Anda di halaman 1dari 73

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PERAWATAN TURBIN GAS PADA PLT G UNIT 3 DI PT. PLN


(PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN PEKANBARU UNIT PLTD/G
TELUK LEMBU
Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Mata Kuliah Kerja Praktek

Oleh :

PUTRA PARTOMUAN
NIM : 1007113786

PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN S1


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS RIAU
2015

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Akhir Kerja Praktek dengan judul :


PERAWATAN TURBIN GAS PADA PLTG UNIT 3 DI PT. PLN
(PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN PEKANBARU UNIT PLTD/G
TELUK LEMBU
Yang dipersiapkan dan disusun oleh :

PUTRA PARTOMUAN
NIM. 1007113786
Program Studi Sarjana Teknik Mesin, Fakultas Teknik Universitas Riau,
Telah disetujui oleh :
Dosen Pembimbing Kerja Praktek

Yohanes, ST., MT
NIP. 196901181997020001

Mengetahui,

Ketua Jurusan Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Riau

Ketua Prodi Sarjana Teknik Mesin


Fakultas Teknik Universitas Riau

Nazaruddin,ST., MT.
NIP. 19720421 199903 1 002

Dodi Sofyan Arief, ST., MT


NIP. 19781202 200801 1 007

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis sampaikan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang
telah memberikan nikmat dan karunia-Nya sehingga laporan Kerja Praktek ini
diselesaikan dengan baik.
Pada penulisan laporan kerja praktek ini akan dijelaskan PERAWATAN
TURBIN GAS PADA PLTG UNIT 3 DI PT. PLN (PERSERO) SEKTOR
PEMBANGKITAN PEKANBARU UNIT PLTD/G TELUK LEMBU. Baik
dari tinjauan umumnya maupun dari tinjauan khususnya, yang sesuai dengan
pengamatan selama melaksanakan keja praktek.
Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1) Bapak Nazzaruddin, ST., MT selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin
Universitas Riau dan dosen pembimbing akademis.
2) Bapak Dodi Sofyan Arief, ST., MT selaku Ketua Program Studi Teknik
Mesin S1 Universitas Riau.
3) Bapak Dr. Eng. Azridjal Aziz, ST., MT selaku selaku Koordinator Kerja
Praktek Jurusan Teknik Mesin Universitas Riau.
4) Bapak Yohanes, ST.,M.T selaku dosen pembimbing yang telah
memberikan bimbingan dan arahan dalam menyelesaikan laporan kerja
praktek ini.
5) Kedua orang tua yang sangat saya hormati dan saya cintai yang selalu
memberikan dorongan moril maupun bantuan materil sehingga laporan
kerja praktek ini dapat diselesaikan.
6) Bapak Zulkarnaini selaku Manager PLTD/G Teluk Lembu.
7) Bapak Delferi selaku suvervisor di PLTD/G Teluk Lembu.
8) Bapak Yohandi selaku pembimbing lapangan di PLTD/G Teluk Lembu.
9) Karyawan dan karyawati PLTD/G Teluk Lembu tidak bisa saya sebutkan
satu persatu, yang telah memberikan pelayanan terbaik kepada penulis
selama kerja praktek.
10) Teman teman mahasiswa yang telah memberikan bantuan dalam
penyelesaian laporan kerja praktek ini.
i

Menyadari akan keterbatasan waktu, kemampuan, dan pemahaman atas


materi selama melaksanakan kerja praktek maka laporan ini tentu saja masih ada
kekurangan kekurangan baik secara penulisan maupun penyajiannya. Penulis
menyadari Tidak ada gading yang tak retak Untuk itu kritik dan saran yang
bersifat membangun sangat penulis perlukan dalam penyempurnaan laporan ini.
Semoga penulisan laporan kerja praktek ini dapat bermanfaat bagi kita
semua dan khusunya bagi penulis sendiri.

Pekanbaru,

Maret 2015

Penulis

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii
DAFTAR NOTASI .............................................................................................. viii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1

Latar Belakang................................................................................. 1

1.2

Tujuan .............................................................................................. 1

1.3

Manfaat Kerja Praktek ..................................................................... 2

1.4

Waktu Dan Tempat Pelaksanaa Kerja Praktek ................................ 2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................. 3


2.1. Turbin Gas ....................................................................................... 3
2.2. Prinsip Kerja Turbin Gas ................................................................. 4
2.3. Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) ......................................... 6
2.4. Komponen Utama Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) .......... 7
2.5. Prinsip Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) ................. 7
2.5.1. Operasi Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) .................. 9
2.6. Siklus Termodinamika................................................................... 10
2.7. Pemeliharaan (Maintenence) ......................................................... 14
2.7.1. Tujuan Pemeliharaan............................................................ 15
2.7.2. Fungsi Pemeliharaan ............................................................ 16
2.8. Jenis Jenis Pemeliharaan PLTG ................................................. 17
2.9. Komponen Turbin Gas .................................................................. 22
2.9.1. Komponen Utama ................................................................ 22

iii

2.9.2. Komponen Penunjang .......................................................... 30


2.9.3. Prosedur Pengoperasian Turbin Gas .................................... 32
BAB III METODOLOGI ...................................................................................... 34
3.1

