Anda di halaman 1dari 6

EFEK DIURETIK DAN DAYA LARUT BATU GINJAL DARI EKSTRAK ETANOL

RAMBUT JAGUNG (Zea mays L.)


DASAR TEORI
Diuretika adalah zat-zat yang dapat memperbanyak kemih (diuresis)
melaluikerja langsung terhadap ginjal. Obat-obat lainnya yang menstimulasi
diuresisdengan mempengaruhi ginjal secara tak langsung tidak termasuk
dalam definisiini, misalnya zat-zat yang memperkuat kontraksi jantung
(digoksin, teofilin),memperbesar volume darah (dekstran), atau merintangi
sekresi hormonantidiuretik ADH (air, alkohol).
Fungsi utama ginjal adalah memelihara kemurnian darah dengan jalan mengeluarkan
semua zat asing dan sisa pertukaran zat dari dalam darah dimana semuanya melintasi saringan
ginjal kecuali zat putih telur dan sel-sel darah. Fungsi penting lainnya adalah meregulasi kadar
garam dan cairan tubuh. Ginjal merupakan organ terpenting pada pengaturan homeostasis, yakni
keseimbangan dinamis antara cairan intra dan ekstrasel, serta pemeliharaan volume total dan
susunan cairan ekstrasel. Hal ini terutama tergantung dari jumlah ion Na+, yang untuk sebagian
besar terdapat di luar sel, di cairan antarsel, dan di plasma darah.
Diuretik adalah obat yang dapat menambah kecepatan pembentukan urin. Istilah diuresis
mempunyai dua pengertian, pertama menunjukkan adanya penambahan volume urin yang
diproduksi dan yang kedua menunjukkan jumlah pengeluaran zat-zat terlarut dalam air.
Fungsi utama diuretik adalah untuk memobilisasi cairan udem yang berarti mengubah
keseimbangan cairan sedemikian rupa sehingga volume cairan ekstrasel menjadi normal. Proses
diuresis dimulai dengan mengalirnya darah ke dalam glomeruli (gumpalan kapiler) yang terletak
di bagian luar ginjal (cortex). Dinding glomeruli inilah yang bekerja sebagai saringan halus yang
secara pasif dapat dilintasi air, garam dan glukosa. Ultrafiltrat yang diperoleh dari filtrasi dan
mengandung banyak air serta elektrolit ditampung di wadah, yang mengelilingi setiap
glomerulus seperti corong (kapsul Bowman) dan kemudian disalurkan ke pipa kecil. Di sini
terjadi penarikan kembali secara aktif dari air dan komponen yang sangat penting bagi tubuh,
seperti glukosa dan garam-garam antara lain ion Na+. Zat-zat ini dikembalikan pada darah
melalui kapiler yang mengelilingi tubuli.sisanya yang tak berguna seperti sampah perombakan
metabolisme- protein (ureum) untuk sebagian besar tidak diserap kembali. Akhirnya filtrat dari
semua tubuli ditampung di suatu saluran pengumpul (ductus coligens), di mana terutama
berlangsung penyerapan air kembali. Filtrat akhir disalurkan ke kandung kemih dan ditimbun
sebagai urin.
METODE PENELITIAN
Alat
Destilasi vakum, rotary evaporator, erlenmeyer, plat tetes, tabung reaksi, timbangan digital,
inkubator, kertas PH, corong, kaca arloji, batang pengaduk, labu ukur, becker glass, kertas
saring, buret dan standarnya, gelas ukur, lumpang dan stamfer, krus porselen, oven, desikator,
furnace, timbangan hewan, jarum oral, kandang tikus dan kandang metabolit.
Bahan
Etanol 70 %, H2SO4 pekat, serbuk Mg, reagen Mayer, reagen Dragendorff, NH4OH 30%, EBT,
NaCl, Amonium Klorida, Na2EDTA2H2O, MgSO47H2O, aquadest, NaCl fisiologis, HCl 1N,
NaOH 1 N, batu ginjal, ekstrak rambut jagung dan furosemid.

