Anda di halaman 1dari 9

ESOTROPIA

DEFINISI
Strabismus adalah suatu keadaan dimana kedudukan kedua bola mata tidak searah.
Strabismus merupakan suatu kelainan posisi bola mata dan bisa terjadi pada arah atau jauh
penglihatan tertentu saja, atau terjadi pada semua arah dan jarak penglihatan. Strabismus
ditimbulkan oleh cacat motorik, sensorik atau sentral. Cacat sensorik disebabkan oleh
penglihatan yang buruk, tempat ptosis, palpebra, Parut Kornea Katarak Kongenital Cacat
Sentral akibat kerusakan otak. Cacat Sensorik dan Sentral menimbulkan Strabismus
Konkomitan atau non paralitik. Cacat motorik seperti paresis otot mata akan menyebabkan
gerakan abnormal mata yang menimbulkan strabismus paralitik. 1 Deviasi horizontal dapat
dibagi menjadi 2 yaitu : esotropia dan exotropia. Esotropia adalah strabismus konvergen
horizontal.2 Penyimpangan horisontal dibagi lebih lanjut ke penyimpangan comitant dan
incomitant (juga disebut sebagai bersamaan dan noncomitant, masing-masing). Comitant
merujuk ke deviasi mata yang tidak berbeda dengan arah pandangan; incomitant
menggambarkan deviasi mata yang bervariasi dengan arah tatapan.2 Esotropia adalah jenis
strabismus atau misalignment mata. Istilah ini berasal dari 2 kata Yunani: Eso, yang berarti ke
dalam, dan trp, berarti giliran. Dalam esotropia, mata disilangkan, yaitu, sementara satu
mata melihat lurus ke depan, mata lainnya adalah berpaling ke arah hidung. Penyimpangan
ini ke dalam mata dapat mulai sejak bayi, kemudian di masa kecil, atau bahkan menjadi
dewasa.3
Esotropia Mengakuisisi dapat terjadi setelah masa kanak-kanak dan tidak selalu
responsif terhadap kacamata rabun dekat, karena ini, itu tidak jatuh ke dalam kategori
esotropia bawaan atau esotropia akomodatif, yang dijelaskan dalam artikel lain. Meskipun
esotropia diperoleh dapat terjadi pada pasien usia 1-8 tahun, biasanya berkembang pada
pasien berusia 2-5 tahun dan tampaknya jarang berhubungan dengan penyakit yang
mendasarinya. Dengan mengakuisisi esotropia, sudut deviasi relatif kecil, dan koreksi bedah
dini (jika diperlukan) lebih mungkin mencapai fiksasi bifoveal untuk pasien ini dibandingkan
mereka yang esotropia bawaan.3
ETIOLOGI
Patologi organik telah didiagnosa pada pasien awalnya menyajikan dengan
strabismus. Penelitian terbaru, 11,52% dari pasien dengan strabismus memiliki kelainan

segmen posterior. Diagnosa paling umum termasuk Toxoplasma chorioretinitis, pagi


kemuliaan anomali, Toxocara retinopathy, retinopati prematuritas, dan penyakit Coats. Rerata
usia onset penyimpangan itu ditemukan secara bermakna lebih rendah pada pasien dengan
esotropia3,4

. Tidak ada korelasi antara tingkat gangguan penglihatan dan arah penyimpangan.

Fakta ini menekankan pentingnya melakukan pemeriksaan fundus setiap pasien yang
mengalami strabismus. Median usia onset untuk anak-anak dengan esotropia diperoleh adalah
31,4 bulan (kisaran, 8-63 mo), dengan sudut awal rata-rata penyimpangan 24 dioptri prisma
(PD). Keluarga pasien mungkin melihat suatu penyimpangan dalam dari satu mata relatif
terhadap mata lainnya. Dalam menilai pasien, juga mengevaluasi berikut:
Membangun riwayat keluarga strabismus atau penyakit terkait. Catatan usia onset strabismus.
Foto-foto pasien pada usia yang berbeda sering dapat membantu untuk menentukan apakah
esotropia yang hadir sebelum usia 6 bulan dan baru-baru ini diderita pasien (setelah usia 6
bulan)3
Kelainan kedudukan mata dapat dibagi dalam1 :

strabismus paralitik (noncomitant) = incomitant

nonparalitik = (comitant = concomitant)

manifes = strabismus = heterotropia

laten = heteroforia

akomodatif

non akomodatif

Seringkali heteroforia bertambah secara progresif, sehingga kelainan deviasi ini tidak dapat
lagi diatasi, sehingga menjadi = strabismus.1
ESOTROPIA
Esotropia dapat dibagi menjadi4 :
1.
2.
3.
4.
5.

