Anda di halaman 1dari 10

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA
2

Pengertian Bencana
Menurut Departemen Kesehatan Republik Indonesia (2001), definisi bencana adalah

peristiwa atau kejadian pada suatu daerah yang mengakibatkan kerusakan ekologi, kerugian
kehidupan manusia, serta memburuknya kesehatan dan pelayanan kesehatan yang bermakna
sehingga memerlukan bantuan luar biasa dari pihak luar.
Sedangkan definisi bencana (disaster) menurut WHO (2002) adalah setiap kejadian
yang menyebabkan kerusakan, gangguan ekologis, hilangnya nyawa manusia atau
memburuknya derajat kesehatan atau pelayanan kesehatan pada skala tertentu yang
memerlukan respon dari luar masyarakat atau wilayah terkena.
Bencana adalah suatu peristiwa dimana kondisi normal dari suatu komunitas
mengalami gangguan baik dari faktor alam dan/atau faktor non alam maupun faktor manusia
sehingga mengalami kegawatan yang mengakibatkan terjadinya dampak yang melebihi
kemampuan komunitas untuk melakukan penanganan secara mandiri dengan efektif baik dari
segi fisik, kerugian harta benda dan psikologis (National Academy of Science, 2007; WHO,
2011). Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 Tentang Penanggulangan Bencana
menyebutkan definisi bencana peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan
mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam
dan/atau faktor nonalam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban
jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis.
2

Jenis Bencana
Menurut Usep Solehuddin (2005) mengelompokkan bencana menjadi dua jenis, yaitu

sebagai berikut:

Bencana alam (natural disaster), yaitu kejadian-kejadian alami seperti banjir,


genangan, gempa bumi, gunung meletus, badai, kekeringan, wabah, serangan

serangga dan lainnya.


Bencana ulah manusia (man-made disaster). Yaitu kejadian-kejadian karena
perbuatan seperti tabrakan pesawat udara atau kendaraan, kebakaran, huru-hara,

sabotase, ledakan, gangguan listrik, gangguan transportasi, dan lainnya.


Sedangkan berdasrkan cakupan wilayahnya, bencana terdiri atas berikut:
1 Bencana Lokal, bencana ini biasanya memberikan dampak pada wilayah
sekitarnya yang berdekatan. Bencana terjadi pada sebuah gedung atau bangunanbangunan disekitarnya. Biasanya karena akibat faktor manusia seperti kebakaran,
2

ledakan, terorisme, kebocoran bahan kimia dan lainnya.


Bencana Regional, jenis bencana ini memberikan dampak atau pengaruh pada
area geografis yang cukup luas, dan biasanya disebabkan oleh faktor alam seperti
badai, banjir, letusan gunung, tornado dan lainnya.

Fase-fase bencana
Menurut Barbara Santamaria (1995) dalam Efendi (2009), ada tiga fase terjadinya
suatu bencana:
1 Fase pre-impact. Merupakan warning phase, tahap awal dari bencana.
Informasi didapat dari badan satelit dan meteorologi cuaca. Seharusnya pada
fase inilah segala persiapan dilakukan baik oleh pemerintah, lembaga dan
2

warga masyarakat.
Fase impact. Merupakan fase terjadinya klimaks dari bencana. Inilah saat-saat
dimana manusia sekuat tenaga mencoba untuk bertahan hidup (survive). Fase
impact ini terus berlanjut hingga terjadinya kerusakan dan bantuan-bantuan

darurat dilakukan.
Fase post-impact. Merupakan saat dimulainya perbaikan dan penyembuhan
dar fase darurat, juga tahap ini dimana masyarakat mulai berusaha kembali
pada fungsi komunitas normal. Secara umum dalam fase post-impact ini para
korban akan mengalami tahap respons psikologi mulai dari penolakan (denial),

marah (angry), tawar menawar (bergaining), depresi(depression), penerimaan


(acceptance).
Paradigma Penanggulan bencana
Konsep penanggulangan bencana telah mengalami pergeseran paradigma dari

