Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN PRAKTIKUM MK.

PRODUKSI TERNAK POTONG dan KERJA

LAPORAN PRAKTIKUM

MK. PRODUKSI TERNAK POTONG dan KERJA

Oleh :
ERIK ANGGA SAPUTRA
NIM : EIC011025

Jurusan Peternakan Fakultas Pertanian


Universitas Bengkulu
Desember 2012

KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah saya panjatkan kepada illahi robbi karena berkat rahmat dan
hidayah-NYA laporan praktikum mata kuliah produksi ternak potong dan kerja ini dapat ditulis
dan diselesaikan tepat pada waktunya.

Matakuliah Produksi Ternak Potong dan Kerja merupakan mata kuliah wajib jurusan
peternakan yang di tawarkan pada semester 3 (tiga) yang berbobot 3 (2-1) sks dengan 1 (satu)
sks merupakan praktikum yang wajib dilakukan oleh mahasiswa yang mengambil mata kuliah
tersebut.
Adapun Penulisan laporan ini berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan di
kandang peternakan Universitas Bengkulu.
Ucapan terima kasih saya sampaikan kepada semua pihak yang telah membantu jalannya
praktikum ini :
1.
2.
3.
4.
5.

Kepada Bapak Ir.Dwatmadji,MSc,Ph.D selaku dosen mata kuliah Produksi Ternak Potong dan
Kerja.
Kepada Drh.Tatik Suketi.MSc selaku asisten mata kuliah produksi ternak potong dan Kerja.
Kepada Kak Rocky Ekstander, kak Hikman, kak Chandra, dan mbak Novita, selaku Co Ass.
Praktikum Produksi Ternak Potong dan Kerja.
Rekan-rekan satu kelompok yaitu kelompok 8 domba, kelompok 2 sapi, dan kelompok 2
kambing terimakasih atas kerjasamanya.
Seluruh rekan yang mengikuti praktikum Ternak Potong dan Kerja, atas semangatnya menjalani
Praktikum ini.
Saya menyadari bahwa dalam penyusunan laporan praktikum ini masih banyak
kekurangannya, dan jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu saya perlu kritik dan saran yang
membangun sangat diharapkan guna perbaikan agar lebih baik ke depannya.

Bengkulu, 24 Desember 2012

Erik Angga Saputra

DAFTAR ISI

BAB
Halaman
KATA
PENGANTAR....................................................................................
...........................1
DAFTAR
ISI..................................................................................................
.........................2
A.
PENDAHULUAH................................................................................
................................3
A.1 Latar
Belakang........................................................................................
...................3
B.2 Tujuan
Praktikum.......................................................................................
................4
B. MATERI DAN
METODE..........................................................................................
............5
A.I.
Materi.............................................................................................
...........................5
a.
Ternak................................................................................................................
...............5
b.
Pakan ................................................................................................................
...............5
c.
Kandang ...........................................................................................................
................5
d.
Peralatan ..........................................................................................................
...............6
B.2. DAFTAR ANGGOTA
KELOMPOK ................................................................................7
Tabel daftar kelompok dan jadwal
praktikum.........................................................................7
C.3.
Metode...........................................................................................
..........................7
a. Cara mengukur
reproduksi ..............................................................................................7

b. Konsumsi pakan dan


minum ...........................................................................................8
c.
Fisiologi .............................................................................................................
...............8
d. Pemotongan
Kuku ...........................................................................................................8
e. Pencukuran
Wool ............................................................................................................9
f. Kondisi
lingkungan ........................................................................................................
...9
g. Pengukuran
umur ............................................................................................................9
C. HASIL DAN
PEMBAHASAN ................................................................................
...............10
C.I. Ternak
Sapi ...............................................................................................
................10
a. Konsumsi
Pakan ..............................................................................................................1
0
b. Produksi
Ternak ..............................................................................................................
12
c. Fisiologis
Ternak ..............................................................................................................
13
C.2. Ternak
Domba ...........................................................................................
...............15
a. Konsumsi
Pakan ..............................................................................................................1
5
b. Produksi Ternak
.....................16
c. Fisiologis
Ternak ..............................................................................................................
18
d. Pemotongan Kuku dan
Wool ..........................................................................................19
C.3. Ternak
Kambing ........................................................................................
...............20

a. Konsumsi
Pakan ..............................................................................................................2
0
b. Produksi
Ternak ..............................................................................................................
21
c. Fisiologis
Ternak ..............................................................................................................
22
D.
PENUTUP .......................................................................................
.................................23
D.1.
Kesimpulan ....................................................................................
.........................23
D.2.
Saran .............................................................................................
.........................23
E. DAFTAR
PUSTAKA ........................................................................................
...................24
F.
LAMPIRAN ......................................................................................
................................25

A. PENDAHULUAN
A.1 Latar belakang
Seperti halnya yang kita ketahui Kebutuhan masyarakat akan protein
hewani akan senantiasa mengalamii peningkatan dengan bertambahnya
jumlah penduduk dari tahun ke tahun. Meskipun pertumbuhan produksi
ternak sudah cukup menggembirakan, namun secara makro masih belum
terpenuhinya kebutuhan dalam negeri , khususnya produksi daging dengan
hasil olahannya, sehingga pemerintah masih mengimpor daging untuk
memenuhi kebutuhan masyarakat akan protein hewani. Oleh karena itu

pemerintah
merencanakan
(B.Ayuningsih, 2007).