Hewan Percobaan
30 ekor mencit putih jantan yang berumur lebih kurang 3 bulan dengan berat badan lebih kurang
20-30 gram (belum pernah mengalami perlakuan terhadap obat)
Cara kerja
Pembuatan Ekstrak Rambut Jagung
Sampel rambut jagung dikering anginkan, kemudian dibersihkan dari pengotor. Setelah kering,
sampel dirajang halus dan ditimbang, kemudian dimasukkan kedalam botol maserasi yang
berwarna gelap dan direndam dengan etanol 70% dan di simpan di tempat gelap sambil sesekali
diaduk. Setelah 5 hari dilakukan penyaringan dan ampasnya direndam kembali. Penyarian
ini dilakukan sebanyak 3 kali. Meserat dikumpulkan dan diuapkan pelarutnya sehingga didapat
ekstrak kental etanol rambut jagung. Kemudian hitung randemen yang diperoleh (Anonim,
2000).
Karakterisasi Ekstrak Etanol Rambut
Jagung
Karakterisasi ekstrak meliputi:
pemeriksaan organoleptis, penentuan rendemen, penentuan susut pengeringan, penetapan kadar
abu, serta uji fitokimia untuk flavonoid dan alkaloid.
Perencanaann Dosis
Dosis yang digunakan untuk pengujian ekstrak rambut jagung sebagai diuretik adalah 125
mg/kgBB, 250 mg/kgBB dan 500 mg/kgBB.
Penyiapan Sediaan Uji
Ekstrak rambut jagung di timbang berdasarkan konsentrasi masing-masing dosis. Volume
sediaan uji yang diberikan secara oral ke dalam tubuh adalah 1% dari berat badan hewan uji
sehingga didapatkan konsentrasi larutan untuk dosis sebesar 1,25%, 2,5% dan 5%.
Perlakuan Pada Hewan Percobaan
- Hewan percobaan dikelompokkan menjadi 5 kelompok, yang terdiri dari 3 kelompok
perlakuan, 1 kelompok kontrol positif dan 1 kelompok control negatif.
- Masing masing kelompok terdiri dari 3 ekor tikus.
- Kelompok kontrol positif diberikan larutan furosemid dengan dosis 3,6 mg/kgBB secara oral.
- Kelompok kontrol negatif hanya diberikan kontrol pelarut yaitu air.
- Kelompok perlakuan diberikan sediaan ekstrak rambut jagung dengan dosis 125 mg/kgBB, 250
mg/kgBB dan 500 mg/kgBB.
- Pemberian sediaan diberikan secara oral dengan volume 1% berat badan, 1x sehari selama 15
hari.
- Untuk uji 24 jam, dilakukan pengukuran volume urin selama 24 jam pada hari ke-4, 9 dan 14.
- Untuk uji 2 jam, dilakukan pengukuran urin perjam pada tiap interval waktu 0,5, 1, 1,5 dan 2
jam pada hari ke-5, 10 dan 15 setelah pengukuran volume urin 24 jam.
Uji Daya Larut Batu Ginjal Secara In

Vitro
Penyiapan Sediaan Batu Ginjal
Batu ginjal didapatkan dari pasien Rumah Sakit M. Djamil Padang, kemudian dihaluskan dengan
cara digerus dalam lumpang lalu diayak dan diambil serbuk batu ginjal dengan ukuran partikel
yang sama.
Penyiapan Sediaan Uji
Untuk pengujian uji daya larut batu ginjal secara in vitro digunakan ekstrak dengan konsentrasi
0,5%, 1% dan 2%.
Penyiapan Reagen Kompleksometri
1. Pembuatan Larutan
a) Larutan MgSO4 0,05M
Timbang 12,33 g MgSO47H2O, larutkan dengan aquadest dalam labu ukur 1L sehingga di dapat
larutan dengan volume 1L.
b) Larutan Na2EDTA 0,05M
Timbang 18,6 g Na2EDTA2H2O, larutkan dengan aquadest dalam labu ukur 1L sehingga di
dapat larutan dengan volume 1L.
c) Buffer salmiak
Timbang 7 g NH4Cl, larutkan dengan 30 ml NH4OH 30% dalam labu ukur 100 ml, kemudian
dicukupkan sampai tanda batas dengan air suling.
d) Indikator EBT
Timbang 100 mg EBT di gerus halus, kemudian ditambahkan 10 g NaCl lalu di gerus sampai
terbentuk serbuk halus.
2. Pembakuan Na2EDTA dengan MgSO4
Larutan MgSO4 10 ml yang diatur pHnya 9 10, di tambah dengan 3 ml larutan buffer salmiak,
kemudian tambah 50 mg indikator EBT. Titrasi dengan larutan Na2EDTA sampai terbentuk
perubahan warna merah menjadi biru.
Penentuan Daya Larut Batu Ginjal
1. Penentuan Kadar Logam Polivalen Total pada Batu Ginjal
- Masukkan 100 mg serbuk batu ginjal pada labu ukur 100 ml, tambahkan 10 ml HCl 1 N,
kemudian tambahkan 10 ml aquadest.
- Atur pH menjadi 10, kemudian tambahkan } 3 ml buffer salmiak.
- Tambahkan 50 mg indikator EBT.
- Tambahkan Na2EDTA berlebih.
- Kemudian biarkan, lalu titrasi dengan larutan MgSO4 0,05M sampai berubah warna menjadi
merah.
- Hitung mmol Na2EDTA yang bersisa.
2. Penentuan Kadar Logam Polivalen yang
Larut pada Penambahan Ekstrak Rambut Jagung

