Anda di halaman 1dari 40

LAPORAN PRAKTIKUM

GEOLOGI LAUT

Disusun oleh :
KELOMPOK 1
K03

PROGRAM STUDI ILMU KELAUTAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015

LAPORAN PRAKTIKUM
GEOLOGI LAUT

Disusun oleh :
Kelompok 1
I Nyoman Januarsa

(135080601111025)

Herwan Nuz Pradana

(135080601111029)

Muhammad Ashif

(135080601111031)

Irfan Fauzan Pratama

(135080601111035)

Cornelius Ludi Prasojo

(135080601111045)

Davitra Eka P

(135080601111049)

Surono Edi Saputra

(135080601111067)

Lalu Wima Risdha Pratama

(135080601111083)

Ahmad Naufal

(135080607111007)

Rifqi Daffa Imaduddin

(135080607111013)

PROGRAM STUDI ILMU KELAUTAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktikum Geologi Laut Sebagai Salah Satu Syarat Untuk


Menyelesaikan Praktikum Geologi Laut Dan Lulus Mata Kuliah Geologi Laut.

Malang, 15 Juni 2015

Koordinator Asisten

Asisten Pendamping

(Desiana Wahyu)

(Rainey Windayati)

NIM. 115080600111032

NIM. 125080601111025

Mengetahui,

Dosen Pengampu

(M.A Zainul Fuad, S.Kel, M.Sc)


NIP 19710904 199903 1 001

KATA PENGANTAR

Puji syukur Penulis panjatkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa
karena atas rahmat-Nya Laporan Pratikum Geologi Laut dapat kami selesaikan
tepat pada waktunya.
Laporan Praktikum Geologi Laut ini berisi data mengenai analisa butiran
sedimen di kawasan Pantai Utara Jawa, tepatnya diperairan Pantai Brondong
Kecamatan Brondong, Kabupaten Lamongan, Provinsi Jawa Timur. Penulis
mengucapkan terima kasih atas bimbingan dosen dan Tim Asisten Praktikum
Geologi Laut dalam menyelesaikan laporan akhir praktikum ini.
Penulis menyadari masih terdapat banyak kekurangan dalam penulisan
laporan ini. Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya
membangun. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Malang, Juni 2015

Tim Penyusun

ii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i


KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .........................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. v
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vi
1.

2.

3.

PENDAHULUAN .......................................................................................... 1
1.1

Latar Belakang ...................................................................................... 1

1.2

Tujuan ................................................................................................... 2

1.3

Waktu dan Tempat ................................................................................ 2

TINJAUAN PUASTAKA ................................................................................ 3


2.1

Pengertian Sedimen .............................................................................. 3

2.2

Sumber Sedimen ................................................................................... 4

2.3

Klasifikasi Sedimen ............................................................................... 4

2.4

Hubungan Faktor Hidra Oseano Dengan Sedimen ................................ 7

2.4.1

Gelombang ..................................................................................... 7

2.4.2

Arus ................................................................................................ 7

2.4.3

Pasang Surut.................................................................................. 8

METODE .................................................................................................... 10
3.1

Lokasi Praktikum ................................................................................. 10

3.1.1

Lapang ......................................................................................... 10

3.1.2

Labortorium .................................................................................. 11

3.2

Alat dan Bahan .................................................................................... 12

3.2.1

Alat dan Fungsi............................................................................. 12

3.2.2

Bahan dan Fungsi ........................................................................ 13

3.3

Prosedur praktikum ............................................................................. 13

3.3.1

Prosedur pengambilan sampel lapang .......................................... 13


iii

3.3.2

Prosedur Pengolahan Sample di Laboraturium............................. 14

3.3.2.1 Preparasi Sampel Tanah ....................................................... 14


3.3.2.2 Uji Analisa Ukuran Butir Tanah (Analisa Saringan) ................ 14
3.3.2.3 Uji Analisa Ukuran Butir Tanah .............................................. 15
4.

HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................................... 17


4.1

Analisa Prosedur ................................................................................. 17

4.1.1

Preparasi Sampel Tanah .............................................................. 17

4.1.2

Uji Analisa Ukuran Butir Tanah (Analisa Saringan) ....................... 17

4.2

Analisa Hasil ........................................................................................ 18

4.2.1

Ukuran Butir Sedimen................................................................... 18

4.2.1.1 Titik Koordinat 1 ........................................................................ 18


4.2.1.2 Titik Koordinat 2 ........................................................................ 20
4.2.2

Jenis Sedimen .............................................................................. 22

4.2.2.1 Titik Koordinat 1 .................................................................... 22


4.2.2.2 Titik 2 .................................................................................... 23
4.2.3
Hubungan Ukuran Butir dan Jenis Sedimen dengan Faktor Hidro
Oseanografi ................................................................................................ 24
4.2.3.1 Titik 1............................................................................................ 24
4.2.2.2 Titik 2 ........................................................................................ 25
5.

PENUTUP .................................................................................................. 27
5.1

Kesimpulan .......................................................................................... 27

5.2

Saran ................................................................................................... 28

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 29
LAMPIRAN ........................................................................................................ 30

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Lokasi Pengambilan Sampel ............................................................ 10


Gambar 2. Metode Segitiga Shepard ................................................................. 22
Gambar 4. Metode Segitiga Shepard ................................................................. 23
Gambar 5. Lokasi Praktikum Titik 1 ................................................................... 25
Gambar 6. Lokasi Praktikum Titik 1 ................................................................... 26

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Alat dan Fungsi Saat Pengambilan Sampel ......................................... 12


Tabel 2. Alat dan Fungsi Saat Analisis Laboratorium ......................................... 12
Tabel 3. Bahan dan Fungsi Saat Pengambilan Sampel ..................................... 13
Tabel 4. Bahan dan Fungsi Saat Analisis Laboratorium ..................................... 13
Tabel 5. Pengukuran Butir Sedimen Titik Koordinat 1 ........................................ 19
Tabel 6. Pengukuran Butir Sedimen Titik Koordinat 2 ........................................ 21

vi

1. PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang

Indonesia merupakan negara kepulauan dengan luas wilayah perairan


laut lebih dari 75% yang mencapai 5.8 juta kilometer persegi, terdapat lebih dari
17.500 pulau dengan garis pantai terpanjang kedua di dunia setelah Kanada,
yaitu sekitar 81.000 km. Secara geologi, kepulauan Indonesia terbentuk oleh
berbagai proses geologi yang sangat kuat sehingga berpengaruh pada
pembentukan pantai disana.Kawasan pantai merupakan kawasan yang sangat
dinamis dengan berbagai ekosistem hidup disana dan saling mempunyai
keterkaitan satu dengan yang lainnya. Perubahan garis pantai merupakan salah
satu bentuk dinamisasi kawasan pantai yang terjadi secara terus menerus.
Perubahan garis pantai yang terjadi di kawasan pantai berupa pengikisan badan
pantai (abrasi) dan penambahan badan pantai (sedimentasi atau akresi). Prosesproses tersebut terjadi sebagai akibat dari pergerakan sedimen,arus, dan
gelombang yang berinteraksi dengan kawasan pantai secara langsung. Selain
faktor-faktor tersebut, perubahan garis pantai dapat terjadi akibat faktor
antropogenik, seperti aktivitas manusia di sekitarnya (Wibowo, 2012).
Seluruh permukaan dasar laut yang dalam ditutupi oleh partikel-partikel
sedimen yang telah diendapkan secara erlahan-lahan dalam jangka waktu jutaan
tahun yang silam. Sedimen ini dibentuk dari material yang berasal dari
pembongkaran batu-batuan dan cangkang moluska serta sisa dari rangka-rangka
organisme laut, dapat pula berasal dari berbagai sumber , seperti dari udara, air,
dan daratan. Namun sebagian besar material berasal dari daratan yang dibawa
oleh aliran sungai. Tekstur sedimen yaitu hubungan bersama anytara ukuran
butir dalam batuan dan pada umumnya ukuran butir ini dapat diamati
menggunakan mikroskop. Komposisi sedimen merupakan acuan terhadap
mineral-mineral dan struktur kimia dalam batuan (Lonawarta, 1996).
Sedimen merupakan material bahan padat, berasal dari batuan yang
mengalami proses pelapukan, peluluhan, pengangkutan oleh air, angin dan gaya
gravitasi; serta pengendapan atau terkumpul oleh proses atau agen alam
sehingga membentuk lapisan-lapisan di permukaan bumi yang padat atau tidak
terkonsolidasi. Sedimen permukaan dasar laut umumnya tersusun oleh material
biogenik yang berasal dari organisme, materia laut organik hasil proses kimiawi
1

