Anda di halaman 1dari 327

UPN Veteran Yogyakarta

56 TANAMAN BUAH
TROPIS INDONESIA

Ir. H. M. Bargumono, Msi


UPN Veteran Yogyakarta

PRAKATA

DAFTAR ISI

Prakata ............................................................................................................... ii
Daftar Isi ............................................................................................................ iii
Daftar Gambar ................................................................................................... v
Bab I Pendahuluan ............................................................................................. 1
Bab II Tanaman Buah Tropis Indonesia ............................................................
1. Anggur ...........................................................................................................
2. Apel ................................................................................................................
3. Apokat ............................................................................................................
4. Asam ..............................................................................................................
5. Arbei ..............................................................................................................
6. Belimbing.......................................................................................................
7. Belimbing Wuluh ...........................................................................................
8. Bengkuang .....................................................................................................
9. Blewah ...........................................................................................................
10. Cempedak ....................................................................................................
11. Cermai ..........................................................................................................
12. Delima ..........................................................................................................
13. Duku.............................................................................................................
14. Durian ..........................................................................................................
15. Duwet ...........................................................................................................
16. Jambu Air .....................................................................................................
17. Jambu Batu...................................................................................................
18. Jambu Bol ....................................................................................................
19. Jambu Mede .................................................................................................
20. Jeruk .............................................................................................................
21. Jeruk Bali .....................................................................................................
22. Jeruk Keprok ................................................................................................
23. Jeruk Nipis ...................................................................................................

ii

24. Jeruk Purut ...................................................................................................


25. Kawista ........................................................................................................
26. Kedondong ...................................................................................................
27. Kelapa ..........................................................................................................
28. Kelengkeng ..................................................................................................
29. Kepel ............................................................................................................
30. Kersen ..........................................................................................................
31. Kokosan .......................................................................................................
32. Leci ..............................................................................................................
33. Maja .............................................................................................................
34. Mangga ........................................................................................................
35. Manggis........................................................................................................
36. Markisa ........................................................................................................
37. Matoa ...........................................................................................................
38. Melon ...........................................................................................................
39. Mengkudu ....................................................................................................
40. Mentimun .....................................................................................................
41. Namnam .......................................................................................................
42. Nanas ...........................................................................................................
43. Nangka .........................................................................................................
44. Naga .............................................................................................................
45. Pepaya ..........................................................................................................
46. Pisang ...........................................................................................................
47. Rambutan .....................................................................................................
48. Salak.............................................................................................................
49. Sawo Kecik ..................................................................................................
50. Sawo Manila ................................................................................................
51. Semangka .....................................................................................................
52. Sirsak ...........................................................................................................
53. Srikaya .........................................................................................................
54. Tomat ...........................................................................................................
55. Waluh ...........................................................................................................
56. Zaitun ...........................................................................................................

iii

Bab III Pembahasan ...........................................................................................


Bab IV Kesimpulan dan Saran ...........................................................................
Daftar Pustaka ....................................................................................................

iv

DAFTAR GAMBAR

1. Buah dan Tanaman Anggur ...........................................................................


2. Buah dan Tanaman Apel ................................................................................
3. Buah dan Tanaman Apokat ............................................................................
4. Buah dan Tanaman Asam ..............................................................................
5. Buah dan Tanaman Arbei ..............................................................................
6. Buah dan Tanaman Belimbing.......................................................................
7. Buah dan Tanaman Belimbing Wuluh ...........................................................
8. Buah dan Tanaman Bengkuang .....................................................................
9. Buah dan Tanaman Blewah ...........................................................................
10. Buah dan Tanaman Cempedak ....................................................................
11. Buah dan Tanaman Cermai ..........................................................................
12. Buah dan Tanaman Delima ..........................................................................
13. Buah dan Tanaman Duku.............................................................................
14. Buah dan Tanaman Durian ..........................................................................
15. Buah dan Tanaman Duwet ...........................................................................
16. Buah dan Tanaman Jambu Air .....................................................................
17. Buah dan Tanaman Jambu Batu...................................................................
18. Buah dan Tanaman Jambu Bol ....................................................................
19. Buah dan Tanaman Jambu Mede .................................................................
20. Buah dan Tanaman Jeruk .............................................................................
21. Buah dan Tanaman Jeruk Bali .....................................................................
22. Buah dan Tanaman Jeruk Keprok ................................................................
23. Buah dan Tanaman Jeruk Nipis ...................................................................
24. Buah dan Tanaman Jeruk Purut ...................................................................
25. Buah dan Tanaman Kawista ........................................................................
26. Buah dan Tanaman Kedondong ...................................................................
27. Buah dan Tanaman Kelapa ..........................................................................
28. Buah dan Tanaman Kelengkeng ..................................................................

29. Buah dan Tanaman Kepel ............................................................................


30. Buah dan Tanaman Kersen ..........................................................................
31. Buah dan Tanaman Kokosan .......................................................................
32. Buah dan Tanaman Leci ..............................................................................
33. Buah dan Tanaman Maja .............................................................................
34. Buah dan Tanaman Mangga ........................................................................
35. Buah dan Tanaman Manggis........................................................................
36. Buah dan Tanaman Markisa ........................................................................
37. Buah dan Tanaman Matoa ...........................................................................
38. Buah dan Tanaman Melon ...........................................................................
39. Buah dan Tanaman Mengkudu ....................................................................
40. Buah dan Tanaman Mentimun .....................................................................
41. Buah dan Tanaman Namnam .......................................................................
42. Buah dan Tanaman Nanas............................................................................
43. Buah dan Tanaman Nangka .........................................................................
44. Buah dan Tanaman Naga .............................................................................
45. Buah dan Tanaman Pepaya ..........................................................................
46. Buah dan Tanaman Pisang ...........................................................................
47. Buah dan Tanaman Rambutan .....................................................................
48. Buah dan Tanaman Salak.............................................................................
49. Buah dan Tanaman Sawo Kecik ..................................................................
50. Buah dan Tanaman Sawo Manila ................................................................
51. Buah dan Tanaman Semangka .....................................................................
52. Buah dan Tanaman Sirsak ...........................................................................
53. Buah dan Tanaman Srikaya .........................................................................
54. Buah dan Tanaman Tomat ...........................................................................
55. Buah dan Tanaman Waluh ...........................................................................
56. Buah dan Tanaman Zaitun ...........................................................................

vi

56 tanaman buah tropis Indonesia

BAB I
PENDAHULUAN

1|Buah Tropis Indonesia

56 tanaman buah tropis Indonesia

BAB II
TANAMAN BUAH TROPIS

2|Buah Tropis Indonesia

56 tanaman buah tropis Indonesia

ANGGUR

Anggur merupakan tanaman buah berupa perdu merambat yang termasuk ke


dalam keluarga Vitaceae. Buah ini biasanya digunakan untuk membuat jus
anggur, jelly, minuman anggur, minyak biji anggur dan kismis, atau dimakan
langsung. Buah ini juga dikenal karena mengandung banyak senyawa polifenol
dan resveratol yang berperan aktif dalam berbagai metabolisme tubuh, serta
mampu mencegah terbentuknya sel kanker dan berbagai penyakit lainnya.
Aktivitas ini juga terkait dengan adanya senyawa metabolit sekunder di dalam
buah anggur yang berperan sebagai senyawa antioksidan yang mampu
menangkal radikal bebas.

Gambar 1. Buah dan Tanaman Anggur

Tanaman ini sudah dibudidayakan sejak tahun 4000 SM di Timur Tengah. Akan
tetapi, proses pengolahan buah anggur menjadi minuman anggur baru
ditemukan pada tahun 2500 SM oleh bangsa Mesir. Hanya beberapa waktu
berselang, proses pengolahan ini segera tersebar luas ke berbagai penjuru
dunia, mulai dari daerah di Laut Hitam, Spanyol, Jerman, Perancis, dan Austria.

3|Buah Tropis Indonesia

56 tanaman buah tropis Indonesia

Penyebaran buah ini berkembang samakin pesat dengan adanya perjalanan


Colombus yang membawa buah ini mengitari dunia.
Klasifikasi Ilmiah
Kingdom

Plantae

Subkingdom Tracheobionta
Super Divisi Spermatophyta
Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Sub Kelas

Rosidae

Ordo

Rhamnales

Famili

Vitaceae

Genus

Vitis

Spesies

Vitis vinifera L.

Manfaat
Buah ini biasanya digunakan untuk membuat jus anggur, jelly, minuman
anggur, minyak biji anggur dan kismis, atau dimakan langsung. Buah ini juga
dikenal karena mengandung banyak senyawa polifenol dan resveratol yang
berperan aktif dalam berbagai metabolisme tubuh, serta mampu mencegah
terbentuknya sel kanker dan berbagai penyakit lainnya. Aktivitas ini juga
terkait dengan adanya senyawa metabolit sekunder di dalam buah anggur yang
berperan sebagai senyawa antioksidan yang mampu menangkal radikal bebas.
Anggur memiliki kekuatan assimilatory yang dapat meningkatkan kadar air
dalam paru-paru. Hal ini sangat baik bagi penderita asma karena dapat
mengurangi masalah sesak nafas. Anggur merah memiliki kandungan
antibakterial dan antivirus yang kuat, sehingga dapat melindungi tubuh dari
infeksi.
Penelitian menunjukan bahwa anggur dapat meningkatkan kesehatan otak dan
menghindari

dari

penyakit

Alzheimer.

4|Buah Tropis Indonesia

Hal

ini

dikarenakan

anggur

56 tanaman buah tropis Indonesia

mengandung resveratol, yakni sebuah polifenol yang mengurangi tingkat


amyloidal

beta

peptides

pada

penderita

Alzheimer.

Penelitian

juga

menunjukkan bahwa jus anggur yang berwarna ungu membantu dalam


mencegah kanker payudara yang secara signifikan mengurangi massa tumor
pada payudara.
Anggur mengandung asam organik, gula, selulosa yang dikenal sebagai
pencahar. Manfaat ini sangat baik untuk mengatasi keluhan sembelit atau
susah buang air besar. Jus anggur mengandung energi instan. Jus anggur yang
kaya akan zat besi dapat mengurangi kelelahan diimbangi dengan istirahat
yang cukup.Tingkat oksida nitrat dalam darah akan meningkat ketika Anda
mengonsumsi buah anggur, yang bermanfaat untuk mencegah pembekuan dan
mengurangi risiko penyakit jantung. Antioksidannya juga dapat menghentikan
oksidasi kolesterol LDL yang menghambat pembuluh darah.
Bila Anda menderita gangguan pencernaan, ada baiknya Anda mengonsumsi
anggur. Anggur juga baik untuk mengatasi masalah perut lainnya.Minum jus
anggur murni tanpa campuran air di setiap pagi dapat menyembuhkan
penyakit migrain atau sakit kepala sebelah.Anggur juga dapat membantu
menyingkirkan asam pada ginjal. Hal ini berarti mengurangi gangguan pada
tekanan ginjal.
Budidaya
Syarat Tumbuh.Tanaman anggur dapat tumbuh baik di daerah dataran
rendah, terutama di tepi-tepi pantai, dengan musim kemarau panjang berkisar
4-7 bulan. Angin yang terlalu kencang kurang baik bagi anggur.Curah hujan
rata-rata 800 mm per tahun. Dan keadaan hujan yang terus menerus dapat
merusak premordia/ bakal perbungaan yaitu tengah berlangsung serta dapat
menimbulkan serangan hama dan penyakit.Sebaiknya sinar matahari yang
banyak/udara

kering

sangat

baik

bagi

pertumbuhan

vegetatif

dan

pembuahannya.Suhu rata-rata maksimal siang hari 31 derajat C dan suhu ratarata minimal malam hari 23 derajat C dengan kelembapan udara 75-80 %.
5|Buah Tropis Indonesia

56 tanaman buah tropis Indonesia

Media Tanam.Tanah yang baik untuk tanaman anggur adalah mengandung


pasir, lempung berpasir, subur dan gembur, banyak mengandung humus dan
hara yang dibutuhkan.Derajat keasaman tanah yang cocok untuk budidaya
anggur adalah 7 (netral).
Ketinggian Pemeliharaan. Anggur akan tumbuh baik bila ditanam antara 51000 m dpl atau di daerah dataran rendah. Perbedaan ketinggian akan
memengaruhi pertumbuhan dan perkembangannya. Jenis Vitis vinifera
menghendaki ketinggian 1-300 m dpl (dibawah permukaan laut). Jenis Vitis
labrusca menghendaki ketinggian 1-800 m dpl (dibawah permukaan laut).
Penanaman. Penanaman bibit anggur terbaik pada saat musim kemarau,
sekitar Juni dan Juli. Setiap tanaman perlu lahan 20 m termasuk para-paranya
yang harus dipersiapkan sebelum tanamannya tumbuh. Para-para ini berguna
untuk merayapkan batang dan cabangnya secara mendatar pada ketinggian 2
m. Setiap tanaman juga diberi ajir bambu untuk titian setelah bibit ditanam,
agar pertumbuhannya dapat menjalar ke atas menuju para-para.
Yang perlu diperhatikan adalah:
Anggur tidak tahan pada air yang tergenang.
Anggur butuh pengairan yang harus dilakukan mulai tanam sampai
pemangkasan.
Menjelang pemangkasan, 3-4 minggu sebelumnya pemberian air harus
dihentikan.
Setelah masa pemangkasan, 2-3 hari sebelumnya diberi air kembali sampai
ujung ranting mengeluarkan air.
Pemberian dilakukan sampai buahnya hampir masak, setelah mulai tua
pemberian air dihentikan supaya buah tidak pecah dan busuk.
Pengaturan Bunga. Setelah dua minggu pemangkasan pembuahan, cabang
tersier yang baru tumbuh mengeluarkan sulur-sulur pembentukan bunga yang
keluar dari mata ke 3, 4 dan 5. Bila ada cabang tersier yang tidak
mengeluarkan sulur dapat diadakan pemotongan dengan meninggalkan 3 mata
bertujuan untuk merangsang pertumbuhan sulur. Cabang tersier yang baru
6|Buah Tropis Indonesia

56 tanaman buah tropis Indonesia

muncul disisakan satu sulur saja, agar menghasilkan dompol bunga yang besar
dan buahnya bisa bermutu tinggi.
Panen. Cara panen dilakukan dalam cuaca yang cerah dan di pagi hari dengan
pemetikan yang hati-hati (jangan sampai bedak hilang). Hasil pemetikan
dimasukkan

keranjang/dos

karton

diusahakan

penempatannya

menumpuk, agar buah yang terletak di bawah tidak rusak dan pecah.

7|Buah Tropis Indonesia

tidak

56 tanaman buah tropis Indonesia

APEL

Apel adalah jenis buah-buahan, atau buah yang dihasilkan dari pohon buah
apel. Buah apel biasanya berwarna merah kulitnya jika masak dan (siap
dimakan), namun bisa juga kulitnya berwarna hijau atau kuning. Kulit buahnya
agak lembek, daging buahnya keras. Buah ini memiliki beberapa biji di
dalamnya.
Orang mulai pertama kali menanam apel di Asia Tengah. Kini apel berkembang
di banyak daerah di dunia yang suhu udaranya lebih dingin. Nama ilmiah
pohon apel dalam bahasa Latin ialah Malus domestica. Apel budidaya adalah
keturunan dari Malus sieversii asal Asia Tengah, dengan sebagian genom dari
Malus sylvestris (apel hutan/apel liar).
.

Gambar 2. Buah dan Tanaman Apel

Pohon apel merupakan pohon yang kecil dan berdaun gugur, mencapai
ketinggian 3 hingga 12 meter, dengan tajuk yang lebar dan biasanya sangat
beranting. Daun-daunnya berbentuk lonjong dengan panjang 5 - 12 cm dan
lebar 3 - 6 centimeter. Bunga apel mekar di musim semi, bersamaan dengan
percambahan daun. Bunganya putih dengan baur merah jambu yang berangsur
pudar. Pada bunga, terdapat lima kelopak, dan mencapai diameter 2.5 hingga
8|Buah Tropis Indonesia

56 tanaman buah tropis Indonesia

3.5 cm. Buahnya masak pada musim gugur, dan biasanya berdiameter 5 hingga
9 centimeter. Inti buah apel memiliki lima gynoecium yang tersusun seperti
bintang lima mata, masing-masing berisi satu hingga tiga biji.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Rosales

Famili

Rosaceae

Upafamili

Maloideae atau Spiraeoideae

Bangsa

Maleae

Genus

Malus

Spesies

M. domestica

Nama binomial

Malus domestica

Manfaat
Kebanyakan apel bagus dimakan mentah-mentah (tak dimasak), dan juga
digunakan banyak jenis makanan pesta. Apel dimasak sampai lembek untuk
dibuat saus apel. Apel juga dibuat untuk menjadi minumansari buah apel.
Dengan kandungan flavanoid yang disebut dengan phloridzin, khasiat apel
sangat baik untuk melindungi tulang dan meningkatkan massa tulang, seperti
misalnya dapat melindungi para wanita yang memiliki masalah osteoporosis.
Lalu ada juga kandungan boron yang berkhasiat untuk memperkuat tulang,
kemudian kandungan mineral yang banyak dalam buah apel seperti
magnesium, kalsium, zat besi, potassium dan juga zinc.
Kandungan pectin dalam buah apel dapat mensuplai galacturonic acid yang
akan menurunkan kebutuhan tubuh untuk melepas hormon insulin, salah satu
hormon yang menyebabkan diabetes. Jika tubuh memproduksi insulin cukup
9|Buah Tropis Indonesia

56 tanaman buah tropis Indonesia

tinggi maka dapat memicu meningkatnya penyakit diabetes, dan khasiat apel
juga dapat mengontrol seseorang yang terserang oleh penyakit diabetes.
Sebuah penelitian menunjukan khasiat apel, bahwa seorang ibu yang sering
mengkonsumsi buah apel setiap harinya maka anak yang berada di dalam
kandungan akan memiliki resiko lebih rendah untuk terserang asma.
Apel memiliki kandungan serat yang akan memberikan khasiat apel untuk
mengikat lemak dan juga kolesterol jahat. Kolesterol jahat atau disebut juga
dengan LDL akan dibuang.
Berdasarkan hasil penelitian, khasiat apel juga sangat baik untuk melindungi
otak dari radikal bebas yang bisa membahayakan atau memicu terserang
penyakit Al-zheimer, hal tersebut karena apel memiliki kandungan Quercetin.
Buah apel memiliki kandungan tanin yang merupakan zat pembersih dan
penyegar mulut, sehingga khasiat apel akan sangat baik untuk membersihkan
dan menyegarkan mulut. Selain itu, buah apel juga dapat mencegah penyakit
gusi dan kerusakan gigi.
Para peneliti meyakini bahwa kandungan flavanoid, quercetin dan naringin
yang ada dalam buah apel dapat mencegah kanker paru-paru.
Berdasarkan hasil penelitian, khasiat apel sangat baik untuk mencegah kanker
usus karena apel memiliki kandungan pectin. Selain itu, apel juga dapat
membantu kesehatan saluran pencernaan. Kandungan serat yang tinggi dalam
apel juga memberikan khasiat apel yang dapat mencegah rasa lapar datang
lebih cepat, sehingga berat badan pun akan terjaga.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Di Indonesia apel telah ditanam sejak tahun 1934 hingga saat
ini.. Tanaman apel akan tumbuh dan menghasilkan buah yang baik pada lahan
dengan ketinggian 700 - 1.200 meter dari permukaan air laut (dpl). Sedang
ketinggian yang paling ideal/baik pada 1.000 - 1.200 m dpl Lahan untuk
pertumbuhan tanaman apel yang baik pada daerah yang memiliki curah hujan
antara 1.600 - 2.600 mili meter per tahun, dengan hari hujan antara 110 -150
10 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

hari per tahun. Selain itu jumlah bulan basah 6 - 7 bulan dan bulan kering 3 - 4
bulan. Curah hujan yang berlebihan dapat mengakibatkan gugurnya bunga dan
buah muda. Tanaman apel tropis akan tumbuh baik pada lahan yang memiliki
suhu udara antara 16 - 25 oC (derajat Celcius) dan kelembaban udara antara
75 - 85%..
Penyulaman. Penyulaman dilakukan pada tanaman yang mati atau dimatikan
kerena tidak menghasilkan buah, caranya dengan menanam tanaman baru
atau menggantikan tanaman lama. Penyulaman sebaiknya dilakukan pada
musim penghujan.
Penyiangan. Penyiangan dilakukan apabila disekitar tanaman induk terdapat
banyak gulma yang dianggap dapat mengganggu tanaman. Penyiangan juga
tergantung dari jarak tanam apel, pada kebun yang ditanami apel dengan jarak
tanam yang rapat ( 3x3 m), penyiangan hampir tidak perlu dilakukan karena
tajuk daun menutupi permukaan tanah sehingga rumput-rumput tidak dapat
tumbuh. Pada jarak tanam apel yang agak luas, penyiangan dilakukan bila
gulma benar-benar mengganggu pertumbuhan dan keindahan.
Pembumbunan. Biasanya pembumbunan dilakukan bersamaan dengan
penyiangan,

dimana

penyiangan

diikuti

dengan

pembubunan

tanah.

Pembubunan dimaksudkan untuk meninggikan kembali tanah disekitar


tanaman apel agar tidak tergenang air dan juga untuk menggemburkan tanah.
Pembubunan biasanya dilakukan setelah panen atau bersamaan dengan
pemupukan.
Pemangkasan. Apabila bibit sudah setinggi 80 cm sudah saatnya untuk
dilakukan pemangkasan atau tunas yang tumbuh di bawah 60 cm, tunas-tunas
ujung beberapa ruas dari pucuk, 4-6 mata dan bekas tangkai buah, knop yang
tidak subur, cabang yang berpenyakit dan tidak produktif, cabang yang
menyulitkan pelengkungan, ranting atau daun yang menutupi buah.
Pemangkasan dilakukan sejak umur 3 bulan sampai didapat bentuk yang
diinginkan (4-5 tahun).

11 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pengairan dan Penyiraman. Untuk pertumbuhannya, tanaman apel


memerlukan pengairan yang memadai sepanjang musim. Pada musim
penghujan, masalah kekurangan air tidak ditemui, tetapi harus diperhatikan
jangan sampai tanaman terendam air. Krena itu perlu drainase yang baik.
Sedangkan pada musim kemarau masalah kekurangan air harus diatasi dengan
cara menyirami tanaman sekurang-kurangnya 2 minggu sekali dengan cara
dikocor.
Perompesan. Perompesan dilakukan untuk mematahkan masa dorman
didaerah sedang. Di daerah tropis perompesan dilakukan untuk menggantikan
musim gugur di daerah iklim sedang baik secara manual oleh manusia (dengan
tangan) 10 hari setelah panen maupun dengan menyemprotkan bahan kimia
seperti Urea 10%+Ethrel 5000 ppm 1 minggu setelah panen 2 kali dengan
selang satu minggu).Setelah dirompes dilakukan pelengkungan cabang untuk
meratakan tunas lateral dengan cara menarik ujung cabang dengan tali dan
diikatkan ke bawah. Tunas lateral yang rata akan memacu pertumbuhan tunas
yang berarti mamacu terbentuknya buah.
Penjarangan. Penjarangan dilakukan untuk meningkatkan kualitas buah yaitu
besar seragam, kulit baik, dan sehat, dilakukan dengan membuang buah yang
tidak normal (terserang hama penyakit atau kecil-kecil). Untuk memdapatkan
buah yang baik satu tunas hendaknya berisi 3-5 buah.
Pembelongsongan Buah. Dilakukan 3 bulan sebelum panen dengan
menggunakan kertas minyak berwarna putih sampai keabu-abuan/kecoklatcoklatan yang bawahnya berlubang. Tujuannya agar buah terhindar dari
serangan burung dan kelelawar

dan menjaga

warna

buah

mulus.

Peningkatan warna buah dapat dilakukan dengan bahan kimia Ethrel,


Paklobutrazol, 2,4 D baik secara tunggal maupun kombinasi.

12 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

APOKAT

Apokat (KBBI: Avokad), alpukat, atau Persea americana ialah tumbuhan


penghasil buah meja dengan nama sama. Tumbuhan ini berasal dari Meksiko
dan Amerika Tengah dan kini banyak dibudidayakan di Amerika Selatan dan
Amerika Tengah sebagai tanaman perkebunan monokultur dan sebagai
tanaman pekarangan di daerah-daerah tropika lainnya di dunia.
Pohon, dengan batang mencapai tinggi 20 m dengan daun sepanjang 12 hingga
25 cm. Bunganya tersembunyi dengan warna hijau kekuningan dan ukuran 5
hingga 10 milimeter. Ukurannya bervariasi dari 7 hingga 20 sentimeter,
dengan massa 100 hingga 1000 gram; biji yang besar, 5 hingga 6,4 sentimeter.

Gambar 3. Buah dan Tanaman Apokat

Buahnya bertipe buni, memiliki kulit lembut tak rata berwarna hijau tua
hingga ungu kecoklatan, tergantung pada varietasnya. Daging buah apokat
berwarna hijau muda dekat kulit dan kuning muda dekat biji, dengan tekstur
lembut.

13 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Laurales

Famili

Lauraceae

Genus

Persea

Spesies

P. americana

Nama binomial Persea americana


Manfaat
Apokat memiliki banyak manfaat. Bijinya digunakan dalam industri pakaian
sebagai pewarna yang tidak mudah luntur. Batang pohonnya dapat digunakan
sebagai bahan bakar. Kulit pohonnya digunakan sebagai pewarna warna
cokelat pada produk dari bahan kulit. Daging buahnya dapat dijadikan
hidangan serta menjadi bahan dasar untuk beberapa produk kosmetik dan
kecantikan. Selain itu, daging buah apokat untuk mengobati sariawan dan
melembabkan kulit yang kering. Daun apokat digunakan untuk mengobati
kencing batu, darah tinggi, sakit kepala, nyeri saraf, nyeri lambung, saluran
napas membengkak dan menstruasi yang tidak teratur. Bijinya dapat
digunakan untuk mengobati sakit gigi dan kencing manis.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Kebutuhan cahaya matahari untuk pertumbuhan alpukat
berkisar 40-80 %. Untuk ras Meksiko dan Guatemala lebih tahan terhadap
cuaca dingin dan iklim kering, bila dibandingkan dgn ras Hindia Barat. Suhu
optimal untuk pertumbuhan alpukat berkisar antara 12,8-28,3 derajat C.
Mengingat tanaman alpukat dapat tumbuh di dataran rendah sampai dataran
14 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tinggi, tanaman alpukat dapat mentolerir suhu udara antara 15-30 derajat C
atau lebih. Besarnya suhu kardinal tanaman alpukat tergantung ras masingmasing, antara lain ras Meksiko memiliki daya toleransi sampai 7 derajat C,
Guatemala sampai -4,5 derajat C, dan Hindia Barat sampai 2 derajat C. Angin
diperlukan oleh tanaman alpukat, terutama untuk proses penyerbukan. Namun
demikian angin dgn kecepatan 62,4-73,6 km/jam dapat dapat mematahkan
ranting dan percabangan tanaman alpukat yg tergolong lunak, rapuh dan
mudah patah. Curah hujan minimum untuk pertumbuhan adalah 750-1000
mm/tahun. Ras Hindia Barat dan persilangannya tumbuh dgn subur pada
dataran rendah beriklim tropis dgn curah hujan 2500 mm/tahun. Untuk
daerah dgn curah hujan kurang dr kebutuhan minimal (2-6 bulan kering),
tanaman alpukat masih dapat tumbuh asal kedalaman air tanah maksimal dua
meter.
Media Tanam. Tanaman alpukat agar tumbuh optimal memerlukan tanah
gembur, tidak mudah tergenang air, (sistem pembuangan air yg baik), subur
dan banyak mengandung bahan organik. Keasaman tanah yg baik untuk
pertumbuhan alpukat berkisar antara pH sedikit asam sampai netral, (5,6-6,4).
Bila pH di bawah 5,5 tanaman akan menderita keracunan karena unsur Al, Mg,
& Fe larut dlm jumlah yg cukup banyak. Sebaliknya pada pH di atas 6,5
beberapa unsur fungsional seperti Fe, Mg, dan Zn akan berkurang. Jenis tanah
yg baik untuk pertumbuhan alpukat adalah jenis tanah lempung berpasir
(sandy loam), lempung liat (clay loam) dan lempung endapan (aluvial loam).
Ketinggian Tempat. Pada umumnya tanaman alpukat dapat tumbuh di
dataran rendah sampai dataran tinggi, yaitu 5-1500 m dpl. Namun tanaman ini
akan tumbuh subur dgn hasil yg memuaskan pada ketinggian 200-1000 m dpl.
Untuk tanaman alpukat ras Meksiko dan Guatemala lebih cocok ditanam di
daerah dgn ketinggian 1000-2000 m dpl., sedangkan ras Hindia Barat pada
ketinggian 5-1000 m dpl.
Pola Penanaman. Pola penanaman alpukat sebaiknya dilakukan secara
kombinasi antara varietas-varietasnya. Hal ini mengingat bahwa kebanyakan
15 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

varietas tanaman alpukat tidak dapat melakukan penyerbukan sendiri, kecuali


varietas ijo panjang yg memiliki tipe bunga A. Ada 2 tipe bunga dr beberapa
varietas alpukat di Indonesia, yaitu tipe A dan tipe B. Varietas yg tergolong tipe
bunga A adalah ijo panjang, ijo bundar, merah panjang, merah bundar, waldin,
butler, benuk, dickinson, puebla, taft, dan hass. Sedangkan yg tergolong tipe B
adalah collinson, itszamma, winslowsaon, fuerte, lyon, nabal, ganter, dan
queen. Penyerbukan silang hanya terjadi antara kedua tipe bunga. Oleh karena
itu, penanaman alpukat dlm suatu lahan harus dikombinasi antara varietas
yang memiliki tipe bunga A dan tipe bunga B sehingga bunga-bunganya saling
menyerbuki satu sama lain.
Penyiangan. Pencabutan Gulma harus dilakukan secara rutin selain
merupakan saingan dlm memperoleh makanan, gulma juga merupakan tempat
bersarangnya hama dan penyakit. Oleh karena itu, agar tanaman dapat tumbuh
dgn baik maka gulma-gulma tersebut harus disiangi(dicabut) secara rutin.
Penggemburan Tanah. Tanah yg setiap hari disiram tentu saja akan semakin
padat & udara di dalamnya semakin sedikit. Akibatnya akar tanaman tidak
dapat leluasa menyerap unsur hara. Untuk menghindarinya, tanah di sekitar
tanaman perlu digemburkan dgn hati-hati agar akar tidak putus.
Penyiraman. Bibit yg baru ditanam memerlukan banyak air, sehingga
penyiraman perlu dilakukan setiap hari. Waktu yg tepat untuk menyiram
adalah pagi/sore hari, & bila hari hujan tidak perlu disiram lagi.
Pemangkasan Tanaman. Pemangkasan hanya dilakukan pada cabang-cabang
yg tumbuh terlalu rapat atau ranting-ranting yg mati. Pemangkasan dilakukan
secara hati-hati agar luka bekas pemangkasan terhindar dr infeksi penyakit &
luka bekas pemangkasan sebaiknya diberi fungisida/penutup luka.
Pemupukan. Dalam pembudidayaan tanaman alpukat diperlukan program
pemupukan yg baik dan teratur. Mengingat sistem perakaran tanaman alpukat,
khususnya akar-akar rambutnya, hanya sedikit dan pertumbuhannya kurang
ekstensif maka pupuk harus diberikan agak sering dgn dosis kecil. Jumlah
pupuk yg diberikan tergantung pada umur tanaman. Bila program pemupukan
16 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tahunan menggunakan pupuk urea (45% N), TSP (50% P), dan KCl (60% K)
maka untuk tanaman berumur muda (1-4 tahun) diberikan urea, TSP, & KCl
masing-masing sebanyak 0,27-1,1 kg/pohon, 0,5-1 kg/pohon & 0,2-0,83
kg/pohon. Untuk tanaman umur produksi (5 tahun lebih) diberikan urea, TSP,
dan KCl masing-masing sebanyak 2,22-3,55 kg/pohon, 3,2 kg/pohon, dan 4
kg/pohon. Pupuk sebaiknya diberikan 4 kali dlm setahun.
Mengingat tanaman alpukat hanya mempunyai sedikit akar rambut, maka
sebaiknya pupuk diletakkan sedekat mungkin dgn akar. Caranya dgn
menanamkan pupuk ke dlm lubang sedlm 30-40 cm, di mana lubang tersebut
dibuat tepat di bawah tepi tajuk tanaman, melingkari tanaman.
Panen. Biasanya alpukat mengalami musim berbunga pada awal musim hujan,
dan musim berbuah lebatnya biasanya pada bulan Desember, Januari dan
Februari. Di Indonesia yg keadaan alamnya cocok untuk pertanaman alpukat,
musim panen dapat terjadi setiap bulan.

17 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

ASAM

Asam adalah nama umum yang dipakai untuk semua bumbu dapur pemberi
rasa masam pada masakan, termasuk juga asam kandis dan asam gelugur.
Nama "asam jawa" dipakai oleh orang Melayu karena dipakai dalam masakan
Jawa. Tumbuhan ini sendiri didatangkan oleh orang-orang dari India.Banyak
tumbuhan yang menghasilkan buah yang masam rasanya, sehingga dikenal
dengan nama asam. Sebagian jenis buah ini juga kerap digunakan untuk
memberikan rasa masam atau untuk mengasamkan makanan (sayur, sambal,
ikan atau daging).

Gambar 4. Buah dan Tanaman Asam

Beberapa di antaranya adalah:

Asam alias Asam jawa (Tamarindus indica)

Asam-asam (Tetramerista)

Asam gelugur (Garcinia atroviridis dan G. costata)

Asam kandis (Garcinia xanthochymus)

Asam kranji (Dialium indum)

18 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Asam kumbang (Mangifera quadrifida)

Asam belanda (Pithecellobium dulce)

Asam paya

Asam payang (Mangifera pajang)

Asam pupoi (Sarcotheca griffithii)

Asam putar (Mangifera torquenda)

Asam rawa (Mangifera griffithii)

Asam jawa, asam atau asem adalah sejenis buah yang masam rasanya; biasa
digunakan sebagai bumbu dalam banyak masakan Indonesia sebagai perasa
atau penambah rasa asam dalam makanan, misalnya pada sayur asam atau
kadang-kadang kuah pempek.Asam jawa dihasilkan oleh pohon yang bernama
ilmiah Tamarindus indica, termasuk ke dalam suku Fabaceae (Leguminosae).
Spesies ini adalah satu-satunya anggota margaTamarindus. Nama lain asam
jawa adalah asam (Mly.), asem (Jw., Sd.), acem (Md.), asang jawa, asang jawi
(berbagai bahasa di Sulawesi) dan lain-lain. Juga sampalok, kalamagi (Tagalog),
magyee (Burma), ma-kham (Thai), khaam (Laos), khoua me (Kamboja), me, trai
me (Vietnam), dan tamarind (Ingg.). Buah yang telah tua, sangat masak dan
dikeringkan biasa disebut asem kawak.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Fabales

Famili

Fabaceae

Upafamili

Caesalpinioideae

Bangsa

Detarieae

Genus

Tamarindus

19 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Spesies

T. indica

Nama binomial

Tamarindus indica

Manfaat
Buah dan bunga yang berwama hijau dapat digunakan untuk memberi rasa
asam yang pekat pada hidangan yang terbuat dari ikan dan daging. Buahnya
yang matang dari jenis yang manis biasanya dimakan ketika masih segar
sedangkan buahnya dari jenis yang asam dibuat menjadi sari buah, selai, sirup,
dan permen. Biji asam juga dapat dimakan setelah direndam dalam air dan
dididihkan untuk menghilangkan kulit bijinya. Tepung bijinya dapat dibuat
menjadi kue atau roti. Biji yang dipanggang dinyatakan unggul sebagai biji
kacang dalam hal rasa. Minyak bijinya-yang mirip dengan minyak biji ramicocok digunakan untuk membuat cat dan vernis. Kulit kayunya sepat rasanya
dan sebagai obat kuat, serta abunya dapat digunakan sebagai obat dalam untuk
penguat pencernaan. Dicampur dengan salep atau tapal, kulit kayunya dapat
digunakan untuk mengobati luka, borok, bisul, dan ruam. Juga dapat
dimanfaatkan rebusannya untuk mengobati asma dan gangguan datang bulan,
serta obat demam. Daun mudanya dapat digunakan untuk mengurangi rasa
sakit karena rematik, ditempelkan pada luka, atau diberikan sebagai tapal
untuk radang dan untuk mengurangi bengkak persendian, serta untuk
mengurangi bengkak dan menghilangkan rasa sakit. Rebusan daun yang diberi
pemanis mujarab untuk mengobati batuk dan panas. Perasan daun muda yang
dipanaskan dan disaring, serta tapal bunganya digunakan untuk obat radang
selaput mata. Daging buahnya dapat digunakan untuk obat pendingin asam,
pencahar yang lembut dan juga untuk memberantas ketombe. Tepung bijinya
dapat digunakan untuk mengobati disentri dan diare.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Asam tumbuh baik pada variasi kondisi tanah dan iklim yang
luas. Tanaman ini tumbuh di tanah berpasir atau tanah liat, mulai dataran
20 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

rendah sampai dataran menengah (sampai 1000 m dpl., kadang-kadang 1500


m dpl.), yang di situ hujannya tersebar merata atau musim keringnya panjang
dan sangat kentara. Sistem perakarannya yang sangat ekstensif berperan
positif terhadap tahannya akan kekeringan dan angin kencang. Di daerah
tropik basah (curah hujan > 4000 mm) pohon asam tidak mampu berbunga,
dan diperlukan kondisi basah pada tahap akhir perkembangan buahnya. Pohon
yang masih muda akan mad oleh embun beku yang ringan saja, tetapi pohon
dewasanya rupa-rupanya lebih tahan dingin daripada pohon mangga, avokad,
dan jeruk nipis.
Pembibitan. Asam dapat diperbanyak dengan benih, pencangkokan,
penyambungan, dan penempelan. Anakannya yang berumur satu tahun atau
kurang sudah cukup besar untuk .ditanam di lapangan, tetapi mungkin sifatnya
berbeda dengan induknya. Pohon induk yang baik biasanya diperbanyak
secara vegetatif. Penempelan perisai (shield budding) dan penempelan
tambalan (patch budding) serta sambung-celah (cleft grafting) merupakan
metode yang cepat dan dapat dipercaya, dan kini digunakan dalam
perbanyakan skala besar di Filipina, waktunya yang tepat adalah pada bulan
sejuk dan kering, yaitu November sampai Januari. Pohon hasil perbanyakan
secara penempelan atau penyambungan ditanam di kebun pada awal musim
hujan (di Filipina jatuh pada bulan Mei sampai Juni), dengan jarak tanam 8-10
meter.
Pemeliharaan. Perawatan pohon asam pada umumnya minim, tetapi di
perkebunan buah asam di wilayah Delta Tengah, Thailand, dilakukan
pemeliharaan secara intensif. Perlakuan ini dimungkinkan karena pohon hasil
penyambungan sudah dapat berbuah pada umur 3-4 tahun. Kultivar yang
manis ditanam, dan tanaman genjah yang berkualitas unggul tidak
memerlukan pertumbuhan perpanjangan; diduga tingginya permukaan air
tanah yang menghambat akar tumbuh lebih dalam itu menolong mengerdilkan
pohon. Langkah-langkah pengaturan ukuran pohon mencakup jarak tanam
yang rapat (kira-kira 500 batang per hektar) dan pemangkasan untuk
21 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

memperbaharui cabang penghasil buah. Pohon asam memperoleh perlakuan


yang sama seperti pohon buah-buahan lainnya di wilayah itu, mencakup
pengairan, pemupukan, dan perlindungan tanaman.
Hama dan Penyakit. Pohon asam merupakan inang berbagai hama, seperti
penggerek (shot-hole borers), serangga (toy beetles), ulat pemakan daun,
cacing (bagworms), kutu bubuk, dan kutu perisai. Pada beberapa musim, hama
penggerek buah mengakibatkan kerusakan serius pada buah yang sedang
dalam proses pematangan, menyebabkan berkurangnya hasil yang dapat
dipasarkan. Penyakit-penyakit seperti yang dilaporkan dari India meliputi
berbagai penyakit busuk pohon dan bakteri bercak daun.
Panen dan Pasca Panen. Panen Di Filipina, buah dari kultivar asam dipanen
dalam dua tahap: polong hijau untuk bumbu penyedap, dan polong matang
untuk diproses. Buah kultivar manis dipanen dalam dua tahap pula: setengah
matang (tahap maiasebo) dan tahap matang penuh. Pada tahap setengah
matang,

kulitnya

mudah

dikupas;

daging

buahnya

berwarna

hijau

kekuningkuningan dan konsistensinya mirip daging buah apel. Pada tahap


matang, daging buahnya mengkerut karena hilang kelembapannya, dan
berubah warnanya menjadi coklat kemerah-merahan dan menjadi lengket.
Apabila seluruh polongnya akan dijual, buahnya harus dipanen dengan cara
menjepitnya untuk menghindari kerusakan polong. Akhirnya polong ini akan
jatuh secara alami. Hasil Catatan tentang hasil jarang dijumpai. Dari India dan
Sri Langka diperoleh laporan mengenai olahan daging buah per pohon (besar)
mencapai 170 kg/tahun; hasil rata-ratanya 80-90 kg. Untuk 100 pohon/ha
angka di atas berarti 8-9 ton daging buah olahan per hektar per tahun. Di
Filipina, angka 200-300 kg polong/pohon dianggap hasil yang bagus.
Kurangnya informasi tentang pembuahan dua-tahunan menunjukkan bahwa
pembuahannya cukup teratur. Penanganan pasca panen Buah muda yang
digunakan sebagai bumbu masak, dan buah setengah matang atau buah
matang yang dimakan dalam keadaan segar, dijual kiloan di pasar. Buah
matang untuk diproses mula-mula dikupas, serat-seratnya dibuang, kemudian
22 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dijual kiloan dalam bungkus plastik. Buah asam kultivar manis harganya lebih
mahal daripada yang asam.

23 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

ARBEI

Stroberi atau tepatnya stroberi kebun (juga dikenal dengan nama arbei, dari
bahasa Belanda aardbei) adalah sebuah varietas stroberi yang paling banyak
dikenal di dunia. Seperti spesies lain dalam genus Fragaria (stroberi), buah ini
berada dalam keluarga Rosaceae. Secara umum buah ini bukanlah buah,
melainkan buah palsu,artinya daging buahnya tidak berasal dari ovari tanaman
(achenium) tapi dari bagian bawah hypanthium yang berbentuk mangkok
tempat ovari tanaman itu berada.
Buah stroberi berwarna hijau keputihan ketika sedang berkembang, dan pada
kebanyakan spesies berubah menjadi merah ketika masak. Namanya berasal
dari bahasa Inggris kuno streawberige yang merupakan gabungan dari streaw
atau "straw" dan berige atau "berry".

Gambar 5. Buah dan Tanaman Arbei

Alasan pemberian nama ini masih tidak jelas. Beberapa spesies Lepidoptera
mengambil sumber makanannya dari tumbuhan stroberi, menjadikan spesies
ini hama utama tanaman stroberi.

24 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Rosales

Famili

Rosaceae

Upfamili

Rosoideae

Genus

Fragaria

Spesies

F. ananassa

NamaBinomial

Fragaria ananassa

Manfaat
Arbei memiliki banyak sekali khasiat dan manfaat, diantaranya :
Obat sariawan; dipakai 10 gram buah segar arbei, dicuci, kemudian
dimakan sekaligus.
Diduga dapat membantu melawan kanker
Mengobati maag ( buah dibuat jus lalu diminum)
Membantu melawan tifus
Meringankan gejala diare
Sebagian besar buah berry mengandung antioksidan (vitamin A dalam bentuk
beta-karoten, vitamin C, dan E). Oleh karena itu, buah berry sangat penting
untuk kekebalan tubuh karena dapat menetralkan radikal bebas yang
bertanggung jawaba atas gangguan dalam tubuh. Buah berry dapat melindungi
tubuh dari infeksi. Kandungan antioksidan yang tinggi membuat berrymampu
membersihkan tubuh secara mendalam dan menunda proses penuaan.
Arbei juga merupakan sumber vitamin dan mineral untuk menghasilkan
sumber tenaga. Arbei sekaligus kaya akan vitamin C, yaitu 60 mg. Jumlah ini
setara dengan kebutuhan harian. Meski tinggi vitamin C dan rasanya asam,
namun vitamin C tidak memberikan efek samping yang membahayakan bagi
lambung.
25 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Budidaya
Syarat Tumbuh. Tanaman arbei tumbuh baik pada berbagai jenis tanah.
Tinggi tempat antara 300 s/d 800 meter dpl. Tanah subur. pH tanah 6,5 7.
Aerasi dan drainase tanah baik dengan solum tanah minimum 50 cm. Dapat
diairi, tapi tidak ada genangan air. Sinar Matahari penuh dari pagi hingga sore.
Curah hujan antara 2.500 s/d 3.000 mm/ tahun terbagi merata yaitu 8 bulan
basah 4 bulan kering. Temperature 23 30 derajat Celcius. Kelembaban udara
65 90 %.
Penanaman
Potonglah batang arbei sekitar 30-50 cm
Tancapkan pada tanah yang subur atau pada pot yang agak besar
Tancapkan sedalam 20-25 cm
Bungkuslah pada bagian ujung tangkai arbei.Ini agar arbei cepat bersemi
Siramlah secara rutin agar bersemi secara cepat dan jangan lupa juga
harus terkena sinar matahari.
Penanaman
Siram polybag berisi bibit & keluarkan bibit bersama media tanamnya dgn
hati-hati.
Tanam satu bibit di lubang tanam & padatkan tanah di sekitar pangkal
batang.
Untuk tanaman tanpa mulsa, beri pupuk dasar sebanyak 1/3 dari dosis
pupuk anjuran (dosis anjuran 200 kg/ha Urea, 250 kg SP-36 & 150 kg/ha
KCl). Pupuk diberikan di dalam lubang sejauh 15 cm di kiri-kanan
tanaman.
Sirami tanah di sekitar pangkal batang sampai lembab.
Pemeliharaan.
Penyulaman. Penyulaman dilakukan sebelum tanaman berumur 15 hari setelah
tanam. Tanaman yg disulam adalah yg mati atau tumbuh abnormal.
Penyiangan. Penyiangan dilakukan pada pertanaman stroberi tanpa ataupun
dgn mulsa plastik. Mulsa yg berada di antara barisan/bedengan dicabut &
26 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dibenamkan ke dalam tanah. Waktu penyiangan tergantung dari pertumbuhan


gulma, biasanya dilakukan bersama pemupukan susulan.
Perempelan/Pemangkasan. Tanaman yg terlalu rimbun, terlalu banyak daun
harus dipangkas. Pemangkasan dilakukan teratur terutama membuang daundaun tua/rusak. Tanaman stroberi diremajakan setiap 2 tahun.
Pemupukan
Pertanaman tanpa mulsa: Pupuk susulan diberikan 1,5-2 bulan setelah
tanam sebanyak 2/3 dosis anjuran. Pemberian dgn cara ditabur dalam
larikan dangkal di antara barisan, kemudian ditutup tanah.
Pertanaman dgn mulsa: Pupuk susulan ditambahkan jika pertumbuhan
kurang baik. Campuran urea, SP-36 & KCl (1:2:1,5) sebanyak 5 kg
dilarutkan dalam 200 liter air. Setiap tanaman disiram dgn 350-500 cc
larutan pupuk.
Pengairan dan Penyiraman. Sampai tanaman berumur 2 minggu, penyiraman
dilakukan 2 kali sehari. Setelah itu penyiraman dikurangi berangsur-angsur
dgn syarat tanah tdk mengering. Pengairan bisa dgn disiram atau menjanuhi
parit antar bedengan dgn air.
Pemasangan Mulsa Kering. Mulsa kering dipasang seawal mungkin setelah
tanam pada bedengan/ guludan yg tdk memakai mulsa plastik. Jerami atau
rumput kering setebal 35 cm dihamparkan di permukaan bedengan/guludan
dan antara barisan tanaman.
Panen. Ciri-ciri buah arbei sudah dapat dipanen yaitu buah sudah agak kenyal
dan agak empuk. Kulit buah di dominasi warna ungu hingga merah keunguan.
Buah berumur 2 minggu sejak pembungaan atau 10 hari setelah awal
pembentukan buah.

27 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

BELIMBING

Belimbing adalah tumbuhan penghasil buah berbentuk khas yang berasal dari
Indonesia, India, dan Sri Langka. Saat ini, belimbing telah tersebar ke penjuru
Asia Tenggara, Republik Dominika, Brasil, Peru, Ghana, Guyana, Tonga, dan
Polinesia. Usaha penanaman secara komersial dilakukan di Amerika Serikat,
yaitu di Florida Selatan dan Hawaii. Di Indonesia, buah ini menjadi ikon kota
Depok, Jawa Barat, sejak tahun 2007.Pohon ini memiliki daun majemuk yang
panjangnya dapat mencapai 50 cm, bunga berwarna merah muda yang
umumnya muncul di ujung dahan.

Gambar 6. Buah dan Tanaman Belimbing

Pohon ini bercabang banyak dan dapat tumbuh hingga mencapai 5 m.Tidak
seperi tanaman tropis lainnya, pohon belimbing tidak memerlukan banyak
sinar matahari. Penyebaran pohon belimbing sangat luas, karena benihnya
disebarkan oleh lebah.
Buah belimbing berwarna kuning kehijauan. Saat baru tumbuh, buahnya
berwarna hijau. Jika dipotong, buah ini mempunyai penampang yang
berbentuk bintang. Berbiji kecil dan berwarna coklat. Buah ini renyah saat

28 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dimakan, rasanya manis dan sedikit asam. Buah ini mengandung banyak
vitamin C.
Salah satu jenis dari belimbing, yang disebut belimbing wuluh, sering
digunakan untuk bumbu masakan, terutama untuk memberi rasa asam pada
masakan.Salah satu wilayah yang terkenal akan produksi belimbing adalah
Demak, Jawa Tengah. Belimbing Demak terkenal berukuran besar, warnaya
kuning cerah dan rasanya manis.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Oxalidales

Famili

Oxalidaceae

Genus

Averrhoa

Spesies

A. carambola

Nama binomial Averrhoa carambola


Manfaat
Belimbing dapat memberikan sejumlah manfaat bagi manusia baik sebagai
sumber konsumsi ataupun sebagai obat. Bagian yang bisa dimanfaatkan dari
tanaman belimbing manis antara lain daun, bunga, akar, dan tentunya buah
belimbing. Buah belimbing banyak dimanfaatkan sebagai sumber konsumsi
ataupun obat, sebagai konsumsi, buah belimbing bisa dimakan secara langsung
ketika buah matang, ataupun diolah terlebih dahulu seperti dibuat wine, jus,
ataupun acar teh. Bunga belimbing juga bisa dimanfaatkan sebagai bahan
ramuan obat untuk mengatasi beberapa penyakit antara lain batuk, sariawan (
stomatitis),dan juga malaria. Daunnya dapat dijadikan ramuan obat untuk
mengatasi sakit pada perut, gondongan ( parotitis), maag, melancarkan air
29 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

seni, dan sebagai obat bisul. Akarnya dapat digunakan sebagai ramuan obat
untuk mengatasi penyakit rhematik.
Budidaya
Syarat Tumbuh.Tempat tanamnya terbuka dan mendapat sinar matahari
secara memadai dengan intensitas penyinaran 4550 %, namun juga toleran
terhadap naungan.Suhu dan kelembaban ataupun iklimnya termasuk tipe A
(amat basah), B (agak basah), C (basah), dengan 612 bulan basah dan 06
bulan kering, namun paling baik di daerah yg mempunyai 7,5 bulan basah dan
4,5 bulan kering.
Untuk pertumbuhan dibutuhkan keadaan angin yg tidak terlalu kencang,
karena dpt menyebabkan gugurnya bunga atau buah. Curah hujan sedang, di
daerah yg curah hujannya tinggi seringkali menyebabkan gugurnya bunga dan
buah, sehingga produksinya akan rendah.
Pengolahan Tanah. Pengolahan tanah merupakan langkah awal sebelum
melakukan tahapan-tahapan yang lainnya, hal ini dimaksudkan supaya lahan
lebih gembur, membersihkan gulma, dan memper baiki aerasi tanah supaya
lebih subur.Tanah diolah dengan dicangkul atau dibajak oleh alat tradisional
maupun memakai mesin traktor. Setelah pembajakan dibuat lubang tanam
berukuran 60 cm x 60 cm x 50 cm. jarak antara lubang 5 m x 6 m, dan buat
selokan dari sisa lahan. Memisahkan tanah galian lapisan atas dengan lapisan
bawah setebal 25-30 cm. tiap lubang diisi pupuk kompos yang sudah matang
sebanyak 40 kg. campur pupuk dengan tanah lapisan bawah yang ada di
pinggir lubang. Biarkan lubang tanam selama 1-3 minggu.
Penyiapan Bibit. Bibit diusahan berasal dari varietas unggul, bibit yang akan
di tanam merupakan hasil dari perbanyakan secara vegetative, misalnya
dengan okulasi dan sambung pucuk, mulus, tidak cacat dan tidak bercampur
dengan varietas lain, dan tentunya harus bebas dari penyakit. Varietas unggul
memiliki ciri seperi, buahnya bermutu tinggi, manis rasanya, produksinya

30 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tinggi, mampu beradaptasi di lokasi baru, tahan stress dan tahan terhadap
penyakit.
Penanaman. Penanaman dilahan terbuka atau kebun dilakukan apabila bibit
belimbing sudah mencapai ketinggian 50-100 cm. apabila bibit yang sudah
dipersiapkan menggunakan media yang dibungkus oleh polibag (platik),
sebelum ditanam polibag tersebut harus dibuka terlebih dahulu, kemudian
bibit dimasukan kedalam lubang tanam yang sudah disediakan sebelumnya.
Posisi bibit harus tegak tepat di tengah lubang. Kemudian, timbun lubang
tanam dengan lapisan tanah atas sambil ditekan ke bawah, dan miring kea rah
akarnya sampai kuat. Hal ini dilakukan supaya tanaman tidak goyang jika
tertiup angin. Dan siram tanaman tersebut supaya tidak stress. Jika bibit yang
ditanam hasil dari sambung pucuk atau okulasi, maka batas sambungan atau
mata temple harus terletak 5-10 cm di atas tanah dan jangan sampai tertimbun
tanah
Pemeliharaa. Pemeliharaan tanaman meliputi penyiraman, pemberantasan
gulma, pemupukan, dan pengendalian hama dan penyakit. Untuk penyiraman
dilakukan setiap hari, apalagi pada musim kemarau intensita penyiraman bisa
dilakukan pagi dan sore hari. Cara penyiraman dapat dilakukan dengan
member lubang jarum pada sisi bawah botol bekas air mineral, kemudian diisi
air, sedangkan atasnya biarkan kosong. Kemudian ditancapkan kedalam
tanah, namun tidak terlalu dalam.
Untuk pemberantasan gulma bisa kita lakukan dengan alat seperti cangkul ,
garuk kecil dll. Yang terpenting dalam proses pembuangan benalu atau gulma
jangan sampai merusak tanaman utama. Proses ini juga sering disebut
penyiangan.
Setelah berumur 3 bulan tanaman harus diberi pupuk N, P dan k. pemupukan
dilakukan 3 bulan sekali. Doasis pemberian pupuk untuk tanaman yang sudah
berumur satu tahun diberikan urea 100gram, SP-36 100 gram, KCL 100 gram.
Kemudian dosis untuk tanaman yang sudah berumur dua tahun ialah urea 150
gram, SP-36 100 gram, KCl 150 gram, dosis untuk tanaman yang sudah
31 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

berumur tiga ttahun, urea 150 gram, SP-36 300 gram, KCl 200 gram, untuk
umur empat tahun, urea 200 gram, SP-36 400 gram, KCl 300 gram, dan umur di
atas empat tahun bisa di beri dengan dosis, urea 75 gram, SP-36 150 gram. Dan
dosis tersebut untuk masing-masing satu pohon.
Tanaman yang sudah berbuah diberi pupuk dua kali. Pupuk diberikan dengan
alur melingkari batang, dengan jarak 10-100 cm dari batang. Sedangkan
pemberian pupuk kandang diberikan sebelum bibit belimbing ditanam dengan
dosis 40 kg/lubang. Dan setelah tanaman berumur 2 tahun baru diberi lagi
pupuk kandang dengan dosis 20 kg/pohon.
Pemangkasan Cabang. Tujuan dari pemangkasan adalah untuk membentuk
tanaman supaya bercabang banyak, sosoknya supaya tidak terlalu tinggi
menjulang. Kemudian tanaman diremajakan caranya, buang tunas-tunas yang
muncul terlalu rapat, ranting yang sakit dan tunas yang lemah. Untuk tanaman
yang sudah tua bisa dipangkas dengan gergaji tajam, dan bekasnya dioles
dengan lisol atau karbol, lalu tutup dengan plastic hitam. Kemudian diberi
pupuk dengan pupuk kandang tau kompos 10 kg/pohon. Jarak pemangkasan
dari tanah 1,5-2 m.
Pembungaan dan Kerontokan. Tanaman yang sduah berbunga sebaiknya
disemprot dengan hormone NAA sebanyak 10-25 mg/liter pada bunga, atau
dengan larutan herbisida sebanyak 2-10 mg/liter pada bunga dan dilakukan
sebelum bunganya mekar.Kerontokan yang terjadi pada tanaman belimbing
bisa diakibatkan beberapa hal, seperti, kekeringan, karena hujan lebat,
keracunan pupuk atau pestisida, bisa juga karena pemberian pupuk urea yang
berlebihan dan tidak adanya bantuan penyerbukan oleh lalat atau lebah.
Penjarangan Buah. Penjarangan buah bertujuan untuk meningkatkan hasil
yang berkualitas seperti, ukuran buah yang sama rata. Caranya, seleksi buah
pentil kemudian pilih yang kerdil, bengkok, dan cacat kemudian buang. Sisakan
2-3 buah, selanjutnya pentil yang tersisa bungkus dengan daun jati, plastic,
atau kertas. Agar warnanya seragam dan bersih.

32 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

BELIMBING WULUH

Belimbing sayur, belimbing wuluh, belimbing buluh, atau belimbing asam


adalah sejenis pohon kecil yang diperkirakan berasal dari Kepulauan Maluku,
dan dikembangbiakkan serta tumbuh bebas di Indonesia, Filipina, Sri Lanka,
Myanmar, dan Malaysia. Tumbuhan ini biasa ditanam di pekarangan untuk
diambil buahnya. Buahnya yang memiliki rasa asam sering digunakan sebagai
bumbu masakan dan campuran ramuan jamu.
Belimbing adalah pohon buah yang tingginya mencapai 15 m. Batangnya tak
begitu besar, bergaris tengah 30 cm. Ia kasar dan berbenjol-benjol,
percabangannya sedikit, dan condong ke atas.

Gambar 7. Buah dan Tanaman Belimbing Wuluh

Cabang mudanya berambut halus, seperti beledu dan berwarna cokelat muda.
Daunnya tersusun dalam bentuk ganda. Bentuknya kecil, berbentuk telur, dan
jumlahnya 21-45 cm. Daunnya termasuk majemuk, menyirip, dan ganjil. Anak
daunnya bertangkai pendek, berbentuk bulat telur sampai jorong, ujungnya
runcing, pangkalnya membulat, tepinya rata. Ukuran daunnya adalah: 2-10 cm
1-3 cm. Ia berwarna hijau, dan permukaan bawahnya berwarna hijau muda.
33 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Perbungaannya majemuk, dan tersusun dalam malai (panjangnya 5-20 cm),


berkelompok, keluar dari percabangan yang besar, kecil-kecil berbentuk
bintang dan berwarna ungu kemerahan/merah saja. Buahnya termasuk buah
buni, berbentuk bulat lonjong bersegi, panjangnya 4-6,5 cm, berwarna hijau
kekuningan, berair banyak jika sudah masajm dan rasanya asam. Bentuk biji
bulat telur, gepeng.
Klasifikasi ilmiah

Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Oxalidales

Famili

Oxalidaceae

Genus

Averrhoa

Spesies

A. bilimbi

Nama binomial Averrhoa bilimbi


Manfaat
Manfaat utama tanaman ini sebagai makan buah segar maupun makanan buat
olahan ataupun obat tradisional. Manfaat lainnya sebagai stabilisator dan
pemeliharaan lingkungan, antara lain dapat menyerap gas gas beracun
buangan kendaraan bermotor, meyaring debu, meredam getaran suara dan
memelihara lingkungan dari pencernaan karena berbagai kegiatan manusia.
Dan manfaat yang lainnya meredakan nyeri (analgesik), melancarkan
keluarnya empedu, antiradang, dan meluruhkan kencing (diuretik). Belimbing
wuluh juga dapat digunakan untuk pengobatan batuk rejan, gusi berdarah,
sariawan, sakit gigi berlubang, jerawat, panu, tekanan darah tinggi,
kelumpuhan dan memperbaiki system pencernaan.

34 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Budidaya
Syarat Tumbuh. Untuk pertumbuhan dibutuhkan keadaan angin yang tidak
terlalu kencang, karena dapat menyebabkan gugurnya bunga ataupun buah.
Curah hujan sedang, di daerah yang curah hujannya tinggi seringkali
menyebabkan gugurnya bunga dan buah. Tempat tanamnya terbuka dan
terkena sinar matahari secara memadai dengan intensitas penyinaran 45 50
%, namun juga toleran terhadap naungan (tempat terlindung). Suhu ataupun
kelembaban ataupun iklimnya termasuk kedalam tipe A (amat basah), B (agak
basah), C (basah), dengan 6 12 bulan basah dan 0 6 bulan kering, namun
paling baik didaerah yang mempunyai 7,5 bulan basah dan 4,5 bulan kering.
Ketinggian tempat yang cocok untuk tanaman belimbing yaitu di dataran
rendah sampai ketinggian 500 m dpl.
Media Tanam. Hampir semua jenis tanah yang digunakan untuk pertanian
cocok pula untuk tanaman belimbing. Tanahnya subur, gembur, banyak
mengandung bahan organik , aerasi dan drainasenya baik. Derajat keasaman
tanah untuk tanaman belimbing yaitu memiliki Ph 5,7 7,5.Kandungan air
dalam tanah atau kedalaman air tanah antara 50 200 cm dibawah permukaan
tanah.
Pembibitan. Bibit "belimbing wuluh" biasanya diperoleh dengan jalan
mencangkok, menempel atau mengokulasi. Waktu penanaman bibit "belimbing
wuluh" yang tepat adalah pada permulaan musim hujan, supaya nanti pada
akhir musim kalau sudah kekurangan air, bibit itu sudah kuat dan tahan
menghadapi kekeringan musim kemarau, karena saat-saat ini sudah banyak
membentuk akar. Bibit "belimbing wuluh" yang biasanya berupa puteran
dalam keranjang yang tidak dipotong daun-daun dan ujung akarnya, ditanam
dengan menggali lubang dulu di atas gundukan tanah melending yang agak
ambles tadi yang besarnya harus sesuai dengan lingkaran keliling yang
ditempati akar-akar samping dari bibit tadi.
Menanam bibit "belimbing wukuh" tidak boleh terlalu dalam. Tempatkan
batang tanaman itu persis di tengah-tengah lubang supaya akar-akarnya
35 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

mengembang ke daerah seputarnya dapat sama rata menemukan tanah


gembur yang sudah diberi pupuk kandang tempo hari. Mengisikan tanah
diantara susunan akar-akar tadi harus hati-hati dan sedikit-sedikit. Apabila
sudah tertimbun sebagian tekanlah sedikit dengan tangan, sebelum ditimbuni
tanah lebih lanjut sapai penuh. Apabila sudah penuh, barulah boleh diinjakinjak dengan kaki supaya bibit itu lebih kuat menancap di atas tanah. Apabila
ingin menanam "belimbing wuluh" lebih dari satu batang di pekarangan yang
agak luas, jarak tanam antara yang satu dengan yang lain minimal enam meter.
Pemeliharaan. Pada hari-hari pertama sesudah ditanamkan, bibit tadi harus
dilindungi dengan atap rumbia atau daun kelapa."Belimbing wuluh" yang
ditanam demikian sudah dapat berbunga dan berbuah setelah berumur tiga
sampai empat tahun dan berbuahnya tidak terikat kepada sesuatu musim
tetapi setiap waktu sepanjang tahun dapat saja berbunga dan berbuah. Namun,
sejak berumur satu tahun, harus diberi pupuk tambahan yang banyaknya
sesuai dengan kebutuhan. Terutama umur satu sampai sepuluh tahun pertama,
pohon "belimbing wuluh" harus mendapat pupuk yang cukup, supaya di
kemudian hari tidak terlanjur menderita kekurangan makanan.
Hama "belimbing wuluh" yang terkenal adalah lalat buah Dacus pedestris
(Docus dorsalis) yang suka menyerang buah-buah di waktu muda. Hama ini
menyerang dan menghabiskan pucuk-pucuk daun sehingga pohon itu dapat
gundul. Apabila hama merajalela, dan daun-daun jadi gundul semua,
pembentukan buah dapat terganggu karena buah yang menempel pada batang
dan cabang memerlukan naungan. Ulat-ulat harus diberantas dengan
semprotan larutan 0,2 % tepung DDT.

36 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

BENGKUANG

Bengkuang atau bengkoang (Pachyrhizus erosus) dikenal dari umbi


(cormus) putihnya yang bisa dimakan sebagai komponen rujak dan asinan atau
dijadikan masker untuk menyegarkan wajah dan memutihkan kulit. Tumbuhan
yang berasal dari Amerikatropis ini termasuk dalam suku polong-polongan
atau Fabaceae. Di tempat asalnya, tumbuhan ini dikenal sebagai xicama atau
jcama. Orang Jawa menyebutnya sebagai besusu (/bsusu/).
Bengkuang merupakan liana tahunan yang dapat mencapai panjang 4-5m,
sedangkan akarnya dapat mencapai 2m. Batangnya menjalar dan membelit,
dengan rambut-rambut halus yang mengarah ke bawah.

Gambar 8. Buah dan Tanaman Bengkuang

Bengkuang berdaun majemuk menyirip beranak daun 3; bertangkai 8,5-16 cm;


anak daun bundar telur melebar, dengan ujung runcing dan bergigi besar,
berambut di kedua belah sisinya; anak daun ujung paling besar, bentuk belah
ketupat, 7-21 6-20 cm. Bunga berkumpul dalam tandan di ujung atau di
ketiak daun, sendiri atau berkelompok 2-4 tandan, panjang hingga 60cm,
berambut coklat.
37 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Tabung kelopak bentuk lonceng, kecoklatan, panjang sekitar 0,5 cm, bertaju
hingga 0,5 cm. Mahkota putih ungu kebiru-biruan, gundul, panjang lk. 2 cm.
Tangkai sari pipih, dengan ujung sedikit menggulung; kepala putik bentuk bola,
di bawah ujung tangkai putik, tangkai putik di bawah kepala putik berjanggut.
Buahnya polong bentuk garis, pipih, panjang 8-13 cm, berambut, berbiji 4-9
butir.
Tumbuhan ini membentuk umbi akar (cormus) berbentuk bulat atau membulat
seperti gasing dengan berat dapat mencapai 5 kg. Kulit umbinya tipis berwarna
kuning pucat dan bagian dalamnya berwarna putih dengan cairan segar agak
manis. Umbinya mengandung gula dan pati serta fosfor dan kalsium. Umbi ini
juga memiliki efek pendingin karena mengandung kadar air 86-90%. Rasa
manis berasal dari suatu oligosakarida yang disebut inulin (bukan insulin!),
yang tidak bisa dicerna tubuh manusia. Sifat ini berguna bagi penderita
diabetes atau orang yang berdiet rendah kalori.
Umbi bengkuang biasa dijual orang untuk dijadikan bahan rujak, asinan,
manisan, atau dicampurkan dalam masakan tradisional seperti tekwan. Umbi
bengkuang sebaiknya disimpan pada tempat kering bersuhu 12 C hingga
16 C. Suhu lebih rendah mengakibatkan kerusakan. Penyimpanan yang baik
dapat membuat umbi bertahan hingga 2 bulan.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Faales

Famili

Fabaceae

Upafamili

Faboideae

Genus

Pachyrhizus

Species

P. erosus

Nama binomial

Pachyrhizus erosus

38 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Manfaat
Bengkuang biasa dimanfaatkan sebagai buah atau bagian dari beberapa jenis
masakan. Umbi tersebut bisa dimakan segar, dibuat rujak, ataupun asinan.
Tanaman bengkuang sering juga ditanam sebagai pupuk hijau atau untuk
penutup tanah di perkebunan teh.
Bengkuang ternyata memiliki khasiat sebagai obat. Kegunaan bengkuang
antara lain untukmengatasi penyakit kulit, diabetes, demam, eksim, sariawan,
dan wasir. Bagian yang digunakan sebagai obat adalah akar atau umbi, biji, dan
tangkai. Berguna bagi penderita diabetes atau orang yang berdiet rendah
kalori. Bengkuang bisa digunakan untuk pemakaian obat luar dan dalam.
Untuk pemakaian luar, bengkuang dapat mengatasi penyakit kulit, biji
bengkuang, dan belerang (masing-masing secukupnya) dihaluskan lalu
ditempelkan pada bagian tubuh yang sakit.Jika mengidap diabetes, satu atau
dua bengkuang diparut lalu disaring dan diminum setiap pagi dan malam hari.
Sebagai obat demam, umbi bengkuang dikupas kulitnya lalu dibuat manisan
dan dimakan. Mengatasi eksim, umbi bengkuang dikupas kulitnya dan
dimakan secara langsung.Lakukan secara rutin empat kali seminggu.
Jika terkena sariawan, umbi bengkuang dikupas lalu tambahkan air dan madu
secukupnya lalu dijus dan diminum. Mengatasi wasir, satu buah bengkuang
dijus lalu diminum tiap bangun tidur pagi.Bengkuang juga bermanfaat untuk
penangkal biang keringat, menyembuhkan bisul, menyembuhkan kecanduan
NAPZ.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Iklim yang cocok untuk pertumbuhan bengkuang berupa
curah hujan : 750 -1.000 mm/thn. Tinggi tempat : 0 -1.500 m dpl. Suhu : 25
derajat - 28 derajat Celsius. Tekstur tanah berpasir hingga liat, tumbuh baik
pada

tanah

lempung

berpasir

yang

cukup

hara

dengan

struktur

gembur.Keasaman (pH) tanah berkisar antara 4,5 - 8 , dinama pH optimal 5,8.


