Anda di halaman 1dari 16

PENGARUH KEBERSIHAN KULIT WAJAH TERHADAP

KEJADIAN ACNE VULGARIS

JURNAL MEDIA MEDIKA MUDA

Diasusununtuk memenuhi sebagian persyaratan


guna mencapai gelar sarjana strata-1 Pendidikan Dokter

ANDRIANI RAHADIANA KURNIAWATI


22010110120019

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN SARJANA KEDOKTERAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
2014

PENGARUH KEBERSIHAN KULIT WAJAH TERHADAP KEJADIAN AKNE


VULGARIS
Andriani Rahadiana Kurniawati*, Retno Indar Widayati**
ABSTRAK
Latar Belakang. Akne vulgaris adalah penyakit kulit yang terjadi akibat peradangan
menahun folikel pilosebasea yang ditandai dengan adanya komedo, papul, pustul, nodul, dan
kista pada tempat predileksinya. Insiden terbanyak di Indonesia, jerawat mempengaruhi 85100% orang. Derajat akne dibagi menjadi Minyak, kotoran atau debu, dan keringat yang
menempel di wajah dapat menutup dan menyumbat pori pori sehingga mempermudah
terbentuknya akne, dan tentunya memperparah akne yang telah ada. Maka dapatlah dipahami,
menjaga kebersihan wajah menjadi salah satu jalan untuk membersihkan minyak yang
berlebih di wajah. Membersihkan wajah secara teratur dan benar dengan pembersih yang
tepat sangatlah penting, apalagi yang memiliki problem kulit berminyak dan berjerawat,
sehingga diadakan penelitian lebih lanjut.
Tujuan.Mengetahui pengaruh kebersihan kulit wajah ( kebiasaan membersihkan wajah,
frekuensi membersihkan wajah, jenis pembersih yang digunakan ) terhadap kejadian Akne
vulgaris.
Metode.Penelitian ini merupakan penelitian observasional dengan rancangan cross sectional
pada populasi penelitian mahasiswa laki laki Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro
Semarang. Pemilihan sampel dengan menggunakan metode cluster random sampling
didapatkan 68 responden yang sesuai dengan kriteria inklusi dengan rentang usia 18 23
tahun. Data yang ditetapkan adalah data primer dari kuesioner. Uji analisis yang digunakan
adalah chi square.
Hasil.Berdasarkan uji chi square tidak didapatkannya pengaruh yang signifikan kebiasaan
membersihkan wajah terhadap kejadian akne vulgaris derajat ringan dan sedang ( p = 0,199 ).
Tidak terdapat pengaruh yang signifikan antara frekuensi membersihkan wajah terhadap
kejadian akne vulgaris derajat ringan dan sedang ( p = 0,403 ). Tidak terdapat pengaruh yang
signifikan antara jenis pembersih yang digunakan terhadap kejadian akne vulgaris derajat
ringan dan sedang ( p = 1,000 ). Jenis pembersih yang banyak digunakan yaitu sabun khusus
wajah ( 82,3% ), hanya menggunakan air ( 16,2% ), sabun mandi ( 1,5% ).
Kesimpulan.Tidak terdapat pengaruh yang signifikan antara kebiasaan membersihkan wajah,
frekuensi membersihkan wajah, jenis pembersih yang digunakan terhadap kejadian akne
vulgaris.
Kata kunci. Akne vulgaris, kebersihan kulit wajah
*

Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro

**

StafPengajarBagianKulit dan KelaminFakultasKedokteranUniversitasDiponegoro

THE INFLUENCE OF FACE SKIN CLEANNESS TO THE CONCERNING OF


ACNE VULGARIS PROBLEM
Andriani Rahadiana Kurniawati*, Retno Indar Widayati**
ABSTRACT
Background.Acne vulgaris is skin desease occured caused offolikel pilosebasea infection for
years which signed by presence komedo, papul, pustul, nodule and cyst on it predilection
place. Most incident was in Indonesia, acne was influence 85-100% people. Acne level
divided into Oil, impurity or dust also sweat which adhered on face could close and pluged
up pore therefore will ease acne formation and ofcourse will worst acne that already exist.
Therefore could comprehend, maintain face cleanness became one of way to clean exceeding
oil in the face. Clean face regularly and correctly by proper cleaner was really important,
moreover who have acne and oily skin problem, therefore implemented further research.
Aim.To found face skin cleanness influence (face clean habit, face cleaning frequency,
cleaner type used) concerning vulgaris acne problem.
Methods.This research was observational study by cross sectional plan on male college
student research population of Medical Faculty, Diponegoro University Semarang. Sample
selection by using cluster random sampling method, obtained 68 respondents who due to
inclusion criteria of 18-23 years old distance. Determining data was primary data from
questionaire. Analysis test used was chi square.
Results.Based on chi square test there wasn't significant influence of face cleaning habit to
both low and middle level vulgaris acne (p = 0,199). There were no significant influence
between face cleaning frequancy to both low and middle level vulgaris acne (p=0,403). There
werent significant influence between cleaner typeused to vulgaris acne incident of both low
and middle level (p = 1,000). Cleaner type most used was special soap (82,3%), used water
only (16,2%) and bath soap (1,5%).
Conclusion.There werent no significant inifluence among face cleaning habit, face cleaning
frequency, cleaner type used of acne vulgaris incident.
Keywords.Acne vulgaris, face skin cleanness

*Undergraduate student of Faculty of Medicine Diponegoro University


**Departement of Ephidermology and Venereology Faculty of Medicine Diponegoro
University

PENDAHULUAN
Jerawat atau akne adalah mesalah kulit berupa infeksi dan peradangan pada unit
pilosebasea. Akne sering membuat resah dan menghilangkan rasa percaya diri, apalagi
jika area kulit yang berjerawat sangat luas.5,14
Umumnya akne dapat sembuh sendiri dan biasanya mengenai usia remaja dan dewasa
muda ( Fulton, 2009 ).14 masa tersebut merupakan masa transisi dari masa kanak kanak
ke masa dewasa yang ditandai dengan percepatan perkembangan fisik, mental, emosional
dan sosial.13 Akne sering menjadi tanda pubertas pertama dan dapat terjadi satu tahun
sebelum menarkhe atau haid pertama.Seluruh wajah dapat terlihat merah meradang dan
penuh dengan benjolan jerawat.5,14
Pada usia remaja, jerawat lebih sering terkena pada pria berbanding wanita. Namun
dengan peningkatan usia, jerawat lebih sering terkena pada wanita (Shaw, White, 2001).
Diketahui bahwa 12% daripada wanita dan 5% daripada pria berusia 25 tahun mengalami
masalah jerawat, dan pada usia 45 tahun, 5% wanita dan pria masih mengalami masalah
jerawat (Kligman, 1991). Di Indonesia, jerawat mempengaruhi 85-100% orang,
sedangkan menurut catatan kelompok studi dermatologi kosmetika Indonesia,
menunjukkan terdapat 60% penderita jerawat pada tahun 2006 dan 80% pada tahun
2007.8
Secara klinis jerawat atau akne bermacam macam, dari yang kecil kecil tanpa
disertai peradangan ( komedo ), kemudian papul, nodus, hingga apa yang disebut jerawat
kistik ( besar dan keras ).Tingkat keparahan akne terutama berhubungan dengan jumlah
produksi kelenjar minyak pada kulit. Mereka dengan problem jerawat yang parah
umumnya memiliki kelenjar minyak yang besar besar, sangat aktif, muara saluran
kelenjar tampak menonjol ( pori pori besar ), dan kulit sangat berminyak. Keadaan kulit
yang demikianlah yang sering dikeluhkan karena mudah kotor dan kusam.
Minyak, kotoran atau debu, dan keringat yang menempel di wajah dapat menutup dan
menyumbat pori pori sehingga mempermudah terbentuknya akne, dan tentunya
memperparah akne yang telah ada. Maka dapatlah dipahami, menjaga kebersihan wajah
menjadi salah satu jalan untuk membersihkan minyak yang berlebih di wajah.

