Anda di halaman 1dari 22

Laporan Praktikum Ke-8,9 dan 10

m.k Teknik Produksi


Pakan Alami

Hari/tanggal
Dosen
Asisten

: Kamis/ 16 Mei 2013


: Andri Hendriana S.Pi
Tita Nopitawati, M.Si
Wiyoto M.Sc
: Benedictus V, A.Md
Rosi Sulistiani, A.Md

PENETASAN DAN DEKAPSULASI SISTE ARTEMIA SERTA


BIOENKAPSULASI ARTEMIA

Disusun oleh :
Kelompok 1/P1
Reza Karunia Senja
J3H111014

TEKNOLOGI PRODUKSI DAN MANAJEMEN PERIKANAN BUDIDAYA


PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2013

I.

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Keberadaan pakan alami sangat diperlukan dalam budidaya ikan dan
pembenihan, karena akan menunjang kelangsungan hidup benih ikan. Pada saat
telur ikan baru menetas maka setelah makanan cadangan habis, benih ikan
membutuhkan pakan yang sesuai dengan ukuran tubuhnya. Selama ini petani
ikan melakukan pemberian pakan ke benih ikan yang baru menetas dengan
kuning telur matang dan susu bubuk. Pemberian pakan seperti ini berakibat
kualitas air media sangat rendah. Disamping air media cepat kotor dan berbau
amis, berakibat pula kematian benih ikan sangat tinggi sampai sekitar 60 - 70%.\
Udang renik air asin (Artemia salina) termasuk zooplankton yang
berfungsi sebagai makanan bermutu tinggi bagi berbagai jenis ikan, udang dan
kepiting. Dalam dunia perdagangan internasional, Artemia sp diperjualbelikan
dalam bentuk telur awetan (siste) didalam kaleng. Karena siste Artemia sp
harganya cukup mahal dan persediaannya dipasaran masih terbatas sedangkan
manfaatnya Artemia sp merupakan pakan alami yang sangat penting dalam
pembenihan ikan laut, krustacea, ikan konsumsi air tawar dan ikan hias. Ini
terjadi karena Artemia sp memiliki nilai gizi yang tinggi, serta ukuran yang sesuai
dengan bukaan mulut hampir seluruh jenis larva ikan. Artemia sp dapat
diterapkan di berbagai pembenihan ikan dan udang, baik itu air laut, payau
maupun tawar sehingga diperlukan suatu usaha meningkatkan presentase
penetasan

siste.

Presentase

penenetasan

merupakan

parameter

yang

digunakan dalam menenntukan keberhasilan penetasan siste Artemia sp. Salah


satu usaha tersebut adalah melalui poses dekapsulasi.
Dengan adanya proses dekapsulasi ini, Artemia sp tidak perlu susah
payah mengeluarkan energinya untuk memecahkan cangkanya sehingga
kelangsungan hidupnya meningkat. Menurut Mudjiman (1989) ada beberapa
keuntungan dari dekapsulasi antara lain: (1) nauplius bersih dari cangkang telur
dan telur yang tidak menetas; (2) telur sekaligus telah dibebashamakan oleh
bahan

pendekapsulasi;

(3)

hasil

penetasan

lebih

baik;

(4)

tidak

diperlukanpenyinaran untuk penetasan; (5) telur depaksulasi yang telah telanjang


dapat langsung digunakan untuk makanan benih ikan, udang dan kepiting.
Supriyadi et al,. (1999) menyatakan, keuntungan dari pengkayaan ini
diantaranya untuk memperbaiki nilai nutrisi dengan menambahkan bahan-bahan
lain yang diperlukan, misalnya citamin dan asam amino. Selain itu juga untuk

meningkatkan survival rate, memperbesar ukuran dan keaktifan larva serta


mempertinggi daya tahan terhadap serangan penyakit.
1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum ini adalah untuk membandingkan derajat
penetasan Artemia sp dengan perlakuan yang berbeda-beda. Serta mengetahui
teknik mengkultur atau membudidayakan, mengdekapsulasi serta memperkaya
Artemia sp.

II.
2.1 Tinjauan Umum

TINJAUAN PUSTAKA

Zooplankton merupakan anggota plankton yang bersifat hewani, sangat


beraneka ragam dan terdiri dari bermacam larva dan bentuk dewasa yang
mewakili hampir seluruh filum hewan (Nybakken,1992). Zooplankton dan
Fitoplankton merupakan bahan dasar semua rantai makanan di dalam perairan.
Zooplankton menempati perairan sampai dengan 200 m dan bermigrasi vertikal
untuk mencari makan yang berupa fitoplankton (Omori dan Ikeda, 1984).
Zooplankton memegang peranan penting dalam jaring jaring makanan di
perairan yaitu dengan memanfaatkan nutrient melalui proses fotosintesis
(Kaswadji, 2001).
Menurut Nybakken (1992), Zooplankton melakukan migrasi harian
dimana Zooplankton bergerak ke arah dasar pada siang hari dan ke permukaan
pada malam hari. Rangsangan utama yang menyebabkan migrasi vertikal harian
adalah Cahaya. Zooplankton akan bergerak menjauhi permukaan bila intensitas
cahaya di permukaan meningkat, dan Zooplankton akan bergerak ke permukaan
laut apabila intensitas cahaya di permukaan menurun.
2.2 Sistematika Artemia sp.

Gambar 1. Perbedaan Jantan dan Betina


Artemia sp atau brine shrimp adalah sejenis udang-udangan primitive
atau juga sering disebut udang renik asin merupakan organism zooplankton yang
hidup di air laut. Menurut Sorgeloos(1979), Artemia termasuk dalam:
Phylum

: Arthropoda

Klass

: Crustacea

Subklass

: Branchiopoda

Ordo

: Anostraca

Genus

: Artemia

Spesies

: Artemia sp.

Famili

: Artemiidae
Oleh Linnaeus, pada tahun 1778, Artemia diberi nama Cancer salinus.

