Anda di halaman 1dari 11

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi
Restrain, terapi memegang, klinikal holding, atau immobilisasi merupakan
tindakan untuk membatasi gerakan anak (Brenner, Taraho, Tagarat 2007).
Menurut the joint commission on the acreditation of health care organitation
(CHACO, 2002) restrain merupakan metode yang digunakan untuk membatasi
pergerakan aktivitas fisik atau akses pergerakan normal tubuh seseorang, fisik
atau kimia.restrain digunakan untuk membantu pelaksanaan melakukan
prosedur tindakan pada anak dan biasanya bertujuan mencegah dari
bergeraknya anak jangka waktu tertentu untuk melarang campur tangan anak
dalam prosedur dan peralatan.
Dampak pemberian restrain pada anak dapat dijumpai pada beberapa
literature yang menggambarkan dampak psikologis anak akibat pemberian
restrain. Dampak ini muncul karena orang tua merasa tidak diberi kesempatan
untuk memilih dan berpartisipasi dalam kegiatan sehingga sering menunjukan
respon distress emosional.Kurang nya informasi yang dapat menimbulkan
dilemma apabila keluarga diminta untuk memegangi atau memeluk anak saat
prosedur.
Perawat merupakan tenaga pemberi pelayanan kesehatan yang sering kali
menggunakan restrain pada anak terutama pada perawatan anak (Brenner,
Taraho, Tagarat. 2007). Penelitian di inggris yang dilakukan pada 346 orang
anak menunjuk=an bahwa perawat melakukan restrainuntuk kelancaran
prosedur, keamanan, jenis prosedur, tingkat agitasi, umur anak, persepsi orang
tua, konsentrasi dan keamanan petugas.
2.2 Jenis-jenis Restrain
Menurut Hockembery dan Wilson (2009) terdapat berbagai jenis restrain
yang sering perawat gunakan yaitu:

1. Restrain jaket
Alat ini digunakan sebagai alternative agar anak tidak memanjat keluar
dari

tempat

tidur

atau

menjaga

keselamatan anak dari kursi.Jaket yang


digunakan diberi ikatan tali dibagian
belakang sehingga anak tidak dapat
membuka,

tali

panjang

diikatkan

ditempat tidur sehingga anak tetap ditempat tidur dan mempertahankan


posisi horizontal sesuai tujuan terapi.
2. Restrain mummy atau bedong
Alat ini digunakan pada bayi dan anak yang masih kecil untuk
mempertahankan dan mengendalikan gerakan anak.Selimut atau kain
dibentangkan ditempat tidur dengan satu ujung dilipat, bayi diletakan
diatas selimut tersebut dengan bahu berada dilipatan dan kaki kearah
sudut yang berlawanan.Lengan kanan lurus kebawah searah dengan
badan dan kain dibentangkan melintasi bahu anak.Lengan kiri
diluruskan searah badan dan sisi kiri selimut dikencangkan melintang
bahu dan dada.Kemudian dikunci dibawah badan anak. Sudut bagian
bawah dilipat dan ditarik kearah tubuh dan diselipkan atau
dikencangkan dengan pin pengaman. Restrain mummy dapat
digunakan untuk mengembalikan gerakan anak saat pemeriksaan dan
pengobatan

pada

daerah

leher, kepala,

seperti

pemeriksaan tenggorokan atau pemasangan infus.


3. Restrain lengan atau kaki

fungsi

vena,

Alat ini digunakan untuk memberikan


immobilisasi satu ekstermitas atau
lebih guna pengobatan atau prosedur
tindakan

untuk

memfasilitasi

penyembuhan. Terdapat jenis restrain


yang dapat digunakan untuk kaki dan tangan misalnya restrain
pergelangan tangan. Perlu diperhatikan restrain yang digunakan harus
sesuai dengan badan anak, dilapisi bantalan untuk mencegah tekanan,
konstriksi, dan cedera jaringan. Pengamatan pada restrain yang
diletakan pada ekstermitas perlu sering diperhatikan adanya tandatanda iritasi dan gangguan sirkulasi.
4. Restrain siku
Alat ini digunakan untuk mencegah anak menekuk siku atau meraih
muka atau kepala. Restrain fisik ini diikat pada bagian bawah axila
sampai pergelangan tangan dengan sejumpah kantong vertical tempat
dimasukan depressor lidah. Restrain dilingkarkan diseputar lengan dan
direkatkan dengan plester. Pemasangan pin pada bagian atas lengan
perlu diperhatikan agar restrain tidak melorot.
5. Terapi mendekap
Terapi mendekap merupakan penggunaan posisi menggendong yang
nyaman, aman, dan temporer yang memberikan kontak fisik yang erat
dengan orang tua atau pengasuh yang dipercaya (Hockembery dan
Wilson (2009). Pada bayi usia 2-3 bulan didekapdengan cara posisi
sejajar, disangga dari belakang, dan dipegang pada kaki. Seperti
memegang gagang footbool

