Anda di halaman 1dari 95

TINDAK PIDANA MELAKUKAN PENCURIAN DENGAN PEMBERATAN

(Tinjauan Yuridis Terhadap Putusan Perkara Pengadilan Negeri Purwokerto


Nomor : 69/Pid.B/2012/PN.Pwt)

SKRIPSI

Oleh :

PRASETYO HARIBOWO
NIM. E1A006080

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS HUKUM
PURWOKERTO
2012

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Akhir-akhir ini di Propinsi Jawa Tengah khususnya di Kabupaten
Banyumas terdapat kecenderungan meningkatnya kasus kejahaan terhadap
pencurian kendaraan bermotor (Curanmor). Selain melukai korban kejahatannya,
pelaku juga tega untuk menghilangkan nyawa orang lain. Perhatian yang cukup
besar diberikan oleh media, baik media cetak maupum media elektronik nasional.
Pemberitaan kasus kejahatan curanmor hampr tiap hari menghiasi malahan depan
media cetak nasional maupun disiarkan dalam program khusus kriminal yang
tampil di setiap stasiun televisi nasional.
Meningkatnya kasus kejahatan pencurian kendaraan bermotor memang
tidak akan dapat terelakan akibat meningkatnya laju pertumbuhan kendaraan
bermotor yang cukup tinggi di Kabupaten Banyumas. Dinas Perhubungan
Kabupaten Banyumas mengatakan bahwa laju pertumbuhan kendaraan bermotor
sudah sangat tidak sebanding dengna panjang jalan yang ada di Kabupaten
Banyumas khususnya di Kota Purwokerto, bahwa panjang jalan di Purwokerto
sudah tidak begitu edial lagi menampung volume kendaraan bermotor. Keadaan
seperti itu secara tidak langsung akan membawa dampak terhadap perkembangan
Kabupaten Banyumas khususnya kota Purwokerto. Hal ini semakin dapat
dibuktikan dengan terbatasnya lahan parkir kendaraan bermotor, sehingga orang

tidak lagi mengindahkan faktor keselamatan dalam memarkir kendaraan


bermotornya. Kelalaian dalam memperhatikan faktor keselamatan akan
memudahkan terjadinya kejahatan pencurian kendaraan bermotor. Tempat parkir
pinggir jalan, kantor, sekolah, kampus dan pusat pertokoan merupakan tempat
yang paling rawan dalam terjadinya kejahatan pencurian kendaraan bermotor.
Indikasi meningkatnya kejahatan pencurian kendaraan bermotor tidak
saja disebabkan oleh laju pertumbuhan kendaraan bermotor semata, namun juga
diperhatikan dengan banyaknya laporan kehilangan kendaraan bermotor yang
diterima pihak berwajib dalam hal ini pihak Kepolisian. Laporan yang diterima
pihak Kepolisian Polres Banyumas selama tahun 2012 menyebutkan bahwa
angka kejahatan pencurian kendaraan bermotor cukup tinggi. Angka kejahatan
pencurian kendaraan bermotor di wilayah hokum Polres Banyumas selama tahun
2012 untuk satu komplotan saja telah melukan pencurian sebanyak 26 kali.
(Sumber Polres Banyumas tahun 2012).
Suatu kenyataan hidup dalam perkembangan sejarah manusia tidak ada
seorangpun yang mampu hidup menyendiri terpisah dari kelompok manusia
lainnya, kecuali dalam keadaan terpaksa dan itupun sifatnya hanya untuk
sementara waktu. Hidup menyendiri terlepas dari pergaulan manusia dalam
masyarakat, hanya mungkin terjadi dalam dongeng belaka. Namun dalam
kenyataannya hal itu tidak mungkin terjadi (CST. Kansil, 1980: 27).
Sudah menjadi kodrat manusia adalah makhluk sosial yang tidak dapat
hidup secara sendiri-sendiri artinya dalam pergaulan hidup manusia sangat

tergantung pada manusia lain yaitu hasrat untuk hidup berkelompok, berkumpul,
dan berdamping-dampingan serta saling mengadakan hubungan antar sesamanya
dalam masyarakat. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, manusia harus
bekerjasama dan mengadakan hubungan antara yang satu dengan yang lainnya.
Adakalanya dalam hubungan antar manusia tersebut terdapat perbedaanperbedaan kepentingan dan tujuan, sehingga menimbulkan pertikaian-pertikaian
antara manusia yang satu dengan manusia yang lainnya dan bahkan antara
kelompok manusia yang satu dengan kelompok manusia yang lainnya. Keadaan
seperti ini tentu saja dapat mengganggu keserasian hidup bersama yaitu rasa
aman, nyaman dan senantiasa harmonis dalam suatu masyarakat. Untuk itu
dibutuhkan seperangkat aturan-aturan atau kaidah-kaidah yang berfungsi
menciptakan dan menjaga hubungan dalam masyarakat agar selalu harmonis.
Hukum adalah himpunan peraturan-peraturan, yang berupa perintah atau
larangan yang mengharuskan untuk ditaati oleh masyarakat itu.

Berkaitan

dengan tindak pidana Moeljatno merumuskan istilah perbuatan pidana, yaitu


perbuatan yang oleh aturan hukum pidana dilarang dan diancam dengan pidana,
barang siapa yang melanggar larangan tersebut (Moeljatno, 1987: 1).
Perbuatan dapat dikatakan

menjadi suatu tindak pidana apabila

mempunyai sifat-sifat sebagai berikut :


a.
b.
c.
d.

melawan hukum;
merugikan masyarakat;
dilarang oleh aturan pidana;
pelakunya diancam dengan pidana (M. Sudrajat Bassar, 1982: 2).

Berkenaan dengan masalah tindak pidana, maka perlulah disebut tentang


hubungan antara perbuatan dengan orang yang melakukan perbuatan itu. Oleh
karena hubungan antara keduanya ini sangat erat sekali, tidak mungkin ada suatu
tindak pidana tanpa perbuatannya karena timbulnya suatu tindak pidana
disebabkan oleh adanya orang yang berbuat. Kedua faktor ini penting untuk
kepentingan penjatuhan pidana, oleh karena tidak setiap orang yang melakukan
tindak

pidana

akan

dijatuhi

pidana,

kecuali

orang

yang

dapat

dipertanggungjawabkan atas perbuatannya itu (M. Sudrajat Bassar, 1986: 4).


Perbuatan yang oleh aturan hukum pidana dinyatakan sebagai perbuatan
yang dilarang dan diancam dengan pidana barang siapa yang melanggar larangan
tersebut, dinamakan perbuatan pidana. Perbuatan pidana menurut ujud atau
sifatnya bertentangan dengan tata atau ketertiban yang dikehendaki oleh hukum,
yaitu perbuatan yang melawan (melanggar) hukum (Moeljatno, 1982: 2).
Suatu tindak pidana atau perbuatan pidana mengandung unsur-unsur.
Menurut Moeljatno unsur-unsur dalam tindak pidana adalah :
1. perbuatan (manusia);
2. yang memenuhi rumusan dalam Undang-undang (syarat formil) dan
3. bersifat melawan hukum (syarat materiil).
Syarat formil unsur-unsur perbuatan pidana adalah perbuatan itu
memenuhi rumusan dalam undang-undang pidana.

Sedangkan syarat materiil

yaitu bahwa perbuatan itu merupakan perbuatan yang tidak patut/tidak boleh
dilakukan masyarakat (Moeljatno, 1982: 22).

Dalam hukum pidana dikenal suatu azas yang merupakan dasar dari
hukum pidana yakni azas legalitas yaitu Nullum delictum nulla poena sine
praevia lege poenali, dalam Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP)
Pasal 1 ayat (1) dirumuskan sebagai berikut :
Tiada suatu perbuatan dapat dipidana kecuali atas kekuatan aturan pidana
dalam perundang-undangan yang telah ada sebelum perbuatan itu
dilakukan. (Moeljatno, 1990: 3).
Dalam tindak pidana sifat yang selalu ada adalah sifat melanggar hukum
(wederrecthtelijkeheid, onrechmatigheid). Artinya tidak ada suatu pidana tanpa
adanya sifat melanggar hukum (Prodjodikoro, 1980: 1).
Menurut Muljatno bahwa hukum pidana adalah bagian dari keseluruhan
hukum yang berlaku di suatu negara yang mengadakan dasar-dasar dan aturan
untuk :
1. menentukan perbuatan mana yang tidak boleh dilakukan, dilarang,
disertai ancaman atau sanksi berupa pidana tertentu bagi barang siapa
melanggar larangan tersebut;
2. menentukan kapan dan dalam hal apa kemudian mereka yang telah
melanggar larangan itu dapat dikenakan atau dijatuhi pidana
sebagaimana yang diancamkan;
3. menentukan dengan cara bagaimana mengenakan pidana itu dapat
dilaksanakan apabila orang yang disangka telah melanggar larangan
tersebut (Bambang Poernomo, 1982 : 22).
Di sini berlaku apa yang disebut asas Tiada Pidana Tanpa Kesalahan
(Keine Strafe ohne Schuld atau Geen Straf zender schuld atau Nulla Poena,
Sine culpa (Culpa di sini dalam arti luas, meliputi kesengajaan). Asas ini tidak
tercantum dalam KUHP Indonesia atau peraturan lain, namun berlakunya asas
tersebut tidak diragukan lagi. Akan bertentangan dengan rasa keadilan, apabila

ada orang yang dijatuhi pidana sama sekali tidak bersalah (Sudarto, 1990 : 1).

Unsur-unsur dari kesalahan itu sendiri terdiri dari :


1. Kemampuan bertangung jawab si pembuat, artinya keadaan jiwa si
pembuat harus normal.
2. Hubungan batin antara si pembuat dengan perbuatannya yang berupa
kesengajaan atau kealpaan;
3. Tidak adanya alasan pemaaf. (Sudarto, 1990 : 3).
Lebih lanjut Moeljatno mengatakan, bahwa untuk adanya kemampuan
beratanggung jawab harus ada :
a. Kemampuan untuk membeda-bedakan antara perbuatan yang baik dan
buruk sesuai dengan hukum dan melawan hukum;
b. Kemampuan untuk menentukan kehendaknya menurut keinsyafan
tentang baik buruknya tadi. (Moeljatno, 1987 : 165).
Berdasarkan definisi hukum pidana tersebut, dapat dikatakan bahwa
Hukum Pidana menitikberatkan pada perbuatan-perbuatan mana yang dilarang,
juga mengatur keadaan-keadaan yang memungkinkan adanya pemidanaan kepada
orang yang telah melanggar larangan dan bentuk pidana serta cara pengenaan
pidana.
Untuk mengetahui suatu perbuatan merupakan tindak pidana, dapat
dilihat pada ketentuan hukum pidana yang ada dan berlaku (hukum positif) yaitu :
1. Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP)
2. Peraturan-peraturan atau undang-undang yang merupakan ketentuan
hukum pidana di luar KUHP.(M. Sudrajat Bassar, 1986: 3).

Pidana sebagai sarana pengenaan atau nestapa terhadap pelaku tindak


pidana, Sudarto mengatakan bahwa :
Hukum Pidana sebagai sarana pertama dalam menanggulangi kejahatan di
samping sebagai kontrol sosial atau pengendalian masyarakat. Sebagai
kontrol sosial, fungsi hukum pidana adalah subsider, artinya hukum
pidana baru diadakan apabila usaha-usaha lain kurang memadai. Sanksi
yang tajam dalam hukum pidana membedakan dari lapangan hukum
lainnya, sehingga hukum pidana sengaja mengenakan penderitaan dalam
mempertahankan norma yang diakui dalam hukum (Sudarto, 1990 : 10).
Dijelaskan lebih lanjut, Sudarto mengatakan bahwa hukum pidana
mempunyai fungsi yang khusus ialah melindungi kepentingan hukum terhadap
perbuatan yang hendak memperkosanya, dengan sanksi berupa pidana (Sudarto,
1990 : 10)
Pengenaan hukum pidana, adalah sebagai salah satu upaya untuk
mengatasi masalah sosial termasuk dalam bidang kebijakan penegakan hukum. Di
samping itu karena tujuannya adalah untuk mencapai kesejahteraan masyarakat
pada umumnya, maka kebijakan penegakan hukum itupun termasuk dalam bidang
kebijakan sosial, yaitu segala usaha yang rasional untuk mencapai kesejahteraan
masyarakat.
Mengenai kejahatan pencurian diatur dalam KUHP, yang dibedakan atas
lima macam pencurian, yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.

Pencurian biasa (Pasal 362 KUHP);


Pencurian dengan pemberatan (Pasal 363 KUHP);
Pencurian ringan (Pasal 364 KUHP);
Pencurian dengan kekerasan (Pasal 365 KUHP);
Pencurian dalam keluarga (Pasal 367 KUHP).

Mengenai hal ini dalam KUHP tindak pidana pencurian selengkapnya


dirumuskan dalam KUHP yaitu sebagai berikut :
Pasal 362 :
Barang siapa mengambil barang sesuatu, yang seluruhnya atau sebagian
kepunyaan orang lain, dengan maksud untuk dimiliki secara melawan
hukum, diancam karena pencurian, dengan pidana penjara paling lama
lima tahun atau denda paling banyak enam puluh rupiah.
Jenis-jenis tindak pidana pencurian tersebut di atas yang dinamakan
tindak pidana pencurian dalam bentuk pokok adalah tindak pidana pencurian
biasa (Pasal 362 KUHP). Sedangkan tindak pidana pencurian yang lainnya
merupakan pencurian biasa yang disertai dengan keadaan-keadaan khusus.
Tindak pidana pencurian dengan kekerasan yang menyebabkan matinya
orang diatur dalam Pasal 365 ayat (1) dan ayat (3) KUHP.
Pasal 365 ayat (1) dan (3) KUHP merumuskan :
(1) Diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan tahun,
pencurian yang didahului, disertai atau diikuti dengan kekerasan atau
ancaman kekerasan, terhadap orang dengan maksud untuk
mempersiap atau mempermudah pencurian, atau dalam hal
tertangkap tangan, untuk memungkinkan melarikan diri sendiri atau
peserta lainnya, atau untuk tetap menguasai barang yang dicurinya
(2) Jika perbuatan mengakibatkan mati, maka dikenakan pidana
penjara paling lama lima belas tahun.
Dalam tindak pidana yang penulis teliti terdapat unsur memberatkan
sebagaimana diatur dalam Pasal 363 ayat (1) ke 5 KUHP, yaitu :
Dengan hukuman penjara selama-lamanya tujun tahun dihukum :
Ke-5. Pencurian yang dilakukan oleh tersalah dengan masuk ketempat
kejahatan itu atau dapat mencapai barang untuk diambilnya,
dengan jalan membongkar, memecah atau memanjat atau dengan

10

jalan memakai kunci palu, perintah palsu atau pakaian jabatan


palsu.
Berkenaan dengan rumusan Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP, R. Soesilo
mengatakan :
Pencurian dalam pasal ini dinamakan pencurian dengan pemberatan atau
pencurian dengan kwalifikasi dan diancam hokuman yang lebih berat.
Apakah yang diartikan dengan pencurian denan pemberatan itu? Ialah
pencurian biasa disertai dengan salah satu keadaan seperti berikut :
Apabila pencurian itu dilakukan pada waktu malam, dalam rumah atau
pekarangan tertutup yang ada rumahnya.
Malam = waktu antara matahari terbenam dan terbit. Rumah (woning)=
tempat yang dipergunakan untuk berdiam siang malam, artinya untuk
makan, tidur dsb. Sebuah gudang atau toko yang tidak didiami siang
malam, tidak masuk pengertian rumah sebaiknya gubug, kereta, perahu
dsb yang siang malam dipergunakan sebagai kediaman, masuk sebutan
rumah. Pekarangan tertutup = suatu pekarangan yang sekelilingnya ada
tanda-tanda batas yang kelihatan nyata seperti selokan, pagar bambu,
pagar hidup, pagar kawat dsb. Tidak perlu tertutup rapat-rapat, sehingga
orang tidak dapat masuk sama sekali. Disini pencuri itu harus betul-betul
masuk ke dalam rumah dsb, dan melakukan pencurian disitu. Apabila ia
berdiri diluar dan mengait pakaian melalui jendela dengan tongkat atau
mengulurkan tangannya saja ke dalam rumah untuk mengambil barang
itu, tidak masuk disini. (R. Soesilo, 1988 : 251).
Oleh karena itu dalam Putusan Perkara Pengadilan Negeri Nomor :
69/Pid.B/2012/PN.Pwt terdakwa didakwa melanggar Pasal 363 ayat (1) ke-5
KUHP mempunyai unsur-unsur sebagai berikut :
1.
2.
3.
4.
5.

Barangsiapa;
Mengambil sesuatu barang;
yang sama sekali atau sebagian kepunyaan orang lain;
Dengan maksud akan memiliki barang itu dengan melawan hak;
Untukdapat masuk ketempat kejahatan itu atau untuk dapat mencapai
barang yang diambilnya dengan jalan membongkar.

Pada

Putusan

Perkara

Pengadilan

Negeri

Purwokerto

No.

69/Pid.B/2012/PN.Pwt, Hakim Pengadilan Negeri Purwokerto telah menyatakan

11

bahwa perbuatan terdakwa Akhmad Rofik als Rofik bin M. Sobichin, telah
memenuhi rumusan delik dalam Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP. Oleh karena itu
terdakwa kemudian dijatuhi keputusan berupa pidana penjara selama 1(satu)
tahun.
Terhadap perkara tersebut, Jaksa Penuntut Umum memberikan dakwaan tunggal,
yaitu perbuatan terdakwa melanggar Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP.
Berdasarkan latar belakang tersebut di atas, maka penulis tertarik untuk
meneliti

dan

mengkaji

putusan

Pengadilan

Negeri

Purwokerto

No.

69/Pid.B/2012/PN.Pwt. tentang tindak pidana melakukan pencurian dengan


Pemberatan.

B. Perumusan Masalah
Atas dasar latar belakang tersebut, maka dapat dirumuskan
permasalahan sebagai berikut :
1. Bagaimanakah penerapan unsurunsur Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP dalam
tindak pidana melakukan pencurian dengan pemberatan dalam Putusan
Pengadilan Negeri Purwokerto No.69/Pid.B/2012/PN.Pwt.
2.

Apa yang menjadi dasar

pertimbangan Hukum Hakim dalam memutus

perkara tindak pidana melakukan pencurian dengan pemberatan

dalam

Putusan Pengadilan Negeri Purwokerto Nomor : 69/Pid.B/2012/PN.Pwt.

12

C. Tujuan Penelitian
1. Untuk mengetahui penerapan unsurunsur Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP
dalam tindak pidana melakukan pencurian dengan pemberatan dalam Putusan
Pengadilan Negeri Purwokerto No.69/Pid.B/2012/PN.Pwt.
2. Untuk mengetahui apa yang menjadi dasar pertimbangan Hukum Hakim dalam
memutus perkara tindak pidana melakukan pencurian dengan pemberatan
dalam

Putusan

Pengadilan

Negeri

Purwokerto

Nomor

69/Pid.B/2012/PN.Pwt.

D. Kegunaan Penelitian
1. Kegunaan secara teoritis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi pengembangan ilmu
hukum, khususnya untuk memperluas pengetahuan dan menambah referensi
khususnya tentang hal-hal yang berkaitan dengan tindak pidana pencurian
dengan pemberatan.
2. Kegunaan secara praktis
Dalam penegakan hukum diharapkan dapat sebagai sumbangan pemikiran
yang dapat dipakai para pengambilan kebijakan para penegak hukum
khususnya dalam menangani masalah tindak pidana pencurian dengan
pemberatan.

13

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Tindak Pidana
1. Istilah Tindak Pidana
Seperti diketahui bahwa atas dasar asas konkordansi Kitab UndangUndang Hukum Pidana (KUHP) Indonesia, yang dulu bernama Wetbook van
Stafrect voor Indonesie merupakan semacam kutipan dari WvS Nederland.
Bahasanya tentu saja bahasa Belanda. Pasal 1 KUHP mengatakan bahwa
perbuatan yang pelakunya dapat dipidana/dihukum adalah perbuatan yang sudah
disebutkan di dalam perundang-undangan sebelum perbuatan itu dilakukan.
(Teguh Prasetyo, 2010 : 45).
Istilah tindak pidana adalah suatu pengertian yang mendasar dalam
hukum pidana yang ditujukan pada seseorang yang dianggap telah melakukan
perbuatan yang dilarang oleh undang-undang. Pemakaian istilah demikian, oleh
masing-masing sarjana didefinisikan berbeda-beda. Hal ini terjadi karena istilahistilah tersebut merupakan suatu terjemahan atau alih bahasa dari kata strafbaar
feit yang berasal dari bahasa Belanda. Strafbaar feit diartikan secara umum
oleh masyarakat berupa delik atau kajahatan dan oleh para sarjana diartikan
berbeda-beda yaitu sebagai perbuatan pidana, peristiwa pidana atau tindak
pidana.

