Anda di halaman 1dari 74

PEDOMAN PENULISAN

PROPOSAL PENELITIAN DAN TESIS

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS ANDALAS

1997

ii

Tim Penyusun
Ketua :
Dr.Ir. Musliar Kasim MS
Anggota :
Dr.Ir. Helmi MSc
Dr. Elfindri SE MA
Dr.Ir. Arnim MS
Dr. Amri Bachtiar MS
Dr.Ir. Rahmat Syahni MSc
Editor :
Prof.Dr.Ir. Nurhajati Hakim

iii

KATA SAMBUTAN
DIREKTUR PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS ANDALAS

Alhamdulillah, atas telah berhasilnya tim menyusun buku "Pedoman Penulisan


Proposal Penelitian dan Tesis" Program Pascasarjana Universitas Andalas. Buku ini
akan dijadikan acuan bagi mahasiswa Program Pascasarjana Universitas Andalas dalam
menulis proposal penelitian dan tesis.
Belum adanya suatu pedoman dalam penulisan proposal penelitian dan tesis selama
ini menyebabkan keragaman yang cukup besar dalam penampilan format dan isi kedua
naskah tersebut. Hal itu kadang-kadang menimbulkan perselisihan pendapat antara
mahasiswa dan pembimbing atau sesama pembimbing. Perbedaan pendapat tersebut sering
pula memperlambat pelaksanaan penelitian dan penulisan tesis. Oleh karena itu, kehadiran
buku ini diharapkan akan dapat memperlancar pelaksanaan penelitian dan penulisan tesis,
schingga mempercepat penyelesaian studi mahasiswa pada Program Pascasarjana
Universitas Andalas.
Kepada tim penyusun yang diketuai oleh Dr. Ir. Musliar Kasim, MS disampaikan
penghargaan dan terimakasih. Bantuan dan saran dari berbagai pihak yang telah
memungkinkan ujud dari buku ini sangat dihargai.

Padang, 10 November 1997


Direktur,

Prof Dr. Ir. Nurhajati hakim,

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur dipanjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan
hidayah Nya dalam menyusun buku "Pedoman Penulisan Proposal Penelitian dan Tesis"
Program Pascasarjana Universitas Andalas.
Buku pedoman ini disusun berdasarkan pengalaman tim penyusun dan berpedoman
pads beberapa bahan bacaan terkait. Buku ini disusun sebagai pedoman bagi mahasiswa
dalam menyusun proposal penelitian dan menulis tesis. Kehadiran buku pedoman ini
diharapkan dapat membantu kelancaran penyelesaian studi mahasiswa Program
Pascasarjana Universitas Andalas.
Kepada semua pihak yang telah membantu terujudnya buku ini diucapkan
terimakasih. Masukan dan saran untuk penyempurnaan pedoman penulisan proposal
penelitian dan tesis ini di masa datang sangat diharapkan.

Padang, 10 November. 1997

Tim Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman
KATA SAMBUTAN ........................................................................................... ii
KATA PENGANTAR .................................................................................................... iii
DAFTAR ISI ................................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ........................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................. viii
I. PENDAHULUAN ....................................................................................................... 1
II. TATA TULIS ............................................................................................................. 4
A. Umum ............................................................................................................. 4
B. Bahasa ................................................................................................. 8
III. LANGKAH-LANGKAH PELAKSANAAN PENELITIAN
PENULISAN TESIS, SEMINAR DAN UJIAN AKHIR ............................... 10
A.
Penentuan komisi pembimbing .......................................................... 10
B.
Penulisan proposal Penelitian ............................................................ 10
C.
Seminar proposal (kolokium) ............................................................. 11
D.
Pelaksanaan penelitian ....................................................................... 12
E.
Penulisan Tesis .................................................................................. 12
F.
Seminar hasil Penelitian ..................................................................... 13
G.
Ujian akhir ............................................................................ 13
IV. ISI DAN FORMAT PROPOSAL PENELITIAN ....................................... 14
A.
B.
C.

Bagian awal proposal penelitian ................................ ............ 15


Bagian isi proposal penelitian..................................................................... 17
Bagian akhir proposal penelitian ............................................................... 3 0

V. ISI DAN FORMAT PENULISAN TESIS ................................................................ 32


A. Tahap penulisan tesis ................................................................................... 32
B.
Sistematika penulisan tesis .......................................................................... 33
C. Bagian awal tesis ......................................................................................... 33
D. Isi tesis . ....................................................................................................... 35
E.
Bagian akhir tesis ........................................................................................ 50
DAFTAR BACAAN ............................................................................................. 51
LAMPIRAN .................................................................................................................. 52

vi

DAFTAR TABEL

Nomor

Halaman

1. Pengaruh utama faktor kompos terhadap jumlah anakan, bobot


jerami, bobot akar, dan hasil gabah. ............................................................................................... 39
2. Pengaruh interaksi defisit air dan takaran pupuk kandang terhadap
panjang akar bawang merah pada berbagai stadia tumbuh. ........................................................ 40
3. Persentase konsumsi selama penelitian (dasar bahan kering). ................................................... 40
4. Bobot kering tanaman pada tiap kali pemangkasan yang dipengaruhi interaksi kapur dan jenis tanaman pupuk hijau. .................................................................... 41
5. Analisis pendapatan usaha tani padi sawah petani anggota KUD
sampel secara rata-rata per hektar, 1996. ......................................................................... 42
6. Produksi karet alam (ribu ton) tahun 1988-1995. ........................................................................ 42
7. Idenstifikasi kumarin pads beberapa species tanaman. ................................................................ 43
8. Karakteristik kumarin H-RMI senyawa hasil isolasi daun gamal. ...................................... 43

vii

DAFTAR GAMBAR
Nomor
Halaman
1. Respon padi sawah IR-36 terhadap pemupukan kalium clan jerami
selama 4 musim tanam 1979 - 1981 pads tanah sawah Latosol
Depok Jawa Barat ................................................................................................. 45
2. Komposisi makanan alami yang terdapat dalam lambung
ikan bads (R. argyrotaenia Blkr) dari berbagai ukuran
(I. Chlorohyceae, II Bacillariophyceae, III. Cyanophyceae,
IV. Crustaceae, V. Protozoa) ................................................................................ 45
3. Pengaruh pembenaman pupuk kandang terhadap volatilisasi NH3
dari 3 sumber pupuk N, pada tanah Vertic Tropagults Sukamandi
Subang Jawa Barat Mit 1985/86 .......................................................................... 46
4. Hubungan bobot kering bintil akar tanaman kedelai dengan
peningkatan takaran pupuk N, pada berbagai takaran pupuk P. ........................... 47
5. Perkembangan jumlah tunas eksplan melon dari minggu I sampai
minggu VIII yang dipengaruhi berbagai konsentrasi BAP
dalam medium MS. ............................................................................................... 47
6. Pengaruh pH, DOC, dan SO4 terhadap bentuk Cu dalam ekstrak
air tanah ................................................................................................................ 4 8
7. Lokasi percobaan pada lahan kritis di sebuah perbukitan .................................. 4 8
8. Pertumbuhan tanaman kedelai yang cukup bagus dalam lorong
rumput raja akibat pemberian pupuk kandang .................................................... 49
9. Pengaruh kejenuhan aluminium, terhadap pertumbuhan akar
tanaman kacang hijau. Pertumbuhan akar tanaman kacang hijau yang
buruk akibat keracunan aluminium (kejenuhan Al 80 %) pada tanah
Podzolik Gajruk Jawa barat. ............................................................................... 49

viii

DAFTAR LAMPIRAN
Nomor

Halaman

1.

Contoh kulit luar dan kulit dalam untuk proposal penelitian. ............................ 52

2.

Contoh halaman persyaratan proposal penelitian. ............................................. 53

3.

Contoh halaman persetujuan proposal penelitian. ............................................. 54

4.

Contoh kata pengantar untuk proposal penelitian. ............................................ 55

5.

Contoh daftar isi proposal penelitian. ................................................................ 56

6.

Contoh Daftar Tabel. ......................................................................................... 57

7.

Contoh daftar gambar. ........................................................................................ 58

8.

Contoh lampiran. ............................................................................................... 5 9

9.

Contoh daftar pustaka. ....................................................................................... 6 0

10. Contoh kulit luar dan kulit dalam untuk tesis. .................................................. 61
11. Contoh ringkasan tesis. ...................................................................................... 62
12. Contoh halaman persyaratan tesis. .................................................................... 65
13. Contoh halaman persetujuan tesis. .................................................................... 66
14. Contoh halaman ayat suci / penghargaan kata mutiara. .................................... 67
15. Contoh riwayat hidup. ........................................................................................ 68
16. Contoh kata pengantar tesis. .............................................................................. 69
17. Contoh daftar isi tesis. ....................................................................................... 70

I.

PENDAHULUAN

Penelitian merupakan, kegiatan dalam upaya menghasilkan pengetahuan empirik,


teori, konsep, metodologi, model, atau informasi baru, yang memperkaya Ilmu
pengetahuan Teknologi dan Seni (IPTEKS). Kegiatan penelitian di Perguruan Tinggi
selain untuk pengembangan IPTEKS, inovasi, peningkatan mutu pendidikan, pemecahan
masalah pembangunan, juga untuk melatih tenaga peneliti itu sendiri. Salah satu aspek
penting dalam melakukan penelitian adalah adanya masalah yang perlu dicarikan
pemecahannya melalui penelitian. Dengan kata lain, salah satu alasan untuk melakukan
penelitian adalah untuk memecahkan masalah yang ada.
Sebelum melakukan penelitian seseorang harus membuat rencana (proposal)
penelitian terlebih dahulu. Untuk membuat suatu proposal penelitian sebenarnya tidak
ada suatu aturan yang baku. Masing-masing organisasi/istitusi atau penyandang dana,
mempunyai persyaratan khusus tertentu, sesuai dengan keinginannya. Baik mengenai
isi maupun formatnya. Olen karena itu. khusus untuk melakukan penelitian dalam rangka
menulis tesis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar magister pada Program
Pascasarjana Universitas Andalas, dibuat suatu pe doman penulisan proposal
penelitian dan tesis yang dapat dipedomani oleh mahasiswa. Dalam buku pedoman ini
akan diuraikan mengenai format dan isi dari proposal penelitian dan tesis yang disertai
dengan beberapa contoh. Namun demikian, buku pedoman ini juga dapat dipakai untuk
menulis proposal atau laporan penelitian secara umum, dengan syarat harus
memperhatikan format dan persyaratan yang ditetapkan oleh penyandang dana.
Proposal penelitian ditulis untuk menjelaskan secara rinci kepada pembaca atau
penyandang dana, tentang masalah yang akan diteliti, tujuan penelitian, hipotesis,
manfaat hasil penelitian yang diharapkan, gambaran tentang penelitian terdahulu
(tinjauan pustaka), bahan dan metode atau metodologi yang akan digunakan dalam
penelitian, rencana kegiatan, serta besarnya dana yang dibutuhkan. Bagi mahasiswa
program S2 dan S3, kegiatan penelitian merupakan tahapan dalam menghasilkan karya
ilmiah berupa tesis dan disertasi.
Bagi mahasiswa program sarjana (S1), karya ilmiah, atau skripsi, pada umumnya
jugs memerlukan penelitian. Akan tetapi, tingkat kemandirian dalam menyusun proposal
dan melaksanakan penelitian berbeda bobotnya. Bila untuk mahasiswa program S3 sekitar
80-90 % materi penelitian, diharapkan ide yang dikembangkan oleh mahasiswa, maka

untuk mahasiswa S2 mungkin sekitar 50-80 %, sedangkan untuk mahasiswa program S1


diperkirakan hanya 20-30 % yang berasal dari mahasiswa, sedangkan sisanya,
dikembangkan dengan bantuan dosen pembimbing.
Melakukan penelitian merupakan proses pembelajaran yang dapat datang
sendirinya, tetapi memerlukan pembinaan untuk mengembangkan dan mempertajam
prosesnya. Pembinaan ke arah membangkitkan budaya penelitian diharapkan dapat
menghasilkan seseorang, sekelompok, atau seluruh masyarakat ilmiah memiliki keinginan
tahu yang mendalam (curiosity) pada suatu permasalahan, dan akan mencoba mencarikan
pemecahannya melalui pendekatan ilmiah.
Dengan menggunakan "jembatan keledai" syarat untuk menjadi peneliti yang baik
adalah "open your I's": Peneliti yang baik dan produktif hendaknya memiliki 12 sifat
"I" berikut ini:
1. Intelligence (merupakan faktor yang esensial)
2. Interest (rasa ingin tahu yang spesifik dan mendalam (curiosity) pada suatu masalah).
3. Imanigation (perlu keberanian mencoba sesuatu yang orisinil).
4. Initiative (tidak menunggu atau menunda-nunda dalam memulai sesuatu)
5. Information (mengumpulkan informasi dari sumber pertama dan terbaru).
6. Inventive (menciptakan sendiri sarana atau peralatan yang diperlukan).
7. Industrous (bekerja keras dan disiplin).
8. Intense observation (pengamatan dan pencatatan yang intensif).
9. Integrity (kejujuran yang mutlak dan idaman).
10. Infectious entusiasm (antusiasme untuk dapat menarik peneliti lain maupun pengguna).
11. Indefatigable writer (penulis yang tidak mudah putus asa karena hasil penelitian baru
merupakan sumbangan bagi ilmu pengetahuan bila sudah dipublikasikan/dan
disebarluaskan).
12. Incentive (bila ke 11, "I" dijalankan dengan baik, insentif dan rasa puas merupakan
cerminan dari telah dimilikinya "budaya peneliti".
Bagi mereka yang meneliti untuk menyelesaikan program pendidikan S2, laporan
penelitian ditulis dalam bentuk tesis dan untuk program pendidikan S3 dinamakan
disertasi. Meskipun mahasiswa dapat melakukan penelitian dengan cepat, tetapi
kelalaian dalam menulis tesis atau disertasi merupakan faktor penghambat dalam
penyelesaian studi S2 atau S3. Oleh karena itu, buku panduan ini, diharapkan dapat
membantu percepatan penulisan tesis, sehingga mempercepat penyelesaian studi.
Selesainya penulisan sebuah tesis atau disertasi memang telah memenuhi salah

satu syarat untuk memperoleh gelar Magister atau Doktor, tetapi hasil penelitian
tersebut tidak akan diketahui orang secara luas, sebelum dipublikasikan. Oleh karena itu,
penulisan artikel ilmiah yang siap untuk dipublikasikan dari sebuah tesis atau
disertasi adalah pekerjaan penting yang harus dilakukan segera setelah tesis selesai. Pada
artikel ilmiah, tinjauan pustaka disarikan ke dalam bab pendahuluan. Bahan dan metode
atau metodologi diringkas sejelas mungkin. Hasil dan pembahasan dirampingkan
sedimikian rupa, sehingga memuat temuan-temuan penting saja, tetapi harus disokong
dengan pustaka. Kesimpulan dan saran ditulis secara jitu, dan ditutup dengan daftar
pustaka. Pada bagian depan dari artikel ilmiah dibuat abstrak (abstract) yang memuat
judul artikel, penulis, tulisan abstract dan selanjutnya isi abstrak. Isi abstrak adalah latar
belakang, tujuan, metodologi, hasil dan kesimpulan. Usahakan abstrak tidak lebih dari I
halaman dan biasanya diketik 1 spasi. Abstrak sebaiknya ditulis dalam bahasa Inggris.
Keseluruhan naskah artikel ilmiah tidak lebih dari 15 halaman.
Buku panduan ini akan memuat penjelasan tentang tata tulis; langkahlangkah penulisan proposal dan pelaksanaan penelitian, penulisan tesis, seminar, dan ujian
akhir, format proposal penelitian dan format tesis, serta beberapa contoh.

II. TATA TULIS


A. Umum
1. Kertas
Kertas untuk print out dan perbanyakan proposal penelitian dan tesis adalah HVS
putih atau kertas fotokopi 80 g, berukuran A4 atau kuarto. Proposal penelitian dan
tesis diperbanyak dengan fotokopi yang bersih dan bagus.

2. Mesin tik / komputer / printer

Bila menggunakan mesin tik biasa, gunakan mesin tik IBM. Akan tetapi,
peaggunaan mesin tik biasa saat ini tidak lagi menjadi pilihan, karena komputer sudah
berfungsi juga sebagai mesin tik modern. Oleh karena itu, gunakanlah komputer dengan
program WS 7 atau MS Word. Jenis huruf (font) yang umum digunakan adalah "roman",
atau "time new roman", atau "curir" dengan ukuran huruf (font size) 12, kecuali untuk
keterangan-keterangan tertentu boleh menggunakan ukuran huruf lebih kecil atau lebih
besar daripada itu. Untuk print out, sebaiknya menggunakan printer yang agak bagus
sepert; LQ 1170, Canon BJC-4200, atau jenis lainnya yang dapat memberikan hasil
lebih bagus. Hindari menggunakan printer dengan huruf draft untuk proposal penelitian,
atau tesis yang sudah disetujui.

