P. 1
LAPORAN PENDAHULUAN (HT)

LAPORAN PENDAHULUAN (HT)

5.0

|Views: 9,925|Likes:
Dipublikasikan oleh jubbing

More info:

Published by: jubbing on Feb 17, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/10/2014

pdf

text

original

LAPORAN PENDAHULUAN HIPERTENSI

1. PENGERTIAN Tekanan darah adalah tekanan di dalam pembuluh arteri ketika darah dipompa oleh jantung ke seluruh anggota tubuh. Tekanan darah dapat dilihat dengan mengambil dua ukuran dan biasanya ditunjukkan dengan angka seperti berikut : 120 /80 mmHg. Angka 120 menunjukkan tekanan pada pembuluh arteri ketika jantung berkontraksi. Disebut dengan tekanan sistolik. Angka 80 menunjukkan tekanan ketika jantung sedang berelaksasi. Disebut dengan tekanan diastolik.(www. Fortune Star Indonesia/Health/Info Penyakit/Hipertensi (Tekanan Darah Tinggi).htm) Hipertensi adalah sebagai tekanan persisten dimana tekanan sistoliknya diatas 140 mmHg dan tekanan diastolik diatas 90 mmHg. Pada manula, hipertensi didefinisikan sebagai tekanan sistolik 160 mmHg dan tekanan diastolik 90 mmHg.(KEPERAWATAN MEDIKAL BEDAH EDISI 8 VOL. 2) Hipertensi adalah tekanan darah tinggi yang bersifat abnormal dengan tekanan sistolik yang lebih dari 140 mmHg atau diastolik lebih dasri 90 mmHg. (mansjoer, 1999) Klasifikasi hipertensi *. Berdasarkan tipenya: a. hipertensi sistolik: tekanan sistolik >140 mmHg b. hipertensi diastolik: tekanan diastolik > 90 mmHg dibedakan menjadi: a) ringan : TD diastolik 90-104 mmHg b) sedang: TD diastolik 105-114 mmHg c) berat : TD diastolik >115mmHg

*. Berdasarkan derajat keparahannya: a. HT maligna : peningkatan TD ekstrim disertai dengan papil edema b. HT benigna : HT tanpa komplikasi yang berlangsung lama. 2. ETIOLOGI Hipertensi dapat diklasifikasikan menjadi 2 jenis yaitu: a. Hipertensi primer atau esensial (95 % kasus hipertensi) yang penyebabnya tidak diketahui b. Hipertensi sekunder (5 % kasus hipertensi) yang dapat disebabkan oleh penyakit ginjal, penyakit endokrin, penyakit jantung, gangguan anak ginjal, dll. Faktor-faktor resiko yang dapat menimbulkan terjadinya Hipertensi adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Keturunan Usia Berat Badan Konsumsi Garam Ras Pola makan dan gaya hidup Aktivitas olahraga

3. PATOFISIOLOGI (brunner & suddarth, 2002) a. Hipertensi primer System saraf simpatis Dirangsang o/ emosi Merangsang kelenjar adrenal Penurunan darah ke ginjal merangsang Pelepasan norepineprin Vasokontriksi pemb. Darah

Pelepasan renin

Angiotensinogen I

Angiotensinogen II

Merangsang aldosteron pada korteks adrenal

Peningkatan vol. intra vaskuler

TD MENINGKAT

Vasokontriksi Pelepasan pemb. Darah norepineprin

b. Hipertensi pada manula (brunner & suddarth, 2002) Perubahan structural pemb. Darah

Aorta dan arteri besar bekurang kemampuannya dalam akomodasi vol. Darah yang dipompa o/ jantung

Penurunan curah jantung & peningkatan tahanan periver

TD MENINGKAT

4. PEMERIKSAAN PENUNJANG (brunner & suddarth, 2002) a. urinalisa b. darah lengkap c. kimia darah d. Na+ e. Kreatinin f. Gula darah puasa g. Kolesterol total h. EKG

