Anda di halaman 1dari 123

UNIVERSITAS INDONESIA

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU


SEKS PRA NIKAH PADA MAHASISWA AKADEMI
KESEHATAN X DI KABUPATEN LEBAK
TAHUN 2012

TESIS

OLEH :
SARMA EKO NATALIA SINAGA
NPM : 1006747201

PROGRAM PASCA SARJANA


PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
2012

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

RIWAYAT HIDUP

1. Nama
2. Tempat/Tanggal Lahir
3. Status Perkawinan
4. Agama
5. Alamat Kantor

: Sarma Eko Natalia Sinaga


: P. Siantar, 18 Desember 1975
: Belum Menikah
: Kristen
: Jl. Jend. Sudirman Km. 2 Rangkasbitung. 42315
Lebak, Banten
6. Alamat Rumah
: Jl. Nusa Indah I, C1. No. 32, Rt.03/23, Bekasi
Barat, 17333
7. Riwayat Pendidikan Formal:
a. 1982 1988
: SD GKPS No.01, P. Siantar
b. 1988 1991
: SMPN 7 P. Siantar
c. 1991 1994
: SMAN 2 P. Siantar
d. 1995 1998
: Akademi Keperawatan RS PGI CIKINI
e. 2001 - 2003
: Universitas Negri Jakarta (UNJ)
f. 2010- 2012
: Program Pasca Sarjana Fakultas Kesehatan
Masyarakat Universitas Indonesia Kekhususan
Promosi Kesehatan
8. Riwayat Pekerjaan :
a. 1999 2001
: Perawat di RS PGI CIKINI
b. 2002 2012
: Staf Pengajar di Akademi Keperawatan Yatna
Yatna Yuana Lebak

iv
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas
rahmat dan karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan tesis ini. Penulisan
tesis ini dilakukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk mencapai gelar
Magister Kesehatan Masyarakat pada Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas
Indonesia.
Penulis menyadari bahwa penulisan tesis ini tidak dapat terlaksana dengan
baik tanpa bantuan dan dukungan dari berbagai pihak, oleh karena itu penulis
mengucapkan terimakasih kepada:
1. dr. Adi Sasongko, MA selaku dosen pembimbing yang dengan sabar dan
teliti mengarahkan penulis dalam menyusun tesis ini;
2. Sr. M. Imelda, SFS, BSN, MARS yang telah banyak membantu dalam
usaha memperoleh data yang saya perlukan;
3. Keluarga tersayang atas doa, bantuan dan kesabarannya menemani dan
menyemangati penulis demi selesainya pendidikan ini;
4. Rekan rekan Promkes seangkatan 2010 (Giri, Leny, Ade, Yuli, Karin,
Gita, Sarma, Iyen, Puji, Bude, Ratu, Erdi, Cucu dan Ally) yang telah
bekerjasama dalam mengikuti pendidikan; dan
5. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu.

Akhir kata semoga Tuhan Yang Maha Esa , membalas segala kebaikan
semua pihak yang telah membantu. Semoga tesis ini dapat memberikan manfaat
bagi pengembangan ilmu dan pelayanan kesehatan.

Depok,

Juli 2012
Penulis

v
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

ABSTRAK

Nama
Program Studi
Judul Tesis

: Sarma Eko Natalia Sinaga


: Ilmu Kesehatan Masyarakat
: Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perilaku Seks Pra
Nikah pada Mahasiswa Akademi Kesehatan X di
Kabupaten Lebak

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui perilaku seks pra nikah dan faktorfaktor yang mempengaruhi perilaku ini pada mahasiswa Akademi Kesehatan X di
Kabupaten Lebak. Jenis penelitian yang dilakukan adalah kuantitatif dengan
pendekatan cross sectional dengan jumlah sampel 143. Proporsi perilaku seks
pranikah 60,1% dengan alasan tertinggi (14,7 % ) adalah kedua belah pihak samasama senang melakukan hubungan seks. Variabel yang memiliki hubungan
bermakna adalah faktor sikap, paparan media pornografi, dan adanya peluang,
sedangkan variabel yang paling dominan adalah paparan media pornografi.
Diperlukan upaya untuk meningkatkan kegiatan penyuluhan perilaku seks
pranikah baik di kampus maupun di luar kampus, membentuk dan meningkatkan
layanan informasi dan konseling seks pra nikah di lingkungan institusi atau
lingkungan masyarakat.

Kata Kunci: Perilaku Seks Pra Nikah, Remaja (Mahasiswa).

vii
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

ABSTRACT

Nama
Program Studi
Judul Tesis

: Sarma Eko Natalia Sinaga


: Public of Health
: Faktors that Influence Premarital Sexual Behavior on
Health Academic X Students in Kabupaten Lebak in 2012

The purpose of this research is to reveal premarital sexual behavior and


factors that influence it on Health Academy X students in Kabupaten Lebak. The
type of this research is quantitative with cross sectional approach with 143
samples. The proportion of premarital sexual behavior is 60.1% with the highest
reason (14.7%) is that the couple enjoy having sex. Variables that have
significant relation are behavior, the exposure to pornographic media, and
opportunity. While the most dominant variable is the exposure to pornographic
media. It is necessary to improve outreach activities of premarital sexual behavior
in campus and out of campus, establish and improve information and counseling
of premarital sex in the institution and society.

Key words: premarital sexual behaviour, adolescent.

viii
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ...............................................................................................
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................
DAFTAR TABEL ........................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN
BAB I PENDAHULUAN........................................................................
1.1. Latar Belakang ........................................................................
1.2. Rumusan Masalah ...................................................................
1.3. Pertanyaan Penelitian ..............................................................
1.4. Tujuan .....................................................................................
1.5. Manfaat Penelitian ..................................................................
1.2.1. Bagi Institusi ...............................................................
1.5.2. Bagi Orang Tua .........................................................
1.5.3. Bagi Ilmu Pengetahuan ...............................................
1.6. Ruang Lingkup Penelitian ......................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...............................................................
2.1. Remaja ...................................................................................
2.2. Seksualitas .............................................................................
2.2.1. Pengertian .....................................................................
2.2.2. Konsep Perilaku Seksual .............................................
2.2.3. Perilaku Seksual Pra Nikah Remaja ............................
2.2.4. Tahapan Perilaku Seksual ............................................
2.2.5. Dampak Perilaku Seksual Pra Nikah ...........................
2.2.6. Faktor Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Seks
Pra Nikah Pada Remaja ................................................
2.2.6.1. Sikap ...............................................................
2.2.6.2. Pengaruh Teman Sebaya ................................
2.2.6.3. Ketaatan Beragama ........................................
2.2.6.4. Kontrol Diri ....................................................
2.2.6.5. Paparan Media Pornografi .............................
2.2.6.6. Pengetahuan Seks Pra Nikah .........................
2.2.6.7. Sosial Ekonomi ..............................................
2.2.6.8. Peluang atau Kesempatan Waktu ...................
2.2.6.9. Pengaruh Alkohol dan Narkoba .....................
2.3 Kerangka Teori ........................................................................
BAB III KERANGKA KONSEP DAN DEFENISI OPERASIONAL
3.1. Kerangka Konsep......................................................................
3.2. Hipotesis ...................................................................................
BAB IV METODE PENELITIAN..........................................................
4. 1 Desain Penelitian........................................................................
4.2 Lokasi dan Waktu Penelitian......................................................
4.3. Populasi dan Sampel .................................................................
4.4. Variabel Penelitian ....................................................................
4.1. Variabel Bebas atau Independen .......................................
4.2. Variabel Terikat atau Dependen.........................................
4.5. Definisi Operasional .................................................................
ix
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

i
ii
iii
1
1
6
6
7
7
7
8
8
8
9
9
15
15
15
15
15
17
17
17
18
19
21
22
24
26
26
27
27
30
30
30
32
32
32
32
33
33
34
34

4.6. Pengumpulan Data ....................................................................


4.7. Pengolahan dan Analisis Data...................................................
4.7.1. Pengolahan Data.............................................................
4.7.2 Analisis Data ..................................................................
4.7.2.1. Analisis Univariat..............................................
4.7.2.2. Analisis Bivariat..................................................
4.7.2.3. Analisis Multivariat ...........................................
BAB V HASIL PENELITIAN ................................................................
5. 1. Profil dan Lokasi Wilayah Tempat Penelitian ......................
5.2 Hasil Analisis Univariat .........................................................
5.3 Hasil Analisis Bivariat ...........................................................
5.4. Hasil Analisis Multivariat ......................................................
BAB VI PEMBAHASAN.........................................................................
6.1. Keterbatasan Penelitian.........................................................
6.2 Pembahasan Hasil Penelitian .................................................
6.2.1. Perilaku Seks Pra Nikah ...............................................
6.2.2. Karakteristik Mahasiswa .............................................
6.2.3. Sikap ............................................................................
6.2.4. Pengaruh Teman Sebaya ..............................................
6.2.5. Ketaatan Beragama ......................................................
6.2.6. Kontrol Diri .................................................................
6.2.7. Paparan Media Pornografi ..........................................
6.2.8. Pengetahuan Seks Pra Nikah .......................................
6.2.9. Status Ekonomi ............................................................
6.2.10. Peluang dan Kesempatan Waktu ...............................
6.2.11. Alkohol dan Narkoba .................................................
BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN................................................
7. 1. Kesimpulan............................................................................
7.2. Saran.....................................................................................
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................

x
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

36
38
38
39
39
40
40
42
42
42
61
66
69
69
69
69
70
70
71
73
73
74
75
76
76
77
79
79
79
82

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1.

Teori Preced-procced Model

28

Gambar 2.2.

Kerangka Teori

29

Gambar 3.1.

Kerangka Konsep

30

xi
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 4.1.

Proporsi pada perilaku seksual berisiko pada berbagai


sumber penelitian

33

Tabel 4.2

Definisi Operasional

34

Tabel 4.3

Hasil Uji Validitas dan Reabilitas Variabel Sikap

37

Tabel 4.4

Hasil Uji Validitas dan Reabilitas variable Peer Group

37

Tabel 4.5

Hasil uji Validiatas dan Reabilitas Pengetahuan

38

Tabel 5.1

Distribusi Responden Berdasarkan Variabel Jenis Kelamin 44

Tabel 5.2

Distribusi Responden Berdasarkan Variabel Umur

43

Tabel 5.3

Distribusi Responden Berdasarkan Variabel Tinggal


Bersama

43

Tabel 5.4

Distribusi Responden Menurut Perilaku Seks Pranikah


dengan Lawan Jenis

Tabel 5.5

44

Distribusi Responden yang Pernah Melakukan Hubungan


Seksual

Tabel 5.6

45

Distribusi Responden Umur Pertama Kali dan terbanyak


Melakukan Hubungan Seks Pra Nikah

Tabel 5.7

Distribusi Responden yang Melakukan Hubungan Seksual


dengan Menggunakan Kondom

Tabel 5.8

46

47

Distribusi Responden yang Pernah Melakukan hubungan


Seksual

47

Tabel 5.9

Distribusi Responden Berdasarkan Perilaku Seks Pra Nikah 49

Tabel 5.10

Distribusi Responden menurut Sikap Responden terhadap


Berbagai Perilaku Seksual

49

Tabel 5.11

Distribusi Responden Berdasarkan Variabel Sikap

51

Tabel 5.12

Distribusi Responden Pengaruh Teman Sebaya

51

Tabel 5.13

Distribusi Responden Berdasarkan Variabel Pengaruh


Teman Sebaya

Tabel 5.14

Tabel 5.15

52

Distribusi Responden menurut Ketaatan Beragama dalam


Menjalankan Ibadah

53

Distribusi Kegiatan Keagamaan yang Diikuti Responden

54

xii
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Tabel 5.16

Distribusi Responden Berdasarkan Ketaatan Beragama

Tabel 5.17

Distribusi Responden menurut Kontrol Diri Berdasarkan

54

Kemampuan Mengontrol Diri

55

Tabel 5.18

Distribusi Responden Berdasarkan Kontrol Diri

55

Tabel 5.19

Distribusi Responden menurut Paparan Media Pornografi 56

Tabel 5.20

Distribusi Respondem Berdasarkan Paparan Media

Tabel 5.21

Distribusi Responden menurut Pengetahuan Seks


Pra Nikah

Tabel 5.22

57

57

Distribusi Responden menurut Pengetahuan Seks Pra


Nikah sesuai Pendapat benar dan Salah

58

Tabel 5.23

Distribusi Responden Berdasarkan Pengetahuan Seks

59

Tabel 5.24

Distribusi Responden Berdasarkan Status Ekonomi

59

Tabel 5.25

Distribusi Responden menurut Peluang (Kesempatan


Waktu) yang Digunakan

60

Tabel 5.26

Distribusi Responden Berdasarkan Peluang

61

Tabel 5.27

Distribusi Respoden menurut Pengaruh Alkohol


dan Narkoba

Tabel 5.28

61

Distribusi Responden Berdasarkan Variabel Sikap,


Pengaruh Teman Sebaya, Ketaatan beragama, Paparan
Media Pornografi, Pengetahuan Seks, Sosial Ekonomi,
Peluang, Alkohol dan Narkoba

62

Tabel 5.29

Hasil Seleksi Kandidat Variabel Independen

66

Tabel 5.30

Hasil Analisis Regresi Logistik Tahap Pertama

67

xiii
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

Distribusi Responden berdasarkan kuesioner

Lampiran 2

Ijin Penelitian

Lampiran 3

Balasan ijin Penelitian

Lampiran 4

Inform Consent Kuesioner

Lampiran 5

Kuesioner

xiv
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

DAFTAR SINGKATAN

BKKBN

Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional

BPS

Badan Pusat Statistik

Depkes

Departemen Kesehatan

DIY

Daerah Istimewa Yogyakarta

Dinkes

Dinas Kesehatan

FHI

Famili Health International

HIV

Human Immunodeficiency Virus

AIDS

Acquired-Deficiency Syndrome

IDU

Injecting Drug User

IMS

Infeksi Menular Seksual

ICPD

International Conference of Population and Depelopment

KTD

Kehamilan Tidak Diinginkan

KBBI

Kamus Besar Bahasa Indonesia

OR

Odds Ratio

PMS

Penyakit Menular Seksual

PS

Penjaja Seks

PSW

Pusat Studi Wanita

PKBI

Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia

SKKRI

Survei Kesehatan Reproduksi Remaja Indonesia

TTM

Teman Tapi Mesra

UU

Undang-Undang

VDC

Video Compact Disc

WPS

Wanita Penjaja Seks

WHO

World Health Organization

xv
Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pemerintah Indonesia sejak tahun 1996 telah memberikan perhatian yang serius
terhadap masalah kesehatan reproduksi remaja. Modernisasi, globalisasi teknologi dan
informasi serta berbagai faktor lainnya turut mempengaruhi perubahan perilaku
kehidupan remaja yang kemudian berpengaruh pada perilaku kehidupan kesehatan
reproduksi mereka. Perubahan perilaku kesehatan reproduksi, jika tidak ditangani
dengan seksama akan berdampak pada penurunan kualitas keluarga di kemudian hari
(BKKBN, 2003).
Penduduk remaja adalah bagian dari penduduk dunia dan memiliki sumbangan
teramat besar bagi perkembangan dunia. Berdasarkan data Departemen Kesehatan
(Depkes) Republik Indonesia tahun 2006, remaja Indonesia (usia 10-19 tahun)
berjumlah sekitar 43 juta jiwa atau 19,61% dari jumlah penduduk. Pada tahun 2008,
jumlah remaja di Indonesia diperkirakan sudah mencapai 62 juta jiwa. Menurut Badan
Pusat Statistik (BPS) (2010), penduduk Indonesia sebanyak 233 juta jiwa dan 26,8%
atau 63 juta jiwa adalah remaja berusia 10 sampai 24 tahun. Selain jumlah remaja yang
semakin meningkat, remaja juga mempunyai permasalahan yang sangat kompleks
seiring dengan masa transisi yang dialaminya. Masalah yang menonjol dikalangan
dikalangan remaja salah satunya terkait perilaku seksual.
Perilaku seksual merupakan segala tingkah laku yang didorong oleh hasrat
seksual, baik bagi lawan jenis maupun sesama jenis. Bentuk tingkah laku seksual bisa
bermacam-macam, mulai dari perasaan tertarik sampai tingkah laku berkencan,
bercumbu, dan bersenggama. Objek seksualnya bisa berupa orang lain, orang dalam
khayalan atau diri sendiri. Penyaluran dengan orang lain terkadang dilakukan karena
banyak dari remaja yang tidak dapat menahan dorongan seksualnya sehingga mereka
melakukan hubungan seksual pranikah (Sarlito, 1994).
Menurut Pangkahila (1998) telah terjadi perubahan pandangan dan perilaku
seksual masyarakat, khususnya remaja. Hubungan ini tampak semakin muncul
kepermukaan sejak satu dekade terakhir. Perubahan pandangan dan perilaku seksual
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

tampak dalam masa pacaran. Masa pacaran tidak lagi dianggap sebagai masa untuk
saling mengenal atau memupuk saling pengertian, melainkan telah diartikan terlalu jauh
sehingga seakan-akan menjadi masa untuk belajar melakukan aktivitas seksual dengan
lawan jenis. Perilaku seksual remaja pada saat ini semakin meningkat, dari tahapan
berpegangan tangan hingga melakukan hubungan badan (sexual intercourse) (Kollman,
1998).
Menurut lembaga Famili Health International (FHI) yang melakukan riset dan
survei terhadap perilaku seks di kalangan remaja Kota Bandung serta beberapa kota
besar lainnya di Indonesia, menunjukkan bahwa 54% remaja Kota Bandung pernah
berhubungan seks. Disusul kemudian berturut-turut Medan (52%), Jakarta (51%), dan
Surabaya (47%).

Perilaku seksual pranikah pada remaja ini pada akhirnya dapat

mengakibatkan berbagai dampak yang merugikan remaja itu sendiri (Wyana, 2006).
Sedangkan dalam Survei Kesehatan Reproduksi Remaja Indonesia (SKRRI) pada tahun
2007, kepada responden ditanyakan kegiatan yang dilakukan bila sedang pacaran,
termasuk berpegangan tangan, berciuman dan petting (meraba/merangsang bagian
tubuh yang sensitif). Secara umum, remaja pria cenderung lebih banyak melaporkan
perilaku berciuman bibir (41% dibandingkan 27% pada wanita). Demikian juga dengan
perilaku meraba/merangsang bagian tubuh yang sensitif (27% pria dibanding 9% pada
wanita). Sedangkan responden umur 20-24 tahun, tinggal diperkotaan dan
berpendidikan tinggi cenderung lebih banyak melakukan ciuman bibir dan
meraba/merangsang bagian tubuh yang sensitif dalam berpacaran daripada responden
yang lebih muda (berumur 15-19 tahun).
Hubungan seksual pra nikah pada remaja ini mengakibatkan semakin tingginya
angka kehamilan yang tidak diinginkan. Hal ini disebabkan hampir semua remaja yang
pernah melakukan hubungan seks melakukannya tanpa alat kontrasepsi sama sekali
(Sarwono, 2003). Di samping itu, kehamilan yang tidak diinginkan pada remaja
seringkali berakhir dengan aborsi

(Sarwono, 2003). Risiko medis pengguguran

kandungan pada remaja cukup tinggi seperti pendarahan, komplikasi akibat aborsi yang
tidak aman, sampai kematian (Kilbourne-Brook, 2000).
Dampak lainnya perilaku seksual adalah menjadi media penularan penyakit
kelamin seperti infeksi seksual menular seperti trikomoniasis, klamidia, sifilis atau
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

gonore dan HIV/AIDS. Infeksi seksual menular adalah penyakit yang ditularkan melalui
kontak seksual. Kontak ini tidak terbatas pada hubungan vaginal tetapi juga termasuk di
dalamnya kontak oral genital dan anal genital. Akibatnya dapat terjadi radang panggul
(pelvic inflammatory disease), kehamilan di luar kandungan, kanker leher rahim,
kemandulan serta lebih rentan tertular HIV. Pada wanita penyakit ini sering terlambat
mendapat pengobatan karena bersifat asimptomatis. Selain itu, rendahnya pengetahuan
terhadap kesehatan reproduksi termasuk penyakit infeksi seksual menyebabkan banyak
wanita yang menganggap rasa sakit pada perut bagian bawah atau duh cairan vagina
tertentu merupakan hal normal. Akibatnya mereka tidak segera mencari pengobatan.
Remaja juga rentan menderita penyakit menular seksual terutama karena sel-sel pada
alat reproduksi belum matang (Santrock, 2003).
HIV dan AIDS juga merupkan salah satu penyakit yang banyak diderita remaja.
Penderita HIV dan AIDS di Indonesia berdasarkan data Kementerian Kesehatan dari 1
Januari 1987 sampai dengan 31 Desember 2011 sebanyak 76.879 kasus HIV, sedangkan
kasus AIDS berjumlah 29.879 kasus dimana 5430 diantaraya mengalami kematian.
Proporsi kumulatif kasus AIDS tahun 1987-2011 tertinggi dilaporkan pada kelompok
umur 20-29 tahun (45,9%) Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat
menderita penyakit ini dimulai masa remaja karena penyakit AIDS membutuhkan waktu
beberapa tahun untuk simptomatis. Sedangkan jumlah kasus AIDS pada usia 15-19
tahun sebesar 3,4%. Jumlah kasus HIV tahun 2011 pada kelompok umur 20-24 tahun
sebesar 14,8% (3.113 kasus) dan pada kelompok umur 15-19 tahun sebesar 3,2% (683
kasus) (Kementerian Kesehatan, 2011).
Sedangkan di Provinsi Banten, Kab. Lebak pada tahun 2009 ditemukan 9 kasus
baru HIV/AIDS (3 perempuan, 6 laki-laki), usia 18 s/d 49 tahun dengan faktor risiko
WPS (Wanita Penjaja Seks), IDU (Injecting Drug User), pasangan risti (Risiko Tinggi),
homoseksual, seks bebas. Tahun 2010 ditemukan 11 kasus HIV/AIDS (5 perempuan, 7
laki-laki), usia 9,3 bulan s/d 47 tahun dengan faktor risiko WPS, seks bebas,
homoseksual, dari ibu ke anak, pasangan risti, pelanggan WPS. Tahun 2011 ditemukan
27 kasus HIV/AIDS (15 perempuan, 12 laki-laki), usia 1,3 tahun s/d 47 tahun dengan
faktor risiko WPS , pelanggan PS, pasangan risti (risiko tinggi), dari ibu ke anak, sex
bebas dan tato. Peningkatan penemuan kasus baru HIV /AIDS di Provinsi Banten
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

berkaitan dengan perubahan gaya hidup masyarakat, letak geografis Banten yang
berdekatan dengan Jakarta serta mobilitas penduduk yang tinggi (Dinkes Lebak, 2012).
Remaja Indonesia saat ini sedang mengalami perubahan sosial yang cepat dari
masyarakat tradisional menuju masyarakat modern, yang juga mengubah norma-norma,
nilai-nilai dan gaya hidup mereka. Remaja yang dahulu terjaga secara kuat oleh sistem
keluarga, adat budaya serta nilai-nilai tradisional yang ada, telah mengalami pengikisan
yang disebabkan oleh urbanisasi dan industrialisasi yang cepat. Hal ini diikuti pula oleh
adanya revolusi media yang terbuka bagi keragaman gaya hidup. (Suryoputro, dkk,
2006)
Perilaku seksual remaja juga tentulah sangat dipengaruhi oleh lingkungan
pergaulan, mulai dari lingkungan keluarga, kelompok sebaya (peer group) sampai
dengan media massa, semuanya dapat memiliki peran sebagai sumber informasi bagi
remaja. Bila remaja tidak dapat menyeleksi berbagai pengaruh informasi yang kini
semakin mudah diakses, akan dapat memancing remaja untuk mengadopsi kebiasaankebiasaan tidak sehat seperti perilaku seks pra nikah (Iskandar, 1977).
Perkembangan zaman, pengaruh globalisasi, termasuk kontrol sosial dan
keyakinan akan nilai agama yang mulai mengendur juga mempengaruhi sikap dan
perilaku remaja (Utomo, 2002). Hubungan seks sebelum nikah yang sebelumnya sangat
ditabukan menjadi hal yang dinilai wajar dilakukan ketika berpacaran dan sebagian
sikap remaja setuju terhadap hubungan seks sebelum menikah. Penelitian yang
dilakukan bulan Mei November 2003 oleh Pusat Studi Wanita (PSW Universitas
Negri Yogyakarta) yang bekerja sama dengan KementrianPemberdayaan Perempuan
mengenai Persepsi Masyarakat tentang Fenomena Pornografi (Hubungan Seksual
Pranikah di DIY), menemukan adanya fenomena pergeseran moral masyarakat
Yogyakarta. Dari dari 455 responden (dominasi mahasiswa), terdapat 59,1% responden
dari kota Yogyakarta, Sleman, dan Kulonprogo yang menganggap ciuman bahkan
hubungan seksual pranikah, okeoke saja dan 52,1% menyatakan bahwa virginitas/
keperjakaan, boleh-boleh saja diberikan sebelum perkawinan. Alasan mereka
melakukan hubungan seksual pranikah karena adanya anggapan bahwa perilaku seks
bebas wajar dilakukan jika atas dasar saling mencintai.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Penelitian mengenai perilaku seksual mahasiswa menunjukkan aktifitas seksual


yang dilakukan oleh mahasiswa Akademi Kesehatan di Banten, yaitu 94 (26,8%)
mahasiswa, mengaku sudah pernah melakukan perilaku seks bebas berpelukan dan
berciuman, 35 (10%) mengaku sudah pernah melakukan perilaku seks bebas berupa
berpelukan, berciuman, dan perabaan bagian sensitif dari luar pakaian, 14 (4,0%)
mengaku sudah pernah melakukan perilaku seks bebas berciuman saja, 6 (1,7%)
mengaku sudah pernah melakukan semua jenis perilaku seks bebas, termasuk hubungan
seks (hubungan intim) (Kuswandi, 2001). Penelitian lain di Malang menunjukkan 7%
remaja terlibat dalam oral seks, di Semarang 25% mahasiswa pernah melaukan petting
dan 9,7% pernah melakukan hubungan seksual (Katharina et al, 2005).
Data penelusuran yang dilakukan peneliti, dimana data tersebut diperoleh dari
Kepala Sub. Bagian Administrasi Pendidikan di akademi tersebut, terdapat
permasalahan pada mahasiswa Akademi Kesehatan X dimana pada tahun 2005 terdapat
1 mahasiswa hamil di luar nikah dan 2 mahasiswa melakukan hubungan seksual dan
ditangani masyarakat. Pada tahun 2007 terdapat 2 mahasiswa yang hamil di luar nikah.
Pada tahun 2008 meningkat menjadi 3 mahasiswa hamil di luar nikah. Pada tahun 2010
terdapat 3 mahasiswa melakukan hubungan seksual dan ditangani aparat, 1 mahasiswa
hamil di luar nikah. Dan pada tahun 2011 ada 3 mahasiswa yang hamil di luar nikah, 2
mahasiswa melakukan hubungan seksual dan ditangani masyarakat.
Berdasarkan data tersebut di atas, menunjukkan terjadi kecenderungan
peningkatan perilaku seks pra nikah oleh mahasiswa. Peneliti tertarik mengambil kasus
ini sebagai penelitian karena hasil wawancara dengan seorang mahasiswa X,
menyatakan mahasiswa X telah melakukan seks pra nikah berkali-kali bahkan masih
dilakukan sampai sekarang dengan laki-laki yang berbeda-beda dan diantaranya
dilakukan dengan pacarnya sendiri atau dengan laki-laki yang baru dikenalnya dengan
istilah Teman Tapi Mesra (TTM). Hal ini menjadi lebih menarik untuk diteliti karena
subyek sudah biasa tinggal serumah di rumah kontrakan bersama kekasihnya dan hidup
sudah selayaknya sebagai suami istri padahal keduanya masih sama-sama sebagai
mahasiswa di Kabupaten Lebak.
Informasi tersebut menggambarkan adanya pergeseran nilai-nilai perilaku
seksual pada remaja, rendahnya pengetahuan remaja tentang kesehatan reproduksi serta
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

banyaknya dampak yang ditimbulkan akibat perilaku seks yang melanda kelompok usia
remaja, mendorong penulis melakukan penelitian agar diketahui faktor-faktor yang
mempengaruhi mahasiswa Akademi Kesehatan X melakukan perilaku seks pra nikah di
Kabupaten Lebak tahun 2012.