Membersihkan wajah secara teratur dan benar dengan pembersih yang tepat sangatlah
penting, apalagi yang memiliki problem kulit berminyak dan berjerawat.5,6
Kebersihan adalah praktek menjaga diri sendiri dan lingkungan seseorang bersih
untuk mencegah penyakit atau penyakit. Akibatnya, kebersihan kulit meliputi
pembersihan kulit dan juga menjaga kesehatan.Menjaga kebersihan kulit dapat dilakukan
oleh setiap orang seperti mandi dan mencuci wajah dua kali sehari.5,8
Selain dilakukan secara rutin setiap hari, ketika badan dan wajah dalam keadaan
kotor, misalnya setelah beraktivitas di luar ruangan sepanjang hari, bepergian jarak jauh
dengan mengendarai kendaraan terutama roda dua sehingga kulit banyak terpapar oleh
debu dan asap kendaraan bermotor. Setelah berolahraga, atau setelah melakukan aktivitas
berat sehingga banyak keluar keringat, sebaiknya segera membersihkan badan dan wajah.
Dalam kebanyakan orang tindakan membersihan berfungsi sebagai sarana relaksasi dan
melepaskan diri dari kehidupan sehari-hari, dan juga sebagai cara untuk meningkatkan
kesehatan kulit dan penampilan.4,15
Namun membersihkan wajah seringkali harus menyesuaikan rutinitas, pekerjaan atau
kebiasaan seseorang serta perlu ketelatenan ekstra bagi sebagian orang yang sibuk atau
agak malas dengan tentetan perawatan kulit, padahal membersihkan kulit wajah itu
penting.5
Sebagai organ yang selalu terpajan terhadap lingkungan yang merusak, kulit perlu
dirawat dengan salah satu cara yaitu membersihkan wajah setidaknya 3 kali sehari.15
Seperti penelitian sebelumnya yang telah meneliti pengaruh perawatan kulit wajah
dengan terjadinya akne vulgaris, sehingga dalam penelitian ini lebih meneliti mengenai
pengaruh kebersihan kulit wajah terhadap kejadian akne vulgaris.5
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh antara kebersihan kulit wajah
terhadap kejadian akne vulgaris.
METODE PENELITIAN
Ruang lingkup keilmuan penelitian adalah Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin.Lokasi
pengambilan sampel adalah FakultasKedokteran Universitas Diponegoro Semarang dengan
alokasi waktu penelitian adalah Maret Juli 2014.Pengambilan data dialokasikan 2 bulan dan
pengolahan serta analisis data dialokasikan 2 bulan. Kuesioner dibagikan kemudian
dikumpulkan segera setelah diisi oleh Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas
Diponegoro Semarang.

Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian observasional dengan rancangan crosssectional atau belah lintang dengan jumlah sampel minimal 41 sampel. Metode pengambilan
sampel yang digunakan yaitu dengan cluster sampling.
Kriteria inklusi dalam penelitian ini : terdaftar sebagai Mahasiswa Fakultas Kedokteran
Universitas Diponegoro Semarang, berusia 18 23 tahun, bersedia menandatangani informed
consent,sedang menderita akne vulgaris derajat ringan dan sedang. Serta untuk kriteria
eksklusi berupa : menderita penyakit kulit di wajah seperti : dermatitis kontak, varicela,
erupsi akneiformis, dan lain lain. Variabel perancu yang dimasukkan untuk diteliti adalah
genetik, pengobatan, hormonal, psikis, makanan.
Penelitian ini dilakukan pada Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro
Semarang yang mempunyai keluhan akne vulgaris derajat ringan dan sedang. Kemudian
dilakukan anamnesis lebih lanjut dan diberikan lembar kuesioner. Pada anamnesis ditanyakan
mengenai

