Anda di halaman 1dari 26

DESAIN UNTUK MENGATASI SEDIMEN TRANSPORT PADA

BENDUNG TETAP UNTUK IRIGASI

MAKALAH
dibuat dalam rangka mengikuti kompetisi
Sipil Expo Universitas Mercu Buana 2015

oleh:
ADII MUNNAHAR
CYRILLUS ARTHUR SAPUTRA
FENDY SETIAWAN

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2015
DESAIN UNTUK MENGATASI SEDIMEN TRANSPORT PADA
BENDUNG TETAP UNTUK IRIGASI

MAKALAH
dibuat dalam rangka mengikuti kompetisi
Sipil Expo Universitas Mercu Buana 2015

oleh:
ADII MUNNAHAR
CYRILLUS ARTHUR SAPUTRA
FENDY SETIAWAN

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2015
LEMBAR PENGESAHAN

MAKALAH

DESAIN UNTUK MENGATASI SENDIMEN TRANSPORT


PADA BENDUNG TETAP UNTUK IRIGASI
dibuat dalam rangka mengikuti kompetisi
Sipil Expo Universitas Mercu Buana 2015

disusun oleh:
ADII MUNNAHAR
CYRILLUS ARTHUR SAPUTRA
FENDY SETIAWAN

Makalah ini telah diperiksa dan disetujui serta memenuhi ketentuan layak untuk
dikumpulkan guna keperluan lomba Sipil Expo di Universitas Mercu Buana 2015

Bandung, Maret 2015


Telah Disetujui dan Disahkan oleh

Prof. Ir. Indratmo Soekarno. M.SC., Ph.D.


NIP : 19570920 198403 1 001

DATA DIRI PESERTA


Data Peserta 1
Nama Lengkap

:ADII MUNNAHAR

Fakultas/ Jurusan

: TEKNIK SIPIL

Tanggal Lahir

: 7 OKTOBER 1992

Alamat

:JLN CISITU INDAH GG MESJID NO. 21


BANDUNG 40135

No. Telepon

: 0838-7010-1992

Email

:adiimunnahar@yahoo.com

Data Peserta 2
Nama Lengkap

:CYRILLUS ARTHUR SAPUTRA

Fakultas/ Jurusan

:TEKNIK SIPIL

Tanggal Lahir

:28 OKTOBER 1993

Alamat

:KOMP. PASIR JATI C18,


BANDUNG 40616

No. Telepon

:0896-4004-4320

Email

:cyrillus_arthur@yahoo.com

Data Peserta 3
Nama Lengkap

:FENDY SETIAWAN

Fakultas/ Jurusan

:TEKNIK SIPIL

Tanggal Lahir

:11 FEBRUARI 1994

Alamat

:JL CISITU INDAH NO. 17, DAGO,


BANDUNG 40135

No. Telepon

: 0818-0896-1893

Email

:fendy.setiawan@hotmail.com

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
dengan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah dalam rangka mengikuti
kompetisi tahunan Sipil Expo 2015 yang diselenggarakan oleh Universitas Mercu
Buana dengan baik.
Pembuatan makalah yang berjudul Desain Untuk Mengatasi Sedimen
Transport Pada Bendung Tetap Untuk Irigasi ini tidak terlepas dari bantuan dari
berbagai pihak yang telah membantu penulis selama proses persiapan dan
penyusunan makalah. Secara khusus, penulis bermaksud mengucapkan terima kasih
kepada:
1.
2.

Orang tua yang selalu mendukung dan mendoakan penulis.


Dr. Ir. Indratmo Soekarnoselaku dosen pembimbing dalam pembuatan

3.

makalah ini.
Ir. Iwan Kridasantausa, M.Sc., Ph.D yang turut memberikan saran bagi

4.

penulis.
Teman-teman Himpunan Mahasiswa Sipil ITB yang telah memberikan

5.

dorongan semangat kepada penulis selama pengerjaan makalah ini.


Pihak-pihak lain yang ikut membantu dan terlibat dalam proses
pengerjaan makalah ini.

