Anda di halaman 1dari 83

BAB 4.

MESIN ANESTHESI
Konsep kunci
1. Kesalahan penggunaan alat pengiriman gas anestesi adalah tiga kali lebih
umum daripada kegagalan peralatan yang menyebabkan hasil buruk.
Kurangnya kebiasaan dalam penggunaan dan pemeriksaan fungsi mesin
adalah yang paling sering menyebabkan kesalahan. Kejadian kecelakaan
ini sekitar 2% dari kasus di database Proyek Klaim ASA. Aliran
pernapasan adalah yang paling umum sebagai sumber cedera (39%);
hampir semua insiden yang berkaitan dengan kesalahan hubungan atau
terputus.
2. Mesin Anestesi yang menerima gas medis mengontrol aliran gas yang
dikehendaki dengan mengurangi tekanan mereka, bila perlu sampai pada
tingkat yang aman; vaporizer akan menguapkan agent anestesi volatile
kedalam aliran yang terhubung ke napas pasien. Sebuah ventilator fungsi
melekat pada aliran pernapasan tetapi dapat dikendalikan dengan sebuah
saklar selama nafas spontan atau manual (bellow) ventilasi.
3. Mengingat pasokan oksigen bisa masuk secara langsung ke katup kontrol
aliran, maka nitrous oxide, udara, dan gas lainnya harus terlebih dahulu
melewati alat pengaman sebelum mencapai masing-masing katup kontrol
aliran. Perangkat ini memungkinkan aliran gas-gas lain hanya jika ada
tekanan oksigen yang cukup pada perangkat keamanan dan membantu
mencegah terjadinya campuran hipoksia pada saat terjadi kegagalan
pasokan oksigen.
4. Fitur keamanan lain dari mesin anestesi adalah hubungan dari aliran gas
nitro ke aliran gas oksigen; pengaturan ini akan membantu memastikan
konsentrasi minimal oksigen 21-25%.
5. Semua Alat penguap (vaporizer) modern adalah agen khusus, yang mampu
memberikan konsentrasi konstan agen yang terlepas dari perubahan suhu
atau aliran melalui alat penguap.
6. Kenaikan tekanan aliran jalan nafas akan memberikan tanda pada
pengembangan paru, kenaikan tidal volume, atau obstruksi pada jalan
70

nafas, trakea, atau jalan napas pasien. Penurunan tekanan mungkin


menunjukkan kemajuan dalam pemenuhan, penurunan tidal volume, atau
kebocoran dalam rangkaian.
7. Ventilator Tradisional pada mesin anestesi memiliki desain sistem aliran
ganda dan bertenaga pneumatik dan dikontrol secara elektronik. Mesin
yang lebih baru juga memasukkan kontrol mikroprosesor, yang bergantung
pada aliran canggih dan sensor tekanan. Beberapa model menawarkan
mesin anestesi dengan ventilator yang menggunakan rangkaian satu desain
piston.
8. Keuntungan utama dari sebuah piston ventilator adalah kemampuannya
untuk

memberikan

keakuratan

dalam

pengukuran

tidal

volume,

pengembangan paru dan pada pasien yang kecil.


9. Setiap kali ventilator digunakan, "Pelepasan alarm" harus secara pasif
diaktifkan. Anestesi workstation harus memiliki setidaknya tiga pemutusan
alarm: tekanan rendah, tidal volume rendah , dan pengeluaran rendah
karbon dioksida.
10. Karena katup ventilator ditutup selama inspirasi, gas segar mengalir dari
mesin gas keluar dan akan memberikan kontribusi penyampaian tidal
volume ke pasien
11. Penggunaan katup flush oksigen selama siklus inspirasi dari ventilator
harus dihindari karena katup tumpahan ventilator akan ditutup dan tekanan
minimal adjustable (APL) katup dikendalikan; gelombang oksigen (6001200 mL / s) dan Tekanan Aliran akan ditransfer ke paru-paru pasien.
12. Perbedaan besar antara himpunan dan aktual tidal volume sering diamati di
ruang kendali operasi volume selama ventilasi. Hal ini meliputi saluran
pernapasan, gas kompresi, ventilator-aliran gas segar kopel, dan kebocoran
di dalam mesin anestesi, aliran napas, atau napas pasien.
13. Gas buang yang telah digunakan akan di buang dari rangkaian pernapasan
oleh Katup APL dan katup spill ventilator. Pencemaran lingkungan ruang
operasi dengan gas anestesi dapat menimbulkan bahaya kesehatan untuk
personil di ruang operasi.
71

14. Pemeriksaan rutin peralatan anestesi sebelum setiap penggunaan oleh


anestetis akan meningkatkan kebiasaan dan menegaskan berfungsinya alat.
Amerika Serikat Food and Drug Administration telah membuat checkout
generik tersedia prosedur untuk mesin gas anestesi dan sistem pernapasan.
PENDAHULUAN
Tidak ada peralatan yang lebih erat terkait dengan praktek dari ilmu
anestesi kecuali mesin anestesin (Gambar 4-1). Pada tingkat yang paling dasar,
ahli anestesi menggunakan mesin anestesi untuk mengendalikan pasien dan
melaksanakan pertukaran gas anestesi inhalasi. Mesin anestesi modern,
bagaimanapun, telah menjadi sangat canggih, menggabungkan banyak built-in
fitur dan perangkat keamanan, alat pernafasan, monitor, ventilator mekanis,
dan satu atau lebih mikroprosesor yang dapat meningkatkan, memadukan, dan
memonitor semua komponen. Monitor yang tidak built-in dapat ditambahkan
secara eksternal dan seringkali masih sepenuhnya terintegrasi. Selain itu,
desain modular memungkinkan mereka berbagai konfigurasi dan fitur opsional
bahkan dalam lini produk yang sama. Istilah anestesi workstation Oleh karena
itu sering digunakan untuk mesin anestesi modern. Penggunaan mikroprosesor
menyediakan pilihan seperti ventilator canggih modus, otomatis pencatatan,
dan jaringan dengan pemantau lokal atau jauh, serta sistem informasi rumah
sakit. Ada dua produsen utama mesin anestesi di Amerika Serikat, DatexOhmeda (GE Healthcare) dan Draeger Kedokteran. Berfungsi dengan baik
mesin sangat penting untuk keamanan pasien.

72

Banyak kemajuan telah dicapai dalam mengurangi jumlah hasil buruk


yang timbul dari peralatan aliran gas anestesi, melalui desain ulang peralatan
dan pendidikan.
Kesalahan penggunaan alat pengiriman gas anestesi adalah tiga kali
lebih umum daripada kegagalan peralatan yang menyebabkan hasil buruk.
Kesalahan dalam peralatan dicirikan sebagai kesalahan dalam persiapan,
pemeliharaan, atau penyebaran dari sebuah perangkat. Kecelakaan Anestesi
ditelusuri sering karena kurangnya kebiasaan dengan peralatan dan kegagalan
73

untuk memeriksa fungsi mesin. Jumlah kecelakaan ini hanya sekitar 2% dari
kasus di American Society of ahli anestesiologi '(ASA) Proyek Klaim Ditutup
database (Bab 46). Aliran pernapasan (Bab 3) adalah satu sumber yang paling
umum dari cedera (39%); hampir semua insiden yang berkaitan dengan
misconnects atau terputus. Sebuah misconnect didefinisikan sebagai berfungsi
dan tidak komponen peralatan atau rangkaian dalam pernapasan. Menurunkan
frekuensi, penyebab lain yang terlibat Alat penguap (vaporizer)(21%),
ventilator (17%), dan suplai oksigen (11%). Lainnya dari komponen mesin
anestesi yang bertanggung jawab dalam hanya 7% dari kasus. Perlu dicatat
bahwa semua klaim malpraktek yang melibatkan mesin anestesi, pasokan
oksigen tank atau garis, dan ventilator terjadi sebelum 1990; klaim yang
melibatkan aliran pernapasan dan Alat penguap (vaporizer)terus terjadi setelah
tahun 1990.
The American National Standards Institute dan kemudian dengan
ASTM (sebelumnya American Society for Testing and Materials, F1850-00)
menerbitkan spesifikasi standar untuk mesin anestesi dan komponen mereka.
Tabel 4-1 daftar fitur penting anestesi modern workstation.
Perubahan dalam desain peralatan telah diarahkan pada meminimalkan
kemungkinan aliran pernapasan misconnects dan memutuskan hubungan dan
mengotomatisasi cek mesin. Karena keawetan dan fungsional mesin anestesi
umur panjang, yang ASA mengembangkan pedoman untuk menentukan mesin
anestesi usang (Tabel 4-2). Bab ini merupakan pengantar untuk mesin anestesi
desain, fungsi, dan gunakan.

74

Tabel 4-1. Safety Fitur penting pada Anestesi Modern Workstation.


Table 41. Essential Safety Features on a Modern Anesthesia Workstation.

Essential Features

Purpose

Noninterchangeable gas-specific connections Prevent incorrect pipeline attachments; detect


to pipeline inlets (DISS)1 with pressure

failure, depletion, or fluctuation

gauges, filter, and check valve

Pin index safety system for cylinders with

Prevent incorrect cylinder attachments;

pressure gauges, and at least one oxygen

provide backup Pengiriman Gas; detect

cylinder

depletion

Low oxygen pressure alarm

Detect oxygen supply failure at the common


gas inlet

Minimum oxygen/nitrous oxide ratio

Prevent delivery of less than 21% oxygen

controller device (hypoxic guard)


Oxygen failure safety device (shut-off or

Prevent administration of nitrous oxide or

proportioning device)

other gases when the oxygen supply fails

Oxygen must enter the common manifold

Prevent hypoxia in event of proximal gas leak

downstream to other gases


Oxygen concentration monitor and alarm

Prevent administration of hypoxic gas


mixtures in event of a low-pressure system
leak; precisely regulate oxygen concentration

Automatically enabled essential alarms and

Prevent use of the machine without essential

monitors (eg, oxygen concentration)

monitors

Vaporizer interlock device

Prevent simultaneous administration of more


75

Essential Features

Purpose
than one volatile agent

Capnography and anesthetic gas

Guide ventilation; prevent anesthetic

measurement

overdose; help reduce awareness

Oxygen flush mechanism that does not pass

Rapidly refill or flush the breathing circuit

through vaporizers
Breathing circuit pressure monitor and alarm Prevent pulmonary barotrauma and detect
sustained positive, high peak, and negative
airway pressures
Exhaled volume monitor

Assess ventilation and prevent hypo- or


hyperventilation

Pulse oximetry, blood pressure, and ECG

Provide minimal standard monitoring

monitoring
Mechanical ventilator

Control alveolar ventilation more accurately


and during muscle paralysis for prolonged
periods

Backup battery

Provide temporary electrical power (> 30


min) to monitors and alarms in event of
power failure

Scavenger system

Prevent contamination of the operating room


with waste anesthetic gases

DISS, diameter-index safety system.

Table 42. Unacceptable/Undesirable Features of Older Anesthesia Machines.1


Unacceptable features
1. Flowmeter-controlled vaporizer (eg, copper, kettle, Vernitrol)
2. More than one flow control valve for a single gas
76

3. Vaporizer with a rotary dial that increases concentration with clockwise rotation
4. Connections in the scavenging system that are the same size as breathing circuit
connections
Undesirable features
1. Adjustable pressure-limiting (APL) valve that is not isolated during mechanical ventilation
2. Oxygen flow control knob that is not fluted or larger than other flow control knobs
3. Oxygen flush control that is unprotected from accidental activation
4. Lack of main On/Off switch for electrical power to integral monitors and alarms
5. Lack of antidisconnect device on the fresh gas hose (common gas outlet)
6. Lack of airway pressure alarms

1Adapted from ASA Guidelines for determining Anesthesia Machine Obsolescence

Tujuan
Gas-Noninterchangeable koneksi khusus untuk pipa tempat masuk (bda)
1 dengan alat pengukur tekanan, saringan, dan katup
o Mencegah salah pipa lampiran; mendeteksi kegagalan, penipisan, atau
fluktuasi
Pin indeks sistem keamanan untuk silinder dengan alat pengukur tekanan,
dan setidaknya satu silinder oksigen
o Mencegah salah lampiran silinder; menyediakan pasokan gas
cadangan; mendeteksi penipisan
Alarm tekanan oksigen rendah
o Mendeteksi kegagalan pasokan oksigen di gas Common masuk
77

Minimum oksigen / nitro perangkat pengendali rasio (hipoksia penjaga)


Mencegah pengiriman kurang dari 21% oksigen
Oksigen kegagalan perangkat keamanan (menutup-off atau perangkat
proporsi)
Mencegah administrasi nitrous oxide atau gas-gas lain ketika suplai
oksigen gagal
Oksigen harus memasukkan manifold Common hilir gas lain
Mencegah hipoksia di proksimal terjadi kebocoran gas
Konsentrasi oksigen monitor dan alarm
Administrasi mencegah hipoksia campuran gas dalam acara dari sistem
tekanan rendah kebocoran; tepatnya mengatur konsentrasi oksigen
Secara otomatis mengaktifkan alarm dan monitor penting (misalnya,
oksigen konsentrasi)
Mencegah penggunaan mesin tanpa monitor penting
Mempersambungkan Alat penguap (vaporizer)perangkat
Administrasi simultan mencegah lebih dari satu agen volatile
Capnography dan pengukuran gas anestesi
Panduan ventilasi; mencegah overdosis obat bius; membantu mengurangi
kesadaran
Oksigen flush mekanisme yang tidak melewati Alat penguap (vaporizer)
Cepat isi ulang atau mengaliri aliran pernapasan
Pemantau Tekanan Aliran pernafasan dan alarm
Mencegah dan mendeteksi paru berkelanjutan barotrauma positif, puncak
yang tinggi, dan tekanan udara negatif
Menghela napas monitor volume
Menilai ventilasi dan mencegah hipo-atau hiperventilasi
Oksimetri nadi, tekanan darah, dan pemantauan EKG
Menyediakan standar minimal pemantauan
Ventilator fungsi
Kontrol ventilasi alveolar lebih akurat dan selama kelumpuhan otot untuk
periode lama

78

Baterai cadangan
Menyediakan tenaga listrik sementara (> 30 menit) untuk monitor dan
alarm dalam acara kekuasaan kegagalan
Sistem pembuangan
Mencegah kontaminasi dari ruang operasi dengan bius limbah gas
1DISS, diameter-indeks sistem keamanan.
Tabel 4-2. Tidak dapat diterima / tidak diinginkan Older Anestesi Fitur
Machines.1 Fitur tidak dapat diterima
1. flowmeter dikontrol Alat penguap (vaporizer)(misalnya, tembaga,
ketel, Vernitrol)
2. Lebih dari satu katup kontrol aliran untuk satu gas
3. Alat penguap (vaporizer)dengan menggunakan rotary dial yang
meningkatkan konsentrasi dengan robellowi searah jarum jam
4. Koneksi di sistem pembuanganan yang sama besarnya dengan aliran
pernapasan koneksi
Fitur yang tidak diinginkan
1. Tekanan adjustable membabellowi (APL) katup yang tidak terisolasi
selama ventilasi fungsi
2. Tombol kontrol aliran oksigen yang tidak bergalur atau lebih besar dari
aliran lain tombol-tombol kontrol
3. Oksigen flush DNS yang tidak terlindungi dari kebutuhan aktivasi
4. Kekurangan utama On / Off switch daya listrik ke monitor dan alarm
integral
5. Kurangnya perangkat antidisconnect pada selang gas segar (Common
gas outlet)
6. kurangnya tekanan udara alarm