identitas

penderita,

kebiasaan

dalam

membersihkan

wajah,

frekuensi

membersihkan wajah, jenis pembersih dalam membersihkan wajah, riwayat dalam keluarga,
riwayat pengobatan,makanan yang mungkin berpengaruh terhadap timbulnya akne vulgaris.
Selanjutnya dilakukan pemeriksaan fisik sesuai dengan gambaran klinis akne vulgaris sesuai
sumber pustaka.
Bentuk kuesioner yang digunakan sebagai alat pengumpulan data adalah bentuk
pertanyaan tertutup(Closed Ended) dengan variasi pertanyaan berupa dikotomi ( jawaban Ya
atau Tidak ), yang mana dari beberapa jawaban yang disediakan responden hanya memilih
satu diantaranya yang sesuai dengan pendapatnya dan multiple choice yang mana dari
beberapa pertanyaan bisa memilih beberapa jawaban sesuai dengan pendapatnya.
Alat penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah berupa daftar pertanyaan (
kuesioner ) yang telah diuji validitas dan reabilitasnya.Uji validitas dilakukan untuk menilai
ketepatan dan kecermatan alat ukur ( tes ). Kuesioner dikonsultasikan pada 3 dokter spesialis
kulit dan kelamin sebagai ahli yang kompeten. Penghitungan validitas rata rata tiap
pertanyaan adalah dengan menghitung jumlah skor dibagi jumlah ahli. Jika skor tiap
pertanyaan > 0,5 maka pertanyaan tersebut dapat dikatakan valid.
Uji reliabilitas dilakukan untuk memastikan apakah kuesioner penelitian yang akan
dipergunakan untuk mengumpulkan data variabel penelitian reliabel atau tidak. Pengujian
reliabilitas koesioner dilakukan pengujian internal dengan menguji coba kuesioner hanya satu

kali, kemudian dilakukan analisis untuk memprediksi reliabilitas kuesioner.Jenis data yang
dikumpulkan berupa data primer dengan cara pengisian kuesoner oleh responden dan dalam
pengisian kuesioner dipandu oleh pihak peneliti.
Setelah data terkumpul, dilakukan :Pengecekan terhadap data data yang terdapat pada
kuesioner, melakukan seleksi terhadap data data yang telah terkumpul, pada tahap ini
dilakukan penilaian apakah sampel masuk ke dalam kriteria inklusi atau eksklusi, dilakukan
analisis data, analisis data antara variabel kebersihan kulit wajah dengan akne vulgaris
dilakukan uji hipotesa dengan analisis bivariat chi square. Karena terdapat variabel perancu
yang juga diteliti, maka digunakan uji multivariat yaitu regresi logistik karena variabel terikat
berskala nominal sedangkan variabel bebas dan perancu berskala nominal dan numerik.27
HASIL
Dari 75 kuesioner tersebut didapatkan 68 responden yang memenuhi kriteria inklusi yaitu
mahasiswa laki laki yang bersedia menjadi responden dengan menandatangani informed
consent, berusia 18 23 tahun, sedang menderita akne dan tidak sedang melakukan
pengobatan akne.
Usia responden yang didapatkan adalah sesuai dengan kriteria inklusi yaitu 18 22
tahun, usia 18 tahun ( 22,1% ), usia 19 tahun ( 29,4% ), usia 20 tahun ( 20,6% ), usia 21 tahun
( 25% ), usia 22 tahun ( 2,9% ). Dengan rincian responden : terdiri dari 15 responden berusia
18 tahun, 20 responden berusia 19 tahun, 14 responden berusia 20 tahun, 17 responden
berusia 21 tahun, 2 responden berusia 22 tahun.
Gambar 1. Karakteristik responden berdasarkan usia

