Anda di halaman 1dari 8

BAB IX

BIAYA
A. Pengertian
Beban adalah penurunan manfaat ekonomi selama suatu perioda akuntansi dalam
bentuk arus keluar atau berkurangnya aktiva atau terjadinya kewajiban yang mengakibatkan
penurunan ekuitas yang tidak menyangkut pembagian kepada penanam modal. Terdapat dua
karakteristik penting yang melekat pada makna biaya dan memiliki karakteristik pendukung,
yaitu:
1) Penurunan Aset
Untuk dapat mengatakan bahwa biaya timbul, harus terjadi transaksi atau kejadian
yang menurunkan aset atau menimbulkan aliran keluar aset atau sumber ekonomik.
2) Operasi Utama yang Menerus
Yang dimaksud dengan kegiatan utama adalah kegiatan penciptaan pendapatan yang
direpresentasi dalam kegiatan memproduksi / mengirim barang atau menyerahkan /
melaksanakan jasa. Karena dianggap bahwa perusahaan ingin mendapatkan dan mengukur
laba dengan tepat, harus ada kaitan yang logis antara biaya dan pendapatan. Dalam hal ini,
operasi utama perusahaan merupakan basis utama untuk menghubungkan biaya dan
pendapatan.
3) Kenaikan Kewajiban
Semua badan autoritatif mendefinisi biaya tidak hanya dari sudut penurunan aset
tetapi juga dari kenaikan kewajiban. Alasannya adalah agar makna biaya cukup luas untuk
mencakupi pula pos pos yang timbul dalam penyesuaian akhir tahun.
4) Penurunan Ekuitas
Turunnya aset sebagai biaya harus mengakibatkan turunnya ekuitas. Bila ekuitas
akhirnya tidak terpengaruh, jelas turunnya aset bukan merupakan biaya. FASB tidak
memasukkan karakteristik ini dalam definisinya karena makna operasi sentral mengandung
pengertian sebagai proses penciptaan laba sehingga penurunan ekuitas merupakan
konsekuensi logis dari pengertian tersebut. Penurunan ekuitas lebih menegaskan pengertian
biaya karena tidak setiap penurunan aset mengakibatkan penurunan ekuitas.
5) Aliran Fisis atau Moneter?
Tampaknya FASB memisahkan antara pengertian biaya dan pengukuran biaya.
Bahwa biaya timbul dari penyerahan/produksi barang atau dari pelaksanaan jasa memberi
isyarat bahwa FASB memaknai biaya sebagai kejadian fisis. Bila aset diganti dengan

barang dan jasa, aliran tersebut jelas menunjukkan aliran fisis.


6) Rugi
Sebagai lawan makna untung, kata kata kunci yang melekat pada pengertian rugi
adalah: 1. Penurunan ekuitas (aset bersih); 2. Transaksi periferal atau insidental; 3. Selain
apa yang didefinisi sebagai biaya atau selain distribusi ke pemilik. Empat sumber rugi yang
diidentifikasi FASB adalah:
a. Periferal dan Insidental: misalnya penjualan investasi dalam surat surat berharga;
b. Transfer nontimbal-balik: misalnya pencurian dan pembayaran ganti rugi dari kekalahan
dalam tuntutan perkara hukum;
c. Penahanan aset: misalnya penurunan harga sekuritas investasi;
d. Faktor lingkungan: misalnya ganti rugi asuransi musibah alam yang lebih rendah dari
kos aset yang rusak.
B. Pengakuan Biaya
Pengakuan menyangkut masalah kriteria pengakuan yaitu apa yang harus dipenuhi
agar penurunan nilai aset yang memenuhi definisi biaya atau rugi dapat diakui dan masalah
saat pengakuan yaitu peristiwa atau kejadian apa yang menandai bahwa kriteria pengakuan
telah dipenuhi. Oleh karena itu, kriteria pengakuan tidak dibedakan dengan kaidah pengakuan
sehingga masalah pengakuan biaya adalah kapan penurunan nilai aset dapat dikatakan telah
terjadi atau kapan biaya telah timbul sehingga jumlah rupiah biaya dapat diakui.
1. Kriteria Pengakuan
a. Konsumsi Manfaat. Biaya atau rugi diakui bilamana manfaat ekonomik yang dikuasai
suatu entitas telah dimanfaatkan atau dikonsumsi dalam pengiriman atau pembuatan
barang, penyerahan atau pelaksanaan jasa, atau kegiatan lain yang merepresentasi
operasi utama atau sentral entitas tersebut.
b. Lenyapnya atau berkurangnya manfaat masa datang. Biaya atau rugi diakui bilamana
aset yang telah diakui sebelumnya diperkirakan telah berkurang manfaat ekonomiknya
atau tidak lagi mempunyai manfaat ekonomik.
2. Hubungan Kos dan Biaya
Beberapa sumber mendefinisi biaya dalam kaitannya dengan pengertian kos
karena memang biaya tidak dapat dipisahkan dengan kos. Kos adalah pengukur biaya
atau biaya direpresentasi dengan kos sehingga secara teknis dan praktis biaya sering
disebut kos saja. Dengan kos sebagai pengukur, kriteria konsumsi manfaat dan
kelenyapan manfaat dapat dinyatakan dalam bentuk keterhabisan kos.

