Anda di halaman 1dari 4

RINOSKOPI ANTERIOR

Pemeriksaan rinoskopi anterior dilakukan dengan menggunakan spekulum hidung yg


dimasukkan kedalam kavum nasi. Kemudian struktur kavum nasi dilihat dengan menundukkan
dan menegakkan posisi kepala penerita.
Yang dilihat adalah :
1. Konka inferior nasi
2. Vestibulum
3. Meatus inferior
4. Meatus Media
5. Konka media
6. Septum nasi dan
7. Apakah ada tumor atau tanda-tanda radang
RINOSKOPI POSTERIOR
Dilakukan seperti pada pemeriksaan nasofaring dan biasanya sekaligus bersama-sama
pemeriksaannya. Pemeriksaan in lebih sulit dan memerlukan ketrampilan, ketenangan pasien dan
kerjasama pasien.
Menggunakan kaca reflektor dan lampu kepala. Dengan menggunakan spatel, lidah
ditekan kebawah. Pada saat memasukkan kaca reflektor, penderita diminta bernafas dari mulut,
tetapi setelah kaca masuk penderita diminta bernafas dari hidung.
Yang perlu diperhatikan adalah :
1. Bagaimana keadaan koana
2. Septum nasi
3. Konka nasalis media dan superior
4. Adakah sekret atau postnasal drip
5. Adakah masa tumor
6. Bagaimana keadaan fossa Rossenmuller
7. Bagaimana keadaan muara tuba eustachi dan
8. Pada anak kecil perhatikan keadaan adenoidnya.
Rhinoskopi Anterior dan Posterior
Rinoskopi anterior adalah pemeriksaan rongga hidung dari depan dengan memakai
spekulum hidung. Di belakang vestibulum dapat dilihat bagian dalam hidung. Saluran udara
harus bebasdan kurang lebih sama pada kedua sisi. Pada kedua dinding lateral dapat dilihat
konka inferior. Hal-hal yang harus diperhatikan pada rinoskopi anterior ialah :
Mukosa. Dalam keadaan normal, mukosa berwarna merah muda. Pada radang berwarna merah,
sedangkan pada alergi akan tampak pucat atau kebiru-biruan (livid).
Septum. Biasanya terletak di tengah dan lurus. Diperhatikan apakah ada deviasi, krista, spina,
perforasi, hematoma, abses dan lain-lain.
Konka. Diperhatikan apakah konka besarnya normal (eutrofi, hipertrofi, hipotrofi atau atrofi).
Sekret. Bila ditemukan sekret pada rongga hidung, harus diperhatikan banyaknya, sifatnya
(serous, mukoid, mukopurulen, purulen atau bercampur darah) dan lokalisasinya (meatus inferior
medius, atau superior). Lokasi sekret ini penting artinya, sehubungan dengan letak ostium sinussinus paranasal dan dengan demikian dapat menunjukkan dari mana sekret tersebut berasal.
Krusta yang banyak ditemukan pada rhinitis atrofi.

Massa. Massa yang sering ditemukan di dalam rongga hidung adalah polip dan tumor. Pada anak
dapat ditemukan benda asing.
Rhinoskopi posterior adalah pemeriksaan ronnga hidung dari belakang, dengan
menggunakan kaca nasofaring. Dengan mengubah-ubah posisi kaca, kita dapat melihatkoana,
ujung posterior septum, ujung posterior konka, sekret yang mengalir dari hidung ke nasofaring
(post nasal drip), torus tubarius, dan ostium tuba.
Akhir-akhir ini dikembangkan cara pemeriksaan dengan endoskop, disebut
nasoendoskopi. Dengan cara ini bagian-bagian rongga hidung yang tersembunyi yang sulit
dilihat dengan rinoskopi anterior, maupun rinoskopi posterior akan tampak lebih jelas.
Post-nasal drip adalah akumulasi lendir di belakang hidung dan tenggorokan yang
menjurus pada, atau memberikan sensasi dari, tetesan lendir yang menurun dari belakang hidung.
Salah satu dari karakteristik-karakteristik yang paling umum dari rhinitis kronis adalah postnasal drip. Post-nasal drip mungkin menjurus pada sakit tenggorokan yang kronis atau batuk
yang kronis. Post-nasal drip dapat disebabkan oleh sekresi-sekresi yang berlebihan atau kental,
atau gangguan dalam pembersihan lendir yang normal dari hidung dan tenggorokan.
Postnasal drip terjadi ketika ingus yang berlebihan terakumulasi pada bagian belakang
tenggorokan dan menyebabkan perasaan ingus menitis. Kondisi ini dapat menyebabkan batuk
atau sakit tenggorokan kronis. Perawatan postnasal drip berfokus pada penyebab timbulnya ingus
yang berlebih, yang bisa merupakan reaksi rhinitis alergik atau non-alergik. Kunjungi dokter
untuk menentukan penyebab kondisi ini dan mengambil langkah pertama yang penting dalam
menyelesaikan masalah postnasal drip.
Post-nasal drip adalah akumulasi lendir di belakang hidung dan tenggorokan
menyebabkan, atau memberikan sensasi, lendir menetes ke bawah dari belakang hidung. Salah
satu karakteristik paling umum dari rhinitis kronis adalah post-nasal drip. Post-nasal drip bisa
menyebabkan sakit tenggorokan kronis atau batuk kronis. Post-nasal drip bisa disebabkan oleh
sekresi berlebihan atau tebal, atau penurunan clearance normal lendir dari hidung dan throat.