3. Batas ketikan dan spasi


Batas ketikan untuk kertas berukuran kuarto adalah 4 cm dari pinggir kiri, 3 cm
dari pinggir kanan, pinggir atas, dan dari pinggir bawah. Ketikan antara baris secara
umum berjarak 2 spasi, kecuali untuk judul tabel, judul gambar, judul lampiran,
dan keterangan di bawah tabel, gambar, atau di bawah lampiran berjarak 1 spasi.
Judul bab dengan baris awal di bawahnya berjarak 4 spasi. Judul sub bab atau
sub-sub bab dengan baris terakhir di atasnya berjarak 4 spasi, sedangkan dengan
baris awal di bawahnya berjarak 2 spasi. Baris akhir judul tabel dengan garis atas tabel,
dan batas bawah gambar dengan judul gambar juga berjarak 2 spasi.

4. Satuan-satuan
Satuan ukuran yang digunakan dalam proposal penelitian atau tesis mengacu pada
satuan yang berlaku secara internasional seperti berikut ini.

Jenis satuan
1. Bobot atau berat

Simbol satuan
ton, ku, kg, g, mg, ug, dll

2. Volume atau isi

m3, dm3, cm3, l, ml, dll

3. Panjang atau jarak

km, m, dm, cm, mm, dll

4. Luas

km2, m2 , ha, dll

5. Waktu

tahun, bulan, hari, menit, detik.

6. Kecepatan

km/jam, m/menit, cm/detik, dll

7. Kepekatan atau perbandingan

%, ppm, ppb, me/100g, cmol/kg, dll

8. Aktivitas radiasi

Ci, mCi, uCi, Bq, cpm, dpm, dll

9. Berat per luas

kg/ha (kg ha-1), kg/petak (kg.petak-1)

10. Temperatur atau suhu

11. Kelembaban dan kejenuhan


12. Curah hujan

mm/tahun, mm/bulan

Untuk menyatakan bobot atau jumlah suatu bahan, maka s atuan


tersebut harus diiringi langsung, dengan bahan, misalnya 50 kg TSP, 100 ml
sukrosa, 100 ppm P, 5 % NaOH dst. Guna menyatakan besarnya satuan bahan tiap satuan
luas, atau tiap satuan panjang, atau tiap satuan berat, dan tiap satuan lainnya,
dapat menggunakan garis miring, atau menggunakan super skrip minus satu.
Misalnya, 50 kg N/ha, 100 kg daging/ekor, 25 g P/pot, atau 50 kg N.ha-1
100 kg.ekor -1, 25 g P.pot-1
5. Nomor halaman
Bagian awal dari proposal penelitian atau tesis yaitu mulai dari halaman luar sampai
sebelum pendahuluan diberi nomor halaman dengan angka romawi kecil (i, ii, iii, iv, v
dst.). Bagian isi sampai begian akhir proposal penelitian atau tesis yaitu mulai dari
pendahuluan sampai akhir diberi nomor halaman dengan angka arab (1,2,3,4,5,dst). Nomor
halaman ditempatkan disudut kanan atas berjarak 1,5 cm dari pinggir atas dan 3 cm dari
pinggir kanan atas. Halaman judul bab tidak dituliskan nomor halaman.

6. Pengaturan bab, sub bab, dan sub-sub bab


Ada beberapa model yang dapat digunakan dalam pengaturan tata letak dan
penomoran bab, sub bab, dan sub-sub bab, antara. lain :
a. Model sentral; Dalam hal ini bab, sub bab, dan sub-sub bab semuanya
diletakkan secara sentral (ditengah-tengah kertas atau simetris)
b. Model penggir kiri; dalam hal ini bab, sub bab, dan sub-sub bab semuanya diletakkan
di pinggir kiri batas ketikan
c. Model kombinasi sentral dan pingir kiri; dalam hal ini bab diletakkan
sentral, sub bab diletakkan di pinggir kiri batas ketikan, dan sub -sub bab
diletakkan sentral, dan seterusnya.
Penomoran atau penandaan bab, sub bab, dan sub-sub bab juga beragam, antara
lain adalah : Penomoran dengan angka Romawi besar untuk bab (I, II, III, IV, dan V)
huruf kapital menurut abjad untuk sub bab (A, B, C, D, dst), angka Arab untuk subsub bab (1, 2, 3, 4, dst) dan huruf kecil untuk sub-sub-sub bab (a, b, c, d, dst). Model
lainnya adalah angka Romawi besar untuk bab, untuk sub bab dimulai dengan angka
Arab sesuai nomor bab diberi titik, dikuti dengan angka Arab sesuai dengan urutan (1. 1,
1.2, 1.3 dst untuk bab 1, dan 2.1, 2.2, 2.3 dst untuk bab II, dst). Untuk sub-sub bab juga
dengan angka Arab tetapi sudah 3 dijit (1.1.1, 1.1.2, 1.1.3 dst. untuk sub-sub bab dari
sub bab 1 bab I; 2.2.1, 2.2.2, 2.2.3 dst. untuk sub-sub bab dari sub bab. 2 bab II).
Cara penandaan atau penomoran ini dapat dikombinasikan dengan salah satu model di
antara model tata letak a, b, dan c di atas.
Model-model tersebut dapat dipilih sesuai selera penulis, tetapi hares
seragam untuk sate proposal penelitian atau tesis (Perhatikan contoh berikut).

Model sentral 1
I. PENDAHULUAN
A. Latar belakang
1. Pentingnya penelitian
a. Kepentingan untuk pembangunan
b. Kepentingan untuk pengembangan ilmu pengetahuan

Model sentral 2
I. PENDAHULUAN
1.1. Latar belakang
1.2. Pentingnya penelitian
1.2.1. Kepentingan untuk pembangunan
1.2.2. Kepentingan untuk pengembangan ilmu pengetahuan

Model pinggir kiri 1


I. PENDAHULUAN
A. Latar belakang
1. Pentingnya penelitian
Kepentingan untuk pembangunan
Kepentingan untuk pengembangan ilmu pengetahuan

Model pinggir kiri 2


I. PENDAHULUAN
1.1. Latar belakang
1.2. Pentingnya penelitian
1.2.1. Kepentingan untuk pembangunan
1.2.2. Kepentingan untuk pengembangan ilmu pengetahuan

Model kombinasi sentral clan pinggir kiri 1


I. PENDAHULUAN
A. Latar belakang
1. Pentingnya penelitian
a. Kepentingan untuk pembangunan
b. Kepentingan untuk pengembangan ilmu pengetahuan

Model kombinasi sentral dan pinggir kiri 2


I. PENDAHULUAN
1.1. Latar belakang
1.2. Pentingnya penelitian
1.2.1. Kepentingan untuk pembangunan
1.2.2. Kepentingan untuk pengembangan i1mu pengetahuan

B. Bahasa
Bahasa yang digunakan adalah bahasa Indonesia yang baik dan benar, mengacu
kepada buku "Pedoman umum ejaan Bahasa Indonesia yang disempurnakan tahun 1975",
kecuali untuk istilah-istilah tertentu yang harus menggunakan bahasa Latin atau Inggris. Hindari
mencampur adukkan Bahasa Indonesia dengan bahasa asing.

1. Tanda baca
Tanda baca yang umum digunakan adalah titik, koma, titik koma, titik dua, tanda tanya,
tanda seru, tanda petik, tanda kurung, tanda kurang untuk memisah kata, dan lain-lain. Setelah
tanda, titik, titik koma, titik dua, tanda, tanya, dan tanda, seru diberi jarak 2 ketukan ke awal
kalimat berikutnya, sedangkan setelah korna, hanya 1 ketukkan, dan setelah tanda petik atau
sebelum tanda petik untuk kata atau kalimat yang diberi tanda petik tidak diberi jarak. Khusus
untuk tanda baca, titik atau koma dalam menyatakan decimal atau ribuan, juga tidak diberi jarak,
misalnya 0,50; 10.000; 5.000.000; dst. Tanda petik biasanya digunakan untuk menulis
istilah-istilah, misalnya "antibodi" "kumarin", dan lain-lain.
2. Alinea dan kalimat
Alinea dimulai 7 ketukan dari pinggir kiri batas ketikan. Hindari memulai alinea 1
baris di kaki halaman, demikian pula meninggalkan sisa alinea 1 baris di halaman baru.

Jika hal itu ditemukan, maka tariklah sisa alinea tersebut paling kurang 2 baris ke halaman
baru. Hindari juga memisah kata ke lain halaman. Pemisahan kata hendaklah berpedoman
kepada suku kata, misalnya melin-dungi, makan-an; dan hindari memisah kata yang
hanya 1 suku kata seperti yang, dan, serta lainnya.
Satu alinea terdiri dari beberapa kalimat yang menjelaskan satu kelompok
pemikiran, atau satu kelompok bahasan tentang suatu persoalan yang relatif sama. Hindari
menulis satu kalimat untuk satu alinea, atau satu alinea hanya satu kalimat. Upayakan
menulis kalimat-kalimat pendek, sehingga mudah dipahami isinya. Jika terpaksa menulis
kalimat panjang, maka usahakan jangan lebih dari 25 kata. Hindari pula memulai
kalimat dengar simbul seperti C, H, 0, dst. Demikian pula memulai kalimat dengan kata
tetapi, karena, dan. Jika kata tetapi perlu untuk memulai kalimat, maka perlu
didahului dengan kata akan, dan diiringi koma misalnya; Akan tetapi, jalan tersebut
perlu ditempuh meskipun sulit. Demikian pula kata karena juga bisa dipakai tetapi
didahului dengan kata oleh misalnya; Oleh karena itu, perlu difikirkan resiko yang
mungkin dialami. Perhatikan juga susunan satu kalimat yang baik menurut kaedah Bahasa
Indonesia. Karya ilmiah biasanya ditulis dengan kalimat pasif, tetapi bukan tidak
boleh menggunakan kalimat aktif. Hal itu sangat bergantung pada situasi tertentu.

3. Penulisan istilah, asing


Penulisan istilah asing yang telah di-Indonesiakan agar mengikuti ejaan Bahasa
Indonesia, misalnya

phosphor ditulis fosfor, physiology ditulis fisilogi, analysis ditulis

analisis, mycelium ditulis miselium, dan seterusnya. Penggunaan istilah Latin ditulis
dengan huruf miring (Italic) atau digaris bawah misalnya Oryza sativa L atau
Oryza saliva L, Gliricidia sepium atau Gliricidia sepium dan seterusnya. Istilah
Inggris yang kurang tepat terjemahannya, maka istilah asing itu perlu ditulis dalam kurung
misalnya, Asam Indol Asetat (Indole Acetic Acid).

10

III LANGKAH-LANGKAH PELAKSANAAN PENELITIAN


PENULISAN TESIS, SEMINAR DAN UJIAN AKHIR

Seperti telah dijelaskan di atas bahwa penelitian pada jenjang S2 lebih banyak
diarahkan dalam rangka menumbuhkan budaya meneliti bagi mahasiswa. Oleh karenanya,
proses penelitian yang akan dilakukan sedapat mungkin mengikuti tata aliran yang telah
ditetapkan. Tujuan membuat aturan seperti ini tidak lain agar seorang lulusan Program
Pascasarjana betul-betul menguasai cara melakukan penelitian dan mendiseminasikan hasil
penelitiannya.

A. Penentuan komisi pembimbing


Sebagaimana telah ditetapkan dalam Buku Panduan Program Pascasarjana

Universitas Andalas (1997), bahwa seorang mahasiswa harus telah menetapkan


komisi pembimbing pada semester I dan paling lambat pada akhir semester II.
Penetapan pembimbing hendaknya berdasarkan pilihan mahasiswa sesuai dengan minat
dan topik penelitian yang akan dilakukan. Komisi pembimbing ditetapkan oleh
Direktur Program Pascasarjana, yang terdiri dari seorang ketua, dan 1 - 2 orang
anggota. Ketua pembimbing harus seorang dosen tetap dari Universitas Andalas,
sedangkan anggota boleh bukan staf pangajar sendiri, tetapi kewenangan akademiknya
diakui oleh Program Pascasarjana Universitas Andalas (lihat Peraturan Akademik S2
Unand 1997).
Tugas komisi pembimbing adalah membantu mengarahkan mahasiswa dalam
perkuliahan, penyusunan proposal, pelaksanaan penelitian, penulisan tesis, seminar, dan
ujian akhir. Oleh karenanya, sebelum seorang mahasiswa menulis proposal penelitian,
maka topik atau permasalahan penelitiannya harus disetujui terlebih dahulu oleh komisi
pembimbing.
B. Penulisan proposal penelitian

Langkah pertama adalah menentukan judul penelitian. Judul penelitian harus


singkat (usahakan tidak lebih dari 16 kata), tetapi harus jelas, dan sebaiknya
menggambarkan tema yang akan diteliti. Usahakan membuat judul yang mudah
diterjemahkan kedalam bahasa Inggris. Judul sebaiknya tidak merupakan kalimat
pertanyaan. Judul tersebut harus tepat, logis dan cermat, bersifat indikatif dan informatif.

11

Setelah permasalahan (topik) penelitian disetujui komisi pembimbing maka seorang


mahasiwa dapat menulis proposal penelitian. Proposal penelitian yang ditulis harus
diperiksa oleh semua komisi pembimbing. Jika ada perbaikan, maka, mahasiswa sebaiknya
mengakomodasi perbaikan tersebut. Dalam kasus ada perbedaan pendapat antara sesama
anggota komisi pembimbing, maka dapat diselesaikan melalui pertemuan antara semua
komisi pembimbing dengan mahasiswa yang bersangkutan. Setelah komisi pembimbing
menganggap proposal penelitian sudah memenuhi syarat, maka mahasiswa dapat
mengajukan permohonan untuk melaksanakan seminar proposal penelitian kepada Asisten
Direktur (ASDIR) I melalui Bagian Akademik Program Pascasarjana.

C. Seminar proposal penelitian (kolokium)


Kolokium berguna untuk memperbaiki dan menyempurnakan proposal penelitian yang
ditulis mahasiswa, sehingga tidak banyak masalah dalam pelaksanaan penelitian. Oleh
karenanya, dalam kolokium diundang juga dosen di luar komisi pembimbing yang
mempunyai kepakaran dalam bidang yang diteliti, baik dari dalam atau dari luar Universitas
Andalas. Pakar yang akan diundang ditentukan oleh ketua komisi pembimbing, dan
undangannya dibuat oleh ASDIR I. Dosen undangan paling sedikit dua orang, yang
dapat mengajukan pertanyaan ataupun saran dalam kolokium tersebut. Selain dosen,
kolokium juga dihadiri oleh mahasiswa Program Pascasarjana. Saran dari dosen dan
mahasiswa yang hadir menjadi pertimbangan bagi komisi pembimbing dalam perbaikan
proposal penelitian yang sedang ditulis mahasiswa. Proposal penelitian yang telah
diperbaiki oleh mahasiswa, kemudian disetujui oleh Komisi pembimbing, Ketua Program
Studi, dan Direktur Program Pascasarjana.

D. Pelaksanaan penelitian

Setelah proposal disetujui, mahasiswa dapat mengajukan permohonan pelaksanaan


penelitian kepada Direktur Program Pascasarjana melalui ASDIR I dengan melampirkan
proposal penelitian yang telah disetujui. Penelitian yang dilakukan dapat berupa, survey
lapangan, atau percobaan laboratorium, rumah kaca dan/atau percobaan lapangan.
Penelitian sebaiknya dilakukan di laboratorium atau stasiun penelitian milik Universitas
Andalas. Dalam kasus penelitian terpaksa harus dilakukan di tempat lain, karena biaya
monitoring yang disediakan Program Pascasarjana terbatas, maka mahasiswa harus

12

membantu tambahan biaya perjalanan salah seorang komisi pembimbing untuk


memonitor pelaksanaan penelitian pada waktu penelitian berlangsung. Jika dalam
melaksanakan penelitian terdapat masalah, maka mahsiswa dapat mengkonsultasikan
dengan komisi pembimbing, begitu juga dalam kasus terdapat perubahan pelaksanaan
penelitian dari proposal penelitian yang ada. Pelaksanaan penelitian bisa saja mengalami
penambahan atau pengurangan dari proposal penelitian, tetapi terlebih dahulu
dikonsultasikan dengan komisi pembimbing. Selama penelitian berlangsung, sebaiknya
mahasiswa melaporkan kepada komisi pembimbing kemajuan penelitiannya secara
berkala.
Pengolahan data dapat dimulai pada saat penelitian, atau segera setelah penelitian
selesai. Selanjutnya data diinterpretasikan dan dilanjutkan dengan penulisan tesis.
Sebelum penulisan tesis, sebaiknya data yang telah dianalisis didiskusikan terlebih
dahulu dengan komisi pembimbing.
E.

