Anda di halaman 1dari 25

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia dikenal sebagai Negara yang subur dan kaya akan sumber daya
alam. Sebagai Negara dengan luas wilayah lebih dari 70 %, salah satu kekayaan
alam yang bisa kita manfaatkan adalah sumber daya alam hayati. Selain ikan,
alternative hasil laut yang bisa diolah adalah alga meskipun tidak semua alga bisa
digunakan.
Alga dalam istilah Indonesia sering disebut sebagai ganggang merupakan
tumbuhan talus karena belum memiliki akar, batang dan daun sejati. Algae
(ganggang) dapat dibedakan menjadi tujuh kelompok yaitu : cyanophyta,
cholrophyta,

euglenophyta,

pyrrophyta,

crysophyta,

phaeophyta,

rhodophyta.berdasarkan pigmen dominannya ketujuh kelompok tersebut meliputi:


Chrysophyta, Phaeophyta, dan Rhodophyta.
Tumbuhan ganggang merupakan tumbuhan talus yang hidup di air, baik air
tawar maupun air laut, setidaknya selalu menempati habitat yang lembab atau
basah. Jenis yang hidup bebas di air terutama yang bersel satu dan dapat bergerak
aktif merupakan penyusun plankton, tepatnya fitoplankton. Yang melekat pada
sesuatu yang ada di dalam air disebut bentos. Jenis yang bergerak aktif
memepunyai

alat

untuk

bergerak

berupa

bulu

cambuk

atau

flagel.

Selain itu pada ganggang spora dan gaetnya pun lazimnya dapat bergerak aktif
dengan perantaraan flagelanya pula. Spora dan gamet suatu jenis ganggang

seringkali sam bentuk dan ukurannnya. Ganggang mempunyai manfaat, terutama


dalm industri-industri makanan. Selain itu juga ganggang mempunyai peranan
sebagai penyusun plankton di laut.
Berdasarkan uraian di atas mengambil penelitian dengan judul Makro Alga
di Desa Suku Bajo Torosiaje Laut terletak di kecamatan Popayato, kabupaten
Pohuwato, Provinsi Gorontalo. karena keberadaan jenis-jenis makro alga yang ada
di suatu daerah perlu diketahui dan dilaporkan sebagai langkah pelestarian makro
alga di Desa Suku Bajo Torosiaje Laut. Informasi tersebut penting karena alga
Sebagai produsen primer, alga sangat tinggi keanekaan biotanya, dan alga bisa
diolah dan dimanfaatkan sebagai penambah penghasilan di Desa Suku Bajo
Torosiaje.

1.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah yang terdapat pada laporan ini yaitu :
1. Apa saja jenis alga yang terdapat di Desa Suku Bajo Torosiaje?
2. Bagaimana struktur luar makro alga di Desa Suku Bajo Torosiaje?
3. Jenis alga apa yang dimanfaatkan di Desa Suku Bajo Torosiaje?

1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini yaitu untuk mengetahui jenis jenis
alga, struktur luar alga dan alga yang dimanfaatkan oleh Desa Suku bajo Torosiaje
Laut.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Suku Bajo Desa Bajo Torosiaje Laut Kecamatan Popayato Kabupaten

Pohuwato Provinsi Gorontalo.


Kabupaten Pohuwato terletak antara 0,27 0,01 Lintang Utara dan
121,23 - 122,44 Bujur Timur. Pada tahun 2003 kabupaten ini terdiri dari 13
kecamatan dengan adanya 9 pemekaran kecamatan baru. Ujung paling selatan di
Tanjung Panjang pada 0,41 Lintang Selatan dan 121,804 BT. Paling Utara di
Gunung Tentolomatinan pada 0,938 LU dan 121,776 BT. Batas Paling Barat di
Gunung Sentayu pada 0,682 LU dan 121,173BT. Dan paling Timur didesa
Tabulo pada 0,506 LU dan 122,152BT.
Suku Bajo adalah suku pengembara laut. Pada awalnya mereka hidup di
atas perahu, berpindah dari satu daerah ke daerah lain. Meski saat ini banyak
warga suku Bajo yang tinggal di daratan, kehidupan mereka tidak bisa dipisahkan
dari laut. Di Indonesia, permukiman suku Bajo dapat ditemukan di beberapa
daerah. suku Bajo di pulau Lombok ditemukan disebuah kampung di kecamatan
Labuhan Haji, Lombok Timur sedangkan di pulau Sumbawa, mereka dapat
dijumpai di pulau Moyo dan sekitarnya. Di pulau Flores Nusa Tenggara Timur
terdapat kota bernama Labuhan Bajo salah satu tempat orang bajo yang dapat
dijumpai sepanjang pesisir kabupaten Manggarai Barat hingga Flores Timur.
Di Sulawesi, suku Bajo menyebar di beberapa propinsi yaitu Gorontalo,
Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara serta Sulawesi Selatan. Di Gorontalo, suku
Bajo terdapat di sepanjang pesisir teluk tomini yaitu di Torosiaje, Kabupaten