Tinjauan
79

Dalam bentuk yang paling mendasar, Mesin anestesi menerima gas


medis dari pasokan gas; mengontrol aliran yang gas dikehendaki, bila perlu,
untuk tingkat yang aman; penguap anestesi volatile ke akhir campuran gas dan
gas untuk memberikan sebuah rangkaian pernapasan (Bab 3) yang terhubung
ke jalan napas pasien (Gambar 4-2 dan 4-3).
Sebuah ventilator fungsi melekat pada aliran pernapasan tetapi dapat
dikendalikan dengan sebuah saklar selama nafas spontan atau manual
ventilasi. Sebuah bantuan pasokan oksigen dan suction regulator juga biasanya
dibangun ke dalam workstation. Selain fitur keamanan standar (Tabel 4-1)
abellow mesin anestesi memiliki fitur keamanan tambahan, perangkat
tambahan, dan built-in komputer prosesor yang mengintegrasikan dan
memantau semua komponen, mesin otomatis melakukan checkout, dan
menyediakan pilihan seperti pencatatan otomatis dan jaringan monitor
eksternal dan sistem informasi rumah sakit (Gambar 4-4). Beberapa mesin
yang dirancang khusus untuk mobilibellow (misalnya, Draeger Narkomed
Handphone),

Magnetic

Resonance

Imaging

(MRI)

kompatibilibellow

(misalnya, Datex-Ohmeda Aestiva / 5 MRI, Draeger Narkomed MRI-2), atau


kekompakan (misalnya, Datex-Ohmeda / 5 avance dan Aestiva S5 Compact,
Fabius Draeger Tiro).

80

Gambar 4-2.

Gambar 4-4.

81

Mesin anestesi sangat canggih dengan integrasi penuh pilihan. J: Datex-Ohmeda S / 5 Adu. B:
Draeger 6.400.

Pengiriman Gas
Kebanyakan mesin memiliki tempat masuk gas oksigen, nitrogen
oksida, dan udara. Model kompak udara sering kekurangan tempat masuk,
sedangkan mesin lain mungkin memiliki inlet keempat untuk helium, Heliox,
atau karbon dioksida. Tempat masuk terpisah disediakan untuk pipa utama
pasokan gas yang melewati dinding-dinding fasilibellow kesehatan dan
sekunder pasokan gas silinder. Oleh karena itu mesin memiliki dua alat
pengukur tekanan inlet gas untuk masing-masing gas: satu untuk tekanan pipa
dan satu lagi untuk tekanan silinder.
Saluran TempatMasuk
Oksigen, nitrogen oksida, dan udara sering dikirim dari sumber pasokan
utama mereka ke ruang operasi melalui jaringan pipa (Bab 2). Slang adalah
kode warna dan terhubung pada mesin anestesi melalui diameter-indeks
noninterchangeable sistem keamanan yang berbeda untuk mencegah salah
pasang selang. Penyaring membantu perangkap puing-puing dari dinding
82

pasokan dan satu arah mundur katup mencegah aliran gas ke dalam pipa
persediaan. Perlu dicatat bahwa beberapa komputer memiliki oksigen
(pneumatik) outlet listrik yang dapat digunakan untuk menggerakkan
ventilator atau memberikan tambahan oksigen flowmeter. Saklar ini berbeda
untuk oksigen masuk dan keluar adalah identik sehingga tidak boleh keliru.
Silinder tempat masuk
Demikian pula untuk melampirkan silinder mesin melalui gantunganyang menggunakan jarum indeks sistem keamanan untuk mencegah
kesalahan. Beban perakitan termasuk indeks pin, mesin cuci, gas filter, dan
cek mundur katup yang mencegah aliran gas. E silinder yang melekat pada
mesin anestesi adalah sumber tekanan tinggi gas medis dan biasanya
digunakan hanya sebagai cadangan jika terjadi pasokan kegagalan pipa.
Beberapa mesin mempunyai dua silinder oksigen agar satu silinder dapat
digunakan sedangkan yang lain berubah. Tekanan silinder biasanya diukur
dengan alat pengukur tekanan Bourdon (Gambar 4-5). Sebuah tabung fleksibel
dalam mengukur ini meluruskan ketika dihadapkan pada tekanan gas,
menyebabkan mekanisme gear untuk memindahkan jarum penunjuk.

83

Gambar 4-5.

Alat pengukur tekanan Bourdon.


Kontrol aliran aliran
Tekanan Regulator
Tidak seperti tekanan yang relatif konstan dari pipa pasokan gas,
variabel yang tinggi dan tekanan gas dalam silinder kontrol aliran
membuat sulit dan berpotensi berbahaya. Untuk meningkatkan keamanan
dan menjamin penggunaan optimal dari silinder gas, mesin menggunakan
pengatur tekanan untuk mengurangi tekanan gas silinder untuk 45-47
psig1 sebelum memasuki aliran katup (Gambar 4-6). Tekanan ini, yang
sedikit lebih rendah dari pasokan pipa, preferensial memungkinkan
penggunaan pipa silinder beredar jika dibiarkan terbuka (kecuali pipa
turun di bawah tekanan 45 psig). Setelah melewati Bourdon alat
memeriksa pengukur tekanan dan katup, pipa gas jalur memiliki
kesamaan dengan silinder gas. Bertekanan tinggi katup yang disediakan
untuk masing-masing gas dibuka ketika tekanan pasokan mesin melebihi
babellow keamanan maksimum (95-110 psig), misalnya, regulator
kegagalan pada silinder. Beberapa mesin (Datex-Ohmeda) juga
84

menggunakan pengatur kedua untuk menjatuhkan kedua pipa dan tekanan


silinder lebih lanjut (dua-tahap pengaturan tekanan). Oksigen dikurangi
sampai 20 psig dan nitrous oxide dikurangi sampai 38 psig. Yang berbeda
ini pengurangan antara kedua gas adalah penting untuk memfungsikan
oksigen / aliran nitro linkage (Datex-Ohmeda Link-25, lihat di bawah).
Mesin lain (Draeger) tidak mengurangi tekanan pipa katup sehingga
aliran mereka menerima gas pada 45-55 psig. Tahap kedua pengurangan
tekanan juga mungkin diperlukan untuk sebuah flowmeter oksigen
tambahan, mekanisme siram oksigen, atau gas drive kekuasaan pneumatik
ventilator.
Unit 1Pressure konversi: 1 kiloPascal (kP) = kg / m s2 = 1000 N/m2 =
0,01 bar = 0,1013 atm = 0,145 psig = 10,2 cm H2O = 7,5 mm Hg.

Gambar 4-6.

85

Inlet cylinder regulator.


Kegagalan Perencanaan Pasokan Oksigen
Sedangkan pasokan oksigen bisa masuk secara langsung ke katup
kontrol aliran, nitrous oxide, udara (dalam beberapa mesin), dan gas
lainnya harus terlebih dahulu melewati alat pengaman sebelum mencapai
masing-masing katup kontrol aliran. Pada beberapa mesin, seperti Aestiva
(dan kemudian Datex-Ohmeda model), lewat udara secara langsung ke
katup kontrol aliran; ini memungkinkan udara yang masuk bahkan tanpa
adanya oksigen. Perangkat ini memungkinkan aliran gas-gas lain hanya
jika ada tekanan oksigen yang cukup pada perangkat keamanan dan
membantu mencegah pengiriman sebuah campuran hipoksia pada saat
terjadi kegagalan pasokan oksigen. Dengan demikian di samping
memasok oksigen katup kontrol aliran, oksigen dari jalur masuk umum
digunakan untuk menekan perangkat keamanan, oksigen flush katup, dan
86

kekuasaan ventilator outlet (dalam beberapa model). Pengertian alat


pengaman tekanan oksigen melalui kecil "piloting tekanan" garis yang
mungkin berasal dari gas regulator masuk atau sekunder. Dalam beberapa
rancangan mesin anestesi (misalnya, Datex-Ohmeda Excel), jika tekanan
piloting baris turun di bawah ambang babellow (misalnya, 20 psig), tutup
katup menutup-off mencegah administrasi gas lain. Istilah gagal-aman
dan nitrous cut-off katup yang sebelumnya digunakan untuk menutup
nitro-off katup.
Paling modern (terutama Datex-Ohmeda) mesin menggunakan
perangkat keamanan proporsi bukannya ambang katup menutup-off.
Perangkat ini, baik yang disebut perangkat perlindungan kegagalan
oksigen (Draeger) atau pengatur keseimbangan (Datex-Ohmeda), secara
proporsional mengurangi tekanan nitrogen oksida dan gas lainnya kecuali
udara (Gambar 4-7 dan 4-8). Mereka benar-benar mematikan nitrous
oxide dan aliran gas lainnya hanya di bawah tekanan oksigen minimum
ditetapkan (misalnya, 0,5 untuk nitro psig dan 10 psig gas lainnya).
Gambar 4-7.

Oksigen Draeger perlindungan kegagalan perangkat (OFPD). J: Buka. B:


Ditutup.

87

Gambar 4-8.

Datex-Ohmeda pengatur keseimbangan.


Semua komputer juga memiliki suplai oksigen sensor tekanan
rendah yang mengaktifkan gas atau listrik peluit alarm berbunyi
ketika inlet tekanan gas turun di bawah nilai ambang babellow
(biasanya 20-35 psig). Harus ditekankan bahwa perangkat keamanan
ini

tidak

melindungi

terhadap

kemungkinan

lain

penyebab

kecelakaan hipoksia.
Flow Valves & Meter
Setelah tekanan telah dikurangi ke tingkat yang aman, masingmasing gas harus melewati katup kontrol aliran dan diukur oleh
flowmeters sebelum bercampur dengan gas-gas lain, memasuki Alat
penguap (vaporizer)aktif, dan keluar dari mesin gas keluar umum.
Baris gas mengalir proksimal katup dianggap dalam rangkaian
tekanan tinggi sedangkan yang antara aliran katup dan gas keluar
umum dianggap sebagai bagian dari rangkaian tekanan rendah dari
mesin. Ketika tombol kendali aliran katup berbalik berlawanan,
katup jarum terlepas dari kursi, sehingga gas mengalir melalui katup
88

(Gambar 4-9). Berhenti di-off penuh dan penuh di posisi mencegah


kerusakan katup. Touch-dan dengan warna tombol-tombol kontrol
membuatnya lebih sulit untuk mengubah gas yang salah off atau di.
Sebagai fitur pengaman tombol oksigen biasanya bergalur, adalah
lebih besar dan lebih menonjol daripada tombol-tombol lain, dan
ditempatkan jauh ke kanan.

Gambar 4-9.

Kontrol aliran gas katup jarum (Datex-Ohmeda). J: Oxygen. B:


89

Nitrous oksida. Catatan regulator tekanan sekunder dalam rangkaian


oksigen dan pengatur keseimbangan dalam rangkaian nitro.
Flowmeters pada mesin anestesi diklasifikasikan sebagai
tekanan-konstan baik variabel-lubang atau flowmeters elektronik.
Dalam

tekanan-konstan

variabel-lubang

flowmeters,

sebuah

indikator bola, gelendong, atau mengambang didukung oleh aliran


gas melalui tabung (Thorpe tabung) yang menanggung (lubang)
adalah runcing. Dekat bagian bawah tabung, di mana diameter kecil,
aliran yang rendah gas akan menciptakan tekanan yang cukup di
bawah pelampung untuk meningkatkan dalam tabung. Sebagai float
naik, lubang tabung melebar, memungkinkan lebih banyak gas untuk
lepas sekitar float. Pengapung akan berhenti meningkat ketika
beratnya hanya didukung oleh perbedaan tekanan di abellow dan di
bawahnya. Jika aliran meningkat, tekanan di bawah float meningkat,
meningkatkan lebih tinggi di dalam tabung sampai penurunan
tekanan lagi hanya mendukung float berat. Penurunan tekanan ini
adalah konstan terlepas dari laju aliran atau posisi di dalam tabung
dan tergantung pada berat dan tabung float luas penampang.
Flowmeters yang dikalibrasi untuk gas tertentu, sebagai laju
aliran melinbellowi penyempitan tergantung pada viskosibellow gas
yang mengalir laminar rendah dan tinggi densibellow pada aliran
turbulen. Untuk meminimalkan efek gesekan antara mereka dan
tabung's dinding, mengapung dirancang untuk berputar terusmenerus, yang membuat mereka berpusat di dalam tabung. Lapisan
interior tabung dengan bahan konduktif dasar sistem dan mengurangi
efek listrik statis. Beberapa kaca flowmeters memiliki dua tabung,
satu untuk arus rendah dan satu lagi untuk aliran tinggi (Gambar 410A); kedua tabung dihubungkan secara seri dan masih dikendalikan
oleh satu katup. Sebuah desain lancip ganda memungkinkan satu
flowmeter untuk membaca kedua tinggi dan aliran yang rendah
(Gambar 4-10B). Penyebab kerusakan flowmeter termasuk tanah
dalam arus tabung, tabung vertikal misalignment, dan menempel atau
penyembunyian pelampung di bagian abellow tabung.
90

Gambar 4-10.

Variabel tekanan-konstan lubang flowmeters (Thorpe type). J: Dua tabung desain. B: Dual desain
lancip.

Haruskah kebocoran berkembang di dalam atau di hilir dari


flowmeter oksigen, sebuah campuran gas hipoksia dapat dikirim ke
pasien (Gambar 4-11). Untuk mengurangi risiko ini, oksigen selalu
diposisikan flowmeters hilir untuk semua flowmeters lain (terdekat
dengan alat penguap).
Gambar 4-11.

Flowmeters di urutan tiga mesin gas. J: Sebuah urutan yang tidak aman. B: Typical DatexOhmeda urutan. C: Draeger Khas urutan. Perhatikan bahwa urutan terlepas dari
kebocoran di tabung oksigen atau hilir lebih lanjut dapat mengakibatkan hipoksia
pengiriman sebuah campuran.

Beberapa mesin anestesi memiliki elektronik kontrol aliran dan


pengukuran (misalnya, Datex-Ohmeda S / 5 Avance, Gambar 4-12).
Dalam hal ini, back-up konvensional (Thorpe) flowmeter oksigen
91

tambahan

disediakan.

