Anda di halaman 1dari 48

MAKALAH PEMBANGKIT LISTRIK

TENAGA NUKLIR

DISUSUN OLEH :
BASTIAN APRIDO TAMPUBOLON
1205032116
AMDANIEL HERMANTO MARBUN
1205032115

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK
POLITEKNIK NEGERI MEDAN
2013

KATA PENGANTAR

puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena
atas izin dan rahmat-nya sehingga makalah Pembangkit Listrik dengan judul
PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA NUKLIR dapat kami selesaikan.
Dalam penyusunan makalah ini, kami menyadari bahwa makalah
ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kami minta segala bentuk
saran dan kritik yang bersifat membangun bagi laporan ini,seperti pepetah
mengatakan tidak ada gading yang tak retak.
Semoga makalah ini dapat membantu dan memberikaan manfaat bagi
para khalayak ramai khususnya mahasiswa Prodi.Listrik mengenai Pembangkit
Listrik Tenaga Nuklir.
Ilmu itu adalah ide, dan
Ide dapat dimengerti
Apabila dipelajri

Medan, 29 Oktober 2013


Hormat kami ,Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR....................................................................................... i
DAFTAR ISI.................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................ iii
BAB I PENDAHULUAN.............................................................................. 1
- Apa itu nuklir................................................................................ 1
- Indonesia punya tambang nuklir................................................... 3
BAB II TENAGA NUKLIR SEBAGAI SUMBER ENERGI......................... 4
- Bahan bakar nuklir....................................................................... 6
- Pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN)..................................... 7
- Desain PLTN................................................................................ 7
BAB III PENGGUNAAN NUKLIR UNTUK PEMBANGKIT LISTRIK...... 9
-

Energi nuklir................................................................................. 10
Prinsip kerja PLTN....................................................................... 12
Jenis-jenis reactor nuklir............................................................... 17

BAB IV SEJARAH PLTN DI INDONESIA.................................................... 20


-

Pemanfaatan tenaga nuklir di Indonesia....................................... 27


Isu proyek pembangunan PLTN................................................... 29
Pemanfaatan tenaga nuklir............................................................ 30
PLTN butuh lokasi yang tepat...................................................... 30
Indonesia telah siap...................................................................... 31

BAB V DAMPAK DAN PENANGANAN DARI PEMAMFAATAN


NUKLIR SEBAGAI PEMBANGKIT LISTRIK............................... 32
-

Penanganan limbah radioaktif oleh BATAN................................ 40

Kesimpulan...................................................................................42
Saran.............................................................................................43

BAB VI

DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 : Reaksi pemisahan inti (reaksi fisi)............................................... 2


Gambar 2 : Bahan tambang uranium.............................................................. 3
Gambar 3 : Proses pengolahan uranium......................................................... 6
Gambar 4 : Salah satu desain PLTN............................................................... 7
Gambar 5 : Reaksi D-T Fusion....................................................................... 10
Gambar 6 : Reaksi berantai divergen.............................................................. 13
Gambar 7 : Skema reactor nuklir.................................................................... 15
Gambar 8 : Bentuk nyata dari inti reactor...................................................... 16
Gambar 9 : Bentuk nyata dari batang reactor kendali.................................... 17
Gambar 10 : Diagram alir reactor alir tekan..................................................... 20
Gambar 11 : Diagram alir reactor alir didih...................................................... 22
Gambar 12 : Diagram alir reactor alir berat...................................................... 23
Gambar 13 : Diagram alir reactor alir gas suhu tinggi..................................... 24
Gambar 14 : Data distribusi izin yang diberikan pada kegiatan medis tiap
propinsi di nusantara ........................................................................................ 28
Gambar 15 : Data distribusi izin yang diberikan pada kegiatan industri tiap
propinsi di nusantara ........................................................................................ 28
Gambar 16 : Para pekerja sedang menangani sampah nuklir........................... 30
Gambar 17 : Penyimpanan sampah nuklir........................................................ 34
Gambar 18 : Daur ulang limbah nuklir............................................................. 34
Gambar 19 : Pengolahan limbah nuklir pada balai BATAN............................. 40

BAB I
PENDAHULUAN

Masalah energi merupakan salah satu isu penting yang sedang


hangat dibicarakan. Semakin berkurangnya sumber energi, penemuan sumber
energi baru, pengembangan energi-energi alternatif, dan dampak penggunaan
energi minyak bumi terhadap lingkungan hidup menjadi tema-tema yang menarik
dan banyak didiskusikan. Pemanasan global yang diyakini sedang terjadi dan akan
memasuki tahap yang mengkhawatirkan disebut-sebut juga merupakan dampak
penggunaan energi minyak bumi yang merupakan sumber energi utama saat ini.
Dampak lingkungan dan semakin berkurangnya sumber energi
minyak bumi memaksa kita untuk mencari dan mengembangkan sumber energi
baru. Salah satu alternatif sumber energi baru yang potensial datang dari energi
nuklir. Meski dampak dan bahaya yang ditimbulkan amat besar, tidak dapat
dipungkiri bahwa energi nuklir adalah salah satu alternatif sumber energi yang
layak diperhitungkan.
Isu energi nuklir yang berkembang saat ini memang berkisar
tentang penggunaan energi nuklir dalam bentuk bom nuklir dan bayangan buruk
tentang musibah hancurnya reaktor nuklir di Chernobyl. Isu-isu ini telah
membentuk

bayangan

buruk

dan

menakutkan

tentang

nuklir

dan

pengembangannya. Padahal, pemanfaatan yang bijaksana, bertanggung jawab, dan


terkendali atas energi nuklir dapat meningkatkan taraf hidup sekaligus
memberikan solusi atas masalah kelangkaan energi.
A. Apa Itu Nuklir
Apa yang terbayangkan dalam benak kita ketika mendengar kata
nuklir? Sepertinya sebagian besar orang berpikir bahwa nuklir itu sesuatu yang
mengerikan dan berbahaya, identik dengan bom dan dampak radiasi yang
ditimbulkannya. Bagi kebanyakan orang, nuklir dianggap sebagai sesuatu yang
tidak baik dan berbahaya. Apakah itu benar? Seperti ada pepatah mengatakan:
Tak kenal maka tak sayang, begitu pula dengan penilaian kita terhadap nuklir.

Jika kita bersikap terbuka dan mencoba untuk mengenal nuklir lebih dalam lagi,
ternyata kita dapat menemukan kebaikan-kebaikan yang dapat diberikan nuklir
bagi kesejahteraan hidup manusia. Dengan berlandaskan asumsi bahwa nuklir
dapat bermanfaat bagi manusia, para peneliti dan orang-orang yang bergelut di
bidang nuklir telah banyak memberikan kontribusi bagi kemajuan pengembangan
teknologi nuklir. Di zaman ini, manusia sudah banyak melakukan berbagai upaya
dan penelitian dalam rangka pemanfaatan energi nuklir. Berikut ini akan dibahas
secara lebih mendalam lagi mengenai berbagai pemanfaatan energi nuklir yang
telah dilakukan manusia sampai saat ini.
Nuklir adalah sebutan untuk bentuk energi yang dihasilkan
melalui reaksi inti, baik itu reaksi fisi (pemisahan) maupun reaksi fusi
(penggabungan). Sumber energi nuklir yang paling sering digunakan untuk PLTN
adalah sebuah unsur radioaktif yang bernama Uranium. Bagaimana caranya
sebuah unsur radioaktif mampu menghasilkan panas yang besar? Tentu saja bukan
dengan dibakar. Namun melalui reaksi pemisahan inti (reaksi fisi). Biar tidak
terlalu rumit penjelasannya, perhatikan gambar berikut :

Gambar 1 : Reaksi pemisahan inti (reaksi fisi)


Atom uranium (U-235) (digambarkan dengan warna hitam
merah di sebelah kiri) memiliki inti yang tidak stabil ketika ada neutron (warna
hitam di paling kiri) yang ditembakkan pada inti atom tersebut, maka inti atom
uranium akan membelah menjadi dua buah inti atom, yakni atom Barium (Ba141) dan atom Kripton (Kr-92) serta tiga neutron (warna hitam di kanan).karena

massa atom sebelum pembelahan lebih besar dari pada massa atom setelah
pembelahan, maka selisih massa (disebut defek massa) tersebut berubah menjadi
energi panas yang besarnya sekitar 200 MeV (Mega elektron volt), ini baru satu
buah inti atom. satu gram uranium saja tentu memiliki banyak inti. Sehingga
panas yang dihasilkan pun luar biasa besar.
Karena Uranium bahan tambang, maka bentuknya juga padat