14

Istilah tindak pidana merupakan terjemahan dari strafbaar feit, di dalam


Kitab Undang-Undang Hukum Pidana tidak terdapat penjelasan mengenai apa
sebenarnya yang dimaksud dengan starfbaar feit itu sendiri. Biasanya tindak
pidana disinonimkan dengan delik, yang berasal dari bahasa Latin yakni keta
delictum.
Menurut Kartanegara istilah tindak pidana sebagai terjemahan dari
Strafbaarfeit merupakan perbuatan yang dilarang oleh undang-undang yang
diancam dengan pidana. Pembentuk undang-undang telah menggunakan
perkataan strafbaar feit untuk menyebutkan apa yang kita kenal sebagai tindak
pidana. Di dalam KUHP apa yang dimaksud dengan strafbaar feit tidak
dijelaskan secara jelas. (Satochid Kartanegara, 1990: 74).
Penggunaan istilah tindak pidana merupakan terjemahan dari istilah
Belanda, yaitu strafbaar feit yang berasal dari kata strafbaar, artinya dapat
dihukum (PAF. Lamintang, 1984: 72). Sedangkan Sudarto mengatakan :
Strafbaar feit dalam istilah tindak pidana di dalam perundang-undangan
negara kita dapat dijumpai istilah-istilah lain yang dimaksud juga sebagai
istilah tindak pidana, yaitu.
a. Peristiwa pidana (UUDS 1950 Pasal 14 ayat (1)).
b. Perbuatan pidana (UU Darurat No. 1 tahun 1951, UU mengenai :
tindak sementara untuk menyelenggarakan kesatuan susunan,
kekuasaan dan acara pengadilan-pengadilan sipil, Pasal 5 ayat 3b).
c. Perbuatan-perbuatan yang dapat dihukum (UU Darurat No. 2 Tahun
1951 tentang : Perubahan Ordonantie tijdelijke by zondere
strafbepalingen S. 1948 17 dan UU RI (dahulu) No. 8 tahun 1948
Pasal 3.

15

d. Hal yang diancam dengan hukum dan perbuatan-perbuatan yang


dapat dikenakan hukuman (UU Darurat NO. 1951, tentang
Penyelesaian perselisihan perburuhan, Pasal 19, 21, 22).
e. Tindak pidana (UU Darurat No. 7 tahun 1953 tentang Pemilihan
Umum, Pasal 129).
f. Tindak pidana (UU Darurat No. 7 Tahun 1955 tentang Pengusutan,
penuntutan dan peradilan Tindak Pidana Ekonomi, Pasal 1 dan
sebagainya).
g. Tindak pidana (Penetapan Presiden No. 4 Tahun 1964 tnetang
kewajiban kerja bakti dalam rangka permasyarakatan bagi terpidana
karena melakukan tindak pidana yang merupakan kejahatan, Pasal
1).(Sudarto, 1990: 23).
Dari berbagai peraturan perundang-undangan di atas, dapat dilihat bahwa
pembuat undang-undang pada saat itu masih memakai istilah tindak
pidana yang berbeda-beda dalam setiap undang-undang.
Mengenai istilah tindak pidana itu sendiri Sudarto berpendapat :
Tindak pidana merupakan suatu pengertian dasar dalam Hukum
Pidana. Tindakan Pidana adalah suatu pengertian yuridis, lain halnya
dengan istilah perbuatan jahat atau kejahatan (crime atau
verbrechen atau misdaad) yang bisa diartikan secara yuridis (hukum)
atau secara kriminologis. (Sudarto, 1990: 25).

16

Lebih lanjut Sudarto mengatakan bahwa, pembentuk undangundang sekarang sudah agak tepat dalam pemakaian istilah tindak
pidana. Akan tetapi para sarjana hukum pidana mempertahankan istilah
yang dipilihnya sendiri, misalnya
Moeljatno, Guru Besar pada
Universitas Gadjah Mada menganggap lebih tepat dipergunakan istilah
perbuatan pidana (dalam pidatonya yang berjudul Perbuatan pidana
dan pertanggungjawaban dalam hukum pidana, 1955 (Sudarto, 1990:
33). Sedangkan Satochid Kartanegara dalam kuliah-kuliahnya telah
menggunakan perkataan tindak pidana sebagai terjemahan dari
Strafbaar feit (Satochid Kartanegara, tanpa tahun: 74).
Menurut Moeljatno dalam sari Kuliah Hukum Pidana I, Utrecht
memakai istilah peritiwa pidana, beliau berpendapat bahwa perbuatan
itulah keadaan yang dibuat oleh seseorang atau barang sesuatu yang
dilakukan, sedangkan Tirtahamidjaja (Pokok-pokok Hukum Pidana
1955) memakai istilah pelanggaran pidana untuk mengartikan strafbaar
feit. (Moeljatno, 1983: 9).
Selanjutnya Moeljatno lebih setuju menggunakan istilah
perbuatan pidana, hal ini dikatakan dalam pidato yang berjudul :
Pertanggungjawaban Pidana dan Pertanggungjawaban dalam Hukum
Pidana. Beliau mengatakan sebagai berikut.:
Perbuatan itulah keadaan yang dilakukan oleh seseorang
atau barang sesuatu yang dilakukannya, yang selanjutnya
dikatakan Perbuatan ini menunjuk kepada baik akibatnya
maupun yang menimbulkan akibat. (Sudarto, 1990: 24).
Terhadap rumusan Moeljatno tersebut kiranya belum terdapat
pengertian yang jelas (masih abstrak) mengenai tindak pidana dan masih
belum tampak batasan terhadap pengertiannya. Namun menurut
Bambang Poernomo istilah Perbuatan Pidana dari Moeljatno
mengandung dua pengertian, yaitu :
1) Adalah kelakuan dan kejadian yang ditimbulkan oleh
kelakuan;
2) Perbuatan pidana tidak dihubungkan dengan kesalahan yang
merupakan pertanggungjawaban pidana pada orang yang
melakukan perbuatan pidananya. (Bambang Poernomo, 1985:
129).
Prodjodikoro menggunakan istilah tindak pidana, yang diartikan sebagai suatu
perbuatan yang pelakunya dapat dikenakan pidanan atau sanksi pidana.
(Wirjono Prodjodikoro, 1980: 50).

17

Sekalipun pendapat para sarjana mengenai istilah tindak pidana ini masih belum
ada keseragaman, namun Moeljatno masih tetap mempertahankan
pendapatnya dengan mengatakan :
Bahwa istilah perbuatan pidana adalah lebih utama untuk
mengartikan strafbaar feit daripada tindak pidana. Bahwa
tindak pidana sebagai perbuatan pidana diartikan sebagai
perbuatan yang dilarang dan diancam dengan pidana barang
siapa melanggar larangan tersebut. (Moeljatno, 1993: 11).

Dari berbagai perbedaan pendapat para sarjana mengenai istilah tindak


pidana tersebut, bukan merupakan hal yang prinsip karena yang terpenting
menurut Sudarto adalah pengertian atau maksud dari tindak pidana itu sendiri,
bukan dari istilahnya. (Sudarto, 1990: 12).
2. Pengertian dan Unsur-unsur Tindak Pidana
a. Pengertian Tindak Pidana
Pengertian tindak pidana yang merupakan pendapat para sarjana
terdapat perbedaan dalam mendefinisikannya, ini dikarenakan masing-masing
sarjana memberikan definisi atau pengertian tentang tindak pidana itu
berdasarkan penggunaan sudut pandang yang berbeda-beda.
Pompe dalam bukunya Sudarto mengatakan, tindak pidana sebagai
suatu tingkah laku yang dalam ketentuan undang-undang dirumuskan sebagai
sesuatu yang dapat dipidana. (Sudarto, 1990: 3).
Beliau juga membedakan mengenai pengertian tindak pidana
(strafbaar feit) menjadi dua, yaitu :
1. Definisi teori memberikan pengertian strafbaar feit adalah suatu
pelanggaran terhadap norma, yang dilakukan karena kesalahan si

18

pelanggar dan diancam dengan pidana untuk mempertahankan tata


hukum dan menyelamatkan kesejahteraan umum;
2. Definisi menurut hukum positif, merumuskan pengertian strafbaar
feit adalah suatu kejadian (feit) yang oleh peraturan undangundang dirumuskan sebagai suatu perbuatan yang dapat dihukum
(Bambang Poernomo, 1985: 91).
Pembahasan pidana dimaksudkan untuk memahami pengertian pidana
sebagai sanksi atas delik, seangkan pemidanaan berkaitan dengan dasar-dasar
pembenaran pengenaan pidana serta teori-teori tentang tujuan pemidanaan.
Perlu dikemukakan di sini bahwa pidana adalah merupakan suatu istilah
yuridis yang mempunyai arti khusus sebagai terjemahan dari bahasa Belanda
"straf" yang dapat diartikan juga sebagai "hukuman". Seperti dikemukakan
oleh Moeljatno bahwa istilah hukuman yang berasal dari kata "straf" ini dan
istilah "dihukum" yang berasal dari perkataan "wordt gestraft", adalah
merupakan istilah-istilah konvensional. (Moeljatno, 1987)..
Moeljatno tidak setuju dengan istilah-istilah itu dan menggunakan
istilah-istilah yang inkonvensional, yaitu "pidana" untuk menggantikan kata
"straf" dan diancam dengan pidana" untuk menggantikan kata "wordt
gestraft". Jika "straf" diartikan "hukuman", maka strafrecht seharusnya
diartikan dengan hukuman-hukuman. (Sudarto, 1990: 24).
Lebih lanjut dikatakan oleh Moeljatno bahwa "dihukum" berarti
"diterapi hukum" baik hukum pidana maupun hukum perdata. Hukuman
adalah hasil atau akibat dari penerapan hukum tadi yang maknanya lebih luas

19

dari pada pidana, sebab mencakup juga keputusan hakim dalam lapangan
hukum perdata. (Muladi & Barda Nawawi Arief, 1992: 1).
Sejalan dengan pendapat tersebut di atas, Sudarto mengatakan bahwa
"penghukuman" berasal dari kata dasar "hukum", sehingga dapat diartikan
sebagai "menetapkan hukum" atau "memutuskan tentang hukuman"
(berechten). Menetapkan hukum untuk suatu peristiwa tidak hanya
menyangkut bidang hukum pidana saja, akan tetapi juga hukum perdata.
(Sudarto, 1990: 68).
Di dalam membicarakan masalah pidana, khususnya dalam perkara
pidana, oleh hakim disinonimkan perkataan "penghukuman" dengan
"pemidanaan" atau "pemberian/penjatuhan pidana". Menurut Sudarto dalam
hal ini "penghukuman" mempunyai makna yang sama dengan "sentence" atau
"veroordeling" misalnya dalam pengertian "sentenced conditionally atau
voorwardelyk veroordeeled" yang sama artinya dengan "dihukum pidana
bersyarat". (Sudarto, 1990: 72).
Dari pendapat dua sarjana di atas, dapatlah disimpulkan bahwa
perkataan "pidana" merupakan istilah yang lebih khusus, maka perlu ada
pembagian pengertian yang dapat menunjukkan ciri-ciri atau sifat-sifatnya
yang khas. Untuk memberi gambaran yang lebih luas, maka perlu
dikemukakan beberapa pendapat atau definisi dari para sarjana tentang pidana.
Menurut Sudarto yang dimaksud dengan pidana adalah penderitaan yang

20

sengaja dibebankan kepada orang yang melakukan perbuatan yang memenuhi


syarat-syarat tertentu. (Sudarto, 1990: 7).
Saleh mengatakan bahwa, pidana adalah reaksi atas delik, dan ini
berujud suatu nestapa yang dengan sengaja ditimpakan negara kepada
pembuat delik itu. (Muladi, 1984: 2). Sir Rupert Cross, mengatakan bahwa
pidana berarti pengenaan penderitaan oleh negara kepada seseorang yang
telah dipidana karena suatu kejahatan. (Muladi, 1984: 22).
Dengan cara lain Hart mengatakan bahwa pidana harus :
a) mengandung penderitaan atau konsekuensi-konsekuensi lailn
yang tidak menyenangkan;
b) dikenakan kepada seseorang yang benar-benar atau disangka
benar melakukan tindak pidana;
c) dikenakan berhubung suatu tindak pidana yang melanggar
ketentuan hukum;
d) dilakukan dengan sengaja oleh orang selain pelaku tindak pidana;
e) dijatuhkan dan dilaksanakan oleh penguasa sesuai dengan ketentuan
suatu sistem hukum yang dilanggar oleh tindak pidana tersebut.
(Muladi, 1984: 22).
Sejalan dengan perumusan seperti dikemukakan tersebut di atas Ross
mengatakan, bahwa pidana adalah reaksi sosial yang :
a. Terjadi berhubung dengan adanya pelanggaran terhadap suatu
aturan hukum;
b. Dijatuhkan dan dilaksanakan oleh orang-orang yang berkuasa
sehubungan dengan tertib hukum yang dilanggar;
c. Mengandung penderitaan atau paling tidak konsekuensikonsekuensi lain yang tidak menyenangkan, dan menyatakan
pencelaan terhadap si pelanggar (Muladi, 1984: 17).
Definisi-definisi pidana tersebut di atas dapatlah diambil kesimpulan
bahwa pidana selalu mengandung unsur-unsur berikut :

21

1. pidana itu pada hakikatnya merupakan suatu pengenaan


penderitaan atau nestapa atau akibat-akibat yang lain yang tak
menyenangkan;
2. pidana itu diberikan dengan sengaja oleh orang atau badan yang
mempunyai kekuasaan (oleh yang berwenang);
3. pidana itu dikenakan kepada seseorang yang telah melakukan
tindak pidana menurut undang-undang. (Barda Nawawi Arief,
1992: 4).
Sedangkan PAF. Lamintang, mengatakan bahwa pidana itu
sebenarnya hanya merupakan suatu penderitaaan atau suatu alat
belaka. Hal itu berarti pidana itu bukan merupakan suatu tujuan dan
tidak

mungkin

dapat

dikemukakan oleh

mempunyai

tujuan.

Pernyataan

yang

Lamintang tersebut di atas adalah untuk

mengingatkan adanya kekacauan pengertian antara pidana dan


pemidanaan yang sering diartikan sama dengan menyebut tujuan
pemidanaan dengan perkataan "tujuan pidana". (PAF. Lamintang,
1984: 36-37).
b. Unsur-unsur Tindak Pidana
Tindak pidana merupakan suatu pengertian dasar dalam
hukum pidana. Tindak pidana .
suatu pengertian

Tindak pidana adalah merupakan

yuridis, lain halnya

dengan istilah perbuatan

jahat atau kejahatan (crime atau vebrechen atau misdaad) yang


bisa diartikan secara yuridis (hukum atau secara kriminologis)
(Sudarto, 1990: 24). Pengertian unsur tidak pidana hendakya
dibedakan dari pengertian unsur-unsur tindak pidana sebagaimana

22

tersebut dalam rumusan undang-undang. Pengertian yang perama


(unsur), ialah lebih luas dari yang kedua (unsur-unsur).

Misalnya

unsur-unsur (dalam arti sempit) dari tindak pidana pencurian biasa,


ialah yang tercantum dalam Pasal 362 KUHP. (Sudarto, 1990: 43).
Sedangkan PAF. Lamintang mengatakan bahwa setiap tindak
pidana dalam KUHP pada umumnya dapat dijabarkan unsur-unsurnya
menjadi dua macam, yaitu unsur-unsur subjektif dan objektif. (PAF.
Lamintang, 1984: 123). Yang dimaksud unsur-unsur subjektif adalah
unsur-unsur yang melekat pada diri si pelaku atau yang berhubungan
dengan diri si pelaku dan termasuk ke dalamnya yaitu segala sesuatu
yang terkandung di dalam hatinya. Sedangkan yang dimaksud unsur
objektif itu adalah unsur-unsur yang ada hubungannya dengan
keadaan-keadaan, yaitu keadaan-keadaan mana tindakan dari si
pelaku itu harus dilakukan.
Setelah mengetahui definisi dan pengertian yang lebih
mendalam dari tindak pidana itu sendiri, maka di dalam tindak pidana
tersebut terdapat unsur-unsur tindak pidana, yaitu :
Unsur-unsur subjektif dari sesuatu tindak pidana itu adalah :
1. kesengajaan atau ketidaksengajaan (dolus/culpa)
2. maksud atau voornemen pada suatu percobaan atau poging seperti
yang dimaksud dalam Pasal 53 (1) KUHP.
3. Macam-macam maksud atau oogmerk seperti yang terdapat
misalnya di dalam kejahatan-kejahatan pencurian, penipuan,
pemerasan, pemalsuan dan lain-lain.

23

4. Merencanakan terlebih dahulu atau voorbedachte raad seperti


yang misalnya terdapat di dalam kejahatan pembunuhan menurut
Pasal 340 KUHP.
5. Perasaan takut atau vrees seperti yang antara lain terdapat di
dalam rumusan tindak pidana menurut Pasal 308 KUHP.
Sedangkan unsur-unsur dari sesuatu tindak pidana itu adalah :
a. sifat melanggar hukum
b. kualitas dari si pelaku
c. kausalitas, yakni hubungan antara sesuatu tindakan sebagai
penyebab dengan sesuatu kenyataan sebagai akibat. (PAF.
Lamintang, 1984: 184).
Selanjutnya di dalam kuliah-kuliah, Kartanegara menggunakan
perkataan unsur sebagaimana kumpulan bagi apa yang disebut bestandel
dan element. (PAF. Lamintang, 1984: 186).Berkaitan dengan pengertian
unsur-unsur tindak pidana (strafbaar feit) ada beberapa pendapat para sarjana
yaitu pengertian unsur-unsur tindak pidana menurut aliran monistis dan
menurut aliran dualistis.
Para sarjana yang berpandangan aliran monistis, yaitu :
a. Simons
Unsur-unsur Strafbaar feit adalah :
1) perbuatan manusia (positif atau negatif, berbuat atau tidak
berbuat atau membiarkan.
2) diancam dengan pidana (strafbaar gesteld).
3) melawan hukum (onrechtmatig).
4) dilakukan dengan kesalahan (met schuld in verband staand)
5) oleh
orang
yang
mempu
bertanggung
jawab
(teorekeningsvatbaar persoon).
Simons mengatakan adanya unsur objektif dan unsur subjektif
dari stafbaar feit adalah :
1) Yang dimaksud dengan unsur objektif ialah : perbuatan orang
2) Akibat yang kelihatan dari perbuatan itu

24

3) Mungkin ada keadaan tertentu yang menyertai perbuatanperbuatan itu seperti dalam Pasal 281 KUHP sifat
openbaaratau di muka umum.
Sedangkan unsur subjektif dari strafbaar feit adalah :
1. orangnya mampu bertanggung jawab;
2. adanya kesalahan (dolus atau culpa).
dilakukan dengan kesalahan.

Perbuatan harus

Kesalahan ini dapat berhubungan dengan akibat dari perbuatan


atau dengan keadaan-keadaan mana perbuatan itu dilakukan.
b. Van Hamel :
Strafbaar feit adalah Een wettelijk omschre ven menschelijke
gedraging, onrechmatig, strafwardig en aan schuld te wijten.
Jadi unsur-unsurnya :
1. perbuatan manusia yang dirumuskan dalam undang-undang
2. bersifat melawan hukum
3. dilakukan dengan kesalahan dan,
4. patut dipidana.

c. Mezger
Tindak pidana adalah keseluruhan syarat untuk adanya pidana,
dengan demikian unsur-unsurnya adalah :
1. perbuatan dalam arti yang luas dari manusia (aktif atau
membiarkan);
2. sifat melawan hukum (baik bersifat obyektif maupun bersifat
subjektif)
3. dapat dipertanggungjawabkan kepada seseorang
4. diancam dengan pidana.
d. Wirjono Prodjodikoro

25

Beliau mengemukakan definisi pendek yakni : tindak pidana


berarti suatu perbuatan yang pelakunya dapat dikenakan pidana.
(Sudarto, 1990: 25)..
Dari pendapat beberapa sarjana yang beraliran monistis tersebut
dapat disimpulkan bahwa tidak adanya pemisahan antara criminal
act dan criminal reponsibility.
Sedangkan pandangan para sarjana yang beraliran dualistis tentang
adanya unsur-unsur tindak pidana, yaitu :
a. Vos
Strafbaar feit hanya berunsurkan :
1. Kelakuan manusia dan
2. Diancam pidana dalam undang-undang
b. Pompe
Menurut hukum positif strafbaar feit adalah tidak lain dari feit,
yang diancam pidan adalam ketenteuan undang-undang, jadi
perbuatan itu adalah perbuatan yang bersifat melawan hukum,
dilakukan dengan kesalahan dan diancam pidana.
c. Moeljatno
Dalam pidato Dies Natalis tersebut beliau mememberikan arti
tentang strafbaar feit, yaitu sebagai perbuatan yang diancam
dengan pidana, barang siapa melanggar larangan tersebut. Untuk
adanya perbuatan pidana harus ada unsur-unsur :
1) perbuatan (manusia);
2) yang memenuhi rumusan dalam undang-undang (ini
merupakan syarat formal dan
3) bersifat melawan hukum (ini merupakan syarat materiil).
Jadi dari pandangan sarjana yang beraliran dualistis ini ada
pemisahan antara criminal act dan criminal responsibility.
(Sudarto, 1990: 26).
Menurut Mezger yang dikutip oleh Sudarto mengatakan Hukum
Pidana dapat didefinisikan sebagai aturan hukum, yang mengikatkan kepada

26

suatu perbuatan yang memenuhi syarat-syarat tertentu suatu akibat yang


berupa pidana (Sudarto, 1990: 5).