konvensional yakni anggap bahwa bencana merupakan kejadian yang tidak terelakkan dan
korban harus segera mendapatkan pertolongan (berfokus pada emergency dan relief) ke
paradigma pendekatan holistik yakni menempatkan bencana dalam tata kerangka manajerial
yang dikenali dari bahaya (hazard), kerentanan (vulnerability), serta kemampuan (capacity)
masyarakat. Pada konsep ini dipersepsikan bahwa bencana merupakan kejadian yang tidak
dapat dihindari, namun resiko atau akibat kejadian bencana dapat diminimalisasi dengan
mengurangi kerentanan masyarakat yang ada dilokasi rawan bencana serta meningkatkan
kapasitas masyarakat dalam pencegahan dan penanganan bencana (Efendi, 2009).
Dalam pendekatan ini resiko(risk) merupakan interaksi dari kerentanan dan bahaya
dibandingkan dengan kemampuan masyarakat. Pada perspektif ini, maka bencana bukan saja
dilihat dari aspek metafisis diluar jangkuan manusia namun justru dilihat dari aspek teknis
dan aspek manajerial dengan melakukan intervensi pada ketiga faktor diatas, inilah yang
selanjutnya dikenal dengan Pengurangan Resiko Bencana (Disaster Risk Reduction-DRR).
2 Tahapan
Manajemen
Bencana
Tahap-tahap

dalam

manajemen

bencana

menurut

Joshi

(2007)

adalah

1.

Mitigation

(Pencegahan)

2.

Preparedness

(Kesiapsiagaan)

3.

Response

4. Recovery
Peran Perawat

Peran perawat dalam bencana menurut Ishii (2013) yang disampaikan dalam materi distance
learning adalah :
1
2
3

Menetapkan kebutuhan pelayanan kesehatan.


Menentukan besarnya bencana
Menentukan tujuan dan prioritas tindakan

4
5
6
7
8

Mengidentifikasi masalah aktual dan potensial dalam masalah kesehatan masyarakat


Menentukan sumber daya yang dibutuhkan sebagai respon identifikasi kebutuhan
Kolaborasi dengan disiplin ilmu lain, pemerintah dan non instansi lain yang terkait
Mempertahankan alur komando penanganan
Komunikasi
Bencana, banyak meninggalkan dampak bagi korban bencana, baik dari segi fisik,

psikologis, ekonomi dan material. Bencana alam yang terjadi akan memakan korban dan
kerusakan, baik itu korban meninggal, korban luka-luka, kerusakan fasilitas pribadi dan
umum, serta pengungsi yang umumnya rentan akan penyakit. Korban membutuhkan
pertolongan dari segi kesehatan. Banyak penyakit yang seringkali diserita pengungsi antara
lain diare, ISPA, campak, dan malaria.WHO mengindentifikasi empat penyakit itu sebagai
The Big Four. Kejadian penyakit ini sering kali muncul sesuai dengan karakteristik bencana
(Feri dan Makhfudli, 2009).
Peran perawat pada pasca bencana menurut Feri dan Makhfudli (2009) adalah perawat
berkerja sama dengan tenaga kesehatan lain dalam memberikan bantuan kesehatan kepada
korban seperti pemeriksaan fisik, wound care secara menyeluruh dan merata pada daerah
terjadi bencana. Saat terjadi stres psikologis yang terjadi dapat terus berkembang hingga
terjadi post-traumatic stress disorder (PTSD) yang merupakan sindrom dengan tiga kriteria
utama yaitu trauma pasti dapat dikenali, individu mengalami gejala ulang traumanya melalui
flashback, mimpi, ataupun peristiwa-peristiwa yang memacunya dan individu akan
menunjukkan gangguan fisik, perawat dapat berperan sebagai konseling. Tidak hanya itu
perawat bersama masyarakat dan profesi lain yang terkait bekerja sama dengan unsur lintas
sektor menangani masalah kesehatan masyarakat pasca-gawat darurat serta mempercepat fase
pemulihan menuju keadaan sehat dan aman. Selain itu Perawat dapat melakukan pelatihanpelatihan keterampilan yang difasilitasi dan berkolaborasi dengan instansi ataupun LSM yang
bergerak dalam bidang itu. Sehinnga diharapkan masyarakat di sekitar daerah bencana akan
mampu membangun kehidupannya kedepan lewat kemampuan yang dimilikinya.