Model-model

lain

yang

konvensional

elektronik flowmeters tetapi pengukuran aliran gas bersama dengan


tabung Thorpe (Draeger 6400) dan digital (Draeger Fabius GS) atau
digital / grafis display (Datex-Ohmeda S / 5 Adu, lihat Gambar 4-13).
Jumlah penurunan tekanan yang disebabkan oleh aliran restrictor
adalah dasar untuk pengukuran laju aliran gas dalam sistem ini.
Dalam mesin ini oksigen, nitrogen oksida, dan udara yang terpisah
masing-masing memiliki pengukuran aliran perangkat elektronik di
bagian kontrol aliran sebelum mereka dicampur bersama-sama.

Gambar 4-12.

Datex-Ohmeda S / 5 Avance dengan aliran elektronik kontrol dan


pengukuran. Catatan keadaan hanya satu alternatif untuk flowmeter
oksigen untuk digunakan dalam suatu kegagalan daya.
92

Gambar 4-13.

Grafis dan digital flowmeter layar Datex-Ohmeda S / 5 Adu.


Aliran oksigen minimal
Katup aliran oksigen biasanya dirancang untuk memberikan
aliran minimum 150 ml / menit ketika mesin anestesi dihidupkan.
Satu metode melibatkan penggunaan aliran minimum resistor
(Gambar 4-14). Fitur keamanan ini akan membantu memastikan
bahwa beberapa oksigen memasuki aliran pernapasan bahkan jika
operator lupa untuk mengaktifkan aliran oksigen. Beberapa mesin
dirancang untuk memberikan aliran minimum atau anestesi aliran

93

rendah (<1 L / menit) dan memiliki aliran oksigen minimum


serendah dari 50 mL / menit (misalnya, Datex-Ohmeda Aestiva / 5).
Gambar 4-14.

Sebuah tabung bypass resistor aliran minimum hulu sebelum aliran oksigen
memastikan katup kontrol aliran oksigen minimal bahkan ketika katup jarum
dimatikan. A, B, resistor.

Oksigen / Nitrous Oxide Rasio Controller


Fitur keamanan lain dari mesin anestesi hubungan dari aliran
gas nitro ke aliran gas oksigen; pengaturan ini akan membantu
memastikan minimal konsentrasi oksigen 21-25%. Oksigen / rasio
nitro controller menghubungkan dua katup aliran baik secara
mekanis (Datex-Ohmeda, Gambar 4-15), pneumatik (Draeger,
Gambar 4-16), atau secara elektronik (Datex-Ohmeda S / 5). Perlu
dicatat bahwa perangkat keamanan ini tidak mempengaruhi aliran
gas ketiga (misalnya, udara, helium, atau karbon dioksida).
Gambar 4-15.

94

95

Hubungan pneumatik Draeger oksigen dan aliran gas nitro (rasio oksigen
controller atau ORC). J: Noncontrolling. B: Mengontrol. C: Shut-off.

Gambar 4-16.

Datex-hubungan mekanis Ohmeda oksigen dan aliran gas nitro (Link-25).

Alat penguap (vaporizer)


Anestesi volatile (misalnya, halothane, isoflurane, desflurane,
sevofluran) harus menguap sebelum disampaikan kepada pasien. Alat
penguap (vaporizer) memiliki tombol-tombol untuk menyesuaikan
96

konsentrasi yang secara tepat menambah agen anestesi volatile ke


aliran gas gabungan dari semua flowmeters. Mereka harus terletak di
antara flowmeters dan saluran pengeluaran gas yang biasanya.
Kecuali mesin yang hanya menerima satu Alat penguap (vaporizer)
pada satu waktu (misalnya, Datex-Ohmeda S / 5), semua mesin
anestesi harus memiliki perangkat yang saling terkait atau alat
pengeluaran yang mencegah penggunaan bersamaan lebih dari satu
alat penguap.
Fisika penguapan
Pada temperatur tertentu, agen molekul yang mudah menguap
dalam wadah tertutup didistribusikan antara fase cair dan gas.
Molekul gas membombardir dinding wadah, menciptakan tekanan
uap dari agen. Semakin tinggi suhu dan semakin tinggi tekanan uap
semakin besar kecenderungan molekul cairan untuk berubah ke
dalam fasa gas (Gambar 4-17). Penguapan membutuhkan energi
(panas penguapan), yang ditimbulkan akibat hilangnya panas dari
cairan. Selama proses penguapan, temperatur cairan menurun dan
tekanan uap berkurang bila panas yang tersedia memasuki sistem.
Alat penguap (vaporizer) berisi sebuah ruangan di mana gas
pembawa menjadi jenuh dengan agen volatile.
Gambar 4-17.

Tekanan uap gas anestesi.

Ketel Tembaga
97

Vaporizer ketel tembaga tidak lagi digunakan dalam anestesi


klinis, namun, memahami cara kerjanya memberikan wawasan yang
sangat berharga dalam pemberian anestesi volatile (Gambar 4-18).
Alat ini digolongkan sebagai vaporizer pengukur aliran (atau
vaporizer pengontrol - flowmeter). Dalam sebuah ketel tembaga,
sejumlah gas pembawa mengalir melalui anestesi volatile yang
dikontrol oleh flowmeter khusus. Katupnya dimatikan bila rangkaian
alat penguap (vaporizer) tidak digunakan. Tembaga yang digunakan
seperti logam bangunan karena panas spesifik relatif tinggi (jumlah
panas yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu 1 gram zat sebesar 1
C) dan konduktivibellow termal tinggi (kecepatan konduktansi panas
melalui suatu zat) meningkatkan kemampuan vaporizer untuk
menjaga suhu konstan. Semua gas memasuki alat penguap
(vaporizer) melewati cairan anestesi dan menjadi dijenuhkan dengan
uap. Satu mililiter cairan anestesi adalah setara dengan sekitar 200
mL uap anestesi. Karena tekanan uap dari anestesi volatile lebih
besar daripada tekanan parsial yang diperlukan untuk anestesi, maka
gas jenuh (gas yang telah disaturasi) meninggalkan ketel tembaga
harus diencerkan sebelum mencapai pasien.
Gambar 4-18.

98

Skematis dari ketel tembaga alat penguap. Perhatikan bahwa 50 mL / menit dari
uap halothane ditambahkan untuk setiap 100 mL / menit aliran oksigen yang
melewati alat penguap.

Sebagai contoh, tekanan uap halothane adalah 243 mm Hg


pada 20 C, maka konsentrasi halothane yang keluar ketel tembaga
pada 1 atmosfer akan menjadi 243/760, atau 32%. Jika 100 mL
oksigen memasuki ketel, kira-kira 150 mL gas keluar, sepertiga yang
akan menjadi uap halothane. Sebaliknya, tekanan parsial hanya 7 mm
Hg-atau kurang dari 1% konsentrasi (7 / 760) pada 1 atmosfermungkin diperlukan untuk anestesi. Untuk memberikan 1%
konsentrasi halothane, 50 mL halothane uap dan 100 mL carrier gas
yang meninggalkan ketel tembaga harus diencerkan dengan 4.850
mL gas lainnya (5000 - 150 = 4.850). Setiap 100 mL oksigen
melewati alat penguap (vaporizer) halothane diterjemahkan menjadi
1% peningkatan konsentrasi, jika total aliran gas ke dalam rangkaian
pernapasan adalah 5 L / min. Oleh karena itu ketika total aliran
adalah tetap, aliran melalui alat penguap (vaporizer) menentukan
99

konsentrasi akhir obat bius. Isoflurane memiliki tekanan uap hampir


sama, sehingga adanya hubungan yang sama antara aliran ketel
tembaga, total aliran gas, dan anestesi konsentrasi. Namun, jika total
aliran gas turun tak terduga (misalnya, kelelahan dari nitro silinder),
konsentrasi anestesi volatile naik dengan cepat ke tingkat berbahaya.
Alat penguap (vaporizer) Konvensional Modern
Semua alat penguap (vaporizer) modern adalah agen khusus,
yang

mampu

memberikan

konsentrasi

agen

konstan

tanpa

memperhatikan perubahan suhu atau aliran melalui alat penguap


(vaporizer) (Tabel 4-3). Putaran kalibrasi single mengontrol tombol
berlawanan arah jarum jam untuk membagi aliran gas total sesuai
persenbellowe yang dikehendaki ke dalam gas pembawa, yang
mengalir melalui cairan anestesi dalam ruang penguapan, dan
keseimbangan, yang keluar dari alat penguap (vaporizer) tanpa
perubahan (Gambar 4-19). Karena beberapa gas yang masuk tidak
pernah diekspose ke cairan anestesi, jenis vaporizer agen spesifik
juga dikenal sebagai vaporizer variabel-bypass.
Tabel 4-3. Karakteristik pilihan vaporizer modern.
Table 43. Selected Characteristics of Modern Vaporizers.

Vapor 19.1

Agent-Specific Models

Capacity2

Tipping

Available1

(mL)

Hazard

H, E, I, S

200

Yes

H, E, I, S

300

No (transport

(Draeger)
Vapor 2000
(Draeger)

setting)

Tec 4

H, E, I, S

125

Yes

Tec 5

H, E, I, S

225

Yes

Tec 6 Plus

375

No (shuts off)

100

Agent-Specific Models

Capacity2

Tipping

Available1

(mL)

Hazard

Tec 7

H, E, I, S

225

Yes

Aladin

H, E, I, S, D

250

No

Gambar 4-19.

Skematis agen-variabel spesifik-bypass alat penguap. J: Draeger Vapor 19.n. B: Datex-Ohmeda Tec 7.

Temperatur kompensasi dicapai oleh sebuah kepingan yang


terdiri dari dua jenis logam yang berbeda dilas bersama-sama.
Kepingan logam memperluas dan memberikan respon berbeda
terhadap perubahan suhu. Ketika temperatur berkurang, kontraksi
yang

berbeda

menyebabkan

kepingan

menekuk

sehingga

memungkinkan lebih banyak gas melewati vaporizer. Saat suhu naik


ekspansi yang berbeda menyebabkan kepingan membelokkan jalan
101

lain membabellowi aliran gas ke dalam vaporizer. Kecuali dalam


rentang yang ekstrem (<250 mL / menit atau> 15 L / min), perubahan
laju aliran dalam rentang yang luas tidak secara signifikan
mempengaruhi konsentrasi anestesi karena proporsi yang sama dari
gas yang diekspose ke cairan. Pengubahan komposisi gas, dari 100%
oksigen menjadi 70% nitrous oksida dapat mengurangi konsentrasi
anestesi volatile sementara menjadi kelarutan nitous okside yang
lebih besar pada agent volatile.
Alat penguap (vaporizer) ini adalah agen spesifik, dan mengisi
alat ini dengan anestesi yang salah harus dihindari. Sebagai contoh,
secara tidak sengaja mengisi sebuah vaporizer enflurane khusus
dengan halothane bisa mengakibatkan overdosis obat bius. Pertama,
tekanan uap halothane yang lebih tinggi (243 mm Hg versus 175 mm
Hg) akan menyebabkan 40% lebih jumlah uap anestesi akan
dibebaskan. Kedua, halothane dua kali lebih kuat sebagai enflurane
(lihat Bab 7). Sebaliknya, mengisi vaporizer halothane dengan
enflurane akan menyebabkan kekurangan dosis anestesi. Vaporizer
modern

menawarkan

agen

spesifik

yang

ditunjuk

mengisi

port/tempat penampungan untuk mencegah pengisian dengan agen


yang salah.
Kemiringan berlebihan alat penguap (vaporizer) yang lebih tua
(Tec 4, Tec 5, dan uap 19.n) selama pengangkutan dapat membanjiri
daerah bypass dan mengarah pada konsentrasi anestesi tinggi yang
berbahaya. Fluktuasi tekanan dari ventilasi tekanan positif dalam
mesin anestesi yang lebih tua dapat menyebabkan transien
pembalikan aliran melalui alat penguap, perubahan tak terduga
pengiriman agent. Efek memompa ini lebih ditegaskan dengan aliran
gas yang rendah. Sebuah katup pengecek satu arah antara alat
penguap (vaporizer) dan katup oksigen flush

(Datex-Ohmeda)

bersama-sama dengan beberapa desain modifikasi dalam unit yang


lebih baru membabellowi terjadinya beberapa masalah ini. Alat
penguap (vaporizer) secara otomatis mengkompensasi perubahan
dalam tekanan ambien (yaitu, perubahan ketinggian).
102

VAPORIZER ELEKTRONIK
Alat penguap (vaporizer) dikontrol secara elektronik harus
dimanfaatkan untuk desflurane dan digunakan untuk semua anestesi
volatile dalam beberapa mesin anestesi canggih (misalnya, DatexOhmeda S / 5 Adu).
Vaporizer Desflurane
Tekanan uap desflurane yang begitu tinggi pada permukaan
laut itu hampir mendidih pada suhu ruang (Gambar 4-17).
Volatilibellow tinggi ini, ditambah dengan hanya seperlima kekuatan
dari agen-agen volatil lainnya, menyebabkan masalah pengiriman
yang unik. Pertama, penguapan anestesi umum diperlukan untuk
menghasilkan efek pendinginan yang akan mengalahkan kemampuan
vaporizer konvensional untuk menjaga suhu konstan. Kedua, karena
menguap begitu luas, aliran gas segar yang sangat tinggi akan
diperlukan untuk mencairkan gas pembawa ke konsentrasi yang
relevan secara klinis. Masalah-masalah ini telah dibahas oleh
perkembangan vaporizer desflurane khusus, Tec 6, Tec 6 Plus, dan
D-tec ( vaporizer heated blender). Sebuah reservoir yang
mengandung desflurane (desflurane sump) dipanaskan secara
elektrik hingga 39 C sehingga menciptakan tekanan uap 2 atmosfer.
Tidak seperti vaporizer variabel-bypass, tidak ada gas segar mengalir
melalui

desflurane

sump

(tempat

penampungan

desflurane).

Sebaliknya, uap murni desflurane bergabung dengan campuran gas


segar sebelum keluar dari alat penguap (vaporizer) (Gambar 4-20).
Jumlah uap desflurane yang dilepaskan dari tempat penampungannya
tergantung pada konsentrasi yang dipilih oleh putaran tombol
pengontrol dan laju aliran gas segar. Meskipun Tec 6 Plus menjaga
konsentrasi desflurane tetap konstan di abellow rentang yang luas
dari laju aliran gas segar, namun tidak bisa secara otomatis
mengkompensasi perubahan peningkatan/elevasi. Penurunan tekanan
ambient (misalnya, elevasi tinggi) tidak mempengaruhi konsentrasi
103

agen yang dikirimkan, tetapi menurunkan tekanan parsial agen.


Dengan demikian, pada elevasi tinggi, ahli anestesi harus secara
manual mengontrol peningkatan konsentrasi.
Gambar 4-20.