Penulisan tesis.
Laporan akhir penelitian bagi mahasiswa S2 ditulis dalam bentuk tesis. Penulisan

tesis sebetulnya sudah dapat dimulai saat penelitian masih berlangsung. Sebagian pakar
malah menganjurkan bahwa penulisan laporan jangan menunggu sampai penelitian selesai
semuanya. Tujuannya adalah agar penulisan tidak tergesa-gesa, dan informasi penting
tidak lupa, sehingga menghasilkan mutu tulisan yang lebih baik. Tesis yang telah ditulis
lengkap, sebelum diserahkan kepada pembimbing, harus diperiksa dulu, karena mungkin
masih ada salah tik, atau salah redaksi, atau salah interpretasi. Setelah mahasiswa yakin
bahwa tesis yang ditulisnya sudah lengkap, barulah diserahkan kepada komisi pembimbing
untuk dikoreksi dan diarahkan.
Sama halnya dengan penulisan proposal penelitian, komisi pembimbing akan
mengadakan koreksi dan perbaikan terhadap konsep tesis yang diajukan mahasiswa.
Setelah semua komisi pembimbing menganggap tesis telah memenuhi syarat, maka
mahasiswa dapat mengajukan permohonan untuk melaksanakan seminar hasil penelitian.
F. Seminar hasil penelitian
Sama halnya dengan seminar proposal penelitian, setelah konsep tesis disetujui oleh
komisi pembimbing, maka mahasiswa dapat mengajukan jadwal seminar hasil penelitian.
Prosedur permohonan seminar hasil penelitian sama dengan kolokium proposal penelitian,
yaitu mengisi formulir dan diajukan kepada ASDIR I.

13

G.

Ujian akhir
Setelah seminar hasil penelitian, mahasiswa melakukan perbaikan tesis yang sudah

ditulis sesuai dengan saran yang diberikan oleh peserta seminar. Bila tesis yang diperbaiki
telah disetujui oleh komisi pembimbing, maka mahasiswa dapat mengajukan jadwal ujian
akhir kepada Direktur Program Pascasarjana melalui ASDIR I, dengan melampirkan tesis
yang telah disetujui komisi pembimbing.

14

IV. ISI DAN FORMAT PROPOSAL PENELITIAN

Seperti telah diuraikan di atas, bahwa format proposal tidak ada yang baku, artinya masingmasing institusi mempunyai format tersendiri. Oleh karena itu Program Pascasarjana
membuat aturan.dalam hal penulisan proposal yang berlaku khusus dalam lingkungan
sendiri. Biasanya penulisan proposal antara bidang ilmu eksakta sedikit berbeda dengan
bidang sosial ekonomi, maka dalam uraian berikut, bila ada perbedaan untuk bidang sosial
ekonomi akan diberikan tambahan penjelasan khusus. Sistimatika Proposal Penelitian yang
umum, terdiri dari bagian awal, bagian isi, dan bagian akhir, seperti berikut ini.

Bagian awal
Kulit depan
Kulit dalam
Halaman persyaratan
Halaman persetujuan
Kata pengantar
Daftar isi
Daftar tabel
Daftar tabel
Daftar gambar
Daftar lampiran
Bagian Isi
Pendahuluan
Tinjauan pustaka
Bahan dan Metode (Metodologi)
Jadual kegiatan
Perkiraan biaya
Bagian akhir
Daftar pustaka
Lampiran

15

A. Bagian awal proposal penelitian


1. Kulit depan dan kulit dalam
Warna kulit Proposal adalah merah, judul ditulis di bagian atas dengan huruf
kapital, dibawah judul ditulis kata Proposal, disusul oleh dan nama mahasiswa serta nomor
buku pokok. Setelah itu lambang Universitas Andalas. Kemudian dibawahnya ditulis
Program Pascasarjana Universitas Andalas dan tahun (Lampiran 1). Kulit dalam terdiri
dari kertas putih berisikan duplikat kulit luar atau sama isinya dengan kulit luar.
2. Halaman persyaratan
Halaman persyaratan, berurutan dari atas ke bawah berisikan judul proposal
penelitian, oleh, nama penulis, nomor buku pokok, kalimat "Proposal Penelitian diajukan
sebagai salah satu syarat untuk melaksanakan penelitian pada Program Pascasarjana
Universitas Andalas", Program Pascasarjana Universitas Andalas, tahun (Lampiran 2 ).
3. Halaman persetujuan
Halaman persetujuan ini berisi judul penelitian, nama mahsiswa, nomor buku
pokok, proposal penelitian ini telah dikolokiumkan dan dinyatakan lulus pada tanggal .....
Setelah itu persetujuan komisi pembimbing, ketua program studi, dan Direktur
Program Pascasarjana (Lampiran 3).
4. Kata pengantar
Pada kata pengantar tercantum puji syukur kepada Allah, dan terima kasih kepada
pihak yang telah membantu, serta tujuan penulisan proposal penelitian (Lampiran 4).
5. Daftar isi
Daftar isi memuat kata pengantar, daftar isi, daftar label, daftar gambar, daftar
lampiran, pendahuluan, tinjauan pustaka, bahan dan metode, jadual kegiatan, perkiraan
biaya, daftar pustaka, dan lampiran. Daftar isi ini ditik dengan huruf kapital termasuk
daftar tabel, daftar gambar, daftar pustaka, daftar lampiran dan judul bab. Untuk sub
bab hanya huruf pertama yang dengan huruf kapital, dan tanpa diakhiri titik. Judul
daftar isi ditempatkan di tengah-tengah kertas, dua spasi di bawah nomor halaman.
Perkataan halaman ditik dipinggir kanan, dua spasi di bawah daftar isi, dan 3 cm dari sisi
kanan (Lampiran 5).

16

5.

Daftar tabel
Halaman daftar tabel memuat semua judul tabel yang terdapat dalam proposal atau

tesis, beserta halaman tabel. Daftar tabel ditik seperti mengetik daftar isi, ditik dengan
huruf besar. Nomor tabel dapat menggunakan angka Arab secara berurutan dari awal
sampai akhir. Akan tetapi, nomor tabel dapat juga disusun berdasarkan bab dimana
tabel itu terdapat. Misalnya tabel 2.1, 2.2 dan seterusnya bila, terdapat pada bab II,
tabel 3.1; 3.2 dan seterusnya bila terdapat pada bab III, dan seterusnya. Pada sisi sebelah
kiri dan 2 spasi di bawah daftar tabel ditulis Nomor, sedangkan pada sisi sebelah kanan
2 spasi di bawah daftar tabel ditulis "Halaman". Jarak dari Nomor ke tabel pertama
adalah 2 spasi, dan jarak antara, judul tabel, dengan tabel berikutnya 2 spasi, sedangkan
jarak baris pada tabel yang sama, 1 spasi. Judul tabel dalam daftar tabel harus sama
dengan judul tabel dalam teks, nomor tabel dimulai dari angka satu. Setiap nomor diberi
titik, dan setelah dua ketukan diikuti oleh judul tabel. Hanya uruf awal dari judul
tabel ditulis dengan huruf kapital, sedangkan yang lain dengan huruf kecil biasa. Akhir
dari setiap judul tabel dihubungkan dengan titik-titik dengan nomor halaman di mana
tabel tersebut dijumpai dalam teks proposal penelitian atau tesis. Judul tabel yang
memerlukan lebih dari satu baris, maka jarak antara baris pada judul yang sama adalah
satu spasi dan dimulai di bawah kata pertama baris kalimat diatasnya (Lampiran 6 ).
6.

Daftar gambar.
Daftar gambar ditik pada halaman baru, tersendiri dan disusun seperti daftar tabel.

Halaman daftar gambar memuat tentang semua judul gambar yang terdapat dalam proposal
penelitian atau tesis. Tidak dibedakan antara grafik, peta dan foto, semua bernomor urut
angka Arab secara berurutan. Sama halnya dengan nomor tabel, nomor gambar dapat pula
berdasarkan bab, seperti gambar 2.1; 2.2 dan seterusnya, bila gambar terdapat dalam bab
II, gambar 3.1; 3.2 dst bila terdapat dalam bab III. Halaman daftar gambar diberi nomor
sesuai dengan urutan setelah halaman daftar tabel. Pada sisi sebelah kiri dan dua spasi di
bawah daftar gambar ditulis "Nomor", sedangkan pada sisi sebelah kanan dua spasi di
bawah daftar gambar ditulis "Halaman". Di bawah kata nomor ditulis angka satu dan
seterusnya sesuai dengan jumlah gambar yang terdapat dalam proposal penelitian atau
tesis. Setup angka diberi titik dan setelah dua ketukan diikuti oleh judul gambar. Jarak
masing-masing judul gambar dua spasi, sedangkan jarak baris untuk gambar yang sama
adalah 1 spasi. Huruf awal dari judul gambar ditulis dengan huruf kapital. Akhir dari
setiap judul gambar dihubungkan dengan titik-titik dengan nomor halaman di mana gambar

17

tersebut dijumpai dalam teks proposal penelitian atau tesis.(Lampiran 7).


7. Daftar lampiran
Daftar lampiran ditulis dengan tata cara yang sama, dengan penulisan daftar tabel
atau daftar gambar (Lampiran 8 ).
B. Bagian isi proposal penelitian.
Pada dasarnya tujuan penulisan proposal penelitian adalah untuk membimbing dan
mengarahkan pelaksanaan penelitian, sehingga mencapai hasil maksimal. Oleh karena itu,
proposal penelitian berisi jawaban dari pertanyaan-patanyaan berikut:
1. Penelitian apa yang ingin kita lakukan ?
2. Mengapa kita ingin melakukan penelitian tersebut ?
3. Apa kontribusi penting yang akan dibuat oleh penelitian tersebut terhadap
pengembangan ilmu dan pelaksanaan pembangunan
4. Bagaimana kita akan melakukannya?
5. Dimana kita akan melakukannya?
6. Siapa saja (staf lapangan) yang akan kita libatkan dalam membantu
pelaksanaannya?
7. Berapa batas waktu untuk pelaksanaan dan seperti apa skedul waktu
pelaksanaannya?
8. Berapa biaya yang diperlukan untuk melaksanakan penelitian tersebut?
Pada bagian isi proposal, akan dikemukakan penjelasan tentang pendahuluan yang
berisi latar belakang pentingnya penelitian, perumusan masalah (untuk bidang sosial
ekonomi boleh ditambah dcngan pertanyaan penelitian), tujuan, hipotesis dan manfaat
penelitian; tinjauan pustaka; bahan dan metode atau metodologi; serta jadual dan perkiraan
biaya.
1. Pendahuluan
Pendahuluan ini dibagi ke dalam anak bab, yaitu: (1) latar belakang; (2) perumusan
masalah dan pertanyaan penelitian; (3) tujuan penelitian; (4) hipotesis penelitian, dan
(5) manfaat penelitian.

18

a. Latar belakang
Bagian ini berisi penjelasan tentang mengapa perlu dilakukan penelitian, mengenai
topik tertentu (yang dipilih oleh mahasiswa yang bersangkutan). Dalam hal ini perlu
dijelaskan tentang apa upaya yang telah dilakukan peneliti terdahulu untuk pemecahan
masalah tersebut, dan apa kelemahannya, sehingga perlu diteliti lebih lanjut. Lebih lanjut
juga dijelaskan apa arti penting dari penelitian tersebut terhadap pengembangan ilmu
pengetahuan, dan terhadap pelaksanaan kegiatan pembangunan dalam masyarakat. Setelah
dinyatakan pentingnya penelitian tersebut, dan kelemahan-kelemahan dari penelitian
terdahulu, maka kita perlu pula mengemukakan tentang keunggulan atau kelebihan dari
tektnologi atau rekomendasi yang akan kita hasilkan melalui penelitian kita.
Mahasiswa S2 masih sering datang kepada dosen pembimbingnya atau kepada
seniornya untuk meminta judul penelitian. Mereka merasa bingung dan tidak tahu
masalah apa yang akan diangkatnya untuk penelitian guna menyusun tesis sebagai tugas
akhirnya. Kejadian ini memang tidak bisa digeneralisir, tetapi hal itu menunjukkan
bahwa mencari topik atau masalah yang akan diteliti kadang-kadang terasa cukup sulit.
Hal itu biasanya disebabkan oleh kurang aktifnya mahasiswa membaca jurnal ilmiah,
hasil-hasil penelitian, dan kurang aktif pula mengikuti seminar atau diskusi ilmiah.
Yang dimaksud dengan masalah atau permasalahan dalam penelitian adalah suatu
pertanyaan ilmiah yang belum ada jawabannya, baik dalam buku teks maupun dalam
jurnal-jurnal penelitian. Dengan adanya pertanyaan tersebut, terasa bahwa masih ada yang
belum lengkap, atau ada celah yang belum terisi, atau ada kekosongan pengetahuan pada
ilmu yang bersangkutan. Jadi, jelas bahwa bila seseorang kurang membaca, atau kurang
mengikuti perkembangan hasil penelitian yang sudah dilakukan oleh pakar terdahulu, dia
tidak akan tahu apakah pertanyaan yang timbul dalam pemikirannya tersebut merupakan
masalah yang belum, atau sudah diteliti orang. Dengan kata lain, pertanyaan tersebut akan
bisa diangkat menjadi permasalahan dalam penelitian, selama pertanyaan tersebut belum
dapat dijelaskan oleh penelitian yang telah dilakukan orang terdahulu.
Dari uraian di atas dapat diambil gambaran bahwa permasalahan penelitian
merupakan persyaratan yang sangat vital dalam suatu penelitian "the soul of
research". Kenapa demikian? Karena, pertama permasalahan penelitian merupakan
langkah awal untuk menyusun matarantai metodologi berikutnya, merupakan petunjuk
untuk pengembangan kerangka pemikiran selanjutnya, untuk menyusun hipotesis, dan
merupakan petunjuk tentang rancangan yang akan digunakan. Kedua, perumusan masalah
akan memberikan gambaran kepada peneliti tentang keadaan penelitian yang akan

19

dilakukan, apakah penelitian, akan dapat berjalan dengan baik tanpa hambatan atau
bagaimana, serta apa yang perlu dipersiapkan dalam rangka mengantisipasi kejadian yang
akan timbul selama penelitian berlangsung. Ketiga, dari rumusan masalah dapat diketahui
apakah penelitian yang akan dilakukan berbobot atau tidak. Kalau masalah penelitian
tersebut telah kedaluarsa mungkin tidak perlu lagi diteruskan, karena telah ada jawabannya
dari penelitian orang terdahulu, atau peneliti lain. Sehubungan dengan sukarnya
menemukan masalah yang akan diteliti, berikut akan dijelaskan secara ringkas mengenai
langkah mencari topik penelitian. Beberapa ahli mengemukakan bahwa ada berbagai
cara mencari permasalahan untuk penelitian yaitu melalui membaca, melalui pengamatan,
dan diskusi ilmiah (menghadiri seminar, diskusi ilmiah dab).
a.1. Mencari topik penelitian melalui membaca
Membaca, di samping berguna untuk menemukan permasalahan juga berguna
untuk mengklarifikasi permasalahan, yang sedang dipikirkan jawabannya. Seorang dosen
senior pernah mengatakan kepada mahasiswa (bimbingannya) sudah berapa buah buku
yang saudara baca, dan jurnal apa saja yang sudah dipelajari, serta tahun berapa buku
atau jurnal yang saudara baca tersebut? Pertanyaan pembimbing tersebut muncul pada
waktu seorang mahasiswanya mengajukan topik penelitiannya, yang dinilainya sangat
sederhana dan telah banyak diteliti orang. Oleh karena itu, disarankannya agar
mahasiswa tersebut mencari permasalahan untuk penelitiannya dengan membaca jurnal
terbaru, kemudian dirunut sampai ke jurnal-jurnal sebelumnya yang merupakan acuan bagi
peneliti pada jurnal terbaru yang dia baca.
Bagi sebagian orang yang jeli, atau seorang pakar, dengan membaca hanya satu
tulisan terbaru, dia sudah menemukan permasalahan untuk ditelitinya lebih lanjut. Dengan
membaca jurnal tersebut, dia langsung dapat mengetahui bagian yang belum
terpecahkan oleh peneliti terdahulu, karena ia mengetahui status perkembangan ilmu
terbaru dalam bidang tersebut. Bahkan kadang-kadang suatu artikel terang-terangan
menuliskan bahwa ada masalah yang belum terpecahkan dan perlu diteliti lebih lanjut.
Jika hal itu ditemukan, maka mahasiswa dengan mudah akan menemukan masalah
untuk ditelitinya. Oleh karena itu, kepada mahasiswa disarankan untuk sering
membaca hasil-hasil penelitian terbaru, baik dalam jurnal maupun dalam laporan penelitian.
Menemukan sendiri topik penelitian jauh lebih baik daripada meminta judul penelitian
kepada dosen pembimbing karena, ada motivasi untuk membuktikan hipotesis yang dibuat
sendiri.