Tahapan Pelaksanaan Kerja Praktek ............................................. 34

3.2

Kegiatan Kerja Praktek.................................................................. 35


3.2.1 Studi Literatur ...................................................................... 35
3.2.2 Melakukan Pengamatan ....................................................... 36
3.2.3 Mempelajari Secara Langsung ............................................. 36
3.2.4 Log Sheet .............................................................................. 36
3.2.5 Pengolahan Dan Analisis Data ............................................. 37
3.2.6 Kesimpulan Dan Saran......................................................... 37

BAB IV TUGAS KHUSUS .................................................................................. 38


4.1. Tujuan Tugas Khusus .................................................................... 38
4.2. Batasan Masalah ............................................................................ 38
4.3. Performa Turbin Gas Teoritis ........................................................ 38
4.4. Performa Turbin Gas Aktual ......................................................... 42
4.5. Pemeliharaan Turbin Gas (Hot Gas Path Inspection) ................... 45
4.6. Masalah Pada Turbin Gas .............................................................. 45
4.7. Proses Pembongkaran Turbin Gas................................................. 48
4.8. Proses Pemeriksaan Dan Pembersihan Turbin Gas ....................... 50
4.8.1. Proses Pemeriksaan .............................................................. 50
4.8.2. Proses Pembersihan.............................................................. 50
4.9. Proses PemasanganTurbin Gas...................................................... 54
4.9.1. Point Tertentu Untuk Lihat Selama Pemasangan ................ 56
4.9.2. Desassemblies

Dan

Pemeriksaan

Pada

Compartment

Aksesori ............................................................................... 57

iv

4.10. Running Test .................................................................................. 57


4.11. Analisis Data ................................................................................. 59
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 60
5.1. Kesimpulan .................................................................................... 60
5.2. Saran .............................................................................................. 60
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 61

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Turbin Gas ......................................................................................... 4
Gambar 2.2 Prinsip Kerja Turbin Gas ................................................................... 5
Gambar 2.3 Prinsip Kerja PLTG ........................................................................... 9
Gambar 2.4 Diagram T vs s ................................................................................... 9
Gambar 2.5 Jenis-Jenis Maintenence .................................................................. 18
Gambar 2.6 Tipe Shutdown Maintenence ........................................................... 20
Gambar 2.7 Compressor Rotor Assembly............................................................ 24
Gambar 2.8 Compressor Stator ........................................................................... 25
Gambar 2.9 Combustion Section ......................................................................... 27
Gambar 2.10 Exhaust Frame ............................................................................... 29
Gambar 2.11 Exhaust Diffuser ............................................................................ 30
Gambar 3.1 Tahapan Kegiatan ............................................................................ 34
Gambar 4.1 Siklus Gas Terbuka .......................................................................... 38
Gambar 4.2 Korosi pada Stage Nozzle ................................................................ 46
Gambar 4.3 Kerusakan pada Turbine Shroud ..................................................... 47
Gambar 4.4 Crossfire Tube yang pecah .............................................................. 48
Gambar 4.5 Pembersihan Sudu Kompresor Stator .............................................. 51
Gambar 4.6 Pembersihan Sudu Turbin ............................................................... 52
Gambar 4.7 Pembersihan Casing Turbin ............................................................. 52
Gambar 4.8 Pembersihan Casing Ruang Bakar .................................................. 53
Gambar 4.9 Pembersihan Casing Kompresor ..................................................... 53

vi

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Nilai k Pada Panas Spesifik Gas Ideal. ................................................ 13
Tabel 2.2 Molar Massa Gas. ................................................................................. 14
Tabel 2.3 Nilai Konstanta Panas Spesifik Ideal ................................................... 14
Tabel 3.1 Log Sheet PLTG Unit 3 ........................................................................ 36

vii

DAFTAR NOTASI
Simbol

Keterangan

Satuan

T1

Temperatur Lingkungan

T2

Temperatur Udara Tekan

T4

Temperatur Gas Buang

T3

Temperatur Ruang Bakar

P1

Tekanan udara Lingkungan

kPa

P2gage

Tekanan udara tekan

kPa

P2

Tekanan absolut udara tekan

kPa

Qfuel

Debit Aliran Bahan Bakar

m3/jam

fuel

Berat jenis Bahan bakar

kg/m3

LHV

Nilai kalor bahan bakar

kJ/kg

fuel

Laju Aliran massa bahan bakar

kg/s

udara

Laju aliran massa udara

kg/s

qin

Panas masuk sistem aktual

qout

Panas Keluar Sistem Aktual

wTs

Kerja turbin ideal

kJ/kg

wT

Kerja turbin

kJ/kg

Efisiensi Turbin

viii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Sejalan dengan berlangsungnya waktu, sumber daya manusia yang terus

