Anda di halaman 1dari 21

MANUAL Sistem Jaminan Halal

Perusahaan :

RS St. Elisabeth

Udang Goreng Tepung

Disusun Oleh :

Gardinia Nugrahani Devi Elvina Rachma Normasari Yustitie

22030112130017

22030112130043

22030112140049

Program Studi Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Univesitas Diponegoro

2014/2015

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

HALAMAN PENGESAHAN

Manual Sistem Jaminan Halal Perusahaan [RS St. Elisabeth] ini merupakan dokumen perusahaan terhadap pemenuhan persyaratan Sertifikasi Halal LPPOM MUI (HAS 23000).

Manual Sistem Jaminan Halal Perusahaan [RS St. Elisabeth] ini disusun sesuai dengan kondisi perusahaan dan dilarang untuk merubah atau memperbanyak tanpa izin dari pihak perusahaan.

Pimpinan Perusahaan [RS St. Elisabeth] mengesahkan manual SJH ini sebagai pedoman dalam menerapan Sistem Jaminan Halal dan dijadikan pedoman dalam proses produksi halal di perusahaan.

Tanggal Pengesahan :

Disiapkan Oleh,

Disahkan Oleh,

TTD

TTD

Manual SJH

1

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

Daftar Distribusi Dokumen

1. Copy Terkontrol:

Manual Sistem Jaminan Halal Perusahaan [RS ST. ELISABETH] ini merupakan dokumen terkontrol. Penerima copy terkontrol yang tercantum di bawah ini akan selalu mendapat pembaharuan (up date) jika ada perubahan.

Copy No.

Divisi / Bagian

Personel

Tandatangan

Tanggal

MASTER

       

1

Bagian Gudang

     

2

Bagian produksi

     

3

Bagian QC

     

4

Bagian QA

     

5

       

6

       

2. Copy Tidak Terkontrol:

Penerima copy tidak terkontrol yang tercantum dibawah ini tidak selalu mendapat tidak akan selalu mendapat pembaharuannya. Apabila dokumen ini diperbanyak/dicopy lagi oleh penerima, maka hasil perbanyakan tersebut akan terkontrol oleh pemilik dan menjadi tanggung jawab yang memperbanyak.

Copy

No.

Divisi / Bagian

Personel

Tandatangan

Tanggal

QC Kabag

Anugrahani

Kabag Penyediaan

Bahan

Rachma

Kabag Produksi

Sari

Kabag Distribusi

Bambang

Manual SJH

2

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

Daftar Revisi Dokumen

Perubahan

Dokumen yang direvisi

Dokumen Hasil Revisi

Keterangan

No.

Tanggal

Edisi

Bab

Halaman

Edisi

Bab

Halaman

1.

               

2.

               

Manual SJH

3

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

DAFTAR ISI

Halaman Pengesahan

1

1

Daftar Distribusi Dokumen

2

2

Daftar Revisi Dokumen

3

3

Daftar Isi

4

4

1. Pendahuluan 5

1.1

Informasi Umum Perusahaan

55

1.2.

Tujuan

56

1.3.

Ruang Lingkup

66

2. Kriteria Sistem Jaminan Halal 7

2.1 Kebijakan Halal

6

7

2.2 Tim Manajemen Halal

7

8

2.3 Pelatihan dan Edukasi

99

 

2.4 Bahan

11

1100

2.5 Produk

1112

2.6 Fasilitas Produksi

1213

2.7 Prosedur Tertulis untuk Aktivitas Kritis

1214

2.8 Kemampuan Telusur

1517

2.9 Penanganan Produk Yang Tidak Memenuhi Kriteria

15

17

2.10 Audit Internal

15

17

2.11 Kaji Ulang Manajemen

1618

Lampiran Lampiran 1. Analisis Titik Kritis Lampiran 2. Daftar Pertanyaan untuk Audit Internal Halal

Manual SJH

4

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

1. Pendahuluan

1.1. Informasi Umum Perusahaan

Nama Perusahaan

Penjelasan Perusahaan

Alamat Perusahaan

: RS ST. ELISABETH

: Rumah Sakit St. Elisabeth melayani penyediaan makanan untuk pasien rawat inap setiap harinya.