Gambar 2 : Bahan tambang Uranium

B. Indonesia Punya tambang uranium


"Indonesia memiliki cadangan uranium 53 ribu ton yang dapat
dimanfaatkan sebagai bahan baku Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN),
yakni sebanyak 29 ribu ton di Kalimantan Barat dan 24 ribu ton sisanya ada di
Bangka Belitung."Selain itu Papua juga diindikasikan memiliki cadangan uranium
yang cukup besar.
Perkiraan bahwa Pulau Papua menyimpan cadangan uranium atau bahan baku
nuklir dalam jumlah besar didasarkan pada kesamaan jenis batuan Papua dengan
batuan Australia yang telah diketahui menyimpan cadangan uranium terbesar di
dunia, ujarnya.Jika suatu PLTN seukuran 1.000 MW membutuhkan 200 ton
Uranium per tahun, maka dengan cadangan di Kalbar saja yang mencapai 29 ribu
ton Uranium, urai Djarot, itu berarti bisa memasok Uranium selama 145 tahun"
(Dikutip dari Antara)

BAB II
TENAGA NUKLIR SEBAGAI SUMBER ENERGI
Seiring dengan perkembangan dunia di mana populasi semakin
bertambah, perkembangan teknologi yang semakin pesat, dan naiknya gaya hidup
di negara-negara maju, maka dibutuhkan banyaknya sumber energi listrik. Sumber
energi di dunia yang tersedia saat ini meliputi energi batu bara, nuklir, bensin,
angin, matahari, hidrogen, dan biomassa. Dari masing-masing jenis energi di atas,
terdapat kelebihan dan kelemahan masing-masing.
a. Batu Bara
Kelebihan : Tidak mahal bahan bakarnya, mudah untuk didapat.
Kelemahan : Dibutuhkan kontrol untuk polusi udara dari pembakaran batu
bara tersebut, berkontribusi terhadap peristiwa hujan asam dan
pemanasan global.
b. Nuklir
Kelebihan

Bahan bakarnya tidak mahal, mudah untuk dipindahkan


(dengan sistem keamanan yang ketat). Energi yang dihasilkan
sangat tinggi, dan tidak mempunyai efek rumah kaca dan hujan

asam.
Kelemahan : Butuh biaya yang besar untuk sistem penyimpanannya,
disebabkan dari bahaya radiasi energi nuklir itu sendiri.
Masalah kepemilikan energi nuklir, disebabkan karena
bahayanya nuklir sebagai senjata pemusnah massal dan produk
buangannya yang sangat radioaktif.
c. Bensin
Kelebihan :

Sangat mudah untuk didistribusikan, mudah untuk didapatkan,

Kelemahan :

energinya cukup tinggi.


Untuk sekarang, sumber bahan bakarnya sudah tinggal sedikit.
Berkontribusi terhadap pemanasan global, dan harganya
semakin mahal seiring dengan ketersediaannya.

d. Matahari
Kelebihan :
Kelemahan :

Energi matahari bebas untuk didapatkan.


Tergantung pada cuaca, waktu, dan area. Untuk teknologi saat
ini, masih dibutuhkan area yang luas untuk meletakkan panel
surya dan energi yang dihasilkan dari panel surya tersebut
masih sangat sedikit.
4

e. Angin
Kelebihan :

Angin mudah untuk didapatkan dan gratis. Biaya perawatan


dan meregenerasi energinya semakin murah dari waktu ke
waktu. Sumber energi ini baik digunakan di daerah pedesaan

Kelemahan :

terutama pada daerah pertanian.


Membutuhkan banyak pembangkit untuk menghasilkan energi
yang besar. Terbatas untuk area yang berangin saja,
membutuhkan sistem penyimpanan energi yang mahal. Pada
saat musim badai, angin dapat merusak instalasi pembangkit
listrik.

f. Biomassa
Kelebihan :

Masih dalam tahap pengembangan, membutuhkan instalasi


pembangkit yang tidak terlalu besar.

Kelemahan : Tidak efisien jika hanya sedikit instalasi pembangkit yang


dibangun, berkontribusi terhadap pemanasan global.
g. Hidrogen
Kelebihan :

Mudah dikombinasikan dengan oksigen untuk menghasilkan

Kelemahan :

air dan energi.


Sangat mahal untuk biaya produksi, membutuhkan energi yang
lebih besar untuk membuat hidrogennya sendiri.
Dengan berdasarkan fakta di atas, dapat dilihat sumber energi

dari nuklir sangat dibutuhkan, karena terdapat beberapa sumber energi (seperti
bensin dan batu bara) yang ketersediaannya di alam semakin sedikit, sehingga
dibutuhkan sumber energi yang baru.
Bahan Bakar Nuklir
Bahan bakar nuklir adalah semua jenis material yang dapat
digunakan untuk menghasilkan energi nuklir, demikian bila dianalogikan dengan
bahan bakar kimia yang dibakar untuk menghasilkan energi. Hingga saat ini,
bahan bakar nuklir yang umum dipakai adalah unsur berat fissil yang dapat
menghasilkan reaksi nuklir berantai di dalam reaktor nuklir. Bahan bakar fissil
yang sering digunakan adalah

235

U dan

239

Pu, dan kegiatan yang berkaitan dengan

penambangan, pemurnian, penggunaan, dan pembuangan dari material-material

ini termasuk dalam siklus bahan bakar nuklir. Siklus bahan bakar nuklir penting
adanya karena terkait dengan PLTN dan senjata nuklir.

Gambar 3 : Proses pengolahan Uranium


Bahan bakar nuklir tradisional yang digunakan di USA dan
beberapa negara yang tidak melakukan proses daur ulang bahan bakar nuklir
bekas mengikuti empat tahapan seperti yang terdapat dalam gambar di atas.
Proses di atas berdasarkan siklus bahan bakar nuklir. Pertama, uranium diperoleh
dari pertambangan. Kedua, uranium diproses menjadi Yellow Cake. Langkah
berikutnya adalah mengubah Yellow Cake menjadi UF6 untuk proses
pengkayaan dan kemudian diubah menjadi uranium dioksida, atau tanpa proses
pengkayaan untuk kemudian langsung ke tahap ke-4 sebagaimana yang terjadi
untuk bahan bakar reaktor nuklir pada umumnya.
Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN)
Pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) menyediakan sekitar 17
persen dari total tenaga listrik dunia. Beberapa negara membutuhkan tenaga nuklir
yang lebih besar daripada negara lain. Di Prancis, menurut International Atomic
Energy Agency (IAEA), 75 persen tenaga listriknya dihasilkan oleh reaktor nuklir.
Jumlah pembangkit tenaga listrik di dunia diperkirakan lebih dari 400 buah
dengan 100 buah di antaranya berada di Amerika Serikat.
Desain PLTN

Salah satu jenis PLTN adalah Pressurized Water Reactor (PWR),


Reaktor jenis ini adalah reaktor paling umum, 230 PLTN di seluruh dunia
menggunakan jenis ini. gambar skemanya :

Gambar 4 : Salah satu desain PLTN


Lihat, air yang bersuhu tinggi dan yang bersentuhan langsung
dengan bahan bakar Uranuim (warna merah) selalu berada di dalam containment,
containmentnya sendiri dibuat dengan bahan struktur yang tidak mampu ditembus
oleh radiasi yang dipancarkan saat terjadi reaksi inti. di dalam reactor vessel juga
terdapat control rod yang berfungsi sebagai batang pengendali reaksi inti.

Di dunia ini sudah ada berapa banyak PLTN?

Tabel 1 : Status PLTN di Dunia

BAB III
PENGGUNAAN NUKLIR UNTUK PEMBANGKIT LISTRIK

Secara umum yang dimaksudkan dengan PLTN adalah


pembangkit listrik tenaga nuklir yang merupakan suatu kumpulan mesin
yang dapat membangkitkan tenaga listrik dengan memanfaatkan tenaga nuklir
sebagai tenaga awalnya. Sebelum melanjutkan ke prinsip kerja dari PLTN
ini,

ada

baiknya penyusun terangkan sedikit tentang Proses Fisi dan Fusi

Nuklir.
- Fisi Nuklir
Proses fisi adalah proses utama pada reaktor nuklir terjadi ketika
sebuah inti bermassa berat. Pada reaksi fisi, inti senyawa yang terangsang
terbelah menjadi dua inti massa yang lebih rendah, disebut produk isi, dan
produk ini disertai oleh dua atau tiga neutron dan radiasi fisi gamma. Adapun
tiga bahan bakar yang dapat berfisi antara lain : Uranium-235 (U235),
Uranium-233 (U233) dan Plutonium-239 (Pu239). Ketiga bahan bakar ini
besifat radioaktif tetapi mereka mempunyai massa paruh yang sangat lama.
-

Fusi Nuklir
Proses fusi pada dasarnya adalah sebuah anti tesis dari

proses

fisi. Dalam proses fisi, inti bermasa berat membelah menjadi inti

bermasa ringan, sambil melepaskan kelebihan energi pengikatan. Sedangkan


pada reaksi fusi, inti bermasa ringan bergabung dalam rangka melepaskan
kelebihan

energi pengikatan. Jadi reaksi fusi adalah reaksi umum yang

meminyaki matahari dan telah dipakai di bumi untuk melepaskan energi


dalam jumlah yang besar didalam termonuklir atau bom hydrogen.
Dalam fisika, fusi nuklir (reaksi termonuklir) adalah sebuah proses di mana
dua inti atom bergabung,

membentuk

inti atom yang lebih besar dan

melepaskan energi. Fusi nuklir adalah sumber energi yang menyebabkan


bintang bersinar, dan senjata nuklir meledak. Proses ini membutuhkan energi
yang besar untuk menggabungkan inti nuklir, bahkan elemen yang paling
ringan, hidrogen. Tetapi fusi inti atom yang ringan, yang membentuk inti atom

yang lebih berat dan netron bebas, akan menghasilkan energi yang lebih besar
lagi dari energi yang dibutuhkan untuk menggabungkan mereka maka sebuah
reaksi eksotermik yang dapat menciptakan reaksi yang terjadi sendirinya.
Energi yang dilepas di banyak reaksi nuklir lebih besar dari reaksi kimia,
karena energi pengikat yang mengelem kedua inti atom jauh lebih besar dari
energi yang menahan elektron ke inti atom. Contoh: energi ionisasi yang
diperoleh dari penambahan elektron ke hidrogen adalah 13.6 elektron volt
lebih kecil satu per sejuta dari 17 MeV yang dilepas oleh reaksi Deuterium
Tritium

(D-T) fusion seperti gambar di bawah

ini.