Penulis menyadari bahwa dalam pengerjaan makalah ini masih terdapat


banyak kekurangan. Penulis sangat berkenan dengan kritik dan saran yang
membangun dari pembaca sekalian guna perbaikan di masa mendatang, demi
kemajuan pembangunan Indonesia melalui teknologi pertanian ini.

Bandung, Maret 2015

Penulis

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN.................................................................................. 1
1.1

Latar Belakang........................................................................................................1

1.2

Rumusan Masalah...................................................................................................1

1.3

Tujuan.....................................................................................................................2

1.4

Manfaat...................................................................................................................2

BAB II PEMBAHASAN................................................................................... 3
2.1

Konsep Sedimentasi................................................................................................3

2.2

Penanganan Sedimentasi di Hulu Sungai................................................................4

2.2.1

Regulasi dan Pendekatan Sosial..............................................................................5

2.2.2

Tindakan Teknis......................................................................................................5

2.3

Penanganan Sedimendasi pada Bendung.................................................................6

2.4

Penanggulangan Sedimentasi pada Saluran Irigasi................................................11

2.4.1

Kantong Lumpur sebelum Saluran Primer.............................................................11

2.4.2

Kantong Lumpur sebelum Saluran Sekunder atau Tersier.....................................12

2.5

Material dan Metode Konstruksi...........................................................................13

2.5.1

Material Konstruksi...............................................................................................13

2.5.2

Metoda Konstruksi................................................................................................14

BAB III PENUTUP....................................................................................... 16


3.1

Simpulan...............................................................................................................16

3.2

Saran......................................................................................................................16

DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 18
LAMPIRAN................................................................................................. 19

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Proses Transportasi Sedimen untuk Berbagai Tipe Sedimen.....3
Gambar 2 Konsep Penanganan Sedimentasi Secara Menyeluruh..............4
Gambar 3 Pemasangan Beronjong sebagai Bendung Tambahan...............6
Gambar 4 Tirai Antikeruh Tipe III dengan Polypropylene Filter Fabric........7
Gambar 5 Ilustrasi Tirai Antikeruh Potongan Memanjang Sungai...............8
Gambar 6 Aplikasi dari Tirai Antikeruh pada Proyek Konstruksi Pinggir Laut
................................................................................................................... 9
Gambar 7 Modifikasi Tirai Antikeruh yang Dipasang pada Mulut Saluran
Pengambilan............................................................................................ 10
Gambar 8 Penggunaan Tirai Antikeruh pada Mulut Saluran Pengambilan 10
Gambar 9 Dasar Saluran dibuat Miring hingga 4 derajat.........................11
Gambar 10 Pengendapan pada Kantong Lumpu......................................12
Gambar 11 Perlu Adanya Kantong Lumpur pada Bangunan Bagi Tersier. 13
Gambar 12Contoh check dam tampak samping..............................................15

ABSTRAK
Swasembada pangan nasional yang sedang digalakkan pemerintah akhirakhir ini, menuntut rekayasawan teknik sipil untuk membuat sistem irigasi yang
dapat menjamin kebutuhan air di persawahan secara efektif. Kendala yang dihadapi
dari sistem irigasi di Indonesia, salah satunya adalah banyaknya sedimentasi yang
masuk ke area persawahan. Sedimentasi tersebut terbentuk atas banyak faktor, antara
lain perubahan tata guna lahan di hulu sungai, longsor, dan gerusan sepanjang badan
air. Oleh karena itu, dibutuhkan perhatian khusus mulai dari penanggulangan
masalah di hulu sungai, daerah dekat bendung tetap, maupun di saluran primer.
Banyak langkah yang dapat digunakan untuk mengatasi permasalahan
sedimentasi tersebut. Hal yang menarik dalam pembuatan makalah ini adalah
bagaimana penulis dapat melakukan inovasi untuk menanggulangi permasalahan
tersebut. Di bagian hulu misalnya, upaya yang dilakukan adalah penegasan regulasi
pemerintah dan upaya pendekatan sosial berbasis komunitas, pembangunan check
dam dengan material beronjong dan bambu, stabilitas lereng. Lalu di dekat bendung
tetap, dibangun bendung tambahan yang terbuat dari beronjong pula dan mengatur
kemiringan dasar sungai agar mengarahkan sedimen menuju pintu pembilas.
Selanjutnya, di bagian saluran primer dipasang tirai antikeruh sehingga sedimen
suspensi tidak banyak masuk ke dalam saluran primer. Upaya lain yang dilakukan
adalah dengan dibangunnya kolam olak sebelum saluran primer, sekunder, dan tersier
agar sedimen suspensi dapat mengendap di kolam olak.