:

Jl. Kawi Raya No 1 Candisari Semarang

Telp/Fax

: 024-8310076, 8310035 / 024-8413373

E-mail

: elisabet@indosat.net.id

Nama Pabrik

: RS ST. ELISABETH

Alamat Tempat Produksi

: Jl. Kawi Raya No 1 Candisari Semarang

Telp/Fax

: 024-8310076, 8310035 / 024-8413373

E-mail

: elisabet@indosat.net.id

Fasilitas Produksi

: Dapur

Kelompok Produk

: Kelompok ikan dan produk olahannya

Nama Produk

: Ebi Furay / Udang Goreng Tepung

Daerah Pemasaran

: RS St. Elizabeth

Sistem Pemasaran

: disajikan sebagai salah satu menu pasien

1.2. Tujuan

Manual SJH disusun untuk menjadi pedoman dalam penerapan SJH di perusahaan, dalam rangka menjaga kesinambungan proses produksi halal sesuai dengan persyaratan LPPOM MUI.

Manual SJH

5

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

1.3. Ruang Lingkup

Manual SJH adalah dokumen yang menjadi panduan implementasi SJH di RS St. Elizabeth yang dibuat berdasarkan HAS 23000 Persyaratan Sertifikasi Halal dan HAS 23301 Pedoman Penyusunan Manual SJH di Industri Pengolahan. Manual SJH ini berlaku untuk seluruh unit RS St. Elizabeth yang terkait dengan proses produksi halal, termasuk maklon dan gudang sewa.

2. Kriteria Sistem Jaminan Halal

2.1 Kebijakan Halal

1. RS St. Elizabeth berkomitmen untuk selalu menghasilkan produk halal dan senantiasa melakukan audit internal terhadap bahan, proses dan fasilitasi produksi. Kami berkomitmen untuk memproduksi produk halal secara konsisten mencakup konsistensi dalam penggunaan dan pengadaan bahan baku, bahan tambahan dan bahan penolong serta konsistensi dalam proses produksi halal sesuai dengan persyaratan sertifikasi halal LPPOM MUI.

2. Kebijakan halal disosialisasikan kepada supplier dengan pemberitahuan serta informasi melalui website rumah sakit.

Kebijakan halal disosialisasikan pada manajemen puncak, tim manajemen, dan semua karyawan dengan pemberitahuan, ceramah umum, pelatihan, pemasangan poster, dan komunikasi melalui surel.

Manual SJH

6

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

2.2 Tim Manajemen Halal

2.2.1 Tim Manajemen Halal

2.2.2 Manual SJH Anggota dari Bagian Produksi Anggota dari Bagian Penyediaan Bahan Ketua Manajemen Halal

2.2.2

Manual SJH

Anggota dari Bagian Produksi

Anggota dari Bagian Penyediaan Bahan

Ketua Manajemen Halal

Anggota dari Bagian QC/QA

Anggota dari Bagian Distribusi

Persyaratan Tim :

QC/QA Anggota dari Bagian Distribusi Persyaratan Tim : (1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim
QC/QA Anggota dari Bagian Distribusi Persyaratan Tim : (1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim
QC/QA Anggota dari Bagian Distribusi Persyaratan Tim : (1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim
QC/QA Anggota dari Bagian Distribusi Persyaratan Tim : (1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim
QC/QA Anggota dari Bagian Distribusi Persyaratan Tim : (1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim
QC/QA Anggota dari Bagian Distribusi Persyaratan Tim : (1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim
QC/QA Anggota dari Bagian Distribusi Persyaratan Tim : (1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim
QC/QA Anggota dari Bagian Distribusi Persyaratan Tim : (1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim
QC/QA Anggota dari Bagian Distribusi Persyaratan Tim : (1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim
QC/QA Anggota dari Bagian Distribusi Persyaratan Tim : (1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim

(1) ketua harus muslim. (2) semua anggota tim harus merupakan pegawai tetap perusahaan (3) Semua anggota tim harus mengetahui persyaratan sertifikasi halal (4) Diangkat melalui SK Direktur (5) semua anggota tim harus sudah mengikuti pelatihan SJH (6) memahami titik kritis keharaman produk, ditinjau dari bahan maupun proses produksi secara keseluruhan.