adanya

diversifikasi

protein

hewani

Ternak potong di Indonesia memiliki arti yang sangat strategis, terutama


dikaitkan fungsinya sebagai penghasil daging, tenaga kerja, penghasil pupuk
kandang, tabungan atau sumber rekreasi. Arti yang lebih utamanya adalah
sebagai komoditas sumber pangan hewani yang bertujuan untuk
kesejahteraan manusia,memenuhi kebutuhan selera konsumen dalam
rangka meningkatkan kualitas hidup, dan mencerdaskan rakyat. (U. Santoso,
2006).
Untuk
memenuhi kebutuhan pangan dan gizi bagi masyarakat.
Khususnya kebutuhan protein hewani yang bersumber dari daging, maka
subsector peternakan sebagai salah satu bagian dari pembangunan
pertanian harus dikembangkan. Dengan demikian, peluang pasarnya selalu
tersedia setiap saat dan selalu meningkat setiap tahun seiring dengan
pertambahan jumlah penduduk dan meningkatnya kebutuhan gizi. Bahkan,
akhir-akhir ini Indonesia mendapat pangsa pasar sebanyak tiga juta ekor
domba tiap tehun untuk diekspor ke Negara Malaysia dan Timur Tengah
(Anonim, 1993).
Domba merupakan jenis ternak potong yang tergolong ruminansia kecil,
hewan pemamah biak, dan merupakan hewan mamalia yang menyusui
anak-anaknya, domba dapat menghasilkan bulu (wool) yang sangat baik
untuk keperluan bahan sandang (tekstil). Berdasarkan sifat-sifatnya, domba
lebih suka hidup bersama atau berkelompok dan tidak bersifat liar. Domba
memiliki beberapa bangsa, diantaranya: Domba Periangan atau Domba
Garut, Domba Asli Indonesia (domba kampung), Domba Ekor Gemuk, Domba
Dor Set, Domba Merino, Domba Berbados Blackbelly, Domba Southdown,
dan Domba Rambouilet. ( Murtidjo dam A. Bambang . 1993)
Sapi tergolong ternak ruminansia besar yang menghasilkan susu dan
daging. Banyak keuntungan yang diperoleh jika melakukan pemeliharaan
domba dan sapi secara intensif, yaitu pemeliharaan dalam kandang yang
sesuai dengan persyaratan teknis. Pemberian pakan sesuai dengan standar
kebutuhan gizi trnak dan disediakan dalam jumlah yang cukup. Pemeliharaan
secara intensif dapat memudahkan pemeliharaan seperti pemberian pakan
dan minum, pembersihan kandang, pengawasan dan perawatan terhadap
ternak yang sakit, lebih menghemat tenaga kerja serta kesehatan ternak
lebih terjamin.( AAK. 1998.)
Dengan semakin banyaknya (kuantitas) dan mampunya (kualitas)
peternak melakukan penyilangan sendiri, maka saat ini sebenarnya semakin
sulit menentukan jenis jenis kambing.Domba yang tidak pernah dicukur bulunya
akan menjadi gembel dan akan sulit untuk dibersihkan, kondisi bulu yang seperti ini merupakan
tempat yang baik untuk bersarangnya penyakit, parasit dan jamur yang dapat membahayakan
kesehatan ternak. Tujuan dilakukan pencukuran yaitu untuk menjaga kesehatan dari kuman

penyakit, parasit-parasit luar (ekto parasit) seperti kutu serta penyakit kulit lainnya yang
disebabkan oleh jamur. Selain untuk pencegahan penyakit, pencukuran juga dilakukan untuk
memperindah domba terutama pejantan. Pada betina, seluruh rambut yang menempel di badan
dipotong sedangkan pada jantan biasanya disisakan pada bagian leher (jenggot) dan punggung
bagian depan untuk menambah kesan kejantanan dan keindahan ternak.Sebelum dicukur
sebaiknya domba dimandikan terlebih dahulu agar dalam pelaksanaan pencukuran lebih
mudah.Pencukuran dapat dilakukan setahun 1 sampai 2 kali pada betina, sedangkan pada
pejantan dilakukan setiap 3 sampai 4 bulan karena pejantan harus selalu kawin dan jika
rambutnya panjang akan mengganggu aktivitas perkawinan, juga mengurangi keindahan.
Pencukuran yang pertama dilakukan pada waktu domba telah berumur lebih dari 6 bulan agar
domba tidak stress.
Untuk kegiatan perawatan serta pemeliharaan pada sapi, sapi yang digunakan pada
praktikum ini adalah sapi PO (Peranakan Ongole). Sapi ongole merupakan keturunan sapi zebu
dari India yang mulai diternakan secara murni di pulau Sumba, sehingga dikenal dengan nama
sapi Sumba ongole. Ciri-ciri sapi ongole antara lain berpunuk besar, memiliki lipatan kulit di
bawah leher dan perut, telinga panjang dan menggantung, kepala relatif pendek dengan posisi
melengkung, mata besar menunjukkan ketenangan, serta bulunya berwarna putih. Sapi ongole
merupakan keturunan sapi zebu dari India yang mulai diternakan secara murni di pulau Sumba,
sehingga dikenal dengan nama sapi Sumba ongole. Ciri-ciri sapi ongole antara lain berpunuk
besar, memiliki lipatan kulit di bawah leher dan perut, telinga panjang dan menggantung, kepala
relatif pendek dengan posisi melengkung, mata besar menunjukkan ketenangan, serta bulunya
berwarna putih. (Awaluddin,Tanda Panjaitan, 2010).
Berikut akan diuraikan secara singkat jenis jenis kambing yang ada
diindonesia (beredar dipasaran)
:
Kamning kacang
Kambing Etawa
Kambing jawa randu
Kambing PE (peranakan Etawa)
Kabing Boer
Kambing saanen
Kambing gembrong dan lain-lain
Oleh karena itu praktikum Produksi Ternak Potong dan Kerja ini di
lakukan untuk mempraktikkan pemeliharaan ternak secara intensif untuk
melihat hasil dan perubahan yang diperoleh.

A.2 Tujuan Praktikum


Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui cara pengukuran produksi
pada domba, sapi dan kambing, mengetahui konsumsi pakan pada domba,
sapi dan kambing, mengetahui kondisi fisiologis dan lingkungan ternak
domba, sapi dan kambing,mengetahui cara pemotong dan pencukuran wool
domba, dan dapat mengukur umur pada ternak domba, sapi dan kambing.

B. MATERI DAN METODE


B.1. Materi
a.

Ternak

Ternak domba yang di gunakan pada praktikum adalah 9 ekor domba


dalam 1 kelompok terdiri dari 3 orang,masing-masing kelompok bertanggung
jawab terhadap 1 ekor domba. Berat awal domba yang di pegang oleh
kelompok 8 pada hari ke-1 (Senin, 19 November 2012) adalah 28,9 kg.

Ternak sapi yang digunakan pada praktikum adalah 4 ekor sapi, dalam 1
kelompok terdiri dari 5 orang, masing masing kelompok bertanggung jawab
terhadap 1 ekor sapi. Sapi yang digunakan adalah 4 ekor jenissapi bali.
Berat sapi yang digunakan oleh kelompok 2 pada hari ke-1 (Minggu, 28
November 2010) adalah 206 kg.

b.

Ternak kambing yang digunakan pada praktikum ini adalah 8 ekor


kambing, dalam 1 kelompok terdiri dari 3 orang, masing masing kelompok
bertanggung jawab terhadap 1 ekor kambing, berat awal kambing yang
dipegang oleh kelompok 2 pada hari
Pakan

Pakan yang di berikan pada domba, terdiri dari hijauan segar.


Pemberian hijauan pada domba minimal adalah 10% dari berat badan
domba. Air minum yang diberikan pada domba adalah minimal 2 kg.