Jadi pada dasarnya Hukum Pidana

berpokok kepada 2 (dua) hal, ialah :


a. Perbuatan yang memenuhi syarat-syarat tertentu.
Dengan perbuatan yang memenuhi syarat-syarat tertentu itu
dimaksudkan perbuatan yang dilakukan oleh orang, yang
memungkinkan adanya pemberian pidana. Perbuatan semacam
itu dapat disebut perbuatan yang dapat dipidana atau disingkat
perbuatan jahat (Verbrechen atau Crime). Oleh karena dalam
perbuatan jahat ini harus ada orang yang melakukannya, maka
persoalan tentang perbuatan tertentu itu diperinci menjadi dua,
ialah perbuatan yang dilarang dan orang yang melanggar
larangan itu.
b. Pidana
Pidana ialah penderitaan yang sengaja dibebankan kepada orang
yang melakukan perbuatan memenuhi syarat-syarat tertentu itu.
Di dalam hukum pidana modern, pidana ini juga meliputi apa
yang disebut tindakan tata tertib (tuchtmaatregel, Masznahme).
Di dalam ilmu pengetahuan hukum adat Ter Haar memakai istilah
(adat) reaksi. Di dalam KUHP yang sekarang berlaku jenis-jenis pidana yang
dapat diterapkan tercantum dalam Pasal 10 KUHP yaitu :
a. Pidana Pokok,
1) Pidana mati,
2) Pidana penjara,
3) Kurungan,
4) Denda
b. Pidana tambahan:
1) pencabutan hak-hak tertentu,
2) perampasan barang-barang tertentu,
3) pengumuman putusan hakim. (Sudarto, 1990: 5).
Berkaitan dengan pengertian hukum pidana, Simons memberikan
definisi bahwa :

27

1) Keseluruhan larangan atau perintah yang oleh Negara diancam


dengan nestapa yaitu suatu pidana apabila tidak ditaati.
2) Keseluruhan peraturan yang menetapkan syarat-syarat untuk
penjatuhan pidana, dan;
3) Keseluruhan ketentuan yang memberikan dasar untuk
penjatuhan dan penerapan pidana. (Sudarto, 1990: 5).
Di samping itu Van Hamel mengatakan bahwa hukum pidana
adalah keseluruhan dasar dan aturan yang dianut oleh negara dalam
kewajibannya untuk menegakkan hukum, yakni dengan melarang apa yang
bertentangan dengan hukum (onrecht)

dan mengenakan suatu nestapa

(penderitaan) kepada yang melanggar larangan tersebut. Pengertian hukum


pidana tersebut disebut juga ius poenale. (Sudarto, 1990: 5).
Dari pengertian mengenai hukum pidana tersebut di atas, maka
dapat didefinisikan bahwa Hukum pidana adalah peraturan hukum mengenai
pidana. Kata Pidana berarti hal yang dipidanakan, yaitu yang oleh instansi
yang berkuasa dilimpahkan kepada seorang oknum sebagai hal yang tidak
enak dirasakannya dan juga hal yang tidak sehari-hari dilimpahkan.
Adanya berbagai istilah tersebut menurut Poernomo sebagai akibat
dari adanya pengaruh bahasa dari strafbaar feit

ke dalam bahasa

Indonesia. Namun di sini belum jelas apakah alih bahasa tersebut


dimaksudkan juga untuk mengalihkan makna dari pengertiannya (Bambang
Poernomo, 1982: 125).
Berkaitan dengan fungsi Hukum Pidana, Sudarto mengatakan :
Fungsi hukum pidana dapat dibedakan menjadi 2 (dua) fungsi, yaitu
:

28

a. Fungsi hukum pidana yang bersifat umum


Oleh karena hukum pidana merupakan sebagian dari keseluruhan
lapangan hukum, maka fungsi hukum pidana juga sama dengan
fungsi hukum pada umumnya, ialah mengatur hidup
kemasyarakatan atau menyelenggarakan tata dalam masyarakat.
Hukum hanya memperhatikan perbuatan-perbuatan yang
sozialrelevent artinya ada sangkut pautnya dengan masyarakat
ia pada dasarnya tidak mengatur sikap batin seseorang yang
bersangkutan dengan tata susila. Demikian juga hukum pidana.
Sangat mungkin ada perbuatan seseorang yang sangat tercela
dan berentangan dengan kesusilaan, akan tetapi hukum
pidana/negara tidak turun tangan/campur tangan, karena tidak
dinyatakan secara tegas di dalam aturan hukum atau hukum yang
benar-benar hidup dalam masyarakat. Di samping itu, seperti
pada lapangan hukum lainnya, hukum pidanapun tidak hanya
mengatur masyarakat begitu saja, akan tetapi juga mengaturnya
secara patut dan bermanfaat (zweckmassing). Ini sejalan dengan
anggapan bahwa hukum dapat digunakan sebagai sarana untuk
menuju ke policy dalam bidang ekonomi, sosial dan kebudayaan.
Dengan demikian hukum pidana harus dapat menyelenggarakan
masyarakat yang tata tenteram kerta raharja.
b. Hukum Pidana yang Bersifat Khusus.
Fungsi yang khusus bagi hukum pidana ialah melindungi
kepentingan hukum terhadap perbuatan yang hendak
memperkosanya (Rechtsguterchutz) dengan sanksi yang berupa
pidana yang sifatnya ialah tajam, jika dibandingkan dengan
sanksi yang terdapat pada cabang-cabang hukum lainnya.
Kepentingan-kepentingan hukum (benda-beda hukum) ini boleh
dari orang seorang dari badan atau dari kolektiva, misalnya
masyarakat, negara, dan sebagainya. Sanksi yang tajam itu dapat
mengenai harta benda, kehormatan, badan dan kadang-kadang
nyawa seseorang yang memperkosa benda-benda hukum itu.
Dengan demikian hukum pidana itu memberi aturan-aturan untuk
menanggulangi perbuatan jahat. (Sudarto, 1990: 7).

3. Rumusan Tindak Pidana


Di dalam KUHP, juga di dalam perundang-undangan pidana yang
lain, tindak pidana dirumuskan di dalam pasal-pasal. Perlu diperhatikan
bahwa di bidang hukum pidana kepastian hukum atau lec certa merupakan hal

29

yang esensial, dan ini telah ditandai oleh asas legalitas pada Pasal 1 ayat (1)
KUHP. Perumusan tindak pidana juga diharapkan sejauh mungkin memenuhi
ketentuan kepastian hukum itu, walaupun sebenarnya hal itu tidak mungkin
sepenuhnya. Untuk benar-benar tahu apa yang dimaksud di dalam pasal-pasal
itu masih diperlukan penafsiran-penafsiran. (Teguh Prasetyo, 2010 : 53-54).
Sebagaimana kita diketahui bahwa sumber hukum pidana ada yang
tertulis dan ada yang tidak tertulis (hukum pidana adat). Agar supaya orang
dapat mengetahui bagaimana hukumannya tentnag sesuatu persoalan, maka
aturan hukum itu harus dirumuskan. Demikian pula keadaannya dalam hukum
pidana. Permusan aturan hukum pidana yang tertulis terdapat dalam KUHP
dan dalam peraturan undang-undang lainnya.
Menurut Sudarto :
Syarat utama untuk memungkinkan adanya penjatuhan pidana ialah
adanya perbuatan (manusia) yang memenuhi rumusan delik dalam
undang-undang. Ini adalah konsekuensi dari asas legalitas.
Rumusan delik ini penting artinya sebagai prinsip kepastian,
undang-undang pidana sifatnya harus pasti. Di dalamnya harus
dapat diketahui dengan pasti apa yang dilarang atau apa yang
diperintahkan. (Sudarto, 1990: 30).
Selanjutnya

Sudarto

mengatakan

bahwa

perbuatan

yang

memenuhi atau mencocoki rumusan delik dalam undang-undang adalah


perbuatan konkrit dari si pembuat itu harus mempunyai sifat atau ciri-ciri dari
delik itu sebagaimana secara abstrak disebutkan dalam undang-undang.
Perbuatan itu harus masuk dalam rumusan delik itu. (Sudarto, 1990: 31)

30

Perumusan dari perbuatan yang dapat dipidana itu berupa suatu


larangan atau perintah untuk berbuat atau untuk tidak berbuat sesuatu.
Perintah atau larangan itu bisa disebut norma. Atas pelanggaran norma itu si
pembuat dikenakan sanksi yang disebut pidana. Di dalam KUHP perumusan
delik itu biasanya dimulai dengan Barang siapa dan selanjutnya dimuat
lukisan perbuatan yang dilarang atau yang tidak dikehendaki atau yang
diperintahkan oleh undang-undang. Lukisan ini merupakan suatu abstraksi
dan tidak dihubungkan dengan tempat dan waktu, seperti telah dikemukakan
di atas.(Sudarto, 1990: 31).

4. Jenis-jenis Tindak Pidana


Membagi suatu kelompok benda atau manusia dalam jenis-jenis
tertentu atau mengklasifikasikan dapat sangat bermacam-macam sesuai dengan
kehendak yang mengklasifikasikan atau mengelompokkan, yaitu menurut dasar
apa yang diinginkan, demikian pula halnya dengan tindak pidana, (Taguh
Prasetyo, 2010 : 55).
Menurut sistem KUHP kita tindak pidana dibagi atas kejahatan
(misdrijven) dan pelanggaran(overtredingen). Pembagian dalam dua jenis ini,
tidak ditentukan dengan nyata-nyata dalam suatu pasal KUHP, tetapi sudah
dianggap demikian adanya. Dalam Buku II KUHP diatur tentang Kejahatan

31

sedangkan dalam Buku III diatur tentang Pelanggaran. Dengan kata lain KUHP
tidak memberikan kriteria mengenai pembedaan jenis tindak pidana tersebut,
tetapi KHUP hanya memasukan dalam kelompok pertama kejahatan dan
kelompok kedua pelanggaran. (Sudarto, 1990: 50).
Di dalam ilmu pengetahuan untuk mencari secara intensif ukuran
kedua jenis tindak pidana tersebut, didapati ukuran dua jenis delik, ialah :
1. Perbedaan jenis tindak pidana yang bersifat kualitatif
a. Rechtsdelicten
ialah perbuatan yang bertentangan dengan keadilan, terlepas
apakah perbuatan itu diancam pidana dalam suatu undangundang atau tidak, jadi yang benar-benar dirasakan oleh
masyarakat sebagai bertentangan dengan keadilan, misal :
pembunuhan, pencurian. Delik-delik semacam ini disebut
kejahatan.
b. wetsdelicten
ialah perbuatan yang oleh umum baru disadari sebagai tindak
pidana, karena undang-undang menyebutnya sebagai delik,
jadi karena ada undang-undang mengancamnya dengan
pidana. Misal memparkir mobil di sebelah kanan jalan (mala
quita prohibita). Delik-delik semacam ini disebut
pelanggaran.
Perbedaan secara kualitatif ini tidak dapat diterima sebab ada
kejahatan, yang baru disadari sebagai delik, karena tercantum
dalam undang-undang pidana, jadi sebenarnya tidak segera
dirasakan sebagai bertentangan dengan rasa keadilan. Dan
sebaliknya ada pelanggaran, yang memang benar-benar
dirasakan bertentangan dengan rasa keadilan. Oleh karena
perbedaan secara demikian itu tidak memuaskan, maka dicari
ukuran lain (Sudarto, 1990: 33).
Antara kedua jenis delik itu ada perbedaan yang bersifat kualitatif.
Pendirian ini hanya meletakkan kriterium pada perbedaan yang

32

dilihat dari segi kriminologi, ialah pelanggaran itu lebih ringan


daripada kajahatan. (Sudarto, 1990: 51).
2. Delik formil dan delik materiil
Delik formal adalah delik yang dianggap selesai dengan
dilakukannya perbuatan itu, atau dengan perkataan lain titik
beratnya berada pada perbuatan itu sendiri. Tidak
dipemasalahsalahkan apakah perbuatannya, sedangkan akibatnya
hanya merupakan aksedentalia (hal yang kebetulan). Sebaliknya di
dalam delik materiil titik beratnya pada akibat yang dilarang, delik
itu dianggap selesai jika akibatnya sudah terjadi, bagaimana cara
melakukan perbuatan itu tidak menjadi masalah. (Teguh
Prasetyo, 2010 : 57).
Selanjutnya Sudarto mengatakan :
Delik formil, ialah delik yang perumusannya dititikberatkan pada
perbuatan yang dilarang. Delik tersebut telah selesai dengan
dilakukannya perbuatan seperti tercantum dalam rumusan delik,
misalnya, Pasal 160, 362 KUHP dll..
Sedangkan delik materiil, adalah delik yang permusannya
dititikberatkan kepada akibat yang tidak dikehendaki (dilarang).
Delik ini baru selesai apabila akibat yang tidak dikehendaki itu
telah terjadi. Kalau belum, maka paling banyak hanya ada
percobaan, misal Pasal 338 KUHP. (Sudarto, 1990: 34).
3. Delik Dolus dan Delik Culpa
Dolus dan culpa merupakan bentuk kesalahan (sculd) .
a. Delik Dolus : delik yang memuat unsur kesengajaan, rumusan
kesengajaan itu mungkin dengan kata-kata yang tegas.
Misalnya kata dengan sengaja,tetapi mungkin juga dengan
kata-kata lain yang senada, seperti .diketahuinya dan
sebagainya. Contoh : Pasal 187, 197, 245, 263, 310, 338
KUHP.
b. Delik Culpa : delik yang memuat kealpaan sebagai salah satu
unsur, misalnya : Pasal 195, 197, 201, 231 ayat (4) dan Pasal
359, 360 KUHP. (Sudarto, 1990: 51).
4. Delik

Commissionis, delik

Ommissionis

Commissionis perommisionis commissa.

dan delik

33

Pelanggaran hukum dapat berbentuk berbuatau sesuatu yang


dilarang atau tidak berbuat sesuatu yang seharusnya (to commit =
melakukan; to omit = meniadakan).
a. Delik Commissionis : delik yang berupa pelanggaran terhadap
larangan, ialah berbuat sesuatu yang dilarang, pencurian,
penggelapan, penipuan.
b. Delik Ommisionis: delik yang berupa pelanggaran terhadap
perintah, misal : tidak menghadap sebagai saksi di muka
pengadilan (Pasal 552 KUHP), tidak menolong orang yang
memerlukan pertolongan (Pasal 531).
c. Delik Commissionis per ommissionis commissa: delik yang
berupa pelangaran larangan (dua delik commisionis), akan
tetapi dapat dilakukan dengan cara tidak berbuat. Misal :
seorang ibu yang membunuh anaknya dengan tidak memberi
air susu (Pasal 338, 340 KUHP), seorang penjaga wissel yang
menyebabkan kecelakaan kereta api dengan sengaja tidak
memindahkan wissel (Pasal 194 KUHP).(Sudarto, 1990: 52).
5. Delik tungal dan delik berganda
a. Delik tunggal : delik yang cukup dilakukan dengan perbuatan
satu kali
b. Delik berganda : delik baru yang merupakan delik, apabila
dilakukan beberapa kali perbuatan, misal Pasal 481 KUHAP
(penahanan sebagai kebiasaan) (Sudarto, 1990: 52).
6. Delik yang berlangsung terus dan delik yang tidak
berlangsung

terus

(voortdurende

en

niet

voortdurende

(aflopende delicten).
Delik yang berlangsung terus adalah delik yang mempunyai ciri
bahwa keadaan terlarang berlangsung terus, misalnya merampas
kemerdekaan seseorang (Pasal 333 KUHP).
7. Delik aduan dan bukan delik aduan

34

Delik aduan (klachtdelic) adalah tindak pidana yang penututnya


hanya dilakukan atas dasar adanya pengaduan dari pihak yang
berkepentingan atau terkena.
a. Delik aduan: delik yang penuntutannya hanya dilakukan
apabila ada pengaduan dari pihak yang terkena, misal :
penghinaan (Pasal 310 dan seterusnya jo Pasal 319 KUHP),
perzinahan (Pasal 284 KUHP), chantage (perampasan dengan
ancaman pencemaran, Pasal 335 ayat 1 sub 2 KUHP jo ayat 2)
(Sudarto, 1990: 63).
b. Bukan delik aduan : delik yang penuntutannya tidak
memerlukan adanya pengaduan. (Sudarto, 1990: 53).
8. Delik ekonomi (biasanya disebut tindak pidana ekonomi) dan
bukan delik ekonomi.
Apa yang disebut tindak pidana ekonomi itu terdapat dalam Pasal
1 Undang-Undang Darurat No. 7 tahun 1955, UU Darurat tentang
Tindak Pidana Ekonomi (Sudarto, 1990: 53).
9. Kejahatan Ringan
Dalam KUHP, kejahatan-kejahatan ringan antara lain : Pasal
364, 373, 375, 482, 384, 352, 302 (1), 315, 407 KUHP.
(Sudarto, 1990: 53).

B. Tindak Pidana Pencurian


1. Pengertian Tindak Pidana Pencurian
Tindak pidana pencurian pertama yang diatur dalam KUHP di
dalam Buku II KUHP adalah tindak pidana dalam bentuk pokok-pokok yang
memuat semua unsur dari tindak pidana pencurian (Pasal 362 s.d. Pasal 367,
meliputi beberapa jenis tindak pidana pencurian) sebagai berikut :

35

a. Pencurian biasa (Pasal 362);


b. Pencurian dengan pemberatan atau pencurian dengan kualifikasi
(Pasal 363);
c. Pencurian ringan (Pasal 364);
d. Pencurian dengan pemberatan (Pasal 365);
e. Pencurian dalam keluarga (Pasal 367). (R. Soesilo, 1989: 249255).
Rumusan tersebut adalah jenis-jenis tindak pidana pencurian
tersebut di atas yang dinamakan tindak pidana pencurian dalam bentuk pokok
adalah tindak pidana pencurian biasa (Pasal 362 KUHP). Sedangkan tindak
pidana pencurian yang lainnya merupakan pencurian biasa yang disertai
dengan keadaan-keadaan khusus.
Sedangkan mengenai tindak pidana pencurian dengan pemberatan
dalam diatur dalam Pasal 363 KUHP yang dirumuskan sebagai berikut :
(1) Dincam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun :
Ke-1 pencurian ternak;
Ke-2 pencurian pada waktu ada kebakaran, letusan banjir,
gempa bumi, atau gempa laut, gunung meletus, kapal
karam, kapal terdampar, kecelakaan kereta api, huru-hara,
pemberontakan atau banyak perang.
Ke-3 pencurian di waktu malah hari dalam sebuah rumah atau
pekarangan tertutup yang ada rumahnya, yang dilakukan
oleh orang yang ada di situ diketahui atau tidak diketahui
oleh yang berhak;
Ke-4 pencurian yang dilakukan oleh dua orang atau lebih
dengan bersekutu;
Ke-5 pencurian yang untuk masuk ke tempat melakukan
kejahatan, atau untuk sampai pada barang yang
diambilnya, dilakukan dengan merusak, memotong atau
memanjat atau dengan memakai anak kunci palsu,
perintah palsu atau pakaian jabatan palsu;
(2) Jika pencurian yang diterangkan dalam ke-3 disertai dengan
salah satu tersebut ke-4 dan ke-5, maka dikenakan pidana
penjara paling lama sembilan tahun.