Congenital Esotropia
Infantile Esotropia
Esotropia with Amblyopia
Accommodative Esotropia
Partially Accommodative Esotropia

Esotropia dapat dibagi ke dalam berbagai kategori masing-masing memerlukan rencana


pengobatan yang berbeda, masing-masing memiliki prognosis yang berbeda4.

ESOTROPIA PARALITIKUS = ABDUSEN PALCY = NONCOMITANT ESOTROPIA


Sering terdapat pada orang dewasa yang mendapat trauma dikepala, tumor atau peradangan
dari susunan saraf serebral. Jarang ditemukan pada anak-anak, yang biasanya disebabkan
trauma pada waktu lahir, kelainan kongenital dari m.rektus lateralis atau persarafannya.
Tanda-tandanya :

gangguan pergerakan mata kearah luar

diplopi homonim, yang menjadi lebih hebat, bila mata digerakkan kearah luar

kepala dimiringkan kearah otot yang lumpuh

deviasinya menghilang, bila mata digerakkan kearah yang berlawanan dengan otot
yang lumpuh

pada anak dibawah 6 tahun, dimana pola sensorisnya belum tetap, timbul supresi,
sehingga tidak timbul diplopia

pada orang dewasa, dimana esotropianya terjadi sekonyong-konyong, penderita


mengeluh ada diplopia, karena pola sensorisnya sudah tetap dan bayangan dari obyek
yang dilihatnya jatuh pada daerah-daerah retina dikedua mata yang tidak bersesuaian
(corresponderend)1

KONGENITAL ESOTROPIA
"Bawaan" berarti dari lahir dan, menggunakan definisi yang ketat, sebagian besar bayi
dilahirkan dengan mata yang tidak selaras saat lahir. Hanya 23% bayi dilahirkan dengan mata
lurus. Pada kebanyakan kasus, satu mata atau yang lain benar-benar berubah ke luar selama
periode neonatal. Dalam tiga bulan pertama mata secara bertahap datang ke penyelarasan
konsisten lebih sebagai koordinasi dari dua mata bersama sebagai sebuah tim berkembang.
Hal ini umum bagi bayi untuk tampil seolah-olah mereka telah esotropia, atau
berbelok ke dalam mata, karena jembatan hidung belum sepenuhnya dikembangkan. Ini
penampilan palsu atau simulasi dari balik batin dikenal sebagai epicanthus. Selama bayi
tumbuh, dan jembatan menyempit sehingga sclera terlihat di sisi dalam, mata akan tampak
lebih normal.4
Esotropia bawaan yang benar adalah berbalik ke dalam dengan jumlah yang besar,
dan terjadi pada anak-anak dengan jumlah sedikit, tetapi bayi tidak akan tumbuh dari giliran
ini. Esotropia kongenital biasanya muncul antara usia 2 dan 4 bulan4