20

a.2. Mencari topik penelitian melalui pengamatan


Pengamatan, sering juga memberikan hasil yang sangat menakjubkan dalam
mencari permasalahan untuk penelitian. Permasalahan yang ditemukan melalui pengamatan
biasanya muncul dengan melihat keanehan atau fenomena yang ganjil daripada
yang biasanya. Sehubungan dengan hal itu, seseorang yang mendalami bidang ilmu alam,
termasuk ilmu pertanian, peternakan, biologi dan sebagainya, sering pergi ke lapangan
berhari-hari menemani mahasiswanya studi lapangan, untuk menemukan keganjilankeganjilan yang akan dijadikannya sebagai permasalahan untuk diteliti. Oleh karena itu,
kepada mahasiswa juga disarankan agar tertarik untuk menemani temannya yang sedang
meneliti, dan menanyakan masalah apa yang sedang ditelitinya. Pada saat itu ada peluang
untuk menemukan keganjilan, atau ada hal-hal yang belum dikaji yang dapat dijadikan
permasalahan untuk diteliti.
a.3. Mencari topik penelitian melalui diskusi atau seminar ilmiah
Diskusi ilmiah, merupakan wahana untuk mendapatkan inspirasi mengenai
permasalahan untuk penelitian. Pertanyaan-pertanyaan yang muncul dalam forum diskusi
ilmiah akan dapat merangsang seseorang untuk menemukan permasalahan yang akan
diteliti. Apalagi, dalam forum tersebut ada pertanyaan-pertanyaan yang belum terjawab,
atau ada masalah-masalah yang belum terpecahkan. Adalah kesempatan yang sangat baik
bila kita dapat menghadiri forum ilmiah internasional yang menghimpun banyak pakar dari
berbagai negara di dunia untuk berdiskusi tentang berbagai masalah. Dalam forum
tersebut kita akan mendapat informasi bahwa, di samping banyak masalah yang telah
terpecahkan, juga masih banyak hal yang belum ditemukan jalan keluarnya. Namun
demikian, bukan berarti forum diskusi kecil tidak bermanfaat. Sering dalam diskusi yang
sangat terbatas kita menemukan permasalahan yang cukup menarik untuk dikaji lebih lanjut.
Pertanyaan bodoh dari seseorang yang awam, kadang-kadang dapat merangsang kita untuk
memikirkan jawabannya yang lebih mendalam. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa
forum diskusi atau, seminar ilmiah sangat bermanfaat dalam, menemukan permasalahan
untuk penelitian.

b. Perumusan masalah dan pertanyaan penelitian


Setelah justifikasi terhadap pentingnya, masalah yang akan diteliti diuraikan pada
bagian latar belakang, maka pada bagian ini masalah penelitian perlu dirumuskan secara
spesifik dan tegas. Perumusan masalah ini memberikan gambaran tentang aspek dan topik

21

yang menjadi fokus penelitian, dan gambaran tentang kecenderungan yang terjadi dalam
aspek tersebut. Dari kecenderungan-kecenderungan tersebut diidentifikasikan keterbatasan
pemahaman yang ada, pertentangan dengan teori atau dengan harapan-harapan yang
berlaku umum dari suatu perkembangan. Berdasarkan gambaran tentang keterbatasan
pemahaman (understanding), pertentangan dengan teori, atau dengan harapan-harapan
yang berlaku umum, maka pertanyaan penelitian dapat dirumuskan dengan spesifik dan
jelas. Rumusan masalah dan pertanyaan penelitian ini bersifat operasional dan akan
menjadi acuan dalam membuat tujuan penelitian, serta menjadi rujukan dalam
mengembangkan studi kepustakaan, metode pengumpulan data, dan instrumen-instrumen,
atau bahan dan alat yang akan digunakan dalam penelitian. Rumusan masalah dan
pertanyaan penelitian ini merupakan titik berangkat (awal) dari sebuah kegiatan
penelitian. Oleh karena itu, harus ringkas, solid dan jelas.
c. Tujuan penelitian
Jika rumusan masalah dan pertanyaan penelitian merupakan titik awal (berangkat),
maka tujuan penelitian merupakan batasan titik akhir dari sebuah penelitian. Artinya,
tujuan ini menspesifikasikan dengan jelas apa yang ingin dicapai dengan penelitian
tersebut sehubungan dengan pertanyaan penelitian yang diajukan tadi.
Tujuan utama penelitian adalah menemukan jawaban dari pertanyaan yang
diajukan dalam permasalahan penelitian. Oleh karena itu, berikan pernyataan
singkat mengenai tujuan penelitian. Penelitian dapat bertujuan untuk menemukan,
mendapatkan, memperoleh, menemukan, menetapkan atau membuktikan sesuatu yang
dicari dalam penelitian. Tercapai atau tidaknya tujuan penelitian akan terlihat pada
kesimpulan. Dengan kata lain, tujuan adalah acuan untuk membuat kesimpulan penelitian.
Tujuan penelitian haruslah dibuat sedemikian rupa sehingga operasional sifatnya, dan
terkait langsung dengan permasalahan yang diteliti. Sering juga seorang peneliti dapat
merumuskan masalah dengan baik, tetapi bagitu kita baca tulisannya, ternyata kurang
terkait dengan tujuan yang hendak dicapai.
Tujuan penelitian ini dapat berupa tujuan umum dan kemudian dirinci menjadi
tujuan khusus. Biasanya rancangan percobaan atau metodologi penelitian akan dapat
dibuat berdasarkan tujuan yang telah ditetapkan.

22
d. Hipotesis penelitian

Hipotesis adalah jawaban sementara dari pertanyaan penelitian atau haparan yang
ingin dicapai oleh tujuan penelitian dan belum tentu benar, sehingga hipotesis dapat saja
ditolak atau diterima berdasarkan hasil penelitian. Penolakan atau penerimaan terhadap
suatu hipotesis tersebut, dilakukan setelah diadakan pengujian atau pembuktian melalui
analisis data penelitian. Setiap usulan penelitian sebaiknya mempunyai hipotesis. Hipotesis
penelitian berguna untuk membimbing kita dalam mencapai tujuan, agar tidak menyimpang
dari tujuan yang telah ditetapkan. Akan tetapi, data dan pencapaian tujuan tidak boleh
dipengaruhi oleh hipotesis. Khusus untuk bidang sosial ekonomi, hipotesis tidak mutlak.
Jika hipotesis tidak mungkin diuji dengan metodologi yang digunakan, maka hipotesis
tidak perlu dicantumkan.
e.

Manfaat penelitian

Bagian ini menjelaskan manfaat yang akan diperoleh dari hasil penelitian, terutama
yang menyangkut kontribusi dalam meningkatkan pemahaman (understanding) dalam
topik penelitian tersebut khususnya, dan dalam pengembangan ilmu pengetahuan
secara keseluruhan. Sebaiknya, juga dijelaskan manfaat penelitian bagi tujuan-tujuan
pembangunan.
Jika tujuan penelitian tercapai dan sesuai pula, dengan hipotesis yang diajukan,
maka kita dapat meramalkan manfaat dari hasil penelitian tersebut. Manfaat hasil
penelitian dapat berupa masukan untuk pengembangan ilmu pengetahuan, dan dapat juga
berupa saran teknologi atau rekomendasi untuk pemecahan masalah pembangunan.
f.

Contoh menulis latar belakang permasalahan, perumusan masalah, tujuan, hipotesis


dan manfaat penelitian

Permasalahan yang dihadapi dalam meningkatkan produksi pertanian adalah kebutuhan


pupuk nitrogen yang banyak. Penggunaan pupuk nitrogen buatan yang banyak,
membutuhkan biaya yang sangat mahal, sedangkan petani tidak mempunyai modal yang
cukup. Oleh karena itu, perlu dicari suatu teknologi yang dapat mengurangi penggunaan
pupuk nitrogen buatan. Salah satu cara yang dapat ditempuh adalah meningkatkan fiksasi
(penambatan) nitrogen dari udara oleh tanaman legum. Permasalahannya adalah
bagaimana cara meningkatkan fiksasi nitrogen yang dilakukan oleh tanaman legum
tersebut. Banyak peneliti telah membahas bahwa legum dapat menambat nitrogen bebas
dari udara melalui simbiose mikro organisme yang dinamakin Rhizobium sp. Dari
penelitian terdahulu, diketahui bahwa penambatan tersebut dapat ditingkatkan melalui dua

23

cara: 1). Memperbanyak bintil akar (tempat symbiosa tejadi). 2). Meningkatkan kapasitas
fiksasinya melalui peningkatan aktivitas Rhizobium. Penelitian mengenai hubungan antara
jumlah bintil akar dengan besarnya jumlah nitrogen yang dapat ditambat telah banyak.
Telah banyak laporan yang menyatakan bahwa semakin banyak bintil akar, semakin
banyak pula nitrogen yang ditambat. Oleh karena itu, fenomena pertama tidak perlu
dikaji lagi, sehingga yang akan dikaji adalah bagaimana meningkatkan kapasitas
penambatan nitrogen tersebut melalui peningkatan aktivitas mikro organisme. Sehubungan
dengan hal itu, maka dicari literartur yang menerangkan segala sesuatu yang dapat
mempengaruhi kapasitas fiksasi nitrogen melalui peningkatan aktivitas Rhizobium
tersebut. Kalau belum ada informasi yang lengkap mengenai hal itu, maka masalah
peningkatan kapasitas penambatan nitrogen melalui peningkatan aktivitas Rhizobium tersebut
dapat diangkat menjadi permasalahan atau topik penelitian.
Perumusan masalah adalah bahwa kapasitas penambatan nitrogen oleh legum
masih rendah, sedangkan faktor-faktor yang dapat meningkatkan aktifitas Rhizobium
dalam meningkatkan kapasitas penambatan nitrogen tersebut belum diketahui. Petanyaan
penelitian adalah "faktor-faktor apa saja yang dapat meningkatkan aktivitas Rhizobium
dalam meningkatkan kapasitas penambatan nitrogen oleh tanaman legum.
Tujuan
mempengaruhi

penelitian
peningkatan

adalah

untuk

aktivitas

menemukan

Rhizobium

faktor-faktor

dalam

yang

meningkatkan

dapat

kapasitas

penambatan nitrogen oleh tanaman legum. Hipotesisnya adalah bahwa akan ditemukan
faktor yang dapat meningkatkan aktivitas Rhizobium dalam meningkatkan kapasitas
penambatan nitrogen oleh tanaman legum. Manfaat penelitian adalah bahwa hasil
penelitian ini, akan menjadi bahan ramuan teknologi untuk meningkatkan kapasitas
penambatan nitrogen oleh tanaman legum untuk mengurangi penggunaan pupuk nitrogen
buatan.
2. Tinjauan pustaka.
a. Isi dan pentingnya tinjauan pustaka
Tinjauan pustaka mempunyai beberapa fungsi yaitu:
1. Membuat tinjauan terhadap perkembangan mutakhir (state of the art) pengetahuan dan
pemikiran dalam topik yang akan diteliti dan mengidentifikasi gap pengetahuan yang
ada (apa yang sudah diketahui dan apa yang belum).
2. Menjadi dasar dalam perumusan hipotesis peneltian.
3. Menjadi landasan dalam menginterpretasikan data empiris penelitian.

24

Berdasarkan fungsi tersebut, maka tinjauan pustaka pada proposal penelitian


akan berisi tinjauan terhadap konsep teori yang relevan, kebijaksanaan pengembangan dan
pembangunan yang dikembangkan atas prinsip teori yang ada, dan hasil-hasil penelitian
terdahulu dalam topik yang sama.
Tinjauan pustaka, sangat penting dalam menyusun proposal penelitian, karena
dari literatur tersebut, pembaca akan tahu betapa pentingnya apa yang telah ditemukan
orang dan apa yang masih bermasalah dan betapa pentingnya penelitian yang akan
dilakukan. Sering peneliti di negara berkembang menggunakan literatur yang kurang
memadai. Hal ini disebabkan karena dua alasan: a) karena penelitiannya dianggap relatif
baru,

sehingga

belum

ada

yang

relevan

yang

dilakukan

orang

sebelumnya.

b) "Aksesibilitas" kita terhadap pustaka tidak memungkinkan karena kurangnya fasilitas


pustaka. Akan tetapi, dengan kemajuan teknologi informasi saat ini seperti internet,
kesulitan pustaka akan dapat dikurangi.
Rujukan pustaka sangat penting untuk mengetahui hubungan antara masalah
penelitian yang akan diteliti dengan penelitian sebelumnya, terutama dalam institusi sendiri.
Hal ini penting untuk melihat gap (kekosongan) sampai di mana orang lain telah melakukan
penelitian, supaya jangan terjadi replikasi yang percuma. Kemukakanlah bahwa orang lain
telah melakukan sampai di sini, dan kita akan melanjutkan ke bagian lain melalui
penelitian ini. Dengan kata lain, peneliti harus merujuk secara sempurna literatur yang
relevan dengan masalah penelitian. Hal ini bukan berarti bahwa kita tidak boleh melakukan
penelitian yang telah dilakukan orang lain (duplikasi). Penelitian sejenis bisa saja dilakukan
sepanjang acuan yang digunakan jelas untuk apa penelitian tersebut dilakukan. Katakanlah
untuk melihat perbedaan hasil penelitian sejenis yang telah dilakukan. Mungkin pula untuk
membandingkan antara hasil penelitian yang telah dilakukan orang lain dengan yang akan
kita lakukan, sehingga lebih meyakinkan. Mungkin pula penelitian yang bertujuan untuk
menguji model yang ada, apakah cocok untuk suatu daerah tertentu. Model yang dipakai
tentu sama, yang berbeda cuma lokasi dimana model tersebut akan diuji. Tujuannya di
samping untuk menguji model, juga memperkaya penemuan-penemuan, sehingga
akan bisa dijadikan acuan bagi orang lain. Hasil dari pengujian ini bisa sama dan bisa
pula berbeda dengan hasil sebelumnya.
Sekali lagi usahakan menggunakan pustaka terbaru, relevan dan asli, misalnya dari
jurnal hasil penelitian. Sedapat-dapatnya hindari menggunakan cited. Dalam
tinjauan pustaka, pendapat atau bahasan penulis tidak boleh dimasukkan. Semua
pernyataan dalam tinjauan pustaka harus ada sumber literaturnya. Dalam hal ini penulis