C. Proses dan Konsep Penandingan


Dua tahap kritis perlakuan kos adalah pengakuan dan pembebanan. Tahap
pengakuan tidak mengalami masalah pelik karena pengakuan lebih banyak menyangkut bukti
objektif yang umumnya tersedia pada saat transaksi. Di lain pihak, tahap pembebanan lebih
banyak menyangkut pertimbangan, pendapat, atau interprestasi terhadap situasi yang
melingkupi. Dengan kata lain, tahap pembebanan banyak melibatkan unsure kesubjektifan.
Untuk menentukan laba yang bermakna, perlu dipahami dua pengertian penting yaitu proses
penandingan dan konsep atau prinsip penandingan. Proses penandingan adalah proses
penentuan laba dengan cara mengukur atau menakar dahulu pendapatan untuk suatu perioda
dan barulah kemudian menentukan biaya yang berkaitan dengan pendapatan tersebut. Konsep
atau prinsip penandingan adalah dasar pemikiran untuk menghubungkan pendapatan dan
biaya sehingga laba yang dihasilkan bermakna.
Prinsip penandingan menjadi suatu kebutuhan dalam akuntansi karena alasan
berikut: (1) Pengakuan pendapatan tidak langsung dikaitkan dengan pengakuan biaya karena
teknik pembukuan tidak memungkinkan hal tersebut; (2) Transaksi terjadinya pendapatan
pada umumnya tidak berkaitan langsung dengan transaksi terjadinya biaya.
Atas dasar konsep upaya dan capaian, konsep penandingan menyatakan bahwa
untuk mendapatkan laba periodic yang bermakna maka pendapatan yang diakui untuk suatu
perioda harus ditandingkan dengan biaya yang dianggap telah menciptakan pendapatan
tersebut.
1. Kelayakan Ekonomik
Memang penandingan menuntut identifikasi konsumsi manfaat aset atau jasa
secara fisis tetapi nilai aset atau jasa yang dikonsumsi juga harus ditentukan secara tepat
dengan memperhatikan kondisi yang melingkupinya. Oleh karena itu, dasar penandingan
yang paling utama adalah kelayakan ekonomik bukannya dasar aliran fisis semata
mata.
2. Menandingkan bukan Mengkompensasi
Semua kos yang merepresentasi upaya harus tetap dicatat sebagai kos (atau biaya
kalau langsung dibebankan). Sebaliknya, seluruh hasil penjualan produk harus dicatat
seluruhnya secara utuh sebagai pendapatan. Alasannya adalah aliran pendapatan dan kos
berbeda dan keduanya mencerminkan dua faktor yang berbeda (upaya dan hasil)
sehingga tiap faktor harus ditunjukkan secara utuh sesuai dengan fungsinya. Pos yang
satu tidak selayaknya dikompensasi dengan pos yang lain. Penyimpangan terhadap
prinsip ini jelas akan mengaburkan faktor-faktor penting dalam penentuan laba walaupun

besarnya laba tidak terpengaruh.