15

18

10

19
20

21
0
akne

22

Tabel Hasil Uji Chi Square Berdasarkan Kejadian Akne Vulgaris


Variabel

Akne Vulgaris

Ya

Tidak

Tidak

13

27,1

10

Ya

35

72,9

18

90

Ya

31

64,6

15

75

Tidak

17

35,4

25

Tidak

34

70,8

15

75

Ya

14

29,2

25

Hanya dengan air

14,6

20

Sabun mandi

2,1

Sabun pembersih wajah

40

83,3

16

80

Tidak

38

79,2

19

95

Ya

10

20,8

Tidak

12

25

25

Ya

36

75

15

75

Tidak

17

35,4

40

Ya

31

64,6

12

60

Tidak

36

75

19

95

Ya

12

25

Ya

27

56,3

15

Tidak

21

43,8

17

85

Ya

31

64,6

30

Tidak

17

35,4

14

70

Teratur membersihkan
0,199

Frekuensi < 3 x
0,403

Frekuensi 3 x
0,727

Pembersih
1,000

Pembersih dari dokter


0,155

Arah membersihkan
1,000

Waktu membersihkan
0,721

Pengobatan
0,089

Genetik
0,002

Psikis
0,009

Makanan
Ya

33

68,8

30

Tidak

15

31,3

14

70

0,003

Dari analisis uji chi square untuk pengaruh kebiasaan membersihkan wajah secara
teratur dengan timbulnya akne vulgaris derajat ringan dan sedang didapatkan hasil p = 0,199.
Dimana nilai p > 0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh signifikan
antara kebiasaan membersihkan wajah secara teratur dengan akne vulgaris derajat ringan dan
sedang.
Menurut analisis uji chi square untuk pengaruh frekuensi membersihkan wajah
dengan timbulnya akne vulgaris derajat ringan dan sedang didapatkan hasil p = 0,403.
Dimana nilai p = 0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh yang signifikan
antara frekuensi membersihkan wajah dengan akne vulgaris derajat ringan dan sedang.
Dari hasil uji chi square pengaruh pemakaian pembersih wajah dengan kejadian akne
vulgaris derajat ringan dan sedang didapatkan hasil nilai p = 1,000. Dengan nilai p > 0,05
maka dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh signifikan antara pemakaian pembersih
wajah dengan kejadian akne vulgaris.
Hasil analisis uji chi squarepengaruh arah membersihkan wajah dengan kejadian akne
vulgaris derajat ringan dan sedang didapatkan hasil p = 1,000. Dengan nilai p = 0,05 maka
dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh signifikan antara arah membersihkan wajah
dengan kejadian akne vulgaris derajat ringan dan sedang.
Berdasarkan analisis uji chi square pengaruh waktu yang dibutuhkan saat
membersihkan wajah dengan kejadian akne vulgaris derajat ringan dan sedang didapatkan
hasil p = 0,721.
Dengan nilai p >0,05 maka dapat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh signifikan antara
waktu yang dibutuhkan saat membersihkan wajah dengan kejadian akne vulgaris derajat
ringan dan sedang.
Berdasarkan tabel hasil data pada lampiran, variabel perancu yang diteliti yaitu
variabel genetik, psikis memberikan pengaruh yang signifikan terhadap kejadian akne
vulgaris. Untuk variabel genetik didapatkan p = 0,002 atau p <0,05. Sedangkan untuk

variabel psikis didapatkan p = 0,009 ; dimana didapatkan bahwa kedua variabel tersebut p <
0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa faktor genetik dan psikis berpengaruh terhadap
timbulnya akne vulgaris derajat ringan dan sedang.
PEMBAHASAN
Kebersihan kulit wajah sebagai variabel bebas dalam penelitian ini yang
penjabarannya terdiri dari kebiasaan membersihkan wajah secara teratur, frekuensi
membersihkan wajah ( dengan nilai ukur 3x/hari dan < 3x/hari ) dan jenis pembersih yang
digunakan ( dengan nilai ukur hanya memakai air saja, sabun mandi, sabun khusus wajah ).
Untuk responden yang memakai sabun khusus wajah disebutkan pula ( memakai sabun
khusus wajah dari resep dokter atau tidak ). Arah saat membersihkan wajah ( dengan arah
yang sirkuler atau melingkar dengan nilai ukur ya dan tidak ). Waktu yang diperlukan saat
membersihkan wajah ( kurang lebih 20 detik dengan nilai ukur ya dan tidak ).
Dari 75 responden didapatkan 68 responden yang memenuhi kriteria inklusi. Hampir
semua responden mempunyai keluarga yang memiliki riwayat menderita akne. Hasil analisis
uji chi square didapatkan hasil bahwa terdapat pengaruh yang signifikan antara riwayat
keluarga terhadap kejadian akne vulgaris derajat ringan dan sedang.
Hasil analisis dari uji chi square untuk faktor psikis terutama saat menjelang ujian,
didapatkan nilai p = 0,009 , maka dapat disimpulkan bahwa terdapat pengaruh yang
signifikan antara faktor psikis terhadap kejadian akne vulgaris derajat ringan dan sedang.
Sebagian besar responden beranggapan setelah makan makanan tinggi lemak
mempengaruhi bertambah banyak serta timbulnya akne vulgaris, akan tetapi faktor makanan
tidak memenuhi syarat untuk dilakukan uji regresi logistik, sehingga disimpulkan bahwa
tidak ada pengaruh yang signifikan antara faktor makanan terhadap kejadian akne vulgaris.
Secara umum dikatakan bahwa makanan yang mengandung tinggi lemak dan sejenisnya
dapat merangsang tumbuhnya akne vulgaris karena akan meningkatkan kadar komposisi
sebum pada folikel pilosebasea.12 Namun dari sumber lain mengatakan hal yang berbeda
bahwa makan banyak karbohidrat dan zat lemak, tidak dapat dipastikan akan terjadi
perubahan pada pengeluaran sebum atau komposisinya karena kelenjar lemak bukan alat
pengeluaran untuk lemak yang kita makan.11 Berdasarkan hasil analisis chi square didapatkan
bahwa terdapat pengaruh yang signifikan antara makan makanan tinggi lemak terhadap
kejadian akne vulgaris derajat ringan dan sedang.