Pengolahan Tanah. Waktu mengerjakan tanah sebaiknya pada saat tanah
39 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tidak dalam keadaan becek atau berair, agar struktur tanah tidak rusak.Tujuan
pengolahan tanah adalah agar tanah menjadi gembur sehingga pertumbuhan
akar

dan

umbi

berkembang

dengan

baik.

Cara

pengolahan:

Tanah ringan/gembur : tanah dibajak atau di cangkul 1-2 kali sedalam kurang
lebih 20 cm, diratakan langsung ditanami. Tanah berat dan berair: Tanah
dibajak atau di cangkul 1 - 2 kali sedalam kurang lebih 20 cm, dibuat
bedengan-bedengan atau guludan juga dibuat saluran drainase, baru dapat
ditanam.
Penanaman. Penanaman bengkuang dapat dilakukan setelah bibit/stek dan
tanah disiapkan. Waktu yang baik untuk penanaman adalah permulaan musim
hujan. Hal ini disebabkan bengkuang memerlukan air terutama pada
pertumbuhan vegetatif yaitu umur 4-5 bulan, selanjutnya kebutuhan akan air
relatif lebih sedikit.
Jarak tanam tanaman bengkuang secara monokultur: 100 x 100 ; 100 x 60 ;
100 x 40. Jarak tanam tanaman bengkuang secara tumpang sari:Ubi kayu
dengan kacang tanah 200 x 60 cm.Ubi kayu dengan jagung 100 x 60 cm.
Pemupukan. Tujuan utama pemberian pupuk ini adalah untuk memperbaiki
struktur tanah. Pupuk an-organik diberikan tergantung tingkat kesuburan
tanah. Pada umumnya dosis pupuk anjuran untuk tanaman bengkuang adalah :
Urea : 60 - 120 kg hl/ ha
TSP : 30 kg P205/ ha
KCL : 50 kg K20/ ha
Pemeliharaan. Waktu untuk penyulaman paling lambat 5 minggu setelah
tanam.Penyiangan dilakukan apabila sudah mulai tampak adanya gulma
(tanaman pengganggu).Penyiangan kedua dilakukan pada saat bengkuang
berumur

2-3

bulan

sekaligus

dengan

melakukan

pembumbunan.

Pembumbunan dilakukan untuk memperbaiki struktur tanah sehingga


bengkuang dapattumbuh dengan sempurna dan memperkokoh tanaman
supaya tidak rebah.

40 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pengendalian Hama dan Penyakit.Hama penting bagi tanaman bengkuang


adalah tungau daun merah dan kumbang. Cara pengendaliannya dengan
Sanitasi lapang setelah panen (sisa tanaman dibakar), menggunakan bibit yang
sehat dari varietas tahan penyakit, pengolahan tanah secara sempurna
serta pergiliran tanaman dengan palawija/tanaman lainnya.
Panen dan Pasca Panen. Tanaman bengkuang dapat dipanen jika umbi sudah
tua dan besar. Panen dapat serentak maupun bertahap. Secara fisik bengkuang
siap dipanen apabila daun dan batang sudah mulai kecoklatan. Didataran
rendah, bengkuang umumnya dipanen pada umur 3,5 5 bulan. Sedangkan
didataran tinggi bengkuang dapat dipanen pada umur 2 8 bulan.Setelah
dibersihkan dari tanah dan dipisahkan dari umbi yang tidak sehat, umbi yang
bertangkai hingga pangkal batang disatukan dalam bentuk ikatan tergantung
pada tujuan kegunaan akhir. Umbi yang dikirimkan kepabrik dikemas dalam
karung maupun curah. Sedangkan umbi yang dikirimkan kepasar dapat
dikemas dalam berbagai bentuk sesuai selera pasa, misalnya diikat atau
ditaruh dalam keranjang.Pasca panen tanaman bengkuang dapat diolah
menjadi berbagai bentuk masakan, abik dengan cara dikukus, direbus, dan
digoreng.

41 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

BLEWAH

Blewah (Cucumis meloL.Kelompok Cantalupensis) adalah tumbuhan penghasil


buah yang banyak digunakan sebagai minuman penyegar di Asia Tenggara,
selain timun suri dan kolang-kaling. Blewah sejenis dengan melon namun
berbeda kelompok budidaya. Ia berbentuk liana, seperti juga labu dan
mentimun.
Blewah umumnya berbentuk bulat lonjong, dengan kulit berwarna jingga
terang dengan bercak kehijauan. Di balik kulit buah yang tipis, terdapat daging
buah yang relatif lembut dan bertekstur. Di bagian dalamnya terdapat rongga
yang berisi biji dan serat.

Gambar 9. Buah dan Tanaman Blewah

Blewah kaya kandungan mineralkalium, provitamin A, serat makanan, dan


vitamin C. Kandungan gizi dalam buah ini bermanfaat untuk meningkatkan
daya tahan tubuh, menyehatkan fungsi ginjal, limpa, menurunkan tekanan
darah, dan untuk menyembuhkan sariawan. Blewah dapat dengan mudah
ditemukan di pasar tradisional, sementara blewah yang sudah diolah sebagai

42 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

campuran minuman es, bisa ditemukan di berbagai tempat keramaian, seperti


pasar, sekolah, warung, dan sebagainya.
Di saat bulan puasa Ramadhan, penjualan blewah dan timun suri relatif
meningkat karena telah menjadi semacam tradisi di Indonesia untuk
menyediakan minuman buah segar di saat berbuka puasa, yang salah satu
bahan utamanya adalah blewah.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Cucurbitales

Famili

Cucurbitaceae

Genus

Cucumis

Spesies

C. melo

Nama Binomial

Cucumis melo

Manfaat
Kandungan potassium dalam buah blewah dapat menurunkan tekanan darah
tinggi, mengurangi pembentukan plak di arteri, serta sebagai pencahar alami.
Vitamin A yang terkandung didalamnya dapat menjaga kesehatan mata dan
tulang serta baik dikonsumsi bagi perokok aktif maupun pasif. Kalium
yangterdapat di dalam blewah mampu mengendalikan tekanan darah, cocok
bagi penderita hipertensi.
Blewah juga memiliki indeks glikemik yang rendah (GI), Fruktosa dan glukosa
yang terkandung dalam buah blewah merupakan gula sederhana yang alami
sehingga aman dikonsumsi bagi penderita diabetes, obesitas. Selain itu juga
dapat mencegah asam urat.
43 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Blewah merupakan sumber vitamin A dan betakaroten yang sangat baik.


Kandungan betakarotennya merupakan jenis antioksidan yang dapat berperan
penting dalam mengurangi konsentrasi radikal peroksil atau radikal bebas
yang dapat mencegah penuaan dini ataupun mencegah kanker.
Blewah juga dapat memelihara kesehatan jantung, paru-paru, ataupun
pembuluh darah.
Blewah dapat meningkatkan daya tahan tubuh, menyehatkan fungsi ginjal dan
limpa, dan menurunkan tekanan darah karena kaya kandungan mineral kalium
dan provitamin A serta serat makanan.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Tanaman Blewah sangat cocok ditanam di daerah dataran
rendah dengan sinar matahari yang cukup dengan tanah gembur dan
mengandung banyak unsur hara. Teknik budidaya dimulai dengan penyiapan
lahan tanah yang telah dilubangi. Akan lebih baik jika tanah tersebut juga
dibajak. Kemudian, tanah tersebut diberi pupuk kandang. Untuk menjaga
kadar kelembaban tanah, dolomit bisa digunakan setelah penaburan pupuk
kandang. Kadar kelembaban tanah sebaiknya dijaga untuk mendapatkan
kualitas tumbuhan yang baik. Selanjutnya, tanah diberi pupuk kimia dengan
dosis 200 kg per hektar. Sebaiknya hal ini juga diperhatikan karena
penggunaan dosis berlebih juga tidak baik untuk tanaman tersebut.
Penanaman. Sementara itu, di tempat lain, benih blewah yang akan ditanam
sebaiknya disiapkan terlebih dahulu. Benih blewah direndam dengan air
selama kurang lebih 24 jam. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga benih agar
tidak mengalami kekeringan. Jika benih blewah tidak direndam, maka biji
tersebut bisa menjadi kering dan tidak akan bisa tumbuh menjadi buah setelah
ditanam. Setelah direndam selama satu hari, benih segera dibawa ke
lahanpenanaman. Cara tanam blewah adalah dengan menaburkan dua atau
tiga benih blewah ke dalam lubang tanah. Kemudian, lubang tanah yang telah

44 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dimasuki benih blewah tersebut ditimbun kembali dengan tanah. Jarak tanam
adalah 70 cm untuk memberi celah ketika buah blewah telah tumbuh.
Perawatan. Agar mendapatkan hasil atau buah tanaman blewah yang baik dan
berkualitas, perawatan blewah harus dilakukan dengan baik. Pemupukan
dilakukan pada saat tanaman berumur 7 hari, 20 hari, dan 35 hari. Pupuk yang
digunakan harus dicampur dengan air. Setelah itu, pupuk yang telah
bercampur dengan air itu bisa disiramkan ke seluruh tanaman blewah secara
merata. Baik pupuk kandang seperti kotoran ayam dan sisa dedaunan maupun
pupuk kimia seperti urea bisa digunakan untuk pemupukan blewah. Jika
perawatan tidak dilakukan dengan maksimal, tidak menutup kemungkinan
tanaman akan terserang penyakit yang nantinya akan membuat kualitas buah
yang dihasilkan menjadi buruk. Petani blewah kemungkinan juga akan
mengalami kerugian.
Panen. Buah blewah mulai bisa dipanen ketika telah berumur 50 hari. Dua
kali panen bisa terjadi dalam sekali tanam. Jika penanaman dan perawatan
dilakukan dengan maksimal, maka buah yang dihasilkan juga akan baik dan
tidak cacat. Setelah dipanen, blewah bisa mulai dijual ke pasar-pasar
tradisional, atau bisa juga ke luar kota untuk mendapatkan keuntungan lebih
banyak. Pembudidayaan blewah bisa dilakukan di mana saja, tanpa mengenal
jenis tanah maupun iklim daerah di tempat pembudidayaan. Yang paling
penting adalah bagaimana cara merawat blewah yang baik agar hasil yang
didapatkan juga bisa maksimal dan menguntungkan. Hal ini juga bisa
dilakukan siapa saja karena proses pembudidayaannya sangatlah mudah.

45 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

CEMPEDAK

Cempedak adalah tanaman buah-buahan dari famili Moraceae. Bentuk buah,


rasa dan keharumannya seperti nangka, meski aromanya kerap kali menusuk
kuat mirip buah durian.Tanaman ini berasal dari Asia Tenggara, dan menyebar
luas mulai dari wilayah Tenasserim di Burma, Semenanjung Malaya termasuk
Thailand, dan sebagian Kepulauan Nusantara: Sumatra, Borneo, Sulawesi,
Maluku hingga ke Papua. Juga banyak didapati di Jawa bagian barat.
Dikenal secara luas sebagai cempedak atau campedak, buah ini juga memiliki
beberapa nama lokal seperti bangkong (cempedak hutan, bentuk liar di
Malaysia), baroh (Kep. Lingga dan Johor), nangka beurit (Sunda), nongko cino
(Jawa), cubadak hutan (Minangkabau) tiwadak (Banjar) dan lain-lain.

Gambar 9. Buah dan Tanaman Cempedak

Pohon yang selalu hijau, sedang besarnya, tingginya dapat mencapai 20 m


meski kebanyakan hanya belasan meter. Ranting-ranting dan pucuk dengan
rambut halus dan kaku, kecoklatan. Berumah satu (monoecious).
Daun tipis agak kaku seperti kulit, bertangkai, bulat telur terbalik sampai
jorong, 2,5-5 5-25 cm, bertepi rata (integer, utuh), dengan pangkal berbentuk

46 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

pasak sampai membulat, dan ujung meruncing (acuminate). Tangkai daun 1-3
cm. Daun penumpu bulat telur memanjang, meruncing, berambut kawat,
mudah rontok dan meninggalkan bekas berupa cincin pada ranting.
Perbungaan sendiri-sendiri, muncul di ketiak daun, pada cabang besar atau
pada batang utama (cauliflory), pada pucuk pendek khusus yang berdaun.
Karangan bunga jantan berbentuk bongkol seperti gada atau gelendong, 1 35,5 cm, hijau pucat atau kekuningan, bertangkai 3-6 cm. Bongkol bunga betina
berbentuk gada memanjang, dengan bunga-bunga yang tertancap sedalam 1,5
mm dalam poros bongkol dan bagian bebas sekitar 3 mm. Buah semu majemuk
(syncarp) berbentuk silinder sampai bulat, 10-15 20-35 cm, kehijauan,
kekuningan sampai kecoklatan, dengan tonjolan piramidal serupa duri lunak
yang rapat atau licin berpetak-petak dengan mata faset. 'Daging buah'
sesungguhnya adalah perhiasan bunga yang membesar dan menebal, putih
kekuningan sampai jingga, manis dan harum, bertekstur lembut, licin berlendir
di lidah dan agak berserat. Tidak seperti nangka, keseluruhan massa daging
buah beserta bunga-bunga steril atau gagal (dikenal sebagai 'dami') mudah
lepas dari poros ('hati') buah semu apabila masak. Biji bulat gepeng atau
memanjang, 2-3 cm.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Urticales

Famili

Moraceae

Genus

Artocarpus

Spesies

A. integer

Nama binomial

Artocarpus integer

47 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Manfaat
Daging buah biasanya dimakan dalam keadaan segar. Namun, ada pula yang
menggorengnya seperti pisang atau mengolahnya menjadi kolak dengan
menambahkan santan dan gula. Buah ini enak bila sudah matang.Daun muda
cempedak juga banyak digunakan sebagai sayuran. Biji buahnya enak disantap
setelah diolah, digoreng, atau direbus seperti biji nangka. Di Malaysia, akarnya
digunakan sebagai campuran jamu tradisional untuk perempuan yang baru
melahirkan.
Cempedak membantu menyehatkan mata, mengingat kandungan vitamin Anya cukup tinggi, yaitu sekitar 200 SI per 100 gram. Vitamin A berperan dalam
menjaga agar kornea mata agar selalu sehat.
Mengandung vitamin C yang lebih tinggi daripada nangka, dan mengandung
serat pangan (dietry fiber) yang cukup tinggi untuk membantu menjaga
kesehatan saluran pencernaan dan menekan angka kolesterol dalam darah.
Kulit batang cempedak ternyata juga mengandung komponen yang dapat
membantu mencegah tumor dan malaria. Dan senyawa utama heteriflavon C
yang dapat menghilangkan parasit penyebab malaria hingga 100 persen.
Kulit cempedak juga sering dikonsumsi oleh masyarakat Banjar, Kalimantan
Selatan, yang dikenal dengan nama mandai. Sebelum diolah, masyarakat
setempat mengupas bagian luar kulit sehingga tampak putih, kemudian
membersihkannya. Setelah itu kulit direndam lebih dulu di dalam air garam
selama 2-3 hari, hingga menjadi lunak dan mengalami fermentasi, baru
kemudian digoreng. Mandai goreng ini menyerupai pisang goreng, meski
ketika digigit rasanya seperti menggigit guratan.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Cempedak dapat tumbuh di daerah dengan ketinggian
tempat sampai dngan 900 m dari permukaan laut, dan menyukai daerah
dengan curah hujan tinggai. Menyukai tanah yang gembur dengan matahari
penuh.
48 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Memilih Bibit Cempedak. Pemilihan bibit unggul sangat berpengaruh pada


hasil produksi tanaman cempedak. Karena bibit unggul mampu tumbuh
dengan baik dan cukup tahan terhadap serangan penyakit. Bibit tanaman
sebaiknya diambil dari biji buah yang matang di pohon, bentuknya besar dan
bulat. Semai biji ke dalam polibag ukuran satu liter, siram secara rutin sampai
tumbuh tunas dan berumur 6 bulan, barulah bibit siap untuk dipindahkan ke
lahan pertanian.
Pola Penanaman. Jarak tanam sangat menentukan pertumbuhan tanaman dan
hasil produksi. Cempedak merupakan tanaman dengan pohon dan batang
besar juga daun ribun sehingga jarak tanamnya harus mencukupi. Pada
umumnya digunakan jarak tanam 10 x 10 meter atau 12 x 12 meter , jika jarak
terlalu dekat pohon akan kurus dan buahnya sedikit.
Pengolahan Lahan. Tanaman cempedak dapat tumbuh dengan baik di segala
jenis tanah dengan syarat tanah tersebut cukup memiliki asupan air untuk
tanaman cempedak. Buat lubang dengan ukuran 40 x 40 x 40 cm dan jarak
antar lubang 10 x 10 m atau 12 x 12 m. Masukan pupuk kandang setebal 10 cm
ke dalam lubang dan diamkan lubang selama satu minggu sebelum ditanami.
Penanaman. Buka plastik polibag pembungkus bibit secara hati-hati jangan
sampai melukai akar bibit. Tanam bibit secara tegak lurus kemudian timbun
dengan tanah lalu padatkan tanah disekitar bibit.
Perawatan. Penyiangan tanaman dari gulma pengganggu harus dilakukan
supaya pertumbuhan tanaman bisa maksimal. Penyiangan dilakukan dengan
cara manual, yaitu memangkas akar rumput dan membiarkanya kering, mati
dan menjadi pupuk. Ketika tanaman akan berbuah harus dilakukan
pembersihan akar, dengan cara membersihkan rumput dan dedaunan di
sekitar batang tanaman. Rumput dan sampah dedaunan dikeruk sejauh 3
meter dari batang, bertujuan untuk meningkatkan kadar oksigen dalam tanah
sekaligus mengurangi kelembaban tanah.
Pembungkusan Buah. Ketika buah sudah sebesar lengan anak-anak
sebaiknya dilakukan pembungkusan buah. Pembungkusan ini bertujuan untuk
49 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

melindungi buah dari serangan hama perusak buah. Gunakan plastik dengan
lubang-lubabang di bagian plastik tersebut.
Pemanenan. Dalam satu tangkai buah biasa diisi sampai 10 buah cempedak.
Untuk mengetahui buah siap panen, gunakan jarum peniti, tusuk buah paling
atas jika bijinya sudah keras berarti buah siap dipanen. Dalam satu kali panen
hanya buah paling atas dalam satu tangkai yang diambil.

50 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

CERMAI

Cerme, cereme atau ceremai adalah nama sejenis pohon dengan buahnya
sekaligus. Buah yang masam ini dikenal pula dengan nama-nama lain seperti
ceremoi (Aceh), chermai (Mal.), karmay (Ilokano, Fil.), mayom (Thai.) dan lainlain. Dalam bahasa Inggris dinamai Otaheite gooseberry, Malay gooseberry dan
beberapa sebutan yang lain. Nama ilmiahnya adalah Phyllanthus acidus.
Perdu atau pohon kecil dengan ketinggian sampai 9 m, bercabang rendah dan
renggang. Sepintas, pohon cerme bukan tidak mirip dengan pohon belimbing
wuluh.

Gambar 10. Buah dan Tanaman Ceremai

Cerme diperkirakan memiliki asal-usul dari Madagaskar. Kini cerme telah


menyebar ke berbagai wilayah tropis seperti di Asia Tenggara (Vietnam
selatan, Laos, Indonesia dan Malaya bagian utara), kepulauan-kepulauan
Mauritius, Runion dan Rodrigues di Samudra Hindia, serta di Guam, Hawaii
dan beberapa kepulauan lain di Samudra Pasifik. Di tahun 1793, tanaman ini
dibawa ke Jamaika dari Timor; dan semenjak itu menyebar luas ke seluruh

51 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

kepulauan Karibia, diikuti kemudian dengan masuknya ke Amerika Tengah


dan Selatan.
Tanaman cerme berdaun tunggal, bundar telur dengan ujung runcing, panjang
2-7 cm, tersusun di rantingnya seperti daun majemuk menyirip. Bungabunganya berkelamin tunggal atau ganda, merah, berbilangan 4, tersusun
dalam malai hingga 12 cm. Buah batu, bulat dengan 6-8 rusuk, kuning
keputihan menyerupai lilin, berdiameter hingga 2,5 cm, bergantungan sendiri
atau dalam untaian. Daging buah keputihan, masam dan banyak berair, di
tengahnya terdapat inti yang keras dengan 4-6 butir biji.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Malpighiales

Famili

Phyllanthaceae

Bangsa

Phyllantheae

Upabangsa

Flueggeinae

Genus

Phyllanthus

Spesies

P. acidus

Nama binomial

Phyllanthus acidus

Manfaat
Pohon cerme kerap ditanam sebagai peneduh atau penghias halaman dan
taman. Buah cerme sering dimakan segar dengan dicampur gula, garam atau
dirujak. Cerme juga kerap dibuat manisan, direbus (disetup) atau dibuat
minuman penyegar. Daun mudanya digunakan sebagai lalap. Seperti yang telah

52 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

disebut-kan dalam tulisan ini sebelumnya, buah ceremai itu asam sekali.
Namun justru karena asamnya itu, buah ceremai dicari orang untuk dipakai
sebagai bumbu berbagai masakan agar terasa segar. Selain dipakai sebagai
bumbu masak dan dibuat rujak, rebusan akar cerme digunakan untuk
meringankan asma dan mengobati penyakit kulit. Bahan penyamak juga
dihasilkan dari kulit akarnya.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Pohon ini dapat tumbuh di daerah tropis dan subtropis,
menyukai tempat yang lembap sampai ketinggian sekitar 1.000 m dpl. Cerme
dapat dibiakkan melalui biji atau stek.
Penanaman. Ceremai tidak memerlukan syarat-syarat tertentu. Cukup bila
daerah tempat tumbuhnya banyak curah hujannya. Walaupun demikian bila
ditanam di dataran rendah, hasilnya akan lebih memuaskan. Menanam
ceremai dapat dilakukan dengan cara tempelan atau dengan bijinya. Selain
dari itu juga dapat dilakukan dengan cara cangkokan. Dengan cara cangkokan
lebih mudah mengerjakannya.
Panen. Pohon ceremai berbuah pada musim hujan. Pemanenannya dilakukan
dengan cara memetik langsung pada tangkai buahnya. Setelah panen buah
ceremai dapat diolah seperti dibuat manisan, lalapan dan sebagainya.

53 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

DELIMA

Delima (punica granatum) adalah tanaman buah-buahan yang dapat tumbuh


hingga 5-8 m. Tanaman ini diperkirakan berasal dari Iran, namun telah lama
dikembangbiakkan di daerah Mediterania. Bangsa Moor memberi nama salah
satu kota kuno di Spanyol, Granada berdasarkan nama buah ini. Tanaman ini
juga banyak ditanam di daerah Cina Selatan dan Asia Tenggara.Delima berasal
dari Timur Tengah, tersebar di daerah subtropik sampai tropik, dari dataran
rendah sampai di bawah 1.000 m dpl.

Gambar 12. Buah dan Tanaman Delima

Tumbuhan ini menyukai tanah gembur yang tidak terendam air, dengan air
tanah yang tidak dalam. Delima sering ditanam di kebun-kebun sebagai
tanaman hias, tanaman obat, atau karena buahnya yang dapat dimakan.
Bentuk pohon perdu atau pohon kecil dengan tinggi 25 m. Batang berkayu,
ranting bersegi, percabangan banyak, lemah, berduri pada ketiak daunnya,
cokelat ketika masih muda, dan hijau kotor setelah tua. Daun tunggal,
bertangkai pendek, letaknya berkelompok. Helaian daun bentuknya lonjong

54 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

sampai lanset, pangkal lancip, ujung tumpul, tepi rata, pertulangan menyirip,
permukaan mengkilap, panjang 19 cm, lebar 0,52,5 cm, warnanya hijau.
Tumbuhan ini berbunga tunggal bertangkai pendek, keluar di ujung ranting
atau di ketiak daun yang paling atas. Biasanya, terdapat satu sampai lima
bunga, warnanya merah, putih, atau ungu. Berbunga sepanjang tahun. Buahnya
buah buni, bentuknya bulat dengan diameter 512 cm, warna kulitnya
beragam, seperti hijau keunguan, putih, cokelat kemerahan, atau ungu
kehitaman. Kadang, terdapat bercak-bercak yang agak menonjol berwarna
tebih tua. Bijinya banyak, kecil-kecil, bentuknya bulat panjang yang bersegisegi agak pipih, keras, tersusun tidak beraturan, warnanya merah, merah
jambu, atau putih.
Dikenal tiga macam delima, yaitu delima putih, delima merah dan delima ungu.
Perbanyakan dengan setek, tunas akar atau cangkok. Pome atau delima sering
ditanam sebagai tanaman hias, tanaman obat, atau karena buahnya yang dapat
dimakan. Buah delima dapat dimakan dalam keadaan segar, sebagai campuran
rujak buah, salad buah, jus atau sari buah. Untuk membuat jus delima
sebaiknya diminum dengan bijinya karena di dalam biji banyak terkandung
senyawa polifenol.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas:

Magnoliopsida

Upakelas

Rosidae

Ordo

Myrtales

Famili

Lythraceae

Genus

Punica

55 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Spesies

P. granatum

Nama binomial

Punica granatum

Manfaat
Manfaat delima tersebut bisa diperoleh dengan berbagai cara, seperti dalam
bentuk sari buah atau bisa juga memakan bijinya, sirup, pasta atau konsentrat
delima. Secara tradisional, buah delima biasa digunakan untuk membersihkan
kulit dan mengurangi peradangan pada kulit. Jus buah delima juga bisa
mengurangi derita radang tenggorokan. Menurut penelitian yang dilakukan
oleh American Journal of Clinical Nutrition, buah delima yang kaya antioksidan
ini bisa mencegah oksidasi LDL atau kolesterol jahat dalam tubuh.
Selain yang sudah disebutkan tadi, khasiat buah delima bagi kesehatan antara
lain dapat untuk penyakit-penyakit seperti: gangguan perut, gangguan jantung,
kanker, perawatan gigi, rematik, kurang darah dan diabetes.
Di Asia, sari buahnya juga dikentalkan menjadi suatu sirup yang digunakan
sebagai saus. Di Mesir buah ini dijadikan semacam minuman anggur, sirup, dan
sari buah. Dalam satu gelas sari delima lebih banyak kandungan
antioksidannya dibandingkan dengan satu gelas red wine, green tea atau
orange juice. Di Amerika, produk sari buah delima yang dikenal sebagai pom
wonderful menjadi tren minuman kesehatan terkini.
Sari buah delima juga tinggi kandungan flavonoidnya, suatu jenis antioksidan
kuat yang penting perannya untuk mencegah berkembangnya radikal bebas di
dalam tubuh sekaligus memperbaiki sel-sel tubuh yang rusak, serta mampu
dalam memberikan perlindungan terhadap penyakit jantung, kanker kulit, dan
kangker prostat. Antioksidan yang terkandung didalamnya membantu
mencegah penyumbatan pada pembuluh darah arteri oleh kolesterol.

56 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Budidaya
Syarat Tumbuh. Tanaman delima sudah lama dibudidayakan di Indonesia.
Ada tiga macam delima, yaitu delima putih, delima merah, dan delima ungu.
Tumbuhan ini menyukai tanah gembur yang tidak terendam air, dengan air
tanah yang tidak dalam. Daerah yang baik untuk pertumbuhannya adalah
daerah tropika yang musim kemaraunya panjang dan panas dengan ketinggian
1.000 m di atas permukaan laut. Akan tetapi banyak juga dijumpai di dataran
rendah seperti di Jakarta.
Selain dengan biji, delima diperbanyak dengan stek, tunas akar, dan cangkok.
Kadang-kadang orang menggunakan cara runduk, atau sambungan untuk
memperbanyak pohonnya. Namun untuk menjadi tanaman varietas unggul
hanya dapat diperbanyak dengan pemangkasan batang tanaman sepanjang 25
sampai 30 cm, yang kemudian dapat ditanam dalam tanah terbuka.Delima
pada umumnya tumbuh di berbagai lahan dan jenis cuaca, namun buah yang
bermutu baik, hanya dapat dipanen bila saat itu udara hangat dan kering.
Penanaman. Pohon delima yang ditumbuhkan dari benih bervariasi,
karenanya dianjurkan perbanyakan dengan klon melalui setek batarig berkayu
keras atau cangkokan; cara terakhirlah yang umum dilakukan di Asia
Tenggara. Cangkokan dapat dipisahkan setelah 3-4 bulan, jika sudah berakar
cukup baik; tanaman cangkokan dapat berbuah Iebih cepat; cangkokan itu
seringkali dijual ketika sedang berbunga. Untuk kebun delima di India, jarak
tanam yang dianjurkan adalah 5 m x 2 m sampai 5 m x 5 m. Pucuk-pucuk
samping yang lebih bawah dipotong pada saat tanam dan cabang-cabang
lateral lainnya dipangkas untuk membentuk batang tunggal, dan untuk
membangkitkan vigor terminal yang cukup untuk menekan tumbuhnya
anakan, yang jika tidak demikian akan berubah ke sifat perawakan merumpun.
Anakan-anakan itu akan tumbuh dalam jangka waktu yang panjang dan akan
terlalu muda untuk berbunga, sehingga akan merusak perawakan pohon dan
tumbuh tanpa terjadinya batang mengayu. Pada iklim muson saat berbunga
dapat dimanipulasi dengan tidak memberikan pengairan selama sekitar 2
57 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

bulan, dan pembungaan akan terjadi satu . bulan setelah pengairan diadakan
lagi. Pembajakan atau pemangkasan akar ketika keadaan kering dimulai akan
memperkuat efek pembungaan.Pemupukan dilakukan pada akhir musim
kering.
Hama dan penyakit. Sejumlah hama dan penyakit telah tercatat, yang paling
berbahaya ialah kupu-kupu delima, Virachola isocrates yang merupakan ulat
penggerek buah, yang merupakan ancaman yang nyata terhadap tanaman
delima di India, dan penyakit busuk buah yang disebabkan oleh jamur
Phomopsis yang merajalela pada iklim basah. Buah dapat dibungkus untuk
melindunginya, penggunaan pestisida sebaiknya didasarkan pada pemantauan
yang hati-hati dari populasi kupu-kupu (melalui perangkap lampu) dan tahap
perkembangan telur yang diletakkan. Penyakit busuk "Phonopsis" dapat
menyebar melalui biji pada buah yang terserang, sehingga buah dan ranting
berbunga yang terinfeksi hendaknya dibuang. Fungisida memberikan efek
pengendalian yang cukup. Delima merupakan salah satu inang kutu perisai
berlilin, Ceroplastes sinensis.
Panen dan pasca panen. Buah delima dapat menjadi retak pada saat
pematangan, tetapi buah yang belum matang akan berkualitas rendah, dan
buah sebaiknya tidak dipanen sebelum mencapai warna kuning di pangkalnya.
Buah tidak dapat dipetik dengan mudah dan harus dipotong dengan gunting
pangkas. Di pusat-pusat produksi yang terkemuka hasil 100150 buah (17-25
kg) per pohon atau 10 ton/ha per tahun dianggap baik untuk kebun delima
yang sudah mapan. Buah yang masak sempurna dapat dikapalkan dan
disimpan dengan baik.

58 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

DUKU

Duku adalah nama umum dari sejenis buah-buahan anggota sukuMeliaceae.


Tanaman yang berasal dari Asia Tenggara sebelah barat ini dikenal pula
dengan nama-nama yang lain seperti langsat, kokosan, pisitan, celoring dan
lain-lain dengan pelbagai variasinya. Nama-nama yang beraneka ragam ini
sekaligus menunjukkan adanya aneka kultivar yang tercermin dari bentuk
buah dan pohon yang berbeda-beda. Duku adalah tumbuhan identitas untuk
Provinsi Sumatera Selatan.

Gambar 13. Buah dan Tanaman Duku

Kelompok yang dikenal sebagai duku (L. domesticum var. duku) umumnya
memiliki pohon yang bertajuk besar, padat oleh dedaunan yang berwarna hijau
cerah, dengan tandan yang relatif pendek dan berisi sedikit buah. Butiran
buahnya besar, cenderung bulat, berkulit agak tebal namun cenderung tidak
bergetah bila masak, umumnya berbiji kecil dan berdaging tebal, manis atau
masam, dan berbau harum.

59 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Langsat (L. domesticum var. domesticum) kebanyakan memiliki pohon yang


lebih kurus, berdaun kurang lebat yang berwarna hijau tua, dengan
percabangan tegak. Tandan buahnya panjang, padat berisi 1525 butir buah
yang berbentuk bulat telur dan besar-besar. Buah langsat berkulit tipis dan
selalu bergetah (putih) sekalipun telah masak. Daging buahnya banyak berair,
rasanya masam manis dan menyegarkan.
Kokosan (L. domesticum var. aquaeum) dibedakan oleh daunnya yang berbulu,
tandannya yang penuh butir buah yang berjejalan sangat rapat, dan kulit
buahnya yang berwarna kuning tua. Butir-butir buahnya umumnya kecil,
berkulit tipis dan sedikit bergetah, namun sukar dikupas. Sehingga buah
dimakan dengan cara digigit dan disedot cairan dan bijinya (maka disebut
kokosan), atau dipijit agar kulitnya pecah dan keluar bijinya (maka dinamai
pisitan, pijetan, bijitan). Berbiji relatif besar dan berdaging tipis, kokosan
umumnya berasa masam sampai masam sekali.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Sapindales

Famili

Meliaceae

Genus

Lansium

Species

L. domesticum

Nama binomial

Lansium domesticum

Manfaat
Duku terutama ditanam untuk buahnya, yang biasa dimakan dalam keadaan
segar. Ada pula yang mengawetkannya dalam sirup dan dibotolkan. Kayunya
keras, padat, berat dan awet, sehingga kerap digunakan sebagai bahan
perkakas dan konstruksi rumah di desa, terutama kayu pisitan.
60 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Beberapa bagian tanaman digunakan sebagai bahan obat tradisional. Biji


duku yang pahit rasanya, ditumbuk dan dicampur air untuk obat cacing dan
juga obat demam. Kulit kayunya dimanfaatkan sebagai obat disentri dan
malaria; sementara tepung kulit kayu ini dijadikan tapal untuk mengobati
gigitan kalajengking. Kulit buahnya juga digunakan sebagai obat diare.
Budidaya
Syarat

Tumbuh. Iklim

berupa

angin

tidak

terlalu

mempengaruhi

pertumbuhan dari tanaman duku tetapi tidak dapat tumbuh optimal di daerah
yang kecepatan anginnya tinggi. Tanaman duku umumnya dapat tumbuh di
daerah yang curah hujannya tinggi dan merata sepanjang tahun. Tanaman
duku tumbuh secara optimal di daerah dengan iklim basah sampai agak basah
yang bercurah hujan antara 1500-2500 mm/tahun. Tanaman duku tumbuh
optimal pada intensitas cahaya matahari tinggi. Tanaman duku dapat tumbuh
subur jika terletak di suatu daerah dengan suhu rata-rata 19 derajat C.
Kelembaban udara yang tinggi juga dapat mempercepat pertumbuhan
tanaman duku, sebaliknya jika kelembaban udara rendah dapat menghambat
pertumbuhan tanaman duku. Umumnya tanaman duku menghendaki lahan
yang memiliki ketinggian tidak lebih dari 650 m dpl.
Media Tanam. Tanaman duku dapat tumbuh baik sekali pada tanah yang
banyak mengandung bahan organik, subur dan mempunyai aerasi tanah yang
baik. Sebaliknya pada tanah yang agak sarang/tanah yang banyak
mengandung pasir, tanaman duku tidak akan berproduksi dengan baik
apabila tidak disertai dengan pengairan yang cukup.Derajat keasaman tanah
(pH) yang baik untuk tanaman duku adalah 67, walaupun tanaman duku
relatif lebih toleran terhadap keadaan tanah masam. Di daerah yang agak
basah, tanaman duku akan tumbuh dan berproduksi dengan baik asalkan
keadaan keadaan air tanahnya kurang dari 150 m di bawah permukaan tanah
(air tanah tipe a dan tipe b). Tetapi tanaman duku tidak menghendaki air
tanah yang menggenang karena dapat menghambat pertumbuhan dan
61 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

produksi tanaman.
Tanaman duku lebih menyukai tempat yang agak lereng karena tanaman
duku tidak dapat tumbuh optimal pada kondisi air yang tergenang. Sehingga
jika tempatnya agak lereng, air hujan akan terus mengalir dan tidak
membentuk suatu genangan air.
Pembibitan.

Perbanyakan

dan

penanaman

duku

umumnya

masih

diperbanyak dengan benih atau dari semai yang tumbuh spontan di bawah
pohonnya, kemudian dipelihara dalam pot sampai tinggi hampir 1 meter dan
sudah dapat ditanam di lapangan. Sehingga tingkat keberhasilan perbanyakan
generatif cukup tinggi walaupun memerlukan waktu yang relatif lama. Daya
perkecambahan dan daya tahan semai akan lebih baik sejalan dengan ukuran
benih dan hanya benih-benih yang berukuran besar yang hendaknya
digunakan dalam usaha pembibitan. Pertumbuhan awal semai itu lambat
sekali, dengan pemilihan yang intensif diperlukan waktu 1018 bulan agar
batang duku berdiameter sebesar pensil, yaitu ukuran yang cocok untuk
usaha penyambungan atau penanaman di lapangan, tetapi di kebanyakan
pembibitan untuk sampai pada ukuran tersebut diperlukan waktu 2 kali lebih
lama. Perbanyakan dengan stek dimungkinkan dengan menggunakan kayu
yang masih hijau, namun memerlukan perawatan yang teliti. Terkadang
cabang yang besar dicangkok, sebab pohon ynag diperbanyak dengan
cangkokan ini dapat berbuah setelah beberapa tahun saja, tetapi kematian
setelah cangkokan dipisahkan dari pohon induknya cenderung tinggi
presentasenya.
Penanaman. Penanaman bibit duku sebaiknya menunggu sampai tanah
galian memadat atau tampak turun dari permukaan tanah sekitarnya.
Sebelum penanaman dilakukan, maka tanah pada lubang tanam digali terlebih
dahulu dengan ukuran kira-kira sebesar kantung yang dibuat untuk
membungkus bibit. Setelah itu pembungkus bibit dibuka dan tanaman
dimasukkan dlam lubang tanam. Hal yang perlu diperhatikan adalah posisi
akar tidak boleh terbelit sehingga nantinya tidak mengganggu proses
62 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

pertumbuhan. Pada saat penanaman bibit, kondisi tanah harus basah/disiram


dahulu. Penanaman bibit duku jangan terlalu dangkal. Selain itu permukaan
tanah yang dibawa oleh bibit dari kantung pembungkus harus tetap terlihat.
Setelah bibit tanam, maka tanah yang ada disekitarnya dipadatkan dan
disiram dengan air secukupnya. Disekitar permukaan atas lubang tanam
dapat diberi bonggol pisang, jerami, atau rumput-rumputan kering untuk
menjaga kelembaban dan menghindari pengerasan tanah.
Pemeliharaan.

Kegiatan

penjarangan

pada

dasarnya

adalah

untuk

mengurangi persaingan antara tanaman pokok (tanaman duku) dan tanaman


lain (tanaman pelindung). Persaingan yang terjadi adalah untuk mendapatkan
unsur hara, air, sinar matahari, dan ruang tumbuh. Tanaman selain duku yang
dijarangi sebaiknya merupakan tanaman yang memang tidak dikehendaki
dan menggangu pertumbuhan tanaman duku. Penyulaman tanaman duku
juga perlu dilakukan jika ada tanaman duku yang mati. Tumbuhan liar atau
gulma juga harus dibersihkan secara rutin. Radius 1-2 meter dari tanaman
duku harus bersih.
Kegiatan penyiangan diperlukan untuk menghilangkan rumput dan herba
kecil yang dapat mengganggu pertumbuhan Tanaman duku. Penyiangan
dapat dilakukan dengan tangan maupun dengan bantuan beberapa alat
pertaniannyalainnya.
Pemupukan sangat diperlukan untuk meningkatkan ketersediaan hara tanah.
Tanaman duku hanya memerlukan pemberian air yang cukup terutama pada
musim kemarau. Selain itu juga tanaman duku sudah cukup kuat dan kokoh
maka penyiraman dilakukan seperlunya saja. Di sekitar lubang tanam
sebaiknya dibuat saluran air untuk mencegah air yang tergenang baik yang
berasal dari hujan maupun air penyiraman.
Panen dan pasca panen. Buah duku biasanya dipanen dengan cara dipanjat
pohonnya dan dipotongi tandantandan buahnya yang matang dengan pisau
atau gunting pangkas. Hendaklah berhati-hati agar tidak melukai bagian
batang tempat menempelnya gagang tandan, sebab perbungaan berikutnya
63 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

juga akan muncul disitu juga. Kenyataannya, daripada memanjat pohonnya


lebih baik menggunakan tangga, sebab tindakan demikian akan mengurangi
kerusakan kuncup-kuncup bunga yang masih dominan. Diperlukan 4 atau 5
kali pemanenan sampai semua buah habis dipetik dari pohon. Hanya
pemetikan buah yang matang, yang ditaksir dari perubahan warna, yang akan
sangat memperbaiki kualitas buah. Umumnya buah yang berada dalam satu
tandan akan matang hampir bersamaan, tetapi jika proses pematangan tidak
bersamaan, akan sangat menyulitkan pemanenan. Buah duku harus dipanen
dalam kondisi kering, sebab buah yang basah akan berjamur jika dikemas.
Pada umumnya, tanaman duku mulai berbunga sekitar bulan September dan
Oktober setiap tahunnya dan buahnya yang masak mulai dapat dipungut
setelah 6 bulan kemudian sejak keluarnya bunga, yaitu sekitar bulan Februari
atau Maret. Penyerbukan bunga duku biasanya terjadi secara silang oleh
perantaraan serangga seperti lebah madu, walupun penyerbukan sendiri
sering pula terjadi. Masa keluarnya bunga duku yang pertama tergantung
pada kondisi lingkungan dan sifat/jenis dari tanaman duku tersebut.Musim
panen duku pendek sekali, buah langsat matang sedikit lebih awal dari buah
duku. Di daerah tertentu tipe buah duku-langsat menghasilkan 2 kali panen
pertahun (walupun tidak jelas apakah masing-masing pohon berbuah lebih
dari sekali setiap tahunnya), dan waktu panen itu juga bervariasi untuk
berbagai daerah, sehingga di pasar-pasar induk buah duku dapat diperoleh
selama 4 bulan (di Thailand dan Filiphina pada bulan Juli sampai Oktober)
sampai 8 bulan (di Semenanjung Malaysia pada bulan Juni sampai Februari).
Duku merupakan buah yang sangat mudah rusak karena kulit buahnya akan
berubah menjadi coklat dalam 4 atau 5 hari setelah dipanen. Buah dapat
dibiarkan dipohonnya selama beberapa hari menunggu sampai tandantandan lainnya juga matang, tetapi walau masih berada dipohonnya buahbuah itu tetap berubah menjadi coklat dan dalam waktu yang pendek tidak
akan laku dijual di pasar. Sehingga diperlukan adanya proses penyimpanan
dalam kamar pendingin dengan suhu 15C dan kelembaban nisbi 85-90 %
64 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dapat memungkinkan buah bertahan sampai 2 minggu, jika buah-buah itu


direndam dulu dalam larutan Benomil.

65 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

DURIAN

Durian adalah nama tumbuhantropis yang berasal dari wilayah Asia Tenggara,
sekaligus nama buahnya yang bisa dimakan. Nama ini diambil dari ciri khas
kulit buahnya yang keras dan berlekuk-lekuk tajam sehingga menyerupai duri.
Sebutan populernya adalah "raja dari segala buah" (King of Fruit). Durian
adalah buah yang kontroversial, meskipun banyak orang yang menyukainya,
namun sebagian yang lain malah muak dengan aromanya.

Gambar 14. Buah dan Tanaman Durian

Durian terutama dipelihara orang untuk buahnya, yang umumnya dimakan


(arilus atau salut bijinya) dalam keadaan segar. Salut biji ini umumnya manis
dan sangat bergizi karena mengandung banyak karbohidrat, lemak, protein,
dan mineral. Pada musim raya durian, buah ini dapat dihasilkan dengan
berlimpah, terutama di sentra-sentra produksinya di daerah.

66 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

(tidak termasuk)

Eudicots

(tidak termasuk)

Rosids

Ordo

Malvales

Famili

Malvaceae

Genus

Durio

Spesies

D. zibethinus

Nama binomial

Durio zibethinus

Manfaat
Secara tradisional, daging buah yang berlebih-lebihan ini biasa diawetkan
dengan memasaknya bersama gula menjadi dodol durian (biasa disebut
lempok),

atau

memfermentasikannya

menjadi

tempoyak.

Selanjutnya,

tempoyak yang rasanya masam ini biasa menjadi bahan masakan seperti
sambal tempoyak, atau untuk campuran memasak ikan.
Durian pun kerap diolah menjadi campuran bahan kue-kue tradisional, seperti
gelamai atau jenang. Terkadang, durian dicampurkan dalam hidangan nasi
pulut (ketan) bersama dengan santan. Dalam dunia masa kini, durian (atau
aromanya) biasa dicampurkan dalam permen, es krim, susu dan berbagai jenis
minuman penyegar lainnya.
Bijinya bisa dimakan sebagai camilan setelah direbus atau dibakar, atau
dicampurkan dalam kolak durian. Biji durian yang mentah beracun dan tak
dapat dimakan karena mengandung asam lemak siklopropena (cyclopropene).
Biji durian mengandung sekitar 27% amilosa. Kuncup daun (pucuk), mahkota
bunga, dan buah yang muda dapat dimasak sebagai sayuran.
Beberapa bagian tumbuhan kadang-kadang dimanfaatkan sebagai bahan obat
tradisional. Akarnya dimanfaatkan sebagai obat demam. Daunnya, dicampur
67 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dengan jeringau (Acorus calamus), digunakan untuk menyembuhkan


cantengan (infeksi pada kuku). Kulit buahnya untuk mengobati ruam pada
kulit (sakit kurap) dan susah buang air besar (sembelit). Kulit buah ini pun
biasa dibakar dan abunya digunakan dalam ramuan untuk melancarkan haid
dan menggugurkan kandungan. Abu dan air rendaman abu ini juga digunakan
sebagai campuran pewarna tradisional. Beberapa masyarakat di Jawa
menggunakan kulit durian yang telah dimakan sebagai pengusir (repellent)
nyamuk dengan meletakkannya di sudut ruangan.
Budidaya
Syarat tumbuh. Tanaman durian akan tumbuh secara oftimal pada daerah
tropis pada ketinggian 50 1000 Dpl serta intensitas cahaya matahari 40
50% dengan suhu 22 30 o. curah hujan antara 1500 2500 mm pertahun,
kemudian daerah itu mengalami bulan basah selama 9 11 bulan pertahun
dan bulan kering selama 3 4 bulan untuk proses pembuangan.Tanah lempung
berpasir subur dan memiliki kandungan bahan organik adalah tanah yang
cocok bagi tanaman durian. Kemudian jenis tanah latosol, podsolik merah
kuning, adosol merupakan jenis tanah yang paling cocok bagi tanaman durian
Tekstur tanah yang berat seperti tanah liat, kurang baik bagi tanaman durian
karma proses pengeringanya sangat sulit terutama pada musim hujan,
kemidian pada musim kemarau tanah liat menjadi keras sehingga tanaman
durian susah menyerap air dan pertumbuhan akarnya terganggu. Kemudian
topografi yang baik bagi tanaman durian adalah yang agak miring tetapi tidak
melebihi 35 derajat,untuk tanah miring perlu terasering untuk mencegah erosi.
Akar tanaman durian sanggup menembus kedalam tanah hingga tiga meter,
maka lokasi yang baik adalah yang memiliki kedalaman air tanah sekitar 50
300 cm. Lokasi yang terlalu rendah air tanahnya dapat mengakibatkan
kebusukan akar. Selain dari pada itu yang perlu diperhatikan adalah pH tanah
yang terkandung, pH tanah yang baik sekitar 6,0 7,0 jika pH tanah kurang
dari nilai itu kapur dolomit dapat digunakan untuk menetralkanya.
68 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Penanaman bibit. Persiapan awal dalam penanaman bibit terlebih dahulu


lahan dibersihkan dari tanaman lain yang kira kira mengganggu sinar
matahari, karena tanaman durian sangat membutuhkan sinar matahari penuh
untuk pertumbuhanya. Jarak tanaman yang ideal adalah dengan ukuran 10 x
10 m atau batas minimal jarak penanaman 8 x 8 m.Dengan pola jarak tanam ini
maka tanaman tidak saling berebut unsur hara, penyebaran penyakit tidak
mudah menyebar dan sinar matahari efektif menembus tanaman. Lubang
tanam yang telah dibuat kemudian didiamkan/dikosongkan selama tiga
sampai satu minggu, hal ini dilakukan dengan maksud agar gas gas beracun
dalam tanah akan hilang sehingga tanaman akan tumbuh dengan oftimal.
Penanaman dilakukan setelah lubang terlebih dahulu dikosongkan dengan
posisi menghadap matahari pagi serta bentuk penanaman berbentuk
kerucut/donat hal ini dimaksudkan untuk menghindari genangan air pada
sekitar lubang tanaman. Tahap akhir dari proses penanaman adalah
penyiraman dengan air disekitar tanaman sebanyak kurang lebih 10 liter air.
Pemupukan. Pemupukan tanaman durian dapat menggunakan pupuk organik.
Pada masa awal pertumbuhan tanaman diberi pupuk yang mempunyai
kandungan nitrogen dan fosfor yang tinggi, pemberian pupuk organik atau
pupuk kadang pertamakali bersamaan dengan penanaman sebanyak satu
karung (30 kg). pemberian pupuk kandang diulang setahun sekali , pemupukan
diberikan pada akhir misim hujan atau awal musim kemarau ,adapun cara
pupuk kandang adalah dengan cara ditaburkan dibawah tajuk dalam tanaman.
Untuk mendapatkan kualitas terbaik pupuk organik, maka perlu diperhatikan
tingkat kematangan dan efektifitas pupuk serta mudah diserap tanaman .
Untuk mendapatkan hal itu maka perlu dilakukan fermentasi pupuk kandang.
Adapun bahan utama untuk memfermentasikan pupuk kandang adalah dengan
pemberian micro organisme. Bahan micro organisme yang dianjurkan
menggunakan KATALEK, yang terbukti efektif dengan hasil yang memuaskan.
Perbandingan antara pupuk kandang dengan katalek adalah 1Kg Katalek : 1
ton pupuk kandang.
69 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Hal yang sangat penting dalam perlakuan pupuk organik yaitu adalah dengan
pemberian unsur kalsium tinggi(Cals). Karena unsur ini sangat berguna dalam
hal memprotek tanaman dari segala kondisi, memberikan kemudahan
penyerapan unsur makro dan mikro, dan sebagai penetralisir tanah.
Kemudian pemupukan dengan pupuk anorganik pemberianya dapat dilakukan
dengan cara dibenamkan kedalam disekeliling tanaman. Pembenaman dapat
dilakukan dengan cara menggali tanah membentuk parit mengelilingi pohon
dibawah tajuk terluar tanaman. Pemberian pupuk anorganik pertamakali
dilakukan pada saat tanaman berumur dua bulaln (setelah tanam),Pemupukan
ini diulang setiap 6 bulan. Pemupukan dilakukan sejak awal pertumbuhan
sampai pada tahun ketiga ditujukan untuk pertumbuhan tanaman, pada masa
ini pilihan pupuk NPK dengan kadar N tinggi.Setelah menginjak tahun ketiga,
selain untuk pertumbuhan, pemupukan bertujuan untuk merangsang
pertumbuhan bunga.
Pemeliharaan. Pada masa awal pertumbuhan tanaman durian, setiap
tanaman membutuhkan air sebanyak 10 20 liter perhari. Cara penyiraman
agar tidak terjadi genangan yang mengakibatkan kelembaban tanah serta
busuk akar maka cara yang ideal adalah dilakukan 2 hari sekali atau
tergantung kondisi tanah dan cuaca, penyiraman paling baik pada pagi hari
cara ini dilakukan pada masa awal pertumbuhan sampai tanaman lewat masa
pertumbuhan (satu bulan). Penyiraman selanjutnya dilakukan minimal satu
minggu sekali. Penyiraman rutin dilakukan terutama pada saat musim
kemarau.
Secara rutin tanaman durian harus dibersihkan dari rumput yang terdapat
dibawah tajuk. Cara pembersihan rumput harus menghindari tertutupnya akar
mayang yang muncul dipermukaan tanah. Apabila bamnyak akar mayang yang
terputus maka akan mengakibatkan pertumbuhan tanaman menjadi terhambat
atau stress, maka cara yang ideal yaitu dengan cara mencabut rumput atau
memangkas rumput tidak sampai mengenai tanah serat dengan menimbun
tanah atau pupuk kandang dibawah tajuk tanaman. Selain dari pada itu
70 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tanaman durian harus terbebas dari tanaman lain yang menghalangi sinar
matahari.
Pemangkasan bertujuan untuk membentuk pohon agar memiliki percabangan
yang seimbang dan kuat. Pemangkasan ini dilakukan pada saat tanaman
menginjak umur 1,5 tahun dimana tanaman mulaili memiliki percabangan
yang banyak. Pemangkasan pertama dilakukan pada cabang pertama dan
kedua yang mengarah ke tanah. Hal ini dilakukan agar batang tidak terlindungi
oleh cabang yang berdaun lebat sehingga sinar matahari masuk dan terhindar
dari kelembaban, pemangkasan kedua dilakukan pada saat setelah panen buah.
Pada saat itu akan tumbuh tunas tunas baru yang tak beraturan. Tunas
tunas tersebut jika dibiarkan akan mengganggu sinar matahari masuk. Untuk
itu maka perlu dilakukan pengurangan tunas tunas yang tidak produktif.
Panen dan pasca panen.Pada umumnya durian lokal akan berbuah pada
umur 8 sampai 10 tahun, kemudian durian genjah seperti monthong dan
chanee akan berbuah pada umur 4 5 tahun sejak tanam, masa panen ini
berlaku dengan catatan bibit menggunakan sambung pucuk atau okulasi, pada
umumnya buah durian akan mengalami tingkat kematangan sempurna 4 bulan
setelah bunga mekar. Untuk Janis monthong waktu petik yang tepat adalah 125
sampai 135 hari. Lalu jenis chanee 110 160 hari setelah bunga mekar.
Selain patokan waktu sejak bunga mekar, waktu petik juga dapat dilakukan
berdasarkan tanda tanda fisik pada buah sebagai berikut :
Ujung duri berwarna cokelat tua
Garis garis diantara duri berwarna lebih jelas
Tangkai buah lunak dan muda dibengkokan
Ruas ruas ditangkai buah membesar
Buah baunya harum yang khas
Terdengar bunyi kasar dan bergema jika buah di pukul
Pemetikan buah / panen bila hendak di konsumsi langsung bisa dilakukan
setelah matang 100 % (buah akan jatuh sendiri). Bila panen bertujuan untuk
komersial dengan pengangkutanjarak jauh (eksport). Pemetikan sebaiknya
71 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dilakukan pada tingkat kematangan 80 % akan diperoleh 100 hari sejak bunga
mekar, durian pada tinggakat kematangan ini dapat disimpan 2 3 minggu.
Alat yangdigunakanuntuk memetik buah durian dapat menggunakan pisau
atau galah berpisau. Yang dipotong adalah tangkai buah yang dekat pangkal
batang, kemudian buah jangan sampai jatuh agar tidak merusak buah durian.

72 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

DUWET

Duwet atau Jamblang (Syzygium cumini) atau disebut juga jambu keling dan
duwet adalah sejenis pohon buah dari suku jambu-jambuan (Myrtaceae).
Tumbuhan berbuah sepatmasam ini dikenal pula dengan berbagai nama
seperti jambee kleng (Aceh), jambu kling, nunan (Gayo), jambu kalang (Min.),
jambulang, jambulan, jombulan, jumblang (aneka nama lokal di Sulut),
jambulan (Flores), jambula (Ternate), jamblang (Btw., Sd.). Juga jambu juwat,
jiwat, jiwat padi (Ind., juwet atau duwet (Jw.), juwet, jujutan (Bl.), dhuwak,
dhalas (Md.), duwe (Bima), Rappo - Rappo (Selayar) dan lain-lain.

Gambar 15. Buah dan Tanaman Duwet

Dalam pelbagai bahasa asing buah ini dikenal sebagai jambulan, jambulana
(Malaysia), duhat (Filipina), jambul, jamun, atau Java plum (Ingg.), dan lain-lain.
Nama ilmiahnya adalah Syzygium cumini.
Pohon yang kokoh, berkayu, diameter 10-30 m, berwarna putih kotor, dan
tidak menggugurkan daun Kadang-kadang berbatang bengkok, tinggi hingga
20 m dan gemang mencapai 90 cm. Bercabang rendah dan bertajuk bulat atau
tidak beraturan.
73 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Daun-daunnya terletak berhadapan, bertangkai 1-3,5 cm. Helaian daun bundar


telur terbalik agak jorong sampai jorong lonjong, 5-25 x 2-10 cm, pangkalnya
lebar berbentuk pasak atau membundar, ujung tumpul atau agak melancip,
bertepi rata, menjangat tebal dengan tepi yang tipis dan agak tembus pandang.
Hijau tua berkilat di sebelah atas, daun jamblang agak berbau terpentin apabila
diremas. Daun yang muda berwarna merah jambu. Pertulangannya menyirip.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Myrtales

Famili

Myrtaceae

Genus

Syzygium

Spesies

S. cumini

Nama binomial

Syzygium cumini

Manfaat
Buah jamblang biasa dimakan segar. Di India dan Filipina, seperti juga
kebiasaan di beberapa daerah di Indonesia, buah jamblang yang masak
dicampur dengan sedikit garam dan kadang-kadang ditambahi gula, lalu
dikocok di dalam wadah tertutup (biasanya dua mangkuk ditangkupkan)
sehingga lunak dan berkurang sepatnya. Buah yang kaya vitamin A dan C ini
juga dapat dijadikan sari buah, jeli atau anggur. Di Filipina, anggur jamblang
diusahakan secara komersial.
Kayunya dapat digunakan untuk bahan bangunan, meskipun tidak istimewa
dan agak mudah pecah. Kayu ini cukup kuat, tahan air dan serangan serangga;
sekalipun agak sukar dikerjakan. Yang terlebih sering ialah digunakan sebagai
74 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

kayu bakar. Kulit kayunya menghasilkan zat penyamak (tanin) dan


dimanfaatkan untuk mewarnai (ubar) jala. Kepingan kecil pepagan ini juga
kadang-kadang dibubuhkan untuk menghambat keasaman tuak. Daunnya
kerap digunakan sebagai pakan ternak.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Duwet dapat tumbuh baik di daerah tropik pada ketinggian
600 m dpl., walaupun dijumpai juga pada ketinggian sampai 1800 m dpl. Pada
kondisi terakhir itu pohonnya tidak dapat berbuah, tetapi dapat dimanfaatkan
kayunya. Tanaman ini berkembang dengan baik di wilayah yang curah hujan
tahunannya di atas 1000 mm, dengan musim kering yang tegas. Duwet tumbuh
di tepian sungai dan dapat bertahan terhadap genangan yang berkepanjangan.
Setelah masa pertumbuhan awal, tanaman ini toleran terhadap kekeringan.
Juga mampu tumbuh di daerah yang hangat dari wilayah subtropik. Di Florida
bagian selatan (Amerika Serikat), pohon duwet dewasa dapat terganggu oleh
adanya embun beku yang kadang-kadang turun. Duwet dapat tumbuh subur
pada berbagai tipe tanah, di lahan basah dan rendah, dan lahan yang lebih
tinggi dengan sistem pengaliran air yang baik (tanah liat, campuran tanah liat
dan kapur, tanah berpasir, tanah berkapur).
Penanaman. Duwet pada umumnya diperbanyak dengan benih (yang cepat
kehilangan viabilitasnya), walaupun kultivar unggul dapat diperbanyak secara
aseksual

dengan

pencangkokan,

pelengkungan,

penyambungan,

dan

penempelan. Dalam pencangkokan, cabang-cabang yang telah berakar dapat


dipisahkan dalam waktu 90 hari setelah pelaksanaan pencangkokan itu.
Penyambungan dan penempelan dilakukan untuk perbanyakan dalam skala
besar. Penyambungan celah (cleft grafting), yaitu metode yang digunakan di
Filipina, dapat dilakukan dalam bulan apa saja, tetapi keberhasilan sampai 95
96 dapat dicapai jika dikerjakan dalam bulan November sampai Desember.
Penempelan dapat dilakukan dengan metode sumbat (patch) atau perisai

75 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

(shield). Tanaman hasil penempelan atau hasil penyambungan dapat ditanam


pada awal musim hujan dengan jarak tanam yang diajurkan, yaitu 8-10 m.
Pemeliharaan.Pohon duwet memerlukan sedikit saja perawatan dan
perhatian sampai menghasilkan buah. Di India, pupuk diberikan setelah panen.
Jika hasil buahnya tidak memuaskan, pohon duwet dapat dicoba dipangkas
akarnya atau dikerat-lingkar (girdled).
Hama dan penyakit.Tidak ada penyakit dan harna yang berbahaya
menyerang pohon duwet. Ulat pemakan daun, lalat putih, kutu perisai, kutu
bubuk, dan lalat buah kadang-kadang mencapai tingkat yang merusak.
Panen dan pasca panen.Buah-buah duwet tidak matang pada saat yang sama.
Buah matang berubah warnanya menjadi lembayung tua atau hampir hitam,
dan akan jatuh ke tanah. Buah yang dimanfaatkan untuk keperluan
nunahtangga dapat cukup clikumpulkan dari bawah pohonnya saja, tetapi
untuk dipasarkan sebaiknya dipetik dengan selektif. Pemanenan ini
merupakan pekerjaan yang memakan waktu, karena pohonnya harus dipanjat
untuk dipetik buahnya yang matang, dengan tangan. Hasil Hasil buahnya
sangat bervariasi; pohon yang berbuah lebat menurut -laporan menghasilkan
sampai sebanyak 100 kg per pohon. Pohon-pohon yang berasal dari klon tetap
berperawakan lebih kecil, tetapi masih dapat menghasilkan 60-70 kg, jumlah
buah sedemikian itu cukup banyak untuk seorang petani pelcarangan.
Penanganan pasca panen Buah duwet dipilahpilah, yang rusak atau yang
berukuran terlalu kecil dibuang. Buah-buah itu sebaiknya segera dibawa ke
pasar dan segera diperjualbelikan, mengingat buah itu sangat mudah rusak.

76 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

JAMBU AIR

Jambu air adalah tumbuhan dalam suku jambu-jambuan atau Myrtaceae yang
berasal dari Asia Tenggara. Nama-nama lainnya adalah jambu ayer mawar
(Malaysia), jambu aie (Min.), jambu cai (Sd.), jambu wer (Jw.), jhambhu wir
(Md.), nyambu er (Bl.), kumpas, kumpasa, kombas, kembes (bahasa-bahasa di
Sulut), jambu jene, jambu salo (Sulsel), jambu waelo, kuputol waelo, lutune
waele, kopo olo (aneka bahasa di Seram dan sekitarnya), dan lain-lain. Juga
jambu kancing (Ind.), untuk kultivar yang buahnya kecil-kecil.

Gambar 16. Buah dan Tanaman Jambu Air

Jambu

air

sebetulnya

berbeda

dengan

jambu

semarang

(Syzygium

samarangense), kerabat dekatnya yang memiliki pohon dan buah hampir


serupa. Beberapa kultivarnya bahkan sukar dibedakan, sehingga kedua-duanya
kerap dinamai dengan nama umum jambu air atau jambu saja.Di negaranegara lain, jambu ini dikenal sebagai machom phupa atau chomphu pa (Thai),
tambis (Fil.), bell fruit, water apple (Ingg.) dan lain-lain.
Asal usul pohon buah ini tidak diketahui dengan pasti, namun diperkirakan
dari wilayah Asia Tenggara. Sejak dahulu tanaman ini telah dipelihara sebagai

77 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

pohon buah-buahan di kawasan ini, mulai dari wilayah Indocina hingga ke


bagian timur Nusantara.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Myrtales

Famili

Myrtaceae

Genus

Syzygium

Spesies

S. aqueum

Nama binomial Syzygium aqueum


Manfaat
Jambu air, seperti halnya jambu semarang dan jambu bol, biasa disajikan
sebagai buah meja. Ketiga jenis jambu ini memiliki pemanfaatan yang kurang
lebih serupa dan dapat saling menggantikan. Buah-buah ini umumnya dimakan
segar, atau dijadikan sebagai salah satu bahan rujak. Aneka jenis jambu ini juga
dapat disetup atau dijadikan asinan. Kayunya yang keras dan berwarna
kemerahan cukup baik sebagai bahan bangunan, asalkan tidak kena tanah.
Hanya biasanya ukurannya terlalu kecil. Baik pula digunakan sebagai kayu
bakar.Di daerah Kuningan, daun jambu air biasa digunakan sebagai
pembungkus tapeketan. Tape Kuningan terkenal manis dan banyak berair.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Angin sangat berperan dalam pembudidayaan jambu air.
Angin berfungsi dalam membantu penyerbukan pada bunga.Tanaman jambu
air akan tumbuh baik di daerah yang curah hujannyarendah/kering sekitar
78 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

5003.000 mm/tahun dan musim kemarau lebih dari 4 bulan. Dengan kondisi
tersebut, maka jambu air akan memberikan kualitas buah yang baik dengan
rasa lebih manis. Cahaya matahari berpengaruh terhadap kualitas buah yang
akan dihasilkan. Intensitas cahaya matahari yang ideal dalam pertumbuhan
jambu air adalah sekitar 4080 %. Suhu yang cocok untuk pertumbuhan
tanaman jambu air adalah 18-28 derajat Celcius. Kelembaban udara antara 5080 %.Tanaman jambu air mempunyai daya adaptasi yang cukup besar di
lingkungan tropis dari dataran rendah sampai tinggi yang mencapai 1.000 m
dpl.
Media Tanam. Tanah yang cocok bagi tanaman jambu air adalah tanah subur,
gembur, banyak mengandung bahan organik. Derajat keasaman tanah (pH)
yang cocok sebagai media tanam jambu air adalah 5,57,5. Kedalaman
kandungan air yang ideal untuk tempat budidaya jambu air adalah 0- 50 cm;
50-150 cm dan 150-200 cm. Tanaman jambu air sangat cocok tumbuh pada
tanah datar.
Penanaman. Bibit jambu air ditanam ke dalam lubang tanam berukuran 60 x
60 x 60 cm. Perlu memperhatikan kedalaman penanaman dan waktu
penanaman sebaiknya dilaksanakan persis pada awal musim hujan dan pada
sore hari.
Pemeliharaan. Penyulaman dilakukan sebelum tanaman berumur 1 bulan.
Bibit yang tidak tumbuh diganti dengan bibit baru yang ditanam pada lubang
tanam yang sama. Penyiangan dilakukan dengan maksud menyuburkan tanah,
membuang rumput liar/tanaman liar (kalau ada) atau binatang yang
mendekap diantara tanah. Dengan penyiangan dapat memeriksa keadaan
lapisan tanah. Pemupukan jambu air dapat diberikan sebelum berbuah dan
sesudah berbuah, sebaiknya setelah dilakukan penyiangan. Tanaman jambu air
yang hidup pada tanah dengan kedalaman air tanah 150-200 cm, pada musim
kemarau sangat memerlukan penyiraman, agar tanah tetap lembab. Ketika
masih muda, selama 2 minggu pertama tanaman muda perlu diairi 1-2 kali
sehari. Jika sudah cukup besar dan perakarannya dalam, tanaman disirami 1079 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

12 kali sebulan. Pemangkasan dilakukan dengan tujuan untuk membentuk


pohon, pemeliharaan dan peremajaan. Membentuk pohon: dilakukan setelah
mencapai ketinggian 2 meter, dengan ketinggian 1,35-1,5 m dari permukaan
tanah dan bagian yang dipangkas adalah cabang/tunas. Untuk pemeliharaan:
dilakukan setiap saat kecuali ketika tanaman sedang berbunga, bagian yang
ditanam adalah dahan-dahan yang tua, yang mati kering, luka serta tidak
sempurna. Untuk peremajaan: memangkas seluruh bagian tanaman yang
sudah kelewat tua, tidak berproduksi atau diserang hama.
Panen dan Pasca Panen. Tanaman jambu air dapat berbuah setelah berumur
3-4 tahun, berbunga sebanyak 2 kali dalam setahun (Juli dan September) dan
buahnya masak pada Agustus dan Nopember. Ciri-ciri buah yang dapat
dipanen dinilai dari tingkat kematangan berdasarkan warna kulit buah, yaitu
hijau muda, hijau tua, hijau sedikit merah hijau-merah dan merah hijau.
Keadaan fisik buah juga menjadi kriteria dalam panen yaitu semakin terlihat
matang buah yang nampak, maka semakin merah warna kulitnya dan makin
besar pula ukuran fisiknya. Buah hasil panen dikumpulkan dimasukan kedalam
keranjang plastik dan disimpan sementara di ruangan yang sejuk. Buah dari
jenis yang berbeda tidak disatukan dengan jenis yang lain Buah yang telah
dikemas disimpan di daerah yang teduh kering dan sejuk.