laut (seperti glaukonit, garam, fosfor); material residual; material sisa


pengendapan sebelumnya; dan material detritus sebagai hasil erosi asal daratan
(Jackson,2012).
1.2

Tujuan

Adapun tujuan dari praktikum Geologi Laut antara lain :


-

Agar praktikan dapat mengetahui bagaimana cara mendapatkan gradasi


tanah atau sedimen pada klasifikasi tanah agregat kasar sampai lempung
dengan menggunakan analisa saringan dan analisa hydrometer.

Agar praktikan dapat mengetahui bagaimana cara mendapatkan nilai


berat jenis tanah atau sedimen.

1.3

Waktu dan Tempat

Praktikum lapang atau pengambilan sampel dilakukan diperairan Pantai


Brondong Kecamatan Brondong, Kabupaten Lamongan, Provinsi Jawa Timur
pada tanggal 4 Mei 2015 pada pukul 08.00-11.00 WIB. Pengambilan sampel
sedimen di Pantai Brondong dilakukan di 2 stasiun yaitu pantai Brondong
tepatnya dekat dengan stasiun pelelangan ikan Kecamatan Brondong, dan
Pantai Brondong tepatnya di sekita Pelabuahan.
Pada praktikum Laboratoriun dilakuakan Di Laboratorium Pengairan
Jurusan Teknik Pengairan, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya. Praktikum
dilakukan pada hari Jumat 5 Juni 2015 pada pukul 12.00 WIB - Selesai.

2. TINJAUAN PUASTAKA
2.1

Pengertian Sedimen

Sedimen adalah material bahan padat, berasal dari batuan yang


mengalami proses pelapukan, peluluhan, pengangkutan oleh air, angin dan gaya
gravitasi; serta pengendapan atau terkumpul oleh proses atau agen alam
sehingga membentuk lapisan-lapisan di permukaan bumi yang padat atau tidak
terkonsolidasi. Sedimen permukaan dasar lautumumnya tersusun oleh material
biogenik yang berasal dari organisme, material laut organik hasil proses kimiawi
laut (seperti glaukonit, garam, fosfor); material residual; material sisa
pengendapan sebelumnya; dan material detritus sebagai hasil erosi asal daratan
(Jackson, 2012).
Menurut Lonawarta (2001), sedimen adalah lepasnya puing-puing
endapan padat pada permukaan bumi yang dapat terkandung di dalam udara,
air, atau es dibawah kondisi normal. Sedimentasi adalah proses yang meliputi
pelapukan, transportasi, dan pengendapan. Tekstur sedimen yaitu hubungan
antara ukuran butir dalam batuan dan pada umumnya ukuran butir ini dapat
diamati dengan menggunakan mikroskop. Komposisi sedimen merupakan acuan
terhadap mineral-mineral dan struktur kimia dalam batuan. Batuan klastik adalah
batuan dimana material penyusun utamanya berupa material detrital (misalnya
batu pasir dan serpihan). Batuan nonklastik adalah batuan dimana material
penyusun utamanya berupa material organik dan unsur kimia (misalnya batu
gamping terumbu, halit, dan dolomit).
Sedimen

terdiri

dari

partikel-partikel

yang

berasal

dari

hasil

pembongkaran batuan dan potongan-potongan kulit (shell) serta sisa rangka dari
organisme laut. Ukuran partikel sedimen sangat ditentukan oleh sifat fisik mereka
dan akibatnya sedimen yang terdapat di berbagai tempat di dunia mempunyai
sifat-sifat yang sangat berbeda satu sama lainnya. Ada pula sedimen laut
dimanfaat untuk tempat perlindungan dari bahaya predator, dengan demikian
sedimen di dasar laut dalam sebagai ekosistem baru bagi hewan laut dalam.
Sedimen organic juga dapat dirubah oleh detritus menjadi ion (Rifardi, 2008).

2.2

Sumber Sedimen

Menurut Pipkin (2011), menyatakan bahwa sedimen adalah pecahan,


mineral, atau material organik yang ditransforkan dari berbagai sumber dan
diendapkan oleh media udara, angin, es, atau oleh air dan juga termasuk
didalamnya material yang diendapakan dari material yang melayang dalam air
atau dalam bentuk larutan kimia. Sedangkan sedimen yang berasal dari partikel
di darat dan terbawa angin banyak terjadi pada daerah kering dimana proses
eolian dominan namun demikian dapat juga terjadi pada daerah subtropis saat
musim kering dan angin bertiup kuat.
Sedimen laut sebagai akumulasi dari mineral-mineral dan pecahanpecahan batuan yang bercampur dengan hancuran cangkang dan tulang dari
organisme laut serta beberapa partikel lain yang terbentuk lewat proses kimia
yang terjadi di laut . Jenis partikel lumpur yang berukuran lebih kecil
membutuhkan waktu kira-kira 185 hari dan jenis partikel tanah liat membutuhkan
waktu kira-kira 51 tahun pada kedalaman kolom air yang sama. Letusan gunung
berapi yang terjadi dapat membentuk batuan sedimen dengan terakumulasinya
lava yang mengenai daratan (Gross,2008).
Sedimentasi sebagai proses pembentukan sedimen atau batuan
sedimen yang diakibatkan oleh pengendapan dari material pembentuk atau
asalnya pada suatu tempat yang disebut dengan lingkungan pengendapan
berupa sungai, muara, danau, delta, estuaria, laut dangkal sampai laut dalam.
Sumber sedimen juga dapat terbentuk oleh pelapukan dan erosi benua yang
mengalami perpecahan batuan yang jatuh ke dasar laut. Aktivitas biologi dari
organisme perairan juga berperan dalam pembentukan sedimen di lautan.
(Pettijohn,2003).
2.3

Klasifikasi Sedimen

Menurut Chester (2000), Klasifikasi sedimen laut dibagi menjadi

kelompok yaitu:
a.

Nearshore sediment, sebagian besar endapan sedimennya dipengaruhi


kuat oleh kedekatannya dengan daratan sehingga mengakibatkan
kondisifisika kimia dan biologi sedimen ini lebih bervariasi dibandingkan
dengan deep-sea sediment.

b.

Deep-sea sediment, sebagian besar mengendap di perairan dalam di


atas 500 m dan banyak faktor seperti jauhnya dari daratan, reaksi antara
komponen terlarut dalam kolom perairan serta hadirnya biomassa khusus
yang mendominasi lingkungan laut dalam yang menyebabkan sedimen ini
merupakan habitat yang unik di planet dan memiliki karateristik yang
sangat berbeda dengan daerah continental / near shore.
Menurut asalnya Garrison (2006) menggolongkan sedimen ke dalam 5

bagian yaitu:
a.