25

hanya merangkai pendapat atau hasil penelitian orang lain, dan bukan mengemukakan
pendapat penulis.
b. Cara pengutipan pustaka
Sistim penunjukan pustaka yang kita pakai adalah sistem nama penulis yang dikuti
dengan tahun di dalam kurung, bukan sistim penomoran. Sistem ini mempunyai
beberapa keuntungan, misalnya menghindari kesalahan pemberian nomor karena
penambahan atau pengurangan jumlah pustaka. Di samping itu, penulis tidak perlu
mengubah-ubah pustaka yang telah dikutip, meskipun ada penambahan pustaka yang baru
dari semula. Cara mengutip pustaka, ada bermacam-macam, dan pilihlah cara yang efisien.
Upayakan meragamkan kata yang digunakan dalam memulai kutipan pustaka, misalnya
menurut Ahmad (1981), Yusuf (1987) menyatakan, Ali (1989) berpendapat, Muslim
(1992) mengemukakan, Rosi (1993) melaporkan, Ninin (1995) berkeyakinan, dan
seterusnya. Sumber pustaka boleh juga dikurung dibelakang pernyataan.
Penulisan nama penulis dalam teks secara umum adalah satu nama belakang saja,
misalanya Ahmad Baiquni ditulis Baiquni, Sjofan Asnawi ditulis Asnawi, Abdul Azis
Dahlan ditulis Dahlan, dan seterusnya. Akan tetapi, mengingat penulis wanita relatif masih
belum banyak dibanding penulis laki-laki, maka untuk mempopulerkan para penulis
wanita, disarankan untuk menulis nama wanita secara lengkap, misalnya Eti Farda Husin
jangan ditulis Husin, Trimurti Habazar jangan ditulis Habazar. Untuk penulis 2 orang,
dalam teks perlu ditulis keduanya, misalnya Tisdale dan Nelson. Untuk penulis yang
lebih dari 2 orang, hanya pada kutipan pertama saja ditulis lengkap semua, sedangkan
pada pemunculan berikut cukup penulis pertama saja, tetapi diringi et al miring atau di
garis bawah. Sebagai contoh Rauf, Usman, Djamaludin, Saenong, dan Subandi untuk
pemunculan pertama ditulis semua, tetapi pada pemunculan berikut ditulis Rauf et al atau
Rauf et al. Berikut ini adalah contoh ringkas dari kutipan pustaka.
Peranan pupuk dalam meningkatkan produksi pangan dunia tidak dapat disangkal
(FA0, 1990). Dilaporkan oleh FAO (1990) bahwa peningkatan konsumsi pupuk nitrogen
(N) dunia sangat tinggi. Sebagai contoh, lembaga tersebut menyatakan bahwa pada tahun
1980 konsumsi pupuk N hanya 0,62 juta ton, meningkat menjadi 1,55 juta ton pada tahun
1990. Nurhajati Hakim (1990) mengemukakan bahwa peningkatan permintaan terhadap
pupuk N tersebut telah menyebabkan harga pupuk N meningkat terns, sedangkan petani
tidak mempunyai modal yang cukup untuk membelinya. Oleh karena itu Jamilah (1996)
menegaskan bahwa alternatif lain perlu dicari untuk mengurangi penggunaan pupuk

26

buatan, misalnya dengan penggunaan tanaman legum penambat N dari udara. Beberapa
peneliti terdahulu melaporkan bahwa tanaman Sebania rosrata adalah salah satu jenis
legum yang berpotensi besar dalam menambat N dan meningkatkan produksi tanaman
pangan (Greenland, 1985; Eti Farda Husin, 1993). Rauf, Usman, Djamaludin, Saenong,
dan Subandi (1989) menginformasikan bahwa tanaman ini dapat tumbuh baik di daerah
tropik dan sub tropik. Rauf et al (1989) juga menjelaskan bahwa Sesbania rostrata
menghendaki curah hujan 1000-3500 mm/tahun.
3. Bahan dan metode (Metodologi)
Untuk bidang eksakta bab ini biasanya ditulis Bahan dan Metode, sedangkan
untuk bidang sosial ekonomi ditulis Metodologi Penelitian. Bagian ini memuat uraian
tentang waktu dan tempat penelitian, bahan dan alat serta rancangan atau metode yang
akan digunakan. Cara yang akan digunakan pada penelitian dalam rangka memecahkan
permasalahan penelitian diuraikan dengan jelas. Di dalamnya termasuk metode
pengambilan sampel, jumlah sampel yang akan diambil, dan peubah yang akan diukur,
atau data yang akan dikumpulkan. Biasanya dalam metodologi memuat hal-hal sebagai
berikut :
a.

Waktu dan tempat penelitian.


Dalam anak bab ini hendaknya dicantumkan laboratorium, rumah kaca, lapangan

atau lokasi tempat penelitian dengan jelas serta spesifikasi yang kira-kira mempengaruhi
penelitian. Kalau di rumah plastik cantumkan berapa tebal plastik yang digunakan, suhu
dan kelembaban di dalamnya dan jika perlu cantumkan fungsi rumah plastik tersebut.
Khusus untuk bidang sosial ekonomi, uraian mengenai tempat atau daerah penelitian
biasanya lebih rinci (topografi, penduduk, pendidikan, mata pencaharian, dan lain-lain yang
dianggap terkait dengan masalah penelitian).
b. Bahan dan alat.
Bahan dan alat yang digunakan juga dicantumkan dengan jelas, umpamanya
inkubator type apa, oven listrik, leaf area meter Licor 600 dsb. Bahan yang digunakan juga
dicantumkan dengan jelas, misalnya bahan kimia, nama kimianya apa, bukan nama
dagangnya saja, seperti insektisida Azodrin (dimethyl-Methyl-3 (methyl amino)-3oxo-lpropenyl phosphate). Jika alat dan bahan terlalu banyak, maka sajikan dalam suatu daftar
pada lampiran.

27

c. Metode atau rancangan.


Cantumkan alasan kenapa metode atau rancangan tersebut yang digunakan
Apakah menggunakan metode survey dan deskriptif atau menggunakan percobaanpercobaan. Jika berbentuk percobaan, maka jelaskan rancangan yang digunakan, apakah
RAL, RAK, faktorial dalam rancangan lingkungan apa dan lain sebagainya.
d. Pengamatan dan pengumpulan data.
Data yang dikumpulkan harus yang relevan dengan tujuan penelitian, kendatipun
dalam pelaksanaannya kita dapat saja mengambil data sebanyak mungkin. Akan tetapi,
sepanjang data yang dikumpulkan tersebut berguna untuk menjawab pertanyaan penelitian,
hal itu boleh saja. Hal ini perlu dicantumkan untuk meyakinkan penyandang dana
sehubungan dengan dana yang dibutuhkan. Kemudian setelah data terkumpul mau
diapakan, apa yang akan dianalisis data mingguan, atau data akhir, dan analisis apa yang
digunakan. Apakah pengelolaan data dengan koniputer atau manual, juga perlu ditulis.
Khusus untuk bidang sosial ekonomi, metodologi ini juga mencakup penjelasan
tentang prinsip-pnnsip, strategi, cara-cara, dan instrumen yang dipakai dalam penelitian
sebagai upaya mencapai tujuan penelitian. Penjelasan dalam bagian metodologi ini
mencakup hal-hal sebgai berikut:
a. Kerangka pemikiran untuk pengujian hipotesis, yang menjelaskan skenario umum
pencapaian tujuan penelitian dan proses pengujian hipotesis.
b. Variabel, definisi operasional, dan alat pengukur variabel, perlu dijelaskan secara
rinci.
c. Lokasi penelitian dan proses pengambilan sampel, diinformasikan secara jelas.
d. Teknik-teknik pengumpulan data, juga dijelaskan secara tepat.
e. Teknik analisis data dan pengujian hipotesis, dijelaskan secara rinci.
4. Jadual penelitian (rencana kegiatan)
Jadual penelitian agar dibuat dengan jelas, sesuai waktu yang dibutuhkan untuk
masing-masing atau dengan mencantumkan jenis-jenis pekerjaan yang akan dilakukan.
Usahakan menyediakan waktu untuk interpretasi data dan seminar basil, agar jangan
terburu-buru dalam menyelasaikan tesis (laporan), sehingga hasil yang diharapkan dapat
tercapai.

28

5. Perkiraan dana penelitian


Dalam menyusun dana keperluan penelitian buatlah yang realistis. Contoh untuk
upah (salary), bedakan antara buruh ahli dan non ahli. Gaji hanya dibayar untuk yang
betul-betul bekerja. Seperti ahli komputer tidak dibayar dari awal penelitian karena
dia tidak bekerja dari awal, kerjanya hanya pada data prosesing. Untuk analisis data ini
bisa pula dikontrakkan saja. Selain itu dalam menyusun dana penelitian perlu juga
dicantumkan biaya analisis kimia, sewa alat, beli kertas, ongkos kirim, uang perjalanan
atau transportasi, dan lain sebagainya. Umumnya anggaran penelitian (budget) dibuat
dalam satuan rupiah, tetapi kalau sponsor dari luar negeri dapat dibuat dalam US dollar.
C. Bagian akhir proposal penelitian
Bagian ini, tidak ada perbedaan antara bidang eksakta dari sosial ekonomi yang
umumnya berisi daftar pustaka dan lampiran.
1.

Daftar pustaka
Bahan bacaan yang diambil sebagai bahan rujukan harus dicantumkan

dengan jelas. Hal ini berguna untuk meyakinkan orang lain tentang orisinilitas karya
kita di samping membantu orang lain yang membaca tulisan kita. Seandainya orang lain
tertarik, maka dengan mudah mereka akan merujuk ke bahan bacaan yang kita
gunakan. Cara menulis daftar pustaka yang diambil berbeda antara satu sumber dengan
yang lain, apakah buku teks, jurnal, prosiding, disertasi dsb. Sebagai contoh, pada
Lampiran 9 diberikan cara penulisan pustaka dari beberapa sumber.
2.

Lampiran.

Lampiran biasanya digunakan untuk menampilkan informasi yang agak panjang dan agak
mengganggu uraian bila ditempatkan dalam teks. Lampiran yang umum memuat peta,
gambar, tabel, analisis data, metode analisis kimia dll. Penyajian lampiran diurut
berdasarkan urutan pemunculannya dalam teks. Lampiran juga dibuatkan daftar dan
disusun berdasarkan nomor urut yang ditempatkan setelah daftar gambar (Lampiran 8).

29

V. ISI DAN FORMAT PENULISAN TESIS


Tesis ditulis untuk melaporkan hasil penelitian yang telah dilakukan. Oleh karena
itu, sebaiknya tesis ditulis agar mudah dimengerti oleh pembaca atau peminat. Sama
dengan penyusunan proposal, tesis yang baik akan memberikan kredit atau apresiasi
kepada penulisnya. Sebaliknya, jika laporan atau tesis kurang baik, maka untuk masa yang
akan datang pemberi dana mungkin akan enggan untuk memberikan proyek penelitian
kepada penulisnya. Baik tidaknya suatu tesis atau laporan penelitian tidak tergantung
sepenuhnya kepada lengkapnya hasil penelitian. Kadang-kadang hasil penelitian yang
sederhana, bila ditulis dengan baik akan dapat dihargai orang. Sebaliknya hasil
penelitian yang lengkap bila ditulis dengan tidak baik, maka akan kurang dihargai
sebagaimana mestinya.

A. Tahap penulisan tesis.


Penulisan tesis kadang-kadang dimulai dengan kemajuan penelitian pada beberapa
waktu setelah penelitian berjalan atau saat penelitian sedang bejalan. Selanjutnya untuk
penulisan yang sempurna diperlukan beberapa tahap perbaikan. Konsep pertama
tersebut kadang-kadang perlu disimpan beberapa waktu (1-2 minggu) untuk
dibaca dan difikirkan kembali, kemudian diperbaiki lagi seperlunya. Selanjutnya konsep
tesis tersebut diserahkan kepada pembimbing untuk dikoreksi. Setelah dikoreksi
komisi pembimbing, tesis diperbaiki lagi sampai disetujui oleh komisi pembimbing.
Biasanya memerlukan 2 sampai 3 kali pemeriksaan dan perbaikan. Dalam peraturan
akademik dinyatakan bahwa proses koreksi dan perbaikan tesis tidak lebih dari pada 2
bulan sejak tesis diserahkan kepada pembimbing. Jika pembimbing telah setuju, maka
tesis tersebut dapat diseminarkan. Semua catatan perbaikan sewaktu seminar digunakan
untuk perbaikan dalam penyempurnaan tesis. Konsep tesis yang telah diperbaiki ini
dibicarakan kembali dengan komisi pembimbing. Bila komisi pembimbing menganggap
tesis tersebut telah memenuhi syarat, maka mahasiswa dapat mengajukan
permohonan ujian akhir.

B. Sistematika penulisan tesis


Seperti halnya proposal, untuk menulis tesis pada Program Pascasarjana
Universitas Andalas harus mengikuti sistematika sebagai berikut:

30

Sistimatika tesis Bidang eksakta


Kulit depan
Kulit dalam
Ringkasan
Halaman persyaratan
Halaman persetujuan
Halaman penghargaan
Riwayat hidup
Kata pengantar
Daftar isi
Daftar tabel
Daftar gambar
Daftar lampiran
Bab I. Pendahuluan
1.1. Latar belakang
1.2. Perumusan masalah
dan pertanyaan penelitian
1.3. Tujuan penelitian
1.4. Manfaat penelitian
Bab II. Tinjauan pustaka
Bab III. Bahan dan metode
Bab IV. Hasil dan pembahasan
4.1. Hasil penelitian
4.2. Pembahasan umum
Bab. V. Kesimpulan dan saran
Daftar pustaka
Lampiran

Sistimatika tesis Bidang sosial ekonomi


Kulit depan
Kulit dalam
Ringkasan
Halaman persyaratan
Halaman persetujuan
Halaman penghargaan
Riwayat hidup
Kata pengantar
Daftar isi
Daftar tabel
Daftar gambar
Daftar lampiran
Bab I. Pendahuluan
1.1. Latar belakang
1.2. Perumusan masalah
dan pertanyaan penelitian
1.3. Tujuan penelitian
1.4. Manfaat penelitian
Bab II. Tinjauan pustaka
Bab III. Metodologi
Bab IV. Hasil dan pembahasan
4.1. Informasi umum daerah penelitian
4.2 Hasil dan pengujian hipotesis
4.3. Pembahasan umum
4.4. Implikasi hasil penelitian
Bab V. Kesimpulan dan saran
Daftar pustaka
Lampiran

C. Bagian awal tesis


1. Kulit luar dan kulit dalam sama dengan proposal penelitian, tetapi kata
"proposal penelitian" diganti dengan "TESIS" (Lampiran 10).
2. Ringkasan
Ringkasan sangat penting karena bagian ini yang lebih banyak dibaca orang.
Bagian ini berisi judul, oleh, nama peneliti, nama pembimbing, ringkasan kemudian diikuti
dengan latar belakang penelitian, tujuan, metodologi, hasil dan kesimpulan sebagai contoh
dapat dilihat Lampiran 11.

31

3. Halaman persyaratan
Halaman persyaratan juga sama dengan proposal, tetapi kata proposal diganti
dengan Tesis, sedangkan sebagai salah satu syarat untuk meneliti diganti dengan
Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh Gelar Magister.................. (Lampiran 12 ).
4. Halaman persetujuan
Halaman persetujuan ini berisi judul, nama mahasiswa, nomor buku pokok,
setelah itu, diketik kalimat berikut "Tesis ini telah diuji dan dipertahankan di depan
sidang panitia ujian akhir Program Pascasarjana Universitas Andalas, dan dinyatakan
lulus pada tanggal......................, di bawah itu diketik kata Menyetujui: komisi
pembimbing, ketua program studi dan Direktur Program Pascasarjana (Lampiran 13). Bila
ada halaman penghargaan atau ayat suci dapat ditempatkan setelah halaman persetujuan ini
(Lampiran 14).
5.

Riwayat hidup
Riwayat hidup memuat informasi tentang tempat dan tanggal lahir penulis, nama

kedua orang tua, pendidikan sejak SD sampai mencapai gelar terakhir, dan bila ada
pengalaman kerja ditulis secara singkat. Jika sudah menikah dan atau sudah punya
anak juga bisa ditulis dengan ringkas (Lampiran 15).
6.

Kata pengantar
Pada kata pengantar tercantum ucapan rasa syukur kepada Tuhan, alasan menulis

tesis, dan terima kasih kepada semua orang yang telah membantu atau berjasa dalam
pelaksanaan penelitian dan penulisan tesis. Usahakan kata pengantar tidak lebih dari
satu halaman (Lampiran 16).
7. Daftar istilah.
Di dalam tesis biasanya ditemukan istilah-istilah khusus, atau singkatan-singkatan
yang barangkali tidak semua pembaca memahaminya. Untuk membantu para pembaca
memahami isi tesis tersebut secara utuh, maka diperlukan daftar istilah yang menjelaskan
pengertian "istilah khusus", atau singkatan yang dipakai dalam tesis.

8. Daftar isi, daftar tabel, daftar gambar, dan lampiran sudah dijelaskan pad a uraian
proposal penelitian, atau lihat Lampiran 5, 6, 7 dan 8..