36

Tindak pidana pencurian ringan dalam Pasal 364 KUHP


dirumuskan sebagai berikut :
Perbuatan yang diterangkan dalam Pasal 362, dan Pasal 363 ke-4,
begitupun perbuatan yang diterangkan dalam Pasal 363 ke-5,
apabila tidak dilakukan dalam sebuah rumah atau pekarnagna
tertutup yang ada rumahnya, jika harga barang yang dicuri tidak
lebih dari dua puluh lima rupiah, dikenai karena pencurian ringan,
pidana penjara paling lama tiga bulan atau denda paling banyak
enam puluh rupiah.
Tindak pidana pencurian dengan kekerasan yang menyebabkan
matinya orang diatur dalam Pasal 365 ayat (1) dan ayat (3) KUHP.
Pasal 365 ayat (1) dan (3) KUHP merumuskan :
(2) Diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan tahun,
pencurian yang didahului, disertai atau diikuti dengan
kekerasan atau ancaman kekerasan, terhadap orang dengan
maksud untuk mempersiap atau mempermudah pencurian, atau
dalam hal tertangkap tangan, untuk memungkinkan melarikan
diri sendiri atau peserta lainnya, atau untuk tetap menguasai
barang yang dicurinya
(3) Jika perbuatan mengakibatkan mati, maka dikenakan pidana
penjara paling lama lima belas tahun.
Unsur istimewa yang kini ditambahkan pada pencurian biasa ialah
mempergunakan kekerasan atau ancaman kekerasan dengan dua macam
maksud, yaitu ke 1 maksud untuk mempersiapkan pencurian, dan ke-2
maksud untuk mempermudah pencurian.
Maksud yang ke 1 perbuatan kekerasan atau ancaman kekerasan
mendahului pengambilan barang, misalnya memukul atau menembak atau
mengikat penjaga rumah. Sedangkan dalam maksud yang ke 2 pengambilan
barang dipermudah dengan kekerasan atau ancaman kekerasan, misalnya

37

memukul si penghuni rumah atau mengikatnya atau menodong mereka agar


mereka diam saja dan tidak bergerak, sementara pencuri lain mengambil
barang-barang dalam rumah. (Wirjono Prodjodikoro, 1986 : 24).
Tindak pidana pencurian biasa dalam Pasal 365 KUHP dirumuskan
sebagai berikut :
(1) Diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan tahun,
pencurian yang didahului, disertai atau diikuti dengan
kekerasan atau ancaman kekerasan, terhadap orang dengan
maksud untuk mempersiapkan atau mempermudah pencurian,
atau dalam hal tertangkap tangan, untuk memungkinkan
melarikan diri sendiri atau peserta lainnya, atau untuk tetap
menguasai barang yang dicurinya.
(2) Dinacam dengan pidana penjara paling lama dua belas tahun:
Ke-1 jika perbuatan dilakukan pada waktu malam dalam
sebuah rumah atau pekarangan tertutup yang ada
rumahnya, di jalan umum atau dalam kereta api atau
trem yang sedang berjalan;
Ke-2 jika perbuatan dilakukan oleh dua orang atau lebih
dengan bersekutu;
Ke-3 jika masuknya ke tempat melakukan kejahatan,
dengan merusak, atau memanjat atau dengan memakai
anak kunci palsu, atau pakaian jabatan palsu;
Ke-4 jika perbuatan mengakibatkan luka-luka berat.
(3) Jika perbuatan mengakibatkan mati, maka dikenakan pidana
penjara paling lama lilma belas tahun;
(4) Diancam dengan pidana mati atau pidana penjara seumur
hidup atau selama waktu tertentu paling lama dua puluh tahun,
jika perbuatan mengakibatkan luka berat atau mati yang
dilakukan dua orang atau lebih dengan bersekutu, pula disertai
oleh salah hal yang diterangkan dalam no. 1 dan No. 3.
(Prodjodikoro, 1986 : 24 25)..
Tindak pidana pencurian ringan diatur dalam Pasal 367 KUHP yang
rumusannya sebagai berikut :
(1) Jika pembuat atau pembantu dari salah satu kejahatan dalam
bab ini adalah suami (isteri) dari orang yang terkena kejahatan,

38

dan tidak terpisah meja dan tempat tidur atau terpisah harta
kekayaan, maka terhadap pembuat atau pembantu itu tidak
mungkin diadakan tuntutan pidana;
(2) Jika dia adalah suami (isteri) yang terpisah meja dan tempat
tidur atau terpisah harta kekayaan, atau jika dia keluarga
sedarah atau semenda, baik dalam garis lurus, maupun garis
menyimpang derajat kedua, maka terhadap orang itu hanya
mungkin diadakan penuntutan, jika ada pengaduan yang
terkena kejahatan;
(3) Jika menurut lembaga matriarlkhal, kekuasaan bapak dilakukan
oleh orang lain daripada bapak kandungnya, maka aturan
tersebut ayat di atas, berlaku juga bagi orang itu.
2. Unsur-unsur Tindak Pidana Pencurian Dengan Pemberatan
Tindak pidana pencurian dengan unsur-unsur yang memberatkan atau
di dalam doktrin juga sering disebut gewualificeerde distal atau pencurian
berkualifikasi, yaitu pencurian dalam bentuk pokok atau pencurian biasa
ditambah dengan unsur-unsur yang memberatkan. Pencurian dengan
pemberatan diatur dalam pasal 363 KUHP.
Pasal 363 KUHP merumuskan :
(1) Diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun;
Ke-1. pencurian ternak;
Ke-2. pencurian pada ada kebakaran letusan banjir, gempa
bumi, atau gempa laut, gunung meletus, kapal karam,
kapal terdampar, kecelakaan kereta api, huru-hara,
pemberontakan atau bahaya perang;
Ke-3. pencurian di waktu malam dalam sebuah rumah
atau pekarangan tertutup yang rumahnya, yang dilakukan
oleh orang yang adanya disitu tidak diketahui atau tidak
dikehendaki oleh yang berhak;
Ke-4. pencurian yang dilakukan oleh dua orang ataulebih
dengan bersekutu;
Ke-5.
pencurian
yang
untuk
masuk
ketempat
melaukankejahatan, atau untuk sampai pada barang yang
diambilnya, dilakukan dengan merusak, memotong atau

39

memanjatkan atau dengan memakai anak kunci palsu,


perintah palsu atau pekaian jabatan palsu;
(2) Jika pencurian yang diterangkan dalam ke-3 disertai dengan
salah satu tersebut ke-4 dan 5, maka dikenakan pidana penjara
paling lama sembilan tahun (Moeljatno, 1996 : 129).
Unsur-unsur Pasal 363 KUHP adalah sebagai berikut :
1. Barangsiapa;
2. Mengambil suatu barang yang sebagian ataupun seluruhnya
milik orang lain dengan maksud untuk dimiliki dengan melawan
hukum;
3. diwaktu malam dalam sebuah rumah atau pekarangan tertutup
yang ada rumahnya, yang dilakukan oleh orang yang adanya
disitu tidak diketahui atau tidak dikehendaki oleh yang berhak;
4. yang dilakukan oleh dua oang atau lebih dengan bersekutu;
Dari unsur-unsur tesebut di atas dapat disimpulkan bahwa, yang
dimaksud dengan pencurian dengan pemberatan adalah pencurian biasa, yang
disertai dengan salah satu keadaan seperti berikut :
a. Bila yang dicuri itu adalah ternak;
Menurut Pasal 101 KUHP, ternak berarti hewan yang berkuku
satu, hewan yang memakan biak dan babi.
b. Apabila pencurian dilakukan pada waktu sedang terjadi
bermacam-macam bencana, seperti kebakaran, letusan, banjir,
gempa bumi, atau gempa laut, gunung meletus, kapal karam,
kapal terdampar, kecelakaan kereta api, huru-hara,
pemberontakan atau bahaya perang.
Menurut Soesilo, antara terjadinya mapapetaka dengan pencurian
itu harus ada hubungannya, artinya pencuri harus betul-betul
mempergunakan kesempatan itu guna melakukan pencurian (R.
Soesilo, 1984 : 1290).

40

c. Pencurian dilakukan pada waktu malam hari di dalam sebuah


rumah atau pekarangan tertutup yang mudah ada rumahnya
dilakukan oleh orang yang ada disitu tanpa sepengetahuan atau
tanpa dikehendaki oleh yang berhak.
Menurut Pasal 98 KUHP, pengertian malam hari adalah waktu
diantara matahari terbenam dan matahari terbit.
Pengertian kediaman menurut Lamintang, mendasarkan pada
yurisprudensi dari perkataan worning adalah setiap tempat
yang dipergunakan oleh manusia sebagai tempat kediaman,
sehingga termasuk di dalamnya juga gerbong-gerbong kereta api
atau gubug-gubug terbuat dari kaleng-kaleng atau karton-karton
yang didiami oleh para tunawisma, kapal-kapal atau mobil-mobil
yang dipakai sebagai tempat kediaman dan lain-lainnya
(Lamintang, 1979 : 151).
Sedangkan pengertian pekarangan tertutup, ialah dataran tanah
yang ada pada sekelilingnya ada pagarnya (tembok, bambu,
pagar tumbuh-tumbuhan yang hidup) dan tanda-tanda lain yang
dianggap sebagai batas (Sughandi, 1980 : 379).
d. Jika pencurian itu dilakukan dua orang atau lebih secara
bersama-sama
Unsur bersama-sama ini dapat dihubungkan dengan perbuatan
turut serta menurut Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP (Anwar, 1994 :
22).
e. Apabila untuk dapat masuk ke tempat kejahatan atau untuk dapat
mengambil barang yang akan dicuri itu, pencurian itu dilakukan
dengan jalan membongkar, memecah, memanjat atau memakai
anak kunci palsu, perintah palsu atau pakaian palsu.
Pengertian membongkar ialah mengadakan perusakan yang agak
besar, misalnya membongkar tembok, pintu, jendela dan
sebagainya. Dalam hal ini harus ada sesuatu yang rusak, pecah
dan sebagainya. Apabila pencurian hanya mengangkat daun
pintu dari engsel tidak terdapat kerusakan apa-apa, tidak dapat
diartikan memongkar (Sughandi, 1980 : 380).
Menurut Anwar, pengertian pembongkaran ditujukan terhadap
benda-benda yang besar, perusakan terhadap barang-barang yang
kecil (Anwar, 1994 : 22).
Sedangkan mengenai pengertian kunci palsu, menurut Pasal 100
KUHP adalah dengan anak kunci palsu termasuk alat-alat yang
tidak diperuntukkan untuk membuka kunci.

C. Pidana dan Pemidanaan

41

1. Istilah Pidana dan Pemidanaan


Pemikiran mengenai tujuan dari suatu pemidanaan yang dianut orang
dewasa ini, sebenarnya bukan merupakan suatu pemikiran yang baru, melainkan
sedikit atau banyak telah mendapat pengaruh dari para penulis abad yang lalu,
yang telah mengeluarkan pendapat mereka tentang dasar pembenaran atau
rechtvaardigings ground dari suatu pemidanaan, baik yang melihat pemidanaan
semata-mata sebagai pemidanaan saja, maupun yang mengkaitkan dengan
pemidanaan dengan tujuan atau dengan tujuan-tujuan yang ingin dicapai dengan
pemidanaannya itu sendiri. (Hamzah dan Rahayu, 1983: 21).
Di dalam menjatuhkan hukuman atau pidana pemerintah selalu
dihadapkan pada suatu paradoxialitas. Mengenai paradoxialitet itu, Utrecht
sebagaimana dikutip oleh Bawengan yang menyatakan :
Pemerintah Negara harus menjamin kemerdekaan individu, menjaga
supaya pribadi manusia (menselijke warrdigheid, persoonlijkheid) tidak
disinggung dan tetap dihormati. Tetapi kadang-kadang sebaliknya,
Pemerintah Negara menjatuhkan hukuman, dan karena menjatuhkan
hukuman itu maka pribadi manusia tersebut oleh Pemerintah Negara
sendiri diserang, misalnya, yang bersangkutan dipenjarakan. Jadi pada
satu pihak Pemerintah Negara membela dan melindungi pribadi manusia
terhadap siapapun juga, sedangkan pada pihak lain Pemerintah Negara
menyerang pribadi manusia yang hendak dilindungi dan dibela itu.
Paradoxialitet ini hendak dilindungi dan dibela itu. Paradoxialitet ini oleh
Franz von Liszt dilukiskan sebagai "Rechtsguterschutz durch
Rechtsguterverletzung" (melindungi hak, kepentingan dan sebagainya
dengan menyerang, memperkosa hak, kepentingan, dan sebagainya).
(Bawengan, 1973: 59 - 60).
Karena adanya paradoxialitet inilah orang berusaha untuk menunjukkan,
alasan apakah yang dapat dipakai untuk membenarkan pemidanaan. Dari alasan-

42

alasan tentang dasar pembenar dari suatu pemidanaan itulah lalu timbul teoriteori tentang tujuan pemidanaan. Kedua teori ini --dasar pembenar tujuan
pemidanaan-- sangat berkaitan, yang sering hanya disebut dengan teori-teori
pemidanaan (straftheorieen).
Teori-teori pemidanaan pada umumnya dapat dibagi dalam tiga kelompok
teori, yaitu :
1. Teori Absolut atau teori pembalasan (retributive / vergelding
theorieen)
2. Teori relatif atau teori tujuan (utilitarian / doeltheorieen)
3. Teori gabungan (verenigingstheorieen).
ad. 1. Teori Absolut
Menurut teori ini pidana dijatuhkan semata-mata karena orang telah
melakukan suatu kejahatan atau tindak pidana (quia peccatumest). Pidana
merupakan akibat mutlak yang harus ada sebagai suatu pembalasan kepada orang
yang melakukan kejahatan. Jadi dasar pembenaran dari pidana terletak pada
adanya atau terjadinya kejahatan itu sendiri.
Menurut Andenaes tujuan utama (primair) dari pidana menurut teori
absolut ialah "untuk memuaskan tuntutan keadilan" (to satisfy the claims of
justice); sedangkan pengaruh-pengaruhnya
sekunder. (Barda Nawawi Arief, 1992: 10).

yang menguntungkan

adalah

43

Tuntutan keadilan yang sifatnya absolut ini terlihat dengan jelas dalam
pendapat Kant di dalam bukunya "Philosophy of Law" sebagaimana dikutip
Muladi mengatakan :
" Pidana tidak pernah dilaksanakan semata-mata sebagai sarana
untuk mempromosikan tujuan/kebaikan lain, baik bagi si pelaku itu
sendiri maupun bagi masyarakat, tetapi dalam semua hal harus
dikenakan hanya kaena orang yang bersangkutan telah melakukan suatu
kejahatan.
Bahkan walaupun seluruh anggota masyarakat sepakat untuk
menghancurkan dirinya sendiri (membubarkan masyarakatnya)
pembunuh terakhir yang masih berada di dalam penjara harus dipidana
mati sebelum resolusi/keputusan pembubaran masyarakat itu
dilaksanakan. Hal ini harus dilakukan karena setiap orang seharusnya
menerima ganjaran dari perbuatannya, dan perasaan balas dendam tidak
boleh tetap ada pada anggota masayrakat, karena apabila tidak demikian
mereka semua dapat dipandang sebagai orang yang ikut ambil bagian
dalam pembunuhan itu yang merupakan pelanggaran terhadap keadilan
umum" (Arief, 1992: 11).
Jadi menurut Kant, pidana merupakan suatu tuntutan kesusilaan. Kant
memandang pidana sebagai "Kategorische imperatief" yakni : seseorang harus
dipidana oleh hakim karena ia telah melakukan kejahatan, Pidana bukan
merupakan suatu alat untuk mencapai suatu tujuan, melainkan mencerminkan
keadilan (uitdrukking van de gerechtigheid).(Muladi, 1984: 10)
Salah seorang tokoh lain dari penganut teori absolut yang terkenal ialah
Hegel yang berpendapat bahwa pidana merupakan keharusan logis sebagai
konsekuensi dari adanya kejahatan. Karena kejahatan adalah pengingkaran
terhadap ketertiban hukum negara yang merupakan perwujuan dari cita-susila,
maka pidana merupakan "Negation der Nagetion" (peniadaan atau pengingkaran
terhadap pengingkaran). (Muladi, 1984: 10)

44

Kedua pendapat sarjana tersebut di atas yaitu Kant dan Hegel,


mendasarkan pada "the philosophy of vengeance" atau filsafat pembalasan di
dalam mencari dasar pembenar dari pemidanaan (Lamintang, 1986: 14).
Pengaruh filsafat pembalasan seperti diuraikan di atas pada hakikatnya
tidak saja nampak pada abad-abad yang lampau, melainkan juga sampai pada
abad sekarang ini, walaupun dengan menggunakan cara dan keterangan yang
berbeda-beda.
Seorang sarjana "pembaharu" ajaran absolut, yang menurut Utrecht
disebut sebagai pemberi baju baru kepada suatu teori hukuman yang sudah tua
sekali, ialah Leo Polak. Oleh Polak dikatakan bahwa kesamaan antara sesama
manusia membawa akibat bahwa kebahagiaan dan penderitaan harus dibagi
antara mereka secara nyata (Muladi, 1984: 11).
Tiap-tiap kejahatan mengganggu usaha pembagian ini. Penderitaan
hipotetis (hypothetisch leed) yang dialami oleh tiap-tiap penduduk yang
menghormati hukum dituangkan menjadi pidana maksimum yang diancamkan
terhadap suatu kejahatan. Menurut Polak, keuntungan yang semula diperoleh
seseorang penjahat harus diobjektifkan, karena itulah teorinya disebut "teori yang
mengobjektifkan" (obyechtiverings theorie). (Barda Nawawi Arief, 1992: 14).
Dari pendapat beberapa tokoh aliran absolut --kaum retributivest-- yang
pada intinya mengatakan pidana mengandung nilai moral, yang bebas dari akibat
lain yang diharapkan lebih lanjut. Cateris paribus, dunia akan menjadi baik,
bilamana nilai-nilai moral dilindungi dengan memberikan penderitaan atas

45

penjahat. Hal ini kadang-kadang menyebabkan pandangan retributif ini


dikategorikan sebagai teori pembalasan denda (the vindictive theory of
punishment). (Muladi, 1984: 50).
Menurut Walker,

penganut teori retributif ini dapat dibagi dalam

beberapa golongan, yaitu :


1. Penganut teori retributif yang murni (the pure retributivest) yang
berpendapat bahwa pidana harus cocok atau sepadan dengan
kesalahan si pembuat.
2. Penganut teori retributif tidak murni (dengan modifikasi) yang dapat
pula dibagi dalam :
a. Penganut teori retributif yang terbatas (the limiting retributivist)
yang berpendapat "pidana tidak harus cocok/sepadan dengan
kesalahan, hanya saja tidak boleh melebihi batas yang
cocok/sepadan dengan kesalahan terdakwa.
b. Penganut teori retributif yang distributif (retribution in
distribution), disingkat dengan sebutan teori "distributive" yang
berpendapat bahwa, pidana janganlah dikenakan pada orang yang
tidak bersalah, tetapi pidana juga tidak harus cocok/sepadan dan
dibatasi oleh kesalahan. Prinsip "tiada pidana tanpa kesalahan"
dihormati, tetapi dimungkinkan adanya pengecualian misalnya
dalam hal "strict liability". (Arief, 1992: 12 - 13).
Dijelaskan selanjutnya oleh Walker (dalam Arief) bahwa hnaya
golongan pertama sajalah (the pure retributivist) yang mengemukakan alasanalasan atau dasar pembenaran untuk pengenaan pidana. Oleh karena itu golongan
ini dapat disebut golongan "Punishers" (penganut aliran/teori pemidahaan)
(Arief, 1992: 14).
Sedangkan penganut golongan 2a dan 2b di atas, menurut Walker
(dalam Arief, 1992: 17) tidak mengajukan alasan-alasan untuk pengenaan

46

pidana, tetapi mengajukan prinsip-prinsip untuk pembatasan pidana. Oleh karena


itu kedua golongan ini lebih dekat dengan paham yang non-retributive.
Teori retribution ini menurut Kaplan (dalam Muladi) dibedakan lagi
menjadi dua teori, yaitu :
1. Teori pembalasan (the revengetheory), dan
2. Teori penebusan dosa (the expiation theory). (Muladi, 1984: 35).
Menurut Kaplan, kedua teori ini sebenarnya tidak berbeda tergantung
dari cara orang berpikir pada waktu menjatuhkan pidana; yaitu apakah pidana itu
dijatuhkan karena kita menghutangkan sesuatu kepadanya atau karena ia
berhutang sesuatu kepada kita. Pembalasan mengandung arti bahwa hutang si
penjahat "telah dibayarkan kembali" (the criminal is paid back); sedangkan
penebusan mengandung arti bahwa si penjahat "membayar kembali hutangnya
(the criminal pays back) (Muladi, 1984: 12).
Menurut Sudarto, sebenarnya sekarang sudah tidak ada lagi penganut
ajaran pembalasan yang klasik, dalam arti bahwa pidana merupakan
suatu keharusan demi keadilan belaka. Kalau masih ada penganut teori
pembalasan, mereka itu dikatakan sebagai penganut teori pembalasan
yang modern, misalnya van Bemmelen, Pompe dan Enschede.
Pembalasan di sini bukanlah sebagai tujuan sendiri, melainkan sebagai
pembatasan dalam arti harus ada keseimbangan antara perbuatan dan
pidana; maka dapat dikatakan ada azas pembalasan yang negatif. Hakim
hanya menetapkan batas-batas dari pidana; pidana tidak boleh
melampaui batas dari kesalahan si pembuat. Van Bemmelen
menyatakan bahwa untuk hukum pidana pada dewasa ini, maka
pencegahan main hakim sendiri (vermijding van eigenrichting) tetap
merupakan fungsi yang penting sekali dalam penerapan hukum pidana
yakni memenuhi keinginan akan pembalasan (tegemoetkoming aan de
vergeldings behoefte). Hanya saja penderitaan yang diakibatkan oleh
pidana harus dibatasi dalam batas-batas yang paling sempit dan pidana
harus menyumbang pada proses penyesuaian kembali terhukum pada