Pakan yang diberikan pada sapi, berupa hijauan segar minimal 10%
dari berat badan sapi, sedangkan air yang di berikan minimal 5 kg.

Pakan yang diberikan pada kambing, berupa hijauan segar minimal


10% dari berat badan kambing, sedangkan air minum yang diberikan pada
kambing minimal 2 kg.
Pemberian pakan pada domba, sapi dan kambing di berikan sebanyak
3 kali sehari yaitu pagi, siang dan sore hari.

c. Kandang
Kandang domba yang digunakan untuk praktikum terbuat dari kayu
papan dan bertipe kandang panggung. Kelebihan dari kandang panggung
yaitu :
Kotoran dan air kencing ternak jatuh ke kolong kandang sehingga kebersihan
kandang terjamin.
Lantai kadang tidak becek sehingga kelembaban yang tinggi di dalam kandang
dapat terhindari.
Lantai kandang lebih kering sehingga kuman-kuman penyakit, cendawan, dan
parasit dapat di tekan pertumbuhannya.
Konstruksi dinding kandang tidak terlalu rapat sehingga udara dalam
kandang selalu segar, sushu di dalam kandang tidak terlalu panas, dan
waktu malam hari domba tidak kedinginan.
Dalam satu bangunan kandang di bagi menjadi 10 bagian, yang di isi
oleh 9 ekor domba yang di tempatkan pada tempat yang berbeda.
Pada Kandang sapi yang digunakan adalah tipe kandang individu.tipe
ini di peruntukkan untuk 1 ekor sapi dan ukurannya sesuai dengan tubuh
sapi. Kandang seperti ini diharapkan memacu pertumbuhan hidup sapi
potong lebih pesat, karena sapi memiliki ruang gerak yang terbatas sehingga
hampirsemua energy yang diperoleh digunakan untuk hidup pokok dan
produksi, dalm hal pembentukan jaringan otot.
Pada kandang kambing digunakan untuk praktikum terbuat dari kayu
papan dan bambu bertipe kandang panggung. Kelebihan dari kandang
panggung pada kambing hampir sama dengan kandang pada domba, namun
kandang kambing mempunyai dinding setengah terbuka berbeda dengan
kandang pada domba yang dindingnya tertutup .

d. Peralatan

o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o

Alat
:
Peralatan yang digunakan pada praktikum produksi ternak potong dan kerja
adalah :
Thermometer ruangan
Thermometer rectal
Pita Ukur
Mistar
Sapu lidi
Sekop
Hygrometer
Meteran
Tali Timbangan
Sabit / Arit
Gunting wool
Gunting
Stopwatch
Alat tulis
Timbangan sapi
Ember plastic merk jangka brand
Timbangan kapasitas 5 kg untuk pakan
Timbangan kapasitas 150 kg untuk domba

Bahan
:
Bahan yang digunakan dalam praktikum mata kuliah ternak potong dan
kerja ini adalah :
o Sapi
o Kambing
o Domba
o Air
o Pakan hijaun rumput

B.2. Daftar anggota kelompok praktikum dan Jadwal Praktikum


a. Tabel daftar kelompok dan jadwal praktikum (domba, sapi dan
kambing) :

B. 3 METODE
a. Cara pengukuran produksi
DOMBA

:
Untuk mengukur berat badan domba. Cara penimbangannya yaitu mulamula tenangkan domba terlebih dahulu, lalu ikat kedua kakinya depan
belakang
menggunakan tali, kemudian masukkan domba kesarung
timbangan yang telah disediakan, lalu ukur berat domba, setelah itu
keluarkan domba dari sarung timbangan, kemudian masukkan lagi domba
kekandang dan lepaskan tali ikatnya.

SAPI

:
Untuk mengetahui berat badan sapi, timbangan yang digunakan adalah
timbangan khusus sapi, karena sapi beratnya dapat mencapai ratusan kilo
gram.
Cara mengukurnya yaitu mula mula siapkan timbangan yang akan
digunakan, lalu arahkan sapi supaya naik keatas timbangan, kemudian lihat
berapa kilo berat sapi tersebut, setelah selesai, lalu giring sapi supaya turun
dari timbangan, lalu masukkan dan ikat kembali kekandangnya.
KAMBING:
Untuk mengukur berat badan kambing, Cara penimbangannya sama
dengan cara menimbang pada domba yaitu mula-mula tenangkan kambing
terlebih dahulu, lalu ikat kedua kakinya depan belakang menggunakan tali,
kemudian masukkan kambing kesarung timbangan yang telah disediakan,
lalu ukur berat Kambing , setelah itu keluarkan kambing dari sarung
timbangan, kemudian masukkan lagi kambing kekandang dan lepaskan tali
ikatannya.
b. Cara pengukuran konsumsi pakan
Untuk mengukur konsumsi pakan pada Domba, Sapi, dan Kambing yaitu
dengan menghitung sisa pakan yang di berikan pada hari sebelumnya.
Penghitungan sisa pakan adalah pada waktu pagi hari.
Rumus
:
Total pakan yang diberikan (kg) sisa pakan (kg) = jumlah konsumsi (kg)
Dan hal yang sama juga dilakukan pada air minum untuk mengetahui
konsumsi ternak domba, sapi dan kambing terhadap air minum.
c. cara pengukuran fisiologis

Pengukuran fisiologis pada ternak domba meliputi :


Lingkar Dada,Caranyadiukur dengan melingkarkan pita ukur pada tulang iga
kanan dan kiri, tepat pada sternum ketiga atau keempat.
Tinggibadan ,Caranya diukur dengan mistar ukur dari bidang datar
sampai titik tertinggi gumba.
Panjang badan,Caranya diukur dengan mistar ukur dari sendi bahu
sampai tonjolan tulang duduk
(tuber osichii).
Berat badan, Caranya diukur dengan cara mensubstitusikan ukuran
panjang dada,tinggi badan, dan
panjang badan kedalam rumus rumus Schoorl, rumusSheiffer dan
rumus Lambourne.
Respirasi, Cara pengukuran frekuensi respirasi dilakukan dengan
mengamatikembang kempisnya perut
atau dengan mendekatkan punggung telapak tangan ke dekat hidung
ternak. Diukur selama satu menit. Kegiatan ini dilakukan pada pagi, siang
dan sore hari selama 5 hari.
Temperatur rektal, Cara pengukuran pada temperatur rektal dilakukan
dengan caramemasukkan
termometer yang sudah dinolkan ke dalam rektum kira-kira
sepertiganya. Diukur selama satu menit.
Kegiatan ini dilakukan pada pagi, siang dan sore hari selama 5 hari.
Denyut jantung. Cara pengukuran pada denyut jantung dilakukan
denganmeletakkan tangan kita pada
bagian bawah dada ternak, dihitung selama 1 menit. Kegiatan ini
dilakukan pada pagi, siang dan sore
hari selama 5 hari.
d. Cara pemotongan kuku
Kuku domba yang panjang dapat mengganggu kesehatan karena akan
membentuk rongga di bawah telapak kaki yang mudah sekali kemasukan
kotoran yang akan menjadi tempat tumbuhnya dan berkembangnya
patongen atau kuman-kuman penyakit yang disebut kuku busuk (foot rot).
Selain itu, kuku yang panjang dapat mengganggu aktivitas domba saat
berjalan. Kuku yang panjang akan mudah patah sehingga dapat
menimbulkan luka dan infeksi. Pemotongan kuku dapat menggunakan
gunting seng.cara pemotongannya : bagian lapisan tanduk pada telapak kaki
dipotong sampai rata, atau menjadi agak cekung. Pemotongan harus
dilakukan secara hati-hati karena jika saluran peredaran darah terpotong
akan sulut dihentikan. Pemotongan dilakukan secara pelan-pelan,dengan
menggunting bagian terluar lebih dahulu dan menuju kearah ujung telapak
kaki. Dengan demikian,berat badan domba terbagi merata pada keempat
kaki.

