Anda di halaman 1dari 16

Laporan Praktikum

Ekologi Tumbuhan

Pola Penyebaran Spesies Tumbuhan


Kelompok 6
Vita Istiqomah

(3415110315)

Anggi Dyah Aristi

(3415111375)

Ria Lestari

(3415111382)

Shelena Nugraha R. Dewi

(3415111389)

Irma Fitriyani

(3415111390)

Jurusan Biologi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Negeri Jakarta
2013

1 | Page

BAB I
PENDAHULUAN
I.1. Latar Belakang
Tidak seperti hewan, tumbuhan tidak memiliki alat gerak yang membuat mereka
dapat berpindah tempat sesuai dengan kehendak mereka sendiri. Ketika tumbuhan sudah
merasa cocok pada suatu daerah atau tempat mereka tumbuh, tumbuhan tersebut akan
menghabiskan masa hidupnya pada tempat tersebut, kecuali ada campur tangan manusia
yang memindahkan tumbuhan tersebut ke tempat atau daerah yang lain sesuai dengan
kemauan manusia itu sendiri. Sehingga pada tumbuhan terdapat pola penyebaran dimana
mereka tumbuh bersama-sama secara acak dan membentuk suatu pola teretntu terhadap
tempat atau daerah mereka hidup.
Penyebaran tumbuhan, kemampuan tumbuhan untuk hidup, kelulusan hidup suatu
tumbuhan, pola pertumbuhan serta kecepatan reproduksi semua itu mencerminkan
adaptasi suatu tumbuhan dengan lingkungannya. Pola-pola penyebaran adalah khas
untuk setiap spesies dan jenis habitat.
Struktur suatu komunitas alamiah bergantung pada cara dimana tumbuhan tersebar
atau terpencar di dalamnya. Penyebaran spesies di dalam komunitas dapat mencerminkan
informasi yang banyak mengenai hubungan antara spesies. Namun lingkungan yang
berbeda tidak hanya mempengaruhi dan memodifikasi distribusi dan kelimpahan
individu, tetapi sekaligus merubah laju pertumbuhan, produksi biji, pola percabangan,
area daun, area akar, dan ukuran individu.
Secara umum pola penyebaran tumbuhan di alam dapat dikelompokkan ke dalam 3
pola, yaitu acak (random), mengelompok (clumped), dan teratur (regular). Tiap-tiap jenis
tumbuhan tentunya mempunyai pola penyebaran yang berbeda-beda tergantung pada
sifat fisikokimia lingkungan maupun keistimewaan biologic tumbuhan itu sendiri.
I.2. Tujuan
1. Mengetahui pola penyebaran spesies tumbuhan
2. Mengetahui faktor penyebab pola penyebaran suatu spesies tumbuhan

2 | Page

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Tumbuhan berbagai jenis hidup secara alami di suatu tempat membentuk suatu
kumpulan yang di dalamnya menemukan lingkungan yang dapat memenuhi kebutuhan
hidupnya. Dalam kumpulan ini terdapat kerukunan untuk hidup bersama, toleransi
kebersamaan dan hubungan timbal balik yang menguntungkan sehingga dalam kumpulan ini
terbentuk sutu derajat keterpaduan.
Populasi umumnya bervariasi dari waktu, biasanya mengikuti dua pola. Beberapa
populasi mempertahankan ukuran poulasi mempertahankan ukuran populasi, yang relatif
konstan sedangkan populasi lain berfluktasi cukup besar. Perbedaan lingkungan yang pokok
adalah suatu eksperimen yang dirangsang untuk meningkatkan populasi grouse itu.
Penyelidikan tentang dinamika populasi, pada hakikatnya dengan keseimbangan antara
kelahiran dan kematian dalam populasi dalam upaya untuk memahami alam (Heddy, 1986).
Terdapat dua ciri dasar dari suatu populasi yaitu ciri biologi, yang merupakan ciri
yang dipunyai oleh suatu individu pembangun populasi itu, serta ciri statistik yang
merupakan ciri uniknya sebagai himpunan atau kelompok dari individu-individu. Seperti
halnya suatu individu organisme suatu populasi pun memiliki struktur dan organisme
tertentu, yang sifatnya ada yang konstan ada pula yang mengalami perubahan sejalan dengan
waktu, memiliki ontogeny atau sejarah perkembangan kehidupan, dapat dikenai dampak
faktor-faktor lingkungan dan dapat memberikan respon terhadap faktor-faktor lingkungan
(Heddy, 1986).
Kepadatan populasi satu jenis atau kelompok hewan dapat dinyatakan dalam bentuk
jumlah atau biomassa per unit, atau persatuan luas atau persatuan volume atau persatuan
penangkapan. Kepadatan pupolasi sangat penting diukur untuk menghitung produktifitas,
tetapi untuk membandingkan suatu komunitas dengan komunitas lainnya parameter ini tidak
begitu tepat. Untuk itu biasa digunakan kepadatan relatif. Kepadatan relatif dapat dihitung
dengan membandingkan kepadatan suatu jenis dengan kepadatan semua jenis yang terdapat
dalam unit tersebut. Kepadatan relatif biasanya dinyatakan dalam bentuk persentase
(Soegianto, 1994).
Berdasarkan sifatnya, populasi dapat digolongkan menjadi populasi yang homogen
dan heterogen (Taufik, 2009):