Skematis dari Datex-6 Tec Ohmeda Alat penguap (vaporizer) desflurane elektronik.

Vaporizer Kaset Aladin


Alat penguap (vaporizer) ini dirancang untuk digunakan
dengan Datex-Ohmeda S / 5 ADU dan mesin-mesin serupa. Aliran
gas dari pengontrol aliran dibagi menjadi aliran bypass dan aliran
cairan ruang (Gambar 4-21). Yang terakhir disalurkan menuju agenspesifik, sandi warna (color-coded), kaset (kaset Aladin) di mana
anestesi volatile diuapkan. Mesin hanya menerima satu kaset pada
satu waktu dan menerima kaset melalui label magnetik. Kaset tidak
mengandung saluran aliran bypass karena itu, tidak seperti vaporizer
tradisional, cairan anestesi tidak dapat keluar selama penanganan dan
kaset dapat ditinggal dalam posisi apapun. Setelah meninggalkan
kaset, aliran cairan ruang, yang sekarang anestesi jenuh (telah
disaturasi) menyatu dengan aliran bypass sebelum pengeluaran gas
segar outlet. Penyesuaian rasio antara aliran bypass dan aliran cairan
ruang merubah konsentrasi agen anestesi volatile yang dikirimkan
kepada pasien. Dalam prakteknya, dokter merubah konsentrasi
dengan memutar roda agen, yang mengoperasikan potensiometer
digital. Set perangkat lunak konsentrasi agen gas segar yang
dikehendaki menurut jumlah denyut output dari roda agen. Sensor di
104

kaset mengukur tekanan dan temperatur, sehingga menentukan


konsentrasi agen saat gas meninggalkan kaset. Aliran cairan ruang
dihitung berdasarkan konsentrasi gas segar yang diinginkan dan
ditentukan konsentrasi gas kaset.

Gambar 4-21.

Skema elektronik Aladin Datex-Ohmeda alat penguap.

Common (Fresh) Gas Outlet/Pengeluaran gas segar


yang lazim
Berbeda dengan tempat masuk beberapa gas, maka mesin
anestesi umum hanya memiliki satu gas keluar yang memasok gas ke
aliran pernapasan. Istilah fresh gas outlet (pengeluaran gas segar) juga
sering digunakan karena peran penting dalam menambah gas baru
105

yang

ditetapkan

dan

diketahui

komposisinya

untuk

sistem

lingkaran/sistem circle. Tidak seperti model lama, beberapa mesin


anestesi yang lebih baru mengukur dan melaporkan aliran
pengeluaran gas yang lazim (Ohmeda-Datex S / 5 Adu dan Narkomed
6400). Sebuah perangkat antidisconnect digunakan untuk mencegah
kejadian pelepasan selang pengeluaran gas yang menghubungkan
mesin ke aliran pernapasan.
Katup oksigen flush menyediakan aliran tinggi (35-55 L / min)
oksigen langsung ke pengeluaran gas

yang umum, melewati

flowmeters dan vaporizers. Hal ini digunakan untuk mengisi ulang


dengan cepat atau mengaliri aliran pernapasan, tetapi karena oksigen
mungkin diberikan pada tekanan 45-55 psig, maka ada potensi nyata
barotraumas (trauma udara) paru-paru. Untuk alasan ini, katup flush
harus digunakan dengan hati-hati setiap kali seorang pasien
terhubung ke aliran pernapasan. Beberapa mesin menggunakan
pengatur/regulator tahap kedua untuk menurunkan tekanan flush
oksigen ke tingkat yang lebih rendah. Sebuah lingkaran pelindung di
sekeliling tombol flush membabellowi aktivasi yang mungkin tidak
disengaja. Mesin anestesi (misalnya, Datex-Ohmeda Aestiva / 5)
mungkin memiliki tambahan pilihan common gas outlet yang
diaktifkan dengan tombol khusus. Hal ini terutama digunakan untuk
melakukan tes kebocoran rangkaian tekanan rendah (lihat Anesthesia
Machine Checkout List).

106

PROFILE DALAM PRAKTEK ANESTESI

Jerry A. Dorsch, MD
Anestesi apa yang menyediakan penerimaan pelatihan yang
adekuat dalam peralatan?
Setiap tahun ada laporan kecelakaan yang berkaitan dengan
peralatan anestesi. Ketika terjadi masalah, rangsangan pertama sering
menyalahkan peralatan, tetapi kenyataannya hanya sekitar 25% dari
masalah ini disebabkan oleh kegagalan peralatan (C-392-BS, E-114BS). Dalam kebanyakan kasus, masalahnya adalah dengan pengguna
dan akibat kesalahan untuk memahami dan menggunakan peralatan
yang benar atau kegagalan untuk melakukan pemeriksaan peralatan
dengan benar.
Peralatan anestesi telah mengalami evolusi bertahap. Tiga
puluh tahun yang lalu, mesin anestesi menawarkan banyak
kesempatan bagi operator yang tidak berpengalaman untuk membuat
kesalahan serius. Perangkat keamanan hampir tidak ada dan
107

peralatan pemantauan jarang kecuali untuk kasus-kasus seperti


operasi jantung.
Pada waktu itu, alat itu tidak dianggap sebagai subjek
akademis, sebagian karena fungsinya tidak dikenal bagi sebagian
besar praktisi. Pengajaran tentang fungsi dan penggunaan peralatan
di sebagian besar program pelatihan anestesi yang kurang lengkap
dan kurang mendalam. Kurangnya pengetahuan adalah sebuah
kontribusi penting yang berhubungan dengan kecelakaan.
Untungnya hal ini mulai berubah pada tahun 1970-an. Dorsch
dan buku Dorsch, Memahami Peralatan Anesthesia , pertama kali
diterbitkan pada tahun 1975, Banyaknya seluk-beluk sistem pipa
yang membingungkan, mesin anestesi, alat penguap, sistem
pernapasan, tabung trakea, dan perangkat lainnya. Society for
Technology in Anesthesia dibentuk, dan pendekatan yang lebih
ilmiah untuk konstruksi peralatan dan penggunaan mulai diikuti. The
Anesthesia

Patient

Safety

Foundation

dibentuk

dan

telah

menerbitkan banyak artikel mengenai masalah-masalah yang


berhubungan dengan peralatan anestesi.
Sebuah perkembangan penting adalah pengenalan perangkat
keamanan untuk mesin anestesi. Ini termasuk sistem untuk
mengganggu aliran gas anestesi jika tekanan oksigen dalam mesin itu
hilang. Pengukuran-aliran vaporizer dihilangkan, dan flowmeters
secara seri diganti flowmeters paralel. Peralatan pembanding
minimum oksigen ke nitrous oksida untuk mencegah aliran oksigen
mati bila nitro oksida sedang diberikan. Standar mesin anestesi
ditulis sehingga mesin-mesin baru mempunyai keutamaan untuk
membantu mengabellowi masalah yang telah dikenal.
Penggunaan komponen elektronik semakin meningkatkan
keamanan mesin anestesi. Perangkat seperti monitor oksigen dan
108

pemantau tekanan udara diaktifkan secara otomatis ketika mesin


dinyalakan. Mesin ini biasanya memiliki ventilator dan dikontrol
secara elektronik, yang berarti meningkatkan fleksibilibellow dan
memungkinkan penggunaan dengan kesulitan-untuk-ventilasi pasien.
Sejumlah perangkat pemantauan baru mulai tersedia pada
1980-an. Mengenalkan kemajuan analisis oksigen yang signifikan.
Pada mulanya ada penolakan terhadap alat in karena diperlukan
kalibrasi dan model awal memerlukan banyak pekerjaan yang harus
membuat alat ini berfungsi dengan benar. Untungnya, masalah
dengan keandalan dan kalibrasi sebagian besar dapat diabellowi.
Pemantauan karbon dioksida dan denyut nadi dengan oksimetri
dalam waktu singkat menjadi standar perawatan. Sebuah langkah
penting ke depan adalah diadopsinya standar praktek oleh American
Society of ahli anestesiologi dan American Association of perawat
ahli anestesi. Ini menetapkan jenis monitor yang penting untuk
praktek anestesi.
Pada tahun 1995, Food and Drug Administration (FDA)
menerbitkan sebuah prosedur pemeriksaan alat-alat anestesi,
tujuannya untuk mengungkap kesalahan-kesalahan yang paling
umum dalam mesin anestesi dan sistem pernapasan. Keutamaan dari
prosedur ini adalah bahwa hal itu dapat digunakan pada mesin
anestesi yang berbeda. Perubahan besar yang terbaru pada peralatan
adalah diketahui dari komputer yang menggerakkan mesin anestesi
dan ventilator. Mesin-mesin ini memiliki prosedur penyelesaian
otomatis yang mencakup sebagian besar jenis dalam FDA.
Manajemen saluran napas juga mengalami banyak perubahan.
ET sekali pakai dengan tekanan manset rendah menjadi normal.
Pengenalan LMA pada 1990-an mengakibatkan perubahan besar
dalam praktik anestesi. Banyak perangkat telah dikembangkan untuk
109

mengabellowi napas yang sulit. Fiberoptic endoskopi telah


digunakan secara luas.
Dengan semua kemajuan dalam peralatan anestesi, akan
terlihat bahwa angka kematian dan kesakitan yang berkaitan dengan
peralatan anestesi akan menghilang. Sayangnya, kecelakaan terus
terjadi. Perbaikan pada pusat pendidikan anestestist diperlukan.
Peningkatan kompleksibellow dari generasi baru mesin anestesi dan
ventilator membuat pendidikan ditingkatkan bahkan lebih kritis.
Lebih menekankan kebutuhan pengajaran tentang masa depan
penyedia peralatan anestesi. Satu masalah adalah bahwa sebagian
besar departemen memberikan standar peralatan mereka untuk
meminimalkan kesalahan. Sayangnya, hal ini berarti bahwa
lulusannya tidak dapat menggunakan berbagai macam peralatan yang
mereka gunakan dalam praktik. Penting bagi penyedia anestesi yang
terlatih pada satu jenis peralatan untuk menjadi akrab dengan jenis
lain. Pada umumnya - bahwa jika Anda dapat menggunakan salah
satu peralatan, anda dapat menggunakan potongan-potongan serupa
dari peralatan-sering menghasilkan kesalahan manusia.
Pendidikan harus berkelanjutan. Ketika peralatan baru
diperkenalkan ke tempat kerja, sebuah proses pendidikan formal
harus

memastikan

bahwa

semua

penyedia

anestesi

bisa

mengoperasikan peralatan sebelum digunakan. Hal ini sangat penting


dengan mesin berbasis komputer yang sekarang tersedia dan pada
akhirnya akan menggantikan mesin-mesin tua. Kesalahan operator
bisa meningkat jika kompleksibellow mesin baru ini tidak
sepenuhnya dimengerti.
Dorsch JA, SE Dorsch: Memahami Anesthesia Equipment, 4th ed.
Williams & Wilkins, 1999.

110

RANGKAIAN PERNAFASAN
Sistem pernapasan yang paling umum digunakan dengan
mesin anestesi adalah sistem lingkaran/sistem circle (Gambar 4-22);
sebuah rangkaian

Bain kadang-kadang digunakan (Bab 3).

Komponen dan penggunaan sistem lingkaran dibahas dalam Bab 3.


Penting untuk dicatat bahwa komposisi gas pada common gas outlet
dapat dikontrol secara tepat dan cepat oleh penyesuaian flowmeters
dan vaporizer. Sebaliknya, komposisi gas, terutama konsentrasi
anestesi volatile, di aliran pernapasan secara signifikan dipengaruhi
oleh faktor-faktor lain, termasuk dalam pengambilan zat anestesi
oleh paru-paru pasien, menit ventilasi, total aliran gas segar, volume
aliran pernapasan, dan adanya kebocoran gas . Penggunaan laju
aliran gas tinggi selama induksi dan kemunculannya mengurangi
efek dari variabel tersebut dan dapat mengurangi besarnya perbedaan
antara pengeluaran gas segar/ fresh gas outlet dan konsentrasi
anestesi sistem circle (Bab 3). Pengukuran konsentrasi gas inspirasi
dan ekspirasi juga sangat memudahkan pengelolaan anestesi (Bab 6).
Gambar 4-22.

111

Diagram aliran pernapasan khas (Draeger Narkomed). Catatan aliran


gas selama (A) nafas spontan inspirasi, (B) manual inspirasi dan (C)
napas (nafas spontan atau kantong ventilasi).
Pada kebanyakan mesin common gas outlet diberikan ke aliran
pernapasan hanya melewati katup exhalasi untuk mencegah ukuran
tidal volume exhalasi buatan

yang tinggi. Ketika pengukuran

spirometry dilakukan di Y konektor, aliran gas segar dapat masuk ke


aliran pada sisi pasien dari

katup inspirasi (Datex-Ohmeda

S/5ADU). Yang terakhir meningkatkan eliminasi CO2 dan dapat


membantu mengurangi pengeringan dari penyerap CO2.
Mesin anestesi yang lebih baru telah terintegrasi di bagian
dalam komponen rangkaian pernapasan (Gambar 4-23). Keuntungan
dari desain ini termasuk mengurangi kemungkinan kesalahan
sambungan aliran pernapasan, tidak menyambung/terputus, kusut,
dan kebocoran. Volume yang lebih kecil pada mesin pendek/compact
juga dapat membantu melestarikan aliran gas dan anestesi volatile
112

dan memungkinkan perubahan yang cepat pada konsentrasi gas


aliran pernapasan. Pemanasan internal manifold dapat mengurangi
kelembaban presipibellowi.
Gambar 4-23.

Desain rangkaian pernafasan. A: Komponen konvensional eksternal.


B: Desain compact yang mengurangi koneksi aliran eksternal dan
volume (Draeger Fabius GS).