7

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

5. Tugas, Tanggung Jawab, dan Wewenang Tim Manajemen Halal :

(1) Menyusun, mengelola dan mengevaluasi SJH

(2) Melakukan Melakukan tindakan yang diperlukan dalam melaksanakan SJH

termasuk tindakan perbaikan terhadap kesalahan sampai pada penghentian

produksi atau penolakan bahan yang diterima, sesuai dengan aturan yang

ditetapkan LPPOM MUI.

(3) Menyusun dan melaksanakan prosedur tertulis dalam aktivitas kritis untuk

memproduksi produk halal secara konsisten.

(4) Membuat laporan Pelaksanaan Sistem Jaminan Halal kepada Manajemen

Puncak dan LPPOM MUI setiap 6 bulan sekali.

(5) Melakukan Komunikasi ke LPPOM MUI

Tugas dan tanggung jawab Ketua: mengkoordinasikan semua anggota tim dalam

perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi dalam sistem jaminan halal

Tugas dan tanggung jawab anggota :

(1) Melakukan pembuatan manual terkait dokumen SJH

(2) mensosialisasikan kepada semua bagian yang terkait

(3) memonitoring pelaksanaan SJH

(4) mengevaluasi pelaksanaan SJH

6. Sumber Daya yang disediakan Manajemen

SDM merupakan wakil dari semua bagian,

Biaya yang terkait dengan semua implementasi SJH disediakan oleh rumah sakit

Tim manajemen halal diberikan keleluasaan untuk mengambil kebijakan jalur

lintas

Manual SJH

8

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

 

2.3

Pelatihan dan Edukasi

7.

Tuliskan prosedur pelaksanaan pelatihan Sistem Jaminan Halal untuk semua personel yang terlibat dalam aktivitas kritis, termasuk karyawan baru !

Semua personel yang terlibat dalam aktivitas kritis diberikan pelatihan SJH. Diantaranya bagian penyediaan bahan yang menerima produk dari supplier, bagian produksi yang memformulasi bahan, bagian distribusi yang mengantarkan makanan jadi dan bagian QA. Pelatihan dilakukan setahun sekali oleh tim manajemen halal

Tujuan dari pelatihan dan pendidikan adalah :

 

1.

Meningkatkan pemahaman staf dan karyawan terhadap hukum-hukum Islam tentang pentingnya kehalalan suatu produk

2.

Menjadikan karyawan peduli terhadap proses produksi halal dan mampu menerapkannya di tingkat operasional.

3.

Peningkatan kompetensi, pengetahuan,keterampilan, sikap dan komitmen

4.

terhadapkehalalan produk melalui penerapan SistemJaminan Halal. Kemampuan untuk menyusun manual Sistem Jaminan Halal di perusahaan.

5.

Kemampuan untuk merencanakan dan mengimplementasikan Sistem Jaminan Halal melalui proses manajemen yang efektif dan efisien;

6.

Kemampuan untuk monitoring dan mengevaluasi penerapan Sistem Jaminan Halal pada produk yang dihasilkan.

7.

Memahami SJH

 

Adapun bentuk pelatihan dan pendidikan yang dapat laksanakan di Perusahaan diantaranya sebagai berikut :

 

a) Mengikuti Pelatihan dan bimbingan atau penyuluhan halal dari LPPOM MUI setidaknya dua tahun sekali atau lebih sering jika diperlukan.

b) Melakukan pelatihan internal SJH ke semua staf dan karyawan setidaknya satu tahun sekali atau lebih sering jika diperlukan.

c) Berlangganan majalah Jurnal Halal.

 

8.