47

kehidupan masyarakat sehari-hari (prevensi special) dan di samping itu


beratnya pidana tidak boleh melebihi kesalahan terdakwa, bahkan tidak
dengan alasan-alasan prevensi general apapun. Pompe yang seumur
hidupnya berpegang pada teori pembalasan menganggap pembalasan ini
dalam arti positif dan konstruktif dan bukan dalam arti tak ada
manfaatnya seperti dalam pandangan mereka yang anti pembalasan,
CHR. J. Enschede menganggap pembalasan sebagai batas atas pidana
dan pemidanaan (bovengrens) dari beratnya pidana. Hanya saja dia
berpendapat bahwa tidak perlu pembalasan itu merupakan suatu
tuntutan dan beratnya tindakan penguasa dalam lingkungan kebebasan
individu ditentukan oleh tuntutan kemanfaatan di dalam batas-batas
pembalasan. (Muladi, 1984: 12 - 14).
Berkaitan dengan teori absolut (retribution), Cristiansen memberikan
karakteristik teori ini sebagai berikut :
a. tujuan pidana adalah semata-mata untuk pembalasan;
b. pembalasan adalah tujuan utama dan di dalamnya tidak mengandung
sarana-sarana untuk tujuan lain misalnya untuk kesejahteraan
masyarakat;
c. kesalahan merupakan satu-satunya syarat untuk adanya pidana;
d. pidana harus disesuaikan dengan kesalahan si pelanggar;
e. pidana melihat kebelakang; ia merupakan pencelaan yang murni dan
tujuannya tidak untuk memperbaiki mendidik atau memasyarakatkan
kembali si pelanggar (Arief, 1992: 12-13).
ad. 2. Teori Relatif atau Teori Tujuan
Teori relatif berusaha mencari dasar pembenaran dari suatu pidana,
semata-mata pada suatu tujuan tertentu. Para penganjur teori relatif ini tidak
melihat pidana itu sebagai pembalasan, dan karena itu tidak mengakui bahwa
pemidanaan itu sendirilah yang menjadi tujuan pemidanaan, melainkan
pemidanaan itu adalah suatu cara untuk mencapai tujuan yang lain dari pada
pemidanaan itu sendiri. Pemidanaan dengan demikian mempunyai tujuan, oleh

48

karena itu teori inipun sering juga disebut teori tujuan (utilitarian theory).
(Bawengan, 1973: 44).
Dasar pembenar adanya pidana menurut teori ini adalah terletak pada
tujuannya. Pidana dijatuhkan bukan "quia peccatum est" (karena orang berbuat
kejahatan) melainkan "ne peccetur" (supaya orang jangan melakukan kejahatan).
Mengenai teori relatif ini Andenaes dapat disebut sebagai teori perlindungan
masyarakat (the theory of social defence) karena salah satu tujuannya adalah
melindungi kepentingan masyarakat. (Muladi, 1984: 14)
Menurut Walker teori ini lebih tepat disebut teori atau aliran reductive
(the reductive poin of review) karena dasar pembenaran pidan adalah untuk
mengurangi frekuensi kejahatan. Oleh karena itu penganut teori ini disebut
"Reducers" (Muladi, 1984, 14).
Berdasarkan tujuan yang hendak dicapai dari pemidanaannya, maka
teori relatif atau teori tujuan ini masih dapat dibagi lagi menjadi dua yaitu :
a. Teori pencegahan umum (algemene preventie theorieen)
b. Teori pencegahan khusus (bijzondere preventie theorieen)
ad. a. Teori-teori Pencegahan Umum
Tujuan pemidanaan dari teori ini adalah ingin membuat jera setiap
orang agar mereka itu tidak melakukan kejahatan. Dengan perkataan lain
pencegahan kejahatan itu ingin dicapai oleh pidana dengan mempengaruhi
tingkah laku anggota masyarakat pada umumnya untuk tidak melakukan tindak
pidana.

49

Sehubungan dengan apa yang dikemukakan


berpendapat bahwa

Andenaes maka, Veen

ada tiga fungsi pengaruh dalam pengertian "general

prevention", yaitu :
a. menegakan kewibawaan (gezagshandhaving);
b. menegakan norma (normhandhaving);
c. membentuk norma (normvorming). (Barda Nawawi Arief, 1992:
18).
Termasuk dalam pengertian teori-teori pencegahan umum, yaitu apa
yang disebut :
1. afschrikkingstheorieen atau teori-teori membuat orang jera, yang
bertujuan untuk membuat jera warga masyarakat agar mereka itu
tidak melakukan kejahatan-kejahatan.
2. De leer van de psychologische dwang atau ajaran mengenai
pemaksaan secara psikologis yang telah diperkenalkan oleh Anselm
von Feurbach. (Bawengan, 1973: 45).
Berkaitan dengan teori relatif (utilitarian theory) Christiansen
mengemukakan secara terperinci ciri-ciri pokok atau karakteristik dari aliran itu
sebagai berikut :
a. tujuan pidana adalah pencegahan (prevention);
b. pencegahan bukan tujuan akhir tetapi hanya sebagai sarana untuk
mencapai tujuan yang lebih tinggi yaitu kesejahteraan masyarakat;
c. hanya pelanggaran-pelanggaran hukum yang dapat dipersalahkan
kepada si pelaku saja (misal karena sengaja atau culpa) yang
memenuhi syarat untuk adanya pidana;
d. pidana harus ditetapkan berdasar tujuannya sebagai alat untuk
pencegahan kejahatan;
e. pidana melihat ke muka (bersifat prospektif); pidana dapat
mengandung unsur pencelaan, tetapi baik untuk pencelaan maupun
unsur pembalasan tidak dapat diterima apabila tidak membantu
pencegahan kejahatan untuk kepentingan kesejahteraan masyarakat
(Barda Nawawi Arief, 1992: 17).

50

ad. 2. Teori Pencegahan Khusus (bijzondere preventie theorieen)


Prevensi special dimaksudkan ada pengaruh pidana terhadap terpidana.
Dengan demikian pencegahan kejahatan itu ingin dicapai oleh pidana
dengan mempengaruhi tingkah laku si terpidana untuk tidak melakukan
tindak pidana lagi. Ini berarti pidana bertujuan agar si terpidana itu
berubah menjadi orang yang lebih baik dan berguna bagi masyarakat.
Teori tujuan pidana serupa ini dikenal dengan sebutan formation atau
rehabilitation theory. (Muladi, 1984 : 51).
ad. 3. Teori Gabungan
Di samping pembagian secara tradisional teori-teori pemidanaan
seperti dikemukakan di atas, yakni teori absolut dan teori relatif, ada teori
ketiga yang disebut teori gabungan (verenigingstheorieen). Pelopor teori ini
adalah Rossi (1787 - 1884).

Teori Rossi disebut teori gabungan karena

sekalipun ia tetap menganggap pembalasan sebagai asas dari pidana dan bahwa
beratnya pidana tidak boleh melampaui suatu pembalasan yang adil, namun dia
berpendirian bahwa pidana mempunyai pelbagai pengaruh antara lain perbaikan
sesuatu yang rusak dalam masyarakat dan prevensi general. (Muladi, 1984:
47).
Teori seperti ini nampaknya mempunyai kecenderungan yang sama
dengan apa yang dikatakan oleh Muladi sebagai "retributivisme teleologis"
atau aliran integratif. Menurut pandangan ini maka tujuan pemidanaan bersifat

51

plural,

karena

menghubungkan

prinsip-prinsip

teleologis,

misalnya

"ulititarianism" dan prinsip-prinsip "retributivist" di dalam satu kesatuan,


sehingga seringkali pandangan ini disebut sebagai aliran integratif. (Muladi,
1984: 51).
Aliran ini menganjurkan kemungkinan untuk menandaskan artikulasi
terhadap teori pemidanaan yang mengintegrasikan beberapa fungsi sekaligus:
"retribution" dan bersifat "utilitarian" misalnya pencegahan dan rehabilitas
yang kesemuanya dilihat sebagai sarana-sarana yang harus dicapai oleh suatu
rencana pemidanaan. Pidana dan pemidanaan terdiri dari proses kegiatan
terhadap pelaku tindak pidana yang dengan satu cara tertentu diharapkan untuk
dapat mengasimilasikan kembali narapidana dalam masyarakat. (Muladi, 1984:
52).
Teori integratif ini nampaknya telah memperluas tujuan pemidanaan
yang menfokuskan pada perbaikan narapidana sebagai pelaku kejahatan / tindak
pidana di samping sebagai tujuan awalnya adalah prevensi general.
Menanggapi perkembangan teori tentang tujuan pemidanaan tersebut di
atas Grupp menyatakan, bahwa kelayakan suatu teori pemidanaan tergantung
pada :
1. anggapan-anggapan seseorang terhadap hekikat manusia;
2. informasi yang diterima seseorang sebagasi ilmu pengetahuan yang
bermanfaat;
3. macam dan luas pengetahuan yang dirasakan seseorang mungkin
dicapai;
4. penilaian terhadap persyaratan-persyaratan untuk menetapkan teori
tertentu, dan kemungkinan-kemungkinan yang benar-benar dapat

52

dilakukan untuk menemukan persyaratan-persyaratan tersebut.


(Muladi 1984: 52).
2. Tujuan Pemidanaan
Di muka sudah disebutkan tentang pengertian pidana serta teori
pemidanaan yang berkaitan dengan tujuan pemidanaan. Sehubungan dengan hal
tersebut, maka perlu dikemukakan tentang tujuan pemidanaan di Indonesia -sebagai tahap formulatif dalam penegakkan hukum-- yang erat kaitannya dengan
pelaksanaan pemidanaan --khususnya pidana penjara dan pembinaan narapidana-sebagai tahap eksekusi dalam penegakkan hukum. (Muladi, 1984: 34).
Salah satu upaya untuk mengetahui tujuan pemidanaan kita adalah
dengan melihat pada peraturan perundang-undangan yang dalam hal ini adalah
KUHP. Untuk mengetahui tujuan pemidanaan dalam KUHP yang sekarang masih
berlaku tampaknya tidak mudah, mengingat dalam KUHP tersebut tidak secara
jelas mencantumkan tujuan pemidanaan.
Upaya yang dapat ditempuh guna mengetahui tujuan pemidanaan tersebut
adalah dengan menganalisis terhadap ketentuan-ketentuan lain maupun dari
doktrin yang berkaitan. Apabila kita telusuri KUHP lebih jauh dengan melilhat
historisnya, maka dapat diketahui bahwa KUHP kita ini adalah warisan dari
W.v.S negeri Belanda yang berdasarkan asas konkordansi. W.v.S negeri Belanda
mempunyai memori penjelasan yang disebut Memorie van Toelichting (M.v.T)
yang secara yuridis masih dapat diberlakukan di Indonesia. Dari M.v.T ini
tampaknya ada yang berkaitan dengan tujuan pemidanaan yang menyebutkan
(terjemahan) sebagai berikut :

53

Dalam menentukan tinggi rendahnya pidana, hakim untuk tiap kejahatan


harus memperhatikan keadaan obyektif dan subjektif dari tindak pidana
yang dilakukan, harus memperhatikan perbuatan dan pembuatnya. Hakhak apa saja yang dilanggar dengan adanya tindak pidana itu ? Kerugian
apakah yang ditimbulkannya ? Apakah kejahatan yang dipersalahkan si
penjahat dulu ? Apakah kejahatan yang dipersalahkan kepadanya itu
langkah yang pertama ke arah jalan sesat ataukah suatu perbuatan yang
merupakan suatu pengulangan dari watak jahat yang sebelumnya sudah
tampak ? Batas antara minimum dan maksimum harus dtetapkan seluasluasnya, sehingga meskipun semua pernyataan di atas itu dijawab, dengan
merugikan terdakwa, maksimum pidana yang benar itu sudah memadai.
(Sudarto, 1990: 56).
Dilihat dari M.v.T tersebut terlihat bahwa hakim dalam memutus
(memidana) cenderung melihat ke belakang, tentang apa yang telah terjadi ?
perbuatan apakah yang telah dilakukan ? siapakah orang yang telah melakukan
? Hakim tidak melihat ke arah muka (prospektif). Selain dari M.v.T tampaknya
ada

suatu

peraturan

perundang-undangan

yang

mencerminkan

bahwa

pemidanaan kita ini menganut teori retributif yakni dari Surat Edaran Mahkamah
Agung tanggal 3 September no. 5 Tahun 1973 yang isinya meminta hakim-hakim
Pengadilan Negeri dan Pengadilan Tinggi dalam menjatuhkan pidana hendaknya
benar-benar setimpal dengan perbuatan dan sifat setiap kejahatan.
Dari definisi tersebut di atas, maka dapat dikatakan bahwa KUHP
sekarang mempunyai tujuan pemidanaan yang cenderung ke arah pembalasan
atau pengimbalan kepada orang yang telah melakukan tindak pidana, karena
dalam pemidanaan tersebut cenderung melihat ke belakang dan dalam
pemidanaan tersebut tidak terkandung adanya tujuan lain misalnya kesejahteraan
masyarakat atau perbaikan narapidana. Karakteristik inilah yang dapat

54

dimasukan dalam aliran retributif. Tujuan pemidanaan tersebut di atas tampaknya


sudah tidak sesuai lagi dengan kondisi di Indonesia sehingga perlu dirumuskan
kembali tujuan pemidanaan yang sesuai dengan masyarakat Indonesia yang
berdasarkan Pancasila. (Sudarto, 1990: 70-71).
Rumusan di atas oleh Moeljatno dikatakan bahwa dasar pidana kita lain
daripada yang lain. Tujuan pidana itu adalah kompleks, yang dengan singkat
dapat disimpulkan, bahwa bukan saja harus dipandang untuk mendidik si
terpidana ke arah jalan yang benar seperti anggota masyarakat yang lainnya
(membimbing) tapi juga untuk melindungi dan memberi ketenangan bagi
masyarakat (mengayomi). (Moeljatno, 1985: 60).
Lebih lanjut dikatakan oleh Moeljatno bahwa segi menentramkan
kembali masyarakat dari goncangan yang ditimbulkan karena perbuatan pidana,
yang sering dikatakan sebagai mengembalikan suasana "adem tentrem tata
raharjo" harus ternyata dalam tujuan pidana kita. (Moeljatno, 1985: 66 - 67).
Dalam Simposium Pembaharuan Hukum Pidana Nasional tahun 1980,
dalam salah satu laporannya menyatakan :
Sesuai dengan politik hukum pidana maka tujuan pemidanaan harus
diarahkan kepada perlindungan masyarakat dari kejahatan serta
keseimbangan dankeselarasan hidup dalam masyarakat dengan
memperhatikan kepentingan-kepentingan masyarakat/negara, korban dan
pelaku.
Atas dasar tujuan tersebut maka pemidanaan harus mengandung unsurunsur yang bersifat :
1. kemanusiaan, dalam arti bahwa pemidanaan tersebut menjunjung
tinggi harkat dan martabat seseorang.

55

2. edukatif, dalam arti bahwa pemidanaan itu mampu membuat orang


sadar sepenuhnya atas perbuatan yang dilakukan dan menyebabkan ia
mempunyai sikap jiwa yang positif dan konstruktif bagi usaha
penanggulangan kejahatan;
3. keadilan, dalam arti bahwa pemidanaan tersebut dirasakan adil baik
oleh terhukum maupun oleh korban ataupun oleh masyarakat. (Barda
Nawawi Arief, 1986: 148).
Definisi tersebut di atas yang berkaitan dengan tujuan pemidanaan,
terlihat bahwa terdapat pergeseran tujuan pemidanaan, dari tujuan pemidanaan
seperti yang terkandung dalam KUHP. Tujuan pemidanaan yang dikehendaki
tidak hanya sebagai pengimbalan semata, namun terkandung adanya tujuan lain
misalnya kesejahteraan

masyarakat

atau perbaikan narapidana.

Tujuan

pemidanaan selain dilakukan dengan beroritentasi ke muka (prospektif) hal lain


terlihat

bahwa tujuan pemidanaan adalah untuk memasyarakatkan terpidana

dengan mengadakan pembinaan sehingga menjadikannya orang yang lebih baik


dan berguna.
Kejahatan atau tindak kriminil merupakan salah satu bentuk dari
"perilaku menyimpang" yang selalu ada dan melekat pada tiap bentuk
masyarakat, tidak ada masyarakat yang sepi dari kejahatan. Menurut Saparinah
Sadli, perilaku menyimpang itu merupakan suatu ancaman yang nyata atau
ancaman terhadap norma-norma sosial yang mendasari kehidupan atauketeraturan
sosial;

dapat

ketegangan

menimbulkan ketegangan individual

sosial;

dan

merupakan

ancaman

riil

maupun keteganganatau

potensiil

bagi

berlangsungnya ketertiban sosial. Dengan demikian kejahatan di samping

56

merupakan masalah kemanusiaan, ia juga merupakan masalah sosial. (Sadli,


1976: 56).
Penggunaan upaya hukum, termasuk hukum pidana, sebagai salah satu
upaya untuk mengatasi masalah sosial termasuk dalam bidang kebijakan
penegakan hukum. Di samping itu karena tujuannya adalah untuk mencapai
kesejahteraan masyarakat pada umumnya, maka kebijakan penegakan hukum
itupun termasuk dalam bidang kebijakan sosial, yaitu segala usaha yang rasional
untuk mencapai kesejahteraan masyarakat. Tidak ada absolutisme dalam bidang
kebijakan, karena pada hakikatnya dalam masalah kebijakan orang dihadapkan
pada masalah penilaian dan pemilihan dari berbagai macam alternatif. Dengan
demikian masalah pengendalian atau penanggulangan kejahaan dengan
menggunakan hukum pidana, bukan hanya merupakan problem sosial. (Muladi,
1984: 148 - 149).
Penanggulangan kejahatan dengan menggunakan (hukum) pidana
merupakan cara yang paling tua, setua peradaban manusia itu sendiri. Ada pula
yang menyebutnya sebagai "older pilosophy of crime control" (Gene Kassebaum
dalam Muladi, 1984: 149).
Dilihat

sebagai

suatu

masalah

kebijakan,

maka

ada

yang

mempermasalahkan apakah perlu kejahatan itu ditanggulangi, dicegah atau


dikendalikan, dengan menggunakan sanksi pidana. Ada sementara pendapat
bahwa terhadap pelaku kejahatan atau para pelanggar hukum pada umumnya
tidak perlu dikenakan pidana. Menurut pendapat ini pidana merupakan

57

peninggalan dari kebiadaban kita masa lalu (a vestige of our savege past) yang
seharusnya dihindari. Pendapat ini nampaknya didasarkan pada pandangan bahwa
pidana merupakan tindak perlakuan atau pengenaan penderitaan yang kejam.
Atas dasar pendangan yang demikian, maka Smith & Hogan yang disitir
oleh Muladi dan Barda Nawawi Arief, berpendapat bahwa teori retributive atau
teori pembalasan dalam hal pemidanaan merupakan "a relic of barbarism")
(Muladi, 1984: 147).
Dasar

pemikirannya

adalah

adanya

paham

determinisme

yang

menyatakan bahwa orang tidak mempunyai kehendak bebas dalam melakukan


suatu perbuatan karena dipengaruhi oleh watak pribadinya, faktor-faktor biologis
maupun faktor lingkungan kemasyarakatannya. Dengan demikian kejahatan
sebenarnya merupakan manifestasi dari keadaan jiwa seseorang yang abnormal.
Karena itu si pelaku kejahatan tidak dapat dipersalahkan atas perbuatannya dan
tidak dapat dikenakan pidana. (Muladi, 1984: 150).
Digunakannya hukum pidana di Indonesia sebagai sarana untuk
menanggulangi kejahatan tampaknya tidak menjadi masalah. Berkaitan dengan
hal tersebut Sudarto berpendapat bahwa apabila hukum pidana hendak digunakan
hendaknya dilihat dalam hubungan keseluruhan politik kriminil atau "social
defence planning" yang inipun harus merupakan bagian integral dari rencana
Pembangunan Nasional. (Sudarto, 1990: 104).