Gambar 5 : Reaksi D-T Fusion


Energi Nuklir
Di dalam inti atom tersimpan tenaga inti (nuklir) yang
luar biasa besarnya. Tenaga nuklir itu hanya dapat dikeluarkan melalui proses
pembakaran bahan

bakar

nuklir.

Proses

ini

sangat

berbeda

dengan

pembakaran kimia biasa yang umumnya sudah dikenal, seperti pembakaran


kayu, minyak dan batubara. Besar energi yang tersimpan (E) di dalam inti
atom adalah seperti dirumuskan dalam kesetaraan massa dan energi oleh Albert
Einstein :
E=mC
Dimana
m

: massa bahan (kg)

: kecepatan cahaya (3 x 108 m/s).

10

Energi nuklir berasal dari perubahan sebagian massa inti dan


keluar dalam bentuk panas. Dilihat dari proses berlangsungnya, ada dua jenis
reaksi nuklir, yaitu reaksi nuklir berantai tak terkendali dan reaksi nuklir
berantai terkendali. Reaksi nuklir tak terkendali terjadi misal pada ledakan
bom nuklir. Dalam peristiwa ini reaksi nuklir sengaja tidak dikendalikan agar
dihasilkan panas yang luar biasa besarnya sehingga ledakan bom memiliki
daya rusak yang maksimal. Agar reaksi nuklir yang terjadi dapat dikendalikan
secara aman dan energi yang dibebaskan dari reaksi nuklir tersebut dapat
dimanfaatkan, maka manusia berusaha untuk membuat suatu sarana reaksi
yang dikenal sebagai reaktor nuklir. Jadi reaktor nuklir sebetulnya hanyalah
tempat dimana reaksi nuklir berantai terkendali dapat dilangsungkan. Reaksi
berantai di dalam reaktor nuklir ini tentu sangat berbeda dengan reaksi
berantai pada ledakan bom nuklir.
Untuk

mendapatkan

gambaran

tentang

besarnya

energi

yang

dapat

dilepaskan oleh reaksi nuklir, berikut ini diberikan contoh perhitungan


sederhana.
Ambil 1 g (0,001 kg) bahan bakar nuklir U235. Jumlah atom di dalam bahan
bakar ini adalah :
N = (1/235) x 6,02 x 1023 = 25,6 x 1020 atom U235.
Karena setiap proses fisi bahan bakar nuklir U235 disertai dengan pelepasan
energi sebesar 200 MeV, maka 1 g U235 yang melakukan reaksi fisi
sempurna dapat melepaskan energi sebesar :
E = 25,6 x 1020 (atom) x 200 (MeV/atom) = 51,2 x 1022 MeV
Jika energi tersebut dinyatakan dengan satuan Joule (J), di mana
1 MeV = 1.6 x
10-13 J, maka energi yang dilepaskan menjadi :
E = 51,2 x 1022 (MeV) x 1,6 x 10-13 (J/MeV) = 81,92 x 109 J
Dengan menganggap hanya 30 % dari energi itu dapat diubah menjadi
energi listrik, maka energi listrik yang dapat diperoleh dari 1 g U235 adalah :
E listrik = (30/100) x 81,92 x 109 J = 24,58 x 109 J
Karena 1J = 1 W.s ( E = P.t), maka peralatan elektronik seperti pesawat tv
dengan daya (P) 100 W dapat dipenuhi kebutuhan listriknya oleh 1 g U235
11

selama : t = E listrik / P = 24,58 x 109 (J) / 100 (W) = 24,58 x 107 s


Angka 24,58 x 107 sekon (detik) sama lamanya dengan 7,78 tahun terusmenerus tanpa dimatikan. Jika diasumsikan pesawat TV tersebut hanya
dinyalakan selama
12 jam/hari, maka energi listrik dari 1 g U235 bisa dipakai untuk
mensuplai kebutuhan listrik pesawat TV selama lebih dari 15 tahun.
Prinsip Kerja PLTN
Proses
proses

kerja

PLTN

sebenarnya

hampir

sama

dengan

kerja pembangkit listrik konvensional seperti pembangkit listrik

tenaga uap (PLTU), yang umumnya

sudah dikenal secara luas. Yang

membedakan antara dua jenis pembangkit listrik itu adalah sumber panas yang
digunakan. PLTN mendapatkan suplai panas dari reaksi nuklir, sedang PLTU
mendapatkan suplai panas dari pembakaran bahan bakar fosil seperti batubara
atau minyak bumi.
Reaktor daya dirancang untuk memproduksi energi listrik melalui PLTN.
Reaktor daya hanya memanfaatkan energi panas yang timbul dari reaksi
fisi, sedang kelebihan neutron dalam teras reaktor akan dibuang atau
diserap menggunakan batang kendali. Karena memanfaatkan

panas hasil

fisi, maka reaktor daya dirancang berdaya thermal tinggi dari orde ratusan
hingga ribuan MW. Proses pemanfaatan panas hasil fisi untuk menghasilkan
energi listrik di dalam PLTN adalah sebagai berikut :
1. Bahan bakar nuklir melakukan reaksi fisi sehingga dilepaskan energi
dalam bentuk panas yang sangat besar.
2. Panas hasil reaksi nuklir tersebut dimanfaatkan untuk menguapkan air
pendingin, bisa pendingin primer maupun sekunder bergantung pada tipe
reaktor nuklir yang digunakan.
3. Uap air yang dihasilkan dipakai untuk memutar turbin sehingga dihasilkan
energi gerak (kinetik).
4. Energi kinetik dari turbin ini selanjutnya dipakai untuk memutar generator
sehingga dihasilkan arus listrik.

12

Secara ringkas dan sederhana, rancangan PLTN terdiri dari air


mendidih, boiling water reactor bisa mewakili PLTN pada umumnya, yakni
setelah ada reaksi nuklir fisi, secara bertubi-tubi, di dalam reaktor, maka
timbul panas atau tenaga lalu dialirkanlah air di dalamnya. Kemudian uap
panas masuk ke turbin dan turbin

berputar poros

turbin dihubungkan

dengan generator yang menghasilkan listrik.


Reaktor Nuklir

adalah

suatu

alat

dimana

reaksi berantai

dapat

dilaksanakan berkelanjutan dan dikendalikan. Atau dengan kata lain reaktor


nuklir merupakan

suatu wadah bahan-bahan

fisi dimana

proses reaksi

berantai terjadi terus menerus tanpa berhenti atau tempat terjadinya reaksi
pembelahan inti (nuklir). Bagian utama dari reaktor nuklir yaitu: elemen
bakar

(batang-batang bahan bakar), perisai (perisai termal), moderator dan

elemen kendali.
Bahan bakar yang digunakan didalam reaktor nuklir ada tiga jenis antara lain :
-

Uranium-235 (U235),

Uranium-233 (U233),

Plutonium-239 (Pu239).

Dari ketiga jenis bahan bakar diatas, yang paling sering digunakan sebagai
bahan bakar reaktor adalah Uranium-235 (U235).

Gambar 6: Reaksi berantai divergen

13

Reaksi fisi berantai terjadi apabila inti dari suatu unsur


dapat

belah (Uranium-235,

Uranium-233)

bereaksi dengan

neutron

termal/lambat yang akan menghasilkan unsur-unsur lain dengan cepat serta


menimbulkan energi panas dan neutron-neutron baru. Untuk mengendalikan
reaksi berantai dalam reaktor nuklir maka digunakanlah bahan yang dapat
menyerap neutron, misalnya Boron dan Cadmium. Yang bertujuan untuk
mengatur kerapatan dari neutron. Dengan mengatur kerapatan neutron ini
maka tingkat daya raktor nuklir dapat ditentukan, bahkan reaksi dapat
dihentikan sama sekali (sampai 0) pada saat semua neutron terserap oleh
bahan penyerap.
Perangkat pengatur kerapatan neutron pada reaktor nuklir
ini disebut dengan elemen kendali. Jika elemen kendali disisipkan penuh
diantara elemen bakar, maka elemen kendali akan menyerap neutron secara
maksimum sehingga reaksi berantai akan dihentikan dan daya serap batang
kendali akan berkurang bila batang kendali ditarik menjauhi elemen bakar. Di
sini pengendalian dilakukan terhadap

pelepasan

dan

penyerapan

neutron

selama berlangsungnya reaksi berantai.