e. Cara pencukuran wool domba


Bulu domba yang terlalu panjang dan tebal dapat meningkatkan
kelembaban pada tubuh sehingga dapat menjadi sarang bagi kuman-kuman
penyakit , jamur, dan parasit. Untuk menghindari kuman-kuman penyakit,
parasit dan jamur pada tubuh domba, maka perlu dilakukan pencukuran
pada bulu yang telah panjang dan tebal.
Cara mencukur domba harus hati-hati agar tidak menimbulkan luka
pada kulit. Pencukuran wool dapat menggunakan gunting biasa atau gunting
rambut. Saat pencukuran wool, domba harus dalam keadaan tenang untuk
menghindari pelukaan padatubuh domba yang dicukur. Pencukuran wool
dapat mulai dari bagian perut mengarah ke depan atau searah dengan
punggung domba (B. Cahyono, ). Pengguntungan wool jangan sampai habis,
sisakan kira-kira 0,5 cm pada permukaan kulit karena jika terlalu pendek
dapat menyebabkan kedinginan yang berpengaruh terhadap kesehatan
domba. Wool yang dicukur di kumpulkan, kemudian ditimbang untuk
mengetahui beratnya.
f. Cara pengukuran kondisi lingkungan
Untuk mengetahui kondisi lingkungan di sekitar kandang yang meliputi
temperature udara dam kelembaban adalah dengan
menggunakan
thermometer ruangan untuk mengetahui temperature udara dan
menggunakan hygrometer untuk mengukur kelembabanya. Thermometer
dan hygrometer di gantung di dalam lingkungan kandang selama 15
menit, kemudian mencatat hasilnya.
g. cara pengukuran umur tenak
Dalam praktikum ini, pengukuran umur ternak domba ,sapi dan kambing
adalah dengan pertumbuhan giginya, dengan melihat susunan giginya yang
kemudian dibandingkan dengan teori.

C. HASIL DAN PEMBAHASAN


C.1

Ternak sapi

a. Konsumsi pakan
Pakan adalah kebutuhan mutlak yang harus selalu diperhatikan dalam
kelangsungan hidup pemeliharaan ternak, apalagi pada ternak ruminansia
yang memerlukan sumber hijauan sebagai proporsi pakannya. Jumlah pakan
yang diberikan pada ternak potong pada berbagai tingkat kelas dan keadaan
fisiologis akan berbeda-beda. Berikut adalah data konsumsi pakan dan air
minum pada sapi kelompok 2 :

Pada praktikum yang telah dilakukan, pemberian pakan adalah ad


libitum dan kadang-kadang saja pakan hijauan dicacah tergantung pada
kesukaan ternak sapi. Pakan diberikan 10% dari berat badan sesuai dengan
pernyataan Z. Abidin,2002 yang menyatakan bahwa pemberian pakan 10 %
dari berat badan di karenakan kapasitas rumen sapi yang besar dalam
mengolah bahan pakan. Air minum yang diberikan pun ad libitum. Berat
badan sapi adalah 206 kg dan pakan diberikan 10 % dari berat badan.
206 kg x 10% = 20,6 kg
karena pakan diberikan adlibitum, maka pakan diberikan lebih dari
20,6 kg tergantung dari konsumsi ternak sapi, hal ini berlawanan dengan
pernyataan U. Santoso, 2002.
Pemberian pakan dapat dilakukan dengan cara pemberian dalam
jumlah yang selalu tersedia (ad libitum) atau dibatasi (restricted). Pemberian
secara adlibitum sering kali tidak efisien karena dapat mengakibatkan
banyak bahan pakan terbuang.apalagi pada ternak sapi yang memiliki sifat
selektif. Untuk mengurangi sifat selektif, pemberian hijauan dapat dicacah
terlebih dahulu dengan ukuran berkisar 5 10 cm. pemberian dengan cara
dibatasi adalah yang cukup baik, tetapi kuantitas dan kualitasnya harus
diperhitungkan agar mencukupi kebutuhan ( U. Santoso, 2006).
Pakan yang diberikan pada sapi adalah pakan hijauan yang masih
segar. Setiap hijauan sisa pasti di buang dan tidak diberikan lagi pada sapi di
hari selanjutnya. Hal ini sesuai dengan pernyataan U. Santoso, 2002.
Pakan yang diberikan adalah pakan yang masih segar. Pakan diberikan
tiga kali sehari yaitu pada pagi, siang dan sore hari. Karena jika pakan
berada dalam bak pakan lebih dari 12 jam, pakan akan menjadi basi, apek

dan mudah berjamur yang akan menyebabkan pengambilan (intake)pakan


oleh ternak menjadi berkurang. Hal ini akan berdampak terhadap
menurunnya performa ternak. Setiap terjadinya penurunan pengambilan
pakan sebesar 1,0%, akan menyebabkan menurunnya pertambahan bobot
badan sebesar 1,5-2,0% (U. Santoso, 2006).
Sapi potong memerlukan ransum berdasarkan bahan kering sebanyak
2,0 % dari bobot tubuh. Sapi penggemukan mengkonsumsi pakan 2,0-3,0 %
dari bobot badan, tetapi bila hanya diberi hijauan saja seringkali perlu 5,0
7,0 % dari bobot badan, terutama bila diberikan hijauan berkualitas rendah
(U.Santoso.2006).
Setiap hari sapi memerlukan pakan kira-kira sebanyak 10% dari berat
badannya dan juga pakan tambahan 1% - 2% dari berat badan (anonymous).
Tingkat konsumsi ruminansia umumnya didasarkan pada konsumsi
bahan kering pakan, baik dalam bentuk hijauan maupun konsentrat.rata-rata
konsumsi bahan kering bagi ruminansia adalah 3 - 4% dari berat badan.
Meskipun tingkat konsumsi didasarkan pada kadarbahan kering bahan
pakan, ada factor pembatas, yaitu kapasitas rumen dalam mengolah bahan
pakan, yang nilainya 10% dari berat badan (Z.Abidin, 2002)
Konsentrat (biji-bijian) umumnya digunakan sebagai sumber energy.
Jumlah energy dalam ransumjangan kurang dari 3,0% atau lebih dari 5,0%
kebutuhan ternak (U. Santoso, 2006).