3 | Page

a. Populasi homogen adalah sumber data yang unsur-unsur atau elemennya memiliki
sifat yang mendekati sama sehingga tidak perlu ditetapkan jumlahnya secara
kuantitatif.
b. Populasi heterogen adalah sumber data yang unsur-unsurnya memiliki sifat yang
berbeda (bervariasi) sehingga perlu penetapan batas-batasnya secara kuantitatif.
Pola adalah distribusi menurut ruang. Data pola penyebaran tumbuhan dapat memberi
nilai tambah pada data densitas dari suatu spesies tumbuhan. Pola penyebaran bergantung
pada sifat fisikokimia lingkungan maupun keistimewaan biologis organisme itu sendiri. Pola
penyebaran tumbuhan dalam suatu wilayah dapat dikelompokan menjadi tiga yaitu:
a. Penyebaran secara acak
Jarang terdapat di alam. Penyebaran ini biasanya terjadi apabila faktor lingkungan
sangat seragam untuk seluruh daerah dimana populasi berada, selain itu tidak ada sifat-sifat
untuk berkelompok dari organisme tersebut. Dalam tumbuhan ada bentuk-brntuk organ
tertentu yang menunjang untuk terjadinya pengelompokan trmbuhan.
b. Mengelompok
Pola penyebaran mengelompok (Agregated atau undispersed), menunjukan bahwa
hadirnya suatu tumbuhan akan memberikan indikasi untuk menemukan tumbuhan yang
sejenis. Anggota tumbuhan yang ditemukan lebih banyak ditemukan secara mengelompok
dikarenakan ada beberapa alasan :
1) Reproduksi tumbuhan yang menggunakan:
a) ruuner atau rimpang.
b) Reproduksi tumbuhan yang menggunakan biji cenderung jatuh di sekitar induk.
2) Lingkungan /habitat mikro pada tiap spesies yang mempunyai kesamanan pada anggota
spesies. Habitat dikatakan homogen pada lingkungan makro, namun pada lingkungan mikro
sangat berbeda. Mikrositus yang paling cocok untuk suatu spesies cenderung ditempati lebih
padat untuk spsies yang sama.
c. Teratur
Pola penyebaran teratur jika secara reguler dapat ditemui pada perkebunan, agricultur
yng lebih diutamakan efektifitas dan efisiensi lahan. Penyebaran secara merata, penyebaran
ini umumnya terdapat pada tumbuhan. Penyebaran semacam ini terjadi apabila da persaingan
yang kuat antara individu-individu dalam populasi tersebut. Pada tumbuhan misalnya
persaingan untuk mendapatkan nutrisi dan ruang.
Dari ketiga kategori ini, rumpunan adalah pola yang paling sering diamati di alam dan
merupakan gambaran pertama dari kemenangan keadaan yang disukai lingkungan. Pada
4 | Page