INFANTILE ESOTROPIA
Bayi dengan esotropia kekanak-kanakan biasanya fixates silang, yang berarti bahwa dia
menggunakan Mata yang lain untuk melihat ke arah yang berlawanan. Mata kanan digunakan
untuk melihat ke sisi kiri, dan mata kiri yang digunakan untuk melihat ke arah sisi kanan..
Hal ini lebih sulit untuk jenis strabismus ini dengan metode non-bedah, seperti Terapi Visi
dan / atau gelas. Prisma dapat membantu keselarasan jikalau tidak terlalu besar.
Beberapa anak yang menderita strabismus, di mana koordinasi antara kedua mata
yang kurang, juga memiliki pola perkembangan motorik atipikal kurang. Mereka biasanya
melewatkan tahap merangkak dengan gerakan bilateral, dan ke kanan dari merayap untuk
berdiri. Interaksi antara motorik kasar, terutama keseimbangan sistem (cerebellar dan
vestibular) dan sistem teropong (motor kontrol dari dua mata) juga terlihat dalam jumlah
besar anak-anak muda dengan cerebral palsy yang telah strabismus4.
Jika berbalik ke dalam mata konstan, dan dalam jumlah besar, operasi dapat
diindikasikan. Namun, perlu diketahui bahwa kedua orang tua dan ahli bedah harus
berkomitmen untuk prosedur berganda untuk mendapatkan keselarasan sempurna dari dua
mata bagi pasien. Lebih jauh lagi, bahkan beberapa operasi atau "revisi" mungkin berakhir
menghasilkan manfaat kosmetik saja. Artinya, dua mata mungkin terlihat normal atau
"langsung" bagi pengamat luar, tapi visi bermata dua normal belum tercapai4.
Peningkatan mungkin hanya kosmetik sebagai operasi tidak selalu memungkinkan
otak untuk memanfaatkan informasi dari kedua mata secara bersamaan (visi berkenaan dgn
teropong), sehingga mata teaming, pelacakan mata, visi stereoptic dan / atau 3D persepsi
kedalaman sering miskin setelah perawatan bedah. Jika operasi dilakukan, kesempatan
terbaik untuk sukses visual terjadi ketika dokter bekerja dengan dokter mata perkembangan
yang nyaman di resep kacamata dan Optometric Visi Terapi untuk mendorong keselarasan
sempurna dari dua mata dengan fusi yang tepat dan mata berkelompok. Semacam model
perawatan koperasi akan sama dengan hubungan komplementer antara ahli bedah ortopedi
dan ahli terapi fisik4.
Kesempatan mengembangkan visi berkenaan dgn teropong dengan pembedahan saja
berkurang dengan usia. Anak yang lebih besar dengan esotropia kekanak-kanakan mungkin
perlu baik intervensi bedah, jika giliran besar, dan pra-dan pasca-bedah Terapi Visi. kecil
ternyata dapat lebih baik diobati dengan Terapi Visi saja. Mendapatkan dua mata untuk
bekerja sama membutuhkan waktu dan usaha, tetapi itu sangat berharga4.

AKOMODATIF ESOTROPIA
Jika pemutaran berlebihan mata adalah pertama tercatat sekitar 2 tahun, hal itu
mungkin karena kesulitan mengintegrasikan sistem (akomodatif) fokus dengan keselarasan
mata (binocular) sistem. Biasanya, bila kita melihat ke seberang ruangan atau di luar, mata
kita paralel, atau lurus. Namun, ketika kita melihat hal-hal yang dekat, dua hal terjadi. Kita
perlu untuk melakukan konvergen mata dan harus masuk lebih banyak fokus, atau
berakomodasi untuk memperjelas penglihatan. Anak-anak memiliki kekuatan fokus yang
besar, dan kadang-kadang dalam mendapatkan hal-hal yang jelas, memutar ke dalam atau
esotropia terjadi. Jika esotropia hanya terjadi ketika melihat dekat, seperti ketika bermain
dengan benda kecil, membuat kontak mata, pewarna, melihat buku gambar dan sebagainya,
anak hanya mungkin perlu kacamata untuk melihat dekat untuk mengurangi atau
menghilangkan esotropia tersebut4.

STRABISMUS KONVERGENS NONPARALITIK AKOMODATIF (KONKOMITAN


AKOMODATIF)
Dinamakan juga esotropia, dimana mata berdeviasi kearah nasal. Kelainan ini
berhubungan dengan hipermetropia atau hipermetropia yang disertai astigmat. Tampak pada
umur muda, antara 1-4 tahun, dimana anak mulai mempergunakan akomodasinya untuk
melihat benda-benda dekat seperti mainan atau gambar-gambar. Mula-mula timbul periodik,
pada waktu penglihatan dekat atau bila keadaan umumnya terganggu, kemudian menjadi
tetap, baik pada penglihatan jauh ataupun dekat1,5.
Kadang-kadang dapat menghilang pada usia pubertas. Anak yang hipermetrop,
mempergunakan akomodasi pada waktu penglihatan jauh, pada penglihatan dekat akomodasi
yang dibutuhkan lebih banyak lagi. Akomodasi dan konvergensi erat hubungannya, dengan
penambahan akomodasi konvergensinyapun bertambah pula. Pada anak dengan hipermetrop
ini, mulai terlihat esoforia periodik pada penglihatan dekat, disebabkan rangsangan
berlebihan untuk konvergensi. Lambat laun kelainan deviasi ini bertambah sampai fiksasi
binokuler untuk penglihatan dekat tak dapat dipertahankan lagi, dan terjadilah strabismus
konvergens untuk dekat. Kemudian terjadi pula esotropia pada penglihatan jauh1,5.