bayi diletakan diantara badan dan

pinggang, badan disanggah dengan tangan pada seluruh badan bagian


belakang. Dekapan dengan posis anak menghadap ke ibu dimana dada
bayi sejajar dengan dada ibu. Posisi dapat dilakukan jika
perkembangan yang baik pada otot leher, control kepala, kekuatan
punggung bayi disangga dengan tangan ibu.
Terapi mendekap adalah menahan fisik anak setidaknya dua orang
untuk membantu anak mengatasi perilaku kehilangan control untuk
mendapatkan kembali control emosi yang kuat (Brenner, Taraho,
Tagarat. 2007).

Meurut Giese (2010) pelukan merupakan salah satu kenyamanan masa


kecil yang ditinggalkan dimasa dewasa dan menguntungkan hampir
semua orang selama masa stress dan digunakan untuk memfasilitasi
penyelesaian prosedur klinis.

2.3 Prinsip pemasangan restrain


Menurut Hockembery

dan Wilson (2009) perawat perlu melakukan

pengkajian terlebih dahulu sebelum penggunaan restrain pada anak.


Penggunaan restrain dapat dihindari bila anak dipersiapkan secara adekuat,
pengawasan orang tua atau perawat terhadap anak, terdapat proteksi yang kuat
pada posisi yang rentan. Perawat harus mempertimbangkan perkembangan
anak, status mental, potensial naccaman, keamanan, pada diri sendiri dan
orang lain.
Jika anak perlu dilakukan restrain, anak perlu diberitahu terlebih dahulu
alasan penggunaan restrain, informasi yang diberikan terus dan diulang agar
anak mendapatkan pemahaman dan dapat bekerja sama. Menjelaskan kepada
orang tua tentang tujuan penggunaan restrain bagaimana melepas dan
memasang tanda-tanda komplikasi dari penggunaannya. Dokumentasikan
surat pernyataan persetujuan keluarga tentang penggunaan restrain yang
diberikan pada anak. Keluarga diajarkan dan dianjurkan untuk menurunkan
dan menenangkan emosi anak saat dilakukan restrain.
Alat restrain dapat menimbulkan resiko pada anak sehingga perlu
diperiksa dan didokumentasikan setiap satu sampai dua jam untuk memastikan
bahwa alat tersebut mencapai tujuan pemasangan, tidak merusak sirkulasi,
sensasi, integritas kulit. Restrain yang langsung berhubungan dengan kulit
harus diikat dengan kerangka tempat tidur.
2.4 Hal-hal yang harus diperhatikan
Penggunaan teknik restraint pada anak, dalam penatalaksanaannnya harus
memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

1. Mendapatkan izin dari orangtua disertai adanya dokumen yang


menjelaskan kepada orangtua pasien anak mengapa pengendalian fisik
(restraint) dibutuhkan dalam perawatan.
2. Tidak dilakukan pada anak yang kooperatif.
3. Biasa dilakukan pada anak usia 3 tahun atau lebih kecil dari 3 tahun yang
belum mempunyai kemampuan berkomunikasi yang memadai.
4. Adalah teknik yang digunakan sebagai upaya terakhir jika cara-cara lain
tidak mempan.
5. Teknik ini tidak digunakan sebagai hukuman.
6. Ketika perawatan sedang dilakukan, bicarakan dengan pelan ke telinga si
anak, dan jelaskan jika si anak bertindak kooperatif, segala pengendalian
fisik akan dilepaskan.
7. Ketika si anak sudah tenang, pelepasan teknik restraint diikuti dengan
pemberian kata-kata pujian/ hadiah.
8. Teknik restraint ini sebaiknya jangan digunakan pada anak yang takut,
bagi anak seperti ini, desensitiasi atau metode-metode lain akan lebih
tepat.
2.5 Komplikasi pemasangan restrain
Restrain, jika tidak digunakan dengan benar dapat menyebabkan beberapa
komplikasi dan bahaya. Hal ini dapat mengganggu perkembangan otot karena
kurang gerakan. Jika restrain terlalu ketat dapat menyebabkan obstruksi
sirkulasi pembuluh darah, kemerahan, pembentukan bekas luka dan
perubahanwarna kulit.
Dislokasi sendi bahu juga dapat terjadi jika anak berusaha terus
melepaskan restrain selama pemasangan restrain lengan, Peningkatan tekanan
sakit jika anak terus dibatasi untuk jangka waktu yang lama jika tidak ada
perubahan posisi dan perawatan kulit.
Pneumonia hipostatik karena imobilitas, Iskemia dan kerusakan saraf
akibat restrain konstriktif, cedera psikis pada anak, dan angguan dalam
perkembangan psikososial dapat terjadi pula pada anak yang dilakukan
restrain.
Untuk menghindari bahaya ini perawat harus mengikuti tindakan
pencegahan keselamatan dan menggunakan jumlah kapas yang cukup dan
jangan menggunakan restrai terlalu ketat juga observasi terus keadaan anak.