Sedimen Terrigenous, berasal dari erosi yang berasal dari benua atau
pulau, letusan gunung berapi dan segumpalan debu. Sedimen ini lebih
dikenal dengan batuan yang berasal dari gunung berapi seperti granit
yang bersumber dari tanah liat dan batuan kwarsa yang menjadi dua
komponen penyusun sedimen terrigenous.

b.

Sedimen Lithogenous, berasal dari sisa pengikisan batu-batuan di darat.


Hal inidiakibatkan karena adanya suatu kondisi fisik yang ekstrim, seperti
adanya pemanasan dan pendinginan terhadap batu-batuan yang terjadi
secara terus-menerus. Partikel-partikel ini diangkut dari daratan ke laut
oleh sungai-sungai. Begitu sedimen mencapai lautan, partikel-partikel
yang berukuran besar cenderung untuk lebih cepat tenggelam dan
menetap

dari

yang

berukuran

lebih

kecil. Kecepatan

tenggelamnya partikel-partikel ini telah dihitung, dimana jenis partikel


pasir hanya memerlukan waktu kira-kira 1,8 hari untuk tenggelam dan
menetap di atas lapisan atas dasar laut yang mempunyai kedalaman
4.000 meter. Oleh karena itu tidaklah mengherankan jikalau pasir akan
segera diendapkan begitu sampai di laut dan cenderung untuk
mengumpul di daerah pantai (Hutabarat dan Stewart, 2000).
c.

Sedimen Biogenous, berasal dari sisa-sisa rangka organisme hidup. Jenis


sedimen ini digolongkan ke dalam dua tipe utama yaitu calcareous dan
siliceous ooze. Material siliceous dan calcareous pada waktu itu
di ekstrak darilaut dengan aktivitas normal dari tanaman dan hewan untuk
membangun rangka dan cangkang. Kebanyakan organisme yang
menghasilkan

sedimenbiogenous

mengapung

bebas

di

perairan

seperti plankton. Sedimen biogenous paling berlimpah dimana cukup


nutrien yang mendorong produktivitas biologi yang tinggi, selalu terjadi
5

pada wilayah dekat continental margin dan area upwelling. Dua campuran
kimiawi yang paling umum terdapat dalam sedimen biogenous adalah
calcium carbonat (CaCO3), dimana tersusun dari mineral calcite) dan
silica (SiO2). Seringkali silica secara kimiawi dikombinasikan dengan
air untuk menghasikan SiO2 dan NH2O.
d.

Sedimen Hydrogenous, terdiri dari mineral yang mempercepat proses


presipitasi dari laut. Jenis partikel ini dibentuk sebagai hasil reaksi kimia
dalamair laut. Reaksi kimia yang terjadi disini bersifat sangat lambat,
dimana untukmembentuk sebuah nodule yang besar diperlukan waktu
selama berjuta-juta tahun dan proses ini kemudian akan berhenti sama
sekali jika nodule telah terkubur di dalam sedimen. Di pusat perputaran,
jauh dari benua, partikel sedimen terakumulasi sangat lambat (Garrison,
2006).

e.

Sedimen Cosmogenous yaitu sedimen yang berasal dari berbagai


sumber dan masuk ke laut melalui jalur media udara/angin. Sedimen jenis
ini dapat bersumber dari luar angkasa, aktifitas gunung api atau berbagai
partikel darat yang terbawa angin. Material yang berasal dari luar
angkasa merupakan sisa-sisa meteorik yang meledak di atmosfir dan
jatuh di laut. Sedimen yang berasal dari letusan gunung berapi dapat
berukuran halus berupa debu volkanik, atau berupa fragmen-fragmen
aglomerat. Dalam hal ini umumnya sedimen tidak dalam jumlah yang
dominan dibandingkan sumber-sumber yang lain.
Dalam suatu proses sedimentasi, zat-zat yang masuk ke laut berakhir

menjadi sedimen. Dalam hal ini zat yang ada terlibat proses biologi dan kimia
yang terjadi sepanjang kedalaman laut. Sebelum mencapai dasar laut dan
menjadi sedimen, zat tersebut melayang-layang di dalam laut. Setelah mencapai
dasar lautpun, sedimen tidak diam tetapi sedimen akan terganggu ketika hewan
laut dalam mencari makan. Sebagian sedimen mengalami erosi dan tersuspensi
kembali oleh arus bawah sebelum kemudian jatuh kembali dan tertimbun. Terjadi
reaksi kimia antara butir-butir mineral dan air laut sepanjang perjalannya ke
dasar laut dan reaksi tetap berlangsung penimbunan, yaitu ketika air laut
terperangkap di antara butiran mineral (Agus,2002).

2.4

Hubungan Faktor Hidra Oseano Dengan Sedimen


2.4.1

Gelombang

Gelombang yang merambat dari perairan dalam menuju ke perairan


dalam menuju ke perairan dangkal (pantai) akan mengalami perubahan
perilaku gelombang (transformasi) dari sifat dan parameter gelombang
seperti proses refraksi, shoaling, refleksi maupun difraksi akibat pengaruh
karakteristik dan bentuk pantai. Pantai selalu menyesuaikan bentuk profilnya
sehingga mampu mereduksi energi gelombang yang datang. Peyesuaian
bentuk tersebut merupakan respon dinamis alami pantai terhadap laut. Ada
dua tipe respon dinamis pantai terhadap gerak gelombang, yaitu respon
terhadap kondisi gelombang normal dan respon terhadap kondisi gelombang
badai (Baharuddin et al, 2009).
Gelombang dapat menimbulkan energi yang dapat mempengaruhi
profil pantai. Selain itu gelombang juga menimbulkan arus dan transpor
sedimen dalam arah tegak lurus maupun sepanjang pantai, serta
menyebabkan gaya gaya yang bekerja pada bangunan pantai. Bentuk profil
pantai sangat dipengaruhi oleh serangan gelombang, sifatsifat sedimen
seperti rapat massa dan tahanan terhadap erosi, ukuran dan bentuk partikel,
kondisi gelombang dan arus, serta bathimetri pantai (Satriadi, 2015).
Dahuri, et al. (2001) dalam Wibowo (2012) menyatakan bahwa
gelombang yang pecah di daerah pantai merupakan salah satu penyebab
utama terjadinya proses erosi dan sedimentasi di pantai. Gelombang terjadi
melalui proses pergerakan massa air yang dibentuk secara umum oleh
hembusan angin secara tegak lurus terhadap garis pantai.
2.4.2

