Anda di halaman 1dari 54

KUSTA, DERMATOFITOSIS,

DERMATITIS ATOPIK,
DERMATITIS KONTAK ALERGIKA
(DKA),
DERMATITIS SEBOROIK, GONORE,
HERPES ZOSTER

KUSTA

DIAGNOSIS
Tanda Patognomonis
Tanda-tanda pada kulit
Perhatikan setiap bercak,
bintil
(nodul),
Bercak
berbentuk plakat dengan
kulit mengkilat atau kering
bersisik.
Kulit
tidak
berkeringat dan berambut.
Terdapat baal pada lesi
kulit, hilang sensasi nyeri
dan suhu, bercak putih.
Pada kulit dapat pula
ditemukan nodul.

DIAGNOSIS
Tanda Patognomonis
Tanda-tanda pada saraf
Penebalan
nervus
perifer, nyeri tekan dan
atau
spontan
pada
saraf,
kesemutan,
tertusuktusuk
dan
nyeri
pada
anggota
gerak,
kelemahan
anggota gerak dan atau
wajah,
adanya
deformitas, ulkus yang
sulit sembuh.

Tanda Lain
Bercak keputihan
atau kemerahan
Mati rasa/ kurang
rasa
Bercak berbatas
tegas

Pemeriksaan
Penunjang
Pemeriksaan
mikroskopis kuman
BTA pada sediaan
kerokan
jaringan
kulit.

PENEGAKAN DIAGNOSIS
Diagnosis Klinis
Diagnosis ditegakkan apabila terdapat satu
dari tanda-tanda utama atau cardinal (cardinal
signs), yaitu:
Kelainan (lesi) kulit yang mati rasa
Penebalan saraf tepi yang disertai gangguan
fungsi saraf
Adanya basil tahan asam (BTA) dalam
kerokan jaringan kulit (slit skin smear)
Sebagian besar pasien kusta diDiagnosis
berdasarkan pemeriksaan klinis

PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan
Berikan informasi mengenai kondisi pasien saat
ini, serta pengobatan serta pentingnya kepatuhan
untuk eliminasi penyakit.
Higiene diri dan pola makan yang baik perlu
dilakukan.
Pasien dimotivasi untuk memulai terapi hingga
selesai terapi dilaksanakan.
Terapi menggunakan Multi Drug Therapy (MDT).
Salah satu obatnya adalah rifampisin.
Terapi PB lebih pendek daripada terapi MB

Penatalaksanaan

Rifampisin: 10-15 mg/kgBB


Dapson: 1-2 mg/kgBB
Lampren: 1 mg/kgBB
Obat penunjang ( vitamin/ roboransia )
Untuk yang alergi dapson dapat diganti
lampren
Pasien PB minum obat sampai 6-9 bulan
Pasien MB minum obat selama 12 18
bulan

DERMATOFITOSIS

Definisi
Dermatofitosis: infeksi jamur dermatofita
mencernakan keratin di jaringan yang
mengandung zat tanduk str korneum pd
epidermis,rambut,kuku
Penularan --kontak langsung
Sumber penularan:
manusia (jamur antropofilik)
binatang (jamur zoofilik)
tanah (jamur geofilik).

Keluhan
Bercak merah bersisik yang gatal.
Adanya riwayat kontak dengan orang
yang mengalami dermatofitosis.
Faktor Risiko

Lingkungan yang lembab dan panas


Imunodefisiensi
Obesitas
Diabetes Melitus

Pemeriksaan Fisik
Gambaran umum:
Lesi berbentuk infiltrat eritematosa, berbatas
tegas, dengan bagian tepi lebih aktif, dan
konfigurasi polisiklik.

Lesi dapat dijumpai di daerah kulit


berambut terminal, berambut velus
(glabrosa) dan kuku.

Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan KOH: hifa panjang
dan artrospora.

Penegakan Diagnosis
(Assessment)
Diagnosis Klinis
Diagnosis ditegakkan berdasarkan
anamnesis dan Pemeriksaan Fisik.
Bila diperlukan dilakukan
pemeriksaan penunjang.

Klasifikasi Dermatofitosis
Berdasarkan lokasi:
Tinea kapitis -- pd kulit dan rambut kepala
Tinea barbe -- pada dagu dan jenggot
Tinea kruris -- genitokrural, sekitar anus, bokong,
perut bawah.

Tinea pedis et manum -- pada kaki dan tangan


Tinea unguium -- pada kuku jari tangan dan kaki
Tinea korporis, pada bagian lain yang tidak
termasuk bentuk 5 tinea di atas.
Bila terjadi di seluruh tubuh disebut dengan
tinea imbrikata.

Penatalaksanaan

Hygiene diri
Topikal :
Antifungal topikal seperti krim klotrimazol,
mikonazol, atau terbinafin
Pengobatan sistemik dengan:
Griseofulvin : dosis 0,5-1 g untuk orang dewasa
dan 0,25 0,5 g untuk anak-anak sehari atau 1025 mg/kgBB/hari, terbagi dalam 2 dosis.
Golongan azol, seperti:
Ketokonazol: 200 mg/hari,
Itrakonazol: 100 mg/hari, atau
Terbinafin: 250 mg/hari
Pengobatan diberikan 10-14 hari pada pagi hari
setelah makan.