tumbuhan, penggerombolan disebabkan oleh reproduksi vegetative, susunan benih local dan
fenomena lain dimana benih-benih cenderung tersusun dalam kelompok. Pada hewan tingkat
tinggi, agregasi dapat disebabkan oleh pengelompokkan social. Penyebaran seragam serin
terjadi di alam baik di antara tumbuhan amaupun hewan. Pola-pola acak adalah umum di
antara hewan-hewan tingkat rendah dimana adanya seekor hewan tidak memberikan
pengaruh terhadap adanya hewan lain dengan jenis yang sama. Pada tumbuhan, penyebaran
acak seperti itu adalah umum di mana penghambuaran benih disebabkan angin.
Pola penyebaran seragam jarang terdapat pada populasi alami. Yang mendekati
keadaan demikian adalah apabila terjadi penjarangan akibat kompetisi antara individu yang
relatif ketat. Pola penyebaran acak terjadi apabila kondisi lingkungan bersifat seragam dan
tidak adanya kecenderungan individu untuk bersegresi. Pada umumnya penyebaran acak dari
hewan relatif jarang dijumpai di alam. Kelompok-kelompok ini terjadi akibat respon individu
terhadap kondisi-kondisi lokal, perubahan cuaca harian atau musiman, proses dari
perkembangan seperti atraksi seksual untuk membentuk pasangan kawin ataupun kelompok
induk-anak, serta atraksi sosial yang merupakan agregasi aktif dan individu membentuk suatu
organisasi atau koloni tertentu, seperti pada berbagai serangga atau hewan vertebrata tertentu
(Heddy, 1986).
Pola-pola penyebaran adalah khas untuk setiap spesies dan jenis habitat. Seringkali
dilakukan pendeteksian factor-faktor sebab bagi suatu pola penyebaran tertentu. Umumnya,
factor-faktor tidak kentara dan sulit untuk ditentukan. Penyebaran spesies di dalam suatu
komunitas mencerminkan informasi yang banyak mengenai hubungan antara spesies (Tim
Dosen, 2013). Jenis penyebaran mempengaruhi rencana pengambila sampel dan cara analisis
data. Perubahan dalam penyebaran harus selalu diperhatikan bersamaan dengan ukuran
populasi. Sebagai contoh, ukuran, persaingan, kematian, dan sevagainya dapat mengurangi
ukuran populasi dan mengubah pola dari satu agregasi ke pola acak (Michael, 1994).
Penyebab penyebaran populasi (Umar, dkk, 2011) :
1.
2.
3.
4.
5.

Dorongan mencari makan


Menghindar dari predator
Pengaruh iklim
Terbawa angin atau air
Perilaku kawin dan faktor fisik lainnya

Penyebaran populasi melalui 3 cara yaitu (Taufik, 2009) :


a. Emigrasi : merupakan pola pergerakan individu keluar daerah populasinya ke tempat
lain, dan tinggal permanen ditempat barunya.