Neutron

yang

dilepaskan

dalam

suatu

reaksi

berantai

dapat dibagi menjadi empat kelompok, yaitu :


1. Meninggalkan material fisi.
2. Tidak berfisi, ditangkap oleh U238 membentuk Pu239.
3. Tidak berfisi, ditangkap oleh material batang kendali (control-rod).
4. Berfisi, ditangkap oleh U239 dan U233.
Apabila jumlah nutron yang dilepaskan oleh proses fisi sama dengan jumlah
empat bagian nutron diatas, maka energi panas yang dihasilkan adalah
konstan. Atau sebaliknya jika jumlah nutron yang dihasilkan lebih kecil,
maka reaksi berantai akan berhenti. Apabila lebih besar, maka laju fisinya
naik dan menjadi tidak terkendali. Gambar dibawah menunjukkan skema
sebuah reaktor nuklir.

14

Gambar 7 : Skema reactor nuklir


Komponen utama reaktor nuklir antara lain :
1. Inti reactor

5. Tangki Reaktor

2. Moderator

6. Fluida Pendingin

3. Perisai Termal

7. Perisai Biologi

4. Reflektor

8. Batang-batang kendali

1. Inti reaktor :

Dibuat dari batang-batang bahan bakar yang berisi uranium


alam, uranium yang dipercaya, plutoium, atau U-233.
Batang-batang bahan bakar tersebut dapat dicampur dengan
material-material tidakberfisi.

2.Moderator :

Berfungsi untuk memperlambat kecepatan nutron sehingga


berkecepatan termal. Biasanya dibuat dari granit yang
membungkus bahan bakar, tetapi mungkin juga air berat, air
ringan (normal), atau berilium. Moderator dapat juga
dicampur dengan bahan bakar.

3. Perisai Termal : Berfungsi menyerap radiasi (parikelb , nutron yang Makalah


PLTN2005 12 terlepas, dan sinar gamma) yang terjadi karena
proses fisi. Karena itu perisai menyelubungi inti reaktor,
biasanya dibuat dari besi, menyerap energi dan menjadi
panas.

15

4. Reflektor :

Berfungsi

untuk

memantulkan

kembali

nutron

yang

meninggalkan inti bahan bakar. Pada gambar diatas


menunjukkan bahwa tepi moderator juga berfungsi sebagai
reflektor, selain reflektor yang diletakkan di dalam perisai
termal dan menyelubungi inti reaktor.
5. Tangki Reaktor : Berfungsi untuk membungkus seluruh inti reaktor, reflektor
dan perisai termal. Dengan demikian tangki reaktor
membentuk pula saluran untuk mengatur aliran pendingin
melalui dan mengelilingi inti reaktor.
6. Fluida Pendingin: Membawa panas yang dihasilkan dari proses fisi untuk
berbagai keperluan, antara lain sebagai pemanas air ketel
pada pusat tenaga uap. Menjaga agar bahan bakar reaktor dan
perlengkapannya ada pada temperature yang diperbolehkan
(aman dan tidak rusak).
7. Perisai Biologi : Membungkus reaktor untuk menahan dan melemahkan semua
radiasi yang mematikan sebagai akibat dari proses fisi.
Perisai biologi dapat dibuat dari besi, timah hitam atau beton
tebal dicampur oksida besi.
8. Batang-batang kendali: Berfungsi mengendalikan proses fisi (pembangkitan
panas) di dalam reaktor, yaitu dengan menyerap nutron
berlebihan yang terjadi dari proses fisi. Batang-batang
kendali biasanya terbuat dari boron atau hafnium yang dapat
menyerap nutron.

Gambar 8: Bentuk nyata dari inti reaktor

16

Gambar 9: Bentuk nyata dari batang-batang kendali


Jenis-jenis Reaktor Nuklir
Teknologi PLTN dirancang agar energi nuklir yang terlepas
dari proses fisi

dapat

dimanfaatkan

kehidupan

sehari-hari. PLTN

operasinya

menggunakan

penghasil

panas.

Dewasa

sebagai

merupakan

sumber

sebuah

reaktor daya yang

sistim

berperan

energi

dalam

yang

dalam

sebagai

tungku

ini ada berbagai jenis PLTN yang beroperasi.

Perbedaan tersebut ditandai dengan perbedaan tipe reaktor daya yang


digunakannya. Masing-masing jenis PLTN / tipe reaktor daya umumnya
dikembangkan oleh negara-negara tertentu, sehingga seringkali suatu jenis
PLTN sangat menonjol dalam suatu negara, tetapi tidak dioperasikan oleh
negara

lain.

Perbedaan

berbagai

tipe reaktor

daya itu bisa terletak

pada penggunaan bahan bakar, moderator, jenis pendinging serta perbedaanperbedaan lainnya.
Perbedaan jenis reaktor daya yang dikembangkan antara
satu negara dengan negara lain juga dipengaruhi oleh tingkat penguasaan
teknologi yang terkait dengan nuklir oleh masing-masing negara. Pada
awal pengembangan PLTN pada tahun 1950-an, pengayaan uranium baru bisa

17

dilakukan oleh Amerika Serikat dan Rusia, sehingga kedua negara tersebut
pada saat itu sudah mulai mengembangkan reaktor daya berbahan bakar
uranium diperkaya. Sementara itu di Kanada, Perancis dan Inggris pada
saat

itu

dipusatkan

pada

program pengembangan reaktor daya berbahan

bakar uranium alam. Oleh sebab itu, PLTN yang pertama kali beroperasi di
ketiga negara tersebut menggunakan reaktor berbahan bakar uranium alam.
Namun dalam perkembangan berikutnya, terutama Inggris dan Perancis juga
mengoperasikan PLTN berbahan bakar uranium diperkaya.
Macam-Macam Reaktor Nuklir :
a. LWR : Light Water Reactor / Reaktor air Ringan.

PWR : Presured Water Reactor / Reaktor Air Tekan.


BWR : Boiling Water Reactor / Reaktor Air Mendidih.

b. HWR : Heavy Water Reactor / Reaktor Air Berat.


c. HTGR : High Temperatur Gas Reactor / Reaktor Gas Suhu Tinggi.
d. LMFBR : Liquit Metal Fast Breder Reactor / Reaktor Pembiak Cepat Logam
Cair.
e. GCFBR : Gas Coold Fast Breder Reactor / Reaktor Pembiak Cepat Pendingin
Gas.
f. LWBR : Light Water Breder Reactor / Reaktor Pembiak Air Ringan.
g. SGHWR : Steam Generating Heavy Water Reactor / Reaktor Air Berat
Generator Uap.
h. MSBR : Molten Salt Breder Reactor / Reaktor Pembiak Garam Meleleh.
Berikut ini adalah beberapa keterangan yang akan menjelaskan
tentang jenis-jenis dari reaktor nuklir, antara lain :
1. LWR (Light Water Reactor) / Reaktor air Ringan
Sebagian besar reaktor daya yang beroperasi dewasa ini adalah jenis
Reaktor Air Ringan atau LWR (Light Water Reactor) yang mulamula dikembangkan di AS dan Rusia. Disebut Reaktor Air Ringan
karena H2O
sekaligus pendingin
tekan

atau

kemurnian
reaktor.

tinggi
Reaktor

sebagai
ini

terdiri

bahan
atas

moderator
Reaktor

Air

PWR (Pressurized Water Reactor) dan Reaktor Air Didih

atau BWR (Boiling Water Reactor) dengan jumlah yang dioperasikan

18

masing-masing mencapai 52 % dan 21,5 % dari total reaktor daya yang


beroperasi. Sedang sisanya sebesar 26,5 % terdiri atas berbagai type reaktor
daya lainnya.
a. PWR (Presured Water Reactor) / Reaktor Air Tekan
Reaktor Air Tekan juga menggunakan

H2O sebagai pendingin

sekaligus moderator. Bedanya dengan Reaktor Air Didih adalah


penggunaan dua macam
sekunder.