Tuliskan cara evaluasi yang dilakukan dalam pelaksanaan Pelatihan Sistem Jaminan Halal !

Evaluasi dilakukan dengan latihan dan pembuatan tugas serta tes tertulis (post test),

Implementasi dari evaluasi adalah dengan melakukan audit internal.

Tuliskan cara Edukasi Sistem Jaminan Halal kepada seluruh pemangku kepentingan

Manual SJH

9

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

10. (stake holders) perusahaan !

Edukasi pada supplier dengan pemberitahuan serta informasi melalui website

rumah sakit

bagian terkait aktivitas kritis, selalu diingatkan dalam setiap briefing, ceramah,

pelatihan, dan pemasangan poster di tempat produksi.

Edukasi pada karyawan dengan komunikasi email, pelatihan pada

2.4

Bahan

11.

Tuliskan prosedur untuk menjamin semua dokumen pendukung bahan yang digunakan selalu dalam keadaan masih berlaku !

Supplier harus selalu memperbarui dokumen terkait bahan yang disuplai ke perusahaan diantaranya Sertifikat halal yang masih berlaku, spesifikasi teknis dan diagram alir proses.

Manual SJH

10

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

12. Buatlah daftar bahan ! (Dapat menjadi lampiran)

No

Bahan

Produsen

 

Negara produsen

Dokumen

 

pendukung

1

Udang

Windika

Utama,

Indonesia

Sertifikat

halal,

PT

spesifikasi teknis

2.

Tepung Panir

Kobe

&

Lina

Indonesia

Sertifikat

halal,

Food, CV

spesifikasi teknis

3

Telur Ayam

Basoeki Sentosa

Indonesia

Sertifikat

halal,

spesifikasi teknis

4

Tepung Terigu

Sriboga

Indonesia

Sertifikat

halal,

Raturaya, PT

spesifikasi teknis

5

Bawang Putih

Indofood

CBP

Indonesia

Sertifikat halal

Sukses

Makmur,

PT

6

Merica

Kara

Santan

Indonesia

Sertifikat halal

Pertama, PT

7

Garam

Saltindo Persada, PT

Indonesia

Sertifikat halal

8

Minyak goreng

Sinar

Meadow

Indonesia

Sertifikat halal

International

Indonesia, PT

13. Khusus untuk produk dengan kategori beresiko sangat tinggi (very high risk),

Buatlah Neraca Massa ! (Dapat menjadi lampiran)

Dalam produk ini, tidak ada bahan yang berisiko tiinggi

2.5

Produk

14. Tuliskan ketentuan dari Produk yang disertifikasi halal !

Nama produk Ebi Furay yang merupakan kata serapan dari bahasa jepang yang berarti Udang Goreng Tepung. Produk harus tidak mengandung bahan yang haram. Produk harus mencamtumkan logo halal MUI.

2.6 Fasilitas Produksi

15. Jika ada bahan yang berasal dari babi atau turunannya, tuliskan prosedur untuk menjamin bahan tersebut tidak masuk ke dalam fasilitas produksi yang

Manual SJH

11

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

digunakan untuk menghasilkan produk yang didaftarkan !

Fasilitas produksi produk ini bebas dari bahan haram yaitu babi dan turunannya.

Fasilitas produksi yang sudah dicuci tersebut tidak boleh digunakan kembali untuk

memproduksi produk yang mengandung babi atau turunannya.

16.

Jika perusahaan menerima jasa maklon, tuliskan prosedur tertulis maklon !

Instalasi gizi sudah melakukan swakelola dalam pengolahan makanan.

2.7

Prosedur Tertulis Aktivitas Kritis

17.

Tuliskan prosedur pembelian bahan !

Semua supplier harus mengirimkan dokumen sertifikat halal & proses produksi terlebih dahulu pada saat melakukan penawaran suplai bahan baku. Jika diterima sebagai suplier maka harus selalu memperbarui sertifikat halal dan selalu menjaga kehalalan produknya.

18.

Tuliskan prosedur formulasi produk/pengembangan produk baru (jika ada) !