1.2. Perumusan Masalah


Dari latar belakang di atas, memperlihatkan beberapa hasil penelitian di
beberapa tempat di Indonesia, remaja cenderung berperilaku seksual berisiko bahkan
melakukan hubungan seks pra nikah. Meningkatnya minat seks pada remaja dan
kurangnya pengetahuan remaja tentang perilaku seks pra nikah ditambah lagi
kurangnya keterbukaan keluarga dalam membicarakan

seks menyebabkan remaja

selalu mencari banyak informasi mengenai seks. Remaja cenderung mencari informasi
tentang seksualitas dari sumber yang kurang tepat dan kurang menyadari akibat dari
perilaku seksual yang berisiko ini.
Kabupaten Lebak merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Banten, dimana
terjadi peningkatan angka penderita penyakit HIV/AIDS setiap tahun. Data dari Dinas
Kesehatan Kabupaten Lebak dari tahun 2009 sampai dengan 2011, secara kumulatif
terdapat jumlah kasus HIV/AIDS ada 47 kasus, dimana 7 penderita adalah remaja.
Sekitar

85% kasus HIV/AIDS di Kabupaten Lebak ditularkan melalui hubungan

seksual. Demikian juga dengan data penelusuran peneliti di Akademi Kesehatan X Kab.
Lebak , sejak 2005 sampai dengan 2011 terjadi peningkatan jumlah mahasiswa yang
hamil di luar nikah dan yang melakukan hubungan seksual yaitu tahun 2005 ada 3
mahasiswa, tahun 2007 ada 2 mahasiswa, tahun 2008 ada 3 mahasiswa, tahun 2010 ada
4 mahasiswa, sedangkan tahun 2011 ada 5 mahasiswa. Melihat fenomena ini peneliti
terdorong untuk meneliti faktor-faktor apa yang mempengaruhi perilaku seks pra nikah
pada mahasiswa Akademi Kesehatan X di Kabupaten Lebak tahun 2012.

1.3. Pertanyaan Penelitian


1.3.1. Faktor-faktor predisposisi (sikap, kontrol diri, pengetahuan seks pra nikah,
ketaatan beragama, sosial ekonomi )apa yang mempengaruhi mahasiswa terhadap
perilaku seks pra nikah di Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

1.3.2. Faktor faktor reinforcing (pengaruh teman sebaya) apa yang mempengaruhi
mahasiswa terhadap perilaku seks pra nikah di Akademi Kesehatan X Kabupaten
Lebak.
1.3.3. Faktor-faktor enabling (peluang atau kesempatan waktu, paparan media
pornografi, alcohol dan narkoba) apa yang mempengaruhi mahasiswa terhadap perilaku
seks pra nikah di Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak.

1.4. Tujuan penelitian


1.4.1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku seks pranikah
pada mahasiswa Akademi Kesehatan X di Kabupaten Lebak tahun 2012.
1.4.2. Tujuan Khusus
1.4.2.1. Diketahuinya pengaruh faktor-faktor predisposisi (sikap, kontrol diri,
pengetahuan seks pra nikah, ketaatan beragama, sosial ekonomi) mahasiswa terhadap
perilaku seks pra nikah di Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak
1.4.2.2. Diketahuinya pengaruh faktor-faktor reinforcing (pengaruh teman sebaya)
mahasiswa terhadap perilaku seks pra nikah di Akademi Kesehatan X Kabupaten
Lebak.
1.4.2.3. Diketahuinya pengaruh faktor-faktor enabling (peluang atau kesemapatan
waktu, pparan media pornografi, alcohol dan narkoba) mahasiswa terhadap perilaku
seks pra nikah di Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak.
1.4.2.4.

Diketahui faktor yang paling dominan berpengaruh terhadap perilaku seks pra

nikah di Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak.

1.5. Manfaat Penelitian


1.5.1

Bagi Institusi
Memberikan

masukan

bagi

staf

pengajar

perihal

perilaku

seksual

Mahasiswanya, sebagai bahan pertimbangan dalam memberikan solusi dan intervensi


yang tepat, cepat dan berkesinambungan untuk membimbing anak didik mengatasi
masalah perilaku seksual yang dihadapi.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

1.5.2

Bagi Orang Tua


Dapat memberikan wawasan masalah kesehatan reproduksi dan masalah

perilaku seksual. Sehingga orang tua dalam memberikan informasi kepada remaja
tentang kesehatan reproduksi sesuai dengan yang diharapkan.
1.5.3

Bagi Ilmu Pengetahuan


Menambah kepustakaan tentang kesehatan reproduksi bagi peneliti selanjutnya.

1.6. Ruang Lingkup Penelitian


Penelitian ini dilakukan pada mahasiswa Akademi Kesehatan X di Kabupaten
Lebak, selama bulan Mei 2012 dengan subyek penelitian seluruh mahasiswa kesehatan
tersebut. Teknik pengumpulan data dengan angket yaitu dengan membagikan kuesioner
kepada responden. Penelitian ini hanya meneliti tentang faktor-faktor yang
mempengaruhi perilaku pra nikah dengan variabel penelitian terdiri atas variabel
independen yang meliputi sikap, kontrol diri, pengetahuan seks pra nikah, ketaatan
beragama, sosial ekonomi, peluang atau kesempatan, pengaruh teman sebaya, paparan
media pornografi, pengaruh alkohol dan narkoba. Variabel dependen adalah perilaku
seks pra nikah.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Remaja
2.1.1

Definisi Remaja
Remaja dalam bahasa Latin adalah adolescence, yang artinya tumbuh atau

tumbuh untuk mencapai kematangan. Istilah adolescence sesungguhnya mempunyai


arti yang luas, mencakup kematangan mental,emosional, sosial, dan fisik (Hurlock,
2010). Pandangan ini didukung oleh Piaget yang mengatakan bahwa secara psikologis
remaja adalah suatu usia dimana individu menjadi terintegrasi ke dalam masyarakat
dewasa, suatu usia dimana anak tidak merasa bahwa dirinya berada di bawah tingkat
orang yang lebih tua melainkan merasa sama, atau paling tidak sejajar. Memasuki
masyarakat dewasa ini mengandung banyak aspek afektif, lebih atau kurang dari usia
pubertas (Hurlock, 2010).
Umur kronologis seorang anak dapat dikatakan remaja adalah :
1.

Menurut UU No. 4 ,1979 mengenai kesejahteraan anak, remaja adalah individu


yang belum mencapai umur 21 tahun dan belum menikah (Sarlito, 2012)

2.

Menurut Undang-undang Perkawinan No.1, 1974

anak dianggap sudah remaja

apabila sudah matang untuk menikah yaitu 16 tahun untuk anak perempuan dan 19
tahun untuk anak laki-laki (Pardede, N, 2002).
3.

Departeman Pendidikan dan Kebudayaan mengganggap remaja bila sudah berusia


18 tahun yang sesuai dengan saat lulus dari Sekolah Menengah (Pardede, N, 2002).
Masa remaja sendiri dikategorikan menjadi 3 tahap perkembangan (Gunarsa,

2003).
1.

Masa Pra Pubertas (12-15 tahun)


Merupakan masa peralihan dari masa kanak-kanak menuju pubertas, di mana

seorang anak telah tumbuh (puber : anak besar) dan ingin berlaku seperti orang dewasa.
Pada masa ini terjadi kematangan seksual yang sesungguhnya, bersamaan dengan
perkembangan fungsi psikologis.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

10

2.

Masa Pubertas (15-18 tahun)


Pada masa ini seorang anak tidak lagi hanya bersifat reaktif tetapi juga mulai aktif

melakukan kegiatan dalam rangka menemukan jati diri dan pedoman hidupannya.
3.

Masa Adolesen (18-21 tahun)


Pada masa ini seseorang sudah dapat mengetahui kondisi dirinya, ia sudah mulai

membuat rencana kehidupan serta mulai memilih dan menentukan jalan hidup yang
akan ditempuhnya.

2.1.2

Ciri-ciri Masa Remaja


Masa remaja mempunyai ciri-ciri tertentu yang membedakannya dengan periode

sebelum dan sesudahnya. Ciri-ciri tersebut adalah :


2.1.2.1 Masa Remaja sebagai Periode yang Penting
Menurut Tanner, periode ini dianggap sebagai masa penting karena memiliki
dampak langsung dan dampak jangka panjang dari apa yang terjadi pada masa ini.
Selain itu, periode ini pun memiliki dampak penting terhadap perkembangan fisik dan
psikologis individu, dimana terjadi perkembangan fisik dan psikologis yang cepat dan
penting. Kondisi inilah yang menuntut individu untuk bisa menyesuaikan diri secara
mental dan melihat pentingnya menetapkan suatu sikap, nilai-nilai dan minat yang baru
( Hurlock, 2002).
2.1.2.2. Masa Remaja sebagai Periode Peralihan
Osterrieth mengatakan, seorang anak dituntut untuk meninggalkan sifat-sifat
kekanak-kanakannya dan harus mempelajari pola-pola perilaku dan sikap-sikap baru
untuk menggantikan dan meninggalkan pola-pola perilaku sebelumnya. selama
peralihan dalam periode ini, seringkali seseorang merasa bingung dan tidak jelas
mengenai peran yang dituntut oleh lingkungan. Misalnya, pada saat individu
menampilkan perilaku anak-anak maka mereka akan diminta untuk berperilaku sesuai
dengan usianya, namun pada kebalikannya jika individu mencoba untuk berperilaku
seperti orang dewasa sering dikatakan bahwa mereka berperilaku terlalu dewasa untuk
usianya (Hurlock,2002).

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

11

2.1.2.3. Masa Remaja sebagai Periode Perubahan


Perubahan yang terjadi pada periode ini, menurut Freud berlangsung secara cepat,
perubahan fisik yang cepat membawa konsekuensi terjadinya perubahan sikap dan
perilaku yang juga cepat. Karakteristik perubahan yang khas dalam periode ini yaitu:
1. Peningkatan emosionalitas, yang intensitasnya bergantung pada tingkat perubahan
fisik dan psikologis yang terjadi. Karena perubahan emosi lebih menonjol pada masa
awal remaja.
2. Perubahan tubuh, minat dan peran yang diharapkan oleh kelompok sosial untuk
diperankan, menimbulkan masalah baru. Bagi remaja muda, masalah baru yang
timbul tampaknya lebih banyak dan lebih sulit diselesaikan dibandingkan masalah
yang dihadapi sebelumnya. Remaja akan tetap merasa ditimbun masalah, sampai ia
sendiri menyelesaikannya menurut kepuasannya.
3. Perubahan minat dan pola perilaku, maka nilai-nilai juga berubah. Apa yang masa
kanak-kanak dianggap penting, sekarang setelah hampir dewasa tidak penting lagi.
Misalnya, sebagian besar remaja tidak lagi menganggap bahwa banyaknya teman
merupakan petunjuk dan dihargai oleh teman-teman sebaya. Sekarang mereka
mengerti bahwa kualitas lebih penting daripada kuantitas
4. Kebanyakan remaja merasa ambivalen terhadap perubahan yang terjadi. Mereka
menginginkan dan menuntut kebebasan, tetapi mereka sering takut bertanggung
jawab akan akibatnya dan meragukan kemampuan mereka untuk dapat mengatasi
tanggung jawab tersebut (Hurlock, 2002).
2.1.2.4. Masa Remaja sebagai Usia Bermasalah
Setiap periode, menurut

Anna Freud mempunyai masalahnya sendiri-sendiri,

namun masalah masa remaja sering menjadi masalah yang sulit diatasi, baik anak lakilaki maupun anak perempuan. Terdapat dua alasan bagi kesulitan itu :
1. Sepanjang masa kanak-kanak, masalah anak-anak sebagian diselesaikan oleh orang
tua dan guru-guru, sehingga kebanyakan remaja tidak berpengalaman dalam
mengatasi masalahnya.
2. Karena para remaja merasa diri mandiri, sehingga mereka ingin mengatasi
masalahnya sendiri, menolak bantuan orang tua dan guru-guru. Banyak kegagalan
yang sering kali disertai akibat yang tragis, bukan yang diajukan kepadanya justru
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

12

pada saat semua tenaganya telah dihabiskan untuk mencoba mengatasi masalah
pokok yang disebabkan oleh pertumbuhan dan perkembangan seksual yang normal
(Ahmad dan Mubiar, (2011).
2.1.2.5. Masa Remaja sebagai Masa Mencari Identitas
Menurut Erikson mengatakan pada periode remaja terdapat konformitas terhadap
kelompok sebaya memiliki peran penting bagi remaja. Lambat laun mereka mulai
mendambakan identitas diri dan tidak puas lagi dengan menjadi sama dengan temanteman dalam segala hal, seperti sebelumnya. Mereka mencoba mencari identitas diri
dengan berpakaian, berbicara dan berperilaku sebisa mungkin sama dengan
kelompoknya. Salah satu cara remaja untuk meyakinkan dirinya yaitu dengan
menggunakan symbol status, seperti mobil, pakaian dan benda-benda lainnya yang
dapat dilihat oleh orang lain (Ahmad dan Mubiar (2011).
2.1.2.6. Masa Remaja sebagai Usia yang menimbulkan Ketakutan
Menurut Majeres , banyak anggapan popular tentang remaja yang mempunyai arti
yang bernilai, dan sayangnya, banyak di antaranya yang bersifat negatif. Anggapan
stereotif budaya bahwa remaja adalah anak-anak yang tidak rapih, yang tidak dapat
dipercaya dan yang cenderung merusak atau perilaku merusak, menyebabkan orang
dewasa yang harus membimbing dan mengawasi kehidupan remaja muda takut
bertanggung jawab dan bersikap tidak simpatik terhadap perilaku remaja yang normal
(Ahmad dan Mubiar (2011).
2.1.2.7. Masa Remaja sebagai Masa yang Tidak Realistik
Remaja cenderung memandang kehidupan melalui kaca berwarna merah jambu.
ia melihat dirinya sendiri dan orang lain sebagaimana yang ia inginkan dan bukan
sebagaimana adanya, terlebih dalam hal cita-cita. Cita-cita yang tidak realistic ini, tidak
hanya bagi dirinya sendiri tetapi juga bagi keluarga dan teman-temannya, menyebabkan
meningginya emosi yang merupakan ciri dari awal masa remaja. Semakin tidak realistik
cita-citanya semakin ia menjadi marah. Remaja akan sakit hati dan kecewa apabila
orang lain mengecewakannya atau kalau ia tidak berhasil mencapai tujuan yang
ditetapkannya sendiri (Gunawan,Arif, 2011).

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

13

2.1.2.8. Masa Remaja sebagai Ambang Masa Dewasa


Pada saat remaja mendekati masa dimana mereka dianggap dewasa secara hukum,
mereka merasa cemas dengan stereotype remaja dan menciptakan impresi bahwa
mereka mendekati dewasa. Mereka merasa bahwa berpakaian dan berperilaku seperti
orang dewasa seringkali tidak cukup, sehingga mereka mulai untuk memperhatikan
perilaku atau symbol yang berhubungan dengan status orang dewasa seperti merokok,
minum, menggunakan obat-obatan bahkan melakukan hubungan seksual (Gunawan,
Arif, 2011).
2.1.3

Pertumbuhan Fisik Remaja


Pada masa remaja terjadi pertumbuhan fisik yang cepat, termasuk perubahan

organ-organ reproduksi (organ-organ seksual) untuk mencapai kematangan, sehingga


mampu melangsungkan fungsi-fungsi reproduksi. Perubahan ini ditandai dengan
munculnya tanda-tanda yaitu : (Depkes RI, 2005(1a))
1.

Tanda-tanda seks primer, yaitu yang berhubungan langsung dengan organ seks,
yaitu :

2.

a.

Terjadi haid pada remaja putri (menarche)

b.

Terjadi mimpi basah pada remaja laki-laki.

Tanda-tanda seks sekunder, yaitu :


a.

Pada remaja laki-laki terjadi perubahan suara, tumbuhnya jakun, penis dan
buah zakar bertambah besar, terjadinya ereksi dan ejakualasi, dada lebih lebar,
badan berotot, tumbuhnya kumis, jambang dan rambut sekitar kemaluan dan
ketiak.

b.

Pada remaja putri terjadi perubahan seperti pinggul melebar, pertumbuhan


rahim dan vagina, payudara membesar, tumbuhnya rambut diketiak dan sekitar
kemaluan (pubis).

2.1.4

Perkembangan Psikososial Remaja


Menurut Ahmad dan Mubiar (2011), perkembangan Sosial dan Emosi pada

Remaja.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

14

2.1.4.1 Perkembangan Sosial pada Remaja:


2.1.4.1.1. Remaja Awal:
1. Umumnya bergaul dengan banyak teman tetapi bersifat temporer.
2. Adanya ketergantungan yang kuat kepada kelompok sebaya disertai semangat
konformitas yang tinggi.
3. Adanya ambivalensi antara keinginan bebas dari dominasi pengaruh orang tua dengan
kebutuhan bimbingan dan bantuan dari orang tuanya.
2.1.4.1.2. Remaja Akhir:
1. Bergaul dengan jumlah teman yang lebih terbatas dan selektif dan lebih lama (teman
dekat).
2. Ketergantungan kepada kelompok sebaya berangsur fleksibel, kecuali dengan teman
dekat pilihannya yang banyak memiliki kesamaan minat dan sebagainya.
3. Sudah dapat memisahkan antara system nilai-nilai atau kaidah-kaidah normatif yang
universal dari para pendukungnya yang mungkin dapat berbuat keliru atau kesalahan.
2.1.4.2. Perkembangan Emosi pada Remaja
2.1.4.2.1. Remaja Awal
1. Lima kebutuhan dasar (fisik, rasa aman, afiliasi sosial, penghargaan, perwujudan diri)
mulai menunjukkan arah kecenderungan-kecenderungannya.
2. Reaksi-reaksi dan ekspresi emosinya masih labil dan belum terkendali seperti
pernyataan marah, gembira atau kesedihannya mungkin masih dapat berubah-ubah
silih berganti, dalam tempo yang cepat.
2.1.4.2.2. Remaja Akhir
1. Sudah menunjukkan arah kecenderungan tertentu yang akan mewarnai pola dasar
kepribadiannya.
2. Reaksi-reaksi dan ekspresi emosionalnya tampak mulai terkendali dan dapat
menguasai dirinya.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

15

2.2. Seksualitas
2.2.1. Pengertian
Seksualitas mengandung pengertian segala sesuatu yang berhubungan dengan
seks, termasuk didalamnya nilai orientasi, dan perilaku seksual, bukan semata-mata
organ kelamin secara biologi (Pangkahila, 2005).

2.2.2. Konsep Perilaku Seksual


Menurut Notoatmodjo (2003), perilaku dipandang secara biologis adalah suatu
kegiatan atau aktifitas organism yang bersangkutan. Jadi perilaku manusia pada
hakekatnya adalah suatu aktifitas dari manusia itu sendiri. Jadi perilaku manusia
mempunyai bentangan yang sangat luas bahkan kegiatan internal sendiri seperti
berpikir, persepsi dan emosi.

2.2.3. Perilaku Seksual Pra Nikah Remaja


Perilaku seksual adalah segala tingkah laku yang mendorong oleh hasrat seksual,
baik dengan lawan jenisnya maupun dengan sesama jenis. Bentuk-bentuk tingkah laku
ini bisa bermacam-macam, mulai dari perasaan tertarik sampai tingkah laku berkencan,
bercumbu dan bersenggama. Objek seksualnya bisa berupa orang lain, orang dalam
khayalan atau diri sendiri (Sarwono, 2012).
Perilaku seks pranikah adalah hubungan seks yang dilakukan oleh remaja
sebelum menikah, yang dapat berakibat kehilangan keperawanan/keperjakaan, tertular
dan menularkan penyakit Infeksi Menular Seksual (IMS), kehamilan yang tidak
diinginkan (KDT), aborsi atau terpaksa dikawinkan (Depkes, 2007).

2.2.4. Tahapan Perilaku Seksual


Duvall dan Miller (1985) menjelaskan bahwa perilaku seksual yang dilakukan
sepasang manusia mengikuti suatu proses peningkatan, yaitu:
1. Sentuhan
Pada umumnya perilaku dari sentuhan adalah berpegangan tangan atau
berpelukan. Menurut Miracle, dkk.(2003) sentuhan tidak harus dilakukan langsung
pada daerah genital (sekitar alat kelamin) agar menjadi erotis. Bagi sebagian orang
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

16

yang telah terangsang secara seksual, berpegangan tangan atau sebuah usapan
lembut pada wajah dapat menstimulasi secara seksual sebagaimana sentuhan pada
penis atau klitoris.
2. Berciuman
Berciuman dapat dilakukan pada bibir dengan kondisi mulut tertutup (simple
kissing, light kissing) atau dengan bibir terbuka dan lidah dimasukkan pada mulut
pasangan ciuman (French kissing, deep kissing, atau soul kissing). Sementara itu ,
Miracle, dkk.,(2003), mengatakan ciuman juga tidak terbatas pada mulut saja,
bagian tubuh lainnya, termasuk wajah, leher, tangan, kaki dan daerah genital juga
sering dicium.
3. Bercumbu (Petting)
Aktivitas ini terdiri dari menyentuh atau merangsang daerah sensitif dari tubuh
pasangan. Petting berkisar dari cumbuan ringan (light petting) hingga cumbuan pada
daerah genital (heavy petting). Berdasarkan kisaran ini, perilaku seperti merangsang
alat kelamin pasangan dengan tangan dan dengan mulut (seks oral) merupakan
bagian dari perilaku ini. Menurut Crooks dan Baur (2005) wanita dapat merangsang
alat kelamin pria dengan mengelus penis dan daerah sekitar penis (termasuk
scrotum/kantung buah zakar). Sedangkan untuk pria, merangsang dengan tangan
(manusla stimulation) dapat dilakukan dengan mengelus klitoris sampai
memasukkan jari ke dalam vagina. Seks oral dapat dilakukan secara pribadi
(seseorang merangsang alat kelamin pasangannya dan pasangannya menikmati
maupun secara bersamaan yang biasanya dikenal dengan posisi 69. Crooks dan
Baur (2005) juga menyatakan adanya perbedaan terminology untuk dua jenis seks
oral, yaitu fellatio (wanita merangsang penis pria dengan mulutnya) dan cunnilingus
(pria merangsang klotoris atau vulva wanita)
4. Hubungan kelamin atau hubungan seksual
Miracle, dkk (2003) menyebutkan hubungan seksual dengan istilah coital sex,
yaitu hubungan yang melibatkan penetrasi penis ke dalam vagina.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

17

2.2.5. Dampak Perilaku Seksual Pranikah


Akibat terjadinya hubungan seksual pranikah bagi remaja menurut Chyntia (2003)
yaitu:
1.

Kehamilan
Hubungan seks satu kali saja bisa mengakibatkan kehamilan bila dilakukan pada
masa subur/masa ovulasi.

2.

Aborsi tidak aman


Menggugurkan kandungan dengan cara aborsi tidak aman dapat mengakibatkan
kematian.

3.

Penyakit Kelamin
Definisi penyakit kelamin menurut Saabah (2001) yaitu penyakit yang diakibatkan
oleh infeksi diikuti peradngan dan ditularkan melalui hubungan seksual. Hubungan
seks satu kali dapat menularkan penyakit bila dilakukan dengan orang yang tertular
salah satu penyakit kelamin.

2.2.6. Faktor-faktor mempengaruhi Perilaku Seksual Pranikah pada Remaja


2.2.6.1. Sikap
Sikap merupakan reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap
suatu stimulus atau obyek (Notoatmojo, 2007).
Ada beberapa tingkatan sikap sebagai berikut :
a.

Menerima (receiving),diartikan bahwa subjek mau dan memperhatikan stimulus


yang iberikan (objek).

b.

Merespon (responding), diartikan sebagai memberikan jawaban apabila ditanya,


mengerjakan dan menyelesaikan tugas yang diberikan adalah suatu indikasi dari
sikap.

c.

Menghargai (valuing), mengajak orang lain untuk mengerjakan atau mendiskusikan


suatu masalah.

d.

Bertanggung jawab (responsible), bertanggung jawab atas segala sesuatu yang telah
dipilihnya dengan segala risiko.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

18

Struktur sikap terdiri atas tiga komponen Azwar (2009) yaitu :


a.

Komponen kognitif (cognitive)


Komponen kognitif berisi kepercayaan seseorang mengenai apa yang berlaku atau
apa yang benar bagi objek sikap.

b.

Komponen afektif (affective)


Komponen afektif menyangkut masalah emosional subjektif seseorang terhadap
suatu sikap. Secara umum, komponen ini disamakan dengan perasaan yang dimiliki
terhadap sesuatu.

c.