32

D. Isi tesis
1. Pendahuluan
Pada hakekatnya pendahuluan pada tesis hampir sama dengan pendahuluan
proposal penelitian, yaitu berisi latar belakang masalah atau pentingnya penelitian,
perumusan masalah, tujuan, dan manfaat penelitian. Akan tetapi, pendahuluan pada tesis
sedikit lebih lengkap daripada proposal penelitian.
Biasanya pendahuluan pada tesis, ditambah dengan kepustakaan tentang apa
yang telah dilaksanakan peneliti terdahulu, apa kelemahannya, dan apa, yang perlu
diteliti lebih lanjut, serta apa kelebihan penelitian yang kita lakukan. Dengan
demikian, perumusan masalah lebih tegas sehingga tujuan penelitian dapat dinyatakan
dengan tegas pula tentang apa yang ingin dicapai. Manfaat hasil penelitian sudah dapat
ditulis lebih realistis karena kita sudah selesai melakukan penelitian dan sudah ada
hasilnya. Hipotesis penelitian biasanya tidak ditulis lagi pada pendahuluan karena sudah
menjadi tesis. Akan tetapi, bila hipotesis tersebut benar-benar diuji pada hasil dan
pembahasan dan sangat penting, maka hipotesis boleh dicantumkan lagi. Untuk bidang
sosial ekonomi, sering juga, hipotesis tersebut ditulis pada metodologi dan dikaitkan
dengan uji statistik yang akan dipakai.
2. Tinjauan pustaka
Pada prinsipnya Tinjauan Pustaka dalam tesis hampir sama dengan tinjauan pustaka
dalam proposal penelitian. Akan tetapi, tinjauan pustaka pada tesis perlu dilengkapi dengan
informasi-informasi yang dapat mendukung hasil penelitian kita. Dari hasil penelitian,
mungkin kita menemukan hal-hal yang baru, atau keganjilan-keganjilan, maka kita harus
mencari informasi terdahulu yang ada kaitannya dengan temuan kita, sehingga diperlukan
tambahan pustaka penyokong.
Perlu diingatkan kembali, bahwa tinjauan pustaka, tidak boleh kita bahas.
Komentar dan pendapat penulis tidak boleh dimasukkan ke dalam tinjauan pustaka.
Setiap pernyataan dalam tinjauan pustaka harus jelas sumbernya dan ditulis. Dalam
hal ini, kita berperan merangkai pendapat, atau hasil penelitian orang terdahulu, yang ada
kaitannya dan dapat menyokong penelitian penulis.
3. Bahan dan metode (Metodologi)
Bahan dan Metode atau metodologi untuk bidang sosial ekonomi dalam tesis,
sebenarnya juga sama dengan dalam, proposal penelitian. Hanya saja, bahan dan metode

33

pada tesis lebih lengkap dari pada proposal penelitian. Selama penelitian
berlangsung, mungkin ada pekerjaan tambahan, atau ada metode-metode baru yang
digunakan, atau pengamatan tambahan yang harus dilakukan. Padahal sebelumnya tidak
tercantum dalam proposal penelitian, maka aktivitas tambahan tersebut harus ditambahkan
dalam bahan dan metode tesis.
Bagi peneliti bidang sosial ekonomi, yang biasanya menyebut Bab ini
"Metodologi" sama saja prinsipnya. Metodologi dalam tesis perlu dilengkapi sesuai
dengan kenyataan aktivitas penelitian di lapangan atau dengan kenyataan analisis statistik
yang digunakan. Bila ada parameter dan peubah baru yang tidak tersebut pada proposal
penelitian, maka pada tesis perlu dilengkapi.
4.

Hasil dan pembahasan.


Penyajian hasil dan pembahasan antara bidang eksakta dan sosial ekonomi dapat

saja berbeda. Pada bidang sosial ekonami bab ini dapat terdiri dari beberapa sub bab,
seperti informasi umum daerah atau lokasi penelitian, pengujian hipotesis, pembahasan
umum, implikasi hasil penelitian. Akan tetapi, cara penyajian hasil dan pembahasan
kedua bidang tersebut pada prinsipnya sama.
a. Penyajian hasil penelitian
Hasil penelitian pada umumnya disajikan dalam bentuk tabel dan gambar. Tabel
dapat berupa data atau uraian deskriptif, dapat pula berupa data yang diuji secara statistik.
Gambar dapat berupa grafik, balok (histogran), foto, dan lain-lain. Sebelum pemunculan
tabel atau gambar harus didahului oleh kalimat pengantar atau kalimat penunjukan tabel
atau gambar. Penunjukan tabel atau gambar dalam teks, awal katanya ditulis dengan huruf
kapital, diikuti dengan nomor tabel atau gambar, misalnya; dalam Tabel 1 dan Gambar 2
ditunjukkan peningkatan hasil yang nyata akibat peningkatan takaran pupuk. Hindari
menulis Tabel di atas, atau Tabel di bawah ini.
Hasil dan pembahasan dapat digabung uraiannya dan dapat pula dipisah,
tergantung pada kemudahan memberikan informasi. Bila hasil parameter pertama akan
berkaitan erat dengan parameter kedua dan seterusnya, maka sebaiknya hasil dan
pembahasan dipisah, sehingga tidak terjadi pembahasan yang berulang-ulang.
Hasil penelitian dalam tabel dan gambar ditafsirkan oleh penulis secara cermat
dalam bentuk kalimat. Hindari pengulangan angka-angka dalam tabel atau gambar dalam
kalimat penjelasan. Yang perlu dikemukakan adalah apakah perlakuan berpengaruh positif

34

atau negatif. Jika terjadi peningkatan hasil akibat perlakuan, berapa, peningkatan tersebut,
dan apa artinya peningkatan itu. Demikian pula perlakuan yang menyebabkan penurunan
hasil, berapa turunnya, dan apa artinya penurunan hasil tersebut. Bagi peneliti bidang
sosial ekononmi yang biasanya menguji hubungan antara berbagai peubah (variable)
terhadap pendapatan atau parameter lainnya, yang perlu dijelaskan adalah apa makna
hubungan berbagai peubah dengan pendapatan tersebut. Tabel yang berisi data deskriptif
juga perlu dijelaskan apa makna deskriptif tersebut dan apa kaitannya dengan masalah
yang sedang diteliti.
b. Pembahasan umum
Setelah makna hasil penelitian dalam tabel atau gambar dijelaskan, maka penulis
perlu membahas hasil tersebut dengan mengemukakan pendapatnya tentang kenapa hal
itu bisa terjadi. Penulis dapat berspekulasi berdasarkan teori-teori yang telah
dipahaminya. Setelah itu pendapat penulis tersebut perlu disokong dengan pustaka.
Apakah temuan penulis berbeda, atau sama dengan hasil penelitian orang terdahulu dan
berikan alasan kenapa demikian. Mungkin pula temuan penulis berlawanan dengan hasil
penelitian terdahulu, jelaskan mengapa hal itu terjadi. Gunakanlah tinjauan pustaka untuk
membahas hasil penelitian.
Khusus untuk bidang sosial ekonomi seperti PWD dan PPn yang merasa perlu
membagi bab hasil dan pembahasan menjadi beberapa sub bab, harus diperhatikan
keterkaitan antara sub-sub bab tersebut dengan permasalahan yang ingin dipecahkan
dan tujuan yang ingin dicapai. Sub bab berupa Gambaran umum daerah
penelitian, mencakup gambaran ringkas tentang letak geografis, tanah, iklim, dan
variabel-variabel yang terkait dengan masalah penelitian. Sub bab berupa Pengujian
hipotesis berisi hasil analisis statisitik dari data yang terkumpul di lapangan, yang
biasanya menggunakan model-model atau rumus statistik tertentu. Seperti halnya hasil
dan pembahasan pada bidang eksakta, hasil analisis data dan pengujian hipotesis bidang
sosial ekonomi ini juga harus ditafsirkan dengan baik. Apa makna hasil analisis tersebut,
dan apa kaitannya dengan tujuan yang akan dicapai. Sub bab berupa pembahasan
umum disajikan, bila pada analisis hasil tadi tidak dilakukan pembahasan. Pembahasan
umum berisi pemikiran atau pendapat penulis terhadap hasil penelitian yang diperoleh,
kemudian disokong dengan hasil penelitian orang terdahulu (pustaka). Apakah hasil
yang diperoleh sama, atau berbeda, atau berlawanan dengan hasil penelitian orang lain,
dan mengapa hal itu terjadi, perlu dijelaskan dengan baik. Akhir bahasan hendaknya

35

menggiring peneliti untuk membuat kesimpulan yang merupakan tujuan penelitian atau
jawaban dari pertanyaan penelitian. Sub bab berupa implikasi hasil penelitian adalah
pemikiran-pemikiran peneliti dalam memanfaatkan hasil penelitian. Sub bab ini akan
melahirkan gagasan atau rekomendasi tentang kebijaksanaan pembangunan atau
perencanaan pembangunan yang didasarkan pada hasil penelitian.
c. Penyajian basil penelitian dalam bentuk tabel
Penyajian tabel hendaklah seinformatif mungkin. Untuk itu, hind ari
penyajian tabel yang terlalu sarat dengan angka. Sebaliknya penyajian yang terlalu
royal juga perlu dihindari. Penyajian format tabel untuk satu tesis harus konsisten. Bila
ingin menggunakan tabel yang tidak memakai kotak maka seluruh tabel dalam satu,
naskah tersebut tidak memakai kotak (Tabel 1, 2, 3). Sebaliknya, bila ingin menampilkan
tabel yang memakai kotak, maka semua label dalam satu naskah harus memakai kotak
(Tabel 4, 5, 6 dst.). Ukuran angka atau huruf untuk satu tabel harus sama. Desimal
dalam satu tabel juga harus sama. Khusus untuk tabel yang menyajikan data berdasarkan
pengujian, atau analisis statistik, maka angka pembeda atau "angka penguji" tersebut (BNT,
BNJ, dll) harus dituliskan pada baris bagian bawah tabel (Tabel 1). Akan tetapi, bila
angka penguji tidak sama, misalnya yang menggunakan uji DNMRT, maka tanda beda,
dapat ditulis dengan huruf di samping kolom data (Tabel 2 dan 3) atau super skript dari
data (Tabel 4). Berikut ini adalah contoh penyajian hasil penelitian dalam bentuk
tabel.

c.1. Contoh tabel analisis statistik yang menunjukkan pengaruh utama, perlakuan, dengan
mencantumkan angka uji BNJ, dan menghimpun beberapa parameter pengamatan,
sehingga penulisan lebih hemat. Tabel seperti ini biasanya, digunakan untuk bidang
agronomi, ilmu tanah, HPT, ilmu ternak, dan biologi.

36

Tabel 1. Pengaruh utama faktor kompos terhadap, jumlah anakan, bobot jerami, bobot
akar, dan hasil gabah.
Takaran kompos
(ton/ha)

Jumlah anakan
(bt/pot)

Bobot jerami
(g/pot)

Bobot akar
(g/pot)

Hasil gabah
(g/pot)

36,3

46,1

8,0

47,3

39,6

51,8

9,6

52,1

39,8

51,9

10,4

55,4

41,0

56,6

12,3

59,4

BNT 5%

4,7

3,9

1,2

4,8

c.2. Contoh tabel analisis statistik yang menunjukkan pengaruh interaksi 2 faktor (3x3)
nyata, dengan mencantumkan tanda beda dengan huruf di samping kolom data. Tabel
ini juga biasa digunakan untuk bidang agronomi, ilmu tanah, HPT, ilmu temak, dan
biologi.
Tabel. 2. Pengaruh interaksi defisit air dan takaran pupuk kandang terhadap panjang
akar bawang merah pada berbagai stadia tumbuh.
Defisit Air
(Face)

Takaran pupuk kandang (t.ha-1)


0

7,5

15 (t.ha-1)
kandang

(cm)
TMD

1397,67 cB

2122,67 bB

3705,33 aB

DSPD

1583,00 cA

3730,00 bA

4209,67 aB

DSPD

1418,67 cB

2215,00 bB

3620,67 aB

Keterangan : TMD = Tanpa mengalami defisit air


DSPA = Defisi air pada stadia pembetukan anakan
DSPD = Defisi air pada stadia pengisian umbi lapis
Angka-angka pada baris yang sama diikuti huruf kecil berbeda, dan angka-angka
pada, lajur yang sama diikuti huruf besar berbeda, adalah bcrbeda, nyata pada Uji
DNMRT taraf 0.05.

c.3. Contoh tabel analisis statistik yang menunjukkan pengaruh utama perlakuan nyata,
tetapi pengaruh interaksi 2 faktor tidak nyata. Tabel seperti ini juga biasa, untuk
bidang agronomi, ilmu tanah, HPT, ilmu ternak dan biologi.

37

Tabel 3. Persentase konsumsi selama penelitian (dasar bahan kering).

b,
b2
b3
b4

al
(%)
4,80
6,51
6,78
9,24

Faktor A
a2
(%)
6,38
7,54
8,04
11,02

a3
(%)
5,41
8,30
9,71
11,78

Pengaruh
utama faktor A

6,83 C

8,24 B

8,80 A

Faktor B

Pengaruh utama
faktor B
(%)
5,53 C
7,45 B
8,18 B
10,67 A

Pengaruh utama faktor A, dan B, dengan superskrip yang berbeda, menunjukkan berbeda sangat
nyata (P< 0,01).

c.4. Contoh tabel analisis statistik yang menunjukkan pengaruh interaksi 2 faktor (2x7)
yang nyata, dengan mencantumkan tanda beda dengan huruf di samping kolom data,
diikuti dengan persentase kenaikan hasil akibat perlakuan, dan menghimpun data dari
beberapa tahap pengamatan. Penyajian seperti ini juga untuk menghemat penulisan
dan biasanya digunakan untuk bidang agronomi, ilmu tanah, HPT, ilmu temak dan
biologi.
Tabel 4. Bobot kering tanaman pada tiap kali pemangkasan yang dipengaruhi interaksi
kapur dan jenis tanaman pupuk hijau.
Jenis tanaman
pupuk hijau

Tanpa kapur

Dikapur
( g/pot )

Persen peningkatan oleh kapur


(%)

Pemangkasan I 90 HST
Caliandra tetragon

11,42 cd A

16,48 bc B

44

Flemingia congesta

16,74 ab A

26,10 a B

56

3,42 e A

13,10 c B

283

14,00 bc A

25,70 a B

81

Leucaena glauca

7,08 de A

16,40 bc B

132

Sesbania rostrata
Sesbania sesban

14,75 bc A
19,35 a A

17,95 b B
26,30 a B

25
36

Gliricidia sepium
Leucaena leucocephala

Pemangkasan lI 135 HST


Caliandra tetragon

11,24 a A

13,72 b A

22

Flemingia congesta

16,29 a A

18,40 ab A

13

24,40 a B

153

Leucaena leucocephala

12,35 a A

14,70 b A

19

Leucaena glauca

12,50 a A

12,58 b A

61

Sesbania rostrata
Sesbania sesban

13,37 a A
14,42 a A

21,57 a B
21,03 a B

61
46

Gliricidia sepium

9,64 a

Angka-angka pada kolom yang sama, diikuti huruf kecil yang berbeda dan angka-angka pada baris yang
sama, diikuti huruf besar yang berbeda adalah berbeda nyata menurut BNJ pada taraf 0,05.

38

c.5. Contoh tabel analisis usahatani yang biasanya, digunakan untuk PWD dan PPn
Tabel 5. Analisis pendapatan usahatani padi sawah petani anggota KUD sampel secara ratarata, per hektar, 1996.
NO

Uraian

Fisik

Harga satuan
(Rp)

Nilai
(Rp.)

4.340,34
42,11

550
1.000

2.387.188,04
42.111,40

112,47

340

38.239,49

1.
2.

Produksi (Kg)
Benih (Kg)

3.

Urea, (Ka)

4.

SP (Kg)

69,91

530

37.055,11

5.

ZA (Kg)

58,41

365

21.319,72

6.

KCI (Kg)

50,41

340

19.673,63

7.

TK (HKP)

133,99

7.500

a.
b.

Penerimaan kotor (Rp)


Biaya pengeluaran (Rp)

2.387.188,04
1.163.320,60

c.

Penerimaan bersih (Rp)

1.223.867,44

1.004.921,25

c.6. Contoh tabel deskriptif untuk penyajian data sekunder time series yang harus
dicantumkan sumber data di kaki tabel. Tabel sepertin ini biasanya digunakan untuk
PWD dan PPn, tetapi juga bisa untuk bidang studi lainnya.
Tabel 6. Produksi Karet Alam (ribu ton) tahun 1988-1995
Negara
Brazil
Cameron
Nigeria
Kamboja
Cina.
India
Indonesia
Malaysia
Philipina
Srilanka.
Thailand
Vietnam
Lainnya.
Total

1988

1991

1995

32,9
33,2
80,5
26,5
240,0
254,8
1235,0
1061,6
156,4
122,4
978,9
66,0
241,8
5130,0

27,3
38,3
152,0
35,0
264,2
323,5
1262,0
1291,0
61,2
113,1
1275,3
103,0
171,7
5120,0

31,0
58,3
95,0
42,0
341,0
464,0
1360,8
1100,6
58,9
105,3
1717,9
88,0
210,2
5870,0

% Perubahan
1988- 1995
-5,77
75,60
18,01
58,49
42,08
82,10
10,18
3,67
-62,34
-17,10
75,49
33,33
-13,07
14,44

Sumber: International Rubber Study Group, Rubber Statistical Bulletin, 1990, Direktorat Jenderal
Perkebunan.

