Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Palumbo menyatakan bahwa pendengaran adalah suatu kecacatan yang tetap
dan sering diabaikan yang dapat secara dramatis memengaruhi kualitas hidup
seseorang. Penurunan pendengaran adalah masalah kesehatan kedua yang
memengaruhi lansia. Beberapa orang yang menyatakan bahwa hal tersebut
memiliki efek yang bergerak seperti gelombang yang dapat memengaruhi area
dasar tertentu dari penampilan manusia, menurunkan kenikmatan hidup dan
menurunkan interaksi dengan orang lain dan rekreasi di luar rumah.
Pada orang yang berusia lebih dari 65 tahun, antara 28 dan 55% mengalami
gangguan pendengaran dalam derajat yang berbeda. Diantara mereka yang
berusia lebih dari 80 tahun, 66% mengalami gangguan pendengaran.
Diperkirakan 90% orang yang berada dalam institusi mengalami masalah
pendengaran.
Lebih kurang 40% dari populasi lansia mengalami gangguan pendengaran
(presbiskusis). Gangguan pendengaran mulai dari derajat ringan sampai berat
dapat di pantau dengan menggunakan alat audiometer. Pada umunya laki-laki
lebih sering menderita gangguan pendengaran di bandingkan perempuan.
B. Rumusan Masalah
1. Apakah defenisi gangguan pendengaran pada lansia?
2. Apakah etiologi dari gangguan pendengaran pada lansia?
3. Apakah Klasifikasi gangguan pendengaran pada lansia?
4. Apakah manifestasi klinis dari gangguan pendengaran pada lansia?
5. Bagaimanakah patofisiologi gangguan pendengaran pada lansia?
6. Bagaimanakan pemeriksaan untuk gangguan pendengaran pada lansia?
7. Bagaimanakah penatalaksaanaan gangguan pendengaran pada lansia?
8. Bagaimanakah asuhan keperawatan gangguan pendengaran pada lansia?
C. Tujuan
1. Untuk mengetahui definisi gangguan pendengaran pada lansia.
2. Untuk mengetahui etiologi gangguan pendengaran pada lansia.
3. Untuk mengetahui klasifikasi gangguan pendengaran pada lansia.
4. Untuk mengetahui manifestasi klinis gangguan pendengaran pada lansia.
1

5.
6.
7.
8.

Untuk mengetahui patofisiologi gangguan pendengaran pada lansia.


Untuk mengetahui pemeriksaan pada gangguan pendengaran pada lansia.
Untuk mengetahui penatalaksanaan gangguan pendengaran pada lansia.
Untuk mengetahui asuhan keperawatan pada lansia dengan gangguan
pendengaran.

BAB II
KONSEP DASAR MEDIS
A. Defenisi
Gangguan pendengaran merupakan suatu keadaan yang menyertai lanjutnya
usia. Dengan makin lanjutnya usia terjadi degenerasi primer di organ corti
berupa hilangnya sel epitel syaraf yang di mulai pada usia pertengahan
(Brockle-hurst and Allen, 1987, Mills, 1985, Rees and Deekert, 1990, Vander
Cammen, 1991).
B. Etiologi
1. Penurunan fungsi pendengaran bisa disebabkan oleh:

a. Suatu masalah mekanis di dalam saluran telinga atau di dalam telinga


tengah yang menghalangi penghantaran suara (penurunan fungsi
pendengaran konduktif)
b. Kerusakan pada telinga dalam, saraf pendengaran atau jalur saraf
pendengaran di otak (penurunan fungsi pendengaran sensorineural).
2. Penurunan fungsi pendengaran sensorineural dikelompokkan lagi menjadi:
a. Penurunan fungsi pendengaran sensorik (jika kelainannya terletak pada
telinga dalam).
b. Penurunan fungsi pendengaran neural (jika kelainannya terletak pada
saraf pendengaran atau jalur saraf pendengaran di otak).
3. Penurunan fungsi pendengaran sensorik bisa merupakan penyakit
keturunan, tetapi mungkin juga disebabkan oleh:
a. Trauma akustik (suara yang sangat keras)
b. Infeksi virus pada telinga dalam
c. Obat-obatan tertentu
d. Penyakit Meniere
4. Penurunan fungsi pendengaran neural bisa disebabkan oleh:
a. Tumor otak yang juga menyebabkan kerusakan pada saraf-saraf di
sekitarnya dan infeksi batang otak.
b. Berbagai penyakit otak dan saraf (misalnya stroke). Beberapa penyakit
keturunan (misalnya penyakit Refsum).
C. Klasifikasi
1. Gangguan Pendengaran Tipe Konduktif
Gangguan bersifat mekanik, sebagai akibat dari kerusakan kanalis
auditorius, membrana timpani atau tulang-tulang pendengaran. Salah satu
penyebab gangguan pendengaran tipe konduktif yang terjadi pada usia
lanjut adalah adanya serumen obturans, yang justru sering dilupakan pada
pemeriksaan. Hanya dengan membersihkan lobang telinga dari serumen ini
pendengaran bisa menjadi lebih baik.
2. Gangguan Pendengaran Tipe Sensori-Neural
Penyebab utama dari kelainan ini adalah kerusakan neuron akibat bising,
prebiakusis, obat yang oto-toksik, hereditas, reaksi pasca radang dan
komplikasi aterosklerosis.
3. Prebiakusis

Hilangnya pendengaran terhadap nada murni berfrekwensi tinggi, yang


merupakan suatu fenomena yang berhubungan dengan lanjutnya usia.
Bersifat simetris, dengan perjalanan yang progresif lambat. Terdapat
beberapa tipe presbiakusis, yaitu :
a. Presbiakusis Sensorik
Patologinya berkaitan erat dengan hilangnya sel neuronal di ganglion
spiralis. Letak dan jumlah kehilangan sel neuronal akan menentukan
apakah gangguan pendengaran yang timbul berupa gangguan atas
frekwensi pembicaraan atau pengertian kata-kata.
b. Prebiakusis Strial
Abnormalitas vaskularis striae berupa atrofi daerah apical dan tengah
dari kohlea. Prebiakusis jenis ini biasanya terjadi pada usia yang lebih
muda disbanding jenis lain.
c. Prebiakusis Konduktif Koklear
Diakibatkan oleh terjadinya perubahan mekanik pada membrane
basalis kohlea sebagai akibat proses dari sensitivitas diseluruh daerah
tes.
4. Tinitus
Suatu bising yang bersifat mendengung, bisa bernada tinggi atau rendah,
bisa terus menerus atau intermiten. Biasanya terdengar lebih keras di waktu
malam atau ditempat yang sunyi. Apabila bising itu begitu keras hingga bisa
didengar oleh dokter saat auskkultasi disebut sebagai tinnitus obyektif.
5. Persepsi Pendengaran Abnormal
Sering terdapat pada sekitar 50% lansia yang menderita presbiakusis, yang
berupa suatu peningkatan sensitivitas terhadap suara bicara yang keras.
Tingkat suara bicara yang pada orang normal terdengar biasa, pada
penderita tersebut menjadi sangat mengganggu.
6. Gangguan Terhadap Lokalisasi Suara
Pada lansia seringkali sudah terdapat gangguan dalam membedakan arah
suara, terutama dalam lingkungan yang agak bising.

D. Manifestasi Klinis
1. Berkurangnya pendengaran secara perlahan dan progresif perlahan pada
kedua telinga dan tidak didasari oleh penderita.
2. Suara-suara terdengar seperti bergumam, sehingga mereka sulit untuk
mengerti pembicaraan.
3. Sulit mendengar pembicaraan di sekitar, terutama jika berada di tempat
dengan latar belakang suara yang ramai.
4. Suara berfrekuensi rendah, seperti suara laki-laki, lebih mudah di dengar
daripada suara berfrekuensi tinggi.
5. Bila intensitas suara ditinggikan akan timbul rasa nyeri di telinga. Telinga
terdengar berdenging (tinnitus).