Pohuwato dan di Tanjung Bajo, Kabupaten Boalemo. Dibandingkan dengan


permukiman suku Bajo di daerah lain, permukiman suku Bajo di Torosiaje
memiliki keunikan tersendiri yaitu permukiman tersebut dibangun di atas laut
yang benar-benar terpisah dari daratan. Torosiaje terletak di Kecamatan Popayato,
Kabupaten Pohuwato, Provinsi Gorontalo. Ada dua perkampungan suku Bajo di
Torosiaje. Pertama yaitu perkampungan suku Bajo di Torosiaje Jaya yang terletak
di daratan, dan yang kedua perkampungan suku Bajo yang terletak di atas laut
yaitu desa Torosiaje Laut.
Perkampungan suku Bajo di Torosiaje memiliki bentuk menyerupai huruf
U yang terbuka ke arah laut, yang dapat dicapai dari dermaga penyeberangan di
desa Torosiaje Jaya dengan menggunakan perahu selama kurang lebih 15 menit.
Cikal bakal perkampungan suku Bajo di Torosiaje telah dimulai sejak tahun 1901.
Pada awalnya mereka adalah sekumpulan pengembara yang tinggal di atas rumah
perahu atau Soppe. Karena timbul keinginan untuk menetap akhirnya mereka
membangun rumah panggung dari kayu di atas laut. Seiring dengan berjalannya
waktu, populasi orang Bajo di Torosiaje semakin meningkat.
2.2 Pengertian Alga
Alga adalah organisme berkloroplas yang dapat mneghasilkan oksigen
mclalui proses fotosintesis. Ukuran alga beragam dan beberapa micrometer
sarnpai beberapa meter panjangnya. Alga tersebar luas di alam dan dijumpai
hanipir di segala macam lingkungan yang terkena sinar matahari (Pelczar dan
Chan, 1986).

Kebanyakan alga adalah organisme akuatik yang tumbuh pada air tawar
atnu air laut. Beberapa .icnis alga fotosintetik yang menggunakan CO sebagai
sumber karbon dapat tumbuh dengan baik di tempat gelap (lengan mcnggunnkun
senyawa organic sebagai sumber karbon, jadi bcrubah dan metabol isme
fotosintesis menjad I metabolisme pernafasan dan perubahan mi bergantung pada
keberadaan matahari (Stanier et al, 1976).
Alga menyimpan hasil kegiatan fotosintesis sebagal hasil bahan makanan
cadangan didalam selnya. Sebagal contoh adalah alga hijau yang dapat
menyimpan pati seperti pada tumbuhan tingkat tinggi (Pelezar dan Chan, I 986).

2.3 Jenis-jenis Alga


Tumbuhan alga merupakan tumbuhan tahun yang hidup di air, baik air
tawar maupun air laut, setidak-tidaknya selalu menempati habitat yang lembab
atau basah. Tubuh alga menunjukkan keanekaragaman yang sangat besar, tetapi
sernua selnya selalau jelas mempunyal inti dan plastida dan dalam plastidnya
terdapat zat-zat warna derivat kiorofil yaltu kiorofil a, b atau kedua-duanya. Selain
derivat-derivat klorofil terdapat pula zat-zat warna lain yang justru kadang-kadang
lebih inenonjol dan menyebabkan ketompok-kelompok ganggang tertentu diberi
nama menurut warna tadi (Pandey, 1995).
Menurut Bold (1978) zat-zat warna tersebut berupa fikosianin (berwama
biru), fikosantin (berwarna pirang), fikoeritrin (he merah). Disamping itu juga
diternukan zat-7.at warna santofli dan karoten. Alga dibedakan dalam 5 kelas
ya.itu:

1. Cyanophyceae (Alga hijau-biru)


2. Chlorophyceae ( Alga hijau)
3. Chrysophyceae ( Alga keemasan)
4. Phaeophyceae ( Alga coklat)
5. Rhodophyceae (Alga merah)
6. Chlorophyceac (Alga hitam)
Alga hijau dad kelas Clorophycene dad divisi Clorophyta memiliki sel-sel
kloroplas yang berwarna hijau. mengandung kiorofil a dan b serta karcionoid.
Pada kloroplas terdapat pirenoid hash asimilasi berupa tepung dan lemak.
Cloropyceae terdiri atas scI kecil yang merupakan koloni berbentuk benang yang
bercabang-cabang atau tidak adapula yang membentuk koloni yang menyerupai
kormus tumbt ban tingkat tiriggi. Biasanyan hidup dalarn air tawar, menempatkan
suatu bentos. Yang bersel besar dan ada pula yang hisup di air taut, terutama dekat
pantai (Bold, 1978).
A. Rhodophyceac ( Alga merah)
Alga rnerh dad kelas Rhodopyceac divisi tumbuhan Rhodophycota
rnendapatkan warna dan pigmen meru phycoerythrin. Jenis mi terdapat di perairan
terutama di lautan. Yang tumbuh di air tawar terdapat pada aliran artis yang dingin
don cepat (Magruder, 1979).
Meskipun disebut alga merah sebenarnya jenis mi menunjukan variasi
warna yang luas termasuk berbagai bayangan merah. cokiat dan ungu. E3chcrapa
alga merah sepcrti genus /or/lyra yang berwarna hitarn sedangkan yang lain
seperti genus Bangia hampir tidak memiliki warna. Pewarnaan yang mengesankan

dan banyak spesies mi dikarenakan adanya pigmen biru, phycocianin dalam


berbagai perbandingan sebagai tam bahan terhadap phycoerythrin (Magruder,
1979).
Tumbuhan mi bersel banyak jenis-jenis mi, terdapat datam bentuk filamen,
pita atau lembaran dan pertumbuhan seperti tumbuhan paku atau seperti bulu.
Pada umumnya memiliki ukuran yang bervaniasi antara sepertiga meter atau
lebih. Hampir semua spesies yang hidup di taut tumbuh melekat pada benda padat
di air dengan alat pernegang atau I ilarnen khusus. Praktis pada semua spesies
te:dapat pergiliran kcturunan. Spora atau sd kelamin tidak dilengkapi flagel. Sd
kelarnin jantan mengambang secara pasif di air sampai terjadi k.ontak dengan sd
telur, yang selanjutnya membuahi set telur tersebut (Bold, 1978).
Seperti halnya kelompok alga lainnya ganggang merah menyediakan
makanan dalam jumlab l bagi ikan da hewan lain yang hidup di taut. Jenis mi juga
menjadi bahan makanan untuk manusia khtisusnynn di Enopa dan Timur j
Diantara aneka jenis yang dapat di makan antara lain alga I rtand ia ( (/zondrus
crispzis ) dan layer (beberapa spesics dar genus Porphyra). Alga Irtandia jtiga
digunakan sebagai obat penyamak kulit dan semir sepatu (Bold, 1978).
Sebagian dan alga rnerah mengetuarkan zat kapur untuk membantu
membangun banyaknya terumbu karang di Samudia India dan di berbagai wilayah
dunia lain. Ganggang merah juga telah berperan hagi terbentuknya karang di
waktu pembentukan burnt masa lampau yang rnenandai mulainya zaman
Ordovician (Bold, 1978).
B. Phaeophyceae (Alga cokelat)

Alga coklat atau Phaeophyceae (divisi Phaeophycota) memiliki warna khusus


karena mengandung pignien coklat atau fukosantin yang secara normal
menyelubungi warna h dan kiorofil pada jaringan (Hamid, 2009).
Hampir semua alga cokiat adalah rumput taut. Jenis ini menunjukkan aneka ragam
struktur yang cukup banyak sebagian berbentuk filamen, tembaran atau pita.
Spesies tertentu pada kelas mi memiliki struktur yang menyerupai daun dan
batang tumbuhan tingkat lembaran yang mengambang, jenis mi khususnya
terdaput di wilayah Samudra Atlantik (Hamid, 2009).

2.4 Manfaat Alga


Adapun alga makro yang potensinya belum dapat digall lebih dalarn, maka
dcngan perkeinbangan penelitian selanjutnya tidak hanya alga yang sudab biasa
dibudidayakan tetapi juga dengan alga-alga yang belum teridentilikasi potensipotensi secara ekonomi. Maka dengan mengambil iiilai rnanfaatnya diharapkan
dapat mengg potensinya lchih dalam, diantaranya
1. Dapat meningkatkan produksi yang berkaitan dengan produksi alga sekaligus
akan meningkatkan pendapatan nelayan/petani ikan.
2. Menjamin adanya kesinambungan basil yang pasti sehingga dapat
memperlancar pcnycdiaan bahan baku bagi ti atau ndustri pengolahan selai
3. Meningkatkan mutu dengan cara pengolahan yang Iebih balk.
4. Mcningkatkan kebutuhan masyarakat akan gizi bagi kesehatan IUE)Uh.
5. Menciptakan lapangan kerja baru hagi masyarakat (terutama yang tinggal di
daerah pantai).
6. Mempertahankan kelestarian sumber daya hayati perairan.
7. Menghemat devisa Negara bila telab diolah menjadi bahan olahan, karcna
akan mengurangi impor bahan olahan yang selarna mi teruS bertam bah..
8. Meningkatkan devisa Negara dan hasil ekspor (Tjitrosoeporno, 1989)