80 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

JAMBU BATU

Jambu batu (Psidium guajava) atau sering juga disebut jambu biji, jambu siki
dan jambu klutuk adalah tanaman tropis yang berasal dari Brasil, disebarkan
ke Indonesia melalui Thailand. Jambu batu memiliki buah yang berwarna hijau
dengan daging buah berwarna putih atau merah dan berasa asam-manis. Buah
jambu batu dikenal mengandung banyak vitamin C.Jambu dapat diperbanyak
dengan biji. Namun demikian, perbanyakan dengan cara ini tidak disukai
karena tumbuhannya lama menjadi dewasa dan juga akan berubah sifat dari
induknya.

Gambar 17. Buah dan Tanaman Jambu Batu

Perbanyakan yang sekarang dilakukan adalah secara vegetatif, khususnya


dengan cara pencangkokan.
Daun jambu biji dikenal sebagai bahan obat tradisional untuk batuk dan diare.
Jus jambu biji "bangkok" juga dianggap berkasiat untuk membantu
penyembuhan penderita demam berdarah dengue. Daun jambu biji sudah
dikenal sejak dahulu sebagai pencegah dan mengurangi diare. 3 helai jambu
81 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

biji direbus dengan 2 gelas air putih lalu direbus,lalu disaring dan diminumkan
pada orang yang terkena diare.
Buah jambu biji mengandung banyak vitamin dan serat, sehingga sangat cocok
sekali dikonsumsi untuk menjaga kesehatan. Warna daging jambu biji yang
merah mengidikasikan jambu biji kaya akan vitamin A untuk kesehatan mata
dan antioksidan. Buah jambu biji sangat cocok sekali dikonsumsi di siang hari
karena buahnya yang segar dan mendinginkan badan.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

(tidak termasuk)

Eudicots

(tidak termasuk)

Rosids

Ordo

Myrtales

Famili

Myrtaceae

Upafamili

Myrtoideae

Bangsa

Myrteae

Genus

Psidium

Spesies

P. guajava

Nama binomial

Psidium guajava

Manfaat
Berkat kandungan vitamin C-nya yang tinggi, buah ini dapat meningkatkan
sistem kekebalan tubuh. Bila dikonsumsi saat menderita radang tenggorok
atau flu, akan mempercepat penyembuhan akibat infeksi. Kandungan vitamin C
yang tinggi serta senyawa flavonoid membuat jambu biji memiliki sifat
antioksidan yang kuat yang mampu menghambat produksi nitrosamin, zat
pemicu kanker. Vitamin C yang cukup dalam darah juga mendorong kerja
selenium dalam menghambat sel kanker, terutama kanker paru-paru, prostat,
82 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

payudara, dan usus besar. Likopen dalam jambu merah mampu menghambat
oksidasi lemak sehingga mencegah kanker. Kadar kalium pada jambu biji
membantu jantung berdetak lebih teratur. Kandungan asam elagat, asam
linoleat, asam korbigen, dan juga serat mampu mengikat lemak sehingga
menghindari terbentuknya plak, penyebab jantung koroner.
Serat pektinnya mampu berperan menurunkan kadar glukosa darah sehingga
cocok dikonsumsi oleh penderita diabetes. Jambu biji juga dapat menurunkan
tekanan darah tinggi karena kadar kaliumnya, juga seratnya yang mengikat
lemak. Vitamin C-nya berperan membentuk kolagen yang bermanfaat untuk
penyembuhan luka. Senyawa flavonoidnya memiliki kemampuan sebagai
antiradang, antialergi, dan antivirus.
Menurut penelitian, daun jambu klutuk dapat membantu menaikkan kadar
trombosit pada penderita demam berdarah. Sedangkan buahnya yang kerap
dijus lalu diberikan pada penderita demam berdarah tidak berkhasiat
menaikkan kadar trombosit tetapi lebih sebagai suplai cairan yang banyak
hilang akibat penurunan trombosit.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Dalam budidaya tanaman jambu biji / jambu batu angin
berperan dlm penyerbukan, namun angin yg kencang dapat menyebabkan
kerontokan padabunga.Tanaman jambu biji merupakan tanaman daerah tropis
& dapat tumbuh di daerah sub-tropis dengan intensitas curah hujan yg
diperlukan berkisar antara 1000-2000 mm/tahun dan merata sepanjang
tahun.
Tanaman jambu biji dapat tumbuh berkembang serta berbuah dengan optimal
pada suhu sekitar 23-28 derajat C di siang hari. Kekurangan sinar matahari
dapat menyebabkan penurunan hasil atau kurang sempurna (kerdil), yg ideal
musim berbunga dan berbuah pada waktu musim kemarau yaitu sekitar bulan
Juli-September sedang musim buahnya terjadi bulan Nopember-Februari
bersamaan musim penghujan.
83 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Kelembaban udara sekeliling cenderung rendah karena kebanyakan tumbuh di


dataran rendah dan sedang. Apabila udara mempunyai kelembaban yg rendah,
berarti udara kering karena miskin uap air. Kondisi demikian cocok untuk
pertumbuhan tanaman jambu biji. Jambu biji dapat tumbuh subur pada daerah
tropis dengan ketinggian antara 5-1200 m dpl.
Media Tanam.Tanaman jambu biji sebenarnya dapat tumbuh pada semua
jenis tanah. Jambu biji dapat tumbuh baik pada lahan yg subur & gembur serta
banyak mengandung unsur nitrogen, bahan organik atau pada tanah yg
keadaan liat & sedikit pasir. Derajat keasaman tanah (pH) tdk terlalu jauh
berbeda dengan tanaman lainnya, yaitu antara 4,5-8,2 & bila kurang dari pH
tersebut maka perlu dilakukan pengapuran terlebih dahulu.
Penanaman. Saat yang paling baik untuk menanam jambu biji ialah pada
permulaan musim hujan. Buatlah lubang tanam dengan ukuran 30 x 30 x 30 cm
atau maksimal 50 x 50 x 50 cm. Jarak antar tanaman kira-kira 5 x 6 atau 8 x 8
meter. Areal tanam seluas satu hektar bisa ditanami kira-kira 100 pohon.
Lubang tanam sebaiknya diberi campuran pupuk kandang atau pupuk kompos
dengan perbandingan: I 2 bagian tanah dan 1 bagian pupuk. Dapat juga
ditambahkan pupuk buatan pabrik berupa Urea dan DS sebanyak 10-15 gram.
Bibit jambu biji, baik berasal dari biji, okulasi, cangkok, dan tunas akar, bila
dibiarkan tumbuh secara alami, nanti dengan sendirinya akan membentuk
cabang-cabang primer. Ujung batang pokoknya akan terus tumbuh ke atas.
Pemeliharaan. Karena kondisi tanah telah gembur& mudah tanaman lain
akan tumbuh kembali terutama Gulma (tanaman pengganggu), seperti rumputrumputan dan harus disiangi sampai radius 1,5-2 m sekeliling tanaman
rambutan. Apabila bibit tdk tumbuh dengan baik segera dilakukan penggantian
dengan bibit cadangan. Apabila tumbuh tanaman terlalu jauh jaraknya maka
perlu dilakukan penyulaman dan sebaliknya apabila tumbuhnya sangat
berdekatan penjarangan.
Selama 2 minggu setelah bibit yg berasal dari cangkokan/ okulasi ditanam di
lahan perlu penyiangan dilakukan hanya pada batang dahan tua (warna coklat)
84 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dengan dahan muda (warna hijau) dan apabila buah terlalu banyak, tunas yg
ada dlm satu ranting bisa dikurangi, dengan dikuranginya tunas yg tdk
diperlukan akan berakibat buah menjadi besar dan menjadi manis rasanya.
Khusus jambu non biji dengan membatasi percabangan buahnya maksimal 3
buah setelah panjang 30-50 cm dilakukan pangkasan, dan setelah tumbuh
cabang tersier segera dilenturkan ke arah mendatar, guna utk merangsang
tunas bunga & buah yg akan tumbuh.
Supaya tanah tetap gembur dan subur pada lokasi penanaman bibit jambu biji
perlu dilakukan pembalikan dan penggemburan tanah supaya tetap dlm
keadaan lunak, dilakukan setiap 1 bulan sekali hingga tanaman bisa dianggap
telah kuat betul.
Agar supaya tanaman jambu biji mendapatkan tajuk yg rimbun, setelah
tanaman berumur 2 tahun segera dilakukan perempelan/ pemangkasan pada
ujung cabang-cabangnya. Disamping utk memperoleh tajuk yg seimbang juga
berguna memberi bentuk tanaman, juga memperbanyak dan mengatur
produksi agar tanaman tetap terpelihara dan pemangkasan juga perlu
dilakukan setelah masa panen buah berakhir, dengan harapan agar muncul
tajuk-tajuk baru sebagai tempat munculnya bunga baru pada musim
berikutnya dengan hasil lebih meningkat atau tetap stabil keberadaannya.
Untuk menjaga agar kesuburan lahan tanaman jambu biji tetap stabil perlu
diberikan pupuk secara berkala
Selama dua minggu pertama setelah bibit yg berasal dari cangkokan atau
okulasi ditanam, penyiraman dilakukan sebanyak dua kali sehari, pagi dan
sore. Minggu-minggu berikutnya penyiraman dapat dikurangi menjadi satu
kali sehari. Apabila tanaman jambu biji telah tumbuh benar-benar kuat
frekuensi penyiraman bisa dikurangi lagi yg dapat dilakukan saat-saat
diperlukansaja. Bila turun hujan terlalu lebat diusahakan agar sekeliling
tanaman tdk tegenang air dengan cara membuat lubang saluran utk
mengalirkan air. Sebaliknya pada musim kemarau tanah kelihatan merekah
maka diperlukan penyiraman dengan menggunakan pompa air 3 PK utk lahan
85 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

seluas kurang lebih 3000 m 2 dan dilakukan sehari sekali tiap sore hari. Untuk
memacu munculnya bunga Jambu biji diperlukan larutan KNO3 (Kalsium
Nitrat) yg akan mempercepat 10 hari lebih awal dari pada tdk diberi KNO3 dan
juga mempunyai keunggulan memperbanyak "dompolan" bunga (tandan)
jambu biji pada setiap stadium (tahap perkembangan) dan juga mempercepat
pertumbuhan buah jambu biji, cara pemberian KNO3 dengan jalan
menyemprotkan pada pucuk-pucuk cabang dengan dosis antara 2-3 liter
larutan KNO3 utk setiap 10 pucuk tanaman dengan ukuran larutan KNO3
adalah 10 gram yg dilarutkan dengan 1 liter pengencer teknis.
Panen dan Pasca Panen. Buah jambu biji umumnya pada umur 2-3 tahun
akan mulai berbuah, berbeda dengan jambu yg pembibitannya dilakukan
dengan cangkok/stek umur akan lebih cepat kurang lebih 6 bulan sudah bisa
buah, jambu biji yg telah matang dengan ciri-ciri melihat warna yg disesuikan
dengan jenis jambu biji yg ditanam & juga dengan mencium baunya serta yg
terakhir dengan merasakan jambu biji yg sudah masak dibandingkan dengan
jambu yg masih hijau & belum masak, dapat dipastikan bahwa pemanenan
dilakukan setelah jambu bewarna hijau pekat menjadi muda ke putih-putihan
dlm kondisi ini maka jambu telah siap dipanen.
Cara pemanenan yg terbaik adalah dipetik beserta tangkainya, yg sudah
matang (hanya yg sudah masak) sekaligus melakukan pemangkasan pohon
agar tdk menjadi rusak, waktunya setelah 4 bulan umur buah kemudian
dimasukkan ke dlm keranjang yg dibawa oleh pemetik & setelah penuh
diturunkan dengan tali yg telah disiapkan sebelumnya, hingga pemanenan
selesai dilakukan. Pemangkasan dilakukan sekaligus panen supaya dapat
bertunas kembali dengan baik dengan harapan dapat cepat berbuah kembali.
Periode pemanenan setelah buah jambu biji dilakukan pembatasan buah dlm
satu rantingnya kurang lebih 2-3 buah, hal ini dimaksudkan agar buah dapat
berkembang besar & merata. Dengan sistem ini diharapkan pemanenan buah
dapat dilakukan dua kali dlm setahun (6 bulan) atau sekitar 2-3 bulan setelah
berbuah, dengan dicari buah yg masak, & yg belum masak supaya ditinggal &
86 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

kemudian dipanen kembali, catatan apabila buah sudah masak tetapi tdk
dipetik maka akan berakibat datangnya binatang pemakan buah seperti
kalong, tupai dll.
Setelah dilakukan pemanenan yg benar buah jambu biji harus dikumpulkan
secara baik, biasanya dikumpulkan tdk jauh dari lokasi pohon sehingga selesai
pemanenan secara keseluruhan. Hasil panen selanjutnya dimasukkan dlm
keranjang dengan diberi dedauan menuju ke tempat penampungan yaitu dlm
gudang/gubug
Penyimpanan jambu biji biasanya tdk terlalu lama mengingat daya tahan
jambu biji tdk bisa terlalu lama & sementara belum dapat dijual ke pasar
ditampung dulu dlm gubug-gubug atau gudang dengan menggunakan kantong
PE, suhu sekitar 23-25 derajat C dan jambu dapat bertahan hingga 15 hari dlm
kantong PE.

87 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

JAMBU BOL

Jambu bol (atau jambu kepal dan jambu merah) adalah pohon buah kerabat
jambu-jambuan. Buah jambu ini memiliki tekstur daging yang lebih lembut dan
lebih padat dibandingkan dengan jambu air. Tidak begitu jelas mengapa
namanya demikian karena bol (bahasa Melayu) atau bool (bahasa Sunda)
berarti "pantat".
Karena rasa dan aromanya, jambu bol pada umumnya lebih disukai orang.
Bahkan, pada zaman Hindia Belanda dahulu, jambu bol pernah diusahakan
besar-besaran. Namun kini, dia hanya digunakan sebagai tanaman pekarangan.

Gambar 18. Buah dan Tanaman Jambu Bol

Nama-nama daerahnya di antaranya jambu bo, jambu jambak (Min.), jambu


bool (Sd.), nyambu bol (Bl.), jambu bolo (Mak.), jambu bolu (Bug.). Juga, jambu
darsana, dersana, tersana (Jw., Md.); kupa maaimu (Sulut); nutune, lutune, lutu
kau, rutuul (Mal.) dan lain-lain. Dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Malay
apple, sementara nama ilmiahnya adalah Syzygium malaccense (yang berarti:
berasal dari Malaka) menunjuk pada salah satu wilayah asal-usulnya.

88 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Sastrapradja et al (1980) beralasan bahwa "... karena tidak adanya peremajaan


sehingga banyak pohon tua yang mati dan tidak produktif." Di antara ketiga
jenis spesies berikut ini -jambu batu (Psidium guajava), jambu air (Syzygium
aquaeum), jambu semarang (Syzygium samarangense),- jambu bol termahal di
antara ketiganya.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Myrtales

Famili

Myrtaceae

Genus

Syzygium

Spesies

S. malaccense

Nama binomial

Syzygium malaccense

Manfaat
Buah jambu bol biasa disajikan sebagai buah meja. Rasanya ada yang manis,
ada yang asam, ada pula yang sepat. Jambu bol, bersama dengan jambu air dan
jambu semarang atau jambu cincalo memiliki pemanfaatan yang kurang lebih
serupa dan dapat saling menggantikan. Buah-buah ini umumnya dimakan
segar, atau dijadikan sebagai salah satu bahan rujak. Namun bisa pula kita
gunakan buah yang belum masak sebagai rujak. Aneka jenis jambu ini juga
dapat disetup atau dijadikan asinan. Kulit batangnya digunakan sebagai obat
seriawan. Sedangkan kayunya yang keras dan kemerahan cukup baik sebagai
bahan bangunan, asalkan tidak kena tanah.

89 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Budidaya
Syarat Tumbuh.Tanaman jambu bol dapat tumbuh dengan baik di daerah
yang memiliki curah hujan 5003.000 mm/tahun. Dalam pertumbuhannya
tanaman jambu bol memerlukan intensitas cahaya matahari sebesar 40-80%.
Temperatur yang ideal untuk pertumbuhan tanaman jambu bol adalah 18
28C Kelembaban udara antara 5080 %. Tanaman jambu bol mempunyai
daya adaptasi yang besar di lingkungan tropis dari dataran rendah sampai
tinggi yang mencapai 1.200 m dpl.
Media Tanam. Tanah yang cocok adalah tanah yang subur, gembur, banyak
mengandung bahan organik. Tanah Inseptisol sangat baik, sedangkan tanah
yang tidak terlalu subur seperti Ultisol dan Oksisol (Podsolik Merah Kuning)
masih baik untuk budidaya jambu bol setelah diberi pupuk dan kapur. Tanah
dengan keasaman (pH) antara 5,5-7,5 sangat cocok untuk pertumbuhannya.
Penanaman.Lubang tanam dibuat dengan menggali lahan berukuran 30 x 30 x
30 cm. Bibit ditanam di awal musim hujan kecuali jika air selalu berlimpah.
Taburkan insektisida 100 gram Furadan 3 G dan 100-150 gram campuran
urea, SP-36 dan KCl (2:1:1) ke dalam lubang tanam. Siram media polybag,
sobek polybag, keluarkan bibit beserta tanahnya dan tanamkan di lubang.
Siram secukupnya. Timbun dengan tanah sampai pangkal batang dan padatkan
tanah di sekitar batang. Pasang tiang penyangga di sisi kiri/kanan dan ikat
tanaman ke tiang penyangga.
Pemeliharaan. Penyulaman dilakukan sebelum tanaman berumur 1 bulan.
Bibit yang tidak tumbuh diganti dengan bibit baru yang ditanam pada lubang
tanam yang sama. Pemangkasan bertujuan untuk membentuk pohon dan
sekaligus meningkatkan produktifitas.
Ketika masih muda, tanaman diairi 1-2 kali sehari. Jika sudah cukup besar dan
perakarannya dalam, tanaman disirami 10-2 kali sebulan. Pemberian air
dilakukan dengan cara disiram di sekeliling tajuk. Pembungkusan buah
dilakukan 7-10 hari sebelum panen untuk mencegah serangan lalat buah dan

90 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

mendapatkan warna kulit bagus. Pembungkusan buah menggunakan ijuk yang


membungkus rangkaian buah. Ijuk diikat di kedua ujung rangkaian buah.
Panen dan Pasca Panen. Tanaman berasal dari biji berbuah pada umur 4-5
tahun, dari enten pada umur 3-4 tahun dan bila berasal dari cangkok pada
umur 1-2 tahun. Pohon berbuah bulan Mei-Juni dan buah dipanen di bulan
Agustus-September. Ciri buah yang dapat dipanen adalah sudah berukuran
maksimal, umur 80 hari sejak berbunga, warna kulit merah merata, merah
bergaris /putih bersih (tergantung dari jenis) dan buah sudah agak empuk dan
agak harum. Buah dipetik dari rangkaiannya dengan hati-hati dan jangan
sampai jatuh. Setiap musim dipetik 3-4 kali dengan interval 5 hari sekali. Pasca
panen pisahkan buah cacat dari yang baik dan klasifikasikan buah berdasarkan
ukurannya. Buah dicuci bersih dengan air mengalir/dialiri air kemudian
ditiriskan di rak pengeringan. uah hasil panen dikumpulkan dimasukkan ke
dalam keranjang plastik dan disimpan sementara di ruangan yang sejuk dan.
Buah dari jenis yang berbeda tidak disatukan dengan jenis yang lain.

91 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

JAMBU MEDE

Jambu mede atau jambu monyet (Anacardium occidentale) adalah sejenis


tanaman dari sukuAnacardiaceae yang berasal dari Brasil dan memiliki "buah"
yang dapat dimakan. Yang lebih terkenal dari jambu mede adalah kacang
mede, kacang mete atau kacang mente; bijinya yang biasa dikeringkan dan
digoreng untuk dijadikan berbagai macam penganan. Secara botani, tumbuhan
ini sama sekali bukan anggota jambu-jambuan (Myrtaceae) maupun kacangkacangan (Fabaceae), melainkan malah lebih dekat kekerabatannya dengan
mangga (suku Anacardiaceae).

Gambar 19. Buah dan Tanaman Jambu Mede

Tanaman ini dikenal juga dengan berbagai nama seperti jambu md (Sd.);
jambu mt atau jambu mnt (Jw.); jhambu monyt (Md.); jambu dwipa, jambu
jipang, nyambu monyt (Bl.); nyambuk nybt (Sas.); jambu rang, jambu mony
(Mink.); jambu dipa (Banj.); buwah monyet (Timor); buwah yaki (Manado);
buwa yakis, wo yakis (Sulut); buwa yaki (Ternate, Tidore); buwa jakis (Galela);

92 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

jambu dar, jambu masong (Mak.); jampu srng, jampu tapsi (Bug.); dan lainlain.
Tanaman ini dikembangkan terutama untuk dipungut buah sejatinya. Yang
dikenal umum sebagai "buah", yakni bagian lunak yang membengkak
berwarna

kuning

atau

merah,

sesungguhnya

adalah

dasar

bunga

(receptaculum) yang mengembang setelah terjadinya pembuahan. Buah


sesungguhnya adalah bagian "monyet"nya yang keras, coklat kehitaman berisi
biji yang dapat diolah menjadi makanan; yakni kacang mete yang lezat. Secara
tradisional kacang ini biasanya digoreng sebagai nyamikan teman minum teh
atau kopi; sedangkan secara modern kini umum dijumpai sebagai pengisi dan
penghias penganan semacam coklat dan kue-kuean.
Meskipun dianggap sebagai kacang di dalam dunia boga, dalam ilmu botani
kacang mete sebenarnya merupakan biji tunggal dari buah sejatinya. Biji ini
dikelilingi oleh cangkang ganda yang mengeluarkan getah yang mengandung
urushiol, yang dapat mengakibatkan iritasi pada kulit manusia. Beberapa orang
alergi terhadap kacang mete, tetapi sesungguhnya kacang mete jarang
mengakibatkan alergi pada manusia jika dibandingkan dengan kacang lainnya.
Dari kacang mete juga dapat diekstrak minyak yang berkualitas tinggi. Hasil
sampingnya, yakni kulit biji, dimanfaatkan untuk pakan unggas. Sejenis minyak
juga dihasilkan dari cangkang buah mete (CNSL, cashew nut shell liquid), yang
dipakai dalam industri dan juga sebagai bahan untuk mengawetkan kayu atau
jala.

Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

(tidak termasuk)

Eudicots

(tidak termasuk)

Rosids

Ordo

Sapindales

93 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Famili

Anacardiaceae

Genus

Anacardium

Spesies

A. occidentale

Nama binomial

Anacardium occidentale

Manfaat
Selain bijinya, kayu pohon Jambu Monyet juga dapat dimanfaatkan sebagai
bahan bangunan, peralatan rumah tangga dan kerajinan tangan. Daun
mudanya dapat dijadikan lalapan (baik mentah maupun dikukus terlebih
dahulu). Buah semu nya juga dapat langsung dimakan sebagai bahan rujak atau
minuman. Kulit bijinya juga dapat diolah menjadi bahan pelumas, insektisida,
pernis, dan plastik. Namun, kita harus berhati-hati dengan cairan kulit bijinya,
karena mengandung Cashew Nut Shell Liquid (CNSL), dimana kulit kita akan
mengalamai pembengkakan serta peradangan bila terkena getah kulit bijinya
tersebut.
Daunnya yang berbau aromatik, rasaya kelat, memiliki khasiat anti radang dan
penurunan kadar glukosa darah. Tangkai daunny berfungsi sebagai pengelat.
Bijinya berkhasiat sebagai pelembut kulit dan penghilang rasa nyeri
(analgesik).Akarnya bermanfaat sebagai pencahar (laksatif). Kulit kayunya
berbau tanah, rasanya kelat dana lama kelamaan menimbulkan rasa tebal di
lidah. Khasiatnya sebagai pencahar, astringen dan memacu aktivitas enzim
pencernaan.
Penyakit-penyakit yang dapat diobati dengan Jambu Mete antara lain: Sembelit
(Kulit kayu), Kencing Manis (kulit kayu), Radang Tenggorokan (daging buah
jambu monyet), Sariawan (Daun muda), Rematik/Tekanan darah tinggi (Daun
jambu), Digigit ular berbisa (1 buah jambu mede utuh), Sakit gigi (biji mede).

94 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Budidaya
Syarat Tumbuh. Tanaman jambu mete sangat menyukai sinar matahari.
Apabila

tanaman

jambu

mete

kekurangan

sinar

matahari,

maka

produktivitasnya akan menurun atau tidak akan berbuah bila dinaungi


tanaman lain. Suhu harian di sentra penghasil jambu mete minimun antara 1525C dan maksimun antara 25-35C. Tanaman ini akan tumbuh baik dan
produktif bila ditanam pada suhu harian rata-rata 27C.
Jambu mete paling cocok dibudidayakan di daerah-daerah dengan kelembaban
nisbi antara 70-80%. Akan tetapi tanaman jambu mete masih dapat
bertoleransi pada tingkat kelembaban 60-70%.
Angin kurang berperan dalam proses penyerbukan putik tanaman jambu mete.
Dalam penyerbukan bunga jambu mete, yang lebih berperan adalah serangga
karena serbuk sari jambu mete pekat dan berbau sangat harum.
Daerah yang paling sesuai untuk budidaya jambu mete ialah di daerah yang
mempunyai jumlah curah hujan antara 1.000-2.000 mm/tahun dengan 4-6
bulan kering (<60 mm). Di Indonesia tanaman jambu mete dapat tumbuh di
ketinggian tempat 1-1.200 m dpl. Batas optimum ketinggian tempat hanya
sampai 700 m dpl, kecuali untuk tujuan rehabilitasi tanah kritis.
Media tanam. Jenis tanah paling cocok untuk pertanaman jambu mete adalah
tanah berpasir, tanah lempung berpasir, dan tanah ringan berpasir.
Jambu mete paling cocok ditanam pada tanah dengan pH antara 6,3 - 7,3, tetapi
masih sesuai pada pH antara 5,5 - 6,3.
Penanaman. Tanah digali dengan ukuran : 30 x 30 x 30 cm. Bila jenis tanahnya
sangat liat, ukuran lubang tanam dibuat: 50 x 50 x 50 cm. Bila di lubang tanam
terdapat lapisan cadas, harus ditembus, agar akar dapat tumbuh sempurna dan
terhindar dari genangan airPenanaman dapat dilakukan 46 minggu setelah
lubang tanam disiapkan. Untuk mengurangi keasaman tanah, pembuatan
lubang tanam sebaiknya dilakukan pada musim kemarau.Hal-hal yang perlu
diperhatikan adalah agar bibit yang akan ditanam dilepas dari polybag dan

95 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tanah yang melekat pada akar dijaga jangan sampai berantakan agar perakaran
bibit tidak rusak.
Penanaman dilakukan sampai sebatas leher akar atau sama dalamnya seperti
sewaktu masih dalam persemaian. Bila menggunakan bibit dari okulasi dan
sambung, diusahakan akar tunggangnya tetap lurus. Letak akar cabang
diusahakan tersebar kesegala arah. Ujung-ujungnya yang patah/rusak
sebaiknya dipotong.
Tanah disekitar batang dipadatkan dan diratakan agar tidak dapat terdapat
rongga-rongga udara diantara akar dan tidak terjadi genangan air. Tanaman
perlu diberi penyangga dari bambu agar dapat tumbuh tegak.
Pemeliharaan. Bibit yang baru ditanam memerlukan banyak air. Oleh karena
itu tanaman perlu disiram pada pagi dan sore hari. Penyiraman dilakukan
secukupnya dan air siraman jangan sampai menggenangi tanaman.
Penyulaman dilakukan setalah tanaman berumur 2-3 tahun. Apabila tanaman
berumur =3 tahun maka pertumbuhan tanaman sulaman umumnya kurang
baik atau akan terhambat.
Bibit jambu mete mulai berdaun dan bertunas setelah 2-3 bulan ditanam.
Pembasmian gulma sebaiknya dilakukan sekali dalam 45 hari. Tanah yang
disiram setiap hari tentu semakin padat dan udara di dalamnya semakin
sedikit. Akibatnya, akar tanaman tidak leluasa menyerap unsur hara. Untuk itu
tanah di sekitar tanaman perlu digemburkan.
Tanaman jambu mete dipupuk dengan pupuk kandang, kompos, atau pupuk
buatan. Pemberian pupuk kandang/ kompos dilakukan dengan cara menggali
parit melingkar, di luar tajuk sebanyak 2 blek minyak tanah (.... 20 kg). Pupuk
dituangkan ke dalam parit dan ditutup dengan tanah. Pemupukan berikutnya
dilakukan dengan pupuk buatan.
Pemangkasan ini dilakukan sebelum tanaman berbunga. Pemangkasan untuk
pemeliharaan dilakukan setelah tanaman berbuah. Tunas-tunas samping pada
bibit terus-menerus dipangkas sampai tinggi cabang mencapai 1 - 1,5 m dari
tanah. Penjarangan dilakukan bertahap pada saat tajuk tanaman saling
96 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

menutupi. Apabila jarak tanaman 6 x 6 m dan ditanam secara monokultur


maka tajuk tanaman diperkirakan sudah bersentuhan pada tahun 6 - 10 tahun.
Pada saat itu penjarangan mulai dilakukan.
Panen dan Pasca Panen. Ciri-ciri buah jambu mete yang sudah tua adalah
warna kulit buah semu menjadi kuning, oranye, atau merah tergantung pada
jenisnya.Ukuran buah semu lebih besar dari buah sejati. Tekstur daging semu
lunak, rasanya asam agak manis, berair, dan aroma buahnya mirip aroma
stroberi.Warna kulit bijinya menjadi putih keabu-abuan dan mengilat.
Ketepatan masa panen dan penanganan buah mete selama masa pemanenan
merupakan faktor penting. Tanaman jambu mete dapat dipanen untuk
pertama kali pada umur 3-4 tahun. Buah mete biasanya telah dapat dipetik
pada umur 60-70 hari sejak munculnya bunga.
Masa panen berlangsung selama 4 bulan, yaitu pada bulan November sampai
bulan Februari tahun berikutnya. Agar mutu gelondong/kacang mete baik,
buah yang dipetik harus telah tua. Setalah panen dapat dilanjutkan dengan
pengelolaan gelondong mete dan kacang mete.

97 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

JERUK

Jeruk atau limau adalah semua tumbuhan berbunga anggota margaCitrus dari
sukuRutaceae (suku jeruk-jerukan). Anggotanya berbentuk pohon dengan
buah yang berdaging dengan rasa masam yang segar, meskipun banyak di
antara anggotanya yang memiliki rasa manis. Rasa masam berasal dari
kandungan asam sitrat yang memang menjadi terkandung pada semua
anggotanya.Sebutan "jeruk" kadang-kadang juga disematkan pada beberapa
anggota marga lain yang masih berkerabat dalam suku yang sama, seperti
kingkit. Dalam bahasa sehari-hari, penyebutan "jeruk" atau "limau" (di
Sumatra dan Malaysia) seringkali berarti "jeruk keprok" atau "jeruk manis". Di
Jawa, "limau" (atau "limo") berarti "jeruk nipis".

Gambar 20. Buah dan Tanaman Jeruk

Jeruk sangatlah beragam dan beberapa spesies dapat saling bersilangan dan
menghasilkan hibrida antarspesies ('interspecific hybrid) yang memiliki
karakter yang khas, yang berbeda dari spesies tetuanya. Keanekaragaman ini
seringkali menyulitkan klasifikasi, penamaan dan pengenalan terhadap
anggota-anggotanya, karena orang baru dapat melihat perbedaan setelah
bunga atau buahnya muncul.
98 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Akibatnya tidak diketahui dengan jelas berapa banyak jenisnya. Penelitianpenelitian terakhir menunjukkan adalah keterkaitan kuat Citrus dengan genus
Fortunella (kumkuat), Poncirus, serta Microcitrus dan Eremocitrus, sehingga
ada kemungkinan dilakukan penggabungan. Citrus sendiri memiliki dua
anakmarga (subgenus), yaitu Citrus dan Papeda.
Asal jeruk adalah dari Asia Timur dan Asia Tenggara, membentuk sebuah
busur yang membentang dari Jepang terus ke selatan hingga kemudian
membelok ke barat ke arah India bagian timur. Jeruk manis dan sitrun (lemon)
berasal dari Asia Timur, sedangkan jeruk bali, jeruk nipis dan jeruk purut
berasal dari Asia Tenggara.
Banyak anggota jeruk yang dimanfaatkan oleh manusia sebagai bahan pangan,
wewangian, maupun industri. Buah jeruk adalah sumber vitamin C dan
wewangian/parfum penting. Daunnya juga digunakan sebagai rempahrempah.
Klasifikasi Ilmiah
Kingdom

Plantae

Subkingdom

Trachebionta

Divisi

Spermatophyta

Sudivisi

Angoespermae

Kelas

Dicotyledonae

Subkelas

Rosidae

Ordo

Rutales

Famili

Rutaceae

Genus

Citrus

Species

Citrus sp

Manfaat
Manfaat pertama yaitu jeruk sangat baik untuk mencegah penyakit kanker
seperti kanker kulit, payudara, paru-paru, mulut dan usus besar. Ini
99 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dikarenakan buah jeruk mengandung D-limonene yang merupakan senyawa


yang sangat baik untuk mencegah berbagai kanker tersebut.
Bagi anda yang bermasalah dengan kadar kolersterol yang tinggi, maka
mengkonsumsi jeruk merupakan salah satu solusi yang dapat anda ambil. Ini
dikarenakan, buah jeruk mengandung Hesperidin dan Pectin. kedua zat
tersebut sangat baik untuk menurunkan kadar kolesterol dalam tubuh anda.
Jika Anda memiliki tekanan darah yang tinggi, maka mengkonsumsi buah jeruk
juga sangat baik untuk menurunkan tekanan darah tinggi Anda. Ini
dikarenakan buah jeruk mengandung Hesperidin dan magnesium yang
berfungsi menurunkan tekanan darah tinggi anda.
Jika Anda mengalami radang sendi atau kekakuan pada otot dan sendi Anda,
maka mengkonsumsi buah jeruk merupakan alternatif yang dapat Anda ambil.
Ini dikarenakan buah jeruk terbukti dapat mengurangi radang pada sendi atau
kekakuan pada otot dan sendi anda.
Buah jeruk ternyata sangat baik untuk perkembangan otak anda. Ini
dikarenakan buah jeruk mengandung asam folat yang merupakan zat yang
sangat baik untuk membantu perkembangan otak Anda.
Manfaat berikutnya yaitu, buah jeruk juga sangat baik untuk memperkuat
sistem kekebalan tubuh Anda. Ini dikarenakan buah jeruk merupakan sumber
vitamin C. Fungsi vitamin C yaitu merangsang produksi sel darah putih dalam
tubuh kita. Sehingga sangat baik dan dapat meningkatkan sistem kekebalan
pada tubuh kita.
Buah jeruk juga mengandung zat antioksidan. Fungsi antioksidan yaitu dapat
membantu melindungi kulit dari kerusakan yang diakibatkan oleh radikal
bebas Sehingga Anda akan tampak lebih awet muda dengan rajin
mengkonsumsi buah jeruk tersebut.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Kecepatan angin yang lebih dari 40-48% akan merontokkan
bunga dan buah. Untuk daerah yang intensitas dan kecepatan anginnya tinggi
100 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tanaman penahan angin lebih baik ditanam berderet tegak lurus dengan arah
angin.Tergantung pada spesiesnya, jeruk memerlukan 5-6, 6-7 atau 9 bulan
basah (musim hujan). Bulan basah ini diperlukan untuk perkembangan bunga
dan buah agar tanahnya tetap lembab. Di Indonesia tanaman ini sangat
memerlukan air yang cukup terutama di bulan Juli-Agustus.Temperatur
optimal antara 25-30 derajat C namun ada yang masih dapat tumbuh normal
pada 38 derajat C. Jeruk Keprok memerlukan temperatur 20 derajat C.Semua
jenis

jeruk

tidak

menyukai

tempat

yang

terlindung

dari

sinar

matahari.Kelembaban optimum untuk pertumbuhan tanaman ini sekitar 7080%.


Tinggi tempat dimana jeruk dapat dibudidayakan bervariasi dari dataran
rendah sampai tinggi tergantung pada spesies :
Jenis Keprok Madura, Keprok Tejakula: 1900 m dpl.
Jenis Keprok Batu 55, Keprok Garut: 700-1.200 m dpl.
Jenis Manis Punten, Waturejo, WNO, VLO: 300800 m dpl.
Jenis Siem: 1700 m dpl.
Jenis Besar Nambangan-Madiun, Bali, Gulung: 1700 m dpl.
Jenis Jepun Kasturi, Kumkuat: 1-1.000 m dpl.
Jenis Purut: 1400 m dpl.
Media Tanam. Tanah yang baik adalah lempung sampai lempung berpasir
dengan fraksi liat 727%, debu 25-50% dan pasir < 50%, cukup humus, tata air
dan udara baik.Jenis tanah Andosol dan Latosol sangat cocok untuk budidaya
jeruk.Derajat keasaman tanah (pH tanah) yang cocok untuk budidaya jeruk
adalah 5,56,5 dengan pH optimum 6.Air tanah yang optimal berada pada
kedalaman 150200 cm di bawah permukaan tanah. Pada musim kemarau 150
cm dan pada musim hujan 50 cm. Tanaman jeruk menyukai air yang
mengandung garam sekitar 10%.Tanaman jeruk dapat tumbuh dengan baik di
daerah yang memiliki kemiringan sekitar 300.
Pembibitan. Bibit jeruk yang biasa ditanam berasal dari perbanyakan
vegetatif berupa penyambungan tunas pucuk. Bibit yang baik adalah yang
101 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

bebas penyakit, mirip dengan induknya (true to type), subur, berdiameter


batang 2-3 cm, permukaan batang halus, akar serabut banyak, akar tunggang
berukuran sedang dan memiliki sertifikasi penangkaran bibit. Secara generatif,
biji diambil dari buah dengan cara memeras buah yang telah dipotong. Biji
dikeringanginkan di tempat yang tidak disinari selama 2-3 hari hingga
lendirnya hilang.Areal persemaian memiliki tanah yang subur. Tanah diolah
sedalam 30-4- cm dan dibuat petakan persemaian berukuran 1,15-1,20 m
membujur dari utara ke selatan. Jarak petakan 0,5-1 m. Sebelum ditanami,
tambahkan pupuk kandang 1 kg/m2.Biji ditanam dalam alur dengan jarak
tanam 1-1,5 x 2 cm dan langsung disiram. Setelah tanam, persemaian diberi
atap. Bibit dipindahtanam ke dalam polibag 15 x 35 cm setelah tingginya 20 cm
pada umur 3-5 bulan. Media tumbuh dalam polibag adalah campuran pupuk
kandang dan sekam (2:1) atau pupuk kandang, sekam, pasir (1:1:1).
Secara vegetatif, metode yang lazim dilakukan adalah penyambungan tunas
pucuk dan penempelan mata tempel. Untuk kedua cara ini perlu dipersiapkan
batang bawah (onderstam/rootstock) yang dipilih dari jenis jeruk dengan
perakarankuat dan luas, daya adaptasi lingkungan tinggi, tahan kekeringan,
tahan/toleran terhadap penyakit virus, busuk akar dan nematoda. Varietas
batang bawah yang biasa digunakan oleh penangkar adalah Japanese citroen,
Rough lemon, Cleopatra, Troyer Citrange dan Carizzo citrange.
Jarak Tanam. Jarak tanam bervariasi untuk setiap jenis jeruk dapat
dilihatpada data berikut ini:
Keprok dan Siem : jarak tanam 5 x 5 m
Manis : jarak tanam 7 x 7 m
Sitrun (Citroen) : jarak tanam 6 x 7 m
Nipis : jarak tanam 4 x 4 m
Grape fruit : jarak tanam 8 x 8 m
Besar : jarak tanam (10-12) x (10-12) m
Lubang tanam hanya dibuat pada tanah yang belum diolah dan dibuat 2
minggu sebelum tanah. Tanah bagian dalam dipisahkan dengan tanah dari
102 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

lapisan atas tanah (25 cm). Tanah berasal dari lapisan atas dicampur dengan
20 kg pupuk kandang. Setelah penanaman tanah dikembalikan lagi ke tempat
asalnya. Bedengan (guludan) berukuran 1 x 1 x 1 m hanya dibuat jika jeruk
ditanam di tanah sawah.
Penanaman. Bibit jeruk dapat ditanam pada musim hujan atau musim
kemarau jika tersedia air untuk menyirami, tetapi sebaiknya ditanam diawal
musim hujan. Sebelum ditanam, perlu dilakukan pengurangan daun dan
cabang yang berlebihan, pengurangan akar dan pengaturan posisi akar agar
jangan ada yang terlipat.Setelah bibit ditaman, siram secukupnya dan diberi
mulsa jerami, daun kelapa atau daun-daun yang bebas penyakit di sekitarnya.
Letakkan mulsa sedemikian rupa agar tidak menyentuh batang untuk
menghindari kebusukan batang.
Sebelum tanaman berproduksi dan tajuknya saling menaungi, dapat ditanam
tanaman sela baik kacang-kacangan/sayuran. Setelah tajuk saling menutupi,
tanaman sela diganti oleh rumput/tanaman legum penutup tanah yang
sekaligus berfungsi sebagai penambah nitrogen bagi tanaman jeruk.
Pemeliharaan
Penyulaman. Dilakukan pada tanaman yang tidak tumbuh.
Penyiangan. Gulma dibersihkan sesuai dengan frekuensi pertumbuhannya,
pada saat pemupukan juga dilakukan penyiangan.
Pembubunan. Jika ditanam di tanah berlereng, perlu diperhatikan apakah ada
tanah di sekitar perakaran yang tererosi. Penambahan tanah perlu dilakukan
jika pangkal akar sudah mulai terlihat.
Pemangkasan. Pemangkasan bertujuan untuk membentuk tajuk pohon dan
menghilangkan cabang yang sakit, kering dan tidak produktif/tidak diinginkan.
Dari tunas-tunas awal yang tumbuh biarkan 3-4 tunas pada jarak seragam
yang kelak akan membentuk tajuk pohon. Pada pertumbuhan selanjutnya,
setiap cabang memiliki 3-4 ranting atau kelipatannya. Bekas luka pangkasan
ditutup dengan fungisida atau lilin untuk mencegah penyakit. Sebaiknya

103 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

celupkan dulu gunting pangkas ke dalam Klorox/alkohol. Ranting yang sakit


dibakar atau dikubur dalam tanah.
Pemupukan, Pengairan dan Penyiraman. Penyiraman jangan menggenangi
batang akar. Tanaman diairi sedikitnya satu kali dalam seminggu pada musim
kemarau. Jika air kurang tersedia, tanah di sekitar tanaman digemburkan dan
ditutup mulsa.
Penjarangan Buah.Pada tahun di mana pohon jeruk berbuah lebat, perlu
dilakukan penjarangan supaya pohon mampu mendukung pertumbuhan dan
bobot buah serta kualitas buah terjaga. Buah yang dibuang meliputi buah yang
sakit, yang tidak terkena sinar matahari (di dalam kerimbunan daun) dan
kelebihan buah di dalam satu tangkai. Hilangkan buah di ujung kelompok buah
dalam satu tangkai utama terdapat dan sisakan hanya 2-3 buah.
Panen dan Pasca Panen. Buah jeruk dipanen pada saat masak optimal,
biasanya berumur antara 2836 minggu, tergantung jenis/varietasnya.Buah
dipetik dengan menggunakan gunting pangkas.Rata-rata tiap pohon dapat
menghasilkan 300-400 buah per tahun, kadang-kadang sampai 500 buah per
tahun. Produksi jeruk di Indonesia sekitar 5,1 ton/ha masih di bawah produksi
di negara subtropis yang dapat mencapai 40 ton/ha.
Pasca panen, buah dikumpulkan di tempat yang teduh dan bersih. Pisahkan
buah yang mutunya rendah, memar dan buang buah yang rusak. Sortasi
dilakukan berdasarkan diameter dan berat buah. 9.3. Penyimpanan
Untuk menyimpan buah jeruk, gunakan tempat yang sehat dan bersih dengan
temperatur ruangan 8-10 derajat C.
Sebelum pengiriman, buah dikemas di dalam keranjang bambu/kayu tebal
yang tidak terlalu berat untuk kebutuhan lokal dan kardus untuk ekspor.
Pengepakan jangan terlalu padat agar buah tidak rusak.

104 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

JERUK BALI

Jeruk bali, jeruk besar, atau pomelo (bahasa Inggris: pomelo, ilmiah: Citrus
grandis, C. maxima) merupakan jeruk penghasil buah terbesar. Nama "pomelo"
sekarang disarankan oleh Departemen Pertanian karena jeruk ini tidak ada
kaitannya dengan Bali.
Jeruk ini termasuk jenis yang mampu beradaptasi dengan baik pada daerah
kering dan relatif tahan penyakit, terutama CVPD yang pernah menghancurkan
pertanaman jeruk di Indonesia.

Gambar 21. Buah dan Tanaman Jeruk Bali

Beberapa kultivar unggulan Indonesia:


'Nambangan'
'Srinyonya'
'Magetan'
'Madu'/'Bageng' (tanpa biji)

105 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Tiga kultivar yang pertama ditanam di sentra produksi jeruk bali di daerah
Kabupaten Magetan dan Kabupaten Madiun, sedangkan yang terakhir ditanam
di daerah Bageng, Kabupaten Pati.
Perbanyakan dapat dilakukan dengan biji (tidak dianjurkan untuk budidaya)
atau dengan pencangkokan.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Sapindales

Famili

Rutaceae

Genus

Citrus

Spesies

C. grandis

Nama binomial

Citrus grandis

Manfaat
Membantu mencegah ISK
Minum banyak air dan jus cranberry adalah dua cara yang efektif alami untuk
membantu mengatasi infeksi saluran kemih. Jeruk bali, dengan vitamin C juga
dapat membantu memerangi peradangan umum selama kehamilan.tingkat
keasaman di dalam urin dapat menghambat pertumbuhan bakteri pada
saluran kemih.
Menyembuhan luka lebih cepat
Jika orang yang menjalani operasi, mandi dengan vitamin C yang kaya buahbuahan seperti jeruk bali dan buah jeruk lainnya. Vitamin C merupakan
kofaktor enzim yang terlibat dalam pembentukan kolagen, protein yang
memperkuat dan membuat kulit elastis mendorong penyembuhan luka lebih
106 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

cepat.
Meningkatkan kesehatan gigi dan gusi
Pendarahan gusi dan gigi lepas mungkin merupakan tanda kekurangan vitamin
C. Kolagen tidak hanya penting dalam pembentukan kulit, tetapi juga dalam
membangun kesehatan gigi dan gusi.
Membantu mencegah anemia
Penemuan ilmiah telah menunjukkan bahwa vitamin C dapat meningkatkan
penyerapan zat besi dalam tubuh.Itulah sebabnya yang terbaik adalah minum
jus jeruk jika Anda mengonsumsi suplemen zat besi, atau makan brokoli atau
vitamin C yang kaya sayuran dengan daging sehingga kedua nutrisi akan hadir
di usus pada waktu yang sama.
Membantu mencegah pilek dan flu
Vitamin C adalah salah satu nutrisi yang memainkan bagian yang sangat
penting dalam merangsang tindakan antibodi dan sel kekebalan yang menjaga
tubuh terhadap penjajah seperti bakteri dan virus yang dapat menyebabkan
masalah pernapasan.
Membantu mengatur tingkat tekanan darah
Alasan lain yang baik untuk makan pomelo adalah karena kandungan kalium
yang kaya. Sudah diketahui secara umum bahwa kalium membantu tingkat
tekanan darah rendah. Alpukat, pisang dan jambu biji adalah beberapa buah
buahan yang kaya mineral ini penting.
Membantu mencegah osteoporosis
Apa kalium harus digunakan untuk kesehatan tulang? penelitian telah
menunjukkan

hubungan

yang

signifikan

antara

asupan

kalium

makanan dan kepadatan mineral tulang.


Membantu mencegah kram kaki
Jika Anda pernah mengalami kram kaki itu mungkin berarti bahwa Anda butuh
lebih banyak kalium.salah satu mineral yang memainkan peran penting dalam
kontraksi otot dan transmisi syaraf.
Meningkatkan keteraturan usus
107 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Jeruk bali juga dikemas dengan serat, yang harus memiliki gizi untuk
membantu menjaga buang air besar teratur, mencegah wasir dan bahkan
kanker usus besar.
Membantu penurunan berat badan
Apakah Anda tahu bahwa serat adalah teman untuk manajemen berat badan?
Para ahli percaya bahwa makanan berserat paling tinggi tinggal di perut lebih
lama mengakibatkan sensasi kenyang lebih lama, mereka juga membutuhkan
lebih banyak waktu mengunyah memberikan tubuh lebih lama untuk merasa
puas mengurangi risiko terlalu banyak makan.Jeruk bali juga merupakan salah
satu dari sedikit buah-buahan yang mengandung protein dan kalsium.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Jeruk Bali dapat tumbuh di sembarang tempat. Namun,
tanaman ini akan memberikan hasil optimum bila ditanam di lokasi yang
sesuai. Ketinggian tempat yang sesuai untuk tanaman ini yaitu dataran rendah
sampai 700 m di atas permukaan laut. Sedangkan yang ditanam di atas
ketinggian tersebut rasa buahnya lebih asam. Suhu optimum yang dibutuhkan
untuk pertumbuhannya berkisar antara 25-30 C. Sedangkan sinar matahari
harus penuh agar produksinya optimum. Tanah yang disukai tanaman jeruk
ialah jenis tanah gembur, porous, dan subur. Kedalaman air tanahnya tidak
lebih dari 1,5 m pada musim kemarau dan tidak boleh kurang dari 0,5 m pada
musim hujan. Tanah tidak boleh tergenang air karena akar akan mudah
terserang penyakit. Tanah yang baik untuk tanaman jeruk harus ber-pH 5-6.
Curah hujannya yang cocok berkisar antara 1.000-1.200 mm per tahun dengan
kelembapan udara 50-85%.
Penanaman. Walaupun banyak pohon jeruk bali yang dipelihara di
pekarangan, ditumbuhkan dari benih, cara perbanyakan yang umum di Asia
Tenggara adalah melalui cangkokan. Jika tersedia pohon induk yang
bersertifikat bebas virus, dianjurkan cara perbanyakan melalui sambungan.
Semai jeruk bali yang populasinya cukup seragam dapat digunakan sebagai
108 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

batang bawah. Di Filipina, penyambungan bertameng (shield budding) telah


menjadi cara perbanyakan baku, dengan menggunakan batang bawah
'calamandarin' (yang dianggap sebagai silangan antara 'calamondin' dan
'mandarin'). Jarak tanamnya (8-10) m x (6-8) m, bergantung kepada vigor
tanaman dan kepada baik-tidaknya pengolahan lahan; tanaman baru ini
dinaungi dan disiram berkali-kali sampai tumbuh secara mapan. Bahan
perbanyakan ini dipotong lagi, jika ternyata tidak tumbuh akar.
Pemeliharaan. Di Asia Tenggara, jeruk bali dipelihara di pekarangan atau di
kebun jeruk yang ditumpangsarikan atau monokultur, contoh yang terakhir ini
dijumpai di Thailand dan Filipina. Pencampuran berbagai jenis jeruk akan
menyulitkan perlindungan tanaman di kebun jeruk. Pisang sebagai tanaman
tumpang sari dapat menjadi penahan angin, naungan, dan sumber penghasilan
awal. DI Thailand, pohon pinang (Areca catechu) juga dijumpai sebagai
tanaman tumpang sari, atau sebagai tanaman pinggiran, sepanjang selokan,
yang di lahan itu jeruknya sendiri ditanam pada guludan yang ditinggikan (di
Provinsi Nakhon Prathom). Tanaman jeruk yang masih muda dipangkas
dengan disisakan 3 cabang kerangka utama, yang terbawah berjarak 30-40 cm
dari permukaan tanah. Pohon jeruk bali ini juga memerlukan pemangkasan
lagi pada tahun-tahun berikutnya agar bagian dalam pohon dapat terbuka,
untuk meyakinkan agar buahbuah yang berada di cabang-cabang yang
menjuntai tidak akan menyentuh permukaan tanah; pemangkasan ini juga
dimaksudkan untuk membuang cabang-cabang yang mati. Pohon yang berbuah
baik hendaknya ditunjang oleh tiang bambu. Tanaman penutup tanah pada
tahap tertentu dapat menekan gulma, tetapi pada musim hujan gulma itu perlu
dibabat; pada awal musim kemarau, kebun jeruk itu dibajak atau disemprot
dengan herbisida. Pemberian mulsa di bawah pohon jeruk menggunakan
jerami atau bahan lain dianjurkan sekali untuk mempertahankan pertumbuhan
akar yang berada di tanah lapisan atas. Pengairan penting sejak sebelum pohon
berbunga sampai setelah buah dipanen, sebagai pengganti air hujan. Selama
periode kering berikutnya, pengairan dihentikan sampai pohon itu
109 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

memperlihatkan tanda-tanda layu. Hal ini biasanya dilakukan untuk memaksa


pembungaan awal dengan cara mengairi tanaman yang layu, asalkan pasokan
air itu dapat dijamin kelangsungannya sampai musim hujan mulai lagi.
Memaksa pohon untuk memajukan panen ada kejelekannya, yaitu sutit untuk
mempertahankan pertumbuhan pucuk baru dan pembungaan pada bulanbulan panas dan kering setelah jatuhnya hujan kembali.
Kebutuhan pemupukan untuk jeruk pada umumnya berlaku pula untuk jeruk
bali, mencakup perhatian terhadap magnesium dan hara renik (Zn, Mn, Cu, dan
B). Pemupukan dengan pupuk kandang setahun sekali atau dua tahun sekali
akan menjadi dasar yang balk. Di Nakhom Prathom (Thailand), petani jeruk
dianjurkan untuk memupuk sebanyak 5 kg NPK (16-16-16) per pohon per
tahun dengan pemberian dua bulan sekali, dan pemupukan daun pada setiap
habis munculnya daun secara serempak. Pada pemupukan terakhir sebelum
dipanen, NPK (13-13-21) yang kaya akan kalium digunakan untuk
memperbaiki rasa buah. Di berbagai tempat dianjurkan pemupukan sebanyak
2 kali, yaitu yang pertama sebelum berbunga dan yang kedua 4-6 bulan
kemudian.
Panen dan Pasca Panen. Pada buah yang terlampau matang kantung airnya
(daging buah) akan menjadi kasar dan kering (seperti nasi mentah). Buah yang
dipetik pada saat awal pematangan sedikit memperbaiki keadaaan selama
penyimpanan (1-2 bulan), dan cocok untuk dikirim ke pasar yang jauh. Dengan
adanya kulit buah yang tebal, buah jeruk bali dapat dikapalkan melintasi lautan
tanpa perlu disimpan di dalam ruang berpendingin.

110 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

JERUK KEPROK

Sebutan Jeruk Keprok kadang-kadang juga disematkan pada beberapa


anggota marga lain yang masih berkerabat dalam suku yang sama, seperti
kingkit. Dalam bahasa sehari-hari, penyebutan "jeruk" atau "limau" (di
Sumatra dan Malaysia) seringkali berarti "jeruk keprok" atau "jeruk manis".
Pohon kecil, perdu atau semak besar, ketinggian 2-15 m, dengan batang atau
ranting berduri panjang tetapi tidak rapat. Daun hijau abadi dengan tepi rata,
tunggal, permukaan biasanya licin dan agak berminyak.

Gambar 22. Buah dan Tanaman Jeruk Keprok

Tanaman ini berbunga tunggal atau dalam kelompok, lima mahkota bunga
(kadang-kadang empat) berwarna putih atau kuning pucat, [stamen] banyak,
seringkali sangat harum. Buah bertipe "buah jeruk" (hesperidium), semacam
buah buni, membulat atau seperti tabung, ukuran bervariasi dengan diameter
2-30 cm tergantung jenisnya; kulit buah biasanya berdaging dengan minyak
atsiri yang banyak. Hama yang sering menyerang tanaman jeruk adalah kutu

111 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

daun, ulat Pappilio memnon, Philocnitis, sedangkan penyakit yang sering


menyerang adalah embun tepung, embun jelaga, virus keriting.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Sapindales

Famili

Rutaceae

Genus

Citrus

Spesies

C. grandis

Nama binomial Citrus nobilis


Manfaat
Jeruk keprok sangat lezat disajikan dengan berbagai olahan, baik dimakan
dengan langsung atau diolah menjadi makanan atau minuman , misalnya jus
jeruk. Buah ini juga dimanfaatkan sebagi pencuci mulut dan bisa digunakan
sebagai aroma pewangi dengan ekstrak daun dan kulit jeruk keprok. Kulit yang
tipis dan mudah dikelupas serta memiliki kandungan nutrisi yang cukup
komplit unuk membantu pertumbuhan atau pemenuhan vitamin dalam
tubuh.Kandungan nutrisi tersebut yakni mineral, gula , vitamin C, zat besi
.Dalam satu biji jeruk mengandung nutrisi dan senyawa polifenol, pektin,
flavanoida, alkaloid, coumarin, saponin, minyak atsiri, pottasium, kalsium, ,
vitamin C, A, B2, B1 .
Buah ini mampu memperbaiki limpa. Limpa adalah kelenjar tanpa saluran
yang berhubungan erat dengan sisitem sirkulasi serta mampu mengahncurkan
sel darah merah tua.Buah keprok mampu meningkatkan daya tahan tubuh.
mampu mengusir rematik, asam urat,penyakit jantung, serta mencegah dan

112 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

mengobati sariawan dengan kandungan vitamin C nya, menguatkan dan


memberikan gizi pada paru-paru. Jeruk keprok berkhasiat untuk membantu
peredaan batuk berdahak Menghambat pengikatan lemak didalam tubuh
dengan kandungan szat Nobiletin . Memang semua jeruk mengandung zat ini,
namun pada jeruk keprok memilki 10 kali lebih efektif dibandingkan dengan
varian/varietas jeruk yang lain.Selain itu, jeruk keprok berkhasiat untuk
membantu menurunkan tingkat kolesterol dan tekanan darah.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Ada banyak unsur yang harus dipenuhi jika hendak
membudidayakan jeruk keprok. Sebab jenis jeruk yang satu ini akan
menghasilkan rasa yang manis dan segar jika dibudidayakan di tempat yang
tepat. Hal pertama yang harus diperhatikan adalah karakteristik tanah sebagai
median tanam jeruk keprok. Tanah yang baik adalah Tanah jenis latosol dan
andosol, tidak boleh tergenang air, pH tanah 5-7,5 dengan pH optimum adalah
6, dapat tumbuh baik pada daerah yang mempunyai kemiringan sampai 30.
Hal lainnya yang patut diperhatikan dalam teknik budidaya jeruk keprok adalah
ketinggian dataran dari permukaan laut. Pada dasarnya, jenis jeruk ini bisa
tumbuh di dataran rendah maupun tinggi. Tetapi kualitas buah akan jauh lebih
baik jika ditanam di dataran tinggi. Perhatikan pula iklim dan curah hujan.
Jeruk keprok tumbuh subur di Daerah tropis dan subtropis, dengan suhu 25
sampai 30C. Sementara itu curah hujan berkisar antara 1.250-1.900 mm per
tahun. Kelembaban udara 70 sampai 80 % dan penyinaran matahari 50-60 %
(tidak menyukai tempat yang terlindung).
Media Tanam. Tanah yg baik utk budidaya jeruk adalah lempung sampai
lempung berpasir dgn fraksi liat 7- 27%, debu 25-50% dan pasir < 50%, cukup
humus, tata air dan udara baik. Jenis tanah Andosol dan Latosol sangat cocok
utk budidaya jeruk. Derajat keasaman tanah (pH tanah) yg cocok utk budidaya
jeruk adalah 5,56,5 dgn pH optimum 6. Air tanah yg optimal berada pada
kedalaman 150200 cm di bawah permukaan tanah. Pada musim kemarau 150
113 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

cm dan pada musim hujan 50 cm. Tanaman jeruk menyukai air yg mengandung
garam sekitar 10%. Tanaman jeruk dapat tumbuh dgn baik di daerah yg
memiliki kemiringan sekitar 30.
Penanaman. Bibit jeruk dapat ditanam pada musim hujan atau musim
kemarau jika tersedia air utk menyirami, tetapi sebaiknya ditanam diawal
musim hujan. Sebelum ditanam, perlu dilakukan pengurangan daun dan
cabang yg berlebihan, pengurangan akar dan pengaturan posisi akar agar
jangan ada yg terlipat.
Setelah bibit ditaman, siram secukupnya dan diberi mulsa jerami, daun kelapa
atau daun-daun yg bebas penyakit di sekitarnya. Letakkan mulsa sedemikian
rupa agar tidak menyentuh batang utk menghindari kebusukan batang.
Sebelum tanaman berproduksi dan tajuknya saling menaungi, dapat ditanam
tanaman sela baik kacang-kacangan/sayuran. Setelah tajuk saling menutupi,
tanaman sela diganti oleh rumput/tanaman legum penutup tanah yg sekaligus
berfungsi sebagai penambah nitrogen bagi tanaman jeruk.
Pemeliharaan. Penyulaman dilakukan pada tanaman yg tidak tumbuh. Gulma
dibersihkan sesuai dgn frekuensi pertumbuhannya, pada saat pemupukan juga
dilakukan penyiangan. Jika ditanam di tanah berlereng, perlu diperhatikan
apakah ada tanah di sekitar perakaran yg tererosi. Pembubunan atau
penambahan tanah perlu dilakukan jika pangkal akar sudah mulai terlihat.
Pemangkasan bertujuan utk membentuk tajuk pohon dan menghilangkan
cabang yg sakit, kering dan tidak produktif/tidak diinginkan. Dari tunas-tunas
awal yg tumbuh biarkan 3-4 tunas pada jarak seragam yg kelak akan
membentuk tajuk pohon. Pada pertumbuhan selanjutnya, setiap cabang
memiliki 3-4 ranting atau kelipatannya. Bekas luka pangkasan ditutup dgn
fungisida atau lilin utk mencegah penyakit. Sebaiknya celupkan dulu gunting
pangkas ke dalam Klorox/alkohol. Ranting yg sakit dibakar atau dikubur dalam
tanah. Pemberian jenis pupuk dan dosis (gram/tanaman) setelah penanaman
dilakukan untuk tetap menjaga dan menambah unsur hara yang terkandung di
dalam tanah.
114 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Panen dan Pasca Panen.Buah jeruk dipanen pada saat masak optimal,
biasanya berumur antara 2836 minggu, tergantung jenis/varietasnya. Buah
dipetik dgn menggunakan gunting pangkas. Rata-rata tiap pohon dapat
menghasilkan 300-400 buah per tahun, kadang-kadang sampai 500 buah per
tahun. Produksi jeruk di Indonesia sekitar 5,1 ton/ha masih di bawah produksi
di negara subtropis yg dapat mencapai 40 ton/ha. Setelah buah dipetik dan
dikumpulkan, selanjutnya buah disortasi/dipisahkan dari buah yg busuk.
Kemudian buah jeruk digolongkan sesuai dgn ukuran dan jenisnya. Sebelum
pengiriman, buah dikemas di dalam keranjang bambu/kayu tebal yg tidak
terlalu berat utk kebutuhan lokal dan kardus utk ekspor. Pengepakan jangan
terlalu padat agar buah tidak rusak.

115 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

JERUK NIPIS

Jeruk nipis atau limau nipis adalah tumbuhanperdu yang menghasilkan buah
dengan nama sama. Siapa yang tidak mengena buah yang satu ini. Ya, buah
yang kaya akan manfaat untuk kesehatan dan Kecantikan tubuh ini telah lama
di kenal dan di manfaatkan sejak dahulu kala. Tumbuhan ini dimanfaatkan
buahnya, yang biasanya bulat, berwarna hijau atau kuning, memiliki diameter
3-6 cm, memiliki rasa asam dan agak pahit,agak serupa rasanya dengan lemon.
Jeruk Nipis Atau jeruk purut yang memiliki nama latin Citrus aurantifolia
Swingle ini merupakan tumbuhan perdu.

Gambar 23. Buah dan Tanaman Jeruk Nipis

Bagi Ibu rumah tangga, jeruk nipis atau kadang di sebut juga limau nipis ini di
manfaatkan sebagai bumbu dapur untuk resep masakan pada masakan
tertentu, Namun sebagian wanita memanfaatkan jeruk nipis sebagai bahan
kecantikan yang sangat berguna untuk wajah. Jeruk nipis, yang sering
dinamakan secara salah kaprah sebagai jeruk limau, dipakai perasan isi
buahnya untuk memasamkan makanan, seperti pada soto.

116 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Sapindales

Famili

Rutaceae

Genus

Citrus

Spesies

C. aurantifolia

Manfaat
Jeruk nipis memiliki kandungan vitamin C lebih banyak dibandingkan jenis
jeruk lainnya. Selain digunakan untuk penyedap makanan jeruk nipis bisa
menyembuhkan berbagai penyakit antara lain:
Ambeien
Amandel
Anyang-anyangan
Batuk
Batuk disertai influenza
Bau badan
Batu ginjal
Difteri
Demam
Haid tidak teratur
Jerawat
Radang tenggorokan
Tekanan darah tinggi

117 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Jeruk nipis juga bermanfaat untuk kecantikan, antara lain: membuat kuku
cemerlang, membuat rambut halus, lembut dan berkilau, dan dapat
menghilangkan ketombe.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Jeruk nipis dapat tumbuh pada kondisi iklim sebagai berikut :
Ketinggian tempat 200 m 1.300 m di atas permukaan laut
Curah hujan tahunan 1.000 mm 1.500 mm/tahun
Bulan basah (di atas 100 mm/bulan) 5 bulan 12 bulan
Bulan kering (di bawah 60 mm/bulan)0 bulan 6 bulan
Suhu udara 200 C 300 C
Kelembapan sedang tinggi
Penyinaran sedang

Penanaman. Bibit ditanam pada lubang tanam yang telah disediakan.Jarak


tanam 6 m x 6 m. Bibit jeruk dapat ditanam pada musim hujan atau musim
kemarau jika tersedia air untuk menyirami, tetapi sebaiknya ditanam diawal
musim hujan. Sebelum ditanam, perlu dilakukan pengurangan daun dan
cabang yang berlebihan, pengurangan akar dan pengaturan posisi akar agar
jangan ada yang terlipat.
Setelah bibit ditaman, siram secukupnya dan diberi mulsa jerami, daun kelapa
atau daun-daun yang bebas penyakit di sekitarnya. Letakkan mulsa sedemikian
rupa agar tidak menyentuh batang untuk menghindari kebusukan batang.
Sebelum tanaman berproduksi dan tajuknya saling menaungi, dapat ditanam
tanaman sela baik kacang-kacangan/sayuran. Setelah tajuk saling menutupi,
tanaman sela diganti oleh rumput/tanaman legum penutup tanah yang
sekaligus berfungsi sebagai penambah nitrogen bagi tanaman jeruk.
Pemeliharaan.Penyulaman

dilakukan

pada

tanaman

yang

tidak

tumbuh.Gulma dibersihkan sesuai dengan frekuensi pertumbuhannya, pada


saat pemupukan juga dilakukan penyiangan.Jika ditanam di tanah berlereng,

118 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

perlu diperhatikan apakah ada tanah di sekitar perakaran yang tererosi.


Penambahan tanah perlu dilakukan jika pangkal akar sudah mulai terlihat.
Pemangkasan bertujuan untuk membentuk tajuk pohon dan menghilangkan
cabang yang sakit, kering dan tidak produktif/tidak diinginkan. Dari tunastunas awal yang tumbuh biarkan 3-4 tunas pada jarak seragam yang kelak
akan membentuk tajuk pohon. Pada pertumbuhan selanjutnya, setiap cabang
memiliki 3-4 ranting atau kelipatannya. Bekas luka pangkasan ditutup dengan
fungisida atau lilin untuk mencegah penyakit. Sebaiknya celupkan dulu gunting
pangkas ke dalam Klorox/alkohol. Ranting yang sakit dibakar atau dikubur
dalam tanah.
Pengairan dan penyiraman diperlukan secukupnya. Pada tahun di mana pohon
jeruk berbuah lebat, perlu dilakukan penjarangan supaya pohon mampu
mendukung pertumbuhan dan bobot buah serta kualitas buah terjaga. Buah
yang dibuang meliputi buah yang sakit, yang tidak terkena sinar matahari (di
dalam kerimbunan daun) dan kelebihan buah di dalam satu tangkai. Hilangkan
buah di ujung kelompok buah dalam satu tangkai utama terdapat dan sisakan
hanya 2-3 buah.
Panen dan pasca panen. Buah jeruk dipanen pada saat masak optimal,
biasanya berumur antara 2836 minggu, tergantung jenis/varietasnya.Buah
dipetik dengan menggunakan gunting pangkas.Rata-rata tiap pohon dapat
menghasilkan 300-400 buah per tahun, kadang-kadang sampai 500 buah per
tahun. Produksi jeruk di Indonesia sekitar 5,1 ton/ha masih di bawah produksi
di negara subtropis yang dapat mencapai 40 ton/ha.Setelah buah dipetik dan
dikumpulkan, selanjutnya buah disortasi/dipisahkan dari buah yang busuk.
Kemudian buah jeruk digolongkan sesuai dengan ukuran dan jenisnya.
Untuk menyimpan buah jeruk, gunakan tempat yang sehat dan bersih dengan
temperatur ruangan 8-10 derajat C.Sebelum pengiriman, buah dikemas di
dalam keranjang bambu/kayu tebal yang tidak terlalu berat untuk kebutuhan
lokal dan kardus untuk ekspor. Pengepakan jangan terlalu padat agar buah

119 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tidak rusak. Buah disusun sedemikian rupa sehingga di antara buah jeruk ada
ruang udara bebas tetapi buah tidak dapat bergerak.

120 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

JERUK PURUT

Jeruk (atau limau/limo) purut (Citrus hystrix DC.) merupakan tumbuhan


perdu yang dimanfaatkan terutama buah dan daunnya sebagai bumbu
penyedap masakan. Dalam perdagangan internasional dikenal sebagai kaffir
lime, sementara nama lainnya ma kruut (Thailand), krauch soeuch (Kamboja),
'khi 'hout (Laos), shouk-pote (Burma), kabuyau, kulubut, kolobot (Filipina), dan
truc (Vietnam).
Daun jeruk purut, dipakai sebagai pengharum dalam masakan. Jeruk rempah
ini termasuk ke dalam subgenus Papeda, berbeda dengan jenis jeruk pasaran
lainnya, sehingga penampilannya mudah dikenali.