Komponen konatif (conative)


Komponen konatif dalam struktur sikap menunjukkan bagaimana perilaku atau
kecendenrungan berperilaku yang ada dalam diri seseorang berkaitan dengan objek
sikap yang dihadapinya. Kaitan ini didasari oleh asumsi bahwa kepercayaan dan
perasaan banyak mempengaruhi perilaku.
Ketiga komponen ini secara bersama-sama membentuk sikap yang utuh (total

attitude). dalam penentuan sikap yang utuh ini, pengetahuan, pikiran, keyakinan dan
emosi memegang peranan yang penting.
2.2.6.2. Pengaruh Teman Sebaya
Pada banyak remaja, bagaimana mereka dipandang oleh kelompok teman sebaya
merupakan aspek yang penting dalam kehidupan mereka. Beberapa remaja akan
melakukan apapun agar dapat dimasukkan dalam kelompok.Pengertian teman sebaya
adalah anak-anak atau remaja dengan tingkat usia atau tingkat kedewasaan yang sama
(Santrock, 2003). Sedangkan kelompok menurut Billig dalam (Sarwono, 2005) adalah
sebagai kumpulan orang-orang yang anggota-anggotanya sadar atau tahu akan adanya
satu identitas sosial bersama.
Berdasarkan

uraian di atas, maka pengertian kelompok teman sebaya pada

penelitian ini adalah interaksi dari sekelompok remaja dengan tingkat kedewasaan yang
setara, dimana mereka memiliki identitas sosial yang sama.
Fungsi kelompok teman sebaya (Papalia, Olds dan Feldman, 2007), menyebutkan
bahwa kelompok teman sebaya memiliki fungsi sebagai sumber akan afeksi, simpati,
pengertian dan pengarahan moral, tempat untuk melakukan eksperimental, tempat
(setting) untuk meraih otonomi dan kebebasan dari orang tua. Ditambahkan oleh
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

19

Santrock (2003), bahwa teman sebaya juga menyediakan berbagai informasi mengenai
dunia di luar keluarga serta memberi umpan balik mengenai kemampuan mereka. Selain
itu, melalui teman sebaya, remaja belajar apakah yang mereka lakukan lebih baik, sama
baiknya, atau bahkan lebih buruk dari apa yang dilakukan remaja lain.
Dengan kelompok teman sebaya antar remaja saling berkomunikasi dan saling
mencurahkan isi hati (curhat). Mereka saling mengadu dan saling menceritakan
perasaan dan isi hati mereka. Bukan tidak mustahil para remaja saling tukar pengalaman
tentang apa yang mereka baca dan lihat di website mengenai gambar hidup porno.
Karena kesamaan tingkat pertumbuhan dan perkembangan kehidupan dan kesamaan
pengalaman-pengalaman berinteraksi dengan orang tua di rumah, dengan para guru di
sekolah dan dengan orang-orang di lingkungan masyarakat tadi, semua ini mendorong
kualitas hubungan antar kelompok sebaya ini menjadi semakin akrab, intim bahkan
semakin bebas. Hubungan antar kelompok sebaya dalam kehidupan remaja yang
berkembang menjadi semakin bebas. Inilah yang membawa remaja kearah perilaku
kehidupan yang tidak sehat berkaitan dengan seks pra nikah, narkoba dan HIV/AIDS
(BKKBN, 2010).
2.2.6.3. Ketaatan beragama
Agama adalah kebutuhan dasar bagi setiap manusia yang ada sejak dalam
kandungan. Keluarga adalah tempat pertama seorang anak mengenal agama. Keluarga
juga dapat menanamkan dan menumbuhkan serta mengembangkan nilai-nilai agama,
sehingga anak menjadi manusia yang berakhlak baik dan bertaqwa. Dalam fungsi
agama, terdapat 12 nilai dasar yang harus dipahami dan ditanamkan dalam keluarga.
Dua belas nilai dasar tersebut adalah :
1.

Iman
Iman yaitu

mempercayai akan adanya Tuhan Yang Maha Esa, mengamalkan

segala ajaran-Nya.
2.

Taqwa
Taqwa adalah mengamalkan segala yang diperintahkan dan menghindari segala
yang dilarang Tuhan Yang Maha Esa.

3.

Kejujuran
Kejujuran yaitu menyampaikan apa adanya.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

20

4.

Tenggang rasa
Tenggang rasa ditandai dengan adanya kesadaran bahwa setiap orang berbeda
dalam sifat dan karakternya. Kemampuan tenggang rasa seseorang ditandai dengan
kemampuannya untuk menghargai perbedaan dan menjaga kerukunan serta
mendengar orang lain sebelum menyatakan pendapat.

5.

Rajin
Rajin maksudnya menyediakan waktu dan tenaga untuk menyelesaikan tugasnya
dengan berusaha untuk mendapatka hasil yang terbaik.

6.

Kesalehan
Kesalehan maksudnya adalah memiliki nilai moral yang tinggi dengan melakukan
seseuatu yang benar secara konsisten. Kesalehan dapat bercirikan dengan
kemampuan seseorang yang selalu menjaga diri dari perilaku yang tidak baik,
bersih lahir bathin serta ingin memperlakukan orang lain seperti dirinya ingin
diperlakukan.

7.

Ketaatan
Ketaatan maksudnya dengan segera dan senang hati melaksanakan apa yang
menjadi tugas dan tanggung jawabnya. Hal ini bercirikan dengan menjalankan
kewajiban agama, mengikuti aturan, melaksanakan pekerjaan dengan segera dan
senang hati lebih dari yang diharapkan.

8.

Suka Membantu
Memiliki kebiasaan menolong dan membantu orang lain tanpa mengharapkan
imbalan. Bercirikan : kesukaan dalam membantu, berkorban dan menolong orang
lain tanpa mengharapkan imbalan orang yang dibantunya.

9.

Displin
Displin maksudnya menepati waktu, mematuhi aturan yang telah disepakati. setiap
anggota keluarga sebaiknya menjadi manusia yang displin. Dengan semuanya
menjadi tertib dan lancar

10. Sopan Santun


Sopan santun maksudnya seseorang berperilaku sesuai dengan norma-norma dan
nilai-nilai agama. Orang yang memiliki sopan santun ditandai dengan kesediannya

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

21

untuk menghargai dan menghormati orang lain dengan berperilaku yang sesuai
dengan norma-norma dan nilai-nilai agama.
11. Kesabaran
Kesabaran maksudnya kemampuan seseorang untuk menahan diri dalam
menginginkan seseuatu serta dalam menghadapi suatu kesulitan.Orang yang sabar
bercirikan dengan kesediaan seseorang untuk menunggu secara tenang, tidak cepat
puas dan tidak mudah marah.
12. Kasih sayang
Kasih sayang merupakan ungkapan perasaan dengan penuh perhatian, kesadaran
dan kecintaan terhadap seseorang. kasih sayang ditandai dengan perhatian yang
tulus dan rela berkorban (BKKBN, 2010).
Dari penjelasan fungsi agama diatas disimpulkan sebagai ketaatan anak dan
remaja dalam menjalankan ibadahnya menurut agamanya sangat berpengaruh besar
terhadap pengendalian perilaku anak dan remaja itu sendiri termasuk di dalamnya
perilaku seksual.
2.2.6.4.Kontrol Diri
Hurlock (1973), meyatakan bahwa kontrol diri berkaitan dengan bagaimana
individu mengandalikan emosi serta dorongan dari dalam dirinya.Mengatasi emosi
berarti mendeteksi suatu situasi dengan menggunakan sikap yang rasional untuk
merespon situasi tersebut dan mencegah munculnya reaksi yang berlebihan. Calhoun &
Acocela (1976) mengartikan kontrol diri sebagai pengaturan proses-proses fisik,
psikologis dan perilaku seseorang. dengan kata lain merupakan serangkaian proses yang
membentuk diri sendiri. Kontrol diri dianggap sebagai lawan dari kontrol eksternal.
Kontrol diri mengandung pengertian individu menentukan standar perilaku, kontrol diri
akan memberi ganjaran bila memenuhi standar tersebut.
Berdasarkan konsep Averill terdapat tiga jenis kontrol diri yang meliputi lima
aspek, yaitu :
1.

Kemampuan mengontrol perilaku (Behavioral Kontrol)


Kemampuan mengontrol perilaku didefenisikan sebagai kesiapan atau tersedianya

suatu respon yang dapat secara langsung memengaruhi atau memodifikasi suatu

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

22

keadaan yang tidak menyenangkan. Kemampuan ini diperinci lebih lanjut ke dalam dua
komponen :
a.

Kemampuan mengontrol pelaksanaan (regulated administration), yaitu kemampuan


individu untuk menentukan siapa yang mengendalikan situasi atau keadaan, dirinya
sendiri atau sesuatu di luar dirinya.

b.

Kemampuan mengontrol stimulus (stimulus modifiability), merupakan kemampuan


untuk mengatahui bagaimana dan kapan suatu stimulus yang tidak dikehendaki
dihadapi.

2.

Kontrol Kognitif (Cognitive Kontrol)


Kontrol kognitif yaitu kemampuan individu dalam mengolah informasi yang tidak

diinginkan dengan cara menginterpretasi, menilai, atau menggabungkan suatu kejadian


dalam suatu kerangka kognitif sebagai adaptasi psikologi atau untuk mengurangi
tekanan.
3.

Kemampuan Mengontrol Keputusan (Decisional Kontrol)


Kemampuan mengontrol keputusan merupakan kemampuan seseorang untuk

memilih hasil atau suatu tindakan berdasarkan pada sesuatu yang diyakini atau
disetujuinya (Zulkarnain, 2002).
2.2.6.5.Paparan Media Pornografi
Menurut Sudarman (2008), media massa merupakan media yang diperuntukkan
untuk massa. Dalam ilmu jurnalistik, media massa yang menyiarkan berita atau
informasi disebut juga istilah pers. Secara psikologis, massa adalah orang yang
memiliki perhatian terhadap sesuatu hal yang sama, misalnya massanya majalah Gadis
adalah remaja puteri. Media massa terdiri dari dua jenis, yaitu media cetak seperti
majalah, Koran, tabloid, dll, dan media elektronik yang terdiri dari televisi, radio,
internet, dll. Secara umum, fungsi dari media adalah sebagai berikut :
1.

Menginformasikan (to inform), maksudnya bahwa media massa merupakan tempat


untuk menginformasikan peristiwa-peristiwa atau hal penting yang perlu diketahui
khalayak.

2.

Mendidik (to educate), tulisan atau visualisasi di media massa dapat mengalihkan
ilmu pengetahuan sehingga mendorong perkembangan intelektual, membentuk

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

23

watak dan dapat meningkatkan keterampilan serta kemampuan yang dibutuhkan


para pembacanya.
3.

Menghibur (to entertait), media masa merupakan tempat yang dapat memberikan
hiburan atau rasa senang kepada pembacanya atau khalayaknya. menurut William
S.Howell, hiburan bisa digunakan untuk meredam ketegangan dan melunakkan
potensi pertentangan atau friksi. Tulisan yang bisa menghibur biasanya dalam
bentuk karangan khas, cerita pendek, cerita bersambung, cerita bergambar dan juga
puisi.

4.

Memengaruhi (to influence), maksudnya adalah bahwa media massa dapat


menanggapai tentang fenomena dan situasi sosial atau keadaan sosial yang terjadi.

5.

Penghubung (to linked), dimana media massa dapat menghubungkan unsure-unsur


yang ada dalam masyarakat yang tidak bisa dilakukan secara perseorangan baik
secara langsung ataupun tidak langsung. Misalnya ketika terjadi busung lapar yang
melanda suatu daerah, dengan adanya media yang menginformasikan keadaan
tersebut maka bencana tersebut dapat diatasi.
Efek media massa dapat mengubah perilaku nyata pada individu atau khalayak.

Larson Otto Nathan membagi efek perilaku nyata menjadi dua, yaitu: efek yang
menggerakkan dan

menonaktifkan perilaku nyata, berikut ini penjelasan lebih

lanjutnya:
1.

Efek yang menggerakkan perilaku nyata merujuk pada khalayak yang mengerjakan
sesuatu sebagai konsekuensi penerimaan pesan-pesan di media massa.

2.

Efek penonaktifan merujuk kepada sikap yang dimiliki, sebaliknya khalayak


melakukan sesuatu bukan sebagai konsekuensi dari penerimaan pesan-pesan di
media massa (Wiryanto, 2004).
Menurut KBBI (Kamus

Besar

Bahasa Indonesia), pornografi adalah

penggambaran tingkah laku secara erotis dengan lukisan/tulisan untuk membangkitkan


nafsu birahi. Sedangkan menurut UU Pornografi (2008), pornografi adalah gambar,
sketsa, ilustrasi, foto, tulisan, suara, bunyi, gambar begerak, animasi, kartun,
percakapan, gerak tubuh, atau bentuk pesan lainnya melalui berbagai bentuk media
komunikasi dan atau pertunjukan di muka umum, yang memuat kecabulan atau
eksploitasi seksual yang melanggar norma kesusilaan dalam masyarakat.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

24

Para remaja yang tidak betah di rumah, tidak kerasan di sekolah, dan merasa
kesepian di lingkungan masyarakatnya. Mereka kemudian menghabiskan waktunya
untuk mengakses berbagai media : TV, radio, majalah, Koran, website, handphone dan
lainnya. Diberbagai media massa itu, ternyata para remaja mendapatkan informasi,
barangkali jauh melebihi apa yang mereka harapkan. Karena ternyata media massa telah
berkembang, tidak saja jumlahnya tetapi berkembang kearah cara penyampaian
informasi yang sangat permisif. Jenis pilihan dan alternative informasi seperti inilah
yang tersedia bagi remaja tatkala mereka mengakses media massa, khususnya website.
Orang lain tidak bisa membatasi, apalagi mengontrol para remaja untuk hanya melihat ,
membaca dan mengakses informasi yang baik-baik saja (BKKBN, 2010).
Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan pemaparan materi pornografi melalui
media massa, termasuk dalam lingkungan di luar individu. Dimana antara media massa
dengan individu akan terjadi interaksi komunikasi baik secara langsung ataupun tidak
langsung. Sebuah proses komunikasi antara individu dengan media massa tentunya akan
menimbulkan efek-efek tertentu khususnya terhadap perilaku individu tersebut.
2.2.6.6. Pengetahuan Seksual Pra Nikah Remaja
Pengetahuan merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang melakukan
penginderaan terhadap suatu objek tertentu. penginderaan terjadi melalui pancaindera
manusia, yakni indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian
besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga (Notoatmodjo, 2007).
Menurut Bloom dalam Notoatmodjo (2007), pengetahuan yang mencakup dalam
domain kognitif mempunyai 6 tingkat yaitu :
1.

Tahu (know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya.

Termasuk ke dalam pengetahuan tingkatan ini adalah mengingat kembali (recall)


seseuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah
diterima.
2.

Memahami (comprehension)
Memahami diartikan sebagai kemmapuan untuk menjelaskan secara benar tentang

objek yang diketahui, dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

25

3.

Aplikasi (application)
Aplikasi diatikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah

dipelajari pada situasi atau kondisi real (sebenarnya).


4.

Analisis (analysis)
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek ke

dalam komponen-komponen, tetapi masih di dalam struktur organisasi, dan masih ada
kaitannya satu sama lain.
5.

Sintesis (synthesis)
Sintesisi

menunjuk

kepada

suatu

kemmapuan

untuk

meletakkan

atau

menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang baru.


6.

Evaluasi (evaluation)
Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau

penilaian terhadap suatu materi objek.


Seksual pranikah remaja adalah hubungan seksual yang dilakukan remaja sebelum
menikah (BKKBN, 2007). Pengetahuan seksual pranikah remaja merupakan
pengetahuan yang dapat menolong muda-mudi untuk menghadapi masalah hidup yang
bersumber pada dorongan seksual. Dalam hal ini pengetahuan seksual pranikah idealnya
diberikan pertama kali oleh orang tua di rumah, mengingat yang paling tahu keadaan
anak adalah orang tuanya sendiri, tetapi sayangnya di Indonesia tidak semua orangtua
mau terbuka terhadap anak di dalam membicarakan permasalahan seksual. Selain itu,
tingkat sosial ekonomi maupun tingkat pendidikan yang heterogen di Indonesia
menyebabkan ada orang tua yang mau dan mampu memberikan penerangan tentang
seks tetapi lebih banyak yang tidak mampu dan tidak memahami permasalahan tersebut.
Dalam hal ini maka sebenarnya peran dunia pendidikan sangatlah besar (Chyntia,
2003).
Pengetahuan seksual pranikah remaja terdiri dari pemahaman tentang seksualitas
yang dilakukan sebelum menikah yang terdiri dari pengetahuan tentang fungsi
hubungan seksual, akibat seksual pranikah, dan faktor yang mendorong seksual
pranikah (Sarwono 2006). Masyarakat masih sangat mempercayai pada mitos-mitos
seksual yang merupakan salah satu pemahaman yang salah tentang seksual. Kurangnya

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

26

pemahaman ini disebabkan oleh berbagai faktor antara lain : adat istiadat, budaya,
agama, kurangnya sumber informasi dari sumber yang benar (Soetjiningsih, 2007).
Ilustrasi dari adanya informasi yang tidak benar dikalangan remaja terdiri dari
pengetahuan tentang fungsi hubungan seksual (mitos yang berkembang adalah
hubungan seksual dapat mengurangi frustasi, menyebabkan awet muda, menambah
semangat belajar), akibat hubungan seksual (mitos yang berkembang yaitu tidak akan
hamil kalau senggama terputus, hanya menempelkan alat kelamin, senggama 1-2 kali
saja, berenang dan berciuman bisa menyebabkan kehamilan, dan yang mendorong
hubungan seksual pranikah (mitos yang berkembang) dan yang mendorong hubungan
seksual pranikah (mitos yang berkembang adalah ganti-ganti pasangan seksual tidak
menambah risiko PMS, pacaran perlu variasi antar lain bercumbu, mau berhubungan
seksual berarti serius dengan pacar, sekali berhubungan seksual tidak akan tertular
PMS, dan sebagainya) (Sarwono, 2006).
2.2.6.7. Sosial ekonomi
Status sosial ekonomi adalah kedudukan atau posisi seseorang dalam
masyarakat, status sosial ekonomi adalah gambaran tentang keadaan seseorang atau
suatu masyarakat yang ditinjau dari segi sosial ekonomi, gambaran itu seperti tingkat
pendidikan, pendapatan dan sebagainya. Status ekonomi kemungkinan besar merupakan
pembentuk gaya hidup keluarga. Pendapatan keluarga memadai akan menunjang
tumbuh kembang anak. Karena orang tua dapat menyediakan semua kebutuhan anak
baik primer maupun sekunder (Soetjiningsih, 2004).
Status ekonomi adalah kedudukan seseorang atau keluarga di masyarakat
berdasarkan pendapatan per bulan. Status ekonomi dapat dilihat dari pendapatan yang
disesuaikan dengan harga barang pokok (Kartono, 2006).
Dengan perekonomian keluarga yang rendah cenderung remaja melakukan seks
pranikah agar pasangannya dapat memenuhi segala sesuatu yang ia butuhkan (Bachtiar,
2004).
2.2.6.8. Peluang atau Kesempatan waktu
Dengan adanya waktu luang yang tidak bermanfaat maka lebih mudah
menimbulkan adanya pergaulan bebas, dalam arti remaja mementingkan hidup

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

27

bersenang-senang, bermalas-malas, berkumpul-kumpul sampai larut malam yang akan


membawa remaja pada pergaulan bebas (Gunarsa, 2005).
2.2.6.9. Pengaruh Alkohol dan Narkoba
Efek alkohol dapat mengurangi aktifitas, kegelisahan, kebingungan, ketegangan
dan rasa malu. Bahkan sejumlah kecil alkohol di dalam tubuh dapat memperlambat
reaksi, menghilangkan konsentrasi dan penilaian. Ketika dosis alkohol ditingkatkan,
penekanan aktifitas otak dapat mengakibatkan perkataan yang kacau, hilangnya
koordinasi anggota badan dan kendali emosi. Alkohol dosis tinggi dapat menekan
fungsi-fungsi otak yang vital. Hal ini dapat menghasilkan penenangan yang mendalam
dan memperlambat pernafasan, yang dapat berakibat pada koma atau kematian. Seorang
peminum dapat terlihat lebih cerewet dari biasanya, menunjukkan peningkatan
kepercayaan diri dan kehilangan kendali diri. Kandungan metanol yang ada didalam
minuman keras dapat menyebabkan perilaku agresif, beringas, berani, dan kadangkadang sudah tidak dapat mengendalikan diri, sehingga cenderung melakukan hal-hal
yang negatif seperti seks bebas (Suriawiria, 2002).
Sedangkan dampak penggunaan Napza menurut Al Bachri adalah merasakan
kecemasan yang luar biasa, paranoid, delusi formikasi, berperilaku agresi, memiliki
nafsu seksual yang tinggi, dan timbulnya berbagai penyakit seperti stroke, radang hati,
jantung dan sebagainya hingga menimbulkan kematian (Budiarta, 2000).
2.3. Kerangka Teori
Green dan Kreuter (2005), mengembangkan procede-proceed model sebagai
model pendekatan untuk perencanaan program kesehatan masyarakat. Green
mengemukakan bahwa kesehatan seseorang atau masyarakat di pengaruhi oleh 3 faktor
pokok yaitu : genetik, perilaku dan lingkungan yang saling berinteraksi. Ada tiga faktor
yang mempengaruhi seseorang berperilaku yaitu faktor predisposing, faktor enabling
dan faktor reinforcing. Faktor predisposing adalah sikap, kepercayaan, nilai dan
persepsi yang dapat mendorong atau merintangi motivasi seseorang untuk berubah,
faktor predisposing juga berinteraksi dengan faktor genetik, termaksud juga pengalaman
masa kecil bisa membentuk sikap, nilai dan presepsi pertama kali. faktor enabling
meliputi ketersediaan sumber daya, keterampilan, keterjangkauan, ketersediaan fasilitas,
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

28

dapat dianggap sebagai pendukung pelayanan kesehatan. Faktor reinforcing adalah


faktor pendorong yang terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan atau
petugas lain, keluarga, teman, tokoh masyarakat yang berkaitan yang berkaitan dengan
umpan balik yang diterima oleh pemakai pelayanan dari orang lain yang hasilnya akan
mendorong atau melemahkan perubahan perilaku dalam penggunaan pelayanan. Faktor
predisposing, reinforcing dan enabling dipengaruhi oleh pendidikan kesehatan dalam
komponen program kesehatan, yang saling berinteraksi dengan kebijakan, peraturan dan
organisasi kesehatan. Kebijakan, peraturan dan organisasi mempengaruhi secara
langsung faktor enabling. Secara rinci precede-procced model dapat dilihat pada
gambar dibawah ini :
HEALT PROGRAM
Predisposing

Educational

Genetics

Strategies

Policy
Regulation
Organization

Reinforcing
Enabling

Behavior

Health

Environment

Quality
Of life

Gambar 2.1. Teori Precede-procced model


Sumber ; Lawrence W. Green and M.W. Kreuter, Healt Program Planning An Education and Ecological
pproach, fourth education, 2005, p.1

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

29

Berdasarkan teori yang dikemukakan oleh Green (2005), Bachtiar (2004),


Gunarsa (2005) , Sarwono (2011), (Suriawiria, 2002) dan Al Bachri dalam Budiarta
(2000), menunjukkan faktor-faktor yang mempengaruhi terhadap perilaku. merujuk dari
literature tersebut, kerangka teori yang peneliti kembangkan pada penelitian ini
sebagaimana gambar di bawah ini
Faktor Predeposisi:
1. Pengetahuan
2. Sikap
3. Kontrol diri
4. Ketaatan beragama
5. Sosial Ekonomi

Faktor Reinforcing:
1. Pengaruh teman sebaya
Perilaku Sek Pra Nikah

Faktor Enabling:
1. Peluang atau kesempatan
waktu
2. Paparan media pornografi.
3. Alkohol dan narkoba

Gambar 2.2. Kerangka Teori


Sumber: Menurut Lawrence Green (2005), Bachtiar (2004), Gunarsa (2005) , Sarwono (2011),
(Suriawiria, 2002) dan Al Bachri dalam Budiarta (2000) telah diolah kembali

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

30

BAB III
KERANGKA KONSEP
DAN DEFENISI OPERASIONAL

3.1. Kerangka Konsep

Variabel Independen

Variabel Dependen

Faktor Predeposisi:
1. Pengetahuan
2. Sikap
3. Kontrol diri
4. Ketaatan beragama
5. Sosial Ekonomi

Faktor Reinforcing:
1. Pengaruh teman sebaya
Perilaku Sek Pra Nikah

Faktor Enabling:
1. Peluang atau kesempatan
waktu
2. Paparan media pornografi
3. Alkohol dan narkoba
Gambar 3.1. Kerangka Konsep

3.2.
1.

Hipotesis
Ada pengaruh faktor-faktor predisposisi (sikap, kontrol diri, pengetahuan seks pra

nikah, ketaatan beragama, sosial ekonomi) mahasiswa terhadap perilaku seks pra
nikah di Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak
2.

Ada pengaruh faktor-faktor reinforcing (pengaruh teman sebaya) mahasiswa


terhadap perilaku seks pra nikah di Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

31

3.

Ada pengaruh faktor-faktor enabling (peluang atau kesemapatan waktu, pparan


media pornografi, alcohol dan narkoba) mahasiswa terhadap perilaku seks pra nikah
di Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak.

4.

Ada pengaruh faktor yang paling dominan berpengaruh terhadap perilaku seks pra
nikah di Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

32

BAB IV
METODOLOGI PENELITIAN

4.1

Desain Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan rancangan penelitian

cross sectional, dimana variabel independen dan variabel dependen diukur pada waktu
yang sama (Arikunto, 2006). Pada penelitian ini variabel risiko adalah pengaruh faktorfaktor pada mahasiswa kesehatan X (sikap mahasiswa, pengaruh teman sebaya, ketaatan
beragama, kontrol diri, paparan media pornografi, pengetahuan seks pra nikah, sosial
ekonomi dan peluang (kesempatan) waktu, alkohol dan narkoba ) dan variabel efek
adalah perilaku seks pra nikah di Kabupaten Lebak tahun 2012 yang dikumpul secara
bersamaan.

4.2

Lokasi dan Waktu Penelitian


Penelitian dilakukan pada mahasiswa Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak.

waktu penelitian dilakukan bulan Mei sampai dengan Juni 2012.

4.3

Populasi dan Sampel

4.3.1

Populasi
Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian (Arikunto, 2006). Populasi dalam

penelitian

ini adalah 216 mahasiswa Akademi Kesehatan X Kabupaten Lebak

Angkatan Tahun 2011/2012.


4.3.2

Sampel
Sampel adalah bagian dari populasi yang dipilih dengan cara tertentu hingga

dianggap mewakili populasinya (Emzir, 2010). Penentuan sampel dilakukan secara


Sampling insidental ( pengambilan sampel berdasarkan kebetulan, yaitu siapa yang
secara kebetulan bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel bila orang
yang kebetulan dijumpai dianggap cocok sebagai data).Untuk menentukan sampel
peneliti menggunakan rumus uji hipotesis beda proporsi (Lameshow. S., 1990).