Panas

pendingin,

yang dihasilkan

yaitu pendingin

primer

dan

dari reaksi fisi dipakai untuk

memanaskan air pendingin primer. Dalam reaktor ini dilengkapi dengan


alat

pengontrol

tekanan

(pessurizer)

mempertahankan

tekanan

sistim

yang

pendingin

dipakai

untuk

primer. Pada pendigin

primer memakai air dan dipanaskan inti sampai 600F tetapi air ini
tidak mendidih karena berada didalam bejana yang bertekanan tinggi
(sebesar 2250 psi). Air in dimasukkan kedalam pembangkit uap (satu
atau dua) dengan tekanan 1000 psi, dan suhu 500F. Setelah melalui
turbin uap dikembalikan ke kondensor.
Sistim pressurizer terdiri atas sebuah tangki yang dilengkapi dengan
pemanas listrik dan penyemprot
reaktor berkurang,
terdapat

di

pemanas

listrik

air. Jika tekanan dalam teras


akan

memanaskan

air

dalam tangki pressurizer sehingga terbentuklah uap

tambahan yang akan menaikkan tekanan

dalam

sistim

pendingin

primer. Sebaliknya apabila tekanan dalam sistim pendingin


bertambah,

yang

maka

sistim

penyemprot

air

primer

akan mengembunkan

sebagian uap sehingga tekanan uap berkurang dan sistim pendingin


primer akan kembali ke keadaan semula. Tekanan pada sistim
pendingin primer dipertahankan pada posisi 150 Atm untuk mencegah
agar air pendingin primer tidak mendidih pada suhu sekitar 300 C.
Pada tekanan udara normal, air akan mendidih dan menguap pada suhu
100 C.
Dalam proses kerjanya, air pendingin primer dialirkan ke sistim
pembangkit uap sehingga terjadi pertukaran panas antara sistim
pendingin primer dan sistim pendingin sekunder. Dalam hal ini antara

19

kedua pendingin tersebut hanya terjadi pertukaran panas tanpa terjadi


kontak atau percampuran, karena
dipisahkan

oleh

sistim

pipa.

antara

kedua

pendingin

Terjadinya pertukaran

itu
panas

menyebabkan air pendingin sekunder menguap. Tekanan pada sistim


pendingin

sekunder

dipertahankan

pada

tekanan

udara

normal

sehingga air dapat menguap pada suhu 100 C. Uap yang terbentuk di
dalam sistim pembangkit uap ini selanjutnya dialirkan untuk memutar
turbin.
Pada Reaktor Air Tekan perputaran sistim pendingin primernya
betul-betul

tertutup,

sehingga

apabila

terjadi

kebocoran

bahan

radioaktif di dalam teras reaktor tidak akan menyebabkan kontaminasi


pada turbin. Reaktor Air Tekan juga mempunyai keandalan operasi dan
keselamatan yang sangat baik. Salah satu faktor penunjangnya adalah
karena reaktor

ini mempunyai koefisien reaktivitas negatif. Apabila

terjadi kenaikan suhu dalam teras reaktor secara mendadak, maka daya
reaktor

akan segera

turun

dengan

sendirinya. Namun karena

menggunakan dua sistim pendingin, maka efisiensi thermalnya sedikit


lebih rendah dibandingkan dengan Reaktor Air Didih.

Gambar 10, Diagram Alir Reaktor Air Tekan

20

Gambar 10, Diagram Alir Reaktor Air Tekan


b. BWR (Boiling Water Reactor) / Reaktor Air Mendidih
Reaktor jenis ini menggunakan air biasa (H2O) sebagai moderator
maupun pendinginnya, sehingga termasuk kelompok reaktor air biasa /
ringan. Pada reaktor air didih ini, panas hasil fisi dipakai secara
langsung untuk menguapkan air pendingin dan uap yang terbentuk
langsung

dipakai

untuk memutar turbin. Turbin tekanan tinggi

menerima uap pada suhu sekitar 290 C dan tekanan sebesar 7,2 MPa.
Sebagian uap diteruskan lagi ke turbin tekanan rendah. Dengan sistim
ini dapat diperoleh efisiensi thermal sebesar 34 %. Efisiensi thermal
ini

menunjukkan

prosentase

panas

hasil

fisi

yang

dapat

dikonversikan menjadi energi listrik. Setelah melalui turbin, uap tersebut


akan mengalami proses pendinginan sehingga berubah menjadi air
yang langsung dialirkan ke teras reaktor untuk diuapkan lagi dan
seterusnya. Dalam reaktor ini digunakan bahan bakar U235 dengan
tingkat pengayaannya 3-4 % dalam bentuk UO2.

21

Gambar 11, Diagram Alir Reaktor Air Didih


2. HWR (Heavy Water Reactor) / Reaktor Air Berat
Reaktor ini mempergunakan air berat (D2O, D = Deuterium sebagai
moderatornya.

Jenis reaktor

Deuterium Uranium)
Commission

dan

ini sering

dikembangkan

oleh

CANDU
Atomic

(Canada
Energi

dari Kanada. Bilamana pada reaktor air biasa moderator

(H2O) berada dalam sebuah bejana, pada


(D2O)

disebut

berada

didalam

pipa-pipa

reaktor

tekanan

ini

moderatornya

yang besar (calandria).

Selanjutnya dapat pula dikemukakan, bahwa sebuah reaktor air berat


uranium dioksida alam (UO2) dapat dipakai sebagai bahan bakar. Reaktor
22

ini menggunakan bahan bakar uranium alam sehingga harus digunakan air
berat yang penampang
kecil.

Seperti

lintang

serapannya

halnya Reaktor

terhadap

Air tekan, Reaktor

neutron
CANDU

sangat
juga

mempunyai sistim pendingin primer dan sekunder, pembangkit uap dan


pengontrol tekanan untuk mempertahankan tekanan tinggi pada sistim
pendingin primer. D2O dalam reaktor CANDU hanya dimanfaatkan
sebagai

sistim

pendingin

primer,

sedang

sistim

pendingin

sekundernya menggunakan H2O.


Dalam pengoperasian reaktor CANDU, kemurnian D2O harus dijaga
pada tingkat 95-99,8 %. Air berat merupakan bahan yang harganya sangat
mahal dan secara fisik maupun kimia tidak dapat dibedakan secara
langsung

dengan H2O.

Oleh

sebab

itu,

perlu

adanya

usaha

penanggulangan kebocoran D2O baik dalam bentuk uap maupun cairan.


Aliran ventilasi dari ruangan dilakukan secara tertutup dan selalu dipantau
tingkat kebasahannya, sehingga kemungkinan adanya kebocoran D2O dapat
diketahui secara dini.

Gambar 12, Diagram Alir Reaktor Air Berat

3. HTGR (High Temperatur Gas Reactor) / Reaktor Gas Suhu Tinggi


23

Reaktor Gas Suhu Tinggi adalah jenis reaktor yang menggunakan


pendingin gas helium (He) dan moderator

grafit.

Reaktor

ini

mampu menghasilkan panas hingga 750 C dengan efisiensi thermalnya


sekitar 40 %. Panas

yang

dibangkitkan

dalam

teras

reaktor

dipindahkan menggunakan pendingin He (sistim primer) ke pembangkit


uap. Dalam pembangkit uap ini panas akan diserap oleh sistim uap air
umpan (sistim sekunder)
turbin.

Dalam reaktor

dan uap yang dihasilkannya

dialirkan

ke

ini juga ada sistim pemisah antara sistim

pendingin primer yang radioaktif dan sistim pendingin sekunder yang


tidak radioaktif. Elemen bahan bakar yang digunakan dalam Reaktor
Gas Suhu Tinggi berbentuk bola, tiap elemen mengandung 192 gram
carbon, 0,96 gram U235

dan 10,2 gram Th232 yang dapat dibiakkan

menjadi bahan bakar baru U233. Proses fisi dalam teras reaktor mampu
memanaskan gas He hingga mencapai suhu 750 C. Setelah terjadi
pertukaran panas dengan sistim sekunder, suhu gas He akan turun menjadi
250 C. Gas He selanjutnya dipompakan lagi ke teras reaktor untuk
mengambil panas fisi, demikian seterusnya. Dalam operasi normal,
reaktor ini membutuhkan bahan bakar bola berdiameter 60 mm sebanyak
675.000 butir yang diletakkan di dalam teras reaktor. Rata-rata setiap
butir bahan bakar tinggal di dalam teras selama enam bulan pada operasi
beban penuh.

Gambar 13, Diagram Alir Reaktor Gas Suhu Tinggi


4.

LMFBR (Liquit Metal Fast Breder Reactor) / Reaktor Pembiak Cepat

24

Logam Cair.
Selain yang telah dipaparkan diatas reaktor juga ada yang berupa reaktor
pembiak cepat logam cair (LMFBR). Sistem dari reaktor ini adalah sejenis
reaktor cepat pendingin sodium dan programnya disempurnakan beberapa
kali. Reaktor ini adalah prototip daya 975-MWth

(375 MWe) dan

berguna untuk persediaan listrik bagi kisi TVA. Dalam sistem ini, seperti
halnya dalam setiap reaktor daya pendingin-sodium, energi fisi di transfer
ke sodium primer, dari sodium primer kesodium di dalam loop sekunder
didalam penukar gas menengah (IHX), dan akhirnya ke sistem uap air.

25

BAB IV
SEJARAH PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA NUKLIR (PLTN)
DI INDONESIA.