Permasalahan Dalam Penanggulangan Bencana

Secara umum, masyarakat Indonesia termasuk aparat pemerintah di daerah memiliki


keterbatasan pengetahuan tentang bencana seperti berikut:
1
2
3
4

Kurangnya pemahaman terhadap karakteristik bahaya (hazard).


Sikap atau perilaku yang mengakibatkan turunnya kualitas SDA (Vulnerability).
Kurangnya informasi atau peringatan dini yang menyebabkan ketidaksiapan.
Ketidakberdayaan atau ketidakmampuan dalam menghadapi ancaman bahaya.
Ketika bahaya dan kerentanan tadi dipicu dengan adanya fenomena alam

Maupun buatan manusia (gempa, tsunami, banjir, lumpur lapindo, dan sebagainya), maka
timbul masalah beruntun, meliputi korban jiwa dan luka, pengungsi, kerusakan insfrastruktur
dan terputusnya pelayanan publik. Sebagian besar masalah ini pada akhirnya merupakan
masalah sosial dan masalah kesehatan (Efendi, 2009).
2.8.Permasalahan Di Bidang Kesehatan
Berikut ini merupakan akibat-akibat bencana yang dapat muncul baik langsung tidak
langsung terhadap bidang kesehatan;
1
2

Korban jiwa, luka, dan sakit(berkaitan dengan angka kematian dan kesakitan)
Adanya pengungsi yang pada umumnya akan menjadi rentan dan berisiko mengalami

kurang gizi, tertular penyakit, dan menderita stres.


Kerusakan lingkungan sehingga kondisi menjadi darurat dan menyebabkan

keterbatasan air dan sanitasi serta menjadi tempat perindukan vektor penyakit.
Sering kali sistem pelayanan kesehatan terhenti, selain karena rusak, besar

kemungkinan tenaga kesehatan setemoat juga menjadi korban bencana.


Bila tidak diatasi segera, maka derajat kesehatan semakin menurun dan berpotensi
menyebabkan terjadinya KLB.
Penyakit-penyakit yang sering kali diderita para pengungsi di Indonesia tidak lepas dari

kondisi kedaruratan lingkungan, antara lain meliputi diae, ISPA, campak dan malaria. WHO
mengidentifikasi empat penyakit tersebut sebagai The Big Four. Kejadian penyakit spesifik
sering kali muncul sesuai dengan karakteristik bencana yang terjadi. Banjir di Jakarta pada
awal tahun2007 selain menimbulkan peningkatan kasus diare yang tinggi, juga memunculkan

kasus leptospirosis yang relatif besar, yaitu 248 kasus dengan 19 kematian (CFR 7,66%).
Sedangkan gempa di DIY dan Jateng pada tahun 2006 mengakibatkan 76 penduduk
menderita tetanus dan 29 diantaranya meninggal dunia.
2.9.Penanggulangan Bencana di Bidang Kesehatan
Dengan melihat faktor resiko yang terjadi akibat bencana, maka penanggulangan
bencana sektor kesehatan bisa dibagi menjadi aspek medis dan aspek kesehatan masyarakat.
Pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan merupakan salah satu bagian dari aspek
kesehatan masyarakat. Pelaksanaannya tentu harus melakukan koordinasi dan kolaborasi
dengan sektor dan program terkait. Berikut ini merupakan ruuang lingkup bidang
pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan, terutama pada saat tanggap darurat dan
pasca-bencana;
1

Sanitasi darurat, kegiatannya adalah penyediaan serta pengawasan air bersih dan
jamban kualitas tempat pengungsian serta pengaturan limbah sesuai standar.
Kekurangan jumlah maupun kualitas sanitasi ini akan meningkatkan resiko penularan

penyakit.
Pengendalian vektor, bila tempat pengungsian dikategorikan tidak ramah, maka
kemungkianan terdapat nyamuk dan vektor lain disekitar pengungsi. Ini termasuk
adanya timbunan sampah dan genangan air yang memungkinkan terjadinya
perindukan vektor. Maka kegiatan pengendalian vektor terbatas sangat diperlukan,
baik dalam bentuk spraying atau fogging, larvasiding, maupun manipulasi

lingkungan.
Pengendalian penyakit, bila dari laporan pos-pos kesehatan diketahui terdapat
peningkatan kasus penyakit, terutama yang berpotensi KLB, maka

dilakukan

pengendalian melalui intensifikasi penatalaksanaan kasus serta penanggulangan faktor


4

resikonya. Penyakit yang memerlukan perhatian adalah diare dan ISPA.