STRABISMUS NONPARALITIKA AKOMODATIVA :


Gangguan keseimbangan konvergensi dan divergensi dapat juga berdasarkan akomodasi, jadi
berhubungan dengan kelainan refraksi.1
Dapat berupa :

strabismus konvergens (esotropia)

strabismus divergens (eksotropia).

Pemeriksaan yang dilakukan :


Pemeriksaan refraksi harus dilakukan dengan sikloplegia, untuk menghilangkan pengaruh
dari akomodasi.1
Caranya :

Pada anak-anak dengan pemberian sulfas atropin 1 tetes sehari, tiga hari berturutturut, diperiksa pada hari keempat.

Pada orang dewasa diteteskan homatropin 1 tetes setiap 15 menit, tiga kali berturutturut, diperiksa 1 jam setelah tetes terakhir.

Pengukuran derajat deviasi dengan tes Hirschberg, tes Krismky, tes Maddox cross. 1,4,5
Pemeriksaan kekuatan duksi, untuk mengukur kekuatan otot yang bergerak pada arah
horizontal (adduksi = m.rektus medialis; abduksi = m.rektus lateralis).
Pengobatan :
1. koreksi dari kelainan refraksi, dengan sikloplegia.
2. hindari ambliopia dengan penetesan atropin atau penutupan pada mata yang sehat.
3. meluruskan aksis visualis dengan operasi (mata menjadi ortofori).
4. memperbaiki penglihatan binokuler dengan latihan ortoptik1.

STRABISMUS PARALITIKA (NONCOMITANT, INCOMITANT)


Tanda-tanda1 :
1. Gerak mata terbatas, pada daerah dimana otot yang lumpuh bekerja. Hal ini menjadi
nyata pada kelumpuhan total dan kurang nampak pada parese. Ini dapat dilihat, bila
penderita diminta supaya matanya mengikuti suatu obyek yang digerakkan ke 6 arah
kardinal, tanpa menggerakkan kepalanya (excurtion test). Keterbatasan gerak kadangkadang hanya ringan saja, sehingga diagnosa berdasarkan pada adanya diplopia saja.1

2. Deviasi
Kalau mata digerakkan kearah lapangan dimana otot yang lumpuh bekerja, mata yang
sehat akan menjurus kearah ini dengan baik, sedangkan mata yang sakit tertinggal.
Deviasi ini akan tampak lebih jelas, bila kedua mata digerakkan kearah dimana otot
yang lumpuh bekerja. Tetapi bila mata digerakkan kearah dimana otot yang lumpuh
ini tidak berpengaruh, deviasinya tak tampak. Mata melihat lurus kedepan, esotropia
mata kanan nyata. Mata melihat kekiri tak tampak esotropia. Mata melihat kekanan
esotropia nyata sekali. Parese m.rektus lateral mata kanan Mata kiri fiksasi (mata
sehat) mata kanan ditutup (mata sakit) deviasi mata kanan=deviasi mata primer Mata
kiri yang sehat ditutup, mata kanan yang sakit fiksasi, deviasi mata kiri = deviasi
sekunder, yang lebih besar dari pada deviasi primer.
3. Diplopia : terjadi pada lapangan kerja otot yang lumpuh dan menjadi lebih nyata bila
mata digerakkan kearah ini.
4. Ocular torticollis (head tilting). Penderita biasanya memutar kearah kerja dari otot
yang lumpuh. Kedudukan kepala yang miring, menolong diagnosa strabismus
paralitikus. Dengan memiringkan kepalanya, diplopianya terasa berkurang.
5. Proyeksi yang salah. Mata yang lumpuh tidak melihat obyek pada lokalisasi yang
benar. Bila mata yang sehat ditutup, penderita disuruh menunjukkan suatu obyek yang
ada didepannya dengan tepat, maka jarinya akan menunjukkan daerah disamping
obyek tersebut yang sesuai dengan daerah lapangan kekuatan otot yang lumpuh. Hal
ini disebabkan, rangsangan yang nyata lebih besar dibutuhkan oleh otot yang lumpuh,
untuk mengerjakan pekerjaan itu dan hal ini menyebabkan tanggapan yang salah pada
penderita.1,4
6. Vertigo, mual-mual, disebabkan oleh diplopia dan proyeksi yang salah. Keadaan ini
dapat diredakan dengan menutup mata yang sakit.
Diagnosa berdasarkan1 :
1. Keterbatasan gerak
2. Deviasi
3. Diplopia.
Ketiga tanda ini menjadi nyata, bila mata digerakkan kearah lapangan kerja dari otot yang
sakit. Pada keadaan parese, dimana keterbatasan gerak mata tak begitu nyata adanya diplopi
merupakan tanda yang penting. Cara pemeriksaannya dengan tes diplopi.Dengan cara ini
dapat diketahui1:
1. Pada arah mana didapat diplopia