Kata kunci : sedimentasi, check dam, tirai antikeruh, kolam olak

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Pangan merupakan kebutuhan utama bagi setiap orang. Indonesia merupakan

negara agraris di mana lahan pertanian menjadi hal yang sangat vital untuk
menyediakan pangan nasional. Hal ini menjadi alasan bagi pemerintah untuk
membuat program yang berfokus di bidang pangan nasional. Swasembada pangan
merupakan visi pemerintah yang ingin menjadikan Indonesia sejahtera dan berdaulat
di bidang pangan sehingga tidak perlu tegantung dari negara lain.
Infrastruktur sangat perlu dibutuhkan untuk menunjang ketersediaan pangan,
salah satunya adalah sistem irigasi. Sistem irigasi yang baik akan menjamin
ketersediaan air bagi persawahan sehingga tidak akan mengalami kekurangan air
yang dapat menghambat produksi pangan. Apabila terdapat masalah di dalam sistem
irigasi tersebut, maka produksi pangan pun akan terhambat pula.
Sistem irigasi sangat kompleks untuk ditinjau, mulai dari hulu sungai hingga
hilir sungai. Masalah yang begitu kompleks menjadikan solusi yang dibuat pun perlu
meninjau banyak aspek. Sedimentasi merupakan salah satu masalah yang terdapat di
dalam sistem irigasi. Sedimentasi yang tinggi dapat mengurangi pasokan air ke
saluran primer sehingga tanaman mengalami kekurangan air.
Peran rekayasawan teknik sipil sangat dibutuhkan untuk menjawab berbagai
persoalan terkait dengan sistem irigasi khususnya mengenai sedimentasi. Inovasi
sangat dibutuhkan untuk memberikan solusi bagaimana caranya mengurangi dampak
sedimentasi. Inovasi tersebut tentunya diikuti dengan biaya konstruksi yang murah
dan ramah lingkungan sehingga dapat menghemat anggaran daerah ataupun nasional.
1.2

Rumusan Masalah
Bedasarkan latar belakang tersebut, penulis membuat rumusan masalah

sebagai berikut:
1. Bagaimana upaya untuk mengurangi sedimentasi pada bendung utama?
2. Bagaimana upaya untuk mengurangi sedimentasi pada hulu bendung dan
pada saluran primer?
1

3. Metoda dan material apa yang digunakan untuk menekan biaya konstruksi?
1.3

Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah yang dibuat, berikut adalah tujuan dari

penulisan makalah.
1. Menentukan solusi inovatif untuk mengurangi sedimentasi pada bendung
utama
2. Menentukan cara pencegahan adanya sedimentasi pada hulu bendung dan
pada saluran primer
3. Menentukan metoda dan material ramah lingkungan yang dapat mengurangi
biaya konstruksi.
1.4

Manfaat
Manfaat dari pembuatan makalah ini adalah sebagai:
1. Bahan pertimbangan pemerintah daerah ataupun pusat untuk membuat
rencana penanggulangan sedimentasi dari solusi yang penulis tawarkan.
2. Gagasan awal yang dapat dikembangkan para ahli pengembangan sumber
daya air untuk diteliti lebih lanjut.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1

Konsep Sedimentasi
Sedimentasi adalah proses penimbunan partikel komponen sedimen yang

dibawa oleh media air, angin, es, atau gletser pada suatu cekungan (basin), seperti
pada sungai. Sedimen, yaitu partikel yang ditimbun, dapat dibagi menjadi tiga
komponen, yaitu:
a. Bed Load (batu dan pasir kasar)
b. Suspended Load (pasir halus dan lanau)
c. Wash Load (lempung)
Proses transportasi sedimen (sediment transport) adalah proses perpindahan/
pengangkutan partikel komponen sedimen yang disebabkan oleh energi kinetis dari
arus air yang merupakan efek dari gaya gravitasi. Sungai mengangkut sedimen
melalui berbagai cara, yaitu
a. Traction: bongkahan batu akan terseret pada dasar sungai.
b. Saltation: kerikil dan batu kecil akan meloncat pada dasar sungai.
c. Suspension, material halus yang ringan akan mengambang dan bercampur
dengan air sehingga air sungai menjadi keruh.
d. Solution, material yang larut dalam air akan membentuk larutan.