bertambah akan menyebabkan peningkatan kebutuhan sumber daya alam yang


juga semakin meningkat. Pada zaman modern ini dapat dikatakan bahwa segala
sesuatu selalu berhubungan dengan listrik.
Indonesia merupakan negara berkembang dan seiring dengan perkembangan
tersebut dibutuhkan tersedianya tenaga listrik untuk memenuhi kebutuhan listrik
industri maupun masyarakat. Hal ini dapat dilihat dengan terus meningkatnya
jumlah pelanggan baru yang menggunakan energi listrik sehingga daya listrik
yang dibutuhkan juga akan semakin besar.
Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) merupakan sebuah pembangkit
energi listrik yang menggunakan turbin gas sebagai penggerak. Sistem turbin gas
yang paling sederhana terdiri dari tiga komponen yaitu kompresor, ruang bakar
dan turbin gas. Turbin memanfaatkan gas sebagai fluida kerja. Di dalam turbin
gas energi kinetik dikonversikan menjadi energi mekanik berupa putaran yang
menggerakkan roda turbin sehingga menghasilkan daya. Bagian turbin yang
berputar disebut rotor atau roda turbin dan bagian turbin yang diam disebut stator
atau rumah turbin. Rotor memutar poros daya yang menggerakkan beban
(generator listrik, pompa, kompresor atau yang lainnya). Dikarenakan hal tersebut
maka penulis mengangkat topik kerja praktek dengan judul PERAWATAN
TURBIN GAS PADA PLTG UNIT 3 DI PT. PLN (PERSERO) SEKTOR
PEMBANGKITAN PEKANBARU UNIT PLTD/G TELUK LEMBU

1.2

Tujuan
1) Mempelajari perawatan dari turbin gas PLTG unit 3 pada PLTG Teluk
Lembu.
2) Mengetahui masalah yang sering terjadi pada turbin gas pada PLTG
Teluk Lembu.

3) Mengetahui Efisiensi dari turbin gas PLTG unit 3 pada PLTG Teluk
Lembu.
1.3

Manfaat Kerja Praktek


1) Manfaat bagi mahasiswa yaitu mahasiswa memahami prinsip kerja turbin
gas dan mengetahui masalah yang tejadi pada turbin gas di PLTG Teluk
Lembu.
2) Manfaat bagi institusi pendidikan yaitu sebagai sumber bacaan bagi
mahasiswa yang melakukan pengamatan tentang perawatan turbin gas.
3) Manfaat bagi industri yaitu untuk informasi dan sumber pengetahuan
bagi pekerja sebagai dasar untuk meningkatkan pemahaman tentang
perawatan turbin gas.

1.4

Waktu Dan Tempat Pelaksanaa Kerja Praktek


Kerja Praktek ini dilaksanakan di PT.PLN (Persero) ) sektor pembangkitan

pekanbaru unit PLTD/G Teluk Lembu. Kerja Praktek ini dilaksanakan selama 30
hari yang dimulai dari tanggal 19 Januari 2015 sampai 21 Februari 2015

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Turbin Gas
Turbin gas adalah suatu penggerak mula yang memanfaatkan gas sebagai
fluida kerja. Di dalam turbin gas energi kinetik dikonversikan menjadi energi
mekanik berupa putaran yang menggerakkan roda turbin sehingga menghasilkan
daya. Bagian turbin yang berputar disebut rotor atau roda turbin dan bagian turbin
yang diam disebut stator atau rumah turbin. Rotor memutar poros daya yang
menggerakkan beban (generator listrik, pompa, kompresor atau yang lainnya).
Turbin gas merupakan salah satu komponen dari suatu sistem turbin gas. Sistem
turbin gas yang paling sederhana terdiri dari tiga komponen yaitu kompresor,
ruang bakar dan turbin gas.
Menurut Rahmanta, 2011, sistem turbin gas ternyata sudah dikenal pada
jaman Hero of Alexanderia. Desain pertama turbin gas dibuat oleh John Barber
seorang Inggris pada tahun 1791. Sistem tersebut bekerja dengan gas hasil
pembakaran batu bara, kayu atau minyak, kompresornya digerakkan oleh turbin
dengan perantaraan rantai roda gigi. Pada tahun 1872, Dr. F. Stolze merancang
sistem turbin gas yang menggunakan kompresor aksial bertingkat ganda yang
digerakkan langsung oleh turbin reaksi tingkat ganda. Tahun 1908, sesuai dengan
konsepsi H. Holzworth, dibuat suatu sistem turbin gas yang mencoba
menggunakan proses pembakaran pada volume konstan. Tetapi usaha tersebut
dihentikan karena terbentur pada masalah konstruksi ruang bakar dan tekanan gas
pembakaran yang berubah sesuai beban. Tahun 1904, Societe des Turbomoteurs
di Paris membuat suatu sistem turbin gas yang konstruksinya berdasarkan disain
Armengaud dan Lemate yang menggunakan bahan bakar cair. Temperatur gas
pembakaran yang masuk sekitar 450OC dengan tekanan 45 atm dan kompresornya
langsung digerakkan oleh turbin.
Selanjutnya, perkembangan sistem turbin gas berjalan lambat hingga pada
tahun 1935 sistem turbin gas mengalami perkembangan yang pesat dimana
diperoleh efisiensi sebesar lebih kurang 15 %. Pesawat pancar gas yang pertama
diselesaikan oleh British Thomson Houston Co pada tahun 1937 . Saat ini

sistem turbin gas telah banyak diterapkan untuk berbagai keperluan seperti mesin
penggerak generator listrik, mesin industri, pesawat terbang dan lainnya. Sistem
turbin gas dapat dipasang dengan cepat dan biaya investasi yang relatif rendah
jika dibandingkan dengan instalasi turbin uap dan motor diesel untuk pusat tenaga
listrik.

