Anda di halaman 1dari 6

Pembalutan

Pengertian
Balutan adalah tindakan untuk menyangga atau menahan bagian tubuh agar tidak
bergeser atau berubah dari posisi yang dikehendaki.
Tujuan
1. Menahan sesuatu sebagai penutup luka, pita tali kulit, bidai, bagian tubuh yang
cedera, dan rambut
2. Memberikan tekanan
3. Melindungi bagian tubuh yang cedera
4. Memberikan penyokong terhadap bagian tubuh yang cedera
5. Menghindari bagian tubuh agar tidak bergeser dari tempatnya
6. Mencegah terjadinya pembengkakan
7. Menyokong bagian tubuh yang cedera dan mencegah bagian itu tidak bergeser.
8. Mencegah terjadinya kontaminasi.
1.
2.
3.
4.

Prinsip
Rapat dan rapi
Jangan terlalu longgar.
Ujung jari dibiarkan terbuka untuk mengetahui fungsi sirkulasi
Bila ada keluhan terlalu erat, longgarkan.

Prasyarat pembalutan
1. Tipis, kuat, dan biasanya berwarna putih.
2. Ukuran disesuaikan kebutuhan, biasanya bentuk segitiga sama kaki dengan panjang
90 100 cm.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Persiapan alat dan bahan


Mitela adalah pembalutan berbentuk segitiga
Dasi adalah mitel yang terlipat-lipat sehingga berbentuk dasi
Pita adalah pembalut gulung
Plester adalah pembalut berperekat
Pembalut yang spesifik
Kasa steril
Sarung tangan steril bila perlu.

Mitela
1. Bahan pembalut terbuat dari kain yang berbentuk segitiga sama kaki dengan berbagai
ukuran. Panjang kaki antara 50-100 cm.
2. Pembalut ini dipergunakan pada bagian kaki yang terbentuk bulat atau untuk
menggantung bagian anggota tubuh yang cedera.
3. Pembalut ini bisa dipakai pada cedera di kepala, bahu, dada, siku, telapak tangan dan
kaki, pinggul, serta untuk menggantung lengan.
Dasi
1. Pembalut ini adalah mitela yang dilipat-lipa dari satu sisi segitiga agar menjadi
beberapa lapis dan bentuk seperti pita dengan kedua ujung-ujungnya lanci dan
lebarnya antara 5-10 cm.
2. Pembalut ini bisa dipakai pada saat membalut mata, dahi rahang, ketiak, lengan, sikut,
paha, serta lutut, betis, dan kaki yang terkilir.

1.
2.
a.
b.
c.
d.
e.

Pita (gulungan)
Pembalut ini dapat dibuat dari kain katun, kain kasa, flanel atau bahan elastis. Bahan
yang paling sering adalah dari kasa karena mudah menyerap air, darah, dan tidak
mudah bergeser (kendur).
Macam-macam pembalut yang digunakan adalah sebagai berikut.
Lebar 2,5 cm : untuk jari-jari
Lebar 5 cm : untuk leher dan pergelangan tangan
Lebar 7,5 cm : untuk kepala, lengan atas dan bawah, betis, dan kaki
Lebar 10 cm : untuk paha dan sendi pinggul
Lebar 2,5 cm : untuk dada, perut, dan punggung.

Plester
1. Pembalut ini berfungsi untuk merekatkan penutup luka, fiksasi pada sendi yang
terkilir, dan melekatkan pada kelainan patah tulang.
2. Khsususnya untuk penutup luka biasa dilengkapi dengan obat antiseptik.
Pembalut spesifik
1. Sneverband adalah pembalut pita yang sudah ditambah dengan kasa penutup luka dan
steril, baru dibuka pada saat dipergunakan. Sering dipakai pada luka lebar yang
terdapat pada tubuh.
2. Sufratulle adalah kasa steril yang telah direndam dengan obat pembunuh kuman.
Biasa dipergunakan pada luka-luka kecil.
3. Dariantul adalah kasa steril yang telah ditabur/diberi dengan obat dalam bentuk salep,
baru dibuka pada saat dipergunakan. Kemasan kecil dan sederhana biasa
dipergunakan untuk luka lecet atua luka bedah kecil. Setelah tertutup baru kasa itu
dibalut atau dibiarkan terbuka sesuai keadaan luka.
Kasa steril
Kasa steril adalah kasa yang dipotong dengan berbagi ukuran untuk menutupi luka
kecil yang sudah diberi obat-obatab (antibiotik, antiplagestik). Setelah tertutup, baru
kasa itu dibalut.
Prosedur kerja
1. Jelaskan prosedur pada klien dan menanyakan keluhan yang dirasakan.
2. Mencuci tangan dan gunakan sarung tangan steril bial perlu.
3. Menjaga privasi klien dengan membuk apagian yang akan dilakukan tindakan atau
menutup tirai.
4. Melihat bagian tubuh mana yang akan dibalut.
5. Atau posisi klien tanpa menutupi bagian yang akan dilakukan tindakan.
6. Lepaskan pakaian yang mentutupi tempat untuk mengambil tindakan.
7. Perhatikan tempat yang akan dibalut dengan menjawab pertanyaan berikut.
A. Bagian dari tubuh mana
B. Apakah ada luka terbuka atau tidak,
C. Bagiamana luas luka tersebut.
D. Apakah perlu membatasi gerak bagian tubuh tertentu atau tidak.
8. Pilih jenis balutan yang akan dipergunakan atau dikombinasi.
9. Sebelum dibalut, jika luka terbuka, perlu dieri disinfektan atua balut dengan pembalut
yang mengandung obat disinfektan atua diisolasi/direposisi.
10. Tentuka posisi balutan dengan mempertimbangkan hal berikut.
a. Dapat membatas pergeseran atua gerak bagian tubuh lainnya.

b.
c.
d.
e.

Sesedikit mungkin membatasi gerak bagian tubuh yang lain.


Usahakan posisi balutan yang paling nyaman untuk kegiatan pokok penderita.
Tidak mengganggu peredarah darah misalnya pada saat membalut berlapis-lapis.
Tidak mudah kendor atau lepas.
Cara membalut dengan mitela:
1. Salah satu mitela dilipat 3-4 cm sebanyak 1-3 kali.
2. Pertahankan sisi yang telah terlipat terletak di luar bagian yang sudah dibalut,
lalu ditarik secukupnya dan kedua ujung sisi diikat.
3. Salah satu ujung bebas lainnya ditarik dan dapat diikat pada ikatan, diikat pada
tempat lain, atau dapat dibiarkan bebas. Hal ini tergantung pada tmepat dan
kepentingan.

Cara membalut dengan dasi


1. Pembalut mitela dilipat dari salah satu sisi sehingga berbentuk pita dengan
masing-masing ujung lancip.
2. Bebatkan pad atempat yang akan dialut sampai kedua ujungnya dapat diikat.
3. Diusahakan agar balutan tidak mudah kendur dengan cara sebleum diikat arhanya
saling menarik.
4. Kedua ujungnya diikatkan secukupnya.
Cara membalut dengan pita.
1. Berdasarkan besar bagian tubuh yang akan dibalut, maka dipilih pembalut pita
dengan ukuran lebar yang sesuai.
2. Balutan pita biasanya terdiri atas beberapa lapis, dimulai dari salah satu ujung
yang diltakkan dari proksimal ke distal menutup sepanjang bagian tubuh yang
akan dibalut, kemudian dari distal ke proksimal dibebatkan dengan arah bebatan
saling menyilang dan tumpang tindih antara bebatan yang satu dnegan bebatan
berikutnya. Kemudian ujung yang dalam ditarik dan diikat dengan ujung yang
lain.
Cara membalut dengan plester.
1. Jika ada luka terbuka
a. Luka diberi obat antiseptik
b. Tutup luka dengan kasa
c. Lalu letakkan pembalut plester.
2. Jika untuk fiksasi (misalnya tulang patah/terkilir)
Balutan plester dibuat stappingdengan membebat berlapis-lapis dari distal
ke proksimal dan untuk membatas gerakan tertentu masing-masing
ujungnya perlu difiksasi dengan plester.
Cara membalut dengan kasa steril
Biasanya dijual dalam bahan yang steril dan baru dibuka pada saat pemakaian
11. Rapikan alat-laat yang tidak dipergunakan.
12. Buka sarung tangan jika dipakai dan cuci tangan.
13. Evaluasi dan dokumentasi tindakan.
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR
PEMBALUTAN

No.
1.

2.

3.