Oksigen Analizers/Penganalisa Oksigen


113

Anestesi umum tidak boleh diberikan tanpa analisa oksigen


dalam aliran pernapasan. Tiga jenis analisis oksigen yang tersedia:
polarographic

(Clark

elektroda),

galvanik

(fuel

cell),

dan

paramagnetik. Pertama menggunakan dua teknik elektrokimia sensor


yang berisi elektroda katoda dan anoda tertanam dalam sebuah
elektrolit gel dipisahkan dari sampel gas oleh membran permeabel
oksigen (biasanya Teflon). Ketika oksigen bereaksi dengan elektroda,
arus yang dihasilkan adalah proporsional terhadap tekanan parsial
oksigen dalam sampel gas. The galvanik dan sensor polarographic
berbeda dalam komposisi elektroda dan elektrolit mereka gel.
Komponen dari sel galvanik mampu cukup memberikan energi kimia
sehingga reaksi tidak membutuhkan sumber daya eksternal.
Walaupun biaya awal paramagnetik sensor adalah lebih tinggi
dari elektrokimia sensor, perangkat paramagnetik kalibrasi diri dan
tidak memiliki bagian habis. Di samping itu, waktu respons mereka
cukup cepat untuk membedakan antara inspirasi dan konsentrasi
oksigen kedaluwarsa.
Semua oksigen analyzer harus memiliki tingkat rendah alarm
yang secara otomatis akan diaktifkan oleh menyalakan mesin
anestesi. Sensor harus ditempatkan ke dalam inspirasi atau ekspirasi
dahan sistem lingkaran bernapas aliran-tapi tidak masuk ke dalam
pipa gas segar. Sebagai hasil dari konsumsi oksigen pasien, yang
ekspirasi ekstremibellow memiliki sedikit lebih rendah tekanan
parsial oksigen inspirasi daripada ekstremibellow, terutama pada
aliran gas segar rendah. Peningkatan kelembaban berakhir gas tidak
secara signifikan mempengaruhi sensor paling modern.
Spirometers
Spirometers, juga disebut respirometers, digunakan untuk mengukur
tidal volume dalam aliran pernafasan pada semua mesin anestesi,
114

biasanya dekat katup pengeluaran napas. Beberapa mesin anestesi


juga mengukur tidal volume inspirasi yang melewati katup inspirasi
(Datex-Ohmeda Aestiva / 5) atau tidal volume yang dibutuhkan dan
disalurkan melalui Y konektor yang menuju jalan napas pasien
(misalnya, Datex-Ohmeda S / 5 Adu ).
Metode umum menggunakan baling-baling yang berputar
rendah selama ekspirasi di depan katup ekspirasi dalam sistem
rangkaian (baling-baling alat pengukur aliran angin atau Wright
Respirometer, Gambar 4-24A).
Gambar 4-24

115

Spirometer desain. J: Vane alat pengukur aliran angin (Datex-Ohmeda). B: Volumeter (Draeger). C:
Variable-lubang flowmeter (Datex-Ohmeda). D: Fixed lubang flowmeter (PITOT tabung).

Aliran gas di baling-baling dalam Respirometer menyebabkan


116

mereka berputar, yang diukur secara elektronik, photoelectrically,


atau mekanis. Dalam variasi lain yang menggunakan prinsip turbin,
volumeter atau perubahan meter dirancang untuk mengukur jumlah
aliran gas dari waktu ke waktu (Gambar 4-24B).
Perubahan dalam tidal volume biasanya mewakili perubahan
dalam pengaturan ventilator, tetapi juga dapat disebabkan oleh
kebocoran aliran, pemutusan, atau kerusakan ventilator. Spirometers
ini rentan terhadap kesalahan yang disebabkan oleh kelembabab,
gesekan, dan kondensasi air. Selain itu, pengukuran tidal volume di
lokasi ini dalam ekspirasi termasuk gas yang telah hilang pada
rangkaian (dan tidak dialirkan kepada pasien; dibahas di bawah).
Perbedaan antara volume gas yang dikirim ke aliran dan volume gas
sebenarnya mencapai pasien menjadi sangat signifikan sesuai dengan
panjang saluran pernafasan, tingkat kecepatan pernapasan, dan
tekanan udara yang tinggi. Masalah ini setidaknya sebagian
diabellowi dengan mengukur tidal volume di Y konektor ke jalan
napas pasien.
Kawat panas alat pengukur aliran angin (Drger Fabius GS)
memanfaatkan sebuah panas listrik, kawat platina di dalam aliran
gas. Efek Pendinginan dalam peningkatan aliran gas pada elektroda
kawat menyebabkan perubahan dalam hambatan listrik. Dalam
hambatan konstan-alat pengukur aliran angin, aliran gas ditentukan
dari saat diperlukan untuk menjaga suhu kawat konstan (dan
hambatan). Kerugian meliputi ketidakmampuan untuk mendeteksi
aliran balik dan kemungkinan bahwa kawat yang dipanaskan dapat
menjadi potensi sumber penyalaan api di percabangan saluran nafas.
Sensor aliran ultrasonik mengandalkan dari pemutusan
hubungan dalam aliran gas yang dihasilkan oleh pusaran turbulen
dalam aliran kecil. Kenaikan dan penurunan balok ultrasonik,
dihasilkan dari kristal piezoelektrik, ditransmisikan pada sudut aliran
gas. Pergeseran frekuensi Doppler dalam sinar sebanding dengan
kecepatan aliran di aliran pernapasan. Kelebihan utama tidak
termasuk bagian yang bergerak dan kebebasan dari kerapatan gas.
117

Mesin

dengan

variabel-lubang

flowmeters

biasanya

mempunyai dua sensor (Gambar 4-24C). Satu pengukuran dibagian


inspirasi sistem pernapasan dan satu dalam aliran ekspirasi. Sensor
ini menggunakan perubahan diameter internal untuk menghasilkan
penurunan tekanan yang sebanding dengan aliran melalui sensor.
Jelas tabung untuk menghubungkan sensor tekanan yang berbeda
transduser

di

dalam

mesin

anestesi

(Datex-Ohmeda

7.900

SmartVent). Namun, karena sensor kondensasi berlebihan dapat


gagal jika digunakan dengan aliran humidified yang dipanaskan.
Sebuah pneumotachograph adalah fixed-lubang flowmeter
yang dapat berfungsi sebagai spirometer. Sebuah ikatan tabung
paralel berdiameter kecil di ruang (Fleisch pneumotachograph) atau
layar mesh memberikan sedikit hambatan terhadap aliran udara.
Penurunan tekanan di seluruh hambatan ini dirasakan oleh tekanan
transduser yang berbeda dan sebanding dengan laju aliran. Integrasi
laju aliran tidal volume dari waktu ke waktu menghasilkan volume.
Selain itu, analisis tekanan, volume, dan waktu hubungan dapat
menghasilkan informasi berharga potensial tentang saluran napas dan
fungsi paru-paru. Ketidakakuratan karena air kondensasi dan
perubahan suhu membabellowi manfaat klinis monitor ini sampai
modifikasi dalam desain setidaknya sebagian mengabellowi masalah
ini. Satu modifikasi mempunyai dua tabung PITOT di Y sambungan
(mis., Datex-Ohmeda D-lite dan Pedi-lite sensor, Gambar 4-24D).
Gas yang mengalir melalui sensor tekanan menciptakan perbedaan
antara PITOT tabung. Perbedaan tekanan ini digunakan untuk
mengukur aliran, arah aliran, dan tekanan udara. Gas pernafasan
terus-menerus

sampel

untuk

memperbaiki

aliran

membaca

perubahan-perubahan dalam kerapatan dan viskosibellow.


Tekanan Aliran
Sebuah alat pengukur tekanan atau sensor elektronik selalu
digunakan untuk mengukur Tekanan Aliran pernafasan di suatu
tempat antara ekspirasi dan inspirasi katup searah; lokasi yang tepat
118

tergantung pada model mesin anestesi. Tekanan aliran pernafasan


biasanya mencerminkan tekanan udara jika diukur sedekat mungkin
dengan saluran napas pasien. Pengukuran yang paling akurat adalah
dari koneksi Y (misalnya, D-lite dan Pedi-lite sensor). Kenaikan
tekanan aliran nafas akan memberikan sinyal yang kurang baiak
terhadap pengembangan, peningkatan tidal volume, atau saumbatan
aliran pernapasan, tabung trakea, atau jalan napas pasien. Penurunan
tekanan mungkin menunjukkan peningkatan pengembangan paru,
penurunan tidal volume, atau kebocoran dalam rangkaian. Jika
tekanan rangkaian yang diukur pada penyerapan CO2 hal ini, tidak
akan selalu mencerminkan tekanan dalam saluran napas pasien.
Sebagai contoh, menjepit dahan tabung ekspirasi pernapasan selama
pengeluaran akan mencegah ekspirasi pasien dari paru-paru.
Meskipun terjadi penyumbatan tekanan udara, pengukur tekanan di
penyerap akan membaca nol karena pengaturan katup satu arah.
Beberapa mesin telah mempunyai sistem umpan balik untuk
perubahan

tekanan

ventilator

selama

penggunaan

(Drger

"Respitone" dan Datex-Ohmeda "AudiTorr").


Penyesuaian Babellow tekanan katup
Penyesuaian babellow tekanan katup (APL), kadang-kadang
disebut sebagai bantuan tekanan atau pop-off valve, biasanya
membuka sepenuhnya selama ventilasi nafas spontan tetapi harus
sebagian ditutup selama manual atau asis pernafasan dengan
ambubag (Bab 3). katup APL sering memerlukan pengaturan yang
bagus. Jika tidak tertutup cukup membuat hilangnya volume dari
aliran samapai dengan pencegahan dengan manual ventilasi. Pada
saat yang sama jika terlalu banyak atau tertutup sepenuhnya akan
membuat kenaikan tekanan progresif yang dapat mengakibatkan paru
barotrauma trauma pada paru karena tekanan (misalnya,
pneumotoraks) dan / atau gangguan hemodinamik. Sebagai tambahan
fitur keamanan, Katup APL pada mesin modern bertindak sebagai
119

perangkat pembabellow tekanan yang tidak pernah dapat benar-benar


tertutup; babellow abellow biasanya 70-80 cm H2O.

Humidifiers
Kelembaban absolut didefinisikan sebagai berat uap air dalam
1 L gas (yaitu, mg / L). Kelembaban relatif adalah rasio dari massa
air yang sebenarnya ada dalam volume gas untuk jumlah maksimum
air pada suhu tertentu. Pada 37 C dan 100% kelembaban relatif,
kelembaban mutlak adalah 44 mg / L, sedangkan pada suhu ruang
(21 C dan 100% kelembaban) itu adalah 18 mg / L. Menghirup gas
di dalam ruang operasi biasanya diberikan pada suhu ruangan dengan
sedikit atau tanpa humidification. Karena Gas itu harus dihangatkan
sampai suhu tubuh dan jenuh dengan air oleh saluran pernapasan
bagian abellow. Intubasi trakea dan aliran tinggi gas segar sistem
bypass humidification normal dan memaparkan saluran udara lebih
rendah

kering

(<10

mg

H2O

L),

suhu

ruang

gas.

Proses pelembaban gas yang berkepanjangan pada saluran


pernafasan yang lebih rendah menyebabkan mukosa kering, ciliary
berubah fungsi, dan, jika terlalu lama, dapat berpotensi menyebabkan
inspissation dari sekret, atelekbellowis, dan bahkan ventilasi / perfusi
yang tidak sesusi, terutama pada pasien dengan penyakit paru-paru
yang mendasari. Panas tubuh juga hilang sebagai gas hangat dan
bahkan yang lebih penting seperti penguapan air untuk melembabkan
gas kering. Panas penguapan air adalah 560 kal / g air menguap.
Untungnya, kehilangan panas ini penjelasan kira-kira hanya 5-10%
dari total kehilangan panas intraoperative, tidak signifikan untuk
prosedur singkat (<1 jam), dan biasanya dapat dengan mudah
dikompensasi dengan pemanasan udara paksa selimut (Bab
6) .Pelembaban (Humidification) dan pemanasan gas inspirasi
mungkin paling penting bagi pasien pediatrik kecil dan pasien tua
dengan paru-paru parah patologi yang mendasari, misalnya, cystic
fibrosis.
120

Humidifiers Pasif
Humidifiers

yang

meminimalkan air dan

ditambahkan

ke

aliran

pernapasan

panas yang hilang. Desain yang paling

sederhana adalah humidifiers kondensor atau pengubah panas dan


kelembaban/heat and moisture exchanger (HME) (Gambar 4-25).
Perangkat pasif ini tidak menambah panas atau uap tetapi
mengandung bahan higroskopik yang memerangkap pelembaban
exhalasi , yang dikeluarkan pada inhalasi berikutnya. Tergantung
pada desain, mereka mungkin dapat meningkatkan perangkat dead
space (lebih dari 60 mL3), yang dapat menyebabkan rebreathing
yang signifikan pada pasien pediatrik. Mereka juga dapat
meningkatkan hambatan aliran pernapasan dan pekerjaan bernapas
selama respirasi spontan. Kejenuhan yang berlebihan dari HME
dengan air atau sekret dapat menghambat aliran pernapasan.
Beberapa kondensor humidifiers juga bertindak sebagai penyaring
yang efektif yang dapat melindungi aliran pernapasan dan mesin
anestesi dari kontaminasi bakteri atau virus. Ini mungkin sangat
penting ketika ventilasi pasien dengan infeksi pernafasan atau
membahayakan sistem kekebalan tubuh.
Gambar 4-25.

121

Penukar panas dan kelembaban (HME) berfungsi sebagai "buatan hidung" yang melekat antara trakea
tabung dan hak-sudut konektor dari aliran pernapasan.

Humidifiers Aktif
Humidifiers aktif menambahkan air ke gas dengan melewatkan
gas melalui ruang air (passover humidifier) atau melalui sumbu jenuh
(wick humidifier), menggelegak melalui air (bubble-through
humidifier), atau mencampurnya dengan air menguap (uap-fase
humidifier ). Karena peningkatan suhu meningkatkan kapasibellow
gas untuk menampung uap air, pemanasan humidifiers dengan
thermostatically pengontrol elemen adalah yang paling efektif.
Bahaya pemanasan humidifier termasuk

cedera paru thermal

(temperatur gas inhalasi harus dipantau), infeksi nosokomial,


peningkatan hambatan jalan napas dari kondensasi air berlebihan di
aliran pernapasan, gangguan fungsi flowmeter, dan kemungkinan
peningkatan pemutusan aliran. Humidifiers ini sangat berharga
dengan anak-anak ketika mereka membantu mencegah hipotermia
dan sumbatan TT kecil oleh sekresi kering. Tentu saja, setiap desain
yang meningkatkan dead space jalan nafas harus dihindari pada

122

pasien pediatrik. Tidak seperti humidifiers pasif, humidifiers aktif


tidak menyaring gas pernapasan.

VENTILATOR
Ventilator digunakan secara ekstensif dalam ruang operasi
(OR) dan unit perawatan intensif (ICU). Semua mesin anestesi
modern dilengkapi dengan ventilator. Riwayat ventilator OR adalah
lebih sederhana dan lebih kompak daripada ventilator ICU.
Perbedaan ini telah menjadi kabur karena kemajuan teknologi
bersama dengan peningkatan kebutuhan akan ventilator type ICU
seperti pasien sakit lebih kritis datang ke OR. Ventilator pada
beberapa mesin modern itu sama canggih seperti yang di ICU dan
memiliki kemampuan yang hampir sama. Setelah diskusi umum
prinsip-prinsip dasar ventilator, bagian ini mengulas penggunaan
ventilator bersama dengan mesin anestesi. Bab 49 membahas
penggunaan ventilator di ruang ICU.