Gambar 1Proses Transportasi Sedimen untuk Berbagai Tipe Sedimen


(Sumber: http://www.bbc.co.uk/schools/)
Masing-masing partikel sedimen perlu penanganan yang berbeda akibat
perbedaan metode transportasi dan perbedaan kecepatan jatuh (fall velocity).
3

1.

2.

Sedimen Butiran Besar (Bed Load)


Dikurangi dengan menggunakan Bendung Penahan (Check Dam) di daerah
hulu bendung utama
Sedimen Butiran Halus (Suspended Load)
Dikurangi dengan menggunakan penyaring (Silt Screen) di dekat bendung
utama dan kantong lumpur (Sediment Trap) sebelum pintu pengambilan
(intake) ke saluran primer.
Berikut adalah peta mengenai konsep dari penanganan sedimentasi yang

dapat dilakukan, dimulai dari hulu sungai, daerah sekitar bendung tetap, dan pada
jaringan irigasi.

Gambar 2Konsep Penanganan Sedimentasi Secara Menyeluruh


2.2

Penanganan Sedimentasi di Hulu Sungai


Dalam rangka mengurangi sedimentasi yang terjadi pada jaringan irigasi,

pada awalnya perlu dipertimbangkan sedimentasi berlebih yang diakibatkan


perubahan tutupan lahan di daerah hulu dari hutan menjadi perumahan dan
perkebunan yang menyebabkan semakin mudah terjadinya gerusan/erosi saat terjadi
presipitasi. Koefisien tutupan lahan (runoff coefficient) yang besar menyebabkan
besarnya debris tanah yang terbawa ke badan sungai. Berikut adalah upaya
pencegahan sedimentasi yang dapat dilakukan pada hulu sungai.

2.2.1

Regulasi dan Pendekatan Sosial


Pemerintah yang idealnya mempunyai peraturan mengenai tata guna lahan di

hulu sungai sebaiknya diikuti pula dengan pemberian konsekuensi yang adil dan
tegas bagi pelanggar. Pembangunan rumah yang tak sesuai dengan aturan dan
penebangan hutan liar perlu ditindak tegas.
Pndekatan sosial juga perlu dilakukan kepada pihak yang terlibat, seperti para
petani di daerah hulu. Pemerintah perlu melakukan sosialisasi kepada petani agar
dapat menanami lahan pertaniannya dengan tanaman berbatang keras yang memiliki
akar tunjang, sehingga dapat mengurangi koefisien aliran. Petani yang sudah
terlanjur menanami lahannya dengan sayuran yang memiliki akar serabut, dapat
diberikan modal dari pemerintah untuk mengalihkan fungsi lahan.
Selain itu, konservasi hulu sungai berbasis komunitas sangat efektif
diupayakan. Komunitas dari para petani ataupun tokoh dan masyarakat sekitar dapat
menjadi pengawas dari aktivitas yang melanggar aturan. Upaya reboisasi sepanjang
hulu sungai perlu dilakukan bersama masyarakat. Komunitasdapat menjadi
penggerak masyarakat sekitar untuk berpartisipasi aktif mendukung kegiatan
konservasi hulu sungai. Selain itu, komunitas di sekitar hulu sungai ini dapat
memberikan respon dini dengan adanya sistem early warning system. Misalnya saja,
jika ada masyarakat yang mengetahui pelanggaran yang terjadi, dapat langsung
berkoordinasi dengan pemerintah untuk ditindaklanjuti.
2.2.2