BAB III
METODE DAN PROSEDUR PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat


Adapum waktu dan tempat dilaksanakanya praktikum ini pada:
Hari/Tanggal : Jumat Sabtu, 21 23 Mei 2015

Tempat

: Desa Bajo Torosiaje Laut Kecamatan Popayato Kabupaten


Pohuwato Provinsi Gorontalo

3.2 Metode Penelitian


Penelitian

ini

menggunakan

metode

deskriptif

dengan

metode

pengambilan sampel dengan metode survey. Metode deskriptif adalah suatu


metode dalam meneliti status sekelompok manusia, hewan, tumbuhan, suatu
objek, suatu set kondisi, suatu sistem pemikiran ataupun suatu kelas peristiwa
pada masa sekarang. Menurut Nazir (2005) metode deskriptif adalah adalah suatu
proses pencarian data dengan fakta serta interpretasi yang tepat.
Semua data yang di ambil merupakan data yang faktual tanpa ada
perlakuan khusus terhadap sampel, oleh karena itu dalam penelitian ini di
gunakan metode diskriftip di mana penulis berusaha membuat gambaran yang
akurat mengenai obyek yang di teliti. (Singaribun dan Effendi, 1989).

3.3 Populasi dan Sampel


3.3.1 Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah semua jenis makro alga di daerah
penelitian di Desa Bajo Torosiaje Laut.
3.3.2 Sampel
Sampel dalam penelitian ini adalah semua jenis makro alga di daerah
penelitian di Desa Bajo Torosiaje Laut

10

3.4 Alat dan Bahan


3.4.1 Alat
Adapun alat-alat yang digunakan dalam pengamatan ini adalah tempat
sampel, kamera, meteran, hygrometer, termometer, lux meter, ph meter dan DO
meter.
3.4.2

Bahan
Adapun bahan yang digunakan dalam pengamatan ini adalah tali raffia,

dan buku identifikasi

3.5 Prosedur Penelitian


3.5.1 Persiapan Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian ini dipersiapkan agar
dalam pelaksanaannya tidak terjadi kesalahan dalam pemakaian alat dan
penggunaan bahan. Alat yang akan digunakan dilakukan kalibrasi agar akurat.

3.5.2

Penentuan Titik Awal Sampling


Penelitian ini dilaksanakan di Desa Bajo Torosiaje Laut Kecamatan

Popayato Kabupaten Pohuwato Provinsi Gorontalo. Sesuai kriteria pada suatu


stasiun, maka pada di stasiun diletakkan 1 titik sampling (petak ukur) sepanjang
50 meter yang ditempatkan sesuai dengan kiteria yaitu diletakkan pada awal batas
titik stasiun.
3.5.3

Pengumpulan data Makro Alga

11

Data yang dikumpulkan adalah berupa jenis-jenis makro alga, Parameter


fisika dan kimia perairan serta tipe substrat. Pengumpulan data dilakukan secara
in situ. Pengambilan sampel vegetasi makro menggunakan teknik line transect
yaitu teknik pengukuran dan pengamatan yang dilakukan pada sepanjang jalur
yang dibuat dengan diberi jarak antar petak ukur. Dengan langkah sebagai
berikut :
1. Membuat satu jalur dengan lebar 2 m dan panjang 2 m, jalur dibuat dengan
arah tegak lurus dengan pantai yang mengacu pada kaedah-kaedah yang
diutarakan oleh Mueller-Dombosis (1974) yaitu pengamatan pada jalur- jalur
berukuran 2 x 50 m mewakili kondisi rata-rata di sekitar pantai.
2. Pada jalur dibuat petak contoh dengan ukuran 2 x 2 m.
3. Pada setiap petak contoh yang telah ditentukan, setiap jenis tumbuhan makro
alga yang ada dicatat, demikian juga dengan mengambil gambar

BAB VI
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan


4.1.1
No

Jenis-jenis Makro alga


Nama Jenis/Gambar

Deskripsi

12

Klasifikasi

1.