Tinjauan
Ventilator menghasilkan aliran gas dengan menciptakan
gradien tekanan antara saluran nafas abellow dan alveoli. Unit yang
lebih tua bergantung pada generasi tekanan negatif di sekitar (dan
dalam) dada (mis., besi paru-paru), sedangkan ventilator modern
menghasilkan tekanan positif dan aliran gas pada saluran napas
abellow. Fungsi ventilator paling tepat digambarkan dalam kaitannya
dengan empat tahapan siklus ventilasi: inspirasi, peralihan dari
inspirasi ke ekspirasi, ekspirasi, dan peralihan dari ekspirasi ke
inspirasi. Meskipun ada beberapa klasifikasi skema, yang paling
umum didasarkan pada karakteristik fase inspirasi dan metode
berputar dari inspirasi ke ekspirasi. Kategori klasifikasi lainnya
mungkin termasuk sumber tenaga (misalnya, tekanan tinggi
pneumatik, pneumatik-Venturi, atau listrik), desain (sistem aliran

123

single, sistem aliran ganda, rotary piston, linear piston), dan


mekanisme kontrol (misalnya, timer elektronik atau mikroprosesor).
Fase inspirasi
Selama inspirasi, ventilator tidal volume menghasilkan aliran
gas

sepanjang

gradien

tekanan.

Tiap-tiap

generator

mesin

menghasilkan tekanan konstan (tekanan-konstan generator) atau laju


aliran gas konstan (aliran konstan generator) selama inspirasi, tanpa
perubahan pada fungsi paru-paru (Gambar 4-26). Generator yang
tidak konstan menghasilkan tekanan atau laju aliran gas yang
bervariasi selama siklus tapi tetap konsisten dari napas untuk napas.
Misalnya, ventilator yang menghasilkan pola aliran yang menyerupai
setengah siklus dari sebuah gelombang sinus (misalnya, rotary piston
ventilator) akan digolongkan sebagai aliran nonconstant generator.
Peningkatan hambatan saluran napas atau penurunan pemenuhan
dalam paru-paru akan meningkatkan tekanan inspirasi puncak tapi
tidak akan mengubah laju aliran yang dihasilkan oleh ventilator jenis
ini (Gambar 4-27).
Gambar 4-26

.
Tekanan, volume, dan profil aliran dari berbagai jenis ventilator. A:
tekanan konstan. B: aliran konstan. C: generator tidak konstan.
Gambar 4-27.
124

Rotary piston ventilator.

Fase transisi dari Inspirasi ke Ekspirasi


Penghentian dari fase inspirasi dapat dipicu oleh babellow
waktu yang telah ditetapkan (durasi tetap), satu set tekanan inspirasi
yang harus dicapai, atau volume tidal yang telah ditetapkan yang
harus disampaikan. Waktu ventilator berputar/cycled memungkinkan
volume tidal dan tekanan puncak inspirasi untuk berubah-ubah
tergantung pada pengembangan paru-paru. Tidal volume disesuaikan
dengan menetapkan durasi inspirasi dan laju aliran inspirasi. Tekanan
ventilator cycled tidak akan berputar dari fase inspirasi ke fase
ekspirasi sampai tekanan preset tercapai. Jika kebocoran aliran besar
menurunkan tekanan puncak secara signifikan, tekanan- ventilator
cycled dapat tetap berada dalam fase inspirasi tak terbabellow. Di sisi
lain, kebocoran kecil mungkin tidak mencolok mengurangi tidal
volume, karena perputaran akan ditunda sampai babellow tekanan
terpenuhi. Volume ventilator berputar/cycled bervariasi/berubahubah durasi inspirasi dan tekanan untuk memberikan volume yang
telah

ditetapkan.

Pada

kenyataannya,

ventilator

modern

mengabellowi banyak kekurangan desain ventilator klasik dengan


memasukkan parameter perputaran sekunder atau membabellowi
125

mekanisme lain. Sebagai contoh, waktu-perputaran dan volumeperputaran dari ventilator biasanya menggabungkan babellowan
tekanan-fitur saat akhir inspirasi ketika sebuah preset, mengatur
babellow tekanan keamanan yang dicapai. Demikian pula sebuah
kontrol volume-preset yang membabellowi datangnya penghembusan
memungkinkan waktu perputaran ventilator untuk berfungsi seperti
volume perputaran ventilator, tergantung pada tingkat ventilator yang
dipilih dan laju aliran inspirasi (misalnya, Draeger AV2 +).
Fase ekspirasi
Para fase ekspirasi biasanya ventilator untuk mengurangi
tekanan udara atmosfer level atau beberapa nilai preset akhir
ekspirasi positif tekanan (peep). Oleh karena itu pengeluaran pasif.
Mengalir keluar dari paru-paru terutama ditentukan oleh hambatan
saluran udara dan paru-paru kepatuhan. Peep biasanya dibuat dengan
pegas yang dapat diatur mekanisme atau pneumatik katup tekanan
udara dari pengeluaran napas (tumpah) katup (Bab 49).
Fase transisi dari Masa Berlaku untuk Inspirasi
Transisi ke fase inspirasi berikutnya mungkin didasarkan pada
selang waktu tertentu atau perubahan tekanan. Perilaku dari
ventilator selama fase ini bersama-sama dengan tipe perputaran dari
inspirasi untuk berakhirnya menentukan modus ventilator.
Selama ventilasi dikontrol, modus yang paling dasar dari
semua ventilator, napas berikutnya selalu terjadi setelah selang waktu
tertentu. Dengan demikian volume dan tingkat tidal volume adalah
tetap dalam volume ventilasi yang dikontrol, sedangkan tekanan
inspirasi puncak tetap dalam tekanan ventilasi yang dikontrol.
Dikontrol modus ventilasi tidak dirancang untuk bernapas nafas
spontan. Dalam modus kontrol volume, ventilator menyesuaikan laju
aliran gas dan inspirasi waktu berdasarkan set tingkat ventilasi dan I:
E rasio (Gambar 4-28B). Dalam modus pengendalian tekanan, waktu
inspirasi juga didasarkan pada tingkat ventilator set dan inspirasi-keekspirasi (I: E) rasio, tetapi aliran gas disesuaikan untuk menjaga
tekanan inspirasi konstan (Gambar 4-28A).
126

Gambar 4-28.

Ventilator kontrol (Datex-Ohmeda). J: Kontrol volume mode. B:


Tekanan modus kontrol.

Sebaliknya, intermiten wajib ventilasi (IMV) memungkinkan


pasien untuk bernapas secara nafas spontan atau napas dikendalikan.
Synchronized intermiten wajib ventilasi (SIMV) adalah perbaikan
lebih lanjut yang membantu mencegah "melawan ventilator" dan
"napas susun"; bila memungkinkan, ventilator mencoba waktu yang
diharuskan napas mekanis dengan tetes dalam tekanan udara yang
terjadi ketika pasien memulai nafas spontan napas. Bab 49
membahas ini dan lainnya modus ventilasi secara lebih rinci.
Design Circuit Ventilator
ventilator Tradisional pada mesin anestesi memiliki sistem aliran
ganda desain dan bertenaga pneumatik dan dikontrol secara
elektronik (Gambar 4-29). Mesin baru juga memasukkan kontrol
mikroprosesor canggih yang mengandalkan sensor tekanan dan
127

aliran. Fitur ini memungkinkan beberapa mode ventilasi, elektronik


kontrol, tidal volume modulasi volume, dan meningkatkan fitur
keamanan. Beberapa mesin anestesi (Draeger Fabius GS dan 6400)
mempunyai ventilator yang menggunakan aliran tunggal desain
piston (Gambar 4-26). Tabel 4-4 meringkas fitur penting dari
beberapa anestesi ventilator.
Tabel 4-4. Perbandingan Mesin Anestesi Dipilih ventilator.
Table 44. Comparison of Selected Anesthesia Machine Ventilators.

Datex Datex-

Datex Datex-

Ohmeda -

Draeg Draeger Draeger

Ohmeda er

E-vent

Divan

Pneuma Pneumatic Pneuma Pneumatic Pneum Electric

Electric

tic

Ohme SmartVe Ohme S/5 ADU AV2+


da

nt 7900

7800
Power

da
7100
tic

atic

motor

motor

Design Double- Double-

Double- Double-

Double Piston

Piston

type

circuit

-circuit

circuit

circuit

circuit

ascendi ascending

ascendi ascending

ascendi

ng

ng

ng

bellows

bellows

bellows

bellows

bellows

Control Electro Microproce Electro Microproce Electro Microproce Microproce


nic

ssor

nic

ssor

nic

(time-

(time-

(time-

cycled,

cycled,

cycled,

pressure

pressure

pressur

e-

limited)

limited)

limited,

ssor

ssor

volume
-preset)
Modes1 VCV

VCV, PCV VCV,

VCV, PCV, VCV,

(SIMV,

PCV

SIMV

270

80

VCV, PCV VCV, PCV,

PLV

SIMV

10100 1075

575

PSV
options)
Inspirat 10100 1120 (80

128

Datex Datex-

Datex Datex-

Ohmeda -

Draeg Draeger Draeger

Ohmeda er

E-vent

Divan

201400

101400

Ohme SmartVe Ohme S/5 ADU AV2+


da

nt 7900

7800

da
7100

ory

max

flow

sustained)

(L/min)
Tidal

50

201500

volume 1500

45

201400

1500

20
1500

(mL in
VCV)
Pressur 20100 12100

1299

680

15120 1870

1080

550

540

NA

560

770

e limit
(cm
H2O in
VCV)

Inspirat NA

560

ory

(above

pressure

PEEP)

(cm
H2O in
PCV)

Pressur NA

240

NA

540

NA

NA

NA

4100

465

260

199

460

380

2:1 to 1:8

2:1 to

2:1 to 1:4.5 4:1 to

4:1 to 1:4

5:1 to 1:5

050%

060%

e
support
range
Ventilat 2100
or rate
I:E ratio 2:1 to
1:99
Inspirat 25%

NA

1:6

1:4.5

560% 060%

NA

ory

129

Datex Datex-

Datex Datex-

Ohmeda -

Draeg Draeger Draeger

Ohmeda er

E-vent

Divan

Ohme SmartVe Ohme S/5 ADU AV2+


da

nt 7900

7800

da
7100

pause
PEEP

020

(cm

(optiona

H2O)

l)

430

430

1VCV, kontrol volume ventilasi; PCV, kontrol tekanan ventilasi; PLV, tekanan ventilasi terbabellow;
PSV, dukungan tekanan ventilasi; SIMV, disinkronisasi intermiten wajib ventilasi; I: E, inspirasi-keekspirasi; mengintip, positif ekspirasi akhir tekanan NA, tidak berlaku.

Gambar 4-29.

Double aliran pneumatik desain ventilator. J: Datex-Ohmeda. B:


Draeger.

130

Sistem Aliran ganda ventilator


Dalam desain sistem aliran ganda, tidal volume dikirimkan
dari sebuah penyetelan yang terdiri dari karet atau lateks bahan bebas
bellow dalam plastik kaku yang jelas kandang (Gambar 4-29).
Seorang berdiri (mendaki) bellow lebih disukai karena mudah
menarik perhatian untuk sebuah rangkaian pemutusan oleh runtuh.
Hanging (turun) bellow jarang digunakan dan tidak boleh berbobot;
tua ventilator dengan menggantung berbobot bellow terus mengisi
oleh gravibellowi bahkan dalam keadaan seorang putuskan di aliran
pernapasan.
Bellow dalam desain aliran ganda ventilator mengambil tempat
kantong bernapas di aliran anestesi. Oksigen atau udara bertekanan
dari outlet listrik ventilator (45-50 psig diteruskan ke ruang antara
dinding bagian dalam kandang plastik dan dinding luar bellow.
Tekanan udara dari kandang plastik menekan berrhimpit bellow
dalam, memaksa gas masuk ke dalam rangkaian pernapasan dan
pasien. Sebuah katup ventilator kontrol aliran-drive mengatur aliran
gas ke ruang pressurizing. Katup ini dikendalikan oleh pengaturan
ventilator dalam kotak kontrol (Gambar 4-29). Ventilator dengan
mikroprosesor juga memanfaatkan umpan balik dari aliran dan
tekanan sensor. Jika oksigen digunakan untuk kekuasaan pneumatik
akan dikonsumsi pada tingkat minimal sama dengan menit ventilasi.
Jadi, jika aliran gas oksigen segar adalah 2 L / menit dan ventilator
adalah mengantarkan 6 L / min ke aliran, total minimal 8 L / menit
dari oksigen yang digunakan. Ini harus selalu diingat jika rumah sakit
sistem gas medis gagal dan silinder oksigen yang diperlukan.
Beberapa

anesthesias

mengurangi

konsumsi

oksigen dengan

memasukkan sebuah perangkat Venturi dalam ruang yang menarik


udara untuk memberikan udara / oksigen kekuatan pneumatik. Mesin
baru mungkin menawarkan pilihan untuk menggunakan udara tekan
untuk keuatan pneumatik. Sebuah kebocoran di bellow ventilator
dapat mengirimkan tekanan gas tinggi ke jalan napas pasien,
131

berpotensi menyebabkan paru barotrauma. Hal ini dapat ditunjukkan


dengan yang lebih tinggi dari yang diharapkan peningkatan
konsentrasi oksigen inspirasi (jika oksigen adalah satu-satunya
pressurizing gas). Beberapa mesin ventilator memiliki perangkat
pengaturan gas regulator, mengurangi tekanan drive (misalnya,
dengan 25 psig) untuk menambahkan keamanan.
Double-circuit

design

juga

menggabungkan

ventilator

pernapasan gratis katup yang memungkinkan udara luar masuk ke


ruang drive yang kaku dan bellow runtuh jika pasien menghasilkan
tekanan negatif dengan mengambil napas nafas spontan selama
ventilasi fungsi.
Piston ventilator
Dalam desain piston, substitusi ventilator piston yang digerakkan
listrik untuk bellow (Gambar 4-26); ventilator membutuhkan baik
minimal atau tidak keuatan pneumatik (oksigen) . Keuntungan utama
dari

sebuah

memberikan

piston
keadaan

ventilator
yang

adalah
akurat

kemampuannya
untuk

pasien

untuk
dengan

pengembangan paru sangat kecil dan pasien sangat kecil. Selama


ventilasi dikontrol volume piston bergerak dengan kecepatan konstan
sedangkan selama ventilasi dikontrol tekanan piston bergerak dengan
kecepatan penurunan. Seperti dengan bellow, piston mengisi dengan
gas dari aliran pernapasan. Untuk mencegah generasi tekanan negatif
yang signifikan selama piston downstroke lingkaran konfigurasi
sistem harus dimodifikasi (Gambar 4-30). Ventilator juga harus
memasukkan katup tekanan negatif (Draeger Fabius GS) atau
mampu menghentikan piston downstroke jika tekanan negatif
terdeteksi (Draeger Narkomed 6400). Pengenalan tekanan negatif
katup rangkaian bunyi napas dapat memperkenalkan risiko
entrainment udara dan potensi untuk pengenceran oksigen dan
konsentrasi anestesi volatile jika pasien bernapas selama ventilasi
fungsi dan rendah aliran gas segar.
132

Gambar 4-30.