Gambar 2.1 Turbin Gas


Sumber : (Wiranto Arismunadar, 2010)
2.2. Prinsip Kerja Turbin Gas
Udara masuk kedalam kompresor melalui saluran masuk udara (inlet).
Kompresor ini berfungsi untuk menghisap dan menaikkan tekanan udara tersebut,
akibatnya temperatur udara juga meningkat. Kemudian udara yang telah
dikompresi ini masuk kedalam ruang bakar. Di dalam ruang bakar disemprotkan
bahan bakar sehingga bercampur dengan udara tadi dan menyebabkan proses
pembakaran.
Proses pembakaran tersebut berlangsung dalam keadaan tekanan konstan
sehingga dapat dikatakan ruang bakar hanya untuk menaikkan temperatur. Gas
hasil pembakaran tersebut dialirkan ke turbin gas melalui suatu nozzle yang
berfungsi untuk mengarahkan aliran tersebut ke sudu-sudu turbin. Daya yang

dihasilkan oleh turbin gas tersebut digunakan untuk memutar kompresornya


sendiri dan memutar beban lainnya seperti generator listrik. Setelah melewati
turbin ini gas tersebut akan dibuang keluar melalui saluran buang (exhaust).
Secara umum proses yang terjadi pada suatu sistem turbin gas adalah
sebagai berikut:
1) Pemampatan (compression) udara di hisap dan dimampatkan
2) Pembakaran (combustion) bahan bakar dicampurkan ke dalam ruang
bakar dengan udara kemudian di bakar.
3) Pemuaian (expansion) gas hasil pembakaran memuai dan mengalir ke
luar melalui nozel (nozzle)
4) Pembuangan gas (exhaust) gas hasil pembakaran dikeluarkan lewat
saluran Pembuangan

Gambar 2.2 Prinsip Kerja Turbin Gas


Sumber : (Meherwan P Boyce, 2001)
Pada kenyataannya, tidak ada proses yang selalu ideal, tetap terjadi
kerugian-kerugian yang dapat menyebabkan turunnya daya yang dihasilkan oleh
turbin gas dan berakibat pada menurunnya performansi turbin gas itu sendiri.
Kerugian-kerugian tersebut dapat terjadi pada ketiga komponen sistem turbin gas.
Sebab-sebab terjadinya kerugian antara lain:
1) Adanya gesekan fluida yang menyebabkan terjadinya kerugian tekanan
(pressure losses) di ruang bakar.
2) Adanya kerja yang berlebih waktu proses kompresi yang menyebabkan
terjadinya gesekan antara bantalan turbin dengan angin dari fluida kerja

akibat terjadinya perubahan temperatur dan perubahan komposisi kimia


dari fluida kerja.
3) Berubahnya nilai kalor jenis (cp)
4) Adanya mechanical loss.
Untuk memperkecil kerugian ini hal yang dapat kita lakukan antara lain
dengan

perawatan (maintanance) yang teratur atau dengan memodifikasi

peralatan yang ada.

2.3. Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG)


PLTG (Pembangkit Listrik Tenaga Gas ) Gas Gas yang dihasilkan dalam
ruang bakar pada pusat listrik tenaga gas (PLTG) akan menggerakkan turbin dan
kemudian generator, yang akan mengubahnya menjadi energi listrik. Sama halnya
dengan PLTU, bahan bakar PLTG bisa berwujud cair (BBM) maupun gas (gas
alam). Penggunaan bahan bakar menentukan tingkat efisiensi pembakaran dan
prosesnya. Prinsip kerja PLTG adalah sebagai berikut, mula-mula udara
dimasukkan dalam kompresor dengan melalui air filter/penyaring udara agar
partikel debu tidak ikut masuk dalam kompresor tersebut. Pada kompresor
tekanan udara dinaikkan lalu dialirkan ke ruang bakar untuk dibakar bersama
bahan bakar. Di sini, penggunaan bahan bakar menentukan apakah bisa langsung
dibakar dengan udara atau tidak.
Jika menggunakan BBG, gas bisa langsung dicampur dengan udara untuk
dibakar. Tapi jika menggunakan BBM, harus dilakukan proses pengabutan dahulu
pada burner baru dicampur udara dan dibakar. Pembakaran bahan bakar dan udara
ini akan menghasilkan gas bersuhu dan bertekanan tinggi yang berenergi
(enthalpy). Gas ini lalu disemprotkan ke turbin, hingga enthalpy gas diubah oleh
turbin menjadi energi gerak yang memutar generator untuk menghasilkan listrik.
Setelah melalui turbin sisa gas panas tersebut dibuang melalui cerobong/stack.
Karena gas yang disemprotkan ke turbin bersuhu tinggi, maka pada saat yang
sama dilakukan pendinginan turbin dengan udara pendingin dari lubang pada
turbin. Untuk mencegah korosi turbin akibat gas bersuhu tinggi ini, maka bahan
bakar yang digunakan tidak boleh mengandung logam Potasium, Vanadium dan
Sodium yang melampaui 1 part per mil (ppm).

2.4. Komponen Utama Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG)


1) Compresor, adalah suatu pembangkit tenaga mekanik yang berfungsi untuk
membangkitkan energy panas yang berasal dari udara atmosfer guna
memenuhi kebutuhan proses pembakaran dalam ruang bakar gas turbin.
Dalam proses operasinya, Compresor dibantu dengan alat bantu khusus
yang meliputi: Intake Air Filter dan Inlet Gate Fane.
2) Combuster, adalah suatu ruang bakar yang merupakan pembangkit energi
panas dari suatu proses pembakaran bahan bakar. Dalam proses operasinya,
Combuster dibantu dengan alat bantu khusus yang meliputi: Tangki bahan
bakar dan Pompa bahan bakar (untuk bahan bakar minyak), Gas Station
(untuk bahan bakar gas), Control System, Fuel Nozzle, Ignitor System.
3) Gas Turbine, adalah suatu pembangkit energi mekanik dari suatu proses
konversi energi dari energi panas menjadi energi kinetik selanjutnya
menjadi energy mekanik yang mampu menggerakkan poros turbin dengan
massa gas pembakaran bahan bakar. Dalam proses operasinya turbin gas
dibantu dengan alat bantu khusus yang meliputi: Lubricating Oil System,
Control Oil System, Turning Motor, Pony Motor, Starting Motor, Cooling
Water System, Exhaust Duck System, Turbine Supervisory Instrumen.
4) Generator, adalah suatu pembangkit energy listrik dari suatu proses konversi
energy dari energy mekanik pada poros turbin dikonversikan menjadi
energy listrik. Dalam proses operasinya dibantu dengan alat bantu khusus
yang meliputi: Jacking Oil Pump, Exciter, Generator Circuit Breaker, Main
Transformer, Generator Protection System, Auxiliary Power System.
2.5. Prinsip Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG)
Pembangkit Listrik Tenaga Gas membutuhkan udara yang bersih dan dalam
jumlah yang tak terhingga. Proses beroperasinya PLTG adalah sebagai berikut :
Untuk beroperasi PLTG menggunakan penggerak mula yaitu mesin diesel
yang akan digunakan untuk memutar kompresor sampai putaran tertentu, sehingga
kompresor akan berfungsi. Setelah kompresor mulai berfungsi kompresor akan

menghasilkan udara yang bertekanan tinggi. Udara yang dihasilkan tersebut


kemudian akan mampatkan atau dikompresi di dalam kompresor.
Udara hasil pengkompresian tersebut kemudian disaring dan salurkan ke
ruang pembakaran bersama dengan bahan bakar yang telah dipompa keruang
pembakaran. Pada proses pembakaran diharapkan terjadi pada tekanan yang
konstan agar menghasilkan gas pembakaran yang bertemperatur tinggi. Gas yang
dihasilkan inilah yang akan digunakan untuk memutar turbin dan pada gilirannya
generator yang sudah dikopel dengan turbin akan bergerak dan generator yang
berputar akan menghasilkan tenaga Listrik.
Sisa gas yang terjadi selama proses pembakaran akan dibuang ke udara
melalui cerobong cerobong asap. Gas buang yang keluar dari turbin gas
bertemperatur antara 400 700C, oleh karena itu masih dapat dimanfaatkan
sebagai fluida pemanas pada ketel uap.
Di samping itu, gas buang pada sistem turbin gas masih banyak
mengandung oksigen karena sistem turbin gas menggunakan campuran bahan
bakar dan udara. Jadi jika dianggap perlu gas buang masih dapat digunakan untuk
membakar bahan bakar di dalam ketel uap, sehingga temperatur gas dapat
dinaikkan.
Pada ruang bakar dan turbin gas sudah terjadi yang namanya panas, untuk
mendinginkan ruang bakar serta turbin gas digunakan aliran udara dari
kompresor.
Pada Gambar 2.3, diperlihatkan konsep dasar pembangkitan dengan sistem
PLTG. Udara masuk ke dalam kompressor untuk dinaikkan tekanannya menjadi
kurang lebih 13 kg/cm2 kemudian udara tekan tersebut dialirkan menuju ruang
bakar. Apabila digunakan BBG (Bahan Bakar Gas) maka gas dapat langsung
dicampur dengan udara tekan tadi untuk dibakar. Tetapi bila digunakan BBM
(Bahan Bakar Minyak), maka BBM tersebut harus dijadikan kabut terlebih dahulu
baru dicampur dengan udara tekan untuk selanjutnya dibakar. Teknik mencampur
bahan bakar dengan udara dalam ruang bakar sangat berpengaruh pada efisiensi
pembakaran.