E. Patofisiologi
Telinga sebagai organ pendengaran dan ekuilibrium terbagi dalam 3
bagian yaitu telinga luar, tengah, dan dalam. Telinga berisi reseptor-reseptor
yang menghantarkan gelombang suara kedalam impuls-impuls saraf dan
reseptor yang berespons pada gerakan kepala.
Perubahan pada telinga luar sehubungan dengan proses penuaan
adalah kulit telinga berkurang elastisitasnya. Daerah lobus yang merupakan
satu-satunya bagian yang tidak di sokong oleh kartilago mengalami
pengeriputan, aurikel tampak lebih besar, dan tragus sering di tutupi oleh
rumbai-rumbai rambut yang kasar. Saluran auditorial menjadi dangkal
akibat lipatan ke dalam. Pada dindingnya silia menjadi lebih kaku dan kasar
juga produksi serumen agak berkurang dan cenderung menjadi lebih
keringPerubahan atrofi telinga tengah khususnya membran timpani karena
proses penuan tidak mempunyai pengaruh jelas pada pendengaran.
5

Perubahan yang tampak pada telinga tampak pada telinga dalam


adalah koklea yang berisi organ corti sebagai unit fungsional pendengaran
mengalami penurunan sehingga mengakibatkan presbiskusis. Presbiskusis
merupakan akibat dari proses degenaratif pada satu / beberapa bagian
koklea (strias vaskularis, sel rambut, dan membran basilaris) maupun
serabut saraf auditori. Presbiskusis ini juga merupakan hasil interaksi antara
faktor genetik individu dengan faktor eksternal, seperti pajanan suara berisik
terus menerus , obat ototoksik, dan penyakit sistemik.
F. Pemeriksaan
1. Pemeriksaan Dengan Garputala
Pada dewasa, pendengaran melalui hantaran udara dinilai dengan
menempatkan garputala yang telah digetarkan di dekat telinga sehingga
suara harus melewati udara agar sampai ke telinga. Penurunan fungsi
pendengaran atau ambang pendengaran subnormal bisa menunjukkan
adanya kelainan pada saluran telinga, telinga tengah, telinga dalam, sarat
pendengaran atau jalur saraf pendengaran di otak.
Pada dewasa, pendengaran melalui hantaran tulang dinilai dengan
menempatkan ujung pegangan garputala yang telah digetarkan pada
prosesus mastoideus (tulang yang menonjol di belakang telinga). Getaran
akan diteruskan ke seluruh tulang tengkorak, termasuk tulang koklea di
telinga dalam. Koklea mengandung sel-sel rambut yang merubah getaran
menjadi gelombang saraf, yang selanjutnya akan berjalan di sepanjang saraf
pendengaran.
Pemeriksaan ini hanya menilai telinga dalam saraf pendengaran dan jalur
saraf pendengaran di otak. Jika pendengaran melalui hantaran udara
menurun, tetapi pendengaran melalui hantaran tulang normal, dikatakan
terjadi tuli konduktif. Jika pendengaran melalui hantaran udara dan tulang
menurun, maka terjadi tuli sensorineural. Kadang pada seorang penderita,
tuli konduktif dan sensorineural terjadi secara bersamaan.
2. Audometri

Audiometri dapat mengukur penurunan fungsi pendengaran secara tepat,


yaitu dengan menggunakan suatu alat elektronik (audiometer) yang
menghasilkan
Ambang

suara

pendengaran

dengan

ketinggian

dan

untuk

serangkaian

nada

volume

tertentu.

ditentukan

dengan

mengurangi volume dari setiap nada sehingga penderita tidak lagi dapat
mendengarnya.
Telinga

kiri

dan

telinga

kanan

diperiksa

secara

terpisah.

Untuk mengukur pendengaran melalui hantaran udara digunakan earphone,


sedangkan untuk mengukur pendengaran melalui hantaran tulang digunakan
sebuah alat yang digetarkan, yang kemudian diletakkan pada prosesus
mastoideus.
3. Audimetri Ambang Bicara
Audiometri ambang bicara mengukur seberapa keras suara harus
diucapkan supaya bisa dimengerti. Kepada penderita diperdengarkan katakata yang terdiri dari 2 suku kata yang memiliki aksentuasi yang sama, pada
volume tertentu. Dilakukan perekaman terhadap volume dimana penderita
dapat mengulang separuh kata-kata yang diucapkan dengan benar.
4. Diskriminasi
Dengan diskriminasi dilakukan penilaian terhadap kemampuan untuk
membedakan kata-kata yang bunyinya hampir sama. Digunakan kata-kata
yang terdiri dari 1 suku kata, yang bunyinya hampir sama.
Pada tuli konduktif, nilai diskriminasi (persentasi kata-kata yang diulang
dengan benar) biasanya berada dalam batas normal. Pada tuli sensori, nilai
diskriminasi berada di bawah normal. Pada tuli neural, nilai diskriminasi
berada jauh di bawah normal.
5. Timpanometri
Timpanometri merupakan sejenis audiometri, yang mengukur impedansi
(tahanan terhadap tekanan) pada telinga tengah. Timpanometri digunakan
untuk membantu menentukan penyebab dari tuli konduktif.
Timpanometer terdiri dari sebuah mikrofon dan sebuah sumber suara
yang terus menerus menghasilkan suara dan dipasang di saluran telinga.