Arus

Setelah gelombang besar reda, pantai akan kembali ke bentuk


semula oleh pengaruh gelombang normal. Tetapi ada kalanya pantai yang
tererosi tersebut tidak kembali ke bentuk semula karena material pembentuk
pantai terbawa arus ke tempat lain dan tidak kembali ke lokasi semula.
Dengan demikian pantai tersebut mengalami erosi. Material yang terbawa
arus tersebut di atas akan mengendap di daerah yang lebih tenang, seperti di
muara sungai, teluk, pelabuhan, dan sebagainya sehingga mengakibatkan
sedimentasi atau akresi di daerah tersebut. Perubahan garis pantai yang
7

berupa akresi maupun abrasi dipengaruhi dua faktor utama yaitu faktor aktif
yang berupa parameter hidrooseanografi serta faktor pasif yang berupa
geomorfologi pantai (Satriadi, 2015).
Hutabarat dan Evans (1985) dalam Wibowo (2012) menyatakan, arus
merupakan salah satu faktor yang berperan dalam pengangkutan sedimen di
daerah pantai. Arus berfungsi sebagai media transpor sedimen dan sebagai
agen pengerosi yaitu arus yang dipengaruhi oleh hempasan gelombang.
Gelombang yang datang menuju pantai dapat menimbulkan arus pantai
(nearshore current) yang berpengaruh terhadap proses sedimentasi/ abrasi di
pantai. Arus pantai ini ditentukan terutama oleh besarnya sudut yang
dibentuk antara gelombang yang datang dengan garis pantai. Jika
gelombang datang membentuk sudut, maka akan terbentuk arus susur 6
pantai (longshore current) yaitu arus yang bergerak sejajar dengan garis
pantai akibat perbedaan tekanan hidrostatik.
Nontji (2005) mendefinisikan arus laut dengan gerakan massa air
yang disebabkan oleh radiasi matahari, tiupan angin, pasut air laut,
hempasan gelombang, dan adanya perbedaan densitas laut. Dalam proses
pantai, arus berfungsi sebagai media transport sedimen. Akibat interaksi
gelombang laut dengan morfologi pantai akan menghasilkan arus laut seperti
longshore current and rip current. Di beberapa bagian badan pantai, areaarea yang mengalami arus susur pantai seperti ditunjukkan oleh lingkaran
hitam, cenderung mengalami abrasi pantai karena sedimen disana bergerak
akibat terbawa oleh arus susur pantai.
2.4.3

Pasang Surut

Pasang surut adalah fluktuasi muka air laut karena adanya gaya tarik
benda-benda di langit, terutama matahari dan bulan terhadap massa air laut
di bumi. Gaya tarik menarik ini tergantung dari jarak bumi dengan benda
langit dan massa benda langit itu sendiri. Jadi, meskipun massa bulan jauh
lebih kecil dari massa matahari, tetapi karena jaraknya terhadap bumi jauh
lebih dekat, maka pengaruh gaya tarik bulan terhadap bumi lebih besar
(Satriadi, 2015).
Menurut Nontji (2002) dalam Wibowo (2012) pasut adalah gerakan
naik turunnya muka laut secara berirama yang disebabkan oleh gaya tarik
8

bulan dan matahari. Arus pasut ini berperan terhadap proses-proses di pantai
seperti penyebaran sedimen dan abrasi pantai. Pasang naik akan
menyebarkan sedimen ke dekat pantai, sedangkan bila surut akan
menyebabkan majunya sedimentasi ke arah laut lepas. Arus pasut umumnya
tidak terlalu kuat sehingga tidak dapat mengangkut sedimen yang berukuran
besar.
Penyebab utama pola arus dan gerakan sedimen di daerah pantai
tertutup seperti daerah studi adalah fluktuasi muka air karena pasang surut.
Arus pasang surut juga efektif bila bekerja di daerah muara, mulut teluk atau
selat yang terlindung dari gelombang. Pasang surut mempengaruhi elevasi
tinggi gelombang yang membawa material sedimen dari dan menuju kearah
pantai. Selain itu pasang surut juga berpengaruh pada kecepatan dan arah
arus. Arus yang ditimbulkan oleh pasang surut cukup kuat untuk membawa
material sedimen dalam jumlah yang cukup besar (Wahyudi, 2004).

3. METODE
3.1

Lokasi Praktikum
3.1.1

Lapang

Praktikum lapang atau pengambilan sampel dilakukan diperairan Pantai


Brondong Kecamatan Brondong, Kabupaten Lamongan, Provinsi Jawa
Timur pada tanggal 4 Mei 2015 pada pukul 08.00-11.00 WIB. Pengambilan
sampel sedimen di Pantai Brondong dilakukan di 2 stasiun yaitu:
1. Pantai Brondong tepatnya dekat dengan stasiun pelelangan ikan
Kecamatan Brondong
2. Pantai Brondong tepatnya di sekitar Pelabuahan

Gambar 1. Lokasi Pengambilan Sampel

Stasiun 1
Pengambilan sampel di stasiun 1 dilakuakan dekat dengan Tempal
Pelelangan Ikan dimana karakteristi lokasi pada stasiun satu pada bagian
pesisir terdapat banyak sampak plastic yang berserakan. Hala yang sama
juga terdapat pada perairanya dimana pada dasar perairan tepatnya pada
sedimen terdapat banya sampah plastik yang terkubur dan tercampur di
sedimen. Adanya sampah plastic ini menandakan bahwa kawasan perairan
10

pada stasiun satu ini sudah tercemar selain banyak sampah plastic warna
perairan diwilayah ini juga berwarna gelap dan memiliki bau yang kurang
sedap. Pengambilan sedimen di stasiun ini dilakukan pada saat air pasang.
Pengambilan dilakukan di titik 10 meter dari bubur pantai dan mampunya
kedalaman sekita 165 cm. Pada posisi ini tercatat kordinat:
Latitude

: S -6.872261

Longitude : E 112.296387
Stasiun 2
Pengambilan sampel di stasiun 2 dilakuakn dekat dengan Pelabuhan
atau tempat bersandarnya kapal dimana karakteristi lokasi pada stasiun 2
pada bagian pesisir perairanya masih terlihat bersih diman pada pearirin ini
banyak ditemukan daun lamun yang hanyut. Pada perairan ini terlihat masih
bersih diman airnya berwarna bening kebiruan. Karakteristik sedimen di
derah ini didominasi oleh pasir berlumpur. Selain itu pada bagian agak
dalam juga terdapat sedimen pasir halus. Pengambilan sempel dilakukan di
derah 20m deri bibir patai dimana memiliki kedalaman sekitar 90cm. Pada
satsiun ini tercatat titik kordinatnya yaitu:
Latitude

: S -6.867742

Longitude : E 112.288463
Seara georafis Pantai Brondong terletak di wilayah atau kawasan
pantai utara yang diman memiliki karakteristi perairan yang tenang dan
jarang memiliki pesisir berupa pantai berpasi. Di sepanjang wilayah
pengambilan sampel tepatnya dekat dengan tempat pelelangan ikan
perairanya dapat dikatakan sudah tercemar dimana banyak terdapat
sampah plastic yang dibung ke laut.
3.1.2

Labortorium

Praktikum Laboratoriun dilakuakn Di Laboratorium Pengairan Jurusan


Tekni Pengairan, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya. Praktikum
dilakukan pada hari Jumat 5 Juni 2015 pada pukul 12.00-16.00 WIB.

