Anda di halaman 1dari 79

KUMPULAN SOAL DAN JAWABAN ANALISIS SISTEM TENAGA LISTRIK (William D.

Stevenson, Jr.) (Bab. 5)


BAB 5. HUBUNGAN ARUS DAN TEGANGAN PADA SALURAN TRANSMISI
5.1
Suatu saluran tiga-fasa rangkaian tunggal sepanjang 18 km 60-Hz terdiri
dari penghantar-penghantar Partridge dengan jarak pemisah yang sama sebesar
1.6 m antara pusat-pusatnya. Saluran ini mengirimkan 2500 kW dengan
tegangan 11 kV pada suatu beban yang seimbang. Berapakah seharusnya
tegangan pada ujung pengirim jika faktor daya adalah (a) 80% tertinggal, (b)
satu, dan (c) 90% mendahului? Misalkan bahwa suhu kawat 50 C.
Jawab :
Dari Daftar A1 untuk penghantar Partridge, Resistansi ac 60-Hz pada 50 C =
0.3792 /mi.
Untuk panjang saluran 18 km ( 1 mi = 1.609 km ) jadi R = 0.3792 x (18/1.609) =
4.242 .
Dari Daftar A1 untuk penghantar Partridge, Reaktansi Induktif Xa = 0.465 /mi.
Dari Daftar A2 Faktor pemisah reaktansi induktif Xd, dengan jarak pemisah 1.6 m
(1ft=0.3048m)
Jadi jarak pemisah = (1.6/0.3048) = 5.25 ft, ambil jarak pemisah 5 ft 3 Inci.
Sehingga dari Daftar A2 didapat Xd = 0.2012 /mi.
Jadi X = Xa + Xd = 0.465 + 0.2012 = 0.666 /mi.
Untuk panjang saluran 18 km jadi X = 0.666 x (18/1.609) = 7.451
Z = R + j X = 4.242 + j 7.451 = 8.57 A60.35
VR = 11000/3 = 6350 V
(a) jika faktor daya 80% tertinggal => Cos = 0.8 => = 36.87
IR= [ 2500/(3 x 11 x 0.8) ] = 164 A
VS = VR + (IR x Z) = (11000/3) + (164 A-36.87 x 8.57 A60.35)
VS = 6350 + 1404.5 A23.48 = 6350 + 1289 + j 559.99 7639 + j 560
VS = 7659.5 A4.19
Jadi tegangan pada ujung pengirim = 3 x 7659.5 = 13267 V = 13.267 kV
b) jika faktor daya = 1.0
IR= [ 2500/(3 x 11) ] = 131.2 A
VS = VR + (IR x Z) = (11000/3) + 131.2 (4.242 + j 7.451)
VS = 6350 + 556.55 + j 977.57 = 6906.55 + j 977.57
VS = 6975 A8.06
Jadi tegangan pada ujung pengirim = 3 x 6975 = 12081 V = 12.081 kV
(c) jika faktor daya 90% mendahului => Cos 0.9 => = 25.84
IR= [ 2500/(3 x 11 x 0.9) ] = 145.8 A
VS = VR + (IR x Z) = (11000/3) + (145.8 A25.84 x 8.57 A60.35)
VS = 6350 + 1249.5 A86.19 = 6350 + 83 + j 1246.74 6433 + j 1247
VS = 6533 A10.97
Jadi tegangan pada ujung pengirim = 3 x 6533 = 11350 V = 11.350 kV

5.2
Suatu saluran transimisi tiga-fasa sepanjang 100 mi menyampaikan 55
MVA dengan faktor daya 0.8 tertinggal pada beban dengan tegangan 132 kV.
Saluran itu terdiri dari penghantar-penghantar Drake dengan jarak pemisah
mendatar rata sebesar 11.9 kaki antara penghantar-penghantar yang
berdekatan. Tentukanlah tegangan, arus dan daya pada ujung
pengirim. Anggaplah bahwa suhu kawat 50 C.
Jawab :
Jarak pemisah mendatar rata 11.9 ft ====> Deq = 11.9 x 11.9 x 2 x 11.9
15 ft
Dari Daftar A1 untuk penghantar Drake, Resistansi ac 60-Hz pada 50 C, R =
0.1284 /mi.
Untuk panjang saluran 100 mi. jadi R = 0.1284 x 100= 12.84
Dari Daftar A1 untuk penghantar Drake, Reaktansi Induktif Xa = 0.399 /mi.
Dari Daftar A2 Faktor pemisah reaktansi induktif Xd, dengan jarak pemisah
mendatar 11.9 ft
diperoleh Xd = 0.2794 Log d, untuk saluran-saluran tiga-fasa d = Deq
Jadi Xd = 0.2794 Log Deq = 0.2794 Log 15 = 0.3286 /mi.
Jadi X = Xa + Xd = 0.399 + 0.3286 = 0.7276 /mi.
Untuk panjang saluran 100 mi. jadi X = 0.7276 x 100= 72.76
Z = R + j X = 12.84 + j 72.76 = 73.88 A80
Dari Daftar A1 untuk penghantar Drake, Reaktansi Kapasitif Xa = 0.0912 M /mi
Dari Daftar A3 Faktor pemisah reaktansi kapasitif Xd, dengan jarak pemisah
mendatar 11.9 ft
diperoleh Xd = 0.06831 Log d, untuk saluran-saluran tiga-fasa d = Deq .
Jadi Xd = 0.06831 Log Deq = 0.06831 Log 15 = 0.0803 M /mi.
Jadi X = Xa + Xd = (0.0912 + 0.0803) x 106 /mi.
Y = j( 1/Xa + Xd ) = j{1/(0.0912 + 0.0803) x 106 )}
Y= j 5.8309 x 10 6 mho /mi.
Y/2 = j 2.915 x 10 6 mho/mi.
Untuk panjang saluran 100 mi.
Y/2 = j 2.915 x 10 4 mho
Daya yang diterima 55 MVA dengan faktor daya 0.8 tertinggal
(Cos = 0.8 dan Sin = 0.6) pada beban dengan tegangan 132 kV :
S =P + j Q = 3 VR. IR.Cos + j 3 VR.IR.Sin
S = 3.VR.IR (Cos + j Sin )
IR = s/(3.VR (Cos + j Sin )) = [{S(Cos j Sin )}/3xVR ]
IR =[{55000x (0.8 0.6)}/3x132] = (192.45 j 144.3) A
Arus pada cabang seri = IR + VR (Y/2)
Ipada cabang seri = IR + VR (Y/2)
Ipada cabang seri = {(192.45 j 144.3) + [(132000/3) (j 2.915 x 10 4)]}
Ipada cabang seri = (192.45 j 144.3) + j 22.215 = 192.45 j 122.085
Ipada cabang seri = 227.9 A-32.39

VS = VR + Ipada cabang seri (Z)


VS = (132000/3) + (227.9 A-32.39 x 73.88 A80 )
VS = 76210.2 + 16837.25 A47.61 = 76210.2 + 11351.2 + j 12435.54
VS = 87561.4 + j 12435.54 = 88440 A8.083 V ke netral
VS antar saluran = 3 x 88440 = 153.183 kV
IS = IR + VS(Y/2)
IS = 192.45 j 144.3 + (87561.4 + j 12435.54) x j 2.915 x 10 4
IS = 188.8 j 96.9 = 212 A- 27.2 A
S= VS. IS = 3 x153.183 x 212 = 56246346.7 VA = 56.25 MVA
Faktor Daya = Cos {8.083 (- 27.2)} = Cos (8.083 + 27.2) = Cos 35.28
0.8
5.3
Carilah konstanta ABCD suatu rangkaian yang mempunyai tahan 600
pada cabang shunt di ujung pengirim, suatu tahanan 1 k pada cabang shunt di
ujung penerima, dan suatu tahanan 80 pada cabang seri.
Jawab :

IS = I1 + I2
I1 = (Vs/600)
VS = VL + VR
I2 = IR + I3
I3 = (VR/1000)
VL = I2 x 80
VS = VR + (IR + I3) x 80
VS = VR + [IR + (VR/1000)] x 80
VS = VR + 80 IR + 0.8VR
VS = 1.08 VR + 80 IR
Jadi
A = 1.08 ;
B = 80
IS = I1 + I2
IS = I1 + IR + I3
IS = IR + (VR/1000) + (Vs/600)
IS = IR + (VR/1000) + [(1.08 VR + 80 IR)/600]
IS = IR + 0.001 VR + 0.0018 VR + 0.1333 IR
IS = 0.0028 VR + 1.1333 IR
Jadi
C = 0.0028 mho;
D = 1.1333
5.4

Konstanta ABCD suatu saluran transmisi tiga-fasa adalah


A = D = 0.936 + j0.016 = 0.936 A0.98
B = 33.5 + j138 = 142 A76.4

C = (- 5.18 + j 914) x 10 6 mho = 914 x 10 6 A90.3 mho


Beban pada ujung penerima adalah 50 MW pada 220 kV dengan faktor daya 0.9
tertinggal. Carilah besarnya tegangan ujung pengirim dan regulasi tegangan.
Misalkan bahwa besarnya tegangan ujung pengirim tetap konstan.
Jawab :

VS = A VR + B IR
VS = 0.936 A0.98 x 127000 A0 + 142 A76.4 x 145.8 A-25.84
VS = 118872 A0.98 + 20703.6 A50.56
VS = 118855 + j 2033 + 13153 + j 15989 = 132008 + j 18022
VS = 133232.5 A7.77 V = 133.233 A7.77 kV
VSantar saluran = 3 x 133.233 = 230.8 kV
Untuk keadaan tanpa beban IR = 0, sehingga VS = A VR ==>
VRtanpa beban = 230.8/0.936 = 246.6
Regulasi = {(246.6 - 220)/220} x 100 = 12 %

VR = Vs/A

5.5
Gunakanlah nilai-nilai per satuan dengan dasar 230 kV, 100 MVA untuk
mendapatkan tegangan, arus, daya dan faktor daya pada ujung pengirim suatu
saluran transmisi yang memberikan beban 60 MW pada 230 kV dengan faktor
daya tertinggal sebesar 0.8. Saluran tiga-fasa itu disusun dengan jarak pemisah
mendatar rata sebesar 15 kaki di antara penghantar-penghantar Ostrich yang
berdekatan. Panjang saluran adalah 70 mi. Anggaplah bahwa suhu kawat 50 C.
Perhatikan bahwa admitansi dasar harus sama dengan kebalikan dari impedansi
dasar.
Jawab :
Zdasar = {(2302)/100 } = 529
Ydasar = 1/529 = 0.00189
IR = {60000/(3 x 230 x 0.8) }/ A-36.87 = 188.3 A-36.87 A
Idasar = {100000/(3 x 230)} = 251 A
IR = (188.3/251) A-36.87 = 0.75 A-36.87 p.u = 0.6 - j 0.45 p.u
VR = 1.0 A0 p.u
Jenis penghantar Ostrich dan pemisah 15 ft. Deq =32 x 15 = 18.9 ft
Dari Daftar A1 untuk Ostrich, Resistansi ac pada 50C. R = 0.3372 /mi.
Reaktansi induktif
Xa = 0.458 /mi.
Dari Daftar A2 Faktor pemisah reaktansi induktif Xd, dengan jarak pemisah
mendatar 15 ft
diperoleh Xd = 0.2794 Log d, untuk saluran-saluran tiga-fasa d = Deq .

Jadi Xd = 0.2794 Log Deq = 0.2794 Log 18.9 = 0.3566 /mi.


X = Xa + Xd
Sehingga Z = R + j X untuk panjang saluran 70 mi.
Z = 70 (0.3372 + j 0.458 + j 0.3566) = 70 (0.3372 + j 0.8146)
Z = 23.60 + j 57.02 = 61.7 A67.5 : Z = 61.7/529 = 0.116 A67.5 p.u
Dari Daftar A1 untuk penghantar Ostrich, Reaktansi Kapasitif Xa = 0.1057 M
/mi
Dari Daftar A3 Faktor pemisah reaktansi kapasitif Xd, dengan jarak pemisah
mendatar 15 ft
diperoleh Xd = 0.06831 Log d, untuk saluran-saluran tiga-fasa d = Deq .
Jadi Xd = 0.06831 Log Deq = 0.06831 Log 18.9 = 0.0872 M /mi.
Jadi XC = Xa + Xd = (0.1057+ 0.0872) x 106 /mi.
Y = j(1/ Xa + Xd ) = j {1/(0.1057+ 0.0872) x 106 }= j 5.1840 x 10 6 mho/mi.
Y/2 = j 2.592 x 10 6 mho/mi.
Untuk panjang saluran 70 mi.
Y/2 = 70 ( j 2.592 x 10 6 ) = j 181.44 x 10 6
Y/2 = j 181.44 x 10 6 x 529 = j 0.09598 j 0.096 p.u
Arus pada cabang seri = IR + VR (Y/2)
Ipada cabang seri = 0.75 A-36.87 + [(1.0A0 ) x j 0.096]
Ipada cabang seri = 0.6 - j 0.45 + j 0.096 = 0.6 j 0.354 p.u
Ipada cabang seri = 0.697 A- 30.54 p.u
VS
VS
VS
VS
IS
IS
IS
IS

=
=
=
=

=
=
=
=

VR + Ipada cabang seri (Z)


1.0 A0 + (0.697 A- 30.54 x 0.116 A67.5)
1.0 A0 + 0.0809 A36.96 = 1.0 + 0.065 + j 0.049
1.065 + j 0.049 = 1.066 A 2.63 p.u

Ipada cabang seri + VS(Y/2)


0.6 j 0.354 + (1.066 A 2.63 x 0.096 A90 )
0.6 j 0.354 + ( 0.10234 A92.63 ) = 0.6 j 0.354 0.005 + j 0.1022
0.595 j 0.2518 = 0.646 A- 22.94 p.u

Faktor Daya = Cos {2.63 - (-22.94)} = Cos 25.57 0.9


PS = 1.066 x 0.646 x 0.9 = 0.6198 p.u
PS = 0.6198 x 100 = 62 MW
VS = 1.066 x 230 = 245.2 kV
IS = 0.646 x 251 = 162.2 A