D. Basis Asosiasi
Dalam rangka menghubungkan biaya dan biaya, perlu dipertimbangkan basis asosiasi
yang menggambarkan penandingan yang secara ekonomik layak. Berbagai basis asosiasi
dibahas berikut ini.
1. Asosiasi Sebab dan Akibat
Basis penandingan yang paling masuk akal adalah sebab-akibat walaupun basis
ini lebih merupakan asumsi daripada kenyataan karena dalam banyak hal sulit untuk
dibuktikan secara meyakinkan bahwa biaya menyebabkan pendapatan. Hubungan sebabakibat mempunyai validitas karena pengamatan terhadap operasi perusahaan pada
umumnya menunjukkan bahwa pendapatan tidak akan terjadi tanpa penyerahan barang
atau jasa. Jadi, tidak ada hasil tanpa upaya; tidak ada biaya, tidak ada pendapatan.
Beberapa masalah yang timbul adalah :
a) Identifikasi Produk. Karena produk terjual merupakan takaran penandingan, kos
produk akan dipecah menjadi dua komponen yaitu kos produk yang telah terjual dan
kos produk yang belum terjual dan masih menjadi aset perusahaan. Kos yang melekat
pada produk terjual akan langsung dibebankan sebagai biaya. Kos sediaan baru
dibebankan sebagai biaya kalau produk telah terjual.
b) Produk Usang atau Musiman. Masalah rutin yang berkaitan dengan penandingannya
atas dasar sebab-akibat adalah adanya produk musiman yang tidak laku dijual.
Persoalannya adalah apakah kos produk musiman yang tidak terjual merupakan sebab
atau bukan.
c) Barang Rusak. Persoalan yang sama dengan barang musiman dapat diterapkan untuk
produk rusak. Kelayakan ekonomik menuntut pertimbangan dengan memperhatikan
kondisi yang melingkupi suatu masalah. Bila kerusakan produk merupakan hal yang
normal atau bahkan merupakan prasyarat untuk menghasilkan barang dengan kualitas
baik, kos barang yang rusak dapat dianggap sebagai upaya menghasilkan pendapatan.
d) Identifikasi Kos Nonproduk. Kalau penandingan atas dasar sebab-akibat akan
dipertahankan maka secara logis tidak seluruh kos nonproduksi akan dibebankan
sebagai biaya. Jadi, dalam kaitannya dengan penandingan sebab-akibat, kos
nonproduksi tidak harus ditunda pembebannya untuk dikaitkan dengan pendapatan
masa datang kalau tidak ada kepastian tentang pendapatan masa datang yang dapat
dikaitkan dengan kos nonproduksi tersebut.
e) Biaya Antisipasian. Biaya antisipasian adalah biaya yang dianggap menyebabkan

timbulnya pendapatan tetapi baru terjadi setelah pendapatan diakui.


2. Alokasi Sistematik dan Rasional.
Alokasi sistematik dan rasional merupakan proses penandingan dengan perioda
sebagai penakar pendapatan dan biaya. Proses ini sering disebut penandingan perioda.
Dalam pengakuan biaya, diasumsi bahwa yang menerima manfaat dari potensi jasa adalah
perioda bukannya produk.
3. Pembebanan Arbitrer
Pembebanan arbitrer berkaitan dengan tidak adanya alasan penundaan
pembebanan kos dengan dasar alokasi rasional maupun sebab akibat, maka kos tersebut
akan dibabkan pada perida terjadinya. Kejadian ini berarti bahwa kos ditandingkan dengan
pendapatan secara arbitrer.
E. Penandingan dan Pos-pos Biaya
Untuk penyusunan statemen laba-rugi periodeik, pendapatan ditakar lebih dahulu dan
kemudian biaya yang tepat dimasukkan dalam penakar yang sama sehingga laba yang tepat
dapat ditentukan. Penyajian biaya sebagai beban pendapatan juga mengikuti konvensi ini dan
pos-pos biaya disajikan berdasarkan basis asosiasi. Penyajian semacam ini bukan
dimaksudkan pemeringkatan arti penting biaya melainkan untuk pengungkapan secara
informatif. Atas dasar konsep homogenitas kos, kos barang terjual tidak lebih penting
daripada kos administratif maupun penjualan. Biaya dalam arti luas dan dalam konteks
jangka panjang (kontinuitas usaha) meliputi juga rugi.
F. Sediaan
Proses pengukuran dan penilaian pada umumnya dilakukan pada akhir periode.
Dengan demikian masalah pengukuran dan penilaian sediaan pada akhir periode dapat
dinyatakan sebagai berikut : 1) penentuan besarnya kos barang terjual untuk ditandingkan
dengan penjualan sehingga dapat ditentukan besarnya laba perusahaan; dan 2) penentuan
nialai sediaan sebagai unsur aset lancar perusahaan.
1. Metode Asosiasi
Metode asosiasi menjadi basis untuk menentukan unit fisik terjual dan kos yang
melekat dengan jumlah rupiah penjualan. Metode asosiasi dapat diartikan sebagai asumsi
aliran kos dalam mengikuti aliran fisis barang karena pada umumnya barang atau produk
tidak tersedia sekaligus untuk satu periode. Beberapa metode asosiasi dalam penilaian
sediaan adalah sebagai berikut :

a) Identifikasi Khusus : cocok untuk barang mahal dan perputarannya rendah.