11

3.2

Alat dan Bahan


3.2.1

Alat dan Fungsi

Alat yang digunakan dalam praktikum geologi laut untuk pengambilan


sampel di lapang adalah sebagai berikut :
Tabel 1. Alat dan Fungsi Saat Pengambilan Sampel

Nama Alat
Sekop

Fungsi
Untuk mengambil sampel

Gunting
Meteran
GPS

Untuk memotong tali


Untuk mengukur kedalaman dan jarak pengambilan
sampel dari bibir pantai
Untuk menentukan kordinat lokasi pengambilan sampel

Tide Staf
Current meter
Kamera

Untuk mengukur tinggi dan periode gelombang


Untuk menghitung kecepatan arus
Untuk mendokumentasikan pengambilan sampel

Alat yang digunakan dalam praktikum geologi laut untuk menganalisis


ukuran butiran tanah (Analisis Saringan) adalah sebagai berikut:
Tabel 2. Alat dan Fungsi Saat Analisis Laboratorium

Nama Alat
Oven

Fungsi
Untuk sterilisasi kering dengan suhu 105oC selama 24
jam

Timbangan/Neraca Untuk menimbang sampel yang akan dianalisis


Satu set saringan
standar ASTM
Seive Shaker
Mortar dan Alu
Nampan
Stopwatch

Sebagai ayakan sampel


Untuk membantu dalam proses pengayakan
Sebagai penumbuk dan penghalus sampel yang
bergumpal padat setelah dioven
Sebagai wadah awal sampel
Sebagai penanda waktu sampel yang diayak
Untuk memasukkan sampel yang telah diayak ke

Sendok

dalam plastik dan menghaluskan sampel yang


bergumpal padat

Kamera

Untuk mendokumentasikan kegiatan selama praktikum


12

Kuas
Kalkulator
Laptop

3.2.2

Untuk membersihkan saringan


Untuk menghitung data yang diperoleh
Untuk membuat kurva distribusi butiran tanah
menggunakan Ms. Excel

Bahan dan Fungsi

Bahan yang digunakan dalam praktikum Geologi Laut untuk


pengambilan sampel di lapang adalah sebagai berikut:
Tabel 3. Bahan dan Fungsi Saat Pengambilan Sampel

Nama Bahan

Fungsi

Sampel sedimen

Sebagai sampel yang akan dianalisa

Plastik

Untuk wadah sampel sedimen yang diambil

Karet gelang

Untuk mengikat sampel sedimen yang telah


dimasukkan kedalam plastik

Alat tulis

Untuk mencatat hal-hal penting selama praktikum.

Bahan yang digunakan dalam praktikum Geologi Laut untuk


menganalisis ukuran butiran tanah (Analisis Saringan) adalah sebagai
berikut:
Tabel 4. Bahan dan Fungsi Saat Analisis Laboratorium

Nama Bahan
Sedimen atau
sampel tanah
Masker

3.3

Fungsi
Sebagai bahan yang akan diuji ukuran butirannya
Sebagai penutup hidung dan mulut ketika di
laboratorium

Air bersih

Untuk mencuci tangan setelah melakukan praktikum

Alat tulis

Untuk mencatat hal-hal penting selama praktikum.

Lap

Untuk membersihkan meja setelah praktikum

Kantong plastik

Sebagai wadah sampel yang telah diayak

Prosedur praktikum
3.3.1

Prosedur pengambilan sampel lapang

Pada saat pengambilan sample di lapang dapat dilakukan dengan


cara pertama mengambil menggunakan grab sampler, jika tidak tersedia
13

bisa menggunakan kaleng/sekop/cetok dengan syarat hanya mengambil


sedimen permukaan (+- 15 cm). Sample yang diambil 700 gr-1 kg, gunakan
kantong plastic bening ukuran 1 kg. isi plastic dengan sedimen sampai
sekitar . Deskripsikan sedimen secara Visual sesuai dengan standar :
ASTM D 2488 - Standard Practice for Description and Identification of
Soils (Visual - Manual Procedure) . Tulis jenis sedimen tersebut.
Langkah selanjutnya mengukur tinggi gelombang dan arus memakai
alat. Jika tidak memungkinkan, perkirakan nilai arus dengan bola duga
(metode langlarian) atau pendekatan lainnya. Catat kondisi sekitar,
deskripsikan lokasi pengambilan sample. Jangan Lupa dokumentasikan
langkah langkah pengambilan sample dan lokasi pengambilan sampel.
Setelah sampai di kost/lab/kampus angin anginkan dan keringkan sample
anda. Langkah selanjutnya memisahkan material organic dan sampah
secara manual (kayu,plastic, besi dll). secara standart menggunakan
H2PO4- kemudian Keringkan dengan Oven bersuhu minimal 100 C sampai
kering (+4-8 jam).
3.3.2

Prosedur Pengolahan Sample di Laboraturium

Dalam praktikum di Laboraturium Tanah dan Air Tanah Jurusan


Teknik Pengairan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya, kita dapat
melakukan pengolahan sampel yang telah kita ambil di lapang dengan
beberapa cara uji, diantaranya adalah sebagai berikut.

3.3.2.1

Preparasi Sampel Tanah


Langkah pertama adalah siapkan benda uji. Tanah atau sedimen

yang masih bercampur dengan air dimasukkan ke nampan. Nampan berisi


tanah dimasukkan dalam oven,dipanaskan dengan suhu 110C5C sampai
kering/berat tetap. Benda uji didinginkan dan jika perlu dihaluskan sesuai
bentuk aslinya(lempung akan menggumpal apabila dikeringkan maka perlu
dihaluskan),gunakan tangan,mortar, atau penumbuk tanah bila diperlukan.
Perlu diperhatikan bahwa penumbukan tanah kering tidak boleh sampai
merusak atau merubah ukuran partikel tanah.

3.3.2.2

Uji Analisa Ukuran Butir Tanah (Analisa Saringan)


Analisa saringan dilakukan untuk tanah atau sedimen yang

memiliki kecenderungan berbutir pasir halus sampai gravel. Butiran tanah


14

atau sedimen dipisahkan dengan saringan no.4;10;20;30;40;60;100;dan 200.


Langkah pertama kita menyusun saringan dengan urutan mulai dari bawah
keatas: Pan, no. Saringan terbesar sampai terkecil. Masing masing saringan
ditimbang terlebih dahulu guna mendapat berat awal saringan kosong.
Timbang juga benda uji kering (tanah/sedimen) sebagai berat awal (wa).
Masukkan Benda uji (tanah/sedimen) kedalam susunan saringan kemudian
tutup saringan, dan saring menggunakan shaker (mesin penggerak) selama
5-10 menit. Menimbang berat masing-masing saringan yang berisi tanah.
Hitung selisih berat saringan berisi tanah dengan berat saringan kosong
sebagai berat tertahan saringan. Masukkan data dalam tabel dan hitung
prosentase jumlah tertahan saringan dan prosentase lolos saringan.
Cara menghitung berat tertahan saringan adalah berat saringan
berisi tanah dikurangi dengan berat saringan kosong sedangkan dalam
menghitung jumlah berat tertahan saringan adalah berat tertahan saringan
ke-n ditambah dengan jumlah berat tertahan saringan ke n-1. Pada
perhitungan prosentase, rumusnya sebagai berikut:

Setelah didapat prosentasenya, buatlah kurva distribusi butiran


tanah (%lolos saringan VS Diameter Butiran). Tentukan komposisi fraksi
sedimen berdasarkan ukuran butiran dengan klasifikasi sebagai berikut:
Kerikil

=tertahan saringan no.4

Pasir kasar

=tertahan saringan no.10- tertahan saringan no.40

Pasir halus

=tertahan saringan no.60- tertahan saringan no.200

Lanau dan Lempung =tertahan pan


Perlu diperhatikan untuk tidak boleh menggunakan benda uji
(tanah/sedimen) basah, dapat merusak saringan yang mudah terkorosi.

