Anda di halaman 1dari 19

Core Competencies

TUGAS REKAYASA SISTEM


OPERASI
KELOMPOK
VI
:
Atikah (
Syamsud

in
Alamsya

Kompetensi Inti ?

Kompetensi Inti adalah suatu karakteristik kemampuan dan


asset yang membedakan perusahaan dengan kompetitornya
dengan keunikannya tersendiri. Biasanya Kompetensi Inti
dipenuhi dengan berbagai inovasi dan keunggulan-keunggulan
lainnya.

Kompetensi Inti memiliki tiga kondisi berikut yang ditetapkan


oleh Hamel dan Prahalad (1990):
a.

memberikan manfaat untuk pelanggan, sehingga pelanggan


bersedia membayar untuk produk yang kita hasilkan

b.

Sulit bagi pesaing untuk meniru

c.

Hal ini dapat dimanfaatkan secara luas untuk banyak produk


dan pasar.

Contoh Kompetensi Inti

BANK
AUTOMOTIVE
MANUFACTUR
ER

RETAIL
MARKE
RETAIL
T
MARKET

BANK MANDIRI

PT Bank Mandiri (PERSERO) Tbk.merupakan bank terbesar di


Indonesia dalam hal aset, pinjaman, dan deposit. Bank ini berdiri
sebagai bagian dari program restrukturisasi perbankan yang
dilaksanakan oleh Pemerintah Indonesia. empat bank milik
Pemerintah
yaitu,Bank
Bumi
Daya(BBD),Bank
Dagang
Negara(BDN),Bank Ekspor Impor Indonesia(Bank Exim), danBank
Pembangunan Indonesia(Bapindo), digabungkan [7]ke dalam Bank
Mandiri.

Dan hal ini menjadikan Kompetensi Inti Bank Mandiri yang dibentuk
oleh empat bank telah menjadikan bank mandiri sebagai bank papan
atas di Indonesia. Kompetensi inti Bank Mandiri menjadi bank
terbesar di Indonesia adalah dengan struktur modal yang kuat.
Gabungan dari empat bank dan didukung oleh dukungan yang kuat

SWOT ANALYSIS
BANK MANDIRI

POSITIVE
NEGATIVE
STRENGTH
WEAKNESS
1. Mandiri adalah BUMN 1. suku bunga kecil untuk pendanaan
sehingga memiliki modal yang dibandingkan dengan rata-rata pasar.
2. Fokus lebih pada masyarakat
kuat
2. Bank terbesar dengan aset perkotaan
bukan
masyarakat
INTERN
terbesar di Indonesia
pedesaan karena mereka didominasi
AL
3. Lebar jaringan cabang
oleh bank daerah.
4. Lebar jaringan ATM (Link,
Bersama, dan Prima)
5. Tingkat kepercayaan dari
pelanggan yang tinggi
OPPORTUNITY
THREATS
1.
Cashless
pembayaran
/ 1. Penurunan suku bunga BI
masyarakat
2. Beberapa kasus yang terjadi baru2.
Peningkatan
penduduk baru ini di Indonesia seperti Bank
Indonesia setiap tahun.
Century, Citibank, dan perampokan di
ATM membuat masyarakat dapat
EKSTER
mengawasi dan menjadi lebih berhatiNAL
hati
untuk
menempatkan
uang
mereka di bank atau menggunakan
jasa.
3. Kelanjutan dari inovasi dari pesaing
terutama BRI dan BCA menjadi

Toyota

Kompetensi inti dari Toyota Motor


Corporation adalah kemampuannya
untuk menghasilkan mobil dengan
kualitas yang hebat dengan harga
terbaik, karena Toyota mengerti nilai
uang uang bagi pelanggan.

Kompetensi inti ini dapat dikaitkan


dengan
praktek
produksi
yang
inovatif. Aspek kualitas produk Toyota
ini telah merevolusi mobil di masa
lalu dan hampir semua perusahaan
mobil mencoba dan memperbaiki
kualitas produk mereka. Ini adalah
dari dari strategi kepemimpinan biaya

Toyota
Competencies
Core

Valueble

Rare

Keterangan

Telah terbukti dapaT menekan biaya produksi yang rendah


Just-in-time produksi , strategi yang ditemukan oleh pendiri Toyota dan
digunakan oleh perusahaan di semua industri ; Namun hingga kini metode
Toyota sangat jarang dan tak ada bandingannya

Inimitable

Banyak perusahaan telah mencoba untuk menciptakan system seperti Toyota ;


Namun tak satu pun mampu melakukannya dengan cara yang lebih efisien

Organisasi

Toyota telah menggunakan sistem ini sejak tahun 1960-an dan terus
menyempurnakan secara continuous hingga kini.