Gambar 24. Buah dan Tanaman Jeruk Purut

Tumbuhannya berbentuk pohon kecil (perdu). Rantingnya berduri. Daun


berbentuk khas, seperti dua helai yang tersusun vertikal akibat pelekukan
tepinya yang ekstrem; tebal dan permukaannya licin, agak berlapis malam.
Daun muda dapat berwarna ungu yang kuat. Buahnya kecil, biasanya tidak
pernah berdiameter lebih daripada 2 cm, membulat dengan tonjolan-tonjolan

121 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dan permukaan kulitnya kasar; kulit buah tebal. Perbanyakan dilakukan


dengan biji atau dengan pencangkokan.
Jeruk purut istimewa karena pada jeruk-jeruk lainnya yang mendominasi
adalah enantiomernya, (+)-(R)-citronelal (juga dapat ditemukan pada serai).
Kulit buahnya memiliki komponen yang serupa dengan kulit buah jeruk nipis,
dengan komponen utama adalah limonena dan -pinena.Nama ilmiah yang
dipakai (Citrus hystrix) berarti "jeruk landak", mengacu pada duri-duri yang
dimiliki batangnya.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Upakelas

Rosidae

Ordo

Sapindales

Famili

Rutaceae

Genus

Citrus

Spesies

C. hystrix

Nama binomial Citrus hystrix


Manfaat
Dalam dunia bogaAsia Tenggara penggunaannya cukup sering dan rasa sari
buahnya yang masam biasanya digunakan sebagai penetral bau amis daging
atau ikan untuk mencegah rasa mual, seperti pada siomay. Daun jeruk purut
juga banyak dipakai . Potongannya dicampurkan pada bumbu pecel atau juga
gado-gado untuk mengharumkan. Demikian pula dalam pembuatan rempeyek,
potongan daunnya dicampurkan pada adonantepung yang kemudian digoreng.
Menu Pulau Sumatra, Pulau Jawa, dan Pulau Bali juga menggunakan daun jeruk
purut sebagai pengharum masakan.
122 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Sebagai bumbu masak, daun maupun buah jeruk purut sukar dicari
penggantinya. Kulit jeruk nipis dapat dipakai apabila terpaksa. Daunnya dapat
dikeringkan untuk dipakai pada waktu mendatang namun hanya bertahan
kurang dari setahun. Beberapa wewangian juga memakai minyak jeruk purut
(diperoleh dari daun atau kulit buahnya) sebagai komponennya. Karakteristik
minyak daunnya terutama didominasi oleh minyak atsiri (-)-(S)-citronelal
(80%), sisanya adalah citronelol (10%), nerol dan limonena.
Budidaya
Syarat tumbuh. Jeruk nipis dapat tumbuh pada kondisi iklim sebagai berikut :
Ketinggian tempat : 200 m 1.300 m di atas permukaan laut
Curah hujan tahunan : 1.000 mm 1.500 mm/tahun
Bulan basah (di atas 100 mm/bulan): 5 bulan 12 bulan
Bulan kering (di bawah 60 mm/bulan): 0 bulan 6 bulan
Suhu udara : 200 C 300 C
Kelembapan : sedang tinggi
Penyinaran : sedang

Penanaman
Bibit ditanam pada lubang tanam yang telah disediakan. Jarak tanam 6 m x 6 m.
Bibit jeruk dapat ditanam pada musim hujan atau musim kemarau jika tersedia
air untuk menyirami, tetapi sebaiknya ditanam diawal musim hujan. Sebelum
ditanam, perlu dilakukan pengurangan daun dan cabang yang berlebihan,
pengurangan akar dan pengaturan posisi akar agar jangan ada yang
terlipat.Setelah bibit ditaman, siram secukupnya dan diberi mulsa jerami, daun
kelapa atau daun-daun yang bebas penyakit di sekitarnya. Letakkan mulsa
sedemikian rupa agar tidak menyentuh batang untuk menghindari kebusukan
batang.Sebelum tanaman berproduksi dan tajuknya saling menaungi, dapat
ditanam tanaman sela baik kacang-kacangan/sayuran. Setelah tajuk saling
menutupi, tanaman sela diganti oleh rumput/tanaman legum penutup tanah
yang sekaligus berfungsi sebagai penambah nitrogen bagi tanaman jeruk.
123 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pemeliharaan. Penyulaman dilakukan pada tanaman yang tidak tumbuh.


Gulma dibersihkan sesuai dengan frekuensi pertumbuhannya, pada saat
pemupukan juga dilakukan penyiangan. Jika ditanam di tanah berlereng, perlu
diperhatikan apakah ada tanah di sekitar perakaran yang tererosi.
Penambahan tanah perlu dilakukan jika pangkal akar sudah mulai terlihat.
Pemangkasan bertujuan untuk membentuk tajuk pohon dan menghilangkan
cabang yang sakit, kering dan tidak produktif/tidak diinginkan. Dari tunastunas awal yang tumbuh biarkan 3-4 tunas pada jarak seragam yang kelak
akan membentuk tajuk pohon. Pada pertumbuhan selanjutnya, setiap cabang
memiliki 3-4 ranting atau kelipatannya. Bekas luka pangkasan ditutup dengan
fungisida atau lilin untuk mencegah penyakit. Sebaiknya celupkan dulu gunting
pangkas ke dalam Klorox/alkohol. Ranting yang sakit dibakar atau dikubur
dalam tanah.
Pengairan dan penyiraman diperlukan secukupnya. Pada tahun di mana pohon
jeruk berbuah lebat, perlu dilakukan penjarangan supaya pohon mampu
mendukung pertumbuhan dan bobot buah serta kualitas buah terjaga. Buah
yang dibuang meliputi buah yang sakit, yang tidak terkena sinar matahari (di
dalam kerimbunan daun) dan kelebihan buah di dalam satu tangkai. Hilangkan
buah di ujung kelompok buah dalam satu tangkai utama terdapat dan sisakan
hanya 2-3 buah.
Panen dan Pasca Panen. Buah jeruk dipanen pada saat masak optimal,
biasanya berumur antara 2836 minggu, tergantung jenis/varietasnya. Buah
dipetik dengan menggunakan gunting pangkas. Rata-rata tiap pohon dapat
menghasilkan 300-400 buah per tahun, kadang-kadang sampai 500 buah per
tahun. Produksi jeruk di Indonesia sekitar 5,1 ton/ha masih di bawah produksi
di negara subtropis yang dapat mencapai 40 ton/ha. Setelah buah dipetik dan
dikumpulkan, selanjutnya buah disortasi/dipisahkan dari buah yang busuk.
Kemudian buah jeruk digolongkan sesuai dengan ukuran dan jenisnya.
Untuk menyimpan buah jeruk, gunakan tempat yang sehat dan bersih dengan
temperatur ruangan 8-10 derajat C. Sebelum pengiriman, buah dikemas di
124 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dalam keranjang bambu/kayu tebal yang tidak terlalu berat untuk kebutuhan
lokal dan kardus untuk ekspor. Pengepakan jangan terlalu padat agar buah
tidak rusak. Buah disusun sedemikian rupa sehingga di antara buah jeruk ada
ruang udara bebas tetapi buah tidak dapat bergerak.

125 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

KAWISTA

Kawista (Limonia acidissima syn. Feronia limonia) adalah kerabat dekat maja
dan masih termasuk dalam suku jeruk-jerukan (Rutaceae). Tumbuhan yang
dimanfaatkan buahnya ini sudah jarang dijumpai meskipun sekarang beberapa
daerah mulai mengembangkannya. Kawista relatif tahan kondisi buruk (kering
atau tanah salin) dan tahan penyakit. Asalnya adalah dari India selatan hingga
ke Asia Tenggara dan Jawa.
Kawista dapat digunakan sebagai batang bawah bagi jeruk, namun
memengaruhi rasa buah jeruk yang dihasilkan. Buah jeruk semacam ini dikenal
sebagai "kajer" (dari "kawista" dan "jeruk") dan bisa ditemui di Galis, Madura.
Di Aceh, kawista dikenal dengan nama buah batok. Digunakan sebagai bahan
campuran bumbu rujak Aceh dan sirup.

Gambar 25 . Buah dan Tanaman Kawista

Pohon Kawista umumnya tumbuh di dataran rendah yang kering, memiliki


batang dan ranting ranting yang kecil namun dapat tumbuh hingga
ketinggian mencapai 12 meter. Cabang pohon pada Kawista biasanya berduri
dengan panjang daun mencapai 12 cm.
126 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Buah Kawista umumnya tumbuh bergantung dan bergerombol pada ranting


tumbuhnya dan umumnya tumbuh pada ujung ranting. Bentuk daging dari
buah ini berwarna cokelat gelap dan anda tak perlu bersusah payah untuk
memetik buah kawista di ketinggian 12 meter karena buah ini akan terjatuh
dengan sendirinya ketika masak.
Buah Kawista bisa dimakan secara langsung maupun diolah menjadi dodol
kawista maupun sirup kawista yang khas, selain itu juga buah dan batang
Kawista juga dikenal sebagai obat obatan untuk sakit perut, demam,
gangguan hati, mual mual, gigitan serangga bahkan tonikum.
Cara memakan buah Kawista cukup unik yaitu dengan cara membanting buah
hingga hancur / terbelah, baru kemudian mengambil dagingnya, ditaruh
didalam gelas, ditambahkan gula pasir baru dimakan. Terkadang ditambahkan
lagi dengan air, es batu atau sirup. Keunikan khas dari rasa buah kawista ketika
dibuatkan sirup akan memiliki senyawa seperti Coca Cola atau minuman
berkarbonat sejenisnya. Diduga rasa tersebut muncul dari senyawa berbentuk
kristal yang berubah menjadi gas CO2 saat diolah / dicampurkan. Keunikan
buah kawista ini sangat terkenal sebagai oleh oleh khas Rembang yang
terletak pada perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Timur di Pantai Utara.

Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae Divisi

Magnoliophyta Kelas Magnoliopsida

Ordo

Sapindales

Famili

Rutaceae Genus

Spesies

L. acidissima

Nama binomial

Limonia acidissima

Limonia

127 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Manfaat
Daging buah yang matang dicampur dengan gula, dimakan seperti serbat
(sherbet), beserta bijinya atau biji itu dibuangi, atau diolah menjadi semacam
'treacle'. Di Sri Lanka, krim kawista merupakan hasil olahan dari daging
buahnya. Di India juga buah kawista dimanfaatkan dengan cara yang
bersamaan dengan kerabat dekatnya yaitu maja (Aegle marmelos (L.) Correa),
tetapi tidak dapat menggantikan maja itu. Buah kawista yang matang
memperlihatkan manfaat obat, untuk menurunkan panas, pengelat dan
bersifat tonikum, dan digunakan sebagai obat sakit perut. Di Indo-Cina, duri
dan kulit batang kawista dijumpai dalam berbagai ramuan obat tradisional
untuk mengobati haid yang berlebihan, gangguan hati, gigitan dan sengatan
binatang, dan untuk mengobati mual-mual. Kayu kawista digunakan untuk
bangunan rumah, tiang dan perabotan pertanian. Getah yang dikumpulkan dari
kulit kayunya dilaporkan memiliki manfaat obat, dan digunakan sebagai
pengganti gom arab.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Kawista, seperti juga maja dan jenisjenis dari Feronella
Swingle, mampu hidup pada iklim tropik muson atau yang sewaktu-waktu
kering. Tanaman ini dapat tumbuh sampai ketinggian 450 m dpl., di Himalaya
bagian barat, yaitu di tempat asalnya. Di Malaysia dan Indonesia, pohon
kawista terutama dibudidayakan di daerah-daerah pantai. Rupa-rupanya jenis
ini toleran terhadap kekeringan dan dapat beradaptasi dengan baik pada tanah
yang ringan.
Pembibitan. Kawista dapat diperbanyak dengan benih, setek akar dan
penyambungan. Benih kawista berkecambah 2--3 minggu dalam pembibitan;
untuk benih yang telah disimpan beberapa minggu, perkecambahan dapat
mencapai 80%. Mata tunas dari ranting tua dapat ditempelkan pada semai, dan
dilaporkan menghasilkan pohon kerdil yang dapat berbuah genjah.

128 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Panen dan Pasca Panen. Prospek Kawista rupa-rupanya akan tetap


merupakan sumber daya yang tidak termanfaatkan di Asia Tenggara, kecuali di
Sri Lanka yang berstatus sebagai komoditas ekspor. Pohon kawista hanya
dapat dijumpai di pekarangan di daerah-daerah yang lebih kering di Asia
Tenggara, dan buahnya tidak banyak dimanfaatkan. Tampaknya hanya sedikit
minat terhadap potensi manfaat lainnya (sumber gom, batang bawah yang
menyebabkan kerdil, usaha penangkaran).

129 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

KEDONDONG

Kedondong adalah tanaman buah yang tergolong ke dalam suku manggamanggaan (Anacardiaceae). Tanaman ini dikenal pula dengan nama ambarella,
hog plum, hevi (Filipina), mokah (Kamboja), gway (Myanmar), makak farang
(Thailand).Buah kedondong dapat dimakan langsung dalam kondisi segar, atau
sering pula diolah menjadi rujak, asinan, acar atau dijadikan selai. Buah ini
memiliki biji tunggal yang berserabut. Daun dijadikan penyedap dalam
pembuatan pepes ikan.Tanaman kedondong berbentuk pohon berbatang lurus
dan besar. Varietas kerdil memiliki tinggi hingga 2 meter, sedangkan varietas
tinggi dapat mencapai 25 meter dengan garis tengah batang 30-40 cm.

Gambar 26. Buah dan Tanaman Kedondong

Kedondong umumnya berbunga pada bulan Juni-Agustus dan buahnya masak


pada bulan Januari-April. Pohon kedondong membutuhkan suhu hanya sekitar
300C, kelembaban udara sekitar 14 persen dan memerlukan banyak cahaya.
Pohon yang ternaungi akan menghasilkan buah sedikit atau tidak dapat
berbuah sama sekali. Tanaman kedondong tumbuh baik pada dataran rendah
yang kering, hingga ketinggian 700 meter di atas permukaan laut. Curah hujan
130 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

yang dibutuhkan antara 1.000-1.500 mm per tahun. Ciri khas pohon


kedondong adalah daunnya rontok pada musim kemarau dan segera bersemi
lagi pada musim hujan.
Tanaman kedondong dapat berbuah setelah berumur tiga tahun sejak ditanam.
Buah muda kulitnya berwarna hijau pekat. Ciri buah siap panen adalah buah
berukuran maksimal, padat, serta kulitnya berwarna hijau kekuningan. Buah
umumnya matang setelah 6-8 bulan sejak bunga mekar. Pemanenan dilakukan
secara bertahap dengan memetik buah yang matang, sedangkan buah yang
belum matang dan masih kecil tidak dipetik. Dengan cara ini, buah yang belum
matang dan masih kecil akan bertambah besar.
Daging buahnya berasa manis, sedikit asam, tekstur renyah dan mengandung
cukup cairan. Secara sepintas, aroma buah kedondong mirip buah nanas, yaitu
kombinasi antara asam dan manis. Jika sudah masak dan lunak, aromanya
menjadi berkurang dan kulitnya sulit dikupas. Buah mengandung asam organic
yang cukup banyak, sehingga rasanya agak asam. Kadar sukrosa pada buah
matang mencapai 8-10,5 g/10g, sehingga rasanya menjadi manis.

Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

(tidak termasuk)

Eudicots

(tidak termasuk)

Rosids

Ordo

Sapindales

Famili

Anacardiaceae

Genus

Spondias

Spesies

S. dulcis

Nama binomial

Spondias dulcis

131 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Manfaat
Buah kedondong manis kultivar unggul dimakan dalam keadaan segar, tetapi
sebagian buah matang diolah menjadi selai, jeli, dan sari buah. Buah yang
direbus dan dikeringkan dapat disimpan untuk beberapa bulan. Buah
mentahnya banyak digunakan dalam rujak dan sayur, serta untuk dibuat acar
(sambal kedondong). Daun mudanya yang dikukus dijadikan lalapan. Buah dan
daunnya juga dijadikan pakan ternak. Daun dijadikan penyedap dalam
pembuatan pepes ikan.
Kayunya berwarna coklat muda dan mudah mengambang, tidak dapat
digunakan kayu pertukangan, tetapi kadang-kadang dibuat perahu. Dikenal di
berbagai pelosok dunia berbagai manfaat obat dari buah, daun, dan kulit
batangnya, dan dari beberapa negara dilaporkan adanya pengobatan borok,
kulit perih, dan luka bakar. Tiap 100 gram bagian buah yang dapat dimakan
mengandung 60-85 gram air, 0,5-0,8 gram protein, 0,3-1,8 gram lemak, 8-10,5
gram sukrosa, 0,85- 3,60 gram serat. Daging buahnya merupakan sumber
vitamin C dan besi; buah yang belum matang mengandung pektin sekitar 10%.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Pohon kedondong cabang-cabangnya rapuh dan mudah
patah sehingga keadaan angin yang terlalu kencang dapat merusak pohon
ini.Curah hujan yang diinginkan antara 1.000-1.500 mm/tahun. Pada saat
musim kemarau daun kedondong rontok seluruhnya dan pada musim
penghujan akan tumbuh kembali dengan cepat.
Pohon kedondong memerlukan banyak cahaya; pohon yang ternaungi
menghasilkan buah sedikit/tidak dapat berbuah sama sekali.Suhu yang hangat
sekitar 30C sangat cocok untuk tanaman kedondong. Kelembaban
udarasekitar 14%. Tanaman kedondong tumbuh baik pada dataran rendah
yang kering sampai ketinggian 700 m dpl.
Media tanam. Tanaman kedondong mampu tumbuh sama baiknya pada tanah
batu kapur dan tanah pasir asam, asalkan tanah itu memiliki sistem pengaliran
132 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

air yang baik. Tanah yang disukai adalah tanah yang porous, gembur, dan
mengandung bahan organik.Derajat Keasaman tanah (pH) yang sesuai untuk
tanaman kedondong ialah antara 5,5-6,2. Apabila tanah terlalu asam maka
untuk menaikkan pH perlu dilakukan pengapuran.Tanaman kedondong tidak
suka pada genangan air. Akan tetapi pohon ini juga toleran terhadap
kekeringan, dalam keadaan stres dedaunannya akan rontok untuk sementara
saja. Sistem pengairan yang baik akan menunjang pertumbuhan kedondong
sehingga produksinya melimpah. Permukaan air tanah yang dapat dicapai oleh
tanaman kedondong ialah antara 50-200 cm.Kelerengan tidak terlalu
mempengaruhi tanaman kedondong, namun tanaman kedondong paling baik
ditanam pada daerah yang datar dengan kelerengan antara 0-10.
Penanaman
Penentuan Pola Tanam. Jarak tanam untuk tanaman kedondong adalah 7,5-12
m. Jarak tanam untuk tanaman kedondong memang harus cukup lebar, sebab
tanaman ini memiliki tajuk yang menyebar. Pola tanam ada dua macam, yaitu
secara bujur sangkar atau segitiga. Menurut aturan bujur sangkar, pohon
ditanam pada tiap-tiap sudut bujur sangkar, sedangkan menurut aturan segi
tiga kedua pohon ditanam pada tiap-tiap sudut segi tiga. Supaya kita dapat
memasang dengan baik, maka digunakanlah alat yang dianamakan square atau
boleh juga dipakai hoekspiegel. Kalau kedua alat tersebut tidak ada, dapatlah
dibuat alat sendiri.
Pembuatan Lubang Tanam. Dua atau tiga minggu sebelum menanam pohon
kedondong, lubang harus dibuat terlebih dahulu di tempat ajir-ajir yang sudah
dipasang. Ukurannya 1 X 1 X 0,50 m atau 1,80 X 0,80 X 0,50 m pada kebun yang
telah dibajak atau dicangkul. Pembuatan lubang tanam dilakukan dengan
menggali lapisan tanah atas dan dinaikkan ke depan atau kanan kiri lubang.
Kemudian tanah lapisan bawah digali dan dinaikkan ke belakang atau
diratakan disekitar, maksudnya agar tanah bawah itu tidak bercampur dengan
tanah disekitarnya. Pada permulaan musim penghujan, lebih kurang 15-30 hari
sebelum menanam, lubang-lubang tanaman harus sudah selesai ditutup. Tutup
133 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

lubang sekali-kali tidak boleh dipadatkan, biarkan saja supaya turun sendiri.
Waktu menutup lubang, tanah galian dari lapisan bawah sedapat mungkin
jangan dikembalikan. Untuk menutup, pakailah lapisan atas dan tanah di
sekelilingnya. Akan lebih baik lagi kalau tanah itu dicampur dengan pupuk
organis dan pasir dengan perbandingan 2:1:1. Apabila saat membuat lubang
itu di dalamnya terdapat air, maka hal itu membuktikan bahwa pembuangan
air kurang lancar, sehingga perlu dibuat saluran-saluran pembuangan lagi.
Lubang tanam tidak perlu dibuat terlalu dalam, sebab akan berakibat akar
pohon itu terlalu dalam masuk ke dalam tanah dan yang menjalar pada lapisan
tanah sebelah atas menjadi kurang.
Cara Penanaman. Waktu terbaik untuk menanam pohon kedondong ialah pada
permulaan musim hujan, sebab selama musim hujan akan tumbuh banyak
akar, sehingga dalam musim kemarau tidak akan kekurangan air. Bibit yang
berasal dari pesemaian lebih baik dari pada yang berupa stump, sebab lekas
tumbuh dan tidak mudah dihinggapi penyakit. Bibit yang berasal dari semai,
sebelum ditanam polybagnya (dari keranjang bambu) harus dibuang; bila tidak
maka akan mudah untuk menjadi sarang rayap dan akar-akarnya terganggu
menembusnya. Pada waktu menanam, batas akar dengan batang harus setinggi
permukaan tanah. Apabila tidak hujan maka hendaklah disiram tiap-tiap hari
selama 1 minggu.
Pemeliharaan
Penjarangan dan Penyulaman.Pohon yang terlihat lambat pertumbuhannya
dapat disulam dan digantikan bibit yang baru dan sehat. Penyulaman
dilakukan pada 1-2 minggu setelah tanam. Penyulaman dilakukan dengan
menggali tanah disekelilingnya dan mencabutnya kemudian tanah bekas
lubang tanam dibiarkan lagi seperti halnya ketika sebelum penanaman
dilakukan.
Penyiangan. Penyiangan dilakukan setelah pohon berumur 2-4 minggu setelah
tanam. Gulma yang ada di sekeliling tanaman muda segera di cabut sampai
akar-akarnya dan dapat dimasukkan dalam lubang khusus untuk dibuat
134 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

kompos. Pencabutan harus hati-hati jangan sampai merusak akar pohon


kedondong.
Pembubunan. Pembubunan jarang dilakukan karena pohon kedondong
ditanam cukup dalam sehingga akar tidak terlihat dipermukaan. Pembubunan
dapat dilakukan apabila musim hujan yang lebat sehingga air melimpah, tanah
dapat dinaikkan ke sekeliling pohon agar air hujan tidak menggenang.
Perempalan. Bagi pohon yang hanya untuk sementara ditanam, lebih baik kalau
tidak dirempal atau hanya sedikit yang dirempal, supaya lekas berbuah. Tetapi
bagi tanaman untuk jangka panjang, haruslah diadakan perempalan beberapa
kali, supaya pohon menjadi kuat dan bagus bentuknya. Pada saat pohon
kedondong berbuah, sekali-kali jangan dilakukan perempalan. Tujuan
perempalan adalah untuk membentuk pohon, pemeliharan, dan untuk
mempermuda pohon. Perempalan dahan yang besar hendaklah dilakukan
dengan hati-hati; jagalah agar dahan tersebut jangan sampai pecah. Luka bekas
perempalan harus dilicinkan dengan pisau, kemudian dilumasi dengan parafin
supaya jangan kemasukan air atau dihinggapi cendawan.
Pemupukan. Jika pohon ditanami pohon yang tetap, maka hanya tanah
sekeliling pohon yang dipupuk. Tetapi jika tanah yang terluang diantara
pohon-pohon tersebut juga ditanami dengan tanaman sela, maka tanah kebun
itu harus dipupuk seluruhnya, setelah setahun ditanami. Cara memupuk pohon
kedondong yang tetap adalah dengan menyebar pupuk di tanah sekeliling
pohon itu. Luas lingkaran itu adalah sebesar lingkaran mahkota daun. Lebih
baik kalau lingkaran pupuk itu lebih besar daripada lingkaran mahkota daun,
sebab biasanya akar-akar yang mencari makanan, panjangnya sampai
melampaui lingkaran mahkota daun. Untuk pupuk kandang lebih baik dibuat
lubang sekeliling pohon dengan ukuran 40x40x30 cm. Pupuk dimasukkan ke
dalamnya dan kemudian ditutup kembali. Untuk menjaga agar akar pohon
tidak rusak, sebaiknya digali lubang yang mengelilingi pohon kearah luar
(sejajar akar pohon). Macam pupuk yang baik bagi pohon buah-buahan ialah
pupuk organis. Pupuk organis dapat berupa pupuk kandang, kompos, sampah,
135 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

pupuk hijau. Penggunaan pupuk kimia dianjurkan jenis N : P2O5 : K2O = 2: 1: 1


untuk tanah yang subur, sedangkan untuk tanah yang kurus perbandingannya
ialah 1: 2: 2
Pengairan dan Penyiraman. Pengairan dilakukan pada saat musim kemarau.
Apabila pengairannya sulit maka dapat dilakukan penyiraman pada waktu pagi
dan sore hari. Penyiraman dapat dilakukan dengan menggunakan gembor atau
menggunakan penyedot diesel bila lokasi pengambilan air agak sulit.
Waktu Penyemprotan Pestisida. Penggunaan pestisida harus hati-hati sebab
salah-salah dapat membuat serangga yang menguntungkan akan ikut mati.
Penyemprotan dilakukan pada pagi buta (pagi sekali) ketika udara masih
tenang dan serangga-serangga yang menguntungkan belum datang seperti
halnya lebah.
Pengurangan Buah.Buah yang terlalu lebat dapat menurunkan kualitas buah
itu sendiri. Selain buahnya akan berukuran kecil-kecil tetapi juga bentuknya
akan jelek dan dahan-dahannya mudah patah. Sehingga penjarangan buah
perlu dilakukan pada waktu bunga menjadi buah, hendaknya sudah mulai
dilakukan penjarangan. Pertama-tama buah yang sakit dan rusak dibuang,
kemudian yang dipandang perlu saja. Buah yang akan dibuang digunting
tangkainya dengan gunting kecil atau dirompes (diuntir) dengan tangan.
Panen
Ciri buah kedondong siap panen ialah yang sudah masak dengan warna hijau
kekuningan dan berukuran cukup besar. Buahnya matang setelah 6-8 bulan
setelah bunga mekar. Waktu pemanenan dilakukan pada pagi hari ketika buah
masih segar. Dalam pemanenan haruslah diketahui cara yang baik agar tidak
merusak buah. Untuk pohon kedondong pemanenan dilakukan dengan cara
memanjat pohon dan memasukkan buah yang dipetik ke dalam keranjang. Dan
kalau terlalu jauh letaknya dapat mempergunakan galah yang ujungnya diberi
jaring. Buah dipetik dan dimasukkan ke dalam keranjang yang alasnya diberi
sabut atau lumut. Memanen buah haruslah dipegang dalam telapak tangan,

136 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tidak di antara ujung jari. Sebab jika buah terkena kuku dapat rusak; apalagi
kalau jari-jarinya berkuku panjang.
Pemanenan dapat dilakukan secara bertahap dengan memetik buah yang
matang, sedangkan yang belum matang dan masih kecil tidak dipetik. Dengan
cara ini buah yang belum matang dan masih kecil akan bertambah besar.
Pemanenan dapat dilakukan pada bulan Januari-April karena pembungaan
biasanya pada bulan Juli -Agustus.Buah kedondong pada jenis karimunjawa
beratnya dapat mencapai 1 kg. Sehingga perkiraan produksi dalam satiap
pohon dapat dihitung dengan rata-rata banyaknya buah per pohon per hektar.
Perhitungannnya kadang-kadang tidak merata untuk setiap pohon, karena
perbedaan jenis juga akan berbeda pula ukuran buahnya dan jumlah buah yang
dihasilkan.

137 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

KELAPA

Kelapa (Cocos nucifera) adalah anggota tunggal dalam margaCocos dari suku
aren-arenan atau Arecaceae. Tumbuhan ini dimanfaatkan hampir semua
bagiannya oleh manusia sehingga dianggap sebagai tumbuhan serbaguna,
terutama bagi masyarakat pesisir. Kelapa juga adalah sebutan untuk buah yang
dihasilkan tumbuhan ini.Tumbuhan ini diperkirakan berasal dari pesisir
Samudera Hindia di sisi Asia, namun kini telah menyebar luas di seluruh pantai
tropika dunia.

Gambar 27. Buah dan Tanaman Kelapa

Pohon kelapa memiliki batang tunggal atau kadang-kadang bercabang. Akar


serabut, tebal dan berkayu, berkerumun membentuk bonggol, adaptif pada
lahan berpasir pantai. Batang beruas-ruas namun bila sudah tua tidak terlalu
tampak, khas tipe monokotil dengan pembuluh menyebar (tidak konsentrik),
berkayu. Kayunya kurang baik digunakan untuk bangunan. Daun merupakan
daun tunggal dengan pertulangan menyirip, daun bertoreh sangat dalam
sehingga nampak seperti daun majemuk.
138 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Bunga tersusun majemuk pada rangkaian yang dilindungi oleh bractea;


terdapat bunga jantan dan betina, berumah satu, bunga betina terletak di
pangkal karangan, sedangkan bunga jantan di bagian yang jauh dari pangkal.
Buah besar, diameter 10 cm sampai 20 cm atau bahkan lebih, berwarna
kuning, hijau, atau coklat; buah tersusun dari mesokarp berupa serat yang
berlignin, disebut sabut, melindungi bagian endokarp yang keras (disebut
batok) dan kedap air; endokarp melindungi biji yang hanya dilindungi oleh
membran yang melekat pada sisi dalam endokarp. Endospermium berupa
cairan yang mengandung banyak enzim, dan fase padatannya mengendap pada
dinding endokarp seiring dengan semakin tuanya buah; embrio kecil dan baru
membesar ketika buah siap untuk berkecambah (disebut kentos).
Kelapa secara alami tumbuh di pantai dan pohonnya mencapai ketinggian 30
m. Ia berasal dari pesisir Samudera Hindia, namun kini telah tersebar di
seluruh daerah tropika. Tumbuhan ini dapat tumbuh hingga ketinggian 1.000
m dari permukaan laut, namun seiring dengan meningkatnya ketinggian, ia
akan mengalami pelambatan pertumbuhan.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

(tidak termasuk)

Monocots

(tidak termasuk)

Commelinids

Ordo

Arecales

Famili

Arecaceae

Upafamili

Arecoideae

Bangsa

Cocoeae

Genus

Cocos

Spesies

C. nucifera

139 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Nama binomial

Cocos nucifera

Manfaat
Kelapa dijuluki pohon kehidupan, karena setiap bagian tanaman dapat
dimanfaatkan seperti berikut:
sabut

: keset, sapu, matras, bahan pembuat spring bed.

tempurung

: charcoal, carbon aktif dan kerajinan tangan.

daging buah

: kopra, minyak kelapa, coconut cream, santan, kelapa


parutan kering.

air kelapa

: cuka, Nata de Coco.

batang kelapa

: bahan bangunan untuk kerangka atau atap.

daun kelapa

: lidi untuk sapu, barang anyaman (dekorasi pesta


atau mayang).

nira kelapa

: gula merah (kelapa).

Budidaya
Syarat tumbuh. Kelapa tumbuh baik pada daerah dengan curah hujan antara
1300-2300 mm/tahun, bahkansampai 3800 mm atau lebih, sepanjang tanah
mempunyai drainase yang baik.Kelapa menyukai sinar matahari dengan lama
penyinaran

minimum

120

jam/bulan

sebagai

sumber

energi

fotosintesis.Kelapa sangat peka pada suhu rendah dan tumbuh paling baik
pada suhu 20-27 derajat C. Pada suhu 15 derajat C, akan terjadi perubahan
fisiologis tanaman kelapa.Kelapa tumbuh baik pada rH bulanan rata-rata 7080% minimum 65% rH udara sangat rendah, tetapi bila tanaman rH terlalu
tinggi menimbulkan hama dan penyakit.Tanaman kelapa tumbuh baik
didaerah dataran rendah dengan Ketinggian yang optimal 0-450 m dpl. Pada
ketinggian 450-1000 m dpl waktu berbuah terlambat, dan kadar minyaknya
rendah.
Media Tanam.Tanaman kelapa tumbuh pada berbagai jenis tanah seperti
alluvial,laterit,vulkanis, berpasir, tanah liat, ataupun tanah berbatu, tetapi
140 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

paling baik pada endapan aluvial.Kelapa dapat tumbuh subur pada pH 5-8,
optimum pada pH 5.5-6,5. Pada tanah dengan pH diatas 7.5 dan tidak terdapat
keseimbangan unsur hara, sering menunjukkan gejala-gejala defisiensi besi
dan mangan. Kelapa membutuhkan air tanah pada kondisi tersedia yaitu bila
kandungan air tanah sama dengan persediaan air ditambah curah hujan
selama 1 bulan atau sama dengan potensi evapotranspirasi, maka air tanah
cukup tersedia. Keseimbangan air tanah dipengaruhi oleh sifat fisik tanah
terutama kandungan bahan organik dan keadaan penutup tanah. Jeluk atau
kedalaman tanah yang dikehendaki minimal 80-100 cm.Tanaman kelapa
membutuhkan

lahan

yang

datar

(0-3%).

Pada

lahan

yang

tingkat kemiringannya tinggi (3-50%) harus dibuat teras untuk mencegah


kerusakan tanah akibat erosi, mempertahankan kesuburan tanah dan
memperbaiki tanah.
Penanaman. Penanaman dilakukan pada awal musim hujan, setelah hujan
turun secara teratur dan cukup untuk membasahi tanah; waktu penanaman
adalah pada bulan setelah curah hujan pada bulan sebelumnya mencapai 200
mm. Adapun cara penanaman adalah sebagai berikut:
Top soil dicampur dengan pupuk phospat 300 gram per lubang dan
dimasukkan ke lubang tanam.Polybag dipotong melingkar pada bagian
bawah, dimasukkan ke lubang tanam, dan dibuat irisan sampai ke ujung,
bekas polybag selanjutnya digantungkan pada ajir untuk meyakinkan
bahwa polybag sudah dikeluarkan dari lubang tanam. Arah penanaman
harus sama.
Kebutuhan bibit 1 ha, apabila jarak tanam 9 x 9x 9 m , segitiga sama sisi,
adalah 143 batang dan bibit cadangan yang harus disediakan untuk
sulaman 17 batangj, sehingga jumlah bibit yang harus disediakan 160
batang.
Pemeliharaan
Penjarangan dan Penyulaman. Penyulaman dilakukan terhadap tanaman yang
tumbuh kerdil terserang hama dan penyakit berat dan mati, dilakukan pada
141 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

musim hujan setelah tanaman sebelumnya didongkel dan dibakar pada musim
kemarau. Kebutuhan tanaman tergantung pada iklim dan intensitas
pemeliharaan biasanya untuk 143 batang/Ha 17 batang.
Penyiangan. Penyiangan dilakukan pada piringan selebar 1 meter pada tahun,
tahun kedua 1,5 meter, dan ketiga 2 meter. Caranya menggunakan koret atau
parang yang diayunkan ke arah dalam, memotong gulma sampai batas
permukaan tanah dengan interval penyiangan 4 minggu sekali (musim hujan)
atau 6 minggu-2 bulan sekali (musim kemarau).
Perempalan. Dilakukan terhadap daun dan penutup bunga yang telah kering
(berwarna coklat), dengan cara memanjat pohon kelapa ataupun dibiarkan
sampai jatuh sendiri.
Pemupukan.Pemupukan dilakukan apabila tanah tidak dapat memenuhi unsur
hara yang dibutuhkan. Pada umur 1 bulan diberi 100 gram urea/pohon
menyebar pada jarak 15 cm dari pangkal batang.Selanjutnya 2 kali setahun
yaitu pada bulan April/mei (akhir musim hujan) dan bulan Oktober/November
(awal musim hujan).
PengairandanPenyiraman. Penyiraman dilakukan pada musim kemarau untuk
mencegah kekeringan dilakukan dua atau tiga hari sekali pada waktu sore.
Caranya dengan mengalirkan air melalui parit-parit di sekitarbedengan atau
dengan penyiraman langsung.
WaktuPenyemprotanPestisida. Dilakukan setiap 20 hari dengan mengggunakan
Sevin 85 WP, Basudin 10 gram, Bayrusil 25 EC dengan kosenttrasi 0.4% setiap
10 hari atau 0.6% setiap 20 hari.
Panen dan pasca panen. Panen buah kelapa tua dilakukan dengan cara
menunggu buah jatuh dari pohonnya atau dengan memetik kelapa
menggunakan jasa pemetik kelapa atau monyet. Di Pulau Sumatera, pemetikan
kelapa dilakukan oleh monyet-monyet yang sudah terlatih. Pemanenan dengan
cara menunggu buah jatuh dari pohon memang praktis dan murah, namun
resiko kehilangannya lebih besar dan seringkali menyulitkan pemungut,
karena kelapa bisa jatuh ke semak-semak yang sulit dijangkau. Pemetikan
142 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dengan kera juga lebih murah, namun pemetikan yang dilakukan oleh
pemanjat pohon akan membantu proses pembersihan tajuk pohon yang akan
mempertahankan produktivitas pohon.
Masa panen buah kelapa berlangsung sepanjang tahun. Setiap pohon dapat
dipanen sebulan sekali. Jangka waktu panen tergantung dari periode
penyiangan dan perbaikan tanah yang dilakukan oleh pemilik kebun. Bunga
betina tanaman kelapa akan dibuahi kurang lebih 18-25 hari setelah
berkembang dan buah akan siap dipanen setelah 12 bulan.
Dewasa ini pembuatan santan kelapa telah berkembang menjadi industri
olahan santan kemas atau santan bubuk yang memiliki nilai ekonomi tinggi.
Daging buah kelapa juga dapat dijadikan kopra yang yang merupakan bahan
baku minyak makan yang penting di negara-negara tropis. Daging buah kelapa
juga dapat diolah menjadi kelapa parut kering yang merupakan bahan baku
pembuatan aneka kue dan roti serta berbagai produk candies.
Air buah kelapa dapat dipergunakan sebagai bahan minuman segar, bahan
pembuat cuka, bahan pembuat kecap, bahkan menjadi salah satu media
pertumbuhan bagi pembiakan anggrek atau metode perkembangan bibit
secara in vitro. Buah kelapa disimpan dengan cara penumpukan buah secara
vertikal, dengan bentuk piramida dalam gudang yang kering dan berudara
segar, tidak bocor dan suhu udara dalam gudang berkisar antara 25-27oC.

143 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

KELENGKENG

Lengkeng (juga disebut kelengkeng, matakucing, atau longan, Dimocarpus


longan, suku lerak-lerakan atau Sapindaceae) adalah tanaman buah-buahan
yang berasal dari daratan Asia Tenggara.
Pohon lengkeng dapat mencapai tinggi 40 m dan diameter batangnya hingga
sekitar 1 m. Berdaun majemuk, dengan 2-4(-6) pasang anak daun, sebagian
besar berbulu rapat pada bagian aksialnya. Tangkai daun 1-20 cm, tangkai
anak daun 0,5-3,5 cm. Anak daun bulat memanjang, panjang lk. 1-5 kali
lebarnya, bervariasi 3-45 1,5-20 cm, mengertas sampai menjangat, dengan
bulu-bulu kempa terutama di sebalah bawah di dekat pertulangan daun.

Gambar 28. Buah dan Tanaman Kelengkeng

Perbungaan umumnya di ujung (flos terminalis), 4-80 cm panjangnya, lebat


dengan bulu-bulu kempa, bentuk payung menggarpu. Mahkota bunga lima
helai, panjang hingga 6 mm.
Buah bulat, coklat kekuningan, hampir gundul; licin, berbutir-butir, berbintil
kasar atau beronak, bergantung pada jenisnya. Daging buah (arilus) tipis
berwarna putih dan agak bening. Pembungkus biji berwarna coklat kehitaman,
mengkilat. Terkadang berbau agak keras.
144 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

(tidak termasuk)

Eudicots

(tidak termasuk)

Rosids

Ordo:

Sapindales

Famili:

Sapindaceae

Genus:

Dimocarpus

Spesies:

D. longan

Nama binomial

Dimocarpus longan

Manfaat
Buah-buah ini terutama dimakan dalam keadaan segar. Buah lengkeng,
terutama yang berdaging tebal dan besar, dikalengkan dalam sari buahnya di
Thailand, Taiwan dan Tiongkok, baik ditambah gula maupun tidak. Lengkeng
juga dikeringkan, untuk dijadikan bahan pembuat minuman penyegar.
Seperti halnya lerak, biji lengkeng yang mengandung saponin kadang-kadang
dimanfaatkan untuk mencuci rambut. Biji, buah, daun dan bunga lengkeng juga
digunakan sebagai bahan obat tradisional, terutama dalam ramuan Tiongkok.
Daunnya mengandung quercetin dan quercitrin.Kayu lengkeng dan kayu
bedaro(Dimocarpus malayensis) merupakan kayu yang cukup baik untuk
konstruksi ringan dalam rumah dan bahan perkakas.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Lengkeng lebih cocok ditanam di dataran rendah antara 200600 m dpl yang bertipe iklim basah dengan musim kering tidak lebih dari
empat bulan. Air tanah antara 50-200 cm. Curah hujan 1.500-3.000 mm per
tahun dengan 9-12 bulan basah dan 2-4 bulan kering. Sementara tanaman led
lebih senang pada dataran tinggi antara 900-l.000 m dpl.
145 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pedoman Budidaya. Perbanyakan tanaman dilakukan dengan cangkok dan


okulasi. Perbanyakan dengan biji tidak dianjurkan karena umur berbuahnya
cukup lama (lebih dari tujuh tahun). Selain itu, bibit dari biji sering tumbuh
menjadi lengkeng jantan yang tidak mampu berbuah. Bibit okulasi/cangkokan
mulai berbuah pada umur empat tahun. Budi daya tanaman Lengkeng ditanam
pada jarak tanam 8 m x 10 m atau 10 m x 10 m dalam lubang tanam berukuran
60 cm x 60 cm x 50 cm. Setiap lubang diberi pupuk kandang yang telah matang
sebanyak 20 kg. Pupuk buatan yang diberikan sebanyak l00-300 g urea, 300800 g TSP (400- 1000 kg SP-36), dan l00-300 g KCl untuk setiap tanaman.
Pupuk diberikan tiga kali dalam selang tiga bulan. Setelah panen buah,
pemberian pupuk cukup sekali sebanyak 300 g urea, 800 g TSP, dan 300 g KCl
per pohon.
Pemeliharaan. Pemeliharaan penting adalah pemangkasan cabang yang tidak
produktif dan ranting-ranting yang menutup kanopi. Dengan demikian, sinar
matahari dapat masuk merata ke seluruh bagian cabang. Tumbuhan parasit
(benalu) harus cepat dibuang. Tanaman lengkeng termasuk mudah tumbuh,
tetapi sukar berbunga. Oleh karena itu, diperlukan stimulasi pembungaan
dengan jalan mengikat kencang batang yang berada satu meter di atas
permukaan tanah. Batang dililit melingkar sebanyak 2-3 kali dengan kawat
baja. Tanaman mulai berbunga pada umur 4-6 tahun. Biasanya,tanaman ini
berbunga pada bulan Juli-Oktober. Buah matang lima bulan setelah bunga
mekar.
Hama dan Penyakit. Hama yang biasa menyerang tanaman lengkeng adalah
serangga pengisap buah (Tessaratoma javanica). Kelelawar merupakan
binatang hama yang sering merusak buah yang matang. Penyakit yang sering
menyerang saat musim hujan adalah mildu seperti yang menyerang tanaman
rambutan. Untuk mencegah serangan kelelawar, pentil buah dibrongsong
dengan brongsong yang dibuat khusus.
Panen dan Pasca Panen. Musim panen lengkeng di bulan Januari-Februari
dengan produksi 300600 kg per pohon. Lengkeng termasuk buah non146 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

klimakterik sehingga harus dipanen matang di pohon karena tidak dapat


diperam. Pemanenan dilakukan dengan alat yang dapat memotong tangkai
rangkaian buah. Alat panen berupa gunting bertangkai panjang yang
tangkainya dapat diatur dari bawah. Tanda-tanda buah matang adalah warna
kulit buah menjadi kecokelatan gelap, licin, dan mengeluarkan aroma. Rasanya
manis harum, sedangkan buah yang belum matang rasanya belum manis.

147 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

KEPEL

Tumbuhan kepel atau burahol (Stelechocarpus burahol) adalah pohon


penghasil buah hidangan meja yang menjadi flora identitasDaerah Istimewa
Yogyakarta. Buah kepel digemari puteri kraton-kraton di Jawa karena
dipercaya menyebabkan keringat beraroma wangi dan membuat air seni tidak
berbau tajam. Pohon tegak, tidak merontokkan daun secara serentak, tingginya
mencapai 25 m. Tajuknya teratur berbentuk kubah meruncing ke atas (seperti
cemara) dengan percabangan mendatar atau agak mendatar. Diameter batang
utamanya mencapai 40cm, berwarna coklat-kelabu tua sampai hitam, yang
secara khas tertutup oleh banyak benjolan yang besar-besar.

Gambar 29. Buah dan Tanaman Kepel

Daunnya berbentuk lonjong-jorong sampai bundar-telur/bentuk lanset,


berukuran (12-27)cm (5-9)cm, berwarna hijau gelap, tidak berbulu,
merontal tipis; tangkai daunnya mencapai 1,5 cm panjangnya. Bunganya
berkelamin tunggal, mula-mula berwarna hijau kemudian berubah menjadi
keputih-putihan, muncul pada tonjolan-tonjolan di batang; bunga jantannya
terletak di batang sebelah atas dan di cabang-cabang yang lebih tua,
148 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

berkumpul sebanyak 8-16 kuntum, diameternya mencapai 1 cm; bunga


betinanya hanya berada di pangkal batang, diameternya mencapai 3 cm.
Buahnya dengan 1-13 lembar daun buah bertipe mirip buah buni (berrylike
ripe carpels), panjang tangkai buahnya mencapai 8 cm; daun buah yang matang
hampir bulat bentuknya, berwarna kecoklat-coklatan, diameternya 5-6 cm,
perikarpnya berwarna coklat, berisi sari buah, dapat dimakan. Bijinya
berbentuk menjorong, berjumlah 4-6 butir, panjangnya sekitar 3 cm, berat
segar 62-105 g, serta bagiann yang dapat dimakan sebanyak 49% dan bijinya
27% dari berat buah segar.
Buahnya yang matang dimakan dalam keadaan segar. Disebutkan bahwa
dagingnya yang berwarna jingga dan mengandung sari buah itu memberikan
aroma seperti bunga mawar bercampur buah sawo pada ekskresi tubuh
(seperti air seni, keringat, dan napas). Dalam pengobatan, daging buahnya
berfungsi sebagai peluruh kencing, mencegah radang ginjal dan menyebabkan
kemandulan (sementara) pada wanita. Jadi, kepel ini oleh para wanita
bangsawan digunakan sebagai parfum dan alat KB; di Jawa, penggunaannya
secara tradisional terbatas di Kesultanan Yogyakarta. Kayunya cocok untuk
perkakas rumah tangga; batangnya yang lurus setelah direndam beberapa
bulan dalam air, digunakan untuk bahan bangunan rumah dan diberitakan
tahan lebih dari 50 tahun. Kepel merupakan tanaman hias pohon yang indah,
daunnya yang muncul secara serentak berubah dari merah muda pucat
menjadi merah keunguan sebelum berubah lagi menjadi hijau cemerlang.
Perawakan pohonnya berbentuk silindris atau piramid dengan banyak cabang
lateral yang tersusun secara sistematik, dan sifatnya yang kauliflor (cauliflory)
menambah keindahannya.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan

Plantae

Filum

Magnoliophyta

149 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Fabales

Famili

Annonaceae

Genus

Stelechocarpus

Spesies

Stelechocarpus burahol (blume)

Manfaat
Banyak manfaat dapat diperoleh dari pohon ini. Buahnya yang matang
dimakan dalam keadaan segar. Rasa daging buah kepel manis dan harum.
Disebutkan bahwa dagingnya yang berwarna jingga dan mengandung sari
buah itu memberikan aroma seperti bunga mawar bercampur buah sawo pada
ekskresi tubuh. Buah ini adalah deodoran alami para puteri Keraton Mataram
di jaman dahulu. Keringat puteri-puteri keraton yang makan buahnya akan
berbau harum setelah makan buah ini. Air seninya juga akan berbau harum.
Napas pun akan harum. Kebiasaan puteri-puteri Mataram ini kemudian ditiru
oleh keraton-keraton lain yang ada di Pulau Jawa. Dalam pengobatan, daging
buahnya berfungsi sebagai peluruh kencing dan pencegah radang ginjal. Buah
kepel juga dapat menyebabkan kemandulan sementara pada perempuan,
sehingga banyak digunakan untuk tujuan kontrasepsi.
Budidaya
Syarat Tumbuh.Kepel tumbuh liar pada tanah lembab dan dalam, di hutanhutan sekunder di Jawa. Dibudidayakan sebagai pohon buah pada ketinggian
mencapai 600 m dpl., dan mau berbuah di Desa Kwarakan Kec Kaloran Kab
Temanggung . Jenis ini dapat tumbuh baik di sela-sela rumpun bambu, yang di
tempat itu pohon-pohon lain tidak mampu bersaing.
Pembibitan.Kepel umumnya diperbanyak dari biji yang diambil dari buah
matang dan disemaikan secepatnya. Penyetekan dan pencangkokan sudah
pernah dicoba, tetapi tidak berhasil. Benihnya dibersihkan dengan jalan dicuci
150 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dan dikeringkan di tempat teduh. Sebelum disemai benih diskarifikasi, tetapi


perkecambahannya masih memerlukan waktu beberapa bulan. Lambat-laun
persentase perkecambahannya tinggi juga. Perkecambahannya hipogeal, akar
tunggangnya membengkak dan tidak bercabang untuk beberapa waktu. Mulamula semai itu tumbuh lambat. Pada saat semai berdaun 3-5 helai,
dipindahtanamkan ke dalam pot. Ketika tingginya mencapai 0,5-1,0 m bibit
dipindahtanamkan ke lapangan dengan jarak tanam 6-8 meter. Fase
yuwananya (vegetative phase, juvenile phase) berlangsung selama 6-9 tahun.
Hama dan Penyakit
Belum ada laporan mengenai hama dan penyakit yang berbahaya, tetapi
pohonnya harus dijaga dari serangan kelelawar dan binatang pengerat.
Panen dan Pasca Panen
Buah kepel dianggap matang bila digores kulitnya terlihat bagian bawahnya
berwarna kuning atau coklat muda (jika berwarna hijau, buah masih belum
matang). Untuk menjaga kualitas, buah kepel dibungkus 1-2 bulan sebelum
dipanen, menggunakan anyaman bambu atau daun kelapa atau kantung
plastik. Buah dikemas dalam keranjang atau karung dan hendaknya
diperlakukan dengan hati-hati; buah kepel dapat bertahan disimpan 2-3
minggu pada suhu ruang.

151 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

KERSEN

Kersen atau talok (Muntingia calaburaL.) adalah sejenis pohon sekaligus


buahnya yang kecil dan manis berwarna merah cerah. Di beberapa daerah,
seperti di Jakarta, buah ini juga dinamai ceri (untuk ceri yang sebenarnya, lihat
artikel ceri).Di Lumajang, anak-anak menyebutnya baleci. Nama-nama lainnya
di beberapa negara adalah datiles, aratiles, manzanitas (Filipina); mt sm
(Vietnam); khoom smz, takhb (Laos); takhop farang (Thailand); krkhb
barang (Kamboja); dan kerukup siam (Malaysia).
Kersen juga dikenal sebagai capulin blanco, cacaniqua, nigua, niguito (bahasa
Spanyol); Jamaican cherry, Panama berry, dan Singapore cherry (Inggris).
Orang Belanda dulu menyebutnya Japanse kers ("ceri jepang"), yang lalu dari
sini diambil menjadi kersen dalam bahasa Indonesia atau ada yang
menyebutnya ceri.

Gambar 30. Buah dan Tanaman Kersen

Perdu atau pohon, tinggi sampai 12 m, meski umumnya hanya sekitar 3-6 m
saja. Hijau abadi dan terus menerus berbunga dan berbuah sepanjang
tahun.Cabang-cabang mendatar, menggantung di ujungnya; membentuk
naungan yang rindang. Ranting-ranting berambut halus bercampur dengan
rambut kelenjar; demikian pula daunnya.
152 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Daun-daun terletak mendatar, berseling; helaian daun tidak simetris, bundar


telur lanset, tepinya bergerigi dan berujung runcing, 1-4 4-14 cm, sisi bawah
berambut kelabu rapat; bertangkai pendek. Daun penumpu yang sebelah
meruncing bentuk benang, lk. 0,5 cm, agak lama lalu mengering dan rontok,
sementara sebelah lagi rudimenter.Bunga kersen, muncul di antara dedaunan.
Bunga dalam berkas, berisi 1-3(-5) kuntum, terletak di ketiak agak di sebelah
atas tumbuhnya daun; bertangkai panjang; berkelamin dua dan berbilangan 5;
kelopak berbagi dalam, taju meruncing bentuk benang, berambut halus;
mahkota bertepi rata, bundar telur terbalik, putih tipis, gundul, lk. 1 cm.
Benang sari berjumlah banyak, 10 sampai lebih dari 100 helai. Bunga yang
mekar menonjol keluar, ke atas helai-helai daun; namun setelah menjadi buah
menggantung ke bawah, tersembunyi di bawah helai daun. Umumnya hanya
satu-dua bunga yang menjadi buah dalam tiap berkasnya.
Buah buni bertangkai panjang, bulat hampir sempurna, diameter 1-1,5 cm,
hijau kuning dan akhirnya merah apabila masak, bermahkota sisa tangkai
putik yang tidak rontok serupa bintang hitam bersudut lima. Berisi beberapa
ribu biji yang kecil-kecil, halus, putih kekuningan; terbenam dalam daging dan
sari buah yang manis sekali.Selain itu, buah kersen juga dapat digunakan untuk
obat penyakit asam urat, diabetes, dan masih banyak lagi.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:

Plantae

Divisi:

Magnoliophyta

Kelas:

Magnoliopsida

Ordo:

Malvales

Famili:

Muntingiaceae

Genus:

MuntingiaL.

Spesies:

M. calabura

153 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Nama binomial

Muntingia calabura

Manfaat
Antiseptik. Rebusan daun kersen ini ternyata mempunyai khasiat dapat
membunuh mikroba atau sebagai antiseptik. Rebusan daun kersen terbukti
dapat membunuh bakteri sebagai berikut: C. Diptheriae , S. Aureus, P. Vulgaris,
S. Epidemidis, dan K. Rhizophil. Diduga aktivitas anti bakteri dari daun kersen
ini disebabbkan oleh adanya kandungan senyawa seperti tanin, flavonoids dan
saponin yang dimilikinya.
Antiinflamasi.Rebusan daun kersen juga mempunyai khasiat untuk mengurangi
radang (antiinflamasi) dan juga menurunkan panas.
Antitumor. Daun kersen dilaporkan juga mempunyai efek anti tumor, dimana
kandungan senyawa flavonoid yang dipunyai daun kersen ini ternyata dapat
menghambat pertumbuhan sel kanker secara invitro/laboratoris.
Anti Uric Acid (Asam Urat). Di Indonesia secara tradisional buah kersen telah
digunakan untuk mengobati asam urat dengan cara mengkonsumsi buah
kersen sebayak 9 butir 3 kali sehari. Hal ini terbukti dapat mengurangi rasa
nyeri yang ditimbulkan dari penyakit asam urat.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Kersen merupakan jenis pioner yang khas, menjelajah lahanlahan yang terganggu di dataran rendah tropik, yang dapat mempertahankan
pertumbuhan yang sinambung. Kersen dapat tumbuh baik pada ketinggian
sampai 1000 m dpl. Di Asia Tenggara, kersen merupakan salah satu jenis
pohon pinggir jalan yang umum sekali dijumpai, terutama di wilayah-wilayah
yang kering seperti di Jawa bagian timur. Kersen tumbuh sendiri di
pekarangan yang terinjak-injak dan sepanjang halaman muka toko, di tempat
yang tak ada pohon lain dapat tumbuh. Jenis ini menyenangi pH 5,5-6,5;
toleransinya terhadap garam jelek sekali.

154 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pemeliharaan. Pohon kersen umumnya tidak dibudidayakan, tetapi tersebar


secara spontan. Pohonnya mulai berbunga pada umur 2 tahun. Cangkokan
yang dibuat untuk ditanam di pekarangan dapat langsung berbuah.Tanah yang
kaya dan lembap dapat menjamin produksi yang sinambung, yang dapat
dipertahankan melalui pemangkasan pergantian.
Hama dan Penyakit. Menurut laporan tidak ada penyakit dan hama yang
berbahaya, selain kelelawar.

155 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

KOKOSAN

Kokosan sebenarnya merupakan nama salah satu varietas dari buah duku
yang berasa masam. Nama lain kokosan dikenal dengan pisitan, bijitan, pijetan.
Ciri-ciri Buah Kokosan (L. domesticum var. aquaeum) dibedakan oleh daunnya
yang berbulu, tandannya yang penuh butir buah yang berjejalan sangat rapat,
dan kulit buahnya yang berwarna kuning tua. Butir-butir buahnya umumnya
kecil, berkulit tipis dan sedikit bergetah, namun sukar dikupas. Sehingga buah
dimakan dengan cara digigit dan disedot cairan dan bijinya (maka disebut
kokosan), atau dipijit agar kulitnya pecah dan keluar bijinya (maka dinamai
pisitan, pijetan, bijitan).

Gambar 31. Buah dan Tanaman Kokosan

Bentuk pohon kokosan hampir sama dengan pohon duku; namun bentuk
daunnya lebih lanset, bulu daun lebih lebat dan kasar; malai bunga lebih
panjang; buahnya lebih kecil. Kadang daging buahnya berwarna kuning
kemerah-merahan dengan biji relatif besar dan berdaging tipis, dan berair.
Kokosan umumnya berasa masam sampai masam sekali. Buah Kokosan ini
biasanya dijual berikut tangkainya, karena buah yang matang masih kuat

156 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

menempel di tangkai buah. Kalau makan kokosan hati-hati jangan sampai


bijinya tergigit. Biji kokosan rasanya pahit.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Sapindales

Famili

Meliaceae

Genus

Lansium

Spesies

Dysoxylium motan

Manfaat
Manfaat utama tanaman duku atau kokosan sebagai makanan buah segar atau
makanan olahan lainnya. Bagian lain yg bermanfaat adalah kayunya yang
berwarna coklat muda keras & tahan lama, digunakan utk tiang rumah, gagang
perabotan dan sebagainya. Kulit buah dan bijinya dapat pula dimanfaatkan
sebagai obat anti diare dan obat menyembuhkan demam. Sedangkan kulit
kayunya yg rasanya sepet digunakan utk mengobati disentri, sedangkan
tepung

kulit

kayu

digunakan

utk

menyembuhkan

bekas

gigitan

kalajengking.Secara umum manfaat buah kokosan (duku) adalah sebagai


berikut:
Buah kokosan mengandung dietary fiber atau serat yang bermanfaat untuk

memperlancar

sistem

pencernaan,

mencegah

kanker

kolon

dan

membersihkan tubuh dari radikal bebas penyebab kanker.


Selain daging buah yang segar menyehatkan, bagian kulit buah dan bijinya

juga bermanfaat untuk bahan baku obat anti diare dan menurunkan demam.
Kulit kayunya juga dapat digunakan untuk mengobati gigitan serangga

berbisa dan obat disentri.

157 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Sebagian orang juga percaya, benalu pohon buah duku dapat mengobati dan

membasmi sel-sel kanker.


Budidaya
Syarat tumbuh. Angin tidak terlalu mempengaruhi pertumbuhan dari
tanaman kokosan tetapi tidak dapat tumbuh optimal di daerah yg kecepatan
anginnya tinggi.Tanaman duku umumnya dapat tumbuh di daerah yg curah
hujannya tinggi dan merata sepanjang tahun. Tanaman kokosan tumbuh secara
optimal di daerah dgn iklim basah sampai agak basah yg bercurah hujan antara
1500-2500 mm/tahun.Tanaman kokosan tumbuh optimal pada intensitas
cahaya matahari tinggi.Tanaman kokosan dapat tumbuh subur jika terletak di
suatu daerah dgn suhu rata-rata 19 derajat C. Kelembaban udara yg tinggi juga
dapat mempercepat pertumbuhan tanaman kokosan, sebaliknya jika
kelembaban udara rendah dapat menghambat pertumbuhan tanaman kokosan.
Umumnya tanaman kokosan menghendaki lahan yg memiliki ketinggian tdk
lebih dari 650 m dpl.
Media Tanam. Tanaman kokosan dapat tumbuh baik sekali pada tanah yg
banyak mengandung bahan organik, subur dan mempunyai aerasi tanah yg
baik. Sebaliknya pada tanah yg agak sarang/tanah yg banyak mengandung
pasir, tanaman duku tdk akan berproduksi dgn baik apabila tdk disertai dgn
pengairan yg cukup.
Derajat keasaman tanah (pH) yg baik untuk tanaman kokosan adalah 67,
walaupun tanaman kokosan relatif lebih toleran terhadap keadaan tanah
masam.Di daerah yg agak basah, tanaman kokosan akan tumbuh dan
berproduksi dengan baik asalkan keadaan keadaan air tanahnya kurang dari
150 m di bawah permukaan tanah (air tanah tipe a dan tipe b). Tetapi tanaman
kokosan tdk menghendaki air tanah yang menggenang karena dapat
menghambat pertumbuhan dan produksi tanaman.Tanaman kokosan lebih
menyukai tempat yg agak lereng karena tanaman duku tdk dapat tumbuh

158 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

optimal pada kondisi air yg tergenang. Sehingga jika tempatnya agak lereng, air
hujan akan terus mengalir dan tdk membentuk suatu genangan air.
Penanaman
Penentuan Pola Tanam. Pohon kokosan umumnya di tanam di pekarangan,
tetapi sering pula ditanam tumpang sari di bawah pohon kelapa (di Filipina)
atau ditumpang sarikan dgn tanaman lain seperti pohon manggis dan durian
(di IndonesiadanThailand). Jarak tanam yg dianjurkan sangat bervariasi dari
jarak 8x8 m (kira-kira 150 pohon/ha, di Philipina) sampai jarak 12x12 m utk
tipe longkong yg tajuknya memencar di Thailand bagian selatan (50-60
pohon/hektar). Jarak tanam ini ditentukan dgn memperhatikan adanya pohonpohon pendampingnya.
Variasi jarak tanam yg lain adalah ukuran 7x8 m, 8x9 m, 9x9 m, 9x10 m.
Namun hal yg perlu diperhatikan adalah jarak tanam harus cukup lebar, karena
jika tanamannya sudah dewasa tajuknya membutuhkan ruangan yg cukup luas.
Salah satu variasi tersebut dapat diterapkan tergantung kondisi tanah
terutama tingkat kesuburannya. Seandainya diterapkan jarak tanam 10x10 m,
berarti utk lahan yg luasnya satu hektar akan dapat ditanami bibit kokosan
sebanyak 100 pohon.
Cara Penanaman. Penanaman bibit kokosan sebaiknya menunggu sampai
tanah galian memadat atau tampak turun dari permukaan tanah sekitarnya.
Sebelum penanaman dilakukan, maka tanah pada lubang tanam digali terlebih
dahulu dengan ukuran kira-kira sebesar kantung yg dibuat utk membungkus
bibit. Setelah itu pembungkus bibit dibuka dan tanaman dimasukkan dlam
lubang tanam. Hal yg perlu diperhatikan adalah posisi akar tdk boleh terbelit
sehingga nantinya tdk mengganggu proses pertumbuhan. Pada saat
penanaman bibit, kondisi tanah harus basah/disiram dahulu. Penanaman bibit
kokosan jangan terlalu dangkal. Selain itu permukaan tanah yg dibawa oleh
bibit dari kantung pembungkus harus tetap terlihat. Setelah bibit tanam, maka
tanah yg ada disekitarnya dipadatkan dan disiram dgn air secukupnya.
Disekitar permukaan atas lubang tanam dapat diberi bonggol pisang, jerami,
159 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

atau rumput-rumputan kering utk menjaga kelembaban & menghindari


pengerasan tanah.
Pemeliharaan
Penjarangan &Penyulaman. Kegiatan penjarangan pada dasarnya adalah untuk
mengurangi

persaingan

antara

tanaman

pokok

(tanaman

kokosan)dantanaman lain (tanaman pelindung). Persaingan yang terjadi


adalah utk mendapatkan unsur hara, air, sinar matahari, dan ruang tumbuh.
Tanaman selain kokosan yang dijarangi sebaiknya merupakan tanaman yang
memang tidak dikehendaki danmenggangu pertumbuhan tanaman kokosan.
Penyulaman tanaman kokosan juga perlu dilakukan jika ada tanaman kokosan
yang mati. Tumbuhan liar atau gulma juga harus dibersihkan secara rutin.
Radius 1-2 meter dari tanaman kokosan harus bersih.
Penyiangan. Kegiatan penyiangan diperlukan utk menghilangkan rumput dan
herba kecil yg dapat mengganggu pertumbuhan tanaman kokosan. Penyiangan
dapat dilakukan dengan tangan maupun dengan bantuan beberapa alat
pertaniannyalainnya.
Pemupukan. Pemupukan sangat diperlukan utk meningkatkan ketersediaan
hara tanah. Meskipun tdk ada pedoman baku utk pemupukan kokosan, tetapi
agar tdk membingungkan dapat menggunakan patokan sebagai berikut:
Tahun kedua & ketiga utk setiap pohon duku bisa diberikan pupuk 15-30
kg pupuk organik, urea 100 gram, TSP 50 gram & ZK 20 gram.
Tahun keempat, kelima & keenam, dosis pupuk dinaikan menjadi 25-40 kg
pupuk organik, urea 150 gram, TSP 60 gram & juga pupuk ZK sebanyak 40
gram.
Tahun-tahun berikutnya dosis pupuk dinaikkan lagi. Namun pemberian
pupuk sebaiknya disesuaikan pula dgn tingkat pertumbuhan tanaman
duku & kesuburan tanah. Pemupukan kokosan dilakukan dgn cara
menggali tanah di sekitar tanaman duku sedalam 30-50 cm dgn lebar yg
sama.

160 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pengairandan Penyiraman. Tanaman kokosan hanya memerlukan pemberian


air yang cukup terutama pada musim kemarau. Selain itu juga tanaman
kokosansudah cukup kuat dan kokoh maka penyiraman dilakukan seperlunya
saja. Di sekitar lubang tanam sebaiknya dibuat saluran air untuk mencegah air
yang tergenang baik yang berasal dari hujan maupun air penyiraman.
Panen dan Pasca Panen
Umur tanaman kokosan dapat mencapai 300 tahun atau lebih, tergantung dari
sifat atau jenisnya, cara pemeliharaan dan kondisi lingkungan tempat tumbuh.
Produktivitas buahnya yang siap panen juga sangat dipengaruhi oleh ketiga
faktor tersebut. Buah duku yang siap dipanen biasanya kulit buah berwarna
kuning kehijau-hijauan bersih dan bahkan telah menjadi kuning keputihputihan serta buah agak lunak. Tanda-tanda lainnya adalah getah pada kulit
buahnya sudah tampak berkurang atau tdk ada getah sama sekali pada kulit
buah duku, jika buah masih berwarna hijau berarti buah belum matang dan
tidak siap dipanen. Tanaman duku yang diperbanyak dengan biji, biasanya
mulai berbunga sekaligus berbuah pada umur tanaman 12 tahun bahkan lebih.
Sedangkan untuk tanaman duku yang pembibitannya secara vegetatif seperti
pencangkokkan atau sambungan dapat berbuah lebih cepat yaitu pada umur 8
tahun.
Buah kokosan biasanya dipanen dengan cara dipanjat pohonnya dan dipotongi
tandantandan buahnya yang matang dengan pisau atau gunting pangkas.
Hendaklah

berhati-hati

agar

tidak

melukai

bagian

batang

tempat

menempelnya gagang tandan, sebab perbungaan berikutnya juga akan muncul


disitu juga. Kenyataannya, daripada memanjat pohonnya lebih baik
menggunakan tangga, sebab tindakan demikian akan mengurangi kerusakan
kuncup-kuncup bunga yg masih dominan. Diperlukan 4 atau 5 kali pemanenan
sampai semua buah habis dipetik dari pohon. Hanya pemetikan buah anyg
matang, yang ditaksir dari perubahan warna, yang akan sangat memperbaiki
kualitas buah. Umumnya buah yg berada dlm satu tandan akan matang hampir
bersamaan, tetapi jika proses pematangan tidak bersamaan, akan sangat
161 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

menyulitkan pemanenan. Buah duku harus dipanen dalam kondisi kering,


sebab buah yang basah akan berjamur jika dikemas.
Pada umumnya, tanaman duku mulai berbunga sekitar bulan September dan
Oktober setiap tahunnya dan buahnya yg masak mulai dapat dipungut setelah
6 bulan kemudian sejak keluarnya bunga, yaitu sekitar bulan Februari atau
Maret. Penyerbukan bunga duku biasanya terjadi secara silang oleh
perantaraan serangga seperti lebah madu, walupun penyerbukan sendiri
sering pula terjadi. Masa keluarnya bunga duku yg pertama tergantung pada
kondisi lingkungan dan sifat/jenis dari tanaman duku tersebut.Musim panen
duku pendek sekali, buah langsat matang sedikit lebih awal dari buah duku. Di
daerah tertentu tipe buah duku-langsat menghasilkan 2 kali panen pertahun
(walupun tdk jelas apakah masing-masing pohon berbuah lebih dari sekali
setiap tahunnya), dan waktu panen itu juga bervariasi utk berbagai daerah,
sehingga di pasar-pasar induk buah duku dapat diperoleh selama 4 bulan (di
Thailand & Filiphina pada bulan Juli sampai Oktober) sampai 8 bulan (di
Semenanjung Malaysia pada bulan Juni sampai Februari).
Hasil Panen buah kokosan agak bervariasi. Suatu kecenderungan adanya 2 kali
berbuah telah dilaporkan di Filiphina. Pohon duku yg berumur 10 tahun dapat
menghasilkan 40-50 kg, buah duku meningkat menjadi 80150 kg pada umur
pohon 30 tahun, hasil maksimumnya menurut laporan yg ada mencapai 300 kg
per pohon. Angka-angka mengenai luasan lahan & produksi tersebut di atas
jika dihitung menjadi hasil rata-rata akan diperoleh angka 2,5 ton per hektar
utk negara. Filiphina dibandingkan dgn 3,6 ton per hektar utk langsat & 5,6 ton
per hektar utk duku di Thailand.
Kokosan merupakan buah yg sangat mudah rusak karena kulit buahnya akan
berubah menjadi coklat dlm 4 atau 5 hari setelah dipanen. Buah dapat
dibiarkan dipohonnya selama beberapa hari menunggu sampai tandan-tandan
lainnya juga matang, tetapi walau masih berada dipohonnya buah-buah itu
tetap berubah menjadi coklat & dlm waktu yg pendek tdk akan laku dijual di
pasar. Sehingga diperlukan adanya proses penyimpanan dlm kamar pendingin
162 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dgn suhu 15C & kelembaban nisbi 85-90 % dapat memungkinkan buah
bertahan sampai 2 minggu, jika buah-buah itu direndam dulu dlm larutan
Benomil.