2.6 Prosedur Memasang Restrain


1. Tujuan
Tujuan pemasangan restrain antara lain menurut Kozier et.al (2002)
adalah:
a. Memfasilitasi klien menerima terapi
b. Memungkinkan pengobatan berjalan lancer tanpa gangguan dari klien
c. Menghindari cedera dari anak
d. Membatasi pergerakan anak
2. Pengkajian
Menurut Kozier et.al(2002) hal yang harus dikaji sebelum melakukan
restrain adalah:
a. Perilaku yang mengindikasikan kemungkinan kebutuhan terhadap
pemasangan restrain
b. Penyebab perilaku yang telah dikaji
c. Tindakan perlindungan lain yang dilakukan sebelum pemasangan
restrain
d. Status kulit yang akan terpasang restrain
e. Status sirkulasi diarea distal terhadap restrain dan ekstermintas yang
terpasang restrain
f. Efektivitas tindakan kewaspadaan keamanan lain
3. Perencanaan
Tinjau kebijakan institusi terkait penggunaan restrain dan lakukan
konsultasi jika perlu sebelum secara mandiri memutuskan untuk
memasang restrain. Semua intervensi lain yang kurang restriktif dan dapat
dilakukan harus sudah dicoba. Perawat harus memberitahu dokter
mengenai pemasangan restrain kecuali pada keadaan darurat.
Selain itu, perawat harus menentukan bahwa pemasangan restrain
merupakan tindakan yang tepat dalam situasi tertentu, memilih jenis
restrain yang tepat, mengevaluasiefektivitas restrain dan mengkaji
kemungkinan komplikasi penggunaan restrain.
4. Implementasi
a. Persiapan:
a) Lingkungan: Biasanya dilakukan di ruang tindakan
b) Pasien:

1) Menjelaskan prosedur yang akan dilakukan kepada pasien dengan


bahasa yang mudah dipahami.
2) Ulangi informasi ini sesering mungkin untuk mendapatkan
kerjasama anak
3) Minta anak mengungkapkan pemahamannya mengenai perlunya
pemasangan restrein.
4) Jelaskan kepada anak bagaimana anak dapat membantu
5) Yakinkan kepada anak bahwa restrein tersebut bukan merupakan
hukuman.
c) Keluarga :
1) Menjelaskan prosedur yang akan dilakukan kepada pasien dengan
bahasa yang mudah dipahami
2) Menjelaskan tujuan pemasangan restrein

dan tanda tanda

komplikasi dari penggunaanya.


3) Dokumentasikan persetujuan tindakan restrein dari orang tua
4) Jelaskan cara cara mereka membantu memastikan manfaat yang
maksimal dan stres yang minimal
5) Posisikan orang tua dekat kepala tempat tidur sehinggan orang tua
dapat menenangkan anak dengan berbicara lembut
d) Alat:
1) Restrein sesuai hasil pengkajian
2) Kain kasa untuk melapisi kulit
3) Guntung verban
4) Pin pengikat
5) Bengkok
e) Pelaksanaan
1) Restrein mumi atau bedong
Cuci tangan
Letakan kain restrein atau selimut pada tempat tindakan

dengan salah satu sudut dilipat


Tempatkan bayi pada sudut lipatan kain restrein atau selimut
Salah satu ujung ditarik ke tengah tubuh dan diselipkan ke