5 | Page

b. Imigrasi : merupakan pola penyebaran individu ke dalam suatu daerah populasi lain
dan individu tersebut menetap menetap ditempat baru.
c. Migrasi : merupakan pola pergerakan individu dua arah, keluar dan masuk atau pergi
dan datang secara periodik selama kondisi lingkungan tidak menguntungkan sehingga
individu suatu populasi akan berpindah tempat. Migrasi ini dapat terjadi secara
musiman atau tahunan.
Dalam penyebarannya individu-individu itu dapat berada dalam kelompok-kelompok,
dan kelompok-kelompok itu terpisah antara satu dengan yang lain. Pemisahan kelompokkelompok itu dapat dibatasi oleh kondisi geografis atau kondisi cuaca yang menyebabkan
individu antar kelompok tidak dapat saling berhubungan untuk melakukan tukar menukar
informasi genetik. Populasi-populasi yang hidup secara terpisah ini disebut deme. Selain itu,
ada juga yang menyebutkan bahwa populasi merupakan totalitas semua nilai yang mungkin,
hasil menghitung ataupun pengukuran, kuantitatif maupun kualitatif mengenai karakteristik
tertentu dari semua anggota kumpulan yang lengkap dan jelas yang ingin dipelajari sifatsifatnya.
Populasi dapat konstan dapat pula berfluktuasi atau dapat pula meningkat atau
menurun terus. Perubahan-perubahan demikian merupakan fokus utama ekologi populasi.
Perubahan-perubahan ini disebabkan oleh empat faktor yang saling mempengaruhi, yaitu
kelhiran (natality), kematian (mortality) dan migrasi (emigrasi dan imigrasi) (Odum, 1994).
Migrasi musiman tidak hanya memungkinkan pendudukan daerah-daerah yang akan
tidak baik dalam ketiadaan migrasi tetapi juga memungkinkan binatang-binatang memelihara
laju rata-rata kepadatan dan kegiatan yang lebih tinggi. Populasi yang tidak bermigrasi sering
kali harus menjalani pengurangan kepadatan yang luar biasa atau melakukan semacam
bentuk dorman selama periode yang tidak baik. Orientasi dan navigasi migrasi-migrasi jarak
jauh merupakan lapangan penelitian dan teori-teori yang sangat populer, tetapi masih sedikit
yang dimengerti. Penyebaran membantu natalitas dan mortalitas di dalam memberi wujud
bentuk pertumbuhan dan kepadatan populasi. Di dalam kebanyakan kasus beberapa individu
atau hasil-hasil refroduktifnya secara tetap meninggalkan atau memasuki populasi (Odum,
1994).
Populasi cenderung diatur oleh komponen-komponen fisik seperti cuaca, arus air,
faktor kimia yang membatasi pencemaran dan sebagainya dalam ekosistem yang mempunyai
keanekaragaman rendah atau dalam ekosistem yang menjadi sasaran gangguan-gangguan luar
yang tidak dapat diduga, sedangkan dalam ekosistem yang mempunyai keanekaragaman
tinggi, populasi cenderung dikendalikan secara biologi dan seleksi alam.Faktor negatif
6 | Page

ataupun positif bagi populasi adalah , Ketidaktergantungan pada kepadatan (density


independent), apabila pengaruhnya tidak tergantung dari besarnya populasi. Contohnya iklim
sering kali, tetapi tidak berarti selalu. Ketergantungan pada kepadatan (density dependent),
apabila pengaruhnya pada populasi merupakan fungsi dari kepadatan. Contohnya faktor
biotik (persaingan, parasit, dan sebagainya) tetapi tidak selalu (Odum,1993).
Dalam mengkaji pertumbuhan populasi, beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah
dalam lingkaran hidup dari organisme terdapat fase lahir, pertumbuhan, dewasa, tua dan
kemudian mati. Dalam ekologi Boden Heimer (1938) membagi umur hewan dalam tiga
periode, yaitu fase preduktif, dimana hewan mengalami pertumbuhan yang cepat tetapi belum
mampu berproduksi, fase reproduksi, dimana hewan mampu bereproduksi, fase post
reproduksi, dimana hewan tidak mampu lagi bereproduksi yaitu pada umur tua. Dengan
demikian struktur umur/ratio umur dalam suatu populasi dapat menunjukkan suatu populasi
apakah sedang mengalami pertumbuhan yang cepat, stabil, atau sedang mengalami
penurunan (Setiadi, 1989).
Dalam ekologi dikembangkan suatu cara untuk memahami pola penyebaran individu
dalam populasinya yaitu dengan memanfaatkan penyebaran Poisson dengan asumsi pertama
individu-individu menyebar secara acak. Rumus yang digunakan adalah:
P ( X )=

e . x 100
X!

Berdasarkan asumsi penyebaran individu-individu adalah acak, maka dapat di


definisikan bahwa varians (V) adalah sama dengan harga rata-rata. Jadi apabila varians lebih
besar dari harga rata-rata, maka penyebaran individu adalah berkelompok dan sebaliknya
apabila varians lebih kecil dari harga rata-rata maka penyebarannya merata (Tim Dosen,
2013).

7 | Page

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Lokasi dan Waktu Pengamatan


Pengamatan dilakukan di lapangan velodrome, kampus B UNJ pada hari Selasa, 12
November 2013, pukul 13.00 sampai dengan 14.45 WIB.
3.2. Alat dan Bahan:
1. Kuadrat ukuran 50x 50 cm
2. Alat tulis dan kalkulator
3. Buku identifikasi tumbuhan
3.3. Cara kerja:
1.
2.
3.
4.