58

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Metode Penelitian
1. Metode Pendekatan
Metode pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan
yuridis normatif atau legal research yaitu pendekatan yang menggunakan
konsepsi legistis positivis. Konsepsi ini memandang bahwa hukum identik
dengan norma-norma tertulis yang dibuat dan diundangkan oleh lembaga atau
pejabat negara yang berwenang. Selain itu konsepsi ini juga memandang
hukum sebagai suatu sistem normatatif yang bersifat otonom; terhadap dan
terlepas dari kehidupan masyarakat. (Ronny Hanitijo Soemitro, 1982: 10).
2. Spesifikasi Penelitian
Spesifikasi penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif
analisis yaitu. penelitian yang menggambarkan keadaan dari obyek atau
masalahnya yang akan diteliti juga dengan keyakinan-keyakinan tertentu,
mengambil kesimpulan-kesimpulan umum dari bahan-bahan mengenai obyek
masalahnya. (Ronny Hanitijo Soemitro, 1982 : 10).
3. Lokasi Penelitian
Penelitian dilakukan di Pengadilan Negeri Purwokerto.
4. Sumber Data

59

Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini data sekunder. Data
sekunder dalam penelitian ini meliputi peraturan perundang-undangan, bukubuku literatur, dokumen dan arsip atau haisl penelitian terdahulu yang
berkaitan dengan obyek atau materi penelitian dan Putusan Pengadilan Negeri
Purwokerto No.69/Pid.B/2012/PN.Pwt.
5. Metode Pengumpulan Data
Data sekunder ini diperoleh dengan cara mempelajari peraturan perundangundangan, buku-buku literatur, dokumen dan artsip atau hasil penelitian
terdahulu yang berkaitan dengan obyek atau materi penelitian dan putusan
Pengadilan Negeri Purwokerto No. 69/Pid.B/2012/PN.Pwt.
6. Metode Penyajian Data
Data yang diperoleh akan disajikan dalam bentuk uraian yang disusun secara
sistimatis.
7. Metode Analisa Data
Data yang diperoleh dianalisis dengan metode normatif kualitatif, yaitu
dengan menjabarkan dan menafsirkan data berdasarkan noma-norma, teori
dan doktrin hukum pidana. (Soerjono Soekanto dan Sri Mamudji, 2007 :
25).

60

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

III.

A. Hasil Penelitian
1. Duduk Perkara
Terdakwa AKHMAD ROFIK als. ROFIK bin M. Sobichin pada hari Selasa tanggal 07
Pebruari 2012 sekitar jam 23.30 WIB atau setidak-tidaknya pada suatu waktu dalam tahun 2012,
bertempat di Parkir Rumah Sakit Hidayat Purwokerto, Jalan Supriyadi No. 22 Purwokerto, ikut
kelurahan Mersi, Kecamatan Purwokerto Timur, Kabupaten Banyumas, mengambil sesuatu
barang yang sama sekali atau sebagian termasuk kepunyaan orang lain, dengan maksud untuk
memiliki barang itu dengan melawan hak, dengan masuk ketempat kejahatan itu atau dapat
mencapai barang untuk diambilnya dengan jalan membongkar memecah, atau memanjat atau
dengan jalan memakai kunci palsu, perintah palsu, atau pakaian jabatan palsu yang dilakukan
terdakwa dengan cara sebagai berikut :
Pada waktu dan tempat sebagaimana tersebut di atas terdakwa yang sudah berniat
melakukan aksi untuk mengambil barang orang lain berupa sepeda motor dengan bekal sebuah
kunci letter T untuk melakukan aksinya tersebut lalu terdakwa melaksanakan niatnya masuk ke
dalam area parkiran yang berada di lingkungan Parkir Rumah Sakit Hidayat Purwokerto, ikut
Kelurahan Mersi, Kecamatan Purwokerto Timur, Kabupaten Banyumas dengan cara membuka
yang saat itu dirantai serta dikaitkan dengan menggunakan kunci gembok, sedangkan gembok
tersebut dalam keadaan tidak terkunci, kemudian terdakwa mendekati sebuah sepeda motor
Jupiter Z warna merah hitam tahun 2009, No. Pol. R-6925-NS, Noka : MH330C00291457000,
No. Sin : 30C-457046 milik saksi MIRA YULI PRABANDARI als. MIRA binti ACHMAD
FATONI selanjutnya terdakwa mengeluarkan sebuah Kunci letter T dari saku celana yang telah
dipersiapkannya, lalu dimasukkan dengan paksa ke rumah Kunci sepeda motor kemudian diputar

61

searah jarum jam sampai Kunci stang terbuka, setelah berhasil sepeda motor terdakwa bawa
keluar dari tempat parkir dan sepeda motor terdakwa naiki dengan mesin dalam keadaan mati
sampai ke sebelah timur Rumah Sakit selanjutnya setelah keadaan aman sepeda motor terdakwa
hidupkan mesinnya dan langsung dibawa pergi dan disembunyikan dalam sebuah rumah.
Akibat perbuatan terdakwa maka saksi MIRA YUU PRABANDARI als. MIRA binti
ACHMAD FATONI mengalami kerugian seluruhnya sekitar Rp 10.000.000,- (sepuluh juta
rupiah).

2.

Dakwaan Jaksa Penuntut Umum


Perbuatan terdakwa sebagaimana diatur dan diancam pidana sesuai Pasal 363 ayat (1) ke-5
KUHP.

3. Alat Bukti Saksi

Penuntut Umum untuk membuktikan dakwaannya telah mengajukan alatalat bukti saksi yang disebelumnya telah disumpah dan juga keterangan
terdakwa, yaitu :
a. Alat Keterangan Saksi
1) Saksi Mira Yuli Prabandari
- Saksi sebelum memberikan keterangan di persidangan telah memberikan keterangan di
hadapan penyidik, dan keterangan yang diberikan benar serta tidak ada perubahan;
- Saksi bekerja sebagai perawat di RS Hidayah Purwokerto dan pada hari Selasa tanggal 7
Pebruari 2012 bertugas piket malam dan telah kehilangan sepeda motor;
- Saksi berangkat bekerja ke RS Hidayah menggunakan sepeda motor Yamaha Jupiter Z warna
merah hitam No. Pol R-6923-NS milik kakak saksi, dan sampai di RS Hidayah sekitar jam
21,00 WIB lalu sepeda motor diparkir di tempat parkiran karyawan di sebelah timur RS
tersebut dalam keadaan terkunci;
- Sekitar jam 23.30 WIB sewaktu saksi akan menutup pintu gerbang, diberitahu oleh oleh saksi
Puji bahwa sepeda motor saksi tidak ada di tempat parkiran;

62

- Setelah diberitahu sepeda motor saksi tidak ada, saksi melanjutkan bekerja dan baru pagi
harinya saksi mengecek ke tempat parkiran dan ternyata benar sepeda motor yang saksi
pakai sudah tidak ada;
- Saksi selanjutnya lapor polisi yaitu pertama melalui telepon dan polisi sekitar jam 08.00 WIB
saksi datang ke kantor;
- Saksi tidak Pernah dimintai ijin oleh orang lain untuk mengambil sepeda motor tersebut;
- Harga sepeda motor tersebut sekitar Rp. 15.000.000 (lima Belas juta rupiah);
- Sepeda motor tersebut Hari itu juga sekitar jam 10.00 Wib dapat diketemukan oleh polisi dan
kondisinya sudah berubah, plat nomor dan tebeng sudah dilepas, serta stiker dan stikernya
sudah dilepas, kemudian lubang kunci kontaknya rusak;
- Sepeda motor yang diajukan di persidangan adalah benar sepeda motor yang hilang.

2) Saksi Paryono Nurokhman


- Pada hari Rabu tanggal 8 Pebruari 2012 sekitar jam 04.30 Wib saksi dan saksi Danang telah
menangkap terdakwa di rumah isteri siri terdakwa di desa Dawuhan Wetan Rt. 05/03 Kel.
Dawuhan Wetan Kec. Kedungbanteng, Kab. Banyumas;
- Terdakwa ditangkap karena telah mengambil sepeda motor milik orang lain;
- Terdakwa merupakan orang yang dalam pengawasan polisi karena Pernah tersangkut kasus
curanmor;
- Pada hari selasa tanggat 7 Pebruari 2012 ada laporan pencurian sepeda motor lalu saksi
ditugaskan untuk melakukan penyelidikan dan penangkapan terhadap pelaku curanmor
tersebut;
- Pada hari Rabu tanggal 8 Pebruari 2012 saksi mendapat informasi dari warga bahwa telah
melihat terdakwa membawa sepeda motor ke rumah isteri sirinya di desa Dawuhan dengan
ciri-ciri sesuai laporan, lalu saksi pergi ke desa tersebut dan melakukan penyelidikan, dan
sekitar jam 04.30 Wib saksi dan tim berhasil menangkap terdakwa. Pada saat ditangkap

63

ditemukan sepeda motor Jupiter Z warna merah hitam tetapi plat nomor dan tebeng sepeda
motor tersebut sudah di lepas dan kunci letter T diatas almari;
- Terdakwa mengakui telah mengambil sepeda motor tersebut di Parkiran karyawan RS
Hidayah Purwokerto dengan cara merusak dudukan / lubang kunci kontak sepeda motor
menggunakan kunci T;
- Ternyata sepeda motor tersebut adalah milik Mira Yuli Prabandari yang diparkir di tempat
parkiran RS Hidayah Purwokerto;
- Terdakwa dalam mengambil sepeda motor tersebut tanpa seijin pemiliknya;
- Barang bukti kunci T dan sepeda motor yang diajukan di persidangan adalah benar sepeda
motor yang ditemukan di rumah isteri terdakwa.
3) Saksi Danang Oktarian Isprianto
-

Saksi sebelum memberikan keterangan di persidangan memberikan keterangan di


hadapan penyidik, dan keterangan yang

Pada hari Rabu tanggal 8 Pebruari 2012 sekitar jam 04.30 Wib saksi dan saksi Paryono
telah menangkap terdakwa di rumah isteri siri terdakwa di desa Dawuhan Wetan Rt.
05/03 Kel. Dawuhan Wetan Kec, Kedungbanteng, Kab. Banyumas karena telah
mengambil sepeda motor milik orang lain;

Terdakwa merupakan orang yang dalam pengawasan polisi karena pernah tersangkut
kasus curanmor;

Pada hari selasa tanggal 7 Pebruari 2012 ada laporan pencurian sepeda motor lalu saksi
ditugaskan untuk melakukan penyelidikan dan penangkapan terhadap pelaku curanmor
tersebut;

Pada hari Rabu tanggal 8 Pebruari 2012 saksi mendapat informasi dari warga bahwa
telah melihat terdakwa membawa sepeda motor ke rumah isteri isrinya di Desa Dawuhan
dengan ciri - ciri sesuai laporan, lalu saksi pergi ke desa tersebut dan melakukan
penyelidikan, dan sekitar jam 04.30 Wib saksi dan tim berhasil menangkap terdakwa;

64

Saat ditangkap ditemukan sepeda motor Jupiter Z warna merah hitam tetapi plat nomor
dan tebeng sepeda motor tersebut sudah di lepas dan kunci letter T diatas almari;

Terdakwa mengakui telah mengambil sepeda motor tersebut di Parkiran karyawan RS


Hidayah Purwokerto dengan cara merusak kunci kontak sepeda motor menggunakan
kunci T;

Ternyata sepeda motor tersebut adalah milik Mira Yuli Prabandari yang diparkir di
tempat parkiran RS Hidayah Purwokerto;

Terdakwa dalam mengambil sepeda motor tersebut tanpa seijin pemiliknya;

Akibat dari perbuatan terdakwa saksi Mira Yuli Prabandari mengalami kerugian sekitar
Rp. 15.000.000 (lima belas juta rupiah);

Atas keterangan saksi - saksi tersebut terdakwa menyatakan benar dan tidak
berkeberatan.

Terhadap keterangan saksi NANI SUMARNI dan saksi PUJIONO als. PUJI
karena sudah dipanggil secara patut tetapi tidak hadir di persidangan, maka
atas permohonan Penuntut Umum dan dengan persetujuan terdakwa
keterangan saksi-saksi tersebut dibacakan sesuai dengan berita acara
penyidik yang menerangkan sebagai berikut:
d) Saksi Nani Sumarni
-

Saksi mengetahui adanya kejadian kehilangan sepeda motor Yamaha Jupiter Z warna
Merah Hitam No. Pol R-6925-NS, pada hari Rabu tanggal 8 Pebruari 2012 sekitar jam
06.30 Wib, saksi mengetahui karena diberitahu oleh saksi Puji selaku cleaning service
RS HIdayah Purwokerto;

Sepeda motor yang hilang adalah milik teman saksi bernama MIRA perawat RSU
Hidayah Purwokerto;

Sebelum hilang sepeda motor tersebut diparkir di tempat parkiran karyawan RSU

65

Hidayah yang terletak di sebelah timur RSU Hidayah;


-

Pada saat saksi memarkir sepeda motor ditempat parkiran, gemboknya belum dikunci
namun biasanya dikunci;

Di tempat parkiran tersebut ada sekitar 10 sepeda motor termasuk milik saksi;

Saksi tidak tahu sepeda motor milik Mira dikunci stang atau tidak, dan saksi juga tidak
tahu siapa yang mengambil sepeda motor milik Mira tersebut;

Akibat kejadian tersebut saksi Mira mengalami kerugian sekitar Rp. 10.000.000,(sepuluh juta rupiah).

e)
-

Saksi Pujiono als. Puji


Pada hari Selasa tanggal 7 Pebruari 2012 sekitar jam 23.00 Wib saksi mengetahui sepeda
motor milik saksi Mira perawat RS Hidayah yang diparkir di tempat parkiran karyawan
RS Hidayah Purwokerto sudah tidak ada, lalu saksi memberitahukan kepada saksi Mira;

Sepeda motor yang dipakai Mira adalah Yamaha Jupiter Z warna merah hitam,
nomornya saksi tidak tahu;

Saksi berusaha mencari kesekeliling rumah sakit tetapi tidak ketemu;

Saksi bekerja di RS Hidayah sebagai Cleaning Service dan merangkap jaga malam
dengan tugas membersihkan ruangan rumah sakit, menutup pintu utama Rumah Sakit
Hidayah dan menutup pintu parkiran karyawan setiap harinya sekitar jam 23.00 Wib.;

Saat itu saksi hanya menutup pintu tempat parkiran dan tidak menggemboknya karena
gemboknya rusak;

Saksi tidak tahu siapa yang mengambil sepeda motor milik saksi Mira;

Akibat kejadian tersebut saksi mira mengalami kerugian sekitar Rp. 10.000.000,(Sepuluh juta rupliah);

Atas keterangan saksi Nani Sumarni dan Pujiono als. Puji tersebut terdakwa
menyatakan tidak tahu.

66

b. Alat Bukti Keterangan Terdakwa


Di persidangan telah didengar keterangan terdakwa yang pada pokoknya
memberikan keterangan sebagai berikut :
- Pada hari Selasa tanggal 07 Pebruari 2012 sekitar jam 23.00 Wib terdakwa telah mengambil
sebuah sepeda motor milik orang lain di tempat parkiran karyawan Rumah Sakit Hidayah
Purwokerto.
- Sepeda motor yang diambil adalah Yamaha Jupiter 2 warna merah hitam, No pol. R-6925-NS
dalam keadaan terkunci;
- Di tempat parkiran banyak sepeda motor dan terdakwa mengambil sepeda motor tersebut
karena letaknya paling dekat dan mudah;
- Cara mengambil sepeda motor tersebut adalah terdakwa masuk ke tempat parkiran melalui
pintu yang dirantai dan ada gemboknya tetapi gemboknya tidak terkunci, setelah masuk ke
tempat parkiran terdakwa menuju ke sepeda motor Yamaha Jupiter Z warna merah hitam,
kemudian terdakwa mengeluarkan kunci letter T dari saku celana yang sudah dipersiapkan,
lalu terdakwa memasukkan kunci T tersebut secara paksa ke dudukan / lubang kunci kontak
sepeda motor Yamaha Jupiter Z tersebut dan diputar searah jarum jam sampai kunci stang
sepeda motor tersebut terbuka;
- Setelah kunci terbuka lalu sepeda motor tersebut di bawa keluar dari parkiran dengan dinaiki
tetapi mesin dalam keadaan mati, sampai di sebelah timur rumah sakit terdakwa
menghidupkan mesin sepeda motor dan membawa sepeda motor tersebut ke rumah isteri
terdakwa di desa Dawuhan, Kec. Kedungbanteng;
- Terdakwa kemudian melepas tebeng depan dan plat nomor sepeda motor tersebut;
- Rencananya sepeda motor tersebut akan digadaikan / dijual di Wonosobo malam itu juga,
akan tetapi karena khawatir dengan isteri yang sedang hamil, lalu terdakwa pulang ke rumah
isteri terdakwa dulu, tetapi pagi-pagi sudah ada polisi dan menangkap terdakwa;

67

- Terdakwa dalam mengambil sepeda motor tersebut tanpa seijin pemiliknya;


- Sebelum mengambil sepeda motor tertakwa awalnya pergi naik angkutan umum turun di
depan Moro lalu duduk-duduk di depan Moro sampai malam, setelah Itu terdakwa jalan kaki
kearah timur dan sampai di RS Hidayah Mersi Purwokerto, lalu terdakwa masuk ke Rumah
Sakit tersebut dan duduk di depan Mushola Rumah sakit sambil melihat kearah parkiran
sepeda motor, setelah situasi aman terdakwa langsung menuju parkiran sepeda motor
karyawan dan mengambil sepeda motor Jupiter Z warna merah hitam;
- Terdakwa melakukan perbuatan tersebut karena sudah 2 milnggu tidak bekerja, tidak
mempunyai uang dan isteri sebentar lagi akan melahirkan;
- Kunci letter T yang dibawa oleh terdakwa adalah dibuat sendiri oleh terdakwa dengan
menggunakan grenda;
- Terdakwa Pernah dihukum 2 kali yaitu pada tahun 2008 dihukum 4 bulan karena kasus
pencurian rokok dan tahun 2010 dihukum 1 tahun 6 bulan karena kasus pencurian sepeda
motor;
- Barang bukti sepeda, tebeng dan plat nomor yang diajukan di persidangan adalah benar yang
diambil dari RS Hidayah Purwokerto dan kunci T adalah yang digunakan untuk membuka
kunci kontak;
- Terdakwa menyesali perbuatannya dan berjanji tidak akan mengulangi;

5. Barang Bukti
Barang bukti, bahwa didepan persidangan Penuntut Umum menunjukan
barang bukti berupa;

68

a. 1 (satu) Sepeda Motor Yamaha Jupiter Z warna merah hitam tahun


2009 No. Pol. R-6925-NS Noka : MH330C00291457000, Nosin : 30C457046.
b. 2 (dua) buah tebeng sepeda motor Yamaha Jupiter warna merah.
Dikembalikan kepada yang berhak yaitu saksi Mira Yuli Prabandari als.
Mira.
c. 1 (satu) buah kunci T, dirampas untuk dimusnahkan.
6. Tuntutan Jaksa Penuntut Umum
Jaksa Penuntut Umum menuntut supaya majelis hakim memutuskan sebagai
berikut;
a. Menyatakan terdakwa AKHMAD ROFIK Als ROFIK Bin M. SOBICHIN terbukti secara sah
dan

meyakinkan

bersalah

melakukan

tindak

pidana

PENCURIAN

DENGAN

PEMBERATAN sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 363 ayat (1) ke-5
KUHP ;
b. Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa AKHMAD ROFIK Als ROFIK Bin M. SOBICHIN
dengan pidana penjara selama 2 (dua) tahun, dikurangi selama terdakwa menjalani masa
penahanan, dengan perintah agar terdakwa tetap ditahan.
c. Menyatakan barang bukti berupa :
1) 1 (satu) Unit Sepeda Motor Yamaha Jupiter Z warna Merah Hitam tahun 2009 No. Pol. R6925-NS Noka MH330C00291457000, Nosin : 30C-457046
2) 2 (dua) buah Tebeng sepeda Motor Yamaha Jupiter warna Merah.
Dikembalikan kepada yang berhak yaitu saksi MIRA YULI PRABANDARI als. MIRA.
3) 1 (satu) buah Kunci T, dirampas untuk dimusnahkan.
d. Menetapkan supaya terpidana membayar biaya perkara sebesar Rp. 1000,- (seribu ripiah).