Tindakan Teknis

Selain pendekatan regulasi dan sosial kemasyarakatan, penanganan masalah


sedimentasi juga perlu dilakukan dengan tindakan teknis, sebagai berikut.
1. Pembangunan check dam
Pembangunan check dam pada bagian hulu bertujuan untuk mereduksi
sedimentasi tipe bed load yang berpotensi tertahan pada bendung utama di
daerah hilir. Check dam dibuat dari bronjong agar biaya konstruksinya lebih
murah.
2. Stabilisasi lereng
Salah satu penyebab sedimentasi adalah adanya longsor. Longsor yang terjadi
dapat menyebabkan sumber partikel yang dapat menjadi sedimen di daerah
5

hilir. Oleh sebab itu, stabilisasi lereng di sekitar hulu perlu diperhitungkan
untuk mencegah adanya longsor. Selain reboisasi, dapat pula dibangun
dinding penahan tanah yang dapat menahan tanah dari erosi, yang dapat
menggunakan beton, ataupun material lokal seperti pasangan batu kali.
2.3

Penanganan Sedimendasi pada Bendung


Dalam upaya mengurangi sedimen transport pada air di sekitar sungai

sebelum bendung tetap, dilakukan beberapa inovasi yang dapat meminimalisasi


jumlah sedimen transport, baik sedimen bed load maupun suspended load.
2.3.1

Pemasangan Bendung Tambahan yang Terbuat dari Bronjong


Pemasangan bronjong dilakukan lapis demi lapis agar bronjong yang

satudengan yang lainnya yang terdapat dalam satu lapisan dapat diikat denganbaik
dan kuat. Bendung tambahan berfungsi untuk menahan sedimen dasar (bed load)
yang terbentuk akibat adanya tractive force, dan terbawa aliran sungai hingga ke
muka bendung.

Gambar 3Pemasangan Beronjong sebagai Bendung Tambahan

2.3.2

Pemasangan Tirai Antikeruh (Turbidity Curtain)


Alat ini dinamakan Tirai Antikeruh (Turbidity Curtain). Alat ini biasa

digunakan sebagai pelindung dalam suatu proyek konstruksi yang terletak di sekitar
laut di Amerika. Alat ini melindungi laut dari pencemaran limbah air keruh yang

berasal dari hasil aktivitas proyek. Material ini memiliki kelebihan, yaitu dapat
diaplikasikan di badan air dengan kondisi aliran tenang, sedang maupun cepat.
Tirai Antikeruh memiliki berbagai jenis tipe sesuai dengan kondisi medan,
diameter penyaringan, dan kecepatan aliran sungai. Tipe tirai antikeruh yang cocok
digunakan dalam menyaring sedimentasi suspended load adalah tipe III karena tipe
tersebut memiliki kekuatan yang besar dalam menyaring lumpur dan menghilangkan
kekeruhan. Kekeruhan yang dimaksud adalah bahwa alat ini mampu menyaring
partikel tersuspensi hingga 9 mikron.
Dua puluh persen dari tirai antikeruh tipe III ini tersusun atas bahan yang
terbuat dari polypropylene filter fabric. Polypropylene filter fabric digunakan karena
dapat mereduksi tekanan yang terjadi pada tirai dari sedimen. Selain itu,
digunakannya polypropylene filter fabric non-woven adalah karena filter yang
bertekstur datar (non-woven) cenderung lebih memiliki keandalan dalam menangkap
sedimen yang ada.

Gambar 4Tirai Antikeruh Tipe III dengan Polypropylene Filter Fabric


(Sumber: www.ind-fab.com)

Gambar 5 Ilustrasi Tirai Antikeruh Potongan Memanjang Sungai


(Sumber: www.gunderboom.com)

Alat ini terbuat dari material Impermeable PVC, kabel tarik,bottom ballast
yang berfungsi sebagai pemberat, dan pelampung yang berfungsi menenangkan
aliran air sungai bagian atas. Tirai antikeruh tipe 3 ini biasa diterapkan untuk daerah
selat, pantai, danau, maupun pelabuhan. Inovasi penulis disini adalah bagaimana agar
alat ini dapat diterapkan di daerah sungai yang memiliki aliran keruh dengan
kecepatan yang tinggi. Karena alat ini telah didesain untuk daerah yang memiliki
tingkat keasinan yang tinggi, maka tidak masalah jika kita menerapkan alat ini di
daerah sungai.
Untuk pemasangannya, tirai antikeruh ini akan di pasang sebelum pintu
pengambilan. Hal ini bertujuan agar air yang masuk ke pintu pengambilan adalah air
yang telah minim dari unsur suspended load maupun bed load. Dalam kasus ini,
penulis mengabaikan penyaringan wash load dikarenakan partikel ini sangatlah kecil
dibandingkan suspended load maupun bed load, dan tidak berpotensi menyebabkan
sedimentasi pada jaringan irigasi.