DERMATITIS ATOPIK

Dermatitis Atopik (DA) adalah


peradangan kulit berulang dan kronis
dengan disertai gatal.
Pada umumnya terjadi selama masa
bayi dan anak-anak dan sering
berhubungan dengan peningkatan
kadar IgE dalam serum serta riwayat
atopi pada keluarga atau penderita.

Keluhan
Gatal yang bervariasi - hilang timbul sepanjang
hari, (lebih hebat pada malam hari).
Pasien biasanya mempunyai riwayat juga sering
merasa cemas, egois, frustasi, agresif, atau
merasa tertekan.

Pemeriksaan Fisik
Tanda Patognomonis
Kulit penderita DA
Perabaan Kering,
Pucat/redup,
Jari tangan teraba dingin.
Terdapat papul, likenifikasi, eritema,
erosi, eksoriasi, eksudasi dan krusta
pada lokasi predileksi.

Pemeriksaan Penunjang: (bila


diperlukan)

Pemeriksaan IgE serum

Diagnosis Klinis
Diagnosis ditegakkan:
anamnesis dan
Pemeriksaan fisik : 3 kriteria mayor dan
3 kriteria minor dari kriteria Williams
(1994)

Kriteria Mayor:
1. Pruritus
2. Dermatitis di muka atau
ekstensor pada bayi dan
anak
3. Dermatitis di fleksura
pada dewasa
4. Dermatitis kronis atau
berulang
5. Riwayat atopi pada
penderita atau keluarganya

Kriteria minor:
1. Xerosis.
2. Infeksi kulit (khususnya oleh S. aureus
atau virus herpes simpleks).
3. Iktiosis/ hiperliniar palmaris/ keratosis
piliaris.
4. Pitriasis alba.
5. Dermatitis di papilla mamae.
6. White dermogrhapism dan delayed
blanchresponse.
7. Kelilitis.
8. Lipatan infra orbital Dennie-Morgan.
9. Konjunctivitis berulang.
10. Keratokonus.
11. Katarak subskapsular anterior.
12. Orbita menjadi gelap.
13. Muka pucat atau eritem.
14. Gatal bila berkeringat.
15. Intolerans terhadap wol atau pelarut
lemak.
16. Aksentuasi perifolikular.
17. Hipersensitif terhadap makanan.
18. Perjalanan penyakit dipengaruhi oleh
factor lingkungan dan atau emosi.
19. Tes kulit alergi tipe dadakan positif.
20. Kadar IgE dalam serum meningkat.
21. Mulai muncul pada usia dini.

Pada bayi, kriteria Diagnosis dimodifikasi


menjadi 3 kriteria mayor berupa:
1. Riwayat atopi pada keluarga.
2. Dermatitis pada muka dan ekstensor.
3. Pruritus.

ditambah 3 kriteria minor berupa:


1. Xerosis/iktiosis/hiperliniaris palmaris, aksentuasi
perifolikular.
2. Fisura di belakang telinga.
3. Skuama di scalp kronis.

DERMATITIS KONTAK
ALERGIKA (DKA)

Dermatisis kontak alergi (DKA) adalah


reaksi peradangan kulit imunologik karena
reaksi hipersensitivitas.
Kerusakan kulit : didahului oleh (fase
sensitisasi) -- terjadi pajanan ulang fase
elisitasi.
Alergen paling sering berupa bahan kimia
dengan berat molekul kurang dari 5001000 Da.

Keluhan
gatal.
bercak kemerahan.
riwayat pekerjaan, hobi, obat topikal
yang pernah digunakan, obat
sistemik, kosmetik, bahan yang
dapat menimbulkan alergi,
riwayat alergi di keluarga

Pemeriksaan Fisik
Tanda Patognomonis
Lokalisasi dan pola kelainan kulit: seperti di ketiak
oleh deodorant, di pergelangan tangan oleh jam
tangan, dst.

Faktor Predisposisi
Pekerjaan atau paparan seseorang terhadap
suatu bahan yang bersifat iritan.

Pemeriksaan Penunjang
patch test/ tes tempel

Diagnosis Klinis
Diagnosis ditegakkan berdasarkan
anamnesis dan Pemeriksaan Fisik.

DERMATITIS
SEBOROIK

Dermatitis Seboroik : kelainan kulit


yang berhubungan erat dengan
keaktifan glandula sebasea.

Keluhan
bercak merah dan kulit kasar.
ketombe ringan pada kulit kepala
(pitiriasis sika) -- keluhan lanjut
berupa keropeng yang berbau tidak
sedap dan terasa gatal

Tanda Patognomonis
1. Papul sampai plak eritema.
2. Skuama berminyak agak kekuningan.
3. Berbatas tidak tegas

Penatalaksanaan
Perhatikan faktor predisposisi: stres
emosional dan kurang tidur.
Diet : makanan rendah lemak.