69

7. Pertimbangan Hukum Hakim


Terdakwa telah didakwa oleh Jaksa Penuntut Umum dengan
dakwaan tunggal yaitu : melanggar Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP. Segala
kejadian yang terjadi di persidangan sebagaimana dalam berita acara sidang,
dan untuk menyingkat putusan ini dianggap masuk dan menjadi satu
didalamnya karena merupakan bagian yang tak terpisahkan dari putusan ini.
Di persidangan Penuntut Umum telah mengajukan barang bukti yang
telah disita menurut hukum, dan telah mendengarkan juga keterangan para saksi
dan keterangan terdakwa
Berdasarkan keterangan saksi-saksi, keterangan terdakwa dan barang bukti
yang diajukan ke persidangan yang saling bersesuaian maka, didapat fakta hukum
sebagai berikut:
-

Saksi Mira Yuii Prabandari pada hari Selasa tanggal 7 Pebruari 2012 saat bertugas piket malam,
telah kehilangan sepeda motor Yamaha Jupiter Z warna merah hitam tahun 2009 No. Pol R6923-NS milik kakaknya;

Sepeda motor diparkir di tempat parkiran karyawan RS Hidayah Kel. Mersi Kec. Purwokerto
Timur, Kab. Banyumas di sebelah timur RS tersebut dalam keadaan terkunci;

Terdakwa mengambil sepeda motor menggunakan Kunci T secara paksa ke lubang Kunci
kontak sampai Kunci sepeda motor tersebut terbuka.

Hari Rabu tanggal 8 Pebruari 2012 sekitar jam 04.30 Wib. terdakwa telah ditangkap oleh saksi
Paryono dan saksi Danang di rumah isteri terdakwa di desa Dawuhan, Kec. Kedungbanteng
Banyumas;

Tebeng depan dan plat nomor sepeda motor serta stiker telah dilepas oleh terdakwa;

Akibat perbuatan terdakwa saksi Mira Yuli Prabandari mengalami kerugian sekitar Rp.
15.000.000,- (lima belas juta rupiah);

70

Terdakwa pernah dihukum 2 kali yaitu pada tahun 2008 dihukum 4 bulan karena kasus
percurian rokok dan tahun 2010 dihukum 1 tahun 6 bulan karena kasus pencurian sepeda motor;

Barang bukti sepeda motor, tebeng dan plat nomor yang diajukan dipersidangan adalah milik
saksi Mira Pribandari dan kunci T adalah aiat yang digunakan terdakwa untuk membuka paksa
kunci kontak sepeda motor.

Untuk membuktikan apakah terdakwa bersalah melakukan perbuatan


sebagaimana didakwakan kepadanya oleh Penuntut Umum, maka Majelis Hakim
akan mempertimbangkan unsur-unsur pasal yang terkandung dalam dakwaan
Penuntut Umum. Terdakwa telah didakwa oleh Penuntut Umum dengan Dakwaan
Tunggal yaitu melanggar Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP yang mengandung unsurunsur sebagai berikut:
1. Baranasiapa;
2. Mengambil sesuatu Barang ;
3. yang sama sekali atau sebagian kepunyaan orang lain;
4. Dengan maksud untuk memiliki barang itu dengan melawan hak;
5. Untuk dapat masuk ke tempat kejahatan itu atau untuk dapat mencapai barang yang diambilnya
dengan jalan membongkar.

ad. 1. Unsur barana siapa


Menimbang, bahwa apa yang dimaksud dengan barangsiapa adalah siapa
saja orang sebagai subjek hukum yang mampu untuk bertanggung jawab atas
perbuatannya, baik sendiri-sendiri atau secara bersama-sama.

71

Di persidangan telah diajukan Terdakwa AKHMAD ROFIK Als ROFIK


Bin M. SOBICHIN dan berdasarkan keterangan saksi-saksi dan keterangan
terdakwa yang membenarkan identitasnya sebagaimana terurai dalam surat
dakwaan sehingga tidak terjadi kesalahan orang (error in persona).
Unsur barang siapa hanya merupakan kata ganti orang, dimana unsur ini
baru mempunyai makna jika dikaitkan dengan unsur-unsur pidana lainnya, oleh
karenanya haruslah dibuktikan secara bersamaan dengan unsur-unsur lain dari
perbuatan yang didakwakan.

ad. 2. Unsur mengambil sesuatu barang


Menimbang, bahwa

yang

dimaksud

"mengambil"

adalah

memindahkan barang yang bukan miliknya menjadi dalam kekuasaannya dan


barang tersebut menjadi berpindah tempat, sedangkan yang dimaksud "barang"
adalah semua benda yang berwujud/dan benda yang tidak berwujud seperti aliran
listrik yang disalurkan melalui kawat serta gas yang disalurkan melalui pipa.
Berdasarkan keterangan saksi-saksi, keterangan terdakwa dihubungkan
dengan barang bukti yang diajukan dipersidangan telah diperoleh fakta bahwa
pada hari Selasa tanggal 07 Pebruari 2012 sekitar jam 23.00 WIB. saksi Mira Yuli
Prabandari telah kehilangan sepeda motor Yamaha Jupiter Z warna merah hitam
tahun 2009 No. Pol R-6923-milik kakaknya, yang semula diletakkan di tempat
parkiran RS Hidayat Mersi Kec. Purwokerto Timur, Kab. Banyumas.

72

Menimbang, bahwa saksi Paryono Nurokhman dan saksi Oktavian Isparianto pada hari Rabu
tanggal 8 Pebruari 2012 setdtar pi 04.30. Wib. telah menangkap terdakwa dan menemukan sepeda
motor milik saksi Mira Prabandari di rumah isteri terdakwa di desa Dawuhan, Kec. Kedungbanteng
Kab. Banyumas.
Menimbang, bahwa dipersidangan terdakwa menerangkan telah mengambil sepeda motor di parkir
RS. Hidayah dan membawanya ke rumah isterinya dengan cara membuka paksa kunci kontak
dengan menggunakan kunci T yang sudah dipersiapkan terdakwa.
Dari pertimbangan-pertimbangan tersebut di atas 1 (satu) unit sepeda motor Yamaha
Jupiter Z wama merah hitam tahun 2009 No. Pol R-6925-NS sudah berpindah tempat yang semula
berada di tempat parkiran RS Hidayah berpindah kedalam penguasaan terdakwa, oleh karena itu
unsur mengambil sesuatu barang telah terpenuhi.
ad. 3. Unsur yang sama sekali atau sebagian milik orana lain
Berdasarkan fakta hukum di persidangan 1 (satu) unit sepeda motor Yamaha Jupiter Z
warna merah hitam tahun 2009 No. Pol R-6923-NS yang telah diambil oleh terdakwa dari tempat
parkir karyawan RS. Hidayah Purwokerto adalah bukan milik terdakwa melainkan milik kakak
saksi Mira Yuli Prabandari yang saat itu dipakai oleh saksi Mira Yuli Prabandari untuk tugas piket
malam di RS Hidayah Purwokerto. Oleh karena itu unsur yang sama sekali atau sebagian milik
orang lain telah terpenuhi.
ad. 4.

Unsur dengan maksud untuk memiliki barang itu dengan melawan hak
Yang dimaksud dengan "melawan hak" adalah melakukan suatu perbuatan yang

bertentangan dengan hukum atau hak yang menimbulkan kerugian bagi orang lain. Bahwa yang
dimaksud Melawan Hak" dalam perkara a quo adalah berarti sebagai suatu sikap bathin
(kesalahan) seseorang akan memiliki dengan mengambil benda milik orang lain yang bertentangan
dengan hukum dan bertentangan dengan nilai-nilai (asas-asas) hukum dalam masyarakat;
Dari fakta hukum di persidangan terdakwa telah mengambil 1 (satu) unit sepeda motor
Yamaha Jupiter Z warna merah hitam tahun 2009 No. Pol R-6923-NS milik kakak saksi Mira Yuli

73

Prabandari saksi yang saat itu dipakai oleh saksi Mira Yuli Prabandari tanpa seijin pemiliknya.
Terdakwa menerangkan sepeda motor tersebut rencananya akan dijual/digadaikan di Wonosobo,
dan akibat perbuatan terdakwa saksi Mira Yuli Prabandari mengalami kerugian sekitar RP
15.000.000,- (lima belas juta rupiah).
Perbuatan terdakwa mengambil 1 (satu) unit sepeda motor Yamaha Jupiter Z warna
merah hitam tahun 2009 No. Pol R-6923-NS dan hendak menjual/menggadaikannya adalah wujud
dari perbuatan memiliki barang dengan melawan hak", oleh karena itu unsur memiliki barang
dengan melawan hak telah terpenuhi.
ad. 5.

Unsur untuk dapat masuk ketempat kejahatan itu atau untuk dapat mencapai
barang yanq diambilnya dengan jalan membongkar.
Bahwa yang dimaksud dengan "membongkar"

membuka secara paksa, tidak

menggunakan cara yang lazim atau tidak sebagaimana umumnya. Berdasarkan fakta hukum
dipersidangan, terdakwa daiam mengambil 1 (satu) Unit sepeda motor Yamaha Jupiter Z warna
merah hitam tahun 2009 No. Pol R-6923-NS di tempat parkiran karyawan RS Hidayah kel. Mersi
Kec. Purwokerto Timur, Kab. Banyumas dilakukan dengan cara memasukkan kunci T secara paksa
ke lubang kunci kontak sepeda motor Yamaha Jupiter Z No. Pol R-6923-NS dan diputar searah
jarum jam sampai kunci stang sepeda motor tersebut terbuka, setelah kunci terbuka kemudian
terdakwa membawa sepeda motor tersebut ke rumah isteri terdakwa di desa Dawuhan, Kec.
Kedung banteng Kab. Banyumas.
Terdakwa dalam membuka sepeda motor tersebut tidak dengan cara yang lazim yaitu
merusak kunci sepeda motor dengan menggunakan kunci T, oleh karena itu unsur Untuk dapat
masuk ke tempat kejahatan itu atau untuk dapat mencapai barang yang dfambilnya dengan jalan
membongkar telah terpenuhi;
Oleh karena unsur-unsur selain unsur Kesatu "barang siapa" tersebut telah terbukti
dilakukan oleh Terdakwa sendiri bukan oleh orang lain, sedangkan dari hasil pemeriksaan
dipersidangan tidak diketemukan bukti yang menunjukkan bahwa terdakwa tidak dapat

74

dipertanggungjawabkan atas perbuatan yang dilakukan dan tidak diketemukan alasan pengecualian
penuntutan, alasan pemaaf atau hapusnya kesalahan dengan demikian maka unsur Kesatu juga
telah terbukti.
Atas dasar pertimbangan tersebut maka unsur dari Pasal 363 ayat (1) Ke-5 KUHP telah
terpenuhi oleh perbuatan terdakwa maka terdakwa harus dinyatakan salah.
Berdasarkan seluruh uraian pertimbangan-pertimbangan tersebut di atas, Majelis telah
mendapatkan bukti-bukti yang menurut hukum, dari bukti mana Majelis memperoleh keyakinan
bahwa terdakwa AKHMAD ROFIK Als ROFIK Bin M. SOBICHIN terbukti secara sah dan
meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana "Pencurian dalam keadaan memberatkan"
sebagaimana dakwaan Penuntut Umum dan karena selama pemeriksaan di persidangan mejelis
tidak menemukan alasan pemaaf maupun alasan pembenar yang dapat menghapus kesalahan
terdakwa maupun meniadakan pertanggung jawaban pidana, sehingga oleh karenanya terdakwa
dipandang mampu untuk mempertanggung jawabkan atas perbuatannya dan kepadanya harus
dijatuhi pidana setimpal dengan perbuatannya. Selama pemeriksaan perkara ini terdakwa berada
dalam tahanan, maka lamanya terdakwa ditahan akan dikurangkan seluruhnya dari pidana
dijatuhkan.
Majelis Hakim tidak menemukan cukup alasan untuk mengalihkan atau menangguhkan
jenis penahanan terdakwa, maka diperintahkan agar terdakwa tetap berada dalam tahanan.
Mengenai barang bukti berupa :
-

1 (satu) Unit Sepeda Motor Yamaha Jupiter Z warna Merah Hitam tanpa plat nomor, tahun
2009 Noka : MH330C00291457000, Nosin : 30C457046;

2 (dua) buah Tebeng Yamaha Jupiter warna Merah; dan

2 (dua) buah Plat Nomor Polisi R-6925-NS.

oleh karena terbukti milik kakak saksi Mira Prabandari dikembalikan kepada yang berhak melalui
saksi Mira Prabandari.
-

1 (satu) buah Kunci T, oleh karena merupakan alat untuk melakukan tindak pidana maka

75

sepatutnya untuk dimusnahkan;


Oleh karena terdakwa telah dinyatakan salah dan dtjatuhi prdana maka harus dibebani
membayar biaya perkara. Sebelum Majelis Hakim menjatuhkan putusan perlu diperhatikan hal-hal
yang memberatkan dan meringankan hukuman atas diri terdakwa, yaitu :
Hal-hal yang memberatkan :
-

Perbuatan terdakwa merugikan saksi Mira Yuli Prabandari;

Terdakwa Pernah dihukum sebanyak 2 kali karena kasus pencurian;

Hal-hal yang meringankan;


-

Selama proses penangkapan, penyidikan dan pemeriksaan Terdakwa berterus terang dan
kooperatif;

Terdakwa belum menikmati hasil kejahatannya.


Setelah Majelis Hakim memperhatikan hal-hal yang memberatkan dan hal-hal yang

meringankan atas diri terdakwa, kemudian dihubungkan dengan faktor lain yaitu tujuan dari
pemidanaan itu sendiri yang semata-mata bukan bertujuan untuk memberikan pembalasan berupa
pidana kepada terdakwa, akan tetapi juga memberikan suatu pelajaran bagi terdakwa agar ia
memperbaiki kelakuannya dan dapat kembali kepada masyarakat serta secara preventif mencegah
orang tain melakukan tindak pidana yang sama.

8. Putusan Hakim
a.

Menyatakan terdakwa AKHMAD ROFIK Als ROFIK Bin M. SOBICHIN tersebut diatas,
terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana "PENCURIAN
DALAM KEADAAN MEMBERATKAN";

b.

Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa AKHMAD ROFIK Als ROFIK

Bin

M.

SOBICHIN dengan pidana penjara selama 1 (satu) tahun.


c.

Menetapkan lamanya terdakwa dalam tahanan dikurangkan selumhnya dari pidana yang
dijatuhkan;

d.

Memerintahkan terdakwa tetap ditahan ;

76

e.

Menetapkan barang bukti berupa :


1 (satu) Unit Sepeda Motor Yamaha Jupiter Z warna Merah Hitam tahun 2009 No. Pol. R6925-NS Noka : MH330C00291457000, Nosin: 3OC 457046)
2 (dua) buah Tebeng sepeda motor Yamaha Jupiter warna Merah. Dikembalikan kepada
yang berhak yaitu melalui saksi MIRA YULI PRABANDARI als. MIRA.
1 (satu) buah Kunci T, dimusnahkan.

f.

Membebankan kepada terdakwa untuk membayar biaya perkara sebesar Rp 1.000,- (Seribu
Rupiah).

Mengingat, Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP, Undang-Undang 49 Tahun


2009 tentang Peradilan Umum, Undang-Undang Nomor 8 tahun 1981
tentang KUHAP, serta Peraturan-Peraturan lain yang bersangkutan.

B. Pembahasan
Untuk mencapai kebenaran materiil yaitu kebenaran yang selengkaplengkapnya pada Putusan Perkara No.69/Pid.B/2012/PN.Pwt, Majelis Hakim
Pengadilan Negeri Purwokerto, telah meneliti secara cermat dan seksama semua
perbuatan, kejadian atau keadaan-keadaan yang berlangsung selama persidangan
dimana fakta-fakta yang digali dari alat-alat bukti yang berupa saksi-saksi,
keterangan terdakwa dan barang bukti, ternyata bersesuaian satu sama lainnya
sehingga memperoleh keyakinan bahwa benar perbuatanya merupakan tindak
pidana membantu melakukan pencurian dengan pemberatan yaitu melanggar
Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP.

1. Penerapan Unsur-unsur Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP.

77

a. Unsur Barangsiapa
Menurut Sudarto pada dasarnya yang dapat melakukan tindak pidana ialah
manusia (naturlijk personen). Pengertian barangsiapa adalah menunjukkan
pengertian seseorang sebagai subyek hukum penanggung hak dan kewajiban.
Unsur barangsiapa pada Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP adalah menunjuk
pada orang yang melakukan tindak pidana dan ini menunjukkan perbuatan
manusia. Dengan kata lain, unsur barangsiapa adalah menunjukkan bahwa
pelakunya adalah orang yang memenuhi semua unsur tindak pidana oleh
karena itu unsur barangsiapa dalam hal ini tidak boleh diartikan lain kecuali
manusia. (Sudarto, 1990: 10).
Apabila dikaitkan dengan Putusan Perkara Nomor : 69/Pid.B/2012/PN.Pwt,
unsur barangsiapa dalam hal ini adalah Ahmad Rofik als Rofik bin M.
Sobichin, umur 19 tahun, kebangsaan Indonesia, agama Islam, pekerjaan
buruh, bertempat tinggal di Jalan Kober Gg. Dondong RT.03/01, Kelurahan
Kober Kecamatan Purwokerto Barat, Kabupaten Banyumas. Dengan demikian
unsur

barangsiapa dalam putusan Nomor : 69/Pid.B/2012/PN.Pwt telah

terpenuhi.

b. Unsur mengambil sesuatu barang.


Unsur-unsur pokok dari tindak pidana pencurian atau yang menurut
Prodjodikoro disebut dengan unsur khas dari tindak pidana pencurian

78

(diefstal) adalah mengambil barang orang lain untuk memilikinya.


(Prodjodikoro, 1986 : 13).
Perbuatan mengambil sudah dimulai pada saat seseorang berusaha
melepaskan kekuasaan atas benda dari pemiliknya (Anwar, 1982 : 17).
Sedangkan menurut Soesilo,

mengambil artinya mengambil untuk

dikuasainya, maksudnya waktu pencuri mengambil barang itu, barang tersebut


belum ada dalam kekuasaannya. Pengambilan (pencurian) itu sudah dapat
dikatakan selesai, apabila barang tersebut sudah pindah tempat. Bila orang
baru saja memegang barang itu, dan belum berpindah tempat, maka orang itu
belum dapat dikatakan mencuri, akan tetapi ia baru mencoba mencuri.
(Soesilo, 1986 : 250).
Jika

dihubungkan

dengan

Putusan

Perkara

Nomor

69/Pid.B/2012/PN.Pwt unsur mengambil terungkap dari fakta di persidangan


yaitu pada hari Selasa sekitar pukul 23.00 WIB korban telah kehilangan
motor. Berdasarkan keterangan saksi dan saksi Danang Oktavian Asparianto
telah menangkap terdakwa dan menemukan sepeda motor milik saksi korban
di rumah isteri terdakwa di Desa Dawuhan Kecamatan Kedungbanteng
Kabupaten Banyumas. Terdakwa telah mengambil dengan tanpa ijin dan
dengan maksud ingin memiliki barang milik korban, berupa satu sepeda
motor Yupiter Z warna merah hitam tahun 2009 No. Pol. R-6923-NS milik
kakak korban.

79

Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, maka unsur mengambil sesuatu


barang telah terpenuhi.

c. Unsur yang sama sekali atau sebagian milik orang lain


Segala sesuatu yang meruakan bagian dari harta kekayaan (seseorang)
yang dapat diambil (oleh orang lain) itu, dapat menjadi objek tindak pidana
pencurian. (PAF. Lamintang, 1989: 21).
Berdasarkan fakta hukum di persidangan bahwa 1 (satu) unit sepeda
motor Yamaha Yupiter Z warna merah hitam tahun 2009 No. Pol. R-6925-NS
telah diambil oleh terdakwa dari tempat parker karyawan RS Hidayah
Purwokerto adalah bukan milik terdakwa melainkan milik kakak saksi Mira
Yuli Prabandari.

d. Unsur dengan maksud untuk memiliki barang itu dengan melawan


hak
Salah satu unsure dari perbuatan melawan hukum adalah perbuatan
tersebut harus melanggar undang-undang yang berlaku dan merugikan orang
lain. (Munir Fuady, 2005 : 11).
Berdasarkan

penelitian

terhadap

Putusan

Perkara

No.

69/Pid.B/2012/PN.Pwt. ditemukan fakta hukum di persidangan bahwa

80

terdakwa mengambil 1 unit sepeda motor sebagaimana tersebut di atas adalah


termasuk pencurian yang diatur dalam Undang-Undang Hukum Pidana
(KUHP). Sedangkan mengenai menimbulkan kerugian terhadap orang lain
adalah akibat perbuatan terdakwa saksi korban menderita kerugian sebesar
kurang lebih 15.000.000,- (lima belas jura rupiah).

e. Unsur untuk dapat masuk ketempat kejahtan itu atau untuk dapat
mencapai barang yang diambilnya dengan jalan membongkar.
Menurut R. Soesilo, yang dimaksud dengan untuk mencapai barang
yang diambilkan harus dengan jalan membongkar adalah sama dengan ini
berarti bahwa pembongkaran dsb itu untuk masuk ketempat tersebut kejahatan
tersebut. Atau membongkar sama dengan memaksa secara paksa, tidak
menggunakan cara yang lazim atau tidak sebagaimana umumnya. (R. Soesilo,
1988 : 45).
Berdasarkan hasil penelitian ditemukan fakta hukum bahwa terdakwa
mengambil 1 (satu) unit sepeda motor Yamaha Yupiter tahun 2009 dilakukan
dengan cara memasukkan kkunci T secara paksa ke lubang kunci kontak
sepeda motor tersebut.