Ketika melakukan formulasi maka bahan yang digunakan harus yang sudah disetujui oleh LPPOM MUI. Jika ada pembaharuan bahan harus dilaporkan pada LPPOM MUI.

19.

Tuliskan prosedur Pemeriksaan bahan datang !

Bahan baku yang datang harus dicek sesuai dengan dokumen pendukung bahan yang tercantum dalam label. Informasi yang dimaksud mencakup nama bahan, nama produsen, negara asal produsen dan logo halal, dan untuk sertifikat halal penghapalan biasanya mencakup nomor lot dan tanggal produksi.

Manual SJH

12

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

20. Tuliskan prosedur produksi (pembuatan produk) !

Proses produksi dalam pembuatan produk harus menjamin seluruh bahan yang digunakan dalam proses produksi telah disetujui LPPOM MUI, serta formula yang digunakan pada proses produksi sesuai dengan formula baku. Melakukan proses produksi yang bersih dan bebas dari bahan haram dan najis.

21. Tuliskan prosedur pencucian fasilitas produksi dan peralatan pembantu !

Prosedur pencucian harus dapat menghilangkan berbagai pengotor, termasuk bahan haram/najis selain babi, serta tidak terjadinya kontaminasi bahan/produk oleh bahan haram/najis. Bahan yang digunakan untuk pencucian harus tidak merupakan bahan haram/najis yaitu dengan sabun dan desinfektan.

Proses pencucian dilakukan melalui beberapa tahap :

1.) Scraping

Memisahkan segala kotoran & sisa2 makanan yg terdapat pada peralatan yg akan dicuci. Kotoran dikumpulkan di tempat sampah yg tersedia dgn kantong plastik selanjutnya diikat dibuang bersama sampah dapur.

2.) Flushing dan Soaking

Flushing yaitu mengguyur air diatas peralatan yang akan dicuci sehingga seluruh permukaan peralatan. bersih dari noda dan sisa makanan.

Perendaman (soaking) : memberi kesempatan peresapan air kedalam sisa makanan yang menempel atau mengeras mudah untuk dibersihkan atau terlepas dari permukaan alat. Waktu perendaman tergantung dari kondisi peralatan. Penggunaan perendaman dengan air panas (60ºC ) akan lebih cepat dari pada air dingin. Minimal waktu perendaman adalah 3060 menit.

3.) Washing

Mencuci peralatan dengan cara menggosok & melarutkan sisa makanan dengan zat pencuci yang mudah larut dalam air sehingga sedikit kemungkinan membekas pada alat yang di cuci. Pada tahap ini dapat digunakan sabut, tapas, atau zat penghilang bau yang dipergunakan seperti abu gosok, arang, air jeruk nipis, atau deterjen.

Manual SJH

13

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

4.) Rinsing

Tahap ini adalah tahap pembilasan alat-alat yang tadi telah diberi sabun atau deterjen. Pembilasan dilakukan dengan air bersih mengalir dengan jumlah yang cukup. Setiap alat yang dibersihkan dibilas dengan cara menggosokgosok dengan tangan atau sampai terasa kesat.Dilakukan dengan air bertekanan yang cukup sehingga dapat melarutkan sisa kotoran atau sisa bahan pencuci. Dalam tahap ini perlu digunakan sabuna atau deterjen yang digunakan serta alat yang digunakan untuk membersihkan kotoran. Pastikan sabun dan alat tersebut tidak terbuat dari barang-barang yang haram.

5.) Pengeringan

Tahap terakhir dari proses pencucian alat adalah pengeringan. Proses pengeringan ini dapat dilakukan dengan meletakkan piring di atas rak sehingga air dari proses pembilasan dapat kering. Perlu diperhatikan posisi rak harus berada di tempat yang bersih, tidak dapat dijangkau oleh hewan pengerat atau hewan lainnya dan juga kondisi rak harus bersih.