5.6
Hitunglah cosh dan sinh untuk = 0.5 A 82 .
Jawab :
= 0.5 A 82 = 0.0696 + j 0.4951
0.4951 radian = (180/) x 0.4951 = 28.37
Cosh (0.0696 + j 0.4951) = (e0.0696 . e j0.4951 + e - 0.0696 . e j0.4951)
Cosh (0.0696 + j 0.4951) = (e0.0696 A28.37 + e - 0.0696 A-28.37 )
Cosh (0.0696 + j 0.4951) = ( 1.07208 A28.37 + 0.9328 A-28.37 )
Cosh (0.0696 + j 0.4951) = ( 0.9433 + j 0.5044 + 0.8207 j 0.4432 )
Cosh (0.0696 + j 0.4951) = ( 1.7640 + j 0.0662 )

Cosh (0.0696 + j 0.4951) = 0.8820 + j 0.0331


Sinh
Sinh
Sinh
Sinh
Sinh
Sinh

(0.0696
(0.0696
(0.0696
(0.0696
(0.0696
(0.0696

+
+
+
+
+
+

j
j
j
j
j
j

0.4951)
0.4951)
0.4951)
0.4951)
0.4951)
0.4951)

=
=
=
=
=
=

(e0.0696 . e j0.4951 - e - 0.0696 . e j0.4951)


(e0.0696 A28.37 - e - 0.0696 A-28.37 )
( 1.07208 A28.37 - 0.9328 A-28.37 )
( 0.9433 + j 0.5044 - 0.8207 + j 0.4432 )
( 0.1226 + j 0.9476 )
0.0613 + j 0.4763

5.7
Buktikanlah kebenaran Persamaan (5.52) dengan memasukkan rumusrumus
eksponensial yang ekivalen sebagai ganti dari fungsi-fungsi hiperbolis.
Jawab :
Persamaan (5.52) :

5.8
Suatu saluran transmisi tiga-fasa 60-Hz panjangnya 175 mi. Impedansi
seri total saluran itu adalah 35 + j140 sedangkan admitansi shuntnya 930 x
10 6 A90 mho . Daya yang disampaikan adalah 40 MW pada 220 kV dengan
faktor daya 90% tertinggal. Carilah tegangan pada ujung pengirim dengan (a)
pendekatan saluran-pendek. (b) pendekatan -nominal, (c) persamaan untuk
saluran-panjang.
Jawab :
Faktor Daya Cos = 0,9 (tertinggal) ===> = 25.84
Z = 35 + j 140 = 144.3 A 75.96
Y = 930 x 10 6 A90 mho
IR ={40000/(3x220x0.9)} = 116.6 A- 25.84 A
(a). Pendekatan saluran pendek
VS = VR + IR Z
VS = (220 000/3) + (116.6 A- 25.84 x 144.3 A 75.96 )

VS = 127017 + 16 825.4 A50.12 = 12017 + 10 788.14 + j 12911.6


VS = 137 805.14 + j 12911.6 = 138 408 A5.35 V
VSantar saluran = 3 x 138.408 = 239.73 kV
(b). Pendekatan saluran jarak menengah (-nominal)
Dari pers. (5.5)
VS ={(ZY/2) + 1} VR + Z IR
VS = [{(144.3 A 75.96 x 930 x 10 6 A90)/2}+1] (220 000/3) +
(144.3A 75.96 x 116.6 A- 25.84 )
VS = {(0.1342/2)A 165.96 + 1}127017 + 16825.4 A50.12
VS = (0.0671 A165.96 + 1) 127017 + 16825.4 A50.12
VS = (- 0.0651 + j 0.01628 + 1) 127017 + 16825.4 A50.12
VS = (0.935 + j 0.01628) 127017 + 16825.4 A50.12
VS = 118760 + j 2070.4 + 10788 + j 12912 = 129 548 + j 14982.4 = 130
412 A 6.6 V
VSantar saluran = 3 x 130.412 = 225.88 kV
(c). Persamaan untuk saluran panjang

= 0.3663 A 82.98 = 0.0448 + j 0.364


====> 0.364 rad = (180/) x 0.364 = A20.86
e0.0448 . ej 0.364
= 1.0458 A20.86
= 0.9773 + j 0.3724
e - 0.0448 . e - j 0.364 = 0.9562 A - 20.86 = 0.8935 - j 0.3405
Cosh = (e0.0448 . ej 0.364 + e - 0.0448 . e - j 0.364)
Cosh = (0.9773 + j 0.3724 + 0.8935 - j 0.3405)
Cosh = (1.8708 + j 0.0319) = 0.9354 + j 0.0160
Sinh
Sinh
Sinh
VS =
VS =

= (e0.0448 . ej 0.364 - e - 0.0448 . e - j 0.364)


= (0.9773 + j 0.3724 - 0.8935 + j 0.3405)
= (0.0838 + j 0.7129) = 0.0419+ j 0.3565
VR Cosh + IR ZC Sinh
[(220 000/3) (0.9354 + j 0.0169)] +
[116.6 A-25.84 x 394 A- 7.02(0.0419 +j0.3565)]
VS = (118 811.7 + j 2032.3) + ( 45940.4 A-32.86 x 0.3590 A83.3)
VS = 118 811.7 + j 2032.3 + 16492.6 A50.44
VS = 118 811.7 + j 2032.3 + 10503.9 + j 1275
VS = 129315.6 + j 14747.3 = 130 153.8 A6.5 V
VSantar saluran = 3 x 130.154 = 225.4 kV
5.9
Tentukanlah rangkaian -ekivalen untuk saluran pada Soal 5.8.
Jawab :
Dari persamaan 5.48 dan Soal 5.8 :

Persamaan 5.51 dan Soal 5.8 :

5.10
Tentukanlah regulasi tegangan untuk saluran yang dilukiskan dalam Soal
5.8. Anggaplah bahwa tegangan ujung pengirim tetap konstan.

Jawab :
Dari Soal 5.8, tegangan ke netral

KUMPULAN SOAL DAN JAWABAN ANALISIS SISTEM TENAGA LISTRIK (William D.


Stevenson, Jr.) (Bab 8)
BAB 8. PENYELESAIAN DAN PENGATURAN ALIRAN BEBAN
8.1
Hitunglah P4(0) untuk meneruskan Contoh 8.1.
Jawab : Nilai-nilai Dasar untuk sistem adalah 100 MVA dan 138 kV.

Tabel 8.1
Panjang
Saluran
antar rel

km

mi

p.u

p.u

Mvar
Pengisia
n

1-2
1-5
2-3
3-4
3-5
4-5

64.4
48.3
48.3
128.7
80.5
96.5

40
30
30
80
50
60

8
6
6
16
10
12

32
24
24
64
40
48

0.042
0.031
0.031
0.084
0.053
0.063

0.168
0.126
0.126
0.336
0.210
0.252

4.1
3.1
3.1
8.2
5.1
6.1

Pengisian pada 138 kV


Tabel 8.2
Rel

Pembangkitan
P, MW
Q, Mvar

Beban
P, MW

Q, Mvar

------

------

65

180

4
5

V, p.u

Keterangan

30

1.04a0

Rel berayun

115

60

1.00a0

------

70

40

1.02a0

Rel Beban (induktif)


Besar tegangan
konstan

70

30

1.00a0

Rel Beban (induktif)

85

40

1.00a0

Rel Beban (induktif)

Dalam menghitung P4(0) admitansi-admitansi yang diperlukan adalah :

Y44 = Y43 Y45 = |Y43| A43 |Y45| A45


Y44 = Y43 Y45 = 2.887 A104.04 3.850 A104.04
Y44 = ( 0.7004 + j 2.8008) ( 0.934 + j 3.735)
Y44 = 1.6344 + j 6.5354 = 6.737 A75.6 = |Y44| A44
Dari pers.(8.18) karena Y41 dan Y42 = 0 , dan semua nilai-nilai awal (0) = 0,
maka kita sederhanakan :
P4(0)yang dihitung = |V4V3Y43| Cos43 + |V4V4Y44| Cos44 + |V4V5Y45|
Cos45
P4(0)yang dihitung = 1x1.02x2.887 Cos104.04 + 1x1x6.737 Cos(-75.96) +
1x1x3.850 Cos104.04
P4(0)yang dihitung = 0.7144 + 1.6344 0.934 = 0.0140 p.u
Daya yang ditetapkan ke dalam rel 4 (lihat tabel 8.2)

P4(0) = 0.70 ( 0.0140) = 6.860 p.u


Keterangan : (Slack Bus no. 1, PV Bus di tukar jadi no 2, untuk memudahkan
eliminasi matriknya)
Penyelesaian Soal di atas dengan bantuan komputer , program dibuat dalam
bahasa Basica.
Hasilnya bisa diperiksa di bawah ini ( dengan Metode Fast Decouple memerlukan
iterasi ke 30 )

Bandingkan hasilnya dengan jawaban Soal 8.7 di bawah ini.


8.2
Tentukanlah nilai unsur ( P3 /4 ) pada kolom ketiga dan baris kedua
darijacobian untuk iterasi pertama dalam meneruskan Contoh 8.1.
Jawab : Matrik Jacobian dari Contoh 8.1 dengan ketentuan rel 1 berayun dan rel 3
dibuat konstan (1 dan |V3| tidak ada) adalah :
1
2
3
4
5
6
7
P2

P2

P2

P2

P2

P2

P2

P2

|V2|

|V4|

|V5|

P3

P3
2

P3
3

P3
4

P3
5

P3
|V2|

P3
|V4|

P3
|V5|

P4

P4
2

P4
3

P4
4

P4
5

P4
|V2|

P4
|V4|

P4
|V5|

P5
2

P5
3

P5
4

P5
5

P5
|V2|

P5
|V4|

P5
|V5|

Q2

Q2
2

Q2
3

Q2
4

Q2
5

Q2
|V2|

Q2
|V4|

Q2
|V5|

V2

Q4

Q4
2

Q4
3

Q4
4

Q4
5

Q4
|V2|

Q4
|V4|

Q4
|V5|

V4

Q5

Q5
2

Q5
3

Q5
4

Q5
5

Q5
|V2|

Q5
|V4|

Q5
|V5|

V5

P5

Y43 = Y34 dan semua nilai-nilai awal (0) = 0 :


P3
= - | V3 V4 Y34|Sin (34 + 4 - 3)
4
P3
= - 1.02 x 1.0 x 2.887 Sin 104.04
4
P3
= - 1.02 x 1.0 x 2.887 x 0.97013
4
P3
= - 2.857 p.u
4
8.3
Hitunglah unsur pada kolom ketiga dan baris ketiga dari jacobian pada
Contoh 8.1 untuk iterasi pertama.
Jawab : lihat matrik jacobian di atas, baris ketiga dan kolom ketiga
adalah ( P4 /4), seperti dalam Soal 8.1 :
Y41 = 0 dan Y42 = 0
Y43 = |Y43| A43 = 2.887 A104.04
Y44 = |Y44| A44 = 6.737 A75.6
Y45 = |Y45| A45 = 3.850 A104.04

8.4
Hitunglah untuk iterasi pertama unsur pada kolom keenam dan baris
ketiga dari
jacobian pada Contoh 8.1.
Jawab : lihat matrik jacobian di atas, baris ketiga dan kolom keenam
adalah ( P4 /|V4| ), seperti dalam Soal 8.1 :
Y41
Y43
Y44
Y45

=
=
=
=

0 dan Y42 = 0
|Y43| A43 = 2.887 A104.04
|Y44| A44 = 6.737 A75.6
|Y45| A45 = 3.850 A104.04

8.5
Gambarkanlah sebuah diagram seperti dalam Gambar 8.3 untuk rel 3
pada sistem dalam Contoh 8.1 dari keterangan yang diberikan oleh hasil-cetak
aliran daya dalam Gambar 8.2. Berapakah ketidakserasian (mismatch) megawatt
dan megavar yang terlihat pada rel ini?
Jawab :

44.59 + j 35.65 + 40.46 + j 18.06 + 24.95 + j 16.58 + 70.0 + j 40.0 = 180 + j


110.29
Bandingkan dengan gambar di atas :
180 180 = 0 ;
110.3 110.29 = 0.01 ;
Jadi Ketidakserasian (mismatch) = 0 + j 0.01 p.u

8.6
Salinlah Gambar 8.20 dan tunjukkan pada gambar itu untuk Contoh 8.1
nilai-nilai dari
(a). P dan Q yang keluar dari rel 5 pada saluran 5 4.
(b).Q yang dicatu oleh kapasitansi tetap dari nominal saluran 5 4
pada rel 5
(Ingatlah bahwa nilai Q ini berubahubah sesuai dengan |V5|2 ).
(c). P dan Q pada kedua ujung-ujung bagian seri dari nominal saluran.
(d). Q yang dicatu oleh kapasitansi tetap dari nominal saluran 5 4
pada rel 4.
(e). P dan Q ke dalam rel 4 pada saluran 5 4.
Jawab :
Lihat Gambar 8.2 pada hal.223 dalam buku analisa sistem tenaga listrik :
(a). P dan Q yang keluar dari rel 5 ke saluran 5 4 adalah S = 32.03 + j 8.77
MVA
(e). P dan Q yang masuk dari saluran 5 4 ke rel 4 adalah S = 31.25 + j 11.09
MVA
(b). Q yang dicatu oleh kapasitansi tetap dari nominal saluran 5 4 pada rel 5.
Mvar pengisian saluran 5-4 adalah 6.1 pada rel 5 ;V5 = 0.968 p.u (6.1/2)
(0.968)2 = 2.86
(d). Q yang dicatu oleh kapasitansi tetap dari nominal saluran 5 4 pada rel 4.
Mvar pengisian saluran 5-4 adalah 6.1 pada rel 5 ;V4 = 0.920 p.u (6.1/2)
(0.920)2 = 2.58
(c). P dan Q pada kedua ujung-ujung bagian seri dari nominal saluran.
Di ujung keluar rel 5 adalah S = 32.03 + j ( 8.77 + 2.86) = 32.03 + j 11.63 MVA
Di ujung masuk rel 4 adalah S = 31.25 + j (11.09 2.58) = 31.25 + j 8.51 MVA