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

33

Besar sampel dihitung menggunakan rumus:

(z
n=

1 / 2

2 P (1 P ) + z1 P1 (1 P1 ) + P2 (1 P2 )

( P1 P2 ) 2

Keterangan :
n

= Besar sampel

Z1-

= Derajat kemaknaan 5%

Z1-

= Kekuatan uji 80%

P1

= Proporsi remaja yang terpapar media pornogafi mempunyai


perilaku seksual berisiko = 0.547 (Chaeruni, 2004)

P2

= Proporsi remaja yang kurang terpapar media pornografi


mempunyai perilaku seksual berisiko = 0.315 (Chaeruni, (2004)

Tabel 4.1. Proporsi Pada Perilaku Seksual Berisiko Pada Berbagai Sumber Penelitian

Variabel

P1

P2

n Total

Sumber

Pengetahuan seksual

0.362

0.145

62

124

Suharsa, Hari,(2006)

Media
Informasi/pornografi

0.547

0.315

71

142

Chaeruni, (2004)

Sikap

0.552

0.294

57

114

Chaeruni, (2004)

Agama

0.541

0.292

61

122

Chaeruni, (2004)

Jumlah besar sampel minimum diambil dari n Total variabel yang terbesar yaitu
sebanyak 142 responden.
4.4

Variabel Penelitian

4.4.1. Variabel Bebas atau Independen


Variabel independen adalah variabel yang menjadi sebab timbulnya atau
berubahnya variabel yang mempengaruhi (Sugiyono, 2005), yaitu faktor sikap
mahasiswa, pengaruh teman sebaya, ketaatan beragama, kontrol diri, paparan media
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

34

pornografi, pengetahuan seks pra nikah, sosial ekonomi dan peluang (kesempatan)
waktu, alkohol dan narkoba.
4.4.2. Variabel Terikat atau Dependen
Variabel dependen merupakan variabel yang dipengaruhi atau menjadi akibat
karena adanya variabel independen (Sugiyono, 2005), dalam penelitian ini yang menjadi
variabel dependen adalah perilaku seks pra nikah.

4.5

Definisi Operasional

Tabel 4.2 Definisi Operasional

No

Variabel

Definisi
Operasional

Cara Ukur

Alat Ukur

Kuesioner

Kuesioner

Hasil Ukur

Skala
Ukur

Independen
1. Sikap

Jawaban
yang

responden

menunjukkan

respon

setuju

atau

Angket

perilaku

(no. 5-13)

0= negatif, bila
< median

seputar
seks

Ordinal

median

tidak setuju terhadap


pertanyaan

1= positif, bila

pra

nikah.
2. Pengaruh
teman sebaya

Interaksi

yang

Kuesioner

Kuesioner

1=Kurang

dilakukan mahasiswa

Angket

berpengaruh,

dengan

(no.6-9)

bila median

teman

kos

dan teman kampus

0=ada pengaruh,

dan

bila < median

berdampak

terhadap

Ordinal

perilaku

seks pra nikah


3. Ketaatan
beragama

Kepatuhan
melakukan
dan

Kuesioner
ibadah

aturan-aturan

agamanya.

Kuesioner

1= taat, bila

Angket

median

(no.21-24)

0=tidak taat <

Ordinal

median

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

35

No

Variabel

Definisi Operasional

Cara Ukur

Alat Ukur

Hasil Ukur

Kemampuan responden

Kuesioner

Kuesioner

1=mampu, bila

dalam mengendalikan

Angket

median

diri

(no.25-27)

0=

Skala
Ukur

Independen
4. Kontrol Diri

dari

dorongan

Ordinal

tidak

mampu, bila <

seksual.

median
5. Paparan

Sumber

responden

Kuesioner

Kuesioner

1=

kurang

Media

memperoleh informasi

Angket

terpapar, bila

Pornografi

tentang perilaku seks

(no.28-34)

median

pra nikah yang didapat

0= terpapar <

dari media cetak dan

median

Ordinal

media elektronik dalam


6 bulan terakhir.
6. Pengetahuan
seksual

pra

Pemahaman responden

Kuesioner

tentang

Angket

median

(no.35-43)

0=rendah, bila <

seputar

perilaku seks pra nikah.

nikah

Kuesioner

1=tinggi, bila

Ordinal

median
7. Sosial

Jumlah bantuan
keuangan responden
yang diterima dari
orang tua.

Ekonomi

Kuesioner

Kuesioner

1=tinggi, bila

Angket

mean

(no.44)

0=rendah, bila <

Ordinal

mean
8. Peluang

Kegiatan waktu luang

Kuesioner

(kesempatan)

responden

Angket

waktu , bila

waktu

waktu kuliah.

(no.45-47)

median

di

luar

Kuesioner

1=tidak

ada

Ordinal

0=ada waktu ,
bila < median
9. Alkohol
narkoba

dan

Bahan-bahan

adiktif

yang

dapat

mempengaruhi

Kuesioner

Kuesiner

1=tidak

adiksi,

Angket

bila 2

(no.48)

0= adiksi < 2

Ordinal

konsentrasi/kemampua
n

responden

dapat

untuk

bertindak

sebagaimana mestinya.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

36

No

Variabel

Definisi Operasional

Cara Ukur

Alat Ukur

Hasil Ukur

Skala
Ukur

Dependen
Perilaku
pranikah

Seks

Tindakan

yang

Kuesioner

Kuesioner

1=risiko

rendah,

dilakukan

Angket

bila

median,

responden dengan

(no.49-58)

0=risiko

tinggi,

pasangannya yang

Ordinal

bila < median

berhubungan
dengan kehidupan
seks tanpa terikat
komitmen
pernikahan.

4.6

Pengumpulan data

Teknik pengumpulan data kuantitatif ini dengan cara angket yaitu membagikan
kuesioner kepada responden diharapkan dapat mengisi seluruh pertanyaan penelitian ini.
Sebelum dilakukan pengambilan data pada subyek penelitian, terlebih dahulu dilakukan
uji coba kuesioner pada mahasiswa Akademi Kesehatan lain sebanyak 30 mahasiswa di
luar wilayah penelitian yang memiliki karakteristik yang sama dengan populasi
penelitian sebenarnya. Uji coba ini dimaksudkan untuk menguji kelayakan kuesioner
pada penelitian ini.
Sebelum melakukan penelitian, peneliti melakukan uji validitas dan reliabilitas
pada kuesioner yang akan didistribusikan pada responden. Hal ini dilakukan untuk
menguji apakah kuesioner ini mampu mengukur apa yang akan diukur dan apakah
kuesiner ini konsisten pengukurannya. Untuk pengujian ini responden yang dipilih
berjumlah 30 responden, dengan asumsi bahwa 30 responden dirasa cukup untuk
menggambarkan distribusi normal. Dengan sampel 30 maka nilai r yang harus dipenuhi
agar pertanyaan dianggap valid adalah df = 30-2 = 28, maka nilai r dengan df = 28
adalah 0.361

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

37

Tabel 4.3 Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Sikap


Variabel
S1
S2
S3
S4
S5
S6
S7
S8
S9
S10
S11

Corrected item total


correlation

Alpha Cronbach

Penilaian

0.819

Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Tidak Valid
Tidak Valid

0.692
0.626
0.631
0.721
0.962
0.587
0.631
0.445
0.435
-0.337
-0.286

Tabel di atas merupakan hasil uji validitas dan reliabilitas untuk variabel sikap.
Seluruh pertanyaan yang digunakan dalam variabel ini memiliki nilai validitas yang
lebih besar dari 0,361 dan dinyatakan valid, kecuali pertanyaan S10 dan S11.
Pertanyaan yang tidak valid tidak diikutkan sertakan dalam penelitian ini.
Sedangkan nilai reliabilitas dari variabel sikap sebesar 0,819. Nilai ini lebih
besar dari 0,600 yang menjadi batasan minimum reliabilitas. Berdasarkan hasil di atas,
disimpulkan bahwa variabel Sikap telah memenuhi persyaratan Validitas dan
Reliabilitas.
Tabel 4.4 Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Peer Group
Variabel
PG12
PG13
PG14
PG15
PG16
PG17
PG18

Corrected item total


correlation

Alpha Cronbach

Penilaian

0.907

Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid

0.484
0.849
0.895
0.811
0.592
0.876
0.554

Tabel di atas merupakan hasil uji validitas dan reliabilitas untuk variabel Peer
Group. Seluruh pertanyaan yang digunakan dalam variabel ini memiliki nilai validitas
yang lebih besar dari 0,361 dan dinyatakan valid.
Sedangkan nilai reliabilitas dari variabel sikap sebesar 0,907. Nilai ini lebih
besar dari 0,600 yang menjadi batasan minimum reliabilitas. Berdasarkan hasil di atas,
disimpulkan bahwa variabel Sikap telah memenuhi persyaratan Validitas dan
Reliabilitas.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

38

Tabel 4.5 Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Pengetahuan


Variabel
Tahu33
Tahu34
Tahu35
Tahu36
Tahu37
Tahu38
Tahu39
Tahu40
Tahu41
Tahu42

Corrected item total


correlation
0.872
0.901
0.792
0.874
0.550
0.800
0.938
0.459
-0.098
0.610

Alpha Cronbach
0.916

Penilaian
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Tidak Valid
Valid

Tabel di atas merupakan hasil uji validitas dan reliabilitas untuk variabel
Pengetahuan. Seluruh pertanyaan yang digunakan dalam variabel ini memiliki nilai
validitas yang lebih besar dari 0,361 dan dinyatakan valid, kecuali pertanyaan
pengetahuan

no 41. Pertanyaan yang tidak valid tidak diikutkan sertakan dalam

penelitian ini.
Sedangkan nilai reliabilitas dari variabel sikap sebesar 0,916. Nilai ini lebih
besar dari 0,600 yang menjadi batasan minimum reliabilitas. Berdasarkan hasil di atas,
disimpulkan bahwa variabel Sikap telah memenuhi persyaratan Validitas dan
Reliabilitas.

4.7

Pengolahan dan Analisis Data

4.7.1 Pengolahan Data

Pengolahan data dilakukan secara statistik computer dengan langkah-langkah


sebagai berikut :
4.7.1.1 Editing
Data yang telah dikumpulkan selanjutnya dilakukan pemeriksaan kelengkapan
kejelasan, relevansi dan konsistensi jawaban, apabila terdapat data yang kurang lengkap
dapat langsung diperbaiki di tempat pengumpulan data.
4.7.1.2 Coding
Setelah data lengkap, seluruh jawaban pertanyaan diberikan kode (khususnya yang
berbentuk angka/bilangan). Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk mempermudah pada
analisis data dan mempercepat entry data.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

39

4.7.1.3 Entry
Setelah data benar dan telah melewati editing dan coding selanjutnya diproses
dengan menggunakan perangkat-perangkat lunak (computer) untuk dianalisis.
4.7.1.4 Cleaning
Data cleaning dimaksudkan untuk membersihkan data apakah data ada kesalahan
atau tidak, dengan melihat missing data, variasi data dan konsistensi data.

4.7.2

Analisa Data

Analisa data dilakukan untuk memudahkan interpretasi dan menguji hipotesis


penelitian, melalui:
4.7.2.1 Analisis Univariat
Analisis univariat dilakukan pada tiap variabel yang akan diteliti yaitu untuk
melihat distribusi dan proporsinya. Penyajiannya dilakukan secara deskriptif dalam
bentuk persentase (Sugiyono, 2005).

P=

x
100 %
n

Keterangan:
P

: Prosentase

Xi

: Jumlah sampel pada karakteristik ke-i

: Jumlah sampel

4.7.2.2. Analisis bivariat


Dilakukan untuk mengetahui antara variabel independen (faktor predisposisi,
pemungkin, dan penguat) dan variabel dependen (perilaku seks pra nikah). Analisis
yang digunakan adalah Chi square, dengan derajat kepercayaan 95%. Jika nilai p<0,05
berarti hubungan bermakna (signifikan), dan jika nilai p>0,05 berarti tidak ada
hubungan bermakna (signifikan). Rumus umum uji statistika tersebut adalah :

X2 = {(O-E)2/E}
Df=(b-1)(k-1), b= jumlah baris, k= jumlah kolom

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

40

Ho ditolak bila X2 hitung >X2 tabel untuk =0,05 dan df= (b-1)(k-1). Kemudian dilihat
juga Odds Ratio (OR) yang merupakan nilai estimasi outcome sebagai akibat adanya
pengaruh variabel independen dan sekaligus sebagai tahapan seleksi kandidat variabel
guna analisis multivariat.
4.7.2.3. Analisis Multivariat
Analisis ini dilakukan untuk mengetahui variabel-variabel independen yang
berhubungan dengan variabel dependen, serta mengetahui variabel mana yang paling
dominan hubungannya dengan variabel dependen. Uji yang digunakan adalah uji regresi
logistik, karena <0,25.
Menurut Mickey dan Greenland, variabel pada saat dilakukan Uji G (Rasio
Loglikelihood memiliki P<0,25 dan mempunyai kemaknaan dapat dijadikan kandidat
yang dimasukkan Model Multivariat.
Langkah-langkah pemodelan multivariate yaitu melalui sebagai berikut :
1.

Pemilihan variabel sebagai kandidat model dengan menggunakan uji Regresi

Logistik sederhana dengan metode enter atau disebut juga seleksi kandidat yaitu
menguji masing-masing variabel independen dengan variabel dependen, hasil analisis
akan disimpulkan bila p<0,25 maka variabel independen tersebut akan masuk sebagai
kandidat model.
2.

Pemodelan pertama dengan uji Regresi Logistik Ganda dengan menggunakan

metode enter yaitu memasukkan semua independen yang terpilih sebagai kandidat
model, lalu hasil analisisnya akan disimpulkan yaitu salah satu variabel dengan nilai p
wald yang paling besar dan >0,05 akan dikeluarkan dari model.
3.

Pemodelan kedua dengan uji Regresi Logistik Ganda yaitu memasukkan

variabel yang terpilih dan hasil analisis pemodelan pertama, kemudian hasilnya akan
disimpulkan yaitu salah satu variabel dengan nilai p wald paling besar dan >0,05 akan
dikeluarkan dari model.
4.

Pemodelan akan diteruskan seperti langkah pemodelan pertama dan kedua,

sampai hasilnya disimpulkan tidak ada lagi variabel dengan p wald > 0,05, langkah
terakhir ini dapat dilihat variabel yang menjadi faktor yang paling dominan yang
berhubungan dengan variabel dependen dengan nilai Exp (B) tertinggi atau nilai OR
tinggi.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

41

5.

Uji interaksi antara variabel independen yang terpilih berdasarkan variabel yang

ada secara subtansi berhubungan, memasukkan variabel independen yang terpilih pada
pemodelan terakhir ke dalam langkah uji interaksi tersebut, kemudian hasilnya
disimpulkan yaitu bila nilai p wald interaksi < 0,05 dikatakan ada interaksi antara
variabel yang diduga berhubungan dan sebaliknya bila nilai p wald > 0,05 tidak ada
interaksi antara substansi yang dianggap berhubungan.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

42

BAB V
HASIL PENELITIAN

5.1. Profil dan Lokasi Wilayah Tempat Penelitian


5.1.1. Profil Tempat Penelitian

Akademi Kesehatan X Kab. Lebak berawal dari Sekolah Kesehatan X Kab.


Lebak. Sekolah Kesehatan X Kab. Lebak dibuka pada tahun 1981 dan lokasinya masih
menyatu dengan RS X Lebak. Pada tahun 1984 Sekolah Kesehatan X ini terpisah
dengan RS X Lebak.
Konversi dari Sekolah Kesehatan X menjadi Akademi Kesehatan X tertanggal
23 Mei 2001. Tahun Akademik 2001/2002 mulai mendidik mahasiswa baru angkatan
petama D-III dengan jumlah 50 mahasiswa yang terdiri 11 putera dan 39 puteri. Dan
jumlah mahasiswa Tahun Akademik 2011/2012 ada 216 mahasiswa yang terdiri dari 70
putera dan 146 puteri.

5.1.2. Lokasi Wilayah Tempat Penelitian

Akademi Kesehatan X terletak di Kabupaten Lebak. Kabupaten Lebak adalah


sebuah kabupaten di Provinsi Banten, Indonesia. Ibukotanya adalah Rangkasbitung.
Kabupaten ini berbatasan dengan Kab. Serang dan Kab. Tangerang di Utara, Provinsi
Jawa Barat di Timur, Samudra Hindia di Selatan, serta Kab. Pandeglang di Barat.
Kabupaten Lebak terdiri atas 28 kecamatan, yang dibagi lagi atas 340 desa dan 5
kelurahan.

5.2. Hasil Analisis Univariat

Analisis univariat dilakukan pada tiap variabel yang akan diteliti yaitu untuk
melihat distribusi dan proporsinya. Variabel yang diteliti pada penelitian ini meliputi
karakteristik responden, pengetahuan seks pra nikah, sikap, kontrol diri, ketaatan
beragama, sosial ekonomi, pengaruh teman sebaya, paparan media pornografi, peluang
atau kesempatan waktu, alkohol dan narkoba.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

43

5.2.1. Karakteristik Responden

1.

Jenis Kelamin
Tabel 5.1 Distribusi Responden Berdasarakan Variabel Jenis Kelamin

Jenis Kelamin

Frekuensi

65
78
143

45,5
54,5
100

Laki-laki
Perempuan
Jumlah

Distribusi responden berdasarkan jenis kelamin seperti yang terlihat pada tabel
5.1 ada 65 (45,5%)responden yang berjenis kelamin laki-laki.
2.

Umur
Tabel 5.2 Distribusi Responden Berdasarakan Variabel Usia
Usia (tahun)

Frekuensi

Mean

Min - Max

18
19
20
21
Jumlah

10
46
45
42
143

7
32,2
31,5
29,4
100

19,83

18 - 21

Rata-rata distribusi usia responden sekitar 19,83 tahun, usia termuda adalah 18
tahun dan usia maksimal 21 tahun. Sebagian besar responden berusia 19 tahun (32,2%)
dan 20 tahun (31,5%).
3.

Tempat Tinggal Responden


Tabel 5.3 Distribusi Responden Berdasarkan Variabel Tinggal Bersama
Tinggal Bersama
Orang Tua
Kost
Asrama
Rumah Famili
Jumlah

Frekuensi

68
33
29
13
143

47,6
23.1
20,3
9,1
100

Distribusi responden berdasarkan tempat tinggal sebagian besar tinggal bersama


orang tua, yaitu sebesar 68 (47,6%)responden. Dan hanya 13 (9,1%) responden yang
tinggal di rumah famili.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

44

5.2.2. Variabel Dependen (Perilaku Sek Pra Nikah)

Di bawah ini merupakan tabel distribusi perilaku seks pra nikah yang dilakukan
responden yang terdiri dari beberapa tahapan
Tabel 5.4 Distribusi Responden menurut Perilaku Seks Pra Nikah dengan Lawan Jenis
Perilaku bersama lawan jenis

TIDAK

YA

a. Ngobrol berdua

4,9

136

95,1

b. Nonton berdua

34

23,8

109

76,2

c. Jalan-jalan berdua keluar rumah

15

10,5

128

89,5

d. Berpegangan tangan

14

9,8

129

90,2

e. Berpelukan

25

17,5

118

82,5

f.

Berciuman pipi

26

18,2

117

81,8

g.

Berciuman bibir/mulut

49

34,3

94

65,7

h.

Mencium/dicium leher

82

57,3

61

42,7

i.

Mencium payudara/dicium payudara

91

63,6

52

36,4

98

68,5

45

31,5

j. Meraba/diraba daerah sensitive (sekitar


alat kelamin, payudara, leher)

Perilaku seks pra nikah dalam penelitian ini yang dilakukan responden dengan
lawan jenis adalah terdiri dari ngobrol berdua, nonton berdua, jalan-jalan berdua keluar
rumah, berpegangan tangan, berpelukan, berciuman pipi, berciuman bibir/mulut,
mencium/dicium leher, mencium payudara/dicium payudara, meraba/diraba daerah
sensitive (sekitar alat kelamin, payudara, leher). Berdasarkan hasil analisis data,
diperoleh sebesar 136 (95,1%) responden ngobrol berdua dan sebesar 109 (76,2%)
responden nonton berdua. Sementara jalan-jalan berdua keluar rumah sebesar 128
(89,55%) responden, berpegangan tangan 129 (90,2%) responden, berpelukan 118
(82,5) responden, berciuman pipi 117 (81,8%) responden, berciuman bibir/mulut 94
(65,7%) responden, mencium /dicium leher 61 (42,7%) responden, mencium
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

45

payudara/dicium payudara 52 (36,4%) responden, meraba/diraba daerah sensitive


(sekitar alat kelamin, payudara, leher) 45 (31,5%) responden, saling menempelkan alat
kelamin 37 (25,9%) responden. Dari 143 responden, diketahui bahwa sebagian besar
melakukan kegiatan ngobrol, nonton, jalan-jalan, berpegangan tangan, berpelukan dan
mencium pipi. Sedangkan proporsi terkecil dari perilaku seks pra nikah yang dilakukan
dengan lawan jenis adalah saling menempelkan alat kelamin.
Untuk melihat gambaran perilaku seks pra nikah responden dan memudahkan
dalam proses analisis lebih lanjut, variabel perilaku seks berisiko (Crooks, 1983;
Kollman, 1998). Perilaku tidak berisiko adalah perilaku yang dilakukan responden
dengan lawan jenis ngobrol, nonton, jalan-jalan, berpegangan tangan, berpelukan,
berciuman pipi. Sementara perilaku seks berisiko terdiri dari berciuman bibir/mulut,
mencium/dicium leher, mencium payudara/dicium payudara, meraba/diraba daerah
sensitive, saling menempel alat kelamin, hubungan seksual.
Sedangkan hasil distribusi responden yang pernah melakukan hubungan seks
dapat dilihat pada tabel 5.5
Tabel 5.5 Distribusi Responden Yang Penah Melakukan Hubungan Seksual

Melakukan hubungan Seksual

TIDAK

YA

1. Seks Oral

N
88

%
61,5

n
55

%
38,5

2. Seks anal
3. Seks vaginal

117
111

81,8
77,6

26
32

18,2
22,4

Berdasarkan hasil distribusi responden yang melakukan hubungan seks oral


sebesar 55 (38,5%) responden, seks anal 26 (18,2%) responden, seks vaginal 32
(22,4%) responden. Adapun hasil distribusi responden umur pertama kali melakukan
hubungan seks dapat dilihat pada tabel 5.6

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

46

Tabel 5.6 Distribusi Responden Umur Pertama Kali Melakukan Hubungan Seks
Pra Nikah
n

15 tahun

2,8

16 tahun

4,2

17 tahun

15

10,5

18 tahun

18

12,6

19 tahun

5,6

20 tahun

2,8

15 tahun

2,8

16 tahun

4,9

17 tahun

4,9

18 tahun

5,6

15 tahun

0,7

16 tahun

0,7

17 tahun

2,8

18 tahun

12

8,4

19 tahun

5,6

20 tahun

4,2

Umur Melakukan hubungan Seksual

1. Seks oral

2. Seks anal

3. Seks vaginal

Umur responden termuda yang melakukan seks oral 15 tahun sebesar 4 (2,8%)
responden, seks anal 15 tahun sebesar 4 (2,8%) responden, seks vaginal 15 tahun
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

47

sebesar 1 (0,7%) responden, sedangkan umur tertua pada seks oral 20 tahun sebesar 4
(2,8%) responden , seks anal 18 tahun 8 (5,6%) responden, seks 20 tahun 6 (4,2%)
reponden. Pada seks oral dan anal, umur responden yang terbanyak pada umur 18 tahun
sedangkan pada seks vaginal pada umur 12 tahun. Distribusi responden yang melakukan
hubungan seks pra nikah dengan menggunakan kondom dapat dilihat pada tabel 5.7
Tabel 5.7 Distribusi Responden yang Melakukan Hubungan Seksual dengan
Menggunakan Kondom
Melakukan hubungan Seksual dengan
menggunakan kondom

Tidak
Pernah

Jarang

Sering/
rutin

1. Seks Oral

50

91

9,1

2. Seks anal

21

80,7

19,23

3. Seks vaginal

21

65,62

18,75

16,63

Sebagian besar responden ketika melakukan hubungan seksual tidak


mengunakan kondom, pada seks oral sebesar 50 (91%) responden, seks anal 21(80,7%)
responden, 21 (65,62%) responden. Distribusi responden yang pernah melakukan
hubungan seks pra nikah dengan menggunakan kondom dapat dilihat pada tabel 5.8
Tabel 5.8 Distribusi responden yang pernah melakukan hubungan seksual
n

a. Pacar

46

88,5

b. Teman

1,9

c. Wanita penjaja seks/laki-laki iseng

9,6

Perilaku Seksual
1. Dengan siapa melakukan hubungan seksual

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

48

Perilaku Seksual

21

40,4

15

28,8

10

19,2

7,7

1,9

1,9

2. Alasan responden melakukan hubungan seksual


a. Kedua belah pihak sama-sama senang melakukan
hubungan seks
b. Ingin coba-coba saja
c. Keduanya merencanakan untuk menikah
d. Keduanya saling mencintai
e. Dipaksa dan dirayu
f.

Memerlukan uang untuk hidup/kuliah

3. Dalam 6 bulan terakhir melakukan hubungan seks 1x


bersama pasangan/pacar :
2x

26

50

18

34,6

3x

7,7

4x

5,8

5x

1,9

4. Setelah berhubungan seks, mengalami kehamilan :


a. Ya

16

30,8

b. Tidak

36

69,2

a. Melanjutkan kehamilannya dan menikah

13

81,25

b. Menggugurkan kandungan

6,25

c. Meninggalkan pasangan/kabur lari dari tanggung


jawab

12,5

6,25

5. Jika hamil yang dilakukan :

6. Bila menggugurkan kandungan, meminta pertolongan :


a. Dokter
b. Bidan
c. Dukun
d. Mengugurkan sendiri dengan minum ramuan

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

49

Sebagian besar responden melakukan hubungan seks pra nikah dengan pacar
46(88,5%) responden, adapun alasannya kedua belah pihak sama-sama senang 40,4%.
Dalam 6 bulan terakhir yang melakukan hubungan seks 5x ada 1 responden 9 (1,9).
Yang mengalami kehamilan ada 16 responden (30,8%), yang melanjutkan kehamilan
dan menikah 13 responden (81,25%), yang memilih untuk mengugurkan dengan
bantuan dukun ada 1 responden (6,25%).Hasil distribusi pengelompokan perilaku seks
pra nikah dapat dilihat pada tabel 5.8
Tabel 5.9 Distribusi Responden Berdasarkan Perilaku Sek Pra Nikah

Perilaku Sek Pra Nikah

Frekuensi

86
57
143

60,1
39,9
100

Risiko Tinggi
Risiko Rendah
Jumlah

Dari tabel 5.9 sebagian besar responden berperilaku seks pra nikah risiko tinggi,
ada sebanyak 86 (60,1%) responden yang berperilaku seks pra nikah risiko tinggi.