163 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

LECI

Lici atau Leci adalah buah-buahan dari genus Litchi dari famili lerak-lerakan
Sapindaceae. Pohon lici tumbuh di iklim tropis. Buah ini umumnya ditemukan
di Cina, India, Madagaskar, Nepal, Bangladesh, Pakistan, Taiwan bagian selatan
dan tengah, Vietnam utara, Indonesia, Thailand, Filipina, Afrika Selatan dan
Meksiko. Buah ini berbau wangi dan manis.
Buah berkulit luar warna merah itu selalu dipuji sebagai raja buahbuahan.Buah leci sering digunakan dalam hidangan Asia, baik dalam kondisi
segar atau berbentuk kalengan. Buah leci menambah rasa serta tekstur yang
menarik untuk hidangan manis dan gurih. Buah yang satu ini juga mengandung
vitamin C dan potasium yang cukup tinggi.

Gambar 32. Buah dan Tanaman Leci

Selama ini, mungkin Anda kurang memahami betul buah leci. Untuk mengenal
lebih jauh mengenai buah yang satu ini seperti apa, berikut beberapa
pengetahuan buah leci seperti dilansir Ehow.
Penampilan fisikBuah leci berbentuk seperti jantung, bentuknya bulat atau
oval, dan memiliki kulit yang berwarna merah kasar.Ukuran buahnya pun

164 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

mulai dari kecil ke besar sehingga hampir tidak ada daging dalam buah
tersebut, faktor hidupnya buah leci ini sangat ditentukan oleh iklim.
Meskipun Leci termasuk pohon buah-buahan yang ditanam di setiap benua
kecuali di benua Antartika, buah ini dapat berkembang dengan baik di iklim
yang hangat, jika musim dingin tiba, perkembangan buah leci ini pun tidak
terpengaruh sama sekali. Leci tumbuh di pohon kayu yang keras, ketinggian
pohonnya mencapai antara 20 hingga 100 kaki, buah leci ini pun memiliki
kubah yang berbentuk sangat berbeda, puncaknya pun sangat tebal, daun
cemaranya pun tumbuh dengan menarik sehingga menimbulkan daun yang
baik.Pohon Leci alami bisa berkembang di negara bagian selatan terlebih
dengan iklim yang hangat, buah leci pun bisa dibesarkan di dalam atrium, atau
di rumah kaca di daerah lain.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

tidak termasuk

Eudicots, Rosids

Ordo

Sapindales

Famili

Sapindaceae

Genus

LitchiSonn.

Spesies

L. chinensis

Nama binomial

Litchi chinensis

Manfaat
Leci sering digunakan untuk dimasak karena aroma yang dikeluarkan dari
buah tersebut memiliki rasa terbaik, terlebih saat dimakan, maka bagian mulut
pun akan terasa segar. Selain itu buah ini juga sebagai bahan tambahan untuk
penambah kelezatan untuk disajikan dengan bentuk salad buah.Buah Leci pun
sering diklaim untuk meringankan batuk dan mengurangi tumor apalagi jika
anda memiliki penyakit pembesaran kelenjar. Benih yang ada pada buah leci
sering digunakan di negara China untuk meredakan rasa sakit dan nyeri,

165 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

minuman leci pun untuk mencegah diare dan wabah cacar.Di India, biji kering
bubuk buah leci dapat digunakan untuk mengobati orang yang sedang terkena
gangguan usus dan neuralgia.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Leci tumbuh baik di daerah sejuk. Tanaman ini
membutuhkan cukup banyak air tetapi yang tidak tergenang. Oleh karena itu,
kedalaman air tanah yang sesuai adalah yang agak rendah hingga kedalaman 1
m. Curah hujan yang diinginkannya adalah yang tinggi, rata-rata 2.000 mm per
tahun. Daerah dataran tinggi dengan ketinggian lebih dari 700 m di atas
permukaan laut sangat cocok untuk pertumbuhannya. Suhu udara yang
diinginkan adalah 9-19 C (di musim hujan) dan 25-33 C (di musim kemarau).
Jenis tanah yang cocok adalah tanah gembur yang berhumus sangat banyak.
Tanah yang berat dan padat akan menghalangi pertumbuhan akar sehingga
mengganggu pertumbuhan tanaman ini.
Perbanyakan. Perbanyakan dan penanaman pencangkokan merupakan cara
perbanyakan utama secara komersial, dan tingkat keberhasilannya biasanya
tidak

kurang

dari

95%.

Cara-cara

perbanyakan

lain

ialah melalui

penyambungan (berguna untuk pohon yang lebih tua yang tetap berproduksi),
penempelan mata, dan penggunaan setek (untuk perbanyakan cepat suatu
kultivar baru). Ketid-akserasian sering terjadi pada beberapa kombinasi antara
batang-atasibatangbawah. Jarak tanamnya 6 m x 6 m (280 pohon/ha) untuk
kultivar-kultivar yang tegak seperti Kwai Mai Pink. Kultivar-kultivar yang
lebih kekar, seperti Tai So, Souey Tung, dan Haak Yip dapat ditanam dengan
jarak tanam 9-12 m antar-baris dan 6 m antar-pohon (140-185 pohon/ha).
Kebun buah lici perlu diperjarang menjadi 70 pohon/ha; kepadatan kebun
buah lici yang ditanam rapat harus diperjarang setengahnya sebanyak dua kali
pada umur kira-kira 10 tahun dan 15 tahun. Tata laksana kebun buah leci
biasanya diberi pengairan, kecuali di Cina. Pasokan air ditahan untuk menjaga

166 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

agar pucuk tetap istirahat selama 2-3 bulan sebelum munculnya perbungaan.
Selama sisa waktu daur kehidupannya hendaknya jangan terjadi stres air.
Hama dan Penyakit. Tak ada penyakit utama yang kini mengganggu
pertumbuhan pohon lici. Semacam jamur parasit (Cephaleuros sp.)
kadangkadang menyerang pohonnya menyebabkan hilangnya daya tahan
pohon itu. Kultivar-kultivar yang rentan seperti Souey Tung dan Haak Yip
dapat dijaga dengan cara disemprot larutan tembaga dua kali, sebelum dan
sesudah musim hujan. Penurunan daya tahan secara lambat dan kematian yang
mendadak telah tercatat di Queensland bagian selatan, terutama pada tanah
yang drainasenya jelek. Tiga marga nematoda (Xiphinema, Paratrichodorus
dan Helicotylenchus) dikaitkan dengan menurunnya ketahanan pohon di
Australia. Di Afrika Selatan, nematisida pasca-tanam memperlihatkan harapan
besar. Pada dasarnya, kelompok hama yang menyerang tanaman adalah sama
di berbagai negara. Kutu erinosa (Eriophyes litchii) merupakan hama utama
yang menyerang daun. Penyerangan yang hebat akan menghancurkan bunga
dan buah yang sedang berkembang dan membunuh titik-titik tumbuh. Kutu
erinosa sulit sekali diberantas; merendam cangkokan di dalam dimetoat
(dimethoate) menolong menghindari masuknya kutu itu ke dalam kebun buah.
Kumbang

bahu-merah

(Platypeplus

aprobola

(Monolepta
dan

australis),

Isotenes

ulat

miserana),

penggulung
dan

kutu

daun
perisai

(Chloropulvinaria psidii) kadang-kadang menyerang pohon lici, tetapi dapat


diberantas dengan baik. Beberapa ulat lain (Phycita leucomiltia, Lobesia spp.
dan Prosotas spp.) menyerang tandan dan bunga yang sedang berkembang.
Satu atau dua kali penyemprotan metomil (methomyl) sepanjang musim dapat
memberantas secara efektif. Bunga lici juga dapat diserang oleh kumbang
bahumerah, trip dan kutu rutherglen. Serangga utama yang menyerang buah
lici adalah kutu pembentuk noda di buah (Amblypelta nitida dan . A. lutescens),
kutu penyengat lici (Lyramorpha rosea atau Tessaratoma papillosa, di Cina),
dan sejumlah jenis ngengat, termasuk ngengat pengoyak buah (misalnya
Othreis fullonia) dan pengebor (misalnya Acrocercops glomerella dijumpai
167 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

pada rambutan dan kakao). Kutu-kutu ini menyebabkan rontoknya buah


muda; beberapa macam insektisida dapat memberantasnya. Ngengat juga
dapat menyebabkan jatuhnya buah lebih awal, tetapi hancurnya buah yang
rusak setelah dipanen lebih gawat lagi; ngengat-ngengat ini semua sulit
diberantas secara tuntas. Burung dan kalong menyebabkan kerusakan yang
serius di Australia, Thailand, dan Afrika Selatan dalam beberapa tahun
tertentu.
Panen dan Pasca Panen. Leci tidak rontok setelah matang di pohon.
Kematangan diperkirakan dari bentuk tertentu, warna kulit buah, tekstur kulit,
dan aroma masing-masing kultivar. Suatu indeks kematangan yang didasarkan
kepada nisbah gula/asam telah dikembangkan di Australia. Sebagian besar
buah lici dapat dipetik dari pohonnya dalam waktu 1 minggu, dan dari satu
kultivar dalam sebidang kebun buah rampung dipanen dalam 3 minggu.
Kebanyakan petani lici menanam berbagai kultivar supaya dapat menyebarkan
beban kerja pemetikan. Bulan April sampai Juni adalah musim panen di
Thailand bagian utara. Di Bali, buah lici dipetik sekitar bulan Oktober; di
Kalimantan Timur, buah lici dari pohon di hutan dapat dipungut pada bulan
Februari-Maret. Di sebagian besar negara Asia, buah lici dipasarkan dalam
ikatan tandannya. Pengelompokan baku untuk buah yang lepas-lepas telah
dikembangkan di Australia. Hasil Hasil rata-rata untuk pohon lici berumur 10
tahun di Queensland bagian selatan berkisar antara kira-kira 10-50 kg per
pohon per tahun untuk kultivar-kultivar yang berbuah tidak teratur seperti
Tai So, dan 30-80 kg per pohon untuk kultivar yang berbuah teratur seperti
Wai Chee. Hasil ini setara dengan 10,7-11,2 ton/ha per tahun, dengan jarak
tanam yang sesuai dengan anjuran. Hasil 10 ton/ha dapat dipertahankan pada
kebun buah lici yang dikelola dengan balk Al Guangdong (Cina), tetapi hasil
rata-ratanya hanya kira-kira 2 ton/ha per tahun. Penanganan pasca-panen Di
Asia, lici dipasarkan dalam keranjang bambu berkapasitas 22-25 kg buah,
biasanya tanpa dimasukkan ke dalam kamar pendingin atau memperoleh
perlakuan pascapanen, dan dikonsumsi dalam jangka waktu 3 hari setelah
168 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dipetik. Lici akan kehilangan warna merah cerah pada kulit buahnya dan
berubah menjadi coklat dalam beberapa hari setelah dipanen, terutama jika
kelembapannya rendah. Kelembapan yang tinggi cenderung meningkatkan
kebusukan pasca-panen. Untuk mempertahankan agar buah tidak menjadi
coklat dan busuk, petani-petani lici di Australia merendam buah lici dalam
larutan 0,5 g benomil/l pada suhu 52 C selama 2 menit, khususnya buah-buah
yang tidak dimasukkan ke dalam ruang pendingin di rumah petani. Digunakan
punnet yang bertutup plastik; selapis tipis larutan tersebut sudah cukup
untuk mempertahankan kelembapan, sehingga buah-buah terhindar dari
perubahan warna menjadi coklat tanpa adanya pengasapan kondensasi pada
kemasan buah. Penyimpanan pada suhu 5-8 C dapat memperpanjang
ketahanan buah yang diperlukan sampai 4-6 minggu.

169 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

MAJA

Maja (Aegle marmelos (L.) Correa, suku jeruk-jerukan atau Rutaceae) adalah
tumbuhan berbentuk pohon yang tahan lingkungan keras tetapi mudah luruh
daunnya dan berasal dari daerah Asia tropika dan subtropika. Tanaman ini
biasanya dibudidayakan di pekarangan tanpa perawatan dan dipanen buahnya.
Maja masih berkerabat dekat dengan kawista. Di Bali dikenal sebagai bila. Di
Pulau Jawa, maja sering kali dipertukarkan dengan berenuk, meskipun
keduanya adalah jenis yang berbeda.

Gambar 33. Buah dan Tanaman Maja

Warna kulit luar buah maja berwarna hijau tetapi isinya berwarna kuning atau
jingga. Aroma buahnya harum dan cairannya manis, bertentangan dengan
anggapan orang bahwa rasa buah maja adalah pahit. Sebagaimana jeruk, buah
maja dapat diolah menjadi serbat, selai, sirop, atau nektar. Kulitnya dibuat
marmalade.
Maja terlibat dalam mitos mengenai asal nama kerajaan Majapahit, suatu
imperium yang membentang di Nusantara dari abad XIII-XV. Konon, Raden
Wijaya, sang pendiri kerajaan, menerima sebidang tanah di daerah Tarik
(sekarang di selatan Surabaya). Sewaktu membangun daerah itu, ada
170 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

prajuritnya yang memakan buah maja. Kebetulan yang dimakan adalah buah
yang berasa pahit (karena mungkin masih mengkal). Oleh sebab itu ia
menamakan bulak itu sebagai "Majapahit".
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Upakelas

Rosidae

Ordo

Sapindales

Famili

Rutaceae

Genus

Aegle

Spesies

A. marmelos

Nama binomial Aegle marmelos


Manfaat
Sejak zaman dahulu, daging buah maja dan akarnya telah dimanfaatkan
sebagai

obat

tradisional

karena

mengandung

antibiotik.

Dibeberapa

negara,buah maja dikonsumsi dengan cara diserbat sebagai minuman herbal.


Caranya yakni dengan mencampur daging buah maja dengan air, gula dan es
batu.
Manfaat buah maja antara lain :
Buah dan akar serta daun buah maja bersifat antibiotik.
Daun maja dipercaya dapat menggugurkan kandungan.
Ranting buah maja dapat digunakan sebagai racun ikan.
Buah maja dapat digunakan untuk mengobati disentri dan diare.
Buah kulitnya bisa dijadikan pewangi.
Kulit batang buah maja dapat digunakan untuk mengobati penyakit
jantung.

171 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Budidaya

Syarat Tumbuh. Tanaman ini mampu tumbuh dalam kondisi lingkungan


yang keras, seperti suhu yang ekstrem; misalnya dari 49C pada musim
kemarau hingga -7 C pada musim dingin di Punjab (India), pada ketinggian
tempat mencapai +1.200m dpl. Di Asia Tenggara, maja hanya dapat berbunga
dan berbuah dengan baik jika ada musim kering yang kentara, dan tidak biasa
dijumpai pada elevasi di atas 500 m. Maja mampu beradaptasi di lahan berawa,
di tanah kering, dan toleran terhadap tanah yang agak basa (alkali).
Pedoman Budidaya. Maja umumnya diperbanyak dengan benih; semainya
ditanam di lapangan setelah berumur 1 tahun, dengan jarak tanam 6-9 m.
Tanaman ini dapat juga diperbanyak secara vegetatif dengan tunas akar (root
suckers), atau dengan pertunasan (budding), juga dienten pada semai jenis
Aegle lain dan pada Swinglea glutinora (Blanco) Merr. Tanaman ini yang
diperbanyak secara vegetatif akan berbuah setelah berumur 5 tahun, dan
dapat berbuah lebat sampai berumur 15 tahun. Buahnya akan matang pada
musim kering setelah sebagian besar daunnya rontok dalam mengantisipasi
munculnya bunga pada musim berikutnya.
Hama dan Penyakit. Tak ada laporan mengenai hama dan penyakit yang
berbahaya.
Panen dan Pasca Panen. Buah maja dipanen satu-satu dan jangan dibiarkan
sampai jatuh. Hasil per pohon 200-400 butir buah. Buah-buah itu dimasukkan
ke dalam keranjang, kantung goni, atau kotak kayu. Bijinya yang pecah mudah
terserang jamur.

172 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

MANGGA

Mangga atau mempelam adalah nama sejenis buah, demikian pula nama
pohonnya. Mangga termasuk ke dalam margaMangifera, yang terdiri dari 3540 anggota, dan suku Anacardiaceae. Nama ilmiahnya adalah Mangifera indica.
Pohon mangga termasuk tumbuhan tingkat tinggi yang struktur batangnya
(habitus) termasuk kelompok arboreus, yaitu tumbuhan berkayu yang
mempunyai tinggi batang lebih dari 5 m. Mangga bisa mencapai tinggi 10-40 m.
Nama buah ini berasal dari Malayalammaanga. Kata ini dipadankan dalam
bahasa Indonesia menjadi mangga; dan pada pihak lain, kata ini dibawa ke
Eropa oleh orang-orang Portugis dan diserap menjadi manga (bahasa
Portugis), mango (bahasa Inggris) dan lain-lain.

Gambar 34. Buah dan Tanaman Mangga

Nama ilmiahnya sendiri kira-kira mengandung arti: (pohon) yang berbuah


mangga, berasal dari India. Berasal dari sekitar perbatasan India dengan
Burma, mangga telah menyebar ke Asia Tenggara sekurangnya semenjak 1500
tahun yang silam. Buah ini dikenal pula dalam berbagai bahasa daerah, seperti
pelem atau poh (Jw.).
173 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Buah mangga termasuk kelompok buah batu (drupa) yang berdaging, dengan
ukuran dan bentuk yang sangat berubah-ubah bergantung pada macamnya,
mulai dari bulat (misalnya mangga gedong), bulat telur (gadung, indramayu,
arumanis) hingga lonjong memanjang (mangga golek). Panjang buah kira-kira
2,5-30 cm. Pada bagian ujung buah, ada bagian yang runcing yang disebut
paruh. Di atas paruh ada bagian yang membengkok yang disebut sinus, yang
dilanjutkan ke bagian perut.
Kulit buah agak tebal berbintik-bintik kelenjar; hijau, kekuningan atau
kemerahan bila masak. Daging buah jika masak berwarna merah jingga, kuning
atau krem, berserabut atau tidak, manis sampai masam dengan banyak air dan
berbau kuat sampai lemah. Biji berwarna putih, gepeng memanjang tertutup
endokarp yang tebal, mengayu dan berserat. Biji ini terdiri dari dua keping; ada
yang monoembrional dan ada pula yang poliembrional. salah satu jenis mangga
yang digemari di Indonesia adalah mangga arummanis.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Sapindales

Famili

Anacardiaceae

Genus

Mangifera

Spesies

M. Indica

Nama binomial Mangifera indica


Manfaat
Buah mangga yg matang merupakan buah meja yg banyak digemari. Mangga yg
muda dapat diawetkan dengan kadar gula tinggi menjadi manisan baik dalam
bentuk basah atau kering. Mangga terutama ditanam untuk buahnya. Buah
yang matang umum dimakan dalam keadaan segar, sebagai buah meja atau

174 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

campuran es, dalam bentuk irisan atau diblender. Buah yang muda kerapkali
dirujak, atau dijajakan di tepi jalan setelah dikupas, dibelah-belah dan
dilengkapi bumbu garam dengan cabai. Buah mangga juga diolah sebagai
manisan, irisan buah kering, dikalengkan dan lain-lain. Di pelbagai daerah di
Indonesia, mangga (tua atau muda) yang masam kerap dijadikan campuran
sambal atau masakan ikan dan daging.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Tanaman mangga cocok untuk hidup di daerah dengan
musim kering selama 3 bulan. Masa kering diperlukan sebelum dan sewaktu
berbunga. Jika ditanam di daerah basah, tanaman mengalami banyak serangan
hama dan penyakit serta gugur bunga/buah jika bunga muncul pada saat
hujan.Mangga yg ditanam di dataran rendah dan menengah dengan ketinggian
0-500 m dpl menghasilkan buah yg lebih bermutu dan jumlahnya lebih banyak
dari pada di dataran tinggi.
Media Tanam. Tanah yg baik untuk budidaya mangga adalah gembur
mengandung pasir & lempung dalam jumlah yg seimbang.Derajat keasaman
tanah (pH tanah) yg cocok adalah 5.5-7.5. Jika pH di bawah 5,5 sebaiknya
dikapur dengan dolomit.
Pembibitan.
Perbanyakan dengan Biji. Biji dipilih dari tanaman yg sehat, kuat dan buahnya
berkualitas. Biji dikeringanginkan dan kulitnya dibuang.Siapkan kotak
persemaian ukuran 100 x 50 x 20 cm 3 dengan media tanah kebun dan pupuk
kandang (1:1), biji ditanam pada jarak 10-20 cm. Dapat pula mangga disemai
dikebun dengan jarak tanam 30 x 40 atau 40 x 40 cm di atas tanah yg gembur.
Persemaian diberi naungan dari plastik/sisa-sisa tanaman, tetapi jangan
sampai udara di dalam persemaian menjadi terlalu lembab. Biji ditanam
dengan perut ke arah bawah supaya akar tidak bengkok. Selama penyemaian,
bibit tidak boleh kekurangan air. Pada umur 2 minggu bibit akan berkecambah.
Jika dari 1 biji terdapat lebih dari 1 anakan, sisakan hanya satu yg benar-benar

175 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

kuat dan baik. Bibit di kotak persemaian harus dipindahtanamkan ke dalam


polybag jika tingginya sudah mencapai 25-30 cm. Seleksi bibit dilakukan pada
umur 4 bulan, bibit yg lemah & tumbuh abnormal dibuang. Pindahtanam ke
kebun dilakukan jika bibit telah berumur 6 bulan.
Okulasi. Perbanyakan terbaik adalah dengan okulasi (penempelan tunas dari
batang atas yg buahnya berkualitas ke batang bawah yg struktur akar dan
tanamannya kuat). Batang bawah untuk okulasi adalam bibit di persemaian yg
sudah berumur 9-12 bulan. Setelah penempelan, stump (tanaman hasil
okulasi) dipindahkan ke kebun pada umur 1,5 tahun. Okulasi dilakukan di
musim kemarau agar bagian yg ditempel tidak busuk.
Pencangkokan. Batang yang akan dicangkok memiliki diameter 2,5 cm &
berasal dari tanaman berumur 1 tahun. Panjang sayatan cangkok adalah 5 cm.
Setelah sayatan diberi tanah dan pupuk kandang (1:1), lalu dibungkus dengan
plastik atau sabut kelapa.
Penanaman. Pembuatan Lubang Tanam Lubang tanam dibuat dengan panjang,
lebar & kedalaman 100 cm. Pada waktu penggalian, galian tanah sampai
kedalaman 50 cm dipisahkan dengan galian dari kedalaman 50-100 cm. Tanah
galian bagian dalam dicampur dengan pupuk kandang lalu dikeringanginkan
beberapa hari. Masukkan tanah galian bagian atas, diikuti tanah galian bagian
bawah. Pembuatan lubang tanam dilakukan pada musim kemarau.Lubang
tanam yg telah ditimbun digali kembali dengan ukuran panjang & lebar 60 cm
pada kedalaman 30 cm, taburi lubang dengan furadan 10-25 gram. Polibag
bibit digunting sampai ke bawah, masukkan bibit beserta tanahnya &
masukkan kembali tanah galian sampai membentuk guludan. Tekan tanah di
sekitar batang & pasang kayu penyangga tanaman. Pohon pelindung ditanam
untuk menahan hembusan angin yg kuat. Jenis yg biasa dipakai adalah pohon
asam atau trembesi.
Pemeliharaan
Penyiangan. Penyiangan tidak dapat dilakukan sembarangan, rumput/gulma
yg telah dicabut dapat dibenamkan atau dibuang ke tempat lain agar tidak
176 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tumbuh lagi. Penyiangan juga biasa dilakukan pada waktu penggemburan &
pemupukan.
Penggemburan/Pembubunan. Tanah yg padat & tidak ditumbuhi rumput di
sekitar pangkal batang perlu digemburkan, biasanya pada awal musim hujan.
Penggemburan tanah di kebun mangga cangkokan jangan dilakukan terlalu
dalam.
Perempelan/Pemangkasan. Pemangkasan bertujuan untuk membentuk kanopi
yg baik & meningkatkan produksi. Ketika tanaman telah mulai bertunas perlu
dilakukan pemangkasan tunas agar dalam satu cabang hanya terdapat 34
tunas saja. Tunas yg dipilih jangan terletak sama tinggi & berada pada sisi yg
berbeda. Tunas dipelihara selama kurang lebih 1 tahun saat tunas-tunas baru
tumbuh kembali. Pada saat ini dilakukan pemangkasan kedua dengan
meninggalkan 2-3 tunas. Pemangkasan ketiga, 1 tahun kemudian, dilakukan
dengan cara yg sama dengan pemangkasan ke-2.
Pemupukan
a) Pupuk organik
1. Umur tanaman 1-2 tahun: 10 kg pupuk kandang, 5 kg pupuk kandang.
2. Umur tanaman 2,58 tahun: 0,5 kg tepung tulang, 2,5 kg abu.
3. Umur tanaman 9 tahun: tepung tulang dapat diganti pupuk kimia SP36, 50 kg pupuk kandang, 15 kg abu.
4. Umur tanaman > 10 tahun: 100 kg pupuk kandang, 50 kg tepung
tulang, 15 kg abu.
Pupuk kandang yg dipakai adalah pupuk yg sudah tercampur dengan tanah.
Pemberian pupuk dilakukan di dalam parit keliling pohon sedalam setengah
mata cangkul (5 cm).
b) Pupuk anorganik
Umur tanaman 1-2 bulan : NPK (10-10-20) 100 gram/tanaman.
Umur tanaman 1,5-2 tahun: NPK (10-10-20) 1.000 kg/tanaman.
Tanaman sebelum berbunga: ZA 1.750 gram/tanaman, KCl 1.080
gram/tanaman.
177 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Tanaman waktu berbunga : ZA 1.380 gram/tanaman, Di kalsium fosfat


970 gram/tanaman, KCl 970 gram/tanaman.
Tanaman setelah panen: ZA 2700 gram/tanaman, Di kalsium fosfat 1.940
gram/tanaman, KCl 1.940 gram/tanaman.
Peningkatan Kuantitas Buah. Dari sejumlah besar bunga yg muncul hanya 0,3%
yg dapat menjadi buah yg dapat dipetik. Untuk meningkatkan persentase ini
dapat disemprotkan polinator maru atau menyemprotkan serbuk sari diikuti
pemberian 300 ppm hormon giberelin. Dengan cara ini, persentase
pembentukan buah yg dapat dipanen dapat ditingkatkan menjadi 1,3%.
Panen dan Pasca Panen. Mangga cangkokan mulai berbuah pada umur 4
tahun, mangga okulasi pada umur 5-6 tahun. Banyaknya buah panen pertama
hanya 10-15 buah, pada tahun ke 10 jumlah buah dapat mencapai 300-500
buah/pohon. Panen besar biasanya jatuh di bulan September-Oktober. Tanda
buah sudah dapat dipanen adalah adanya buah yg jatuh karena matang
sedikitnya 1 buah/pohon, warna buah arumanis/manalagi berubah menjadi
hijau tua kebiruan, warna buah mangga golek/gedok berubah menjadi
kuning/merah Buah yg dipetik harus masih keras.
Pada saat pemetikan, buah jangan sampai terpotong, tercongkel atau jatuh
sampai memar. Buah dipetik di sore hari dengan menggunakan pisau tajam
atau dengan galah yg diujungnya terdapat pisau & keranjang penampung buah.
Di Indonesia pohon mangga berbunga satu tahun sekali sehingga panen
dilakukan satu periode dalam satu tahun. Dari satu pohon, buah tidak akan
masak bersamaan sehingga dilakukan beberapa kali panen.Pohon muda
okulasi menghasilkan 50-100 buah/tahun, meningkat sampai 300-500 buah
pada umur 10 tahun, 1.000 buah pada umur 15 tahun & 2.000 buah pada
waktu produksi maksimum di umur 20 tahun.
Pasca panen buah hasil panen dikumpulkan di tempat yg teduh. Mangga yg
rusak dipisahkan dengan mangga yg mulus. Setelah sortasi buah mangga dilap
untuk menghilangkan getah yg dapat menurunkan mutu terutama jika buah
akan dipasarkan ke pasar swalayan atau luar negeri. Buah yg akan dipasarkan
178 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

di dalam negeri dapat diperam untuk mempercepat pemasakan. Sortasi


didasarkan berat buah atau ukuran buah.

179 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

MANGGIS

Manggis (Garcinia mangostanaL.) adalah sejenis pohonhijau abadi dari daerah


tropika yang diyakini berasal dari Kepulauan Nusantara. Tumbuh hingga
mencapai 7 sampai 25 meter. Buahnya juga disebut manggis, berwarna merah
keunguan ketika matang, meskipun ada pula varian yang kulitnya berwarna
merah. Buah manggis dalam perdagangan dikenal sebagai "ratu buah", sebagai
pasangan durian, si "raja buah". Buah ini mengandung mempunyai aktivitas
antiinflamasi dan antioksidan. Sehingga di luar negeri buah manggis dikenal
sebagai buah yang memiliki kadar antioksidan tertinggi di dunia.

Gambar 35. Buah dan Tanaman Manggis

Manggis berkerabat dengan kokam, asam kandis dan asam gelugur, rempah
bumbu dapur dari tradisi boga India dan Sumatera.
Manggis merupakan sebuah pohon tropis yang tumbuh dalam suhu hangat dan
stabil, paparan suhu di bawah 0 C (32 F) untuk jangka waktu yang lama,
umumnya

akan

membunuh

tanaman

dewasa.

Hortikulturis

yang

berpengalaman telah menumbuhkan spesies ini di luar ruangan dan


membawanya untuk dikembangkan di daerah ekstrim, selatan Florida.
180 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Manggis bersifat apomiksis obligat, biji tidak berasal dari fertilisasi dan diduga
mempunyai keanekaragaman genetik sempit, sehingga diperkirakan manggis
di alam hanya satu klon dan sifatnya sama dengan induknya. Kenyataan di
lapang menunjukkan adanya keanekaragaman tanaman manggis yang
mungkin disebabkan faktor lingkungan mau pun faktor genetik akibat mutasi
alami sejalan dengan sejarah tanaman manggis yang telah berumur ribuan
tahun.
Buah manggis muda, dimana tidak memerlukan pemupukan untuk tumbuh
(lihat agamospermy), pertama kali akan berwarna hijau pucat atau hampir
putih di bawah kanopi. Saat buah membesar selama 2 hingga 3 bulan ke depan,
warna kulitnya akan menjadi hijau gelap. Pada periode ini, pertumbuhan
ukuran buah dapat meningkat hingga kulitnya berukuran 6-8 cm (2,4-3,1
inchi) dengan diameter luar, akan tetap keras hingga pematangan akhir tiba.
Sifat kimia dari permukaan bawah kulit manggis terdiri dari berbagai polifenol,
termasuk xanthones dan tanin yang menjamin astringent dapat menghambat
perhatian serangga, jamur, virus tanaman, bakteri dan pemangsa hewan, pada
saat buah belum matang. Perubahan warna dan pelunakan kulit menjadi
proses alami yang menunjukkan pematangan buah dapat dimakan dan benih
telah selesai berkembang.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Malpighiales

Famili

Clusiaceae

Genus

Garcinia

Spesies

G. mangostana

Nama binomial

Garcinia mangostana

181 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Manfaat
Buah manggis dapat disajikan dalam bentuk segar, sebagai buah kaleng, dibuat
sirop/sari buah. Secara tradisional buah manggis adalah obat sariawan, wasir
dan luka. Kulit buah dimanfaatkan sebagai pewarna termasuk untuk teksti,l
dan air rebusannya dimanfaatkan sebagai obat tradisional. Batang pohon
dipakai sebagai bahan bangunan, kayu bakar/ kerajinan.
Budidaya
Syarat Tumbuh.Dalam budidaya manggis, angin berperan dlm penyerbukan
bunga utk tumbuhnya buah. Angin yg baik tidak terlalu kencang. Daerah yg
cocok utk budidaya manggis adalah daerah yg memiliki curah hujan tahunan
1.5002.500 mm/tahun & merata sepanjang tahun. Temperatur udara yg ideal
berada pada kisaran 22-32C. Pohon manggis dapat tumbuh di daerah dataran
rendah sampai di ketinggian di bawah 1.000 m dpl. Pertumbuhan terbaik
dicapai pada daerah dengan ketinggian di bawah 500-600 m dpl.
Media Tanam. Tanah yg paling baik utk budidaya manggis adalah tanah yg
subur, gembur, mengandung bahan organik.Derajat keasaman tanah (pH
tanah) ideal utk budidaya tanaman manggis adalah 57.Untuk pertumbuhan
tanaman manggis memerlukan daerah dengan drainase baik dan tidak
tergenang serta air tanah berada pada kedalaman 50200 m.
Pembibitan. Pohon manggis dapat diperbanyak dengan biji/bibit hasil
penyambungan pucuk dan susuan. Pohon yg ditanam dari biji baru berbunga
pada umur 10-15 tahun sedangkan yg ditanam dari bibit hasil sambungan
dapat berbunga pada umur 5-7 tahun.
Untuk perbanyakan dengan penyambungan pucuk, cara penyambungan pucuk
adalah sebagai berikut:
Potong bahan bawah setinggi 15-25 cm dari pangkal leher lalu buat celah
di ujung batang sepanjang 3-5 cm.
Runcingkan pangkal batang atas sepanjang 3-5 cm.
Selipkan bagian runcing batang atas (pucuk) ke dlm celah batang bawah.

182 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Balut bidang pertautan batang bawah & atas dengan tali rafia. Pembalutan
dimulai dari atas, lalu ikat ujung balutan dengan kuat.
Tutupi hasil sambungan dengan kantung plastik transparan & simpan di
tempat teduh. Setelah 2-3 minggu penutup dibuka & bibit dibiarkan
tumbuh selama 3-4 minggu. Balutan dapat dilepas setelah berumur 3 bulan
yaitu pada saat bibit telah bertunas. Setelah berumur 6 bulan bibit siap
dipindahtanamkan ke kebun.
Selama penyambungan siram bibit secara rutin & siangi gulma.
Tanaman ini juga dapay diperbanyak dengan penyambungan susuan. Adapun
cara penyambungan susuan adalah sebagai berikut:
Pilih pohon induk yg produktif sebagai batang atas.
Siapkan batang bawah di dlm polibag & letakan di atas tempat yg lebih

tinggi daripada pohon induk manggis.


Pilih satu cabang (entres) dari pohon induk utk bahan cabang atas.

Diameter cabang lebih kecil atau sama dengan batang bawah.


Sayat batang bawah dengan kayunya kira-kira 1/3-1/2 diameter batang

sepanjang 5-8 cm.


Sayat pula cabang entres dengan cara yg sama.
Satukan bidang sayatan kedua batang & balut dengan tali rafia.
Biarkan bibit susuan selama 5 - 6 bulan.
Pelihara pohon induk & batang bawah di dlm polibag dengan intensif.
Susuan berhasil jika tumbuh tunas muda pada pucuk batang atas (entres)

& ada pembengkakan (kalus) di tempat ikatan tali.


Bibit susuan yg baru dipotong segera disimpan di tempat teduh dengan

penyinaran 30% selama 3-6 bulan sampai tumbuh tunas baru. Pada saat ini
bibit siap dipindahtanamkan.
Penanaman
Pembuatan Lubang Tanam. Buat lubang tanam ukuran 50 x 50 cm sedalam 25
cm & tempatkan tanah galian tanah di satu sisi. Perdalam lubang tanam sampai
50 cm dan tempatkan tanah galian di sisi lain. Keringanginkan lubang tanam
183 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

15-30 hari sebelum tanam. Kemudian masukkan tanah bagian dlm (galian ke
dua) dan masukkan kembali lapisan tanah atas yg telah dicampur 20-30 kg
pupuk kandang. Jarak antar lubang 8 x 10 m atau 10 x 10 m dihitung dari titik
tengah lubang. utk lahan berlereng perlu dibuat teras, tanggul dan saluran
drainase untuk mencegah erosi.
Cara Penanaman. Dengan jarak tanam 10x 10 m atau 8 x 10 m diperlukan 100125 bibit per hektar. Cara menanam bibit yg benar adalah sebagai berikut:
Siram bibit di dlm polybag dengan air sampai polibag dapat dilepaskan

dengan mudah.
Buang sebagian akar yg terlalu panjang dengan pisau/gunting tajam.
Masukkan bibit manggis ke tengah-tengah lubang tanam, timbun dengan

tanah sampai batas akar dan padatkan tanah perlahan-lahan.


Siram sampai tanah cukup lembab.
Beri naungan yg terbuat dari tiang-tiang bambu beratap jerami. Jika sudah

ada pepohonan di sekitarnya, pohon-pohon ini bisa berfungsi sebagai


pelindung alami. Pohon pelindung harus bersifat alami dan mengubah
iklim mikro, misalnya tanaman Albisia danLamtoro.
Pemeliharaan
Penyiangan. Lakukan penyiangan secara kontinyu dan sebaiknya dilakukan
bersamaan dengan pemupukan dan penggemburanyaitu dua kali dlm setahun.
Perempalan/Pemangkasan. Ranting-ranting yg tumbuh kembar dan sudah
tidak berbuah perlu dipangkas utk mencegah serangan hama dan penyakit.
Gunakan gunting pangkas yg bersih dantajam utk menghindari infeksi dan
lapisi bekas pangkasan dengan ter.
Pemupukan Manggis. Jenis dan dosis pemupukan anjuran adalah:
Pohon berumur 6 bulan dipupuk campuran urea, SP-36 dan KCl (3:2:1)

sebanyak 200-250 gram/pohon.


Pohon berumur 1-3 tahun dipupuk campuran 400-500 gram Urea, 650-700

gram SP-36 & 900-1000 gram KCl (3:1:2) yg diberikan dlm dua sampai tiga
kali.
184 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pohon berumur 4 tahundanseterusnya dipupuk campuran urea, SP-36 dan

KCl (1:4:3) sebanyak 3-6 kg.pohon ditambah 40 kg/pohon pupuk kandang.


Pupuk ditaburkan di dlm larikan/di dlm lubang-lubang di sekeliling batang
dengan diameter sejauh ukuran tajuk pohon. dlm larikandanlubang sekitar
10-20 cm sedangkan jarak antar lubang sekitar 100-150 cm.
Pengairan dan Penyiraman. Tanaman yg berumur di bawah lima tahun
memerlukan ketersediaan air yg cukup dan terus menerus sehingga harus
disiram satu sampai dua hari sekali. Sedangkan pada pohon manggis yang
berumur lebih dari lima tahun, frekuensi penyiraman berangsur-angsur dapat
dikurangi. Penyiraman dilakukan pagi hari dengan cara menggenangi saluran
irigasi atau disiram.
Pemberian Mulsa. Mulsa jerami dihamparkan setebal 3-5 cm menutupi tanah di
sekeliling batang yg masih kecil utk menekan gulma, menjaga kelembaban dan
aerasi dan mengurangi penguapan air.
Panen. Tingkat kematangan sangat berpengaruh terhadap mutu dan daya
simpan manggis. Buah dipanen setelah berumur 104 hari sejak bunga mekar
(SBM). Umur panen dan ciri fisik manggis siap panen dapat dilihat berikut ini :
Panen 104 hari: warna kulit hijau bintik ungu; berat 80-130 gram;

diameter 55-60 mm.


Panen 106 hari: warna kulit ungu merah 10-25%; berat 80-130 gram;

diameter 55- 60 mm.


Panen 108 hari: warna kulit ungu merah 25-50%; berat 80-130 gram;

diameter 55- 60 mm.


Panen 110 hari: warna kulit ungu merah 50-75%; berat 80-130 gram;

diameter 55- 60 mm.


Panen 114 hari: warna kulit ungu merah; berat 80-130 gram; diameter 55-

65 mm.
Untuk konsumsi lokal, buah dipetik pada umur 114 SBM sedangkan utk ekspor
pada umur 104-108 SBM.

185 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pemanenan dilakukan dengan cara memetik/memotong pangkal tangkai buah


dengan alat bantu pisau tajam. utk mencapai buah di tempat yg tinggi dapat
digunakan tangga bertingkat dari kayu/galah yg dilengkapi pisau & keranjang
di ujungnya. Pemanjatan seringkali diperlukan karena manggis adalah pohon
hutan yang umurnya dapat lebih dari 25 tahun.
Pohon manggis di Indonesia dipanen pada bulan November sampai Maret
tahun berikutnya.
Produksi panen pertama hanya 5-10 buah/pohon, kedua rata-rata 30
buah/pohon selanjutnya 600-1.000 buah/pohon sesuai dengan umur pohon.
Pada puncak produksi, tanaman yg dipelihara intensif dapat menghasilkan
3.000 buah/pohon dengan rata-rata 2.000 buah/pohon. Produksi satu hektar
(100 tanaman) dapat mencapai 200.000 butir atau sekitar 20 ton buah

186 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

MARKISA

Markisa tergolong ke dalam tanaman genus Passiflora, berasal dari daerah


tropis dan sub tropis di Amerika.
Nama lain yang dikenal untuk buah ini antaranya maracuj (Portugis),
maracuy (Spanyol), Passion Fruit (Inggris), Granadilla (Amerika Selatan dan
Afrika Selatan), Pasiflora (Israel), Lilikoi (Hawaii), dan Lc tin, Chanh dy
atau Chanh leo (Vietnam).
Di Indonesia terdapat dua jenis markisa, yaitu markisa ungu (passiflora edulis)
yang tumbuh di dataran tinggi, dan markisa kuning (passiflora flavicarva) yang
tumbuh di dataran rendah. Beberapa daerah yang menjadi sentra produksi
markisa ini antara lain Sumatera Utara, dan Sulawesi Selatan.

Gambar 36. Buah dan Tanaman Markisa

Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Spermathopyta

Ordo

Malpighiales

187 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Famili

Passifloraceae

Genus

Passiflora

Spesies

P. edulis

Nama binomial

Passiflora edulis

Manfaat
Banyak sekali manfaat buah markisa bagi kesehatan. Ini terkait dengan
kandungan nutrisinya dan manfaat buah markisa yang berkhasiat seperti
kandungan fitokimia yang mampu membunuh sel kanker. Berikut beberapa
khasiat markisa bagi tubuh:
Menangkal kanker
Mengatasi insomnia
Mengatasi batuk
Anti alergi
Menenangkan anak hiperaktif
Melancarkan ASI
Menjaga kecantikan wajah
Menurunkan kolesterol
Memperlebar saluran pembuluh darah yang mengalami penyempitan
Melancarkan peredaran darah
Anti peradangan
Penurun panas (anti piretik)
Mencegah hipertensi
Penghilang nyeri (analgesik)
Antiseptik
Penghilang kerut pada wajah
Budidaya
Syarat Tumbuh. Tanaman markisa merupakan tanaman subtropis, sehingga
jika ditanam di Indonesia harus di daerah-daerah yang mempunyai ketinggian
188 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

antara 800 1.500 m dpl dengan curah hujan minimal 1.200 mm per tahun,
kelembaban nisbi antara 80 90%, suhu lingkungan antara 20 30oC, tidak
banyak angin.
Media Tanam. Tanaman markisa dapat tumbuh di berbagai jenis tanah,
terutama pada yang gembur, mempunyai cukup bahan organik, mempunyai pH
antara 6,5 7,5 dan berdrainase baik. Jika tanah tersebut masam, maka perlu
ditambahkan kapur pertanian (dolomit). Pada umumnya lokasi yang sesuai
untuk tanaman markisa adalah dataran tinggi, sehingga kondisi lahannya
banyak yang berlereng. Sebaiknya kemiringan lahan tidak lebih dari 15%, jika
lebih harus dibuat terasering untuk memudahkan pemeliharaan tanaman.
Pembibitan. Tanaman jenis tanaman yang umum dibudidayakan oleh petani
adalah jenis markisa ungu (edulis), tetapi jenis ini mempunyai batang yang
kecil, perakaran yang dangkal dan tidak tahan terhadap nematoda. Kemudian
ada jenis lain, markisa kuning (flavicarpa) yang mempunyai batang yang cukup
besar, perakaran yang dalam, tahan terhadap nematoda, tetapi buahnya
kurang disukai karena rasanya lebih asam dan sari buahnya sedikit. Oleh
karena itu telah dikembangkan teknik sambungan antara markisa ungu
sebagai batang atas dan markisa kuning sebagai batang bawah. Teknik
sambungan tersebut telah dikembangkan di Sulawesi Selatan dan ternyata
hasilnya cukup memuaskan.Dalam model kelayakan usaha budidaya markisa
ini disarankan agar plasma menanam markisa dengan bibit sambungan dan
untuk semua besaran teknis yang diberikan berikut ini, ditunjukkan untuk
budidaya tanaman markisa.
Pengolahan Tanah. Sebelum dilakukan penanaman, dilakukan pengolahan
tanah, yaitu kegiatan mulai dari land clearing sampai lahan siap tanam. Untuk
kegiatan tersebut diperlukan tenaga kerja sekitar 95 HOK per ha. Selanjutnya
di buat lubang tanaman dengan ukuran 50 x 50 x 50 cm. Untuk pembuatan
lubang tersebut 1 HOK dapat menyelesaikan 30 lubang perhari.
Penanaman. Jarak tanam yang digunakan adalah 2 x 5 m, yaitu 2 m jarak
antara baris tanaman dan 5 m jarak antar tanaman. Dengan demikian jumlah
189 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tanamannya adalah 1.000 pohon per ha.Tanaman markisa adalah tanaman


merambat, untuk itu perlu dibuatkan tiang rambatan. Tiang rambatan dapat
dibuat dari pohon hidup, misalnya lamtoro, tonggak kayu atau bambu. Cara
rambatan lain dengan menggunakan kawat yaitu diantara dua tiang
disambungkan sebuah kawat rambatan yang berdiameter berkisar 3 mm.
Sesuai hasil penellitian yang dilakukan oleh Sub Balai Penelitian Hortikultura
Berastagi, penggunaan tiang rambatan dengan pucuk bambu (tanpa kawat)
memberikan pengaruh yang baik terhadap pertumbuhan tanaman markisa
serta jumlah buah dan berat buah per pohon dibandingkan dengan tiang
rambatan dengan penggunaan kawat (sistem para-para tiang jemuran dan
sistem memakai kawat).
Pemupukan. Pemupukan dilakukan dengan interval 3 kali per tahun pada
bulan November s/d Mei. Jenis pupuk yang digunakan adalah pupuk makro,
yaitu urea dengan dosis 800 900 gram/pohon/tahun, TSP yaitu 60 120
gram/pohon/tahun dan KCl dengan dosis 800 1.200 gram/pohon per tahun,
tergantung dari umur tanaman. Untuk tanah yang masam sebaiknya diberi
dolomit dengan dosis 200 500 gram per pohon per tahun. Selain itu
diperlukan juga pupuk organik yang diberikan dengan dosis 40 kg per pohon
per tahun. Pupuk organik biasanya di berikan sebagai pupuk dasar diberikan
sebagai pupuk dasar.
Hama dan Penyakit. Tanaman markisa sangat rentan terhadap nematoda,
khususnya yang jenis ungu (edulis), sedangkan yang kuning (flavicarpa) cukup
resisten. Serangan nemotoda akan mempercepat kematian tanaman. Selain
nematoda, beberapa jenis penyakit seperti Fusarium Wilt (Fisarium
oxysporum f. sp. Passiflrae). Phytophthora Blight (Phytopthora nicotianae) dan
bercak coklat (Alternaria passiflorse) serta hama bekicot yang dapat
berkembang baik di daerah dingin, juga menyerang tanaman ini. Beberapa
jenis pestisida yang banyak digunakan antara lain adalah insektisida :
Perfekthion 400 EC, Tiodan 35 EC dan Rhocap 10 G, fungisida : Dithane M 45
dan Vitigran Blue serta nemotocida : Nemacur 400 R. Kebutuhan tenaga kerja
190 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

disesuaikan dengan kondisi serangan hama penyakit, namun demikian secara


normal diperkirakan antara 20 25 HOK per ha per tahun.
Panen dan Pasca Panen. Tanaman markisa yang berasal dari buah mulai
berbuah setelah berumur 9 10 bulan, sedangkan yang berasal dari stek, mulai
berbuah lebih awal, yaitu sekitar 7 bulan. Warna buah yang pada mulanya
berwarna hijau muda, akan berubah menjadi ungu tua (edulis) atau kuning
(flavicarpa) ketika masak. Sejak pembungaan diperlukan waktu 70 80 hari
untuk menjadi buah masak. Buah yang masak akan terlepas dengan sendirinya
dari tangkainya dan jatuh di atas tanah. Untuk mendapatkan kualitas sari buah
yang baik, buah markisa harus dipanen minimal 75% tingkat kematangan Sari
buah markisa ungu mempunyai rasa lebih manis dan beraroma lebih kuat dari
pada markisa kuning. Produksi markisa ungu dari perkebunan rakyat
bervariasi antara 5 10 ton ha per tahun, padahal produksi tersebut dapat
ditingkatkan sampai 15 ton per ha per tahun. Dengan menggunakan sambung
pucuk antara markisa kuning sebagai batang bawah dan markisa ungu sebagai
batang atas, produksi markisa diharapkan akan meningkat antara 20 30 ton
per ha per tahun.
Perlakuan pasca panen buah markisa yang akan dijual sebagai buah segar atau
sari buah berbeda. Buah markisa termasuk buah klimaterik, untuk itu jika buah
tersebut akan dijual sebagai buah segar, sebaiknya buah panen pada saat
persentase warna ungu mencapai 50 70% dan disisakan tangkai buah 3 cm.
Buah tersebut harus dijaga kenampakan kulit buahnya, yaitu tetap mulus, tidak
berkeriput. Buah markisa dapat disimpan selama 4 5 minggu pada suhu 70C
dan kelembaban nisbi 85 95% tanpa merusak kualitasnya. Pada umumnya
dalam 1kg markisa terdapat 20 25 buah.
Pengolahan sari buah markisa cukup sederhana, sehingga dapat dilakukan oleh
home industry. Tetapi untuk tujuan ekspor, industri markisa harus dapat
menjaga kualitas dan hiegenis bahan. Hal ini belum dapat dilakukan oleh home
industry. Ekspor yang dilakukan di Sulawesi Selatan adalah dalam bentuk sari
buah yang masih tercampur buahnya (pulp). Proses ini cukup sederhana, yaitu
191 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

buah markisa di belah dua, disendok pulp nya kemudian dimasukkan ke dalam
plastik atau wadah tertentu dan langsung dibekukan (block quick freeze),
kemudian di simpan di dalam cold storage selama menunggu pengapalan
untuk diekspor.

192 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

MATOA

Matoa (Pometia pinnata) adalah tanaman buah khas Papua, tergolong pohon
besar dengan tinggi rata-rata 18 meter dengan diameter rata-rata maksimum
100 cm.Umumnya berbuah sekali dalam setahun. Berbunga pada bulan Juli
sampai Oktober dan berbuah 3 atau 4 bulan kemudian. Penyebaran buah
matoa di Papua hampir terdapat di seluruh wilayah dataran rendah hingga
ketinggian 1200 m dpl. Tumbuh baik pada daerah yang kondisi tanahnya
kering (tidak tergenang) dengan lapisan tanah yang tebal.

Gambar 37. Buah dan Tanaman Matoa

Iklim yang dibutuhkan untuk pertumbuhan yang baik adalah iklim dengan
curah hujan yang tinggi (>1200 mm/tahun).Matoa juga terdapat di beberapa
daerah di Sulawesi, Maluku, dan Papua New Guinea Buah matoa memiliki rasa
yang manis.
Di Papua dikenal 2 jenis matoa, yaitu Matoa Kelapa dan Matoa Papeda. Ciri
yang membedakan keduanya adalah terdapat pada tekstur buahnya, Matoa
Kelapa dicirikan oleh daging buah yang kenyal seperti rambutan aceh,
diameter buah 2,2-2,9 cm dan diameter biji 1,25-1,40 cm. Sedangkan Matoa
193 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Papeda dicirikan oleh daging buahnya yang agak lembek dan lengket dengan
diamater buah 1,4-2,0 cm.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Sapindales

Famili

Sapindaceae

Genus

Pometia

Spesies

P. pinnata

Nama binomial

Pometia pinnata

Manfaat
Selain dengan keunikan rasa dan aromanya, buah matoa ini memiliki khasiat,
seperti kandungan vitamin C yang terdapat didalam buah ini berfungsi sebagai
antioksidan yang dapat menangkal radikal bebas dan berguna untuk
meningkatkan daya tahan tubuh. Sedangkan kandungan vitamin E yang
terdapat di dalam buah ini berguna untuk membantu meringankan stress,
memberikan nutrisi kepada kulit, dan dapat menangkal resiko penyakit kanker
dan penyakit jantung koroner.
Selain memiliki kandungan yang baik untuk tubuh, buah ini juga memiliki nilai
jual yang tinggi, bisa di hargakan 20.000 ribu hingga 30.000 per kilonya. Jika
anda berminat untuk mencobanya bisa ditemukan di supermarket besar.
Tanaman ini mudah beraptasi dengan kondisi panas maupun dingin. Pohon ini
juga tahan terhadap serangga, yang pada umumnya merusak buah.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Tanaman matoa tumbuh baik pada daerah yang kondisi
tanahnya kering (tidak tergenang) dengan lapisan tanah yang tebal.
Penyebaran buah matoa di Papua hampir terdapat di seluruh wilayah dataran
194 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

rendah hingga ketinggian 1200 m dpl.Iklim yang dibutuhkan untuk


pertumbuhan yang baik adalah iklim dengan curah hujan yang tinggi (>1200
mm/tahun).
Pembibitan. Tanaman matoa dapat dikembangakan secara generative yaitu
menanam biji dan secara vegetativ yaitu dengan cara pencangkokan.
Pemindahan bibit matoa dari persemaian harus dilaksanakan dengan sangat
hati-hati, karena bibit tanaman matoa sangat peka terhadap perobahan
lingkungan,

terutama

memindahkan

bagian
bibit

akar,

sehingga

dengan

tidak
cara

bisa

dianjurkan
cabutan.

Cara yang paling baik adalah membuat persemaian yang teratur dan
pembibitan didalam plastic poli bag untuk memudahkan penanaman maupun
pengangkutannya. Bila dengan cangkok cabang atau ranting yang dipilih
dikerut atau dikupas kulitnya hingga bersih dari kambium, selanjutnya
dibersihkan dengan kain dan dibiarkan 1-2 hari lamanya. Setelah itu tanah
ditempelkan pada kerutan, dibungkus dengan media sabuk kelapa dan diikat.
Setelah berumur 3-4 bulan akar mulai tumbuh selanjutnya dipindahkan
kedalam poli bag.
Pemupukan. Pemupukan tanaman matoa dimulai pada saat tanam. Pupuk
yang digunakan adalah pupuk :
Pupuk Organik 5 Kg
SP 36 1 Kg
Urea 0,5 Kg
Kapur 1 Kg

Semua pupuk dicampur menjadi satu dengan tanah galian, bagian atas
dibiarkan selama 4-6 hari kemudian ditanami dengan bibit matoa.
Pemeliharaan. Pemeliharaan dilakukan pengulangan untuk menghindari
perangsangan dalam penyerapan unsur hara dalam tanah antara tanaman
matoa dan tumbuhan lain yang tumbuh disekitar tanaman matoa.
Pengendalian Hama dan Penyakit. Hama yang sangat menonjol yang
menyerang tanaman matoa adalah lalat daun yang menyerang tanaman muda,
195 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tikus dan kelelawar memakan buah yang sudah matang, penggerak batang
menyerang bagian batang dan ranting tanaman matoa.
Panen dan Pasca Panen. Penangana pasca panen matoa yang baik, disamping
meningkatkan mutu buah matoa dan memperkecil kehilangan hasil. Adapun
usaha memperbaikan pasca panen matoa meliputi waktu panen, cara panen,
situasi, pengepakan dan penyimpanan.

196 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

MELON

Melon (Cucumis meloL.) merupakan nama buah sekaligus tanaman yang


menghasilkannya, yang termasuk dalam suku labu-labuan atau Cucurbitaceae.
Buahnya biasanya dimakan segar sebagai buah meja atau diiris-iris sebagai
campuran es buah. Bagian yang dimakan adalah daging buah (mesokarp).
Teksturnya lunak, berwarna putih sampai merah, tergantung kultivarnya.
Tumbuhan semusim, merambat tetapi menjalar, tidak memanjat. Daun
berbentuk menjari dengan lekuk moderat sehingga seperti lingkaran bersudut.
Batangnya biasanya tidak berkayu. Tumbuhan ini berumah satu dengan bunga
dua tipe: bunga jantan dan hermafrodit. Bunga jantan muncul biasanya pada
saat tanaman masih muda atau bila tumbuhnya kurang baik.

Gambar 38. Buah dan Tanaman Melon

Buahnya bertipe pepo. Bagian mesokarp menebal menjadi daging buah yang
berair. pemuliaan diarahkan pada daging buah yang tebal dan manis.
Selain memiliki rasa yang segar, buah melon juga mengandung segudang
nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh. Dalam 100 gram daging buah melon
terdapat zat gizi penting seperti, karbohidrat 14,8 gr, protein 1,55 gr, lemak 0,5
197 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

gr, potassium 546,9 mg, vitamin A 5.706,5 IU (mencukupi 64 persen kebutuhan


vitmain A harian), dan vitamin C 74,7 mg (mencukupi 12 persen kebutuhan
vitamin C harian).
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Cucurbitales

Famili

Cucurbitaceae

Genus

Cucumis

Spesies

C. melo

Nama binomial

Cucumis melo

Manfaat
Dengan kandungan nilai gizi yang cukup lengkap, maka tidak heran jika buah
melon menjadi salah satu buah pilihan yang digunakan untuk meningkatkan
daya tahan tubuh dan mencegah berbagai penyakit, seperti:
Anti Kanker
Mencegah Serangan Jantung
Sumber Kolagen
Menu Diet yang Menyegarkan
Mencegah Impotensi
Menyehatkan Mata
Budidaya
Syarat Tumbuh. Iklim berupaangin yang bertiup cukup kencang, dapat
merusak pertanaman, dapat mematahkan tangkai daun, tangkai buah bahkan
batang tanaman.Hujan yang terus-menerus akan menggugurkan calon buah
yang sudah terbentuk dan dapat pula menjadikan kondisi lingkungan yang

198 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

menguntungkan bagi pathogen. Saat melon menjelang panen, hujan dapat


mengurangi kadar gula dalam buah.Tanaman memerlukan suhu untuk
perkecambahan 250 350 C. Untuk pertumbuhan : 200 300 C. Saat proses
pemasakan buah 260 C pada siang hari, dan 160 C pada malam hari. Tanaman
tidak dapat tumbuh apabila suhu < 180 C. Sehingga tanaman memerlukan sinar
matahari penuh 10 12 jam / hari selama pertumbuhannya.Kelembaban udara
secara tidak langsung mempengaruhi pertumbuhan, pada kelembaban yang
tinggi, tanaman melon mudah diserang penyakit. Kelembaban yang ideal
antara 70 % - 80 %.Tanaman melon dapat tumbuh dengan baik pada
ketinggian 300 900 meter dari permukaan laut.Ketinggian > 900 meter tidak
berproduksi secara optimal..
Media Tanam.Tanah yang baik untuk budidaya melon adalah liat berpasir
yang kaya bahan organik, dengan drainase yang baik pula, sebab tanaman
tidak menyukai tanah yang terlalu basah. Pada dasarnya membutuhkan air
yang cukup banyak, tetapi sebaiknya air dari irigasi, bukan dari air
hujan.Tanah yang baik untuk tanaman melon adalah bekas tanaman padi,
jagung dan tebu.Tidak baik ditanam pada tanah yang asam secara terusmenerus. Melon akan tumbuh baik pada pH 5,8 7,2
Penanaman.
Pembuatan

lubang

tanam.

Untuk

membuat

lubang

tanam

dengan

menggunakan alat khusus berdiameter + 8 cm, dibuat sedemikian rupa hingga


panas yang ditimbulkan dari arang yang dibakar mampu melubangi mulsa
dengan cepat. Sekaligus jarak lubang disesuaikan jarak tanam yaitu 70 x 60
atau 80 x 60 cm.
Cara penanaman. Setelah bibit di persemaian berdaun 2 3 lembar, (umur +15 hari) bibit siap ditanam.Untuk memudahkan penanaman, maka saluran
antar bedengan diairi dahulu.Bibit dikeluarkan dari polybag dengan disilet
(catter) jangan sampai akarnya rusak, diletakkan pada lubang yang telah
ditugal, penanaman dilakukan dengan posisi + 2 cm lebih dalam dari leher akar
semula.
199 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pemeliharaan
Penyulaman. Penyulaman dilakukan dalam waktu 2 minggu setelah tanam, dan
dilakukan pada sore hari, selama 3 5 hari karena kemungkinan dalam
seminggu pertama masih ada tanaman yang perlu disulam. Bibit sulaman baru
harus disiram air agar akarnya melekat.
Penyiangan. Pada budidaya melon sistem mulsa, penyiangan dilakukan pada
lubang tanam di antara dua bedengan. Gulma yang tidak dibersihkan
menyebabkan lingkungan tanaman menjadi lembab, sehingga merangsang
adanya penyakit. Gulma juga dapat sebagai inang hama dan nematode yang
merugikan.
Pemupukan. Pemupukan diberikan tiga kali yaitu : pertama 20 hari setelah
tanam, kedua 40 hari setelah tanam (ketika akan melakukan penjarangan
buah) ketiga 60 hari setelah tanam.
Pengairan. Tanaman melon menghendaki udara yang kering untuk
pertumbuhannya, tetapi tanah harus lembab. Pengairan dilakukan pada sore
atau malam hari.Tanaman disiram sejak masa pertumbuhan sampai tanaman
akan dipetik buahnya. Saat menyiram jangan sampai air membasahi daun dan
buahnya, untuk mencegah terjangkitnya penyakit yang berasal dari percikan
terutama jamur.Masa berbunga dan berbuah, penyiraman dikurangi (+ 2
minggu), tetapi saluran air/got tidak boleh kering. Mendekati pemetikan buah
( 2 minggu sebelum panen) siraman air dihentikan.
Panen dan Pasca Panen
Panen. Ciri-ciri atau tanda buah yang telah siap panen atau masak :
Saat buah masak, warna kulit berubah dri hijau muda kekuning-kuningan
atau tergantung jenisnya.
Pada jenis yang ber-net, net telah penuh dan sempurna, aroma wangi
dengan kematngan 90 %.
Terbentuk lapisan pemisah pada tangkai buah atau cincin
Sekitar tangkai dan kelopak mulai menguning, disekitar bila ditekan agak
lunak.
200 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Biasanya buah melon dapat dipetik setelah umur 3 bulan setelah tanam,
tergantung jenisnya, dan tinggi tempat.
Cara panen
Potong tangkai buah melon dengan pisau tajam, sisakan minimal 2 cm
untuk memperpanjang masa simpan buah.
Tangkai dipotong berbentuk hurub T maksudnya agar tangkai buah utuh
dan kedua sisi atasnya merupakan tangkai daun yang telah dipotong
daunnya.
Pemanenan dilakukan secara bertahap, dengan mengutamakan buah yang
benar-benar telah siap dipanen.
Periode panen
Seandainya dalam jangka waktu 3 5 bulan mendatang harga melon
diramalkan akan jatuh, maka alernatif untuk rotasi tanaman bekas melon
untuk tanam cabai. Karena lahan yang tersedia tidak perlu diubah, maka
mulsa plastik dibuka dan pemupukan untuk cabe dapat dilakukan.
Bila dalam waktu 4 bulan berikutnya ramalan harga melon akan meningkat,
maka lahan bekas ditanami padi lebih baik, karena dapat memutus siklus
hama dan penyakit pada tanaman melon.
Pasca panen
Buah melon yang telah dipanen dikumpulkan pada suatu tempat yang
kering, sejuk dan diberi alas jerami, dan segera disortir (grading)
Bila akan diangkut jarak jauh, buah perlu diberi alas dan kotak, agar
mengurangi kerusakan akibat terbentur, cacat fisik, untuk konsumsi pasar
swalayan.

201 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

MENGKUDU

Mengkudu atau keumeudee (Aceh); pace, kemudu, kudu (Jawa); cangkudu


(Sunda); kodhuk (Madura); tibah (Bali) berasal daerah Asia Tenggara,
tergolong dalam famili Rubiaceae. Nama lain untuk tanaman ini adalah noni
(Hawaii), nono (Tahiti), nonu (Tonga), ungcoikan (Myanmar) dan ach (Hindi).
Tanaman ini tumbuh di dataran rendah hingga pada ketinggian 1500 m. Tinggi
pohon mengkudu mencapai 3-8 m, memiliki bunga bongkol berwarna putih.
Buahnya merupakan buah majemuk, yang masih muda berwarna hijau
mengkilap dan memiliki totol-totol, dan ketika sudah tua berwarna putih
dengan bintik-bintik hitam.

Gambar 39. Buah dan Tanaman Mengkudu

Secara tradisional, masyarakat Aceh menggunakan buah mengkudu sebagai


sayur dan rujak. Daunnya juga digunakan sebagai salah satu bahan nicah
peugaga yang sering muncul sebagai menu wajib buka puasa. Karena itu,
mengkudu sering ditanam di dekat rumah di pedesaan di Aceh. Selain itu
mengkudu juga sering digunakan sebagai bahan obat-obatan.

202 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

(tidak termasuk)

Eudicots, Asterids

Ordo

Gentianales

Famili

Rubiaceae

Genus

Morinda

Spesies

M. citrifolia

Nama binomial

Morinda citrifolia

Manfaat
Tanaman mengkudu tergolong tanaman yang serba guna. Tanaman ini dapat
dijadikan penghias halaman atau di kebun secara khusus sepeti di lahan kering
tegalan. Bagian tanamn yang paling penting dalam kehidupan sehari-hari
adalah daun dan buahnya. Daun mengkudu mempunyai rasa yang agaklangu
atau sedikit pahit, tetapi mempunyai kandungan vitamin A yang tinggi hamper
sema dengan daun kacang panjang, daun katuk, daun singkong, wiortel, dan
daun papaya. Buah mengkudu stadium muda dapat digunakan sebagai rujak
bebeg. Hasil penelitian menunjukan bahwa zat penting yang terkandung dalam
buah mengkudu terdiri atas terpenoid, pewarna, anti bakteri, asam glukuronat,
gum arab, galaktosa, arabinosa, rhamnos, nutrisi, skopoletin, zat anti kanker
(damnacanthal) dan xeronine serta proxeronine.
Daun mengkudu dapat dimanfaatkan sebagai sayuran, antara lain pepes daun
mengkudu, gangan, urap, gilai dan lalap matang. Atau bisa juga hanya dengan
direbusdan dimakn dengan sambal. Sedangkan buah mengkudu dapat diolah
menjadi sari buah (juice) mengkudu dan dodol mengkudu. Selain dimanfaatkan
ebagai sayuran, mengkudu dapat juga digunakan sebagi penyembuh penyakit.
Daun muda mengkudu berkhasiat sebagai anti kanker, obat peluruh empedu,
sakit ginjal, hipertensi, luka, masuk angin (sebagai tapal di perut), disentri,
diabetes mellitus, jantung koroner, kolesterol tinggi dan meningkatkan
stamina.

