Anda di halaman 1dari 8

Kekurangan vitamin D merupakan faktor risiko obesitas dan diabetes tipe

2 pada wanita di akhir usia reproduksi


Grineva EN1, Karonova T1,2, Micheeva E2, Belyaeva O2, and Nikitina IL1
1

Almazovs Centre of Heart, Blood and Endocrinology, Petersburg, 197134, Russia

I. P. Pavlov St Petersburg State Medical University, St. Petersburg, 197022, Russia

Key words: Vitamin D deficiency, Diabetes Mellitus type2, obesity, overweight


Received: 10/22/12; Accepted: 7/18/13; Published: 7/22/13
Correspondence to: Karonova T, MD/PhD; Email: karonova@mail.ru
Copyright: Grineva et al. This is an openaccess article distributed under the terms of the
Creative Commons Attribution License, which permits unrestricted use, distribution, and
reproduction in any medium, provided the original author and source are credited
Abstrak : Disarankan bahwa metabolisme glukosa dan kadar lemak tubuh tergantung pada
kadar serum 25-hidroksivitamin D[25(OH)D]. Kami mempelajari 320 perempuan sehat di
akhir usia reproduksi berusia 40-52 tahun (usia rata-rata 46,1 4,5) dari St Petersburg
(wilayah North-West Rusia) . Kadar 25()D adalah 19,4-134,0 nmol / L (rata-rata 52,9
22,7 ) . Defisiensi vitamin D ( lebih rendah dari 50 nmol / L ) dan insufisiensi ( 50-75 nmol /
L ) masing-masing adalah 59,1 % dan 27,8 % wanita. Hasil penelitian menunjukkan bahwa
kadar 25(OH)D yang rendah berhubungkan dengan obesitas ( r = -0.35 , p <0,01 ) ,
peningkatan kadar glukosa plasma setelah OGTT ( r = -0.31 , p <0,01 ) dan penurunan indeks
sensitivitas insulin ( r = -0.28 , p <0,01 ) . Kami menemukan bahwa 25(OH)D di bawah 50
nmol / L berhubungan dengan risiko obesitas (OR 2,25[1,05-3,95], CI 95%) tetapi tidak
dengan resiko metabolisme glukosa (1,07[0,54-2,12], IK95%). Hasil penelitian menunjukkan
bahwa kekurangan vitamin D sangat lazim dalam populasi wanita sehat . Kadar 25(OH)D
yang rendah berhubungan dengan lemak tubuh yang tinggi, kadar glukosa dan penurunan
sensitivitas insulin. Kami menyimpulkan bahwa kekurangan vitamin D merupakan faktor
risiko potensial untuk obesitas dan pengembangan resistensi insulin yang mengarah ke
diabetes tipe 2.

PENDAHULUAN
Sekitar 1 milyar orang di seluruh dunia menderita defisiensi vitamin D [ 1-4 ], yang mungkin
timbul dari keterbatasan paparan sinar matahari, memakai pakaian dalam waktu lama,
penggunaan tabir surya, usia serta rendahnya konsumsi makanan yang mengandung
ergocalciferol, dan sindrom malabsorpsi [5-6]. Reseptor vitamin D (VDR) dan enzim 1 hidroksilase, yang mengkatalisis konversi calcidiol [25-hydroxyvitamin D,25(OH)D] ke
calcitriol [1,25-dihidroksivitamin D,1,25(OH)2D], ditemukan lebih dari 40 jenis sel manusia [
1-8 ], ini menunjukkan peran potensial dalam pengaturan berbagai proses metabolisme.
Menurut data terakhir, mungkin ada hubungan antara kadar vitamin D dan penyakit
kardiometabolik: obesitas; gangguan toleransi glukosa dan diabetes mellitus tipe 2; hipertensi
arterial; dan aterogenik dislipidemia. Meskipun mekanismenya masih belum jelas,
kekurangan vitamin D berhubungan dengan risiko yang lebih besar dari kondisi patologis
[ 4,6,10-14 ]. Selain itu, peningkatan lemak tubuh dan obesitas berhubungan dengan kadar
sirkulasi 25(OH)D yang rendah [ 9,14 -19 ] .
Sejumlah penelitian, meneliti hubungan antara 25(OH)D dan kadar insulin. Reseptor vitamin
D ditemukan dalam sel - pankreas, menurut studi dari kemungkinan efek calcitriol pada
pengaturan produksi insulin [ 14,15 ]. Hal ini juga diketahui bahwa pengobatan Vitamin D
pada hewan dengan induksi diabetes mellitus tipe 1 memperlambat perkembangan diabetes,
dan bahwa dosis tinggi vitamin D dalam makanan yang dikonsumsi oleh kelompok anakanak yang berisiko mampu mengurangi timbulnya diabetes [ 20-23 ]. Selain itu, sementara
menilai metabolisme karbohidrat, bahwa kekurangan vitamin D dapat menyebabkan kadar
glikemia yang lebih besar dan risiko diabetes mellitus tipe 2 yang lebih tinggi
[ 2,4,5,14,15,22,24 ]. Ada hubungan antara kadar 25(OH)D dan respon insulin dari jaringan
serta antara kadar glukosa dan hemoglobin glikosilasi pada orang tanpa diabetes mellitus tipe
2 [ 15,21 ]. Namun, hal ini bertentangan dengan data dari penulis lain mengenai hubungan
kekurangan vitamin D dan faktor sindrom metabolik [ 20,25 ]. Mengingat bertentangan data,
kami berusaha untuk menentukan apakah konsentrasi serum 25()D di akhir usia
reproduksi wanita sehat berhubungan dengan komposisi tubuh dan metabolisme glukosa.
HASIL
Usia rata-rata wanita yang ditindak lanjuti adalah 46,1 4,5 tahun (40-52), BMI - 30,2 6,1
kg/m2 (dari 21,2 menjadi 53,1). Tergantung pada BMI para responden dibagi ke dalam
kelompok berat badan normal, kelebihan berat badan, dan obesitas. Distribusi antara
kelompok dilakukan menurut lingkar pinggang: lebih dari atau sama 80 cm atau kurang dari
80 m, seperti yang direkomendasikan oleh Federasi Diabetes Internasional [26].