Imunisasi terbatas, pengungsi pada umunya rentan trhadap penyakit , terutama orang
tua, ibu hamil, bayi dan balita. Bagi bayi dan balita perlu diimunisasi camppak bila

dalam catatan program daerah tersebut belum mendapatkan crash program campak.
Jenis imunisasi lain mungkin diperlukan sesuai dengan kebutuhan setempat seperti
yang dilakukan untuk mencegah kolera bagi sukarelawan di Aceh pada tahun 2005
dan imunisasi tetanus toksoid (TT) bagi sukarelawan di DIY dan Jateng pada tahun
2006.
Surveilans epidemiologi, kegiatan ini dilakukan untuk memperoleh informasi

epideniologi penyakit potensi KLB dan faktor reesiko. Atas informasi inilah maka
dapat ditentukan pengendalian penyakit, pengendalian vektor, dan pembierian
imunisasi. Informasi epidemiologis yang harus diperoleh melalui kegiatan surveilans

10

epidemiologi adalah:
1 Reaksi menular
2 Penyakit menular
3 Pepindahan penyakit
4 Pengaruh cuaca
5 Makanan dan gizi
6 Persediaan air dan sanitasi
7 Kesehatan jiwa
8 Kerusakan infrastruktur kesehatan
Peran Perawat Dalam Manajemen Bencana
Peran perawat dalam fase pre-impact
1

Perawat mengikuti pendidikan dan pelatihan bagi tenaga kesehatan dalam

penanggulangan ancaman bencana untuk setiap fasenya


Perawat ikut terlibat dalam berbagai dinas pemerintah, organisasi lingkungan,
palang merah nasional, maupun lembaga-lembaga kemasyarakatan dalam
memberikan penyuluhan dan simulasi persiapan mengahadapi ancaman bencana

kepada masyarakat
Perawat terlibat dalam program promosi kesehatan untuk menigkatkan kesiapan
masyarakat dalam menghadapi bencana yang meliputi hal-hal berikut.
a Usaha pertolongan diri sendiri (pada masyarakat tersebut)
b Pelatihan pertolongan pertama dalam keluarga seperti menolong
c

anggota keluarga yang lain


Pembekalan informasi tentang bagaimana dan membawa persediaan
makanan dan penggunaan ai r yang aman

Perawat juga dapat memberikan beberapa alamat dan nomor telepon

darurat seperti dinas kebakaran, rumah sakit, dan ambulans.


Memberikan informasi tempat-tempat alternatif penampungan atau

posko-posko bencana.
Memberikan informasi tentang perlengkapan yang dapat dibawa
seperti pakaian seperlunya, radio portable, senter beserta baterainya
dan lainnya.

Peran perawat dalam fase impact


1
2

Bertindak cepat
Do not promise, perawat seharusnya tidak menjanjikan apapun dengan pasti,

3
4
5

dengan maksud memberikan harapan yang besar pada para korban selamat.
Berkonsentrasi penuh pada apa yang dilakukan.
Koordinasi dan menciptakan kepemimpinan (coordination and crate leadership)
Untuk jangka panjang bersama-sama pihak yang terkait dapat mendiskusikan dan
merancang master plan of revitalizing, biasanya untuk jangka waktu 30 bulan
pertama.

Peran perawat dalam fase post-impact


1

Bencana tentu membrikan bekas bagi keadaan fisik, sosial, dan psikologi

korban.
Stres psikologis yang terjadi dapat terus berkembang hingga terjadi posttreumatic stress disorder (PTSD) yang merupakan sindrom dengan tiga kriteria
utama, perrtama, gejala-gelaja trauma pasti dapat dikenali, kedua individu
tersebut mengalami gejala ulang traumanya melalui flashback, mimpi ataupun
peritiwa-peristiwa yang memacunya, ketiga individu akan menunjukkan
ganggua fisik. Selain itu, indivisu dengan PTSD dapat mengalami penurunan

konsentrasi, peraasaan bersalah, dan gangguan memori.