Gambar 6 Aplikasi dari Tirai Antikeruh pada Proyek Konstruksi Pinggir Laut
(Sumber: ecocoast.com)
Dalam pengaplikasiannya, dibutuhkan beberapa modifikasi yang diperlukan
agar tirai antikeruh yang digunakan sesuai dengan kebutuhan dan efisien. Untuk
diketahui bahwa tirai antikeruh terbuat dari geotekstil dengan lapisan polimer yang
berbentuk bergelombang dengan logam sebagai pemberatnya, dan kabel dengan
pengapung sebagai elemen pengapungnya. Akan tetapi dalam penanganan
sedimentasi, tirai antikeruh di letakkan pada bingkai yang dimensinya sesuai dengan
dimensi mulut saluran pengambil (intake). Bingkai yang dimaksud adalah bingkai
yang terbuat dari baja antikarat.
Agar tidak terlalu mahal dalam pembuatannya, alat ini bisa dibuat sendiri.
Polypropylene filter fabric/monofilament filter fabric bisa dengan mudah diperoleh.
Bahan yang dibutuhkan selanjutnya adalah Impermeable PVC, rantai pemberat,
bingkai baja/besi antikarat dan pengapung yang bisa dibuat menggunakan
gabus/styrofoam. Material-material tersebut tentunya mudah didapat di toko sekitar.
Menimbang hal-hal di atas, tentunya sangat memungkinkan apabila alat ini dibuat
dalam skala besar di seluruh bangunan irigasi di Indonesia.

Gambar 7Modifikasi Tirai Antikeruh yang Dipasang pada Mulut Saluran


Pengambilan

Gambar 8Penggunaan Tirai Antikeruh pada Mulut Saluran Pengambilan


Agar sedimentasi dapat terkumpul di dekat pintu pembilas dengan baik, maka dasar
saluran dibuat dengan perkerasan beton yang diatur kemiringannya hingga sebesar 4
derajat ke arah dalam pintu pengambilan. Setelah endapan suspended load terkumpul
dengan baik, maka endapan tersebut dapat dibuang dengan mudah menggunakan
pintu pembilas.

10

Gambar 9Dasar Saluran dibuat Miring hingga 4 derajat


2.4

Penanggulangan Sedimentasi pada Saluran Irigasi


Setelah melalui bendung tetap, masih ada kemungkinan suspended load yang

tidak tersaring untuk masuk ke dalam saluran pengambilan. Dalam hal ini dapat
dilakukan dua cara untuk mengatasi sedimentasi suspended load tersebut.
2.4.1

Kantong Lumpur sebelum Saluran Primer


Penanganan sedimentasi setelah melalui bendung tetap dapat dilakukan

dengan mengendapkan suspended load pada kantong lumpur (sediment trap).


Kantong lumpur didesain agar mampu mengendapkan butiran halus tersebut sebelum
air memasuki saluran primer irigasi. Oleh sebab itu, kantong lumpur didesain agar
memiliki kecepatan aliran kecil (small velocity) dengan cara berikut.
1.

Memperbesar luas penampang

Berdasarkan prinsip kontinuitas, dengan debit aliran ( Q ) yang sama,


semakin besar luas penampang saluran ( A ), semakin lambat kecepatan
aliran ( v ).
Q= A1 v 1= A 2 v 2
Dengan demikian, kantong lumpur perlu dibuat lebih lebar daripada saluran

2.

pengambilan utama.
Melandaikan kemiringan saluran

11

Berdasarkan persamaan Manning, semakin lantai kemiringan dasar saluran (


S ), semakin lambat kecepatan aliran ( v ).
1
v = R2 /3 S 1/ 2
n

Dengan demikian, kantong lumpur perlu didesain dengan kemiringan yang


landai.