Dengan alat ini bisa diketahui berapa banyak suara yang melalui telinga
tengah dan berapa banyak suara yang dipantulkan kembali sebagai
perubahan tekanan di saluran telinga.
Hasil pemeriksaan menunjukkan apakah masalahnya berupa:
a. Penyumbatan tuba eustakius (saluran yang menghubungkan telinga
tengah dengan hidung bagian belakang)
b. Cairan di dalam telinga tengah
c. Kelainan pada rantai ketiga tulang pendengaran yang menghantarkan
suara melalui telinga tengah.
Timpanometri juga bisa menunjukkan adanya perubahan pada kontraksi
otot stapedius, yang melekat pada tulang stapes (salah satu tulang
pendengaran di telinga tengah). Dalam keadaan normal, otot ini
memberikan respon terhadap suara-suara yang keras/gaduh (refleks akustik)
sehingga mengurangi penghantaran suara dan melindungi telinga tengah.
Jika terjadi penurunan fungsi pendengaran neural, maka refleks akustik akan
berubah atau menjadi lambat. Dengan refleks yang lambat, otot stapedius
tidak dapat tetap berkontraksi selama telinga menerima suara yang gaduh.
6. Respon Auditoris Batang Otak
Pemeriksaan ini mengukur gelombang saraf di otak yang timbul akibat
rangsangan pada saraf pendengaran. Respon auditoris batang otak juga
dapat digunakan untuk memantau fungsi otak tertentu pada penderita koma
atau penderita yang menjalani pembedahan otak.
7. Elektrokokleografi
Elektrokokleografi digunakan untuk mengukur aktivitas koklea dan saraf
pendengaran. Kadang pemeriksaan ini bisa membantu menentukan
penyebab dari penurunan fungsi pendengaran sensorineural.
Elektrokokleografi dan respon auditoris batang otak bisa digunakan
untuk menilai pendengaran pada penderita yang tidak dapat atau tidak mau
memberikan respon bawah sadar terhadap suara. Misalnya untuk
mengetahui ketulian pada anak-anak dan bayi atau untuk memeriksa
hipakusis psikogenik (orang yang berpura-pura tuli).

G. Penatalaksanaan
Asuhan keperawatan gangguan sistem pendengaran lansia :
1. Bersihkan telinga, pertahankan komunikasi.
2. Berbicara pada telinga yang masih baik dengan suara yang tidak terlalu
keras.
3. Berbicara secara perlahan-lahan, jelas, dan tidak terlalu panjang.
4. Beri kesempatan klien untuk menjawab pertanyaan.
5. Gunakan sikap dan gerakan atau objek untuk memudahkan persepsi
6.
7.
8.
9.

klien.
Beri sentuhan untuk menarik perhatian sebelum memulai pembicaraan.
Beri motivasi dan reinforcement.
Kolaborasi untuk menggunakan alat bantu pendengaran.
Lakukan pemeriksaan secara berkala.

BAB III
Konsep Dasar Keperawatan
A. Pengkajian
- Keluhan utama
1. Pusing dirasakan terutama saat bergerak
2. nyeri seperti ditusuk jarum, pada pasien vertigo biasanya nyeri kepala
seperti berputar-putar
- Pemeriksaan fisik
1. Adanya dizziness terutama saat bergerak, nistagmus, unstable.
2. Gerakan mata yang abnormal menunjukkan adanya kelainan fungsi di
telinga bagian dalam atau saraf
3. Aktivitas /istirahat
Letih, lemah,malaise, keterbatasan gerak
4. Sirkulasi
Riwayat hipertensi, denyutan vaskuler, pucat wajah tampak kemerahan
5. Integritas Ego
Faktor-faktor strees / lingkungan tertentu
6. Makanan dan cairan
Mual muntah anoreksia, penurunan berat badan