5. PENATALAKSANAAN MEDIS (brunner & suddarth, 2002) Pada HT primer ditujukan langsung u/ menurunkan TD, pada HT skunder ditujukan pada penyebabnya. a. nonfarmakologik : menurunkan BB, diet modifikasi, hindari stress, berhenti merokok, olah raga. b. Farmakologis : diuretik (tiazid, furosemide) Vasodilatator (hidralazine) Adrenergik inhibitor ogents (propanol, timonol) Aceinhibitor (captopril) Calsium antagonis (nifidipine, diltiazen) 6. ASUHAN KEPERAWATAN (Doenges, ME. 1999) a. Pengkajian *. Anamnesis -. Nyeri -. Pola aktivitas -. Eliminasi -. pernapasan *. Pengkajian fisik 1) aktivitas/ istirahat gejala: lemah, letih, napas pendek, gaya hidup monoton tanda: -. frekwensi jantung meningkat -. perubahan irama jantung -. takipnea 2) sirkulasi gejala: riwayat HT, arterosklerosis, penyakit jantung koroner/katub, penyakit cerebrovaskuler tanda: -. kenaikan TD -. distensi vena jugularis, taki kardia -. ekstermitas: perubahan warna kulit, kulit pucat, sianosis, diforesis

3) eliminasi gejala: gangguan ginjal saat ini/ yang lalu (spt infeksi obstruksi) atau riwayat ginjal masa lalu 4) nutrisi dan cairan gejala: -. makanan yang disukai (tinggi garam, lemak, olesterol, gula-gula yang berwarna hitam, tinggi kalori) -. Mual & muntah -. Perubahan BB (meningkat / turun) -. Riwayat gangguan deuretik Tanda: -. BB normal / obesitas -. Adanya edema, distensi vena jugularis -. Glukosria (hampir 10 % pasien HT adalah diabetik) 5) neurosensori gejala: -. Keluhan/ pening pusing -. Sakit kepala suboksipitalis (saat bangun dan menghilang secara spontan setelah beberapa jam) -. Kelemahan pada satu sisi tubuh -. Gangguan pengelihtan (diplopia, pengelihatan kabur) -. Epitaksis Tanda: -. Status mental, perubahan keterjagaan, orientasi, pola atau isis bicara, proses pikir, memori (ingatan), -. Respon motorik : penurunan kekuatan gengaman tangan atau reflek tendon dalam, -. Perubahan retinal optik : perubahan sklerorik (edema/papil edema, eksudat dan hemoragik),

6) nyeri gejala: -. angina (penyakit arteri koroner atau terlibatan jantung) -. Nyeri hilang timbul pada tungkai -. Sakit kepala oksipital -. Nyeri abdomen 7) pernapasan gejala: -. Dispnea yang berkaitan dengan aktivitas/ kerja -. Tachipnea, ortopnea, dispnea nokturnal -. Batuk dengan/ tanpa sputum -. Riwayat merokok Tanda: -. Distress respirasi/ penggunaan otot aksesori pernapasan -. Bunyi napas tambahan -. sianosis 8) keamanan gejala: -. gagguan koordinasi atau cara bejalan -. Hipotensi postural 9) penyuluhan gejala: -. Faktor-faktor resiko keluarga: HT, areteri sklerosisi, penyakit jantung, DM, penyakit cerebrovaskuler, penyakit ginjal -. Penggunaan obat hormonal, penggunaan obatobatan, dan alkohol. b. Diagnosa keperawatan (Doenges, ME. 1999) 1) resiko tinggi terhadap penurunan curah jantung b/d peningkatan after load, vasokontriksi 2) intoleren aktivitas b/d kelemahan fisik, ketidak seimbangan antara suplai dan kebutuhan O2 3) nyeri (akut), sakit kepala b/d peningkatan vaskuler cerebral

4) koping individu tidak efektif b/d metode koping tidak efektif 5) kurang pengetahuan mengenai kondisi b/d informasi yang tidak ade kuat c. Intrvensi dan rasional 1) resiko tinggi terhadap penurunan curah jantung b/d peningkatan after load, vasokontriksi Intervensi 1.1 pantau TTV terutama TD napas rasional 1.1 untuk mengklasifikasikan HT S3 : hipertrovi ventrikel Krakles: mengidikasikan kongesti paru terhadap terjadinya kongesti jantung 1.3 amati warna kulit, kelembaban, 1.3 suhu, dan masa pengisian kapiler 1.4 catat edema 1.5 berikan lingkungan yang tenang 1.6 anjurkan teknik relaksasi menandakan vasokontriks dan dekompensasi jantung 1.4 emng identifikasi gagal jantung, kerusakan ginjal atau vaskuler 1.5 menurunkan rangsangan simpatis, meningkatkan relaksasi 1.6 menurunkan stress dan membuat efek tenang sehingga menurunkan TD 1.7 berikan obat sesuai indikasi sesuai indikasi 1.7 menurunkan nyeri dan TD menuunkan TD 1.8 pembatasan cairan dan diit Na+ 1.8 nenangani retensi cairan sehingga

