Anda di halaman 1dari 5

Metode Perencanaan Agregat

Ada beberapa metoda yang biasa digunakan dalam perencanaan agregat antara lain :
1. Metoda Tabel dan Grafik ( Graphical and Charting methods ).
Metoda ini populer karena mudah dimengerti dan gampang penggunaannya sehingga mudah
dilaksanakan oleh staf. Pendekatannya dilakukan dengan cara Trial and Error tetapi metoda ini belum
menjamin diperoleh perencanaan produksi yang optimal. Ada 6 tahapan yang harus dilakukan dalam
metoda Tabel dan Grafik yaitu :

Menentukan tingkat permintaan pada setiap periode.

Menentukan kapasitas, waktu normal, lembur, dan sub kontrak pada setiap periode.

Menentukan biaya tenaga kerja, biaya penambahan dan pengurangan tenaga kerja, biaya
penyimpanan persediaan dan biaya kekurangan persediaan.

Menentukan kebijakan perusahaan terhadap tenaga kerja dan tingkat persediaan.

Mengembangkan rencana alternatif dan menguji total biayanya.

Pilih alternatif yang total biayanya terendah.

Contoh :
PT. Gemah Ripah dalam periode Januari-Juni memiliki prakiraan permintaan dan data-data produksi sbb :

Bulan

Prakiraan Permintaan

Jumlah Hari Kerja

Januari

900

22

Februari

700

18

Maret

800

21

April

1200

21

Mei

1500

22

Juni

1100

20

Jumlah

6200

124

Biaya tenaga kerja per orang / hari : Rp 20.000,00

Biaya penyimpanan persediaan per unit / bulan : Rp 1.000,00

Biaya sub kontrak : Rp 5.000,00 / unit

Biaya tambahan tenaga kerja : Rp 50.000,00 / orang

Biaya pengurangan tenaga kerja : Rp 100.000,00 / orang

Jam kerja : 8 jam / hari

Rata-rata waktu produksi : 1,6 jam / unit / orang

Persediaan awal : 0

Ada 3 alternatif strategi yang akan dipilih manajemen, yaitu :


1) Melakukan variasi tingkat persediaan.
Dengan cara mempertahankan rata-rata tingkat produksi yang tetap, kelebihan produksi disimpan untuk
digunakan saat kekurangan produksi. Dalam alternatif ini tidak ada lembur, penambahan/ pengurangan
tenaga kerja atau sub kontrak dengan pihak lain.
2) Melakukan variasi jumlah tenaga kerja.
Dengan cara menambah/mengurangi jumlah tenaga kerja sesuai kebutuhan. Alternatif ini membatasi diri
untuk tidak lembur dan melakukan sub kontrak.
3) Mempertahankan jumlah tenaga kerja.
Mempertahankan jumlah tenaga kerja pada tingkat permintaan terendah dan memenuhi kebutuhan
permintaan selebihnya dengan sub kontrak. Alternatif ini juga tidak ada lembur dan kerja paruh waktu
(part time).
Pertanyaan : Tentukan alternatif strategi yang mesti dipilih oleh manajemen PT. Gemah Ripah tersebut !
Pembahasan:
Alternatif 1. Variasi tingkat persediaan
Produksi rata-rata / hari = 6200 / 124 = 50 unit/hari, 1 unit produk perlu waktu 1,6 jam, sedang jam kerja
per hari 8 jam, sehingga 1 karyawan menghasilkan produk 8 / 1,6 = 5 unit/hari, sehingga untuk
menghasilkan 50 unit/hari perlu tenaga kerja 50 / 5 = 10 orang.
Jumlah produksi yang dihasilkan dapat dihitung seperti tabel berikut :

Bulan

Prakiraan
permintaan

Jumlah hari
kerja

Jumlah
Produksi

Perubahan
persediaan

Akumulasi
persediaan

Jan

900

22

1100

200

200

Feb

700

18

900

200

400

Maret

800

21

1050

250

650

April

1200

21

1050

-150

500

Mei

1500

22

1100

-400

100

Juni

1100

20

1000

-100

Jumlah

6200

124

6200

1850

Biaya yang timbul :


a. Biaya Tenaga Kerja = 10 X 124 X Rp 20.000,00 = Rp 24.800.000,00
b. Biaya Persediaan = 1.850 X Rp 1.000,00 = Rp1.850.000,0
Jumlah = Rp 26.650.000,00
Alternatif 2. Variasi Jumlah Tenaga Kerja
Asumsinya pada awal periode jumlah tenaga kerja = 10 orang, sehingga jumlah tenaga kerja yang
diperlukan pada bulan Januari = 900 / 22 / 5 = 8 orang. Biaya tenaga kerja = 22 X 8 X Rp 20.000,00 = Rp
3.520.000,00 dan seterusnya.
Perhitungan lengkap alternatif ini sebagai berikut :

Bulan

Prakiraan
permintaan

Jumlah hari
kerja

Kebutuhan TK Biaya TK

Tambahan TK Pengurangan TK

Jan

900

22

3.520.000

Feb

700

18

2.880.000

Maret

800

21

3.360.000

April

1200

21

11

4.620.000

Mei

1500

22

14

6.160.000

Juni

1100

20

11

4.400.000

Jumlah

6200

124

60

26.400.000

Biaya yang timbul :


a. Biaya Tenaga Kerja = Rp 26.400.000,00
b. Biaya Tambahan TK
= 6 X Rp 50.000,00 = Rp300.000,00
c. Biaya Pengurangan TK = 5 X Rp 100.000,00 = Rp500.000,00
Jumlah = Rp 27.200.000,00
Alternatif 3. Strategi Sub Kontrak
Tenaga kerja ditetapkan sesuai permintaan terendah yaitu permintaan bulan Februari = 700, rata-rata
produksi per hari = 700 / 18 = 38,8 unit = 39 unit. Tenaga kerja yang diperlukan = 39 / 5 = 7,8 orang = 8
orang. Jumlah tenaga kerja selama Januari-Juni dipertahankan tetap 8 orang.
Perhitungan lengkap strategi ini sebagai berikut :

Bulan

Prakiraan
permintaan

Jumlah hari
kerja

Jumlah
Produksi

Persediaan

Jumlah
SubKontrak

Jan

900

22

880

20

Feb

700

18

720

20

Maret

800

21

840

40

April

1200

21

840

360

Mei

1500

22

880

620

Juni

1100

20

800

300

Jumlah

6200

124

4960

60

1300

Jumlah produksi per bulan diperoleh dari perkalian antara jumlah hari kerja dengan jumlah tenaga kerja
dengan rata-rata produksi TK / hari. Contoh jumlah produksi bulan Januari = 22 X 8 X 5 = 880 unit dan
seterusnya. Kekurangan produksi 20 unit dipenuhi dengan Sub kontrak.
Biaya yang timbul :
a. Biaya Tenaga Kerja = 8 X 124 X Rp 20.000,00 = Rp 19.840.000,00
b. Biaya Persediaan = 60 X Rp 1.000,00 = Rp 60.000,00
c. Biaya Sub kontrak = 1300 X Rp 5.000,00 = Rp 6.500.000,00
Jumlah = Rp 26.400.000,00

Anda mungkin juga menyukai