39

c.7. Contoh tabel deskriptif untuk penyajian data hasil analisis kualitatif senyawa kimia
yang biasanya digunakan dalam bidang studi kimia dan farmasi.
Tabel 7. Identifikasi kumarin pada beberapa spesies tanaman.
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Spesies
Kacang giring-giring
Petai (Vigra vulquamelis)
Juar (Cassia siamea).
Galinggang (Cassia alata L)
Gamal (Gliricidia maculates H.B.K.)
Asam jaws (Tamarandus indices)
Akasia (Acacia auriculiformes)
Bengkuang (Pachyrrhizuz erosus urban)
Kara (Phaseolus lunalus L)
Kembang merak (Caesapinia pukherrima)
Kacang panjang (Parhia speceosa)
Butut lutung (Uraria lagopodeodes)

13

Sikejut (Mimosa pigra)

Hasil
+
+
+
+
+
+
+
+
+
-

c.8. Contoh tabel deskriptif untuk menyajikan informasi kimia secara kuantitatif. Tabel
seperti ini biasanya digunakan untuk bidang kimia dan farmasi.
Tabel 8. Karakteristik kumarin H-RMI senyawa hasil isolasi daun gamal.
No

Posisi proton
pada karbon

Pergeseran
kimia (ppm)

1
2
3

3
4
5

6,43 (d)
7,71 (d)
7,35 (ddd)

7,54 (ddd)

7,51

7,30

Terkapling oleh H
pada karbon
4
3
6
7
5
7
8
5
6
8
6
7

Konstan kapling
(Hz)
9,46
9,46
8,32
1,22
8,32
8,32
1,22
1,22
8,32
7,40
1,22
7,40

40

d. Penyajian hasil penelitian dalam bentuk gambar


Sama halnya dengan penyajian hasil penelitian dalam bentuk tabel,
penyajian hasil penelitian dalam bentuk gambar juga harus seinformatif mungkin. Jika
gambar dibuat berdasarkan analisis statistik maka gambar harus dilengkapi dengan uji
yang digunakan (BNT 0.05, BNJ 0.01 d1l). Gambar biasanya disajikan dalam kotak,
tetapi juga boleh tidak dalam kotak, asalkan konsisten untuk satu naskah. Keterangan
gambar sebaiknya ditaruh di dalam kotak gambar. Jika penyajian gambar dalam bentuk
balok (histogram), maka sebaiknya tidak mencantumkan angka pada puncak balok
(Gambar 1 dan 2). Akan tetapi, bila pencantuman angka tersebut sangat penting dan
lebih informatif, maka hal itu boleh dilakukan (Gambar 3). Jika penyajian gambar
dalam bentuk grafik atau kurva, maka kurva tersebut harus dibuat serapi mungkin.
Kemudian dilengkapi dengan keterangan yang jelas.
Penyajian gambar dalam bentuk foto, haruslah menggunakan foto asli, dan jangan
menggunakan fotokopi karena kurang informatif. Keterangan foto juga harus jelas, dan
biasanya ditaruh dibawah foto tersebut. Gunakan ukuran foto yang standar yaitu postcard
(13 cm x 9 cm). Berikut ini ditampilkan beberapa bentuk gambar dalam bentuk histogran,
grafik dan foto yang sering digunakan dalam penyajian hasil penelitian.
Penyajian gambar dalam bentuk foto biasanya ditujukan untuk penjelasan yang
agak sukar dibayangkan oleh pembaca. Misalnya suatu penjelasan menyatakan bahwa
pertumbuhan tanaman sangat bagus, tetapi seperti apa bagusnya sukar dibayangkan.
Demikian pula bila ingin menjelaskan pertumbuhan akar tanaman sangat buruk akibat
keracunan aluminium, tetapi seperti apa buruknya tidak diketahui. Dalam hal seperti
itu, penampilan foto sangat membantu.
d.1. Contoh gambar dalam bentuk histogram untuk hasil percobaan faktorial 4 x 4. Gambar
seperti ini bisa digunakan untuk penyajian hasil penelitian semua bidang. Hanya saja
untuk bidang sosial ekonomi faktor perlakuan, dapat diganti dengan peubah yang
digunakan.

41

Gambar 1. Respon padi sawah IR-36 terhadap pemupukan kalium dan jerami selama 4
musim tanam 1979 - 1991 pada tanah sawah Latosol Depok Jawa Barat.
Sumber : Sri Adiningsih (1989)
d.2. Contoh gambar dalam bentuk histogram 3 dimensi untuk menunjukkan komposisi
hasil yang dipengaruhi perlakuan. Gambar seperti ini juga, biasa digunakan untuk
penyajian hasil penelitian semua bidang.

Gambar 2. Komposisi makanan alami yang terdapat dalam lambung ikan bada
(R. argyrotaenia Blkr) dari berbagai ukuran (I. Chlorohyceae, II
Bacillariophyceae, III. Cyanophyceae, IV. Crustaceae, V. Protozoa).

42

d.3. Contoh gambar dalam bentuk histogram untuk basil percobaan faktorial 3 x 3.
Gambar seperti ini digunakan untuk penyajian basil penelitian semua bidang.

Gambar 3. Pengaruh pembenaman pupuk kandang terhadap volatilisasi NH3 dari 3 sumber
pupuk N, pada tanah Verde Tropagults Sukamandi Subang Jawa Barat Mit
1985/86
d.4. Contoh gambar dalam bentuk kurva yang menunjukkan hubungan hasil dengan
peningkatan taraf perlakuan, pada berbagai taraf perlakuan faktor B. Gambar seperti
ini juga biasa digunakan untuk penyajian hasil penelitian bidang agrononmi, ilmu
tanah, ilmu ternak, HPT dan biologi.

Gambar 4. Hubungan bobot kering bintil akar tanaman kedelai dengan peningkatan takaran pupuk N, pada berbagai takaran pupuk P.

43

d.5. Contoh gambar dalam bentuk grafik yang menunjukkan perkembangan hasil dengan
waktu, yang dipengaruhi oleh berbagai perlakuan gambar sepeni ini juga biasa
digunakan untuk penyajian hasil percobaan bidang agronomi, ilmu tanah, ilmu ternak,
HPT, dan biologi, tetapi juga dapat dipakai untuk penyajian hasil penelitian bidang
PPN dan PWD.

Gambar 5. Perkembangan jumlah tunas eksplan melon dari minggu I sampai minggu VIII
yang dipengaruhi berbagai konsentrasi BAP dalam medium MS.
d.6. Contoh gambar dalam bentuk sigmen lingkaran untuk penyajian data
persentase relatif. Gambar seperti ini dapat digunakan untuk penyajian hasil penelitian
dari semua bidang.

Gambar 6. Pengaruh pH, terhadap Cu dalam ekstrak air tanah.

44

d.7. Contoh gambar dalam bentuk foto untuk penyajian hasil yang relatif sukar dipahami
pembaca bila dijelaskan hanya dengan kalimat. Gambar dalam bentuk foto dapat
digunakan untuk menyajikan hasil penelitian semua bidang.

Gambar 7. Lokasi percobaan pada lahan kritis di sebuah perbukitan

Gambar 8.

Pertumbuhan tanaman kedelai yang cukup bagus dalam lorong rumput raja
akibat pemberian pupuk kandang.

45

Gambar 9.

Pengaruh kejenuhan aluminium terhadap pertumbuhan akar tanaman kacang


hijau. Pertumbuhan akar tanaman kacang hijau yang buruk akibat
keracunan aluminium (kejenuhan Al 80 %) pada tanah Podzolik Gajruk Jawa
Barat

4. Kesimpulan dan Saran.


Baik untuk bidang eksakta, maupun untuk bidang sosial ekonomi, kesimpulan
harus berisi pernyataan-pernyataan jawaban dari pertanyaan penelitian atau pemecahan
dari masalah penelitian yang dikaji. Butir-butir kesimpulan harus selalu mengacu kepada
butir-butir tujuan penelitian. Tidak perlu mencantumkan hal-hal yang tidak terkait dengan
tujuan penelitian. Pada kesimpulan, tidak ada lagi pembahasan atau sokongan pustaka.
Saran, adalah tindak lanjut dari hasil atau temuan yang dinyatakan dalam
kesimpulan. Saran juga tidak dibahas atau disokong dengan pustaka. Bagi bidang sosial
ekonomi yang telah menguraikan Implikasi Hasil Penelitian sebagai sub bab, maka
dalam menulis saran akan menjadi lebih mudah dan terfokus pada manfaat hasil penelitian.
Sebaiknya saran ditulis dalam bentuk butir-butir pernyataan rekomendasi.

E. Bagian akhir tesis


Bagian akhir dari tesis sama dengan proposal penelitian yaitu daftar pustaka dan
lampiran seperti yang telah dijelaskan terdahulu (Lampiran 8 dan 9).

46

DAFTAR BACAAN

Badudu, J.S. 1980. Membina, Bahasa Indonesia Baku. Pustaka Prima Bandung.
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan 1975. Pedoman umum ejaan Bahasa Indonesia
yang disempurnakan. Pusat Pembinaan Pengembangan Bahasa. Dept. P dan K.
Jakarta.
Efendi., S. 1979. Pedoman penulisan laporan penelitian. Pusat Pembinaan Pengembangan
Bahasa. Dept. P dan K. Jakarta.
Fakultas Pertanian Unand. 1987. Pedoman penulisan lesis. Fakultas Pertanian Unand,
Padang.
Jamilah. 1996. Peranan Sesbania rostrata dan tahap pemberian pupuk N terhadap efisiensi
pemupukan N dan hasil jagung pada Ultisol dengan prunut 15N. Tesis PPs Unand.
Padang.
Institut Pertanian Bogor. 1973. Pedoman penulisan tesis IPB. Bogor.
Program Pascasarjana Unand. 1997. Buku panduan PPs Unand 1997-1998. PPs Unand
Padang.
Singarimbun, M. dan S. Efendi. 19 87. Metode penelitian survai LP 3 ES.
Yogyakarta
Universitas Andalas. 1997. Peraturan akademik untuk jenjang pendidikan Program
Pascasarjana strata 2 (S2). Unand Padang.

47

LAMPIRAN

48

Lampiran 1. Contoh kulit luar dan kulit dalam untuk proposal penelitian

PERANAN Sesbania rostrata DAN TAHAP PEMBERIAN


PUPUK N TERHADAP EFISIENSI PEMUPUKAN N DAN
HASIL JAGUNG PADA ULTISOL DENGAN PERUNUT 15N

Proposal Penelitian

Oleh:
JAMILAH
09202001

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS ANDALAS
1996

49

Lampiran 2. Contoh halaman persyaratan proposal penelitian


PERANAN Sesbania rostrata DAN TAHAP PEMBERIAN
PUPUK N TERHADAP EFISIENSI PEMUPUKAN N DAN
HASIL JAGUNG PADA ULTISOL DENGAN PERUNUT 15N

O l e h :
J A M I L A H
09202001

Proposal Penelitian
Sebagai salah satu syarat untuk melaksanakan penelitian
dalam rangka menulis tesis pada Program Pascasarjana
Universitas Andalas

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS ANDALAS
1996

50

Lampiran 3. Contoh halaman persetujuan proposal penelitian

Judul Penelitian

: PERANAN Sesbania rostrata DAN TAHAP PEMBERIAN


PUPUK N TERHADAP EFISIENSI PEMUPUKAN N DAN
HASIL JAGUNG PADA ULTISOL DENGAN PERUNUT 15N

Nama Mahasiswa : JAMILAH


Nomor Pokok
: 09202001
Program Studi
: Ilmu Tanah
Proposal penelitian ini telah dikolokiumkan dihadapan dosen dan mahasiswa
Program Pascasarjana Universitas Andalas dan dinyatakan lulus pada tanggal
...........

Menyetujui
1. Komisi Pembimbing

Prof. Dr. Hj. Nurhajati Hakim


Ketua

Dr. Ir. Eti Farda Husin, MS


Anggota

Dr. Musliar Kasim, MS


Anggota

2. Ketua Program Studi


Ilmu Tanah

3. Direktur Program Pascasarjana


Universitas Andalas

_____________________
NIP.

____________________________
NIP.

51

Lampiran 4. Contoh kata pengantar untuk proposal penelitian.


KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan
hidayahNya hingga penulis dapat menyusun proposal penelitian ini.
Proposal penelitian ini ditulis sebagai pedoman untuk melaksanakan penelitian
dalam rangka penulisan tesis yang menjadi salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Magister Pertanian pada Program Pascasarjana Universitas Andalas Padang.
Pada kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada Ibu Prof
Dr.1r. Nurhajati Hakim sebagai ketua komisi pembimbing serta kepada Bapak Dr.Ir.
Musliar Kasim dan Ibu Dr.Ir. Eti Farda Husin sebagai anggota komisi pembimbing yang
telah memberikan pengarahan dalam penulisan proposal penelitian ini.

Padang, Desember

Penulis

1994

52

Lampiran 5. Contoh daftar isi proposal penelitian

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ....................................................................................................
DAFTAR ISI ..................................................................................................................
DAFTAR TABEL ..........................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................................
I. PENDAHULUAN .......................................................................................................
1.1. Latar Belakang ................................................................................................
1.2. Perumusan Masalah ..........................................................................................
1.3. Tuivan Penclitian ..............................................................................................
II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................
2.1. ..........................................................................................................................
2.2. ...........................................................................................................................
2.3. ...........................................................................................................................
III. BAHAN DAN METODA ........................................................................................
3.1. Tempat dan Waktu ...........................................................................................
3.2. Bahan dan Alat .................................................................................................
3.3. Metode ..............................................................................................................
IV. JADUAL KEGIATAN ............................................................................................
V. PERKIRAAN BIAYA ...............................................................................................
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................................
LAMPIRAN. ..................................................................................................................

53

Lampiran 6. Contoh Daftar tabel

DAFTAR TABEL

Nomor
Halaman
1. Pengaruh utarna faktor kompos terhadap jumlah anakan, bobot
jerami, bobot akar, dan hasil gabah. .................................................................... 39
2. Pengaruh interaksi defisit air dan takaran pupuk kandang terhadap
panjang akar bawang merah pada berbagai stadia tumbuh. ................................. 40
3. Persentase konsumsi selama penelitian (dasar bahan kering). ............................ 40
4. Bobot kering tanaman pada tiap kali pemangkasan yang dipenga ruhi
interaksi kapur dan jenis tanaman pupuk hijau. ................................................... 41
5. Analaisis pendapatan usahatani padi sawah petani anggota KUD
sampel secara rata-cata perhektar, 1996. ............................................................ 42
6. Produksi karet alam (ribu ton) tahun 1988-1995. ................................................... 42
7. Idenstifikasi kumarin pada beberapa spesies tanaman. ........................................ 43
8. Karakteristik kumarin H-RMI senyawa hasil isolasi daun gamal ......................... 43

54

Lampiran 7. Contoh daftar gambar

DAFTAR GAMBAR

Nomor
Halaman
1. Respon padi sawah IR-36 terhadap pemupukan kalium clan jerami
selama 4 musim tanam 1979 - 1981 pada tanah sawah Latosol, Depok
Jawa Barat. ............................................................................................................. 45
2. Komposisi makanan alami yang terdapat dalam lambung
ikan pada (R. argyrotaenia Blkr) dari berbagai
ukuran (I. Chlorohyceae, II Bacillariophyceae, III.
Cyanophyceae, IV. Crustaceae, V.Protozoa). ......................................................... 45
3. Pengaruh pembenaman pupuk kandang terhadap volatilisasi
NH3 dari 3 sumber pupuk N, pada tanah Vertic Tropagults,
Sukamandi Subang Jawa Barat Mit 1985/86. .......................................................... 46
4. Hubungan bobot kering bintil akar tanaman
kedelai d e n g a n peningkatan takaran pupuk N, pada
berbagai takaran pupuk P. ............................................................................................ 47
5. Perkembangan jumlah tunas eksplan melon dari
minggu I sampai minggu VIII yang dipengaruhi berbagai
konsentrasi BAP dalam medium MS. ...................................................................... 47
6. Pengaruh pH, DOC, clan SO4 terhadap bentuk Cu dalam ekstrak air tanah. .......... 48
7. Lokasi percobaan pada lahan kritis di sebuah perbukitan. ....................................... 48
8. Pertumbuhan tanaman kedelai yang cukup bagus dalam
lorong rumput raja akibat pemberian pupuk kandang. .............................................. 49
9. Pengaruh kejenuhan aluminium terhadap pertumbuhan akar
tanaman kacang hijau. Pertumbuhan akar tanaman kacang hijau yang
buruk akibat keracunan aluminium (kejenuhan Al 80 %) pada
tanah Podzolik Gajruk Jawa Barat. .......................................................................... 49

55

Lampiran 8. Contoh daftar lampiran

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor

Halaman

1. Contoh kulit luar dan kulit dalam untuk proposal penelitian. ...........................52
2. Contoh halaman persyaratan proposal penelitian. ............................................53
3. Contoh halaman persetujuan proposal penelitian ..............................................54
4. Contoh kata pengantar untuk proposal penelitian. ............................................55
5. Contoh daftar isi proposal penelitian. ...............................................................56
6. Contoh Daftar Tabel. .........................................................................................57
7. Contoh daftar gambar. ......................................................................................58
8. Contoh lampiran.................................................................................................59
9. Contoh daftar pustaka. ......................................................................................60
10. Contoh kulit luar dan kulit dalam untuk tesis. ................................................61
11. Contoh ringkasan tesis. ...................................................................................62
12. Contoh halaman persyaratan tesis. ..................................................................65
13. Contoh halaman persetujuan tesis. ................................................................. 66
14. Contoh halaman ayat suci / penghargaan kata mutiara. ..................................67
15. Contoh riwayat hidup. ......................................................................................68
16. Contoh kata pengantar tesis. ...........................................................................69
17. Contoh daftar isi tesis. .....................................................................................70

56

Lampiran 9. Contoh daftar pustaka

DAFTAR PUSTAKA

Abdullah, N., Suwandi., Ruchaya., M. M. Mitrosuhardjo dan W.H. Sisworo. 1988.