203 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Zat nutrisi: secara keseluruhan mengkudu merupakan buah makanan bergizi


lengkap. Zat nutrisi yang dibutuhkan tubuh, seperti protein, viamin, dan
mineral penting, tersedia dalam jumlah cukup pada buah dan daun mengkudu.
Selenium, salah satu mineral yang terdapat pada mengkudu merupakan
antioksidan yang hebat. Berbagai jenis senyawa yang terkandung dalam
mengkudu : xeronine, plant sterois,alizarin, lycine, sosium, caprylic acid,
arginine,

proxeronine,

antra

quinines,

trace

elemens,

phenylalanine,

magnesium, dll.
Terpenoid. Zat ini membantu dalam proses sintesis organic dan pemulihan selsel tubuh.
Zat anti bakteri.Zat-zat aktif yang terkandung dalam sari buah mengkudu itu
dapat mematikan bakteri penyebab infeksi, seperti Pseudomonas aeruginosa,
Protens morganii, Staphylococcus aureus, Bacillus subtilis, dan Escherichia coli.
Zat anti bakteri itu juga dapat mengontrol bakteri pathogen (mematikan)
seperti Salmonella montivideo, S . scotmuelleri, S . typhi, dan Shigella
dusenteriae, S . flexnerii, S . pradysenteriae, serta Staphylococcus aureus.
Scolopetin. Senyawa scolopetin sangat efektif sebagi unsur anti peradangan
dan anti-alergi.
Zat anti kanker. Zat-zat anti kanker yang terdapat pada mengkudu paling
efektif melawan sel-sel abnormal.
Xeronine dan Proxeronine. Salah satu alkaloid penting yang terdapt di dalam
buah mengkudu adalah xeronine. Buah mengkudu hanya mengandung sedikit
xeronine, tapi banyak mengandung bahan pembentuk (precursor) xeronine
alias proxeronine dalam jumlah besar. Proxeronine adalah sejenis asam
nukleat seperti koloid-koloid lainnya. Xeronine diserap sel-sel tubuh untuk
mengaktifkan protein-protein yang tidak aktif, mengatur struktur dan bentuk
sel yang aktif.

204 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Budidaya
Syarat Tumbuh. Tanaman mengkudu dapat tumbuh baik pada daerah
dataranrendah dengan ketinggian 0-500 m dpl, suhu udara antara 220-300 C,
namun masih dapat tumbuh hingga suhu 320 C. kelembaban udara (RH) antara
50-70 %. Curah hujan antara 2 000-3 000mm/tahun, dan cukup mendapat
sinar matahari. Mengkudu toleran terhadap naungan atau keadaan teduh,
sehingga cocock ditanam di pekarangan. Mengkudu menghendaki pH antara
5.5-6.5 dengan struktur subur, banyak mengandung humus, memiliki aerasi
dan drainase yang baik. Jenis tanah ang cocok bagi pertumbuhan mengkudu
adalah alivial, latosol, dan podsolik merah kuning.
Pembibitan. Bibit mengkudu dapat diperoleh dari perbanyakan generatif dan
vegetatif. Pohon induk harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : memiliki
pertumbuhan yang subur dan normal, berumur antara 3-5 tahun, dan
produktif berbuah. Secara generatif yaitu dengan menggunakan biji, sedangkan
vegetatif dapat dengan menggunakan setek batang atau cabang. Sampai saat ini
belum ada data hasil penelitian yang berkaitan dengan teknologi pembibitan
tanamn mengkudu. Meskipun demikian, perbanyakan dapat dilakukan dengan
pancangkokan batang atau cabang.
Penanaman. Pada saat penanaman dan pengembalian tanah ke dalam lubang,
terlebih dulu tanah tersebut dicampur dengan pupuk kandang sebanyak 20-40
kg/lubang. Penanaman dengan membuang polibag tetapi usahakan agar tanah
dalam polibag tidak hancur dan pecah. Setelah penanaman, dilakukan
penyiraman untuk menjaga kelembaban tanah dan mempercepat tanah
menempel pada akar mengkudu.
Pemeliharaan. Pemeliharaan yang biasa dilakukan adalah penyiangan dan
penggemburan tanah, pengairan, pemupukan, pembentukan pohon dan
proteksi tanaman
Penyiangan dan penggemburan tanah. Penyiangan dapat dilakaukan sebulan
sekali atau tergantung intensitas gulma yang ada. Penggemburan tanah

205 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dilakukan bersamaan dengan penyiangan untuk menjamin perakaran tumbuh


baik.
Pengairan. Pengairan dilakukan secara kontinyu, terutama pada fase awal
pertumbuhan. Kemudian dikurangi secara bertahap atau disesuaikan dengan
keadaan tanah. Yang terpenting adalah tanah jangan sampai kekeringan.
Pemupukan. Pupuk yang diberikan berupa pupuk organik dan anorganik.
Pupuk organik diberikan 6-8 kali setahun masing-masing 20-40 kg. Sedangkan
pupuk anorganik diberikan 1-2 kali sebulan dengan dosis 100-300 gr/pohon
campuran ure, SP-36, dan KCl; atau NPK sebanyak 300-500 gr/pohon. Pada
fase pembuahan sebaiknya diberi pupuk SP-36 dosis lebih tinggi agar kontinyu
berbuah.
Pembentukan Pohon. Pembentukan pohon dengan memangkas cabang, ranting
yang terlalu rimbun dan tidak sehat agar C/N ratio dalam tubuh tanaman
seimbang sehingga tanaman produktif berbuah.
Proteksi Tanaman. Proteksi dilakukan terhadap hama dan penyakit. Hama yang
sering menyerang adalah semut, kutu putih, dan kutu daun. Sedangkan
penyakit yang sering muncul adalah bercak daun dan kapang jelaga.
Panen. Panen pertama dilakukan pada saat tanman berumur 2 tahun.
Pembuahan tarjadi secara kontinyu sepanjang tahun. Panen dapat dilakukan
sampai

8 kali sebulan,

sehingga

dalam

setahun dapat panen 88

kali.produktivitas buah per pohon adalah 5 kg setiap kali panen. Jika populasi
tanaman tiap hektarnya 400 pohon, maka produksi buah per tahun adalah
176 ton.panen paling baik dilakukan pagi atau sore

hari. Panen

dilakukandengan petik pilih menggunakan tangan karena buah yang matang


rentan rusak dan penyok. Adapun karakteristik buah tua adalah ukurannya
maksimum, kulit buah berwarna keputih-putihan dan terdapat benjolan atau
bekas kelopak bunga berwarna coklat atau kahitam-hitaman. Penangan pasca
penen pun harus sesegera mungkin untuk menghindari kerusakan buah,
karena buah tua banyak mengandung air.

206 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

MENTIMUN

Mentimun, timun, atau ketimun (Cucumis sativusL.; suku labu-labuan atau


Cucurbitaceae) merupakan tumbuhan yang menghasilkan buah yang dapat
dimakan. Buahnya biasanya dipanen ketika belum masak benar untuk
dijadikan sayuran atau penyegar, tergantung jenisnya. Mentimun dapat
ditemukan di berbagai hidangan dari seluruh dunia dan memiliki kandungan
air yang cukup banyak di dalamnya sehingga berfungsi menyejukkan.
Potongan buah mentimun juga digunakan untuk membantu melembabkan
wajah serta banyak dipercaya dapat menurunkan tekanan darah tinggi.Habitus
mentimun berupa herba lemah melata atau setengah merambat dan
merupakan tanaman semusim: setelah berbunga dan berbuah tanaman mati.

Gambar 40. Buah dan Tanaman Mentimun

Perbungaannya berumah satu (monoecious) dengan tipe bunga jantan dan


bunga hermafrodit (banci). Bunga pertama yang dihasilkan, biasanya pada usia
4-5 minggu, adalah bunga jantan. Bunga-bunga selanjutnya adalah bunga banci
207 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

apabila pertumbuhannya baik. Satu tumbuhan dapat menghasilkan 20 buah,


namun dalam budidaya biasanya jumlah buah dibatasi untuk menghasilkan
ukuran buah yang baik.
Buah berwarna hijau ketika muda dengan larik-larik putih kekuningan.
Semakin buah masak warna luar buah berubah menjadi hijau pucat sampai
putih.

Bentuk

buah

memanjang

seperti

torpedo.

Daging

buahnya

perkembangan dari bagian mesokarp, berwarna kuning pucat sampai jingga


terang. Buah dipanen ketika masih setengah masak dan biji belum masak
fisiologi. Buah yang masak biasanya mengering dan biji dipanen, warnanya
hitam.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Cucurbitales

Famili

Cucurbitaceae

Genus

Cucumis

Spesies

C. sativus

Nama binomial

Cucumis sativus

Manfaat
Mentimun memiliki sifat diuretik, efek pendingin, dan pembersih yang
bermanfaat bagi kulit. Kandungan air yang tinggi; vitamin A, B, dan C; serta
mineral, seperti magnesium, kalium, mangan, dan silika; membuat mentimun
menjadi bagian penting dalam perawatan kulit. Masker wajah yang
mengandung sari mentimun digunakan untuk mengencangkan kulit. Asam
askorbat dan asam caffeic yang hadir dalam mentimun dapat menurunkan
tingkat retensi air, yang pada gilirannya mengurangi pembengkakan di sekitar
mata.

208 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Budidaya
Syarat tumbuh. Adaptasi mentimun pada berbagai iklim cukup tinggi, namun
pertumbuhan optimum pada iklim kering. Cukup mendapat sinar matahari,
temperatur (21,1 - 26,7)C dan tidak banyak hujan. Ketinggian optimum 1.000
sampai 1.200 mdpl.Tanah yang cocok untuk pertumbuhan mentimun
seharusnya gembur, banyak mengandung humus, tata air baik, tanah mudah
meresapkan air, pH tanah 6-7.
Pembibitan
Siapkan Natural GLIO dan campurkan dengan pupuk kandang matang,
diamkan 1 minggu.
Siapkan tanah halus dan pukan dapat diganti SUPERNASA / POC NASA
yang telah dicampur Natural GLIO (tanah : pukan = 7:3) dan masukkan
polybag.
Rendam benih dalam larutan POC NASA dan air hangat (2cc/l) selama 30
menit.
Peram selama 12 jam. Setiap benih yang berkecambah dipindahkan ke
polibag sedalam 0,5-1 cm.
Polybag dinaungi plastik bening dan bibit disiram dua kali sehari.
Semprotkan POC NASA (2cc/l air) pada 7 hss.
Setelah berumur 12 hari atau berdaun 3-4 helai, bibit dipindahkan ke
kebun.
Pengolahan Media Tanam
Bersihkan lahan dari gulma, rumput, pohon yang tidak diperlukan.
Berikan kalsit/dolomit pH tanah 6
Penanaman
Siram bibit dalam polibag dengan air.
Keluarkan bibit bersama medianya dari polibag.
Tanamkan bibit di lubang tanam dan padatkan tanah di sekitar batang.
Pemeliharaan Tanaman

209 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Tanaman yang rusak atau mati dicabut dan segera disulam dengan
tanaman yang baik.
Bersihkan gulma (bisa bersama waktu pemupukan).
Pasang ajir pada 5 hst ( hari setelah tanam ) untuk merambatkan tanaman.
Daun yang terlalu lebat dipangkas, dilakukan 3 minggu setelah tanam pada
pagi atau sore hari.
Pengairan dan Penyiraman rutin dilakukan setiap pagi dan sore hari
dengan cara di siram atau menggenangi lahan selama 15-30 menit. Selanjutnya pengairan hanya dilakukan jika diperlukan dan diintensifkan
kembali pada masa pembungaan dan pembuahan.
Panen. Buah mentimun muda lokal untuk sayuran, asinan atau acar umumnya
dipetik 2-3 bulan setelah tanam, mentimun hibrida dipanen 42 hari setelah
tanam Mentimun Suri dipanen setelah matang.Buah dipanen di pagi hari
sebelum jam 9.00 dengan cara memotong tangkai buah dengan pisau
tajam.Mentimun sayur dipanen 5 - 10 hari sekali tergantung dari varitas dan
ukuran/umur buah yang dikehendaki.

210 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

NAMNAM

Namnam atau anjing-anjing atau sawo pancukan adalah nama sejenis pohon
buah dari suku polong-polongan (Leguminosae alias Fabaceae). Pohon
berbuah masam ini dikenal pula dengan beberapa nama lain seperti namunamu (Man.), namo-namo (Ternate), namet (Hal.), namute, lamute, lamuta,
klamute (beberapa bahasa di Maluku tengah). Juga puki anjing (Mal.), pukih
(Sd.), kopi anjing (Sd., Jw.), puci anggi (Bima), puti anjeng (Mak).
Nama ilmiahnya adalah Cynometra cauliflora, merujuk pada bunga dan
buahnya yang muncul di batang (cauliflory).

Gambar 41. Buah dan Tanaman Namnam

Perdu atau pohon kecil, tinggi antara 3-15 m. Batang berbonggol-bonggol,


dengan kulit batang yang halus berbintil, kecoklatan atau abu-abu. Bertajuk
agak rapat, dengan ranting yang berkelak-kelok zigzag.
Daun majemuk dengan sepasang anak daun, bertangkai 2-8 mm. Anak daun
lonjong sampai bundar telur miring tidak simetris, 5,5-16,5 x 1,5-5,5 cm,
hampir tak bertangkai, seperti jangat, menggantung, hijau tua berkilap. Daun
muda berwarna putih atau merah jambu terang, menggantung lemas serupa
saputangan. Karangan bunga berupa tandan kecil dengan deretan daun
211 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

pelindung, 4-5 tandan berjejal pada tonjolan-tonjolan yang muncul di batang,


hingga dekat ke tanah. Bunga kecil-kecil; kelopaknya berwarna merah jambu
pucat atau putih, berbagi dalam menjadi 4, panjang taju kelopak 2-4 mm;
mahkota bentuk lanset, putih, 5 helai, panjang 3-4 mm. Benang sari lepas-lepas,
8-10 helai; tangkai putik lk. 5-6 mm.
Buah polong berdaging tebal, berbentuk ginjal keriput berujung meruncing, 39 x 2-6 x 1-4 cm, bergantungan di batang, coklat bersisik ketika muda dan
kehijauan atau kekuningan apabila masak, masam sampai masam manis.
Berbiji sebutir, berbentuk ginjal pipih, 3-6 x 2-4 cm.
Asal-usulnya tak begitu jelas, namun diperkirakan dari wilayah Malesia timur.
Namnam diketahui dipelihara orang di India, Asia Tenggara dan Kepulauan
Nusantara. Namun menurut keterangan dari LIPI, namnam terdapat dari India,
Malaya hingga Indonesia. Ditanam pula di daerah-daerah lain di Asia Tenggara.
Tumbuh baik pada dataran rendah dan tanah yang subur. Ia menyukai tempattempat terbuka dan datar. Di Sulawesi, dikenal dua jenis namnam yang
ditanam orang yang rasanya itu terdiri atas dua rasa, manis dan asam. Akan
tetapi, pembudidayaan varietas namnam belum mendapat perhatian.
Sekarang, mulai jarang ditemui.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Fabales

Famili

Fabaceae

Upafamili

Caesalpinioideae

Bangsa

Detarieae

Genus

Cinometra

Spesies

C. cauliflora

Nama binomial

Cinometra cauliflora

212 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Manfaat
Pohon namnam ditanam orang sebagai tanaman penghias halaman atau untuk
diambil buahnya. Buah yang masak berasa asam manis segar, dimakan
langsung atau sebagai bahan rujak, asinan, dan manisan. Dapat pula dijadikan
campuran sambal. Buah namnam yang masih muda rasanya asam sekali, tetapi
kandungan asam ini akan menurun menjelang buah matang. Buah yang matang
dapat dimakan dalam keadaan segar atau diolah dengan dicampur gula
dijadikan manisan. Juga dapat dijadikan rujak, asinan, serta disiapkan dalam
bentuk sambal yang khas (sambal namnam). Pohon namnam merupakan
tanaman hias yang menarik untuk ditanam di pekarangan, dapat pula dipotkan
dan ditumbuhkan sebagai bonsai. Kayunya tidak bermanfaat, sekalipun untuk
kayu bakar. Kayunya padat dan berwarna pucat, akan tetapi tak banyak
gunanya. Kayu yang keras pada bagian tertentu ini kerap dibuat menjadi
gasing.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Namnam tumbuh baik di dataran rendah tropik basah, tetapi
menurut pengalaman dl India, tanaman ini lebih lebat buahnya di daerah
beriklim muson yang mempunyai musim kering yang tegas. Jenis ini
menyenangi sinar matahari penuh, tetapi toleran juga terhadap naungan.
Curah hujan yang disukainya 1500-2000 mm per tahun, dan suhu hariannya
22-25 C. Pohon namnam tahan terhadap tiupan angin.
Pembibitan. Pohon namnam selalu diperbanyak dengan benih, walaupun
dapat pula melalui sambungan, penyusuan, dan cara-cara perbanyakan lain.
Pemeliharaan. Jika ditanam di pekarangan, pohon namnam tidak memerlukan
pemeliharaan yang khusus, selain pohonnya dibalut dengan karung untuk
melindungi buah-buahnya dari serangan tikus dan penggerek buah.
Pembungkusan ini tampaknya tidak menghalangi perkembangan bunga dan
terjadinya buah.

213 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Hama dan Penyakit. Hama dan penyakit tidak ada yang membahayakan.
Polongnya sering diserang oleh penggerek dan daun mudanya mungkin
diserang oleh afid hitam.
Panen dan Pasca Panen. Buah namnam dipetik jika kulitnya berubah menjadi
coklat kekuning-kuningan; tidak ada data tentang hasilnya. Prospek Buah
namnam cukup disenangi, tetapi hasilnya di Asia Tenggara rendah sekali,
sehingga pohonnya dipelihara hanya karena keingintahuan orang, bukan untuk
diambil hasilnya, dan hal ini mungkin tidak akan berubah.

214 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

NANAS

Nanas, nenas, atau ananas (Ananas comosus (L.) Merr.) adalah sejenis
tumbuhan tropis yang berasal dari Brasil, Bolivia, dan Paraguay. Tumbuhan ini
termasuk dalam familia nanas-nanasan (Famili Bromeliaceae). Perawakan
(habitus) tumbuhannya rendah, herba (menahun) dengan 30 atau lebih daun
yang panjang, berujung tajam, tersusun dalam bentuk roset mengelilingi
batang yang tebal. Buahnya dalam bahasa Inggris disebut sebagai pineapple
karena bentuknya yang seperti pohon pinus. Nama 'nanas' berasal dari sebutan
orang Tupi untuk buah ini: anana, yang bermakna "buah yang sangat baik".
Burung penghisap madu (hummingbird) merupakan penyerbuk alamiah dari
buah ini, meskipun berbagai serangga juga memiliki peran yang sama.

Gambar 42. Buah dan Tanaman Nanas

Buah nanas sebagaimana yang dijual orang bukanlah buah sejati, melainkan
gabungan buah-buah sejati (bekasnya terlihat dari setiap 'sisik' pada kulit
buahnya) yang dalam perkembangannya tergabung -- bersama-sama dengan
tongkol (spadix) bunga majemuk -- menjadi satu 'buah' besar. Nanas yang
dibudidayakan orang sudah kehilangan kemampuan memperbanyak secara
215 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

seksual, namun ia mengembangkan tanaman muda (bagian 'mahkota' buah)


yang merupakan sarana perbanyakan secara vegetatif.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae (tidak termasuk monocots, commelinids)

Ordo

Poales

Famili

Bromeliaceae

Upafamili

Bromelioideae

Genus

Ananas

Spesies

A. comosus

Nama binomial

Ananas comosus

Sinonim

Ananas sativus

Manfaat
KandunganBromelin pada tanaman nanas
Bromelin merupakan salah satu jenis enzim protease sulfhidril yang mampu
menghidrolisis ikatan peptida pada protein atau polipeptida menjadi molekul
yang lebih kecil yaitu asam amino.
Manfaat Enzim Bromelin pada tanaman nanas
Protein bromelain memiliki potensi yang sama dengan papain yang
ditemukan pada pepaya yang dapat mencerna protein sebesar 1000 kali
beratnya, sehingga nanas bermanfaat sebagai penghancur lemak. Dalam
bidang industri pangan maupun nonpangan seperti industri daging kalengan,
minuman bir.
Manfaat lain dari nanas
Selain enzim bromelain diatas, dalam tanaman maupun buah nanas tedapat
dekstrosa, laevulosa, manit, sakarosa, asam organik, ergosterol peroksida,
asam ananasat, asam sitrat dan gula.
Kandungan buah nenas
Buah ini banyak mengandung vitamin A dan C sebagai antioksidan. Juga

216 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

mengandung kalsium, fosfor, magnesium, besi, natrium, kalium, dekstrosa,


sukrosa, dan enzim bromelain. Bromelain berkhasiat sebagai antiradang,
membantu

melunakkan

makanan

di

lambung,

serta

menghambat

pertumbuhan sel kanker. Kandungan seratnya dapat mempermudah buang air


besar pada penderita sembelit.
Beberapa khasiat buah nanas yang telah masak:
bersifat dingin,
dapat mengurangi keluarnya asam lambung yang berlebihan,
membantu pencernaan makanan di lambung,
antiradang,
peluruh kencing (diuretik),
membersihkan jaringan kulit yang mati,
mengganggu pertumbuhan sel kanker,
menghambat penggumpalan trombosit.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Daerah penyebaran nanas ialah 300 LU dan 300 LS dari
khatulistiwa. Tanaman nanas memerlukan beberapa persyaratan iklim yang
harus dipenuhi agar dapat tumbuh baik. Faktor iklim ini mencakup curah
hujan,

ketinggian,

kelembapan,

suhu

dan

cahaya

matahari.

Pada umumnya tanaman nanas ini toleran terhadap kekeringan serta memiliki
kisaran curah hujan yang luas sekitar 1000-1500 mm/tahun. Akan tetapi
tanaman nanas tidak toleran terhadap hujan salju karena rendahnya suhu. 0C.
Nanas tumbuh pada daerah dataran rendah dengan ketinggian 100-200 m di
atas permukaan laut. Di daerah dataran tinggi, tanaman ini masih dapat
tumbuh sampai ketinggian 1200 m dpl. Pertumbuhan optimum tanaman
nanas antara 100-700 m dpl. Kelembapan tanah yang berlebihan pada awal
pembungaan dapat menghambat pertumbuhan buah dan menghasilkan daun
yang berlebihan. Sedangkan kelembapan yang berlebihan pada saat
pembungaan akan menurunkan mutu. Suhu yang sesuai untuk budidaya
217 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tanaman nanas adalah 29-32 0C, tetapi juga dapat hidup di lahan bersuhu
rendah sampai 10. Tanaman nanas dapat tumbuh dengan baik dengan cahaya
matahari rata-rata 33-71% dari kelangsungan maksimumnya, dengan angka
tahunan rata-rata 2000 jam.
Penanaman.
Penentuan Pola Tanam. Pola tanam merupakan pengaturan tata letak tanaman
dan urutan jenis tanaman dengan waktu tertentu, dalam kurun waktu setahun.
Dalam teknik penanaman nanas ada beberapa sistem tanam, yaitu: sistem
baris tunggal atau persegi dengan jarak tanam 150 x 150 cm baik dalam
maupun antar barisan; 90 x 30 cm jarak dalam barisan 30 cm, dan jarak antar
barisan adalah 90 cm. Sistem baris rangkap dua dengan jarak tanam 60 x 60
cm, dan jarak antar barisan sebelah kiri dan kanan dari 2 barisan adalah 150
cm dan jarak tanam 45 x 30 cm, dan jarak antar barisan tanaman sebelah kiri
dan kanan dari 2 barisan tanaman adalah 90 cm. Sistem baris rangkap tiga
dengan jarak tanam 30 x 30 cm membentuk segitiga sama sisi dengan jarak
antar barisan sebelah kiri/ kanan dari 3 barisan tanaman: 90 cm dan jarak
tanam 40 x 30 cm dengan jarak antar barisan sebelah kiri/kanan dari 3 barisan
adalah 90 cm serta sisitem baris rangkap empat dengan jarak 30 x 30 cm dan
jarak antar barisan sebelah kiri/kanan dari 4 barisan tanaman 90 cm.
Pembuatan Lubang Tanam. Pembuatan lubang tanam pada jarak tanam yang
dipilih sesuai dengan system tanam. Ukuran lubang tanam: 30 x 30 x 30 cm.
Untuk membuat lubang tanam digunakan pacul, tugal atau alat lain.
Cara Penanaman. Penanaman yang baik dilakukan pada awal musim hujan.
Langkah-langkah yang dilakukan:
membuat lubang tanam sesuai dengan jarak dan sistem tanam yang dipilih.
mengambil bibit nanas sehat dan baik dan menanam bibit pada lubang
tanam yang tersedia masing-masing satu bibit per lubang tanam.
tanah ditekan/dipadatkan di sekitar pangkal batang bibit nanas agar tidak
mudah roboh dan akar tanaman dapat kontak langsung dengan air tanah.
dilakukan penyiraman hingga tanah lembab dan basah.
218 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

penanaman bibit nanas jangan terlalu dalam, 3-5 cm bagian pangkal batang
tertimbun tanah agar bibit mudah busuk.
Pemeliharaan
Penjarangan dan Penyulaman.Penjarangan nanas tidak dilakukan karena
tanaman nanas spesifik dan tidak berbentuk pohon. Kegiatan penyulaman
nanas diperlukan, sebab ceding-ceding bibit nanas tidak tumbuh karena
kesalahan teknis penanaman atau faktor bibit.
Penyiangan. Penyiangan diperlukan untuk membersihkan kebun nanas dari
rumput liar dan gulma pesaing tanaman nanas dalam hal kebutuhan air, unsur
hara dan sinar matahari. Rumput liar sering menjadi sarang dari dan penyakit.
Waktu penyiangan tergantung dari pertumbuhan rumput liar di kebun, namun
untuk menghemat biaya penyiangan dilakukan bersamaan dengan kegiatan
pemupukan. Cara penyiangan dilakukan dengan mencabut rumput dengan
tangan/kored/cangkul. Tanah di sekitar bedengan digemburkan dan
ditimbunkan pada pangkal batang nanas sehingga membentuk guludan.
Pembubunan. Pembubunan diperlukan dalam penanaman nanas, dilakukan
pada tepi bedengan yang seringkali longsor ketika diairi. Pembubunan
sebaiknya mengambil tanah dari selokan atau parit di sekeliling bedengan,
agar bedengan menjadi lebih tinggi dan parit menjadi lebih dalam, sehingga
drainase menjadi normal kembali. Pembubunan berfungsi untuk memperbaiki
struktur tanah dan akar yang keluar di permukaan tanah tertutup kembali
sehingga tanaman nanas berdiri kuat.
Pemupukan. Pemupukan dilakukan setelah tanaman berumur 2-3 bulan
dengan pupuk buatan. Pemupukan susulan berikutnya diulang tiap 3-4 bulan
sekali sampai tanaman berbunga dan berbuah.
Pengairan dan Penyiraman. Sekalipun tanaman nanas tahan terhadap iklim
kering, namun untuk pertumbuhan tanaman yang optimal diperlukan air yan
cukup. Pengairan /penyiraman dilakukan 1-2 kali dalam seminggu atau
tergantung keadaan cuaca. Tanaman nanas dewasa masih perlu pengairan
untuk merangsang pembungaan dan pembuahan secara optimal. Pengairan
219 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dilakukan 2 minggu sekali. Tanah yang terlalu kering dapat menyebabkan


pertumbuhan nanas kerdil dan buahnya kecil-kecil. Waktu pengairan yang
paling baik adalah sore dan pagi hari dengan menggunakan mesin penyemprot
atau embrat.
Panen dan Pasca Panen. Panen buah nanas dilakukan setelah nanas berumur
12-24 bulan, tergantung dari jenis bibit yang digunakan. Bibit yang berasal dari
mahkota bunga berbuah pada umur 24 bulan, hingga panen buah setelah
berumur 24 bulan. Tanaman yang berasal dari tunas batang dipanen setelah
umur 18 bulan, sedangkan tunas akar setelah berumur 12 bulan. Ciri-ciri buah
nanas yang siap dipanen:
Mahkota buah terbuka.
Tangkai ubah mengkerut.
Mata buah lebih mendatar, besar dan bentuknya bulat.
Warna bagian dasar buah kuning.
Timbul aroma nanas yang harum dan khas.
Tata cara panen buah nanas: memilih buah nanas yang menunjukkan tandatanda siap panen. Pangkal tangkai buah dipotong secara mendatar/miring
dengan pisau tajam dan steril. Pemanenan dilakukan secara hati-hati agar tidak
rusak dan memar.Tanaman nanas dipanen setelah berumur 12-24 bulan.
Pemanenan buah nanas dilakukan bertahap sampai tiga kali. Panen pertama
sekitar 25%, kedua 50%, dan ketiga 25% dari jumlah yang ada. Tanaman yang
sudah berumur 4-5 tahun perlu diremajakan karena pertumbuhannya lambat
dan buahnya kecil. Cara peremajaan adalah membongkar seluruh tanaman
nanas untuk diganti dengan bibit yang baru. Penyiapan lahan sampai
penanaman dilakukan seperti cara bercocok tanam pada lahan yang baru.
Potensi produksi per hektar pada tanaman nanas yang dibudidayakan intensif
dapat mencapai 38-75 ton/hektar. Pada umumnya rata-rata 20 ton/hektar,
tergantung jenisnanas dan sistem tanam. Pasca Panen, buah nanas termasuk
komoditi buah yang mudah rusak, susut dan cepat busuk. Oleh karena itu,
setelah panen memerlukan penanganan pascapanen yang memadai.
220 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

NANGKA

Nangka adalah nama sejenis pohon, sekaligus buahnya. Pohon nangka


termasuk ke dalam suku Moraceae; nama ilmiahnya adalah Artocarpus
heterophyllus. Dalam bahasa Inggris, nangka dikenal sebagai jackfruit. n
nangka umumnya berukuran sedang, sampai sekitar 20 m tingginya, walaupun
ada yang mencapai 30 meter. Batang bulat silindris, sampai berdiameter
sekitar 1 meter. Tajuknya padat dan lebat, melebar dan membulat apabila di
tempat terbuka. Seluruh bagian tumbuhan mengeluarkan getah putih pekat
apabila dilukai. Tumbuhan nangka berumah satu (monoecious), perbungaan
muncul pada ketiak daun pada pucuk yang pendek dan khusus, yang tumbuh
pada sisi batang atau cabang tua.

Gambar 43. Buah dan Tanaman Nangka

Bunga jantan dalam bongkol berbentuk gada atau gelendong, 1-3 3-8 cm,
dengan cincin berdaging yang jelas di pangkal bongkol, hijau tua, dengan
serbuk sari kekuningan dan berbau harum samar apabila masak. Bunga
nangka disebut babal. Setelah melewati umur masaknya, babal akan
membusuk (ditumbuhi kapang) dan menghitam semasa masih di pohon,

221 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

sebelum akhirnya terjatuh. Bunga betina dalam bongkol tunggal atau


berpasangan, silindris atau lonjong, hijau tua.
Buah majemuk (syncarp) berbentuk gelendong memanjang, seringkali tidak
merata, panjangnya hingga 100 cm, pada sisi luar membentuk duri pendek
lunak. 'Daging buah', yang sesungguhnya adalah perkembangan dari tenda
bunga, berwarna kuning keemasan apabila masak, berbau harum-manis yang
keras, berdaging, kadang-kadang berisi cairan (nektar) yang manis. Biji
berbentuk bulat lonjong sampai jorong agak gepeng, panjang 2-4 cm, berturutturut tertutup oleh kulit biji yang tipis coklat seperti kulit, endokarp yang liat
keras keputihan, dan eksokarp yang lunak. Keping bijinya tidak setangkup.
Nangka terutama dipanen buahnya. "Daging buah" yang matang seringkali
dimakan dalam keadaan segar, dicampur dalam es, dihaluskan menjadi
minuman (jus), atau diolah menjadi aneka jenis makanan daerah: dodol
nangka, kolak nangka, selai nangka, nangka-goreng-tepung, keripik nangka,
dan lain-lain. Nangka juga digunakan sebagai pengharum es krim dan
minuman, dijadikan madu-nangka, konsentrat atau tepung. Biji nangka, dikenal
sebagai "beton", dapat direbus dan dimakan sebagai sumber karbohidrat
tambahan.
Buah nangka muda sangat digemari sebagai bahan sayuran. Di Sumatera,
terutama di Minangkabau, dikenal masakan gulai cubadak (gulai nangka). Di
Jawa Barat buah nangka muda antara lain dimasak sebagai salah satu bahan
sayur asam. Di Jawa Tengah dikenal berbagai macam masakan dengan bahan
dasar buah nangka muda (disebut gori), seperti sayur lodeh, sayur megana,
oseng-oseng gori, dan jangan gori (sayur nangka muda). Di Jogyakarta nangka
muda terutama dimasak sebagai gudeg. Sementara di seputaran Jakarta dan
Jawa Barat, bongkol bunga jantan (disebut babal atau tongtolang) kerap
dijadikan bahan rujak.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

222 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Rosales

Famili

Moraceae

Genus

Artocarpus

Spesies

A. heterophyllus

Nama binomial

Artocarpus heterophyllus

Manfaat
Daging buah nangka muda (tewel) dimanfaatkan sebagai makanan
sayuran.
Tepung biji nangka digunakan sebagai bahan baku industri makanan
(bahan makan campuran).
Daun muda dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak.
Kayu nangka dianggap lebih unggul daripada jati untuk pembuatan
meubel, konstruksi bangunan pembubutan, tiang kapal, untuk tiang kuda &
kandang sapi ( di Priangan), dayung, perkakas, & alat musik.
Pohon nangka dapat dimanfaatkan sebagai obat tradisional.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Iklim berupa angin berperan dlm membantu penyerbukan
bunga pada tanaman nangka. Pohon nangka cocok tumbuh di daerah yg
memilki curah hujan tahunan rata-rata 1.500-2.500 mm & musim keringnya
tidak terlalu keras. Nangka dapat tumbuh di daerah kering yaitu di daerahdaerah yg mempunyai bulan-bulan kering lebih dari 4 bulan. Sinar matahari
sangat diperlukan nangka untuk memacu fotosintesa & pertumbuhan, karena
pohon ini termasuk intoleran. Kekurangan sinar matahari dapat menyebabkan
terganggunya pembentukan bunga & buah serta pertumbuhannya.Rata-rata
suhu udara minimum 16-21 derajat C & suhu udara maksimum 31- 31,5
derajat C.Kelembaban udara yg tinggi diperlukan untuk mengurangi
223 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

penguapan. Pohon nangka dapat tumbuh dari mulai dataran rendah sampai
ketinggian tempat 1.300 dpl.
Media Tanam. Pohon nangka dipelihara di berbagai tipe tanah, tetapi lebih
menyenangi aluvial, tanah liat berpasir/liat berlempung yg dlm & beririgasi
baik. Umumnya tanah yg disukai yaitu tanah yg gembur & agak berpasir. Pohon
ini hidup pada tanah tandus sampai subur dengan kondisi reaksi tanah asam
sampai alkalis. Bahkan pada tanah gambutpun pohon ini dapat tumbuh &
menghasilkan buah.Pohon nangka tahan terhadap pH rendah (tanah masam)
dengan pH 6,0-7,5, tetapi yg optimum pH 67.Kedalaman air tanah yg cocok
bagi pertumbuhan nangka adalah 1-2 m atau antara 1-2.5 m. Karena
perakarannya sangat dalam, maka sebaiknya ditanam pada tanah yg cukup
teball lapisan atasnya (kira-kira 1 m).
3. Ketinggian Tempat
Pembibitan. Umumnya perbanyakan tanaman nangka dilakukan dengan
menggunakan bijinya, karena perbanyakkan dengan cangkok atau okulasi
hanya sedikit persentase jadinya. Hal ini mungkin disebabkan kandungan
lateksnya yg dapat menghambat proses persatuan. Seleksi dilakukan sejak
masa pembibitan apabila ingin mendapatkan nangka yg bersifat unggul (cepat
berbuah, mampu berproduksi banyak dengan buah yg berkualitas & tahan
terhadap hama & penyakit).
Penentuan Pola Tanam
Pola usaha pekarangan adalah bertanam di lahan sekitar rumah. Hasil ini tidak
semata-mata untuk dijual tetapi sebagian untuk dikonsumsi sendiri.
Sedangakan pola usaha kebun yaitu bertanam di lahan yg jauh lebih luas dari
pekarangan dengan pertimbangan hasilnya untuk memnuhi kebutuhan pasar,
modal & tenaga kerja cukup tersedia serta lahannya sesuai dengan persyaratan
tempat tumbuh nangka. Pola usaha kebun dapat berbentuk kebun tanaman
murni & kebun tanaman campuran. Pada kebun tanaman murni hanya ditanam
satu jenis tanaman yaitu seluruhnya ditanami nangka. Sedangkan di kebun
campuran, pohon nangka dicampur nenas, pepaya, & sebagainya. Pohon
224 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

nangka yg dipelihara di kebun buah jarak tanamnya 8 - 12 m, dlm pola segi


empat atau segi enam: kepadatan yg umum adalah 100-120 batang/ha. Jarak
tanamnya antara lobang tanam 12 x 12 m atau 4 x 6 m. 2) Pembuatan Lobang
Tanam Lubang tanam dibuat dengan ukuran 0,5 x 0,5 x 0,5 m atau 1 x 1 x 0,5
m. Pada saat penggalian lubang tanam, tanah bagian atas dipisahkan dari tanah
bagian bawah. Tanah bagian atas dicampur dengan pupuk kandang yg sudah
matang sebanyak 20 kg per lubang. Lubang tanah yg telah digali dibiarkan
terbuka selama 1-2 minggu, agar mendapat sinar matahari sehingga
teroksidasi dengan baik. Untuk menghindari kendala tanah asam, tanah galian
dicampur dengan dolomit/kapur pertanian sebanyak 0,5-1 kg per lubang
tanam & tanah campuran ini dimasukkan ke dlm lubang 2-3 minggu sebelum
penanaman. Untuk tanah yg terlalu berat, selain pengolahan tanah dapat pula
ditambahkan pasir sebanyak 0,5 kaleng per lubang. Seminggu sebelum tanam
berilah NPK (1515 15) 100 gram ke dlm lubang penanamn apabila perlu.
Bibit hasil semaian atau okulasi ditanam tegak & kokoh ke dlm tengah lubang
penanaman. Jarak antara lubang tanam 12 x 12 m atau 4 x 6 m.
Penanaman. Penanaman dilakukan sore hari atau pagi hari pada permulaan
musim penghujan yaitu saat curah hujan sudah cukup merata. Bibit ditanam
pada lubang yg sudah tersedia, tegak lurus. Sebelum bibit ditanam, kantong
plastik harus dibuang. Kalau penanaman dilakukan di luar musim penghujan
atau karena adanya kelainan iklim, yaitu musim hujan tiba-tiba berubah
menjadi kemarau lagi, maka bibit yg telah ditanam perlu disiram secara
teratur.
Pembuatan Lubang pada Mulsa. Pemberian mulsa di sekitar pohon nangka
sangat perlu; terutama pada saat musim kemarau untuk meningkatkan
kelembapan tanah. Namun pada musim hujan mulsa tidak diperlukan karena
dapat mendatangkan serangan jamur. Mulsa juga dapat dimasukkan ke dlm
tanah sebagai pupuk organi, pemberian dua kali per tahun sangat membantu
pertumbuhan tanaman. Pemberian pupuk pabrik majemuk dilakukan di
Malaysia dengan dosis 2-3 kg per pohon.
225 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pemeliharaan Tanaman
Penjarangan & Penyulaman. Penyulaman tanaman yg mati dilakukan pada saat
hujan masih turun di tahun pertama & tahun kedua.
Penyiangan. Penyiangan atau membebaskan tanaman dari serangan gulma
atau tumbuhan pengganggu dilakukan dengan cara membersihkan gulma
secara manual/kimia dari tanaman nangka dengan radius 1-2 m. Pengendalian
gulma secara kimiawi menggunakan herbisida misalnya Paracol 1,5 liter dlm
600 liter air per ha atau Roundup 2-3 liter dlm 800 liter air/ha. Penyiangan
pertama dilakukan 1-2 bulan setelah penanaman, selanjutnya setiap 2-4 bulan
dilakukan selama 2-3 tahun. Penyiangan dilakukan dengan cara manual atau
kimiawi.
Pemupukan. Pemberian pupuk organik berupa pupuk kandang atau pupuk
kompos 1-2 kali setahun sebanyak 20 kg per tanaman. Pemberian pupuk
anorganik dilakukan satu minggu setelah penanaman dengan dosis 100 gram
NPK per tanaman. Pemupukan kedua pada umur 6 bulan dengan dosis 150
gram NPK per tanaman. Pemupukan ketiga dilakukan pada tanaman umur 12
bulan dengan dosis 200 gram per tanaman. Pemupukan keempat pada umur
18 bulan dengan dosis 250 gram per tanaman & pemupukan kelima dilakukan
pada tanaman umur 24 bulan dengan dosis 300 gram per tanaman. Selanjutnya
bagi tanaman yg sudah berbunga pada lahan tidak subur dapat ditambahkan
pupuk organik 650 gram/pohon.
Untuk meningkatkan tanaman diperlukan tambahan pupuk daun guna
merangsang pembentukan daun. Pemberian pupuk daun dilakukan selang 2
minggu sampai tanaman umur 17 bulan. Jenis pupuk daun yg digunakan
Gandasil D/Bayfolan.
Pengairan & Penyiraman. Tanaman nangka membutuhkan drainase yg baik.
Pengairan ini diperlukan untuk meningkatkan produktivitasnya. Tanaman
nangka memiliki perakaran dalam, tidak membutuhkan penggenangan pada
saat musim kemarau karena tanaman nangka kurang toleran terhadap
genangan. Akarnya masih mampu meyerap air pada tanah yg dalam.
226 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pemberian

air

tambahan

diperlukan

selama

dua

tahun

pertama

pertumbuhannya.
Pemeliharaan lain. Pemangkasan dilakukan pada bagian tanaman yg tidak
subur & tidak produktif. Pemangkasan cabang dilakukan terhadap pohon
nangka yg bertajuk rimbun agar sinar matahari tidak terhalangi sehingga
merangsang perbungaan. Pemangkasan dibatasi pada penjarangan pucuk
ketika pohon mulai ditanam & sedikit pemotongan dahan-dahan yg
mengandung buah agar memudahkan mencapai buah untuk dibungkus &
kemudian dipanen. Pemangkasan cabang dimaksudkan untuk mengatur
pembuahan, karena bunga betina muncul pada batang utama atau cabang
primer.

Perangsangan

pembungaan

dilakukan

dengan

cara

melukai,

mengebor/mengikat batang. Tujuan perlakuan untuk menghambat hasil


asimilasi daun agar tidak meyebar ke seluruh bagian tanaman, melainkan
untuk merangsang pembungaan. Agar buah nangka hasilnya baik & besar,
lakukan penjarangan buah. Buah yg mulai membesar bungkuslah dengan
kantong/kertas semen yg sudah dicelupakan ke dlm larutan insektisida. Bisa
juga dibungkus dengan anyaman dedaunan, misalnya menggunakan daundaun palem atau anyaman kelapa. Tindakan ini dapat menghalangi serangan
tikus atau kelelawar, & memikat semut yg dapat mengusir serangga lain
sehingga diperoleh buah yg kulitnya mulus & cerah.
Panen
Ciri & Umur Panen. Kematangan buah ditentukan melalui kriteria sebagai
berikut:
Apabila buah tersebut dipukul-pukul dengan benda (misalnya punggung
pisau) akan berbuyi nyaring.
Perubahan warna kulit buahnya dari hijau pucat ke kuning kehijau-hijauan
atau kecoklat-coklatan.
Mengeluarkan bau yg khas atau aromanya harum.
Durinya mulai lunak & jarak satu duri dengan duri lainnya semakin lebar
Kulit buah terlihat seperti akan pecah.
227 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Cara Panen. Cara pemetikan buah nangka matang ialah gagangnya dipotong
dengan pisau tajam & buah nangka itu diturunkan dengan hati-hati. Pohon
nangkayg berbuah besar berbuah pada umur 5-10 tahun sedangkan nangka
mini pada umur 1,5-2 tahun. Pada umumnya buah masak setelah 8 bulan sejak
bunganya muncul.
Periode Panen. Umur maksimum produksi buah 20-30 tahun, sesudah itu harus
diremajakan. Hasil buah per tahun per pohon beragam umumnya berkisar 812 buah / pohon / tahun.
Pasca Panen
Pengumpulan. Buah nangka dikumpulkan oleh pemborong atau dibawa
langsung ke pasar & dijual ke pedagang eceran atau dibelah & dilepas satu-satu
untuk dijual langsung ke konsumen.
Penyimpanan. Daging buah nagka yg tebal itu seringkali diekstrak, dibersihkan,
& dijual dlm keadaan ekstrak segar. Jika persediaan melimpah, buah nangka
diawetkan, caranya ialah: daging buah dipisahkan dari bijinya, kemudian
dicuci, dipipihkan, & dijemur ditambah gula atau sirop, atau tanpa diberi apaapa. Hasil olahan ini dijual sebagai kue kering. Di semenanjung Malaysia
dilakukan pengalengan.
Penanganan Lain. Daging buah nangka digunakan untuk mengharumkan es
krim & minuman/dijadikan madu nangka, konsentrat, atau tepung &
dimanfaatkan dlm pembuatan minuman. Biji nangka bisa dibuat tepung biji
nangka yg dicampurkan ke dlam tepung gandum untuk pembuatan roti.
Penggunaan tepung biji nangkasebagai bahan substitusi sebagian tepung
terigu dlm pembuatan cookies & BMC (Bahan Makanan Campuran)

228 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

NAGA

Buah naga (Inggris: pitaya) adalah buah dari beberapa jenis kaktus dari
margaHylocereus dan Selenicereus. Buah ini berasal dari Meksiko, Amerika
Tengah dan Amerika Selatan namun sekarang juga dibudidayakan di negaranegara Asia seperti Taiwan, Vietnam, Filipina, Indonesia dan Malaysia. Buah ini
juga dapat ditemui di Okinawa, Israel, Australia utara dan Tiongkok selatan.
Hylocereus hanya mekar pada malam hari.
Pada tahun 1870 tanaman ini dibawa orang Perancis dari Guyana ke Vietnam
sebagai tanaman hias. Oleh orang Vietnam dan orang Cina buahnya dianggap
membawa berkah. Oleh sebab itu, buah ini selalu diletakkan di antara dua ekor
patungnaga berwarna hijau di atas meja altar.

Gambar 44. Buah dan Tanaman Naga

Warna merah buah terlihat mencolok di antara warna naga-naga yang hijau.
Dari kebiasaan inilah buah itu di kalangan orang Vietnam yang sangat
terpengaruh budaya Cina dikenal sebagai thang loy (buah naga). Istilah Thang
loy kemudian diterjemahkan di Eropa dan negara lain yang berbahasa Inggris
sebagai dragon fruit (buah naga).
229 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Klasifikasi Ilmiah
Kingdom

Plantae

Devisi

Spermathophyta (tumbuhan yang berbiji)

Subdevisi

Angiospermae (tumbuhan dengan jenis biji tertutup)

Kelas

Dicotyledonae (tumbuhan yang berkeping dua)

Ordo

Cactales

Famili

Cactaceae

Subfamili

Hylocereanea

Genus

Hylocereus

Spesies

Hylocereus undatus (daging putih),


Hylocereus costaricensis (daging merah pekat)
Hylocereus polyrhizus (daging merah)
Yellow Dragon Fruit (kulit buah kuning dengan daging
berwarna putih).

Manfaat
Buah naga merah akhir akhir ini sering disorot sebagai salah satu buah yang
memiliki banyak manfaat untuk membantu mengatasi dan membantu
menyembuhkan berbagai penyakit. Mulai dari batang buah naga, daging buah
naga, sampai dengan kulit buah naga juga memiliki banyak kandungan vitamin
dan zat yang sangat bermanfaat. Dokter juga sangat merekomendasikan buah
naga merah, sebagai buah konsumsi yang bisa di gunakan untuk terapi dalam
penyembuhan suatu penyakit.
Berikut ini beberapa manfaat dari buah naga:
Buah naga merah membantu menyembuhkan penyakit kanker, kandungan

vitamin kompleksnya, sudah direkomendasikan oleh dokter sebagai buah


terapi penyembuhan kanker.
Mempercantik penampilan, dengan kandungan vitamin C nya yang tinggi,

buah naga merah membantu menjaga kesehatan kulit, bahkan buah dan
kulitnya juga bisa digunakan sebagai bahan lulur.

230 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Karena rasa manis buah naga merah bukan berasal dari glukosa, maka

buah naga merah juga bisa untuk membantu menyembuhkan penyakit


diabetes.
Menjaga kesehatan dan stamina, dengan kandungan antioksidan dan

vitaminnya.
Mencegah penyakit osteoporosis atau pengapuran tulang, karena buah

naga merah mengandung banyak kalsium organik.


Budidaya
Syarat Tumbuh. Syarat tumbuh tanaman buah naga tidak berbeda jauh
dengan tanaman kaktus atau tanaman gurun pasir lainnya. Karena berasal dari
daerah gurun pasir yang panas dan kering maka buah naga umumnya tumbuh
baik di dataran rendah hingga menengah, yaitu :
Buah naga sepesies Hylocereus undatus, yaitu buah naga dengan daging

putih akan tumbuh baik pada ketinggian kurang dari 300 mdpl.
Sedangkan buah naga spesies Hylocereus costaricensis, yaitu buah naga

dengan daging super merah (super red) tumbuh baik pada ketinggian 0100mdpl.
Sementara itu buah daga spesies Selenicereus megalanthus, yaitu buah naga

dengan kulit kuning, daging putih tanpa sisik, akan tumbuh baik pada
daerah dingin dengan ketinggian lebih dari 800 mdpl.
Tanaman buah naga lebih menyukai kondisi kering dibandingkan dengan

kondisi basah dengan curah hujan rendah yaitu 720 mm/tahun. Buah naga
masih dapat tumbuh pada curah hujan tinggi yaitu antara 1.000-1.300
mm/tahun, akan tetapi rentang terserang penyakit busuk akar dan busuk
batang. Hal ini disebabkan tanaman buah naga tidak tahan genangan air.
Tanaman buah naga juga membutuhkan penyinaran cahaya matahari

penuh. Oleh karena itu lokasi penanaman buah naga sebaiknya dilakukan
di lahan terbuka tanpa naungan. Lahan terbuka juga memberikan sirkulasi

231 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

udara yang cukup bagi pertumbuhan tanaman. Susu udara ideal untuk
pertumbuhan buah naga antara 26-36 derajat C.
Kondisi tanah yang disukai adalah tanah yang gembur serta banyak

mengandung bahan organik dan hara. pH tanah optimal antara 6-7. Pada
tanah masam menyebabkan akar tanaman menjadi pendek dan rusak.
Meskipun tahan terhadap kekeringan, bukan berarti tanaman buah naga

tidak memerlukan air. Air merupakan kebutuhan vital bagi tanaman. Oleh
karena itu, air harus tersedia dengan baik. Hindari lokasi yang mudah
tergenang saat musim hujan, karena tanaman buah naga merupakan
tanaman yang sensitif terhadap kelebihan air.
Pemilihan Lokasi. Pemilihan lokasi budidaya buah naga perlu diperhatikan,
hal ini bertujuan untuk memenuhi syarat tumbuh yang optimal bagi
pertumbuhan buah naga. Pemilihan lokasi yang tepat akan menjadi faktor
pertama yang menentukan keberhasilan budidaya buah naga. Setelah
menentukan lokasi budidaya maka langkah selanjutnya adalah melakukan
pengukuran pH tanah untuk menentukan jumlah pemberian kapur pertanian
pada tanah masam atau pH rendah (di bawah 6,5). Pengukuran bisa dilakukan
dengan kertas lakmus, PH meter, atau cairan PH tester. Pengambilan titik
sampel bisa dilakukan dengan cara zigzag.
Penanaman buah Naga. Setelah tanah dan tiang panjatan dibuat, bibit yang
telah siap harus segera ditanam di lahan. Penanaman harus dilakukan dengan
hati-hati. Penanaman yang tidak benar akan mengakibatkan bibit stress dan
pertumbuhannya terhambat. Perhatikan pada saat penanaman media dalam
polybag jangan sampai pecah karena akan membuat bibit kesuliatan
beradaptasi akibat mengalami kerusakan akar. Selain itu, kedalaman
penanaman idealnya 20% dari panjang bibit. Penanaman yang terlalu dalam
akan membuat bibit mudah terserang penyakit busuk batang.
Pemeliharaan. Dalam budidaya buah naga, pemeliharaan harus tetap
dilakukan secara teratur. Pemeliharaan tanaman merupakan faktor penting
yang mendukung keberhasilan budidaya. Upaya pemeliharaan pada budidaya
232 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

buah naga secara intensif meliputi pengairan, penyulaman, pengikatan batang


atau cabang, pemupukan susulan, pemangkasan, seleksi buah, sanitasi kebun,
serta pengendalian hama penyakit tanaman.Untuk pemupukan susulan bisa
menggunakan Pupuk organik Nasa yang berupa POC Nasa + Supur nasa +
Hormonik yang di campurkan dengan 50 % pupuk kimia yang biasa di pakai.
apabila tanaman sudah berbuah ditambahkan Power nutrition supaya berbuah
diluar musim serta menjaga kualitas buah Naga tersebut.Dan untuk
pengendalian hama bisa menggunaka pestisida Organik nasa yang berupa
Pestona ,BVR, Aero-810.
Pemanenan
Ciri-ciri buah naga siap panen :
Umur buah mencapai 50-55 hari sejak setelah muncul bunga.
Warna kulit buah mengkilat dengan sisik berubah dari hijau menjadi
kemerahan.
Mahkota buah telah mengecil.
Kedua pangkal buah keriput dan kering.
Bentuk buah bulat sempurna dan besar dengan bobot diperkirakan 400600 g.
Waktu panen dilakukan pada pagi hari antara pukul 06.00-09.00 atau sore hari
antara pukul 15.00-17.00. Pemanenan dilakukan saat cuaca cerah dan tidak
hujan. Hindari panen pada kondisi lembab karena dapat memicu serangan
patogen pada saat penyimpanan.
Pemanenan buah naga harus dilakukan dengan benar untuk menjaga kualitas
buah. Cara dan tahap pemanenan adalah sebagai berikut :
Kenakan sarung tangan agar tidak melukai kulit buah.
Gunakan gunting atau alat potong lain yang tajam untuk memotong tangkai

buah.
Potong buah tepat pada tangkainya, lakukan dengan hati-hati, jangan

sampai melukai kulit buah maupun percabangan tempat buah tersebut.

233 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Bungkus buah yang telah dipanen dengan koran dan diletakkan ke dalam

keranjang dengan posisi tangkai buah menghadap ke bawah. Bagian bawah


keranjang dilapisi dengan daun kering atau kertas koran.
Bagian atas buah juga dilapisi dengan daun kering atau kertas koran untuk

mengurangi tekanan buah pada lapisan di atasnya.


Tinggi lapisan buah tidak lebih dari 3 lapis agar buah bagian bawah tidak

menerima beban terlalu berat.

234 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

PEPAYA

Pepaya (Carica papayaL.), atau betik adalah tumbuhan yang berasal dari
Meksiko bagian selatan dan bagian utara dari Amerika Selatan, dan kini
menyebar luas dan banyak ditanam di seluruh daerah tropis untuk diambil
buahnya. C. papaya adalah satu-satunya jenis dalam genusCarica. Nama pepaya
dalam bahasa Indonesia diambil dari bahasa Belanda, "papaja", yang pada
gilirannya juga mengambil dari nama bahasa Arawak, "papaya". Dalam bahasa
Jawa pepaya disebut "kats" dan dalam bahasa Sunda "gedang". Buah pepaya
dimakan dagingnya, baik ketika muda maupun masak.

Gambar 45. Buah dan Tanaman Pepaya

Daging buah muda dimasak sebagai sayuran. Daging buah masak dimakan
segar atau sebagai campuran koktail buah. Pepaya dimanfaatkan pula daunnya
sebagai sayuran dan pelunak daging. Daun pepaya muda dimakan sebagai lalap
(setelah dilayukan dengan air panas) atau dijadikan pembungkus buntil. Oleh
orang Manado, bunga pepaya yang diurap menjadi sayuran yang biasa
dimakan.
Getah pepaya (dapat ditemukan di batang, daun, dan buah) mengandung
enzimpapain, semacam protease, yang dapat melunakkan daging dan
mengubah konformasiprotein lainnya. Papain telah diproduksi secara massal
235 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dan menjadi komoditas dagang.Untuk memproduksi papain, bahan baku yang


perlu dipersiapakan adalah getah pepaya. Sementara bahan penolongnya
berupa air dan sulfit. Air digunakan sebagai pengencer getah pepaya,
sedangkan sulfit digunakan sebagai pelarut bahan kimia.
Pengambilan getah buah dilakukan pada buah yang sudah berumur 2.5-3
bulan. Buah yang sedang dalam masa penyadapan harus tetap tergantung pada
batang pokoknya. Penyadapan dilakukan sampai tujuh kali dengan interval
penyadapan empat hari, maka waktu yang diperlukan untuk penyadapan
adalah sekitar 28 hari. Waktu yang tepat untuk menyadap adalah pagi hari
sebelum matahari terbit atau sore hari sebelum matahari terbenam.
Pepaya memiliki manfaat yang banyak karena pepaya banyak mengandung
vitamin A yang baik untuk kesehatan mata, pepaya juga memperlancar
pencernaan bagi yang sulit buang air besar. Di beberapa tempat buah pepaya
setengah matang dijadikan rujak buah manis bersama dengan buah bengkoan,
nanas, apel, belimbing, jambu air. Getah buah pepaya juga tergolong mahal
karena getah pepaya bida diolah menjadi tepung papain yang berguna bagi
kebutuhan rumah tangga dan industri. Pada pengobatang herbal pepaya dapat
mencegah kanker, sembelit, kesehatan mata.Daun pepaya juga berkhasiat obat
dan perasannya digunakan dalam pengobatan tradisional untuk menambah
nafsu makan.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae(tidak termasuk Eudicots, Rosids )

Ordo

Brassicales

Famili

Caricaceae

Genus

Carica

Spesies

C. papaya

Nama binomial

Carica papaya

236 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Manfaat
Buah masak yg populer sebagai buah meja, selain untuk pencuci mulut
juga sebagai pensuplai nutrisi/gizi terutama vitamin A & C. Buah pepaya
masak yg mudah rusak perlu diolah dijadikan makanan seperti sari pepaya,
dodol pepaya. dlm industri makanan buah pepaya sering dijadikan bahan
baku pembuatan (pencampur) saus tomat yakni untuk penambah cita rasa,
warna & kadar vitamin.
Dalam industri makanan, akarnya dapat digunakan sebagai obat
penyembuh sakit ginjal & kandung kencing.
Daunnya sebagai obat penyembuh penyakit malaria, kejang perut & sakit
panas. Bahkan daun mudanya enak dilalap & untuk menambah nafsu
makan, serta dapat menyembuhkan penyakit beri-beri & untuk menyusun
ransum ayam.
Batang buah muda & daunnya mengandung getah putih yg berisikan enzim
pemecah protein yg disebut papaine sehingga dapat melunakan daging
untuk bahan kosmetik & digunakan pada industri minuman (penjernih),
industri farmasi & textil.
Bunga pepaya yg berwarna putih dapat dirangkai & digunakan sebagai
bunga kalung pengganti bunga melati atau sering dibuat urap. Batangnya
dapat dijadikan pencampur makanan ternak melalui proses pengirisan &
pengeringan.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Iklim berupa angin diperlukan untukpenyerbukan bunga.
Angin

yg

tidakterlalu

kencang

sangat

cocok

bagi

pertumbuhan

tanaman.Tanaman pepaya tumbuh subur pada daerah yg memilki curah hujan


1000-2000 mm/tahun.Suhu udara optimum 22-26 derajat C.Kelembaban
udara sekitar 40%.Pepaya dapat ditanam di dataran rendah sampai ketinggian
700 m1000 m dpl.

237 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Media Tanam. Tanah yg baik untuk tanaman pepaya adalah tanah ynag subur
dan banyak mengandung humus. Tanah itu harus banyak menahan air &
gembur.Derajat keasaman tanah ( pH tanah) yg ideal adalah netral dengan pH
6-7.Kandungan air dlm tanah merupakan syarat penting dlm kehidupan
tanaman ini. Air menggenang dapat mengundang penyakit jamur perusak akar
hingga tanaman layu (mati). Apabila kekeringan air, nama tamanan akan
kurus, daun, bunga & buah rontok. Tinggi air yg ideal tidak lebih dlm daripada
50150 cm dari permukaan tanah.
Pembibitan. Sebagai bibit dipergunakan biji, meskipun pohon pepaya dapat di
okulasi. Untuk memperoleh biji bakal bibit yg baik & murni dilakukan melalui
pembijian sendiri dengan jalan perkawinan buatan.
Biji-biji yg sudah dikeringkan, jika hendak ditanam harus diuji terlebih dahulu.
Caranya biji-biji, yg ditangguhkan dipergunakan sebagai bibit.
Teknik Penyemaian Benih : Benih dimasukan pada kedalaman 1 cm
kemudian tutup dengan tanah. Disiram setiap hari. Benih berkecambah
muncul setelah 12-15 hari. Pada saat ketinggiannya 15-20 cm atau 45-60
hari bibit siap ditanam. Biji-biji tersebut bisa langsung ditanam/disemai
lebih dahulu. Penyemaian dilakukan 2 atau 3 bulan sebelum bibit
persemaian itu dipindahkan kekebun.
Pemeliharaan

Pembibitan/Penyemaian

Pada

persemaian

biji-biji

ditaburkan dlm larikan (barisan ) dengan jarak 5-10 cm. Biji tidak boleh
dibenam dalam-dalam, cukup sedalam biji, yakni 1 cm. Dengan
pemeliharaan yg baik, biji-biji akan tumbuh sesudah 3 minggu ditanam.
Pemindahan Bibit : Bibit-bibit yg sudah dewasa, siktar umur 2-3 bulan
dapat dipindahkan pada permulaan musim hujan.
Pengolahan Media Tanam
Persiapan. Lahan dibersihkan dari rumput, semak & kotoran lain, kemudian
dicangkul/dibajak & digemburkan.

238 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pembentukan Bedengan. Bentuk bedengan berukuran lebar 200-250 cm, tinggi


20-30 cm, panjang secukupnya, jarak antar bedengan 60 cm. Buat lobang
ukuran 50 x 50 x 40 cm di atas bedengan, dengan jarak tanam 2 x 2,5 m.
Pengapuran. Apabila tanah yg akan ditanami pepaya bersifat asam (pH kurang
dari 5), setelah diberi pupuk yg matang, perlu ditambah 1 kg dolomit &
biarkan 1-2 minggu.
Pemupukan. Sebelum diberi pupuk, tanah yg akan ditanami pepaya harus
dikeringkan satu minggu, setelah itu tutup dengan tanah campuran 3 blek
pupuk kandang yg telah matang.
Penanaman. Untuk biji yg disemai, sebelum bibit ditanamkan bibit, terlebih
dahulu harus dibuatkan lubang tanaman. Lubang-lubang berukuran 60 x 60 x
40 cm, yg digali secara berbaris. Selama lubang-lubang dibiarkan kosong agar
memperoleh cukup sinar matahari. Setelah itu lubang-lubang diisi dengan
tanah yg telah dicampuri dengan pupuk kandang 2-3 blek. Lubang-lubang yg
ditutupi gundukan tanah yg cembung dibiarkan 2-3 hari hingga tanah
mengendap. Setelah itu baru lubang-lubang siap ditanami. Lubang-lubang
tersebut diatas dibuat 1-2 bulan penanaman. Apabila biji ditanam langsung ke
kebun, maka lubang-lubang pertanaman harus digali terlebih dahulu. Lubanglubang pertanaman untuk biji-biji harus selesai 5 bulan sebelum musim
hujan.
Tiap-tiap lubang diisi dengan 3-4 buah biji. Beberapa bulan kemudian akan
dapat dilihat tanaman yg jantan & betina atau berkelamin dua.
Pemeliharaan
Penjarangan

dan

Penyulaman.Penjarangan

tanaman

dilakukan

untuk

memperoleh tanaman betina disamping beberapa batang pohon jantan. Hal ini
dilakukan pada waktu tanaman mulai berbunga.
Penyiangan. Kebun pepaya sama halnya dengan kebun buah-buahan lainnya,
memerlukan penyiangan (pembuangan rumput). Kapan & berapa kalli kebun
tersebut harus disiangi tak dapat dipastikan dengan tegas, tergantung dari
keadaan.
239 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pembubunan. Kebun pepaya sama halnya dengan kebun buah-buahan lainnya,


memerlukan pendangiran tanah. Kapan & berapa kalli kebun tersebut harus
didangiri tak dapat dipastikan dengan tegas, tergantung dari keadaan.
Pemupukan. Pohon pepaya memerlukan pupuk yg banyak, khususnya pupuk
organik, memberikan zat-zat makanan yg diperlukan & dapat menjaga
kelembaban tanah.
Pengairan & Penyiraman.Tanaman pepaya memerlukan cukup air tetapi tidak
tahan air yg tergenang. Maka pengairan & pembuangan air harus diatur
dengan seksama. Apalagi di daerah yg banyak turun hujan & bertanah liat,
maka harus dibuatkan parit-parit. Pada musim kemarau, tanaman pepaya
harus sering disirami.
Panen. Tanaman pepaya dapat dipanen setelah berumur 9-12 bulan. Buah
pepaya dipetik harus pada waktu buah itu memberikan tanda-tanda
kematangan: warna kulit buah mulai menguning. Tetapi masih banyak petani
yg memetiknya pada waktu buah belum terlalu matang.Panen dilakukan
dengan berbagai macam cara, pada umumnya panen/pemetikan dilakukan
denggan menggunakan songgo (berupa bambu yg pada ujungnya berbentuk
setengah kerucut yg berguna untuk menjaga agar buah tersebut tidak jatuh
pada saat dipetik).Panen dilakukan setiap 10 hari sekali.Tiap pohon kira-kira
dapat menghasilkan 30 buah, bahkan sampai 150 buah. Setelah panen
pertama, pohon pepaya akan terus menerus berbuah. Tetapi sebaiknya
sesudah 4 tahun kebun itu harus dibongkar.
Pasca Panen. Setelah dipanen buah diletakan disuatu tempat yg cukup, dekat
dari lokasi & diberi alas plastik/ koran atau apa saja hingga buah terhindar
dari kerusakan.Pilihlah buah secara selektif, perhatikan bentuk, warna &
ukuran. Tempatkan buah pada kelompoknya masing-masing, misalnya:
kelompok A adalah buah yg belum masak, kelompok B buah yg sudah siap
dimasak, kelompok C buah yg cacat & seterusnya. Sehingga akan
mempermudah mengklasifikasikan. Supaya buah itu matang petani perlu
melakukan pengemposan (buah disimpan ditempat yg mempunyai suhu yg
240 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

tinggi).Biasanya buah dikemas dengan keranjang dlm jumlah banyak yg


dilapisi kertas/kantong bekas semen untuk menghindari luka pada buah /pada
peti yg juga dilapisi dengan kantong semen & sejenisnya, setelah itu dimasukan
kedalam truk untuk diangkut.

241 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

PISANG

Pisang adalah nama umum yang diberikan pada tumbuhanterna raksasa


berdaun besar memanjang dari sukuMusaceae. Beberapa jenisnya (Musa
acuminata, M. balbisiana, dan M. paradisiaca) menghasilkan buah konsumsi
yang dinamakan sama. Buah ini tersusun dalam tandan dengan kelompokkelompok tersusun menjari, yang disebut sisir. Hampir semua buah pisang
memiliki kulit berwarna kuning ketika matang, meskipun ada beberapa yang
berwarna jingga, merah, hijau, ungu, atau bahkan hampir hitam. Buah pisang
sebagai bahan pangan merupakan sumber energi (karbohidrat) dan mineral,
terutama kalium.Perlu disadari, istilah "pisang" juga dipakai untuk sejumlah
jenis yang tidak menghasilkan buah konsumsi, seperti pisang abaka, pisang
hias, dan pisang kipas.