8.7
Sebagai bagian dari penyelesaian aliran beban dari Contoh 8.1 komputer
memberikan rugi saluran total sebesar 9.67 MW. Bagaimanakah hasil ini
dibandingkan dengan jumlah rugi-rugi yang dapat diperoleh dari pencatatan
aliran beban dari setiap saluran sendiri-sendiri ?
Jawab :

Tabel Aliran Beban

Saluran
1-2
1-5
3-2
3-4
3-5
5-4

Ke dalam
Saluran
MW

Dicatu oleh
Saluran
MW

73,98
95,68
44,59
40,46
24,95
32,03

71,41
92,59
43,59
38,74
24,44
31,25

Jumlah

Rugi
MW
2,57
3,09
1,00
1,72
0,51
0,78
9,670

8.8
Pengaruh penguatan medan yang telah dibicarakan dalam bagian 6.4
sekarang dapat dihitung. Tinjaulah sebuah generator yang mempunyai reaktansi
serempak sebesar 1.0 p.u dan terhubung ke suatu sistem yang besar. Resistansi
dapat diabaikan. Jika tegangan rel adalah 1.0A0 p.u dan generator itu mencatu
arus sebesar 0.8 p.u dengan faktor daya 0.8 tertinggal pada rel, hitunglah besar
dan sudut tegangan Eg dari generator dalam keadaan tanpa-beban, serta P dan
Q yang diberikan pada rel. Kemudian carilah sudut antara Eg dan tegangan rel,
arus Ia, dan Q yang diberikan pada rel oleh generator, jika keluaran daya
generator tetap konstan tetapi penguatan generator (a). diturunkan sehingga |
Eg| menjadi 15 % lebih kecil dan (b). dinaikkan sehingga|Eg| menjadi 15 % lebih
besar. Berapa persenkah perubahan pada Q dengan penurunan dan kenaikan |
Eg| itu ?. Apakah hasil-hasil soal ini sesuai dengan kesimpulan-kesimpulan yang
dicapai dalam bagian 6.4 ?
Jawab :
| Vt || Ia | Cos ; faktor daya 0.8 tertinggal ; Cos = 0.8 = 36.87 ; Sin
= 0.6
Vt = 1.0 A0 ;
Ia = 0.8 A- 36.87 = 0.8 ( 0.8 j 0.6) = 0.64 j 0.48
Eg = Vt + j Ia .Xg = 1.0 + (0.64 j 0.48) . j 1.0 = 1.0 + j0.64 + 0.48
Eg = 1.48 + j0.64 = 1.6125 A23.4 p.u
P + jQ = | Vt || Ia | Cos = 1.0 (0.64 j0.48) = (0.64 j 0.48) p.u
P = 0.64 p.u diberikan ke rel; Q = 0.48 p.u diberikan ke rel
(a). diturunkan hingga 15% ; |Eg|baru = (100-15)% x 1.6125 = 0.85 x 1.6125 =
1.370 p.u

(b). dinaikkan hingga 15% ; |Eg|baru = (100+15)% x 1.6125 = 1.15 x 1.6125 =


1.854 p.u

Kesimpulan :
Menurunkan eksitasi generator berarti menurunkan Q yang diserahkan dan
menaikkan eksitasi generator berarti menaikkan Q yang diserahkan.

8.9
Suatu sistem daya dimana dihubungkan sebuah generator pada sebuah
rel tertentu dapat disajikan sebagai tegangan Thevenin Eth = 0.9A0 p.u dalam
hubungan seri denganZth = 0.25A90 p.u . Bila dihubungkan pada sistem
ini, Eg dari generator adalah 1.4 A30 p.u. Reaktansi serempak generator
dengan dasar sistem itu adalah 1.0 p.u. (a). Hitunglah
tegangan Vt dan P dan Q yang dipindahkan ke dalam sistem pada rel; (b). Jika
tegangan rel akan dinaikkan menjadi | Vt | = 1.0 p.u untuk P yang sama yang
dipindahkan ke sistem, hitunglah nilai Eg yang diperlukan dan nilai Q yang
dipindahkan ke sistem pada rel. Misalkanlah bahwa emf-emf yang lain dalam
sistem tidak berubah besar dan sudutnya; yang berarti
bahwa Eth dan Zth konstan.
Jawab :

I = 0.56 j0.25 = 0.613 A-24.06 p.u


Vt = Eth + Zth . I
Vt = 0.9 + j 025 ( 0.56 j0.25) = 0.9 + 0.0625 + j0.14
Vt = 0.9625 + j0.14 = 0.973 A8.28 p.u
P + j Q = Vt . I*
P + j Q = 0.973 A8.28 x 0.613 A24.06 = 0.596 A32.34
P + j Q = 0.504 + j 0.318 p.u
P = 0.504 p.u dan Q = 0.318 p.u yang dipindahkan ke rel.

I = 0.56 j0.36 = 0.665 A-32.7 p.u


Eg = Vt + Xg . I
Eg = 0.990 + j0.14 + j1.0 (0.56 j0.36) = 0.990 + j0.14 + j0.56 + 0.36
Eg = 1.35 + j 0.70 = 1.52 A27.4 p.u
P + j Q = Vt . I*
P + j Q = 1.0 A8.05 x 0.665 A32.7 = 0.665 A40.75
P + j Q = 0.504 + j 0.434 p.u
P = 0.504 p.u dan Q = 0.434 p.u yang dipindahkan ke rel.

8.10
Dalam Soal 7.10 tegangan-tegangan pada ketiga rel dihitung sebelum
dan sesudah pemasangan sebuah kapasitor dari netral ke rel 3. Tentukanlah P
dan Q yang memasuki atau meninggalkan rel 3 lewat saluran-saluran transmisi,
melalui reaktansi yang terhubung antara rel dan netral, dan dari kapasitor
sebelum dan sesudah kapasitor dipasang. Misalkan bahwa tegangan-tegangan
yang dibangkitkan tetap konstan besar dan sudutnya. Gambarkanlah diagramdiagram seperti dalam Gambar 8.9 untuk menunjukkan niali-nilai yang telah
dihitung.
Jawab :
Sebelum penambahan Kapasitor
Dari jawaban Soal 7.10 diperoleh :
V1 = 0.980 + j0.186 = 0.997 A10.75 p.u
V2 = 0.959 + j0.268 = 0.996 A15.61 p.u
V3 = 0.912 + j0.200 = 0.934 A12.37 p.u

Dalam reaktansi shunt pada simpul (3)


Q = (V3)2/X3-0 = (0.934)2/2.0 = 0.436 p.u
Kedalam rel 3 dari rel 1 :

Sesudah penambahan Kapasitor


Dari jawaban Soal 7.10 diperoleh :
V1 = 1.0509 + j0.2016 = 1.070 A10.86 p.u
V2 = 1.0257 + j0.2826 = 1.064 A15.41 p.u
V3 = 1.0022 + j0.2198 = 1.026 A12.37 p.u
Dalam shunt XL dan XC pada simpul (3)

Perhatikan bahwa P ke rel 3 harus sama dengan nol terbukti benar, kecuali ada
selisih dalam hal pembulatan-pembulatan :
- 0.1316 + 0.1314 = - 0.0002 dan
- 0.1446 + 0.1447 = 0.0001

KUMPULAN SOAL DAN JAWABAN ANALISIS SISTEM TENAGA LISTRIK (William D.


Stevenson, Jr.)(Bab.2)
BAB 2. KONSEP-KONSEP DASAR
2.1
Jika = 141.4 sin (t + 30)V dan I = 11.31 cos (t - 30)A, hitunglah
untuk masing-masing (a) nilai maksimum, (b) nilai rms, dan (c) rumus phasor
dalam bentuk polar dan rectangular dengan memilih tegangan sebagai dasar.
Apakah rangkaian itu induktif atau kapasitif ?
Jawab :
a)
b)

Vmax = 141.4 V
I max = 11.31 A

c)

V = 1000 V (phasor) = 100 + j 0 V (polar)

I = 8-60 A (phasor) = 4 j 6.93 A (polar) ==> Induktif, I tertinggal


tehadap V.
2.2
Jika rangkaian pada soal 2.1 terdiri dari suatu elemen resistif murni dan
suatu elemen reaktif murni, hitunglah R dan X (a) Jika elemen-elemen terhubung
seri dan (b) Jika elemen-elemen terhubung paralel.
Jawab :
a)

Z = 6.25 + j 10.83 ; ==> R = 6.25 , dan XL = 10.83

b)
Y = 1/Z = 0.08-60 = 0.04 j 0.0693
R = 1/0.04 = 25 , dan XL = 1/0.0693 = 14.43
2.3
Dalam suatu rangkaian berfasa-tunggal Va = 12045 V dan Vb = 10015 V terhadap suatu simpul pedoman o. Carilah Vba dalam bentuk polar.
Jawab :
Vba
= Vbo Vao = 100 -15 - 120 45
Vba
= 96.59 j 25.88 (84.85 + j 84.85) = 96.59 84.85 j 25.88 j 84.85
Vba
= 11.74 j 110.73 = 111.35 - 83.95 V
2.4 Suatu tegangan ac berfasa tunggal sebesar 240 V terpasang pada suatu
rangkaian seri yang impedansinya adalah 1060 . Hitunglah R, X, P, Q dan
factor daya dari rangkaian.
Jawab :
R = 10 Cos 60 = 5.0 ,

X = 10 Sin 60 = 8.66

I = 240 0/ 10 60 = 24-60 A
P = (24)2 x 5
= 2880 W
Q = (24)2 x 8.66 = 4988 Var
Faktor daya = Cos (arc tg Q/P ) = Cos (arc tg 4988/2880) = 0.50
Atau Cos (arc tg X/R ) = Cos (arc tg 8.66/5 )
= 0.50
2.5
Jika suatu kapasitor dihubungkan paralel dengan rangkaian pada soal 2.4
dan jika kapasitor ini mencatu 1250 Var, hitunglah P dan Q yang dicatu oleh
sumber tegangan 240 V, dan hitunglah faktor daya yang dihasilkannya.
Jawab :
P = 2880 W ; Q = 4988 1250 = 3738 Var;
Faktor daya = Cos (arc tg 3788/2880 ) = 0.605
2.6
Suatu beban induktif berfasa-tunggal menarik 10 MW dengan faktor daya
0.6 tertinggal. Gambar lah segitiga daya dan tentukan daya reaktif dari sebuah
kapasitor yang harus dihubungkan paralel dengan beban untuk menaikkan faktor
daya menjadi 0.85.
Jawab :

Faktor daya awal = Cos 1 = 0.6 jadi 1 = arc Cos 0.6 = 53.13
sehingga Sin 1 = Sin 53.13 = 0.8
P = VI Cos 1 ; 10 = VI . 0.6 ==> jadi VI = 10/0.6
Q1 = VI Sin 1
Q1 = (10/0.6) x 0.8 = 13.33 Mvar
Faktor daya baru = Cos 2 = 0.85 jadi 2 = arc Cos 0.85 = 31.79
sehingga Sin 2 = Sin 31.79 = 0.53
P = VI Cos 2; 10 = VI 0.85 ==> jadi VI = 10/0.85
Q2 = VI Sin 2
Q2 = (10/0.85) x 0.53 = 6.2 Mvar
Jadi QC = - ( 13.33 6.2) = - 7.13 MVar
2.7
Sebuah motor induksi berfasa-tunggal beroperasi dengan beban yang
sangat ringan untuk sebagian besar dari tiap-tiap hari dan menarik 10 A dari
saluran. Disarankan penggunaan suatu alat untuk meningkatkan efisiensi dari
motor itu. Dalam suatu peragaan alat tersebut dihubungkan paralel dengan
motor yang tidak dibebani dan arus yang ditarik dari saluran turun menjadi 8 A.
Jika dihubungkan dua buah dari alat tersebut paralel dengan motor, arus yang
ditarik turun lagi menjadi 6 A. Alat sederhana apakah yang menyebabkan

penurunan arus ini ? Sebutkanlah keuntungan-keuntungan dari alat ini. Apakah


alat ini juga menaikkan efisiensi dari motor ? (Ingatlah bahwa suatu motor
induksi menarik arus yang tertinggal atau lagging).
Jawab :
Alat itu adalah Kapasitor; sebuah kapasitor akan menyebabkan jatuhnya arus
pada saluran karena komponen yang tertinggal dari arus yang ditarik oleh motor
sebagian akan diimbangi oleh arus yang mendahului yang ditarik oleh kapasitor.
Tetapi arus yang ditarik oleh motor tidak akan berubah jika tegangan terminal
tetap konstan. Jadi efisiensi motor akan tetap sama.
Rugi pada saluran yang mencatu motor akan berkurang, karena arus saluran
menjadi rendah. Jika saluran dari bus catu ke motor adalah panjang, jatuh
tegangan pada saluran akan berkurang dan ini mungkin dikehendaki.
2.8
Jika impedansi antara mesin-mesin 1 dan 2 pada Contoh 2.1 adalah Z = 0
j5 tentukanlah (a) apakah maisng-masing mesin membangkitkan atau
menyerap daya, (b) apakah masing-masimg mesin menerima atau mencatu
daya reaktor positif dan berapa besarnya, dan (c) nilai dari P dan Q yang diserap
oleh impedansi tersebut.
Jawab :

I = 10 + j 2.68 ==> I = 10.3515 A


E1. I* = (100 + j 0 )( 10 j 2.68) = 1000 j 268
Mesin 1 membangkitkan 1000 W, menerima 268 Var (atau mencatu 268 Var)
E2 . I* = (86.6 + j 50) (10 j 2.68) = 866 j 232.088 + j 500 + 134 = 1000 + j
268
Mesin 2 menyerap 1000 W , menerima 268 Var ( atau mencatu 268 Var)
Daya reaktansi pada saluran mencatu |I |2 X = (10.35)2 x 5 = 568 Var
(atau menerima - 568 Var)
2.9
Ulangi soal 2.8 di atas jika Z = 5 + j 0
Jawab :