2. Apakah diplopianya bertambah kesatu arah


3. Mata mana yang menderita.
Dengan demikian dapat diketahui mata mana dan otot mana pada mata itu yang salah.
Caranya : Penderita disuruh mengikuti gerak korek api, dengan matanya, tanpa
menggerakkan kepalanya, yang digerakkan keatas, kebawah, kekanan dan kekiri, secara
maksimal. Diperhatikan apakah timbul diplopia pada salah satu arah.
Pengukuran derajat deviasinya dengan tes Hirschberg, tes Krimski, tes Maddox cross.
Kelumpuhan otot dapat mengenai satu otot, biasanya m.rektus lateralis, m.obliqus superior
atau salah satu otot yang diurus oleh N.III. Dapat juga mengenai beberapa otot yang diurus
oleh N.III1.
TERAPI
Prognosis untuk esotrope masing-masing akan tergantung pada asal dan klasifikasi kondisi
mereka5. Namun, secara umum, manajemen akan mengambil kursus sebagai berikut:
1.

Mengidentifikasi dan mengobati kondisi sistemik yang mendasari.

2. Memberikan kacamata yang diperlukan dan biarkan pasien untuk beradaptasi dengan
kacamatanya' mereka.
3.

Gunakan oklusi untuk mengobati amblyopia setiap hadir dan mendorong alternasi.

4. Apabila diperlukan, latihan orthoptic dapat digunakan untuk mencoba untuk


mengembalikan binocularity.
5. Apabila diperlukan, koreksi prisma dapat digunakan, baik sementara atau permanen, untuk
meredakan gejala penglihatan ganda.
6. Dalam kasus-kasus tertentu, dan terutama pada pasien dewasa, toksin botulinum dapat
digunakan baik sebagai pendekatan terapeutik permanen, atau sebagai tindakan
sementara untuk mencegah kontraktur otot sebelum operasi
7. Jika diperlukan, operasi otot ekstra-okuler dapat dilakukan untuk meningkatkan cosmesis
dan, pada kesempatan, memulihkan binocularity1,2,4,5

DAFTAR PUSTAKA
1. Syafa. Strabismus Case [online] 2011 [ cited 2011 april ]; Available from:

URL:

www.drshafa.wordpress.com
2. Plotnik, J. A-Pattern Esotropia and Exotropia [online] 2011 [ cited
Available from:

2011

april ];

URL: www.emedicine.medscape.com/article

3. Pascotto, Antonio. Esotropia Acquired. [online] 2011 [ cited 2011 april ]; Available
from:

URL: www.emedicine.medscape.com/article

4. Cooper, Jeffrey. All About Strabismus. [online] 2011 [ cited 2011 april ]; Available
from:

URL: www.strabismus.org/esotropia_eye_turns_in.html

5. Wikipedia. Esotropia. [online] 2011 [ cited 2011 april ]; Available from:


en.wikipedia.org/wiki/Esotropial

URL: