Anda di halaman 1dari 15

MAKALAH HUKUM PIDANA

INTERNASIONAL
KEJAHATAN PERANG

DISUSUN OLEH ;

Nama : Gustina Pardede


NIM

: 8111411031

Fakultas hukum
Universitas negeri semarang
Tahun 2014

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Hukum pidana internasional adalah sekumpulan kaidah-kaidah dan asas-asas
hukum yang mengatur tentang kejahatan internasional yang dilakukan oleh subyeksubyek hukumnya untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Berdasarkan definisi ini dapatlah
disimpulkan adanya 4 unsur yang secara terpadu atau saling kait antara satu dengan
lainnya, yaitu:
a. Hukum pidana internasional itu merupakan sekumpulan kaidah-kaidah dan asas-asas
hukum,
b. Hal atau obyek yang diaturnya yaitu kejahatan atau tindak pidana internasional,
c. Subyek-subyek hukumnya yaitu pelaku-pelaku yang melakukan kejahatan atau tindak
pidana internasional,
d. Adanya suatu tujuan yang hendak dicapai atau diwujudkan oleh hukum pidana
internasional itu sendiri.
Istilah hukum pidana internasional sudah menunjukkan adanya sekumpulan
kaidah-kaidah dan asas-asas hukum pidana yang mengatur tentang kejahatan
internasional. Istilah ini menunjukkan bahwa kaidah-kaidah dan asas-asas hukum
tersebut benar-benar internasional, jadi bukan nasional ataupun domestik. Kaidah-kaidah
dan asas-asas hukum pidana yang benar-benar internasional adalah kaidah-kaidah dan
asas-asas hukum yang dapat dijumpai dalam bentuk perjanjian-perjanjian internasional
yang substansinya (baik langsung ataupun tidak langsung) mengatur tentang kejahatan
internasional. Sebagai contohnya, Konvensi tentang Genosida (Genocide Convention)
1948, Konvensi tentang Apartheid 1973, konvensi-konvensi tentang terorisme, seperti
Konvensi Eropa tentang Pemberantasan Terorisme 1977, dan lain-lain.
Sedangkan istilah kejahatan internasional menunjukkan adanya suatu peristiwa
kejahatan yang sifatnya internasional, atau yang lintas batas Negara, atau yang
menyangkut kepentingan dari dua atau lebih Negara. Kejahatan-kejahatan yang dapat
digolongkan sebagai kejahatan internasional adalah kejahatan-kejahatan yang diatur di
dalam konvensi-konvensi seperti genosida, apartheid, terorisme, dan lain-lain.

Lingkup pembahasan hukum pidana internasional meliputi empat objek studi


sebagai berikut:
a) Tindak pidana internasional sejarah perkembangan, konsepsi, dan konvensikonvensi internasional yang berkaitan erat dengan tindak pidana internasional.
b) Masalah yurisdiksi kriminal atas tindak pidana internasional.
c) Prosedur penegakan hukum pidana internasional termasuk masalah perkembangan
kerjasama bilateral dan multilateral di dalam mencegah dan memberantas tindak
pidana internasional.
d) Instrumen penegakan hukum pidana internasional perkembangan masalah
pembentukan Mahkamah Pidana Internasional.
Ada beberapa kasus kejahatan internasional yang jika dilihat dari segi tempat
terjadinya adalah di dalam wilayah suatu Negara, semua pelakunya maupun korbannya
adalah warga Negara dari Negara yang bersangkutan. Demikian juga korban berupa harta
benda seluruhnya milik dari Negara atau warga Negara tersebut, jadi secara fisik dan
kasat mata sama sekali tidak ada dimensi internasionalnya. Akan tetapi karena
peristiwanya sedemikian rupa sifatnya, misalnya para korban yang jumlahnya demikian
banyaknya dan adalah orang-orang yang tidak berdosa dan tidak tahu menahu
masalahnya, serta sama sekali tidak ada hubungannya dengan motif, maksud, maupun
tujuan dari si pelakunya, masyarakat internasional baik Negara-negara maupun orang
perorangan dari pelbagai Negara tanpa memandang perbedaan-perbedaan agama atau
kepercayaan, etnis, paham politik, bahasa, dan perbedaan-perbedaan lainnya, secara
spontan memberikan reaksi keras atas peristiwa tersebut, dengan mengecam dan
mengutuknya sebagai tindakan biadab, tidak berperikemanusiaan.
Pada hakikatnya semua itu menunjukkan bahwa masyarakat internasional
tidak dapat membenarkan perbuatan seperti itu, apapun motif, maksud, ataupun
tujuannya, sebab bertentangan dengan hak-hak asasi manusia, nilai-nilai kemanusiaan
universal, kesadaran hukum, dan rasa keadilan umat manusia. Sebagai contoh adalah
peristiwa perang saudara di ex-Yugoslavia yang telah menimbulkan korban-korban
manusia tak berdosa di luar batas-batas perikemanusiaan yang terjadi selama masa akhir
dasawarsa delapan puluhan dan awal Sembilan puluhan. Demikian juga peristiwa yang
hampir sama terjadi di Rwanda pada kurun waktu awal dasawarsa akhir enam puluhan
dan awal sampai akhir tujuh puluhan, peristiwa yang sama terjadi di Kamboja dalam
suatu perang saudara antara faksi-faksi yang berpengaruh di Kamboja. Kejahatan-

kejahatan semacam ini, antara lain kejahatan genosida (genocide), kejahatan terhadap
kemanusiaan (crimes against humanity), kejahatan terhadap hak asasi manusia yang
berat (gross violation of human rights), dan kejahatan perang (war crimes).
Dalam uraian tersebut diatas, terlihat bahwa kualifikasi kejahatan perang
diatur secara lebih terperinci dalam konflik bersenjata internasional daripada konflik
bersenjata non-internasional. Artinya, dalam konflik bersenjata non-internasional
kualifikasi kejahatan perang diuaraikan secara terbatas dibandingkan dengan konflik
bersenjata internasional. Hal ini dapat dipahami karena negara-negara masih enggan
mengakui suatu situasi dalam wilayahnya sebagai situasi perang, sehingga sangat sulit
dan selektif untuk menentukan suatu tindak pidana yang terjadi di wilayah tersebut
sebagai kejahatan perang.
Di samping itu, uraian diatas juga menunjukkan bahwa perjanjian
internasional yang terbukti paling lengkap dan elaboratif dalam menentukan perbuatanperbuatan yang dapat dikategorikan sebagai kejahatan perang adalah Statua Roma 1998.
Ketentuan dalam Statua Roma merangkum berbagai kejahatan perang baik baik yang
disebutkan dalam Konvensi jenewa 1949, Protokol Tambahan 1977 maupun hukum
humaniter internasional kebiasaan yang berlaku dalam konflik bersenjata internasional
maupun non-internasional.
Berdasarkan uraian tersebut diatas, maka penyusun ingin mengulas lebih
dalam tentang kejahatan internasional yang dimana salah satunya adalah kejahatan
perang.

B. RUMUSAN MASALAH

Berdasarakan uraian diatas ,maka ada beberapa permasalahan yang akan dikaji dalam
1.
2.
3.

makalah ini, yaitu ;


Apa yang menjadi ruang lingkup adanaya kejahatan perang internasional
Bagaimana pertanggungjawaban negara dan tanggung jawab pidana individual
Bagaimana penerapan sanksi dan hukuman terhadap pelaku kejahatan dalam
hukum internasional

C. TUJUAN PENULISAN
1.
Untuk mengetahui menjadi ruang lingkup adanya kejahatan perang internasional
2.
Untuk mengalisis pertanggungjawaban negara dan tanggung jawab pidana
3.

individual
Untuk mengatahui penerapan sanksi dan hukuman terhadap pelaku kejahatan
dalam hukum internasional

BAB II
PEMBAHASAN
1. RUANG LINGKUP KEJAHATAN PERANG INTERNASIONAL
Pengaturan kejahatan perang merupakan bagian dari displin ilmu hukum
humaniter internasional. Hukum humaniter internasional dalam perkembangannya
dewasa ini memberikan perhatian besar pada persoalan kejahatan perang dan persoalan
penegakan hukum terhadap pelaku kejahatan perang, baik mekanisme hukum
internasional maupun hukum nasional. Kesadaran pentingnya penekanan pada kejahatan
perang dan penegakan hukum humaniter internasional adalah dalam rangka memberikan
perlindungan yang besar bagi korban maupun mereka yang potensial menjadi korban.
Kejahatan perang

yang sangat kondusif pada situasi perang seringkali

mengakibatkan ekses berlebihan, berupa jatuhnya sejumlah besar korban manusia dan
harta benda serta telah berakibat penderitaan luar biasa dan berkepanjangan. Pada
beberapa dekade belakangan ini kejahatan perang telah menyita perhatian masyarakat
internasional yang semakin menyadari pentingnya penangangan serius baik bersifat
preventif maupun represif, salah satunya melalui pembentukan aturan hukum. Sekalipun

pembentukan aturan kejahatan perang jauh melintas sejarah manusia selama berabadabad lalu, namun demikian beberapa peristiwa bersejarah terjadi setengah abad
belakangan ini patut dicatat sebagai tonggak penting di dalam perkembangan
pengaturannya.
Dalam Statuta Roma Kejahatan Perang adalah Merujuk kepada Konvensi
Jenewa tanggal 12 Agustus 1949, bahwa perbuatan melawan hak seseorang atau
kepemilikan seseorang berikut ini dilindungi dibawah ketentuan-ketentuan yang diatur
dalam konvensi Jenewa, yaitu:
1) Pembunuhan sengaja;
2) penyiksaan atau perlakuan tidak manusiawi, termasuk percobaan-percobaan biologi;
3) Perbuatan yang dikendaki untuk menimbulkan penderitaan yang dalam, atau luka
badan maupun kesehatan yang serius;
4) Perusakan secara luas dan perampasan terhadap milik seseorang, tidak berdasarkan
keperluan militer dan dilakukan secara melawan hukum dan serampangan;
5) Pemaksaan terhadap tawanan perang atau orang yang dilindungi lainnya untuk
melayani dalamancaman kekuasaan musuh;
6) Upaya untuk menghalang-halangi yang dilakukan dengan sengaja terhadap tawanan
perang atau orang yang dilindungi yang mana mereka memiliki hak untuk
mendapatkan Mahkamah secara adil dan sewajarnya;
7) Deportasi secara melawan hukum atau pemindahan atau penahanan secara melawan
hukum;
8) Penyanderaan yang dilakukan dengan cara melawan hukum
9) Secara sengaja melancarkan serangan terhadap sekelompok penduduk sipil atau
terhadap setiap orang sipil yang tidak ikut serta secara langsung dalam permusuhan ;
10) Secara sengaja melakukan serangan atau tindakan pembalasan terhadap objek-objek
sipil , yaitu objek yang bukan merupakan sasaran militer ;
11) Secara sengaja melakukan serangan personel, instalasi, materil, satuan atau kendaraan
yang terlibat dalam suatu bantuan kemanusian atau misi penjaga perdamaian sesuai
dengan piagam PBB, sejauh bahwa mereka berhak atas perllindungan yang diberikan
kepada objek-objek sipil berdasarkan hukum internasional mengenai objek-objek
bersenjata;
12) Secara sengaja melancarkan suatu serangan dengan mengetahui bahwa serangan
tersebut akan menyebabkan kerugian insidentil terhadap kebutuhan atau kerugian
insitentil terhadap kehidupan atau kerugian terhadap orang-orang sipil atau kerusakan
terhadap objek-objek sipil atau kerusakan yang meluas, berjangka panjang dan berat
terhadap lingkungan alam yang jelas-jelas terlau besar dalam kaitan dengan

keuntungan militer keseluruhan secara konkret daln langsung dan yang dapat
diantisipasi ;
13) Menyerang atau membom, dengan sarana apapun, kota-kota, desa-desa perumahan,
atau gedung yang tidak dipertahankan atau bukan objek militer ;
14) Membunuh atau melukai seorang lawan yang setelah meletakkan senjata atau
menpunyai sarana pertahanan lagi, telah menyerahkan diri dengan kemampuannya
sendiri ;
Ruang lingkup berlakunya hukum kejahatan perang merujuk pada konvensi
Jenewa 1949 terutama yang tertuang dalam Pasal 2 Ketentuan Yang bersamaan
mencakup tiga hal,

Pertama, hukum kejahtan perang akan berlaku untuk semua

peristiwa perang yang diumumkan atas setiap pertikaian bersenjata lainnya yang
mugnkin timbul antara dua atau lebih Pihak-pihak Peserta Konvensi, sekalipun keadaan
perang tidak diakui oleh salah satu diantara mereka. Pada Pasal 2 ayat 1 menunjukkan
perubahan yang radikal dari Konvensi sebelumnya dan mengimplikasikan bahwa setiap
permusuhan yang dilakukan dengan penggunaan senjata diantara dua negara atau lebih
menjadikan berlakunya Pasal 2 ini tanpa memandang adanya pernyataan perang formal.
Penegasan ini juga perlu digarisbawahi karena miskonsepsi masih sering terjadi dalam
praktik-praktik negara yang sering mensyaratkan adanya deklarasi/pernyataan formal
perang agar suatu pertikaian bersenjata mempunyai konsekuensi Hukum.
Kedua, hukum kejahatan perang akan berlaku untuk semua peristiwa
pendudukan sebagian atau seluruhnya dari wilyah Pihak Peserta Konvensi, sekalipun
pendudukan itu tidak menemuni perlawanan bersenjata. Pasal 2 ayat 2 ini juga tergolong
sebagai konsep yang baru. Konsep yang menyatakan bahwa Konvensi Jenenwa dan
Hukum Kejahatan Perang akan berlaku terhadap pendudukan wilayah sebagaian atau
seluruhnya sekalipun pendudukan itu tidak menemui perlawanan pada awalnya dirasakan
mengada-ada dan berlebihan sebab manakala tidak terjadi perlawanan bersenjata maka
tentu saja tidak akan ada korban perang. Namun ide yang diberikan oleh pasal ini adalah
bahwa konvensi akan memberikan perlindungan secara menyeluruh bukan saja pada
semua individu tetapi juga bagi perusahaan-perusahaan, dan properti.
Ketiga, hukum kejahatan perang akan berlaku meskipun salah satu dari
negara-negara dalam sengketa mungkin bukan peserta konvensi, negara-negara yang
menjadi peserta Konvensi akan tetap sama terikat olehnya di dalam hubungan antara
mereka. Mereka selanjutkan terikat Konvensi dalam hubungan dengan negara bukan

peserta, apabila negara yang tersebut, kemudian ini menerima dan melaksanakan
ketentuan-ketentuan konvensi ini. Pasal 2 ayat 3 mengubah ketentuan yang ada pada
Konvensi Den Haag 1907 yang dikenal sebagai Klausa si Omnes. Klausa ini menyatkan
bahwa konvensi hanya akan berlaku apabila semua pihak yang bersengketa adalah pihak
dalam Konvensi Jenewa.
Sedangkan menurut Protokol Tambahan 1 Tahun 1977 ruang lingkup
berlakunya hukum kejahatan perang adalah semua yang disebut dalam Pasal 2 Konvensi
Jenewa 1949 ditambah oleh jika memenuhi pasal 1 ayat 4 Protokol Tambahan. Pasal ini
mengimplikasikan bahwa hukum kejahatan perang dapat berlaku pada situasi sengketa
bersenjata yang di dalamnya rakyat berperang melawan dominasi kolonial, pendudukan
asing, dan pemerintahan rasialis untuk melaksanakan hak menentukan nasib sendiri
sebagaimana yang dijunjung tinggi di dalam Piagam PBB dan Deklarasi tentang asasasas Hukum Internasional mengenai hubungan-hubungan persahabatan dan kerja sama
diantara negara-negara sesuai dengan Piagam PBB.
Ruang lingkup berlakunya hukum kejahatan Perang yang termuat dalam
Protokol II tahun 1997 tercantum pada Pasal 1 Ayat 1 mengimplikasikan bahwa hukum
kejahatan perang akan berlaku pada situasi sengketa bersenjata yang berlangsung di
wilayah negara peserta antara angkatan perang bersenjata negara peserta dan anagkatan
perang pemberontak atau kelompok bersenjata lainnya yang terorganisir yang dibawah
komando yang bertanggung jawab melaksanakan kekuasaan operasi-operasi militer
secara berkelanjutan dan teratur dan memungkinkan mereka melaksanakan dan
menghormati hukum humaniter. Sedangkan ayat 2 memberikan pembatasan bagi
berlakunya hukum kejahatan perang yaitu bahwa hukum kejahatan perang tidak akan
berlaku pada situasi kekacauan dan ketengangan dalam negeri, seperti kerusuhankerusuhan, tindakan-tindakan kekerasan yang terisolasi dan sporadis dan tindakantindakan serupa lainnya yang tidak merupakan sengketa bersenjata.

2. PERTANGGUNGJAWABAN NEGARA DAN TANGGUNG JAWAB PIDANA


INDIVIDUAL
Hukum humaniter menyebutkan kewajiban negara dalam kaitannya dengan
kejahatan perang. Kewajiban pertama adalah untuk membentuk aturan dalam hukum

nasional yang melarang dilakukannya kejahatan perang serta menyediakan aturan yang
akan menghukum setiap kejahatan perang baik yang dilakukan di dalam maupun diluar
wilayah negara tersebut. Aturan tersebut tercakup dalam beberapa instrumen
Internasional, yaitu; Komite Internasional Palang Merah. Salah satu tugas penting
Internasional Palang Merah adalah mendorong negara untuk menghormati dan menjamin
penghormatan hukum humaniter internasional. Komite Internasional Palang Merah
melakukan tugas ini dengan menyebarkan pengetahuan tentang atuaran-aturan
kemanusiaan dan dengan mengingatkan pihak berkonflik untuk selalu menjalankan
kewajiban dalam setiap pertikaian bersenjata yang terjadi.
Ketidakpahaman akan hukum humaniter internasional sering kali menjadi
hambatan di dalam pelaksanaannya, sehingga Komite Internasional Palang Merah akan
selalu mengingatkan negara-negara untuk mengambil semua langkah yang diperlukan
dalam memastikan bahwa hukum humaniter internasional dihormati dan diterapkan
secara efektif. Tindakan ini dilakukan oleh Komite Internasional Palang Merah melalui
nasihat dan bimbingan teknis kepada negara-negara agar mereka dapat mengadopsi
hukum humaniter internasional dan menerapkannya dalam perundang-undangan
nasional.
Komite internasional Palang merah dalam melakukan tugasnya akan
melaporan secara rahasia kepda pihak yang berwenang jika terjadi pelanggaran hukum
humaniter internasional. Bentuk dan isi notifikasi sangat tergantung pada seberapa
seriusnya pelanggaran hukum humaniter yang terjadi. Notifikasi ini dapat dibuat oleh
delegasi Komite Internasional Palang Merah dalam kontak resmi yang biasa dilakukan
dengan pihak penguasa suatu negara, dapat juga dibuat melalui pendekatan kepada
pejabat tinggi dalam bentuk nota diplomatik, atau bahkan dapat dilakukan dalam misi
khusus Presiden Komite kepada Pemerintah terkait. Jika pelanggaran tersebut sangat
serius dan dilakukan secara berulang-ulang, maka Komite Internasional Palang Merah
berhak untuk mengambil sikap publik. Tindakan ini dilakukan hanya jika dianggap
publisitas tersebut berada dalam kepentingan rakyat yang terkena atau terancam dan hal
ini merupakan suatu upaya perkecualian atau suatu tindakan yang luar biasa.
Keterikatan negara sebagai subjek hukum dalam hal pertanggungjawaban
yang harus diberikannya terhadap setiap pelanggaran telah disebutkan juga sejak
Konvensi Den Haag IV tahun 1907, namun dalam Konvensi ini pertanggungjawaban

yang diberikan hanyalah berupa pembayaran kompensasi. Sejak Konvensi Jenewa 1949
setiap negara tidak dapat membebaskan dirinya dari pertanggungjawaban ini baik
pertanggungjawaban pidana maupun lainnya dari setiap pelanggaran yang dilakukannya.
Pengawasan terhadap penghormatan dan pelanggaran hukum kejahatan perang
terutama kan menjadi kewajiban negara. Namun demikian, sering kali seorang komandan
atau atasan, yang secara efektif mempunyai kontrol atas pasukan atau angkatan
bersenjata yang terlibat dalam permusuhan, juga tidak bisa mengelakkan diri dari
kewajiban ini. Pembahasan mengenai pembahasan terhadap penghormatan dan
pelanggaran hukum ini sering kali pula dikaitkan dnegan masalah pertanggungjawaban,
yang

diartikan

sebagai

kewajiban

dari

subjek

hukum

untuk

mempertanggungjawabkannya segala tindakan yang dilakukannya sendiri ataupun yang


dilakukan orang lain yang berada dibawah perintah/kewenangnnya.
Konvensi Jenewa 1949 dan Protokol Tambahan 1977 memberikan pengaturan
mengenai pengawasan negara dan komandan terhadap penghormatan dan pelanggaran
hukun kejahatan perang dalam beberapa pasal. Pasal 1 Konvensi Jenewa I-IV yang
merupakan ketentuan yang bersamaan serta Pasal 1 ayat 1 Protokol Tambahan I tahun
1977 menegaskan bahwa Negara peserta berjanji untuk menghormati dan menjamin
dihormatinya Protokol ini dalam segala keadaan. Penempatan ketentuan ini pada Pasal 1
menunjukkan penekanaan pada pentingnya kewajiban para peserta untuk menghormati
ketentuan-ketentuan Konvensi.
Sementara Pasal 45 Konvensi Jenewa I, Pasal 46 Konvensi Jenewa II dan
pasal 86 dan 87 Protokol Tambahan I Tahun 1977 menentukan kewajiban negara untuk
menjamin pelaksanaan Konvensi melalui komandan-komandan atau atasan-atasan yang
terlibat dalam pertempuran. Pasal 45 Konvensi Jenewa I dan Pasal 46 Konvensi Jenewa
II yang menyebutkan bahwa setiap pihak dalam sengketa, melalui komandan-komandan
tertingginya harus menjamin pelaksanaan pasal-pasal terdahulu secara rinci dan
menetapkan ketentuan-ketentuan untuk mengatur hal-hal terduga.
Pasal 86 Protokol Tambahan I tahun 1977 menegaskan bahwa negara-negara
harus menindak kejahatan perang sebagai akibat tidak dilakukannya suatu kewajiban
ketika sedang bertugas untuk bertindak seharusnya. Kenyataan bahwa kejadian perang
dilakukan oleh seorang sama sekali tidak membebaskan para atasannya dari
tanggungjawab pidana apabila dia mengetahui atau telah mendapat keterangan yang

seharusnya yang memungkinkannya menyimpulkan bahwa bawahannya telah melakukan


atau akan melakukan kejahatan perang dan apabila atasan tersebut tidak mengambil
segala tindakan yang dapat dilakukan dalam batas kekuasaanya untuk mencegah atau
menindak kejahatan tersebut. Secara terperinci Pasal 86 menyebutkan negara peserta dan
pihak-pihak dalam sengketa harus menindak pelanggaran berat dan mengambil langkahlangkah yang perlu untuk menindak semua pelanggaran lainnya, terhadap Konvensi atau
Protokol ini sebagai akibat tidak dilakukannya suatu kewajiban ketika sedang bertugas
untuk bertindak yang seharusnya.
Pasal 87 Prtokol Tambahan I tahun 1977 menegaskan bahwa negarra-negara
dan pihak-pihak dalam sengketa harus meminta komandan militer, berkenaan dengan
anggota angkatan perang yang berada dibawah pengawasan mereka, untuk mencegah
dan dimana perlu untuk menindak dan melaporkan kepada penguasa yang berwenang
terhadap pelanggaran konvensi dan protokol ini.
Dalam statua Roma masalah pengawasan terhadap penghormatan dan
pelanggaran hukum kejahatan perang tidak disebutkan secara eksplisit dalam pasalpasalnya. Namun, Mukadimah disebutkan bahwa setiap negara mempunyai yuridiksi
pidana atas orang-orang yang bertanggungjawab pada kejahatan perang dan Statua Roma
memmutuskan untuk selalu menjamin penghormatan abadi bagi diberlakukannya
keadilan terhadap pelaku kejahatan perang.
3. PENERAPAN SANKSI DAN HUKUMAN
Suatu sanksi dalam setiap jenis peraturan perundang-undangan selalu memiliki
tujuan tertentu. Paling tidak, suatu sanksi erat kaitannya dengan upaya perlindungan
terhadap kepentingan hukum yang hendak diaturnya. Suatu sanksi bukan sekedar
bertujuan praktis an sich, melainkan lebih dari itu mengandung suatu tujuan filosofis.
Tujuanya adalah memberikan jaminan kepada masyarakat atau negara untuk
mengembalikan keseimbangan kepentingan kehidupan sosial sebagai akibat terjadinya
pelanggaran norma. Secara filosofis bertujuan memberikan penyadaran pentingnya nilai
sebuah tanggungjawab atas perbuatan yang melanggar norma untuk mewujudkan rasa
keadilan.
Adapun kriteria orang yang dilindungi menurut konvensi Jenewa tersebut
tercantum pada pasal 4 yang berbunyi : orang-orang yang dilindungi oleh Konvensi
adalah mereka yang dalam suatu pertikaian bersenjata atau peristiwa pendudukan,

pada suatu saat tertentu dan dengan cara bagaimanapun juga, ada dalam tangan suatu
pihak pertikaian atau k ekuasaan pendudukan yang bukan negara mereka
Warga suatu Negara yang tidak terikat oleh Konvensi ini tidak dilindungi oleh
konvensi. Warga Negara suatu Negara netral yang ada di wilayah suatu negara yang
berperang, serta warga Negara dari suatu Negara yang turut berperang, tidak akan
dianggap sebagai orang-orang yang dilindungi, selama Negara mereka mempunyai
perwakilan diplomatik biasa di di negara dalam tangan mereka berada
akan tetapi sebagaimana ditentukan dalam pasal 13, ketentuan-ketentuan Bagian II
mempunyai lingkungan berlaku yang lebih luas
orang-orang yang dilindungi oleh Konvensi Jenewa untuk perbaikan keadaan yang luk
adan sakit dalam angkata perang di medan pertempuran darat, tertanggal 12 Agustus
1949, atua oleh Konvensi Jenewa untuk perbaikan keadaan anggota-anggota
angkatanperang di laut yang luka, sakit dan korban karam tertanggal 12 Agustus 1949,
atau oleh konvensi Jenewa mengenai perlakuan tawanan perang tertanggal 12 Agustus
1949, tidak akan dipandang sebagai orang-orang yang dilindungi dalam arti konvensi
ini.
Klasifikasi perlindungan yang dilindungin oleh Konvensi Jenewa terhadap warga
negara sipil yang memang merupakan anggota konvensi Jenewa. Dalam bentuk apapun
perlakuan dan dengan cara apapun harus tetap diperlakukan atas dasar perikemanusiaan,
tanpa perbedaan merugikan apapun juga yang didasarkan atas ras, warna kulit, agama
atau kepercayaan, kelamin atau kekayaan, atau setiap ukuran lainnya serupa itu. Untuk
maksud ini, maka tindakan-tindakan yang dilarang dilakukan terhadap orang-orang
tersebut sesuai dengan pasal 3 ayat I,yaitu : Tindakan kekerasan atas jiwa da raga,
terutama

setiap

macam

pembunuhan,

pengudungan,

perlakuan

kejam

dan

penganiayaan; Penyanderaan; Perkosaan atas kehormatan pribadi, terutama perlakuan


yang menghina dan merendahkan martabat; Menghukum dan menjalankan hukuman
mati, tanpa didahulukan keputusan yang dijatuhkan oleh satu pengadilan yang dibentuk
secra teratur, yang memberikan segenap jaminan peradilan yang diakui sebagai
keharusan oleh bangsa-bangsa yang beradab
Keberlakuan Konvensi ini berlaku untuk semua peristiwa perang yang
diumumkan atau setiap petikaian lainnya yang mungkin timbul antara dua atau lebih
pihak-pihak yang ikut meratifikasi Konvensi Jenewa, sekalipun keadaan perang tidak
diakui oleh salah satu negara. Konvensi ini juga akan berlaku untuk sema pristiwa
pendudukan sebagian atau seluruhnya dari wilayah anggota konvensi, sekalipun
pendudukan tersebut tidak menemui perlawanan bersenjata. Meskipun salah satu negara-

negara dalam pertikaian mungkin bukan peserta konvensi ini, negara-negara yang
menjadi peserta konvensi ini akan tetap sama terikat olehnya dalam hubungan antara
mereka. Mereka selanjutnya terikat oleh konvensi inidalam hubungan dengan negara
bukan peserta, apabila negara-negara tersebut kemudian ini menerima dan melaksanakan
ketentuan-ketentuan konvensi Jenewa tersebut.
Konvensi Jenewa 1949 dan protokol-protokol Tambahannya tidak memuat
sanksi pidana yang diterapakan pada pelaku kejahatan karena instrumen-instrumen ini
memberikan kewajiban pada hukum nasional untuk menetapkan pada aturan mengenai
pemidanaan dan sanksi pidana yang diterapkan. Lain halnya dengan Konvensi jenewa
1949 dan Protokol Tambahan 1977, Statua Roma memberikan pengaturan mengenai
sanksi pidana dan hukuman yang dapat diterapkan pada pelaku kejahatan perang. Dalam
Statua Roma Hukuman diatur pada bagian 7. Pasal 77 meneyebutkan bahwa
Mahkamah dapat menerapkan hukuman penjara maupun denda. Pasal 77 ayat 1 hanya
mengenal hukuman penjara maksimal bukan minimal. Disebutkan dalam ayat tersebut
hukuman penjara maksimal 30 tahun, namun apabila dibenarkan oleh gawatnya
kejahatan dan keadaan-keadaan pribadi dari orang yang terhukum maka dapat dikenakan
hukuman seumur hidup.
Selain Pasal 77 tersebut Pasal 78 juga mengatur penetapan hukuman. Dalam
menentukan hukuman, Mahkamah harus memperhitungkan faktor-fkator misalnya
beratnya kejahatan dan keadaan-keadaan pribadi dari orang yang dihukum. Di saping itu,
dalam menjatuhkan hukuman penjara, Mahkamah harus menguranginya dengan waktu,
yang dilewatkan sebelumnya dalam penahanan. Apabila seseorang telah dihukum karena
lebih dari satu kejahatan, maka Mahkamah harus mengumumkan setiap hukuman bagi
setiap kejahatan dan hukuman bersama yang menyebutkan keseluruhan jangka waktu
lamanya dipenjara. Jangka waktu itu harus tidak kurang dari angka tertinggi masingmasing hukuman yang diumumkan dan tidak melebihi 30 tahun penjara atau hukuman
penjara seumur hidup sesuai dengan Pasal 77 ayat 1b.

BAB III
PENUTUP
A.

KESIMPULAN
Perkembangan Hukum Intenasional dengan negara sebagai subjek utama Hukum
internasional telah menjadi pembahasan menarik dewasa ini, begitu banyak pertentangan-

pertentangan yang terjadi baik itu dalam pelaksanaan hak dan kewajiban, serta menjaga
kedaulatan dan pertahanan suatu negara bukanlah perkara mudah, apalagi di tengah
kencangnya persiangan dan perdagangan bebas dalam skala global. Sering sekali terjadi
pertikaian-pertikaian kecil dan munculnya pihak-pihak pemberontak yang akhirnya justru
menjadi gencatan senjata. Dampak yang ditimbulkan tentu bukan saja pada negara-negara
yang bertikai atau pun satu individu tertentu, hal ini justru akan berdampak pada skala lebih
luas bahakan mengancam perdamaian dan keamanan dunia. Tidak terkecuali warga-warga
sipil akan jadi taruhan dari konflik-konflik yang ada.
Pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional sejak semula merupakan tugas
utama Perserikatan Bangsa-bangsa yang dalam Bab VII Piagam PBB yang terdiri dari 13
pasal berisikan ketentuan-ketentuan yang menyangkut tindakan-tindakan yang akan diambil
PBB bila terdapat anacaman atau pelanggaran terhadap perdamaian ataupun suatu tindakan
agresi. Dalam konflik bersenjata yang terjadi, DK PBB telah mengelurkan resolusi No.1970
pada tanggal 26 Februari 2011 yang berisi himbauan kepada seluruh anggota PBB untuk
melakukan langkah-langkah kolektif menghukum rezim yang akhir-akhir ini semakin masif
melakukan represi terhadap warga Negara wilayah tertentu. Keputusan ini diambil secara
proklamasi oleh 15 anggota DK PBB.
Perlindungan korban perang, khususnya warga sipil telah diatur dalam Buku KE-IV
Konvensi Jenewa 1949 yang berisi tentang ketentuan-ketentuan posisi negara-negara netral
dan warga negaranya yang terancam dalam gencatan senjata pada suatu negara yang bertikai.
B.

SARAN
Penulis sadari, bahwa untuk pemahaman lebih komprehensif perlu didukung data-data
konkrit dan informasi lebih akurat dalam studi kasus konflik Kejahatan perang internasional.
Dan hal itu membuat makalah ini belum tergolong sempurna dan jauh dari kesempurnaan
untuk dijadikan tolok ukur dalam memahami konflik bersenjata dan bagaimana seharusnya
perlindungan-perlindugan yang diberikan pada warga-warga sipil menurut konvensi Jenewa
1949. Sarannya diharapkan keakuratan data yang konkrit dapat menjadi bahan lebih aktual
dalam menjadikannya makalah ini lebih baik nantinya.

Daftar Pustaka
Dewi Nalesti, Yustina Trihoni, Dr., S.H.,M.Hum, 2013, Kejahatan Perang dalam Hukum
Internasinal dan Hukum Nasional, PT Grafindo Persada ; Jakarta.
Kordi.K,K.Ghufran.M, 2013, Ham dalam Perbudakan, Peradilan, Kejahatan Kemanusian
dan Perang Komplikasi Instrumen HAM Nasional dan Internasional, Graha
Ilmu ; Yogyakarta.
http://dinatropika.wordpress.com/2011/01/17/kejahatan-internasional-ditijau-dari-segikejahatan-perang/ diunduh pada tanggal 27 Mei 2014, Pukul 08.00 Wib.
https://www.google.com/#q=kejahatan+perang+dalam+hukum+internasional diunduh pada
tanggal 27 Mei, Pukul 09.00 Wib.