bawah tubuh
Ujung kedua ditarik ke tubuh dan diselipkan dan sudut bagian

bawah dilipat dan diselipkan atau diikat dengan pin


Apabila diperlukan pemeriksaan di daerah dada maka restrein

dapat dimodifikasi dengan dada yang terbuka


Rapihkan alat
Dokumentasikan

10

2) Restrein Lengan dan kaki


Cuci tangan
Lapisi lengan atau kaki yang akan direstrein dengan
bantalan/kain kasa untuk mencegah tekanan, kontriksi atau

cedera jaringan
Ikatkan tali pengikat tepat pada bantalan, pastikan ikatan

tidak terlalu kencang


Ujung tali pengikat ikatkan di tempat tidur jangan diikatkan

pada penghalang tempat tidur


Periksa bagian distal extermitas apakah ada gangguan

sirkulasi atau tidak


Rapihkan alat
Dokumentasikan

3) Restrain siku
Cuci tangan

11

Lingkarkan restrein siku (jika menggunkan restrein siku

yang sudah jadi)


Rekatkan dengan plester atau pin
Periksa bagian distal
Dokumentasikan

4) Restrain sabuk
Cuci tangan
Pastikan bahwa sabuk pengaman berfungsi dengan baik.
Apabila sabuk pengaman Velcro akan digunakan, pastikan

bahwa kedua bagian velco utuh


Apabila sabuk tersebut memiliki bagian yang panjang dan
bagian yang pendek,letakan sabuk yang panjang di belakang
(dibawah) klien yang berbaring serta ikat tali tersebut pada
rangkai tempat tidur yang dapat digerakan. Bagian panjang
yang diikat pada rangka tempat tidur tersebut akan bergerak
ke atas saat kepala tempat tidur dinaikan sehingga klien tidak
akan tersesak. Letakan sabuk yang pendek diatas baju sekitar
disekitar pinggang klien. Diantara kliendan sabuk harus ada

jarak selebar satu jari.


Atau pasang sabuk disekitar pinggang klien dan ikat sabuk

dibagian belakang kursi


Atau apabila sabuk diikat pada brankar, fiksasi sabuk diatas
pinggul atau abdomen klien. Restrain sabuk harus dipasang

12

pada semua klien yang berbaring diatas brankar walaupun


pagar brankar dinaikan
5) Restrain jaket
Cuci tangan
Pasang restrain rompi pada klien dengan bagian pembuka

didepan atau dibelakang, bergantung pada jenisnya


Tarik tali pada ujung lipatan restrain rompi melewati dada,
dan masukan pada lubang restrain rompi disisi dada yang

berlawanan
Ulangi tindakan diatas untuk tali lain pada restrain rompi
Gunakan simpul hidup untuk memfiksasi masing-masing tali
pada rangka tempat tidur yang dapat digerakan atau dibagia
belakang kursi pada kaki kursi. Saat ujung bebas pada simpul
hidup ditarik, simpul tersebut tidak semakin erat atau

menjulur,tetapi justru mudah dibuka


Atau ikat tali dibagian belakang kursi menggunakan simpul

segi empat (reef knot)


Pastikan posisi klien tepat sehingga memungkinkan ekspansi

dada maksimal untuk bernafas


6) Restrain sarung tapak tangan
Pasang restrain sarung tangan tanpa jempol pada tangan yang
akan dilakukan restrain. Pastikan bahwa jari dapat sedikit

fleksi dan tidak tersangkut dibawah tapak tangan


Jika diindikasikan untuk beberapa hari, buka restrain tapak
tangan sedikitnya setiap 2 hingga 4 jam. Cuci dan latih

tangan klien kemudian pasang kembali restrain tersebut.


Kaji sirkulasi ketangan klien segera setelah restrain sarung
tangan dipasang dan kaji kembali secara berkala. Perasaan
tidak nyaman, kebas atau ketidak mampuan menggerakan jari

dapat mengindikasikan gangguan sirkulasi ke tangan.


5. Evaluasi
Hal yang harus dilakukan dalam mengevaluasi pemasangan restrain
adalah:
a. Lakukan tindakan lanjut detail terhadap kebutuhan pemasangan
restrain dan respon klien. Hubungkan hasilnya dengan data klien
sebelumnya jika ada
b. Evaluasi status sirkulasi pada tungkai yang terpasang restrain

13

c. Evaluasi stabilitas kulit yang berada dibawah restrain


d. Lepas restrain segera setelah alat tersebut tidak perlu digunakan lagi
dan dokumentasikan
e. Laporkan kelainan yang bermakna pada dokter