Anda di halaman 1dari 8

MAKALAH CRITICAL PATH METHOD (CPM)

MANAJEMEN TAMBANG
GERI PANJAITAN
D1101131028
DOSEN PEMBIMBING KHALID SYAFRIANTO, ST, MT

UNIVERSITAS TANJUNGPURA
FAKULTAS TEKNIK
PRODI PERTAMBANGAN
2015

CRITICAL PATH METHOD (CPM)


Industri pertambangan merupakan salah satu pengguna terbesar alat berat. Untuk perluasan
area tambang dibutuhkan pekerjaan konstruksi dengan skala besar. Hal ini membutuhkan alat
berat, dimana perusahaan tambang sangat peduli pada keselamatan baik para pekerja dan
instalasi peralatan maupun lingkungan, yang tentunya menjadikan proritas utama selain
produksi.
Untuk menjamin kondisi alat berat aman dioperasikan, dibutuhkan suatu sertifikasi secara
berkala oleh pemerintah dan pelaksanaan inspeksi dan pengujiannya dilakukan oleh
perusahaan jasa inspeksi teknik (PJIT). Namun dalam pelaksanaannya terkendala dengan
waktu selama satu tahun yang telah ditetapkan oleh pemerintah sebagaimana tertuang dalam
Keputusan Menteri Pertambangan Umum No. 555K/26/M.PE/1995 tentang Keselamatan dan
Kesehatan Kerja Pertambangan Umum untuk dilaksanakan sertifikasi berkala, sehingga
waktu satu tahun tidak cukup untuk dapat menyelesaikan pekerjaan tersebut bila dibanding
dengan jumlah alat berat yang dimiliki setiap perusahaan tambang 200-800 unit. PJIT selaku
pelaksana inspeksi dan pengujian membutuhkan waktu penyelesaian lebih dari satu tahun
untuk mampu menyelesaikan seluruh pekerjaan sertifikasi.
Agar pelaksanaan inspeksi dan pengujian alat berat pekerjaan sertifikasi dapat diselesaikan
dalam waktu tidak lebih dari satu tahun maka diterapkanlah critical path method (CPM).
Metode ini menekankan pada pelaksanaan setiap pekerjaan secara simultan dengan
mengoptimalkan lintasan kritis (critical path) yang telah ditentukan sehingga percepatan
waktu pelaksanaan pekerjaan sertifikasi dapat dilakukan.
o Perencanaan dan Pengendalian Proyek dengan Critical Path Method
Metode PERT dikembangkan pertama kali pada 1958-1959 untuk mendukung engineering
dimana teknik Tylor dan Gantt sedang diterapkan. Ini merupakan proyek khusus Angkatan
Laut USA, yang berkaitan pada pengembangan program kinerja militer. PERT pertama kali
dipergunakan pada system senjata pada tahun 1958. Setelah program ini dikembangkan
dengan bantuan perusahaan konsultan firm of Booz, Allen dan Hamilton, program ini
menyebar dengan cepat ke dunia industri, dan secara bersamaan Dupont Company memulai
teknik serupa yang dikenal dengan Critical Path Method (CPM). Lewat konsultan Firm of
Booz, Allen dan Hamilton, program ini menyebar dengan cepat diperusahaan konstruksi dan
pertambangan.Harold R. Kerzner (2013), dengan menggunakan metode critical path method
(CPM) pada project skala kecil, maka didapat keuntungan seperti dapat memotong waktu dan
biaya proyek, mengeliminasi waktu idle dan menggembangkan prosedur troubleshoot yang
lebih baik.
Melihat kondisi di lapangan seringkali apa yang direncanakan tidak berjalan sesuai dengan
rencana, bagaimana jika situasi seperti ini terjadi pada suatu proyek yang mempunyai banyak
komponen aktifitas yang terlibat, penundaan waktu, penyelesaian di salah satu aktifitas akan
dapat berakibat kepada penundaan waktu penyelesaian pada aktifitas-aktifitas berikut yang
mengikutinya. Semakin banyak kegiatan yang penyelesaianya tidak sesuai dengan jadwal
maka total waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek akan semakin besar.