Padina Sp.

1. Berwarna coklat Regnum : Plantae


dan transparan
2. Berbentuk

Divisi : Phaeaophyta

tali Class : Phaeophyceae

seperti kipas dan Ordo : Dictyotales


tipis

Family : Dictyotoceae

3. Habitatnya pada Genus : Padina


lumpur berpasir
2.

Eucheuma Spp.

1. Warna

Spesies : Padina Sp.

tubuh Regnum : Plantae

hijau mempunyai Divisi : Rhodophyta


klorofil

Kelas : Rhodophyceae

2. Permukaan tubuh Ordo : Gigartinales


licin

Famili : Solieracea

3. Bentuk

tubuh Genus : Eucheuma

Silindris

dan Species : Eucheuma Spp.

Bercabangcabang
4. Habitat

pada

lumpur

berpasir

yang ada pada


3.

Halimeda opuntia

daerah intertidal
1. Bentuk
tubuh Regnum : Plantae
seperti ginjal dan Divisi : Chlorophyta
tipis

13

serta Kelas : Bryyopsidophyceae

bercabang
2. Warna
hijau

Ordo : Bryopsidales
tubuh Family : Halimedaceae

memiliki Genus : Halimeda

pigmen klirofil

Spesies: Halimeda opuntia

3. Permukaan
tubuhnya kasar
4. Habitat
pasir

pada
berlumpur

yang ada pada


daerah intertidal
4.1.2
No

Tabel Kondisi Fisik Lingkungan


Suhu
30,9 C
o

Kelembapan
72,9 %

Salinitas
9,70 %/ml

pH
8,4

4.2 Pembahasan
Desa Torosiaje adalah salah satu pemukiman Suku Bajo yang ada di
Kecamatan Popayato. Pemukiman yang memiliki keunikan tersendiri yakni
sebuah kampung yang berdiri diatas laut tersebut menjadi perkampungan wisata
yang elok di Provinsi Gorontalo. Tak hanya sekedar untuk tujuan wisata, Torosiaje
juga menjadi tempat belajar serta penelitian oleh mahasiswa dan dosen.
Perairan Torosiaje merupakan bagian dari Selat Tomini yang memiliki
keaneka ragaman biota laut yang cukup tinggi serta terdapat berbagai macam
ekosistem khas wilayah pesisir seperti ekosistem terumbu karang dan lamun.
Adanya ekosistem tersebut serta didukung oleh kondisi substrat lingkungan yang
14

berfariasi menyebabkan perairan gambesi memiliki berbagai jenis organisme


seperti, Molussca, dan Echinodermata.
Kondisi perairan Torosiaje terdiri dari substrat berpasir, berlumpur dan
berkarang. Adanya kondisi substrat yang berfaviasi menyebabkan perairan
Torosiaje memiliki berbagai jenis biota laut yang hidup dan menempati substrat
tertentu yang sesuai dengan habitat hidupnya.
Hasil pengamatan dan identifikasi terhadap spesies organisme di lokasi
praktikum diperoleh organisme yang terdistribusi ke dalam Makro Alga : Padina
Sp., Euchema Sp., dan halimeda Opuntia.

4.2.1

Padina Sp.
Padina Sp. merupakan spesies rumut laut dari filum Phaeyophyta

(ganggang coklat) yang pada umumnya tersebar di perairan laut, mulai perairan
laut dangkal hingga perairan dalam. Ganggang ini memiliki bentuk lembaran atau
filament yang lebar yang berwarna coklat transparan. Ganggang ini berwarna
coklat karena di dalam talusnya terkandung pigmen fikosantin (coklat) dan
xantofil. Selain fikosantin, ganggang ini juga memiliki klorofil a dan c, fikosantin
dan klorofil itu terdapat di dalam plastid talusnya (Sergiana, 2009).
Menurut (Karmana, 1987) Padina sp. adalah alga berdevisi Phaeophyta
yang bisa dibedakan dari sisi sisi sebagai berikut :
a. Morfologi
Padina sp memiliki berbentuk seperti batang, berdaun banyak atau seperti
pedang, berbentuk seperti kipas dan mempunyai warna cokelat. Akarnya

15

berbentuk serabut yang disebut holdfast untuk menempel kuat pada substrat
sehingga dapat digunakan untuk beradaptasi terhadap gerakan ombak pada daerah
intertidal.
b. Anatomi
Kromatofora berwarna cokelat pada padina sp karena banyak mengandung
pigmen fotosintetik fukosantin, disamping klorofil a. selnya berflagel dua, tidak
sama panjang. Di bagian yang menyerupai kipas terdapat garis-garis horisontal
yang disebut garis konsentris. Di ujung daun terdapat penebalan yang disebut
penebalan gametangia yang berfungsi sebagai reproduksi gamet dan pelindung
daerah pinggiran daun agar tidak sobek karena ombak besar pada zona pasangsurut. (Hoek, 1995).