Kemudian pada tahun 1819 diubah menjadi Artemia salina oleh Leach. Artemia
salina terdapat di Inggris tapi spesies ini telah punah (Sorgeloos dan
Kulasekarapandian, 1987).
Dalam perkembangan dewasa ini, secara taksonomis nama Artemia
salina Leach sudah tidak dapat dipertahankan lagi. Berdasarkan penelitianpenelitian yang telah dilakukan menunjukkan bahwa diantara kelompokkelompok Artemia terdapat dinding pemisah perkawinan silang. Dua kelompok
Artemia yang tidak dapat melakukan perkawinan silang dinamakan sibling
spesies.
Untuk Artemia hingga saat ini telah ada 20 kelompok yang berkembang
biak dengan kawin yang diklasifikasikan ke dalam beberapa sibling spesies.
Disamping itu ada juga jenis Artemia yang berkembang biak tanpa kawin.
Beberapa contoh jenis Artemia antara lain Artemia fransiscana, A. tunisana, A.
urmiana, A. persimilis, A. monica, A. odessensis, sedangkan yang tanpa kawin
Artemia partogenetica (Mudjiman, 1989). Untuk menghindari kebingungan dalam
penamaan, maka Artemia dinamakan dengan Artemia sp. Saja.
Artemia merupakan dalam pembenihan ikan laut, krustacea, ikan
konsumsi air tawar dan ikan hias air tawar karena ukurannya yang sangat kecil.
Disamping ukurannya yang kecil, nilai gizi Artemia juga sangat tinggi dan sesuai
dengan kebutuhan gizi untuk larva ikan dan krustacea yang tumbuh dengan
sangat cepat. saat Artemia pakan alami belum dapat digantikan oleh lainnya.
Artemia biasanya diperjual belikan dalam bentuk kista/cyste, yang mudah dan
praktis, karena hanya tinggal menetaskan kista saja. Dapat dilakukan oleh setiap
orang. Sebab membutuhkan suatu keterampilan dan pengetahuan tentang
penetasan itu sendiri. Kegagalan dalam menetaskan kista Artemia barakibat fatal
terhadap larva ikan yang sedang dipelihara. Penetasan Artemia dapat dilakukan,
baik pada skala kecil skala besar. Penetasan Artemia dikerjakan di daratan
maupun di daerah pantai.
2.3 Morfologi Artemia sp.
Mudjiman (1989) menyatakan, cangkang siste Artemia sp secara garis
besar dibagi menjadi dua bagian yaitu, korion dan kutikula embrionik. Diantara
kedua lapisan tersebut lapisan ketiga yang disebut selaput kultikuler luar. Korion
letaknya dibagian luar, sedangan kultikula embrionik ada di bagian dalam.

Bagian luar korion banyak mengandung hematin (devirat hemoglobin)., yaitu


sejenis lipoprotein. Karena hematin itulah makan telurnya berwarna coklat. Ini
penting untuk melindungi embrio dari pengaruh buruk sinar ultra violet. Kultikula
embrionik merupakan selaput penetasan yang membungkus embrio.

Gambar 2. Lapisan cangkang siste Artemia sp


Artemia sp dewasa mempunyai ukuran panjang antara 8 10 mm,
tubuhnya memanjang dan berbentuk daun robek. Bila keadaan memungkinkan
dapat bereproduksi selama 6 bulan atau 1 tahun secara terus menerus, setelah
itu akan mati (jahning, 1977 dalam Thariq et al,.., 2002). Seekor Artemia sp
betina dewasa dapat menghasilkan 50 200 siste/naupli (Voss dan Nympha L,
1975 dalam Thariq et al,.. 2002).
Menurut Mujiman (1989), diameter siste Artemia sp bekisar antara 200 0
250 mikrometer. Sedangkan berat keringnya sekitar 3,65 mikrogram, yang terdiri
dari 2,9 mikrogram embrio dan 0,75 mikrogram cangkang. Setiap satu gram siste
Artemia sp rata rata terdiri dari kurang lebih 300.000 butir.
Sedangkan menurut Bombeo (1995) dalam Thariq et al,. (2002)
menyatakan, siste Artemia sp berukuran 2000250 mikro metertoleran terhadap
konsisi yang ekstrim pada salinitas 70 ppt, siste tidak dapat menetas karena
tingginya tekanan osmotik dan pada salinitas 5 ppt, kista dapat menetas tetapi
cepat mati. Naupli Artemia sp yang baru menetas berukuran antara 0,4 0,5
mikrometer dengan berat 0,002 mg. Persoone (1980) dalam Thariq et al,. (2002)
menyatakan bahwa pertumbuhan naupli Artemia sp akan mengalami 15 kali
perubahan bentuk, dimana masing masing perubahan tingkatan disebut instar.
Waktu yang diperlukan untuk mencapai dewasa umumnya 2 3 minggu.
2.4 Habitat
Menurut Mudjiman (1989) Artemia sp tidak dapat bertahan hidup pada
suhu kurang dari 60C atau lebih dari 350C akan tetapi bergantung dari jenis dan
tempat hidupnya. Siste Artermia sp yang kering dapat lebih tahan terhadap

perubahan suhu pada -2730C dan 1000C. Artemia sp merupakan hewan


euroksibion, sehingga mampu bertahan hidup paka kadar oksigen terlarut 1ppm.
Di perairan alami, Artemia sp terdapat pada air yang netral atau sedikit basa (pH
lebih dari 7). Menurut Isnansetyo dan Kurniastuty (1995) agar Artemia sp dapat
tumbuh dengan baik makan pH air yang digunakan untuk budidaya berkisar
antara 7,5 8,5.
Isnansetyo dan Kurniastuty (1995) juga menyatakan untuk pertumbugan
biomassa Artemia sp yang baik membutuhkan kadar garam antara 30 - 35 ppt.
segangkan kadar garam Artemia yang diperlukan agar Artemia sp tersebut dapat
menghasilkan siste pada umumnya di atas 100 ppt.
Artemia sp mampu mengatasi pigmen respirasi atau haemoglobin untuk
mengatasi kandungan oksigen rendah pada kondisi salinitas tinggi. Dengan
demikian Artemia sp mempunyai kemampuan untuk menghasilkan siste yang
tahap kondisi lingkungan yang ekstrim (Kontara et al,., 1989).
2.5 Cara Makan dan Makanannya
Menurut Mudjiman (1989), cara makan Artemia sp yaitu dengan
menyaring makanannya (filter feeder). Pada Artemia sp dewasa pengambilan
makanan dibantu oleh kaki-kakinya (torakopoda), sedangkan pada nauplius
dibantu oleh antenna II-nya. Artemia sp menelan apa saja yang ukurannya lebih
kecil, baik benda hidup, benda mati, benda keras maupun benda lunak.
Diperairan alam, yang menjadi makanan Artemia sp antara lain adalah detritus
bahan organic, ganggang-ganggang renik, bakteri dan cendawan (ragi laut).
Selanjutnya Roger dan Jhonsbon (1977) dalam Thariq et al,. (2002)
menyatakan bahwa Artemia sp merupakan hewan yang bersifat filter feeder non
selektif, oleh sebab itu faktor terpenting yang harus diperhatikan dalam memilih
pakan Artemia sp adalah ukuran partikel kurang dari 50 mikrometer, mudah
dicerna, mempunyai nilai gizi, dan dapat larut dalam media kultur. Dobbelier
(1980) dalam Thariq et al,. (2002) juga menyatakan bahwa Artemia sp mulai
makan pada instar ketiga, yaitu setelah saluran pencernaan terbentuk. Ukuran
partikel makanan untuk larva Artemia sp adalah 20-30 mikrometer dan untuk
Artemia sp dewasa adalah antara 40 50 mikrometer.
Berdasarkan Harefa (2003) jenis makanan yang dapat diberikan pada
Artemia sp adalah dedak halus (rice bran), bungkil kelapa, tepung ikan, tepung
kedelai dan tepung jagung. Sedangkan menurut Isnansetyo dan Kurniastuty
(1995) bekatul merupakan pakan utama dalam budidaya Artemia sp. Untuk

meningkatkan kualitas pakan ada beberapa pakan yang harus digunakan


sebagai cam[uran bekatul antara lain tepung beras, tepung maizena, tepung
kedelai dan lain-lain.
2.6 Siklus Hidup
Menurut Mudjiman (1989) perkembang biakan Artemia sp ada dua jenis
yaitu biseksual dan parthenogenesis. Jenis biseksual tidak dapat berkembang
biak secara partenogenesis, demikian pula sebaliknya. Perkembanganbiakan
secara

biseksual

melalui

proses

perkawinan,

sedangkan

pada

jenis

parthenogenesis tanpa perkawinan. Jadi induk betinanya langsung bunting


begitu saja tanpa kawin. Oleh karena itu, hanya dikenal jenis betinannya saja.
Sedangkan jenis jantannya tidak dikenalm karena memang tidak pernah ada.
Artemia sp betina dari jenis partenogenetik tidak dapat dikawinsilangkan dengan
pejantan dari jenis biseksual. Selanjutnya Thariq et al,. (2002) juga mengatakan
bahwa perkembangbiakan secara biseksual maupun pertenogenesis, keduanya
dapat terjadi secara ovovivipar maupun ovipar. Pada ovovivipar yang dihasilkan
induk adalah anak (burayak atau yang disebut nauplius). Biasanya ini terjadi
apabila keadaan lingkungan cukup baik dengan kadar garam kurang dari 50 ppt
dan kandungan oksigen terlarut cukup. Sedangkan pada ovivpar yang dihasilkan
induk adalah berupa telur yang bercangkang tebal dinamakan siste. Dan
biasanya terjadi apabila kondisi lingkungan memburuk dengan kadar garam
diatas 150 ppt dan oksigen terlarutnya rendah.
Menurut Harefa (2003), apabila air laut bersalinitas tinggi makan siste
akan tetap dalam keadaan dorman. Keadaan tersebut dikenal dengan istilah fase
cryptobiosis. Apabila air laut dengan tingkat salinitas 30 35 ppt maka akan
terjadi hidrasi. Setelah 24 jam, membran telur akan pecah dan siste akan
menetas menjadi embrio. Beberapa jam kemudian, embrio berkembang menjadi
nauplius dan mampu berenang bebas didalam air. Embrio yang baru menetas ini
dikenal dengan istar I. Instar I ini akan berganti kulir menjadi instar II, demikian
seterusnya sampai 15 kali, selanjutnya Artemia sp berkembang menjadi individu
dewasa dan siap untuk melakukan reproduksi. Siklus Artemia sp selengkapnya
dapat dilihat pada gambar di bawa ini.

Gambar 2. Siklus Hidup Artemia sp


2.7 Penetasan SIste
Menurut Supriya et al,. (1999), penetasan siste Artemia sp dapat
dilakukan secara langsung. Namun untuk memperoleh hasil naupli Artemia sp
yang lebih baik sebelum melakukan penetasan siste perlu dilakukan depaksulasi
terlebih dahulu. Kepadatan siste dalam penetasan berkisar 3 5 gram perliter air
laut. Wadah penetasan sebaiknya berbentuk kerucut dengan pengudaraan yang
cukup besar dan pada bagian bawahnya dibuar cerah (tembus cahaya).
Berdasarkan Purwakusuma (2002) penetasan dapat dilakukan pada
semua jenis wadah. Untuk mempermudah pemanenan, bisa dilakukkan
berbentuk prisma terbalik atau berdasarkan prinsip gelap dan terang.
Pemanenan paling mudah dilakukkan dengan cara disipon.
Dalam praktek, siste akan menentas rata-rata 24 36 jam (Mudjiman,
1989). Selanjutnya Isnansetyo dan Kurtniastuty (1995) menambahkan bahwa
siste yang berkualitas baik akan menentas sekitar 18 24 jam apabila di
inkubasikan dalam air bersalinitas 5 70 ppt. Ada beberapa tahapan proses
penetasan Artemia sp yaitu tahap hidrasi, tahap pecah cangkang, tahap paying
dan nauplius.
Cleg dan Conte (1980) dalam Ekaputra (1991) menyatakan bahwa
pemecahan cangkang siste disebabkan oleh terbentuknya gliserol diantara
embrio dan membran penetasan. Penimbunan gliserol mempengaruhi tekanan
osmotik dan mengakibatkan terjadinya penonjolan pada cangkang siste.
Mekanisme penetasan ini juga dibantu oleh gerakan pada tingkat paying (E-2)
untuk memecahkan membran penetasan. Disamping itu, beberapa asam amino

(histidion dan cyteine) merangsang perubahan dari tingkat pecah cangkang (E-1)
menjadi tingkat paying (E-2).
Selanjutnya Mudjiman (1989) menyatakan, untuk menetaskan siste
Artemia sp yang telah kering (kadar air kurang dari 10%) perlu direndam dalam
air supara menyerap sejumlah air hingga tampak menggelembung. Apabila kadar
airnya baru mencapai 10 - 30% masih belum terjadi metabolisme. Apabila kadar
airnya tidak bertambah lagi, metabolismenya akan terhenti. Metabolisme yang
aktif akan mulai jika kadar airnya lebih dari 65%. Untuk melangsungkan
metabolisme sampai terjadi penetasan telur Artemia sp membutuhkan kadar air
sampai 140%.
2.8 Dekapsulasi
Menurut Purwakusuma (2002), teknik dekapsulasi Artemia sp adalah
poses penghilangan lapisan luar siste dengan menggunakan lauratan hipoklorit
tanpa mempengaruhi kelangsungan hidup embrio.
Berdasarkan

Purwakusuma

(2002)

proses

dekapsulasi

akan

mempermudah embrio Artemia sp untuk keluar dari cangkangnya. Dan kalaupun


tidak berhasil menetas, siste yang telah didekapsulasikan masih bisa diberikan
kepada ikan dengan aman, karena klorinnya sudah hilang sengingga dapat
dicerna dengan mudah.
Mudjiman (1989) menyatakan, cangkang telur yang keras itu terdiri dari
senyawa lipoprotein yang banyak mengandung hematin (semacam hemoglobin).
Senyawa tersebut ternyata dapat dilarutkan oleh bahan-bahan oksidator, yaitu
senyawa hipoklorit baik berupa NaOCl maupun Ca(OCL)2. Reakasi ini
menghendaki suasana pH yang tinggi oleh karena itu perlu ditambahkan bahan
yang mempertahankan pH tetap tinggi. Untuk NaOCl menggunakan NaOH
sedangkan untuk Ca(OCl)2 menggunakan Na2CO3 atau bisa juga menggunakan
CaO.
Berdasarkan Kontara (1989), prosedur dekapsulasi mengikuti langkahlangkah sebagai berikut: (1) Hidrasi siste, (2) Perlakuan dalam hipoklorit, (3)
Pencucian dan diaktivasi residu klorin, dan (4) Digunakan langsung sebagai
makanan atau didehidrasi untuk penyimpanan.
2.9 Pengkayaan
Berdasarkan Supriya et al,. (1999), untuk meningkatkan kandungan asam
lemak tak jenuh dalam Artemia sp, maka perlu diperkaya dengan bahan
pengkayaan. Bahan pengkayaan ini sudah banyak dijual. Dosis pengkayaan

(enrichment) adalah 5 ml per 1 juta naupli. Caranya adalah dengan mencapurkan


bahan pengkaya ke dalam 50 100 liter air laut kemudian dimasukkan Artemia
sp hasil panen. Untuk ingkubasi pengkayaan ini memerlukan waktu 6 24 jam.
Supriyadi et al,. (1999) juga menyatakan, keuntungan dari pengkayaan ini
diantaranya untuk memperbaiki nilai nutrisi dengan menambahkan bahan-bahan
lain yang diperlukan, misalnya citamin dan asam amino. Selain itu juga untuk
meningkatkan survival rate, memperbesar ukuran dan keaktifan larva serta
mempertinggi daya tahan terhadap serangan penyakit.
2.10 Kualitas Air
Menurut Supriya et al,. (2002) berdasarkan hasil kegiatan di laboratorium
zooplankton BBL lampung, parameter kualitas air untuk pertumbuhan optimal
kultur Artemia sp disajikan pada Tabel 1.
Tabel 1. Standar Kualitas Air Untuk Kultur Artemia sp
no

Parameter Kualitas Air

Kisaran Optimal

Salinitas (ppt)

26 - 33

Suhu ( C)

26 31

pH

7,3 6,9

DO (ppm)

4,0 6,9

2.11 Kebutuhan asam lemak essensial


Lemak bagi ikan sangat penting karena berfungsi sebagai sumber energy
dan adam lemak essensial, memelihara bentuk dan fungsi membran dan
membantu dalam penyerapan vitamin A, D, E dan K (Watanabe, 1998 dalam
Nopitawati 2001). Baustista dan De La Cruz (1998) menyatakan bahwa asam
lemak essensial berbeda untuk diberikan melalui pakan. Kebutuhan ikan akan
asam lemak essensial berbeda untuk setiap spesies ikan (Furuchini, 1998 dalam
Nopitawati 2001). Kemampuan ikan air tawar untuk mengkonversi 18:3n-3
menjadi n-3 HUFA lebih tinggi daripada ikan laut (Watanabe, 1988). Fuji et al,
(1976) menyatakan bahwa pada ikan mas, trout, eel dan ayu, konsentrasi
20:5n-3 dan 22:6n-3 pada lemak tubuh ikan tersebut meningkat ketika diberi
pakan yang mengandung 18:3n-3 namun tidak demikian pada ikan red sea
bream. Hepher (1990) menyatakan bahwa kebutuhan ikan akan asam lemak
terdiri dari tiga kelompok yaitu :
1. Kelompok ikan yang hanya membutuhkan asam lemak n-6, contohnya ikan
nila (Tilapia nilotica) yang membutuhkan 18:2n-6 sebanyak 0,5% (Takeuchi

et al, 1983), Tilapia zilli yang membutuhkan 18:2n-6 atau 20:4n-6 masing
masing sebesar 1% (Kanazawa et al,, 1980 dalam Watanabe 1988).
2. Kelompok ikan yang membutuhkan asam lemak n-3 dan n-6 se[erti ikan mas
(Cyprinus carpio) yang membutuhkan masing-masing kelompok asam lemak
sebesar 1% dan 1% (Takeuchi dan Watanabe 1977 dalam Watanabe, 1988),
lele (Clarias batrachus) sebesar 1,53-1,56& dan 0,60-0,73% (Mokoginta dkk,
1989).
3. Kelompok yang hanya membutuhkan asam lemak n-3 seperti ikan yellowtail
(Seriola quinqueradiata) membutuhkan 22:6n-3 atau 20:5n-3 masing-masing
sebesar 1,39-3,65 % (Furuita et al, 1996), Japanese flounder (Paralicthys
olivaceus) sebesar 1,6 % dan 1,0 % (Furuita et al, 1999).
Hasil percobaan Shikata dan Shimeno (1994) menunjukkan bahwa
penambahan asam lemak n-3 HUFA pada ikan mas efektif menurunkan
lipogenesis, glikolisis dan degradasi asam lemak di hati sehingga enekgi dapat
dimanfaatkan

lebih

efisien

dan

mampu

untuk

menunjang

peningkatan

pertumbuhan. Warna tubuh yang cemerlang dan tingkah laku bergerombol pada
ikan merupakan salah satu strategi ikan untuk mengindari dari serangan predator
(Fuiman dan Magurran (1994).
Pemenuhan kebutuhan-kebutuhan akan asam lemak dapat dipenuhi
dengan pemberian sumber lemak pakan yang tepat yang berasal dari sumber
lemak hewani dan nabari (Nopitawati, 2001). Sebagai contoh yaitu minyak ikan,
minyak kedelai, minyak jagung, minyak kelapa, minyak biji bunga matahari dan
minyak biji kapas. Minya ikan kaya akan asam lemak lonolenat (n-3) sehingga
efektif menurunkan serum kolesterol dan triacylglycerol (TG) yang tinggi dan
membantu proses pembekuan darah serta menurunkan resiko serangan jantung
(Hayashi dan Kishimura, 1995). Minyak ikan mempunya kadar asam lemak
linoleat (n-3) yang cukup besar yaitu 37,6% (Stikney, 1979). Minyak jagung
mengandung asam lemak linoleat (n-6) sekitar 53% (Anonimous dalam Stikney,
1979). Minyak kelapa mengandung 88 % asam lemak jenuh (Linder, 1992)
sehingga disebutkan bahwa minyak kelapa sebagai sumber asam lemak jenuh.
Komposisi asam lemak minyak ikan, minyak kelapa dan minyak jagung dapat
dilihat pada tabel 3 dibawah ini.
Tabel 2. Komposisi asam lemak minyak ikan, minyak kelapa dan minyak jagung
(% dalam pakan)
Asam lemak
8:0

Minyak ikan
-

Minyak Kelapa
3,10

Minyak jagung
-

10:0
4,60
12:0
27,10
14:0
15,1
22,31
16:0
17,0
17,90
18:0
6,10
16:1n-7
9,40
18:0
3,20
18:1n-9
16,80
14,60
18:2n-6
2,50
3,80
18:3n-3
3,10
20:3n-9
0,20
20:3n-6
0,80
20:4n-3
2,00
20:5n-3
17,20
22:5n-3
2,90
22:6n-3
13,20
Keterangan : Sumber Stickney, 1979 dalam Nopitawati (2001)

0.10
8,10
2,50
30,10
56,1
-

2.12 Nauplius Artemia sebagai pakan larva ikan


Salah satu upaya untuk meningkatkan keberhasilan kelangsungan hidup
larva ikan yaitu dengan pengadaan pakan yang tepat berdasarkan mutu, ukuran,
jumlah dan waktu pemberian pakan. Nauplius Artemia memenuhi criteria sebagai
pakan alami untuk larva ikan karena kisaran ukuran yang cocok untuk larva ikan
(Sorgeloos, 1980). Selain itu Artemia mempunyai kandungan protein kasar
sekitar 58% dan beberapa asam lemak essensial yang pentung bagi
pertumbuhan dan sintasan spesies marikultur (Dobbeleir et al,, 1980 dalam
Kontara, 1996).
Namun salah satu kelemahan dari Artemia ini adalah nilai nutrisinya yang
berfariasi yang disebabkan karena Artemia bersifat filter feeder non selektif
sehingga kualitas nutrisinya tergantung dari kualitas media hidupnya (Sorgeloos,
1980). Kandungan asam lemak essensial n-3 HUFA pada Artemia relative
rendah terutama 22:6n-3 (Takeuchi et al,, 1992 dalam Clawson dan Lovell 1992).
Artemia mengandung 1,2% n-3 HUFA program bobot kering dari total lemak
(Clawson dan Lovell, 1992). Peningkatan kualitas nutrisi Artemia dapat dilakukan
dengan teknik pengakayaan (Watanabe, 1988).
Berdasarkan Watanabe et al, (1983) diketahui bahwa konsentrasi EPA
pada nauplius Artemia menentukan nilai nutrisi Artemia tersebut untuk larva ikan.
Begitu juga dengan kandungan DHA yang tidak terdapat dalam jumlah yang
nyata pada kista Artemia. Menurut Claus et al, (1997) dalam Kontara (1990) pola
asam lemak dapat berubah karena dipengaruhi oleh kondisi nutrisi lingkungan
medium kista yang dihasilkan. Berdasarkan komposisi asam lemak, Artemia

dapat dikelompokkan dalam tiga tipe yaitu (1) jumlah 18:3n-3 yang essensial
untuk ikan air tawar, (2) jumlah 20:5n-3 yang tinggi yang essensial untuk ikan air
laut: (3) atau 18:3n-3 dan 20:5n-3 tinggi (Watanabe et al, 1987 dalam Kontara
1990). Komposisi asam lemak Artemia yang tidak diperkaya dapat dilihat pada
tabel 3 dibawah ini.
Tabel 3. komposisi asam lemak Artemia yang tidak diperkaya
Asam lemak
14:0
16:0
16:1n-7
18:0
18:1n-9
18:2n-6
18:3n-6
18:3n-3
18:4n-3
20:1
20:2n-6
20:4n-6
20:4n-3
20:5n-3
22:1
22:4n-6
22:6n-3

Jumlah (%)
0,60
11,0
3,80
3,30
26,70
8,90
27,60
6,00
0,50
0,10
1,10
0,90
0,30
0,10
-

III.
III.1

METODOLOGI

Waktu dan Tempat


Praktikum dilaksanakan pada hari Kamis, 19, 25 April dan 2 Mei 2013

pukul 07.00 10.30 WIB bertempat di GG Bak, Kampus Cilibende, Program


Diploma Institut Pertanian Bogor.
III.2

Alat dan Bahan


Alat-alat yang digunakan dalam praktikum adalah galon 19 liter,

timbangan, baskom, planktonet, pipet volumetrik, blender, gelas piala dan aerasi.

Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum adalah siste Artemia


kering, air laut, siste Artemia yang didekapsulasi, NaOH, larutan klorin, Na2S2O3
air es/esbatu, kuning telur, minyak jagung, minyak ikan, dan ragi.
III.3 Prosedur Kerja
III.3.1 Penetasan Siste Artemia
Semua alat dan bahan disiapkan. Setelah itu, siapkan air laut yang diberi
perlakuan salinitas 10 ppt, 15 ppt. 20 ppt, 25 ppt, 30 ppt dan 35 ppt. Kemudian
air laut dimasukkan ke dalam gallon sebanyak 10 liter. Selanjutnya siste Artemia
kering sebanyak 10 gram dimasukkan ke dalam gallon dan diberi aerasi kuat
agar sister tetap berada dalam suspensi dan tidak mengendap. Setelah itu,
dibiarkan selama 24 jam. Selanjutnya, hitung derajat penetasan masing masing
perlakuan.
III.3.2 Dekapsulasi Siste Artemia
Tahap pertama adalah hidrasi. Siste Artemia kering ditimbang 5 gram.
Kemudian siste dimasukkan kedalam 100ml air tawar dan direndam selama 15
menit dengan aerasi. Tahap kedua dekapsulasi, pertama siapkan larutan
hipoklorit dengan komposisi 0,5 g hiploklorit aktif per gram siste, 0,15 g NaOH
per gram siste dan air laut hingga larutan menjadi 14 ml per gram siste.
Kemudian larutan dekapsulasi didinginkan didalam wadah yang berisi air es.
Selanjutnya siste dikumpulkan dengan seser, dibilas dan dimasukkan kedalam
larutan hipoklorit dan dibiarkan dalam suspensi selama 5 15 menit atau hingga
berubah warna menjadi orange. Tahap ketiga iyalah pembilasan, setelah berubah
warna, siste dikumpulkan dengan seser dan dipindahkan dari larutan
dekapsulasi. Lalu sister dibilas kembali dengan air tawar hingga klorin tidak
tercium lagi. Tahap keempat yaitu deaktivasi larutan hipoklorit, siste Artemia
direndam ke dalam larutan Na2S2O3 0,1 % selama kurang dari 1 menit. Setelah
itu dibilas kembali dengan air bersih. Setelah itu, siap kan air laut 10 liter
dimasukkan ke dalam galon dan siste yang telah didekapsulasi dimasukkan.
Setelah menetas catat Artemia sp yang menetas
III.3.3 Bioenkapsulasi
Air laut dimasukkan kedalam galon sebanyak 10 liter. Kemudian siste
Artemia sp dimasukkan kedalam galon sebanyak 10 gram. Setelah itu, ditunggu
hingga menetas. Setelah Artemia sp menetas dipanen. Lalu siapkan kembali
galon yang diisi dengan air laut sebanyak 10 liter kemudian diberi aerasi. Bahanbahan yang akan di gunakan disiapkan sesuai perlakuan. Kemudian bahanbahan yang akan digunakan ditimbang dan dihomogenkan menggunakan

blender sehingga membentuk emulsi selama 1 menit. Larutan tersebut


dimasukkan kedalam wadah yang sudah berisi Artemia sp dan dibiarkan selama
6 jam. Kemudian Artemia sp yang sudah diperkaya dipanen lalu catat
kelangsungan hidupnya dan kandungan lemaknya.
3.3.4 Perhitungan Presentase Penetasan
Untuk Menghitung presentase penetasan siste (HR) dapat menggunakan
rumus sebagai berikut (Mudjiman, 1989) :

HR=

Jumlah nauplius
X 100
Jumlah siste yang ditetaskan

Perhitungan jumlah nauplius dilakukan pada akhir proses penetasan,


yaitu 24 jam dari awal proses penetasan. Caranya yaitu dengan mengambil
nauplius yang ada di wadah penetasan, lalu diambil ke dalam syringe dan
dihitung nauplius yang terdapat pada 1 ml .

IV.HASIL DAN PEMBAHASAN


IV.1 Hasil
Berikut ini merupakan data hasil pengamatan derajat penetasan siste
Artemia dan denkapsulasi Artemia serta hasil proksimat dari komposisi Artemia
yang sudah diperkaya dengan perlakuan minyak ikan, minyak kepala dan minyak
jagung. Dan hasil proksimat dari komposisi asam lemak tidak jenuh Artemia.
Tabel 4. Hasil pengamatan derajat penetasan siste Artemia sp
Kepadatan
Siste

10 ppt
30622

15 ppt
30622

20 ppt
30622

25 ppt
30622

30 ppt
30622

35 ppt
30622

(siste/0,1 g)
Naupli

195

192

210

225

260

257

(ind/ml)
Derajat

63,67

62,7

68,57

73

84,9

83,92

Penetasan
(%)
Tabel 5. Hasil pengamatan dekapsulasi Artemia
Kelompok
1

Kepadatan Artemia sp (ekor/ml)


370

360

410

412

400

423

Tabel 6. Komposisi proksimat Artemia untuk larva ikan (% bobot kering)


Jenis Nutrisi

Perlakuan
Minyak Ikan

Minyak
Kelapa
Protein
61,73
59,09
Lemak
24,45
28,28
Abu
10,20
8,27
Air
84,95
84,12
Keterangan : Sumber Nopitawati, (2001)

Minyak
Jagung
57,63
22,99
10,11
86,17

Artemia tanpa
diperkaya
56,21
19,47
11,68
86,67

Tabel 7. Komposisi asam lemak tidak jenuh Artemia untuk larva ikan (mg asam
lemak/ 100 g Artemia)
Jenis Asam Lemak

Perlakuan
Minyak
Ikan
901,72
2377,03
129,10
645,72
144,26

Minyak
Kelapa
18:2n-6 (Linoleat)
813,33
18:3n-3 (Linolenat)
1924,45
20:4n-6 (Arachidonat)
86,54
20:5n-3 (EPA)
390,26
22:6n-3 (DHA)
Tidak
terdeteksi
Total asam lemak n-3
3024,19
2314,71
Total asam lemak n-6
10,82
899,87
Ratio n-6/n-3
0,34
0,39
Keterangan : Sumber Nopitawati, (2001).
4.2 Pembahasan

Minyak
Jagung
2807,77
2238,54
98,17
416,58
Tidak
terdeteksi
2655,12
2905,94
1,09

Artemia tanpa
diperkaya
491,6
1972,1
72,40
351,0
Tidak
terdeteksi
2323,10
564
0,24

Menurut Supriya et al,. (1999), penetasan siste Artemia sp dapat


dilakukan secara langsung. Namun untuk memperoleh hasil naupli Artemia sp
yang lebih baik sebelum melakukan penetasan siste perlu dilakukan depaksulasi
terlebih dahulu. Kepadatan siste dalam penetasan berkisar 3 5 gram perliter air
laut. Wadah penetasan sebaiknya berbentuk kerucut dengan pengudaraan yang
cukup besar dan pada bagian bawahnya dibuar cerah (tembus cahaya).
Dalam data tabel diatas, siste menentas rata-rata 11 24 jam dan pada
setiap perlakuan salinitas yang ada pada salinitas 30 ppt didapatkan derajat
penetasan yang paling besar. Isnansetyo dan Kurtniastuty (1995) menyatakan
bahwa siste yang berkualitas baik akan menentas sekitar 18 24 jam apabila di
inkubasikan dalam air bersalinitas 5 70 ppt. Ada beberapa tahapan proses
penetasan Artemia sp yaitu tahap hidrasi, tahap pecah cangkang, tahap paying
dan nauplius.
Peningkatakan nilai presentase penetasan siste akibat pemberian
dekapsulasi disebabkan karena embrio tidak susah payah mengeluarkan
energinya untuk memecahkan cangkangnya sehingga dapat meningkatkan
kelangsungan hidupnya. Ini sesuai dengan pernyataan Kontara (1989) bahwa
sekitar 30 % energy embrio digunakan hanya untuk proses penetasan cangkang
yang keras (korion). Proses dekapsulasi mampu menghilangkan korion tanpa
mempengaruhi kelangsungan hidup dari embrio.
Keberhasilan dalam proses dekapsulasi terkait dengan kualitas dan
kuantitas bahan yang digunakan untuk dekapsulasi. Karena sifat dari larutan
klorin maupun kaporit akan berkurang apabila tiak disimpan pada tempat yang
aman. Menurut Mudjiman (1989), hal-hal yang dapat menyebabkan turunnya
kualitas larutan klorin dalam penyimpanan antara lain adalah (1) sinar matahari
langsung yang mengandung sinar ultra violet; (2) suhu diatas 35 0C; (3) pengaruh
katalisator beberapa logam sepertu Cu, Ni, Co, Cr, Fe, dan sejenisnya; (4)
pengaruh katalisator senyawa garam ammonium dan bahan organk.
Adanya perubahan kandungan EPA dan DHA pada Artemia yang
diperkaya menunjukkan bahwa pengkayaan (bioenkapsulasi) Artemia dapat
meniungkatkan kandungan EPA dan DHA. Besar kecilnya presentase EPA dan
DHA yang terdapat dalam tubuh Artemia ditentukan oleh sumber bahan
pengkayanya (Nopitawati, 2001). Pada Penelitian Tita Nopitawati (2001),
dihasilkan dari minyak ikan sebagi sumber n-3. Kandungan n-3 Artemia yang
diperkaya minyak ikan, lebih tinggi daripada minya kelapa dan minyak jagung.

Kecendrungan adanya peningkatan presentase EPA dan DHA pada Artemia


akibat pengkayaan, sesuai dengan hasil Izquerdo et al, (1992).
Dari hasil analisis asam lemak terlihat bahwa Artemia sebagi pakan alami
yang diperkaya dengan minyak ikan, minyak jagungm dan minyak kelapa,
ketiganya mengandung asam lemak linoleat dan lonolenat. DHA berperan
penting untuk perkembangan jaringan sistem saraf mencakup otak dan retina
larva dan juvenile. Defisiensi DHA berakibat pada pertumbuhan yang lambat
pada ikan-ikan teleost yang disebabkan perkembangan jaringan saraf pusat yang
lambat dimana jaringan saraf ini mampu meningkatkan kemampuan konversi
pakan pada ikan (Watanabe et al,, 1983). DHA terakumulasi pada lemak otak
sehingga kandungan DHA dalam pakan mempengaruhi bobot dan komposisi
asam lemak dalam perkembangan otak ikan (Mourente dan Toucher, 1992).
Tercukupinya kebutuhan DHA pada ikan mampu meningkatkan efisiensi
penangkapan mangsa dalam konsidi cahaya yang kurang (Bell et al, 1995 dalam
Masuda et al, 1998).
Menurut Nopitawati (2001), perkembangan otak yang baik pada ikan
diharapkan mampu mengembangkan dungsi-fungsi otak pada ikan diantaranya
peningkatan

daya

visualisasi

yang

berhubungan

dengan

otak

bagian

mesencephalon khususnya tecium opticum sebagai oragan coordinator yang


melayani rangsangan pengelihatan. Selain itu bagian otak lainnya yaitu
metencephalon yang berfungsi mengatur keseimbangan tubuh dalam air.
V. KESIMPULAN
5.1 Kesimpulan
Pakan alami teridiri atas

phytoplankton, zooplankton dan benthos,

Daphnia sp termasuk dalam zooplankton. Artemia merupakan pakan alami untuk


ikan pada stadia larva dan benih. Selain itu Artemia sp juga sering digunakan
untuk pakan ikan hias yang bukaan mulutnya kecil. Untuk menetaskan siste
artemia didapatkan salinitas yang optimal 30 ppt dengan lama menetas selama
11 jam. Dan dapat disimpulkan derajat penetasan dari dekapsulasi lebih tinggi
dari pada siste yang tidak didekapsulasi. Serta dari pengkayaan atau
bioenkapsulasi dengan bahan minyak ikan lebih baik digunakan.
5.2 Saran

Untuk praktikum selanjutnya jika memungkinkan dapat digunakan siste


dengan beragam merek dan salinitas media kultur yang beragam lagi. Selain itu,
untuk menunjang kelancaran praktikum alat dan bahan yang akan digunakan
dipersiapkan sehingga tidak terjadi kekurangan yang akan memperlambat saat
praktikum.

DAFTAR PUSTAKA
Bautista, M.N and M.C. De la Cruz. 1988. Linoleic and linolenic acid in the diet of
fingerling milkfish (Chanos chanos Foskal). Aquaculture, 71:347-358.
Clawson, J.A and R.T. Lovell. 1992. Improvement of nutrional value of Artemia
for hybrid Striped bass / White bass (Morone saxatilis X. M. chrysops)
larvalby n-3 HUFA enrichment of nauplii with menhaden oil.
Aquaculture. 108:125-134.
Ekaputra. 1991. Pengaruh Perbedaan Lama Perendaman pada Larutan
Dekapsulasi dengan Konsentrasi natrium Hipoklorit (Klorin) yang Berbeda
Terhadap Presentase Penetasan Siste Artemia sp. Skripsi. Program Studi
Budidaya Perikanan. Fakultas Perikanan. Universitas Brawijaya. Malang.
Fujiman, L. A and A. E Magurran. 1994. Development of predator defences in
fishes. Reviews in Fish Biology and Fisheries 4, 145-183.
Fuji, M., H. Nakayama and Y. Yone. 1976. Effect on n-3 fatty acid on growth,
feed efficiency and fat composition of red sea bream (Crysophrys major).
Rep. Fish. Res. Lab., Kyushu Univ. 3, 65-86.
Furuita, H, T. Takeuchi, T. Wanabe. H. Fujimota., S. Sekiya and K. Imaizumi.
1996. Requiremen larval yellowtail for eicosapentaenoic acid,

docosahexaenoic acid and n-3 highly unsaturated fatty acid. Fish. Sci.
62, 372-379.
Furuita, H., K. Konishi, and T. Takeuchi. 1999. Effect of different lever of
eicosapentaenoic acid in Artemia nauplii on growth, survival and salnity
tolerance of larval Japanese flounder (Paralichthys olivaceus)
Aquaculture, 170; 59-69.
Hayasi, K. and H. Kishimura. 1995. Preparation and purification of DHAenrichmen triacylglycerol from fish oil by column chromatography. Fish
science .
Harefa. 2003. Pembudidayaan Artemia untuk Pakan Udang dan Ikan. Penebar
Swadaya. Bogor.
Hepher, B. 1990. Nutrition of pond fishes. Cambride University press. Cambrid
New York. 388 pp.
Isnansetyo dan Kurniastuty. 1995. Teknik Kultur Phytoplankton dan Zooplankton.
Kanisius. Yogyakarta.
Kontara et al,.. 1989. Teknik Budidaya Artemia. Balai Budidaya Air Payau Jepara.
Jepara
Masuda, R. 1995. The ontogeny of schooling behavior in the striped jack
Pseudocaranx dentex. D. Phill. Disertation, University of Tokyo. Tokyo.
Mudjiman. 1989. Udang Renik Air Asin (Artemia salina). Bhratara. Jakarta.
Mokoginta, I., D. S. Moeljohardjo, K. Sumawidjaja dan D. Fardiaz. 1989.
Kebutuhan ikan lele (Clarias batrachus Lin) akan asam-asam lemak
linoleat dan linolenat. Forum Pascasarjana 12 (20):65-73.
Nopitawati, Tita. 2001. Pengaruh Artemia yang diperkaya dengan Minyak ikan,
Minyak Kelapa dan Minyak jagung Terhadap Volume Otak dan Pertumb
uhan Larva Ikan Gurame (Osphronemus gouramy Lac.). Skripsi. Institut
Pertanian Bogor. Bogor.
Nybakken, James W. 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. Jakarta
Gramedia
Omori, M & T. Ikeda, 1984. Method in Marine Zooplankton Ecology. Krieger Pub
Co. 332p.
Purwakusuma. 2002. Artemia salina (Brine Shrimp).
Stickney, R.R. 1979. Priciples of warm water aquaculture. A. Wiley Interscience
Publ. John Willey and Sons. New York. 375 pp.
Sorgeloos. 1979. The Brine Shrimp, Artemia salina: A Bottleneck in Mariculture.
FAO. England.

Sorgeloos, P. 1980. The use of brine shrimp Artemia in Aquaculture. P 25-46 In


Persoone, G., Sorgeloos, p., Roels, O.A., and Japers, E (Eds). The brine
shrimp Artemia vol.3. Universe Press, Wethern, Belgium.
Supriya et al,.. 1999. Teknik Kultur Zooplankton dan Udang Renik. Seri Budaya
Laut No;9. Balai Budidaya Laut Lampung. Lampung.
Supriya et al,.. 2002. Persyaratan Budidaya Zooplankton. Seri Budaya laut No;9.
Balai Budidaya Laut Lampung. Lampung.
Takeuchi, T., M. Toyota., S. Saton and T. Watanabe. 1983. Requirement of
tilapia nilotica for essential fatty acid. Bull. Japan. Soc. Scie. Fish.
49:1127-1134
Thariq et al,.. 2002. Biologi Zooplankton. Seri Budaya laut No;9. Balai Budidaya
Laut Lampung. Lampung.
Watanabe, T., C. Kitajima and S. Fujita. 1983. Nutritional value of live organism
used in Japan for mass propagation of fish : a review. Aquaculture.
34:115-143.