I Competitive

selalu menciptakan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan

SWOT ANALYSIS
TOYOTA

POSITIVE
STRENGTH
1 Budaya yang Inovatif

2 Reputasi Merek senilai S30 miliar


INTERN
AL 3 Pemimpin Industri di produksi dan
penjualan
4 portofolio merek terkuat
5 Pemimpin dalam pengembangan
"Green Cars"
OPPORTUNITY
1 Sikap positif terhadap "Green Vehicles"
2 Peningkatan harga BBM
EKSTER
3 Mengubah kebutuhan pelanggan
NAL
4. Pertumbuhan melalui akuisisi

NEGATIVE
WEAKNESS
1 Recalls yang cukup
besar
2 Kehadiran lemah di
pasar negara berkembang

THREATS
1. harga BBM Berfluktuasi
2. standar emisi Baru
3. Naiknya harga bahan
baku
4. Persaingan yang ketat
5. Bencana Alam
6. Menghargai nilai tukar
yen

Wal-mart is the
worlds largest retail
company

Competecies
Core

Culture

Low Cost
Operations

Keterangan
Salah satu kompetensi inti Wal-Mart adalah Culture / Budayanya. Karyawan
Wal-Mart adalah pekerja keras, efisien, dan proses yang berorientasi. Dalam
video "The Age of Wal-Mart" itu menunjukkan bahwa Sam Walton, pendiri
Wal-Mart, yang disebut rekan karyawan dan memperlakukan mereka sebagai
mitra. Dia selalu mencari ide-ide tentang bagaimana perusahaan mereka
bisa lebih baik lagi. Juga, Dan tidak peduli kemananpun kita pergi ke seluruh
negeri, Walton memastikan bahwa kita akan mendapatkan harga terendah di
wallmart , layanan pelanggan yang sangat baik, dan akan merasa di rumah
sendiri. Dari adanya penyambut pintu sampai kontrusi amal yang besar,Jenis
culture / budaya ini sangat langka dan sulit bagi pesaing untuk dapat
meniru.
Sebelumnya terdapat Sears, Sears adalah ritel terkemuka selama 70-an, tapi
sangat dipengaruhi oleh resesi. Mereka menargetkan keluarga kelas
menengah, memperluas overhead mereka, dan dikembangkan hanya di
kota-kota besar. Wal-Mart memfokuskan pada kota-kota kecil dan overhead
yang lebih rendah selama waktu ini. Ketika ekonomi memburuk, orang-orang
mulai mencari harga yang lebih rendah dan pindah ke kota-kota pinggiran
kota. Saat ini Wal-Mart dapat menghasilkan volume penjualan yang besar
yang memungkinkan perusahaan untuk memperoleh keuntungan dengan
margin keuntungan yang rendah namun memberikan keuntungan lebih dari
pesaing nya.

SWOT ANALYSIS
WALLMART

POSITIVE
NEGATIVE
STRENGTH
WEAKNESS
1 Pelanggan yang loyal
1 Inventory yang besar
2 Harga yang bagus
2 Tidak banyak pilihan ukuran untuk
3 lokasi yang baik
konsumen
4 Benefit yang bagus bagi 3 staf sebagian besar adalah pekerja
karyawan tetap
paruh waktu yang tidak menerima
INTERN
benefit
AL
4 Banyak masyarakat tidak suka Wal
Mart karena menggangu usaha bisnis
kecil mereka
6.Penjualan produk di negara lain
dengan
peraturan
ketenagakerjaan
yang
tidak adil
OPPORTUNITY
THREATS
1 Ekonomi Saat Ini
1 Perbanyak negara lain
2 Meningkatkan persepsi
2 pajak
EKSTER masyarakat lokal
3 serikat Karyawan
NAL 4 Mempromosikan
4 Warehouse Retailers
perdagangan yang adil dan

Apakah kita telah memiliki kompetensi inti ?

Jawabannya

pastilah kita memiliki beberapa kompetensi


inti di dalam diri kita, namun permasalahannya adalah ,
bagaimana kita dapat memberdayakan dan memanfaatkan
kompetensi yang kita miliki sehingga dapat bermanfaat
untuk perusahaan, serta mengembangkan dan
meningkatkan kompetensi yang belum kita miliki namun
sangat dibutuhkan bagi perusahaan.
Untuk

dapat melakukan hal itu pertama kita harus mengetahui


terlebih dahulu kompetensi apa saja yang diperlukan saat ini.