Gambar 10Pengendapan pada Kantong Lumpur


(Sumber:www.panoramio.com)

Lumpur yang tertahan pada kantong lumpur kemudian akan dikuras secara
berkala dengan pintu pembilas berupa undersluice ke bagian hilir bendung,
sedangkan saluran primer didesain dengan elevasi lebih tinggi dari dasar kantong
lumpur, dan akan diletakkan dekat dengan ujung hilir dari kantong lumpur.
2.4.2

Kantong Lumpur sebelum Saluran Sekunder atau Tersier


Kantong lumpur, selain diletakkan pada saluran primer, juga perlu diletakkan

pada daerah yang lebih hilir (sekunder dan tersier). Hal ini untuk menahan
sedimentasi dengan sedimen yang berasal dari penggerusan (scouring) pada drop
structure pada bangunan sekunder. Karena lokasi yang jauh dari sungai utama, maka

12

diperlukan pemeliharan swadaya oleh warga sekitar kantung lumpur tersebut untuk
mengeruk (dredging) endapan sedimen yang terdapat pada kantung lumpur.

Gambar 11Perlu Adanya Kantong Lumpur pada Bangunan Bagi Tersier


(Sumber:www.panoramio.com)
2.5

Material dan Metode Konstruksi

2.5.1

Material Konstruksi
Dalam hal material konstruksi, perlu diusahakan untuk memanfaatkan bahan-

bahan yang ramah lingkungan dan murah. Demikian pula halnya dengan metode
konstruksi. Agar dapat disebut sebagai material yang ramah lingkungan, suatu
material harus memenuhi kriteria berikut.
a. tidak beracun, baik sebelum maupun sesudah digunakan
b. proses pembuatannya tidak memproduksi zat-zat berbahaya bagi lingkungan
c. dapat menghubungkan kita dengan alam, dalam arti kita makin dekat dengan
alam karena kesan alami dari material tersebut (misalnya bata mengingatkan
kita pada tanah, kayu pada pepohonan)
d. mudah didapatkan dan dekat (tidak memerlukan ongkos atau proses
memindahkan yang besar, karena menghemat energi bahan bakar untuk
memindahkan material tersebut ke lokasi pembangunan)
e. bahan material yang dapat terurai dengan mudah secara alami
Sedangkan agar material tersebut dapat diperoleh dengan biaya murah, maka
material tersebut haruslah mudah didapatkan di lokasi tersebut.

13

Dengan demikian untuk mendapatkan material yang ramah lingkungan dan


murah, perlu diuapayakan bahwa material tersebut mudah diperoleh di daerah sekitar
lokasi konstruksi. Menggunakan material lokal, seperti pasangan batu kali, beronjong
batu, dan cerucuk bambu merupakan beberapa contoh material lokal yang tersedia
hampir di semua tempat di Indonesia.
Selain itu, metode konstruksi juga perlu didesain agar dapat meminimalkan
dampak terhadap lingkungan sekitar.
2.5.2

Metoda Konstruksi
Cover dam dapat dibedakan jenisnya menjadi 2 yaitu bersifat permeable dan

impermeable. Jenis permeable sangat cocok digunakan untuk sistem irigasi karena
masih dapat tertembus air. Cover dam bertujuan untuk mengurangi energi aliran dan
juga mengendapkan sedimentasi tipe bed load. Berikut ini hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam pembuatan check dam :
1. Pemasangan tanggul / cover dam untuk menahan aliran air sementara.
Alangkah lebih baik jika dilakukan di musim kemarau saat debit air
berkurang.
2. Pembuatan terowongan air.
Terowongan air ini dimaksudkan untuk mengalirkan air menuju bagian
sungai yang tidak menjadi tempat untuk konstruksi check dam. Konstruksi
check dam ini dalam keadaan kering.
3. Mencari data tanah dengan sondir.
Data tanah digunakan sebagai parameter pendesainan check dam.
4. Perencanaan check dam.
Check dam terlebih dahulu didesain dengan rencana layan 5 atau 50 tahunan.
Parameter seperti daya dukung tanah, muka air, beban lumpur, beban gempa,
beban hidrolik perlu dianalisis sehingga stabilitas vertikal, horizontal, dan
momen memenuhi persyaratan dengan minimal safety factor sebesar 1.2.
Ketinggian check dam tergantung dari ukuran sedimen yang diharapkan
mengendap. Rata-rata tingginya 3-4 m dan tidak lebih dari 5 meter.
5. Pondasi yang dibuat dapat dilakukan dengan pemancangan bambu.
6. Setelah itu, beronjong dapat dipasang dengan desain yang telah dibuat
sebelumnya.