5.2.3. Distribusi Responden Menurut Variabel Independen

1.

Sikap
Variabel sikap diukur melalui 9 pertanyaan, distribusi responden berdasarkan

pertanyaan dapat dilihat pada tabel di bawah ini.


Tabel 5.10 Distribusi Responden Menurut Sikap Responden Terhadap Berbagai
Perilaku Seksual
Pernyataan

SIKAP
SS
n

1. Pendidikan
seks
diberikan di kampus

sebaiknya 26

2. Pelayanan KB perlu disediakan


10
untuk remaja yang belum menikah.

S
%

RR

TS
%

STS

18,2

69

48,3

21

14,7

27

18,9

7,0

18

12,6

44

30,8

71

49,7

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

50

Pernyataan

SIKAP
SS
n

S
%

18,2

69

48,3

21

14,7

27

18,9

7,0

18

12,6

44

30,8

71

49,7

44,8

42

29,4

5,6

16

61,5

23

16,1

5,6

7. Pada kehamilan remaja aborsi boleh


72
dilakukan.

50,3

54

37,8

8. Selama berpacaran melakukan


hubungan seks boleh saja.
58

40,6

50

35

9. Perilaku
seks
bebas
dapat 35
menyebabkan kehamilan yang tidak
diinginkan.

24,5

52

10. Seorang wanita diperbolehkan 74


melakukan
hubungan
seksual
sebelum menikah.

51,7

76

53,1

sebaiknya 26

4. Pelayanan KB perlu disediakan


10
untuk remaja yang belum menikah.
5. Hubungan seks pra nikah tidak
boleh dilakukan
64
6. Hubungan seks hanya dengan 88
pasangan sah (suami/istri) .

11. Seorang
pria
diperbolehkan
melakukan
hubungan
seksual
sebelum menikah.

STS

3. Pendidikan
seks
diberikan di kampus

TS

RR

11,2

13

9,1

13

9,1

11

7,7

4,9

4,9

2,1

10

20

14,0

3,5

36,4

6,3

32

22,4

15

10,5

57

39,9

1,4

3,5

3,5

50

35

4,9

4,2

2,8

Pada setiap pertanyaan tersedia empat pilihan jawaban, yaitu sangat setuju
(SS)=5 setuju (S)=4, ragu-ragu (RR)=3, tidak setuju (TS)=2, dan sangat tidak setuju
(STS)=1, skor dijumlahkan dan ditentukan nilai mediannya yaitu 34, bila median=
sikap positif, bila < median= sikap negatif.
Sikap positif yang paling besar ditunjukkan responden adalah hubungan seks
hanya dengan pasangan sah (suami istri) 88 (61,5%) responden , dan sikap negatif yang
paling besar ditunjukkan responden pada pria diperbolehkan melakukan hubungan
seksual sebelum menikah 76 (53,1%) responden. Distribusi responden berdasarkan
tingkat sikap dapat dilihat dari tabel di bawah ini.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

51

Tabel 5.11 Distribusi Responden Berdasarkan Variabel Sikap

Variabel
Sikap

Negatif
Positif
Jumlah

Frekuensi

66
77
143

46,2
53,8
100

Distribusi responden yang mempunyai sikap negatif ada 66 (46,2%) responden


dan 77 (53,8%) responden yang mempunyai sikap positif.
a.

Pengaruh Teman Sebaya


Variabel pengaruh teman sebaya diukur melalui 7 pertanyaan, distribusi

responden berdasarkan pertanyaan dapat dilihat pada tabel di bawah ini.


Tabel 5.12 Distribusi Responden Pengaruh Teman Sebaya (Peer Group)

Pernyataan

Tidak
Pernah

Kadangkadang

Sering/
rutin

36,4

54

37,4

37

25,9

meminjamkan 34

23,8

74

51,7

35

24,5

3. Teman Saudara mengajak nobar (nonton


33
bareng) video pornografi .

23,1

75

52,4

35

24,5

4. Teman Saudara pernah mengajak ke organ


tunggal/pertunjukan dangdut ?
40

28

69

48,3

34

23,8

ke 65

45,5

17

11,9

61

42,7

menceritakan 27

18,9

85

59,4

31

21,7

35

49

34,3

44

30,8

1. Saudara pernah di ejek teman karena masih 52


perawan/perjaka.
2. Teman Saudara pernah
stensilan/video pornografi

5. Teman Saudara pernah mengajak


warung sengseong (pelacuran).
6. Teman Saudara pernah
pengalamn seksnya.

7. Jika teman Saudara pernah menceritakan


pengalaman seksnya, pernahkan berpikir 50
untuk mencobanya

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

52

Pada setiap

pernyataan terdapat 3 pilihan jawaban, yaitu tidak pernah=0,

kadang-kadang=1, sering/rutin=2, skor dijumlahkan ditentukan nilai mediannya=14,


bila median= kurang berpengaruh, bila <median=ada pengaruh.
Pengaruh teman sebaya yang terbesar ditunjukkan responden adalah pernahkah
teman saudara mengajak ke warung sengsoeng (pelacuran) 61 (42,7%) responden.
Sedangkan pengaruh teman sebaya yang terkecil ditunjukkan responden diejek teman
karena masih perawan/perjaka 52 (36,4%) responden. Distribusi responden berdasarkan
tingkat pengaruh teman sebaya dapat dilihat dari tabel di bawah ini.
Tabel 5.13 Distribusi Responden Berdasarkan Variabel Pengaruh Teman Sebaya
Pengaruh Sebaya
Berpengaruh
Kurang Berpengaruh
Jumlah

Frekuensi
68
75
143

%
47,6
52,4
100

Distribusi responden yang dipengaruhi oleh teman sebaya ada 68 (47,6%)


responden dan yang kurang dipengaruhi teman sebaya ada 75 (52,4%) responden .
b.

Ketaatan Beragama
Variabel ketaatan beragama diukur melalui 2 bagian pertanyaan, distribusi

responden berdasarkan pertanyaan ketaatan beragama dalam menjalankan ibadah dapat


dilihat pada tabel di bawah ini.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

53

Tabel 5.14 Distribusi Responden Menurut Ketaatan Beragama Dalam


Menjalankan Ibadah
n

54

37,8

84

58,7

2,1

0,7

0,7

Pernyataan

Beragama ISLAM/KRISTEN/KATOLIK
1. Melakukan sholat/Ibadah

a. Teratur 5 kali sehari/selalu ke gereja setiap


minggu
b. Tiap hari, tetapi tidak sampai
sehari/kadang-kadang saja ke gereja

kali

c. Hanya seminggu sekali pada hari Jumat/sekali


sebulan pada hari minggu.
d. Sholat hanya pada hari Raya saja/hanya pada
Hari Natal dan Paskah
e. Tidak pernah/tidak pernah ke gereja.

Pada pertanyaan ketaatan beragama nomor 17 dan 19 ada 5 pilihan jawaban


yang teratur/selalu beribadah=2, tiap hari/kadang-kadang saja=1, sisa pilihan
jawaban=0, sedangkan pertanyaan ketaatan beragama nomor 18 dan 20, ada 3 pilihan
jawaban yaitu tidak pernah=0, jarang=1, sering=2, skor dijumlahkan dan ditentukan
mediannya yaitu 5, bila median=taat, bila<median=tidak taat.
Ketaatan beragama responden melakukan sholat/ibadah tiap hari, tetapi tidak
sampai 5 kali sehari/kadang-kadang saja ke gereja 84 (58,7%) responden. distribusi
responden berdasarkan pertanyaan kegiatan keagamaan yang diikuti responden dapat
dilihat pada tabel di bawah ini.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

54

Tabel 5.15 Distribusi Kegiatan Keagamaan yang Diikuti Responden

Kegiatan keagamaan yang diikuti


responden dalam 6 bulan terakhir

Tidak
Pernah
N

1. Membaca Al-Quran/Alkitab

13

2. Ceramah agama
3. Sholat sunat/bersaat teduh

Jarang

Sering

9,1

100

69,9

30

21

45

31,5

87

60,8

11

7,7

37

25,9

85

59,4

21

14,7

4. Menjadi panitia dalam peringatan hari


besar agama di kampus/di Mesjid
86
lingkungan tempat tinggal/digereja

60,1

44

30,8

13

9,1

Beragama ISLAM/KRISTEN/KATOLIK

Ketaatan beragama responden yang terbanyak ditunjukkan adalah membaca


alquran/alkitab 30 (21%) responden.

Distribusi responden berdasarkan tingkat

ketaatan beragama dapat dilihat dari tabel di bawah ini.


Tabel 5.16 Distribusi Responden Berdasarkan Ketaatan Beragama
Ketaatan Beragama
Frekuensi
%
Rendah
35
24,5
Tinggi
108
75,5
Jumlah
143
100
Sebagian besar responden menyatakan taat beragama, ini terlihat dari hasil
kuesioner sebanyak 108 (75,5%) cukup tinggi ketaatannya.
c.

Kontrol Diri
Variabel kontrol diri diukur melalui 3 pertanyaan, distribusi responden

berdasarkan pertanyaan dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

55

Tabel 5.17 Distribusi Responden Berdasarkan Kemampuan Mengontrol Diri

Pertanyaan

Tidak
mampu

Kadang
-kadang

Mampu

2,8

28

19,6

111

77,6

7,0

48

33,6

85

59,4

9,8

44

30,8

85

59,4

1. Saudara mampu menjaga sopan santun ketika 4


berhadapan dengan lawan jenis.
2. Saudara mampu untuk tidak memaksakan
10
kehendak kepada lawan jenis.
3. Saudara mampu mengendalikan diri ketika
terangsang dengan lawan jenis.
14

Pada masing-masing pertanyaan ada 3 pilihan jawaban yaitu tidak mampu=0,


kadang-kadang=1, mampu=2, skor dijumlahkan ditentukan mediannya yaitu 8, bila
median=mampu, bila<median=tidak mampu.
Kemampuan mengontrol diri yang terbanyak ditunjukkan responden adalah
responden mampu menjaga sopan santun ketika berhadapan dengan lawan jenis 111
(77,6%) responden. Distribusi responden berdasarkan tingkat mengontrol diri dapat
dilihat dari tabel di bawah ini.
Tabel 5.18 Distribusi Responden Berdasarkan Kontrol Diri
Kontrol Diri
Frekuensi
Tidak Mampu
51
Mampu
92
Jumlah
143
Sebagaian responden menyatakan mampu mengkontrol dirinya

%
35,7
64,3
100
sendiri, ada 92

(64,3%) responden yang menyatakan mampu mengkontrol diri dan 51(35,7%)


responden yang merasa tidak mampu mengkontrol diri.
d.

Paparan Media Pornografi


Variabel paparan media pornografi

diukur melalui

pertanyaan, distribusi

responden berdasarkan pertanyaan dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

56

Tabel 5.19 Distribusi Responden menurut Paparan Media Pornografi


n

Pernyataan
1. Pernah menggunakan media komunikasi
untuk mendapatkan informasi tentang
hubungan seksual
a. Ya
b. Tidak
2. Pernah menonton VCD/Film pornografi?
a. Ya
b. Tidak
3. Dalam 6 bulan terakhir berapa kali Saudara
menonton VCD/Film pornografi?

4. Pernah membaca majalah pornografi?


a. Ya
b. Tidak

100

69,9

43

30,1

127

88,8

16

11,2

1x

57

39,9

2x

44

30,8

3x

24

16,8

4x

2,1

6x

1,4

80

55,9

63

44,1

5. Dalam 6 bulan terakhir membaca majalah


pornogarafi
1x

58

40,6

2x

3,5

3x

0,7

6. Pernah mengakses video/materi pornografi 123


di internet?

86,0

20

a.
b.

Ya
Tidak

7. Dalam 6 bulan terakhir lihat video/materi


pornografi di internet ?

14,0

1x

53

37,1

3x

1,4

6x

0,7

Paparan media pornografi responden terbanyak adalah menonton VCD/film


pornografi 127 (88,8%) responden, dalam 6 bulan terakhir 6x menonton VCD/film

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

57

pornografi ada 2 (1,4%) responden. Distribusi responden berdasarkan tingkat paparan


media pornografi dapat dilihat dari tabel di bawah ini.
Tabel 5.20 Distribusi Responden Berdasarkan Paparan Media

Paparan Media
Frekuensi
%
Terpapar
72
50,3
Kurang Terpapar
71
49,7
Jumlah
143
100
Dari tabel distribusi diatas terlihat bahwa sebagian besar responden menyatakan

terpapar media pornografi ada 72 (50,3%) responden

dan yang menyatakan tidak

terpapar media pornografi 71 (49,7%) responden.


e.

Pengetahuan Seks Pra Nikah


Variabel pengetahuan seks pra nikah diukur melalui 2 bagian pertanyaan,

distribusi responden berdasarkan pertanyaan pengetahuan seks pra nikah dapat dilihat
pada tabel di bawah ini.
Tabel 5.21 Distribusi Responden Menurut Pengetahuan Seks Pra Nikah
Benar

Pernyataan

Salah
n

n%

1. Umur ideal bagi perempuan untuk hamil


a. Usia 15 20 tahun
b. Usia 20 35 tahun

138

96,5

3,5

137

95,8

4,2

c. Usia 30 45 tahun
d. Terserah keinginan
e.

Tidak tahu

2. Penyebabkan terjadinya kehamilan


a. Berciuman
perempuan.

antara

laki-laki

dan

b. Meraba daerah sensitive (sekitar alat


kelamin)

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

58

Benar

Pernyataan

Salah

n%

43

30,1

c. Melakukan hubungan seksual


d. Melakukan masturbasi/onani
e. Tidak tahu
3. Pengertian masturbasi/onani ?
a. Melakukan hubungan seksual
b. Merangsang alat kelamin sendiri 100
sehingga mendatangkan kenikmatan.

69,9

c. Memegang alat kelamin.


d. Berkencan
Tidak tahu

Pada masing-masing pertanyaan ada pilihan benar dan salah, benar=1, salah=0,
skor dijumlahkan ditentukan mean=7, bila mean=tinggi, bila <mean=rendah.
Pengetahuan yang tinggi tersebut terlihat dari jawaban responden umur ideal
bagi perempuan hamil 138 (96,5%) responden. Distribusi responden berdasarkan
pertanyaan pengetahuan seks pra nikah sesuai pendapat benar dan salah dapat dilihat
pada tabel di bawah ini.
Tabel 5.22 Distribusi Responden Menurut Pengetahuan Seks Pra Nikah sesuai
Pendapat Benar dan Salah
Pernyataan

Benar

Salah

1.

Hubungan seks sekali saja tidak


menyebabkan kehamilan

mungkin

110

76,9

33

23,1

2.

Penyakit menular seksual adalah penyakit yang


ditularkan melalui hubungan seks

131

91,6

12

8,4

3.

Seorang perempuan dapat terhindar dari


kehamilan apabila mencuci alat kelamin setelah
melakukan hubungan seks

99

69,2

44

30,8

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

59

Pernyataan

4.

Salah

Benar

Syphilis (raja singa) penyakit


ditularkan melalui hubungan seks

yang

tidak

5.

HIV/AIDS penyakit akibat hubungan seks

6.

HIV/AIDS adalah penyakit yang menurunkan


kekebalan tubuh

30

21,0

113

79,0

140

97,9

2,1

123

86

20

14,0

Pengetahuan yang tinggi tersebut terlihat dari jawaban responden HIV/AIDS


penyakit akibat hubungan seks 140 (97,9%) responden. Distribusi responden
berdasarkan tingkat pengetahuan seks pra nikah dapat dilihat dari tabel di bawah ini.
Tabel 5.23 Distribusi Responden Berdasarkan Pengetahuan Seks
Pengetahuan Seks
Rendah
Tinggi
Jumlah

Frekuensi
35
108
143

%
24,5
75,5
100

Sebagian besar responden berpengetahuan tinggi, yaitu sebanyak 108 (75,5%)


responden yang berpengetahuan tinggi. Dan sisanya ada 35 (24,5%) responden yang
berpengetahuan rendah.
f.

Status Ekonomi
Distribusi responden berdasarkan tingkat status ekonomi dapat dilihat pada tabel

dibawah ini
Tabel 5.24 Distribusi Responden Berdasarkan Status Ekonomi
Biaya hidup per-bulan

200.000 - 550.000

37

25.9

550.001 - 900.001

35

24.5

900.002 - 1.250.002

30

21.0

1.250.003 - 1.600.003

23

16.1

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

60

Biaya hidup per-bulan

1.600.004 - 1.950.004

4.2

1.950.005 - 2.300.005

3.5

2.300.006 - 2.650.006

2.8

2.650.007 - 3.000.007

2.1

Pada masing-masing pertanyaan diisi dan kemudian dijumlahkan skornya,


ditentukan mean yaitu 1.152.986, bila mean=tinggi, bila<mean=rendah.
Status ekonomi responden sebagian besar biaya hidup per-bulan rendah, yaitu
sebesar 96 (67,1%) meliputi biaya hidup per-bulan terbanyak (Mo) = 450.000 biaya
hidup per-bulan tertinggi (Max) = 3.000.000 biaya hidup per-bulan terendah = 200.000
Peluang

g.

Variabel peluang diukur melalui 3 pertanyaan, distribusi responden berdasarkan


pertanyaan dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 5.25 Distribusi Responden Menurut Peluang (Kesempatan Waktu) yang
Digunakan
No.

1.
2.
3.

Jenis Kegiatan

Tidak
Pernah

Sering menghabiskan waktu sampai jauh


malam dengan teman-teman?
Sering menghabiskan waktu pergi ke organ
tunggal/pertunjukan dangdut ?
Sering menghabiskan waktu dengan pergi ke
warung sengseong (pelacuran) ?

Jarang

Sering

n
56

%
39,2

n
65

%
45,5

n
22

%
15,4

113

79,0

27

18,9

2,1

135

94,4

4,9

0,7

Pada masing-masing pertanyaan ada 3 pilihan jawaban yaitu tidak pernah=0,


jarang=1, sering=2, skor dijumlahkan dan tentukan mediannya yaitu 1, bila
median=tidak ada waktu, bila<median=ada waktu.
Responden memiliki waktu luang yang banyak terlihat dari sering menghabiskan
waktu sampai jauh malam dengan teman-teman 22 (15,4%) responden. Distribusi
responden berdasarkan tingkat memiliki waktu luang dapat dilihat dari tabel di bawah
ini.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

61

Tabel 5.26 Distribusi Responden Berdasarkan Peluang


Peluang
Frekuensi
%
Tidak Ada Waktu
53
37,1
Ada Waktu
90
62,9
Jumlah
143
100
Sebagian besar responden memiliki waktu luang, sebesar 90 (62,9%) responden,
sedangkan responden tidak ada waktu luang 53 (37,1%) responden.
h.

Alkohol dan Narkoba


Variabel alkohol dan narkoba diukur melalui 2 pertanyaan, distribusi responden

berdasarkan pertanyaan dapat dilihat pada tabel di bawah ini.


Tabel 5.27 Distribusi Responden Menurut Pengaruh Alkohol dan Narkoba
Jenis Kegiatan

Dalam 6 bulan terakhir pernah mengonsumsi


1. Alkohol (bir/cap orang
tua/arak/menssen/topi miring,dll) ?
2. Narkoba (Ganja/ inex/ heroin/ putaw/
ecstacy/ morphine, dll) ?

Tidak
Pernah

Jarang

Sering

122

85,3

19

13,3

1,4

129

90,2

5,6

4,2

Pada masing-masing pilihan pertanyaan ada 3 pilihan jawaban, yaitu tidak


pernah=0, jarang=1, sering=2. Skor dijumlahkan bila 2= tidak adiksi, bila <2=adiksi.
Distribusi responden berdasarkan alkohol dan narkoba diperoleh hasil hanya 14
orang (9,8%) yang menyatakan adiksi terhadap alkohol dan narkoba. Hal ini terlihat dari
1,4% yang teradiksi alkohol dan 4,2% yang teradiksi narkoba.
5.3. Hasil Analisis Bivariat

Analisis bivariat dilakukan untuk mengetahui antara variabel independen (faktor


predisposisi, pemungkin, dan penguat) dan variabel dependen (perilaku seks pra nikah).

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

62

5.3.1. Hubungan Variabel Independen dengan Variabel Dependen

Tabel 5.28 Distribusi Responden Berdasarkan Variabel Sikap, Pengaruh Teman Sebaya,
Ketaatan Beragama, Kontrol Diri, Paparan Media Pornografi, Pengetahuan Seks, Sosial
Ekonomi, Peluang, Alkohol-Narkoba dengan Perilaku Seks Pra Nikah.

Variabel

Sikap

Negatif
Positif

Total
Pengaruh
Teman Sebaya
Total
Ketaatan
Beragama
Total
Kontrol Diri

46
40
86
39
47

69,7
51,9
60,1
57,4
62,7

20
37
57
29
28

30,3
48,1
39,1
42,6
37,3

86
35
51
86
34

60,1
66,0
56,7
60,1
66,7

57
18
39
57
17

39,1
34,0
43,3
39,1
33,3

52
86
51
35

56,5
60,1
70,8
49,3

40
57
21
36

43,5
39,1
29.2
50,7

86
16
70
86
53
33
86
24

60,1
45,7
64,8
60,1
55,2
70,2
60,1
45,3

57
19
38
57
43
14
57
29

39,1
54,3
35,2
39,1
44,8
29,8
39,1
54,7

62
86

68,9
60,1

28
57

31,1
39,1

Adiksi

65,3

35,7

Tidak Adiksi

77

59,7

52

40,3

86

60,1

57

39,1

Berpengaruh
Kurang
Berpengaruh
Tidak Taat
Taat
Tidak
Mampu
Mampu

Total
Paparan Media
Pornografi
Total
Pengetahuan
Seks Pra Nikah
Total
Sosial
Ekonomi
Total
Peluang

Terpapar
Kurang
Terpapar
Rendah
Tinggi
Rendah
Tinggi
Tidak ada
waktu
Ada waktu

Total
Alkohol dan
Narkoba
Total

Perilaku Sek Pra Nikah


Risiko
Risiko
Tinggi
Rendah
n
%
N
%

P
Value
0,047

OR
2,128
(1,068-4,240)

0,633

0.801
(0,410-1,567)

0.353

1.487
(0,735-3,009)

0.313

1.538
(0,754-3,140)

0,014

2,498
(1,254-4,975)

0,071

0.457
(0,211-0,991)

0.124

0,523
(0,249-1,100)

0,009

0,374
(0,185-0,754)

0,963

1,216
(0,386-3,833)

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

63

Hubungan Variabel Sikap dengan Variabel Perilaku Sek Pra Nikah

1.

Tabel hubungan antara perilaku sek pra nikah dengan sikap diperoleh bahwa ada
sebanyak 46 responden dari 66 yang bersikap negatif (69,7%) menyatakan berperilaku
seksual risiko tinggi. Sedangkan responden yang bersikap positif dan berperilaku
seksual risiko tinggi ada 40 responden dari 77 responden (51,9%). Hasil uji statistik
diperoleh nilai P value 0.047 maka dapat disimpulkan ada perbedaan proporsi antara
responden yang bersikap negatif dan yang bersikap positif atau ada hubungan
signifikan antara sikap dengan perilaku seksual. Dari hasil analisa juga diperoleh nilai
OR= 2,128, artinya responden yang bersikap negatif 2,128 kali cenderung berperilaku
sek pra nikah risiko tinggi dibanding dengan responden yang bersikap positif.
2.

Hubungan Variabel Pengaruh Teman Sebaya dengan Variabel Perilaku

Sek Pra Nikah

Tabel hubungan antara perilaku sek pra nikah dengan pengaruh teman sebaya
diperoleh bahwa ada sebanyak 39 responden dari 68 responden yang dipengaruhi teman
sebaya (57,4%) menyatakan berperilaku seksual risiko tinggi. Sedangkan responden
yang tidak dipengaruhi oleh teman sebaya dan berperilaku seksual risiko tinggi ada 47
responden dari 75 responden (62,7%). Hasil uji statistik diperoleh nilai P value 0.633
maka dapat disimpulkan tidak ada perbedaan proporsi antara responden yang
dipengaruhi teman sebaya dan responden yang tidak dipengaruhi atau

tidak ada

hubungan signifikan antara pengaruh teman sebaya dengan perilaku sek pra nikah.
3.

Hubungan Variabel Ketaatan Beragama dengan Variabel Perilaku Sek Pra

Nikah

Tabel hubungan antara perilaku sek pra nikah dengan ketaatan beragama diperoleh
bahwa ada sebanyak 35 responden dari 53 yang tidak taat beragama (66,0%)
menyatakan berperilaku seksual risiko tinggi. Sedangkan responden yang taat dan
berperilaku seksual risiko tinggi ada 51 responden dari 90 responde (56,7%). Hasil uji
statistik diperoleh nilai P value 0.353 maka dapat disimpulkan tidak ada perbedaan
proporsi antara responden yang tidak taat beragama dan yang taat beragama atau tidak
ada hubungan signifikan antara ketaatan beragama dengan perilaku sek pra nikah.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

64

4.

Hubungan Variabel Kontrol Diri dengan Variabel Perilaku Sek Pra Nikah

Tabel hubungan antara perilaku sek pra nikah dengan kemampuan kontrol diri
diperoleh bahwa ada sebanyak 34 responden dari 51 responden yang tidak mampu
mengkontrol diri (66,7%) menyatakan berperilaku seksual risiko tinggi. Sedangkan
responden yang mampu mengkontrol dan berperilaku seksual risiko tinggi ada 21
responden dari 92 responden (56,5%). Hasil uji statistik diperoleh nilai P value 0.313
maka dapat disimpulkan tidak ada perbedaan proporsi antara responden yang tidak
mampu mengkontrol diri dan yang mampu mengkontrol diri atau tidak ada hubungan
signifikan antara kontrol diri dengan perilaku sek pra nikah.

5.

Hubungan Variabel Paparan Media dengan Variabel Perilaku Sek Pra

Nikah

Tabel hubungan antara perilaku seks pra nikah dengan paparan media diperoleh
bahwa ada sebanyak 51 responden dari 72 responden yang terpapar media porno
(70,8%) menyatakan berperilaku seksual risiko tinggi. Sedangkan responden yang tidak
terpapar media porno dan berperilaku seksual risiko tinggi ada 35 responden dari 71
responden (49,3%).