3.3.2.3

Uji Analisa Ukuran Butir Tanah


Sedimen dengan kecenderungan karakter Lanau sampai lempung

kita dapat menganalisa dengan hidrometer. Dalam analisa Hidrometer


15

langkah yang pertama dilakukan adalah Menyaring Tanah/sedimen yang


telah dihaluskan menggunakan saringan no.10. Gunakan Tanah/sedimen
yang lolos saringan no.10 sebagai benda uji. Timbang benda uji sebanyak 50
gram. Membuat larutan pendispersi dengan melarutkan 40gr serbuk NaHexametaphospat ke dalam 1 liter air suling sampai larut sempurna.
Memasukkan 50gram benda uji (Tanah/sedimen) ke dalam tabung
erlenmayer, kemudian rendam dengan 200mL larutan pendispersi, aduk
sampai tercampur rata dan diamkan selama minimal 12 jam. Rendaman
benda uji dimasukkan ke dalam mangkok dispersi tambahkan air suling
sampai tanda batas atau sampai 1000mL. Tutup bagian atas tabung
hidrometer dengan menggunakan telapak tangan, kemudian kocok tabung
secara bolak-balik selama 60 detik. Memasukkan pelampung hidrometer ke
dalam tabung hidrometer. Baca posisi muka air pada skala pelampung
hidrometer sebagai pembacaan hidrometer(rh). Waktu pembacaan dimulai
pada menit 0;0,5;1;2;15;30;60;120;dan 1440. Mengukur suhu larutan benda
uji dengan waktu pengukuran waktu pembacaan dimulai pada menit
0;0,5;1;2;15;30;60;120;dan 1440. Catat sebagai suhu (T). Masukkan data
yang telah didapat dan hitung tabel pengukuran hidrometer.
Saring endapan (sedimen) pada tabung hidrometer yang telah
diukur menggunakan saringan no.200. Cuci dengan air yang mengalir
dengan tujuan mendapat sedimen yang bersih terhadap lanau atau lempung.
Keringkan endapan dan saring menggunakan saringan no.40 sampai
saringan no.200. tentukan komposisi fraksi tanah/sedimen berdasarkan
ukuran butiran dengan klasifikasi Lanau/silt = berdiameter (D) 0,075 mm 0,002 mm. Lempung/clay = berdiameter (D) < 0,002 mm - 0,001mm.

16

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

Dalam praktikum Geologi Laut 2015 dengan materi Cara Uji Analisis
Ukuran Butiran Tanah dan Cara Uji Berat Jenis Tanah, memerlukan beberapa
alat dan bahan dari serangkaian proses yang dilakukan. Beberapa alat yang
digunakan adalah timbangan digital dengan deviasi dua gram, satu set saringan
standar ASTM, oven, mortar dan alu, kuas, sendok, tabung hidrometer,
pelampung hidrometer, stopwatch, tabung picnometer, hot plate, termometer,
dan shaker. Bahan yang digunakan dalam praktikum ini mencakup bahan
pendispersi berupa Na-Hexametaphospat dan sampel tanah sebagai bahan uji.
Sampel tanah yang didapatkan oleh kelompok 1 dari kelas K03 merupakan
sampel yang berbutir tanah, artinya dalam proses uji analisis ukuran butiran
tanah, digunakan analisa saringan. Alat yang digunakan dalam proses analisa
saringan adalah timbangan digital, satu set saringan ASTM, nampan, kuas, dan
shaker.
4.1

Analisa Prosedur

Dalam uji analisa ukuran butir tanah menggunakan metode analisa


saringan, terdapat dua tahapan prosedur. Yaitu:
4.1.1

Preparasi Sampel Tanah

Preparasi sampel tanah dimulai dengan memasukkan benda uji


berupa tanah sampel yang masih bercampur dengan air ke dalam nampan
yang kemudian dimasukkan ke dalam oven. Nampan berisi sampel tanah
kemudian dipanaskan dengan suhu 110oC agar kering dan juga memiliki
berat yang stabil tanpa ada penambahan berat dari air. Sampel yang telah
dikeluarkan dari oven kemudian didinginkan dan dihaluskan menggunakan
tangan, mortar atau penumbuk tanah. Hal tersebut dilakukan agar butiran
menjadi sesuai dengan bentuk aslinya. Namun, untuk menghaluskan sampel,
harus memperhatikan kehati-hatian karena penumbukan tidak boleh sampai
merusak atau merubah ukuran partikel tanah.
4.1.2

Uji Analisa Ukuran Butir Tanah (Analisa Saringan)

Analisa saringan merupakan prosedur yang dilakukan bagi sedimen


yang memiliki kecendrungan berbutir pasir halus hingga gravel. Ukuran
butiran tanah tersebut akan ter-klasifikasi dengan saringan dengan no 4; 10;
20; 30; 40; 60; 100; dan 200. Adapun langkah awal dalam proses analisa
17

saringan adalah mengukur berat dari tiap saringan dan pan, kemudian dicatat
sebagai berat awal saringan kosong. Saringan dan pan yang sudah
ditimbang kemudian disusun dari ukuran pori-pori saringan terbesar diatas
hingga terkecil, sedangkan pan terdapat di susunan terakhir. Langkah
selanjutnya adalah menimbang benda uji yang sudah kering dan dicatat
sebagai berat awal (wa). Masukkan benda ji kedalam susunan saringan,
kemudian tutup saringan, agar ketika diagitasi butiran pasir tidak akan keluar
dari saringan. Saringan yang telah tertutup kemudian diagitasi diatas shaker
selama kurang lebih 5-10 menit. Setelah melakukan proses agitasi, pisahkan
tiap saringan untuk ditimbang beratnya. Berat yang didapat kemudian
dihitung selisihnya dengan berat ayakan kosong untuk mendapatkan berat
dari sampel tertahan saringan. Isi table isian data dan hitung presentase
jumlah tertahan saringan dan juga presentase lolos saringan.
Adapun rumus untuk mendapatkan presentase tertahan saringan dan
juga presentase lolos saringan adalah sebagai berikut:

4.2

% Tertahan Saringan

% Lolos Saringan

= 100% - %Tertahan Saringan.

Analisa Hasil
4.2.1

Ukuran Butir Sedimen

4.2.1.1 Titik Koordinat 1


Pada sedimen yang diambil dari titik pertama, butir partikel sedimen
yang mendominasi adalah pada ukuran butir antara 0,6 hingga 0,85 mm
dengan persentase yang mencapai 38,772 %. Disusul dengan partikel yang
berukuran 2 hingga 0,85 mm yang memiliki persentase sejumlah 33,764 %.
Pada saringan pertama hanya ditemukan butiran partikel besar yang
berukuran lebih dari sama dengan 4,75 mm sebesar 0,323 % dari
keseluruhan sedimen yang ada. Sedangkan pada wadah pan, jauh lebih
sedikit butiran halus yang ditemukan di sana dengan persentase hanya
sebesar 0,162 % saja.

18

Hasil dari pengukuran butir sedimen adalah sebagai berikut :


Tabel 5. Pengukuran Butir Sedimen Titik Koordinat 1
Saringan

Berat
Saringan

Berat
Saringan
+ Tanah

Tertahan
Saringan

Jumlah
Tertahan

Jumlah
Tertahan

Lolos
Saringan

Berat
Sedimen

Ukuran
(mm)

Nomor

(gram)

(gram)

(gram)

(gram)

4,75

440

444

0,323

99,677

0,323

10

416

834

418

422

34,087

65,913

33,764

0,85
0,6
0,425
0,25
0,15

20
30
40
60
100

418
410
408
402
394

748
560
474
530
482

330
150
66
128
92

752
902
968
1096
1188

60,743
72,859
78,191
88,530
95,961

39,257
27,141
21,809
11,470
4,039

26,656
12,116
5,331
10,339
7,431

0,075

200

356

404

48

1236

99,838

0,162

3,877

452

454

1238

100

0,162

3696

4930

1238

PAN
Jumlah

Jenis
Partikel
Sedimen

Kerikil
Pasir
Sangat
Kasar
Pasir
Kasar
Pasir
Sedang

Fraksi Sedimen (%)

0,323

99,515

Pasir Halus
Pasir
Sangat
Halus
Lanau

0,16
2

100

19

4.2.1.2 Titik Koordinat 2


Pada sedimen yang diambil dari titik dua, butir partikel sedimen
yang dominan adalah butiran partikel yang berukuran antara 0,25 hingga
0,425 mm dengan persentase sebesar 32,806 %. Disusul dengan butiran
partikel yang berukuran antara 2 hingga 0,85 mm yang memiliki persentase
sebesar 29,644 %. Pada analisa gradasi butiran sampel sedimen titik kedua
ini, tidak ditemukan sama sekali butiran partikel yang berukuran lebih dari
4,75 mm. Sedangkan butiran sedimen halus yang tersimpan pada wadah pan
memiliki persentase yang sangat sedikit, hanya berkisar pada 1,976 %.