Gambar 46. Buah dan Tanaman Pisang

Pusat keragaman utama pisang terletak di daerah Malesia (Asia Tenggara,


Papua dan Australia tropika). Pusat keragaman minor juga terdapat di Afrika
tropis. Tumbuhan ini menyukai iklim tropis panas dan lembab, terutama di
dataran rendah. Di daerah dengan hujan merata sepanjang tahun, produksi
pisang dapat berlangsung tanpa mengenal musim. Indonesia, Kepulauan
242 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pasifik, negara-negara Amerika Tengah, dan Brasil dikenal sebagai negara


utama pengekspor pisang. Masyarakat di negara-negara Afrika dan Amerika
Latin dikenal sangat tinggi mengonsumsi pisang setiap tahunnya. Berdasarkan
cara konsumsi buahnya, pisang dikelompokkan dalam dua golongan, yaitu
pisang meja (dessert banana) dan pisang olah (plantain, cooking banana).
Pisang meja dikonsumsi dalam bentuk segar setelah buah matang, seperti
pisang ambon, susu, raja, seribu, dan sunripe. Pisang olahan dikonsumsi setelah
digoreng, direbus, dibakar, atau dikolak, seperti pisang kepok, siam, kapas,
tanduk, dan uli. Buah pisang diolah menjadi berbagai produk, seperti sale, kue,
ataupun arak (di Amerika Latin).
Selain memberikan kontribusi gizi lebih tinggi daripada apel, pisang juga dapat
menyediakan cadangan energi dengan cepat bila dibutuhkan. Termasuk ketika
otak mengalami keletihan. Beragam jenis makanan ringan dari pisang yang
relatif populer antara lain Kripik Pisang asal Lampung, Sale pisang(Bandung),
Pisang Molen (Bogor), dan epe (Makassar).
Pisang mempunyai kandungan gizi sangat baik, antara lain menyediakan
energi cukup tinggi dibandingkan dengan buah-buahan lain. Pisang kaya
mineral seperti kalium, magnesium, fosfor, besi, dan kalsium. Pisang juga
mengandung vitamin, yaitu C, B kompleks, B6, dan serotonin yang aktif sebagai
neurotransmitter dalam kelancaran fungsi otak.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Liliopsida

Ordo

Musales

Famili

Musaceae

Genus

Musa

Species

M. acuminate, M. balbisiana

243 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Manfaat
Pisang adalah buah yg sangat bergizi yg merupakan sumber vitamin, mineral
dan juga karbohidrat. Pisang dijadikan buah meja, sale pisang, pure pisang
dantepung pisang. Kulit pisang dapat dimanfaatkan untuk membuat cuka
melalui proses fermentasi alkohol dan asam cuka. Daun pisang dipakai sebagi
pembungkus berbagai macam makanan trandisional Indonesia. Batang pisang
abaca diolah menjadi serat untuk pakaian, kertas dsb. Batang pisang yg telah
dipotong kecil dandaun pisang dapat dijadikan makanan ternak ruminansia
(domba, kambing) pada saat musim kemarau dimana rumput tidak/kurang
tersedia. Secara radisional, air umbi batang pisang kepok dimanfaatkan
sebagai obat disentri dan pendarahan usus besar sedangkan air batang pisang
digunakan sebagai obat sakit kencing danpenawar racun.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Iklim tropis basah, lembab danpanas untuk budidaya buah
pisang. Namun demikian pisang masih dapat tumbuh di daerah subtropis. Pada
kondisi tanpa air, pisang masih tetap tumbuh karena air disuplai dari
batangnya yg berair tetapi produksinya tidak dapat diharapkan.Angin dengan
kecepatan tinggi seperti angin kumbang dapat merusak daun dan
mempengaruhi pertumbuhan tanaman.Curah hujan optimal adalah 1.520
3.800 mm/tahun dengan 2 bulan kering. Variasi curah hujan harus diimbangi
dengan ketinggian air tanah agar tanah tidak tergenang. Tanaman ini toleran
akan ketinggian dan kekeringan. Di Indonesia umumnya dapat tumbuh di
dataran rendah sampai pegunungan setinggi 2.000 m dpl. Pisang ambon,
nangka & tanduk tumbuh baik sampai ketinggian 1.000 m dpl.
Media Tanam.Pisang dapat tumbuh di tanah yg kaya humus, mengandung
kapur atau tanah berat. Tanaman ini rakus makanan sehingga sebaiknya
budidaya buah pisang di tanah berhumus dengan pemupukan.Air harus selalu
tersedia tetapi tidak boleh menggenang karena pertanaman pisang harus diari
dengan intensif. Ketinggian air tanah di daerah basah adalah 50 - 200 cm, di
244 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

daerah setengah basah 100 - 200 cm & di daerah kering 50 - 150 cm. Tanah yg
telah mengalami erosi tidak akan menghasilkan panen pisang yg baik. Tanah
harus mudah meresapkan air. Pisang tidak hidup pada tanah yg mengandung
garam 0,07%.
Pembibitan. Pisang diperbanyak dengan cara vegetatif berupa tunas-tunas
(anakan). Tinggi anakan yg dijadikan bibit adalah 1-1,5 m dengan lebar
potongan umbi 15-20 cm. Anakan diambil dari pohon yg berbuah baik & sehat.
Tinggi bibit akan berpengaruh terhadap produksi pisang (jumlah sisir dlm tiap
tandan). Bibit anakan ada dua jenis, anakan muda dan dewasa. Anakan dewasa
lebih baik digunakan karena sudah mempunyai bakal bunga dan persediaan
makanan di dlm bonggol sudah banyak. Penggunaan bibit yg berbentuk
tombak (daun masih berbentuk seperti pedang, helai daun sempit) lebih
diutamakan daripada bibit dengan daun yg lebar.
Bibit dapat dibeli dari daerah/tempat lain atau disediakan di kebun sendiri.
Tanaman untuk bibit ditanam dengan jarak tanam agak rapat sekitar 2 x 2 m.
Satu pohon induk dibiarkan memiliki tunas antara 7-9. Untuk menghindari
terlalu banyaknya jumlah tunas anakan, dilakukan pemotongan/penjarangan
tunas.
Untuk menghindari penyebaran hama/penyakit, sebelum ditanam bibit diberi
perlakuan sebagai berikut:
Setelah dipotong, bersihkan tanah yg menempel di akar.
Simpan bibit di tempat teduh 1-2 hari sebelum tanam agar luka pada umbi
mengering. Buang daun-daun yg lebar.
Rendam umbi bibit sebatas leher batang di dlm insektisida 0,51% selama
10 menit. Lalu bibit dikeringanginkan.
Jika tidak ada insektisida, rendam umbi bibit di air mengalir selama 48 jam.
Jika di areal tanam sudah ada hama nematoda, rendam umbi bibit di dlm
air panas beberapa menit.
Penanaman. Jarak tanam dalam budidaya buah pisang cukup lebar sehingga
pada tiga bulan pertama memungkinkan dipakai pola tanam tumpang
245 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

sari/tanaman lorong di antara tanaman pisang. Tanaman tumpang sari/lorong


dapat berupa sayur-sayuran atau tanaman pangan semusim.
Ukuran lubang adalah 50 x 50 x 50 cm pada tanah berat & 30 x 30 x 30 cm atau
40 x40 x 40 cm untuk tanah-tanah gembur. Jarak tanam 3 x 3 m untuk tanah
sedang & 3,3 x 3,3 m untuk tanah berat.
Penanaman dilakukan menjelang musim hujan (September-Oktober). Sebelum
tanam lubang diberi pupuk organik seperti pupuk kandang/kompos sebanyak
1520 kg. Pemupukan organik sangat berpengaruh terhadap kualitas rasa
buah.
Pemeliharaan
Penjarangan. Untuk mendapatkan hasil yg baik, satu rumpun harus terdiri atas
3-4 batang. Pemotongan anak dilakukan sedemikian rupa sehingga dlm satu
rumpun

terdapat

anakan

yg

masing-masing

berbeda

umur

(fase

pertumbuhan). Setelah 5 tahun rumpun dibongkar untuk diganti dengan


tanaman yg baru.
Penyiangan. Rumput/gulma di sekitar pohon induk harus disiangi agar
pertumbuhan anak dan juga induk baik. Penyiangan dilakukan bersamaan
dengan penggemburan dan penimbunan dapuran oleh tanah agar perakaran
dan tunas bertambah banyak. Perlu diperhatikan bahwa perakaran pisang
hanya rata-rata 15 cm di bawah permukaan tanah, sehingga penyiangan jangan
dilakukan terlalu dalam.
Perempalan.Daun-daun yg mulai mengering dipangkas agar kebersihan
tanaman dan sanitasi lingkungan terjaga. Pembuangan daun-daun ini
dilakukan setiap waktu.
Pemupukan. Pisang sangat memerlukan kalium dlm jumlah besar. Untuk satu
hektar, pisang memerlukan 207 kg urea, 138 kg super fosfat, 608 kg KCl & 200
kg batu kapur sebagai sumber kalsium. Pupuk N diberikan dua kali dlm satu
tahun yg diletakkan di dlm larikan yg mengitari rumpun tanaman. Setelah itu
larikan ditutup kembali dengan tanah. Pemupukan fosfat dan kalium
dilaksanakan 6 bulan setelah tanam (dua kali dlm setahun).
246 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pengairan dan Penyiraman.Pisang akan tumbuh subur dan berproduksi dengan


baik selama pengairannya terjaga. Tanaman diairi dengan cara disiram atau
mengisi parit-parit/saluran air yg berada di antara barisan tanaman pisang.
Pemberian Mulsa. Tanah di sekitar rumpun pisang diberi mulsa berupa daun
kering ataupun basah. Mulsa berguna untuk mengurangi penguapan air tanah
dan menekan gulma, tetapi pemulsaan yg terus menerus menyebabkan
perakaran menjadi dangkal sehingga pada waktu kemarau tanaman merana.
Karena itu mulsa tidak boleh dipasang terus menerus.
Pemeliharaan Buah. Jantung pisang yg telah berjarak 25 cm dari sisir buah
terakhir harus dipotong agar pertumbuhan buah tidak terhambat. Setelah sisir
pisang mengembang sempurna, tandan pisang dibungkus dengan kantung
plastik bening. Kantung plastik polietilen dengan ketebalan 0,5 mm diberi
lubang dengan diameter 1,25 cm. Jarak tiap lubang 7,5 cm. Ukuran kantung
plastik adalah sedemikian rupa sehingga menutupi 15-45 cm di atas pangkal
sisir teratas dan 25 cm di bawah ujung buah dari sisir terbawah. Untuk
menjaga agar tanaman tidak rebah akibat beratnya tandan, batang tanaman
disangga dengan bambu yg dibenamkan sedalam 30 cm ke dlm tanah
Panendan Pasca Panen.Pada umur 1 tahun rata-rata pisang sudah berbuah.
Saat panen ditentukan oleh umur buah dan bentuk buah. Ciri khas panen
adalah mengeringnya daun bendera. Buah yg cukup umur untuk dipanen
berumur 80-100 hari dengan siku-siku buah yg masih jelas sampai hampir
bulat. Penentuan umur panen harus didasarkan pada jumlah waktu yg
diperlukan untuk pengangkutan buah ke daerah penjualan sehingga buah tidak
terlalu matang saat sampai di tangan konsumen. Sedikitnya buah pisang masih
tahan disimpan 10 hari setelah diterima konsumen.
Dalam budidaya buah pisang dipanen bersama-sama dengan tandannya.
Panjang tandan yg diambil adalah 30 cm dari pangkal sisir paling atas.
Gunakan pisau yg tajam dan bersih waktu memotong tandan. Tandan pisang
disimpan dlm posisi terbalik supaya getah dari bekas potongan menetes ke
bawah tanpa mengotori buah. Dengan posisi ini buah pisang terhindar dari
247 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

luka yg dapat diakibatkan oleh pergesekan buah dengan tanah. Setelah itu
batang pisang dipotong hingga umbi batangnya dihilangkan sama sekali. Jika
tersedia tenaga kerja, batang pisang bisa saja dipotong sampai setinggi 1 m
dari permukaan tanah. Penyisaan batang dimaksudkan untuk memacu
pertumbuhan tunas.
Pada perkebunan pisang yg cukup luas, panen dapat dilakukan 3-10 hari sekali
tergantung pengaturan jumlah tanaman produktif. Belum ada standard
produksi pisang di Indonesia, di sentra pisang dunia produksi 28 ton/ha/tahun
hanya ekonomis untuk perkebunan skala rumah tangga. Untuk perkebunan
kecil (10-30 ha) dan perkebunan besar (> 30 ha), produksi yg ekonomis harus
mencapai sedikitnya 46 ton/ha/tahun.
Pasca panen, secara konvensional tandan pisang ditutupi dengan daun pisang
kering untuk mengurangi penguapan dan diangkut ke tempat pemasaran
dengan menggunakan kendaraan terbuka/tertutup. Untuk pengiriman ke luar
negeri, sisir pisang dilepaskan dari tandannya kemudian dipilah-pilah
berdasarkan ukurannya. Pengepakan dilakukan dengan menggunakan wadah
karton. Sisir buah pisang dimasukkan ke dos dengan posisi terbalik dlm
beberapa lapisan.

248 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

RAMBUTAN

Rambutan adalah tanaman tropis yang tergolong ke dalam suku lerak-lerakan


atau Sapindaceae, berasal dari daerah kepulauan di Asia Tenggara. Kata
"rambutan" berasal dari bentuk buahnya yang mempunyai kulit menyerupai
rambut.Rambutan banyak terdapat di daerah tropis seperti Afrika, Kamboja,
Karibia , Amerika Tengah, India, Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand dan Sri
Lanka. Pohonnya hijau abadi, menyukai suhu tropika hangat (suhu rata-rata 25
derajat Celsius), tinggi dapat mencapai 8m namun biasanya tajuknya melebar
hingga jari-jari 4m. Daun majemuk menyirip dengan anak daun 5 hingga 9,
berbentuk bulat telur, dengan variasi tergantung umur, posisi pada pohon, dan
ras lokal.

Gambar 47. Buah dan Tanaman Rambutan

Pertumbuhan rambutan dipengaruhi oleh ketersediaan air. Setelah masa


berbuah selesai, pohon rambutan akan merona (flushing) menghasilkan
cabang dan daun baru. Tahap ini sangat jelas teramati dengan warna pohon
yang hijau muda karena didominasi oleh daun muda. Pertumbuhan ini akan
berhenti ketika ketersediaan air terbatas dan tumbuhan beristirahat tumbuh.
249 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Buah rambutan terbungkus oleh kulit yang memiliki "rambut" di bagian


luarnya (eksokarp). Warnanya hijau ketika masih muda, lalu berangsur kuning
hingga merah ketika masak/ranum. Endokarp berwarna putih, menutupi
daging. Bagian buah yang dimakan, daging buah, sebenarnya adalah salut biji
atau aril, yang bisa melekat kuat pada kulit terluar biji atau lepas (rambutan
ace/ngelotok).
Pohon dengan buah masak sangat menarik perhatian karena biasanya
rambutan sangat banyak menghasilkan buah. Jika pertumbuhan musiman,
buah masak pada bulan Desember hingga Maret, dikenal sebagai musim
rambutan. Masanya biasanya bersamaan dengan buah musiman lain, seperti
durian dan mangga.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae(tidak termasuk Eudicots,Rosids)

Ordo

Sapindales

Famili

Sapindaceae

Genus

Nephelium

Spesies

N. lappaceum

Nama binomial

Nephelium lappaceum

Manfaat
Tanaman buah rambutan sengaja dibudidayakan untuk dimanfaatkan buahnya
yg mempunyai gizi, zat tepung, sejenis gula yg mudah terlarut dlm air, zat
protein dan asam amino, zat lemak, zat enzim-enzim yg esensial dan
nonesensial, vitamin dan zat mineral makro, mikro yg menyehatkan keluarga,
tetapi ada pula sementara masyarakat yg memanfaatkan sebagai pohon
pelindung di pekarangan, sebagai tanaman hias.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Dalam budidaya rambutan angin berperan dlm penyerbukan
bunga.Intensitas curah hujan yg dikehendaki oleh pohon rambutan berkisar
250 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

antara 1.500-2.500 mm/tahun & merata sepanjang tahun. Sinar matahari


harus dapat mengenai seluruh areal penanaman sejak dia terbit sampai
tenggelam, intensitas pancaran sinar matahari erat kaitannya dengan suhu
lingkungan.Tanaman rambutan akan dapat tumbuh berkembang serta berbuah
dengan optimal pada suhu sekitar 25C yg diukur pada siang hari. Kekurangan
sinar matahari dapat menyebabkan penurunan hasil atau kurang sempurna
(kempes).Kelembaban udara yg dikehendaki cenderung rendah karena
kebanyakan tumbuh di dataran rendah & sedang. Apabila udara mempunyai
kelembaban yg rendah, berarti udara kering karena miskin uap air. Kondisi
demikian cocok untuk pertumbuhan tanaman rambutan.Rambutan dapat
tumbuh subur pada dataran rendah dengan ketinggian antara 30-500 m dpl.
Pada ketinggian dibawah 30 m dpl rambutan dapat tumbuh namun tidak
begitu baik hasilnya.
Media Tanam. Rambutan dapat tumbuh baik pada lahan yg subur & gembur
serta sedikit mengandung pasir, juga dapat tumbuh baik pada tanah yg banyak
mengandung bahan organik ataui pada tanah yg keadaan liat & sedikit pasir.
Pada dasarnya tingkat/derajat keasaman tanah (pH) tidak terlalu jauh berbeda
dengan tanaman perkebunan lainnya di Indonesia yaitu antara 6-6,7 & kalau
kurang dari 5,5 perlu dilakukan pengapuran terlebih dahulu. Kandungan air
dlm tanah idealnya yg diperlukan untuk penanaman pohon rambutan antara
100-150 cm dari permukaan tanah.Pada dasarnya tanaman rambutan tidak
tergantung pada letak & kondisi tanah, karena keadaan tanah dapat dibentuk
sesuai dengan tata cara penanaman yg benar (dibuatkan bedengan) sesuai
dengan petunjuk yg ada.
Penanaman
Penentuan Pola Tanaman.Penyiapan pohon pangkal sebaiknya melalui proses
perkecambahan kemudian ditanam dengan jarak 10 x 10 cm setelah
berkecambah & berumur 1-1,5 bulan atau telah tumbuh daun sebanyak 3 helai
maka bibit/zaeling dapat dipindahkan pada bedeng ke dua dengan jarak 1-14
meter. Untuk menghindari sengatan sinar matahari secara langsung dibuat
251 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

atap yg berbentuk miring lebih tinggi ke Timur dengan maksud supaya


mendapatkan sinar matahari pagi hari secara penuh.
Pembuatan Lubang Tanaman. Pembuatan lubang pada bedeng-bedeng yg telah
siap untuk tempat penanaman bibit rambutan yg sudah jadi dilakukan setelah
tanah diolah secara matang kemudian dibuat lobang-lobang dengan ukuran 1 x
1 x 0,5 m yg sebaiknya telah dipersiapkan 3-4 pekan sebelumnya & pada waktu
penggalian tanah yg diatas & yg dibawah dipisahkan yg nantinya dipergunakan
untuk penutup kembali lubang yg telah diberi tanaman, sedangkan jarak antar
lubang sekitar 12-14 m.
Cara Penanaman. Setelah berlangsung selama 2 pekan lubang ditutup dengan
susunan tanah seperti sedia kala & tanah yg bagian atas dikembalikan setelah
dicampur dengan 3 blek (1 blek kurang lebih 20 liter) pupuk kandang yg sudah
matang, & kira-kira 4 pekan & tanah yg berada di lubang bekas galian tersebut
sudah mulai menurun baru rambutan ditanam & tidak perlu terlalu dlm
secukupnya, maksudnya batas antara akar & batang rambutan diusahakan
setinggi permukaan tanah yg ada disekelilingnya.
Pada awal penanaman di kebun perlu diberi perlindungan yg rangkanya dibuat
dari bambu/bahan lain dengan dipasang posisi agak tinggi disebelah Timur,
agar tanaman mendapatkan lebih banyak sinar matahari pagi dari pada sore
hari, & untuk atapnya dapat dibuat dari daun nipah, kelapa/tebu. Sebaiknya
penanaman dilakukan pada awal musim penghujan, agar kebutuhan air dapat
dipenuhi secara alamiah.

Pemeliharaan
Penjarangan dan Penyulaman. Karena kondisi tanah telah gembur & mudah
tanaman lain akan tumbuh kembali terutama Gulma (tanaman pengganggu),
seperti rumput-rumputan & harus disiangi sampai radius 1-2 m sekeliling
tanaman rambutan. Apabila bibit tidak tumbuh dengan baik segera dilakukan
penggantian dengan bibit cadangan.
252 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Perempalan.Agar supaya tanaman rambutan mendapatkan tajuk yg rimbun,


setelah tanaman berumur 2 tahun segera dilakukan peempelan/ pemangkasan
pada ujung cabang-cabangnya. Disamping untuk memperoleh tajuk yg
seimbang juga berguna memberi bentuk tanaman, memperbanyak & mengatur
produksi agar tanaman tetap terpelihara. Pemangkasan juga perlu dilakukan
setelah masa panen buah berakhir dengan harapan muncul tajuk-tajuk baru
sebagai tempat munculnya bunga baru pada musim berikutnya & hasil
berikutnya dapat meningkat.
Pemupukan.Untuk menjaga agar kesuburan lahan tanaman rambutan tetap
stabil perlu diberikan pupuk secara berkala dengan aturan:
Pada tahun ke 2 setelah penanaman bibit diberikan pada setiap pohon
dengan campuran 30 kg pupuk kandang, 50 kg TSP, 100 gram Urea & 20
germ ZK dengan cara ditaburkan disekeliling pohon/dengan jalan menggali
disekeliling pohon sedalam 30 cm selebar antara 40-50 cm, kemudian
masukkan campuran tersebut & tutup kembali dengan tanah galian
sebelumnya.
Tahun berikutnya perlu dosis pemupukan perlu ditambah dengan
komposisi 50 kg pupuk kandang, 60 kg TSP, 150 gr Urea & 250 gr ZK
dengan cara pemupukan yg sama, apabila menggunakan pupuk NPK maka
perbandingannya 15:15:15 dengan ukuran diantara 75-125 kg untuk
setiap ha, & bila ditabur dlm musim hujan & dengan komposisi 250-350 kg
apabila dilakukan saat awal musim penghujan.
Pengairan dan Penyiraman. Selama dua minggu pertama setelah bibit yg
berasal dari cangkokan/okulasi ditanam, penyiraman dilakukan sebanyak dua
kali sehari, pagi dan sore. dan minggu-minggu berikutnya penyiraman dapat
dikurangi menjadi satu kali sehari. Apabila tanaman rambutan telah tumbuh
benar-benar kuat frekuensi penyiraman bisa dikurangi lagi yg dapat dilakukan
saat-saat diperlukan saja. & bila turunterlalu lebat diusahakan agar sekeliling
tanaman tidak tegenang air dengan cara membuat lubang saluran untuk
mengalirkan air.
253 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Waktu Penyemprotan Pestisida. Guna mencegah kemungkinan tumbuhnya


penyakit/hama karena kondisi cuaca/hewan-hewan perusak maka perlu
dilakukan penyemprotan pestisida umumnyadilakukan antara 15-20 hari
sebelum panen & juga apabila kelembaban udara terlalu tinggi akan tumbuh
cendawan, apabila musim penghujan mulai tiba perlu disemprot fungisida
beberapa kali selama musim hujan pestisida & insektisida
Untuk memacu munculnya bunga rambutan diperlukan larutan KNO....
(Kalsium Nitrat) yg akan mempercepat 10 hari lebih awal dari pada tidak
diberi KNO.... & juga mempunyai keunggulan memperbanyak "dompolan"
bunga (tandan) rambutan pada setiap stadium (tahap perkembangan) serta
mempercepat pertumbuhan buah rambutan.
Panen. Buah rambutan yg telah matang dengan ciri-ciri melihat warna yg
disesuikan dengan jenis rambutan yg ada juga dengan mencium baunya serta
yg terakhir dengan merasakan rambutan yg sudah masak dibandingkan
dengan rambutan yg belum masak, dapat dipastikan bahwa pemanenan
dilakukan sekitar bulan Nopember sampai Februari, juga dapat dipengaruhi
musim kemarau atau musim penghujan.
Cara pemanenan yg terbaik adalah dipetik beserta tungkalnya yg sudah
matang (hanya yg sudah masak) sekaligus melakukan pemangkasan pohon
agar tidak menjadi rusak. Pemangkasan dilakukan sekaligus panen agar dapat
bertunas kembali cepat berbuah apabila pemetikan tidak terjangkau dapat
dilakukan dengan menggunakan galah untuk mengkait tangkai buah rambutan
secara benar.
Periode pemanenan buah rambutan dilakukan pada sekitar bulan Nopember
sampai dengan Februari (masa musim penghujan). Dengan dicari buah yg
masak & yg belum masak supaya ditinggal dulu & kemudian dipanen kembali.
Apabila penanganan & pemeliharaan semenjak pembibitan hingga panen
dilakukan secara baik & benar serta memenuhi aturan yg ada maka dapat
diperkirakan mendapatkan hasil yg maksimal. Setiap pohonnya dapat

254 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

mencapai hasil minimal 0,10 kuintal, & maksimal dapan mencapai 1,75 kuintal
setiap pohonnya.
Pasca panen
Pengumpulan. Setelah dilakukan pemanenan yg benar buah rambutan harus
diikat secara baik, biasanya dikumpulkan tidak jauh dari lokasi pohon sehingga
selesai pemanenan secara keseluruhan.
Penyortiran dan Penggolongan. Tujuan penyortiran buah rambutan yg bagus
agar harga jualnya tinggi, biasanya dipilih berdasarkan ukuran & mutunya,
buah yg kecil tetapi baik mutunya dapat dicampur dengan buah yg besar
dengan sama mutunya, yg biasanya dijual dlm bentuk ikatan & perlu diingat
bahwa dlm 1 ikatan diusahakan sama besar & sama baik mutunya. & dilakukan
sesuai dengan jenis rambutan, jangan dicampur adukkan dengan jenis yg lain.
Penyimpanan. Penyimpanan yg terbaik untuk mengawetkan buah rambutan
biasanya dilakukan dengan jalan dibuat asinan/manisan & dimasukkan dlm
kaleng/botol atau dapat juga dengan menggunakan kantong plastik. Hal ini
dapat menjaga kesterlilan & ketahanan serta lama penyimpanannya.
Pengemasan dan Pengangkutan. Hasil jual dapat tinggi tidak tergantung dari
rasanya saja,tetapi pada kenampakandan cara pengikatannya,apabilaakan
dijual tidak jauh dari lokasi maka cukup diikat & kemudian di angkut dengan
kendaraan/dimasukkan dlm karung. Untuk pengiriman dengan jarak yg agak
jauh (antar pulau) yg membutuhkan waktu hingga 2-3 hari lamanya perjalanan
rambutan. Caranya di pak dengan menggunakan peti sebelum dipilih & di pak
sebaiknya dicuci terlebih dahulu dengan air sabun & dibilas kemudian
dikeringkan, setelah dipisah dari tangkainya, apabila ada yg terkena jamur
sebaiknya direndam dulu dengan larutan soda 1,5% selama 3-5 menit
kemudian disikat dengan sikat yg lunak. Setelah itu disusun berderet
berbentuk sudut terhadap sisi peti, yg sebelumnya dialasi dengan lumut/ sabut
kelapa, setelah itu dilapisi dengan kertas minyak. Setelah penuh lapisan atas
dilapisi lagi dengan kertas minyak & dengan sabut kelapa yg terakhir ditutup

255 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dengan papan, sebaiknya kedua sisi panjang dibentuk agak gembung, biasanya
penempatan peti bagian yg pendek ditempatkan di bawah di dalam perjalanan.

256 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

SALAK

Salak adalah sejenis palma dengan buah yang biasa dimakan. Ia dikenal juga
sebagai sala (Min., Mak., Bug., dan Thai). Dalam bahasa Inggris disebut salak
atau snake fruit, sementara nama ilmiahnya adalah Salacca zalacca. Buah ini
disebut snake fruit karena kulitnya mirip dengan sisik ular. Palma berbentuk
perdu atau hampir tidak berbatang, berduri banyak, melata dan beranak
banyak, tumbuh menjadi rumpun yang rapat dan kuat. Batang menjalar di
bawah atau di atas tanah, membentuk rimpang, sering bercabang, diameter 1015 cm.Berdaun majemuk menyirip, panjang 3-7 m; tangkai daun, pelepah dan
anak daun berduri panjang, tipis dan banyak, warna duri kelabu sampai
kehitaman. Anak daun berbentuk lanset dengan ujung meruncing, berukuran
sampai 8 x 85 cm, sisi bawah keputihan oleh lapisan lilin.

Gambar 48. Buah dan Tanaman Salak

Kebanyakan tanaman salak adalah berumah dua (dioesis), karangan bunga


terletak dalam tongkol majemuk yang muncul di ketiak daun, bertangkai, mulamula tertutup oleh seludang, yang belakangan mengering dan mengurai
menjadi serupa serabut. Tongkol bunga jantan 50-100 cm panjangnya, terdiri
atas 4-12 bulir silindris yang masing-masing panjangnya antara 7-15 cm,
257 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dengan banyak bunga kemerahan terletak di ketiak sisik-sisik yang tersusun


rapat. Tongkol bunga betina 20-30 cm, bertangkai panjang, terdiri atas 1-3
bulir yang panjangnya mencapai 10 cm.
Buah tipe buah batu berbentuk segitiga agak bulat atau bulat telur terbalik,
runcing di pangkalnya dan membulat di ujungnya, panjang 2,5-10 cm,
terbungkus oleh sisik-sisik berwarna kuning coklat sampai coklat merah
mengkilap yang tersusun seperti genting, dengan banyak duri kecil yang
mudah putus di ujung masing-masing sisik. Dinding buah tengah (sarkotesta)
tebal berdaging, kuning krem sampai keputihan; berasa manis, masam, atau
sepat. Biji 1-3 butir, coklat hingga kehitaman, keras, 2-3 cm panjangnya.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Liliopsida

Ordo

Arecales

Famili

Arecaceae

Genus

Salacca

Species

S. zalacca

Nama binomial

Salacca Zalacca

Manfaat
Buah salak hanya dimakan segar atau dibuat manisan & asinan. Pada saat ini
manisan salak dibuat beserta kulitnya, tanpa dikupas. Batangnya tidak dapat
digunakan untuk bahan bangunan atau kayu bakar. Buah matang disajikan
sebagai buah meja. Buah segar yg diperdagangkan biasanya masih dlm tandan
atau telah dilepas (petilan). Buah salak yg dipetik pada bulan ke 4 atau ke 5
biasanya untuk dibuat manisan.

258 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Budidaya
Syarat Tumbuh.Tanaman salak sesuai bila ditanam di daerah berzona iklim
Aa bcd, Babc dan Cbc. A berarti jumlah bulan basah tinggi (11-12 bulan/tahun),
B: 8-10 bulan/tahun & C : 5-7 bulan/tahun.Salak akan tumbuh dengan baik di
daerah dengan curah hujan rata-rata per tahun 200-400 mm/bulan. Curah
hujan rata-rata bulanan lebih dari 100 mm sudah tergolong dlm bulan basah.
Berarti salak membutuhkan tingkat kebasahan atau kelembaban yg
tinggi.Tanaman salak tidak tahan terhadap sinar matahari penuh (100%),
tetapi cukup 50-70%, karena itu diperlukan adanya tanaman peneduh.Suhu yg
paling baik antara 20-30C. Salak membutuhkan kelembaban tinggi, tetapi
tidak tahan genangan air.
Tanaman salak menyukai tanah yg subur, gembur & lembab. Derajat keasaman
tanah (pH) yg cocok untuk budidaya salak adalah 4,5 - 7,5.
Kebun salak tidak tahan dengan genangan air. Untuk pertumbuhannya
membutuhkan kelembaban tinggi. Tanaman salak tumbuh pada ketinggian
tempat 100-500 m dpl.
Pembibitan.Salah satu faktor yg perlu diperhatikan dlm mengusahakan
tanaman salak adalah penggunaan bibit unggul & bermutu. Tanaman salak
merupakan tanaman tahunan, karena itu kesalahan dlm pemakaian bibit akan
berakibat buruk dlm pengusahaannya, walaupun diberi perlakuan kultur
teknis yg baik tidak akan memberikan hasil yg diinginkan, sehingga modal yg
dikeluarkan tidak akan kembali karena adanya kerugian dlm usaha tani. Untuk
menghindari masalah tersebut, perlu dilakukan cara pembibitan salak yg baik.
Pembibitan salak dapat berasal dari biji (generatif) atau dari anakan
(vegetatif).

Pembibitan

secara

generatif

adalah

pembibitan

dengan

menggunakan biji yg baik diperoleh dari pohon induk yg mempunyai sifat-sifat


baik, yaitu: cepat berbuah, berbuah sepanjang tahun, hasil buah banyak &
seragam, pertumbuhan tanaman baik, tahan terhadap serangan hama &
penyakit serta pengaruh lingkungan yg kurang menguntungkan.
Keuntungan perbanyakan bibit secara generative :
259 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dapat dikerjakan dengan mudah & murah


diperoleh bibit yg banyak
tanaman yg dihasilkan tumbuh lebih sehat & hidup lebih lama
untuk transportasi biji & penyimpanan benih lebih mudah
tanaman yg dihasilkan mempunyai perakaran kuat sehingga tahan rebah &

kekeringan
memungkinkan diadakan perbaikan sifat dlm bentuk persilangan.

Penanaman Tanaman
Pembuatan Lubang Tanam : Lubang tanam dibuat dengan ukuran 30 x 30 x
30 cm dengan jarak tanam 1 x 4 m; 2 x 2 m atau 1,5 x 2,5 m. Ukuran lubang
dapat juga dibuat 50 x 50 x 40 cm, dengan jarak antar 2 x 4 m atau 3 x 4 m.
Setiap lubang diberi pupuk kandang yg telah jadi sebanyak 10 kg.
Cara Penanaman : Biji ditanam langsung dlm lubang sebanyak 3- 4 biji per
lubang. Sebulan kemudian biji mulai tumbuh
Lain-lain : Untuk menghindari sinar matahari penuh, tanaman salak
ditanam di bawah tanaman peneduh seperti tanaman kelapa, durian,
lamptoro & sebagainya. Apabila lahan masih belum ada tanaman peneduh,
dapat ditanam tanaman peneduh sementara seperti tanaman pisang. Jarak
tanam pohon peneduh disesuaikan menurut ukuran luas tajuk misalnya
kelapa ditanam dengan jarak 10 x 10 m, durian 12 x 12 m & lamtoro 12 x
12 m.
Pemeliharaan Tanaman. Setelah selesai ditanam, tanaman salak perlu
dipelihara dengan benar dan teratur sehingga diperoleh produksi kebin yg
baik dan produktif. Pemeliharaan ini dilakukan sampai berakhirnya masa
produksi tanaman salak.
Penjarangan dan Penyulaman.Untuk memperoleh buah yg berukuran besar,
maka bila tandan sudah mulai rapat perlu dilakukan penjarangan. Biasanya
penjarangan dilakukan pada bulan ke 4 atau ke 5. Penyulaman dilakukan pada
tanaman muda atau yg baru ditanam, tetapi mati atau pertumbuhannya kurang
bagus atau kerdil, atau misalnya terlalu banyak tanaman betinanya. Untuk
260 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

keperluan penyulaman kita perlu tanaman cadangan (biasanya perlu


disediakan 10%) dari jumlah keseluruhan, yg seumur dengan tanaman lainnya.
Awal musim hujan sangat tepat untuk melakukan penyulaman. Tanaman
cadangan dipindahkan dengan cara putaran, yaitu mengikutsertakan sebagian
tanah yg menutupi daerah perakarannya. Sewaktu membongkar tanaman,
bagian pangkal serta tanahnya kita bungkus dengan plastik agar akar-akar di
bagian dlm terlindung dari kerusakan, dilakukan dengan hati-hati.
Penyiangan.Penyiangan adalah membuang & memebersihan rumput-rumput
atau tanaman pengganggu lainnya yg tumbuh di kebun salak. Tanaman
pengganggu yg lazim di sebut gulma ini bila tidak diberantas akan menjadi
pesaing bagi tanaman salak dlm memperebutkan unsur hara & air. Penyiangan
pertama dilakukan pada saat tanaman berumur 2 bulan setelah bibit ditanam,
penyiangan berikutnya dilakukan tiap 3 bulan sekali sampai tanaman berumur
setahun. Setelah itu penyiangan cukup dilakukan setiap 6 bulan sekali atau 2
kali dlm satu tahun, dilakukan pada awal dan akhir musim penghujan.
Pembubunan.Sambil melakukan penyiangan, dilakukan pula penggemburan &
pembumbunan tanah ke pokok tanaman salak. Hal ini dilakukan untuk
menghemat ongkos kerja juga untuk efisiensi perawatan. Tanah yg
digemburkan dicangkul membentuk gundukan atau bumbunan yg berfungsi
untuk menguatkan akar & batang tanaman salak pada tempatnya. Bumbunan
jangan sampai merusak parit yg ada.
Perempalan dan Pemangkasan.Daun-daun yg sudah tua & tidak bermanfaat
harus dipangkas. Juga daun yg terlalu rimbun atau rusak diserang hama.
Tunas-tunas yg terlalu banyak harus dijarangkan, terutama mendekati saatsaat tanaman berbuah (perempalan). Dengan pemangkasan, rumpun tanaman
salak tidak terlalu rimbun sehingga kebun yg lembab serta pengap akibat
sirkulasi udara yg kurang lancar diperbaiki. Pemangkasan juga membantu
penyebaran makanan agar tidak hanya ke daun atau bagian vegetatif saja,
melainkan juga ke bunga, buah atau bagian generatif secara seimbang.

261 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pemangkasan dilakukan setiap 2 bulan sekali, tetapi pada saat mendekati masa
berbunga atau berbuah pemangkasan kita lakukan lebih sering, yaitu 1 bulan 1
kali.Apabila dlm rumpun salak terdapat beberapa anakan, lakukanlah
pengurangan anakan menjelang tanaman berbuah. Satu rumpun salak cukup
kita sisakan 1 atau 2 anakan. Jumlah anakan maksimal 3-4 buah pada 1
rumpun. Bila lebih dari itu anakan akan mengganggu produktivitas tanaman.
Pemangkasan daun salak sebaiknya sampai pada pangkal pelepahnya. Jangan
hanya memotong setengah atau sebagian daun, sebab bagian yg disisakan
sebenarnya sudah tidak ada gunanya bagi tanaman. Pemangkasan pada saat
lewat panen harus tetap dilakuakan. Alat pangkas sebaiknya menggunakan
golok atau gergaji yg tajam. Pemangkasan yg dilaksanakan pada waktu & cara
yg tepat akan membantu tanaman tumbuh baik & optimal.
Pemupukan.Semua bahan yg diberikan pada tanaman dengan tujuan memberi
tambahan unsur hara untuk memperbaiki pertumbuhan & produksi tanaman
disebut pupuk. Ada pupuk yg diberikan melalui daerah perakaran tanaman
(pupuk akar). Pupuk yg diberikan dengan cara penyemprotan lewat daun
tanaman (pupuk daun). Jenis pupuk ada 2 macam: pupuk organik & anorganik.
Pupuk organik adalah pupuk kandang, pupuk hijau, kompos, abu tanaman,
tepung darah & sebagainya. Pupuk anorganik adalah: Ure, TSP, Kcl, ZA, NPK
Hidrasil, Gandasil, Super Fosfat, Bay folan, Green Zit, & sebagainya. Pupuk
organik yg sering diberikan ke tanaman salak adalah pupuk kandang.
Pengairan dan Penyiraman. Air hujan adalah siraman alami bagi tanaman,
tetapi sulit untuk mengatur air hujan agar sesuai dengan yg dibutuhkan
tanaman. Air hujan sebagian besar akan hilang lewat penguapan, perkolasi &
aliran permukaan. Sebagian kecil saja yg tertahan di daerah perakaran, air yg
tersisa ini sering tidak memenuhi kebutuhan tanaman. dlm budidaya salak,
selama pertumbuhan, kebutuhan akan air harus tercukupi, untuk itu kita perlu
memberi air dengan waktu, cara dan jumlah yg sesuai.Setelah ditanam di
kebun kita buatkan penopang dari bambu atau kayu untuk menjaga agar
tanaman tidak roboh.
262 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Panen. Mutu buah salak yg baik diperoleh bila pemanenan dilakukan pada
tingkat kemasakan yg baik. Buah salak yg belum masak, bila dipungut akan
terasa sepet & tidak manis. Maka pemanenan dilakukan dengancara petik pilih,
disinilah letak kesukarannya. Jadi kita harus benar-benar tahu buah salak yg
sudah tua tetapi belum masak.Buah salak dapat dipanen setelah matang benar
di pohon, biasanya berumur 6 bulan setelah bunga mekar (anthesis). Hal
ditandai oleh sisik yg telah jarang, warna kulit buah merah kehitaman atau
kuning tua, & bulu-bulunya telah hilang. Ujung kulit buah (bagian buah yg
meruncing) terasa lunak bila ditekan. Tanda buah yg sudah tua, menurut
sumber lain adalah: warnanya mengkilat (klimis), bila dipetik mudah terlepas
dari tangkai buah & beraroma salak. Karena buah salak masaknya tidak
serempak, maka dilakukan petik pilih. yg perlu diperhatikan dlm pemetikan
apakah buah salak tersebut akan disimpan lama atau segera dimakan. Bila
akan disimpan lama pemetikan dilakukan pada saat buah salak tua (Jawa:
gemadung), jadi jangan terlalu tua dipohon. Buah salak yg masir tidak tahan
lama disimpan. Pemanenan buah dilakukan dengan cara memotong tangkai
tandannya.
Tanaman salak dlm masa panennya terdapat 4 musim: Panen raya pada bulan
Nopember, Desember & Januari, Panen sedang pada bulan Mei, Juni & Juli,
Panen kecil pada bulan-bulan Pebruari, Maret & April, Masa kosong/istirahat
pada bulan-bulan Agustus, September & Oktober. Bila pada bulan-bulan ini ada
buah salak maka dinamakan buah slandren. Menurut sumber lain panen besar
buah salak adalah antara bulan Oktober - Januari. Dalam budidaya tanaman
salak, hasil yg dapat dicapai dlm satu musim tanam adalah sekitar 15 ton per
hektar.
Pasca Panen. Seperti buah-buahan lainnya, buah salak mudah rusak & tidak
tahan lama. Kerusakan ditandai dengan bau busuk & daging buah menjadi
lembek serta berwarna kecoklat-coklatan. Setelah dipetik buah salak masih
meneruskan proses hidupnya berupa proses fisiologi (perubahan warna,
pernafasan, proses biokimia & perombakan fungsional dengan adanya
263 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

pembusukan oleh jasad renik). Sehingga buah salak tidak dapat disimpan lama
dlm keadaan segar, maka diperlukan penanganan pascapanen.
Gudang pengumpulan berfungsi sebagai tempat penerima buah salak yg
berasal dari petani atau kebun. dlm gudang pengumpulan ini dilakukan:
sortasi, grading & pengemasan.
Sortasi/pemilihan bertujuan untuk memilih buah yg baik, tidak cacat, & layak
ekspor. uga bertujuan untuk membersihkan buah-buah dari berbagai bahan yg
tidak berguna seperti tangkai, ranting & kotoran. Bahan-bahan tersebut
dipotong dengan pisau, sabit, gunting pangkas tajam tidak berkarat sehinga
tidak menimbulkan kerusakan pada buah.
Tujuan pengemasan adalah untuk melindungi buah salak dari kerusakan,
mempermudah dlm penyusunan, baik dlm pengangkutan maupun dlm gudang
penyimpanan dan untuk mempermudah perhitungan. Ada pengemasan untuk
buah segar dan untuk manisan salak.

264 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

SAWO KECIK

Sawo kecik (Manilkara kauki) adalah sejenis tanaman penghasil buah pangan
anggota suku sawo-sawoan atau Sapotaceae. Tumbuhan berbentuk pohon ini
biasanya berfungsi sebagai tanaman hiaspekarangan dan pelindung. Pohon ini
menyukai dataran rendah hingga sedang.Sawo ini sering disebut juga Sawo
Jawa, merupakan tanaman (pohon) penghasil buah dari keluarga sawo-sawoan
(Sapotaceae) yang kini mulai langka dan jarang ditemukan di Indonesia. Sawo
Kecik yang menurut filosofi jawa sering diidentikkan dengan sarwo becik
(serba baik). Di Yogyakarta kadang dijadikan tanaman pertanda bahwa orang
yang menanamnya adalah abdi dalem kraton.

Gambar 49. Buah dan Tanaman Sawo Kecik

Tanaman penghasil buah yang batangnya mempunyai kayu yang keras dan
kuat sehingga sangat baik untuk bahan bangunan, perabot rumah tangga, alatalat pertukangan, bahkan dimanfaatkan sebagai benda-benda seni seperti
patung, ukir-ukiran bahkan sebagai peralatan musik seperti badan biola dan
rebana.
265 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Sawo Kecik (Manilkara kauki) diperkirakan berasal dari India dan tersebar
serta banyak dibudidayakan di kawasan Asia Tropis dan Amerika Tropis. Di
Indonesia, Sawo Kecik meskipun sudah mulai langka karena mulai jarang yang
membudidayakan namun masih dapat ditemui di seluruh Indonesia kecuali
Kalimantan.Sawo kecik tumbuh subur di daerah pesisir (pantai) yang beriklim
kering hingga daerah berketinggian sekitar 500 meter dpl.
Pohon langka ini sering ditanam sebagai pohon peneduh, pohon buah (untuk
dikonsumsi buahnya), dan sebagai pohon ornament yang biasa ditanam di
dekat kuil atau istana.Di Yogyakarta, Sawo Kecik yang biasa disebut sebagai
Sawo Jawa dijadikan tanaman pertanda bahwa orang yang menanamnya
adalah abdi dalem kraton. Bahkan di daerah Bali dan Nusa Tenggara pohon
langka ini ditemukan tumbuh liar di pesisir pantai.
Sawo Kecik disebut juga sebagai Sawo Jawa. Sedangkan dalam bahasa Inggris,
tanaman yang mulai langka ini disebut sebagai Caqui dan Manilkara. Di
beberapa negara lain disebut Khirni (India), dan Lmt Sida atau Lmt Thai
(Thailand). Sedangkan dalam bahasa ilmiah (latin) Sawo Kecik disebut sebagai
Manilkara kauki yang bersinonim dengan Mimusops kauki, dan Manilkara
kaukii.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Liliopsida

Ordo

Ericales

Famili

Sapotaaceae

Genus

Manilkara

Species

M. kauki

Nama binomial

Manilkara kauki

266 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Manfaat
Meskipun Sawo Kecik merupakan pohon penghasil buah, namun tidak hanya
buahnya saja yang dapat dimafaatkan. Batangnya banyak dipergunakan
sebagai bahan bangunan, perabot rumah tangga, dan karya-karya seni seperti
patung, ukiran, bahkan peralatan musik seperti rebana dan badan biola.
Pohon Sawo Kecik mampu tumbuh di daerah bertanah kurang subur bahkan
mampu berfungsi sebagai pohon perintis dan tanaman pemulih areal-areal
yang kurang subur dan kritis. Karena itu banyak yang menjadikan pohon Sawo
Kecik sebagai batang bawah untuk okulasi atau penyambungan dengan pohon
Sawo Manila (Manilkara zapota).
Budidaya
Syarat Tumbuh.Tanaman Sawo kecik dapat berkembang dan berproduksi
dengan baik di dataran rendah sampai 700 m dpl. Jenis tanah yang sesuai
untuk sawo yaitu alluvial loams, lateritic soils, medium black soils, dan loamy
soils dengan pH antar 4-6. Curah hujan yang dibutuhkan tanaman sawo yaitu
12 bulan basah, atau 10 bulan basah 2 bulan kering, atau 9 bulan basah 3 bulan
kering, atau 7 bulan basah 5 bulan kering, atau 5 bulan basah 7 bulan kering.
Kedalaman air tanahnya 50 sampai 200 cm.
Ciri-ciri. Pohon Sawo Kecik (Manilkara kauki) berukuran sedang dengan tinggi
mencapai 25 m. Diameter (garis tengah) batang pohon Sawo Kecik mampu
mampu mencapai 100 cm.Daun-daun Sawo Kecik mengelompok pada bagian
ujung batang. Di permukaan bawah daun Sawo Kecik berwarna keputihan dan
halus seperti beludru dengan tangkai daun tidak menebal, panjang kelopak
daun 7 mm.. Kuncup bunga Sawo Kecik berbentuk bulat telur.
Buah Sawo Kecik berbentuk bulat telur atau bulat telur sungsang berukuran
kecil dengan panjang berkisar 3.7 cm. Buah Sawo Kecik mempunyai kulit
pembungkus yang sangat tipis namun mudah dikelupas. Buah Sawo Kecik, bila
masak mempunyai rasa yang manis dan kadang-kadang terasa sedikit agak
sepat.

267 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Media Tanam. Media tanam sawo kecik di dalam pot berupa campuran pupuk
kandang/kompos, sekam dan tanah dengan perbandingan 1:1:1. Kedua bahan
ini dicampur rata sebelum dimasukkan ke dalam pot.
Cara Penanaman. Pertama-tama, lepaskan tanaman dari polybag atau pot. Iris
salah satu sisi polybag dari atas ke bawah. Lepaskan polybag secara perlahan
agar bola akar tidak pecah. Lalu isi dasar pot dengan media tanam dengan
ketinggian 1/3 dari kedalaman pot. Setelah itu masukkan tanaman ke dalam
pot. Isi ruang-ruang kosong di sekeliling bola akar dengan media campuran
hingga mendekati permukaan atas pot. Tanaman siap ditempatkan.
Hama dan Penyakit. Hama yang biasa menyerang yaitu buah busuk di bagian
dalam buah, disebabkan oleh lalat Ceratitis capitata atau lalat Dacus sp dan
kutu hijau (Lecanium viridis atau coccus viridis) dan kutu coklat (Saissetia
nigra),yang menyebabkan ranting muda dan daun-daun sawo mengkerut, layu,
kering, dan terhambat pertumbuhannya,. Untuk mencegah busuk buah,
dilakukan dengan memberongsong buah sawo dengan kertas semen atau
dilakukan pengasapan dengan Diasinon 60 EC dosis 1-2 cc/l atau basudin 50
EC dosis 2 cc/l. Sedangkan untuk mengatasi kutu hijau / coklat dilakukan
penyemprotan fungisida cupravit OB21 4 g/l setiap 3 minggu sekali.
Perawatan. Perawatan yaitu pemupukan, pemangkasan, dan penggantian
media tanam. Penyiraman setelah tanam dilakukan bila tanah dan media
tanam kering. Bila tanah dan media tanam telah lembab, penyiraman tidak
perlu dilakukan. Pemupukan dilakukan 3 bulan setelah tanam. Pengendalian
gulma secara manual.Pemupukan perlu dilakukan untuk membuahkan
tanaman sawo dalam pot setiap 2 bulan sekali pupuk NPK (10:20:15)
diberikan sebanyak 50 g/tanaman.

268 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

SAWO MANILA

Sawo manila (Manilkara zapota) adalah pohonbuah yang berumur panjang.


Pohon dan buahnya dikenal dengan beberapa nama seperti sawo (Ind., Jw.),
sauh atau sauh manila, atau ciku (Mly.).Nama-namanya dalam berbagai bahasa:
tsiko (Filipina), ciku (Malaysia), chikoo atau sapota (India), sofeda
(Bangladesh), xa p ch atau hng xim (Vietnam), rata-mi (Sri Lanka), lamoot
(

) di Thailand, Laos dan Kamboja, nspero (Venezuela), sugardilly (Kep.

Bahama), naseberry (Hindia Barat), sapote (Nicaragua), sapoti (Brasil),


sapotillier (bahasa Perancis) dan sapodilla (bahasa Inggris).

Gambar 50. Buah dan Tanaman Sawo Manila

Sawo manila (Manilkara zapota) adalah pohonbuah yang berumur panjang.


Pohon dan buahnya dikenal dengan beberapa nama seperti sawo (Ind., Jw.),
sauh atau sauh manila, atau ciku (Mly.).
Nama-namanya dalam berbagai bahasa: tsiko (Filipina), ciku (Malaysia), chikoo
atau sapota (India), sofeda (Bangladesh), xa p ch atau hng xim (Vietnam),
rata-mi (Sri Lanka), lamoot (

) di Thailand, Laos dan Kamboja, nspero

(Venezuela), sugardilly (Kep. Bahama), naseberry (Hindia Barat), sapote

269 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

(Nicaragua), sapoti (Brasil), sapotillier (bahasa Perancis) dan sapodilla (bahasa


Inggris).
Tanaman ini diperkirakan berasal dari Amerikatropis -seperti Guatemala,
Meksiko, dan Hindia Barat- dan di Jawa, tumbuhan ini bisa didapati di dataran
rendah. Para penjajah bangsa Spanyol membawanya dari Meksiko ke Filipina,
dan kemungkinan dari sana menyebar ke Asia Tenggara.
Kini sawo manila telah ditanam di banyak daerah tropis di dunia. Koleksi
plasma nutfah sawo manila terdapat di Los Banos (Filipina), Queensland
(Australia), India, Kuba, Brasil, Kosta Rika, Florida dan Hawaii (Amerika
Serikat) dan beberapa negara lain.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Liliopsida

Ordo

Ericales

Famili

Sapotaaceae

Genus

Manilkara

Species

M. zapota

Nama binomial

Manilkara zapota

Manfaat
Sawo manila merupakan buah yang sangat populer di Asia Tenggara. Wilayah
ini adalah produsen dan sekaligus konsumen utama buah ini di dunia. Sawo
disukai terutama karena rasanya yang manis dan daging buahnya yang lembut.
Kebanyakan buah sawo manila dimakan dalam keadaan segar sebagai buah
meja. Akan tetapi sawo dapat pula diolah menjadi serbat (sherbet),
dicampurkan ke dalam es krim, atau dijadikan selai. Sari buah sawo dapat
dipekatkan menjadi sirup, atau difermentasi menjadi anggur atau cuka.
Getahnya dapat dijadikan lem ataupun pernis.

270 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Getah pohon sawo disadap di Amerika, dikentalkan menjadi chicle yang


merupakan bahan permen karet alami. Getah ini juga diolah menjadi aneka
bahan baku industri sebagai pengganti getah perca dan bahan penambal gigi.
Kayu sawo berkualitas bagus, tergolong kayu keras dan berat, dengan tekstur
halus dan pola warna yang menarik. Kayu ini terutama disukai sebagai bahan
perabot dan ukir-ukiran, termasuk untuk pembuatan patung, karena sifatnya
yang mudah dikerjakan dan mudah dipelitur dengan hasil yang baik. Kayu
sawo memiliki keawetan yang baik, tahan terhadap serangan jamur dan
serangga. Kayu ini juga merupakan favorit anak-anak di Jawa untuk membuat
gasing.
Kulit kayunya menghasilkan tanin, yang secara tradisional digunakan nelayan
sebagai bahan pencelup (ubar) layar dan alat pancing. Beberapa bagian pohon
sawo juga digunakan sebagai bahan obat tradisional untuk mengatasi diare
(tanin yang terkandung pada kulit batang), demam (tanin dan biji), dan bahan
bedak untuk memulihkan tubuh sehabis bersalin (bunga). Menurut penelitian
yang dikutip Setiawan Dalimartha bahwa secara in vitro, ekstrak daun sawo
manila dengan kadar 0,5%, 1%, dan 2% dapat meningkatkan kelarutan batu
ginjal dan garamkalsium lainnya. Diketahui juga, bahwa daya larut ekstrak
metanol lebih besar daripada ekstrak air.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Tanaman sawo dapat hidup baik di dataran rendah maupun
dataran tinggi sampai dengan ketinggian 1.200 m dpl. Tetapi ada daerahdaerah yang cocok sehingga tanaman sawo dapat berkembang dan
berproduksi dengan baik, yaitu dari dataran rendah sampai dengan ketinggian
700 m dpl, meski dapat tumbuh dengan baik hingga ketinggian sekitar 2500
mdpl. Dapat tumbuh di ketinggian 300 mdpl. Pohon sawo tahan terhadap
kekeringan, salinitas yang agak tinggi, dan tiupan angin keras. Tanah yang
paling cocok adalah tanah lempung berpasir yang subur dan berpengairan
baik.

271 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Sawo dapat berbunga dan berbuah sepanjang tahun, akan tetapi pada
umumnya terdapat satu atau dua musim berbuah puncak. Di Thailand, musim
puncak ini berkisar antara bulan September hingga Desember, sedangkan di
Filipina antara Desember Februari.
Di India, buah akan matang pada umur sekitar 29 minggu. Buah ini biasanya
dipanen dengan hati-hati dari tangkainya, ditaruh di atas tanah atau direndam
air agar getahnya habis keluar, lalu dicuci dan digosok kulitnya untuk
membuang sisik-sisik di bagian luar.
Buah yang baru dipetik itu masih keras, dan perlu disimpan 3-7 hari agar
menjadi masak dan lunak, sehingga enak dimakan. Buah yang diperdagangkan
biasanya masak dalam perjalanannya ke pasar atau sampai ke pembeli.
Penyimpanan dalam suhu rendah dapat memperpanjang masa simpan buah
sawo.
Tanaman ini optimal dibudidayakan pada daerah yang beriklim basah sampai
kering.Curah hujan yang dikehendaki yaitu 12 bulan basah atau 10 bulan basah
dengan 2 bulan kering atau 9 bulan basah dengan 3 bulan kering atau 7 bulan
basah dengan 5 bulan kering dan 5 bulan basah dengan 7 bulan kering atau
membutuhkan curah hujan 2.000 sampai 3.000 mm/tahun.Tanaman sawo
dapat berkembang baik dengan cukup mendapat sinar matahari namun
toleran terhadap keadaan teduh (naungan).Tanaman sawo tetap dapat
berkembang baik pada suhu antara 22-32 derajat C.
Media Tanam. Jenis tanah yang paling baik untuk tanaman sawo adalah tanah
lempung berpasir (latosol) yang subur, gembur, banyak bahan organik, aerasi
dan drainase baik. Tetapi hampir semua jenis tanah yang diginakan untuk
pertanian cocok untuk ditanami sawo, seperti jenis tanah andosol (daerah
vulkan), alluvial loams (daerah aliran sungai), dan loamy soils (tanah
berlempung).Derajat keasaman tanah (pH tanah) yang cocok untuk
perkembangan tanaman sawo adalah antara 67.Kedalaman air tanah yang
cocok untuk perkembangan tanaman sawo, yaitu antara 50 cm sampai 200 cm.

272 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pembibitan. Saat ini tanaman sawo sudah dapat dikembangkan dalam dua
tempat, yaitu di kebun dan di dalam pot. Bibit yang dipilih sebaiknya bibit yang
berasal dari cangkok atau sambung, sebab bibit yang berasal dari biji lambat
dalam menghasilkan buah. Bibit dipilih yang sehat dengan daun yang kelihatan
hijau segar dan mengembang sempurna serta bebas hama dan penyakit. Bibit
dari cangkok dipilih yang memiliki cabang atau ranting yang bagus dan sehat.
Perbanyakan tanaman sawo secara generatif dengan biji memiliki keunggulan
dan kelemahan. Bibit yang berasal dari biji memiliki perakaran yang kuat dan
dalam. Akan tetapi perbanyakan secara generatif hampir selalu memberikan
keturunan yang berbeda dengan induknya karena ada pencampuran sifat
kedua tetua atau terjadi proses segregasi genetis. Tanaman sawo yang berasal
dari biji mulai berbuah pada umur 7 tahun.
Perbanyakan tanaman secara vegetatif dengan cangkok paling umum
dipraktekkan oleh pembibit tanaman tahunan, khususnya buah-buahan.
Kelemahan bibit cangkok adalah sistem perakaran kurang kuat karena tidak
memiliki akar tunggang.
Penanaman
Penentuan Pola Tanam. Untuk tujuan mendapatkan buah yang banyak,
menanam sawo di kebun memanglebih tepat. Penanaman tidak hanya
dilakukan dengan satu atau dua buah pohon, tetapi dalam jumlah yang banyak.
Tanaman sawo di kebun dapat tumbuh besar dengan tajuk yang lebar.
Mengingat hal ini maka penanaman sawo harus dilakukan dengan jarak yang
tidak terlalu rapat antara tanaman yang satu dengan tanaman yang lain. Jarak
tanam untuk sawo yang dianggap cukup adalah 12 m x 12 m. Dengan jarak
tanam seperti ini, antara tanaman sawo yang satu dengan yang lain tidak
bersentuhan

yang

dapat

mengakibatkan

terganggunya

pertumbuhan.

Penanaman sebaiknya dilakukan pada waktu musim penghujan.


Pembuatan Lubang Tanam. Pembuatan lubang tanam dimaksudkan untuk
menciptakan lingkungan yang lebih baik bagi bibit yang akan ditanam. Untuk
itu tanah tempat penanaman dalam lubang tanam haru gembur karena sistem
273 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

perakaran bibit yang masih lemah.Lubang tanam untuk sawo dapat dibuat
dengan ukuran 60 cm x 60 cm x 60 cm.Tanah galian bagian atas 30 cm
dipisah dengan tanah bagian bawah. Keduanya kemudian dicampur dengan
pupuk kandang sebanyak 20 kg sampai rata. Pupuk kandang ini berfungsi
sebagai pupuk dasar. Selama dua minggu lubang tanam ini dibiarkan terjemur
sinar matahari. Bila bibit telah siap, bisa langsung ditanam di lubang tanam.
Tetapi bila bibit belum siap tanam, maka tanah galian bagian bawah
dikembalikan ke bawah dan tanah galian atas dikembalikan ke bagian atas.
Sebagai tanda bahwa di tempat itu ada lubang tanam, dapat ditandai dengan
kayu yang ditancapkan pada lubang tersebut. Setelah bibit siap tanam maka
lubang tanam digali lagi.
Cara Penanaman. Sebelum ditanam, pembungkus (polybag) harus dilepas
dengan hati-hati agar tanahnya tidak berantakan dan perakaran tidak rusak.
Penanaman dilakukan sedalam leher akar tegak di tengah lubang
tanam.Masukkan tanah bagian atas bekas galian lebih dahulu, baru disusul
tanah bagian bawah bekas galian. Tanah di sekeliling akar tanaman dipadatkan
agar tidak terjadi rongga-rongga udara yang dapat menyulitkan akar mencari
makan.
Pemeliharaan Tanaman
Penyiangan. Setelah satu bulan sampai dua bulan tanam, perlu dilakukan
penyiangan tanaman sawo untuk membersihkan rumput dan gulma yang
menggangu. Jika tanaman sudah tumbuh besar gangguan tersebut tidak
berarti, tetapi jika tanaman masih kecil akan sangat berarti karena akan
mengganggu pertumbuhan tanaman sawo. Gangguan tumbuhan parasit seperti
benalu juga harus diperhatikan. Jika kelihatan pada ranting pohon sawo
terdapat benalu atau parasit agar segera dibersihkan dengan cara memotong
ranting tempat benalu menempel. Pemotongan sebaiknya dilakukan sebelum
benalu berbunga. Perlu pula dilakukan pemberantasan benalu pada pohon lain
di dekat tanaman sawo untuk mencegah penularan.

274 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Pembubunan. Pada saat melakukan penyiangan tanaman sawo, dapat juga


dilakukan pembubunan tanah di sekitar tanaman. Pembubunan dilakukan
untuk menggemburkan tanah di sekitar tanaman sawo dan untuk
memperkokoh batang tumbuhnya.
Pemupukan. Sebagai pedoman pemupukan dapat diberikan 250-500 gram
urea/pohon/tahun sebelum

tanaman sawo berbuah.

Pemupukan ini

dimaksudkan untuk merangsang pertumbuhan batang dan daun, karena urea


adalah sumber N yang berfungsi untuk merangsang pertumbuhan batang dan
daun. Bila tanaman sudah waktunya berbuah, kurang lebih berumur 4 tahun,
dilakukan pemupukan dengan menggunakan pupuk majemuk NPK (10-20-15)
yang kandungan fosfor (P) dan kaliumnya (K) tinggi sebanyak 500 gram per
pohon tiap tahun. Bila tidak ada NPK bisa diganti dengan pupuk urea, DS, dan
KCl sebanyak 108 gram, 277 gram, dan 144 gram. Unsur P bagi tanaman
berfungsi untuk mempercepat pembungaan, sedangkan unsur K berfungsi
untuk menjaga bunga dan buah supaya tidak mudah gugur. Jumlah pupuk
tersebut secara bertahap ditingkatkan sampai 2 kg/pohon tiap tahun untuk
tanaman sawo yang telah berumur 15 tahun. Selain urea dan NPK yang
diberikan, perlu juga diberikan pupuk kandang sebanyak 10 kg/pohon untuk
memperbaiki struktur tanah. Pemberian pupuk lanjutan tersebut dilakukan
dua kali dalam setahun, yaitu pada awal dan akhir musim hujan. Jika dibiarkan
tumbuh secara alami, tanaman sawo dapat mencapai ketinggian 20 m. Pohon
dengan ketinggian seperti itu akan menyulitkan dalam pemetikan buah. Agar
tanaman

sawo

tidak

terlalu

tinggi,

maka

dilakukan

pemangkasan.

Pemangkasan juga bertujuan membentuk sistem percabangan yang baik dan


kuat. Ada dua tahap pemangkasan pada tanaman sawo, yaitu pemangkasan
bentuk dan pemangkasan pemeliharaan.
Pemangkasan Bentuk. Pemangkasan bentuk ditujukan untuk mengatur tinggi
rendah dan bentuk tajuk untuk memudahkan dalam pemetikan buah serta
pengontrolan terhadap hama dan penyakit. Pemangkasan pertama dilakukan
ketika tanaman telah mencapai tinggi 100-160 cm. Pemangkasan dilakukan
275 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

pada musim penghujan dengan memotong ujung batang hingga ketinggiannya


tinggal 75-150 cm. Tempat pemangkasan harus sedikit di atas ruas batang.
Untuk mencegah penyakit, luka bekas pangkasan dapat ditutup dengan cat
meni atau parafin. Beberapa hari setelah pemangkasan akan tumbuh tunastunas baru. Tiga dari tunas yang tumbuh sehat dan tidak saling berdekatan
dipilih sebagai cabang primer dan tunas lainnya dibuang. Pemangkasan ke dua
dilakukan pada awal musim penghujan berikutnya, tunas yang telah berumur
satu tahun dipangkas lagi hingga panjangnya tinggal 25-40 cm. Pemangkasan
ini dilakukan tepat di atas mata tunas. Akibat pemangkasan ini akan muncul
tunas-tunas baru. Tiga sampai empat tunas yang sehat dibiarkan tumbuh
menjadi cabang sekunder dan tunas yang lain dipotong. Pemangkasan ke tiga
yang merupakan pemangkasan terakhir dilakukan pada awal musim
penghujan berikutnya, cabang-cabang sekunder dipotong untuk membentuk
cabang-cabang tersier. Pemotongan dilakukan sampai jumlah cabang-cabang
sekunder tinggal dua pertiganya. Setelah pemangkasan ini akan muncul tunastunas baru. Dua atau tiga tunas dari masing-masing cabang sekunder dibiarkan
tumbuh, yang lainnya dibuang setelah tumbuh sepanjang 10 cm.
Pemangkasan Pemeliharaan. Pemangkasan pemeliharaan ditujukan untuk
mencegah serangan penyakit, menumbuhkan tunas baru untuk mengganti
cabang tua yang tidak berproduktif lagi, serta mengurangi kerimbunan
sehingga sinar matahari dapat dimasukkan ke mahkota tajuk. Dalam
pemangkasan ini yang perlu dipangkas adalah cabang-cabang air yaitu cabangcabang yang tumbuh lurus ke atas dengan kecepatan pertumbuhan lebih besar
dibandingkan cabang-cabang lain. Warna cabang air ini lebih muda dengan
jarak antar ruas cabang yang lebih panjang. Selain cabang air yang perlu
dihilangkan adalah cabang yang tumbuh liar, cabang yang sakit atau rusak, dan
cabang yang terlalu rendah. Pemangkasan pemeliharaan ini dapat dilakukan
setiap saat jika diperlukan.
Panen. Tanaman sawo yang dikembangbiakkan dengan pencangkokan dapat
menghasilakan buah hanya sampai 3-5 tahun, sedangkan yang melalui
276 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

penyambungan antara 5-6 tahun. Buah sawo kadang-kadang matang tidak


serempak sehingga pemanenan dilakukan dengan bertahap dengan cara
memilih buah yang sudah menunjukkan ciri fisiologis untuk dipanen (tua).
Ciri-ciri buah sawo yang sudah tua adalah ukuran buah maksimal, kulit
berwarna cokelat muda, daging buah agak lembek, bila dipetik mudah terlepas
dari tangkainya, serta bergetah relatif sedikit. Pemetikan buah yang masih
muda sebaiknya dihindari karena memerlukan waktu yang lama untuk
pemeramannya dan rasa buah tidak manis (sepat).
Umumnya pohon sawo cukup tinggi, buahnya terdapat di ujung batang muda
yang jumlahnya hanya sedikit, sehingga untuk mengetahui buah yang cukup
tua sangat sulit. Oleh karena itu, pemanenan dilakukan dengan cara memanjat
pohon. Apabila belum mencapai buahnya, dapat disambung dengan galah.
Namun penggunaan galah ini sering menyebabkan buah jatuh dan pecah. Pada
buah yang jatuh tetapi tidak pecah, akan terjadi penggumpalan getah di sekitar
bijinya. Ada anggapan bahwa penggumpalan getah ini disebabkan karena buah
terserang penyakit. Walapun terdapat gumpalan getah di sekitar biji, tetapi
tidak mengurangi rasa manis buah sawo tersebut. Untuk menjaga agar buah
tidak pecah sewaktu dipetik, sebaiknya sebelum pemetikan, pada bagian
bawah pohon diberi jaring agar buah tidak langsung jatuh ke tanah dan
sebaiknya pemetikan dilakukan sebelum buah terlalu tua.
Pasca Panen. Setelah semua buah yang sudah tua dipanen, kemudian
dilakukan pengumpulan buah-buah tersebut. Kumpulkan buah-buah tersebut
dalam suatu wadah atau tempat, setelah semua terkumpul, kemudian
dilakukan pencucian untuk menghilangkan kulit yang kasar atau kulit
gabusnya. Penyortiran dan penggolongan buah sawo hasil panen dilakukan
untuk memisahkan buah yang baik dari yang jelek dan memisahkan buah yang
berukuran sama. Untuk buah yang sudah sangat rusak, sebaiknya dibuang,
tetapi buah yang rusak sedikit dapat dipisahkan untuk dijual ketempat yang
dekat dengan harga murah.

277 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Buah sawo yang sudah diberi perlakuan (pencucian dan pengasapan)


mempunyai kulit yang sangat tipis sehingga mudah rusak dan tidak tahan lama
dalam penyimpanannya. Ada beberapa cara penyimpanan agar buah lebih
tahan lama, salah satunya dengan mengatur temperatur ruang penyimpanan.
Buah sawo yang masak bila disimpan dalam temperatur ruang hanya tahan 2
hari sampai 3 hari, tetapi bila dalam ruangan yang mempunyai temperatur 0
derajat C, buah sawo tetap dalam keadaan baik selama 12 hari sampai 14 hari.
Kelembaban (nisbi) yang dibutuhkan dalam ruang penyimpanan adalah 8590%. Buah sawo yang yang belum masak akan tahan disimpan selama 17 hari
dalam ruangan yang bertemperatur 15 derajat C.

278 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

SEMANGKA

Semangka atau tembikai (Citrullus lanatus, suku ketimun-ketimunan atau


Cucurbitaceae) adalah tanaman merambat yang berasal dari daerah setengah
gurun di Afrika bagian selatan. Tanaman ini masih sekerabat dengan labulabuan (Cucurbitaceae), melon (Cucumis melo) dan ketimun (Cucumis sativus).
Semangka biasa dipanen buahnya untuk dimakan segar atau dibuat jus. Biji
semangka yang dikeringkan dan disangrai juga dapat dimakan isinya
(kotiledon) sebagai kuaci.Sebagaimana anggota suku ketimun-ketimunan
lainnya, habitus tanaman ini merambat namun ia tidak dapat membentuk akar
adventif dan tidak dapat memanjat. Jangkauan rambatan dapat mencapai
belasan meter.