Hasil uji statistik diperoleh nilai P value 0.014 maka dapat

disimpulkan ada perbedaan proporsi antara responden yang terpapar dan yang tidak
terpapar media porno atau ada hubungan signifikan antara paparan media dengan
perilaku sek pra nikah. Dari hasil analisa juga diperoleh nilai OR= 2,498, artinya
responden yang terpapar 2,498 kali cenderung berperilaku seksual risiko tinggi
dibanding dengan responden yang kurang terpapar.
6.

Hubungan Variabel Pengetahuan Seks Pra Nikah dengan Variabel Perilaku

Sek Pra Nikah

Tabel hubungan antara perilaku sek pra nikah dengan pengetahuan seksual
diperoleh bahwa ada sebanyak 16 responden dari 35 yang berpengetahuan rendah
(45,7%) menyatakan berperilaku seksual risiko tinggi. Sedangkan responden yang
berpengetahuan tinggi dan berperilaku seksual risiko tinggi ada 70 responden dari 108
(64,8%). Hasil uji statistik diperoleh nilai P value 0.071 maka dapat disimpulkan tidak
ada

perbedaan

proporsi

antara

yang

berpengetahuan

rendah

dengan

yang

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

65

berpengetahuan tinggi atau tidak ada hubungan signifikan antara pengetahuan seksual
dengan perilaku sek pra nikah.
7.

Hubungan Variabel Status Ekonomi dengan Variabel Perilaku Sek Pra Nikah

Tabel hubungan antara perilaku sek pra nikah dengan status ekonomi, diperoleh
bahwa ada sebanyak 53 responden dari 96 responden yang status ekonomi rendah
(55,2%) menyatakan berperilaku seksual risiko tinggi. Sedangkan responden yang status
ekonominya tinggi dan berperilaku seksual risiko tinggi ada 33 responden dari 47
responden (70,2%).

Hasil uji statistik diperoleh nilai P value 0.124 maka dapat

disimpulkan tidak ada perbedaan proporsi antara responden yang status ekonominya
tinggi dengan responden status ekonominya rendah atau tidak ada hubungan signifikan
antara status ekonomi dengan perilaku sek pra nikah.
8.

Hubungan Variabel Peluang dengan Variabel Perilaku Sek Pra Nikah

Tabel hubungan antara perilaku sek pra nikah dengan waktu luang (peluang)
diperoleh bahwa ada sebanyak 24 responden dari 53 responden yang tidak memiliki
waktu luang (45,3%) menyatakan berperilaku seksual risiko tinggi. Sedangkan
responden yang ada waktu luang dan berperilaku seksual risiko tinggi ada 62 responden
dari 90 responden (68,9%). Hasil uji statistik diperoleh nilai P value 0.009 maka dapat
disimpulkan ada perbedaan proporsi antara responden yang tidak ada waktu luang
dengan responden yang mempunyai waktu luang atau ada hubungan signifikan antara
peluang dengan perilaku seksual. Dari hasil analisa juga diperoleh nilai OR= 0,374,
artinya responden yang mempunyai waktu luang 0,348 kali cenderung perilaku sek pra
nikah risiko tinggi disbanding dengan responden yang tidak ada waktu luang.
9.

Hubungan Variabel Alkohol dan Narkoba dengan Variabel Perilaku Sek Pra

Nikah

Tabel hubungan antara perilaku sek pra nikah dengan alkohol-narkoba, diperoleh
bahwa ada sebanyak 9 responden dari 14 orang yang adiksi (65,3%) menyatakan
berperilaku seksual risiko tinggi. Sedangkan responden yang tidak adiksi dan
berperilaku seksual risiko tinggi ada 33 responden dari 129 responden (70,2%). Hasil
uji statistik diperoleh nilai P value 0.963 maka dapat disimpulkan tidak ada perbedaan

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

66

proporsi antara responden yang adiksi dengan responden yang tidak adiksi atau tidak
ada hubungan signifikan antara alkohol-narkoba dengan perilaku sek pra nikah.

5.4. Hasil Analisis Multivariat

Analisa multivariate yang dilakukan dalam penelitian ini merupakan analisis


lanjut untuk mengetahui variabel yang paling berpengaruh dalam perilaku seksual.
Untuk mengetahui variabel apa saja yang berpengaruh peneliti menggunakan regresi
logistic berganda model predictor.
1. Pemilihan Kandidat Multivariat
Sebelum dilakukan analisa multivariate dilakukan seleksi kandidat variabel
indpenden yang dapat diikutsertakan dalam analisa lebih lanjut. Variabel yang
mempunyai nilai P value < 0,25 maka variabel tersebut dapat masuk model. Pada uji
bivariat dengan chi-square diperoleh variabel independen yang masuk dalam pemodelan
Tabel 5.29 Hasil Seleksi Kandidat Variabel Independen

Variabel Independen

P value

Sikap
Pengaruh Sebaya
Ketaatan Beragama
Kontrol Diri
Paparan Media
Pengetahuan
Sosial Ekonomi
Peluang
Alkohol dan Narkoba

0,047*
0,633
0,353
0,313
0,014*
0,071*
0,124*
0,009*
0,963

Ket :*Pvalue <0,25 (kandidat multivariat)

Variabel indepeden yang masuk dalam pemodelan adalah variabel yang nilai P
value < 0,25, dari tabel 5.29 variabel independen yang masuk pemodelan adalah
variabel sikap, paparan media, pengetahuan, status ekonomi dan peluang.
2. Tahap Analisis
Analisis multivariate bertujuan untuk mendapatkan variabel yang paling
dominan berhubungan dengan perilaku seksual remaja. Pada analisis ini semua variabel

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

67

yang menjadi kandidat multivariate dimasukkan secara bersama-sama ke dalam model.


Selanjutnya dilakukan evaluasi hasil regresi logistic dimana variabel yang mempunyai
p > 0,05 dikeluarkan dari model, satu persatu dimulai dengan varitabel yang nilai p-nya
paling besar. Selanjutnya dilakukan perbandingan perubahan nilai OR sebelum dan
sesudah varitabel tersebut dikeluarkan. Bila ada nilai OR berubah lebih dari 10% maka
varitabel tersebut dimasukkan lagi dalam model karena varitabel tersebut adalah sebagai
konfounder. Langkah ini dilakukan sampai semua varitabel yang p > 0,05 dikeluarkan.
Hasil uji terlihat pada tabel 5.30
a.

Analisis Tahap Pertama


Tabel 5.30 Hasil Analisis Regresi dan Model Akhir Multivariat Pada Mahasiswa
Akademi Kesehatan X Kab. Lebak
Variabel

Wald

Exp (B)

Lower- Upper CI
95%

Sikap*
Paparan Media**
Pengetahuan*
Sosial Ekonomi*
Peluang*
Konstant

1,035
1,165
-1,216
-0,874
-1,138
0,265

6,581
8,291
7,158
3,900
7,864
0,254

0,010
0,004
0,007
0,048
0,005
0,614

2,814
3,206
0,296
0,417
0,321
1,303

1,277 6,202
1,451 - 7,086
0,122 0,722
0,175 0,993
0,145 0,710

Ket : * Variabel yang berhubungan (p<0,05)


**Variabel paling dominan (OR = 3,206)
Dari tabel 5.30 di atas terlihat bahwa semua variabel memiliki P value <0,05, hal
ini berarti semua variabel dijadikan sebagai model akhir multivariate. Dengan demikian
analisis selesai dan hasil akhir multivariate adalah seperti pada table 5.30.
Sikap mempunyai pengaruh positif terhadap terjadinya perilaku seksual risiko
tinggi dengan tingkat kemaknaan (p value) sebesar 0,010. Ini berarti orang yang
bersikap negatif akan 2,814 kali berpeluang berperilaku seksual risiko tinggi dibanding
dengan orang yang bersikap positif
Variabel pengetahuan, sosial ekonomi dan peluang mempunyai nilai negatif yang
berarti variabel tersebut dapat mengurangi perilaku seksual risiko tinggi jika
pengetahuan dan sosial ekonomi ditingkatkan, sedangkan waktu yang luang digunakan
dengan hal-hal yang positif dapat mengurangi perilaku seksual risiko tingggi.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

68

Paparan media merupakan faktor yang berpengaruh positif terhadap terjadinya


perilaku seksual risiko tinggi dengan tingkat kemaknaan (p value) sebesar 0,004. Orang
yang lebih terpapar media porno berpeluang 3,206 kali berperilaku seksual tinggi
dibanding dengan orang yang tidak terpapar, setelah dikontrol oleh sikap, pengetahuan,
sosial ekonomi dan peluang.
Pengetahuan berpengaruh negatif terhadap terjadinya perilaku seksual risiko
tinggi dengan tingkat kemaknaan p value) sebesar 0,007. Ini berarti bahwa orang yang
berpengetahuan dapat mengurangi berprilaku seksual risiko tinggi.
Variabel sosial ekonomi dan peluang pun berpengaruh negatif terhadap
terjadinya perilaku seksual risiko tinggi dengan tingkat kemaknaan (p value) masing
0,048 dan 0,005. Ini berarti bahwa variabel tersebut dapat mengurangi variabel perilaku
seksual risiko tinggi jika status sosial ekonomi ditingkatkan dan memanfaatkan waktu
luang dengan hal-hal yang positif.
Persamaan regresi logisitik dari analisa tersebut adalah sebagai berikut
Perilaku seksual = 0,265 + 1,035 sikap + 1,165 paparan media 1,216 pengetahuan
0,874 sosial ekonomi 1,138 peluang
Hasil analisis multivariate juga mendapatkan faktor paparan media pornografi
yang paling dominan berhubungan dengan perilaku seks pra nikah karena ORnya yang
paling besar.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

69

BAB VI
PEMBAHASAN

6.1. Keterbatasan Penelitian


6.1.1. Keterbatasan Rancangan Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian cross sectional (potong lintang) yang


mengandalkan pengisian sendiri kuesioner sebagai alat ukur yang dipakai. Variabel
yang mengukur perilaku banyak, maka pertanyaan dan pernyataan yang disusun cukup
banyak. Sehinga responden memerlukan waktu yang cukup lama untuk mengisi
kuesioner. Rata-rata setiap responden membutuhkan waktu 30-45 menit untuk
menyelesaikannya. Hal ini tentunya membutuhkan konsentrasi yang cukup tinggi bagi
responden untuk menjawab dan mengisi kuesioner. Untuk memperkecil kemungkinan
terjadinya ketidakjujuran dalam mengisi kuisioner, maka pada saat pelaksanaan
kuisioner, mengawasi responden dan responden tidak perlu mencantumkan nama.
Dalam pemilihan sampel dapat terjadi bias seleksi, karena pengambilan sampel
dengan metode sampling incidental tidak terencana dan pengambaran hasil dari
pengumpulan data tersebut bukan didasarkan suatu metode yang baku, sehingga tidak
dapat mewakili populasi, walapun demikian dengan metode ini sudah dapat
mencerminkan populasi. Hal ini terjadi disebabkan karena pada saat pengambilan
sample sebagian responden melakukan praktek lapangan di luar wilayah tempat
penelitian.

6.2. Pembahasan hasil Penelitian


6.2.1. Perilaku seksual remaja

Berdasarkan hasil analisis univariat diketahui bahwa 60,1% mahasiswa Akademi


Kesehatan X Lebak berperilaku seks pra nikah berisiko, dimana seks oral 38,5%, seks
anal 18,2% dan seks vaginal 22,4%. Usia pertama kali melakukan seks oral 15 tahun
ada 4 responden (2,8%), seks anal 15 tahun ada 4 (2,8%) dan seks vaginal 15 tahun ada
1 (0,7%). Dengan siapa melakukan hubungan sebagian besar dengan pacar 88,5%,
adapun alasannya sebagian besar kedua belah pihak sama-sama senang 40,4%. Dalam 6
bulan terakhir yang melakukan hubungan seks 5x ada 1 (1,9%) responden.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

70

Perilaku seks pra nikah dimotivasi oleh rasa sayang dan cinta yang didominasi
oleh kedekatan dan gairah yang tinggi terhadap pasangannya (romantic love). Pengaruh
(kelompok remaja ingin bergabung) membuat remaja mengikuti norma-norma yang
telah dianut oleh kelompoknya. Faktor lain yang mempengaruhi adalah dorongan rasa
ingin tahu yang besar untuk mencoba segala hal yang hanya dapat dipuaskan dan
diwujudkan melalui pengalaman mereka sendiri (learning by doing).
Masalah timbul akibat adanya dorongan seksual yang bertentangan dengan
pertimbangan moral. Bila dorongan seksual terlalu besar, maka dorongan seksual
cenderung untuk dimenangkan dengan berbagai dalih sebagai pembenaran diri.
Hasil penelitian ini dibandingkan dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh
Pilar-PKBI (2000) yaitu Base Line Survei Perilaku Sex Mahasiswa, mendapatkan
sebanyak 89,2% aktivitas pacaran responden adalah cium bibir, 72,4% cium leher, 48%
meraba daerah sensitif, 28,3% petting dan 20,4% mahasiswa melakukan intercourse.
Penelitian yang dilakukan Kuswandi (2001) menunjukkan bahwa perilaku seks bebas
yang dilakukan oleh Mahasiswa Akademi Kesehatan Di Banten, yaitu 94 mahasiswa
(26,8%) mengaku sudah pernah melakukan perilaku seks bebas berpelukan dan
berciuman, 35 mahasiswa (10%) mengaku sudah pernah melakukan perilaku seks bebas
berupa berepelukan, berciuman, dan perabaan bagian sensitif dari luar pakaian, 14
mahasiswa (4,0%) mengaku sudah pernah melakukan perilaku seks bebas berciuman
saja, 6 mahasiswa (1,7%) mengaku sudah pernah melakukan semua jenis perilaku seks
bebas, termasuk hubungan seks (hubungan intim).

6.3. Karakteristik Mahasiswa

Responden pada penelitian ini terdiri dari 143 mahasiswa Akademi Kesehatan X
Lebak, hasil analisi data karakteristik responden menunjukkan bahwa proporsi laki-laki
45,5% dan perempuan 54,5%. Usia termuda adalah 18 tahun dan usia tertua 21 tahun.
Sebagian besar mahasiswa tinggal bersama orang tua sebanyak 47,6%.

6.4. Sikap

Hasil penelitian mendapatkan bahwa hampir setengah mahasiswa memiliki sikap


negatif terhadap kesehatan reproduksi sebesar 46,2%. Hasil analisis bivariate
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

71

menyimpulkan bahwa mahasiswa yang bersikap negatif 2,128 kali cenderung


berperilaku seks pra nikah berisiko tinggi dibanding dengan responden yang bersikap
positif. Sedangkan hasil analisis multivariate menyatakan sikap mempunyai pengaruh
positif terhadap terjadinya perilaku seksual risiko tinggi dengan tingkat kemaknaan (p
value) sebesar 0,010. Ini berarti orang yang bersikap negatif akan 2,814 kali berpeluang
berperilaku seksual risiko tinggi dibanding dengan orang yang bersikap positif.
Menurut Allport, sikap merupakan predisposisi untuk berespon, yang dapat
memulai atau membimbing tingkah laku, yang diperoleh melalui belajar (Suryabrata
1998). Kalimat tersebut menunjukkan bahwa, sikap adalah merupakan sesuatu yang
dapat memberikan kecenderungan tertentu kepada individu yang memilikinya, untuk
melakukan suatu reaksi berupa tingkah laku tertentu, sesuai dengan objek sikap yang
dijadikan sebagai suatu yang telah disetujuinya melalui pengalaman-pengalaman yang
diperoleh dalam kehidupan sehari-hari. Oleh karena itu, apabila seorang mahasiswa
telah memiliki sikap menyetujui terhadap perilaku seks bebas, maka perilaku
mahasiswa itupun akan sedikit demi sedikit mengarah pada perilaku yang berbau seks,
sampai pada akhirnya perilaku seks bebas tersebut diwujudkan dalam bentuk perilaku
nyata.
Hasil penelitian Solha (2007), menunjukkan hasil yang sama bahwa sikap
berhubungan signifikan dengan perilaku seksual. Siswa yang mempunyai sikap negatif
terhadap kesehatan reproduksi mempunyai kecenderungan 1,8 kali untuk berperilaku
seksual berisiko. Jawiah (2004), mendapatkan adanya hubungan yang bermakna antara
sikap dengan perilaku seksual mahasiswa dengan nilai OR sebesar 14, 171 yang artinya
mahasiswa yang bersikap negatif akan cenderung tinggi melakukan perilaku seksual
berisiko dibandingkan yang bersikap baik.

6.5. Pengaruh Teman Sebaya

Hasil penelitian menunjukkan hampir setengah mahasiswa dipengaruhi oleh


teman sebaya sebesar 47,6%. Hasil analisis bivariat menyimpulkan bahwa tidak ada
hubungan yang bermakna antara pengaruh teman sebaya dengan perilaku seks pra nikah
beresiko.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

72

Suatu kelompok sebaya dapat melakukan kegiatan secara terbuka dan dapat pula
tertutup. Kelompok sebaya yang bersifat terbuka tidak akan menimbulkan persoalan,
karena kelompok ini tidak berbeda dengan kelompok-kelompok lain. Sedangkan
kelompok sebaya yang tertutup lebih banyak menimbulkan persoalan. Apa yang
sesungguhnya mereka lakukan tidak banyak diketahui. Tertutup tidaknya suatu
kelompok sebaya tergantung akan kepentingan kelompok akan sesuatu yang sering kali
bersifat atau tabu di masyarakat (Saifuddin dan Hidayana, 1999).
Menurut Marheni di dalam perkembangan sosial remaja maka remaja mulai
memisahkan diri dari orang tua dan mulai memperluas hubungan dengan teman sebaya.
Hubungan mereka begitu akrab karena melibatkan emosi yang cukup kuat
(Soetjiningsih, 2004).
Hasil Survei Baseline Reproduksi remaja tahun 2002 menunjukkan bahwa
membahas seksual, remaja laki-laki lebih senang dengan teman (24,4%), sedangkan
remaja perempuan lebih senang membahas dengan pasangannya (46%). Hasil Survei
Indikator Kinerja Program KB Nasional Indonesia tahun 2003 juga menunjukkan bahwa
teman sebaya menduduki peran penting dalam pembicaraan kesehatan reproduski
remaja di kalangan para remaja (Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional
Indonesia dan United Nations Population Fund, 2005).
Hasil penelitian ini didukung oleh Suharsa (2006), bahwa tidak terdapat
hubungan yang bermakna antara interaksi peer group dengan perilaku seksual.
Gejala Peer Group di kalangan remaja cukup dikenal tetapi pada umumnya
belum dianggap penting dalam membentuk sikap dan perilaku remaja. Peer group sering
kali dianggap sekunder dan kurang berdampak besar bagi keberadaan dan kelestarian
keluarga (Saifudin dan Hidayana, 1999). Hasil survei dan penelitian di atas dapat
menggambarkan bahwa kelompok sebaya merupakan keluarga kedua setelah
keluarganya sendiri, mengingat keterbukaan, empati dan saling menjaga rahasia
perilaku seksual dapat ditemukan pada kelompok sebaya.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

73

6.6. Ketaatan Beragama

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar mahasiswa menyatakan taat


beragama. sebesar 75,5%. Sedangkan hasil bivariat menyimpulkan tidak ada hubungan
bermakna antara ketaatan beragama dengan perilaku seks pra nikah berisiko.
Secara historis daerah Lebak merupakan salah satu wilayah Banten yang sabgat
kental dengan agama Islam sejak berabad-abad lalu. Pendidikan dan bimbingan ajaran,
Islam telah diajarkan sejak masa kanak-kanak hampir di setiap pelosok, sehingga
variabel kepatuhan agama bukanlah tidak mungkin menjadi variabel yang biasa bagi
mahasiswa laksanakan setiap hari baik di rumah maupun di luar lingkungan rumahnya.
Menurut Azwar (2000) pembentukan perilaku dipengaruhi kedalaman keyakinan agama
yang dianut oleh seseorang. Pemahaman akan baik dan buruk, garis pemisah antara
sesuatu yang boleh dan tidak boleh dilakukan sangat ditentukan oleh penghayatan dan
pengamatan yang dimilikinya. Sedangkan menurut Drajat (1984) agama mengatur
perilaku seksual sehingga tahu apa yang boleh dan apa yang tidak boleh dilakukan.
Hasil penelitian ini sama halnya dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh
Sovita, Leni (2011) dimana proporsi ketaatan beragama tinggi remaja 92 orang (55,8%)
dan tidak taat 73 orang (44,2%). Dan tidak ada hubungan antara ketaatan beragama
dengan perilaku seksual beresiko. Hal ini mungkin disebabkan kurangnya pemahaman
dan penghayatan para remaja tentang agama itu sendiri sehingga masih terjadi perilaku
seksual pra nikah.

6.7. Kontrol Diri

Hasil penelitian mendapatkan bahwa sebagian besar mahasiswa mampu


mengontrol dirinya sendiri sebesar 64,3%. Sedangkan hasil bivariat menyimpulkan
tidak ada hubungan antara kontrol diri dengan perilaku seks pra nikah.
Pusat pengendalian diri yang berasal dari dalam (pengaruh diri, kontrol diri, penentu
diri) dianggap lebih baik. Mereka yang memiliki pusat pengendalian diri dari dalam
yang tinggi memiliki kontrol yang lebih baik terhadap perilaku mereka. Orang tersebut
akan yakin bahwa usaha mereka akan berhasil. Akan tetapi orang yang memiliki pusat
pengendali diri dari dalam dapat juga tidak sehat atau tidak stabil. Orang yang memiliki
pusat pengendali diri dari dalam harus memiliki kompetensi, keyakinan, serta
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

74

kesempatan sehingga orang tersebut dapat sukses dalam mengendalikan perilakunya.


Sedangkan orang memiliki pusat pengendali diri dari luar dapat memiliki kehidupan
yang fleksibel, santai, dan bahagia.
http://wilderdom.com/psychology/loc/LocusOfKontrolWhatIs.html
Hasil penelitian ini didukung oleh penelitian T.D. Chaerani (2009), bahwa tidak
ada hubungan yang bermakna antara pengendali diri/kontrol diri dengan perilaku
seksual pra nikah siswa SMA Negeri 1 Baturaden dan SMA Negeri 1 Purwokerto.

6.8. Paparan Media

Hasil penelitian mendapatkan bahwa setengah dari mahasiswa telah terpapar


media pornografi sebesar 50,3%. Hasil analisis bivariat menyimpulkan mahasiswa yang
terpapar media pornografi 2,498 kali cenderung berperilaku seksual berisiko tinggi
dibandingkan mahasiswa yang kurang terpapar. Sedangkan hasil analisis multivariate
Paparan media merupakan faktor yang berpengaruh positif terhadap terjadinya perilaku
seksual risiko tinggi dengan tingkat kemaknaan (p value) sebesar 0,004. Orang yang
lebih terpapar media porno berpeluang 3,206 kali berperilaku seksual tinggi dibanding
dengan orang yang tidak terpapar, setelah dikontrol oleh sikap, pengetahuan, sosial
ekonomi dan peluang.
Pengaruh media massa dan televisi sering diadopsi dalam kehidupan sehari-hari.
Media dapat berperan dalam mentransformasikan perubahan nilai seksualitas yaitu dari
hiburan program televisi yang menampilkan tayangan pornografi dan pendidikan seks
yang kurang tepat. Misalnya saja, remaja yang menonton film remaja yang
berkebudayaan barat, melalui observasi, mereka melihat seks itu menyenangkan dan
dapat diterima lingkungan. Hal ini pun diadopsi oleh remaja, terkadang tanpa
memikirkan adanya perbedaan kebudayaan, nilai serta norma-norma dalam lingkungan
masyarakat adanya perbedaan kebudayaan, nilai serta norma-norma dalam lingkungan
masyarakat yang berbeda. Media lain selain televisi adalah radio, internet, Koran,
tabloid, majalah dan foto. Salah satu faktor yang memungkinkan seseorang terangsang
untuk melakukan suatu perilaku seks pra nikah adalah paparan media pornografi.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

75

Survei yang dilakukan Yayasan Buah Hati Kita (2005) di Jabodetabek,


didapatkan hasil lebih dari 80% anak-anak usia 9-12 tahun telah mengakses materi
pornografi (www.flexilend.telkomflexi.com). Hasil penelitian yang dilakukan oleh
Nursal di kota Padang (2007) dimana remaja yang terpapar media pornografi
berpeluang 4,44 kali untuk berperilaku seksual berisiko. Begitu juga hasil penelitian
yang dilakukan oleh Suharsa di Kab. Pandeglang (2007), dimana remaja yang terpapar
dengan media tentang seksualitas berpeluang 8,63 kali berpeluang untuk berperilaku
seksual beresiko.

6.9. Pengetahuan seks pra nikah

Hasil penelitian diperoleh bahwa sebagian besar mahasiswa yaitu 75,5%


memiliki pengetahuan yang tinggi terhadap kesehatan reproduksi. Selanjutnya, hasil
analisis bivariat tidak ada hubungan pengetahuan seksual dengan perilaku seks pra
nikah beresiko. Sedangkan hasil analisis multivariate pengetahuan berpengaruh negatif
terhadap terjadinya perilaku seksual risiko tinggi dengan tingkat kemaknaan p value)
sebesar 0,007. Ini berarti bahwa orang yang berpengetahuan dapat mengurangi
berprilaku seksual risiko tinggi.
Green (2000), menyatakan bahwa peningkatan pengetahuan tidak selalu
menyebabkan perubahan perilaku. Pengetahuan tentang kesehatan penting sebelum
sesuatu tindakan kesehatan yang diharapkan terjadi, akan tetapi tindakan kesehatan
yang diharapkan mungkin tidak akan terjadi kecuali apabila seseorang mendapatkan
isyarat yang cukup kuat untuk memotivasinya.
Notoatmodjo (1993), pengetahuan seseorang akan meningkat bila mendapat
informasi yang jelas, terarah dan bertanggungjawab. Dengan adanya perubahan dan
peningkatan pengetahuan akan menimbulkan kesadaran, pemahaman dan akhirnya
berperilaku sesuai dengan pengetahuan yang dimilikinya.
Hasil penelitian ini didukung oleh Kurniawati (2001), bahwa tidak terdapat
hubungan yang bermakna antara pengetahuan mengenai kesehatan reproduksi dengan
perilaku Akademi Kesehatan di Bengkulu. Taufik (2010), melalui penelitian secara
kualitatif terhadap remaja di kota Pontianak yang melakukan hubungan seksual

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

76

pranikah, menemukan bahwa sebagian besar informan mengetahui tentang apa itu seks
pranikah.