Sebagian besar responden yang sedang mengalami masalah akne vulgaris menyatakan
bahwa mereka tidak sedang melakukan pengobatan untuk penyakit akne. Dari uji analisis chi
square dihasilkan bahwa tidak ada pengaruh yang signifikan antara faktor obat obatan
terhadap kejadian akne vulgaris.
Menurut beberapa data yang ada didapatkan adanya pengaruh yang signifikan antara
variabel perancu terhadap kejadian akne vulgaris. Namun hal tersebut dapat dikarenakan
bahwa variabel tersebut lebih mempengaruhi timbulnya akne vulgaris.
Tidak terdapat pengaruh signifikan antara kebiasaan membersihkan wajah terhadap
kejadian akne vulgaris derajat ringan dan sedang. Menurut teori bahwa makin sering
seseorang membersihkan wajah maka makin rendah angka kejadian akne vulgaris karena
membersihkan wajah secara teratur dapat mengurangi minyak yang berlebih serta
mengangkat sel kulit mati pada wajah.15 Tidak adanya pengaruh signifikan dapat disimpulkan
bahwa kebiasaan membersihkan wajah secara teratur saja tidaklah cukup.
Dari hasil penelitian Sehat Kabau mengenai kebersihan wajah, usaha usaha
pencegahan terjadinya akne vulgaris dapat dilakukan dengan melalui 3 langkah dasar untuk
pemeliharaan kebersihan dan kesehatan kulit wajah yaitu salah satunya pembersihan yang
dapat berupa kebiasaan membersihkan wajah secara teratur, frekuensi membersihkan wajah,
jenis pembersih yang digunakan. Pembersihan bertujuan untuk mengangkat minyak,debu
serta kotoran yang menempel pada kulit yang berperan sebagai eritopatogenesis akne
vulgaris.
Pada penelitian ini dihasilkan bahwa tidak terdapat pengaruh signifikan antara
frekuensi membersihkan wajah terhadap kejadian akne vulgaris derajat ringan dan sedang.
Hal ini tidak sesuai dengan pustaka yang menyatakan bahwa untuk negara yang beriklim
tropis seperti Indonesia frekuensi membersihkan wajah yang ideal 3 hingga 4 kali sehari.22,23
Dengan menerapkan frekuensi membersihkan wajah yang ideal diharapkan akan mencegah
timbulnya akne vulgaris, namun dengan tidak adanya pengaruh yang signifikan dari hasil
penelitian ini dapat disimpulkan bahwa frekuensi membersihkan wajah secara ideal tidaklah
cukup untuk mencegah timbulnya akne vulgaris.
Berdasarkan hasil penelitian ini ditemukan sebagian besar responden rutin
membersihkan wajah ( 77,9% ). Jenis pembersih yang digunakan paling banyak yaitu
menggunakan sabun khusus wajah ( 82,3% ), namun juga tidak didapatkan pengaruh yang