20

Hasil dari pengukuran butir sedimen adalah sebagai berikut :


Tabel 6. Pengukuran Butir Sedimen Titik Koordinat 2
Saringan

Berat
Saringan

Berat
Saringan
+ Tanah

Tertahan
Saringan

Jumlah
Tertahan

Jumlah
Tertahan

Lolos
Saringan

Berat
Sedimen

Ukuran
(mm)

Nomor

(gram)

(gram)

(gram)

(gram)

4,75

440

440

100

10

416

566

150

150

29,644

70,356

29,644

0,85
0,6
0,425
0,25
0,15

20
30
40
60
100

418
410
408
402
394

476
492
472
504
416

58
82
64
102
22

208
290
354
456
478

41,107
57,312
69,960
90,119
94,466

58,893
42,688
30,040
9,881
5,534

11,462
16,206
12,648
20,158
4,348

0,075

200

356

374

18

496

98,024

1,976

3,557

452
3696

462
4202

10
506

506

100

1,976
100

PAN
Jumlah

Jenis Partikel
Sedimen

Kerikil
Pasir Sangat
Kasar

Fraksi Sedimen (%)

Pasir Kasar
Pasir Sedang
Pasir Halus
Pasir Sangat
Halus
Lanau

98,024

1,976

21

4.2.2

Jenis Sedimen

4.2.2.1 Titik Koordinat 1


Berdasarkan hasil ukuran butir sedimen yang telah dilakukan ayakan,
jenis sedimen pada titik 1 dominan adalah pasir (sand). Dari struktur yang
terlihat setelah dilakukan ayakan, jumlah gravel dan silt + clay tidak sebanyak
jumlah jenis sedimen pasir (sand). Pada ayakan nomor 4 dengan diameter
4,75 mm dan nomor 10 dengan diamter 2 mm dihasilkan sedimen dengan
jenis

gravel dengan berat 292 gram. Pada nomor ayakan 20 dengan

diameter 0,84 mm, nomor ayakan 30 dengan diameter 0,6 mm, nomor
ayakan 40 dengan diameter 0,42 mm, nomor ayakan 60 dengan diameter 0,3
mm, nomor ayakan 100 dengan diameter 0,15 mm, dan nomor ayakan 200
dengan diameter 0,75 mm dihasilkan sedimen dengan jenis pasir (sand)
dengan berat 855 gram. Pada nomor ayakan jenis pan dihasilkan jenis
sedimen silt+clay dengan berat 0 gram. Dari hasil tersebut, jenis sedimen
pasir adalah jenis sedimen yang dominan pada lokasi titik 1. Ini juga sesuai
dengan metode segitiga shepard berikut:

Gambar 2. Metode Segitiga Shepard


Keterangan ;
Sand
Clay
Silt
22

Dari gambar analisa segitiga shepard diatas, menunjukkan bahwa


jenis sedimen dari sampel sedimen yang diambil pada titik 8A tersebut
merupakan jenis Pasir. Hal ini dikarenakan perpotongan antara garis linear
yang mewakili setiap fraksi (sand,clay dan silt) berada pada plot area Sand
yang berarti jenis sedimen tersebut adalah pasir murni.
4.2.2.2 Titik 2
Berdasarkan hasil ukuran butir sedimen yang telah dilakukan ayakan,
jenis sedimen pada titik 2 dominan adalah pasir (sand). Dari struktur yang
terlihat setelah dilakukan ayakan, jumlah gravel dan silt + clay tidak sebanyak
jumlah jenis sedimen pasir (sand). Pada ayakan nomor 4 dengan diameter
4,75 mm dan nomor 10 dengan diameter 2 mm dihasilkan sedimen dengan
jenis

gravel dengan berat 566 gram. Pada nomor ayakan 20 dengan

diameter 0,84 mm, nomor ayakan 30 dengan diameter 0,6 mm, nomor
ayakan 40 dengan diameter 0,42 mm, nomor ayakan 60 dengan diameter 0,3
mm, nomor ayakan 100 dengan diameter 0,15 mm, dan nomor ayakan 200
dengan diameter 0,75 mm dihasilkan sedimen dengan jenis pasir (sand)
dengan berat 972 gram. Pada nomor ayakan jenis PAN dihasilkan jenis
sedimen silt +clay dengan berat 0 gram. Dari hasil tersebut, jenis sedimen
pasir adalah jenis sedimen yang dominan pada lokasi titik 2. Ini juga sesuai
dengan metode segitiga shepard berikut:

Gambar 3. Metode Segitiga Shepard


23

Keterangan ;
Sand
Clay
Silt
Dari gambar analisa segitiga shepard diatas, menunjukkan bahwa jenis
sedimen dari sampel sedimen yang diambil pada titik 8B tersebut merupakan
jenis Pasir. Hal ini dikarenakan perpotongan antara garis linear yang mewakili
setiap fraksi (sand,clay dan silt) berada pada plot area Sand yang berarti jenis
sedimen tersebut adalah pasir murni.
4.2.3

Hubungan Ukuran Butir dan Jenis Sedimen dengan Faktor Hidro


Oseanografi

4.2.3.1 Titik 1

Lokasi pengambilan sampel titik pertama (7a) terletak pada koordinat


652'20.4"S, 11217'47.1"E, koordinat tersebut bertempat di Pelabuhan
Perikanan Brondong, Kabupaten Lamongan, Provinsi Jawa timur. Kondisi
perairan di daerah tersebut sangat kotor ditandai dengan banyaknya sampah
dan perairan yang berwarna keruh kehitaman. Pengambilan sampel sedimen
perairan dilakukan dengan menggunakan tangan. Hal tersebut dilakukan
karena kondisi sedimen yang sangat keras dan bercampur dengan sampah
plastik di dasar perairan.
Setelah dilakukan analisis jenis sedimen di Laboratorium Teknik
Pengairan, Universitas Brawijaya Malang. Didapatkan kesimpulan bahwa
pada titik pertama jenis sedimen yang paling banyak mendominasi adalah
jenis pasir dengan prosentase sebanyak 99,51 %. Jenis pasir kasar menjadi
yang paling dominan dengan prosentase sebesar 38,77 %. Kondisi tersebut
diakibatkan oleh titik koordinat yang pertama bertempat di pinggir docking
kapal, sehingga sedimen yang mengendap merupakan pasir yang berasal
dari pergerakan gelombang yang membawa sedimen pasir kasar dari daerah
sekitar pelabuhan.