b. Produksi ternak
berikut adalah data produksi ternak sapi yang diperoleh selama
praktikum berlangsung :

Berat badan awal sapi 217 kg sedangkan berat akhir adalah 227 kg. itu
berarti terjadi kenaikan 10 kg.
Penghitungan BB dengan rumus schrool
Berat badan = (lingkar dada + 22)2
100
= (152 + 22)2
100
= 252 kg
Menghitung BB dengan rumus modifikasi
Berat badan = PB X LD2
10.840
= 92 X 1522
10.840
= 2131,36 kg

Terdapat perbedaan saat mencoba menguji penghitungan berat


badan akhir ternak sapi di hari terakhir. Menurut saya yang menggunakan
rumus modifikasi yang benar karena hasilnya tidak jauh beda / mask akal
dengan derat awal. Sehingga pertambahan berat berat badan sapi 10 kg.
Panjang badan sapi awal yaitu 90 cm dan panjang badan akhir
adalan 92, berarti sapi mengalami pertambahan panjang sebesar 2 cm,
selama 5 hari.
Tinggi badan sapi awal yaitu 120 cm dan tinggi badan akhir adalan
122, berarti sapi mengalami pertambahan panjang sebesar 2 cm, selama 5
hari.
Lingkar dada sapi awal yaitu 150 cm dan panjang badan akhir
adalan 152, berarti sapi mengalami pertambahan panjang sebesar 2 cm,
selama 5 hari.

c.

Fisiologi
Kelembaban udara 60-80% merupakan kelembaban yang ideall bagi
pertumbuhan dan perkembangan ternak , termasuk sapi potong. Diatas
angka itu, populasi jamur dan parasit yang potensial menjadi sumber
penyakit cenderung akan meningkat. Sementara itu, kelembaban yang
terlalu rendah akan meningkatkan konsentrasi debu yang bisa menjadi
perantara beberapa penyakit menular, sekaligus penyebab gangguan
pernapasan (H. Soeprapto dan Z.Abidin, 2006).

Tingkat kelembaban tinggi (basah) cenderung berhubungan


dengan tingginya peluang bagi tumbuh dan berkembangnya parasit dan
jamur. Sebaliknya, kelembaban rendah (kering) menyebabkan udara
berdebu, yang merupakan pembawa penyakit menular. Kelembaban ideal
bagi sapi potong adalah 60 80% (Z. Abidin,2002)
Ternak harus dikuasai dengan teknik handling yang baik
sehingga ternak yang diamati berada dalam kondisi yang tenang kemudian
dilakukan pengukuran data fisiologis yang meliputi: respirasi, denyut nadi,
dan temperatur rektal dan lingkungan. Hasil penghitungan respirasi didapat.
dalam keadaan normal sesuai dengan kisaran normal yaitu antara 24 sampai
42 kali permenit (Robert E, 1999).
Berikut ini adalah data lingkungan dan fisiologis pada ternak sapi, yang
diperoleh selama praktikum berlangsung :
Berdasarkan data hasil praktikum, kelembaban yang di peroleh
antara range 80 98%. Kelembaban 80-98% berarti basah, Suhu lingkungan
yang ideal untuk pertumbuhandan perkembangan sapii potong di Indonesia
adalah 17 27oC (H. Soeprapto dan Z.Abidin, 2006). Sedangkan menurut Z.
Abidin, 2002, umumnya sapi potong dapat tumbuh optimal di daerah dengan
kisaran suhu 10 - 27oC. suhu yang tinggi bisa menyebabkan konsumsi pakan
menurun, sapi akan lebih banyak minum daripada makan, sehingga
berakibat pada menurunnya laju pertumbuhan karena energy yang
seharusnya
diubah
menjadi
daging
akan
dialokasikan
untuk
mempertahankan suhu tubuh.
Hasil praktikum menunjukkan temperature suhu antara 23 32oC.
telah di sebutkan sebelumnya bahwa suhu ideal paling tinggi adalah 27 oC.
ada banyak kemungkinan yang menyebabkan suhu lebih dari suhu ideall
yaitu cuaca saat itu sangat terik sehingga suhu naik, dan kesalahan
pengukuran yang mungkin alat dipasang belum 15 menit sehingga suhu
sebelumnya belum turun, atau saat melihat suhunya tangan memegang
thermometer sehingga suhu tubuh mempengaruhi suhu thermometer.
Temperature pada rectal sapi pada praktikum ini yaitu 37 37,9 oCIni
menunjukkan bahwa temperature rectal pada sapi normal,
Sistem Respirasi Sistem pernapasan atau sistem respirasi adalah
sistem organ yang digunakan untuk pertukaran gas. Pada hewan berkakii
empat, sistem pernapasan umumnya termasuk saluran yang digunakan
untuk membawa udara ke dalam paru-paru di mana terjadi pertukaran gas.
Diafragma menarik udara masuk dan juga mengeluarkannya. Berbagai
variasi sistem pernapasan ditemukan pada berbagai jenis makhluk hidup
(Anonimous, 2010).Sistem respirasi memiliki fungsi utama yaitu memasok
kebutuhan oksigen ke dalam tubh serta membuang CO2 dari dalam tubuh.
Sistem pernafasan terdiri dari sistem pernafasan dada dan pernafasan
perut. Dalam pernafasan proses respirasi terdiri dari berupa fase inspirasi

dan fase ekspirasi. Pada pernafasan dada fase inspirasi yaitu peristiwa
berkontraksinya otot antar tulang rusuk (diagfragma) sehingga rongga dada
membesar, akibatnya tekanan dalam rongga dada menjadi lebih kecil
daripada tekanan di luar sehingga udara luar yang kaya oksigen masuk.
Sedangkan fase ekspirasi merupakan fase relaksasi atau kembalinya otot
antara tulang rusuk ke posisi semula yang dikuti oleh turunnya tulang rusuk
sehingga rongga dada menjadi kecil. Sebagai akibatnya, tekanan di dalam
rongga dada menjadi lebih besar daripada tekanan luar, sehingga udara
dalam rongga dada yang kaya karbon dioksida keluar (Anonimous, 2000).
perut fase inspirasi adalah fase dimana otot diafragma
berkontraksi sehingga diafragma mendatar, akibatnya rongga dada
membesar dan tekanan menjadi kecil sehingga udara luar masuk.Sedangkan
fase ekspirasi merupakan fase berelaksasinya otot diafragma (kembali ke
posisi semula, mengembang) sehingga rongga dada mengecil dan tekanan
menjadi lebih besar, akibatnya udara keluar dari paru-paru (Anonimous,
2000).
Frekuensi nafas normal sapi adalah 20-42 kali per menit ( anonimaus).
C.2