Sejarah pemanfaatan energi nuklir melalui Pusat Listrik


Tenaga Nuklir (PLTN) dimulai beberapa saat setelah tim yang dipimpin
Enrico Fermi berhasil memperoleh reaksi nuklir berantai terkendali yang
pertama pada tahun 1942. Reaktor nuklirnya sendiri sangat dirahasiakan dan
dibangun di bawah stadion olah raga Universitas Chicago. Mulai saat itu
manusia berusaha mengembangkan pemanfaatan sumber tenaga baru tersebut.
Namun pada mulanya, pengembangan pemanfaatan energi nuklir masih sangat
terbatas, yaitu baru dilakukan di Amerika Serikat dan Jerman. Tidak lama
kemudian, Inggris, Perancis, Kanada dan Rusia juga mulai menjalankan
program energi nuklirnya.
Listrik pertama yang dihasilkan dari PLTN terjadi di Idaho,
Amerika Serikat, pada tahun 1951. Selanjutnya pada tahun 1954 PLTN skala
kecil juga mulai dioperasikan di Rusia. PLTN pertama di dunia yang
memenuhi syarat komersial dioperasikan pertama kali pada bulan Oktober
1956 di Calder Hall, Cumberland. Sistim PLTN di Calder Hall ini terdiri atas
dua reaktor nuklir yang mampu memproduksi sekitar 80 juta Watt tenaga
listrik. Sukses pengoperasian PLTN tersebut telah mengilhami munculnya
beberapa PLTN dengan model yang sama di

berbagai

tempat. Proses

rencana pembangunan PLTN di Indonesia cukup panjang. Tahun1972, telah


dimulai

pembahasan

awal

dengan

membentuk

Komisi

PersiapanPembangunan PLTN. Komisi ini kemudian melakukan pemilihan


lokasi dan tahun 1975 terpilih 14 lokasi potensial, 5 di antaranya terletak di
Jawa Tengah. Lokasi tersebut

diteliti

Badan

Tenaga

Nuklir

Nasional

(BATAN) bekerjasama dengan NIRA dari Italia. Dari keempat belas lokasi
tersebut, 11 lokasi di pantai utara dan 3 lokasi di pantai selatan.

26

Pemanfaatan Tenaga Nuklir di Indonesia


Berlawanan dengan kebanyakan pendapat orang, tenaga nuklir
memberikan banyak manfaat bagi peradaban manusia. Berbagai macam
penggunaan tenaga nuklir muncul dalam kehidupan kita. Selama lebih dari seratus
tahun, tenaga nuklir telah dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan dasar
manusia dan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Kontribusi

nyata

tampak

dalam

peningkatan

kesehatan

masyarakat. Dalam bidang pertanian, kita menggunakan teknik nuklir untuk


menghasilkan varietas padi unggul dan murah, sehingga mampu memenuhi
kebutuhan nutrisi kita. Selain itu, teknologi radiasi juga telah banyak digunakan
industri, terutama untuk memeriksa volume produk minuman dalam kemasan,
ketebalan kertas, kualitas pipa dan lain sebagainya.
Sinar radiasi juga dapat digunakan sebagai teknik perunut,
diagnosa proses industri, analisa komposisi dan uji bahan tak rusak. Radiasi sinar
gamma juga banyak digunakan untuk membasmi bakteria dalam proses sterilisasi
makanan. Di berbagai belahan dunia, tenaga nuklir telah dan akan menjadi
alternatif penting dalam menyediakan tenaga listrik tanpa menghasilkan gas
rumah kaca, sehingga bisa mengurangi efek rumah kaca di planet kita ini.
Tabel 2 :Produk Pelayanan Perizinan
Bidang Pemanfaatan

Jumlah

FRZR Medis/Kesehatan

5421

FRZR Industri

4659

FRZR Penelitian

49

Surat Izin Bekerja ( SIB)

3500

Bahan Nuklir

38
Juli 2008

27

Peta Pemanfaatan Tenaga Nuklir di Indonesia

Gambar 14: Peta distribusi izin yang diberikan pada kegiatan medis di tiap
provinsi di Indonesia

Gambar 15. Peta distribusi izin yang diberikan pada kegiatan industri di tiap
provinsi di Indonesia
Memandang hal di atas, pemerintah Indonesia, bersama dengan Dewan
Perwakilan Rakyat, membuat UU No 10 Tahun 1997 tentang Ketenaganukliran,
yang menunjukkan pentingnya energi nuklir bagi kesejahteraan kita dan perlunya
28

keselamatan dalam penggunaanya. Usaha untuk meningkatkan manfaat dari


energi nuklir dilaksanakan oleh Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN),
sedangkan Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN) diberikan wewenang dan
tanggung jawab melalui tugas pengawasan untuk meminimalisasi resiko yang
berkaitan dengan penggunaan tenaga nuklir di Indonesia.
Pengawasan penggunaan tenaga nuklir dimaksudkan untuk menjamin pemakaian
yang baik dan benar dengan tetap menjaga penggunaan khusus untuk tujuan
damai dan memberikan manfaat dan kesejahteraan pada masyarakat seluasluasnya.

Isu Proyek Pembangunan PLTN


Tenaga Nuklir kian ramai dibicarakan dalam setiap pertemuanpertemuan penting di berbagai belahan dunia. Indonesia pun turut andil dalam
pengembangannya. Bila dilihat dari sejarah dan pengalaman bangsa Indonesia,
sebenarnya nuklir bukanlah barang baru bagi Indonesia. Terbukti pada tahun 50an Presiden pertama Indonesia Soekarno sudah mulai mewujudkan visi tentang
energi nuklir, dengan harapan Indonesia akan diakui oleh dunia internasional di
bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Alasan utama Indonesia dalam
pengembangan PLTN adalah kebutuhan energi yang besar oleh masyarakat
Indonesia dengan populasi penduduk yang sangat padat.
Banyak masyarakat Indonesia yang menentang pembangunan PLTN karena
dianggap hanya akan memberikan dampak buruk bagi kesehatan dan lingkungan.
Setiap permasalahan memiliki solusi, sikap optimistis perlu diterapkan untuk
proyek besar seperti ini. Para peneliti yang bekerja pada BATAN (Badan Peneliti
Atom Nasional) melalui sarana dan fasilitas yang ada melakukan riset teknologi
nuklir untuk pengembangan industri nuklir seperti teknologi reaktor dan
keselamatan nuklir dengan menggunakan reaktor riset berdaya 30 MWth,
fabrikasi bahan bakar nuklir, pengelolaan limbah radioaktif, keselamatan radiasi
dan lingkungan dilakukan dalam rangka persiapan pembangunan Pembangkit
Listrik Tenaga Nuklir (PLTN).Adapun dasar pertimbangan pemanfaatan energi

29

nuklir untuk pembangkit listrik yang lebih jelas dan tegas, tercantum pada
Undang-undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Nasional
Jangka Panjang. Cukup jelas keseriusan pemerintah dalam perencanaan
pembangunan PLTN maka masyarakat tidak perlu merasa takut berlebih karena
pastinya para peniliti berpikir panjang mengenai pengelolaan limbah nuklir.

Pemanfaat Tenaga Nuklir


Tenaga nuklir diharapkan bisa menjadi sumber energi masa
depan Indonesia. Karena tenaga nuklir memiliki manfaat yang sangat banyak.
Dengan adanya tenaga nuklir, diyakini bisa menambah pasokan listrik di
Indonesia, terutama di pulau padat penduduk seperti yang ada di pulau Jawa.
Selain itu diharapkan masyarakat Indonesia tidak memiliki ketergantungan yang
tinggi terhadap petroleum, dengan demikian Indonesia dapat memproduksi
minyak bumi lebih banyak. Selain itu, emisi gas dapat berkurang. Tenaga nuklir
juga dimanfaatkan pada bidang-bidang lainnya seperti bidang pertanian,
peternakan, hidrologi, industri, kesehatan, penggunaan zat radioaktif dan sinar-X
untuk radiografi, logging, gauging, analisa bahan, kaos lampu, perunut (tracer)
dan lain-lain. Dalam bidang penelitian terutama banyak dilakukan oleh BATAN
mulai dari skala kecil sampai dengan skala besar. Pemanfaatan dalam bidang
kesehatan dapat dilihat seperti untuk diagnosa, kedokteran nuklir, penggunaan
untuk terapi dimana radiasi digunakan untuk membunuh sel-sel kanker.