6.10. Status Ekonomi

Hasil penelitian mendapatkan bahwa sebagian besar mahasiswa berstatus


ekonomi rendah yaitu 67,1%. Hasil analisis bivariat menyimpulkan tidak ada hubungan
status ekonomi dengan perilaku seks pra nikah. Sedangkan hasil analisis multivariate
sosial ekonomi berpengaruh negatif terhadap terjadinya perilaku seksual risiko tinggi
dengan tingkat kemaknaan (p value) 0,048. Status sosial ekonomi adalah kedudukan
atau posisi seseorang dalam masyarakat, status sosial ekonomi adalah gambaran tentang
keadaan seseorang atau suatu masyarakat yang ditinjau dari segi sosial ekonomi,
gambaran itu seperti tingkat pendidikan, pendapatan dan sebagainya. Status ekonomi
kemungkinan besar merupakan pembentuk gaya hidup keluarga. Pendapatan keluarga
memadai akan menunjang tumbuh kembang anak. Karena orang tua dapat menyediakan
semua kebutuhan anak baik primer maupun sekunder (Soetjiningsih, 2004).
Dengan perekonomian keluarga yang rendah cenderung remaja melakukan seks
pranikah agar pasangannya dapat memenuhi segala sesuatu yang ia butuhkan (Bachtiar,
2004).
Hasil survei dan penelitian di atas menggambarkan bahwa sebagian besar
mahasiswa berstatus ekonomi rendah hal ini disebabkan karena sebagian besar
mahasiswa tinggal dengan orang tua dimana untuk kebutuhan makan-minum dan tempat
tinggal tersedia di rumah.

6.11. Peluang

Hasil penelitian mendapatkan bahwa sebagian besar mahasiswa memiliki waktu


luang yaitu 62,9%. Hasil analisis bivariat menyimpulkan bahwa mahasiswa yang
mempunyai waktu luang 0.348 kali cenderung berperilaku seksual beresiko tinggi
dibandingkan dengan responden yang tidak ada waktu luang. Sedangkan hasil analisis
multivariate peluang pun berpengaruh negatif terhadap terjadinya perilaku seksual
risiko tinggi dengan tingkat kemaknaan (p value) 0,005.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

77

Dengan adanya waktu luang yang tidak bermanfaat maka lebih mudah
menimbulkan adanya pergaulan bebas, dalam arti remaja mementingkan hidup
bersenang-senang, bermalas-malas, berkumpul-kumpul sampai larut malam yang akan
membawa remaja pada pergaulan bebas (Gunarsa, 2005).
Hasil penelitian ini didukung oleh T.D. Chaerani (2009), bahwa ada hubungan
yang bermakna antara aktivitas pengisi waktu luang dengan perilaku seksual pra nikah
remaja SMA Negeri 1 Baturraden.

6.12.

Alkohol dan Narkoba

Hasil penelitian mendapatkan bahwa sebagian besar mahasiswa tidak adiksi


terhadap alkohol dan narkoba yaitu 90,2%. Sedangkan hasil analisis bivariat tidak ada
hubungan yang bermakna antara alkohol-narkoba dengan perilaku seks pra nikah
berisiko.
Teori menurut Freud, bahwa kimiawi dan libido terdapat eksperimen
pengangkatan kelenjar seks (kelenjar gonad, testis pada pria dan ovarium pada wanita),
dalam jaringan antara (intestitial tissues) gonad, zat-zat kimia khusus telah diproduksi,
yang saat dibawa oleh aliran darah, akan mengisi bagian-bagian tertentu dari sistem
syaraf pusat dengan ketegangan seksual. Transformasi stimulus kimiawi menjadi
stimulus organis lewat produk-produk kimiawi lain yang dimaksudkan ke dalam tubuh
dari luar. Kompleksitas unsur kimiawi murni dan stimulus fisiologis yang muncul
dalam proses seksual. Persamaan klinis yang amat besar dengan fenomena intoksisasi
dan pengekangan (abslinence), yang ditimbulkan oleh kebiasaan oleh menggunakan zatzat beracun yang menghasilkan kenikmatan. (Danarto 2003).
Dipimpin oleh Santelli (2000) dari Centers for Disease Kontrol and Prevention,
AS, para peneliti mewawancarai 8.450 peserta berusia 14-22 tahun untuk mengetahui
"prevalensi dan faktor-faktor yang berkaitan dengan kaum muda yang mempunyai
beberapa pasangan seks." 63% dari peserta wanita dan 64% dari peserta pria sudah
berpengalaman dalam berhubungan seks. Penelitian menemukan, meskipun hanya 7%
remaja wanita yang dilaporkan tidak suka alkohol (menggunakan alkohol, mabuk akibat
alkohol dalam 30 hari sebelumnya, menggunakan alkohol atau narkotik sesaat sebelum
berhubungan seks akhir-akhir ini, mengendarai kendaraan yang dikemudikan oleh orang
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

78

yang baru minum alkohol atau mengemudi setelah minum alkohol dalam 30 hari
sebelumnya) mempunyai beberapa pasangan seks, 61% dari mereka yang mengalami
kelima perilaku tersebut mempunyai beberapa pasangan seks. 28% pria yang dilaporkan
tidak suka alkohol mempunyai beberapa pasangan seks, sementara 65% dari mereka
yang mengalami kelima perilaku tersebut mempunyai beberapa pasangan. Penggunaan
alkohol merupakan salah satu faktor risiko yang paling penting terhadap jumlah
pasangan seks, dan pendidik kesehatan harus menekankan kaitan antara penggunaan
alkohol, jumlah pasangan seks serta risiko terinfeksi HIV dan PMS lain
(http://webserver.rad.net.id/aids/HINDAR/HA03710.htm).

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

79

BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN

7.1. Kesimpulan

Dari hasil penelitian yang telah dilakukan dan dianalisi didapat kesimpulan sebagai
berikut :
1.

Proporsi karakteristik mahasiswa Akademi Kesehatan X Kab. Lebak lebih banyak


didominasi oleh perempuan yaitu sebesar 54,5% dan laki-laki 45,5%. Usia termuda
18 tahun, usia tertua 21 tahun. Proporsi mahasiswa berdasarkan tempat tinggal
yaitu hampir separuh

besar tinggal bersama orang tua 47,6%. Sikap positif

terhadap perilaku seks pra nikah 53,8%, dipengaruhi teman sebaya 47,6%, lebih
dari setengah menyatakan taat beragama 75,5%, mampu mengontrol diri sendiri
64,3%, terpapar media pornografi sebesar 50,3%, memiliki pengetahuan perilaku
seks pra nikah sebasar 75,5%, berstatus ekonomi rendah sebesar 67,1%, memiliki
waktu luang 62,9%, sebagian besar tidak adiksi terhadap alcohol dan narkoba
90,2%, dan yang berperilaku seks pra nikah beresiko tinggi 62,9%
2.

Berdasarkan 9 variabel yang diteliti pada mahasiswa Akademi Kesehatan X Kab.


Lebak, didapatkan lima variabel yang berhubungan secara signifikan dengan
perilaku seks pra nikah yaitu sikap, paparan media pornografi,

peluang,

pengetahuan, dan sosial ekonomi. Paparan media pornografi merupakan faktor


yang paling dominan mempengaruhi perilaku seks pra nikah pada mahasiswa
Akademi Kesehatan X Kab. Lebak, dimana mahasiswa yang terpapar media
pornografi berpeluang 3x berperilaku seks beresiko daripada mahasiswa yang
kurang terpapar media pornografi setelah dikontrol oleh sikap, pengetahuan, social
ekonomi, peluang.

7.2. Saran
1.

Bagi Institusi

a. Review mata kuliah yang terkait kesehatan reproduksi agar isinya mampu
memberdayakan mahasiswa untuk mencegah perilaku seks pra nikah.
Peningkatan pengetahuan remaja mengenai kehamilan, dan perilaku paling tepat
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

80

menghindari kehamilan sebelum nikah dengan memasukkan topik-topik ini


dalam pelajaran yang terkait (anatomi/fisiologi reproduksi, maternitas) dan
melalui seminar- seminar tentang kesehatan reproduksi remaja.
b. Meningkatkan kegiatan ekstrakurikuler di kampus sehingga mengurangi waktu
luang yang tidak bermanfaat.
c. Membentuk dan meningkatkan lembaga layanan informasi dan konseling
perilaku seks pra nikah di lingkungan institusi atau di lingkungan masyarakat
guna meningkatkan komunikasi dan interaksi mahasiswa dengan staf
pengajar/tokoh masyarakat dan sesama remaja(mahasiswa).
2.

Bagi Orang Tua

a. Menyelenggarakan seminar-seminar untuk para orang tua mengenai pola asuh


yang baik. seminar ini dapat diadakan sewaktu penerimaan mahasiswa baru,
dapat juga diadakan pada momen-momen tertentu, seperti pada hari anak, hari
HIV-AIDS.
b. Meningkatkan komunikasi yang sehat, dinamis dan saling terbuka dengan
remaja tentang perilaku seks pra nikah guna memperkecil generation gap yang
terjadi.
c. Membantu anak untuk mengikuti kegiatan-kegiatan yang sesuai dengan bakat
anak, sehingga dorongan seksual anak disalurkan lewat kegiatan yang positif.
d. Melakukan pengawasan terhadap anak ketika mengakses informasi dari media
internet.
3.

Bagi Pemerintah dan Departemen yang terkait

a. Penerapan kuikulum pendidikan reproduksi remaja mengenai tanda kematangan


seksual remaja laki-laki, pengertian seks dan hubungan seks, bagian tubuh yang
termasuk daerah erogen/erotis, kehamilan terjadi karena bertemunya sel telur
perempuan dengan sel sperma laki-laki , wanita bisa hamil dengan satu kali
hubungan seksual, dampak kehamilan pada remaja, dan perilaku paling tepat
menghindari kehamilan sebelum menikah untuk meningkatkan pengetahuan
mahasiswa Akademi Kesehatan X Kab. Lebak.
b. Untuk membatasi penyebaran pornografi melalui media elektronik dan cetak,
dilakukan pengawasan terhadap tayangan yang disiarkan di televisi yang
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

81

merupakan

media

elektronik

terbanyak

ditonton

responden.

Pengawasan/menindak tegas terhadap warnet-warnet yang memungkinkan


remaja dapat mengakses materi pornografi. Mengawasi majalah dan buku-buku
pornografi yang beredar.
4.

Bagi Dinas Kesehatan/Puskesmas

Melalui Program Kesehatan Peduli Remaja (PKPR) agar dapat menampung dan
member konsultasi pada remaja mengenai permasalahan reproduksi remaja, dalam
penelitian ini permasalahan yang ditemukan adalah perilaku seks pra nikah yang
beresiko.
5.

Bagi LSM yang Peduli dengan Masalah Remaja

Mengadakan seminar-seminar untuk remaja-remaja maupun untuk para orang tua


mengenai kesehatan seksualitas. seminar dapat dilakukan dengan bekerja sama
dengan kampus maupun pemerintah.
6.

Bagi Tokoh Masyarakat, Tokoh Agama dan Masyarakat

a. Peningkatan kontrol sosial terhadap remaja dengan menegur dan menasehati jika
menemukan remaja tengah melakukan perilaku seks pra nikah yang beresiko dan
ikut mengawasi remaja yang berduaan saja di rumah sewaktu orang tua tidak di
rumah.
b. Peningkatan kualitas spiritual agama dan moral remaja melalui kegiatan
keagamaan.
7.

Bagi Peneliti

a. Perlu mengembangkan penelitian tentang perilaku seksual remaja dengan


memakai metode penelitian yang lain dan dengan variabel yang lain lagi.
b. Diperlukan analisis kualitatif, untuk mendapatkan hasil yang lebih mendalam
lagi tentang masalah perilaku seksual remaja.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

82

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad dan Mubiar, (2011). Dinamika Perkembangan Anak dan Remaja (Tinjauan
Psikologi Pendidikan dan Bimbingan. Bandung: Refika Aditama.
Arikunto, S. (2003). Prosedur Penelitia Suatu Praktek. Bina Aksara. Jakarta.
-------------- (2006). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Rineka Cipta,
Jakarta.
Atkinson dkk, (1987). Pengantar Psikologi Jilid II. Erlangga: Jakarta.
Azwar, Azrul. (2001). Kesehatan Remaja : Kebijakan, Kendala dan Tantangan,
Kongres Nasional VII Perkumpulan Perinatologi Indonesia dan Simposium
Internasional, Semarang.
Bachtiar, A, (2004). Cinta Remaja: Mengungkap Pola dan Perilaku Cinta Remaja.
Yogyakarta: Sarjana Yogyakarta.
BKKBN, (2007). TV dan Internet Beri Andil Meledaknya Angka Seks Pranikah.
BKKBN. Jakarta..
----------- (2007). Remaja dan SPN (Seks Pranikah). www.bkkbn.go.id. Diakses tanggal
02 Maret 2012
------------ (2010). Penyiapan Kehidupan Berkeluarga Bagi Remaja. Jakarta
------------ (2003). Buku sumber untuk advokasi Direktorat Advokasi dan KIE.BKKBN,
NFPA, Bank Dunia, ADB, dan STARH.
------------, United Nations Population Fund, Edisi Revisi 2005. Buku Sumber untuk
Advokasi Keluarga Berencana, Kesehatan Reproduksi Gender dan
Pembangunan Kependudukan. Jakarta.
BPS. (2011). Riset Kesehatan Dasar 2010. Biro Pusat Statistik. Jakarta.
Budiarta, T.(2000). Dampak Narkoba dan Upaya Penanggulangannya. Jurnal Psikologi
(tidak diterbitkan). Depok : Universitas Indonesia.
Calhoun, J.F. & Acocella, J.R. (1976). Psychology of Adjusment and Human
Relationship. Third Edition. New York: Mc Graw Hill.
Chyntia,A.(2003). Pendidikan Seks. http://www.scribd.com/doc/14823326 /Pendidikan.
Diakses tanggal 02 April 2012
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

83

Crooks,R.dan Baur,K. (2005).Our sexuality.(9th ed).California: Thomson Wadsworth.


Chaeruni, (2004). Faktor-faktor yang berhubungan dengan Perilaku Seksual Remaja
Siswa Kelas 2 SMU Negeri 46 Jakarta Tahun 2003. Skripsi, FKM UI, Depok
T.D. Chaerani. (2009). Pengaruh Faktor Personal dan Lingkungan terhadap Perilaku
Seksual Pranikah pada Remaja di SMA Negeri 1 Baruraden dan SMA Negeri
1 Purwokerto. Skripsi, FKM UNDIP, Semarang
Depkes RI, (2007). Modul Pelatihan Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja (PKPR).
Jakarta
------------ (2005). Kumpulan Materi Kesehatan Reproduksi Remaja. Jakarta:
Departemen Kesehatan.
------------- (1a). (2005). Kebijakan & Strategi Nasional Kesehatan Reproduksi di
Indonesia, Jakarta
------------- (2012). Laporan Penemuan Kasus HIV-AIDS Di Kab. Lebak dari Tahun
2000 s/d 2011. Dinas Kesehatan Kab. Lebak, Banten
Duvall, E.M. dan Miller,B.C.(1985). Marriage and Famili Development.(6th ed.).New
York: Harper & Row Publishers, Inc
Danarto, A. (2003). Teori Seks. Yogyakarta: Jendela.
Darajat Zakiyah. (1984). Ilmu Jiwa Agama, Bulan Bintang, Jakarta
Emzir, (2010). Metodologi Penelitian Kualitatif Analisis Data. Jakarta: Rajawali Pers.
Gunarsa, (2003). Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Jakarta: Gunung Mulia.
----------- (2005). Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Jakarta: Gunung Mulia.
Gunawan,Arif. (2011). Remaja dan Permasalahannya. Yogyakarta: Hanggar Kreator
Green, L, Kreuter, M. (2005). Health Program Planning : An Educational and
Ecological Approach. Fourth edition. Rollins School of Public Helath of
Emory University.
---------------------------- (2000). Health Promotion Planning An educational and
Environmental Approach. London, Maylield Publishing Company.
Hurlock, E. (2002). Psikologi Perkembangan ; Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang
Kehidupan. Erlangga. Jakarta.
-------------- (2010). Psikologi Perkembangan : Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang
Kehidupan (Alih Bahasa Istiwidayanti dkk). Edisi Kelima. Erlangga. Jakarta.
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

84

-------------- (1973). Adolescent Development. Tokyo: Mc Graw Hill Kogakusha, Ltd.


Jalaludin, (1998). Psikologi Komunikasi. Edisi revisi. Bandung: PT. Remaja
Rosdakarya.
Jawiah. (2004). Analisis Faktor-faktor yang berhubungan dengan Perilaku Seks Remaja
Mahasiswa Tingkat III Jurusan Keperawatan Politeknik Kesehatan
Palembang Tahun 2004. Tesis.FKM UI.Depok
Kartono, K. (2005). Patologi Sosial 2: Kenakalan Remaja. Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada.
Kilbourne-Brook, (2000). Kesehatan Reproduksi Remaja: Membangun Perubahan yang
Bermakna. Outlook. Volume 16.
Kurniawan, F., (2002), Sikap dan Perilaku Seksual Mahasiswa disalah Satu Perguruan
Tinggi Swasta di Jakarta, Majalah Kedokteran Atmajaya, Volume 1 No. 2
September 2002.
Khatarina, A dan Muji.(2005). Internet dan Perilaku Seksual Remaja. The Indonesia
Journal of Public Health. vol 2.No.1.Juli
Kuswandi, Kadar.(2001).Pengaruh Informasi Perilaku Seks dan Tanggapan Mahasiswa
Mengenai Akibat Seks terhadap Sikap Setuju yang Dihubungkan dengan
Perilaku Seks Bebas bagi Mahasiswa Akademi Kesehatan di Provinsi Banten
Tahun 2000. Tesis.FKM UI.Depok
Kurniawati, PS.(2001). Pengaruh Informasi Perilaku Seks dan Tanggapan Mahasiswa
mengenai Akibat Perilaku Seks terhadap Sikap Setuju yang dihubungkan
dengan Perilaku Seks Bebas bagi Mahasiswa Akademi Kesahatn di Provinsi
Banten Tahun 2000. Tesis.FKM UI.Depok
Kollmann, Nathalie. (1998). Kesehatan Reproduksi Remaja : Program Seri
Lokakarya Kesehatan Perempuan. Jakarta : YLKI dan The Ford Foundation
Kementerian Kesehatan., Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan
Lingkungan. 2011. Laporan Kaus HIV-Aids di Indonesia Pada Triwulan III
tahun 2011. http://www.aidsindonesia.or.id/laporan-triwulankementeriankesehatan-ketiga-011.html
Miracle, T.S., Miracle, A.W. & Baumeister, R.F. (2003). Human Sexuality: Meeting
Your Basic Needs. New Jersey : Pearson Education, Inc.
Notoatmodjo, S. (2007). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta
-------------------- (2010). Metodelogi Penelitian Kesehatan. Rineka Cipta. Jakarta
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

85

-------------------- (2003). Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Rineka Cipta, Jakarta


-------------------- (2007). Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta: Rineka Cipta.
-------------------- (2003). Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Rineka Cipta. Jakarta.
------------------- (1993). Pengantar Pendidikan Kesehatan dan Ilmu Perilaku
Kesehatan. Jogjakarta. Anti Offset.
-------------------- (2007). Kesehatan Masyarakat Ilmu dan Seni, Rieneka Cipta, Jakarta
Nursal. (2007). Faktor-faktor yang berhubungan dengan Perilaku Seksual Murid
SMUN di Kota Padang, Tahun 2007, Tesis FKM UI. Depok.
Neill,

James.
What
is
Locus
of
Kontrol?
(Serial
Online).http://wilderdom.com/psychology/loc/LocusOfKontrolWhatIshtml.
Diakses Tanggal 20 Juni 2012

Pangkahila, W, (2005) .Peranan Seksologi dalam Kesehatan Reproduksi, dalam Bunga


Rampai Obstetri dan Ginekologi Sosial, Edisi. I, Yayasan Bina pustaka
Sarwono Prawiroharjo, Jakarta
Pangkahila, A. (2004). Perilku Seksual Remaja dalam Tumbuh Kembang
Remaja dan Permasalahannya. Jakarta: Cv.Sagung Seto
Papalia,D.E.,Olds,S.W.,& Feldman, R.D. (2007).
Ed.).Boston: McGraw-Hill International,Inc.

Human

Development(10th

Pardede, N., (2002). Masa Remaja.


Dalam: Narendra, M.B., Sularyo, T.S.,
Soetjiningsih, Suyitno, H., Ranuh, I.N.G., eds. Buku Ajar Tumbuh Kembang
Anak dan Remaja Jilid 1 Ed 1. Jakarta: Sagung Seto, 138-169.Pardede, N
2012.
PKBI. DIY, (2005). Remaja, Pronografi dan Pendidikan Seks. PKBI DIY.
Pilar-PKBI. (2000). Base Line Survei Perilaku Sex
//www.bkkbn.go.id. Diakses tanggal 10 Juni 2012

Mahasiswa.

http:

------------------- Pornografi. (2008). http: etikyogyakarta.net/2007/06/11


/defenisi-pornografi/. Diakses pada 04 April 2012
----------------------- 2000. Penelitian Kaitkan Penggunaan Alkohol dengan Jumlah

Pasangan Seks. (http://webserver.rad.net.id/ aids/HINDAR/HA03710.htm).


Saabah, M.U. (2001). Perilaku Seks Menyimpang dan Seksualitas Kontemporer Umat
Islam.Yogyakarta:UII press.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

86

Santrock,J.W. (2003). Adolescence: Perkembangan remaja (6th Ed).(Dra.Shinto B.A &


Sherly, Trans).Jakarta: Erlangga.
Sarlito, W.S. ( 2012). Psikologi Remaja. Jakarta : Raja Grafindo Persada
--------------. (2003), Sosiologi Kesehatan, Gajah Mada University Press, Yogyakarta.
--------------. (2006). Psikologi Remaja. PT RajaGrafindo Persada: Jakarta.
--------------.(2005).
Psikologi
Sosial
(Psikologi
Psikologi Terapan). Jakarta: Balai Pustaka

kelompok

&

---------------(1994). Psikologi Remaja. Jakarta : PT Raja Grafindo Persada


SKRRI (2007), Kesehatan Remaja di Indonesia. http://www.idai.or.id. Diakses tanggal
03 Maret 2012
Soetjiningsih. (2007). Tumbuh Kembang Remaja dan Permasalahannya. Jakarta: CV
Sagung Seto
-----------------. (2004). Tumbuh Kembang Anak. Jakarta EGC
-----------------.(2004).Tumbuh Kembang Remaja dan Permasalahannya,Jakarta: Sagung
Seto
Sudarman, Paryati. (2004). Menulis di Media Massa. Yogyakarta:Pustaka Pelajar
Sugiyono, (2005). Statistika Untuk Penelitian, Jakarta : Alfabeta.
Suriawiria. (2002). Dampak dan Bahaya Minuman Keras. http://www.pikiranrakyat.com/cetak/0902/05/khazanah/index.htm). Diakses pada tanggal 03
Maret 2012
SKKRI. (2008). Survei Kesehatan Reproduksi Remaja 2007, Jakarta
Suharsa, Hari,. (2006). Perilaku seksual Remaja pada Siswa Sekolah Menengah Atas
serta Faktor-faktor yang Mempengaruhi di Kabupaten Pandeglang Tahun
2006. Tesis, FKM UI. Depok
Solha. (2007). Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Perilaku Seksual pada Remaja
SMU Kelas 2 di Kecamatan Kalidoni Palembang Tahun 2007.Tesis.FKM
UI.Depok.
Saifudin AF, Hidayana IM. (1999). Seksualitas Remaja, Seri Kesehatan Reproduksi,
Kebudayaan dan Masyarakat, PT. Surya Usaha Ningtias, Jakarta
Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

87

Suryabrata, Sumadi (1998), Psikologi Kepribadian, cetakan kedelapan, edisi revisi,


LP3ES, Jakarta.
Sovita, Leni. (2011), Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Perilaku Seks Pra Nikah
pada Siswa SMU negeri 1 dan SMK Negeri 1 Hilir Gumanti Kab. Solok
Tahun 2011. Skripsi. FKM UI. Depok
Suryoputro, dkk. (2006) Faktor-Faktor yang Mempenngaruhi Perilaku Seksual Remaja
di Jawa Tengah : Implikasinya terhadap Kebijakan dan Layanan Kesehatan
Seksualdan Reproduksi. Makara Kesehatan, Vol.10, No.1, Juni 2006:29-40)
-------------------. Seks di Media, Biang Keladi Pergaulan Bebas Remaja.
www.flexiland.telkomflexi.com. Diakses pada tanggal 20 Juni 2012.
Taufik, M. (2010). Analisis Penyebab Perilaku Hubungan Seksual Pranikah pada
Remaja di Kota Pontianak (Studi Kualitatif). Tesis. FKM UI.Depok.
Wiryanto.(2004) .Pengantar Ilmu Komunikasi.Jakarta:Gramedia Widisarana Indonesia
Wyana, (2006). Free Seks Remaja Bandung Mengkhawatirkan. http://www.
tempointeraktif.com. Diakses tanggal 27 November 2007
Chaeruni, (2004). Faktor-faktor yang berhubungan dengan Perilaku Seksual Remaja
Siswa Kelas 2 SMU Negeri 46 Jakarta Tahun 2003. Skripsi, FKM UI, Depok
Yasril., dan Heru Subaris. (2009). Analisis Multivariat untuk Penelitian Kesehatan.
Jogjakarta: Mitra Cendikia Press
Zulkarnain. (2002). Hubungan Kontrol Diri dengan Kreativitas Pekerja. Skripsi.
Program Studi Psikologi. Fakultas Kedokteran. Universitas Sumatera Utara.

Universitas Indonesia

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Lampiran 1.
Tabel 1
Distribusi Responden menurut Perilaku seksual pra nikah dengan lawan jenis
Perilaku bersama lawan jenis

TIDAK

YA

a. Ngobrol berdua

4,9

136

95,1

b. Nonton berdua

34

23,8

109

76,2

c. Jalan-jalan berdua keluar rumah

15

10,5

128

89,5

d. Berpegangan tangan

14

9,8

129

90,2

e. Berpelukan

25

17,5

118

82,5

f.

Berciuman pipi

26

18,2

117

81,8

g.

Berciuman bibir/mulut

49

34,3

94

65,7

h.

Mencium/dicium leher

82

57,3

61

42,7

i.