14

Gambar 12Contoh check dam tampak samping


( Sumber : http://www.fao.org/docrep/u1510e/u1510e0f.jpg )

Gambar 10 adalah contoh check dam yang tanpa menggunakan beronjong. Check
dam yang menggunakan beronjong lebih disarankan agar material batu kali tidak
terlepas.

15

BAB III
PENUTUP
3.1

Simpulan
Beberapa hal yang dapat disimpulkan dari konsep desain untuk mengatasi

sedimen transport pada bendung tetap irigasi adalah sebagai berikut.


1. Penanganan sedimen transport perlu dilakukan secara menyeluruh, dimulai
dari hulu sungai hingga mencapai bendung utama, dan bahkan hingga ke
saluran dalam jaringan irigasi.
2. Pada hulu sungai, perlu dilakukan regulasi dan pendekatan sosial terhadap
masyarakat di hulu sungai agar tidak melakukan kegiatan yang dapat
menyebabkan tergerusnya tutupan lahan. Selain itu, dari segi teknis juga perlu
dilakukan pembangunan check dam untuk menahan bed load dan penjagaan
stabilitas lereng tepi sungai agar tidak longsor dan tidak menambah jumlah
sedimen.
3. Mendekati bendung utama dari arah hulu, perlu dibangun check dam
tambahan sebagai antisipasi adanya bed load dari DAS sungai yang belum
ter-cover oleh check dam sebelumnya. Selain itu, untuk mengatasi suspended
load, ditambahkan suatu filter penyaring, yaitu tirai antikeruh (turbidity
curtain).
4. Bila masih terdapat suspended load yang terlanjur masuk ke dalam saluran
pengambilan, kantong lumpur (sediment trap) akan mengendapkan partikel
tersebut untuk kemudian dibilas ke hilir bendung. Selain itu, sistem kolam
lumpur pada boks bagi sekunder dan tersier dapat pula dimanfaatkan sebagai
sistem penanganan manual.
3.2

Saran
Beberapa hal yang dapat menjadi saran untuk dilaksanakan dalam rangka

mengatasi sedimentasi bendung tetap adalah sebagai berikut.


1. Menerapkan kebijakan yang ketat dalam pengelolaan hulu sungai dan
pendekatan sosial kepada masyarakat.

16

2. Membangun check dam pada bagian hulu bendung untuk menahan sedimen
bed load. Check dam dibuat dengan menggunakan material yang ramah
lingkungan (bambu dan beronjong kawat dengan batu)
3. Memasang tirai antikeruh (turbidity curtain) pada ujung saluran pengambilan
(intake channel) untuk menahan sedimen suspended load. Tirai antikeruh
menggunakan material PVC yang biasa digunakan dalam menjernihkan air
laut di sekitar proyek konstruksi pinggir pantai.

17

DAFTAR PUSTAKA

Tropea, Cameron, Alexander L. Yarin, dan John F. Foss. Springer Handbook of


Experimental Fluid Mechanics, Volume 1.
http://id.wikipedia.org/wiki/Sedimentasi
http://www.bbc.co.uk/schools/gcsebitesize/geography/water_rivers/river_processes_r
ev2.shtml
https://sudiana1526.wordpress.com/2013/10/
http://sol.hutec.com/siltscreen.html
http://www.ind-fab.com/turbidity-barriers.php
https://id.scribd.com/doc/225796874/Dam-Penahan
https://asepdeddy918.files.wordpress.com/2013/05/summary_materplanpenanganan-terpadu-wilayah-sungai-citarum-edit.pdf
http://www.silt-barriers.com/
http://www.fao.org/docrep/u1510e/u1510e0f.jpg

18