I = 2.68 - j 10 ==> I = 10.35 -75 A


E1. I* = (100 + j 0 )( 2.68 + j 10) = 268 + j 1000
Mesin 1 membangkitkan 268 W, menyerahkan 1000 Var (atau mencatu 268
Var)
E2 . I* = (86.6 + j 50) (2.68 + j 10) = 232 + j 866 + j 134 - 500 = - 268 +j 1000
Mesin2 membangkitkan 268 W, menerima 1000 Var (atau mencatu 268 Var)
Daya resistansi pada saluran menyerap |I |2 R = (10.35)2 x 5 = 568 W
Kedua mesin adalah Generator
2.10
Suatu sumber tegangan Ean = - 120210 V dan arus yang mengalir
lewat sumber tersebut adalah Ina = 1060 A. Carilah nilai-nilai dari P dan Q dan
jelaskan apakah sumber tersebut memberikan atau menerimanya.
Jawab :
Ean . Ina* = - 120210 x 10-60 = |-120|.|10| (210-60) = -1200150
= 1200-30 = 1200.Cos -30 + j 1200.Sin -30 = 1039 j 600
P = 1039 W diserahkan; Q = - 600 Var diserahkan
(+ 600 Var diserap oleh sumber, karena Ina mendifinisikan arus positif dari n ke a
dan Eanmendifinisikan titk a pada potensial yang lebih tinggi daripada n bila
Ean adalah positif).
2.11
Carilah jawaban dari Contoh 2.1 jika E1 = 1000 V dan E2 = 12030 V.
Bandingkanlah hasilnya dengan Contoh 2.1 dan buatlah beberapa kesimpulan
tentang pengaruh perubahan besarnya E2 dalam rangkaian itu.
Jawab :

I = - 12 + j 0.78
E1.I* = (100 + j 0)(-12 - j 0.78) = -1200 j 78
Mesin 1 menyerap 1200 W dan menyerap 78 Var.
E2.I* = (103.92 + j 60)(-12 j 0.78) = 1246.8 j81.42 j 720 + 46.8 = -1200 j
801.42
Mesin 2 menyerahkan 1200 W dan menyerahkan 801Var
yang diserap oleh saluran = 801 78 = 723 Var. Dalam contoh 2.1 saluran
menerima 536 Var, setengah masing-masing sumber. Peningkatan |E2|
menyebabkan sedikit kenaikan pada transfer daya serta kenaikan pada Q yang
dicatu ke saluran, tetapi fakta yang penting ialah bahwa peningkatan |E2|
mennyebabkan bahwa sumber tidak hanya mencatu Q yang diserap oleh saluran
tetapi juga 78 Var yang diserahkan ke sumber |E1|.
2.12
Tiga buah impedansi yang identik yaitu 10 -15 dihubungkan Y kepada
tegangan-tegangan saluran tiga-fasa yang seimbang dari 208 V. Tentukanlah
semua tegangan-tegangan saluran, tegangan-tegangan fasa dan arus-arus
sebagai phasor dalam bentuk polar dengan Vca sebagai pedoman dan urutan
fasa abc.

Jawab :

Vca = 2080
V
Vbc = 208120 V
Vab = 208240 V

Vcn = 120-30 V
Vbn = 120 90 V
Van = 120210 V

Ic = Vcn/Z = 12-15
Ib =Vbn/Z = 12105
Ia =Van/Z = 12225

2.13
Dalam suatu sistem tiga-fasa yang seimbang, impedansi yang
dihubungkan Y adalah 10- 30 . Jika Vbc = 41690 V, tentukanlah Icn dalam
bentuk polar.
Jawab:

Vbc = 41690 V ==> Tegangan fasa = 416/3 = 240 V


Vcn = 240-60 ==> Icn =(240-60 )/( 10- 30) = 24- 90 A
2.14
Terminal-terminal dari suatu sumber tiga-fasa ditandai dengan a, b, dan
c. Di antara dua terminal yang mana pun sebuah voltmeter mengukur 115 V.
Sebuah tahanan 100 dan sebuah kapasitor 100 (pada frekuensi sumber
tegangan) dihubungkan seri dari a ke b dengan tahanan terhubung pada a. Titik
hubung antara kedua elemen tersebut ditandai n. Tentukanlah secara grafik
pembacaan voltmeter antara c dan n jika urutan fasa adalah abc dan jika urutan
fasa acb.
Jawab :

Urutan fasa abc :


Jarak : n k = 115/2 = 57.5 V
Jarak : k c = 115 Sin 60
= 115 x 0.866 = 99.6 V
Jarak :
Pembacaan meter = 57.5 + 99.6 = 157.1 V

Urutan fasa acb :


Jarak : k c = 99.6 V
Jarak : n k = 57.5 V
n c = 99.6 57.5 = 42.1 V
Pembacaan meter = 42.1 V

2.15
Tentukanlah arus yang ditarik dari saluran 440 V tiga-fasa oleh sebuah
motor tiga-fasa 15 hp yang beroperasi pada beban penuh, efisiensi 90 % dan
faktor daya 80 % tertinggal. Hitunglah nilai-nilai dari P dan Q yang ditarik dari
saluran.
Jawab :

di tarik dari saluran


di tarik dari saluran
2.16
Jika ketiga saluran yang menghubungkan motor pada soal 2.15 ke suatu
bus masing-masing mempunyai imepansi 0.3 + j 1.0 , hitunglah tegangan antar
saluran pada bus yang mencatu 440 V pada motor.
Jawab :
I = | I | ( Cos j Sin ) = 20.39 (0.8 j 0.6) = 16.31 j 12.23 A
Bila sebagai pedoman diambil tegangan ke netral dari motor pada terminal di
mana I dihitung,
atau = 440/3 = 2540 V = ( 254 + j 0) V,
maka tegangan bus catu ke netral adalah

Vn + (Z x I) = (254 + j 0) + (0.3 + j 1.0) (16.31 j 12.23)


= 254 + j 0 + 4.893 j 3.669 + j 16.31 + 12.23
= 271.123 + j 12.641 = 271.42.67
Tegangan antar saluran | V | = 3 [271.123 + j 12.641] = 3 x 271.4= 470 V
2.17
Suatu beban seimbang yang terdiri dari tahanan-tahanan murni
sebesar 15 per fasa dihubungkan paralel dengan suatu beban Y seimbang
yang mempunyai impedansi-impedansi fasa 8 + j 6 . Ketiga saluran yang
menghubungkan kombinasi beban-beban tersebut di atas ke sesuatu sumber
tiga fasa 110 V mempunyai impedansi-impedansi identik yaitu masing-masing 2
+ j 5 . Hitunglah arus total dan faktor daya resultan.
Jawab :

Ubah ke Y ekivalen yang mempunyai 15/3 = 5 per fasa dan paralel suatu
beban seimbang,
sehingga mempunyai impedansi total pada beban:

= 3.49 12.09 = 3.41 + j 0.73


Pada catu daya mempunyai impedansi total
Z = (2 + j 5) + (3.41 + j 0.73) = 5.41 + j 5.73 = 7.8846.65

Pada beban V = 8.06 x 3.49 = 28.13 V ke netral.


Tegangan saluran-saluran

2.18
Suatu beban tiga-fasa menarik 250 kW dengan faktor daya 0.707
tertinggal dari saluran 440 V. Paralel dengan beban ini terpasang sebuah
kumpulan kapasitor yang menarik 60 kVar. Hitunglah arus total dan faktor daya
resultan.
Jawab :
Faktor daya = Cos = 0.707 ==> = 45
S1 = 250 + j 250
S2 = 0
- j 60
Daya total S = S1 + S2 = 250 + j 190 = 314 37.23 kVA
Arus total | I | = 314000/(3x440)= 412 A ; Faktor daya = Cos 37.23 = 0.796
tertinggal.
2.19
Sebuah motor tiga-fasa menarik 20 kVA dengan faktor daya 0.707 dari
sebuah sumber 220 V. Tentukanlah rating kilovoltampere dari kapasitor-kapasitor
untuk membuat faktor daya kombinasi menjadi 0.90 tertinggal, dan tentukanlah
juga arus saluran sebelum dan sesudah penambahan kapasitor.
Jawab :

Rating kapasitor = y y2 = 14.14 6.85 = 7.29 kVar


Sebelum penambahan kapasitor

Sesudah penambahan kapasitor

2.20
Sebuah mesin drag line pada suatu tambang batu bara open-pit
mempergunakan 0.92 MVA dengan faktor daya 0.8 tertinggal pada waktu mesin
menggali batu bara. Pada waktu sekop-sekop mesin yang sudah terisi
meninggalkan dinding tambang, mesin itu membangkitan (memberikan kepada
sistem listrik), 0.10 MVA dengan faktor daya 0.5 mendahului. Pada akhir perioda
penggalian perubahan besarnya arus dapat menyebabkan bekerjanya rele-rele
pengaman yang terbuat dari rangkaian-rangkaian solid state. Karena itu
perubahan besarnya arus perlu dibuat seminimal mungkin. Pertimbangkanlah
penempatan kapasitor-kapasitor pada terminal-terminal mesin dan tentukanlah
besarnya koreksi kapasitif (dalam kVar) yang diperlukan untuk menghilangkan
perubahan besarnya arus keadaan-tetap. Mesin itu mendapat tenaga dari
sumber 36.5 kV tiga-fasa. Mulailah jawaban dengan memisalkan Q sebagai
megavars total tiga-fasa dari kapasitor-kapasitor yang dihubungkan pada
terminal-terminal mesin dan tuliskan rumus-rumus untuk besarnya arus saluran
yang ditarik oleh mesin dengan Q sebagai faktor-faktornya baik untuk operasi
penggalian maupun pembangkitan.
Jawab :
Misalkan tegangan antar saluran | V | adalah konstan. Maka besar arus | I |
konstan,
berarti | S | konstan, dimana | S | = |V|.|I*| x 10- 6 MVA
Perioda penggalian :
Faktor daya = cos = 0.8 ; ==> sin = 0.6
|S| = | VI (cos + j sin ) j Q|
|S| = | 0.92(0.8 + j 0.6) j Q| = | 0.736 + j 0.552 j Q| = |0.736 + j (0.552-Q)|
|S|2= | 0.736 + j (0.552 Q) |2
|S|2= 0.542 + (0.552-Q)2 = 0.542 + 0.3047 1.104 Q + Q2 = 0.8467 1.104Q
+ Q2
|S|2= 0.8467 1.104Q + Q2
Perioda pembangkitan :
Faktor daya = cos = 0.6; ==> = cos-1 0.6 = 60
|S| = | - (0.10 -60 ) - j Q| = | - ( 0.05 j 0.0866) j Q| = | - 0.05 + j 0.0866 j Q |
|S|2= | - 0.05 + j (0.0866 Q)|2
|S|2= 0.0025 + (0.0866 Q)2 = 0.0025 + 0.0074995 0.1732Q + Q2
|S|2= 0.0099995- 0.1732Q + Q2
|S|2= 0.01 0.1732Q + Q2
Dengan menyamakan |S|2 untuk perioda-perioda penggalian dan pembangkitan
sehingga diperoleh :
0.8467 1.104Q + Q2 = 0.01 0.1732Q + Q2
0.8367 0.9308Q = 0
Maka Q = 0.8367/0.9308 = 0.8989 0.899 Mvar atau 899 kVar.
2.21
Sebuah generator (yang dapat digambarkan sebagai suatu emf yang
terhubung seri dengan sebuah reaktansi induktif) mempunyai rating 500 MVA, 22

kV. Kumparan-kumparannya yang terhubung Y mempunyai reaktansi 1.1 per


unit. Hitunglah nilai ohm dari reaktansi kumparan-kumparannya.
Jawab :

2.22
Generator pada soal 2.21 berada dalam suatu rangkaian di mana dasardasarnya ditetapkan sebagai 100 MVA, 20 kV. Bertolak dari nilai per unit yang
diberikan dalam soal 2.21, tentukanlah nilai per unit dari reaktansi kumparankumparan dengan dasar yang tersebut di atas.
Jawab :
Reaktansi X = 1.065 pada rating lama 500 MVA, 22 kV
Reaktansi X pada rating baru 100 MVA, 20 kV adalah :
X = 1.065 x(100/500) x(22/20)2 = 0.2577 p.u
2.23
Gambarkanlah rangkaian ekivalen fasa-tunggal untuk motor (suatu emf
yang terhubung seri dengan reaktansi induktif Zm ) dan hubungannya kepada
tegangan suplai yang dibicarakan dalm soal-soal 2.15 dan 2.16. Tunjukkanlah
pada diagram nilai-nilai per-unit dari impedansi saluran dan tegangan pada
terminal-terminal motor dengan 20 kVA, 440 V sebagai dasar. Kemudian dengan
mempergunakan nilai-nilai per unit hitunglah tegangan suplai dalam per-unit dan
akhirnya rubahlah nilai per-unit dari tegangan supali ke dalam volt.
Jawab :

Impedansi 0.3 + j 1.0 ( dari soal 2.16)


R =0.3/9.68 = 0.031 p.u
dan
X =1.0/9.68 = 0.1033 p.u
I = 20.39 A ( dari soal 2.15)

I =20.39/26.24 = 0.777 p.u


Dari soal 2.15 faktor daya 80 % tertinggal. ==> Cos = 0.8; Sin = 0.6
V = 1.0 + 0.777 ( 0.8 j 0.6 ) ( 0.031 + j 0.1033)
V = 1.0 + 0.777 ( 0.0248 + j 0.08264 j 0.0186 + 0.061998 )
V = 1.0 + 0.777 ( 0.086798 + j 0.06404 ) = 1.0 + 0.0674 + j 0.0498
V = 1.0674 + j 0.0498
V = 1.0686 2.67 p.u
| V | antar-saluran = 1.0686 x 440 470 V

KUMPULAN SOAL DAN JAWABAN ANALISIS SISTEM TENAGA LISTRIK (William D.