Hasil penelitian menunjukkan bahwa 78% wanita kelebihan berat badan atau obesitas,
dengan lingkar pinggang lebih dari 80 cm adalah 83,6%. DEXA menetapkan peningkatan
massa lemak pada 87,7% dari populasi penelitian. ROC-analisis menunjukkan korelasi antara
BMI dan FMI (koefisien korelasi R = 0,98).

Gambar 1. Distribusi dirangsang glukosa (a), puasa (b) dan dirangsang kadar Insulin
(c) dan parameter ISI (0120) (d) dalam populasi kelebihan berat badan / obesitas.
Konsentrasi serum Vitamin 25()D bervariasi dari 19,4-134,0 nmol / L dan rata-rata adalah
52,9 22,7 nmol / L, pada saat yang sama 86,9% wanita tidak mencukupi atau kurang.
Hanya 13,1% memiliki kadar normal dari calcidiol. Kadar 25()D dalam berbagai musim
(September-November, Desember-Februari dan Maret-Mei) tidak berbeda secara significant.
Itu berarti kadar calcidiol untuk setiap musim selalu berhubungan adalah 53,5 4,5 nmol /
L, 55,2 2,4 nmol / L dan 60,8 4,4 nmol / L.
Analisis korelasi menunjukkan bahwa wanita obesitas memiliki kadar 25 (OH)D lebih rendah
daripada wanita dengan BMI yang normal (r = -0.35, p <0,01) (Tabel 1). Kami menemukan
bahwa di antara subyek dengan kadar serum 25(OH)D hingga 25-50 nmol / L risiko obesitas

khususnya kelas II dan III, lebih tinggi dibandingkan pada subyek dengan kadar 25 (OH) D >
75 nmol / L.
Tabel 1. Karakteristik populasi penelitian berdasarkan status vitamin D

Notes. BMI, body mass index; FMI, indeks massa lemak; WC, lingkar pinggang;
HOMA-IR, model penilaian Homeostasis perkiraan IR; HOMA-B, perkiraan model
penilaian Homeostasis of-sel fungsi; ISI-(0120), sensitivitas insulin indeks; iPTH,
hormon paratiroid utuh; nilai-nilai yang disajikan adalah sarana S.E.M.

Tabel 2.Risiko penyakit metabolik (OR, IK95%) pada wanita dengan status vitamin D
yang berbeda