Ternak domba

a. Konsumsi pakan
Berikut adalah data kosumsi pakan yang diperoleh dari hasil pengamatan
secara langsun :
Makanan merupakan salah satu unsure yang sangat vital dalam
pemeliharaan ternak. Pemberian pakan yang tidak sesuai dengan kebutuhan
gizi ternak dapat menyebabkan defisiensi makanan sehingga tenak mudah
terserang penyakit. Oleh karena itu, penyediaan dan pemberian pakan harus
diupayakan secara terus menerus (kontinu) sesuai dengan standar gizi
menurut tingkatan umur ternak (Bambang Cahyo. 2003).
Tingkat konsumsi ruminansia umumnya didasarkan pada konsumsi
bahan kering pakan, baik dalam bentuk hijauan maupun konsentrat.rata-rata
konsumsi bahan kering bagi ruminansia adalah 3 - 4% dari berat badan.
Meskipun tingkat konsumsi didasarkan pada kadar bahan kering bahan
pakan, ada factor pembatas, yaitu kapasitas rumen dalam mengolah bahan
pakan, yang nilainya 10% dari berat badan (Z.Abidin, 2002).
Setiap hari domba memerlukan pakan kira-kira sebanyak 10% darii
berat badannya dan juga pakan tambahan 1% - 2% dari berat badan
(anonymous).
Pada praktikum ini, pakan hijauan yang di berikan adalah 10% dari
berat badan domba. Berat awal badan domba adalah 28,9 kg. jadi pakan
yang di berikan :
28,9 kg x 10 % = 2,89 kg

Pakan yang diberikan harus ad libitum jadi, setiap kali pemberian


pakan adalah 2 kg. pemberian pakan dilakukan tiga kali sehari, sehingga
total pakan hijauan yang diberikan adalah 6 kg. untuk menghitung konsumsi
adalah dengan mengurangkan pakan yang diberikan dengan sisa pakan. Sisa
pakan ditimbang setiap pagi. Dengan adanya sisa pakan, berarti ternak telah
tercukupi kebutuhan pakannya.
Air merupakan salah satu unsure makanan yang sangat vital bagi
semua makhluk hidup, termasuk ternak domba. Oleh karena itu, air harus
selalu tersedia dalam jumlah cukup karena air berfungsi mengetur
temperature tubuh, melancarkan proses pencernaan makanan dan
meningkatkan proses metabolisme. Pada praktikum, air yang di berikan pada
domba adalah 2 kg setiap hari. Air yang dikonsumsi saat pemberian hanya
sedikit, ini bisa dikarenakan ternak telah memperoleh air pada konsumsi
hijauan.
b. Produksi ternak
Apabila pemeliharaan domba dilakukan secara intensif sebagaii ternak
pedaging, berat badan domba dapat meningkat 150 g/ekor/hari (Sori Basya
Siregar, 1994)
Berikut adalah data produksi domba yang diperoleh dari hari
pengamatan langsung selama 5 harii
Pada praktikum yang telah dilakukan maka dapat dibahas bahwa :
Berat awal domba adalah 28,9 kg dan berat akhirnya adalah 29,2 kg.
berarti domba mengalami pertambahan berat 0,3 kg selama 5 hari.
Panjang awal domba 61 cm dan panjang akhinya adalah 63 cm, berarti
domba mengalami pertambahan panjang 2 cm selama 5 hari,
Tinggi awal domba yaitu 59 cm dan tinggi akhir yaitu 64 cm, berarti
domba mengalami penambahan tinggi 5cm selama 5 hari.
Lingkar dada awal domba adalah 78 cm dan ligkar dada akhir 79cmm,
berate domba mengalami penambahan lingkar dada 1 cm selama 5 hari.
c. Fisiologi
Suhu normal domba antara 39,5- 40,5 derajat Celsius (anonymous).
Berikut adalah data produksi domba yang diperoleh dari hari
pengamatan langsung selama 5 hari
Berdasarkan data hasil praktikum, kelembaban yang di peroleh
antara range 82 94%. Kelembaban 82-94% berarti basah, Suhu lingkungan
yang ideal untuk pertumbuhan dan perkembangan domba di Indonesia
adalah 17 27oC (H. Soeprapto dan Z.Abidin, 2006).

Hasil praktikum menunjukkan temperature suhu antara 25 32,5 oC.


telah di sebutkan sebelumnya bahwa suhu ideal paling tinggi adalah 27 oC.
ada banyak kemungkinan yang menyebabkan suhu lebih dari suhu ideal
yaitu cuaca saat itu sangat terik sehingga suhu naik, dan kesalahan
pengukuran yang mungkin alat dipasang belum 15 menit sehingga suhu
sebelumnya belum turun, atau saat melihat suhunya tangan memegang
thermometer sehingga suhu tubuh mempengaruhi suhu thermometer.
Temperature pada rectal domba pada praktikum ini yaitu 38,1 39,5 oC
Ini menunjukkan bahwa temperature rectal pada domba normal,
Sistem Respirasi Sistem pernapasan atau sistem respirasi adalah
sistem organ yang digunakan untuk pertukaran gas. Pada hewan berkakii
empat, sistem pernapasan umumnya termasuk saluran yang digunakan
untuk membawa udara ke dalam paru-paru di mana terjadi pertukaran gas.
Diafragma menarik udara masuk dan juga mengeluarkannya. Berbagai
variasi sistem pernapasan ditemukan pada berbagai jenis makhluk hidup
(Anonimous, 2010).
Sistem respirasi memiliki fungsi utama yaitu memasok kebutuhan
oksigen ke dalam tubh serta membuang CO2 dari dalam tubuh.
Sistem pernafasan terdiri dari sistem pernafasan dada dan pernafasan
perut. Dalam pernafasan proses respirasi terdiri dari berupa fase inspirasi
dan fase ekspirasi. Pada pernafasan dada fase inspirasi yaitu peristiwa
berkontraksinya otot antar tulang rusuk (diagfragma) sehingga rongga dada
membesar, akibatnya tekanan dalam rongga dada menjadi lebih kecil
daripada tekanan di luar sehingga udara luar yang kaya oksigen masuk.
Sedangkan fase ekspirasi merupakan fase relaksasi atau kembalinya otot
antara tulang rusuk ke posisi semula yang dikuti oleh turunnya tulang rusuk
sehingga rongga dada menjadi kecil. Sebagai akibatnya, tekanan di dalam
rongga dada menjadi lebih besar daripada tekanan luar, sehingga udara
dalam rongga dada yang kaya karbon dioksida keluar (Anonimous, 2000).
perut fase inspirasi adalah fase dimana otot diafragma
berkontraksi sehingga diafragma mendatar, akibatnya rongga dada
membesar dan tekanan menjadi kecil sehingga udara luar masuk.
Sedangkan fase ekspirasi merupakan fase berelaksasinya otot diafragma
(kembali ke posisi semula, mengembang) sehingga rongga dada mengecil
dan tekanan menjadi lebih besar, akibatnya udara keluar dari paru-paru
(Anonimous, 2000).
d.