- Pengujian dilakukan dengan penambahan ekstrak rambut jagung sebanyak 500 mg, 1 g dan 2 g.
- Pada labu ukur 100 ml dimasukkan 100 mg serbuk batu ginjal. Kemudian ditambahkan
sejumlah ekstrak rambut jagung. Setelah itu, labu ukur 100 ml dicukupkan dengan NaCl
fisiologis sampai tanda batas.
- Disimpan dalam inkubator selama 24 jam dengan suhu 37C.
- Kemudian disaring dengan kertas saring.
- Filtrat dari masing-masing perlakuan dipipet 10 ml, masukan ke dalam erlenmeyer.
- Atur pH menjadi 10, kemudian tambahkan } 3 ml buffer salmiak.
- Tambahkan 50 mg indikator EBT.
- Tambahkan Na2EDTA berlebih.
- Kemudian biarkan, lalu titrasi dengan larutan MgSO4 0,05M sampai berubah warna menjadi
merah.
- Lakukan titrasi blanko dengan cara yang sama tanpa penambahan batu ginjal.
- Hitung mmol Na2EDTA yang bersisa pada sampel dan blanko.
PEMBAHASAN
Diuretik adalah obat yang dapat menambah kecepatan pembentukan urin.
Istilah diuresis mempunyai dua pengertian:
1.
menunjukkan adanya penambahan volume urin yang diproduksi.
2.
menunjukkan jumlah pengeluaran zat-zat terlarut dalam air.
Fungsi utama diuretik adalah untuk memobilisasi cairan udem, yang berarti
mengubah keseimbangan cairan sedemikian rupa sehingga volume cairan
ekstra sel kembali menjadi normal.
Diuretik menurunkan tekanan darah terutama dengan cara mendeplesikan
simpanan natrium tubuh. Awalnya, diuretik menurunkan tekanan darah
dengan menurunkan volume darah dan curah jantung, tahanan vaskuler
perifer. Penurunan tekanan darah dapat terlihat dengan terjadinya diuresis.
Diuresis menyebabkan penurunan volume plasma dan stroke volume yang
akan menurunkan curah jantung dan akhirnya menurunkan tekanan darah.
Mekanisme kerja diuretik
Ada tiga faktor utama yang mempengaruhi respon diuretik :
- tempat kerja diuretik di ginjal.
Diuretik yangbekerja pada daerah
yang reabsorbsi natrium sedikit, akanmemberi efek yang lebih kecil bila
dibandingkan dengan diure-tik yang bekerja pada daerah yang reabsorbsi
natrium banyak.
- status fisiologi dari organ. Misalnya dekompensasijantung, sirosis hati,
gagal ginjal. Dalam keadaan ini akanmemberikan respon yang berbeda
terhadap diuretik.
- interaksi antara obat dengan reseptor.
Obat-obat pilihan

Golongan Tiazid
1. Bendroflazid/bendroflumetazid ( Corzide )
Indikasi: edema, hipertensi