Diubah sistem lingkaran untuk piston ventilator (Draeger Fabius GS).

Katup Balik
Setiap kali ventilator digunakan pada mesin anestesi, sistem
lingkaran APL fungsional katup harus dihapus atau terisolasi dari
rangkaian. Sebuah below / baging

/ saklar ventilator biasanya

menyelesaikan ini. Ketika saklar dihidupkan untuk "kantong"


ventilator yang dikendalikan dan nafas spontan / manual (below /
baging ) ventilasi adalah mungkin. Ketika diaktifkan untuk
"ventilator," kantong pernapasan dan APL dikendalikan dari sirkuit
pernapasan. Katup APL yang dapat secara otomatis dikendalikan
dalam beberapa mesin anestesi yang lebih baru ketika ventilator
dihidupkan. Ventilator berisi tekanan sendiri timbul (pop-off) katup,
disebut Katup balik, yang ditutup selama inspirasi pneumatik
sehingga tekanan positif dapat dihasilkan (Gambar 4-29). Selama
napas, yang pressurizing vented gas dan Katup balik ventilator yang
tidak lagi bertekanan ditutup; bellow ventilator atau selama masa
berlaku isi ulang piston dan Katup balik sistem lingkaran terbuka

133

sebagai tekanan naik. Pekebocorantan katup ini mengakibatkan


tekanan udara meningkat secara tidak normal selama napas.
Tekanan & Volume Monitoring
Tekanan puncak inspirasi tertinggi adalah tekanan sirkuit
yang dihasilkan selama siklus inspirasi, dan memberikan indikasi
pengembangan paru yang dinamis. Tekanan datar adalah tekanan
yang diukur selama jeda inspirasi (suatu waktu tidak ada aliran gas),
dan cermin pengembangan paru statis. Selama ventilasi normal
seorang pasien tanpa penyakit paru-paru, tekanan inspirasi puncak
sama atau hanya sedikit lebih besar daripada tekanan datar.
Peningkatan kedua puncak tekanan inspirasi dan tekanan datar
menyiratkan kenaikan tidal volume atau penurunan pengembangan
paru paru. Peningkatan tekanan inspirasi puncak tanpa perubahan
apapun dalam tekanan tekanan datar sebagi sinyal peningkatan
resistensi saluran napas atau laju aliran gas inspirasi (Tabel 4-5).
Dengan demikian, bentuk-sirkuit pernapasan bentuk gelombang
tekanan udara dapat memberikan informasi penting. Banyak mesin
anestesi menampilan gambar pernafasan dan tekanan aliran nafas
(Gambar 4-31). sekresi pernafasan dapat disingkirkan dari tabung
trakea dengan mudah menggunakan kateter pengisap. Bronkoskopi
serat-optik yang fleksibel biasanya digunakan untuk definitive
diagnosis.
Tabel 4-5. Penyebab Puncak inspirasi Peningkatan Tekanan (PIP),
dengan atau Tanpa Plateau Peningkatan Tekanan (PP).
Table 45. Causes of Increased
Peak Inspiratory Pressure (PIP),
with or Without an Increased
Plateau Pressure (PP).

134

Increased PIP and PP


Increased tidal volume
Decreased pulmonary compliance
Pulmonary edema
Trendelenburg position
Pleural effusion
Ascites
Abdominal packing
Peritoneal gas insufflation
Tension pneumothorax
Endobronchial intubation
Increased PIP and Unchanged PP
Increased inspiratory gas flow rate
Increased airway resistance
Kinked endotracheal tube
Bronchospasm
Secretions
Foreign body aspiration
Airway compression
Endotracheal tube cuff herniation

Gambar 4-31.

135

Tekanan jalan nafas (Paw) dapat disajikan dalam diagram sebagai fungsi dari waktu. J: Pada orang
normal, tekanan inspirasi puncak sama dengan atau sedikit lebih besar daripada tekanan tekanan
datar. B: Peningkatan inspirasi puncak tekanan datar dan tekanan (perbedaan antara kedua tetap
hampir konstan) dapat disebabkan oleh peningkatan tidal volume ataut penurunan pengembangan paru
paru. C: Peningkatan tekanan inspirasi puncak dengan sedikit perubahan dalam tekanan tekanan datar
sebagai sinyal peningkatan laju aliran inspirasi atau peningkatan resistensi saluran napas.

Alarm Ventilator
Alarm merupakan bagian integral dari ventilator anestesi
modern. Setiap kali ventilator digunakan "lepaskan alarm" harus
secara pasif diaktifkan. Anestesi workstation harus memiliki
setidaknya tiga putuskan alarm: inspirasi puncak tekanan rendah,
mengembuskan napas tidal volume rendah, dan pengeluaran rendah
karbon dioksida saat napas. Yang pertama adalah selalu dibangun ke
dalam ventilator sedangkan dua terakhir mungkin dalam modul
terpisah. Kebocoran kecil atau sebagian pemutusan rangkaian
pernafasan dapat dideteksi dengan halus pada penurunan tekanan
puncak inspirasi, volume pernafasan, atau akhir volume karbon
dioksida sebelum alarm ambang dicapai. Perangkat lain alarm
136

ventilator meliputi tekanan inspirasi puncak tinggi, mengintip tinggi,


tekanan jalan nafas yang tinggi, tekanan negatif, dan rendah tekanan
pasokan oksigen. Ventilator anestesi modern juga telah terintegrasi
dan oksigen analisis spirometers sebagai alarm tambahan.
Permasalahan dengan ventilator Anestesi
Ventilator-Fresh Coupling Arus Gas
Dari

pembahasan

sebelumnya,

adalah

penting

untuk

memahami bahwa karena ventilator's Katup balik ditutup selama


inspirasi, gas segar mengalir dari mesin gas Common outlet biasanya
memberikan kontribusi dalam tidal volume yang dialirkan kepada
pasien. Sebagai contoh, jika aliran gas segar adalah 6 L / min, I: E
rasio 1:2, dan tingkat pernapasan adalah 10 napas / menit, masingmasing tidal volume akan mencakup 200 mL tambahan selain
ventilator output:

Dengan

demikian,

meningkatkan

aliran

gas

segar

meningkatkan tidal volume, menit ventilasi, dan puncak tekanan


inspirasi. Untuk menghindari masalah dengan ventilator-aliran gas
segar kopel, tekanan saluran udara dan dihembuskan tidal volume
harus dipantau ketat dan aliran gas segar yang berlebihan harus
dihindari.
Tekanan Positif Berlebihan
Kadang-kadang penopang tekanan inspirasi tinggi (> 30 mm Hg)
selama tekanan ventilasi positif meningkatkan risiko paru barotrauma
(misalnya, pneumotoraks) dan / atau hemodinamik kompromi selama
anestesi. Tekanan tinggi yang berlebihan mungkin timbul dari setting
yang salah pada ventilator, ventilator rusak, aliran gas segar kopel (di
abelow / baging ), atau aktivasi oksigen flush selama fase inspirasi
dari ventilator. Penggunaan katup flush oksigen selama siklus
137

inspirasi dari ventilator harus dihindari karena Katup balik ventilator


akan ditutup dan katup APL dikendalikan; gelombang oksigen (6001200 mL / s) dan tekanan sirkuit akan dialihkan kepada pasien paruparu.
Selain tekanan tinggi alarm, semua ventilator memiliki alat
otomatis atau Katup APL. Mekanisme tekanan minimal sebagai alat
sesederhana ambang katup yang terbuka pada tekanan tertentu atau
ambang elektronik pada akhir fase inspirasi ventilator.
Perbedaan tidal volume
Perbedaan besar antara pengaturan dan aktual tidal volume yang
diterima pasien sering diamati di ruang operasi selama kontrol
volume ventilasi. Penyebab termasuk pengembangan paru, sirkuit
pernapasan, gas kompresi, ventilator-coupling aliran gas segar (di
abelow / baging ), dan kebocoran di dalam mesin anestesi, sirkuit
napas, atau napas pasien.
Pengembangan paru untuk standar sirkuit pernapasan dewasa
adalah sekitar 5 ml / cm H2O. Jadi, jika tekanan puncak inspirasi 20
cm H2O, sekitar 100 mL mengatur tidal volume hilang untuk
memperluas rangkaian. Untuk alasan ini sirkuit pernapasan untuk
pasien pediatrik dirancang untuk menjadi lebih kaku, dengan
compliances sekecil 1,5-2,5 ml / cm H2O.
Kompresi kerugian, biasanya sekitar 3%, disebabkan oleh
kompresi gas dalam ventilator bellow dan dapat bergantung pada
sirkuit pernapasan volume. Jadi jika tidal volume adalah 500 mL 15
mL lain dari himpunan gas tidal volume mungkin akan hilang. Gas
capnography

dan

sampling

untuk

pengukuran

gas

anestesi

merupakan kerugian tambahan dalam bentuk gas kecuali kebocoran


gas sampel dikembalikan ke sirkuit pernapasan, seperti yang terjadi
di beberapa mesin.
Deteksi akurat volume perbedaan tidal volume tergantung pada
tempat spirometer ditempatkan. Ventilator canggih mengukur baik
inspirasi dan ekspirasi tidal volume. Penting untuk dicatat bahwa
138

kecuali spirometer ditempatkan di Y konektor pada sirkuit


pernapasan, pengembangan paru dan kompresi kerugian tidak akan
terlihat.
Beberapa mekanisme telah dibangun ke mesin anestesi yang
lebih baru untuk mengurangi volume perbedaan tidal volume.
Selama elektronik awal kasir diri, beberapa mesin sistem total
mengukur

pengembangan

paru dan kemudian

menggunakan

pengukuran ini untuk mengatur kunjungan dari ventilator bellow atau


piston; kebocoran juga dapat diukur, tetapi biasanya tidak
dikompensasi. Metode sebenarnya tidal volume kompensasi atau
modulasi berbeda-beda menurut pabrik dan model. Dalam satu
desain (Datex-Ohmeda Aestiva / 5), sebuah sensor aliran volume
mengukur tidal volume yang disampaikan di katup inspirasi pertama
untuk beberapa napas dan menyesuaikan meteran berikutnya drive
volume aliran gas untuk mengkompensasi kerugian tidal volume
(umpan balik penyesuaian). Desain lain (Datex-Ohmeda / 5 Adu)
terus-menerus langkah-langkah yang segar aliran gas dan Alat
penguap (vaporizer)dan mengurangi jumlah ini dari aliran gas drive
meteran

(preventif

penyesuaian).

Bergantian,

mesin

yang

menggunakan kontrol elektronik aliran gas dapat decouple aliran gas


segar dari pengiriman tidal volume, volume aliran gas segar hanya
selama napas (Draeger Julian). Terakhir, fase inspirasi ventilatorsegar aliran gas dapat dialihkan melalui katup decoupling ke kantong
pernapasan, yang dikeluarkan dari sistem lingkaran selama ventilasi
(Draeger Fabius Narkomed GS dan 6.400). Selama yang decoupling
katup pengeluaran terbuka, yang memungkinkan gas segar yang
disimpan sementara di dalam kantong untuk memasuki sirkuit
pernapasan.

Gas buang
Pembuangan limbah gas buang, gas yang telah dipakai dari
rangkaian pernapasan oleh Katup APL dan katup balik ventilator.
Pencemaran lingkungan ruang operasi dengan gas anestesi dapat
139

menimbulkan bahaya kesehatan untuk personel bedah (lihat Bab 46).


Meskipun sulit untuk menentukan tingkat yang aman paparan,
Institut Nasional untuk Keamanan dan Kesehatan Kerja (NIOSH)
merekomendasikan ruang konsentrasi oksida nitrogen sampai 25
ppm dan terhalogenasi agen hingga 2 ppm (0,5 ppm jika nitro juga
sedang digunakan) . Pengurangan tingkat ini hanya mungkin
berfungsi dengan baik, bila gas buang dapat direduksi dengan system
yang baik
Untuk menghindari penumpukan tekanan, volume gas
kelebihan vented melalui katup APL di sirkuit pernapasan dan
ventilator Katup balik. Kedua katup harus dihubungkan ke selang
(pipa transfer) yang mengarah ke pembuanganan antarmuka, yang
mungkin berada di dalam mesin atau eksternal lampiran (Gambar 432). Pembuanganan antarmuka yang dapat digambarkan sebagai baik
terbuka atau tertutup.
Gambar 4-32

140

Limbah sistem mengais-ngais gas. J: Ditutup interface dengan pasif pembuanganan (Draeger). B:
Buka antarmuka dengan pembuanganan aktif (Draeger). C: Ditutup interface dengan pembuanganan
aktif (Datex-Ohmeda). D: Dibangun pada sistem pembuanganan yang dapat berupa aktif atau pasif;
pilihan pembuanganan aktif memiliki interface yang terbuka sedangkan pilihan pembuanganan pasif
memiliki antarmuka tertutup dengan positif dan negatif-tekanan katup buang (Datex-Ohmeda).

Sebuah interface yang terbuka ini terbuka untuk suasana luar


dan biasanya tidak memerlukan bantuan tekanan katup. Sebaliknya,
antarmuka tertutup tertutup bagi suasana di luar dan membutuhkannegatif dan tekanan positif lega katup yang melindungi pasien dari
tekanan negatif dari sistem vakum dan tekanan positif dari sumbatan
141

di pipa pembuangan, masing-masing. Saluran keluar dari sistem


pembuanganan mungkin sambungan langsung ke luar melalui
saluran ventilasi melampaui titik apapun recirculation (pasif
pembuanganan) atau sambungan ke rumah sakit sistem vakum (aktif
pembuanganan). Sebuah ruang atau kantong penampung limbah gas
menerima meluap ketika kapasibelow / baging kekosongan yang
telah terlampaui. Katup kontrol vakum pada sistem aktif harus
disesuaikan untuk memungkinkan evakuasi antara 10-15 L limbah
gas per menit. Kecepatan ini cukup untuk jangka waktu aliran gas
segar yang tinggi (yakni, induksi dan emergency) tapi meminimalkan
risiko transmisi tekanan negatif ke saluran pernafasan selama kondisi
aliran rendah (pemeliharaan). Kecuali jika digunakan secara benar
risiko eksposur pekerjaan bagi penyedia layanan kesehatan yang
lebih tinggi dengan interface yang terbuka. Beberapa mesin bias jadi
akan membuat dengan aktif dan pasif sistem pembuangan.
Daftar Pemeriksaan mesin anesthesi
Penyalahgunaan atau kerusakan peralatan pengiriman gas anestesi
dapat menyebabkan kesakitan dan kematian utama. Pemeriksaan
rutin peralatan anestesi sebelum setiap penggunaan operator
meningkatkan kebiasaan dan menegaskan berfungsinya. Amerika
Serikat Food and Drug Administration (FDA) telah tersedia checkout
prosedur umum untuk mesin gas anestesi dan sistem pernapasan
(Tabel 4-6). Prosedur ini harus diubah bila perlu, tergantung pada
peralatan spesifik yang digunakan dan rekomendasi pabrikan.
Perhatikan bahwa walaupun seluruh pengecekan tidak perlu diulang
antara kasus pada hari yang sama, penggunaan yang teliti daftar
penyelesaian wajib sebelum setiap prosedur anestesi. Seorang wajib
memeriksa prosedur-off meningkatkan kemungkinan kesalahan
mendeteksi mesin anestesi. Beberapa mesin anestesi menyediakan
sistem otomatis memeriksa yang membutuhkan jumlah variabel
intervensi manusia.