Stevenson, Jr.) (Bab 3)
BAB 3. IMPEDANSI SERI SALURAN TRANSMISI
3.1
Penghantar aluminium yang dikenal dengan nama Bluebell tersusun dari
37 kawat dengan diameter 0.1672 in. Daftar karakteristik penghantar alumunium
memberikan luas 1,033,500 cmil untuk penghantar ini. Apakah nilai-nilai sesuai
satu dengan yang lain ? Tentukan luasnya dalam milimeter persegi (mm2)
Jawab:
Diameter = 0.1672 x 1000 = 167.2 mils/kawat.
Luas penghantar = (167.2)2 x 37 = 27955.84 x 37 = 1,034,366 cmil
(beda sedikit dengan daftar karakteristik di atas).
Diameter kawat = 0.1672 x 2.54 x 10 = 4.24 mm
Luas penampang = /4 (4.24)2 x 37 = 0.785 x 17.9776 x 37 = 522.2 mm2
3.2 Tentukanlah resistansi dc dalam ohm per km untuk
penghantar Bluebell pada 20C dengan menggunakan Pers. (3.2) dan
keterangan dalam Soal 3.1, dan periksa hasilnya terhadap nilai yang diberikan
oleh daftar yaitu 0.01678 per 1000 ft. Hitunglah resistansi dc dalam ohm per
kilometer pada 50C dan bandingkan hasilnya dengan tahanan ac 60-Hz sebesar

0.1024 /mi yang diberikan oleh daftar untuk penghantar ini pada 50C. Jelaskan
perbedaannya jika ada.
Jawab:
Persamaan (3.2) ==> Ro = /A aluminium 20C = 17 *cmil/ft = 2.83 x
10 8*m
A = 1,034,500 cmil

dikoreksi untuk kawat dipilin atau stranded


Rdc = 1.02 x 0.01645 = 0.01678 per 1000 ft pada 20C
Pada 50C ; Konstanta T untuk aluminium = 228 ; 1 ft = 5280 mile
Rdc = {(228+50)/(228+20)} x 0.01678 x 5.28 = 0.09932 /mile
Nilai ini tidak memperhitungkan efek kulit, oleh karena itu kurang dari nilai
tahanan ac-60 Hz sebesar 0.1024 /mile.
3.3
Suatu penghantar aluminium terdiri dari 37 kawat masing-masing
dengan diameter 0.333 cm. Hitunglah tahanan dc dalam ohm per kilometer pada
75.
Jawab :
Luas penampang penghantar = /4x (0.333 x 10 2 )2 x 37 = 3.221 x 10
4 m2
aluminium 20C = 17 *cmil/ft = 2.83 x 10 8 *m

Pada 75C dan dikoreksi untuk kawat dipilin ( stranded) :


Rdc = 1.02 x{(228+75)/(228+20)} x 0.0878 = 0.1094 /km pada 75C
3.4
Suatu saluran daya 60 Hz fasa-tunggal ditopang pada travers (cross-arm)
mendatar. Jarak pemisah antara penghantar adalah 2.5 m. Suatu saluran telepon
ditopang pada travers (cross-arm) mendatar tepat 1.8 m di bawah saluran daya
dengan jarak pemisah antara pusat-pusat penghantarnya sebesar 1.0 m.
Tentukanlah induktansi timbal-balik (mutual) antara jaringan daya dan telepon
tersebut dan tegangan 60 Hz per kilometer yang diimbas ke saluran telepon jika
arus dalam saluran daya adalah 150 A.
Jawab :

Gandengan-gandengan fluks dengan c-d :


Karena Ia, cd = 2 x 10 7. Ia. n(2.51/1.95)
Karena Ib, cd = 2 x 10 7. Ib. n(2.51/1.95) => fluks lewat c-d berlawanan ( Ib
= - Ia )
cd = - 2 x 10 7. Ia. n(2.51/1.95)
Juga Ia dan Ib berbeda fasa sebesar 180 ,
jadi karena Ia dan Ib ;
cd = 4 x 10 7. Ia. n (2.51/1.95) ;
M = ( cd / Ia )
Mutual induktansi adalah :
M = 4 x 10 7. n (2.51/1.95) = 4 x 10 7 x 0.2525 = 1.01 x 10 7 H/m
Tegangan imbas adalah :
Vcd = . M . I = 2 f . M . I = 2 x 3.14 x 60 x 1.01 x 10 7 x 1000 x 150
Vcd = 376.8 x 1.01 x 10 7 x 1000 x 150 = 5.7085 V/km.
3.5
Jika saluran daya dan telepon dari Soal 3.4 terletak pada bidang
mendatar yang sama dan jarak antara penghantar-penghantar terdekat antara
kedua saluran tersebut 18 m, hitunglah induktansi timbal-balik (mutual
induktansi) antara kedua jaringan dan telepon per mil yang diimbas ke saluran
telepon untuk 150 A arus yang mengalir pada saluran daya.
Jawab :

Dac = 2.5 + 18 = 20.5 m


Dad = 2.5 + 18 + 1.0 = 21.5 m
Dbc = 18 m
Dbd = 18 + 1.0 = 19 m
Karena Ia, cd = 2 x 10 7 . Ia . n (21.5/20.5)
Karena Ib, cd = 2 x 10 7.Ib .n (19/18) = - 2 x 10 7.Ia .n (19/18) karena Ib
= - Ia
Karena Ia dan Ib, cd = 2 x 10 7 . Ia . n {(21.5x18)/(20.5x19)}
cd = 2 x 10 7 . Ia . n (387/389.5)
cd = - 0.012878 x 10 7 x Ia
M = ( cd / Ia ) = - 0.0012878 x 10 7 H/m
Vcd = M Ia = 2f x M x Ia = 2 x 3.14 x 60 x 0.012878 x 10 7 x 150 =
0.0000728 H/m
Vcd = 0.0728 V/km
3.6
Penghantar pada suatu saluran 60 Hz fasa-tunggal adalah kawat
aluminium padat berpenampang bulat dengan diameter 0.412 cm. Penghantar
terpisah dengan jarak 3 m. Tentukanlah induktansi saluran dalam milihenry per
mil. Berapa besar dari induktasi ini disebabkan oleh fluks gandeng dalam ?
Misalkan efek kulit dapat diabaikan.
Jawab :
Penghantar padat berpenampang bulat, faktor perkalian = 0.7788
r = (0.412/2) x 0.7788 = 0.1604 cm
L = 4 x 10 7 n {(3x100)/0.1604}x 1609 x 1000 = 4.85 mH/mile
Karena fluks dalam :
Ldalam = 2 ( x 10 7 ) x 1000 x 1609 = 0.161 mH/mile
3.7 Carilah GMR dari penghantar tiga- kawat (lilitan) dengan r masing-masing
kawat sebagai suku-sukunya.
Jawab :

3.8
Tentukanlah GMR masing-masing penghantar tidak konvensional dari
Gambar 3.16 dengan jari-jari r masing-masing kawat sebagai suku-sukunya.
Jawab :

3.9
Jarak antara penghantar-penghantar pada suatu saluran fasa-tunggal
adalah 10 kaki. Masing-masing penghantar terdiri dari tujuh kawat yang sama.
Diameter setiap kawat adalah 0.1 in. Buktikan bahwa Ds untuk penghantar
adalah 2.177 kali jari-jari setiap kawat. Hitunglah induktansi saluran dalam
millihenry per mil.
Jawab :

Penghantar-penghantar luar diberi nomor 1 sampai dengan 6. Penghantar tengah


adalah nomor 7. Masing-masing radius adalah r. Jarak antar penghantarpenghantar adalah :

L = 4 x 10 7 n {(10x12)/(2.177x0.05)} x 1000 x 1609 = 4.51 mH/mile


3.10
Carilah reaktansi induktif dari ACSR Rail dalam ohm per km pada jarak
pemisah 1 m.
Jawab :
Dari Daftar A.1 untuk Rail dengan jarak pemisah 1 ft,
Ds = 0.0386 ft
1 ft = 2.54 x 12/100 = 0.3048 m
Ds = 0.3048 x 0.0386 = 0.0117 ft
XL = 2 x 10 7 {n (1/Ds)} x 2 f x 1000
XL = 2 x 10 7 {n (1/0.0117)} x 2 x 3.14 x 60 x 1000
XL = 0.335 / km dengan jarak pemisah 1m.
3.11
Penghantar mana dalam Daftar A.1 yang mempunyai reaktansi induktif
0.651 /mi untuk jarak pemisah 7-kaki ?
Jawab :
Dari Daftar A.2 dengan jarak pemisah 7 ft, xd = 0.2361
XL = 0.651 0.2361 = 0.415 /mi pada jarak 1 ft. Dari Daftar A.1 Penghantar
adalahRook
3.12 Suatu saluran tiga-fasa dirancang dengan jarak-jarak pemisah yang sama
sebesar 16 kaki Kemudian diputuskan untuk membuat saluran itu dengan
pemisah mendatar ( D13=2D12= 2D23) Penghantar-penghantar
itu ditransposisikan. Berapakah seharusnya jarak pemisah antara penghantar
yang berdekatan untuk mendapatkan induktansi yang sama seperti dalam
rancangan semula ?
Jawab :

3.13
Suatu saluran transmisi 60-Hz tiga-fasa mempunyai penghantarpenghantarnya yang diatur membentuk segitiga sehingga dua dari jarakjaraknya adalah 25 kaki dan jarak ketiga adalah 42 kaki. Penghantarpenghantarnya adalah ACSR Osprey. Tentukan induktansi dan reaktansi induktif
per fasa per mil.
Jawab :

L = 2 x 10 7 n(29.72/0.0284) x 1000 x 1609 = 2.24 mH/mi


XL = (2f/1000) x L = 0.377 x 2.24 = 0.84 /mi
3.14
Suatu saluran 60-Hz tiga-fasa mempunyai pemisah mendatar rata.
Penghantar-penghantarnya mempunyai GMR 0.0133 m dengan 10 m antara
penghantar-penghantar berdekatan. Tentukan reaktansi induktif per fasa dalam
ohm per kilometer. Apakah nama penghantar ini ?
Jawab :

XL = 2f x 2 x 10 7 n (Deq/GMR)
XL = 2 x 3.14 x 60 x 2 x 10 7 n (12.6/0.0133) x 103 = 5.17 / km
1 ft = 0.304794 m
Ds = 0.0133/0.3048 = 0.0436 ft ==> Dari Daftar A.1 penghantar adalah Finch
3.15
Untuk saluran transmisi pendek dan jika resistansi diabaikan, daya
maksimum per fasa yang dapat dikirimkan sama dengan

Di mana VS dan VR adalah tegangan saluran ke netral pada ujung pengiriman


dan penerimaan dari saluran dan X adalah reaktansi induktasi saluran.
Hubungan ini akan menjadi jelas dalam studi pada Bab 5. Jika besarnya VS dan
VR dibuat konstan dan jika harga suatu penghantar sebanding dengan luas
penampangnya, carilah penghantar dalam Daftar A.1 yang mempunyai
kapasitas-pelayanan-daya (power-handling capacity) maksimum per harga dari
penghantar.
Jawab :
Bila resistansi diabaikan, kemampuan transmisi daya per harga penghantar
adalah

Didasarkan pada pengandaian kita, di mana A adalah luas penampang


penghantar. Karena itu hasilkali X.A harus dibuat minimum. Dengan memisalkan
bahwa Deq adalah tetap, dan meneliti daftar, terlihat bahwa dalam
membandingkan dua penghantar yang manapun, perbedaan A dalam persen
adalah jauh lebih besar daripada perbedaan X. Jadi A adalah faktor yang
menentukan dan dengan demikian akan dipilih Partridge atau Waxwing. Tetapi
resistansi tidak dapat diabaikan. Sebuah penghantar harus cukup luas
penampangnya, sehingga tidak akan terjadi pencairan (melt-down) yang
disebabkan oleh rugi-rugi | I |2 R pada keadaan-keadaan kerja yang paling
ekstrem sekalipun. Referensi yang diberikan pada pengaruh-pengaruh panas.
Jika reaktansi menyebabkan jatuh ke saluran-saluran rangkaian ganda atau
penghantar-penghantar berkas. Referensi yang disebutkan pada halaman 99
mengandung informasi tentang kemampuan transmisi maksimum dari saluran
-saluran.
3.16
Saluran distribusi bawah tanah tiga fasa dioperasikan pada tegangan 23
kV. Ketiga penghantarnya mempunyai isolasi setebal 0,5 cm terbuat dari isolator
polyethylene hitam yang diletakkan rata dan berdampingan langsung dalam alur
tanah. Penghantarnya mempunyai penampang berbentuk lingkaran dan terdiri
dari 33 lilit kawat aluminium. Diameter penghantar 1.46 cm. Pabriknya
memberikan nilai GMR 0.561 cm dan luas penampangnya 1.267 cm2 . Beban
termis yang diizinkan adalah (thermal rating) untuk saluran yang ditanamkan
dalam tanah biasa yang suhu maksimumnya 30 C adalah 350 A. Carilah
resistansi dc dan ac pada 50 C dan reaktansi induktif dalam ohm per kilometer.
Untuk mengetahui apakah efek kulit perlu diperhitungkan dalam menentukan

resistansi, carilah presenatse efek kulit pda 50 C untuk penghantar ACSR yang
ukurannya terdekat dengan penghantar bawah-tanah tersebut di atas.
Perhatikanlah bahwa impedansi seri saluran distribusi itu terutama ditentukan
oleh R dan sedikit saja oleh XL, karena untuk penghantar-penghantar dengan
jarak pemisah yang pendek induktansinya adalah sangat rendah.
Jawab :
Pada 50C ; Konstanta T untuk aluminium = 228 ; 1 ft = 5280 mile
aluminium 20C = 17 *cmil/ft = 2.83 x 10 8 *m

Rdc,50 = 1.121 x 0.223 = 0.250 /km


Efek kulit dapat diperkirakan dari nilai-nilai dalam Daftar A1.
Luas 1.267 cm2 = 1.267 x (1/2.54)2 x 106 250,000 cmil
Waxwing mempunyai luas 266,800 cmil dan untuk penghantar ini :

Karena kenaikan suhu akan menyebabkan suatu faktor aebesar 1.121, efek kulit
hanyalah kira-kira 0.2 %. Dengan isolasi setebal 0.5 cm jarak pemisah konduktor
antar pusat adalah
2 x 0.5 + 1.46 = 2.46 cm Jadi
Deq = 3(2.46 x 2.46 x 2 x 2.46) = 3.099
XL = 377 x 1000 x 2 x 10-7 n (3.099/0.561) = 0.129 /km
3.17
Saluran daya fasa-tunggal dari Soal 3.4 digantikan dengan suatu saluran
tiga-fasa pada suatu mistar-lintang mendatar, pada posisi yang sama dengan
posisi saluran fasa-tunggal yang semula. Jarak pemisah penghantar saluran daya
adalah D13 = 2D12 = 2D23, dan jarak pemisah sama sisi ekivalen adalah 3 m.
Saluran telepon tetap menduduki posisi yang diberikan dalam Soal 3.4. Jika arus
pada saluran daya 150 A, tentukanlah tegangan per kilometer yang diimbas ke
dalam saluran telepon. Bicarakanlah hubungan fasa tegangan imbas terhadap
arus pada saluran daya.
Jawab :

Penghantar tengah dari saluran tiga-fasa tidak menyebabkan gandengan fluks


dengan d-e karena berjarak sama jauh dari d dan e .