c. Reproduksi
Padina sp mempunyai bulu cambuk dan sporangium beruang satu dan
transparan, biasanya berkembangbiak secara aseksual dengan oogonium. Satu
oogonium merupakan satu sel telur dan gamet jantan mempunyai satu bulu
cambuk yang terdapat pada sisinya. Fase hidup yang dilalui Padina adalah fase
gametofit dan sporofit yang bergilir dan beraturan.
Menurut Hoek (1995), dinding selnya mengandung selulosa dan pectin.
Padina sp. dapat bereproduksi secara seksual dengan cara oogami. Mula-mula
gametofit jantan dan betina akan membentuk gamet jantan dan betina yang sama
bentuk dan ukuranya. Gamet jantan dibentuk di dalam gametangium jantan yang

16

disebut spermatangium. Sementara itu, gametanium betina disebut karpogonium


yang mengasilkan gamet betina (ovum).
d. Habitat
Habitat ganggang ini kebanyakan di air laut. Padina sp. biasanya
ditemukan di pingiran pantai, dan biasanya jumlahnya paling banyak. Ukuranya
lebih besar dari gangang coklat lainnya. Ganggang ini berwarna transparan, dan
berbentuk seperti jamur yang saling menyatu. (Hoek, 1995).
e. Peranan
Peranan Padina sp. sendiri ini banyak digunakan untuk bahan kosmetik
dan obat-obatan. Beberapa aspek potensial dari rumput laut jenis Padina sp. yang
pernah diteliti antara lain kajian potensi antibakteri dan antioksidan (Hongayo et
al, 2012). Penggunaan ekstraknya sebagai antibakteri terhadap pengendalian
bakteri vibrio (Salosso dkk, 2011). Dilain tempat bisa dimanfaatkan sebagai
pupuk organik. Masyarakat di daerah kepulauan Riau, Lampung selatan, Jawa
selatan, serta sumbawa menggunakannya sebagai bahan makanan (Poncomulyo
dkk. 2006).

4.2.2

Eucheuma Spp.
Eucheuma

Spp.

merupakan

spesies

rumput

laut

yang

banyak

dibudidayakan di perairan Indonesia. Hal tersebut dikarenakan manfaat


pikokoloidnya yang besar yaitu karaginan dan agar serta teknik budidayanya yang
relatif mudah dan murah. Eucheuma Spp. merupakan rumput laut merah
(Rhodophyta) yang kaya akan pigmen fotosintesis dan pigmen aksesoris lainnya,

17

yaitu klorofil a, -karoten, -karoten, fikobilin, neozantin dan zeanthin (Luning,


1990).
Logam dan mineral hampir selalu ditemukan dalam air tawar ataupun air
laut. Masuknya logam berat seperti Hg (merkuri), Pb (timbal), Zn (seng), Cd
(kadmium) dan logam berat lainnya dalam perairan laut dengan konsentrasi yang
berlebih dapat memberikan efek toksik bagi organisme laut baik hewan ataupun
tumbuhan. Pb dan Cd merupakan logam berat yang beracun dan merupakan unsur
non esensial bagi kehidupan organisme khususnya rumput laut. Rumput laut
mengakumulasi logam berat dari lingkungan perairan tempat hidupnya (Bolt,
1978).
Eucheuma Spp. merupakan rumput laut yang memiliki kemampuan untuk
mengakumulasi Pb dalam thallusnya. Timbal menyebabkan penurunan kandungan
klorofil dan fikoeritrin. Semakin besar konsentrasi Pb media dan semakin lama
pemaparan maka semakin besar Pb yang terakumulasi dan semakin sedikit
kandungan klorofil dan fikoeritrin thallus Eucheuma Spp.
Ciri fisik Eucheuma Spp adalah mempunyai thallus silindris, permukaan
licin, cartilogeneus. Keadaan warna tidak selalu tetap, kadang-kadang berwarna
hijau, hijau kuning, abu-abu atau merah. Perubahan warna sering terjadi hanya
karena faktor lingkungan. Kejadian ini merupakan suatu proses adaptasi kromatik
yaitu penyesuaian antara proporsi pigmen dengan berbagai kualitas pencahayaan
(Aslan 1991). Penampakan thalli bervariasi mulai dari bentuk sederhana sampai
kompleks. Duri-duri pada thallus runcing memanjang, agak jarang-jarang dan
tidak bersusun melingkari thallus. Percabangan ke berbagai arah dengan batang-