7. Interaksi sosial
Perubahan tanggung jawab / peran interaksi yang berhubungan dengan
penyakit

B. Penyimpangan KDM
Degenerasi tulang-tulang
pendengaran bagian dalam
Perubahan struktur kokhlea
Atrofi koklea,
Hilangnya sel-sel rambut
pada basal kokhlea
Perubahan vascular,

Penurunan jumlah dan ukuran


sel ganglion dan saraf
Fungsi pendengaran menurun

Pendengaran terhadap

Menarik diri

Ancaman perubahan

kata-kata/ rangsangan

dari lingkungan

status kesehatan

suara menurun
HDR
kurang informasi
tentang penyakit

Gangguan persepsi/

Gangguan

10

Sensori: pendengaran

komunikasi verbal

Kurang pengetahuan

C. Diagnosa Keperawatan
1. Gangguan persepsi/sensori: pendengaran berhubungan dengan penurunan
fungsi pendengaran
2. Gangguan komunikasi verbal berhubungan dengan penurunan fungsi
pendengara
3. Harga diri rendah berhubungan dengan stigma berkenaan dengan kondisi
penurunan fungsi pendengaran
4. Kurang pengetahuan mengenai kondisi dan kebutuhan pengobatan dengan
keterbatasan informasi mengenai penyakitnya.
D. Intervensi
Gangguan persepsi/ sensori: pendengaran berhubungan dengan penurunan
fungsi pendengaran
Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 224 jam perbaikan
pendengaran.
Kriteria hasil : klien akan mengalami perbaikan pendengaran implikasi
hilang.
Intervensi

Rasional

1. Kaji kapasitas fisiologik secara 1. Mengenal


umum.

sejauh

mengidentifikasi
fungsi

fisiologis

dan

penyimpangan
tubuh

dan

memudahkan dalam melakukan


tindakan keperawatan.
2. Melakukan
melakukan
2. Lakukan irigasi sesuai program.

irigasi

untuk

pembersihan

pada

telinga.
3. Memperlihatkan

suatu

peningkatan kemampuan untuk

11

berkomunikasi.
3. Anjurkan klien menggunakan alat 4. Membuat pasien merasa dihargai
bantu dengar setiap diperlukan

dan berarti.

jika tersedia.
4. Dorong

pasien

untuk

mengungkapkan emosi selama


kehilangan pendengaran.
Gangguan komunikasi verbal berhubungan dengan penurunan fungsi
pendengara

Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan 224 jam klien mampu


berkomunikasi verbal dengan baik
Kriteria hasil : klien berkomunikasi dengan baik
Intervensi
Rasional
1. Kaji tingkat kemampuan klien
1. Untuk mengetahui sejauh
dalam menerima pesan
mana klien dapat menerima
pesan
2. Periksa apakah ada serumen di
telinga klien
3. Berbicara dengan pelan dan jelas
4. Gunakan alat tulis pada waktu
menyampaikan pesan.
5. Pastikan alat bantu dengar
berfungsi dengan baik

dan

memudahkan

dalam melakukan tindakan


keperawatan.
2. Agar pendengaran klien tidak
terganggu

dan

terjaga

kebersihannya.
3. Memudahkan

klien

untuk

memahami pembicaraan.
4. Memudahkan

klien
12

menyampaikan pesan.
5. Memudahkan

klien

untuk

mengerti dengan apa yang


diungkapkan.
Harga diri rendah berhubungan dengan stigma berkenaan dengan kondisi
penurunan fungsi pendengaran
Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 224 jam klien
dapat menerima keadaan dirinya.
Kriteria hasil : harga diri rendah klien teratasi
Intervensi
Rasional
1. Kaji luasnya gangguan persepsi
1. Menentukan faktor- faktor secara
dan hubungan derajat
kemampuannya.
2. Kaji pengetahuan klien tentang
perilaku menarik diri dan tandatandanya.
3. Dorong klien untuk

individu dalam mengembangkan


intervensi.
2. Agar dapat mengenal perasaan yang
menyebakan perilaku menarik diri
3. Kemungkinan memiliki perasaan

mengeksplorasi perasaan tentang

tidak realistik saat dikritik dan

kritikan orang.