Topikal
Bayi:
a. lesi di kulit kepala bayi: as salisilat 3% dlm
miny kelapa atau vehikulum yang larut air atau
kompres minyak kelapa hangat 1x/hari slm
bbrp hr
b. Dilanjutkan dengan krim hidrokortison 1%
atau lotion selama beberapa hari.
c. Selama pengobatan, rambut tetap dicuci

Dewasa:
a. Pada lesi di kulit kepala : shampo selenium sulfida 1.8 (Selsun-R) atau
ketokonazol 2% shampo, zink pirition (shampo anti ketombe), atau pemakaian
preparat ter (liquor carbonis detergent) 2-5 % dalam bentuk salep dengan
frekuensi 2-3 kali seminggu selama 5-15 menit per hari.
b. Pada lesi di badan diberikan kortikosteroid topikal: Desonid krim 0.05%
(catatan:
bila tidak tersedia dapat digunakan fluosinolon asetonid krim 0.025%) selama
maksimal 2 minggu.
c. Pada kasus dengan manifestasi dengan inflamasi yang lebih berat diberikan
kortikosteroid kuat (betametason valerat krim 0.1%).
d. Pada kasus dengan infeksi jamur, perlu dipertimbangkan pemberian krim
ketokonazol 2% topikal.

Oral sistemik
a. Antihistamin sedatif yaitu: hidroksisin (2 x 1 tablet) selama maksimal 2
minggu,
atau
b. Loratadine 1x10 mg/ hari selama maksimal 2 minggu

Gonore
Pada wanita :
Gejala subyektif jarang ditemukan dan hampir tidak
pernah didapati kelainan obyektif.
Wanita umumnya datang setelah terjadi komplikasi atau pada
saat pemeriksaan antenatal atau Keluarga Berencana (KB).
Keluhan yang sering adalah keluarnya cairan hijau
kekuningan dari vagina, disertai dengan disuria, dan nyeri
abdomen bawah.
Keluhan selain di daerah genital yaitu : rasa terbakar di
daerah anus (proktitis), mata merah pada neonates dan
dapat terjadi keluhan sistemik (endokarditis, meningitis, dan
sebagainya pada gonore diseminata 1% dari kasus gonore)

Pada pria :
keluhan tersering adalah kencing nanah.
Gejala diawali oleh rasa panas dan gatal di distal
uretra, disusul dengan disuria, polakisuria dan
keluarnya nanah dari ujung uretra yang kadang
disertai darah.
Selain itu, terdapat perasaan nyeri saat terjadi
ereksi. Gejala terjadi pada 2-7 hari setelah kontak
seksual.
Apabila terjadi prostatitis, keluhan disertai perasaan
tidak enak di perineum dan suprapubis, malaise,
demam, nyeri kencing hingga hematuri, serta
retensi urin, dan obstipasi.

Diagnosis
Pemeriksaan Fisik
Tanda Patognomonis :
Tampak eritem, edema dan ektropion
pada orifisium uretra eksterna, terdapat
duh tubuh mukopurulen, serta pembesaran
KGB inguinal uni atau bilateral.
Apabila terjadi proktitis, tampak daerah
anus eritem, edem dan tertutup pus
mukopurulen

Diagnosis
Pada pria:
Pemeriksaan rectal toucher dilakukan
untuk memeriksa prostat: pembesaran
prostat dengan
konsistensi kenyal, nyeri tekan dan bila
terdapat abses akan teraba fluktuasi.
Pada wanita:
Pemeriksaan in speculo dilakukan
apabila wanita tesebut sudah menikah.
Pada pemeriksaan tampak serviks merah,
erosi dan terdapat secret mukopurulen

Diagnosis
Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan mikroskopis sediaan
langsung duh tubuh dengan pewarnaan
gram untuk
menemukan kuman gonokokus gram
negatif, intra atau ekstraseluler.
Pada pria sediaan diambil dari daerah
fossa navikularis, dan wanita dari uretra,
muara kelenjar bartolin, serviks dan rektum.

Diagnosis
Pemeriksaan lain bila diperlukan:
1. Kultur
2. Tes oksidasi dan fermentasi
3. Tes beta-laktamase
4. Tes Thomson dengan sediaan urine

Herpes Zooster

Keluhan
Nyeri radikular dan gatal terjadi sebelum
erupsi.
Keluhan dapat disertai dengan gejala
prodromal sistemik berupa demam,
pusing, dan malaise.
Setelah itu timbul gejala kulit kemerahan
yang dalam waktu singkat menjadi vesikel
berkelompok dengan dasar eritem dan
edema.

Diagnosis
Pemeriksaan Fisik
Sekelompok vesikel dengan dasar
eritem yang terletak unilateral
sepanjang distribusi saraf spinal
atau kranial.
Lesi bilateral jarang ditemui, namun
seringkali, erupsi juga terjadi pada
dermatom di dekatnya

Diagnosis
Pemeriksaan penunjang
Bila diperlukan, pemeriksaan
mikroskopis dengan menemukan
sel Tzanck yaitu sel datia berinti
banyak

Terima kasih