Mencium payudara/dicium payudara

91

63,6

52

36,4

68,5

45

31,5

74,1

37

25,9

j. Meraba/diraba daerah sensitive (sekitar 98


alat kelamin, payudara, leher)
k. Saling menempelkan alat kelamin
106

Tabel 2
Distribusi Responden yang penah Melakukan Hubungan Seksual
Melakukan hubungan Seksual

TIDAK

YA

1. Seks Oral

n
88

%
61,5

n
55

%
38,5

2. Seks anal
3. Seks vaginal

117
111

81,8
77,6

26
32

18,2
22,4

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Tabel 3
Distribusi responden umur pertama kali melakukan hubungan seksual
Umur Melakukan hubungan Seksual

4
6
15
18
8
4

2,8
4,2
10,5
12,6
5,6
2,8

4
7
7
8

2,8
4,9
4,9
5,6

1
1
4
12
8
6

0,7
0,7
2,8
8,4
5,6
4,2

1. Seks oral

15 tahun
16 tahun
17 tahun
18 tahun
19 tahun
20 tahun

2. Seks anal

15 tahun
16 tahun
17 tahun
18 tahun

3. Seks vaginal

15 tahun
16 tahun
17 tahun
18 tahun
19 tahun
20 tahun

Tabel 4
Distribusi responden yang melakukan hubungan seksual dengan menggunakan kondom
Melakukan hubungan Seksual dengan Tidak
menggunakan kondom
Pernah

Jarang

Sering/
jarang

1. Seks Oral

50

91

9,1

2. Seks anal

21

80,7

19,23

3. Seks vaginal

21

65,62

18,75

16,63

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Tabel 5
Distribusi responden yang pernah melakukan hubungan seksual
Perilaku Seksual

1. Dengan siapa melakukan hubungan seksual


a. Pacar
b. Teman
c. Wanita penjaja seks/laki-laki iseng

46
1
5

88,5
1,9
9,6

21

40,4

15
10
4
1
1

28,8
19,2
7,7
1,9
1,9

2. Alasan responden melakukan hubungan seksual


a. Kedua belah pihak sama-sama senang melakukan
hubungan seks
b. Ingin coba-coba saja
c. Keduanya merencanakan untuk menikah
d. Keduanya saling mencintai
e. Dipaksa dan dirayu
f. Memerlukan uang untuk hidup/kuliah

3. Dalam 6 bulan terakhir melakukan hubungan seks 1x


bersama pasangan/pacar :1
2x
3x
4x
5x

26
18
4
3
1

50
34,6
7,7
5,8
1,9

4. Setelah berhubungan seks, mengalami kehamilan :


a. Ya
b. Tidak

16
36

30,8
69,2

5. Jika hamil yang dilakukan :


a. Melanjutkan kehamilannya dan menikah
13
b. Menggugurkan kandungan
1
c. Meninggalkan pasangan/kabur lari dari tanggung 2
jawab
6. Bila menggugurkan kandungan, meminta pertolongan :
a.
b.
c.
d.

Dokter
Bidan
Dukun
Mengugurkan sendiri dengan minum ramuan

81,25
6,25
12,5

6,25

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Tabel 6
Distribusi responden menurut sikap responden terhadap berbagai perilaku seksual
Pernyataan

SIKAP
SS

1. Pendidikan seks sebaiknya diberikan


di kampus
2. Pelayanan KB perlu disediakan untuk
remaja yang belum menikah.
3. Hubungan seks pra nikah tidak boleh
dilakukan
4. Hubungan seks hanya dengan
pasangan sah (suami/istri) .
5. Pada kehamilan remaja aborsi boleh
dilakukan.
6. Selama
berpacaran
melakukan
hubungan seks boleh saja.
7. Perilaku
seks
bebas
dapat
menyebabkan kehamilan yang tidak
diinginkan.
8. Seorang
wanita
diperbolehkan
melakukan hubungan seksual sebelum
menikah.
9. Seorang
pria
diperbolehkan
melakukan hubungan seksual sebelum
menikah.

RR

TS

STS

26

18,2

69

48,3

21

14,7

27

18,9

10

7,0

18

12,6

44

30,8

71

49,7

64

44,8

42

29,4

5,6

16

11,2

13

9,1

88

61,5

23

16,1

5,6

13

9,1

11

7,7

72

50,3

54

37,8

4,9

4,9

2,1

58

40,6

50

35

10

20

14,0

3,5

35

24,5

52

36,4

6,3

32

22,4

15

10,5

74

51,7

57

39,9

1,4

3,5

3,5

76

53,1

50

35

4,9

4,2

2,8

Tabel 7
Distribusi responden pengaruh teman sebaya (Peer Group)
Pernyataan

1. Pernahkah Saudara di ejek teman karena


masih perawan/perjaka?
2. Pernahkah teman Saudara meminjamkan
stensilan/video pornografi?
3. Pernahkah teman Saudara mengajak
nobar (nonton bareng) video pornografi ?
4. Pernahkah teman Saudara mengajak ke
organ tunggal/pertunjukan dangdut ?
5. Pernahkah teman Saudara mengajak ke

Tidak
Pernah

Kadangkadang

Sering/
rutin

52

36,4

54

37,4

37

25,9

34

23,8

74

51,7

35

24,5

33

23,1

75

52,4

35

24,5

40

28

69

48,3

34

23,8

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

65
warung sengseong (pelacuran)?
6. Pernahkah teman Saudara menceritakan
27
pengalamn seksnya ?
7. Jika teman Saudara pernah menceritakan
pengalaman seksnya, pernahkan berpikir 50
untuk mencobanya ?

45,5

17

11,9

61

42,7

18,9

85

59,4

31

21,7

35

49

34,3

44

30,8

Tabel 8
Distribusi responden menurut ketaatan beragama dalam menjalankan ibadah
Pernyataan

54

37,8

84

58,7

2,1

0,7

0,7

Beragama ISLAM/KRISTEN/KATOLIK
1. Melakukan sholat/Ibadah

a. Teratur 5 kali sehari/selalu ke gereja setiap


minggu
b. Tiap hari, tetapi tidak sampai 5 kali
sehari/kadang-kadang saja
c. Hanya seminggu sekali pada hari Jumat/sekali
sebulan pada hari minggu.
d. Sholat hanya pada hari Raya saja/hanya pada
Hari Natal dan Paskah
e. Tidak pernah/tidak pernah ke gereja.

Tabel 9
Distribusi kegiatan keagamaan yang diikuti responden
Kegiatan
keagamaan
yang
responden dalam 6 bulan terakhir

1.
2.
3.
4.

diikuti Tidak
Pernah
n
%

Beragama ISLAM/KRISTEN/KATOLIK
Membaca Al-Quran/Alkitab
Ceramah agama
Sholat sunat/bersaat teduh
Menjadi panitia dalam peringatan hari
besar agama di kampus/di Mesjid
lingkungan tempat tinggal/digereja

Jarang

Sering

13
45
37

9,1
31,5
25,9

100
87
85

69,9
60,8
59,4

30
11
21

21
7,7
14,7

86

60,1

44

30,8

13

9,1

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Tabel 10
Distribusi Responden menurut control diri berdasarkan kemampuan mengontrol diri
Pernyataan
Tidak
KadangMampu
mampu
kadang
n
%
n
%
n
%
1. Apakah Saudara mampu menjaga sopan 4
santun ketika berhadapan dengan lawan
jenis ?
2. Apakah Saudara mampu untuk tidak
10
memaksakan kehendak kepada lawan jenis
?
3. Apakah Saudara mampu mengendalikan
diri ketika terangsang dengan lawan jenis ? 14

2,8

28

19,6

111

77,6

7,0

48

33,6

85

59,4

9,8

44

30,8

85

59,4

Tabel 11
Distribusi responden menurut Paparan media pornografi
n

Pernyataan

1. Apakah Saudara pernah menggunakan


media komunikasi untuk mendapatkan
informasi tentang hubungan seksual?
a. Ya
100
b. Tidak
43

69,9
30,1

2. Apakah Saudara
VCD/Film pornografi?
a. Ya
b. Tidak

88,8
11,2

pernah

menonton
127
16

3. Dalam 6 bulan terakhir berapa kali Saudara 1


menonton VCD/Film pornografi?
2
3
4
6

57
44
24
3
2

4. Apakah Saudara pernah membaca majalah


pornografi?
a. Ya
80
b. Tidak
63
5. Dalam 6 bulan terakhir berapa kali Saudara
membaca majalah pornogarafi ?
1
2
3
6. Apakah Saudara pernah mengakses
video/materi pornografi di internet?

39,9
30,8
16,8
2,1
1,4

55,9
44,1

58
5
1

40,6
3,5
0,7

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

a.
b.

Ya
Tidak

123
20

7. Dalam 6 bulan terakhir berapa kali Saudara


video/materi pornografi di internet ?
1
3
6

86,0
14,0
53
2
1

37,1
1,4
0,7

Tabel 12
Distribusi responden menurut pengetahuan seks pra nikah
Benar
Salah
Pernyataan
n%
1. Menurut saudara berapa umur ideal bagi
perempuan untuk hamil?
138
a. Usia 15 20 tahun
b. Usia 20 35 tahun
c. Usia 30 45 tahun
d. Terserah keinginan
e. Tidak tahu
2. Apakah yang menyebabkan terjadinya
kehamilan?
a. Berciuman antara laki-laki dan
perempuan.
137
b. Meraba daerah sensitive (sekitar alat
kelamin)
c. Melakukan hubungan seksual
d. Melakukan masturbasi/onani
e. Tidak tahu
3. Menurut Saudara apakah masturbasi/onani
?
a. Melakukan hubungan seksual
b. Merangsang alat kelamin sendiri
sehingga mendatangkan kenikmatan.
100
c. Memegang alat kelamin.
d. Berkencan
e. Tidak tahu

96,5

3,5

95,8

4,2

69.9

43

30,1

Tabel 13
Distribusi responden menurut pengetahuan seks pranikah sesuai pendapat benar dan
salah
Pernyataan
Benar
Salah
n
1.
2.

Hubungan seks sekali saja tidak mungkin 110


menyebabkan kehamilan
Penyakit menular seksual adalah penyakit yang 131
ditularkan melalui hubungan seks

76,9

33

23,1

91,6

12

8,4

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

3.

4.
5.
6.

Seorang perempuan dapat terhindar dari


kehamilan apabila mencuci alat kelamin setelah
melakukan hubungan seks
Syphilis (raja singa) penyakit yang tidak
ditularkan melalui hubungan seks
HIV/AIDS penyakit akibat hubungan seks
HIV/AIDS adalah penyakit yang menurunkan
kekebalan tubuh

99

69,2

44

30,8

30

21,0

113

79,0

140

97,9

2,1

123

86

20

14,0

Status Sosial Ekonomi

1.

Dengan menggunakan rumus sturges K = 1 + (3,3) Log n


a. Range = max min = 3.000.000 200.000 = 2.800.000
b. K = 1 + (3,3) 2.1553 = 8,1125 dibulatkan menjadi 8
c. Untuk panjang kelas interval (P) = R/K, 2.800.000/8 = 350.000
d. Modus = 450.000
e. Std.deviasi = 580.985,8
f. Max = 3.000.000
g. Min = 200.000
Tabel 14
Status Sosial Ekonomi

Biaya hidup per-bulan

200.000 - 550.000

37

25.9

550.001 - 900.001

35

24.5

900.002 - 1.250.002

30

21.0

1.250.003 - 1.600.003

23

16.1

1.600.004 - 1.950.004

4.2

1.950.005 - 2.300.005

3.5

2.300.006 - 2.650.006

2.8

2.650.007 - 3.000.007

2.1

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Tabel 15
Distribusi responden menurut peluang (kesempatan waktu) yang digunakan
No.

1.
2.

3.

Jenis Kegiatan

Tidak
Pernah

n
Apakah Saudara sering menghabiskan waktu 56
sampai jauh malam dengan teman-teman?
Apakah Saudara sering menghabiskan waktu 113
pergi ke organ tunggal/pertunjukan dangdut
?
Apakah Saudara sering menghabiskan waktu 135
dengan pergi ke warung sengseong
(pelacuran) ?

Jarang

Sering

%
n
39,2 65

%
n
45,5 22

%
15,4

79,0 27

18,9 3

2,1

94,4 7

4,9

0,7

Tabel 16
Distribusi responden menurut pengaruh alkohol dan narkoba
Jenis Kegiatan

Tidak
Pernah

n
Dalam 6 bulan terakhir apakah Saudara
pernah mengonsumsi di bawah ini ?
1. Alkohol
(bir/cap
orang
122
tua/arak/menssen/topi miring,dll) ?
2. Narkoba (Ganja/ inex/ heroin/ putaw/
129
ecstacy/ morphine, dll) ?

Jarang

Sering

85,3

19

13,3

1,4

90,2

5,6

4,2

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Lampiran 4

PROGRAM PASCA SARJANA


FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS INDONESIA
TAHUN 2012
Inform Consent
Penelitian tentang Faktor faktor yang Mempengauhi Perilaku Seks Pra Nikah
pada Mahasiswa Akademi Kesehatan X di Kabupaten Lebak Tahun 2012, bertujuan
untuk mengetahui dan mendapatkan gambaran perilaku seks pra nikah remaja.
Penelitian ini tidak akan mempengaruhi kinerja Saudara nama tidak akan dicantumkan
dan informasi yang kami dapat akan kami jaga kerahasiaannya dan hanya dipakai
untuk penelitian. Demi kelancaran penelitian kami ini kami harap saudara bisa
membantu untuk menjadi responden kami.
Pernyataan kesediaan Menjadi responden Penelitian
Setelah mengetahui maksud dan tujuan dari penelitian ini saya bertanda tangan
dibawah ini menyatakan bersedia menjadi responden untuk penelitian ini
Jakarta,........................2012
Tertanda

(........................................)

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Lampiiran 5
U
UNIVERSIT
TAS INDON
NESIA
KUE
ESIONER
FAKT
TOR-FAKT
TOR YANG
G MEMPEN
NGARUHI PERILAKU
P
U SEKS PRA
A NIKAH
PADA
P
MAH
HASISWA A
AKADEMI KESEHAT
TAN X
DI KAB
BUPATEN LEBAK TA
AHUN 20122
:
Diisi oleh
o peneliti
Tangg
gal Pengump
pulan data :
No.Ku
uesioner ::
........
Alamaat Akademi
:

Diisi oleh
o respondden (mahasisswa) :
Faktorr-faktor yangg Berpengaruuh dalam Peerilaku Seksuual Pra Nikaah
A. K
Karakteristik responden (m
mahasiswa)
Berilah tandda cek () pada jawaaban yang Saudara ppilih. HAN
NYA SATU
JA
AWABAN.
1..
Jenis kelamin
k
:
1. Laki-laki
[ ]
2. Perem
[ ]
mpuan
:
2.. Umur
.tahun
3.. Agama
:
1. Islam
[ ]
2. Kristen/K
[ ]
Katolik
4.. Saat ini Saaudara tinggaal bersama :
[ ]
1. Orang tua
2. Kost
[ ]
3. Asram
[ ]
ma
[ ]
4. Rumahh famili
B. Siikap
Berilah tand
da cek () pada
p
salah satu kolom
m yang sesu
uai dengan
n pendapat
Saaudara
K
Keterangan
:
SS
S
= sangat setuju
u
S
= setuju
R
RR
= raagu=ragu
TS
= tiidak setuju
TS
= sangat tidak setuju
s
ST

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

. Bagaimana sikap/tanggapan Saudara terhadap hal-hal di bawah ini


No.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.

Pernyataan
Pendidikan seks sebaiknya diberikan di kampus
Pelayanan KB perlu disediakan untuk remaja
yang belum menikah.
Hubungan seks pra nikah tidak boleh dilakukan.
Hubungan seks hanya dengan pasangan sah
(suami/istri) .
Pada kehamilan remaja aborsi boleh dilakukan.
Selama berpacaran melakukan hubungan seks
boleh saja.
Perilaku seks bebas dapat menyebabkan
kehamilan yang tidak diinginkan.
Seorang wanita diperbolehkan melakukan
hubungan seksual sebelum menikah.
Seorang pria diperbolehkan melakukan
hubungan seksual sebelum menikah.

SS

RR

TS

STS

C. Pengaruh teman sebaya (Peer Group)


Berilah tanda ceklist () pada salah satu kolom yang sesuai
No.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.

Topik

Tidak
Pernah

Kadangkadang

Sering/
Rutin

Pernahkah Saudara di ejek teman karena masih


perawan/perjaka?
Pernahkah teman Saudara meminjamkan
stensilan/video pornografi?
Pernahkah teman Saudara mengajak nobar
(nonton bareng) video pornografi ?
Pernahkah teman Saudara mengajak ke organ
tunggal/pertunjukan dangdut ?
Pernahkah teman Saudara mengajak ke warung
sengseong (pelacuran)?
Pernahkah teman Saudara menceritakan
pengalamn seksnya ?
Jika teman Saudara pernah menceritakan
pengalaman seksnya, pernahkan berpikir untuk
mencobanya ?

D. Ketaatan Beragama
Pertanyaan bagi yang beragama Islam
21. Bagaimana Saudara menjalankan ibadah (sholat) :
a. Teratur 5 kali sehari
b. Tiap hari, tetapi tidak sampai 5 kali sehari
c. Hanya seminggu sekali pada hari Jumat
d. Sholat hanya pada hari Raya saja
e. Tidak pernah

[
[
[
[
[

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

]
]
]
]
]

22. Dalam 6 bulan terakhir apakah Saudara pernah mengikuti kegiatan keagamaan
di bawah ini ? :
Berilah tanda cek () pada salah satu kolom yang sesuai dengan kegiatan
Saudara.
Jenis Kegiatan

Tidak Pernah
(0)

Jarang
(1)

Sering
(2)

Membaca Al-Quran
Ceramah agama
Sholat sunat
Menjadi panitia dalam peringatan hari
besar agama di kampus/di Mesjid
lingkungan tempat tinggal

Pertanyaan untuk yang beragama Kristen/Katolik


23. Apakah Saudara menjalankan ibadah agama Saudara :
a. Selalu ke Gereja setiap minggu
[ ]
b. Kadang-kadang saja
[ ]
c. Sekali sebulan pada hari minggu
[ ]
d. Hanya pada Hari Natal dan Paskah
[ ]
e. Tidak pernah ke gereja
[ ]
24. Dalam 6 bulan terakhir apakah Saudara pernah mengikuti kegiatan keagamaan
di bawah ini ?
Berilah cek () pada salah satu kolom yang sesuai dengan kegiatan Saudara
Jenis Kegiatan

Tidak Pernah
(0)

Jarang
(1)

Sering
(2)

Membaca alkitab
Ceramah keagamaan
Bersaat Teduh
Sebagai panitia pada hari besar
keagamaan Saudara

E. Kontrol diri
Petunjuk pengisian : Berilah tanda cek () pada salah satu kolom yang sesuai
dengan pendapat Saudara
No.
25.

26.

27.

Pernyataan

Tidak
mampu

Kadang- Mampu
kadang

Apakah Saudara mampu menjaga sopan


santun ketika berhadapan dengan lawan
jenis ?
Apakah Saudara mampu untuk tidak
memaksakan kehendak kepada lawan jenis
?
Apakah Saudara mampu mengendalikan
diri ketika terangsang dengan lawan jenis ?

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

F. Paparan media pornografi


28.

29.

30.
31.

32.
33.

34.

Apakah Saudara pernah menggunakan media komunikasi untuk mendapatkan informasi


tentang hubungan seksual?
Ya
[ ]
Tidak
[ ]
Apakah Saudara pernah menonton VCD/Film pornografi?
Ya
[ ]
Tidak
[ ]
Dalam 6 bulan terakhir berapa kali Saudara menonton VCD/Film pornografi?
Jawab :..
Apakah Saudara pernah membaca majalah pornografi?
Ya
[ ]
Tidak
[ ]
Dalam 6 bulan terakhir berapa kali Saudara membaca majalah pornogarafi ?
Jawab :.
Apakah Saudara pernah mengakses video/materi pornografi di internet?
1. Ya
[ ]
2. Tidak
[ ]
Dalam 6 bulan terakhir berapa kali Saudara video/materi pornografi di internet ?
Jawab :..

G. Pengetahuan Seks Pranikah


Berilah tanda cek () pada jawaban yang Saudara anggap benar. HANYA SATU
JAWABAN.
35. Menurut saudara berapa umur ideal bagi perempuan untuk hamil?
1. Usia 15 20 tahun
[ ]
2. Usia 20 35 tahun
[ ]
3. Usia 30 45 tahun
[ ]
4. Terserah keinginan
[ ]
5. Tidak tahu
[ ]
36. Apakah yang menyebabkan terjadinya kehamilan?
1. Berciuman antara laki-laki dan perempuan.
[ ]
2. Meraba daerah sensitive (sekitar alat kelamin)
[ ]
3. Melakukan hubungan seksual
[ ]
4. Melakukan masturbasi/onani
[ ]
5. Tidak tahu
[ ]
37. Menurut Saudara apakah masturbasi/onani ?
1. Melakukan hubungan seksual
[ ]
2. Merangsang alat kelamin sendiri sehingga mendatangkan
kenikmatan.
[ ]
3. Memegang alat kelamin.
[ ]
4. Berkencan
[ ]
5. Tidak tahu
[ ]

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Petunjuk pengisian : Berilah tanda cek () pada salah satu kolom yang sesuai
dengan pendapat Saudara
No.
38.
39.
40.

41.
42.
43.

Pernyataan

Benar

Salah

Tidak tahu

Hubungan seks sekali saja tidak mungkin


menyebabkan kehamilan
Penyakit menular seksual adalah penyakit
yang ditularkan melalui hubungan seks
Seorang perempuan dapat terhindar dari
kehamilan apabila mencuci alat kelamin
setelah melakukan hubungan seks
Syphilis (raja singa) penyakit yang tidak
ditularkan melalui hubungan seks
HIV/AIDS penyakit akibat hubungan seks
HIV/AIDS adalah penyakit yang
menurunkan kekebalan tubuh.

H. Social ekonomi
Isilah Pertanyaan di bawah ini :
44. Berapa biaya hidup per-bulan :
1. Makan/minum. Jawab :
2. Kost/asrama. Jawab :.
3. Keperluan belajar.Jawab :....
4. Keperluan kosmetika.Jawab:....
5. Transportasi.Jawab :.
6. Rekreasi.Jawab : .
TOTAL BIAYA KESELURUHAN :
I. Peluang (kesempatan waktu)
Berilah tanda ceklist () pada salah satu kolom yang sesuai dengan pengalaman
yang pernah Saudara alami
No.

Jenis Kegiatan

45.

Apakah Saudara sering menghabiskan waktu


sampai jauh malam dengan teman-teman?
Apakah Saudara sering menghabiskan waktu
pergi ke organ tunggal/pertunjukan dangdut ?
Apakah Saudara sering menghabiskan waktu
dengan pergi ke warung sengseong
(pelacuran) ?

46.
47.

Tidak
Pernah
(0)

Jarang
(1)

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Sering
(2)

J. Alkohol dan narkoba


Berilah tanda cek () pada salah satu kolom yang sesuai dengan pengalaman
Saudara.
Jenis Kegiatan

48.

Tidak
Pernah
(0)

Jarang
(1)

Sering
(2)

Dalam 6 bulan terakhir apakah Saudara pernah


mengonsumsi di bawah ini ?
1. Alkohol (bir/cap orang tua/arak/menssen/topi
miring,dll) ?
2. Narkoba (Ganja/ inex/ heroin/ putaw/ ecstacy/
morphine, dll) ?

K. Perilaku seks pranikah


Berilah tanda ceklist () pada salah satu kolom yang sesuai dengan pengalaman
yang pernah Saudara alami
No.
49.

Pertanyaan
Pernahkah Saudara melakukan
dibawah ini dengan lawan jenis?

TIDAK

YA

hal-hal

j. Ngobrol berdua
k. Nonton berdua
l. Jalan-jalan berdua keluar rumah
m. Berpegangan tangan
n. Berpelukan
o.

Berciuman pipi

p.

Berciuman bibir/mulut

q.

Mencium/dicium leher

r.

Mencium payudara/dicium payudara

10. Meraba/diraba daerah sensitive (sekitar


alat kelamin, payudara, leher)
11. Saling menempelkan alat kelamin

50. Apakah Saudara pernah melakukan hubungan seksual?


1. Seks oral
a.
Ya
[ ], lanjut ke no.51
b.
Tidak
[ ]

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

2. Seks anal
a.
Ya
[ ], lanjutkan ke no. 51
b.
Tidak
[ ]
3. Seks vaginal
a. Ya
[ ], lanjutkan ke no. 51
b. Tidak
[ ]
51. Pada umur berapa Saudara melakukan hubungan seks pertama kali ?
1. Seks Oral. Jawab :
2. Seks Anal. Jawab :..
3. Seks Vaginal. Jawab :
Berilah tanda cek () pada salah satu kolom yang sesuai dengan pengalaman
Saudara.
No.
Jenis Kegiatan
Tidak
Jarang
Sering/selalu
Pernah
(1)
(2)
(0)
52.

Ketika melakukan hubungan seks,


apakah Saudara menggunakan kondom ?
1. Seks Anal
2. Seks Oral
3. Seks Vaginal

Berilah tanda cek () pada jawaban yang Saudara anggap benar. JAWABAN
BISA LEBIH DARI SATU.
53. Jika pernah berhubungan seks, dengan siapa Saudara melakukannya ?
1. Pacar
[ ]
2. Teman
[ ]
3. Wanita Penjaja Seks
[ ]
4. Laki-laki iseng (bukan teman)
[ ]
54. Atas alasan apa saudara melakukan hubungan seks tersebut ?
1. Kedua belah pihak sama-sama senang melakukan
hubungan seks
[ ]
2. Ingin coba-coba saja
[ ]
3. Keduanya merencanakan untuk menikah
[ ]
4. Keduanya saling mencintai
[ ]
5. Dipaksa dan dirayu
[ ]
6. Memerlukan uang untuk hidup/kuliah
[ ]
7. Ikutan teman
[ ]
Isilah pertanyaan di bawah ini !
55. Dalam 6 bulan terakhir berapa kali Saudara melakukan hubungan seks bersama
pasangan/pacar Saudara ?
Jawab :
56. Setelah berhubungan seks, apakah saudara/pasangan Saudara mengalami
kehamilan ?
1. Ya,
[ ] lanjutkan ke no.57
2. Tidak
[ ]

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Berilah tanda cek () pada jawaban yang Saudara anggap benar. HANYA SATU
JAWABAN.
57. Jika Saudara atau pasangan Saudara hamil, apa yang Saudara lakukan ?
1. Melanjutkan kehamilannya dan menikah
[ ]
2. Menggugurkan kandungan,
[ ]
3. Meninggalkan pasangan/kabur lari dari tanggungjawab
[ ]
58. Bila menggugurkan kandungan, kemana Saudara minta pertolongan ?
1. Dokter
[ ]
2. Bidan
[ ]
3. Dukun
[ ]
4. Menggugurkan sendiri dengan minum ramuan.
[ ]

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012

Faktor-faktor yang..., Sarma Eko Natalia Sinaga, FKM UI, 2012