Memeriksa sistem ini dapat mencakup


142

pengiriman nitro (hipoksia campuran pencegahan), agen pengiriman,


mekanik dan manual ventilasi, pipa tekanan, pembuanganan,
bernapas sirkuit pengembangan paru, dan kebocoran gas.
Tabel 4-6. Aparatur anestesi Checkout Recommendations.1, 2
Checkout ini, atau setara yang realistis, harus dilakukan sebelum
pemberian anestesi. Rekomendasi ini berlaku hanya untuk sebuah
sistem anestesi yang sesuai untuk saat ini dan standar-standar yang
relevan dan termasuk bellow menaik ventilator dan setidaknya
monitor berikut: capnograph, denyut nadi oksimeter, oksigen
analyzer, monitor volume pernafasan (spirometer), dan alarm sistem
tekanan pernapasan-monitor dengan tinggi dan tekanan rendah.
Pengguna didorong untuk memodifikasi pedoman ini untuk
mengakomodasi perbedaan dalam desain peralatan dan variasi dalam
praktek klinis lokal. Modifikasi lokal tersebut harus memiliki peer
review yang tepat. Pengguna harus merujuk pada manual operator
yang sesuai prosedur tertentu dan tindakan pencegahan.
Ventilasi darurat Equipment
Table 46. Anesthesia Apparatus Checkout Recommendations.1,2

143

This checkout, or a reasonable equivalent, should be conducted


before administration of anesthesia. These recommendations are
valid only for an anesthesia system that conforms to current and
relevant standards and includes an ascending bellows ventilator and
at least the following monitors: capnograph, pulse oximeter, oxygen
analyzer, respiratory volume monitor (spirometer), and breathingsystem pressure monitor with high- and low-pressure alarms. Users
are encouraged to modify this guideline to accommodate differences
in equipment design and variations in local clinical practice. Such
local modifications should have appropriate peer review. Users
should refer to the appropriate operator manuals for specific
procedures and precautions.
Emergency Ventilation Equipment
*1. Verify backup ventilation equipment is available and functioning
High-Pressure System
*2. Check O2 cylinder supply

a. Open O2 cylinder and verify at least half full (about 1000 psig).

b. Close cylinder
*3. Check central pipeline supplies; check that hoses are connected
and pipeline gauges read about 50 psig.
Low-Pressure System
*4. Check initial status of low-pressure system
a. Close flow control valves and turn vaporizers off.
b. Check fill level and tighten vaporizers' filler caps.
*5. Perform kebocoran check of machine low-pressure system
a. Verify that the machine master switch and flow control valves
are off.
144

b. Attach suction bulb to common (fresh) gas outlet.


c. Squeeze bulb repeatedly until fully collapsed.
d. Verify bulb stays fully collapsed for at least 10 seconds.
e. Open one vaporizer at a time and repeat steps c and d.
f. Remove suction bulb, and reconnect fresh gas hose.
*6. Turn on machine master switch and all other necessary electrical
equipment.
*7. Test flowmeters
a. Adjust flow of all gases through their full range, checking for
smooth operation of floats and undamaged flowtubes.
b. Attempt to create a hypoxic O2/N2O mixture and verify correct
changes in flow and/or alarm.

Scavenging System
*8. Adjust and check scavenging system
a. Ensure proper connections between the scavenging system and
both APL (pop-off) valve and ventilator relief valve.
b. Adjust waste-gas vacuum (if possible).
c. Fully open APL valve and occlude Y-piece.
d. With minimum O2 flow, allow scavenger reservoir bag to
collapse completely and verify that absorber pressure gauge reads
about zero.

e. With the O2 flush activated, allow scavenger reservoir bag to


distend fully, and then verify that absorber pressure gauge reads <
10 cm H2O.

Breathing System
145

*9. Calibrate O2 monitor

a. Ensure monitor reads 21% in room air.


b. Verify low-O2 alarm is enabled and functioning.

c. Reinstall sensor in circuit and flush breathing system with O2.

d. Verify that monitor now reads greater than 90%.


10. Check initial status breathing system
a. Set selector switch to Bag mode.
b. Check that breathing circuit is complete, undamaged, and
unobstructed.
c. Verify that CO2 absorbent is adequate.

d. Install breathing-circuit accessory equipment (eg, humidifier,


PEEP valve) to be used during the case.
11. Perform kebocoran check of the breathing system
a. Set all gas flows to zero (or minimum).
b. Close APL (pop-off) valve and occlude Y-piece.
c. Pressurize breathing system to about 30 cm H2O with O2 flush.

d. Ensure that pressure remains fixed for at least 10 seconds.


e. Open APL (pop-off) valve and ensure that pressure decreases.
Manual and Automatic Ventilation Systems
12. Test ventilation systems and unidirectional valves
a. Place a second breathing bag on Y-piece.
b. Set appropriate ventilator parameters for next patient.
146

c. Switch to automatic-ventilation (ventilator) mode.


d. Turn ventilator on and fill bellows and breathing bag with O2
flush.

e. Set O2 flow to minimum, other gas flows to zero.

f. Verify that during inspiration bellows deliver appropriate tidal


volume and that during expiration bellows fill completely.
g. Set fresh gas flow to about 5 L min1.

h. Verify that the ventilator bellows and simulated lungs fill and
empty appropriately without sustained pressure at end expiration.
i. Check for proper action of unidirectional valves.
j. Exercise breathing circuit accessories to ensure proper function.
k. Turn ventilator off and switch to manual ventilation (bag/APL)
mode.
l. Ventilate manually and ensure inflation and deflation of artificial
lungs and appropriate feel of system resistance and compliance.
m. Remove second breathing bag from Y-piece.
Monitors
13. Check, calibrate, and/or set alarm limits of all monitors:
capnograph, pulse oximeter, O2 analyzer, respiratory-volume
monitor (spirometer), pressure monitor with high and low airwaypressure alarms.
Akhir Position
14. Check akhir status of machine
a. Vaporizers off
b. APL valve open
147

c. Selector switch to Bag mode


d. All flowmeters to zero (or minimum)
e. Patient suction level adequate
f. Breathing system ready to use

Kasus Diskusi: Deteksi dari Kebocoran


Setelah induksi anestesi umum dan intubasi dari 70 kg pria
untuk operasi elektif, penyetelan ventilator diatur untuk memberikan
tidal volume pada 700 mL sebesar 10 napas / menit. Dalam beberapa
menit, anestesi pemberitahuan bahwa bellow gagal untuk naik ke
puncak dari kandang plastik bening selama ekspirasi. Segera
setelahnya, lepaskan alarm terpicu.
Mengapa

bellows

Ventilator

Fallen

dan

alarm

terputus/terdengar?
Gas segar mengalir ke dalam rangkaian pernapasan tidak
memadai untuk mempertahankan volume rangkaian yang diperlukan
untuk ventilasi tekanan positif. Dalam situasi di mana tidak ada
aliran gas segar, volume dalam rangkaian bernapas perlahan-lahan
akan jatuh karena konstan pengambilan oksigen oleh pasien
(konsumsi oksigen metabolik) dan penyerapan CO2 ekspirasi. Tidak
adanya aliran gas segar dapat disebabkan oleh kekurangan dari
pasokan oksigen rumah sakit (ingat fungsi katup gagal-aman) atau
kegagalan untuk menghidupkan mesin anestesi-katup kontrol aliran.
Kemungkinan ini dapat dikesampingkan dengan memeriksa alat
pengukur tekanan Bourdon oksigen dan flowmeters. Penjelasan yang
lebih mungkin adalah kebocoran gas yang melebihi laju aliran gas
segar. Kebocoran sangat penting dalam sirkuit tertutup anestesi (lihat
Kasus Diskusi, Bab 7).
Bagaimana dapat mengukur perkiraan kebocoran?
148

Ketika laju aliran gas segar sama dengan laju aliran keluar gas,
sirkuit volume akan dipertahankan. Oleh karena itu, ukuran
kebocoran dapat diperkirakan dengan meningkatkan aliran gas segar
sampai tidak ada perubahan pada ketinggian bellow dari satu
berakhirnya ke yang berikutnya. Jika keruntuhan bellow meskipun
tingkat tinggi aliran gas segar, rangkaian lengkap pemutusan harus
dipertimbangkan. Lokasi kerusakan harus ditentukan segera dan
diperbaiki untuk mencegah hipoksia dan hypercapnia. Sebuah
kantong resusibelow / baging i dapat digunakan untuk ventilasi
pasien jika ada keterlambatan dalam memperbaiki situasi.\
Manakah lokasi paling mungkin dari aliran pernafasan yang
mungkin terjadi kebocoran?
Frank ketidaksinambungan terjadi paling sering antara sudut
kanan konektor dan tabung trakea, sedangkan kebocoran ini paling
sering ditelusuri pada pelat dasar dari penyerap CO2. Dalam
intubated pasien, kebocoran sering terjadi pada trakea di sekitar
tabung trakea uncuffed atau yang tidak cukup diisi manset. Ada
banyak tempat-tempat yang berpotensi pemutusan atau kebocoran di
dalam mesin anestesi dan sirkuit pernapasan, namun. setiap
tambahan pada sirkuit pernapasan, seperti alat pelembab ruangan,
meningkatkan kemungkinan kebocoran.
Bagaimana kebocoran ini dapat dideteksi?
Kebocoran biasanya terjadi sebelum gas segar outlet (yaitu, di
dalam mesin anestesi) atau setelah inlet gas segar (yaitu, dalam
rangkaian pernapasan). Besar kebocoran di dalam mesin anestesi
kurang umum dan dapat diperiksa oleh sebuah tes sederhana.
Menekan selang yang menghubungkan mesin pengeluaran gas segar
ke dalam rangkaian inlet gas segar menciptakan tekanan balik yang
menghalangi aliran ke depan gas segar dari mesin anestesi. Hal ini
ditunjukkan dengan penurunan ketinggian flowmeter mengapung.
Ketika tabung gas segar dilepaskan, mengapung harus cepat rebound
149

dan menetap di ketinggian asli mereka. Jika ada kebocoran yang


cukup besar di dalam mesin, menghalangi tabung gas segar tidak
akan menghasilkan apapun tekanan balik, dan mengapung tidak akan
turun. Tes yang lebih sensitif untuk mendeteksi kebocoran kecil yang
terjadi sebelum melibatkan gas keluar segar melampirkan pengisap
bohlam di outlet seperti yang dijelaskan di langkah 5 dari Tabel 4-6.
Memperbaiki kebocoran di dalam mesin biasanya membutuhkan
mengeluarkan dari layanan.
Kebocoran dalam rangkaian pernapasan tidak terhubung ke
pasien yang mudah dideteksi dengan menutup katup APL, occluding
Y-piece, dan mengaktifkan oksigen rangkaian flush sampai mencapai
tekanan 20-30 cm H2O. Sebuah bertahap penurunan tekanan sirkuit
menunjukkan kebocoran dalam rangkaian pernapasan (Tabel 4-6,
langkah 11).
Bagaimana

mengetahui

letak

kebocoran

pada

Sirkuit

Pernapasan?
Setiap sambungan dalam rangkaian pernapasan adalah situs
potensi kebocoran gas. Sebuah survei cepat dari rangkaian dapat
mengungkapkan pernapasan terpasang longgar tabung atau retak
analyzer oksigen adaptor. Kurang jelas menyebabkan debelow /
baging emen termasuk pipa yang digunakan oleh lepaskan rangkaian
alarm untuk memonitor tekanan, katup APL terbuka, atau tidak benar
pembuanganan

disesuaikan

unit.

Kebocoran

biasanya

dapat

diidentifikasi dengan keras atau dengan menerapkan solusi sabun


untuk mencurigai koneksi dan mencari pembentukan gelembung.
Kebocoran di dalam mesin anestesi dan saluran pernafasan
biasanya terdeteksi jika mesin dan rangkaian telah mengalami
penyelesaian prosedur yang mapan. Sebagai contoh, langkah-langkah
5 dan 11 dari FDA rekomendasi (Tabel 4-6) akan mengungkapkan
kebocoran yang paling signifikan.

Suggested Reading

150

Baum JA, Nunn G: Low Flow Anaesthesia: The Theory and Practice of Low
Flow, Minimal Flow and Closed System Anaesthesia, 2nd ed. ButterworthHeinemann, 2001.
Block FE, Schaff C: Auditory alarms during anesthesia monitoring with an
integrated monitoring system. Int J Clin Monit Comput 1996;13:81. [PMID:
8912021]
Caplan RA, Vistica MF, Posner KL, Cheney FW: Adverse anesthetic outcomes
arising from gas delivery equipment: a closed claims analysis. Anesthesiology
1997;87:741. [PMID: 9357874]
Dorsch JA, Dorsch SE: Understanding Anesthesia Equipment, 4th ed.
Lippincott, Williams & Wilkins, 1999. The anesthesia machine is covered in
many chapters of this classic reference.
Ehrenwerth J, Eisenkraft JB (editors): Anesthesia EquipmentPrinciples and
Applications. Mosby Year Book, 1993. A review of anesthesia machines and
monitoring equipment.
Eisenkraft JB, Leibowitz AB: Ventilators in the operating room. Int
Anesthesiol Clin 1997;35:87. [PMID: 9113523]
Healthcare Product Comparison System (HPCS), published by ECRI (a
nonprofit agency), February 2002, pp 180. This report compares several
models of anesthesia machines and includes an excellent overview of machine
components and reported problems (including recalls).
Klopfenstein CE, Van Gessel E, Forster A: Checking the anaesthetic machine:
self-reported assessment in a university hospital. Eur J Anaesthesiol
1998;15:314. Compliance with recommended safety checklists is low.
151

Somprakit P, Soontranan P: Low pressure kebocoranage in anaesthetic


machines: evaluation by positive and negative pressure tests. Anaesthesia
1996;51:461. [PMID: 8694160]
The Anesthesia Patient Safety Foundation web site provides resources and a
newsletter that discusses important safety issues in anesthesia.
An extremely useful web site of simulations in anesthesia that includes virtual
anesthesia machine simulators.

152