signifikan antara jenis pembersih yang digunakan terhadap kejadian akne vulgaris. Akan
tetapi jenis pembesih yang digunakan dapat merupakan sebagai faktor pelindung dalam
pembentukan derajat akne. Berdasarkan teori bahwa pembersih yang digunakan harus dapat
menghilangkan kelebihan lipid barier kulit karena bahan kimia yang terkandung dalam sabun
pembersih bekerja mengurangi tegangan permukaan jaringan sehingga akan mempercepat
daya pembersih kulit.7
Dari hasil penelitian Dewi Rahmawati mengenai jenis pembersih yang digunakan,
didapatkan hasil p = 1,000. Dimana juga tidak didapatkan hubungan yang bermakna antara
penggunaan pembersih wajah yang digunakan dengan timbulnya akne vulgaris.
SIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan hasil dan pembahasan dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :Tidak
terdapat pengaruh yang signifikan antara kebiasaan membersihkan wajah terhadap kejadian
akne vulgaris derajat ringan dan sedang dan kebiasaan membersihkan wajah belum tentu
menjadi faktor resiko.Tidak terdapat pengaruh yang signifikan antara frekuensi
membersihkan wajah terhadap kejadian akne vulgaris derajat ringan dan sedang. Namun
frekuensi membersihkan wajah dapat sebagai faktor protektor.Tidak terdapat pengaruh yang
signifikan antara jenis pembersih wajah yang dipakai terhadap kejadian akne vulgaris derajat
ringan dan sedang.Jenis pembersih wajah yang paling banyak digunakan oleh mahasiswa laki
laki adalah sabun khusus wajah ( 82,3 ), hanya menggunakan air ( 16,2 ), sabun mandi ( 1,5
).
Disarankan untuk membersihkan wajah secara teratur dengan frekuensi membersihkan
wajah yang ideal 3 kali/hari dengan menggunakan sabun khusus wajah serta menghindari
faktor pencetus timbulnya akne vulgaris.Diperlukan penelitian lebih lanjut yang berkenaan
dengan kebersihan kulit wajah design rancangan yang lebih baik seperti case control, cohort
dan sebagainya serta jumlah sampel yang lebih banyak.Dianjurkan kepada mahasiswa laki
laki untuk lebih menjaga kebersihan kulit wajah agar dapat mengetahui pentingnya
kebersihan kulit wajah yang benar dan dapat mencegah serta mengurangi kejadian akne
vulgaris.
UCAPAN TERIMA KASIH
Penulis mengucapkan terima kasih kepada dr. Retno Indar Widayati,M.si,Sp.KK, dr.
Hardian, dr. Muslimin,Sp.KK, dr.TM. Sri Redjeki S,Sp.KK(K),M.si.Med, Mahasiswa
Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang, Bagian Kulit dan Kelamin

RSUP.Dr.Kariadi yang telah membantu terselenggaranya penelitian ini dan memberikan


masukan dalam penulisan artikel ini.
DAFTAR PUSTAKA
1. Bagian Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Jakarta:
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, 2008: 231 7.
2. Rahimah, Zulkarnain I. Akne Vulgaris pada Remaja. Berkala Ilmu Kesehatan Kulit &
Kelamin. 2002 ( Surabaya, 1 April 2002 ): 14(5): 33 41.
3. Evy Ervianti. Profil Kualitas Hidup Penderita Akne Vulgaris di RSUD Dr. Soetomo
Surabaya: Studi Menggunakan Cardiff Acne Disability Index (CADI) [tesis]. Berkala
Ilmu Kesehatan Kulit & Kelamin. 2010 ( Surabaya, 1 April 2010 ): 22(4): 25 33.
4. Mukhopadhyay P. Cleanser and Their Role in Various Dermatological Disorders.
Indian Journal of Dermatology. 56(1): 2 6.
5. Sulastomo E, Kulit Cantik dan Sehat, Mengenal dan Merawat Kulit. Jakarta: PT.
Kompas Media Nusantara, 2013: 3 62.
6. Antawidjaja D D, Wasitaatmadja S M, Budimulja U. Efek Sabun Mandi Alkalis
Terhadap PH Kulit dan Transepidermal Water Loss serta Hubungan antara Keduanya
pada Karyawan sebuah Pabrik Kosmetik di Jakarta. Perkembangan Penyakit Kulit &
Kelamin di Indonesia Menjelang Abad 21 Jilid 2. 1999: 251 261.
7. Legiawati, Lili. Perawatan Kulit pada Akne. Medicinal Jurnal Kedokteran Indonesia.
2010:2:17 19.
8. Azzadeen Aziz N. Pengaruh Cara dan Kebiasaan Membersihkan Wajah Terhadap
Pertumbuhan Jerawat di Kalangan Siswa Siswi SMA Harapan 1 Medan [Skripsi].
Medan [Sumatera Utara]. Universitas Sumatera Utara: 2010.
9. Graham R, Burns B T. Dermatology. Jakarta: Erlangga, 2005.
10. Hartadi, dkk. Dasar dasar Dermatokosmetikologi.Semarang: Badan Penerbit
UNDIP; 1991: 24 25.