Pemotongan kuku dan wool

Kuku domba yang panjang dapat mengganggu kesehatan karena akan


membentuk rongga dibawah telapak kaki. Rongga-rongga kuku tersebut
mudah sekali kemasukan kotoran yang akan menjadi sarang kuman yang
dapat menyebabkan penyakit kuku busuk. Pada domba kelompok 4 tidak
dilakukan pemotongan kuku karena kuku domba tersebut talah pendek dan
bersih. Jika tetap dilakukan pemotongan, bisa jadi nanti justru mengenai
pembulu darah yang jika terpotong darahnya sulit berhenti.
Pemotongan wool dilakukan pada tanggal 02
dipotong menggunakan gunting rambut dan wool
hasil pencukuran wool kemudian ditimbang dan
domba yang telah dipotong woolnya pasti akan
domba sebelum dipotong woolnya.
Foto gigi domba kelompok 8
Keterangan
:

Desember 2012. Wooll


tersebut di kumpulkan,
beratnya 0,3 kg. berat
berbeda dengan berat

Menurut Umur Murtidjo, 1999 domba ditafsirkan dengan


mengamati pergantian dan keterasahan gigi seri walupun untuk menentukan
cukup sulit, karena perbedaan kedewasaan yang kurang begitu mencolok.
(Murtidjo,1999).
Pendugaan umur dilakukan dengan cara penghitungan jumlah
gigi. Umur ternak sapi yang menjadi bahan praktikum kami adalah 10 tahun.
Pendugaan umur ternak dapat dilakukan dengan metode hitung gigi. Gigi
ternak mengalami erupsi dan keterasahan secara kontinyu. Pola erupsi gigi
pada ternak memiliki karakteristik tertentu sehingga dapat digunakan untuk
menduga umur ternak. Gerakan mengunyah makanan yang dilakukan
ternak mengakibatkan terasahnya gigi. (Heath dan Olusanya, 1988).
Akan tetapi menurut literatur Heath dan Olusanya dengan hasil
praktikum kami agak sedikit berbeda, namun demikian pola erupsi gigi
memiliki karakteristik yang dapat menentukan umur ternak. Dalam
penghitungan jumlah gigi untuk mengetahui umur ternak tidak dilakukan
oleh kelompok kami, karena mengingat kondisi ternak yang sulit untuk
dikontrol, namun pada salah satu kelompok melakukan pemotretan pada
bagian mulut sapi sehingga terlihat jumlah gigi sapinya yang digunakan
untuk menduga umur ternak sapi tersebut.
C.3 Ternak Kambing
a. Kosumsi pakan
Berikut ini adalah data produksi pada ternak sapi, yang diperoleh selama
praktikum berlangsung.
Dari hasil praktikum yang telah dijalani selama 5 hari untuk
memelihara 1 kambing kacang,pemberian pakan 10% dari berat badan
kambing, Sama halnya menurut (Donkin, 2004), Pemberian pakan harus

sesuai dengan kebutuhannya dan jumlahnya di sesuaikan dengan status


fisiologis ternaknya. Sebagai patokan umum yaitu 10% bahan kering dari
bobot badan. Contoh : bila bobot hidup kambing 25 kg maka pemberian
hijauan sekitar 2,5 kg kering atau 5 kg basah, sama halnya dengan
pemberian ketika melakukan praktikum, sesuai dengan kebutuhan ternak
kambing.
Hasil praktikum menunjukkan konsumsi air minum yang diberikan
untuk ternak kambing hanya dikonsumsi 0,5 kg mungkin ini dikarenakan
hijauan yang diambil terkandung banyak mineral didalamnnya, menurut
(Speddy, 1980), bahwa hijauan yang diambil dari sebuah perkebunan yang
dipelihara, banyak menyimpan sumber mineral didalamnnya.
Menurut (Vincent, 2005), pakan untuk kambing dapat dikelompokkan
menjadi tiga, yaitu sumber energi, sumber protein, dan sumber mineral.
Sumber energi antara lain jagung, sorgum, dedak padi, dedak gandum,
dedak jagung, ketela rambat, singkong, onggok, rumput-rumputan dan
jerami padi. Bahan pakan yang merupakan sumber protein antara lain jenis
leguminosa glirisidia, turi, lamtoro, centrocema, dan sisa pertanian seperti :
daun kacang, daun singkong, bungkil kedelai, biji kapas, ampas tahu, ampas
kecap dan lain-lain.
b. Produksi Ternak
Berikut ini adalah data produksi pada ternak kambing, yang diperoleh
selama praktikum berlangsung
:
Dari hasil pengamatan pengukuran produksi ternak kambing bisa
dilihat ditabel. Dari berat badan bisa dilihat ada kenaikan dari hari pertama
hingga hari kelima dipelihara, kenaikan nya mencapai 1Kg. bukan hanya
berat badan yang mengalami kenaikan, pada tinggi badan dan lingkar dada
mengalami kenaikan juga rata-rata 2 cm, untuk panjang badan mengalami
kenaikan rata rata 2 cm, sedangkan pada lingkar dada mengalami kenaikan
3 cm, selama 5 hari.
Hasil pengamatan berbeda Menurut (Vincent, 2005), kambing kacang
memiliki tinggi badan untuk kambing jantan dewasa yaitu 55-65 cm dan
bobot hidup jantan sekitar 25 kg dan betina sekitar 20 kg. Perbandingan
dengan hasil pengamatan dengan menurut (Vincent, 2005) tidak begitu jauh,
perbedaan ini terjadi karena kambing yang di praktikumkan masih muda,
sehingga tinggi badan, panjang badan dan lingkar dada berbeda dengan
referensi yang ada.
d. Fisiologi
Berikut ini adalah data fisiologi pada ternak kambing, yang
diperoleh selama praktikum berlangsung :