Tim kesehatan bersama masyrakat dan profesi lain yang terkait bekerja sama
dengan unsur lintas sektor menngani masalah kesehatan masyarakat pasca-

gawat darutrat serta mempercepat fase pemulihan (recovery) menuju keadaan


2

2
A.

sehat daan aman.


Prinsip-Prinsip Penanggulangan Bencana (UU No.24 tahun 2007)
1 Cepat dan tepat
2 Prioritas
3 Koordinasi dan keterpaduan
4 Berdaya guna dan berhasil guna
5 Transparansi dan akuntabilitas
6 Kemitraan
7 Pemberdayaan
8 Nondiskriminatif
9 Nonproletisi
Tahapan Penanggulangan Bencana
Pencegahan

Pencegahan adalah upaya yang dilakukan untuk menghilangkan sama sekali atau
mengurangi ancaman.
Contoh: Pembuatan hujan buatan untuk mencegah terjadinya kekeringan di suatu wilayah
melarang atau menghentikan penebangan hutan, menanam tanaman bahan pangan pokok
alternatif menanam pepohonan di lereng gunung mitigasi. Mitigasi atau pengurangan adalah
upaya untuk mengurangi atau meredam risiko.
Contoh : Membuat bendungan, tanggul, kanal untuk mengendalikan banjir; pembangunan
tanggul sungai dan lainnya penetapan dan pelaksanaan peraturan, sanksi; pemberian
penghargaan mengenai penggunaan lahan, tempat membangun rumah, aturan bangunan
penyediaan informasi, penyuluhan, pelatihan,penyusunan kurikulum pendidikan
penanggulangan bencana.
B.

Kesiapsiagaan

Kesiapsiagaan adalah upaya menghadapi situasi darurat serta mengenali berbagai sumber
daya untuk memenuhi kebutuhan pada saat itu. Hal ini bertujuan agar warga mempunyai
persiapan yang lebih baik untuk menghadapi bencana
Contoh tindakan kesiapsiagaan: Pembuatan sistem peringatan dini, membuat sistem
pemantauan ancaman membuat sistem penyebaran peringatan ancaman pembuatan rencana

evakuasi, membuat tempat dan sarana evakuasi, penyusunan rencana darurat, rencana siaga
pelatihan, gladi dan simulasi atau ujicoba memasang rambu evakuasi dan peringatan dini
C. Tanggap darurat
Tanggap darurat adalah upaya yang dilakukan segera setelah bencana terjadi untuk
mengurangi dampak bencana, seperti penyelamatan jiwa dan harta benda.
Contoh tindakan tanggap darurat: Evakuasi, pencarian dan penyelamatan, penanganan
Penderita Gawat Darurat (PPGD), pengkajian cepat kerusakan dan kebutuhan penyediaan
kebutuhan dasar seperti air dan sanitasi, pangan, sandang, papan, kesehatan, konseling
pemulihan segera fasilitas dasar seperti telekomunikasi, transportasi, listrik, pasokan
air untuk mendukung kelancaran kegiatan tanggap darurat
D. Tahapan Pasca Darurat
Tahap rehabilitatif (pemulihan)
Contoh : Memperbaiki prasarana dan pelayanan dasar fisik, pendidikan, kesehatan, kejiwaan,
ekonomi, sosial, budaya, keamanan, lingkungan, prasarana transportasi, penyusunan
kebijakan dan pembaharuan struktur penanggulangan bencana di pemerintahan.
Tahap rekonstruksi (pembangunan berkelanjutan)
Contoh : Membangun prasarana dan pelayanan dasar fisik, pendidikan, kesehatan, ekonomi,
sosial, budaya, keamanan, lingkungan, pembaharuan rencana tata ruang wilayah, sistem
pemerintahan dan lainnya yang memperhitungkan faktor risiko bencana.