Ketidakpastian menentukan durasi suatu proyek dicerminkan dengan tiga nilai estimasi,
waktu optimistis, waktu yang paling mungkin dan waktu pesimistis dari setiap durasi. Dalam
critical path method (CPM), apabila diagram anak panah dari network sebuah proyek telah
diperoleh maka langkah berikutnya adalah menentukan jalur kritis untuk mendapatkan semua
kegiatan kritis.
Critical path method (CPM) merupakan suatu metode dalam mengidentifikasi jalur atau item
pekerjaan yang kritis. Untuk membuatnya dapat secara manual matematis. saat ini banyak
software yang menyediakan fasilitas untuk mendapatkan critical path method (CPM).
Critical path method (CPM) merupakan produk turunan dari Bar Chart yang banyak dan
kompleks. Pada kenyataan banyak pelaku proyek (Kontraktor, Pengawas, dan Owner) belum
familiar dengan alat yang satu ini kecuali untuk yang sudah memiliki pendidikan, pelatihan
dan pengalaman yang memadai, namun jumlahnya belum seberapa.Penggunaan critical path
method (CPM) baru sebatas syarat yang harus diajukan oleh kontraktor dalam lelang. Setelah
itu dalam pelaksanaannya, hampir tidak pernah dipakai. critical path method (CPM) yang
dibuat pada saat tender, menjadi baseline dalam monitoring pelaksanaan proyek. Critical path
method (CPM) dapat mengilustrasikan sebuah proyek akan terlambat atau tidak, dalam
bentuk waktu akhir pelaksanaan proyek. Critical path method (CPM) berisi uraian pekerjaan
yang berada di jalur kritis. Pekerjaan-pekerjaan yang berada di jalur kritis harus dijaga oleh
Tim Proyek. Start-Finish-Duration item pekerjaan yang berada pada jalur kritis tidak boleh
meleset karena akan menyebabkan waktu pelaksanaan akan mundur atau terlambat.
Critical Path Method (CPM) merupakan teknik menganalisis jaringan kegiatan/aktivitasaktivitas ketika menjalankan proyek dalam rangka memprediksi durasi total.
Critical path sebuah proyek adalah deretan aktivitas yang menentukan waktu tercepat yang
mungkin agar proyek dapat diselesaikan. Critical path adalah jalur terpanjang dalam network
diagram dan mempunyai kesalahan paling sedikit.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan berkaitan dengan jalur kritis ini :

Tertundanya pekerjaan di jalur kritis akan menunda penyelesaian jalur proyek ini
secara keseluruhan.

Penyelesaian proyek secara keseluruhan dapat dipercepat dengan mempercepat


penyelesaian pekerajaan pekerjaan di jalur kritis.

Slack pekerjaan jalur kritis sama dengan 0 (nol). Hal ini memungkinkan relokasi
sumber daya dari pekerjaan non kritis ke pekerjaan kritis.
Istilah Dalam CPM

E (earliest event occurence time ) : Saat tercepat terjadinya suatu peristiwa.

L (Latest event occurence time) : Saat paling lambat yang masih diperbolehkan bagi
suatu peristiwa terjadi.

ES (earliest activity start time) : Waktu Mulai paling awal suatu kegiatan. Bila
waktu mulai dinyatakan dalam jam, maka waktu ini adalah jam paling awal kegiatan
dimulai.

EF (earliest activity finish time) : Waktu Selesai paling awal suatu kegiatan. EF
suatu kegiatan terdahulu = ES kegiatan berikutnya.

LS (latest activity start time) : Waktu paling lambat kegiatan boleh dimulai tanpa
memperlambat proyek.

3 Asumsi Dasar dalam menghitung critical path method :


1.

Proyek hanya memiliki satu initial event (start) dan satu terminal event (finish).

2.

Saat tercepat terjadinya initial event adalah hari ke-nol.

3.

Saat paling lambat terjadinya terminal event adalah LS = ES

Teknik Menghitung critical path method :


1. Hitungan Maju (Forward Pass)
Dimulai dari Start (initial event) menuju Finish (terminal event) untuk menghitung waktu
penyelesaian tercepat suatu kegiatan (EF), waktu tercepat terjadinya kegiatan (ES) dan saat
paling cepat dimulainya suatu peristiwa (E).
Aturan Hitungan Maju (Forward Pass)

Kecuali kegiatan awal, maka suatu kegiatan baru dapat dimulai bila kegiatan yang
mendahuluinya (predecessor) telah selesai.
Waktu selesai paling awal suatu kegiatan sama dengan waktu mulai paling awal,
ditambah dengan kurun waktu kegiatan yang mendahuluinya.
EF(i-j) = ES(i-j) + t (i-j)
Bila suatu kegiatan memiliki dua atau lebih kegiatan-kegiatan terdahulu yang
menggabung, maka waktu mulai paling awal (ES) kegiatan tersebut adalah sama dengan
waktu selesai paling awal (EF) yang terbesar dari kegiatan terdahulu.

2. Hitungan Mundur (Backward Pass)


Dimulai dari Finish menuju Start untuk mengidentifikasi saat paling lambat terjadinya suatu
kegiatan (LF), waktu paling lambat terjadinya suatu kegiatan (LS) dan saat paling lambat
suatu peristiwa terjadi (L).
Aturan Hitungan Mundur (Backward Pass)

Waktu mulai paling akhir suatu kegiatan sama dengan waktu selesai paling akhir
dikurangi kurun waktu berlangsungnya kegiatan yang bersangkutan.
LS(i-j) = LF(i-j) t
Apabila suatu kegiatan terpecah menjadi 2 kegiatan atau lebih, maka waktu paling
akhir (LF) kegiatan tersebut sama dengan waktu mulai paling akhir (LS) kegiatan
berikutnya yang terkecil.

Apabila kedua perhitungan tersebut telah selesai maka dapat diperoleh nilai Slack atau Float
yang merupakan sejumlah kelonggaran waktu dan elastisitas dalam sebuah jaringan kerja.

Contoh Perhitungan Critical Path Method :

Jaringan Kerjanya :

Forward Pass :

Backward Pass :

Penentuan Jalur :

Selisih Forward Dan Backward Pass :

Jadi dari contoh kasus di atas dapat disimpulkan:


Kegiatan Kritis adalah kegiatan yang memiliki selisih nol (0) yaitu: A, F, I, J
Jalur Kritis adalah jalur yang melalui kegiatan yang memiliki selisih 0: 1-6-11-14-15