Anda di halaman 1dari 9

SIKLUS OVARIUM-ENDOMETRIUM

Semua dokter kandungan harus menyadari bio reproduksi proses logis dasar yang
dibutuhkan bagi perempuan untuk berhasil mencapai kehamilan. Beberapa kelainan
dapat mempengaruhi masing-masing dan menyebabkan kemandulan atau
keguguran. Pada kebanyakan wanita, spontan, ovulasi siklus dengan interval 25- 35
hari terus selama hampir 40 tahun antara menarche dan menopause. Tanpa
kontrasepsi, ada sekitar 400 peluang untuk kehamilan, yang mungkin terjadi
dengan hubungan seksual pada setiap 1200 hari-hari ovulasi dan dua hari yang
sebelumnya. Jendela ini sempit untuk fertilisasi dikendalikan oleh yang diatur secara
ketat produksi steroid ovarium. Selain itu, hormon ini meningkatkan regenerasi
endometrium yang optimal setelah menstruasi dalam persiapan untuk jendela
implantasi berikutnya.
Harus pembuahan terjadi, peristiwa yang dimulai setelah implantasi blastokista
awal ke endometrium dan terus sampai hasil kelahiran dari interaksi yang unik
antara trofoblas janin dan ibu endometrium-desidua. Kemampuan ibu dan janin
untuk hidup berdampingan sebagai dua yang berbeda sistem imunologi hasil dari
endokrin, para crine, dan modifikasi imunologi dari jaringan janin dan ibu dengan
cara yang tidak terlihat di tempat lain. Plasenta menengahi sistem komunikasi
janin-ibu yang unik, yang kekas ates lingkungan hormonal yang awalnya
mempertahankan kehamilan dan akhirnya memulai peristiwa yang menyebabkan
partus. Bagian berikut membahas fisiologi siklus ovarium-endometrium, implantasi,
plasenta, dan selaput janin, serta pengaturan endokrin khusus antara janin dan ibu.

siklus haid dapat Diprediksi, teratur, siklus, dan spontan. siklus haid ovulasi diatur
oleh interaksi yang kompleks dari hipotalamus-hipofisis axis, ovarium, dan saluran
genital (Gbr. 5-1). Durasi siklus rata-rata adalah sekitar 28 hari, dengan kisaran 25
sampai 32 hari. Urutan hormonal yang menyebabkan ovulasi mengarahkan siklus
ini. Secara bersamaan, perubahan siklus di histologi endometrium yang
direproduksi. Rock and Bartlett (1937) pertama menyarankan bahwa fitur histologis
endometrium yang cukup karakteristik untuk memungkinkan siklus "tanggal."
Dalam skema ini, fase folikular-proliferasi dan postovulatory fase luteal-sekretorik
yang lazim dibagi menjadi awal dan akhir tahap. Perubahan ini yang rinci dalam Bab
15 dari Williams Ginekologi, 2nd edition (Halvorson, 2012).

Siklus ovarium
Folikel atau Tahap ovarium preovulasi
Ovarium manusia mengandung 2 juta oosit pada saat lahir, dan sekitar 400.000
folikel yang hadir pada masa pubertas awal (Baker, 1963). Folikel yang tersisa habis
pada tingkat sekitar 1000 folikel per bulan sampai usia 35, ketika tingkat ini

berakselerasi (Faddy, 1992). Hanya 400 folikel biasanya dilepaskan selama


kehidupan reproduksi wanita. Oleh karena itu, lebih dari 99,9 persen dari folikel
mengalami atresia melalui proses kematian sel disebut apoptosis (Gougeon, 1996;
Kaipia, 1997).
Perkembangan folikel terdiri dari beberapa tahap, yang meliputi perekrutan
gonadotropin-independen folikel primordial dari kolam beristirahat dan
pertumbuhan mereka ke tahap antral. Ini tampaknya dikendalikan oleh faktor
pertumbuhan yang diproduksi secara lokal. Dua anggota pertumbuhan transformasi
faktor- keluarga pertumbuhan diferensiasi faktor 9 (GDF9) dan protein tulang
morfogenetik 15 (BMP-15) proliferasi sel granulosa -regulate dan diferensiasi
sebagai folikel primer berkembang (Trombly, 2009; Yan, 2001). Mereka juga
menstabilkan dan memperluas kompleks oosit kumulus dalam saluran telur
(Hreinsson, 2002). Faktor-faktor ini diproduksi oleh oosit, menunjukkan bahwa
langkah-langkah awal perkembangan folikel yang, sebagian, oosit dikendalikan.
Sebagai folikel antral mengembangkan, mengelilingi ing sel stroma direkrut, dengan
mekanisme yang belum didefinisikan, untuk menjadi sel-sel teka.
Meskipun tidak diperlukan untuk pematangan folikel awal, follicle-stimulating
hormone (FSH) diperlukan untuk pengembangan lebih lanjut dari folikel antral besar
(Hillier, 2001). Selama setiap siklus ovarium, sekelompok folikel antral, dikenal
sebagai kelompok, mulai fase pertumbuhan semisynchronous berdasarkan negara
pematangan mereka selama kenaikan FSH pada akhir fase luteal dari siklus
sebelumnya. Kenaikan FSH ini menyebabkan perkembangan folikel disebut jendela
pemilihan siklus ovarium (Macklon, 2001). Hanya folikel maju ke tahap ini
mengembangkan kapasitas untuk memproduksi estrogen.
Selama fase folikuler, kadar estrogen meningkat secara paralel untuk pertumbuhan
folikel dominan dan peningkatan jumlah kantor sel granulosa (lihat Gambar. 5-1).
Sel-sel ini adalah situs eksklusif ekspresi reseptor FSH. Maraknya beredar tingkat
FSH selama akhir fase luteal dari siklus sebelumnya merangsang peningkatan
reseptor FSH dan kemudian, kemampuan sitokrom P450 aromatase dalam sel
granulosa untuk mengkonversi androstenedion menjadi estradiol. Persyaratan untuk
sel teka, yang menanggapi hormon luteinizing (LH), dan sel granulosa, yang
menanggapi FSH, mewakili dua gonadotropin, hipotesis dua-sel untuk biosintesis
estrogen (Short, 1962). Seperti ditunjukkan dalam Gambar 5-2 FSH menginduksi
aromatase dan perluasan antrum folikel berkembang. Folikel dalam kohort yang
paling responsif terhadap FSH cenderung menjadi yang pertama untuk
memproduksi estradiol dan memulai ekspresi reseptor LH.
Setelah penampilan reseptor LH, sel granulosa preovulasi mulai mengeluarkan
sejumlah kecil progesteron. Sekresi progesteron preovulasi, meskipun beberapa apa
terbatas, diyakini mengerahkan umpan balik positif pada hipofisis estrogenprimed
untuk menyebabkan atau meningkatkan pelepasan LH. Selain itu, selama akhir fase
folikuler, LH merangsang produksi sel teka androgen, terutama androstenedion,
yang kemudian ditransfer ke folikel yang berdekatan di mana mereka aromatized
untuk estradiol (lihat Gambar. 5-2). Selama fase folikuler awal, sel-sel granulosa
juga memproduksi inhibin B, yang dapat memberi makan kembali hipofisis untuk
menghambat FSH rilis (Groome, 1996). Sebagai folikel dominan mulai tumbuh,

produksi estradiol dan inhibins meningkat dan hasil dalam penurunan folikel-fase
FSH. Penurunan ini di FSH lev ELS bertanggung jawab atas kegagalan folikel lain
untuk mencapai preovulasi status folikel Graafian tahap-selama satu siklus. Dengan
demikian, 95 persen plasma estradiol yang diproduksi saat ini disekresikan oleh
folikel dominan-satu dapat menjadi ovulasi. Bersamaan, ovarium kontralateral
relatif tidak aktif.

Ovulasi
Timbulnya lonjakan gonadotropin yang dihasilkan dari peningkatan sekresi estrogen
oleh folikel preovulasi adalah prediktor yang relatif tepat ovulasi. Hal ini terjadi 3436 jam sebelum ovum rilis dari folikel (lihat Gambar. 5-1). Sekresi LH puncak 10
sampai 12 jam sebelum ovulasi dan merangsang dimulainya kembali meiosis dalam
ovum dan pelepasan tubuh polar pertama. Studi saat ini menunjukkan bahwa dalam
menanggapi LH, peningkatan progesteron dan produksi prostaglandin oleh sel-sel
kumulus, serta GDF9 dan BMP-15 oleh oosit, mengaktifkan ekspresi gen penting
untuk pembentukan matriks ekstraselular kaya Hyaluronan oleh kompleks cumulus
( Richards, 2007). Seperti yang terlihat pada Gambar 5-3, selama sintesis matriks
ini, sel-sel cumulus kehilangan kontak dengan satu sama lain dan bergerak keluar
dari oosit sepanjang Hyaluronan polimer ini proses disebut ekspansi. Hal ini
menyebabkan peningkatan 20 kali lipat dalam volume kompleks bersama dengan
renovasi LH-diinduksi dari matriks ekstraselular ovarium untuk memungkinkan
pelepasan oosit matang dan sekitarnya sel kumulus melalui epitel permukaan.
Aktivasi protease mungkin memainkan peran penting dalam melemahnya membran
basal folikel dan ovulasi (Curry, 2006; Ny, 2002).

Luteal atau Tahap ovarium Postovulatory


Setelah ovulasi, korpus luteum berkembang dari folikel dominan atau Graafian tetap
dalam proses disebut sebagai luteinisasi. Membran basal memisahkan granulosalutein dan sel teka-lutein rusak, dan hari 2 postovulation, pembuluh darah dan
kapiler menyerang lapisan sel granulosa. neovaskularisasi cepat dari granulosa
avaskular sekali mungkin karena faktor angiogenik yang mencakup faktor endotel
vaskular pertumbuhan (VEGF) dan lain-lain yang dihasilkan dalam menanggapi LH
oleh teka-lutein dan granulosa-lutein sel (Albrecht, 2003; Fraser, 2001). Selama isasi
lutein, sel-sel ini mengalami hipertrofi dan meningkatkan kapasitas mereka untuk
mensintesis hormon.
LH adalah faktor luteotropic utama yang bertanggung jawab untuk pemeliharaan
korpus luteum (Vande Wiele, 1970). Memang, LH suntikan dapat memperpanjang
korpus luteum rentang hidup pada wanita normal dengan 2 minggu (Segaloff,
1951). Pada wanita bersiklus normal, korpus luteum dipertahankan oleh frekuensi
rendah, denyut LH amplitudo tinggi disekresikan oleh gonadotropin di hipofisis
anterior (Filicori, 1986).

Pola sekresi hormon korpus luteum berbeda dari folikel (lihat Gambar. 5-1).
Peningkatan kapasitas sel granulosa-lutein untuk menghasilkan progesteron adalah
hasil dari peningkatan akses jauh prekursor lebih steroidogenik melalui low-density
lipoprotein darah-ditanggung (LDL) kolesterol -derived seperti digambarkan pada
Gambar 5-2 (Carr, 1981a). Peran penting bagi LDL dalam progesteron biosintesis
didukung oleh pengamatan bahwa wanita dengan kadar kolesterol LDL yang sangat
rendah menunjukkan sekresi progesteron minimal selama fase luteal (Illingworth,
1982). Selain itu, high-density lipoprotein (HDL) dapat menyebabkan produksi
progesteron di granulosa-lutein sel (Ragoobir, 2002).
Tingkat estrogen mengikuti pola yang lebih kompleks dari sekresi. Secara khusus,
hanya setelah ovulasi, kadar estrogen menurun diikuti oleh kenaikan sekunder yang
mencapai puncak produksi 0,25 mg / hari 17-estradiol pada tahap midluteal.
Menjelang akhir fase luteal, terjadi penurunan sekunder dalam produksi estradiol.
puncak produksi progesteron Ovarium pada 25 sampai 50 mg / hari selama fase
midluteal. Dengan kehamilan, korpus luteum terus produksi progesteron dalam
menanggapi human chorionic gonadotropin embrio (hCG), yang berikatan dengan
reseptor yang sama seperti LH (lihat Gambar. 5-2).
Korpus luteum manusia adalah organ endokrin sementara itu, dengan tidak adanya
kehamilan, cepat akan mundur 9 sampai 11 hari setelah ovulasi melalui kematian
sel apoptosis (Vaskivuo, 2002). Mekanisme yang mengontrol luteolysis tetap tidak
jelas. Namun, sebagian, itu hasil dari tingkat penurunan circulat ing LH pada akhir
fase luteal dan penurunan sensitivitas sel LH luteal (Duncan, 1996; Filicori, 1986).
Peran faktor-faktor lain yang kurang jelas, bagaimanapun, prostaglandin F2 (PGF2)
tampaknya luteolytic pada primata bukan manusia (Auletta, 1987; Wentz, 1973).
Efek endokrin, yang terdiri dari penurunan dramatis dalam sirkulasi estradiol dan
progesteron tingkat, sangat penting untuk perkembangan folikel dan ovulasi selama
siklus ovarium berikutnya. Selain itu, regresi korpus luteum dan penurunan sirkulasi
konsentrasi steroid sinyal endometrium untuk memulai peristiwa molekuler yang
menyebabkan menstruasi.

Aksi Estrogen dan Progesteron


Tingkat berfluktuasi steroid ovarium adalah penyebab langsung dari siklus
endometrium. Kemajuan terbaru dalam biologi molekuler reseptor estrogen dan
progesteron telah sangat meningkat pemahaman fungsi mereka. Paling ampuh
biologis alami estrogen-17-estradiol-disekresikan oleh sel-sel granulosa dari folikel
dominan dan sel granulosa luteinized dari korpus luteum (lihat Gambar. 5-2).
Estrogen adalah hormon sinyal penting yang paling peristiwa dalam siklus pria yang
normal strual tergantung. Tindakan Estradiol adalah kompleks dan tampaknya
melibatkan dua reseptor hormon klasik inti reseptor estrogen yang ditunjuk (ER)
dan (ER) (Katzenellenbogen, 2001). Isoform ini adalah produk dari gen yang
terpisah dan dapat menunjukkan ekspresi jaringan yang berbeda. Kedua kompleks
estradiol-reseptor bertindak sebagai faktor transkripsi yang menjadi diasosiasikan
diciptakan dengan unsur respon estrogen gen tertentu. Mereka berbagi aktivasi
kuat oleh estradiol. Namun, perbedaan afinitas mereka mengikat estrogen lain dan

pola ekspresi-sel spesifik mereka menunjukkan bahwa ER dan ER reseptor


mungkin memiliki keduanya berbeda dan tumpang tindih fungsi (Saunders, 2005).
Kedua reseptor diekspresikan dalam endometrium rahim (Bombail, 2008; Lecce,
2001). Fungsi Estrogen dalam berbagai jenis sel untuk mengatur perkembangan
folikel, penerimaan uterin, atau aliran darah.
Kebanyakan tindakan progesteron pada saluran reproduksi wanita dimediasi melalui
reseptor hormon nuklir, jenis reseptor progesteron A (PR-A) dan B (PR-B).
Progesteron memasuki sel melalui difusi dan jaringan responsif menjadi terkait
dengan reseptor progesteron (Conneely, 2002). Kedua isoform reseptor progesteron
muncul dari sebuah gen tunggal, adalah anggota dari superfamili reseptor steroid
faktor transkripsi, dan mengatur transkripsi gen target. Reseptor ini memiliki
tindakan yang unik. Ketika PR-A dan PR-B recep tor yang coexpressed, tampak
bahwa PR-A dapat menghambat regulasi gen PR-B. Kelenjar endometrium dan
stroma tampak memiliki pola ekspresi yang berbeda untuk reseptor progesteron
yang bervariasi selama siklus menstruasi (Mote, 1999). Selain itu, progesteron
dapat membangkitkan respon yang cepat seperti perubahan kadar kalsium bebas
intraseluler yang tidak dapat dijelaskan dengan mekanisme genomik. G-protein
coupled reseptor membran untuk progesteron telah diidentifikasi, tetapi peran
mereka dalam siklus ovarium-endometrium masih harus dijelaskan.

Siklus endometrium

Tahap Proliferatif atau preovulasi endometrium


Fluktuasi kadar estrogen dan progesteron menghasilkan efek yang mencolok pada
saluran reproduksi, terutama endometrium. Sel epitel-kelenjar; sel stromamesenchymal; dan pembuluh darah endometrium meniru siklus pada wanita usia
reproduksi dengan kecepatan tinggi. Endometrium ulang selama setiap siklus
ovarium-endometrium. Endometrium dangkal, disebut lapisan fungsionalis, adalah
gudang dan regenerasi dari lapisan basalis lebih hampir 400 kali selama masa
reproduksi dari kebanyakan wanita (Gbr. 5-4). Tidak ada contoh lain pada manusia
dari penumpahan siklus tersebut dan pertumbuhan kembali dari jaringan seluruh.
Produksi fase estradiol folikular adalah faktor yang paling penting dalam pemulihan
endometrium saat menstruasi. Meskipun hingga dua pertiga dari endometrium
fungsionalis terfragmentasi dan gudang selama menstruasi, reepithelialisasi dimulai
bahkan sebelum perdarahan menstruasi telah berhenti. Pada hari kelima siklus lima
hari endometrium menstruasi, permukaan epitel endometrium telah dipulihkan, dan
revaskularisasi sedang berlangsung. preovulasi endo metrium ditandai dengan
proliferasi kelenjar, stroma, dan sel endotel vaskular. Selama bagian awal dari fase
proliferasi, endometrium biasanya kurang dari 2 mm. Kelenjar yang sempit, struktur
tubular yang mengejar hampir saja lurus dan sejajar dari lapisan basalis menuju
rongga endometrium. Angka mitosis, secara resmi espe di epitel kelenjar,
diidentifikasi oleh hari siklus kelima. Aktivitas mitosis di kedua epitel dan stroma
berlanjut sampai hari 16 sampai 17, atau 2 sampai 3 hari setelah ovulasi. Meskipun

pembuluh darah banyak dan menonjol, tidak ada darah atau infiltrasi leukosit
ekstravaskuler di endometrium pada tahap ini.
Jelas, reepithelialization dan angiogenesis adalah penting untuk endometrium
penghentian pendarahan (Chennazhi, 2009; Rogers, 2009). Ini bergantung pada
pertumbuhan kembali jaringan, yang estrogen diatur. Pertumbuhan sel epitel juga
diatur sebagian oleh faktor pertumbuhan epidermal (EGF) dan mengubah faktor
pertumbuhan (TGF). Proliferasi sel stroma tampaknya meningkatkan melalui
parakrin dan autokrin tindakan estrogen dan peningkatan tingkat lokal
pertumbuhan fibroblast faktor-9 (Tsai, 2002). Estrogen juga meningkatkan produksi
lokal VEGF, yang menyebabkan angiogenesis melalui perpanjangan kapal di basalis
(Gargett, 2001; Sugino, 2002).
Pada akhir fase proliferasi, endometrium yang tebal dari kedua kelenjar hiperplasia
dan peningkatan substansi stroma, yang edema dan protein. Stroma longgar yang
terutama menonjol, dan kelenjar dalam lapisan fungsionalis secara luas dipisahkan.
Ini dibandingkan dengan orang-orang dari lapisan basalis, di mana kelenjar lebih
ramai dan stroma yang padat. Pada pertengahan siklus, seperti ovulasi mendekati,
epitel kelenjar menjadi lebih tinggi dan semu. Sel-sel epitel permukaan memperoleh
banyak mikrovili, yang meningkatkan luas permukaan epitel, dan silia, yang
membantu dalam pergerakan sekresi endometrium selama fase sekretori (Ferenczy,
1976).
siklus menstruasi harian-Tanggal dengan kriteria histologis endometrium sulit
selama fase proliferatif karena variasi fase-panjang di kalangan wanita. Secara
khusus, fase folikular biasanya mungkin sesingkat 5 sampai 7 hari atau selama 2130 hari. Sebaliknya, fase luteal postovulatory atau sekresi dari siklus yang sangat
konstan pada 12 sampai 14 hari.

Tahap Sekretorik atau Postovulatory endometrium


Selama fase sekretori awal, endometrium tanggal didasarkan pada kelenjar epitel
histologi. Setelah ovulasi, endometrium estrogen-prima merespon meningkatnya
kadar progesteron dengan cara yang sangat diprediksi. Pada siang hari 17, glikogen
terakumulasi di bagian basal dari epitel kelenjar, menciptakan vakuola subnuclear
dan pseudostratification. Ini adalah tanda pertama dari ovulasi yang secara
histologis jelas. Kemungkinan hasil dari tindakan progesteron langsung melalui
reseptor diekspresikan dalam sel kelenjar (Mote, 2000). Pada hari 18, vakuola
pindah ke bagian apikal sel sekretori nonciliated. Pada hari ke 19, sel-sel ini mulai
mengeluarkan glikoprotein dan mukopolisakarida isinya ke dalam lumen (Hafez,
1975). Mitosis sel kelenjar berhenti dengan aktivitas sekretori pada hari ke 19
karena meningkatnya kadar progesteron, yang memusuhi efek mitosis estrogen.
Tindakan estradiol juga menurun karena ekspresi kelenjar jenis 2 isoform dari 17hidroksisteroid dehidrogenase. Ini mengubah estradiol ke estrone kurang aktif
(Casey, 1996).
Tanggal di pertengahan hingga akhir fase-sekretorik bergantung pada perubahan
stroma endometrium. Pada hari-hari 21 sampai 24, stroma menjadi edematous.

Pada hari-hari 22 hingga 25, sel-sel stroma sekitar arteriol spiral mulai membesar,
dan stroma mitosis menjadi jelas. Hari 23 sampai 28 yang ditandai dengan sel
predecidual, yang mengelilingi spiral arteriol.
Sebuah fitur penting dari sekresi-fase endometrium antara hari 22 dan 25 mencolok
perubahan terkait dengan transformasi predecidual dari atas dua pertiga dari
lapisan tionalis fungsi. Kelenjar menunjukkan melingkar yang luas, dan sekresi
luminal menjadi terlihat. Perubahan dalam endometrium juga dapat menandai
disebut jendela implantasi terlihat pada hari ke 20 24. sel epitel permukaan
menunjukkan penurunan mikrovili dan silia tapi penampilan tonjolan luminal pada
permukaan sel apikal (Nikas, 2003). Pinopoda ini penting dalam persiapan untuk
implantasi blastokista. Mereka juga bertepatan dengan perubahan glycocalyx
permukaan yang memungkinkan penerimaan dari blastocyst (Aplin, 2003).
Fase sekresi juga disorot oleh pertumbuhan terus dan pengembangan arteri spiral.
Boyd dan Hamilton (1970) menekankan pentingnya luar biasa dari spiral
endometrium atau arteri melingkar. Mereka muncul dari arteri radial, yang cabang
miometrium dari arkuata dan akhirnya, pembuluh rahim (lihat Gambar. 5-4). Sifat
morfologi dan fungsional arteri spiral yang unik dan penting untuk membangun
perubahan aliran darah untuk mengizinkan baik menstruasi atau implantasi. Selama
pertumbuhan endometrium, spiral arteri memperpanjang pada tingkat lumayan
lebih besar dari tingkat penebalan jaringan endometrium (Gbr. 5-5). Kejanggalan
pertumbuhan ini mewajibkan melingkar lebih besar dari pembuluh sudah spiral.
Pembangunan arteri spiral mencerminkan induksi ditandai angiogenesis, yang
terdiri dari luas sprouting kapal dan ekstensi. Perrot-Applanat dan rekan (1988)
dijelaskan progesteron dan estrogen reseptor pada sel-sel otot polos rahim dan
spiral arteri. Angiogenesis cepat seperti diatur, sebagian, throughestrogen- dan
progesteron-diatur sintesis VEGF (Ancelin, 2002; Chennazhi, 2009).

Haid
Tahap midluteal-sekresi dari siklus endometrium adalah titik cabang penting dalam
pengembangan
endometrium
dan
diferensiasi.
Dengan
korpus
luteum
penyelamatan dan sekresi progesteron terus, proses desidualisasi terus. Jika
produksi progesteron luteal menurun dengan luteolysis, peristiwa yang
menyebabkan menstruasi yang dimulai (Critchley, 2006; Thiruchelvam 2013).
Karakteristik histologis penting akhir-akhir premenstrual- fase endometrium adalah
stroma infiltrasi oleh neutrofil, memberikan penampilan pseudoinflammatory ke
jaringan. Sel-sel ini menyusup terutama pada hari atau dua tepat sebelum
menstruasi onset. stroma endometrium dan sel epitel memproduksi interleukin-8
(IL-8), sebuah chemotactic-mengaktifkan faktor untuk neutrofil (ARICI, 1993).
Demikian pula, monosit chemotactic protein-1 (MCP-1) disintesis oleh endometrium
dan mempromosikan monosit perekrutan (ARICI, 1995).
Infiltrasi leukosit adalah kunci untuk kedua endometrium ekstraseluler pemecahan
matriks dan perbaikan lapisan fungsionalis dipertimbangkan. Istilah "tali inflamasi"
mengacu pada kemampuan makrofag untuk menganggap fenotipe yang bervariasi

dari proinflamasi dan fagositosis imunosupresif dan reparatif. Ini mungkin relevan
dengan menstruasi, di mana kerusakan jaringan dan pemulihan terjadi secara
bersamaan (Evans, 2012). Menyerang leukosit mensekresikan enzim yang
merupakan anggota dari keluarga matriks metaloprotease (MMP). Ini menambah
protease sudah diproduksi oleh sel-sel stroma endometrium dan efektif memulai
degradasi matriks. Fenomena ini telah diusulkan untuk memulai kegiatan yang
mengarah ke menstruasi (Dong, 2002). Sebagai penumpahan jaringan selesai,
perubahan mikro-diatur dalam fenotipe makrofag mempromosikan perbaikan dan
resolusi (Evans, 2012; Thiruchelvam 2013).
Bentuk anatomi selama menstruasi. Studi klasik oleh Markee (1940) dijelaskan
jaringan dan pembuluh darah perubahan endometrium sebelum menstruasi.
Perubahan Pertama, ada ditandai dengan aliran darah endometrium penting untuk
menstruasi
Dengan regresi endometrium, melingkar arteri spiral menjadi cukup berat yang
resistensi terhadap aliran darah meningkat mencolok, menyebabkan hipoksia
endometrium. Stasis dihasilkan adalah penyebab utama dari iskemia endometrium
dan degenerasi jaringan (lihat Gambar. 5-5). Vasokonstriksi mendahului haid dan
merupakan acara yang paling mencolok dan konstan diamati dalam siklus. Intens
vasokonstriksi arteri spiral juga berfungsi untuk membatasi kehilangan darah haid.
Aliran darah tampaknya diatur secara endokrin berdasarkan jenis kelamin
modifikasi hormon yang diinduksi steroid dari paracrine- dimediasi sistem peptida
vasoaktif seperti yang dijelaskan selanjutnya.
Prostaglandin dan Menstruasi. Progesteron dengan- penarikan meningkatkan
ekspresi siklooksigenase 2 (COX-2), juga disebut prostaglandin synthase 2, untuk
mensintesis prostaglandin. Penarikan juga menurunkan ekspresi dehidrogenase 15hydroxyprostaglandin (PGDH), yang menurunkan prostaglandin (Casey, 1980,
1989). Hasil bersih peningkatan produksi prostaglandin oleh sel-sel stroma
endometrium dan peningkatan kepadatan reseptor prostaglandin pada pembuluh
darah dan sel-sel di sekitarnya.
Peran prostaglandin-terutama vasoconstricting PGF2 -dalam inisiasi menstruasi
telah disarankan (Abel, 2002). Sejumlah besar prostaglandin yang hadir dalam
darah menstruasi. Administrasi PGF2 untuk wanita hamil meminta menstruasi dan
gejala yang meniru dismenore. Nyeri haid adalah umum dan mungkin disebabkan
oleh kontraksi miometrium dan iskemia uterus. Tanggapan ini diyakini dimediasi
oleh PGF2-diinduksi vasokonstriksi arteri spiral yang menyebabkan zona
endometrium paling atas menjadi hipoksia. Lingkungan hipoksia adalah inducer
kuat angiogenesis dan permeabilitas pembuluh darah faktor-faktor seperti VEGF.
Prostaglandin melayani fungsi penting dalam kaskade acara yang mengarah ke
menstruasi yang meliputi vasokonstriksi, kontraksi miometrium, dan peningkatan
regulasi respon proinflamasi.