PLTN butuh lokasi yang tepat


Salah satu hal penting dalam perencanaan adalah lokasi
pembangunan. Ada beberapa hal yang dikhawatirkan, yakni secara geografis
cukup banyak wilayah Indonesia yang berada di atas patahan-patahan tektonik
yang rentan akan gempa bumi. Sehingga lokasi yang tepat adalah lokasi yang
tidak rawan terhadap gempa bumi. Badan Peneliti Atom Nasional telah meneliti

30

sejumlah wilayah di pulau Jawa yang kira-kira tepat untuk proyek pembangunan
PLTN, dan berita terakhir menyebutkan bahwa Semenanjung Muria adalah lokasi
yang dituju. Pihak BATAN berpendapat, wilayah Jepara dinilai aman dari
patahan-patahan tektonik yang menyebabkan gempa, dan juga letak geografisnya
yang di ujung pantai juga strategis dalam mendukung teknologi pendingin sisi
nuklir yang akan menggunakan air laut. Namun sepertinya hal itu kurang tepat
mengingat populasi penduduk yang padat di pulau Jawa dan dipastikan lokasi
pembangunan tidak jauh dari pemukiman penduduk, kita pun perlu mengingat
limbah nuklir yang sangat berbahaya. Di samping itu pembangunan PLTN berarti
membuka lapangan kerja baru yang mendorong masyarakat berbondong-bondong
pergi ke pulau Jawa dan akan menambah kepadatan penduduk. Sehingga program
transmigrasi pemerintah akan terhambat. Hal penting lainnya adalah, kondisi
tanah Jawa sangat subur untuk pertanian dan masih produktif. Rasanya kurang
bijaksana apabila harus mengorbankan sisi produktifitasnya. Lokasi yang cukup
tepat adalah seperti lokasi reaktor nuklir di Gorontalo, karena menurut penelitian
lahannya sudah tidak produktif lagi dan jauh dari pemukiman penduduk.

31

BAB V
DAMPAK DAN PENANGANAN DARI PEMANFAATAN NUKLIR
SEBAGAI PEMBANGKIT LISTRIK

Dampak positif adanya PLTN


Dampak positif dari adanya PLTN ini, adalah dapat menghasilkan daya
listrik yang cukup besar sehingga pada saat terjadi beban puncak pemakaian
daya listrik, kita tidak perlu kuatir lagi akan adanya pemadaman bergilir.

Dampak negatif adanya PLTN


Reaktor nuklir sangat membahayakan dan mengancam keselamatan jiwa
manusia. Radiasi yang diakibatkan oleh reaktor nuklir ini ada dua, yaitu :
a.

Radiasi Langsung yaitu radiasi yang terjadi bila radio aktif yang
dipancarkan mengenai langsung kulit atau tubuh manusia.

b. Radiasi tak langsung

adalah radiasi yang terjadi lewat makanan

dan minuman yang tercemar zat radio aktif, baik melalui udara, air,
maupun media lainnya.
Baik

radiasi

mempengaruhi fungsi

organ

langsung
tubuh

maupun
melalui

tidak
sel-sel

langsung,

akan

pembentukannya.

Organ-organ tubuh yang sensitif akan dan menjadi rusak. Sel-sel tubuh bila
tercemar radio aktif uraiannya sebagai berikut:

terjadinya ionisasi akibat

radiasi dapat merusak hubungan antara atom dengan molekul-molekul sel


kehidupan, juga dapat mengubah kondisi atom itu sendiri, mengubah fungsi
asli sel atau bahkan dapat membunuhnya.Pada prinsipnya, ada tiga akibat
radiasi yang dapat berpengaruh pada sel, antara lain :
a. Sel akan mati.
b. Terjadi penggandaan sel, pada akhirnya dapat menimbulkan kanker.
c. Kerusakan dapat timbul pada sel telur atau testis, yang akan
memulai proses bayi-bayi cacat.
Masalah lain juga ditimbulkan oleh limbah/sampah nuklir
terhadap tingkat kesuburan tanah limbah/sampah nuklir merupakan semua
sisa bahan (padat atau cair) yang dihasilkan dari proses pengolahan uranium,

32

misalnya sisa bahan bakar nuklir yang tidak digunakan lagi, dan bersifat
radioaktif, tidak bisa dibuang atau dihilangkan seperti jenis sampah domestik
lainnya (sampah organik dan lain-lain.) Sampah nuklir ini harus ditimbun
dengan cara yang paling aman. Hal yang saat ini dapat dilakukan oleh
manusia

hanyalah

menunggu

sampai sampah nuklir tersebut tidak lagi

bersifat radioaktif, dan itu memerlukan waktu ribuan tahun.


Selain

itu ada 3 metode

lain yang dapat digunakan

untuk

membuang limbah radioaktif yaitu:


1. Pengenceran dan penyebaran (Dilute and Disprese): Limbah dengan
konsentrasi rendah dilepas ke udara, air atau tanah untuk diencerkan atau
dilarutkan sampai ke tingkat yang aman.
2. Penundaan dan Perusakan (Delay and Decay): Dapat digunakan untuk
limbah radioaktif dengan waktu paro (half-lives) relatif singkat. Zat-zat
tersebut disimpan dalam bentuk cair atau lumpur di dalam tangki. Setelah
10-20 kali waktu paronya, zat-zat tersebut mengalami perusakan atau
pmbusukan ke tingkat yang tidak berbahaya atau kemudian dapat
diencerkan dan disebarkan ke lingkungan.
3. Konsentrasi

dan

Pengepakan

(Concentration and

Containment):

digunakan untuk limbah radioaktif yang sangat toksik dengan dengan


waktu yang panjang. Limbah tersebut harus disimpan dalam puluhan,
ratusan bahkan ribuan tahun, tergantung dari komposisinya. Zat-zatnya
tidak hanya sangat radioaktif tapi juga bersuhu yang sangat panas.

Gambar 16: Para pekerja sedang menangani sampah nuklir

33

Gambar 17 Tempat penyimpanan sampah Nuklir

Gambar 18 : Daur ulang Limbah Nuklir

34

Ada beberapa bahaya lain dari PLTN yang perlu dipertimbangkan, antara lain :
a.

Kesalahan manusia (human error) yang bisa menyebabkan kebocoran,


yang jangkauan radiasinya sangat luas dan berakibat fatal bagi lingkungan
dan makhluk hidup.

b. Salah satu yang dihasilkan oleh PLTN, yaitu Plutonium memiliki hulu
ledak yang sangat dahsyat. Sebab Plutonium inilah, salah satu bahan baku
pembuatan senjata nuklir. Kota Hiroshima hancur lebur hanya oleh 5 kg
Plutonium.
c. Limbah yang dihasilkan (Uranium) bisa berpengaruh pada genetika. Di
samping itu, tenaga nuklir memancarkan radiasi radio aktif yang sangat
berbahaya bagi manusia.
Tabel 3 Beberapa kecelakaan yang pernah terjadi pada PLTN di beberapa
lokasi Industri di dunia yang berkisaran pada tahun 1976 1986.

35

36

Tetapi tahukah anda? bahwa pembangkit listrik tenaga batubara (yang saat ini kita
pakai) pun mengandung bahaya yang tidak kalah dengan bahaya radiasi nuklir.
pembakaran batu bara menghasilkan gas-gas berbahaya, juga gas-gas yang
termasuk gas rumah kaca penyebab global warming, hujan asam, gangguan
pernafasan dan lain-lain. parahnya lagi, gas-gas ini kebanyakan dibuang begitu
saja ke lingkungan, berbeda dengan teknologi PLTN yang senantiasa menjaga
agar radiasinya tetap berada di dalam reaktor. Data yang ane dapat nih,
pembakaran batubara di seluruh dunia menciptakan sekitar 9 milyar ton CO2 per
tahun. Perbandingan dengan sumber energi lain ane tampilkan dalam gambar
Berikut :
Tabel 4 : Jumlah pengeluaran CO2

International

Atomic

Energy

Agency

(IAEA)

telah

memperkenalkan 8 level skala kejadian kecelakaan nuklir agar menjadi informasi


yang tepat terhadap masyarakat luas. Level level tersebut dikatagorikan
berdasarkan tingkatan pengaruh/efek baik dalam PLTN itu sendiri maupun keluar
PLTN. Delapan level tersebut adalah :

37

Tabel 5 : Tingkat bahaya pada nuklir

Level 7
Level ini mengkatagorikan kecelakaan nuklir yang mengakibatkan efek yang
sangat besar terhadap kesehatan dan lingkungan di dan sekitar PLTN. Yang
termasuk dalam level ini adalah kecelakaan Chernobyl yang terjadi di Negara
bekas Uni Soviet, sekarang Ukraina pada tahun 1986. Level ini bisa disamakan
dengan kasus kecelakaan non-nuklir di Bhopal, India pada tahun 1984 dimana
ribuan orang dikabarkan meninggal dunia.
Level 6
Pada level ini, kecelakaan nuklir diindikasikan dengan keluarnya radioaktif yang
cukup signifikan, baik PLTN maupun kegiatan industri yang berbasis raioaktif.
Contohnya adalah kecelakaan di Mayak, bekas Negara Uni Soviet pada tahun
1957.
Level 5
Level ini mengindikasikan kecelakaan yang mengeluarkan zat radioaktif yang
terbatas, sehingga memerlukan pengukuran lebih lanjut. Contoh dari level ini
yaitu kecelakaan/kebakaran pada rekator nuklir di Windscale, Inggris tahun 1957.
38

Contoh lainnya yaitu kecelakaan di Three Mile Island yang merusak inti reaktor
pada tahun 1979
Level 4
Level ini mengelompokkan kecelakaan nuklir yang mengakibatkan efek yang
kecil terhadap lingkungan sekitar, inti reaktor dan pekerja (sesuai dengan batas
limit yang diizinkan). Beberapa contoh kejadian kecelakaan dalam level ini yaitu
kecelakaan pada :

Sellafield (Inggris), terjadi sebanyak 5 kali dari 1955 sampai 1979

PLTN Saint-Laurent (Perancis) tahun 1980

Buenos Aires (Argentina) tahun 1983

PLTN Tokaimura (Jepang ) tahun 1999.