18

batang utama keluar saling berdekatan ke daerah basal (pangkal). Tumbuh


melekat ke substrat dengan alat perekat berupa cakram. Cabang-cabang pertama
dan kedua tumbuh dengan membentuk rumpun yang rimbun dengan ciri khusus
mengarah ke arah datangnya sinar matahari (Atmadja 1996).
Umumnya Eucheuma Spp tumbuh dengan baik di daerah pantai terumbu
(reef). Habitat khasnya adalah daerah yang memperoleh aliran air laut yang tetap,
variasi suhu harian yang kecil dan substrat batu karang mati (Aslan 1991).
Rumput laut Eucheuma Spp. mempunyai ciri-ciri yaitu thallus silindris,
percabangan thallus berujung runcing atau tumpul, ditumbuhi nodulus (tonjolantonjolan), berwarna cokelat kemerahan, cartilageneus (menyerupai tulang rawan
atau muda), percabangan bersifat alternates (berseling), tidak teratur serta dapat
bersifat dichotomus (percabangan dua-dua) atau trichotomus (system percabangan
tiga-tiga) Rumput laut Eucheuma cottonii memerlukan sinar matahari untuk
proses fotosintesa. Oleh karena itu, rumput laut jenis ini hanya mungkin dapat
hidup pada lapisan fotik, yaitu pada kedalaman sejauh sinar matahari masih
mampu mencapainya. Di alam, jenis ini biasanya hidup berkumpul dalam satu
komunitas atau koloni.
Eucheuma Spp. tumbuh di rataan terumbu karang dangkal sampai
kedalaman 6 m, melekat di batu karang, cangkang kerang dan benda keras
lainnya. Faktor yang sangat berpengaruh pada pertumbuhan jenis ini yaitu cukup
arus dan salinitas (kadar garam) yang stabil, yaitu berkisar 28-34 per mil. Oleh
karenanya rumput laut jenis ini akan hidup baik bila jauh dari muara sungai. Jenis

19

ini telah dibudidayakan dengan cara diikat pada tali sehingga tidak perlu melekat
pada substrat karang atau benda lainnya.

4.2.3

Halimeda opuntia
Halimeda opuntia merupakan jenis alga hijau dengan tinggi thallus 8 cm,

yang sangat kaku dan berbentuk seperti ginjal yang bercabang, berlekuk tiga atau
tumpang tindih dan tidak teratur. Dengan lebar 0,7 cm serta tinggi 0,5 cm.
Helimeda opuntia banyak di jumpai pada daerah terumbu karang yang kondisi
pantainya tenang dan agak terlindung, hidup membuat koloni atau berkelompok
dan mempunyai perekat berupa rhizoid yang tersebar dan membungkus segmen.
Jenis ini terdapat dibawah air surut rata-rata pada pasut bulan-setengah pada
pantai berbatu dan paparan terumbu.

4.2.4

Faktor Ekologis Makro Alga


Parameter ekologis yang perlu diperhatikan antara lain : arus, kondisi

dasar perairan, kedalaman, salinitas, kecerahan, pencemaran, dan ketersediaan


bibit dan tenaga kerja yang terampil.
1. Arus: Rumput laut merupakan organisma yang memperoleh makanan melalui
aliran air yang melewatinya. Gerakan air yang cukup akan menghindari
terkumpulnya kotoran pada thallus, membantu pengudaraan, dan mencegah
adanya fluktuasi yang besar terhadap salinitas maupun suhu air. Suhu yang
baik untuk pertumbuhan rumput laut berkisar 20 28 oC. Arus dapat