b) Masuk Pertama Keluar Pertama-MPKP : sangat lohis dalam merefleksi asosiasi sebabakibat karena sangat sederhana dan jelas untuk memecah kos ke dalam dua komponen
(sediaan dan barang terjual) atas dasar kos yang benar-benar melekat dalam kedua
komponen tersebut.
c) Rata-rata Berbobot : menganggap bahwa dalam proses produksi terjadi peleburan
faktor produksi yang sama selama satu periode menjadi satu massa yang homogenus.
d) Sediaan Normal/Minimal : menyajikan sediaan di neraca dengan harga satuan yang
cukup pasti.
e) Masuk Terakhir Keluar Pertama (MTKP) : berasumsi bahwa sediaan merupakan aset
tetap yang tidak berkaitan dengan aliran kos.
2. Implikasi Metode Asosiasi Terhadap Laba
Dalam kondisi operasi perusahaan modern yang kompleks, apa yang dapat dicapai
dalam penentuan laba periodik sebenarnya tidak dapat diharapkan lebih daripada
pengukuran yang mendekati ideal.
G. Fasilitas Fisis
Dalam hal fasilitas fisik, kos yang terjadi pada saat pemerolehan pada umumnya
diakui sebagai aset dan baru kemudian kos tersebut diakui sebagai biaya sesuai dengan pola
penyerapan manfaat yang direpresentasi dengan kos. Fasilitas fisis mempunyai karakteristik
sebagai berikut:
a)Berwujud fisis dan dikuasai oleh perusahaan untuk mengolah dan memperlancar
kegiatan operasi perusahaan.
b)Pada umumnya berumur panjang walaupun terbatas sehingga perlu penggantian.
c)Bernilai

bagi

perusahaan

lantaran

kekuasaan

atau

hak

perusahaan

untuk

menggunakannya bukan lantaran hak miliknya.


d)Pada umumnya merupakan aset nonmoneter dan manfaat yang dapat diberikan berupa
potensi jasa bukan daya beli atau ketertukarannya.
H. Tanah
Fungsi tanah untuk menyediakan jasa ditempati tanpa batas waktu (selamanya) cukup
menjadi alasan kebijakan untuk memperlakukan kos tanah sebagai investasi permanen dalam
fasilitas produksi sehingga tidak perlu didepresiasi atau diamortisasi menjadi biaya operasi.

I. Sumber Alam
Kos sumber alam harus diserap secara sistematik ke produksi atas dasar pengambilan
atau konsumsi. Kos yang diserap ini disebut deplesi. Seperti juga pada depresiasi, deplesi
sebagai kos atau upaya untuk menghasilkan pendapatan harus ditentukan secara objektif dan
rasional tanpa memperhatikan pengaruhnya terhadap laba bersih.
J. Aset Tak Berwujud
Yang digolongkan sebagai aset tak berwujud meliputi hak cipta, paten, merek dagang,
goodwill, dan kos organisasi. Kos aset tak berwujud harus secara sistematik dibebankan ke
operasi dan akhirnya terhadap pendapatan selama umur yuridisnya. Penghapusan langsung
seluruh kos sebagai rugi harus segera dilakukan kalau kondisi menunjukkan bahwa aset tak
berwujud tersebut tidak lagi mempunyai arti ekonomik yang penting. Karena banyak masalah
teoritis yang timbul, dau jenis aset tak berwujud, yaitu goodwill dan kos organisasi akan
dibahas sebagai berikut :
1. Goodwill
Goodwill sebenarnya dapat diakui dalam satu akun debit dan dimaknai sebagai
akun penilaian induk terhadap semua aset sebagai satu kesatuan. Dengan perlakuan ini,
goodwill bukan lagi merupakan kemampuan melaba lebih melainkan hanya sebagai jumlah
rupiah pengimbang yang berfungsi sebagai penilaian. Persoalan teoritis yang muncul
kemudian adalah apakah jumlah debit goodwill dilaporkan sebagai penambah aset atau
pengurang ekuitas pemegang saham.
2. Kos Organisasi
Pengeluaran-pengeluaran yang terjadi sebelum perusahaan mulai beroperasi
biasanya ditampung dalam satu akun menjadi kos pendirian atau kos organisasi. Kos
pendirian harus diserap atau dihapuskan jika terjadi pwnurunan laba dan pengerutan
kekayaan yang terus menerus akibat kegagalan usaha atau proses likuidasi. Jadi kos
organisasi tidak semestinya diamortisasi dalam hal perusahaan berjalan terus dan
berkembang tetapi tidak semestinya dipertahankan tetap utuh dalam hal perusahaan
mengalami kemunduran yang terus-menerus.
K. Penyajian Biaya
Penyajian biaya tidak dapat dilepaskan dari penyajian pendapatan dan sarana untuk
itu adalah statemen laba-rugi. Penyajian elemen pendapatan, untung, biaya, dan rugi

bergantung pada konsep tentang apa saja yang membentuk laba.