Gambar 51. Buah dan Tanaman Semangka

Daunnya berlekuk-lekuk di tepinya. Bunganya sempurna, berwarna kuning,


kecil (diameter 3cm). Semangka adalah andromonoeciousmonoklin, yaitu
memiliki dua jenis bunga pada satu tumbuhan: bunga jantan, yang hanya
memiliki benang sari (stamen), dan bunga banci/hermafrodit, yang memiliki

279 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

benang sari dan putik (pistillum). Bunga banci dapat dikenali dari adanya bakal
buah (ovarium) di bagian pangkal bunga berupa pembesaran berbentuk oval.
Buah semangka memiliki kulit yang keras, berwarna hijau pekat atau hijau
muda dengan larik-larik hijau tua. Tergantung kultivarnya, daging buahnya
yang berair berwarna merah atau kuning.Tanaman ini cukup tahan akan
kekeringan terutama apabila telah memasuki masa pembentukan buah.

Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Liliopsida

Ordo

Cucurbitales

Famili

Cucurbitaceae

Genus

Citrullus

Species

C. lanatus

Nama binomial

Citrullus lanatus

Manfat
Tanaman semangka dibudidayakan untuk dimanfaatkan sebagai buah segar,
tetapi ada yang memanfaatkan daun dan buah semangka muda untuk bahan
sayur-mayur. Semangka yang dibudidayakan untuk dimanfaatkan bijinya, yang
memiliki aroma dan rasa tawar, bijinya diolah menjadi makanan ringan yang
disebut "kuwaci" (disukai masyarakat sebagai makanan ringan). Kulit
semangka juga dibuat asinan/acar seperti buah ketimun atau jenis labu-labuan
lainnya.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Secara teoritis curah hujan yang ideal untuk areal
penanaman semangka adalah 40-50 mm/bulan.Seluruh areal pertanaman
semangka perlu sinar matahari sejak terbit sampai tenggelam. Kekurangan
280 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

sinar matahari menyebabkan terjadinya kemunduran waktu panen.Tanaman


semangka akan dapat tumbuh berkembang serta berbuah dengan optimal pada
suhu 25 derajat C (siang hari). Suhu udara yang ideal bagipertumbuhan
tanaman semangka adalah suhu harian rata-rata yang berkisar 2030 mm.
Kelembaban udara cenderung rendah bila sinar matahari menyinari areal
penanaman, berarti udara kering yang miskin uap air. Kondisi demikian cocok
untuk pertumbuhan tanaman semangka, sebab di daerah asalnya tanaman
semangka hidup di lingkungan padang pasir yang berhawa kering. Sebaliknya,
kelembaban yang terlalu tinggi akan mendorong tumbuhnya jamur perusak
tanaman.
Ketinggian tempat yang ideal untuk areal penanaman semangka adalah: 100300 m dpl. Kenyataannya semangka dapat ditanam di daerah dekat pantai
yang mempunyai ketinggian di bawah 100 m dpl dan di atas perbukitan
dengan ketinggian lebih dari 300 m dpl.
Media Tanam. Kondisi tanah yang cocok untuk tanaman semangka adalah
tanah yang cukup gembur, kaya bahan organik, bukan tanah asam dan tanah
kebun/persawahan yang telah dikeringkan.Keasaman tanah (pH) yang
diperlukan antara 6-6,7. Jika pH < 5,5 (tanah asam) maka diadakan
pengapuran dengan dosis disesuaikan dengan tingkat keasaman tanah
tersebut.Tanah yang cocok untuk tanaman semangka adalah tanah porous
(sarang) sehingga mudah membuang kelebihan air, tetapi tanah yang terlalu
mudah membuang air kurang baik untuk ditanami semangka.
Pembibitan
Persyaratan Benih. Pemilihan jenis benih semangka yang disemaikan adalah:
Hibrida import, terutama benih jenis Triploid (non biji) yang mempunyai kulit
biji yang sangat keras dan jenis Haploid (berbiji).
Penyiapan Benih.Jenis benih Hibrida impor, terutama jenis bibit triploid setelah
dipilih disiapkan alat bantu untuk menyayat/merenggangkan sedikit karena
tanpa direnggangkan biji tersebut sulit untuk berkecambah, alat bantu
tersebut berbentuk gunting kuku yang mempunyai bentuk segitiga panjang
281 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

berukuran kecil dan disediakan tempat kecil yang mempunyai permukaan


lebar. Jenis Haploid dengan mudah disemai karena bijinya tidak keras sehingga
mudah membelah pada waktu berkecambah.
Teknik Penyemaian Benih. Teknik penyemaian benih semangka dilakukan
melalui beberapa tahapan, yaitu :
Perenggangan bibit biji semangka terlebih dahulu supaya untuk
mempermudah dalam proses pertumbuhannya;
Perendaman biji dalam suatu satuan obat yang diramu dari bahan-bahan:
1 liter air hangat suhu 20-25 derajat C; 1 sendok teh hormon (Atornik,
Menedael, Abitonik); 1 sendok peres fungisida (obat anti jamur) seperti:
Difoldhan 4T, Dacosnil 75 WP, Benlate; 0,5 sendok teh peres bakterisida
(Agrept 25 WP). Setelah direndam 10-30 menit, diangkat dan ditiriskan
sampai air tidak mengalir lagi dan bibit siap dikecambahkan.
Pemeliharaan

Pembibitan/Penyemaian.

Kantong-kantong

persemaian

diletakkan berderet agar terkena sinar matahari penuh sejak terbit hingga
tenggelam. Diberi perlindungan plastik transparan serupa rumah kaca mini
dan untuk salah satu ujungnya terbuka dengan pinggiran yang terbuka.
Pemupukan dilakukan lewat daun untuk memacu perkembangan bibit
dicampur dengan obat, dilakukan rutin setiap 3 hari sekali. Pada usia 14 hari,
benih-benih dipindahkan ke lapangan yang telah matang dan siap ditanami
benih tersebut.
Pemindahan Bibit. Setelah pengecambahan dilakukan penyemaian bibit
menggunakan kantong-kantong plastik berukuran : 12 cm x (0,2 - 0,3 )mm.
Satu kantong ditanam satu benih (sudut kantong dipotong secukupnya untuk
pengurangan sisa air) dan diisi campuran tanah dengan pupuk organik
komposisi: 1 bagian tanah kebun, 1 bagian kompos/humus, 1 bagian pupuk
kandang yang sudah matang. Setelah bibit berumur 12-14 hari dan telah
berdaun 2-3 helai, dipindahkan ke areal penanaman yang telah diolah.
Penanaman

282 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Penentuan Pola Tanaman. Tanaman semangka merupakan tanaman semusim


dengan pola tanam monokultur.
Pembuatan Lubang Tanaman. Penanaman bibit semangka pada lahan
lapangan, setelah persemaian berumur 14 hari dan telah tumbuh daun 2-3
lembar. Sambil menunggu bibit cukup besar dilakukan pelubangan pada lahan
dengan kedalaman 8-10 cm. Persiapan pelubangan lahan tanaman dilakukan 1
minggu sebelum bibit dipindah ke darat. Berjarak 20-30 cm dari tepi bedengan
dengan jarak antara lubang sekitar 80-100 cm/tergantung tebal tipisnya
bedengan. Lahan tertutup dengan plastik mulsa, maka diperlukan alat bantu
dari kaleng bekas cat ukuran 1 kg yang diberi lubang-lubang disesuaikan
dengan kondisi tanah bedengan yang diberi lobang.
Cara Penanaman. Setelah dilakukan pelubangan, areal penanaman disiram
secara massal supaya tanah siap menerima penanaman bibit sampai
menggenangi areal sekitar tinggi bedengan, dan dibiarkan sampai air
meresap. Sebelum batang bibit ditanam dilakukan perendaman, agar mudah
pelepasan bibit menggunakan kantong plastik yang ada. Langkah imunisasi
dilakukan dengan perendaman selama 5-10 menit disertai campuran larutan
obat obatan. Susunan obat terdiri dari: 1 sendok teh hormon Atonik, Abitonik,
dekamon, menedael, 1 sendok teh peres bakterisida tepung, 1 sendok teh peres
fungisida serbuk/tepung (Berlate, dithane M-45, Daconiel).
Pemeliharaan Tanaman
Penjarangan dan Penyulaman. Tanaman semangka yang berumur 3-5 hari
perlu diperhatikan, apabila tumbuh terlalu lebat/tanaman mati dilakukan
penyulaman/diganti dengan bibit baru yang telah disiapkan dari bibit
cadangan. Dilakukan penjarangan bila tanaman terlalu lebat dengan
memangkas daun dan batang yang tidak diperlukan, karena menghalangi sinar
matahari yang membantu perkembangan tanaman.
Penyiangan. Tanaman semangka cukup mempunyai dua buah saja, dengan
pengaturan cabang primer yang cenderung banyak. Dipelihara 2-3 cabang
tanpa memotong ranting sekunder. Perlu penyiangan pada ranting yang tidak
283 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

berguna, ujung.cabang sekunder dipangkas dan disisakan 2 helai daun. Cabang


sekunder yang tumbuh pada ruas yang ada buah ditebang karena mengganggu
pertumbuhan buah. Pengaturan cabang utama dan cabang primer agar semua
daun pada tiap cabang tidak saling menutupi, sehingga pembagian sinar
merata, yang mempengaruhi pertumbuhan baik pohon/buahnya.
Pembubunan. Lahan penanaman semangka dilakukan pembubunan tanah agar
akar menyerap makanan secara maksimal dan dilakukan setelah beberapa hari
penanaman.
Perempalan. Dilakukan melalui penyortiran dan pengambilan tunas-tunas
muda yang tidak berguna karena mempengaruhi pertumbuhan pohon/buah
semangka yang sedang berkembang. Perempelan dilakukan untuk mengurangi
tanaman yang terlalu lebat akibat banyak tunas-tunas muda yang kurang
bermanfaat.
Pemupukan. Pemberian pupuk organik pada saat sebelum tanam tidak akan
semuanya terserap, maka dilakukan pemupukan susulan yang disesuaikan
dengan fase pertumbuhan. Pada pertumbuhan vegetative diperlukan pupuk
daun (Topsil D), pada fase pembentukan buah dan pemasakan diperlukan
pemupukan Topsis B untuk memperbaiki kualitas buah yang dihasilkan.
Pemberian pupuk daun dicampur dengan insekstisida dan fungisida yang
disemprotkan bersamaan secara rutin. Adapun penyemprotan dilakukan
sebagai berikut:
Pupuk daun diberikan pada saat 7, 14, 21, 28 dan 35 hari setelah tanam;
Pupuk buah diberikan pada saat 45 dan 55 hari setelah tanam;
ZA dan NPK (perbandingan 1:1) dilakukan 21 hari setelah tanam
sebanyak 300 ml, 25 hari setelah tanam sebanyak 400 ml dan 55 hari
setelah tanam sebanyak 400 ml.
Pengairan dan Penyiraman. Sistim irigasi yang digunakan sistem Farrow
Irrigation ; air dialirkan melalui saluran diantara bedengan, frekuensi
pemberian air pada musim kemarau 4-6 hari dengan volume pengairan tidak
berlebihan. Bila dengan pompa air sumur (diesel air) penyiraman dilakukan
284 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dengan bantuan slang plastik yang cukup besar sehingga lebih cepat. Tanaman
semangka memerlukan air secara terus menerus dan tidakkekurangan air.
Pemeliharaan Lain. Seleksi calon buah merupakan pekerjaan yang penting
untuk memperoleh kualitas yang baik (berat buah cukup besar, terletak antara
1,0-1,5 m dari perakaran tanaman), calon buah yang dekat dengan perakaran
berukuran kecil karena umur tanaman relatif muda (ukuran sebesar telur
ayam dalam bentuk yang baik dan tidak cacat). Setiap tanaman diperlukan
calon buah 1-2 buah, sisanya di pangkas. Setiap calon buah 2 kg sering
dibalik guna menghindari warna yang kurang baik akibat ketidak-merataan
terkena sinar matahari, sehingga warna kurang menarik dan menurunkan
harga jual buah itu sendiri.
Panen. Umur panen setelah 70-100 hari setelah penanaman. Ciri-cirinya:
setelah terjadi perubahan warna buah, dan batang buah mulai mengecil maka
buah tersebut bisa dipetik (dipanen). Masa panen dipengaruhi cuaca, dan jenis
bibit (tipe hibrida/jenis triploid, maupun jenis buah berbiji).
Dalam pemetikan buah yang akan dipanen sebaiknya dilakukan pada saat
cuaca cerah dan tidak berawan sehingga buah dalam kondisi kering
permukaan kulitnya, dan tahan selama dalam penyimpananan ataupun
ditangan para pengecer. Sebaiknya pemotongan buah semangka dilakukan
beserta tangkainya.
Panen dilakukan dalam beberapa periode. Apabila buah secara serempak
dapat dipanen secara sekaligus, tetapi apabila tidak bisa bersamaan dapat
dilakukan 2 kali. Pertama dipetik buah yang sudah tua, ke-dua semuanya
sisanya dipetik semuanya sekaligus. Ke-tiga setelah daun-daun sudah mulai
kering karena buah sudah tidak dapat berkembang lagi maka buah tersebut
harus segera dipetik.
Hasil produksi dari masing-masing pohon semangka perlu diadakan
pembatasan hasil buahnya, sehingga dapat diperkirakan jumlah produksinya.
Secara wajar, jumlah buah berkisar antara 2-3 buah setiap pohon (1 buah pada

285 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

cabang pohon dan 2 buah pada batang utama dari pohon), dengan berat
buahnya 6-8 kg per pohon.
Pasca Panen. Pengumpulan hasil panen sampai siap dipasarkan, harus
diusahakan sebaik mungkin agar tidak terjadi kerusakan buah, sehingga akan
mempengaruhi mutu buah dan harga jualnya. Mutu buah dipengaruhi adanya
derajat kemasakan yang tepat, karena akan mempengaruhi mutu rasa, aroma
dan penampakan daging buah, dengan kadar air yang sempurna.Penggolongan
ini biasanya tergantung pada pemantauan dan permintaan pasaran.
Penyimpanan buah semangka di tingkat pedagang besar (sambil menunggu
harga lebih baik) dilakukan sebagai berikut:
Penyimpanan pada suhu rendah sekitar 4,4 derajat C, dan kelembaban
udara antara 80-85%;
Penyimpanan pada atmosfir terkontrol (merupakan cara pengaturan
kadar O2 dan kadar CO2 dengan asumsi oksigen atau menaikan kadar
karbon dioksida (CO2), dapat mengurangi proses respirasi;
Penyimpanan

dalam

ruang

tanpa

pengatur

suhu:

merupakan

penyimpanan jangka pendek dengan cara memberi alas dari jerami kering
setebal 10-15 cm dengan disusun sebanyak 4-5 lapis dan setiap lapisnya
diberi jerami kering.

286 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

SIRSAK

Sirsak, nangka belanda, atau durian belanda (Annona muricataL.) adalah


tumbuhan berguna yang berasal dari Karibia, Amerika Tengah dan Amerika
Selatan. Di berbagai daerah Indonesia dikenal sebagai nangka sebrang, nangka
landa (Jawa), nangka walanda, sirsak (Sunda), nangka buris, nangkelan
(Madura), srikaya jawa (Bali), boh lna (Aceh), durio ulondro (Nias), durian
betawi (Minangkabau), serta jambu landa (di Lampung). Penyebutan "belanda"
dan variasinya menunjukkan bahwa sirsak (dari bahasa Belanda: zuurzak,
berarti "kantung asam") didatangkan oleh pemerintah kolonial Hindia-Belanda
ke Nusantara, yaitu pada abad ke-19, meskipun bukan berasal dari Eropa.

Gambar 52. Buah dan Tanaman Sirsak

Tanaman ini ditanam secara komersial untuk diambil daging buahnya.


Tumbuhan ini dapat tumbuh di sembarang tempat, paling baik ditanam di
daerah yang cukup berair. Nama sirsak sendiei berasal dari bahasa Belanda
Zuurzak yang berarti kantung yang asam.
Bangsa Belanda yang pertama kali membawa benih atau bibit sirsak ke
Indonesia, meskipun tanaman ini asliny bukan berasal dari Eropa tapi dari
287 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Karibia, Amerika Tengah dan Amerika Selatan. Annona muricata L nama latin
dari tanaman ini termasuk jenis tanaman yang memiliki akar kuat, mampu
menghasilkan

buah

yang

menyehatkan.

Tapi

tahukan

anda

bahwa

keistimewaan yang dimiliki tanaman ini terletak pada daunnya yang luar biasa.
Seperti telah diketahi manfaat daun sirsak sangat luar biasa yakni mampu
menghambat pertumbuhan bakteri, membantu menghambat mutasi gen,
membantu menghambat perkembangan virus, membantu menghambat
perkembangan

parasit,

membantu

menghambat

pertumbuhan

tumor,

membantu merileksasi otot, sebagai anti kejang, membantu meredakan nyeri,


mampu menekan peradangan, menurunkan kadar gula darah, menurunkan
demam, menurunkan tekanan darah tinggi, menguatkan saraf, membantu
menyehatkan jantung, membantu meningkatkan produksi asi pada itu hamil,
membantu melebarkan pembuluh darah, membunuh cacing parasait,
mengurangi stres, menguatkan pencernaan dan meningkatkan nafsu makan.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Tidak termasuk

Magnoliids

Ordo

Magnoliales

Famili

Annonaceae

Genus

Annona

Species

A. muricata

Nama binomial

Annona muricata

Manfaat
Buah sirsak memang menawarkan berbagai kandungan positif bagi kesehatan
manusia, mulai dari buahnya, daunnya, bahkan pohonnya. Telah banyak
diketahui bahwa buah sirsak banyak mengandung vitamin C, kandungan serat
dan nutrisi penting lainnya banyak terkandung dalam buah yang banyak
ditemui di negara Tropis ini. Indonesia merupakan salah satu negara yang

288 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

mempunyai pohon sirsak yang banyak. Tapi ternyata pemanfaatannya hanya


sebatas pada buahnya saja, ini karena kurangnya pengetahuan tetang manfaat
daun sirsak.
Daun sirsak ternyata mengandung banyak manfaat untuk bahan pengobatan
herbal, dan untuk menjaga kondisi tubuh. Dibalik manfaatnya tersebut
ternyata tak lepas dari kandungannya yang banyak mengandung acetogenins,
annocatacin, annocatalin, annohexocin, annonacin, annomuricin, anomurine,
anonol, caclourine, gentisic acid, gigantetronin, linoleic acid, muricapentocin.
Kandungan senyawa ini merupakan senyawa yang banyak sekali manfaatnya
bagi tubuh, bisa sebagai obat penyakit atau untuk meningkatkan kekebalan
tubuh.
Manfaat daun sirsak ternyata 10.000 kali lebih kuat kandungan dan
kemampuannya dari kemoterapi dalam mengobati kanker. Ini berdasarkan
dari penelitian yang telah dilakukan, pada masyarakat kuno daun sirsak sudah
diketahui manfaatnya dan banyak diguinakan untuk mengobati penyakit.
Sekitar tahun 1965, berbagai studi para ilmuwan membuktikan ekstrak daun
sirsak memiliki khasiat yang lebih baik dari kemoterapi, bahkan ekstrak
tersebut bisa memperlambat pertumbuhan kanker. Pada tahun 1976, National
Cancer Institute telah melakukan penelitian ilmiah dan hasilnya menyatakan
batang dan daun sirsak efektif menyerang dan menghancurkan sel-sel kanker.
Ini karena kandungannya yang sangat tinggi senyawa proaktif bagi tubuh, ini
jarang ditemukan pada buah lainnya.
Negeri Ginseng Korea juga tak kalah dalam masalah penelitian, setelah
melakukan penelitian mereka menemukan bahwa ada satu senyawa kimia
yang berperan selektif membunuh sel kanker usus besar serta 10.000 kali lebih
berpotensi sebagai obat kemoterapi yang ditemukan dalam sirsak. Namun
dibalik khasiatnya itu ternyata senyawa ini selektif memilih sel target kanker
sehingga tidak merusak sel-sel yang sehat.
Manfaat daun sirsak telah diteliti juga baru-baru ini dalam sebuah studi, bahwa
daun pohon sirsak sangat efektif untuk kanker prostat, pankreas dan paru289 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

paru. Hasil penelitian ini ternyata sudah disimpan selama bertahun-tahun


sejak zaman dulu, tapi banyak orang yang tidak mengetahuinya, entah karena
faktor apa. Bahkan berdasarkan 20 tes laboratorium tentang manfaat daun
sirsak yang dilakukan sejak tahun 1970 menunjukkan hasil yang luar biasa,
daun sirsak memiliki khasiat yang sangat baik, sperti: - Menyerang sel-sel
kanker secara efektif karena tidak membahayakan sel yang sehat, serta tidak
menyebabkan rasa mual ekstrim, kehilangan berat badan dan rambut rontok. Daun sirsak memiliki target yang efektif dan bisa membunuh sel-sel ganas bagi
12 jenis kanker, termasuk kanker usus besar, payudara, prostat, paru-paru dan
kanker pankreas. - Mampu meningkatkan energi di dalam tubuh. - Menambah
stamina dan fitness. - Membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan
menghindari infeksi yang mematikan. - Mampu mencegah radikal bebas, dan
masih banyak lagi khasiat lainnya
Budidaya
Syarat Tumbuh. Sirsak merupakan jenis yang paling tidak bandel tumbuhnya
di antara jenis-jenis Annona lainnya dan memerlukan iklim tropik yang hangat
dan lembap. Tanaman ini dapat tumbuh dan berkembang dengan baik di
dataran rendah sampai pada ketinggian sampai 1000 m dpl. dan meluas
sampai ke 25 LS pada lahan yang ternaung. Tanaman sirsak akan tumbuh
dengan baik di daerah beriklim basah samapai daerah kering bersuhu 2228oC, kelembaban udara (RH) 60-80%, dan curah hujan berkisar antara 1.5002.500 mm per tahun. Pertumbuhan dan pembungaannya sangat terhambat
oleh turunnya udara dingin, serta hujan salju yang ringan saja sudah dapat
membunuh pohon sirsak. Musim kering dapat mendorong luruhnya daun dan
menyelaraskan pertumbuhan memanjang dan pembungaan dalam batas-batas
tertentu. Hasil panen dapat lebih tinggi pada cuaca demikian, asalkan
kelembapan yang tinggi berlangsung selama periode pembentukan buah; ada
indikasi bahwa untuk Annona spp. lainnya, baik kelembapan yang sangat tinggi
maupun sangat rendah, dapat merusak pembentukan buah. Jika kelembapan
290 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

cenderung rendah, dianjurkan untuk memberikan naungan agar transpirasi


dapat dikurangi (juga karena pohon sirsak dangkal perakarannya). Sebagian
besar tipe tanah cocok untuk tanaman ini, tetapi drainasenya harus balk, sebab
pohon sirsak tidak tahan terhadap genangan air
Pedoman Budidaya. Tanaman ini ditanam secara komersial atau sambilan
untuk diambil buahnya. Pohon sirsak bisa mencapai tinggi 9 meter. Di
Indonesia sirsak dapat tumbuh dengan baik pada ketinggian 1000 m dari
permukaan laut.Buah sirsak bukan buah sejati, yang ukurannya cukup besar
hingga 20-30cm dengan berat mencapai 2,5 kg. Yang dinamakan "buah"
sebenarnya adalah kumpulan buah-buah (buah agregat) dengan biji tunggal
yang saling berhimpitan dan kehilangan batas antar buah. Daging buah sirsak
berwarna putih dan memiliki biji berwarna hitam. Buah ini sering digunakan
untuk bahan baku jus minuman serta es krim. Buah sirsak mengandung
banyak karbohidrat, terutama fruktosa. Kandungan gizi lainnya adalah vitamin
C, vitamin B1 dan vitamin B2 yang cukup banyak. Bijinya beracun, dan dapat
digunakan sebagai insektisida alami, sebagaimana biji srikaya.
Perbanyakan dan penanaman Pohon sirsak dapat diperbanyak dengan klon,
terutama melalui berbagai teknik penempelan dan penyambungan pada
batang bawah yang diperbanyak dengan semai, seperti dipraktekkan di
berbagai wilayah Amerika (misalnya di Kolumbia dan Venezuela). Akan tetapi,
umumnya sirsak ditumbuhkan dari benih. Semai dapat dipakai, sebab populasi
yang tumbuh cukup seragam dan benih dari kultivar manis, misalnya, pada
umumnya sifatnya sama dengan induknya, serta karena fase yuananya hanya
berlangsung 2-4 tahun.
Tanaman sirsak dapat beradaptasi luas dengan berbagai jenis tanah pertanian.
Meskipun demikian, bertanam sirsak paling baik dilakukan di tanah lempung
berpasir yang subur, gembur, banyak mengandung bahan organik, serta
memiliki aerasi dan drainase yang baik. Derajat keasaman tanah yang ideal
untuk tanaman sirsak berkisar 5,5-6,5. Pohon sirsak dapat ditanam sebagai
tanaman sela diantara pohon buah-buahan yang lebih besar, seperti mangga,
291 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

avokad, dan kecapi karena ukuran pohonnya tergolong kecil dan cepat
berbuah. Pengembangan budi daya pohon sirsak untuk kepentingan
pengobatan dan kesehatan manusia hendaknya dilakukan secara organik.
Budidaya sirsak harus harus seminimal mungkin menggunakan pupuk sintetis.
Penanaman. Cara menanam sirsak sama dengan cara menanam tanaman
buah-buahan lainnya. Sebelum ditanam, setiap lubang tanam diisi dengan
pupuk kandang, lalu ditaburi dengan pupuk campuran antara urea, TSP, dan
KCL dengan perbandingan 2 : 1 : 1, yakni sebanyak 50 100 gram. Waktu
tanam sirsak yang paling baik adalah pada saat awal musim penghujan.
Panen. Pepohonan sirsak mengalami masa pertumbuhan untuk membentuk
dedaunan tajuk pohon selama kurang lebih 2 tahun. Masa peralihan dari masa
pertumbuhan ke masa berbuah memerlukan jangka waktu kira-kira 1 tahun.
Buah sirsak dapat dipanen setelah umur pohon lebih dari 3 tahun. Buah yang
terbentuk sebelum pohon berumur 3 tahun, biasanya rontok, apalagi kalau
mengalami kekurangan air pada waktu musim kemarau. Kemungkinan
buahnya rontok ini dapat dicegah. Caranya dengan mengairi tanah di sekitar,
Pohon Sirsak sampai cukup lembab. Tetapi rontoknya bunga dan buah dapat
juga disebabkan oleh hal yang lain. Umpamanya perimbangan antara
Pemakaian zat pati untuk pertumbuhan, daun-daunnya dan penimbunan zat
pati dalam bakal buah pada masa peralihan itu belum seimbang. Buah yang
sudah terbentuk, sering tidak jadi, tumbuh lanjut karena tidak menerima
penyaluran bahan makanan yang akan ditimbunnya dengan wajar. Buah yang
tidak dapat tumbuh dengan wajar itu, rontok dengan sendirinya. Untuk
mengatasi hal yang demikian itu, pohon Sirsak itu harus diberi pupuk sebagai
Penambah bahan makanan pada masa Peralihan itu.Sehingga dapat pula
dengan segera memasuki masa berbunga dan berbuah. Lebih baik lagr kalau
pemupukan itu dilakukan sebelum ada bunga atau buah yang rontok.
Pemberian pupuk dilakukan secara teratur sekali setahun. Dipakai pupuk
kandang secukupnya.

292 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Buah sirsak sebaiknya dipanen setelah tua benar tetapi masih keras. Buah ini
dianggap tua jika duri-durinya sudah saling berjauhan dan warna kulitnya
yang tadinya hijau berkilat telah berubah menjadi hijau kusam atau hijau
kekuning-kuningan. Jika dipetik terlalu awal, kualitas buah akan jelek.
Sebaliknya jika buah dibiarkan matang di pohon, seringkali buah itu dimakan
oleh kelelawar sebelum jatuh ke tanah. Di daerah yang iklimnya tidak
mengenal musim, buah sirsak dapat dijumpai sepanjang tahun, tetapi biasanya
pohon sirsak memiliki 1-3 kali masa panen, dengan puncaknya yang nyata
pada masa musim utama. Buah harus dipetik secara selektif; dipotong
gagangnya dengan pisau yang tajam atau gunting setek, kemudian disimpan di
dalam keranjang bambu yang telah dialasi dengan bahan yang empuk, seperti
jerami.
Dari satu pohon sirsak yang subur dapat diperoleh sekitar 230 buah sirsak
dengan bobot setiap buah sekitar 2001.200 gram. Namun produksi sirsak
akan menurun setelah umur pohon mencapai 810 tahun sehingga butuh
peremajaan. Usaha peremajaan tidak selalu mengganti tanaman dengan bibit
yang baru, tetapi melakukan pemangkasan cabang-cabang yang rusak dan
yang terserang hama agar tumbuh tunas yang baru. Proses pemangkasan
merupakan salah satu usaha untuk memperbaiki kualitas buah.
Pasca Panen. Sirsak merupakan salah satu jenis buah yang mudah rusak dan
tidak tahan terhadap proses penyimpanan dalam jangka waktu lama. Karena
itu, penentuan derajat kematangan berdasarkan umur penampakan fisik sirsak
harus dilakukan dengan seksama.Buah sirsak tidak dapat dipanen sekaligus
karena memiliki tingkat kematangan berbeda-beda. Buah yang telah dipanen
harus

diletakkan

di

tempat

strategis

untuk

memudahkan

proses

pengangkutan. Buah sirsak harus dipetik secara selektif, pemotongan tangkai


harus menggunakan pisau yang tajam atau gunting setek.
Pengangkutan jalan darat bagi buah sirsak yang belum matang memang tidak
begitu bermasalah. Buah sirsak dapat dimasukkan ke dalam keranjang atau
karung dan diangkut menggunakan mobil. Perlakuan pengangkutan terhadap
293 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

buah yang masak akan berbeda. Buah sirsak harus diangkut dengan peti atau
kotak karton kuat.

294 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

SRIKAYA

Srikaya atau buah nona (Annona squamosa), adalah tanaman yang tergolong
ke dalam genusAnnona yang berasal dari daerah tropis.Buah srikaya berbentuk
bulat dengan kulit bermata banyak (serupa sirsak). Daging buahnya berwarna
putih.Termasuk semak semi-hijau abadi atau pohon yang meranggas mencapai
8 m tingginya. Daunnya berselang, sederhana, lembing membujur, 7-12 cm
panjangnya, dan berlebar 3-4 cm. Bunganya muncul dalam tandan sebanyak 34, tiap bunga berlebar 2-3 cm, dengan enam daun bunga/kelopak, kuning-hijau
berbintik ungu di dasarnya.Buahnya biasanya bundar atau mirip kerucut
cemara, berdiameter 6-10 cm, dengan kulit berbenjol dan bersisik. Daging
buahnya putih, menyerupai dan memiliki rasa seperti podeng.

Gambar 53. Buah dan Tanaman Srikaya

Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Tidak termasuk

Magnoliids

Ordo

Magnoliales

Famili

Annonaceae

295 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Genus

Annona

Species

A. squamosa

Nama binomial

Annona squamosa

Manfaat
Srikaya kaya akan energi makanan dan merupakan sumber zat besi yang baik.
Digunakan oleh beberapa masyarakat di India untuk meramu tonik rambut.
Bijinya juga ditumbuk dan dioleskan untuk membasmi kutu rambut. Selain
sebagai konsumsi buah yang menyehatkan, biji buah Srikaya dapat digunakan
sebagai pestisida nabati. Misalnya ekstrak biji Srikaya digunakan untuk
mengendalikan serangan hama ulat Spodoptera litura Plutella xylostella dan
Rayap tanah Ekstrak biji Srikaya berfungsi sebagai racun perut pada serangga
hama tersebut.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Sarikaya tumbuh di daerah tropik pada ketinggian sampai
1.000 m dpl, dan memiliki reputasi, terutama di India, berkat sifatnya sebagai
tanaman yang bandel dan tahan kekeringan. Alasan ini hanya sebagian benar.
Walaupun periode istirahat dan luruhnya daun masih memungkinkan pohon
sarikaya bertahan terhadap musim kering yang hebat, pohon ini memerlukan
kelembapan yang memadai selama pertumbuhannya, dan sangat responsif
terhadap penambahan pengairan. Pentingnya kelembapan tampak dari
kenyataan bahwa baik di India maupun di Asia Tenggara terbentuknya buah
dihambat oleh permulaan adanya hujan, jadi pembungaan juga akan
terhambat. Walaupun tanaman ini tumbuh pada tipe-tipe tanah yang
kisarannya luas, dari mulai tanah berpasir sampai tanah liat berlempung (clay
loam), hasil yang lebih tinggi dan lebih konsisten tampaknya hanya dapat
dicapai jika pohon ditanam pada tanah berpasir atau tanah liat berpasir.
Selanjutnya pertumbuhan vegetatifnya dapat pula diatur lebih mudah lagi
melalui pengairan dan pemupukan. Pada tipe tanah yang lebih berat dan lebih
296 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

sulit dikeringkan, genangan air merupakan penyebab utama rontoknya bunga


dan berkurangnya pembentukan buah.
Pembibitan. Perbanyakan dan penanaman Buah nona (Annona) biasa
disambungkan ke batang bawah sarikaya yang ditanam dari benih Batang
bawah sarikaya cenderung menurunkan ukuran pohon. Cara yang paling
umum digunakan adalah sambungan pecut (whip grafting), sambungan, pecut
dan lidah (whip and tongue grafting), dan sambungan celah (cleft grafting).
Persentase keberhasilannya biasanya tinggi, jika penyambungan dilakukan
pada awal keluarnya getah setelah peristirahat. Di Filipina dianjurkan patch
budding sebelum rontoknya daun, yaitu pada musim sejuk dan kering (bulan
November-Februari). Penampilan batang atas di atas batang bawah yang
berasal dari semai sangat bervariasi, bergantung kepada kecepatan tumbuh,
kerentanan terhadap genangan, gangguan air, dan serangan layu bakteri.
Perbanyakan kultivar-kultivar srikaya tanpa penyambungan atau dengan
batang bawah asal-klon akan mengurangi variabilitas tersebut di atas.
Walaupun begitu, kini perbanyakan melalui stek, cangkokan, dan kultur
jaringan belum berhasil dengan memuaskan.
Penanaman. Jarak tanam yang kini digunakan berkisar antara 5 m x 3 m dan 4
m x 3 m untuk budidaya srikaya. Tata laksana Dimulainya belajar berbuah
untuk sebatang pohon diperlukan untuk melatih pembuahan yang lebat tanpa
rantingnya patah. Untuk pertumbuhan pohon yang subur (terutama
kultivarkultivar cherimoya), bentuk pohon yang paling cocok adalah bentuk
piala terbuka (open goblet). Jika pertumbuhan lebih lemah, dikehendaki pohon
yang cabang-cabang utamanya berada di tengah.
Pemangkasan. Pemangkasan formatif (formative pruning) hendaknya
dilaksanakan pada masa istirahat. Di Thailand, srikaya dipermuda setiap tahun
agar kualitas buahnya terjamin. Cabang-cabang lateral yang menjadi lemah
setelah berbuah hendaknya dipotong dan tunas-tunas pengganti yang lebih
subur akan muncul. Pohon dipangkas ketika daun-daunnya persis akan luruh,
yang akan meningkat ke pertumbuhan awal lagi. Pertumbuhan baru harus
297 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

ditunjang oleh pengairan sampai tiba awal musim hujan. Dengan cara ini masa
panen dapat diajukan.
Penyerbukan. Untuk memperbaiki pembentukan buah mungkin dapat
dilakukan pelepasan sejumlah besar kumbang penyerbuk ke pohon pada hari
yang kondusif untuk pembentukan buah. Penyerbukan dengan bantuan tangan
juga sangat efektif dalam meningkatkan terbentuknya buah dan hasil buah. DI
Kalifornia, praktek ini merupakan alat utama dalam mencapai hasil tinggi
secara konsisten. Teknik-teknik untuk penyerbukan dengan bantuan tangan
pada bunga atemoya meliputi pemindahan serbuk sari yang sebelumnya telah
dikumpulkan, ke kepala putik dengan menggunakan kuas kecil, atau
menggunakan pengepul (piffer.r), atau pistol penyerbuk (pollination guns)
untuk meniupkan serbuk sari ke atas kepala putik. Pistol penyerbuk persimon
buatan Jepang terbukti sangat efektif di Kalifornia. Dengan kultivar yang tinggi
produksinya, seperti African Pride, mungkin diperlukan sedikit pengurangan
jumlah buah untuk mengatur muatan pohon dan agar besarnya buah dapat
dipertahankan.
Pemeliharaan. Pohon Annona menghendaki kelembaban tanah yang seragam
sejak berbunga sampai panen. Pengairan hendaknya dijadwalkan menurut
hasil pembacaan tensiometer. Kelembaban yang tinggi di dalam kanopi pohon
mungkin dapat dipertahankan melalui pemberian air yang sedikit demi sedikit
di bawah pohon atau melalui penyemprotan tajuk. Buah srikaya sangat
memerlukan kalium. Pohon yang dewasa dan sedang berbuah lebat mungkin
memerlukan kalium sebanyak 2-4 kg/tahun. Kandungan kalium pada daun
hanya dapat dipertahankan di atas ambang kritis yang dianjurkan, yaitu 1176,
melalui pemakaian kalium ini sebelum terjadinya pembungaan. Pohon Annona
sensitif terhadap kekurangan zink dan boron. Jika terjadi kekurangan boron,
maka 2 g/m2 boraks hendaknya ditaburkan di atas tanah di bawah kanopi.
Kekurangan zink dapat dikoreksi dengan penyemprotan zink sulfat
heptahidrat (zinc sulphate heptahydrate) dengan konsentrasi 0,196, dan
dilakukan setiap sebulan sekali. Penyemprotan boron dan kalsium pada saat
298 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

pembungaan dan awal terbentuknya buah dapat juga bermanfaat untuk


menurunkan insiden kecoklatan pada buah bagian dalam.

299 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

TOMAT

Tomat (Solanum lycopersicum syn. Lycopersicum esculentum) adalah


tumbuhan dari keluarga Solanaceae, tumbuhan asli Amerika Tengah dan
Selatan, dari Meksiko sampai Peru. Tomat merupakan tumbuhan siklus hidup
singkat, dapat tumbuh setinggi 1 sampai 3 meter. Tomat merupakan keluarga
dekat dari kentang.Kata "tomat" berasal dari kata dalam bahasa Nahuatl,
tomatl (dilafazkan:/t.mat/).Menurut tulisan karangan Andrew F. Smith "The
Tomato in America", tomat kemungkinan berasal dari daratan tinggi pantai
barat Amerika Selatan.

Gambar 54. Buah dan Tanaman Tomat

Setelah Spanyol menguasai Amerika Selatan, mereka menyebarkan tanaman


tomat ke koloni-koloni mereka di Karibia. Spanyol juga kemudian membawa
tomat ke Filipina, yang menjadi titik awal penyebaran ke daerah lainnya di
seluruh benua Asia. Spanyol juga membawa tomat ke Eropa. Tanaman ini
tumbuh dengan mudah di wilayah beriklim Mediterania.
Terdapat ratusan kultivar tomat yang dibudidayakan dan diperdagangkan.
Pengelompokan hampir selalu didasarkan pada penampilan atau kegunaan
buahnya.Terdapat buah tomat dengan kisaran warna dari hijau ketika masak,
300 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

kuning, jingga, merah, ungu (hitam), serta belang-belang. Dari ukuran dan
bentuk, orang mengenal kelompok tomat :
granola yang bentuknya bulat dengan pangkal buah mendatar dan mencakup
yang biasanya dikenal sebagai tomat buah (karena dapat dimakan langsung),
gondol yang biasa dibuat saus dengan bentuk lonjong oval (biasanya yang
ditanam di Indonesia adalah kultivar 'Gondol Hijau' dan 'Gondol Putih', dan
keturunan dari kultivar impor 'Roma') dan termasuk pula tomat buah,
sayur adalah tomat dengan buah biasanya padat dan dipakai untuk diolah
dalam masakan
ceri (tomat ranti) yang berukuran kecil dan tersusun berangkai pada tangkai
buah yang panjang.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Tidak termasuk

Eudicots

Ordo

Solanales

Famili

Solanaceae

Genus

Solanum

Species

S. lycopersicum

Nama binomial

Solanum lycopersicum

Manfaat
Orang mengenal tomat buah, tomat sayur, serta tomat lalapan. Berdasarkan hal
ini, fungsi tomat merupakan klasifikasi dari buah maupun sayuran, walaupun
struktur tomat adalah struktur buah. Berikut adalah manfaat tomat :
Meningkatkan nafsu makan.Memang benar, tomat dapat meningkatkan
nafsu makan Anda. Dikarenakan tomat mengandung mineral yang
beranekaragam yang dapat membatu meningkatkan nafsu makan anda.

301 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Menyembuhkan jerawat.Tomat mengandung vitamin A, vitamin C dan


vitamin K yang biasanya dimanfaatkan sebagai masker wajah. Dengan
tomat dipotong menjadi beberapa bagian.
Merawat kulit wajah.Jika menginginkan wajah Anda lebih lembut, sehat
dan bercahaya, maka Anda bisa mengkonsumsi buah tomat setiap hari
secara rutin. Tomat juga bisa mengurangi keriput atau kerutan di wajah.
Jadi wajah Anda bisa kelihatan lebih muda.
Menjaga kesehatan mata.Bagi Anda yang suka membaca atau memandang
layar komputer, pandangan mata Anda akan menjadi kabur. Dengan
mengkonsumsi tomat secara rutin, retina mata Anda akan lebih segar dan
sehat karena tomat mengandung mengandung zat beta karoten dan
vitamin A.
Menghilangkan komedo.Tomat juga dapat menghilangkan komedo dan
kulit wajah yang berminyak. Karena tomat ini dapat mengecilkan poripori kulit wajah sehingga kotoran penyebab komedo dan kulit berminyak.
Budidaya
SyaratTumbuh. Budidaya tomat dapat dilakukan dari ketinggian 01.250
mdpl, dan tumbuh optimal di dataran tinggi >750 mdpl, sesuai dengan
jenis/varietas yang diusahakan dg suhu siang hari 24C dan malam hari antara
15C20C. Pada temperatur tinggi (diatas 32C) warna buah tomat cenderung
kuning, sedangkan pada temperatur yang tidak tetap (tidak stabil) warna buah
tidak merata. Temperatur ideal antara 24 C 28C. Curah hujan antara
750125 mm/tahun, dengan irigasi yang baik. Keasaman tanah sekitar 5.5 6.5,
penyerapan unsur hara terutama fosfat, kalium dan besi oleh tanaman tomat.
Persiapan Pembibitan dan Penanaman. Persiapan pembibitan budidaya
tomat membutuhkan rumah (sungkup) pembibitan untuk melindungi bibit
muda. Kemudian menyediakan media semai (komposisi 20 liter tanah, 10 liter
pupuk kandang, 150 g NPK halus). Media campuran dimasukkan ke dalam
polibag semai. Sebelum melakukan penyemaian benih, sebaiknya benih

302 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

direndam dalam larutan fungisida sistemik berbahan aktif simokanil atau


metalaksil (dosis dari dosis terendah sesuai anjuran di kemasan) selama 6
jam, baru kemudian benih disemai di media. Untuk mempercepat
perkecambahan benih permukaan media ditutup menggunakan kain goni (atau
bisa menggunakan mulsa PHP), dijaga dalam keadaan lembab.
Pembukaan penutup permukaan media semai dilakukan apabila benih sudah
berkecambah, baru kemudian benih disungkup menggunakan plastik
transparan. Pembukaan sungkup dimulai jam 07.00-09.00, dibuka lagi jam
15.00-17.00. Umur 5 hari menjelang tanam sungkup harus dibuka secara
penuh untuk penguatan tanaman. Penyiraman jangan terlalu basah, sebaiknya
dilakukan setiap pagi. Namun jika siang harinya sinar matahari terik,
penyiraman dapat dilakukan lagi sore harinya. Hindari penyiraman di siang
hari untuk mengurangi penguapan. Penyemprotan fungisida berbahan aktif
simoksanil serta insektisida berbahan aktif imidakloprid dilakukan saat umur
tanaman 10 hss (hari setelah semai) menggunakan dosis dosis terendah
seuai anjuran di kemasannya. Penyemprotan dilakukan secara bersamaan
antara fungisida maupun insektisidanya agar menghemat waktu maupun biaya
tenaga kerja). Bibit berdaun sejati 4 helai siap dipindah tanam ke lahan.
Pemeliharaan.

Pemelihaan

tanaman

pada

budidaya

tomat

meliputi

penyulaman, perempelan daun, pengikatn tanaman pada air, sanitasi lahan,


pengairan, pemupukan susulan serta pengendalian hama dan penyakit
tanaman
Panen. Tomat siap panen telah berumur 60-100 hari dapat dilihat dari
perubahan warna,ukuran buah,keadaan tanaman dan daun tanaman.Waktu
pemetikan dilakukan pada saat pagi hari dan sore hariCara memetik buah
tomat dilakukan dengan cara memuntir buah secara hati-hati hingga tangkai
buah terputus.

303 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

WALUH

Waluh (Cucurbita) mencakup sekelompok tumbuhan merambat anggota suku


labu-labuan (Cucurbitaceae) penghasil buah konsumsi berukuran besar
bernama sama. Tumbuhan ini berasal dari benua Amerika, tetapi sekarang
menyebar di banyak tempat yang memiliki iklim hangat. Waluh mencakup
beberapa spesies anggota genus Cucurbita, yaitu C. argyrosperma, C. maxima, C.
moschata, dan C. pepo. Dalam beberapa pengertian setempat di Indonesia,
waluh disebut sebagai "labu" saja, meskipun sebenarnya labu mencakup
kelompok tanaman yang lebih luas, seperti labu air, labu ular, labu siam, dan
beligo.

Gambar 55. Buah dan Tanaman Waluh

Waluh dibedakan dari labu lainnya karena buahnya dimakan yang telah masak
(biasanya berwarna jingga), berukuran relatif besar, berbentuk bulat sampai
bulat telur dengan lekukan daun buah yang tampak jelas, dan berkulit keras.
Pengertian waluh agak bermiripan dengan gabungan pumpkin dan beberapa
squash dalam bahasa Inggris.

304 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

Buah waluh berwarna oranye karena mengandung beta-karotena (salah satu


provitamin A dan juga sebagai antioksidan). Jika dipotong, buah ini
mempunyai penampang yang mirip bintang, berbiji besar dan berwarna coklat
atau putih. Daging buahnya renyah, rasanya manis dan sedikit asam. Daun
muda waluh juga dapat dibuat sebagai sayur.
Waluh didatangkan ke Indonesia dari benua Amerika diperkirakan pada abad
ke-19 oleh pemerintah kolonial, meskipun ada kemungkinan sebelumnya juga
sudah diperkenalkan secara perorangan. Jenis yang tumbuh di Indonesia
kebanyakan adalah C. moschata dan C. pepo. Jenis-jenis ini biasanya dibedakan
dari buahnya.
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Cucurbitales

Famili

Cucurbitaceae

Genus

Cucurbita

Species

C. argyrosperma
C. maxima
C. moschata
C. pepo

Manfaat
Pada bagian dalam dari buah waluh terdapat biji yang berwarna putih yang
biasa diolah menjadi kwaci. Biji waluh yang dibuat kwaci diperkirakan
berkhasiat mencegah terjadinya pembesaran kelenjar prostat.
Dalam waluh terdapat senyawa karotenoid yaitu zeaxanthine dan lutein yang
menyebabkan warna kuning kemerahan dari waluh. Kedua jenis karotenoid itu

305 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

berkhasiat menetralkan radikal bebas sehingga dapat melindungi tubuh dari


berbagai penyakit.
Pada usia lanjut banyak terjadi gangguan penglihatan akibat penyakit mata
yang

disebut

katarak.

Menurut

penelitian,

terjadinya

katarak

erat

hubungannya dengan rendahnya kandungan betakaroten sebagai antioksidan


dalam darah. Konsumsi waluh secara teratur akan menurunkan resiko katarak
terutama pada usia lanjut.
Dalam waluh juga terdapat senyawa asam phenolic yang berkhasiat mencegah
penyerapan senyawa karsenogen dengan jalan mengikat berbagai senyawa
karsenogen yang ada. Di samping berbagai fitonutrient, dalam waluh juga
terdapat sejumlah serat di samping zat besi. Kandungan zat besi dalam labu
merah adalah 1,5 mg per 100 gram buah waluh.
Lycopen terdapat juga dalam waluh. Juga terdapat beberapa mineral seperti
zat besi (Fe), Seng (Zn) dan Selenium (Se) yang berkhasiat meningkatkan
kesuburan pada laki-laki.
Kandungan zat gizi penting dalam labu merah :
Energi (Kal) 29
Kalsium (mg) 45
Karoten (mcg) 3,25
Vitamin C (mg) 1,5
Kalium (mg) 280
Vitamin E (mcg) 1,8
Kandungan kimia pada waluh inilah yang akan berfungsi untuk mengurangi
kadar gula dalam darah, menjadi sumber anti-bakteri dan anti- virus,
meningkatkan sistem kekebalan tubuh, meningkatkan vitalitas, mengurangi
terjadinya penggumpalan darah.
Selain itu juga dapat meningkatkan aktifitas vitamin C sebagai antioksidan
mencegah oksidasi LDL kolesterol yang dapat mengakibatkan kerusakan
dinidng pembuluh arteri ( proses awal terjadinya atherosklerosis) dan
menghambat penggumpalan keping-keping darah sehingga baik untuk orang
306 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

yang sudah mulai penempelan kolesterol pada dinding pembuluh darah atau
orang pasca serangan/stroke, serta dapat digunakan sebagai pengikat protein
dan pelindung protein dari degradasi mikroba rumen.
Menurut para ahli penelitian, dapat mencegah penyakit degeneratif seperti
diabetes mellitus (kencing manis),arterosklerosis (penyempitan pembuluh
darah), jantung koroner, tekanan darah tinggi, bahkan bisa pula mencegah
kanker. Pada buah labu kuning terdapat kandungan kimia seperti saponin,
flavanoid dan tanin.
Budidaya
Syarat Tumbuh. Tanaman ini cukup luar biasa karena bisa menyesuaikan
sendiri dengan keadaan alam yang berubah-ubah, saat hujan ataupun di musim
panas/kemarau tanaman ini tetap bisa hidup dengan baik. Dataran hawa
tinggi/dingin maupun dataran rendah berhawa panas cocok ditanami tanaman
waluh/labu ini. Tanah yang cenderung asam dengan ph 5-6,5 justru di
sukainya. Intinya daerah Tropis dan Subtropis tetap bisa ditanami.
Pembibitan. Pembibitannya cukup dari biji waluh. Satu buah biji waluh dapat
mengandung 300-500 biji. Diambil lalu dikeringkan dengan dijemur di bawah
panas Matahari selama 1-2 hari. Lalu didinginkan 1 malam selepas itu di
rendam dengan air dingin untuk melihat biji yang akan di jadikan bibit unggul.
Bibit biji waluh yang mengapung menandakan biji waluh kurang bagus untuk
di tanam, sedangkan biji waluh yang terendam/tenggelam menandakan biji
waluh tersebut adalah bibit yang bagus untuk di tanam. Setelah mendapat bibit
waluh yang bagus kita bisa langsung menanamnya di lahan pertanian, halaman
rumah atau tanah pekarangan yang kosong dapat kita manfaatkan.
Dari satu bibit biji waluh yang di tanam dapat menghasilkan buah 6-20 buah
waluh, di tambah susulan putik bunga bakal buah baru.
Pemeliharaan. Cara perawatan waluh tidak ruwet/susah. Waluh yang tumbuh
tidak perlu di beri pupuk khusus, kalau ingin diberi pupukpun tidak perlu yang
mahal dan susah, dengan memakai pupuk kandang dari kotoran hewanpun

307 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dapat di berikan asalkan pupuk tersebut sudah didinginkan terlebih dahulu


dengan campuran tanah selama satu minggu, baru bisa di berikan untuk pupuk
waluh. Hasil panen buah waluh pun cukup memberikan nilai Ekonomis buat
masyarakat, dari satu buah walu dapat menghasilkan beratnya 3-25 kg. kalau
di pasarkan per kg 500-1.000 rupiah jadi kalau dalam satu batang walu dapat
menghasilkan 6-20 buah yang berat minimal rata-ratanya 4 kg saja, maka
masyarakat sudah bisa menambah asset dapur rumah tangga misalnya 4 kg x 6
buah waluh dengan harga Rp 1.000,- rupiah jadi sudah bisa menghasilkan Rp
24.000,-. Kalau ingin menanam dalam lahan pertanian maka yang perlu
disediakan adalah bibit biji waluh sebanyak 1 kg/ha, dengan jarak 13 m,
sebagai perimbangan terhadap kemampuan menjalarnya batang buah waluh,
tidak diberi para-para atau penopang tetapi dibiarkan menjalar begitu saja di
atas tanah. Namun kita haruslah rajin menyiangi agar tanah disekitar yang
belum tertutupi tidak gampang di tumbuhi rumput.
Hama dan Penyakit. Gangguan Hama pada tanaman ini biasanya tidak ada,
baik itu ulat batang, tikus karena batang pada tanaman waluh ini berbulu
teratur dan tajam.
Panen dan Pasca Panen. Hasil panenan bisa dijual di pasaran atau langsung
dikonsumsikan dengan dibuat aneka ragam panganan tradisional, atau
disimpan di tempat yang suhu standar asalkan tidak terluka kulitnya dan
tangkainya jangan dilepaskan. Buah Waluh ini bisa disimpan dan tahan lama 24 tahun tetap bisa dikonsumsi.
Kalau di Negara china sangat digemari terigu/tepung dari buah Waluh karena
kandungan serat tinggi, Vitamin dan sumber karbohidrat yang lebih tinggi dari
tepung ubi. Makamya tepung buah Waluh sangat ekonomis harga di Negara
tersebut .

308 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

ZAITUN

Zaitun (Olea europaea) adalah pohon kecil tahunan dan hijau abadi, yang buah
mudanya dapat dimakan mentah ataupun sesudah diawetkan sebagai
penyegar. Buahnya yang tua diperas dan minyaknya diekstrak menjadi minyak
zaitun yang dapat dipergunakan untuk berbagai macam keperluan. Zaitun
adalah anggota sukuOleaceae. Zaitun mulai berbuah saat berumur lima tahun
dan usianya dapat mencapai ribuan tahun, sehingga yang tadinya perdu telah
menjadi pohon besar. Pohon zaitun yang berumur ribuan tahun di antaranya
pernah ditemukan di Palestina yang bertahan hidup hingga 2000 tahun.

Gambar 52. Buah dan Tanaman Zaitun

Zaitun (Olea europaea) merupakan tanaman asli Timur Tengah dan Afrika
Selatan. Tanaman ini memiliki banyak manfaat buat kehidupan manusia.
Zaitun mulai berbuah saat berumur lima tahun dan usianya dapat mencapai
ribuan tahun, sehingga yang tadinya perdu telah menjadi pohon besar. Pohon
zaitun yang berumur ribuan tahun di antaranya pernah ditemukan di Palestina
yang bertahan hidup hingga 2000 tahun. Manfaat utama tanaman ini didapat
dari buahnya. Buah zaitun yang sudah tua bisa menghasilkan minyak yang
309 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

dapat digunakan untuk berbagai macam keperluan, mulai dari kesehatan


sampai produk-produk kecantikan.
Tanaman zaitun memiliki ciri-ciri di antaranya:
tumbuh sebagai perdu mempunyai bunga berbentuk lonceng
daun tunggal dengan kedudukan berhadapan tanpa daun penumpu
bunga banci atau berkelamin tunggal dan buah menumpang
buahnya berupa buah batu dengan biji memiliki endosperma

Distribusinya meliputi daerah-daerah iklim panas sampai iklim sedang.


Kebanyakan jenisnya dapat ditemui di Asia dan daerah Laut Tengah.
Tumbuhan ini masih berkerabat dengan melati (Jasminum sambac).
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

Plantae

Divisi

Magnoliophyta

Kelas

Magnoliopsida

Ordo

Lamiales

Famili

Oleaceae

Genus

Olea

Species

O. europaea

Nama Binomial

Olea europaea

Manfaat
Tangkai zaitun berdaun sering dipakai sebagai lambang perdamaian dan telah
lama menjadi bagian kebudayaan Barat. Di dalam masyarakat ini dahan zaitun
menjadi lambang perdamaian dan telah ditanam sejak ratusan tahun yang lalu
untuk diambil buahnya yang sedap. Dari filosofi tersebut dapat kita ambil
intisari bahwa dengan tumbuhnya zaitun akan membawa perdamaian.
Banyak manfaat dari pohon zaitun ini. Selain buahnya yang enak, kayu dari
pohon zaitun juga sangat bagus, keras dan indah. Selain untuk dimakan buah
zaitun juga digunakan sebagai penyedap makanan. Apabila diperas buahnya,

310 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

kita dapat memperoleh minyaknya. Minyak ini dapat digunakan sebagai


bumbu salad dan belakangan banyak digunakan untuk bahan kosmetik yang
dapat menjaga kelembaban dan kekencangan kulit sehingga diyakini dapat
menjadikan kulit awet muda. Berikut manfaat dari minyak zaitun :
Minyak ini dapat digunakan untuk rambut. Salah satunya ialah rambut
kering sebagai akibat dari polusi udara, paparan sinar matahari, terlalu
banyak berada di dalam ruangan ber-AC atau bahkan terlalu sering
menggunakan produk-produk berbahan kimia.
Minyak zaitun yang murni (Extra Virgin Olive Oil atau Un-refined Olive
Oil) juga dapat digunakan langsung pada kulit kepala sebelum melakukan
perawatan creambath. Bahkan campuran minyak zaitun dengan minyak
jarak, perasan lemon serta larutan air dari seduhan daun peppermint
diyakini sebagai resep alami untuk mencegah ketombe dan gatal pada
kulit kepala.
Khusus untuk perawatan wajah, produk kecantikan yang mengandung
minyak zaitun dipercaya dapat membantu mempertahankan kelembaban
dan elastisitas kulit sekaligus memperlancar proses regenerasi kulit,
sehingga kulit tidak mudah kering dan berkerut. Untuk wajah, minyak
zaitun dapat dicampur dengan masker atau diulaskan langsung pada kulit
wajah.
Untuk tubuh minyak zaitun dapat digunakan sebagai carrier oil untuk
campuran minyak esensial sebagai minyak pijat. Minyak zaitun juga dapat
digunakan sebagai campuran body lotion atau sabun mandi untuk
menjaga kelembapan dan kelembutan kulit.
Minyak zaitun juga berkhasiat untuk mempertahankan bentuk serta
kekencangan payudara.
Sedangkan untuk tangan dan kaki, minyak zaitun dapat juga digunakan
untuk

mengurangi

kulit

yang

menebal

pada

mempertahankan kehalusan kulit, serta menguatkan kuku.

311 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

telapak

kaki,

56 tanaman buah tropis Indonesia

Budidaya
Syarat Tumbuh. Pohon zaitun memang dapat dibudidayakan di Indonesia.
Tapi, ada pakem yang harus dilakukan pembudidaya. Yang terpenting,
tanaman ini harus mendapatkan sinar matahari yang cukup dengan suhu di
atas 25 derajat Celcius. Budidaya bisa dilakukan di polybag dan ditaruh di
dalam green house. Budidaya tanaman mediterania ini lebih sulit ketimbang
jenis tanaman lain. Dari pengalaman para ahli, tingkat kematian tanaman ini
bisa mencapai lebih dari 50% dari total yang dibudidayakan. Jika cuaca panas,
jumlah kematian bisa diminimalisir dibandingkan saat cuaca hujan. xCuaca
panas bisa merangsang pertumbuhan akar zaitun.
Pembibitan. Pembibitan atau perbanyakan tanaman ini umumnya dilakukan
secara generative dengan biji, atau secara vegetative dengan mencangkok
ranting induk pohon zaitun tersebut. Butuh waktu dua hingga tiga bulan untuk
menumbuhkan akar dari hasil cangkokan tersebut. Oleh karena itu harus
diberikan perawatan khusus. Bibit harus ditaruh di dalam polybag

dan

kemudian dibudidayakan di dalam greenhouse.


Pemeliharaan. Pohon zaitun harus sering disiram dan mendapatkan sinar
matahari yang cukup. Setidaknya diusahakan tanaman ini selalu berada dalam
suhu 25 derajat celcius. Sesudah berumur enam bulan, sudah termasuk masa
cangkok tiga bulan, bibit pohon zaitun sudah memiliki ketinggian 70 hingga 80
centimeter, dengan catatan pada saat pencangkokan panjang dahan yang
digunakan sekitar 50 cm. Untuk pembudidayaan lainnya, bibit pohon zaitun
bisa ditanam di polybag berdiameter 50 cm. Bila pembudidaya berniat
membesarkan dan tak langsung menjual, bibit bisa dipindahkan ke drum besar,
atau ke tanah. Jika di tanah, zaitun bisa tumbuh lebih besar.
Perawatan pohon zaitun sesudah melewati masa cangkok tidaklah sulit. Selain
butuh panas, pohon perlu disiram sehari kali serta diberi pupuk sesekali.
Namun saat masih muda tanaman ini masih rentan terserang penyakit.
Biasanya seyang menyerang adalah sejenis kutu tudung atau kutu perisai di

312 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

balik daun zaitun. Kutu ini biasanya sulit disingkirkan. Cara mengatasinya bisa
dengan memangkas daun yang terkena kutu agar tidak semakin menyebar.

313 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

BAB III
PEMBAHASAN

314 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

315 | B u a h T r o p i s I n d o n e s i a

56 tanaman buah tropis Indonesia

DAFTAR PUSTAKA

Bangun, A. P.,DR, MHA dan Saworno, B. "GRIN Taxonomy for Plants - Durio".
Departemen Agrikultur Amerika Serikat. Khasiat dan Manfaat Mengkudu. Jakarta:
Agromedia Pustaka, 2002.
Brown, Michael J. (1997). Durio A Bibliographic Review (PDF). International Plant
Genetic Resources Institute (IPGRI).
Dalimartha, Setiawan (2007). Atlas Tumbuhan Obat Indonesia 4. Jakarta : Puspa Swara.
Daud, I. 2000. Pohon duku berakar papan. Artikel pada Majalah Intisari, bulan Januari
2000.
Dharma, A.P. (1987). Indonesian Medicinal Plants [Tanaman-Tanaman Obat Indonesia].
Jakarta : Balai Pustaka.
H. Wijaya; D. Ulrich; R. Lestari; K. Schippel; and G. Ebert. 2005. Identification of potent
odorants in different cultivars of snake fruit [Salacca zalacca (Gaert.) Voss] using gas
chromatography-olfactometry. J. Agric. Food Chem.
Heyne, K. 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia, jil. 2. Yay. Sarana Wana Jaya, Jakarta.
Hidayat, Syamsul (2005). Ramuan Tradisional ala 12 Etnis Indonesia. hal. 71. Jakarta :
Penebar Swadaya
http://budidaya-petani.blogspot.com/2013/01/anggur.html
http://budidaya-petani.blogspot.com/2013/01/alpukat-avokad.html
http://budidaya-petani.blogspot.com/2013/01/belimbing.html
http://budidaya-petani.blogspot.com/2013/01/buah-jambu-air.html
http://budidaya-petani.blogspot.com/2013/01/durian.html
http://budidaya-petani.blogspot.com/2013/01/duku.html
http://budidaya-petani.blogspot.com/2013/01/semangka.html
http://budidaya-petani.blogspot.com/2013/01/jambu-mete.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_buah

56 tanaman buah tropis Indonesia

http://id.wikipedia.org/wiki/Anggur
http://id.wikipedia.org/wiki/Apel
http://id.wikipedia.org/wiki/Asam_(tumbuhan)
http://id.wikipedia.org/wiki/Arbei
http://id.wikipedia.org/wiki/Alpukat
http://id.wikipedia.org/wiki/Belimbing
http://id.wikipedia.org/wiki/Belimbing_sayur
http://id.wikipedia.org/wiki/Bengkuang
http://id.wikipedia.org/wiki/Blewah
http://id.wikipedia.org/wiki/Cempedak
http://id.wikipedia.org/wiki/Cermai
http://id.wikipedia.org/wiki/Delima
http://id.wikipedia.org/wiki/Duku
http://id.wikipedia.org/wiki/Durian
http://id.wikipedia.org/wiki/Duwet
http://id.wikipedia.org/wiki/Jambu_air
http://id.wikipedia.org/wiki/Jambu_batu
http://id.wikipedia.org/wiki/Jambu_bol
http://id.wikipedia.org/wiki/Jambu_mede
http://id.wikipedia.org/wiki/Jeruk
http://id.wikipedia.org/wiki/Jeruk_bali
http://id.wikipedia.org/wiki/Jeruk_keprok
http://id.wikipedia.org/wiki/Jeruk_nipis
http://id.wikipedia.org/wiki/Jeruk_purut
http://id.wikipedia.org/wiki/Kawista

56 tanaman buah tropis Indonesia

http://id.wikipedia.org/wiki/Kedondong
http://id.wikipedia.org/wiki/Kelapa
http://id.wikipedia.org/wiki/Kelengkeng
http://id.wikipedia.org/wiki/Kepel
http://id.wikipedia.org/wiki/Kersen
http://id.wikipedia.org/wiki/Kokosan
http://id.wikipedia.org/wiki/Leci
http://id.wikipedia.org/wiki/Maja
http://id.wikipedia.org/wiki/Mangga
http://id.wikipedia.org/wiki/Manggis
http://id.wikipedia.org/wiki/Markisa
http://id.wikipedia.org/wiki/Matoa
http://id.wikipedia.org/wiki/Melon
http://id.wikipedia.org/wiki/Mengkudu
http://id.wikipedia.org/wiki/Mentimun
http://id.wikipedia.org/wiki/Namnam
http://id.wikipedia.org/wiki/Nanas
http://id.wikipedia.org/wiki/Nangka
http://id.wikipedia.org/wiki/Naga http://id.wikipedia.org/wiki/Pepaya
http://id.wikipedia.org/wiki/Pisang
http://id.wikipedia.org/wiki/Rambutan
http://id.wikipedia.org/wiki/Salak
http://id.wikipedia.org/wiki/Sawo_kecik
http://id.wikipedia.org/wiki/Sawo_manila
http://id.wikipedia.org/wiki/Semangka

56 tanaman buah tropis Indonesia

http://id.wikipedia.org/wiki/Sirsak
http://id.wikipedia.org/wiki/Srikaya
http://id.wikipedia.org/wiki/Tomat
http://id.wikipedia.org/wiki/Waluh
http://id.wikipedia.org/wiki/Zaitun
http://papuabarat.litbang.deptan.go.id/mengenal_buah_matoa
http://www.vivaborneo.com/buah-matoa-buahnya-bumi-cendrawasih.htm
IPTEKnet, Budidaya Jambu Batu.
JANSEN, P.C.M. 1997. Artocarpus integer (Thunb.) Merr. dalam Verheij, E.W.M. dan R.E.
Coronel (eds.). Sumber Daya Nabati Asia Tenggara 2: Buah-buahan yang dapat
dimakan. PROSEA Gramedia. Jakarta.
Lee KW, Kim YJ, Kim DO, Lee HJ, Lee CY, KW (Oct 2003). "Major phenolics in apple and
their contribution to the total antioxidant capacity". J. Agric. Food Chem
Morton, J. 1987. Mango. p. 221239. In: Fruits of warm climates. Julia F. Morton,
Miami,FL.
Paris HS & Maynard DN. 2008. Cucumis. Dalam: J. Janick, R.E. Paull. The encyclopedia of
fruit & nuts. CABI Publishing.
Peralta, I. E. & Spooner, D. M. (2001). Granule-bound starch synthase (Gbssi) gene
phylogeny of wild tomatoes (Solanum L. section Lycopersicon [Mill.] Wettst. Subsection
Lycopersicon). American Journal of Botany
Prihatman K. 2000. Budidaya Pertanian: Anggur. Hal: 1-3. Sistem Informasi Manajemen
Pembangunan di Pedesaan, BAPPENAS. Suparwoto dan Yanter Hutapea. 2005.
Keragaan buah duku dan pemasarannya di Sumatera Selatan, Jurnal Pengkajian dan
Pengembangan Teknologi Pertanian Vol. 8(3) :436-444, Nopember 2005.
PT Pusri, Durian : Petunjuk Budidaya.
Sastrapradja, Setijati; Lubis, Siti Harti Aminah; Djajasukma, Eddy; Soetarno, Hadi;
Lubis, Ischak (1981). Proyek Penelitian Potensi Sumber Daya Ekonomi:Sayur-Sayuran
Sastrapradja, Setijati; Soetisna, Usep; Panggabean, Gilmour; Mogea, Johanis Palar;
Sukardjo, Sukristijono; Sunarto, Aloysius (1980). Buah-buahan. 8:44 45. Jakarta:LBN LIPI bekerjasama dengan Balai Pustaka.
Smith, A. F. (1994). The Tomato in America. University of Illinois Press.

56 tanaman buah tropis Indonesia

Soerianegara, I. dan RHMJ. Lemmens (eds.). 2002. Sumber Daya Nabati Asia Tenggara
5(1): Pohon penghasil kayu perdagangan yang utama. PROSEA Balai Pustaka. Jakarta.
Steenis, CGGJ van. 1981. Flora, untuk sekolah di Indonesia. PT Pradnya Paramita,
Jakarta.
Suharyono UHY. 1981. Penelitian daya tumbuh biji duku (Lansium domesticum var.
duku).
Suparwoto. tt. Teknik perbanyakan duku dengan sambung pucuk.
Verheij, E.W.M. dan R.E. Coronel (eds.). 1997. Sumber Daya Nabati Asia Tenggara 2:
Buah-buahan yang dapat dimakan. PROSEA Gramedia. Jakarta.
Watkins, Thomas : Seni Bercocok Tanam Mentimun dan Melon.
Whitman, William Francis, Five Decades with Tropical Fruit, A Personal Journey.2001.
Widyastuti YE, Paimin FB. 1993. Mengenal Buah Unggul Indonesia. Penebar Swadaya:
Jakarta.