Menentukan lokasi pengamatan


Menentukan jenis tanaman yang akan di amati penyebarannya
Meletakkan kuadrat secara acak pada lokasi pengamatan
Dalam setiap plot,menghitung jumlah individu yang >5 dimasukkan dalam kelompok

lebih dari 5
5. Melakukan pengulangan sebanyak 100 plot
6. Melakukan perhitungan data pola penyebaran, menganalisis hasil.

8 | Page

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil
Tabel 2. Data Jumlah ndividu pada seluruh plot
Jumlah

Individu
Jumlah

48
20
4
10
Plot
Tabel 3. Perhitungan Pola Penyebaran Tumbuhan

Total

13

100

Jumlah

Jumlah

Perkalian

Harapan

X2 =

Perkalian

Individu

Plot

Jumlah

Jumlah

(Penngamata

Kuadrat

dalam

dengan X

indivudu

Plot

n Harapan )

dari X

plot (X)

individu

dan jumlah

dengan X

dengan Y

(Y)

kuadrat

individu

Harapan

(P)
0
1
2
3
4
5

48
20
4
10
5
13

0
20
8
30
20
65

0
32,076
25,98
14,29
5,68
1,84

19,79
4,54
12,44
17,27
36,102
3668,622

Menghitung Rata-rata jumlah tumbuhan


= frekuensi = 162/100 = 1,62
n
Rumus Menghitung Harapan (Probabilitas Distribusi Poisson)
P(X) = e- . . 100
X!

dimana: e = 2,7183
= rata-rata jumlah tumbuhan
X = jumlah tumbuhan per plot

P (0) = e-. . 100/X =

2,71831,62 . 1,620 . 100


1

= 19,79

9 | Page

P (1) = e-. . 100/X =

P (2) = e-.x. 100/X =

P (3) = e-. . 100/X =

P (4) = e-. . 100/X =

P (5) = e-. . 100/X =

2,7183

1,62

. 1,62 . 100
1

= 32,076

2,71831,62 . 1,622 . 100


2

= 25,98

2,71831,62 . 1,623 . 100


3

= 14,29

2,7183

1,62

. 1,62 .100
= 5,68
4

2,71831,62 . 1,625 . 100


5

= 1,84

Menghitung X2
2(x) = (pengamatan-harapan)2
harapan
X2 (0) = 19,79
X2 (1) = 4,54
X2 (2) = 12,44
X2 (3) = 17,27
X2 (4) = 36,102
X2 (5) = 3668,622

Mencari 2 tabel dan 2 hitung


2 tabel = 9,49

10 | P a g e

2 hitung = X2 (0) + X2 (1) + X2 (2) + X2 (3) + X2 (4) + X2 (5)


= 19,79+4,54+12,44+17,27+36,102+3668,622
2 hitung = 3758,764
Pengujian Penyebaran
H0 = penyebaran tumbuhan acak
H1 = penyebaran tumbuhan tidak acak
Jika 2hitung < 2tabel maka terima H0
Jika 2hitung > 2tabel maka tolak H0
Hasil perhitungan data menunjukkan bahwa 2hitung > 2tabel yaitu 3758,764 > 9,49,
maka tolak H0 yaitu penyebaran tumbuhan tidak acak. Karena penyebaran tumbuhan tidak
acak, maka perlu dilakukan pengujian pola distribusi tidak acak.
Pengujian pola distribusi tidak acak
Jika V/X > 1 maka tumbuhan berkelompok
Jika V/X < 1 maka tumbuhan reguler
Dengan rumus:
V = (X)2 X/n
n1
Data-data:
X = 15
X2 = 55
(X)2 = 225
Rerata X = 15/6 = 2,5
V = (X)2 X/n = 225 2,5 = 222,5 = 44,5