1.2 auskultasi tonus jantung & bunyi 1.2 S4 : adanya hipertropi atrium

2) intoleren intervensi kemampuan klien

aktivitas

b/d

kelemahan

fisik,

ketidak

seimbangan antara suplai dan kebutuhan O2 2.1 kaji untuk 2.1 rasional mempengaruhi pilihan

melakukan tugas normal, catat laporan intervensi/bantuan kelelahan, keletihan, dan kesulitan 2.2 kaji kekuatan otot 2.3 awasi TTV selama aktivitas 2.2 indikator pemberian bantuan kebutuhan 2.3 manivestasi kardiopulmonal dari upaya jaringan 2.4 berikan lingkungan tenang 2.4 meningkatkan istirahat jantung jumlah dan paru untuk ke membawa O2 adekuat

3) nyeri (akut), sakit kepala b/d peningkatan vaskuler cerebral 3.1 intervensi mempertahankan tirah baring 3.1 rasional menimalkan stimulus aktivitas dan

selama fase akut vasokontriksi membungkuk) 3.3 berikan obat sesuai indikasi (batuk,

menigkatkan relaksasi vasokontriksi mngejan, menyebabkan sakit kepala. 3.3 mengurangi nyeri dan head tension

3.2 hilangkan/ minimalkan aktivitas 3.2

4) koping individu tidak efektif b/d metode koping tidak efektif intervensi 4.1 kaji kefekifan koping rasional 4.1 mengetahui mekanisme adaptif untuk mengubahpola hidup seseorang 4.2 bantu klien untuk mengidentifikasi 4.2pengenalan terhadap stressor ada;ah stressor spesifik dan strategi untuk langkah mengatasinya pertama dalam mengubah respon seseorang terhadap stressor

4.3 beri dorongan hidup.

emosional/ tujuan 4.3 memperbaiki keterampilan koping

5) kurang pengetahuan mengenai kondisi b/d informasi yang tidak ade kuat intervensi rasional 5.1 kaji kesiapan dan hambatan dalam 5.1 mengetahui minat pasien untuk belajar mempelajari penyakit, kemajuan dan prognosis 5.2 tetapkan dan nyatakan batas TD 5.2 dasar untuk pemahaman tentang normal 5.3 baik’ hindari kata ’normal’ peningkatan TD dan 5.3 pengobatan HT sepanjang penyampaian ddengan

menggunakan kata ’terkontrol dengan kehudypan

’terkontrol’ akan membantu klien untuk memahami kebutuhan pengobatan

5.4 bantu dan atasi masalah klien untuk 5.5 faktor resiko dapat memperburuk mengidentifikasi cara dimana gejala dan proses penyakit perubahan gaya hidup yng tepat dapat mengurangi faktor resiko HT 5.6 bahas pentingnya menghentikan 5.6 rencana nikotin dapat menybab kan rokok dan bantu dalam pembuatan peningkatan denyut jantung, TD, dan vasokontriksi

DAFTAR PUSTAKA

Doenges, ME., Moorhouse, MF., Geissler AC.,(1999),RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN EDISI 3,Ahli Bahasa: I Made Kariasa, S.Kp.; Ni Made Sumarwati, S.Kp., Jakarta: EGC Penerbit Buku Kedokteran;

Mansjoer, A., Triyanti, K., Savitri, R. Wardhani, WI., Setiowulan, W., (1999),KAPITA Jakarta:FKUI; SELEKTA KEDOKTERAN EDISI TIGA JILID SATU,

Prof.dr. Tjokronegoro,A., Ph.D., dr.Utama,H.,(1996),BUKU AJAR ILMU PENYAKIT DALAM JILID I EDISI 3, Jakarta: FKUI

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->