Aktivasi Lytic Mekanisme. Setelah vasokonstriksi dan perubahan sitokin


endometrium, aktivasi protease dalam sel stroma dan invasi leukosit diperlukan
untuk menurunkan matriks interstitial endometrium. Matrix metalloproteases- MMP-

1 dan MMP-3-dilepaskan dari sel-sel stroma dan dapat mengaktifkan protease


neutrophilic lain seperti MMP-8 dan MMP-9.
Asal darah Menstruasi. Perdarahan menstruasi dar arteri lumayan banyak daripada
perdarahan vena. Perdarahan endometrium muncul untuk mengikuti pecahnya dari
arteriol spiral dan pembentukan hematoma konsekuen. Dengan hematoma,
endometrium dangkal buncit dan pecah. Selanjutnya, celah berkembang di lapisan
fungsionalis yang berdekatan, dan darah dan jaringan fragmen yang sloughed.
Perdarahan berhenti dengan arteriol konstriksi. Perubahan yang menyertai nekrosis
jaringan parsial juga berfungsi untuk menutup kiat kapal.
Permukaan endometrium dikembalikan oleh pertumbuhan flensa, atau kerah, yang
membentuk ujung bebas membalik keluar dari kelenjar endometrium (Markee,
1940). Flensa ini meningkatkan diameter sangat cepat, dan kontinuitas epitel
dibangun kembali dengan fusi dari tepi lembaran ini sel bermigrasi.
Interval antara Menstruasi. Interval modal menstruasi dianggap 28 hari, tetapi
variasi yang cukup besar di kalangan wanita, serta panjang siklus seorang wanita
yang diberikan. Perbedaan ditandai dalam interval antara siklus menstruasi tidak
selalu menunjukkan infertilitas. Arey (1939) menganalisis 12 studi yang terdiri dari
sekitar 20.000 catatan kalender dari 1500 wanita. Dia menyimpulkan bahwa tidak
ada bukti yang sempurna siklus menstruasi teratur. Di antara wanita dewasa ratarata, sepertiga dari siklus berangkat lebih dari 2 hari dari rata-rata semua panjang
siklus. Dalam analisisnya 5322 siklus dalam 485 wanita normal, selang rata-rata
28,4 hari diperkirakan.