perlu mempelajari

4. Beri pujian atas keberhasilan yang 4. Menumbuhkan rasa percaya diri


klien.
telah klien capai.
5.
Memudahkan klien bersosialisasi.
5. Dorong dan bantu klien untuk
berhubungan dengan orang lain
6. Anjurkan anggota keluarga untuk
secara rutin dan bergantian
mengunjungi klien

6. Mendapat dukungan keluarga


mengembangkan kemampuan klien
untuk berhubungan dengan orang
lain

Kurang pengetahuan mengenai kondisi dan kebutuhan pengobatan dengan


keterbatasan informasi mengenai penyakitnya.
Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan 224 jam klien memahami
13

penyakitnya.
Kriteria hasil : mengutarakan pemahaman tentang kondisi dan prosedur
Intervensi
Rasional
1. Kaji tingkat pengetahuan klien 1. Mengetahui
dan keluarga tentang penyakit.

pengalaman

seberapa
dan

jauh

pengetahuan

klien tentang penyakitnya.


2. Dengan mengetahui penyakit dan
2. Berikan penjelasan pada klien
tentang penyakit dan kondisi
sekarang.

kondisinya sekarang, klien dan


akan

merasa

tenang

dan

mengurangi rasa cemas.


3. Untuk

3. Diskusikan penyebab individual


dari sakit kepala bila diketahui.

klien

mengurangi

kecemasan

serta

menambah

pengetahuan

klien

tentyang

penyakitnya.
4. Mengetahui

seberapa

jauh

pemahaman klien dan keluarga


4. Minta

klien

mengulangi

dan
kembali

keluarga
tentang

materi yang telah diberikan.

serta menilai keberhasilan dari


tindakan yang dilakukan.
5. Agar klien mampu melakukan
dan mengubah posisi letak tubuh
yang kurang baik

5. Diskusikan mengenai pentingnya


posisi atau letak tubuh yang
normal.

14

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Gangguan pendengaran merupakan suatu keadaan yang menyertai
lanjutnya usia.
2. Dengan makin lanjutnya usia terjadi degenerasi primer di organ corti
berupa hilangnya sel epitel syaraf yang di mulai pada usia pertengahan.
3. Beberapa dari tanda dan gejala yang paling umum dari penurunan
pendengaran yaitu Kesulitan mengerti pembicaraan, Ketidakmampuan
untuk mendengarkan bunyi-bunyi dengan nada tinggi, Kesulitan
membedakan pembicaraan; bunyi bicara lain yang parau atau bergumam,
Masalah pendengaran pada kumpulan yang besar, terutama dengan latar
4.

belakang yang bising.


Perubahan atrofi telinga tengah khususnya membran timpani karena
proses penuan tidak mempunyai pengaruh jelas pada pendengaran.
Perubahan yang tampak pada telinga tampak pada telinga dalam adalah
koklea yang berisi organ corti sebagai unit fungsional pendengaran
mengalami penurunan sehingga mengakibatkan presbiskusis

15

B. Saran

Perawat harus memberikan asuhan keperawatan dengan benar dan

bertanggung jawab
Keluarga harus memberi dukungan dan motivasi pada klien untuk

mengembangkan kemampuan berhubungan dengan orang lain.


Keluarga harus memotivasi klien untuk selalu menjaga kebersihan
telinganya.

DAFTAR PUSTAKA

Iskandar, Nurbaiti.2006.Ilmu penyakit Telinga Hidung Tenggorokan untuk


Perawat.Jakarta:FKUI
Maryam, Sisi, dkk.2008.Mengenal Usia Lanjut Dan Perawatannya.Jakarta:
Salemba Medika
Soepardi, Efiaty Aryad dan Nurbaiti iskandar.2000.Buku Ajar Ilmu Kesehatan
Telinga Hidung Tenggorokan.Jakarta: FKUI
Stanley, Mickey, dkk.2006.Buku Ajar Keperawatan Gerontik, Edisi 2.Jakarta:
EGC
Wahyudi, Nugroho.2003.Keperawatan Gerontik Edisi 3.Jakarta: EGC

16