Karena Ia, de = 2 x 10 7 . Ia . n (3.40/2.60)


Karena Ib, de = 2 x 10 7 . Ib . n (3.40/2.60)
Gandengan fluks total = 2 x 10 7 .(Ia Ib) . n (3.40/2.60)
Karena Ib tertinggal dari Ia dengan 20
Ia Ib = 3 Ia A30

de = 2 x 10 7 . 3 Ia. n (3.40/2.40) A30= 9.29 x 10 8 Ia Weber/m


M =(de/Ia) = 9.29 x 10 8 H/m
V = . M . I = 2 f . M . I = 2 x 3.14 x 60 x 9.29 x 10 8 x 150 x 1000 = 5.25
V/km
Tegangan yang diimbas mendahului Ia dengan 90 + 30 = 120, Jadi V adalah
sefasa dengan Ic.

3.18
Suatu saluran tiga-fasa 60 Hz yang tersusun dari suatu penghantar
ACSR Bluejayper fasa mempunyai jarak pemisah mendatar rata sebesar 11 m
antara penghantar-penghantar yang berdekatan. Bandingkanlah reaktansi
induktif dalam ohm per kilometer per fasa dari saluran ini dengan saluran lain
yang menggunakan suatu berkas dua-penghantar dari penghantar-penghantar
ACSR 26/7 dengan jumlah luas penampang aluminium yang sama seperti saluran
penghantar-tunggal itu, dan jarak pemisah 11 m diukur dari pusat berkas-berkas.
Jarak pemisah antara penghantar di dalam berkas adalah 40 cm.
Jawab :

Dari Daftar A1:


Untuk Bluejay , Ds = 0.0415 ft = 0.0415 ( 2.54 x 12 x 10 2) = 0.0126 m

X = 2 x 3.14 x 60 x 2 x 10-7 x n (13.86/0.0126) x 1000 = 0.528 /km.


Untuk penghantar pemberkasan adalah Dove ,
Ds = 0.0314 ft = 0.0314 ( 2.54 x 12 x 10 2) = 0.00957 m
Jarak pemisah antara penghantar di dalam berkas adalah 40 cm

X = 2 x 3.14 x 60 x 2 x 10-7 x n (13.86/0.0619) x 1000 = 0.408 /km.

3.19
Hitunglah reaktansi induktif dalam ohm per kilometer untuk suatu
saluran berkas tiga-fasa 60-Hz yang mempunyai tiga penghantar ACSR Rail per
berkas dengan jarak antara penghantar-penghantar dalam berkas sebesar 45
cm. Jarak antara pusat-pusat berkas adalah 9, 9 dan 18 m.
Jawab :

Dari Daftar A1:


Untuk Rail , Ds = 0.0386 ft = 0.0386 ( 2.54 x 12 x 10 2) = 0.0118 m
jarak antara penghantar-penghantar dalam berkas sebesar 45 cm

X = 2 x 3.14 x 60 x 2 x 10-7 x n (11.34/0.0729) x 1000 = 0.3805 /km.


3.20
Enam buah penghantar ACSR Drake membentuk suatu saluran tiga-fasa
rangkaian ganda 60-Hz yang tersusun seperti terlihat dalam Gambar 3.15. Tetapi

jarak pemisah tegak adalah 14 kaki; jarak mendatar yang lebih panjang adalah
32 kaki; dan jarak-jarak mendatar yang pendek adalah 25 kaki. Carilah
induktansi per fasa per mil dan reaktansi induktif dalam ohm per mil.
Jawab :
Dari Daftar A1 untuk Drake GMR = 0.0373 ft

Pada kedudukan asli dalam periode transposisi.


Jarak a b = (142 x 3.52) = 14.43 ft
Jarak a b = (142 x 28.52) = 31.75 ft
Jarak a a= (252 x 282 ) = 37.54 ft

Dpab = Dpbc = 4(14.432 x 31.752) = 21.04 ft


Dac = 4(25 x 28)2 = 26.46 ft
Deq = 3(21.04)2 x 26.46 = 22.71 ft
Ds = [((0.00373 x 37.54)2 x (0.0373 x 32)] = 1.152 ft
L = 2 x 10-7 n (Deq/Ds) = 2 x 10-7 n (22.71/1.152) = 5.693 x 10-7 H/m
L = 5.693 x 10-7 x 1609 x 1000 = 0.959 mH/mil/fasa. ( 1 mil. = 1.60931 km)
XL = 2f x L = 2 x 3.14 x 60 x 0.959 x 10-3 = 377 x 0.959 x 10-3 = 0.362 /mil.

KUMPULAN SOAL DAN JAWABAN ANALISIS SISTEM TENAGA LISTRIK (William D.


Stevenson, Jr.) (Bab 7)
BAB 7. PERHITUNGAN JALA JALA
7.1
tuliskanlah kedua persamaan-persamaan simpul seperti pada Persamaan
(7.5) dan (7.6) yang diperlukan untuk mendapatkan tegangan-tegangan pada
simpul 1 dan 2 dari rangkaian pada Gambar 7.11 tanpa merubah sumber-sumber
emf menjadi sumbe-sumber arus. Kemudian tuliskan persamaan-persamaan itu
dalam bentuk standar sesudah merubah sumber-sumber emf menjadi sumbersumber arus.

Gambar 7.11. Rangkaian untuk Soal 7.1 Nilai-nilai yang ditunjukkan adalah
tegangan-tegangan dan impedansi-impedansi dalam per satuan (p.u)
Jawab :

I1 + I2 + I3 = 0
Ya (V1 Ea) + Yb .V1 + Yc (V1 V2) = 0

1/j1.0 (V1) 1/j1.0( Ea) + 1/j0.8 (V1) + 1/j0.2( V1) 1/j0.2 (V2) = 0
(1/j1.0 + 1/j0.8 + 1/j0.2) V1 1/j0.2 V2 = (Ea)/j1.0
(- j1.0 j 1.25 j 5.0 ) V1 j 5.0 V2 = (1A30) / (1A90)
- j 7.25 V1 j 5.0 V2 = 1A-60

I6 + I5 + I4 = 0
Ye (V2 Ed) + Yd .V2 + Yc (V2 V1) = 0
1/j1.25(V2) 1/j1.25(Ed) + 1/j1.0(V2) + 1/j0.2(V2) 1/j0.2(V1) = 0
- 1/j0.2 V1 + (1/j1.25 + 1/j1.0 + 1/j0.2) V2 = (Ed)/j1.25
j5.0 V1 + (- j0.8 j1.0 j5.0) V2 = (1A0) / (1.25A90)
j5.0 V1 j6.8 V2 = 0.8A-90
Y11 = (1/j1.0 + 1/j0.8 + 1/j0.2)
= (- j1.0 j 1.25 j 5.0 )
= - j 7.25
Y22 = (1/j1.25 + 1/j1.0 + 1/j0.2)
= (- j0.8 j1.0 j5.0)
= - j 6.8
Y12 = Y21 = 1/j0.2 = j 5.0
I1 = (1A30) / j1.0 = (1A30) / (1A90) = 1A-60
I2 = (1A0) / j1.25 = (1A0) / (1.25A90)
= 0.8A-90
Persamaan-persamaan ini adalah sama seperti yang dicetak tebal dan miring di
atas.
7.2
Carilah tegangan-tegangan pada simpul 1 dan 2 dari rangkaian Gambar
7.11 dengan menyelesaikan persamaan-persamaan yang ditetapkan dalam Soal
7.1

Gambar 7.11. Rangkaian untuk Soal 7.2 Nilai-nilai yang ditunjukkan adalah
tegangan-tegangan dan impedansi-impedansi dalam per satuan (p.u)
Jawab :
Semua perhitungan matrik menggunakan komputer dengan bahasa program
Quickbasic 3.

7.3
Hapuskanlah sekaligus simpul-simpul 3 dan 4 dari jala-jala Gambar 7.12
dengan menggunakan metoda penyekatan yang dipakai dalam Contoh 7.3 untuk
mendapatkan matriks admitansi Yrel 2 x 2 yang dihasilkan. Gambarkanlah
rangkaian yang sesuai dengan matriks yang dihasilkan dan tunjukkanlah dalam
rangkaian tersebut nilai-nilai parameternya. Dapatkanlah V1 dan V2 dengan
pembalikan matriks.

Gambar 7.12. Rangkaian untuk Soal 7.3 Nilai-nilai yang ditunjukkan adalah arusarus dan admitansi dalam per satuan (p.u)
Jawab :
Y11 = - j20 j20 j10 = - j50
Y12 = Y21 =
0
Y24 = Y42 = + j20
Y22 = -j40 j20 = - j60
Y13 = Y31 =
+j20
Y34 = Y43 = + j50
Y33 = - j2 j50 j20 = - j72
Y14 = Y41 = + j10
Y44 = - j1 j20 j50 j10 = - j81
Y23= Y32 = 0

Semua perhitungan matrik menggunakan komputer dengan bahasa program


Quickbasic 3.0

Matrik admitansi dari rangkaian yang diperkecil adalah :

Admitansi antara rel 1 dan 2 yang masih tertinggal adalah Y12 = -j10.326
Admitansi antara masing-masing rel ini dengan rel pedoman adalah :
Y10 = -j32.111 - (-j10.326 )= - j21.785
Y20 = -j51.356 - (-j10.326)
= -j41.03

Untuk mendapatkan V1 dan V2 dengan pembalikan matrik admitansi dengan


perhitungan komputer diperoleh :

V1
V1
V1
V1

=
=
=
=

(j0.0333) (20A-30) + (j0.0067) (40A-90)


0.0333A90 x 20A-30 + 0.0067A90 x 40A-90
0.666A60 + 0.268A0 = 0.333 + j 0.5768 + 0.268
0.601 + j 0.5768 = 0.833 A43.8 p.u

V2
V2
V2
V2

=
=
=
=

(j0.0067) (20A-30) + (j0.0208) (40A-90)


0.0067A90 x 20A-30 + 0.0208A90 x 40A-90
0.134A60 + 0.832A0 = 0.067 + j 0.116 + 0.832
0.899 + j 0.116 = 0.906 A7.4 p.u

7.4
Hapuskanlah simpul-simpul 3 dan 4 dari jala-jala Gambar 7.12 untuk
mendapatkan matriks admitansi 2 x 2 yang dihasilkan dengan pertama-tama
menghapuskan simpul 4 dan kemudian simpul 3 seperti dalam Contoh 7.4

Gambar 7.12. Rangkaian untuk Soal 7.4 Nilai-nilai yang ditunjukkan adalah arusarus dan admitansi dalam per satuan (p.u)
Jawab :

7.5
Rubahlah Zrel yang diberikan dalam Contoh 7.2 untuk rangkaian pada
Gambar 7.4 dengan menambahkan sebuah simpul baru yang dihubungkan pada
rel 4 melalui suatu impedansi sebesar j1.2 per satuan.
Jawab :

Y11
0
Y22
j4.0
Y33
j5.0
Y44

= - j5.0 j4.0 j0.8 = - j9.8


Y23 = Y32 = + j2.5
= - j5.0 j2.5 j0.8 = - j8.3
Y24 = Y42 = + j5.0
= - j4.0 j2.5 j8.0 j0.8 = - j15.3
Y34 = Y43 = + j8.0
= - j5.0 j5.0 j8.0 = - j18.0

Y12 = Y21 =
Y13 = Y31 = +
Y14 = Y41 = +

7.6
Rubahlah Zrel yang diberikan dalam Contoh 7.2 dengan menambahkan
suatu cabang yang mempunyai impedansi sebesar j1.2 per satuan antara simpul
4 dan rel pedoman dari rangkaian pada Gambar 7.4.
Jawab :

7.7
Tentukanlah impedansi-impedansi pada baris pertama dari Zrel untuk
rangkaian pada Gambar 7.4 tetapi impedansi antara rel 3 dan rel pedoman
ditiadakan dengan merubah Zrel yang didapat dalam Contoh 7.2. Kemudian
dengan sumber-sumber arus yang terhubung hanya pada rel 1 dan rel 2,

dapatkanlah tegangan pada rel 1 dan bandingkan nilai ini dengan yang didapat
dalam Contoh 7.3.
Jawab :

Metode
Y11 = 0
Y22 = j4.0
Y33 = j5.0
Y44 = -

I : dengan cara pembalikan admitansi rel Yrel menjadi impedansi rel Zrel
j5.0 j4.0 j0.8 = - j9.8
Y12 = Y21 =
Y23 = Y32 = + j2.5
j5.0 j2.5 j0.8 = - j8.3
Y13 = Y31 = +
Y24 = Y42 = + j5.0
j4.0 j2.5 j8.0 = - j14.5
Y14 = Y41 = +
Y34 = Y43 = + j8.0
j5.0 j5.0 j8.0 = - j18.0

7.8
Rubahlah Zrel yang diberikan dalam Contoh 7.2 dengan meniadakan
impedansi yang terhubung antara simpul-simpul 2 dan 3 dari jala-jala pada
Gambar 7.4.
Jawab :

7.9
Hitunglah Zrel untuk jala-jala pada Gambar 7.13 dengan proses
penentuan langsung seperti yang telah dibicarakan dibagian 7.7.