11 | P a g e

n1

V/X = 44,5 = 17,8


2,5
Berdasarkan hasil perhitungan diatas, diperoleh V/X > 1 hal demikian menunjukkan bahwa
tanaman Sp. 1 merupakan tanaman berkelompok
4.2. Pembahasan
Pada pengamatan kali ini yang berjudul pola penyebaran spesies tumbuhan,
praktikan ingin mengetahui pola penyebaran spesies tumbuhan, faktor-faktor yang
mempengaruhi pola penyebaran spesies tumbuhan, cara mengamati dan menentukan pola
penyebaran spesies tumbuhan, dan menghitung pola penyebaran spesies tumbuhan.
Pengamatan ini dilakukan di lapangan bola velodrome. Pengamatan ini dilakukan
dengan cara menentukan lokasi terlebih dahulu (velodrome) kemudian praktikan menentukan
jenis tanaman yang akan diamati, setelah itu praktikan meletakkan kuadrat yang berukuran 50
x 50 cm dalam lokasi yang telah ditentukan seluas 100 m sebanyak 100 plot. Pada tiap plot,
praktikan menghitung jumlah individu tanaman yang telah ditentukan dan memasukkanya
dalam tabel pengamatan, melakukan perhitungan serta menganalisisnya.
Tumbuhan yang diamati merupakan salah satu spesies dari suku Asteraceae yaitu
Emilia sonchifolia. Asteraceae merupakan tumbuhan yang mudah dipelihara, tersebar
dimana-mana, kebanyakan tumbuh secara liar di halaman, ladang, kebun, dan tepi-tepi jalan.
Asteraceae termasuk herba perdu atau tumbuh-tumbuhan memanjat, jarang pohon, dengan
daun tersebar atau berhadapan, tunggal (Pujowati, 2006). Emilia sonchifolia lebih menyukai
tempat basah, dengan cahaya matahari langsung atau tempat teduh, tempat yang tidak terlalu
kering; juga ditemukan ditempat yang lebih kering, sepanjang jalan dan parit, halaman dan
ladang, melimpah pada satu tempat tapi selalu tersebar. Karena tumbuhnya tanaman ini
melimpah pada tempat pengamatan maka praktikan memilih spesies ini untuk diamati dan
dianalisis pola persebarannya.
Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan oleh praktikan, diperoleh hasil
X2hitung lebih besar dibandingkan X2tabel (X2 hitung > X2 tabel) yaitu 3758,764 > 9,49.
Berdasarkan pengujian penyebaran tumbuhan, maka hasil analisis dan perhitungan data
menunjukkan bahwa dalam percobaan ini hipotesis H1 di terima ( tolak H0), dengan demikian

12 | P a g e

diperoleh hasil bahwa penyebaran Emilia sonchifolia yang praktikan amati di velodrome
bersifat tidak acak.
Pola penyebaran yang terjadi dalam alam secara kasar dapat dikelaskan menjadi 3
kategori yaitu acak, berkelompok, dan merata. Karena belum mencapai ketiga pola diatas,
maka dilakukan lagi perhitungan terhadap distribusi tumbuhan yang diamati yaitu
perhitungan terhadap distribusi tidak acak dengan menggunakan rumus V = (X)2 X/n / n1 kemudian dicari V/X . Jika nilai V/X > 1 maka tumbuhan Sp. 1 merupakan tumbuhan
berkelompok dan apabila V/X < 1 maka tumbuhan Sp. 1 merupakan tubuhan reguler. Hasil
pengujian pola distribusi tak acak untuk Emilia sonchifolia diperoleh nilai V/X > 1, dengan
demikian Emilia sonchifolia merupakan tumbuhan berkelompok.
Penyebaran secara berkelompok merupakan penyebaran yang paling umum terdapat
di alam. Pengelompokkan ini terutama disebabkan oleh berbagai hal, yaitu respon dari
organisme terhadap perbedaan habitat secara lokal, respon dari organisme terhadap
perubahan cuaca musiman, akibat dari cara atau proses reproduksi atau regenerasi, dan sifatsifat organisme dengan organ vegetatif yang menunjang untuk terbentuknya kelompok atau
koloni.
Ludwig dan Reynolds (1988) bahwa pola penyebaran tumbuhan dalam suatu
komunitas bervariasi dan disebabkan beberapa faktor yang saling berinteraksi antara lain: (i)
faktor vektorial (intrinsik), yaitu: faktor lingkungan internal seperti angin, ketersediaan air,
dan intensitas cahaya, (ii) faktor kemampuan reproduksi organisme, (iii) faktor sosial yang
menyangkut fenologi tumbuhan, (iv) faktor koaktif yang merupakan dampak interaksi
intraspesifik, dan (v) faktor stokhastik yang merupakan hasil variasi random beberapa faktor
yang berpengaruh.