20

disebabkan oleh arus pasang surut. Besarnya kecepatan arus yang baik
antara : 20 40 cm/detik. Indikator suatu lokasi yang memiliki arus yang baik
biasanya ditumbuhi karang lunak dan padang lamun yang bersih dari kotoran
dan miring ke satu arah.
2. Kondisi Dasar Perairan: Perairan yang mempunyai dasar pecahan-pecahan
karang dan pasir kasar, dipandang baik untuk budidaya rumput laut. Kondisi
dasar perairan yang demikian merupakan petunjuk adanya gerakan air yang
baik, sedangkan bila dasar perairan yang terdiri dari karang yang keras,
menunjukkan dasar itu terkena gelombang yang besar dan bila dasar perairan
terdiri dari lumpur, menunjukkan gerakan air yang kurang.
3. Kedalaman air: Kedalaman perairan yang baik untuk budidaya rumput laut
adalah 30 60 cm pada waktu surut terendah untuk (lokasi yang ber arus
kencang). Kondisi ini untuk menghindari rumput laut mengalami kekeringan
dan mengoptimalkan perolehan sinar matahari.
4. Salinitas: Salinitas yang baik berkisar antara 28 35 ppt dengan nilai
optimum adalah 33 ppt. Untuk memperoleh perairan dengan salinitas
demikian perlu dihindari lokasi yang berdekatan dengan muara sungai. Hal
ini sesuai dengan pengamtan kami yaitu salinitas yang di peroleh yaitu 9,70%
dan baik bagi pertumbuhan makro alga.
5. Kecerahan: Rumput laut memerlukan cahaya matahari sebagai sumber energi
guna pembentukan bahan organik yang diperlukan bagi pertumbuhan dan
perkembangannya yang normal. Kecerahan perairan yang ideal lebih dari 1
(satu) m. Air yang keruh biasanya mengandung lumpur yang dapat
menghalangi tembusnya cahaya matahari di dalam air, sehingga kotoran dapat

21

menutupi permukaan thallus, yang akan mengganggu pertumbuhan dan


perkembangannya.
Faktor lingkungan meliputi kecepatan arus dan lokasi yang baik harus
terlindung dari hempasan langsung ombak yang kuat. Substrat harus mempunyai
dasar perairan yang agak kereas yang dibentuk oleh pasir dan karang serta bebas
dari partikel-partikel lumpur. Tingkat kecerahan harus stabil karena air keruh
mengandung partikel-partikel halus yang berlimpah dan akan menutupi thallus
sehingga menghambat penyerapan makanan dan proses photosintesis. Suhu
perairan yang baik untuk makro alga antara 26-30oC, ini sesuai dengan
pengamatan kami yang saat diukur suhunya 30,9 0C, meskipun suhu tidak
berpengaruh mematikan namun dapat menghambat pertumbuhan, sedangkan PH
berkisar antara 6-9, dan sesuai pada pengamatan yaitu 8,4.
Desa Torosiaje adalah salah satu pemukiman Suku Bajo yang ada di
Kecamatan Popayato, pada pengamatan yang diamati Suku Bajo di daerah ini
memanfaatkan Makro Alga yaitu Padina Sp.,dan Euchema Sp. Karena
maanfaatnya sangat menguntungkan warga Suku Bajo dan untuk menambah
perekonomian warga Suku Bajo di Desa Torosiaje.

22

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang dapat diambil dari laporan ini yaitu :
1. Desa Torosiaje adalah salah satu pemukiman Suku Bajo yang ada di
Kecamatan Popayato. Pemukiman yang memiliki keunikan tersendiri yakni
sebuah kampung yang berdiri diatas laut tersebut menjadi perkampungan
wisata yang elok di Provinsi Gorontalo.
2. Alga adalah organisme berkloroplas yang dapat mneghasilkan oksigen
melalui proses fotosintesis.

23

3. Hasil pengamatan dan identifikasi terhadap spesies organisme di lokasi


praktikum diperoleh organisme yang terdistribusi ke dalam Makro Alga :
Padina Sp., Euchema Sp., dan halimeda Opuntia.
4. Padina sp memiliki berbentuk seperti batang, berdaun banyak atau seperti
pedang, berbentuk seperti kipas dan mempunyai warna cokelat.
5. Ciri fisik Eucheuma Spp adalah mempunyai thallus silindris, permukaan
licin, cartilogeneus. Keadaan warna tidak selalu tetap, kadang-kadang
berwarna hijau, hijau kuning, abu-abu atau merah. Perubahan warna sering
terjadi hanya karena faktor lingkungan.
6. Halimeda opuntia merupakan jenis alga hijau dengan tinggi thallus 8 cm,
yang sangat kaku dan berbentuk seperti ginjal yang bercabang, berlekuk tiga
atau tumpang tindih dan tidak teratur.
7. Suku Bajo di daerah ini memanfaatkan Makro Alga yaitu Padina Sp.,dan

Euchema Sp. Karena maanfaatnya sangat menguntungkan warga Suku Bajo


dan untuk menambah perekonomian warga Suku Bajo di Desa Torosiaje.

5.2 Saran
Adapun saran yang dapat diberikan dalam makalah ini yaitu sebaiknya
dalam melakukan praktikum alat yang dibawa harus lengkap untuk mengetahui
kondisi fisik kimia biologis suatu lingkungan karena faktor-faktor tersebut sangat
penting bagi organisme Makro Alga.

24

25