Gambar 2.3 Prinsip Kerja PLTG


Sumber : (Jeremias Leda , 2010)

Gambar 2.4 Diagram T vs s


Sumber : (Ardiansyah Satria, 2010)
2.5.1. Operasi Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG)
Secara garis besar urutan kerja dari proses operasi PLTG adalah sebagai
berikut:
1) Proses starting
Pada proses start awal untuk memutar turbin menggunakan mesin diesel
sampai putaran poros turbine/compressor mencapai putaran 3.400 rpm
maka secara otomatis diesel dilepas dan akan berhenti.
2) Proses kompresi
Udara dari luar kemudian dihisap melalui air inlet oleh kompresor dan
masuk ke ruang bakar dengan cara dikabutkan bersama bahan bakar
lewat nozzle secara terus menerus dengan kecepatan tinggi.

3) Transformasi energi thermal ke mekanik


Kemudian udara dan bahan bakar dikabutkan ke dalam ruang bakar
diberi pengapian (ignition) oleh busi (spark plug) pada saat permulaan
pembakaran. Pembakaran seterusnya terjadi terus menerus dan hasil
pembakarannya berupa gas bertemperatur dan bertekanan tinggi
dialirkan ke dalam cakram melalui sudu-sudu yang kemudian diubah
menjadi tenaga mekanis pada perputaranporosnya.
4) Transformasi energi mekanik ke energi listrik.
Poros turbin berputar hingga 5.100 rpm, yang sekaligus memutar poros
generator sehingga menghasilkan tenaga listrik. Putaran turbin 5.100 rpm
diturunkan oleh load gear menjadi 3.000 rpm, dan kecepatan putaran
turbin ini digunakan untuk memutar generator.
5) Udara luar yang dihisap masuk compressor
Udara luar yang dihisap masuk compressor, kemudian dimanfaatkan
hingga pada sisi keluarannya menghasilkan tekanan yang cukup tinggi.
Bersama dengan udara yang yang bertekanan tinggi, bahan bakar
dikabutkan secara terus menerus dan hasil dari pembakaran tersebut
dengan suatu kecepatan yang tinggi mengalir dengan perantaraan
transition piece menuju nozzle dan sudu sudu turbin dan pada akhirnya
keluar melalui exhaust dan dibuang ke udara bebas.

2.6. Siklus Termodinamika


Siklus ideal dari sistem turbin gas sederhana adalah siklus Brayton. Pada
siklus yang sederhana, proses pembakaran atau proses pembuangan gas bekas
terjadi pada tekanan konstan sedangkan proses kompresi dan expansi terjadi
secara kontinyu. Gambar 2.4 menunjukkan proses secara sistematis dan
berlangsung kontinu.
Dari diagram T-s pada Gambar 2.4 proses yang terjadi adalah :
Proses 1-2 : Proses kompresi pada kompresor
Proses ini merupakan proses kerja kompresor. Kerja kompresor ini sendiri
adalah meningkatkan tekanan dan temperatur udara yang kemudian akan
dibakar pada ruang bakar.

10

Proses 2-3 : Pembakaran bahan bakar di ruang bakar


Pada proses ini terjadi proses pembakaran di ruang bakar. Komponen
komponen yang terdapat dalam proses ini adalah : combustion liner sebagai
tempat terjadinya pembakaran, crossfire tube berfungsi untuk menghubungkan
keseluruhan ruang bakar, transition piece untuk mengalirkan gas hasil
pembakaran menuju turbin, Fuel Nozzle berfungsi sebagai tempat masuknya
bahan bakar ke dalam combustion liner. Ignitors (Spark Plug) berfungsi untuk
memercikkan bunga api ke dalam combustion chamber sehingga campuran
bahan bakar dan udara dapat terbakar. Flame Detector, merupakan alat yang
dipasang untuk mendeteksi proses pembakaran terjadi.
Proses 3-4 : Proses ekspansi isentropik pada turbin
Proses ini merupakan proses kerja turbin. Udara dari proses pembakaran masuk
ke tubin. Komponen komponen yang terdapat dalam proses ini adalah : First
Stage Nozzle yang berfungsi untuk mengarahkan gas panas ke first stage
turbine wheel, First Stage Turbine Wheel berfungsi untuk mengkonversikan
energi kinetik dari aliran udara yang berkecepatan tinggi menjadi energi
mekanik berupa putaran rotor, Second Stage Nozzle dan Diafragma berfungsi
untuk mengatur aliran gas panas ke second stage turbine wheel, sedangkan
diafragma berfungsi untuk memisahkan kedua turbin wheel, Second Stage
Turbine, berfungsi untuk memanfaatkan energi kinetik yang masih cukup besar
dari first stage turbine untuk menghasilkan kecepatan putar rotor yang lebih
besar.
Proses 4-1 : Proses pembuangan kalor pada tekanan konstan ke udara
Ini adalah proses dimana kalor dari sistem dibuang ke lingkungan. Dimana
komponen yang bekerja pada proses ini adalah Exhaust Frame Assembly, dan
Exhaust Diffuser Assembly. Gas keluar dari turbin gas melalui exhaust diffuser
pada exhaust frame assembly, lalu mengalir ke exhaust plenum dan kemudian
didifusikan dan dibuang ke atmosfir melalui exhaust stack. Sebelum dibuang
ke atmosfir gas panas sisa tersebut diukur dengan exhaust thermocouple
dimana hasil pengukuran ini digunakan juga untuk data pengontrolan
temperatur dan proteksi temperatur trip. Pada exhaust area terdapat 18 buah