24

Gambar 4. Lokasi Praktikum Titik 1

4.2.2.2 Titik 2
Lokasi pengambilan sampel pada titik kedua (7b) terletak pada
koordinat 652'18.2"S 11217'28.6"E. Koordinat tersebut berada di sebelah
utara pelabuhan Brondong, Kabupaten Lamongan, Provinsi Jawa timur.
Kondisi perairan pada titik kedua berbeda dengan kondisi pada titik pertama.
Pada lokasi kedua, perairan berwarna keruh berwarna coklat akibat dari
adanya gelombang air laut yang mengaduk sedimen di bawah permukaan
air. Pengambilan sampel dilakukan dengan menggunakan kaleng agar
memudahkan dalam membawa sedimen menuju ke daratan.
Setelah dilakukan analisis jenis sedimen di Laboratorium Teknik
Pengairan, Universitas Brawijaya Malang. Didapatkan kesimpulan bahwa
pada titik kedua jenis sedimen yang paling banyak mendominasi adalah jenis
pasir dengan prosentase sebanyak 98,024 %. Jenis pasir sedang menjadi
yang paling dominan dengan prosentase sebesar 32, 806 %. Kondisi tersebut
diakibatkan oleh titik koordinat yang kedua bertempat di utara pelabihan yang
merupakan

daerah

reklamasi,

sehingga

sedimen

yang

mengendap

merupakan pasir yang berasal dari hasil abrasi air laut yang menggerus
batuan-batuan di pinggir pelabuhan.

25

Gambar 5. Lokasi Praktikum Titik 1

26

5. PENUTUP
5.1

Kesimpulan

Setelah diadakanya praktikum geologi laut dapat disimpulkan bahwa:


Indonesia merupakan negara kepulauan dengan luas wilayah perairan laut lebih
dari 75% yang mencapai 5.8 juta kilometer persegi. Seluruh permukaan dasar
laut yang dalam ditutupi oleh partikel-partikel sedimen yang telah diendapkan
secara perlahan-lahan dalam jangka waktu jutaan tahun yang silam. Sedimen
merupakan material bahan padat, berasal dari batuan yang mengalami proses
pelapukan, peluluhan, pengangkutan oleh air, angin dan gaya gravitasi; serta
pengendapan atau terkumpul oleh proses atau agen alam sehingga membentuk
lapisan-lapisan di permukaan bumi yang padat atau tidak terkonsolidasi.
Sedimen terdiri dari partikel-partikel yang berasal dari hasil pembongkaran
batuan dan potongan-potongan kulit (shell) serta sisa rangka dari organisme laut.
Menurut asalnya sedimen dapat dibedakan menjadi 5, yaitu :

Sedimen Terrigenous

Sedimen Lithogenous

Sedimen Biogenous

Sedimen Hydrogenous

Sedimen Cosmogenous
Hubungan Faktor Hidro Oseanografi dengan sedimen antara lain :

Gelombang, gelombang yang pecah di daerah pantai merupakan salah


satu penyebab utama terjadinya proses erosi dan sedimentasi di pantai.

Arus, arus merupakan salah satu faktor yang berperan dalam


pengangkutan sedimen di daerah pantai.

Pasang surut, berperan terhadap proses-proses di pantai seperti


penyebaran sedimen dan abrasi pantai.
Lokasi Praktikum lapang berada pada perairan Brondong, Kecamatan

Brondong, Kab. Lamongan. Ada 2 stasiun yaitu :


Stasiun 1 dengan keadaan sedimen yang bercampur dengan plastik
sehingga sedimen harus di angkat beserta plastik yang membungkus
27

Stasiun 2 dengan keadaan air yang masih jernih dan dengan masih
ditemukanya daun lamun yang hanyut. Karakteristik sedimen di derah ini
didominasi oleh pasir berlumpur.
Praktikum Laboratoriun dilakukan Di Laboratorium Pengairan Jurusan
Tekni Pengairan, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya. Dari hasil praktikum
laboratorium didapat hasil yaitu :
Kerikil

= tertahan saringan no.4

Pasir kasar

= tertahan saringan no.10- tertahan saringan no.40

Pasir halus

= tertahan saringan no.60 tertahan saringan no.200

Lanau dan Lempung = tertahan PAN


Jenis

sedimen

yang

mendominasi

sampel

sedimen

pada

titik

pertama/stasiun 1 adalah sedimen pasir atau sand dengan persentase yang


mencapai 99,515 %. partikel yang berukuran 2 hingga 0,85 mm sejumlah 33,764
%. Pada saringan pertama hanya 0,323 %, jauh lebih sedikit butiran halus yang
ditemukan di temukan yaitu sebesar 0,162 % saja.
Sedimen yang mendominasi sampel sedimen pada titik kedua adalah
sedimen pasir atau sand dengan persentase yang bernilai 98,024 %. Sedimen
dengan jenis lanau yang halus hanya memiliki persentase sejumlah 1,976%.
Jenis sedimen pasir yang mendominasi pada sedimen titik kedua ini adalah
sedimen pasir sedang (medium sand) dengan persentase sejumlah 33,468 %.
5.2

Saran

Setelah dilakukanya praktikum geologi laut tropis diharapkan agar


praktikan lebih paham akan bagaimana perhitungan sedimen yang mungkin blum
diketahui bagaimana prosesnya. Kemudian untuk para asisten diharapkan agar
komunikasi dalam asistensi terjalin dengan baik dikarenakan dalam praktikum
geologi laut tropis telah memasuki pekan sunyi sehingga waktu tatap muka
sangat sedikit.

28

DAFTAR PUSTAKA

Agus, Hartono.2002. Pengelolaan Sumberdaya Wilayah Pesisir dan Lautan


Secara Terpadu. Jakarta : PT. Pradnya Paramita.
Chester, R. 2000. Marine Geochemistry . London : Unwin Hyman Ltd.
Dale, E. I. dan William J. W. 1989.Oceanography : An Introduction. 3t hEdition
Wadsworth Publishing Company Belmart. California.
Garrison, T. 2006. Essentials of Oceanography 4ed. USA : Thomson Learning,
Inc.
Gross. 2008. Penentuan Sumber Sedimen Dasar Perairan: Berdasarkan Analisis
Minerologi dan Kandungan Karbonat . Ilmu Kelautan,Vol. 11, No.1, Hlm :
37-43.
Hutabarat, S. dan S. M. Evans. 2000. Pengantar Oseonografi . Jakarta : UI
Press.
Jackson, J. A. 1987. Glossary of Geology, third edition. American Geological
Institute, page : 598.
Lonawarta. 1996. Mengenal Sedimen Laut . Lembaga Ilmu Pengetahuan
Indonesia. Puslitbang Oseanologi. Balitbang Sumberdaya Laut Ambon.
Pipkin.2011. Tipe Sedimen Permukaan Dasar Laut Selatan dan Utara Kepulauan
Tambelan Perairan Natuna Selatan. Bandung : Universitas Padjadjaran:
Pepttijohn.Alimuddin, Aisyah L. 2003. Pendugaan Sedimentasi Pada Das
Mamasa Di Kab.Mamasa Propinsi Sulawesi Barat. Makassar : UNHAS.
Rifardi. 2008. Ekologi Laut Modern berdasarkan klasifikasi sedimen. Pekanbaru :
UNRI Press.
Satriadi, Supriyadi I. H.. 2015. Sebaran dan Komposisi Sedimen di Beberapa
Teluk di Seram Barat, Maluku. Vol 11.

29

LAMPIRAN

Sampel Sedimen Stasiun Titik Koordinat 1

Sampel Sedimen Stasiun Titik Koordinat 2

30

Proses Pengayakan Menggunakan Seive Shaker

Saringan Standar ASTM


31

Proses Penimbangan Saringan ASTM

Proses Penimbangan Sedimen

Sedimen Hasil Saringan


32