Aspek yang Dinilai


TAHAP PRE-INTERAKSI
a. Menyiapkan alat-alat dan dekat klien
b. Mencuci tangan
c. Memakai sarung tangan jika perlu
TAHAP ORIENTASI
a. Memberi salah dan senyum pada klien (BHSP)
b. Menjelaskan kegiatan dan tujuang yang akan dilakukan.
c. Menjelaskan waktu yang akan dibutuhkan
d. Menjelaskan kerahasiaan bila perlu pasang tirai
e. Mengatur posisi klien
TAHAP KERJA
a. Melihat tubuh mana yang akan dibalut.
b. Emgnatur posisi klien tanpa menutupi bagian yang akan
dilakuakn tidakan.
c. Melepaskan pakaian yang menutupi tempat untuk mengambil
tindakan.
d. Memeprhatikan temapt yang akan dibalut dengna menjawab
pertanyaan berikut:
1. Bagian dari tubuh yang mana.
2. Apakah adaluka terbuka atau tidak
3. Bagaiman aluas luka tersebut
4. Apakah perlu membatasi gerak bagian tubuh tertentu atau
tidak.
e. Memilih jenis balutan yang akan dipergunakan atu dikombinasi.
f. Jika luka terbuka, sebelum dibalut perlu diberi disinfektan atau
balut dnegan pembalut yang mengadung obat disinfektan atua
diisolasi/direposisi
g. Menentukan possi balutan dengan mepertimabngkan hal-hal
berikut
1. Dapat membatasi pergesran atua gerak bagian tubuh lainnya.
2. Sesedikit mungkin membatasi gerak bagian tubuh yang lain.
3. Usahakan posisi balutan yang paling nyaman untuk kegiatan
pokok penderita.
4. Tidak mengganggu peredarah darah misalnya pada saat
membalut berlapis-lapis.
5. Tidak mengganggu peredaran darah misalnya pada saat
membalut berlapis-lapis.
6. Tidak mudah kendor atua lepas.
Cara membalut dengan mitela:
1. Salah satu mitela dilipat 3-4 cm sebanyak 1-3 kali.
2. Pertahankan sisi yang telah terlipat terletak di luar bagian
yang sudah dibalut, lalu ditarik secukupnya dan kedua
ujung sisi diikat.
3. Salah satu ujung bebas lainnya ditarik dan dapat diikat
pada ikatan, diikat pada tempat lain, atau dapat dibiarkan
bebas. Hal ini tergantung pada tmepat dan kepentingan.

Tindakan
Ya Tidak

4. Cara membalut dengan dasi


5. Pembalut mitela dilipat dari salah satu sisi sehingga
berbentuk pita dengan masing-masing ujung lancip.
6. Bebatkan pad atempat yang akan dialut sampai kedua
ujungnya dapat diikat.
7. Diusahakan agar balutan tidak mudah kendur dengan cara
sebleum diikat arhanya saling menarik.
8. Kedua ujungnya diikatkan secukupnya.
Cara membalut dengan pita.
1. Berdasarkan besar bagian tubuh yang akan dibalut, maka
dipilih pembalut pita dengan ukuran lebar yang sesuai.
2. Balutan pita biasanya terdiri atas beberapa lapis, dimulai
dari salah satu ujung yang diltakkan dari proksimal ke
distal menutup sepanjang bagian tubuh yang akan dibalut,
kemudian dari distal ke proksimal dibebatkan dengan arah
bebatan saling menyilang dan tumpang tindih antara
bebatan yang satu dnegan bebatan berikutnya. Kemudian
ujung yang dalam ditarik dan diikat dengan ujung yang
lain.
Cara membalut dengan plester.
1. Jika ada luka terbuka
a. Luka diberi obat antiseptik
b. Tutup luka dengan kasa
c. Lalu letakkan pembalut plester.
2. Jika untuk fiksasi (misalnya tulang patah/terkilir)
Balutan plester dibuat stappingdengan membebat berlapislapis dari distal ke proksimal dan untuk membatas gerakan
tertentu masing-masing ujungnya perlu difiksasi dengan
plester.
Cara membalut dengan kasa steril
Biasanya dijual dalam bahan yang steril dan baru dibuka pada
saat pemakaian
4.

TAHAP TERMINASI
a. Merapikan klien dan alat-alat.
b. Mencuci tangan
c. Memperhatikan keadaan umum klien
d. Mendokumentasikan tindakan.

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR


PEMBIDAIAN

No.
1.

2.

3.

4.

Aspek yang Dinilai


TAHAP PRE-INTERAKSI
a. Menyiapkan alat-alat dan dekat klien
b. Mencuci tangan
c. Memakai sarung tangan jika perlu
TAHAP ORIENTASI
a. Memberi salah dan senyum pada klien (BHSP)
b. Menjelaskan kegiatan dan tujuang yang akan dilakukan.
c. Menjelaskan waktu yang akan dibutuhkan
d. Menjelaskan kerahasiaan bila perlu pasang tirai
e. Mengatur posisi klien
TAHAP KERJA
a. Melihat tubuh mana yang akan dibidai
b. Melepaskan pakaian yang menutupi tempat untuk mengambil
tindakan.
c. Memeprhatikan tempat yang akan dibalut dengan menjawab
pertanyaan berikut:
1. Bagian dari tubuh yang mana.
2. Apakah adaluka terbuka atau tidak
3. Bagaiman aluas luka tersebut
4. Apakah perlu membatasi gerak bagian tubuh tertentu atau
tidak.
d. Melakukan pembiadaian dengan melewati dua sendi.
e. Hasil pembidaian
1. Harus cukup jumlahnya, dimulai dari bagian bawah
tempat yang patah.
2. Tidak kendur dan keras.
TAHAP TERMINASI
e. Merapikan klien dan alat-alat.
f. Mencuci tangan
g. Memperhatikan keadaan umum klien
h. Mendokumentasikan tindakan.

Tindakan
Ya Tidak