Level 3
Kecelakaan yang dikelompokkan dalam level ini yaitu kecelakaan yang
mengakibatkan efek yang sangat kecil dimana masih dibawah level/batas yang
diizinkan, namun tidak ada perangkat keselamatan yang memadai. Contoh dari
kecelakaan level ini yaitu kecelakaan pada THORP plant Sellafield di Inggris
tahun 2005.
Level 2
Kecelakaan pada level ini tidak mengakibatkan efek apapun keluar larea, namun
tetap ada kontaminasi didalam area. Level ini juga mengindikasikan kecelakaan
yang disebabkan oleh kegagalan untuk memenuhi syarat syarat keselamatan yang
seharusnya ada. Contoh kecelakaan dalam level ini adalah kecelakaan pada PLTN
Forsmark Swedia pada bulan Juli 2006 yang lalu.
Level 1
Pada level ini, dikatagorikan kecelakaan yang merupakan anomaly dari
pengoperasian sistem .
Level 0
Pada level ini tidak memerlukan tingkat keselamatan yang signifikan dan relevan.
Disebut juga sebagai out of scale.

39

Penanganan Limbah Radioaktif Oleh Batan


Kita mulai dari sejarah pemanfaatan zat radioaktif di Indonesia. Penggunaan zat
radioaktif di negeri kita dimulai pada era akhir tahun 50an, yaitu pemanfaatan
sumber radiasi untuk industri dan rumah sakit. Pemanfaatan di industri antara lain
untuk kendali ketebalan, kerapatan produk, menentukan tinggi permukaan cairan
dalam suatu wadah terutup dan banyak lagi. Pemanfaatan di Rumah Sakit antara
lain untuk diagnosis dan radiotherapy. Selain itu tentu saja laboratorium di
BATAN juga memanfaatkan zat radioaktif dalam dalam eksperimennya. Sampai
saat ini terdapat lebih dari 300 perusahaan atau institusi yang terdaftar sebagai
pengguna zat radioaktif. Pertanyaan kemudian adalah, akan dibawa kemana dan
diapakan zat radioaktif yang sudah tidak digunakan lagi? Jawabnya adalah dikirim
ke Pusat Teknologi Limbah Radioaktif dan mengalami proses yang dinamakan
pengelolaan limbah radioaktif. Menurut Undang-undang No. 10 tahun 1997
tentang Ketenaganukliran maka tugas pengelolaan limbah radioaktif adalah
tanggung jawab BATAN, dan dalam hal ini dilaksanakan oleh Pusat Teknologi
Limbah Radioaktif (PTLR). Jadi Pusat ini merupakan satu-satunya institusi di
Indonesia yang wajib mengelola limbah radioaktif.

Gambar 19 : Pengolah limbah nuklir oleh Batan


PTLR berdiri sejak tahun 1988 berlokasi di kawasan PUSPIPTEK Serpong
Tangerang sekitar 30 km dari Jakarta, dan telah mengelola limbah radioaktif
dari kegiatan reaktor riset dan fasilitas serta industri dan rumah sakit. Limbah
radioaktif yang berasal dari era sebelum 1988 tersimpan pula di pusat ini. Karena

40

sifat radioaktif yang tidak dapat dimusnahkan maka limbah radioaktif diproses
dengan prinsip-prinsip: diisolasi radiasinya dari pekerja, masyarakat dan
lingkungan, bila memungkinkan dikurangi volumenya (misalnya limbah cair
dengan proses penguapan, limbah padat dimampatkan) sehingga volume total
limbah yang dikelola selama ini di PTLR relatif kecil, dan dipadatkan serta
diwadahi untuk jangka waktu yang lama. Selama 50 tahun pemanfaatan zat
radioaktif di Indonesia, saat ini tersimpan sekitar 900 ton limbah di PTLR,
bandingkan misalnya dengan sampah perkotaan DKI Jakarta 6000 ton perhari atau
limbah industri konvensional yang dalam beberapa kasus mempunyai volume
besar dan tidak dikelola.
Bagaimana nasib akhir dari limbah radioaktif? Salah satu prinsip utama
pengelolaan limbah radioaktif adalah, limbah radioaktif tidak boleh menjadi
beban bagi generasi mendatang atau undue burden for the next generation.
Sebagian besar limbah radioaktif yang tersimpan di PTLR mempunyai umur yang
pendek sehingga diharapkan untuk waktu yang tidak terlalu lama menjadi bahan
yang tidak radioaktif, hanya sebagian kecil saja mempunyai usia yang panjang
dari puluhan sampai ribuan tahun. Untuk limbah usia panjang ini, PTLR telah
mengembangkan teknologi penyimpanan akhir, yaitu penyimpanan limbah di
kedalaman tertentu di bawah tanah. Teknologi penyimpanan akhir ini mirip
dengan yang sudah diaplikasikan di banyak negara maju, dan terbukti aman
sampai saat ini dan diperhitungkan tidak membahayakan generasi mendatang baik
menggunakan model komputasi maupun analogi kejadian alam.
Pada Desember 1989, Badan Koordinasi Energi Nasional (BAKOREN)
memutuskan agar BATAN melaksanakan studi kelayakan dan terpilihlah
NewJec (New Japan Enginereering Consoltan Inc) untuk melaksanakan studi
tapak dan studi kelayakan

selama 4,5 tahun, terhitung

sejak Desember

1991 sampai pertengahan 1996.


Pada 30 Desember 1993, NewJec menyerahkan dokumen Feasibility Study
Report (FSR) dan Prelimintary Site Data Report ke BATAN. Rekomendasi
NewJec adalah untuk bidang studi non-tapak, secara ekonomis, PLTN
kompetitif dan dapat dioperasikan pada jaringan listrik Jawa Bali di awal

41

tahun 2000-an. Tipe PLTN direkomendasikan

berskala menengah, dengan

calon tapak di Ujung Lemahabang, Grenggengan, dan

Ujungwatu.

Bab VI
KESIMPULAN DAN SARAN
A. KESIMPULAN
Dari uraian di atas maka dapat diambil kesimpulan mengenai Pembangkit
Listrik Tenaga Nuklir :

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) merupakan stasiun pembangkit


listrik thermal di mana panas yang dihasilkan diperoleh dari satu atau lebih
reaktor nuklir pembangkit listrik.

Pada proses kerja dari PLTN hampir sama dengan proses kerja dari
PembangkitListrik Konvensional, hanya saja yang membedakannya adalah sumber
panas yangdigunakan. Pada PLTN mendapatkan suplai panas dari reaksi
nuklir.

PLTN dikelompokkan berdasarkan jenis reaktor yang digunakan, yaitu


reaktor fisi danreaktor fusi.

Reaktor daya fisi membangkitkan panas melalui reaksi fisi nuklir dari
isotop fissiluranium dan plutonium. Reaktor daya fisi dibagi menjadi :
reaktor thermal, reaktor cepat dan reaktor subkritis.

Reaktor daya fusi menawarkan kemungkinan pelepasan energi yang besar


denganhanya sedikit limbah radioaktif yang dihasilkan serta dengan
tingkat keamanan yanglebih baik.

Beberapa usaha pengamanan dilakukan untuk melindungi kesehatan dan


keselamatanmasyarakat, para pekerja reaktor dan lingkungan PLTN
diantaranya denganpenghalang ganda dan pertahanan berlapis.

42

PLTN memiliki keuntungan dan kerugian dalam pelaksanaannya, diantara


beberapakeuntungan salah satunya adalah Tidak menghasilkan emisi gas
rumah kaca (selamaoperasi normal) gas rumah kaca hanya dikeluarkan
ketika

Generator

Diesel

Darurat

dinyalakan

dan

hanya

sedikit

menghasilkan gas. Dan salah satu kerugiannya adalah Risiko kecelakaan


nuklir - kecelakaan nuklir terbesar adalah kecelakaan Chernobyl(yang
tidak mempunyai containment building).

B. SARAN

1.

Pengembangan PLTN di Indonesia sangat penting bagi kemajuan

ekonomi bagi Negara tersebut.


2.

Sebaiknya pengembangan PLTN dibuat berdasarkan kebutuhan.

3.

Oleh karena itu, pemerintah mampu menyokong dalam pengembangan

PLTN di Indonesia.

43

DAFTAR PUSTAKA
http://netsains.com/2009/04/energi-nuklir-pengertian-dan-pemanfaatannya/
http://www.bapeten.go.id/index.php?
modul=page&pagename=pendahuluan&pageback=profile_ind
http://satriaskyterror.wordpress.com/2010/11/01/nuklir-sebagai-solusi-bergengsi/
http://joe-proudly-present.blogspot.com/2010/06/perkembangan-upayapemanfaatan-energi.html
http://nuklir.wordpress.com/2007/12/28/level-level-kecelakaan-nuklir/