Kontra indikasi: hipokalemia yang refraktur, hiponatremia, hiperkalsemia, ,


gangguan ginjal dan hati yang berat, hiperurikemia yang simptomatik,
penyakit adison.
Bentuk sediaan obat: tablet
Dosis: edema dosis awal 5-10 mg sehari atau berselang sehari pada pagi
hari; dosis pemeliharaan 5-10 mg 1-3 kali semingguHipertensi, 2,5 mg pada
pagi hari
Efek samping: hipotensi postural dan gangguan saluran cerna yang ringan;
impotensi (reversibel bila obat dihentikan); hipokalemia, hipomagnesemia,
hiponatremia, hiperkalsemia, alkalosis hipokloremanik, hiperurisemia, pirai,
hiperglikemia, dan peningkatan kadar kolesterol plasma; jarang terjadi ruam
kulit, fotosensitivitas, ganggan darah (termasuk neutropenia dan
trombositopenia, bila diberikan pada masa kehamilan akhir); pankreatitis,
kolestasis intrahepatik dan reaksi hipersensitivitas.
Peringatan : dapat menyebabkan hipokalemia, memperburuk diabetes dan
pirai; mungkin memperburuk SLE ( eritema lupus sistemik ); usia lanjut;
kehamilan dan menyusui; gangguan hati dan ginjal yang berat;porfiria.
2. Chlortalidone ( Hygroton, Tenoret 50, Tenoretic )
Indikasi : edema, hipertensi, diabetes insipidu
Peringatan,Kontra indikasi, dan efek samping: lihat pada Bendrofluazid
Dosis : edema, dosis awal 50 mg pada pagi hari atau 100-200 mg selang
sehari, kurangi untuk pemeliharaan jika mungkin.Hipertensi, 25 mg; jika
perlu ditingkatkan sampai 50 mg pada pagi hari
Bentuk sediaan obat: tablet
3. hidroklorotiazid
Indikasi: edema, hipertensi
Peringatan,Kontra indikasi, dan efek samping: lihat pada Bendrofluazid
Dosis : edema, dosis awal 12,5-25 mg, kurangi untuk pemeliharaan jika
mungkin; untuk pasien dengan edema yang berat dosis awalnya 75 mg
sehariHipertensi, dosis awal 12,5 mg sehari; jika perlu ditingkatkan sampai
25 mg pada pagi hari
Bentuk sediaan obat: tablet

Diuretik kuat
1. Furosemide ( Lasix, uresix, impugan )
Indikasi: edema pada jantung, hipertensi
Kontra indikasi: gangguan ginjal dan hati yang berat.
Bentuk sediaan obat: tablet, injeksi, infus
Dosis: oral , dewasa 20-40 mg pada pagi hari, anak 1-3 mg/kg bb; Injeksi,
dewasa dosis awal 20-50 mg im, anak 0,5-1,5mg/kg sampai dosis maksimal
sehari 20 mg; infus IV disesuaikan dengan keadaan pasien

Efek samping: Gangguan saluran cerna dan kadang-kadang reaksi alergi


seperti ruam kulit
Peringatan : dapat menyebabkan hipokalemia dan hiponatremia;
kehamilan dan menyusui; gangguan hati dan ginjal; memperburuk diabetes
mellitus; perbesaran prostat; porfiria.

Diuretik hemat kalium


1. Amilorid HCL ( Amiloride, puritrid, lorinid )
Indikasi: edema, hipertensi, konservasi kalium dengan kalium dan tiazid
Kontra indikasi: gangguan ginjal, hiperkalemia.
Bentuk sediaan obat: tablet
Dosis: dosis tunggal, dosis awal 10 mg sehari atau 5 mg dua kali sehari
maksimal 20 mg sehari. Kombinasi dengan diuretik lain 5-10 mg sehari
Efek samping: Gangguan saluran cerna dan kadang-kadang reaksi alergi
seperti ruam kulit, bingung, hiponatremia.
Peringatan : dapat menyebabkan hipokalemia dan hiponatremia;
kehamilan dan menyusui; gangguan hati dan ginjal; memperburuk diabetes
mellitus; usia lanjut.
2. Spironolakton ( Spirolactone, Letonal, Sotacor, Carpiaton )
Indikasi: edema, hipertensi
Kontra indikasi: gangguan ginjal, hiperkalemia, hipernatremia, kehamilan
dan menyusui, penyakit adison.
Bentuk sediaan obat: tablet
Dosis: 100-200 mg sehari, jika perlu tingkatkan sampai 400 mg; anak,
dosis awal 3 mg/kg dalam dosis terbagi.
Efek samping: Gangguan saluran cerna dan kadang-kadang reaksi alergi
seperti ruam kulit, sakit kepala, bingung, hiponatremia, hiperkalemia,
hepatotoksisita, impotensi.
Peringatan : dapat menyebabkan hipokalemia dan hiponatremia;
kehamilan dan menyusui; gangguan hati dan ginjal; usia lanjut.
Untuk pemilihan obat Diuretik a yang tepat ada baiknya anda harus
periksakan diri dan konsultasi ke dokter. Di apotik online medicastore anda
dapat mencari obat diuretik dengan merk yang berbeda dengan isi yang
sama secara mudah dengan mengetikkan di search engine medicastore.
Sehingga anda dapat memilih dan beli obat diuretik sesuai dengan
kebutuhan anda.