22. Tuliskan prosedur penyimpanan dan penanganan bahan dan produk, termasuk penyimpanan di gudang antara (jika ada) !

Penyimpanan produk dan penanganan bahan menjamin tidak terjadinya kontaminasi bahan/produk oleh bahan haram/najis. Bahan yang disimpan dikelompokkan dan ditandai sebagai bahan halal. Tempat selalu bersih dan suci. Bahan mentah yang belum diolah disimpan di dalam ruang penyimpanan dimana ruang penyimpanan harus terpisah dari bahan-bahan makanan yang haram. Kebersihan dan kesucian tempat penyimpanan dan wadah penyimpanan juga harus diperhatikan. Ruang penyimpanan dan tempat penyimpanan harus dilakukan pembersiihan secara berkala agar terhindar dari berbagai hal najis seperti kotoran hewan dll.

23. Tuliskan prosedur transportasi !

Pada waktu transportasi, produk harus terpisah dengan produk yang haram dan tidak terkontaminasi dengan barang haram/najis Prosedur pengiriman barang mentah dari supplier harus diperhatikan bahwa bahan mentah yang diantar tidak bercampur dengan barang haram atau najis. Selain itu kebersihan alat transportasi juga merupakan hal penting yang perlu diperhatikan agar makanan yang didistribusikan tidak tercemar kotoran atau barang haram dan najis.

Manual SJH

14

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

2.8

24.

2.9

25.

2.10

26.

Kemampuan Telusur

Tuliskan prosedur untuk menjamin kemampuan telusur produk yang disertifikasi !

Bahan yang digunakan harus sudah memenuhi kriteria bahan (bahan yang sudah disetujui LPPOM/tercantum dalam daftar bahan) dan diproduksi di fasilitas produksi yang memenuhi kriteria fasilitas produksi (bebas najis). Semua produk dikode sesuai dengan batch produksi.

Penanganan Produk Yang Tidak Memenuhi Kriteria

Tuliskan prosedur untuk menangani produk yang tidak memenuhi kriteria !

Produk yang tidak memenuhi kriteria adalah produk yang terlanjur dibuat dari bahan yang tidak disetujui LPPOM MUI atau/dan di fasilitas yang tidak bebas najis (tidak memenuhi kriteria fasilitas)harus dibuang atau diberikan sebagai pakan hewan.

Audit Internal

Tuliskan prosedur pelaksanaan audit internal !

Ruang lingkup audit internal adalah implementasi seluruh aspek sistem jaminan halal (11 kriteria) dan bukti pelaksanaannya. Dilakukan oleh tim manajemen halal untuk menilai pelaksanaan sistem jaminan halal di perusahaan dengan persyaratan sertifikasi halal. Audit internal dilakukan secara terjadwal setidaknya enam bulan sekali atau lebih sering jika diperlukan. Audit internal dilaksanakan oleh auditor halal internal yang kompeten dan independen. Hasil audit internal disampaikan ke pihak yang bertanggung jawab terhadap setiap kegiatan yang diaudit. Tindakan Temuan koreksi yang diperlukan dan batas waktunya harus ditentukan Hasil tindakan koreksi harus dipastikan dapat menyelesaikan kelemahan yang ditemukan pada audit internal dan menghindari terulangnya kembali di masa yang akan datang, Hasil audit internal disampaikan ke LPPOM MUI dalam bentuk laporan berkala setiap 6 (enam) bulan sekali. Bukti pelaksanaan audit internal harus dipelihara dan didokumentasikan.

Manual SJH

15

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

Ketentuan Audit Internal Halal :

1. Audit internal dilakukan secara terjadwal setidaknya enam bulan sekali

atau lebih sering jika diperlukan. 2. Audit internal dilakukan oleh auditor internal halal yang kompeten dan

independent terhadap pihak yang diaudit.

3. Pelaksanaan audit internal dengan menggunakan daftar pertanyaan/check list

audit (sesuai Lampiran 9).

4. Hasil audit internal disampaikan ke pihak yang bertanggung jawab terhadap

setiap kegiatan yang diaudit. 5. Jika dalam audit internal ditemukan kelemahan/ketidaksesuaian pelaksanaan SJH di perusahaan dengan persyaratan sertifikasi halal (kebijakan, prosedur dan kriteria), maka akan segera dilakukan tindakan koreksi.

6. Kami akan melaporkan hasil audit internal halal dalam bentuk laporan berkala kepada LPPOM MUI setiap enam bulan sekali (sesuai Lampiran 10).

2.11

27.

Kaji Ulang Manajemen

Tuliskan prosedur pelaksanaan kaji ulang manajemen atas pelaksanaan SJH !

Evaluasi, efektifitas, implementasi sistem jaminan halal yang dilakukan oleh manajemen; Kaji ulang manajemen harus dilakukan sekali dalam setahun atau lebih sering jika diperlukan;

Hasil evaluasi harus disampaikan kepada pihak yang bertanggung jawab untuk setiap aktivitas yaitu tiap bagian yang berkaitan dengan aktivitas kritis.

Tindak lanjut penyelesaian hasil evaluasi harus menetapkan batas waktu 1 minggu

Bukti dari kaji ulang manajemen harus dipelihara dan didokumentasi.

Manual SJH

16

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

LAMPIRAN 1

ANALISIS TITIK KRITIS

1. Analisis Bahan Hewani

Bahan

Golongan

Ada Pengolahan

Kesimpulan

Udang

Susu, telur, Ikan

Tidak

Non-TitikKritis

Telur ayam

Susu, Telur, Ikan

Tidak

Non-TitikKritis

Telur ayam Susu, Telur, Ikan Tidak Non-TitikKritis 2. Analisis Bahan Nabati Bahan Pengolahan

2. Analisis Bahan Nabati

Bahan

Pengolahan

KultivasiMikrobial

FermentasiKhamr

+Bahantambahan / Penolong

Kesimpulan

Tepungpanir

Ya

Ya

Tidak

 

TitikKritis

TepungTerigu

Ya

Tidak

 

Ya

TitikKritis

Bawangputih

Tidak

     

Non-

TitikKritis

Merica

Tidak

     

Non-

TitikKritis

MiinyakKelapa

Ya

Tidak

 

Ya

TitikKritis

Manual SJH

17

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

3.

Analisis Bahan Lain-Lain

Bahan

Pengolahan

Organik / Non Organik

Kesimpulan

Garam

Sintetik

Organik

TitikKritis

4. Pembahasan Titik Kritis Halal

 

No

Bahan

Titik Kritis

Pembahasan

Tindakan Koreksi

1

Udang

Non-Titik Kritis

Sebagaimana diketahui bahwa semua jenis hewan laut adalah termasuk jenis yang halal dalam Islam, namun menjadi kritis jika terdapat penambahan bahan ataupun bahan penolong proses. Udang yang digunakan dalam pembuatan Udang goreng tepung adalah udang segar yang tanpa melalui proses pengolahan sehingga tidak termasuk dalam titik kritis. 1

Tolak apabila tidak terdapat jaminan halal

2.

Tepung Panir

Titik kritis

Tepung panir terbuat dari remah roti yang dikeringkan. Pembuatan roti menggunakan proses fermentasi ragi sehingga memiliki titik kritis halal yang spesifik.

Tolak apabila tidak terdapat jaminan halal

3

Telur Ayam

Non-Titik kritis

Telur ayam yang digunakan dalam pembuatan udang goreng tepung adalah telur ayam yang utuh dari peternak penghasil telur ayam bersertifikat halal.

Tolak apabila tidak terdapat jaminan halal

4

Tepung Terigu

Titik Kritis

Titik kritis dalam tepung terigu terdapat dalam bahan pemerkaya seperti contohnya vitamin A, B1, B2, asam folat, iodium dll. Bahan pemerkaya memiliki kemungkinan diproduksi dengan cara fermentasi mikrobial, atau berasal dari sumber- sumber yang belum diketahui kehalalannya.

Tolak apabila tidak terdapat jaminan halal

5

Bawang Putih

Non-Titik Kritis

Bawang putih menggunakan bawang putih segar yang tanpa melalui proses pengolahan.

Tolak apabila tidak terdapat jaminan halal

6

Merica

Non-Titik Tritis

Merica yang digunakan adalah merica butir tanpa melalui proses pengolahan, yang diperoleh dari suplier yang bersertifikat halal.

Tolak apabila tidak terdapat jaminan halal

7

Garam

Titik Kritis

Pada garam produksi komersial, bahan diperoleh secara sintetik dengan cara mereaksikan bahan- bahan kimia yang berasal dari petrokimia. Bila ada tahap purifftasi pada proses pembuatannya, secara umum yang digunakan adalah bahan penolong proses karbon aktif yang berasal dari kuyo, charcoal, tempurung kelapa atau dari bahan tambang. Titik kritis dalam garam dapat dipengaruhi fasilitas produksi yang digunakan dan zat aditif yang ditambahkan untuk mencegah penggumpalan garam (anti kempal). 1

Tolak apabila tidak terdapat jaminan halal

 

Manual SJH

 

18

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

8

Minyak goreng

Titik Kritis

MInyak goreng yang digunakan untuk menggoreng merupakan minyak kelapa sawit, titik kritis halal pada produk ini ada pada bahan penolong atau bahan tambahan lain yang ditambahkan ketika proses produksi (contoh :

Tolak apabila tidak terdapat jaminan halal

vitamin yang ditambahkan tidak diketahui berasal dari apa atau karbon aktif yang digunakan pada saan proses bleaching minyak).

 

Manual SJH

 

19

RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17
RS. St. ELISABETH MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL Nomor Dokumen Revisi Tanggal Berlaku SJH/17/12/14 0 17

RS. St. ELISABETH

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

MANUAL SISTEM JAMINAN HALAL

Nomor Dokumen

Revisi

Tanggal Berlaku

SJH/17/12/14

0

17 Desember 2014

LAMPIRAN 2

DAFTAR PERTANYAAN UNTUK AUDIT INTERNAL HALAL

No.

PERTANYAAN

 

Hasil Audit

YA

TIDAK

KETERANGAN

1.

Apakah kebijakan halal telah ditetapkan ?

V

   

2.

Apakah kebijakan halal telah disosialisasikan ?

V

   

3.

Apakah ada bukti sosialisasi kebijakan halal ?

V

   

4.

Apakah ada kegiatan pelatihan yang terjadwal/setidaknya dua tahun sekali ?

V

   

5.

Apakah ada bukti pelaksanaan pelatihan ?

V

   

6.

Apakah setiap bahan baru/supplier baru/bahan lama dengan produsen baru sebelum digunakan selalu dimintakan persetujuan dari LPPOM MUI ?

V

   

7.

Apakah pembelian bahan baru dilaksanakan setelah ada bukti tertulis persetujuan dari LPPOM MUI ?

V

   

8.

Apakah setiap bahan datang diperiksa kesesuaian antara informasi dalam label bahan dengan informasi yang tercantum dalam dokumen pendukung bahan ?

V

   

9.

Apakah ada persetujuan tertulis dari LPPOM setiap penambahan fasilitas produksi ?

V

   

10.

Apakah setiap produk baru yang mempunyai merk yang sama dengan produk yang sudah disertifikasi sudah didaftarkan untuk sertifikasi ?

V

   

11.

Apakah ada formula/resep tertulis ?

V

   

12.

Apakah formula/resep yang digunakan dalam kegiatan produksi mengikuti formula/resep tertulis ?

V

   

13.

Apakah produk yang dihasilkan disimpan di gudang yang bersih dan terhindar dari najis ?

V

   

14.

Dalam hal terlanjur dibuat produk dari bahan yang belum mendapatkan persetujuan tertulis dari LPPOM MUI, apakah produk tersebut dijual ?

 

V

 

15.

Apakah hasil audit internal telah disampaikan ke LPPOM MUI ?

V

   

Catatan khusus Auditor :

 

Manual SJH

20