Pengaruh cars pemberian urea terhadap keefisienan penggunaan N-pupuk aan
hasil 6 varietal padi unggul. Dalam Risalah Pertemuan Ilmiah PAIR BATAN,
Jakarta. hal. 589-601.
Alexander, S. 1993. Introduction to soil microbiology. Second edition. John Wiley
and Sons. New York, Santa Barbara, London, Sydney, Toronto, 467 p.
Arunin, S., C. Dissataropa., Y. Anuluxtipan., and D. Nana. 1988. Potensial of Sesbania as
green manure in saline rice soils in Thailand, In Green manure in rice farming.
Proceedings of Simposium on sustainable agriculture, 25-29 May 1987. p: 83-95.
Bigeriego, M., R.D. Hauck., and R. A. Olson. 1979. Uptake, translocation, and
utilization of N-15 deplete fertilizer in irrigated corn. Soil Sci. Soc. Amer.
J. 43 : 582-533.
Biro Pusat Statistik. 1981. Struktur ongkos usaha tani padi dan palawija 1981,
Jakarta. hal. 150, 157.
Chabrol, M., D. S. Powlson., and Homby. 1988. Uptake by maize of nitrogen from N-15
labelled fertilizer and from the Soil Micribial Biomass. Soil Biol. Biochem. 20:
517-523.
Depatemen Pertanian. 1992. 5 tahun penelitian dan pengembangan pertanian 19811986.
Badan penelitian dan pengembangan pertanian. Depatemen Pertanian R.I. hal. 7-9
Nurhajati Hakim. 1989 Efisiensi pemanfaatan -pupuk oleh jagung yang dipengaruhi
pengapuran dan waktu pemberian pupuk N pads tanah Podzolik dengan metodologi
N-15. Laporan Panelitian. Lembaga Penelitian Unand Padang. 54 hal.
_____ 1990. Kesuburan tanah dan pembangunan pertanian. Pidato pengukuhan sebagai
guru besar tetap ilmu tanah pads Fak. Pertanian Unand. Lembaga Penelitian Unand.
Padang. 30 hal.

57

Lampiran 10. Contoh kulit luar dan kulit dalam untuk tesis.

PERANAN Sesbania rotrata DAN TAHAP PEMBERIAN


PUPUK N TERHADAP EFISIENSI PEMUPUKAN N DAN
HASIL JAGUNG PADA ULTISOL DENGAN PERUNUT 15N

T E S I S

Oleh:
J A M I L A H
09202001

P R O G R A M P A S C A S A R J A N A
UNIVERSITAS ANDALAS
1997

58

Lampiran 11. Contoh ringkasan tesis


Peranan Sesbania rostrata clan tahap pemberian pupuk N terhadap efisiensi
pemupukan N clan basil jagung pads Ultisol dengan perunut 15N.
oleh: Jamilah
(Di bawah bimbingan Nurhajati Hakim, Eti Farda Husin dan Musliar Kasim)
RINGKASAN
Penggunaan pupuk N buatan sangat menonjol dalam meningkatkan pro duksi
pertanian. Akan tetapi, pupuk N buatan yang makin mahal menjadi masalah bagi petani.
Di lain pihak salah satu bahan baku pupuk N buatan tidak terbarukan yaitu gas H2. Oleh
karena itu, perlu upaya untuk mensubtitusi penggunaan pupuk N buatan. Salah satu cara
yang mungkin ditempuh adalah dengan penggunaan pupuk hijau penambat N dari
udara, seperti Sesbania rostrata. Namun demikian, berapa kemampuan Sesbanian
rostrata tersebut menambat N dari udara, dan berapa sumbangan N yang dapat
diberikannya untuk tanaman pokok belum dilaporkan. Berdasarkan hal itu maka
dilakukanlah penelitian ini.
Tujuan penelitian: 1) Menentukan kemampuan penambatan N2 udara oleh
tanaman S. rostrata serta sumbangan N-nya untuk tanaman jagung. 2) Menentukan tahap
pemberian pupuk N yang lebih efisien yang diiringi dengan pemberian S. rostrata pada Ultisol.
3) Menentukan peningkatan efisiensi pemupukan N dan hasil jagung akibat pemberian
S. rostrata pads berbagai tahap pemupukan N.
Percobaan ini dilakukan di rumah plastik Fakultas Pertanian Universitas Andalas,
Air Tawar Padang, sejak Desember 1994 sampai April 1995. Bahan-bahan yang digunakan
meliputi benih jagung varietas Arjuna, benih S. rostrata, tanah Ultisol Lubuk
Minturun, pupuk Urea berlabel 5,35 % a.e.

15

N dan Urea kovensional, pupuk

KCI, TSP, dan Kiserit dengan dosis masing-masing setara 150 kg/ha. Tanah diberi
kapur CaCO 3 dengan dosis setara 0,5 x Al-dd. Sebagai pestisida digunakan Dithane
M-45 dan Rhidomil.
Penelitian ini merupakan percobaan faktorial 3 x 3 dalam rancangan fin,
lingkungan acak lengkap dengan 3 ulangan. Faktor pertama, adalah takaran benih
S. rostrata yang terdiri atas 3 taraf yaitu kontrol, 375 mg/pot (15 kg/ha), dan 750 mg/pot

(30 kg/ha). Faktor kedua yaitu pemberian pupuk N dengan takaran 100 kg/ha

59

(2,5 g/pot) yang terdiri atas 3 tahap 1, 2 dan 3 tahap.


Percobaan dilakukan 2 tahap dan 2 seri. Tahap I penanaman pupuk hijau
S.rostrata dan tahap II penanaman jagung. Pada seri I pupuk hijau diberi urea berlabel

15

yang berguna untuk mengukur kemampuan fiksasi N2 udara. Untuk menghitung


sumbangan N pupuk hijau terhadap jagung, pupuk hijau yang telah diberi 15N ini diberikan
ke tanaman jagung, sedangkan tanaman jagung hanya diberi pupuk urea biasa. Pada seri II,
pupuk hijau diberi pupuk urea biasa, tetapi tanaman jagung diberi pupuk urea berlabel
15

N. Percobaan seri II ditujukan untuk mengetahui efisiensi tahap pemupukan N yang

diiringi dengan pemberian pupuk hijau. Pupuk hijau S.rostrata dipanen setelah
berumur 45 hari, sedangkan tanaman jagung dipanen setelah berumur 90 hari saat
tongkol 80 % telah berwarna kuning. Contoh pupuk hijau dan tanaman jagung diambil
untuk analisis N-total dan

15

N. Setelah panen contoh tanah diambil untuk dianalisis

beberapa sifat/ciri kimia tanah.


Peubah yang diamati terdiri dari pH, Al-dd dan N-total tanah sebelum dan sesudah
percobaan selesai, bobot kering jerami, tongkol dan biji serta kandungan N-total dan
tanaman

jagung,

serta

jumlah

fiksasi

oleh

S.

rostrata,

15

sumbangan

N S . rostrata pada tanaman jagung dan efisiensi pemupukan N tanaman jagung.


Hasil analisis tanah sebelum dan setelah percobaan menunjukkan bahwa Ultisol
yang digunakan untuk percobaan ini mempunyai kandungan hara yang rendah
terutama N-total hanya 0,12 %, reaksi tanah sangat masam pH 4,5. Dengan kapur
Al-dd turun dari 3,20 menjadi 0,14 me/100 g sedangkan N-total naik dari 0,12 menjadi
0,32%
Hasil. analisis pupuk hijau menunjukkan bahwa S.rostrata dapat menghasilkan Ntotal

berkisar

427,47

760,47

mg

N/pot,

dengan

kemampuan

fiksasi

37,38 % - 42,18%, atau sekitar 179,93 mg N/pot - 287,10 mg N/pot. Pemberian S. rostrata
nyata, mempengaruhi serapan N jerami (batang + tongkol), sedangkan pengaruh tahap
pemupukan N serta interaksinya tidak nyata. Pemberian S. rostrata dengan dosis benih 15
kg/ha memberikan serapan N tertinggi pada jerami dan berbeda nyata dengan yang lain.
Hubungan serapan N jerami dengan jumlah benih S. rostrata adalah kuadratik dengan
persamaan Y = 844,37 + 27,50 S 1,08 S2 dengan R 2 = 0,99. Dari persamaan tersebut
serapan N maksimum sebanyak 1019,06 mg/pot atau setara 40 kg N/ha, diperoleh
pada pemberian S. rostrata dengan benih 12.17 kg/ha.
Pemberian S. rostrata dan pemupukan N secara bertahap serta, interaksinya
berpengaruh nyata, terhadap serapan N biji. Serapan N tertinggi mencapai 1007,70 mg

60

N/pot diperoleh pada pemberian S. rostrata dengan dosis benih 30 kg/ha dan pemupukan
N 3 tahap. Pemberian S rostrata dan pemupukan N secara bertahap berpengaruh nyata
terhadap serapan total N tanaman jagung (jerami + biji), tetapi interaksinya tidak nyata.
Pemupukan N 3 tahap memberikan serapan N-total 1455,22 mg N/pot dari merupakan
serapan yang paling tinggi dan berbeda nyata dengan pemupukan N 1 tahap yang hanya
1206,93 mg N/pot.
Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa kemampuan S. rostrata urnur 45
hari menambat N dan udara adalah 37,78 sampai 42,18 %. Sumbangan N dari pemberian
S. rostrata urnur 45 hari untuk tanaman jagung, adalah 6,5-7,2% Efisiensi tertinggi
pemupukan N tanaman jagung yang diberi S. rostrata dengan benih 15 kg/ha adalah,
40,81%, sedangkan hasil jagung tertinggi diperoleh pada pemberian S.rostrata dengan benih
30 kg/ha. Oleh karena itu pemberian S. rostrata dengan benih 15 - 30 kg/ha dapat disarankan
untuk tanaman jagung.

61

L.ampimn 12. Contoh halaman persyaratan tesis


PERANAN Sesbania ros&ata DAN TAHAP PEMBERIAN
PUPUK N TERHADAP EFISIENSI PEMUPUKAN N DAN
HASIL JAGUNG PADA ULTISOL DENGAN PERUNUT 15N

O l e h :
J A M I L A H
09202001

Tesis
Sebagai salah satu syarat
untuk memperoleh gelar magister pertanian
pada Program Pascasarjana
Universitas Andalas

P R O G R A M P A S C A S A R J A N A
UNIVERSITAS ANDALAS
1996

62

Lampiran 13. Contoh halaman persetujuan tesis


Judul Penelitian

: PERANAN Sesbania ros&ata DAN TAHAP PEMBERIAN


PUPUK N TERHADAP EFISIENSI PEMUPUKAN N DAN
HASIL JAGUNG PADA ULTISOL DENGAN PERUNUT 15N

Nama Mahasiswa : JAMILAH


Nomor Pokok
: 09202001
Program Studi
: Ilmu Tanah
Teisis telah diuji dan dipertahankan di depan sidang panitia ujian akhir Magister
Pertanian pada Program Pascasarjana Universitas Andalas dan dinyatakan lulus
pada tanggal ...........

Menyetujui
1. Komisi Pembimbing

Prof. Dr. Hj. Nurhajati Hakim


Ketua

Dr. Ir. Eti Farda Husin, MS


Anggota

Dr. Musliar Kasim, MS


Anggota

2. Ketua Program Studi


Ilmu Tanah

3. Direktur Program Pascasarjana


Universitas Andalas

_____________________

____________________________

63

Lampiran 14. Contoh halaman ayat suci/penghargaan/kata mutiara

Allah yang meninggikan


orang-orang yang beriman dan
orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan
beberapa derajat
(Alquran surat Mujaadilah ayat 11)

Terimalah karya ini


sebagai titik awal baiktiku
kepadamu Ayah dan Bunda tercinta

64

Lampiran 15. Contoh riwayat hidup

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan pada tanggal 26 Februari 1964 di Medan, sebagai anak kedua
dari ayah Abdul Munir dan Ibu Ruaida, BA. Penulis menamatkan SD pada tahun 1977,
SMP tahun 1981 dan SMA pada tahun 1984 di Medan. Penulis memperoleh gelar
Sarjana Pertanian pada Program Studi Ilmu Tanah Fakultas Pertanian Universitas Sumatra
Utara Medan tahun 1989.
Sejak tahun 1990 sampai sekarang penulis ditugaskan sebagai dosen oleh Kopertis
Wilayah X pada Universitas Tamansiswa Padang. Pada tahun 1992 memperoleh
kesempatan meneruskan pendidikan pada Program Pascasarjana Universitas Andalas di
Padang.

65

Lampiran 16. Contoh kata pengantar tesis

KATA PENGANTAR
Penulis mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT atas taufik dan hidayahNya
penulis telah dapat menyelesaikan tesis ini. Tesis ini ditulis berdasarkan hasil penelitian
yang berjudul "Peranan Sesbania rostrata dan Tahap Pemberian Pupuk N terhadap
Efisiensi Pemupukan N dan Hasil jagung pada Ultisol dengan Perunut 15N.
Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih banyak kepada Ibu Prof
Dr.1r. Nurhajati Hakim sebagai ketua komisi pembimbing atas saran, arahan dan
bimbingannya selama penelitian dan penulisan tesis ini. Selanjutnya ucapan terima kasih
penulis tujukan kepada Ibu Dr. Ir. Eti Farda Husin, MS, dan Bapak Dr.Ir. Musliar
Kasim, MS sebagai anggota komisi pembimbing yang telah memberikan saran dan
kritik, sehingga tesis ini terwujud.
Kepada Ibu Ir. Elsje Sisworo, MS dan analis kimia PAIR BATAN yang telah
membantu analisis

15

N diucapkan terima kasih. Bantuan dari semua pihak, terutama dari

P3IN, Jurusan Tanah Fakultas Pertanian, dan Program Pascasarjana Unand sangat
dihargai.
Akhimya penulis berharap semoga hasil-hasil penelitian yang dituangkan dalam
tesis ini akan bermanfaat dalam pengembangan ilmu pengetahuan dalam menemukan
tekhnologi peningkatan kesuburan tanah.

Padang, Maret 1996

Penulis,

66

Lampiran 17. Contoh daftar isi tesis

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ....................................................................................................
DAFTAR ISI ..................................................................................................................
DAFTAR TABEL ..........................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................
DAFTAR LAWMAN .....................................................................................................
I. PENDAHULUAN .......................................................................................................
1.1. Latar Belakang ................................................................................................
1.2. Perumusan Masalah ..........................................................................................
1.3. Tuivan Penclitian ..............................................................................................
II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................
2.1. ..........................................................................................................................
2.2. ...........................................................................................................................
2.3. ...........................................................................................................................
III. BAHAN DAN METODA ........................................................................................
3.1. Tempat dan Waktu ...........................................................................................
3.2. Bahan dan Alat .................................................................................................
3.3. Metode ..............................................................................................................
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ...............................................................................
4.1. ...........................................................................................................................
4.2. ...........................................................................................................................
4.3. ...........................................................................................................................
V. KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................................
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................................
LAMPIRAN. ..................................................................................................................