Dari hasil pengukuran fisiologis ternak kambing, suhu rectal awal pada
kambing yaitu 37,5 C sedangkan suhu rectal akhir yaitu 38,4 C, itu berarti
mengalami kenaikan, Kenaikan suhu rectal pada pengukuran awal dan
pengukuran diakhir praktikum ini dikarenakan faktor suhu lingkungan
disekitar ini dibenarkan oleh pendapat Speddy, 1980 bahwa kisaran suhu
rectal seekor kambing kacang adalah 37-39C, dan kenaikan suhu rectal bisa
terjadi karena beberapa faktor seperti kenaikan suhu lingkungan sekitar,
perlakuan dari peternaknnya dan kondisi kesehatan dari ternaknnya. Suhu
lingkungan kandang yang nyaman untuk ditemapatkan oleh kambing
menurut Speddy, 1980 sekitar 30-38C ini sesuai dengan kisaran suhu
dilingkungan praktikum kandang kambing berkisar suhu lingkungan rata-rata
32C, dan ada suhu yang rendah ini dikarenakan iklim yang membuat suhu
lingkungan menjadi rendah/dingin dikarenakan pada hari itu ada hujan.
D. KESIMPULAN DAN SARAN
a.

Kesimpulan

Pada praktikum yang telah dilakukan pada hari senin 19 november


2012 sampai dengan Minggu 02 Desember 2012 selama 15 hari dan
pembahasan yang telah dibahas diatas maka dapat disimpulkan bahwa
:
Ternak Sapi
:
Berat awal badan sapi 217 kg sedangkan berat akhir adalah 227 kg. itu
berarti terjadi kenaikan 10 kg.
Panjang badan sapi awal yaitu 90 cm dan panjang badan akhir adalan 92,
berarti sapi mengalami pertambahan panjang sebesar 2 cm, selama 5 hari.
Tinggi badan sapi awal yaitu 120 cm dan tinggi badan akhir adalan 122,
berarti sapi mengalami pertambahan panjang sebesar 2 cm, selama 5 hari.
Lingkar dada sapi awal yaitu 150 cm dan panjang badan akhir adalan 152,
berarti sapi mengalami pertambahan panjang sebesar 2 cm, selama 5 hari.
Ternak Domba :
Berat awal domba adalah 28,9 kg dan berat akhirnya adalah 29,2 kg. berarti
domba mengalami pertambahan berat 0,3 kg selama 5 hari.
Panjang awal domba 61 cm dan panjang akhinya adalah 63 cm, berarti
domba mengalami pertambahan panjang 2 cm selama 5 hari,
Tinggi awal domba yaitu 59 cm dan tinggi akhir yaitu 64 cm, berarti domba
mengalami penambahan tinggi 5cm selama 5 hari.
Lingkar dada awal domba adalah 78 cm dan ligkar dada akhir 79cmm,
berate domba mengalami penambahan lingkar dada 1 cm selama 5 hari.
sangat penting dilakukan pemotongan kuku dan pencukuran bulu karena jika
tidak dilakukan akan berakibat fatal bagi ternak yang kita pelihara.
Pemotongan kuku perlu dilakukan karena jika kuku tidak pernah dipotong

maka kuku akan menjadi tebal, dan kotoran-kotoran yang penuh dengan
kuman akan bersarang disana yang menyebabkan kuku bengkak dan terjadi
infeksi sehingga domba akan pincang.
Ternak Kambing :
Berat awal pada ternak kambing yaitu 20,0 kg sedangkan berat akhir
21,0 kg berarti berat kambing mengalami kenaikan sebesar 1,0 kg, selama 5
hari
Panjang awal badan kambing adalah 49 cm sedangkan panjang akhir badan
kambing adalah 52 cm, itu berarti kambing mengalami penambahan panjang
badan sebanyak 3 cm selama 5 hari.
Tinggi awal badan kambing adalah 60 cm sedangkan tinggi akhir badan
kambing adalah 62 cm, itu berarti kambing mengalami penambahan tinggi
badan sebanyak 2 cm selama 5 hari.
b.

Saran
Yang menyita banyak waktu saat praktikum terutama pada ternak
domba adalah penimbangan sisa pakan dan pakan yang akan diberikan pada
pagi hari. Setiap kelompok harus antri untuk melakukan penimbangan.
Diharapkan untuk praktikum Ternak Potong dan kerja tahun depan dapat di
tambahkan timbangan guna demi kelancaran praktikum adik adik tingkat.
DAFTAR PUSTAKA

AAK. 1998. Kawan Beternak.Kanisius. Yogyakarta.


Ayuningsih, B. 2007.Protein Hewani, Gramedia, Jakarta.
Anonimus. 1990. Anatomi Hewan.Laboratorium Anatomi Hewan Fakultas
Biologi:Yogyakarta
Abidin,Z.2002.Konsumsi
Pakan
Ternak
Ruminansia.Universitas
Hasanuddin:Makasar
Blakely, J dan David H. Bade. 1991. The Science of Animal Husbandry.
Gadjah Mada,University Press.
Yogyakarta.
Santosa, U. 1995. Pengantar Ilmu Peternakan Tropik. BPFE. Yogyakarta.
Santoso, U.2006.Manajemen Usaha Ternak Potong.PT Gramedia:Jakarta
Santoso,Urip. 2002.Ransum Pada Ternak Sapi Potong.Unversitas
Bengkulu:Bengkulu
Soeprapto, H. dan Abidin,Z. Cara TepatPenggemukan Sapi Potong.Jakarta:
AgroMedia Pustaka.2006
Murtidjo, Bambang A. 1993. Memelihara Kambing Sebagai Ternak Potong
dan Perah. Kanisius.Yogyakarta.
Murtidjo, B. 1990. Beternak sapi Potong. Penerbit Kanisius. Yogyakrta.
Robert E, 1999.Animal Universal.Gajah Mada, Universuty Press.Yogyakarta.

Vincent,
2005.Fisiologis
Ternak
Non-Ruminansia.USU:Unversity
Press.Suumatra Utara.
Anonimous, 2000. Sistem respirasi pada Ternak Ruminansia dan
Nonruminansia. PT Gramedia : Jakarta