Proyeksi parietoacanthial (waters methode close mouth)


Menurut Bontrager (2010), tujuan dilakukannya proyeksi parietoacanthial (waters
methode close mouth) adalah untuk menampakkan patologi sinusitis, osteomilitis dan polip.
Teknik pemeriksaan proyeksi parietoacanthial (waters method close mouth):
a) Posisi pasien
Atur pasien dalam posisi erect
b) Posisi objek:
(1) Ekstensikan leher, letakkan dagu dan hidung pada permukaan kaset.
(2) Atur kepala hingga MML (mento meatal line) tegak lurus kaset, sehingga OML akan
membentuk sudut 370 dari kaset.
(3) MSP tegak lurus terhadap grid
c) Sinar pusat:
(1) Atur arah sinar horizontal tegak lurus pertengahan kaset keluar dari acanthion
(2) Minimum SID 100 cm

d)

Kolimasi
Pada semua rongga sinus
e) Pernafasan
Pasien tahan nafas selama eskpos berlangsung
Kriteria radiograf : Sinus maksillaris tampak tidak super posisi dengan prosesus alveolar dan
petrous ridges.Inferior orbital rim tampak Sinus frontal tampak oblique (gambar 2.20)

Gambar 2.19 Proyeksi parietoacanthial / waters method close mouth (Bontrager,2010)

Gambar 2.20 Radiograf Proyeksi parietoacanthial / waters method close mouth Bontrager (2010)
Teknik Radiografi sinus paranasal (Khusus)
1) Proyeksi parietoacanthial (waters method open mouth)
Menurut Bontrager (2010), tujuan dilakukannya proyeksi parietoacanthial (waters method
open mouth) untuk menampakkan patologi sinusitis, osteomilitis dan polip. Teknik pemeriksaan
proyeksi parietoacanthial (waters method open mouth):
a) Posisi Pasien
Atur pasien dalam posisi erect dan membuka mulut
b) Posisi Objek :
(1) Ekstensikan leher, istirahatkan dagu di meja pemeriksaan
(2) Atur kepala sehingga OML membentuk sudut 370 terhadap kaset (MML akan tegak lurus dengan
mulut yang terbuka)
(3) MSP tegak lurus terhadap grid
c) Sinar pusat :
(1) Arah sinar tegak lurus horizontal terhadap kaset
(2) Titik bidik pada pertengahan kaset keluar menuju acanthion
(3) Minimum SID 100 cm
d) Kolimasi

Pada semua rongga sinus


e) Pernafasan
Pasien tahan nafas selama pemeriksaan berlangsung
f) Kriteria radiograf : Sinus maksillaris tampak tidak super posisi dengan prosesus alveolar dan
petrous ridges, Inferior orbital rim tampak, Sinus frontal tampak oblique dan tampak sinus
spenoid dengan membuka mulut (gambar 2.22).

Gambar 2.21 Proyeksi parietoacanthial / waters method open mouth (Bontrager,2010)

Gambar 2.22 Radiograf Proyeksi parietoacanthial / waters method open mouth (Bontrager,2010)
Foto kepala posisi Waters
Posisi ini yang paling sering digunakan. Pada foto waters, secara ideal piramid tulang petrosum
diproyeksikan pada dasar sinus maksilaris. Maksud dari posisi ini adalah untuk memproyeksikan
tulang petrosus supaya terletak dibawah antrum maksila sehingga kedua sinus maksilaris dapat
dievaluasi seluruhnya. Hal ini didapatkan dengan menengadahkan kepala pasien sedemikian rupa
sehingga dagu menyentuh permukaan meja. Bidang yang melalui kantus medial mata dan tragus
membentuk sudut lebih kurang 37 derajat dengan film. Foto waters umumnya dilakukan pada
keadaan mulut tertutup. Pada posisi mulut terbuka akan dapat menilai daerah dinding posterior
sinus sphenoid dengan baik.