11. Harahap M. Ilmu Penyakit Kulit. Hipokrates. Jakarta: 2000: 35 45.


12. Siregar R S. Akne Vulgaris. Atlas Berwarna Saripati Penyakit Kulit. Ed. Carolin
Wijaya & Peter Anugerah. Cetakan III. ECG. Jakarta. Hal: 209 214.
13. Utama H, dkk. Perawatan Kulit dan Kelamin: Sejak Bayi hingga Remaja. Jakarta:
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, 2013.
14. Movita Theresia. Acne Vulgaris. Continuing Medical Education. 2013: 40(4):
269 271.
15. Tjekyan S. Kejadian dan Faktor Resiko Akne Vulgaris. Mediana Medika Indonesia.
2009: 43(1): 37 - 43.
16. Khalida R A, Karmila N J. Profil Penderita Akne Vulgaris pada Siswa Siswi di Sma
Shafiyyatul Amaliyyah Medan. Mahasiswa Fakultas Kedokteran USU angkatan 2009,
Staf Pengajar Departemen Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin. 2013.
17. Matsuoka Y, Yoneda K, Sadahira C, Katsuura J, Moriue T, Kubota Y. Effect of Skin
Care and Makeup Under Instruction from Dermatologist on the Quality of Life of
Female Patients with Acne Vulgaris. Journal of Dermatology. 2006(33): 745 752.
18. Yahya Husain. Acne Vulgaris in Nigerian Adolescents Prevalence, Severity,
Beliefs, Perceptions, and Practices. Acne Vulgaris in Adolescents. 2009(48): 498
505.
19. Billman J D. Management of Acne Vulgaris: A Review. PharmaNote. 2009.
20. Harper JC. Acne Vulgaris. Available from: eMedicine Specialities USA. Januari:
2007.
21. Gray J. Skin care. Dalam The World of Skin Care a Scientific Companion; Edisi ke-1.
Macmillan Press Ltd, 2000: 85 112.
22. Draelos JD. Skin care maintenance product. Dalam Atlas of cosmetic dermatology,
Churcill Livingston. 2000: 77 82.

23. Draelos JD. Dalam Cosmeceuticals Procedures in Cosmetic Dermatology. Edisi ke-1.
Elsvier Inc, 2005: 165 6.
24. Magin Parker. 2004. A systematic review of the evidence for myths and
misconceptions in acne management: diet, face-washing and sunlight. Available
from: http://fampra.oxfordjournals.org/content/22/1/62.full. [cited 2004 September
27].
25. Derick Amy. Night Skin: A review of the Physiology condition of the treatment
associated with skin at night. Skin & Aging. 2009: 32.
26. Lapau Buchari. Metode Penelitian Kesehatan: Metode Ilmiah Penulisan Skripsi,
Tesis, dan Disertasi. Jakarta: Yayasan Pustaka Obor Indonesia. 2013.
27. Sastroasmoro S, Ismael S. Dasar dasar Metodologi Penelitian Klinis. Jakarta:
Sagung Seto. 2008:3:2013.