11

termokopel yaitu, 12 buah untuk temperatur kontrol dan 6 buah untuk


temperatur trip.
Untuk menghitung performansi dari turbin gas maka digunakan beberapa
rumus (Ardiansyah Satria,2010):
Temperatur udara tekan ideal (T2S)
2

T2S = T1( )

(1)

...................................................................................(2.1)

Keterangan :
T1 = Temperatur udara masuk sistem

(K)

p1 = Tekanan udara masuk sistem

(kPa)

p2 = Tekanan udara kompresi

(kPa)

k = Konstanta

(1,4) (Tabel 2.3)

Temperatur Ruang Bakar (T3)


T3= T2 +

(LHV)
(cp)

............................................................................(2.2)

Keterangan :
T2

= Temperatur Udara Tekan

(K)

fuel

= Laju Aliran massa bahan bakar

(kg/s)

LHV = Nilai kalor bahan bakar

(kJ/kg)

udara = Laju aliran massa udara

(kg/s)

cp

(kJ/kg)

= Nilai Kalor Jenis

Temperatur Gas Buang Ideal (T4s)


4

(1)

T4s = T3(3)

.....................................................................................(2.3)

Keterangan :
p4 = Tekanan udara buang

(kPa)

p3 = Tekanan udara turbin

( kPa)

Panas masuk sistem Teoritis (qin)


qin = cp (T3-T2) .......................................................................................(2.4)

12

Panas Keluar Sistem Teoritis (qout)


qout = cp (T4-T1).......................................................................................(2.5)
Keterangan :
T4 = Temperatur Gas Buang

(K)

Kerja turbin ideal (wTs)


wTs = cp (T3-T4s).....................................................................................(2.6)
Kerja turbin (wT)
wT = cp (T3-T4)........................................................................................(2.7)
Efisiensi Turbin (T)
T=

wTs
wT

x100%.......................................................................................(2.8)

Menghitung panas spesifik ( Cp )


Setelah temperatur masing-masing didapat, maka nilai Cp masing-masing
temperatur bisa diperoleh :
= + + 2 + 3 ...................................................................(2.9)
Dengan nilai a,b,c dan d bisa dilihat pada tabel panas spesifik ideal gas
(Tabel 2.1).
Tabel 2.1 Nilai k Pada Panas Spesifik Gas Ideal.

Sumber : (Yunus Cengel, 1989)

13

Setelah nilai Cp didapat, maka nilai Cp di bagi dengan nilai massa molar
dari udara tersebut sebesar 28,97 kg/kmol ( Tabel 2.2 ).
Tabel 2.2 Molar Massa Gas.

Sumber : (Yunus Cengel, 1989)


Tabel 2. 3 Nilai Konstanta Panas Spesifik Ideal

Sumber : (Yunus Cengel, 1989)


2.7. Pemeliharaan (Maintenence)
Pada umumnya sebuah produk yang dihasilkan oleh manusia, tidak ada
yang tidak mungkin rusak, tetapi usia penggunaannya dapat diperpanjang dengan
melakukan perbaikan yang dikenal dengan pemeliharaan. (Corder, 1976). Oleh
karena itu, sangat dibutuhkan kegiatan pemeliharaan yang meliputi kegiatan
pemeliharaan dan perawatan mesin yang digunakan dalam proses produksi.
Apa itu pemeliharaan ?. Kata pemeliharaan diambil dari bahasa yunani
terein artinya merawat, menjaga dan memelihara. Pemeliharaan adalah suatu
kombinasi dari berbagai tindakan yang dilakukan untuk menjaga suatu barang
dalam, atau memperbaikinya sampai suatu kondisi yang bisa diterima. Untuk
pengertian pemeliharaan lebih jelas adalah tindakan

merawat mesin atau

14

peralatan

pabrik

dengan

memperbaharui

umur

masa

pakai

dan

kegagalan/kerusakan mesin. (Setiawan F.D, 2008 ).


