Anda di halaman 1dari 5

ANALISA HIDROMETER ( HYDROMETER ANALYSIS )

MAKSUD
Test ini dimaksudkan untuk menentukan distribusi butir ( gradasi ) tanah yang lolos
saringan No. 200.

PERALATAN
1.

Hidrometer A ( 152 H )

2.

Hidrometer B ( 151 H )

3.

Gelas ukur 1000 ml, diameter 6,5 cm

4.

Thermometer 50 C

5.

Beeker glass

6.

Mechnical stirer ( mixer pengaduk )

7.

Bahan dispersi ( water glass )

8.

Stop wacth

9.

Timbangan dengan ketelitian 0,01 gram

BENDA UJI
Benda uji diambil dari analisa saringan yang tertahan di PAN.
Bilamana benda uji yang tertahan di PAN lebih dari 50 gram, maka cukup diambil 50 gram
( maksimum 50 gram ).

PROSEDUR PERCOBAAN
LARUTAN DISPERSI
1.
2.

Masukan water glass secukupnya dalam beaker glass lalu tambahkan air suling, aduk
sampai homogen.
Bersihkan gelas ukur 1000 ml lalu keringkan, masukan larutan tadi kedalam gelas ukur
kemudian tambahkan air suling sedemikian rupa sehingga didapat larutan dengan berat

3.
4.

jenis 1,023 ( pada skala hidrometer ) atau pada skala 37,5 ( hidrometer A ). Larutan
harus diperbaruhi sebulan sekali.
Buat larutan standar. Ambil larutan dispersi sebanyak 200 cc kemudian masukan
kedalam jar, tambah air kran sampai 1000 cc diaduk sampai homogen.
Larutan standar dimasukan kedalam bak peredam ukur suhu air bak.

PROSEDUR PERCOBAAN
1.
Masukan sampel tanah kedalam beeker glass, ambil larutan dispersi sebanyak 200 cc
kemudian campurkan dengan tanah dalam beeker glass, bilamana tanah tidak terendam,
tambah air kran kemudian kocok sampai homogen. Diamkan larutan tersebut selama 12
jam.
2.
Masukan larutan tanah tersebut ke dalam dipersion cup lalu aduk dengan menggunakan
stiker selama 10 menit.
3.
Masukkan larutan tanah tadi ke dalam hidrometer jar yang sudah bersih lalu bilas
dipersion cup berulang kali dengan air suling sampai bersih.
4.
Tambahkan air ke dalam hidrometer jar sampai garis batas 1000 ml, lalu masukkan
hirometer jar ke dalam bak perendam sampai suhunya konstan. Siapkan stop watch dan
formulir.
5.
Angkat hidrometer jar dalam bak perendam lalu tutup bagian atasnya dengan telapak
tangan. Balikkan hidrometer jar berulang kali selama 30 detik, jangan sampai ada tanah
yang masih menempel pada dasar hidrometer jar tersebut. Masukkan kembali hidrometer
jar ke dalam bak perendam.
6.
Segera masukan hidrometer kedalam larutan tanah, lakukan pembacaan (RH) pada
menit ke 0.25, 0.5, 1, 2.
7.
Pindahkan hidrometer kedalam larutan standard kemudian ulangi prosedur 5 dan 6
sampai didapat pembacaan yang sama secara berpasangan.
8.
Setelah selesai pembacaan menit ke 2, hidrometer dipindahkan kedalam larutan
standard lalu baca penunjukan skala hidrometer tersebut dalam larutan standard. catat
pula suhu larutan setelah dilakukan pembacaan penunjukkan skala hidrometer.
9.
Catat pukul berapa pembacaan ini dilakukan lalu susun waktu pembacaan selanjutnya.
Tutuplah hidrometer jar dengan kerta lembab untuk menghindari penguapan selama
percobaan ini berlangsung.
10.
lakukan pembacaan hidrometer dalam larutan tanah dan larutan standard pada menit ke
5, 15, 30, 60, 240 dan 1440. Catat pula suhu larutan pada masing-masing percobaan.
11.
Bersihkan dan timbang dish kosong.
12.
Masukkan larutan tanah dalam dish sampai benar-benar bersih, lalu masukkan oven
percobaan.
13.
Timbang berat dish + tanah kering lalu hitung berat tanah keringnya.
KALIBRASI HIDROMETER
1.
Timbang hidrometer (gr) = volume hidrometer (Vh) cm3.
2.
Ukur diameter jar dengan segmat, kemudian diketahui luas hidrometer jar (A) cm 2.
3.
Ukur hidrometer dari ujung gelembungnya sampai ke skala paling bawah ( h ) cm = 2 x
jarak dari leher kepala sampai kepusat volumenya.

4.
5.

Ukur dan catat jarak H dari tanda kalibrasi yang terendah pada tangkai hidrometer ke
tiap-tiap tanda kalibrasi utama lainnya ( Rh ).
Hitung dalam efaktip Zr cm yang sesuai dengan masing-masing tanda kalibrasi utama Rh
dari rumus :

Zr =HI0,5(h

HI
H
Vh
A
6.

=
=
=
=

Vh
)
A

Jarak dari pembacaan Rh ke leher hidrometer ( lihat monograp ) cm.


Tinggi kepala, dari leher sampai dasar kepala.
Volume hidrometer.
Luas hidrometer jar ( tabung gelas 1000 cc )

Gambarkan antara hubungan Zr dan Rh sebagai lengkung halus.

PELAPORAN
Dilaporkan apakah sampelnya diambil dari analisis saring yang tertahan pada PAN atau misah
dengan analisis saring.
PERAWATAN
1.
Bersihkan gelas ukur setelah percobaan selesai. Bila terlalu lama dibiarkan, timbul kerak
yang sulit dibiarkan.
2.
Cuci mangkok pengaduk dengan air sampai bersih kemudian keringkan dan gosok bagian
dalamnya untuk menghilangkan sisa-sisa larutan dispersi.
3.
Bersihkan hidrometer yang telah selesai dipakai dengan air suling, keringkan dengan
sangat hati-hati karena mudah pecah.

GAMBAR 11
ANALISA HIDROMETER ( HYDROMETER ANALYSIS )

KETERANGAN GAMBAR
1. Bak kaca
2. Pemanas air
3. Mechanical stirer
4. Soil hydrometer
PEMERIKSAAN HIDROMETER
PB 0107 - 76
Pekerjaan
: .

Lokasi
: .

No.contoh
: .

Saringan

2.36
0.84
0.42
0.177
0.149
0.074

Berat
tertahan

Jumlah
berat
tertahan

Persentasi
Tertahan
Lewat

Tanggal

Dikerjakan

Dihitung

Persentasi
lewat terha
dap seluruh
contoh

Kedalaman
: .

Brt. Tanah Hyd


Berat jenis

Pukul

Diperiksa

: . gram
: .

Waktu

Suhu

Pembacaan
hidrometer

(mnt)
0
0,5
1
2
5
15
30
60
240
1440

(t)

( Rh )

Diameter(D)

Koreksi suhu

Kalibrasi

( Rh + k )

(a)

Persentasi
mengendap

Persentasi
mengendap
terhadap seluruh
contoh