Kompetensi inti yang dibutuhkan


Perusahaan
Ada banyak sekali kompetensi inti yang dibutuhkan oleh peruahaan namun secara garis besar
ada 12 kompetensi yang mungkin dapat mewakili kompetensi yang dibutuhkan oleh
perusahaan yakni :

Kekuatan utama seseorang atau kelompok adalah kompetensi inti yang


mereka milikii.

Strategi Pengembangan Kompetensi


Inti.
Langkah

pertama untuk dapat menganalisis lebih


dalam pengembangan kompetensi inti kita dapat
menggunakan Tools SWOT yang dikategorikan
menjadi Faktor Internal dan External yakni

1.Faktor Internal Meliputi : Strength dan Weakness


2. Fakror Eksternal Meliputi : Oppurtunity dan Threat
Langkah

selanjutnya dalam strategi pengembangan


kompetensi kita dapat merancang key action yang
tepat dari tiap kompetensi inti yang dibutuhkan
psebagai bahan improvement terhadap kompetensi

POSITIVE
STRENGTH
1. Motivation
2. Problem Solving
INTERN 3. Reliability
AL 4. Adaptability
5. Motivation
5.Planning And Organization
6.Integrity
OPPORTUNITY
1. Perkembangan teknologi saat
ini dapat menjadi kesempatan
kita untuk lebih diakui
perusahaan
2. Mendapatkan awards yang
EKSTER
diberikan perusahaan
NAL 3. Peluang untung mendapat
karir yang lebih baik
4. Mendapatkan pengalaman
kerja baru
5. Menambah dan
Mengembangankan skill dan

SWOT ANALYSIS
PERSONAL
DEVELOPMENT

NEGATIVE
WEAKNESS
1. Work Standard
2. Communication
3. Stress Tolerance
4. Initiative
5. Teamwork

1.
2.
3.
4.
5.

THREATS
Banyaknya saingan di level
kerja yang sama
Kondisi Ekonomi
Kurangnya Pengalaman
Tingkat stress yang tinggi di
dunia kerja
Kurang disenangi atasan dan
rekan kerja

Core
Competency

Key Action

Menetapkan dan mempertahankan standar kinerja yang


tinggi.
Memberikan perhatian terhadap detail, akurasi dan
Work Standards
penyelesaian pekerjaan.
Menunjukkan kepedulian terhadap semua aspek pekerjaan
dan menindaklanjuti hasil kerja.
Menunjukkan energi dan antusiasme terhadap pekerjaan.
Motivation

Berkomitmen untuk memberikan effort yang maksimal


Mempertahankan tingkat produktivitas yang tinggi dan
meningkatkan output hasil keja
Memberi tanggung jawab terhadap kinerja pekerjaan.

Reliability

Problem Solving

Menyelesaikan pekerjaan tepat waktu dan konsisten.


berkomitmen
Menganalisa masalah dengan mengumpulkan dan mengatur
semua informasi yang relevan.

Core
Competency
Adaptability

Key Action
Menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan kerja,
prioritas kerja dan kebutuhan organisasi.
Dapat secara efektif menghadapi perubahan rekan kerja yang
beragam.

Rencana dan mengatur tugas dan tanggung jawab kerja untuk


Planning and mencapai tujuan.
Organizing Menetapkan prioritas. Membuat schedule aktivitas.
Mengalokasikan dan menggunakan sumber daya dengan baik.
Mengekspresikan ide-ide secara efektif.
Communication Mengatur dan memberikan informasi yang tepat.
Aktif mendengarkan
Memberikan informasi yang lengkap dan akurat.
Integrity

Menjaga kerahasiaan dan memenuhi komitmen diri sendiri.

Core
Competency
Initiative

Key Action
Mengambil tindakan terhadap issue yang sedang terjadi
Menghasilkan ide-ide untuk perbaikan, mengambil keuntungan dari
kesempatan, menunjukkan inovasi.
melakukan lebih dari yang dibutuhkan
Menampilkan ketahanan emosional dan kemampuan untuk menahan tekanan
secara terus-menerus.

Stress Tolerance Bertahan dengan situasi sulit dengan tetap menjaga kinerja.
Mencari dukungan dari orang lain bila diperlukan dan menggunakan teknik
kepala dingin yang tepat.
Menggunakan penilaian yang baik untuk membuat keputusan yang baik
berdasarkan informasi yang telah dikumpulkan dan dianalisis.
Decision Making Mempertimbangkan semua fakta terkait dan alternatif sebelum memutuskan
tindakan yang paling tepat.
Berkomitmen terhadap keputusan.

Teamwork

Berinteraksi dengan orang-orang secara rutin. Mampu dan mau untuk berbagi
dan menerima informasi.
Cooperative dalam kelompok dan antar kelompok.
Mendukung keputusan kelompok dan menempatkan tujuan kelompok di