Gambar 7.13. Rangkaian untuk Soal 7.9 Nilai-nilai yang ditunjukkan adalah
reaktansi-reaktansi dalam per satuan (p.u)
Jawab

7.10
Untuk jala-jala reaktansi pada Gambar 7.14 carilah (a). Zrel dengan
perumusan langsung atau dengan pembalikan Yrel, (b). tegangan pada masingmasing rel, (c). arus yang ditarik oleh kapasitor yang mempunyai suatu reaktansi

sebesar 5.0 per satuan dan terhubung antara rel 3 dan netral, (d). perubahan
dalam tegangan pada masing-masing rel ketika kapasitor tersebut dihubungkan
pada rel 3, dan (e). tegangan pada masing-masing rel setelah kapasitor itu
terhubung. Besar dan sudut dari setiap tegangan yang dibangkitkan dapat
dianggap tetap konstan.

Gambar 7.14. Rangkaian untuk Soal 7.10 Tegangan-tegangan dan impedansiimpedansi diberikan dalam per satuan (p.u)
Jawab :
a). Zrel dengan cara pembalikan Yrel , rangkaian diubah menjadi admitansi :

V1
V1
V1
V1

=
=
=
=

(j0.4106) (1.6 A 90) + (j0.3099) (1.2 A 60)


(j0.4106) ( j 1.6) + (j0.3099) ( 0.6 j1.03923)
0.65696 + j0.18594 + 0.32206
0.97902 + j0.18594 = 0.9965 A10.75 p.u

V2
V2
V2
V2

=
=
=
=

(j0.3099) (1.6 A 90) + (j0.4459) (1.2 A 60)


(j0.3099) ( j 1.6) + (j0.4459) ( 0.6 j1.03923)
0.49584 + j0.27754 + 0.46339
0.95974 + j0.26754 = 0.9963 A15.57 p.u

V3
V3
V3
V3

=
=
=
=

(j0.3535) (1.6 A 90) + (j0.3331) (1.2 A 60)


(j0.3535) ( j 1.6) + (j0.3331) ( 0.6 j1.03923)
0.5656 + j0.19986 + 0.34616
0.91176 + j0.19986 = 0.9334 A12.36 p.u

d). Perubahan-perubahan tegangan karena IC :(besar sudut tegangan dianggap


tetap konstan)
Pada rel 1 : IC x Z13
V1 = 0.205 A102.36 x 0.3535A-90 = 0.0725 A12.36 p.u
Pada rel 2 : IC x Z23
V2 = 0.205 A102.36 x 0.3331A-90 = 0.0683 A12.36 p.u
Pada rel 3 : IC x Z33
V3 = 0.205 A102.36 x 0.4500A-90 = 0.0923 A12.36 p.u
e). Tegangan pada masing-masing rel setelah kapasitor terhubung : sudut
tegangan tetap konstan
V1 = V1awal + V1
V1 = 0.9965 A10.75 + 0.0725 A12.36
V1 = 0.97902 + j0.18594 + 0.0733 + j0.016
V1 = 1.052 + j0.2019 = 1.071 A10.86 p.u
V2 = V2awal + V2
V2 = 0.9963 A15.57 + 0.0683 A12.36
V2 = 0.95974 + j0.26754 + 0.06672 + j0.011462
V2 = 1.0264 + j0.28212 = 1.064 A15.57 p.u
V3
V3
V3
V3

=
=
=
=

V3awal + V3
0.9334 A12.36 + 0.0923 A12.36
0.91176 + j0.19986 + 0.0901 + j0.01975
1.00186 + j0.21961 = 1.026 A12.36 p.u

KUMPULAN SOAL DAN JAWABAN ANALISIS SISTEM TENAGA LISTRIK (William D.


Stevenson, Jr.) (BAB. 6)
BAB 6. MODEL SISTEM
6.1
Tunjukkanlah langkah-langkah yang harus diambil agar jumlah ketiga
mmf yang dinyatakan dalam Persamaan (6.6) sampai dengan (6.8) dapat
dipersamakan dengan gelombang berjalan mmf yang diberikan dalam
Persamaan (6.10).
Jawab :
Identitas Trigonometri :
Cos . Cos = Cos ( - ) + Cos ( + )

a
a
a
a

(d,f)
(d,f)
(d,f)
(d,f)

=
=
=
=

m . Cos d . Cos t
m . { Cos (d - t) + Cos (d + t)}
m {Cos (d - t) + Cos (d + t)}
m Cos (d - t) + m Cos (d + t)

b (d,f)
b (d,f)
-120)]}
b (d,f)
b (d,f)

= m . Cos (d - 120) . Cos (t - 120)


= m .{ Cos [(d - 120) (t -120)] + Cos [(d - 120) + (t

c (d,f)
c (d,f)
240)]}
c (d,f)
c (d,f)

= m . Cos (d - 240) . Cos (t - 240)


= m .{ Cos [(d - 240) (t - 240)] + Cos [(d - 240) + (t -

= m .{Cos (d - t) + Cos (d + t - 240)}


= m Cos (d - t) + m Cos (d + t - 240)

= m .{Cos (d - t) + Cos (d + t - 480)}


= m Cos (d - t) + m Cos (d + t - 480)

ar = a + b + c
ar = m Cos (d - t) + m Cos (d + t)+ m Cos (d - t) +
m Cos (d + t - 240) + m Cos (d - t) + m Cos (d + t
- 480)
ar = m Cos (d - t) + m Cos (d - t) + m Cos (d - t) +
m Cos (d + t) + m Cos (d + t - 240) + m Cos (d + t
- 480)
Catatan :
Setiap suku-suku sinusioda yang sama besarnya digeserkan dengan 120 adalah
nol.
Jadi jumlah dari suku-suku ke empat, ke lima dan ke enam dalam persamaan di
atas adalah nol.
(Perhatikan 240 = 120 + 120 dan 480 = 360 + 120 )
Sehingga jumlah dari suku-suku ke satu, ke dua dan ke tiga adalah :
ar = m Cos (d - t) + m Cos (d - t) + m Cos (d - t)
ar = 1 m Cos (d - t) = 3/2 m Cos (d - t)
6.2
Tentukanlah kecepatan tertinggi untuk pemutaran dua buah generator
yang terpasang pada poros yang sama sehingga frekuensi salah satu generator
adalah 60 Hz dan frekuensi generator yang lainnya 25 Hz. Berapakah kutub yang
dipunyai oleh masing-masing mesin ?
Jawab :

6.3
Reaktansi serempak sebuah generator adalah 1.0 per satuan dan
reaktansi bocor jangkarnya 0.1 per satuan. Tegangan ke netral fasa a pada rel
suatu sistem yang besar tempat generator itu terhubung adalah 1.0 A0 per
satuan dan generator memberikan suatu arus Ia yang sama dengan 1.0 A- 30
per satuan. Abaikanlah resistansi gulungan-gulungan, dan carilah (a) jatuh
tegangan pada mesin yang disebabkan oleh reaksi jangkar, (b) tegangan ke
netral Eg dari fasa a generator itu pada keadaan tanpa beban dan (c) nilai-nilai
per satuan dari P dan Q yang diberikan pada rel.
Jawab :
(a).

Vt = Ef j Ia Xar jIa Xt
jIa Xar = karena reaksi jangkar
jIa Xt = karena reaktansi kebocoran jangkar
Vt = Ef j Ia Xs
Xs = reaktansi serempak dari mesin
Xs = Xar + Xt
===> Xar = Xs - Xt
Jadi jatuh tegangan oleh reaksi jangkar
Var = j Ia Xar
Var = j(1 0,1 )x 1A-30 = 0.9A90 x 1A-30
Var = 0.9A60 p.u

(b).

Vt = Eg jIa Xg ===> Xg = reaktansi serempak dari generator


Eg = Vt + jIa Xg
Eg = 1A0 + j 1.0 x 1.0 A-30 =1A0 + 1A90 x 1A-30
Eg = 1A0 + 1A60 = 1 + 0.5 + j 0.866 = 1 + j 0.866

Eg = 1.732 A 30 p.u
(c).

S = Va . Ia*
S = 1A0 x 1A30 = 1 A30 = 0.866 + j 0.50
Jadi
P = 0.866 p.u diserahkan
Q = 0.50 p.u diserahkan

6.4
Selesaikanlah bagian (a), (b) dan (c) dari Soal 6.3 untuk Ia = 1.0 A 30
per satuan dan bandingkanlah hasil kedua soal ini.
Jawab :
(a).

Vt = Ef j Ia Xar jIa Xt
jIa Xar = karena reaksi jangkar
jIa Xt = karena reaktansi kebocoran jangkar
Vt = Ef j Ia Xs
Xs = reaktansi serempak dari mesin
Xs = Xar + Xt
===> Xar = Xs - Xt
Jadi jatuh tegangan oleh reaksi jangkar
Var = j Ia Xar
Var = j(1 0,1 )x 1A 30 = 0.9A90 x 1A 30
Var = 0.9A120 p.u

(b).

Vt = Eg jIa Xg ===> Xg = reaktansi serempak dari generator


Eg = Vt + jIa Xg
Eg = 1A0 + j 1.0 x 1.0 A 30 =1A0 + 1A90 x 1A 30
Eg = 1A0 + 1A120 = 1- 0.5 + j 0.866 = 0.5 + j 0.866
Eg = 1.0 A 60 p.u

(c).

S = Va . Ia*
S = 1A0 x 1A- 30 = 1 A- 30 = 0.866 - j 0.50
Jadi
P = 0.866 p.u
diserahkan
Q = - 0.50 p.u
diserahkan atau + 0.50 p.u diterima

6.5
Untuk suatu arus stator tertentu dalam sebuah generator serempak, mmf
yang disebabkan oleh arus medan adalah dua kali sebesar yang disebabkan oleh
reaksi jangkar. Abaikanlah kejenuhan dan carilah perbandingan antara
tegangan Er yang dibangkitkan oleh flux celah-udara dan tegangan generator
pada keadaan tanpa beban (a) jika arus stator Ia sefasa dengan Er, (b)
jika Ia tertinggal 90 terhadap Er, dan (c) jika Ia mendahului Erdengan 90.
Jawab :

6.6
Sebuah tranformator fasa-tunggal mempunyai rating 440/220 V, 5.0 kVA.
Jika sisi tegangan rendah dihubung-singkat dan 35 V dikenakan pada sisi
tegangan tinggi, arus nominal (rated) mengalir pada kumparan-kumparan dan
masukkan daya adalah 100 W. Tentukanlah resistansi dan reaktansi kumparan
tegangan-tinggi dan rendah jika rugi daya dan perbandingan antara reaktansi
dan resistansi pada kedua kumparan adalah sama.
Jawab :
Inominal (rated) = 5000/220 = 22.73 A (pada tegangan rendah)
Inominal (rated) = 5000/440 = 11.36 A (pada tegangan tinggi)
Z = 35/11.36 = 3.08
(R,Z,X tegangan tinggi)
R = {100/(11.36)2} = 0.775

Untuk rugi yang sama pada gulungan-gulungan tegangan tinggi dan rendah,
rtt = 0.775/2 = 0.3875
xtt = 3.85 x 0.3875 = 1.49
rtr = 0.3875 x (220/440)2 = 0.097
xtr = 1.49 x (220/440)2 = 0.373
6.7 Sebuah transformator fasa-tunggal dengan rating 30 kVA, 1200/120 V
dihubungkan sebagai transformator-oto untuk mencatu 1320 V dari suatu rel
1200 V.
(a). Gambarkanlah suatu diagram hubungan-hubungan transformator yang
memperlihatkan tanda-tanda polaritas pada kumparan dan arah-arah yang
dipilih sebagai positif untuk arus di masing-masing kumparan sehingga arus-arus
akan menjadi sefasa.

(b). Tunjukanlah pada diagram nilai-nilai arus nominal dari pada kumparankumparan, dan pada masukkan dan terminal keluaran.
(c). Tentukanlah kilovoltamper nominal dari unit sebagai sebuah transformatoroto.
(d). Jika efisiensi transformator ini yang dihubungkan untuk kerja 1200/120 V
pada beban nominal dan faktor daya satu adalah 97%, tentukanlah efesiensinya
sebagai sebuahtransformator-oto dengan arus nominal pada kumparankumparannya yang bekerja pada tegangan nominal untuk mencatu suatu beban
dengan faktor daya satu.
Jawab :
(a). dan (b).

Itt nominal = 30 000/1200 = 25 A


Itr nominal = 30 000/120 = 250 A
(c). dan (d).
Sebagai transformator biasa dihubungkan untuk kerja 1200/120 V,
pada beban nominal dengan faktor daya = 1 dan efisiensi 97 % :
Poutput = 30 000 W ;
Pinput = 30 000/0.97 = 30 928 W
Rugi daya = Pinput - Poutput = 30 928 30 000 = 928 W
Rugi daya pada transformator-oto tetap sama, karena arus dan tegangan pada
gulungan-gulungan tersebut tidak berubah.
Untuk transformator-oto :
Poutput = 1320 x 250 = 330 000 W;
Pinput = Pouput + Rugi daya = 330 000 + 928 =
330 928 W.
Jadi efisiensi nya = {(Poutput)/( Pinput)}x100 = (330 000/330 928) x 100 = 99.7
%.
kVA nominal (rated) dari transformator oto ini adalah = 330 kVA.
Catatan :
Sekali kita memperhitungkan rugi, maka kita tidak lagi mempunyai sebuah
transformator ideal, disamping arus magnetisasi dan rugi inti, resistansi dan
reaktansi gulungan harus diperhitungkan.
Tegangan yang terpasang dan arus masukan akan lebih besar dari nilai-nilai
yang ditunjukkan untuk mencapai keluaran nominal, maka seharusnya
digunakan rangkaian ekivalen transformator.