Notes. WC, lingkar pinggang; IGT, Toleransi Glukosa Terganggu, DM2, Diabetes
mellitus tipe 2
Kadar serum hormon paratiroid utuh (iPTH) adalah normal dalam total populasi penelitian
(rata-rata 42,0 1,2 pg / mL) dan wanita dengan obesitas memiliki kecenderungan hubungan
negatif antara iPTH dan 25(OH)D (r=-0.2, p=0,08). Analisis korelasi menunjukkan hubungan
antara iPTH dan WC (r = 0,31, p <0,05) serta FMI (r = 0,34, p <0,05).
Hasil glukosa puasa dan OGTT menunjukkan diabetes mellitus tipe 2 di 4,3% dari responden,
gangguan toleransi glukosa atau kadar tinggi glukosa puasa 28,6%, dan nilai glikemia normal
67,1% dari pasien. Kami tidak menemukan korelasi antara kadar glukosa dan 25(OH)D
dalam total populasi. Namun, dalam subpopulasi kelebihan berat badan dan obesitas terdapat
korelasi yang signifikan antara insulin puasa (r=-0.26, p<0,01), 2h OGTT glukosa dan kadar
insulin (r=-0.31, p<0,01 dan r = -0,29, p <0,01 sesuai) dan konsentrasi serum 25(OH)D
(Gambar 1.). Selain itu, kadar calcidiol pada wanita dengan berat badan normal adalah
berbanding terbalik dengan nilai HOMA-B (r=-0.48, p<0,01), dan bagi mereka yang
kelebihan berat badan dan obesitas berbanding lurus dengan indeks sensitivitas insulin (r =
0,28, p <0,01). Hasil penelitian menunjukkan bahwa rendahnya kadar 25(OH)D tidak
berhubungan secara signifikan dengan peningkatan risiko gangguan toleransi glukosa dan
diabetes tipe 2 (OR 1,07) (Tabel 2).
PEMBAHASAN
Hal ini juga diketahui bahwa kekurangan vitamin D meningkat pada orang tua [ 1-4,27 ]. Di
sisi lain, lokasi geografis dapat memainkan peran penting dalam status vitamin D. St
Petersburg, Utara-Barat wilayah Rusia, serta sebagian besar daerah Rusia lainnya, yang

terletak lebih tinggi dari 42 Lintang Utara dan memiliki sekitar 62 hari cerah per tahun, fakta
bahwa predisposisi sinar matahari dan vitamin D kekurangan. Studi di Rusia baru-baru ini
menunjukkan bahwa sekitar 60% dari anak-anak dan remaja di Moskow dan 43% di St
Petersburg serta lebih dari setengah dari orang tua populasi Yekaterinburg mengalami
defisiensi vitamin D [ 28,29 ]. Namun, hasil kami menunjukkan tingginya insiden insufisiensi
vitamin D dan kekurangan pada wanita premenopause dan usia perimenopause terlepas dari
musim. Faktor yang mungkin berkontribusi terhadap kurangnya 25()D adalah lokasi
geografis ditandai dengan rendahnya tingkat sinar matahari. Hasil dikonfirmasi prevalensi
tinggi obesitas, melibatkan Kekurangan calcidiol pada orang kelebihan berat badan dan
obesitas [ 16-18,30 ]. Studi sebelumnya menunjukkan bahwa peningkatan lemak tubuh
dikaitkan dengan kadar 25(OH)D yang lebih rendah karena akumulasi calcidiol dalam
jaringan lemak, sementara hasil kami menunjukkan bahwa kadar 25(OH)D yang rendah dapat
mempengaruhi penumpukan lemak .
Kehadiran VDR dalam adiposit menunjukkan bahwa vitamin D memainkan peran dalam
lipogenesis dan lipolisis regulasi [19,31]. Hal ini menunjukkan bahwa secara in vitro aktif
bentuk 1,25(OH)2D bisa mengatur kematian adiposit dan mengurangi massa lemak. Di sisi
lain, penurunan konsentrasi 25(OH)D dapat menyebabkan peningkatan serum iPTH, yang
mengarah pada pengaturan massa lemak tubuh, meningkatkan lipogenesis dan menurunkan
lipolisis [32-34]. Hasil penelitian kami menunjukkan hubungan yang signifikan antara kadar
iPTH dan indeks massa lemak (r = 0,34, p <0,05) yang bisa mengkonfirmasi teori ini.
Seperti obesitas yang menjadi epidemi global dan faktor risiko untuk diabetes tipe 2 [ 45-37 ],
juga vitamin D sistem endokrin bisa terlibat dalam homeostasis glukosa dan mekanisme
pelepasan insulin. Studi epidemiologis menunjukkan bahwa Defisiensi vitamin D dapat
meningkatkan risiko mengembangkan resistensi insulin dan diabetes [ 38-40 ]. Data kami
dapat menunjukkan peran regulasi dari 25(OH)D dalam fungsi - sel pankreas dan tingkat
sensitivitas insulin. Proposisi ini didukung oleh korelasi antara kadar calcidiol dan stimulasi
insulin, resistensi insulin, aktivitas sel - fungsional serta sensitivitas insulin di jaringan.
Namun, seperti yang ditunjukkan di sini, kekurangan vitamin D memiliki efek paling
menonjol baik di sekresi insulin oleh sel-sel pankreas pada orang dengan berat badan normal,
atau, dalam kasus kelebihan berat badan atau obesitas, itu menyebabkan sensitivitas insulin di
jaringan rendah. Hasil kami didukung oleh penelitian lain [ 5,11,15,38,39 ]. Oleh karena itu,
efek menguntungkan dari vitamin D dalam metabolisme glukosa tidak dapat diabaikan
sebagai potensi pencegahan dan bahkan ukuran terapi untuk obesitas dan diabetes.