2. Dasar Pertimbangan hukum hakim dalam memutus perkara tindak pidana melakukan
pencurian dengan pemberatan Pada Putusan Pengadilan Negeri Purwokerto Nomor :
69/Pid.B/2012/PN.Pwt.

81

Untuk keyakinan Hakim itu sekurang-kurangnya harus ada dua alat bukti
yang sah. Dalam system negatief wettelijk ada dua hal yang merupakan syarat
yaitu wettelijk dan negatief. Wettelijk dimaksudkan dengan alat-alat bukti yang
sah dan yang ditetapkan oleh undang-undang, sedangkan negatief adalah dengan
alat bukti yang sah ditetapkan oleh undang-undang saja belum cukup bagi hakim
pidana menganggap bukti sudah diberikan, akan tetapi masih dibutuhkan adanya
keyakinan hakim, dengan demikian antara alat bukti dan keyakinan hakim
diharuskan adanya hubungan kausa (sebab-akibat).
Menurut Pasal 184 ayat (1) KUHAP alat bukti yang diakui adalah :
a. Keterangan saksi;
b. Keterangan ahli;
c. Surat;
d. Petunjuk;
e. Keterangan terdakwa.
Rumusan tersebut di atas apabila dihubungkan dengan putusan
Pengadilan Negeri Purwokerto Nomor : 69/Pid.B/2012/PN.Pwt, yang dijadikan
pertimbangan yuridis oleh hakim adalah semua fakta yang terungkap
dipersidangan. Fakta yang dimaksud adalah dalam bentuk alat-alat bukti seperti
yang dikehendaki secara limitatif oleh Pasal 184 KUHAP. Dalam persidangan
alat bukti yang diajukan oleh Jaksa Penuntut Umum adalah keterangan saksi dan
keterangan terdakwa serta barang bukti..

1. Alat bukti keterangan saksi

82

Kesaksian adalah suatu keterangan dengan lisan di muka hakim


dengan sumpah tentang hal-hal mengenai kejadian tertentu yang ia dengar,
lihat dan alami dan ia rasakan, ketahui dan dinyatakan di muka persidangan.
Untuk sahnya keterangan saksi menurut KUHAP adalah sebagai
berikut :
a. Pasal 160 ayat (3) KUHAP,
Sebelum memberikan keterangan, saksi wajib mengucapkan
sumpah atau janji menurut cara agamanya masing-masing, bahwa ia akan
memberikan keterangan yang sebenarnya dan tidak lain daripada yang
sebenarnya.
b. Pasal 1 butir 27 KUHAP
Keterangan saksi adalah salah satu alat bukti dalam perkara pidana
yang berupa keterangan dari saksi mengenai suatu peristiwa pidana yang
ia dengan dan ia alami sendiri dengan menyebutkan alasan dari
pengetahuannya itu.
Jika dihubungkan dengan Putusan Pengadilan Negeri Purwokerto Nomor :
69/Pid.B/2012/PN.Pwt, bahwa untuk membuktikan kesalahan terdakwa hakim
telah memeriksa 5 (lima) orang saksi yaitu saksi (1) Mira Yuli Prabandani, (2)
Paryono Nurokhman, (3) Danang Oktarian Isprianto (4) Nani Sumarni dan (5)
saksi Pujiono als Puji dengan terlebih dahulu disumpah sesuai dengan agama
dan kepercayaannya masing-masing.

2. Alat bukti keterangan terdakwa


Pasal 189 ayat (1) KUHAP merumuskan tentang pengertian
keterangan terdakwa yaitu sebagai berikut :

83

keterangan terdakwa ialah apa yang terdakwa nyatakan di siding


pengadilan tentang perbuatan yang ia lakukan atau yang ia ketahui sendiri
atau ia alami sendiri.
Rumusan Pasal 189 KUHAP di atas diketahui bahwa keterangan
terdakwa itu adalah sama dengan artinya pengakuan dari terdakwa. Guna
menentukan kesalahan terdakwa tidaklah cukup hanya dari pengakuan
terdakwa melainkan harus disertai dengan alat bukti yang lain.
Dengan demikian keterangan terdakwa baru dapat menjadi alat bukti
apabila keterangan terdakwa itu dibarengi dengan alat-alat bukti yang lain
disamping keterangan-keterangan dari pihak si korban yang membenarkan
tentang pengakuan dari terdakwa.
Jika dihubungkan dengan kasus yang penulis teliti terhadap Putusan
Pengadilan Negeri Purwokerto Nomor : 69/Pid.B/2012/PN.Pwt dapat
disimpulkan bahwa keterangan terdakwa itu sama dengan arti pengakuan dari
terdakwa. Pengakuan yang dimaksud di sini adalah ucapan dan perbuatan
yang dilakukan oleh terdakwa, dengan suatu tuduhan atas dirinya mengenai
perbuatan dan kesalahan yang diucapkan di dalam maupun di luar sidang
pengadilan.
Keterangan terdakwa yang dapat diklasifikasikan sebagai keterangan
terdakwa di luar sidang ialah keterangan yang diberikan dalam pemeriksaan
penyidikan, keterangan itu dicatat dalam Berita Acara yang ditandatangani
oleh penyidik dan tersangka. Dalam memberikan keteranganpun terdakwa
harus diikuti dengan alat bukti yang lain yaitu keterangan saksi di samping

84

juga keterangan dari korban yang membenarkan tentang pengakuan dari si


terdakwa.
Proses peradilan dalam putusan Pengadilan Negeri Purwokerto Nomor
: 69/Pid.B/2012/PN.Pwt, apabila dikaitkan dengan rumusan tersebut di atas
telah sesuai dengan ketentuan sebagaimana diatur dalam Pasal 184 ayat (1)
KUHAP, sehingga telah mengungkap fakta-fakta hukum yang terbukti
benarnya bahwa telah terjadi tindak pidana melakukan pencurian dalam
keadaan yang memberatkan, sebagaimana diatur dalam Pasal 365 ayat (1) ke5 KUHP, sehingga terdakwa Akhmad Rofik als Rofik bin M, Sobichin dapat
dinyatakan terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak
pidana melakukan pencurian dalam keadaan yang memberatkan.
Hakim dalam menjatuhkan putusan terhadap perkara Nomor :
43/Pid.B/2000/PN.Bjn juga telah mempertimbangkan terhadap hal-hal yang
memberatkan dan meringankan terdakwa sebagaimana diatur dalam Pasal 197
ayat (1) huruf f KUHAP.
Dalam hubungannya dengan majelis yang menjatuhkan pidana penjara selama
1 (satu), hal ini menurut hemat penulis telah sesuai dengan tujuan pidana dan
pemidanaan. Berdasarkan alat-alat bukti yang sah yang telah diajukan dalam
perkara tersebut di atas dan ditinjau dari persesuaian antara alat bukti yang
satu dengan alat bukti yang lain, dengan mempertimbangkan nilai pembuktian
masing-masing alat bukti, di samping itu juga telah mempertimbangkan halhal yang memberatkan dan meringankan para terdakwa sesuai dengan Pasal

85

27 ayat (1) Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2004 tentang Kekuasaan


Kehakiman, serta mendasarkan pada fakta di persidangan bahwa perbuatan
terdakwa telah memenuhi rumusan Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP. Maka
hakim berkeyakinan dan berpendapat bahwa terdakwa terbukti secara sah dan
meyakinkan telah melakukan tindak pidana melakukan pencurian dalam
keadaan yang memberatkan.
Berdasarkan pemeriksaan selama persidangan tidak ditemukan
adanya alasan pembenar dan alasan pemaaf pada terdakwa yang dapat
menghapuskan pertanggungjawaban pidana terhadap mereka, maka para
terdakwa harus dijatuhi pidana yang setimpal dengan perbuatannya. Oleh
karena itu hakim menjatuhkan pidana kepada terdakwa yaitu 1 (satu),
dikurangi masa tahanan yang telah dijalani untuk seluruhnya.
Dasar penjatuhan pidana tersebut di atas oleh hakim didasarkan pada
ketentuan Pasal 27 ayat (1) Undang-undang Nomor : 4 Tahun 2004 tentang
Kekuasaan Kehakiman, serta mendasarkan pada tidak ditemukannya alasan
pembenar dan alasan pemaaf bagi terdakwa serta hal-hal yang memberatkan
dan meringankan bagi terdakwa.
Dalam menjatuhkan putusan persidangan para terdakwa juga hadir,
dengan demikian pertimbangan hukum hakim dalam menjatuhkan putusan
dengan dihadiri oleh terdakwa. Hal ini telah sesuai dengan Pasal 196 ayat (1) dan
(2) KUHAP yang merumuskan sebagai berikut :

86

(1) Pengadilan memutus perkara dengan hadirnya terdakwa kecuali


dalam hal undang-undang ini menentukan lain.
(2) Dalam hal terdakwa lebih dari seorang terdakwa dalam satu
perkara, putusan dapat diucapkan dengan hadirnya terdakwa saja.
Berdasarkan

hasil

penelitian

terhadap

Putusan

Perkara

No.

69/Pid.B/2012/PN.Pwt juga ditemukan bahwa Hakim di dalam menjatuhkan


pidana juga mendasarkan pada masalah-masalah sosial yaitu masalah korban,
masalah terdakwa dan dampak kepada masyarakat. Mengenai masalah sosial
korban menurut Moeljatno, yaitu pidana kita bukan saja harus dipandang
untuk mendidik si terpidana ke arah jalan yang benar seperti anggota masyarakat
yang lainnya (membimbing) tapi juga untuk melindungi dan memberi
ketenangan bagi masyarakat (mengayomi) (Moeljatno, 1985 : 60).
Tujuan pemidanaan yang dikehendaki tidak hanya sebagai pengimbalan
semata, namun terkandung adanya tujuan lain misalnya kesejahteraan masyarakat
atau perbaikan narapidana. Pemidanaan selain dilakukan dengan berorientasi ke
muka (prospektif) hal lain terlihat bahwa tujuan pemidanaan adalah untuk
memasyarakatkan

terpidana

dengan

mengadakan

pembinaan

sehingga

menjadikannya orang yang lebih baik dan berguna.


Sebagaimana halnya dengan Putusan Pengadilan Negeri Purwokerto
Nomor : 69/Pid.B/2012/PN.Pwt., hakim juga telah mempertimbangkan hal-hal
yang memberatkan dan meringankan terdakwa, yang di dalamnya terdapat suatu
kepentingan

para

terdakwa,

keadaan

keluarga

korban,

dan

juga

87

mempertimbangkan hal-hal yang memberikan perhatian dan perlindungan


terhadap masyarakat pada umumnya.
Hal-hal yang memberatkan terdakwa :
- Perbuatan terdakwa merugikan saksi Mira Yuli Prabandari;
- Terdakwa pernah dihukum sebanyak 2 kali karena kasus pencurian..
Hal-hal yang meringankan terdakwa :
- Selama proses penangkapan, penyidikan dan pemeriksaan terdakwa berterus
teran dan kooperatif.
- Terdakwa belum menikmati hasil kejahatannya.

88

BAB V
P E N U TU P

Simpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan sebagaimana yang dipaparkan
di muka maka dapat ditarik kesimpulan bahwa :
2.

Penerapan Unsur-unsur Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP


a. Unsur Barangsiapa
Pengertian barangsiapa adalah menunjukkan pengertian seseorang sebagai
subyek hukum penanggung hak dan kewajiban. Unsur

barangsiapa pada

Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP adalah mennjuk pada orang yang melakukan
tindak pidana dan ini menunjukkan perbuatan manusia. Dalam Putusan
perkara Nomor : 69/Pid.B/2012/PN.Pwt, unsur barangsiapa dalam hal ini
adalah Akhmad Rofik als Rofik Bin M. Sobichin.
b. Unsur mengambil sesuatu barang
Mengambil adalah memindahkan barang yang bukan miliknya menjadi
dalam kekuasaannya dan barang tersebut menjadi berpindah tempat,
Sedangkan yang dimaksud barang adalah semua benda yang berwuju dan
benda yang tidak berwujud seperti aliran listrik yang disalurkan melalui kawat
serta

gas

yang

disalurkan.

Dalam

Putusan

Perkara

Nomor

69/Pid.B/2012/PN.Pwt terungkap bahwa terdakwa telah mengambil sepeda


motor No.Pol. R-6925-NS Noka: MH330COO291457000, No.Sin: 30C-

89

457046 milik saksi Mira Prabandari yang semula diletakkan di tempat


parkiran RS Hidayah Mersi Purwokerto Timur Kab. Banyumas, dengan
demikian unsur tersebut telah terpenuhi.

c. Unsur yang sama sekali atau sebagian milik orang lain


Unsur-unsur pokok dari tindak pidana pencurian adalah mengambil
barang orang lain untuk dimilikinya
Pada Putusan Perkara Nomor : 69/Pid.B/2012/PN.Pwt unsur sama
sekali atau sebagian milik orang lain. Dari fakta yang terungkap di
persidangan 1 (satu) unit sepeda motor Yamaha Jupiter Z warna merah hitam
tahun 2009 telah diambil terdakwa dari tempat parkir Rumah Sakit Hidayah
Purwokerto adalah bukan milik terdakwa melainkan milik kakak saksi Mira
Yuli Prabandari yang saat itu dipakai oleh saksi Mira Yuli Prabandari.
d. Unsur dengan maksud untuk memiliki barang itu dengan melawan hak
Berdasarkan fakta yang terungkap di persidangan dengan mendasarkan
pada keterangan para saksi terdakwa melakukan pencurian sepeda motor
tersebut hendak menjual/menggagaikannya adalah wujud dari perbuatan
memiliki barang dengan melawan hak, maka unsur inipun telah terpenuhi.
e. Unsur untuk dapat masuk ketempat kejahatan itu atau untuk dapat
mencapai barang yang diambilnya dengan jalan membongkar.

90

Pembongkaran (braak) terjadi apabila dibuatnya lubang dalam suatu


tembok-dinding suatu rumah, dan perusakan (verbreking) terjadi apabila
hanya satu rantai pengikat pintu diputuskan, atau kunci dari suatu peti.
Berdasarkan fakta di persidangan terdakwa mengambil sepeda motor
tersebut di tempat perkiran Rumah Sakit Hidayah Purwokerto dengan cara
memasukkan kunci T secara paksa ke lubang kunci kontak sepeda motor
Yamaha Yupiter Z No. Pol. R-6923-NS dan diputar ssearah jarum jam sampai
kunci stang sepeda motor tersebut terbuka.

3.

Dasar pertimbangan hukum hakim yang memeriksa, mengadili dan memutus


perkara tersebut adalah Pasal 363 ayat (1) ke-5, Pasal 84 KUHAP tentang dasar
mengadili dan Pasal 183 KUHAP tentang dasar memutus, dimana perbuatan
telah memenuhi rumusan Undang-undang, melawan hukum dan juga tidak ada
alasan pembenar dan pelaku melakukan perbuatan tersebut dengan sengaja dan
tidak ada alasan pemaaf.
Menurut Pasal 184 ayat (1) KUHAP alat bukti yang diakui adalah:
a.
b.
c.
d.
e.

keterangan saksi;
keterangan ahli;
surat;
petunjuk;
keterangan terdakwa

91

berdasarkan Pasal tersebut, Hakim yang memeriksa, mengadili dan


memutus perkara NO. 69/Pid.B/2012/PN.Pwt mempunyai 3 (tiga) alat bukti,
yaitu:
1. Alat bukti keterangan saksi
Dalam

Putusan

Pengadilan

Negeri

Purwokerto

Nomor

69/Pid.B/2012/PN.Pwt, bahwa untuk membuktikan kesalahan terdakwa hakim


memeriksa 5 (lima) orang saksi yaitu saksi (1) Mira Yuli Prabandari, (2)
Paryono Nurakhman, (3) Danang Oktarian Isprianto, (4) Nani Sumarni dan
Pujiono als. Puji dengan disumpah sesuai dengan agama dan kepercayaannya
masing-masing.
2. Alat bukti keterangan terdakwa
Dalam persidangan telah didengar keterangan terdakwa hal ini sesuai
dengan Pasal 189 ayat (1) KUHAP.
3. Barang bukti
Dipersidangan telah diperlihatkan barang bukti berupa :
-

1 (satu) Sepeda Motor Yamaha Jupiter warna merah hitam Tahun 2009
No. Pol. R-6925-NS Noka: MH330C00291457000, Nosin: 30C-457046.

Kunci T yang digunakan pelaku untuk mengambil motor milik korban.


Hakim dalam menjatuhkan putusan terhadap Perkara Nomor :

69/Pid.B/2012/PN.Pwt juga telah mempertimbangkan terhadap hal-hal yang


memberatkan dan meringankan terdakwa sebagaimana diatur dalam Pasal 197
ayat (1) huruf f KUHAP.

92

Adanya hal-hal yang memberatkan dan meringankan terdakwa.


Hal-hal yang memberatkan terdakwa:
-Perbuatan terdakwa merugikan korban.
-Terdakwa pernah dihukum sebanyak 2 kali karena kasus pencurian.
Hal-hal yang meringankan terdakwa:
-Selama proses penangkapan, penyidikan, dan pemeriksaan , terdakwa
berterus terang dan kooperatif.
-Terdakwa belum menikmati hasil kejahatannya.
Berdasarkan pemeriksaan selama persidangan tidak ditemukan adanya alasan
pembenar dan alasan pemaaf pada terdakwa Akhmad Rofik als. Rofik bin M.
Solichin yang dapat menghapuskan pertanggungjawaban pidana terhadap
terdakwa.
Majelis Hakim menjatuhkan pidana penjara selama 1 (satu) tahun, dikurangi
masa penahanan sesuai sebagaimana diatur dalam Pasal 22 ayat (4), serta
mendasarkan pada fakta bahwa perbuatan terdakwa telah memenuhi rumusan
Pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP, maka hakim berkeyakinan dan berpendapat
bahwa terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan telah melakukan tindak
pidana melakukan pencurian dalam keadaan yang memberatkan.

93

Saran.
Saran yang penulis berikan kepada Majeleis Hakim terkait penulisan ini
adalah Sebagai bahan pertimbangan hakim dalam menjatuhkan pidana hendaknya
hakim didalam mengadili harus lebih cermat dalam menjatuhkan pidana kepada
terdakwa, karena berkaitan dengan kondisi korban dan nilai-nilai yang berkembang
dalam masyarakat dan harus memenuhi rasa keadilan hukum, keadilan moral dan
keadilan masyarakat

94

DAFTAR PUSTAKA

Arief, Nawawi, .Barda, tt. Hukum Pidana II. Fakultas Hukum UNDIP, Semarang.
Bassar, M. S., 1986. Tindak-tindak Pidana Tertentu. Ghalia, Bandung
Kansil, C.S.T., 1980. Pengantar Ilmu Hukum dan Tata Hukum Indonesia, cetakan
ketiga, Balai Pustaka, Jakarta.
Lamintang, PAF., 1989. Delik-Delik Khusus Kejahatan-Kejahatan Terhadap Harta
Kekayaan, Sinar Baru, Bandung.
Moeljatno, 1987. Asas-asas Hukum Pidana, cetakan ketiga, Bina Aksara, Jakarta.
________, 1982. Azas-azas Hukum Pidana. PT. Bina Aksara, Jakarta.
________, 1990. Kitab Undang-undang Hukum Pidana, cetakan keenambelas, Bumi
Aksara, Jakarta.
Prasetyo, Teguh, 2010. Hukum Pidana, Rajawali Pers, Yogyakarta.
Prodjodikoro, Wirjono., 1980. Tindak Pidana Tertentu Di Indonesia. Eresco,
Bandung.
Poernomo, Bambang., 1982. Asas-asas Hukum Pidana, cetakan kelima, Ghalia
Indonesia, Jakarta.
Soemitro, Hanitijo, Ronny. 1986 Metodologi Penelitian Hukum, Ghalia Indonesia,
Jakarta.
Soekanto, Soerjono & Memudji, S. 1985 Penelitian Hukum Normatif Suatu Tinjauan
Singkat, CV. Rajawali, Jakarta.
Saleh, R., 1983. Beberapa Asas Hukum Pidana Dalam Perspektif. Aksara, Jakarta.
Sudarto, 1990. Hukum Pidana Jilid IA-IB, Fakultas Hukum UNDIP, Semarang.
Soesilo, R., 1988. Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) Serta KomentarKomentarnya Lengkap Pasal Demi Pasal. Politeia, Bogor.

95