13 | P a g e

BAB V
PENUTUP
5.1. Kesimpulan
1. Pola penyebaran bergantung pada sifat fisikokimia lingkungan maupun keistimewaan
biologis organisme sehingga pola penyebaran khas untuk setiap spesies dan jenis
habitat.
2. Pola penyebaran spesies Emilia sonchifolia yang diamati yaitu tidak acak (merata).
3. Pola distribusi tak acak untuk Emilia sonchifolia dengan nilai V/X > 1, merupakan
tumbuhan berkelompok.
4. Penyebaran berkelompok umumnya dijumpai di alam, karena adanya kebutuhan akan
faktor lingkungan yang sama.
5. Pola penyebaran suatu spesies tanaman dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu faktor
lingkungan internal, faktor kemampuan reproduksi organisme, faktor sosial yang
menyangkut fenologi tumbuhan, faktor koaktif yang merupakan dampak interaksi
intraspesifik, dan faktor stokhastik yang merupakan hasil variasi random beberapa
faktor yang berpengaruh.

14 | P a g e

DAFTAR PUSTAKA
Barbour, G.M., J.K. Busk and W.D. Pitts. 1987. Terrestrial Plant Ecology. New York: The
Benyamin/Cummings Publishing Company, Inc.
Crawley, M.J. 1986. Plant Ecology. Cambridge Center, MA: Blackwell Scientific
Publications.
Heddy, S., 1986. Pengantar Ekologi. CV Rajawali, Jakarta.
Indriyanto. 2009. Komposisi Jenis dan Pola Penyebaran Tumbuhan Bawah Pada Komunitas
Hutan yang Dikelola Petani di Register 19 Provinsi Lampung. Lampung: UNILA.
Kershaw, K.A. 1979. Quantitatif and Dynamic Plant Ecology. London: Edward Arnold
Publishers.
Ludwig, J.A. and J.F. Reynolds. 1988. Statistical Ecology, a Primer on Methods and
Computing. New York: John Wiley and Sons.
Ludwig, J.A. and J.F. Reynolds. 1988. Statistical Ecology. United States of America
Michael. 1994. Metode Ekologi untuk Penyelidikan Lapangan dan Laboratorium. Jakarta: UI
Press.
Odum, Eugene., 1993. Dasar-Dasar Ekologi. Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada.
Odum, E. P. 1994. Metode Ekologi Untuk Penyelidikan Lapangan dan laboratorium.Jakarta:
Universitas Indonesia.
Pujowati, Penny. 2006. Laporan praktikum tanaman dan system ruang terbuka hijau.Bogor:
Sekolah Pasca Srjana IPB.
Samingan, Tjahjono. 1980. Dasar-dasari Ekologi Umum Bagian II. Bogor: Bagian Ekologi
Departemen Botani IPB.
Setiadi, D. 1984. Inventarisasi Vegetasi Tumbuhan Bawah dalam Hubungannya dengan
Pendugaan Sifat Habitat Bonita Tanah di Daerah Hutan Jati Cikampek, KPH
Purwakarta, Jawa Barat. Bogor: Bagian Ekologi Departemen Botani, Fakultas
Pertanian, IPB.
Setiadi, D., 1989. Dasar-dasar Ekologi. Pusat Antar Ilmu Hayat, Bogor: IPB.
Soegianto, Agoes., 1994. Ekologi Kuantitatif. Surabaya: Penerbit Usaha Nasional
Taufik, 2009. Komunitas, Populasi, dan Spesies. www.pustaka.ut.ac.id. Diakses pada tanggal
3 April 2009.
Tim Dosen Ekologi Tumbuhan. 2013. Penuntun Praktikum Ekologi Tumbuhan. Jakarta:
Universitas Negeri Jakarta
Umar, M. R., 2010. Ekologi Umum. Universitas Hasanuddin, Makassar.
Umar, R.. 2011. Penuntun Praktikum Ekologi Umum. Universitas Hasanuddin. Makassar.
15 | P a g e

LAMPIRAN

Emilia sonchifolia

16 | P a g e

Anda mungkin juga menyukai