Akhirnya, kami ingin menyebutkan bahwa terbatas

jumlah dan jenis kelamin subyek

penelitian, dasar rawat jalan studi menghalangi metode dinamis seperti penjepit euglycemic,
dan ketidakmampuan untuk melakukan penilaian akurat konsumsi ergocalciferol dengan
makanan dan cholecalciferol disintesis di kulit di bawah tindakan sinar ultraviolet dapat
mempengaruhi data. masa depan studi untuk mengevaluasi dampak dari status 25(OH)D pada
berat badan dan parameter metabolisme glukosa dalam populasi lainnya, seperti orang-orang
muda termasuk pria, yang dibutuhkan.
BAHAN DAN METODE
320 wanita yang mengambil bagian dalam penelitian ini berkisar di usia 40-52 tahun. Kriteria
eksklusi adalah: terapi kalsium atau vitamin D, sering terpapar sinar matahari, serta diabetes
mellitus, penyakit hati atau ginjal dan sindrom malabsorbtion. Penelitian dilakukan selama
periode dari bulan September sampai May. Semua wanita memberikan persetujuan tertulis.
Pemeriksaan antropometri termasuk tinggi dan pengukuran berat dengan menggunakan
calibrated balance beam scale dan wall mounted stadiometer; perhitungan indeks massa
tubuh (BMI); dan pengukuran lingkar pinggang (WC) menggunakan metode standar. Berat
badan normal didefinisikan sebagai BMI <25 kg/m2, kelebihan berat badan sebagai 25
BMI <30 kg/m2 dan obesitas sebagai BMI 30 kg/m2 [41]. Dual energi absorbtiometry
(DEXA, Lunar Prodigy, USA) dilakukan untuk 134 wanita. Distribusi (android, lemak
gynoid, % lemak tubuh) dan jumlah (total lemak) dari massa lemak dihitung secara otomatis.
Indeks massa lemak (FMI) dihitung menggunakan pengukuran massa lemak [42,43].
Plasma glukosa puasa ditentukan secara enzimatik menggunakan kotak yang tersedia secara
komersial dan auto analyzer (UniCel DXC 800, USA). Serum Insulin diukur menggunakan
enzim immunoassay kit (Beckman Coulter, USA). Estimasi model penilaian homeostasis IR
(HOMA-IR) dan sel- function (-B) yang dihitung dengan menggunakan glukosa
puasa dan pengukuran insulin [44]. Tes standar 75-g toleransi glukosa oral dilakukan untuk
250 subyek. Indeks sensitivitas insulin (ISI-(0120)) dihitung menggunakan puasa dan 120 min glukosa dan pengukuran insulin [45].
Serum 25(OH)D diukur dengan menggunakan immunoassay kit (Immunodiagnostic Sistem
Ltd, Inggris) dengan kualitas bahan kontrol yang disediakan oleh produsen. Status vitamin D
diklasifikasikan sebagai: normal kadar 25()D yang lebih tinggi dari 75 nmol / L;
insufficient - 50 sampai <75 nmol / L; dan defisiensi - rendah dari 50 nmol / L [2,8].
Kadar serum hormon paratiroid (iPTH) dideteksi dengan menggunakan ELISA (Access) dan
komersial immunoassay kit (Beckman Coulter, USA). Data di bawah ini direpresentasikan
sebagai rata - rata standar error atau persentase. Pengolahan data statistik dilakukan dengan

menggunakan program sistem STATISTICA untuk Windows (versi 5.5). Perbandingan


frekuensi Karakteristik dari indikator kualitatif dilakukan dengan menggunakan metode
nonparametrik 2. Perbandingan indikator kuantitas dilakukan dengan menggunakan
ANOVA. Untuk menemukan korelasi antara indikator yang diteliti kita menerapkan analisis
korelasi Pearson.
UCAPAN TERIMA KASIH
Penelitian ini didukung oleh Federal Grant dari Departemen Kesehatan dan Pembangunan
Sosial Federasi Rusia -32-SRW/111-5 2011.
Konflik kepentingan
Para penulis naskah ini menyatakan tidak ada konflik kepentingan.