6.8
Selesaikanlah Soal 6.7 jika transformator itu mencatu 1080 V dari suatu
rel 1200 V.
Jawab :

Seperti dalam Soal 6.7 ; Rugi daya = 928 W,


Sebagai transformator-oto;
Poutput = 1080 x 250 = 270 000 W
Pinput = Pouput + Rugi daya = 270 000 + 928 =
270 928 W.
Jadi efisiensi nya = {(Poutput)/( Pinput)}x100 = (270 000/270 928) x 100 = 99.7
%.
kVA nominal (rated) dari transformator oto ini adalah = 270 kVA.
6.9 Suatu beban resistif 8000 kW yang terhubung- dihubungkan pada sisi
tegangan rendah yang terhubung- dari sebuah transformator Y- dengan
rating 10 000 kVA, 138/13.8 kV. Hitunglah resistansi beban dalam ohm pada
masing-masing fasa jika diukur antara saluran dan netral pada sisi tegangan
tinggi transformator. Abaikanlah impedansi transformator dan misalkan bahwa
tegangan nominal dikenakan pada primer dari transformator.
Jawab :

6.10
Selesaikanlah Soal 6.9 jika tahanan-tahanan yang sama dihubungkan
kembali dalam susunan Y.

Jawab :

6.11
Tiga buah trnasformator masing-masing dengan rating 5 kVA, 220 V pada
sisi sekunder dihubungkan - dan mencatu suatu beban resistif murni sebesar
15 kW pada 220 V. Suatu perubahan yang dilakukan mengurangi beban menjadi
10 kW, dan masih tetap resistif murni. Seseorang menyarankan bahwa karena
beban tinggal dua-pertiga dari semula, sebuah transformator dapat dilepaskan
dan sistem dapat dioperasikan dengan cara -terbuka. Tegangan-tegangan tigafasa seimbang masih akan dicatu pada beban karena dua buah tegangantegangan salurannya (jadi juga tegangan ketiga) tidak akan berubah.
Untuk menyelidiki saran ini lebih lanjut :
(a). Carilah masing-masing arus saluran (besar dan sudutnya) dengan beban 10
kW dan transformator antara a dan c dilepaskan (Misalkan Vab = 220 A0 V, dan
urutannya a b c ).
(b). Carilah kilovoltampere yang diberikan oleh masing-masing transformator
yang masih tertinggal .
(c). Batasan apakah yang harus dikenakan pada beban untuk pengoperasian terbuka transformator transformator ini ?
(d). Carilah alasannya mengapa niali-nilai kilovoltampere masing-masing
transformator mempunyai suatu komponen Q sedangkan bebannya adalah
resistif murni.
Jawab :

(a). Vab dan Vbc akan tetap sama walaupun transformator ke tiga dihilangkan,
Vca juga sama, kita masih punya catu 3 fasa, sehingga :
Vab = 220 A0 V;
Vbc = 220 A240 V;
Vca = 220 A120 V;
Sehingga

Van = 220/3 A-30 V;

Vbn = 127 A210 V;

Vcn = 127 A90

V;
Jadi

Ia = {10 000/(3x220)}A-30 = 26.24 A-30 A


Ib = 26.24 A210 A;
Ic = 26.24 A90 A
(b). Kilovoltampre = 220 x 26.24 x 10-3 = 5.772 kVA tiap tranformator.
(c). Beban harus dikurangi hingga (5.0/5.772) x 100 = 86.6 %, atau
86.6 % x 5.0 kVA = 4.33 kVA.
(d). Arus dan tegangan pada kedua transformator yang tertinggal adalah tidak se
fasa. Keluaran dari masing-masing transformator sebelum pengurangan beban
adalah :
S1 = Vab . Ia* = 220 A0 x 26.24A30
= 5772.8A30 V
= 5000 + j2886
VA
S2 = Vcb . Ic* = 220 A60 x 26.24 A270 = 5772.8A330 VA = 5000 j2886
VA
Q nya sama besar tapi berlawanan tanda, dari transformator Delta yang
terbuka tidak ada keluaran Q. Sesudah pengurangan beban sebesar 86.6% :
S1 = 4330 + j 2500 VA; dan S2 = 4330 j 2500 VA.
6.12
Sebuah transformator dengan rating 200 MVA, 345 Y/20.5 kV
menghubungkan suatu beban dengan rating 180 MVA, 22.5 kV, faktor daya 0.8
tertinggal pada suatu saluran transmisi. Tentukamlah (a) rating masing-masing
dari tiga buah transformator fasa-tunggal yang jika dihubungkan dengan tepat
akan jadi ekivalen dengan transformator tiga-fasa itu dan (b) impedansi
kompleks beban dalam per satuan pada diagram impedansi jika dasar pada
saluran transmisi adalah 100 MVA, 345 kV.
Jawab :

6.13
Sebuah generatot 120 MVA, 19.5 kV mempunyai XS = 1.5 per satuan dan
dihubungkan pada suatu saluran oleh sebuah transformator dengan rating 150
MVA, 230 Y/18 kV dan X = 0.1 per satuan. Jika dasar yang akan dipakai pada
perhitungan adalah 100 MVA, 230 kV untuk saluran transmisi, hitunglah nilai-nilai
per satuan yang akan dipakai untuk reaktansi transformator dan generator.
Jawab :
kV dasar untuk generator adalah = 230 (18/230) = 18 kV
Untuk Generator :
XS = 1.5 x (19.5/18)2 x (100/120) = 1.47 p.u
Untuk Transformator :
X = 0.1 x (100/150) = 0.067 p.u
6.14
Rating tiga-fasa sebuah transformator adalah 5000 kVA, 115 /13.2 kV,
dan impedansinya 0.007 + j0.075 per satuan. Transformator ini dihubungkan
pada suatu saluran transmisi yang impedansinya 0.02 + j0.10 per satuan dengan
dasar 10 MVA, 13.2 kV. Saluran mencatu suatu beban tiga-fasa dengan rating
3400 kW, 13.2 kV, dengan faktor daya tertingal 0.85. jika tegangan pada sisi
tegangan tinggi tetap 115 kV ketika beban pada ujung saluran dilepaskan,
hitunglah regulasi tegangan pada beban. Bekerjalah dengan per satuan dan
pilihlah sebagai dasar 10 MVA, 13.2 kV pada beban.
Jawab :

6.15
Diagram segaris suatu sistem tenaga yang tidak dibebani diperlihatkan
dalam Gambar 6.31. Reaktansi kedua bagian saluran transmisi ditunjukkan pada
diagram. Generator dan transformator mempunyai rating sebesar berikut :
Generator 1
: 20 MVA, 13.8 kV, X = 0.20 pu
Generator 2
: 30 MVA, 18 kV, X = 0.20 pu
Generator 3
: 30 MVA, 20 kV, X = 0.20 pu
Transformator T1
: 25 MVA, 220Y/13.8 kV, X = 10%
Transformator T2
: Satuan fasa-tunggal masing-masing rating 10 MVA,
127/18 kV, X= 10%
Transformator T3
: 35 MVA, 220Y/22 kV, X = 10%
Gambarkanlah diagram impedansi dengan semua reaktansi-reaktansi diberikan
dalam per satuan dan dengan huruf-huruf untuk menunjukkan titik-titik yang ada
hubungannya dengan diagram segaris. Pilihlah sebagai dasar 50 MVA, 13.8 kV
pada rangkaian generator 1.
Jawab :

Untuk Generator 1, Dasar 50 MVA; 13.8 kV ; Generator 1: 20 MVA, 13.8 kV, X =


0.20 pu
Xbaru = 0.2 x (13.8/13.8)2 x (50/20) = 0.50 p.u
Untuk Generator 2, Dasar 50 MVA; 18 kV ; Generator 2: 30 MVA, 18 kV, X = 0.20
pu
Xbaru = 0.2 x (18/18)2x (50/30) = 0.333 p.u
Untuk Generator 3, Dasar 50 MVA, 22 kV ; Generator 3: 30 MVA, 20 kV, X = 0.20
pu
Xbaru = 0.2 x (20/22)2 x (50/30) = 0.275 p.u
Untuk T1, Dasar saluran 50 MVA; 220 kV ; T1 = 25 MVA, 220Y/13.8 kV, X = 10%
X baru = 0.1 x (220/220)2 x (50/25) = 0.20 p.u
Untuk T2, Dasar saluran 50 MVA; 220 kV; T2 = ( 3 x 10 MVA, 127/18 kV, X =
10%)
Jadi 3fasa rating T2 = 30 MVA; (3x127) Y/18 kV, X = 10%
X baru = 0.1 x (220/220)2 x (50/30) = 0.167 p.u
Untuk 3, Dasar saluran 50 MVA; 220 kV ; T3 = 35 MVA, 220Y/22 kV, X = 10%
X baru = 0.1 x (220/220)2 x (50/35) = 0.143 p.u
Saluran Transmisi ZDasar = (220)2/50 = 968
Saluran transmisi B-C X = (80/968) = 0.0826 p.u
Saluran transmisi C-E X = (100/968) = 0.1033 p.u

6.16
Gambarkanlah diagram impedansi untuk sistem tenaga yang
diperlihatkan dalam Gambar 6.32. Tunjukkanlah impedansi-impedansi dalam per
satuan. Abaikanlah resistansi dan gunakan dasar 50 kVA, 138 kV pada saluran
40 . Rating dari generator, motor dan transformator-transformator adalah :
Generator 1
: 20 MVA, 18 kV, X = 20%
Generator 2
: 20 MVA, 18 kV, X = 20%
Motor Serempak 3
: 30 MVA, 13.8 kV, X = 20%
Trafo Y-Y tiga-fasa
: 20 MVA, 138Y/20 kV, X = 10%
Trafo Y- tiga-fasa
: 15 MVA, 138Y/13.8 kV, X = 10%
Jawab :

KVA dasar = 50 kVA


Tegangan-tegangan Dasar adalah :
Untuk Saluran 40 = 138 kV ;
Untuk Saluran 20 = 138 kV
Trafo Y-Y tiga-fasa : 20 MVA, 138Y/20 kV, X = 10%
X baru = 0.1 x (138/138)2 x (50/20) = 0.250 p.u
Trafo Y- tiga-fasa
: 15 MVA, 138Y/13.8 kV, X = 10%
X baru = 0.1 x x (138/138)2 x (50/15) = 0.333 p.u
Untuk Generator 1 & 2 = 20 kV ;
Untuk Motor 3 = 13.8 kV
Generator 1
: 20 MVA, 18 kV, X = 20%
X baru = 0.2 x (18/20)2 x (50/20) = 0.405 p.u
Generator 2
: 20 MVA, 18 kV, X = 20%
X baru = 0.2 x (18/20)2 x (50/20) = 0.405 p.u
Motor Serempak 3
: 30 MVA, 13.8 kV, X = 20%
X baru = 0.2 x (13.8/13.8)2 x (50/30) = 0.333 p.u
Impedansi Dasar pada saluran-saluran = (138)2/50 = 381 .
Saluran 40 : Z = 40/381 = 0.105 p.u ;
Saluran 20 : Z = 20/381 = 0.053
p.u

6.17
Jika tegangan pada rel C dalam Soal 6.16 adalah 13.2 kV ketika motor
menarik 24 MW dengan faktor daya 0.8 mendahului, hitunglah tegangantegangan pada rel A dan B. Misalkan bahwa kedua generator membagi beban
dengan sama berat. Berikan jawabannya dalam volt dan dalam per satuan
dengan dasar yang dipilih untuk Soal 6.16. Carilah tegangan-tegangan pada A
dan B jika pemutus rangkaian yang menghubungkan generator 1 dan rel A
terbuka, sedangkan motor menarik 12 MW pada 13.2 kV dengan faktor daya 0.8
mendahului. Semua pemutus- rangkaian yang lain tetap tertutup.
Jawab :

(a). Misalkan bahwa kedua generator membagi beban dengan sama berat.
Isaluran = (0.627/2) x (0.8 + j 0.6) = 0.2508 + j 0.1881 p.u
Tegangan pada rel C ; VC = 13.2/13.8 = 0.957 p.u
Tegangan pada rel A dan B ; VA = VB = VC + (Isaluran x Zsaluran)
VA = VB = 0.957 + {( 0.2508 + j 0.1881) x ( j 0.333 + j 0.053 + j 0.250)}
VA = VB = 0.957 + {( 0.2508 + j 0.1881) x ( j 0.636)}
VA = VB = 0.957 - 0.11963 + j 0.1595 = 0.8374 + j 0.1595 = 0.852 A10.78 p.u
VA = VB = 0.852 x 20 kV = 17 kV
(b). jika pemutus rangkaian yang menghubungkan generator 1 dan rel A terbuka.
Jalur C-B
X = 0.333 + 0.053 + 0.250 = 0.636 p.u
Jalur C-A-B
X = 0.333 + 0.053 + 0.250 + 0.250 + 0.105 + 0.250 = 1.241 p.u
Jalur Paralel (C-B || C-A-B) = {(0.636 x 1.241) / (0.636 + 1.241)} = 0.7893/1.877
= 0.420 p.u
Tegangan pada rel B ;
VB = VC + (Isaluran x Zsaluran)
VB = 0.957 + {( 0.2508 + j 0.1881) x j 0.420 }
VB = 0.957 - 0.079 + j 0.105 = 0.878 + j 0.105 = 0.884 A6.82 p.u
VB = 0.884 x 20 kV = 17.7 kV.

Arus dalam saluran A-C;


ICA = Isaluran - IBC
ICA = {( 0.2508 + j 0.1881) (0.165 + j 0.124) }
ICA = 0.0858 + j 0.0641 p.u
Tegangan pada rel A;
VA = VC + (ICA x ZCB)
VA = 0.957 + {(0.0858 + j 0.0641) x j 0.636}
VA = 0.957 - 0.0408 + j 0.0546 = 0.9162 + j 0.0546 = 0.918 A3.41 p.u
VA = 0.918 x 20 = 18.36 kV