Kurang

diperhatikannya

pemeliharaan

(maintenance)

diantaranya

disebabkan oleh banyaknya dana yang dibutuhkan, dan rumitnya tugas


pemeliharaan

(maintenance)

namun

bagi

kegiatan

operasi

perusahaan,

maintenance sudah menjadi dwi fungsi, yaitu pelaksanaan dan kesadaran untuk
melakukan pemeliharaan terhadap fasilitas-fasilitas produksi.
2.7.1. Tujuan Pemeliharaan
Suatu kalimat yang perlu diketahui oleh orang pemeliharaan dan bagian
lainnya bagi suatu pabrik adalah pemeliharaan ( maintenance ) murah sedangkan
perbaikan ( repair ) mahal. (Setiawan F.D, 2008).
Menurut Daryus Asyari, 2008 dalam bukunya manajemen pemeliharaan
mesin , tujuan pemeliharaan yang utama dapat didefenisikan sebagai berikut:
1) Untuk memperpanjang kegunaan aset,
2) Untuk menjamin ketersediaan optimum peralatan yang dipasang untuk
produksi dan mendapatkan laba investasi maksimum yang mungkin,
3) Untuk menjamin kesiapan operasional dari seluruh peralatan yang
diperlukan dalam keadaan darurat setiap waktu,
4) Untuk menjamin keselamatan orang yang menggunakan sarana tersebut.
Sedangkan Menurut Sofyan Assauri, 2004, tujuan pemeliharaan dibagi
menjadi :
1) Kemampuan produksi dapat memenuhi kebutuhan sesuai dengan rencana
produksi.
2) Menjaga kualitas pada tingkat yang tepat untuk memenuhi apa yang
dibutuhkan oleh produk itu sendiri dan kegiatan produksi yang tidak
terganggu.
3) Untuk membantu mengurangi pemakaian dan penyimpangan yang di luar
batas dan menjaga modal yang di investasikan tersebut.
4) Untuk mencapai tingkat biaya pemeliharaan serendah mungkin, dengan
melaksanakan kegiatan pemeliharaan secara efektif dan efisien.

15

5) Menghindari

kegiatan

pemeliharaan

yang

dapat

membahayakan

keselamatan para pekerja.


6) Mengadakan suatu kerja sama yang erat dengan fungsi - fungsi utama
lainnya dari suatu perusahaan dalam rangka untuk mencapai tujuan utama
perusahaan yaitu tingkat keuntungan ( return on investment ) yang sebaik
mungkin dan total biaya yang terendah.
2.7.2. Fungsi Pemeliharaan
Menurut pendapat Agus Ahyari, 2002 fungsi pemeliharaan adalah agar
dapat memperpanjang umur ekonomis dari mesin dan peralatan produksi yang ada
serta mengusahakan agar mesin dan peralatan produksi tersebut selalu dalam
keadaan optimal dan siap pakai untuk pelaksanaan proses produksi.
Keuntungan- keuntungan yang akan diperoleh dengan adanya pemeliharaan
yang baik terhadap mesin, adalah sebagai berikut :
1) Mesin dan peralatan produksi yang ada dalam perusahaan yang
bersangkutan akan dapat dipergunakan dalam jangka waktu panjang,
2) Pelaksanaan proses produksi dalam perusahaan yang bersangkutan berjalan
dengan lancar.
3) Dapat menghindarkan diri atau dapat menekan sekecil mungkin terdapatnya
kemungkinan kerusakan-kerusakan berat dari mesin dan peralatan produksi
selama proses produksi berjalan,
4) Peralatan produksi yang digunakan dapat berjalan stabil dan baik, maka
proses dan pengendalian kualitas proses harus dilaksanakan dengan baik
pula.
5) Dapat dihindarkannya kerusakan-kerusakan total dari mesin dan peralatan
produksi yang digunakan.
6) Apabila mesin dan peralatan produksi berjalan dengan baik, maka
penyerapan bahan baku dapat berjalan normal.

16

2.8. Jenis Jenis Pemeliharaan PLTG


Pemeliharaan adalah perawatan untuk mencegah hal-hal yang tidak
diinginkan seperti kerusakan terlalu cepat terhadap semua peralatan di pabrik,
baik yang sedang beroperasi maupun yang berfungsi sebagai suku cadang.
Kerusakan yang timbul biasanya terjadi karena keausan dan ketuaan akibat
pengoperasian yang terus-menerus, dan juga akibat langkah pengoperasian yang
salah.
Pemeliharaan juga bermakna melakukan tindakan rutin guna menjaga
perangkat (dikenal sebagai pemeliharaan terjadwal) atau mencegah timbulnya
gangguan (pemeliharaan pencegahan). Jadi perawatan dapat didefinisikan sebagai,
"semua tindakan yang bertujuan untuk mempertahankan atau memulihkan
komponen atau mesin ke keadaan ideal agar dapat menjalankan fungsinya sesuai
kebutuhan perusahaan. Tindakannya mencakup kombinasi dari semua manajerial
teknis, administratif dan tindakan pengawasan yang sesuai."
Pemeliharaan pada turbin gas selalu tergantung dari faktor-faktor
operasional dengan kondisi yang berbeda disetiap wilayah, karena operasional
turbin gas sangat tergantung dari kondisi daerah operasional. Semua pabrik
pembuat turbin gas telah menetapkan suatu ketetapan yang aman dalam
pengoperasian sehingga turbin selalu dalam batas kondisi aman dan tepat waktu
untuk melakukan perawatan. Jadi kegiatan pemeliharaan ini bukanlah pekerjaan
yang ala kadarnya, bukan pekerjaan yang asal-asalan, tetapi pekerjaan yang perlu
perencanaan, pembiayaan dan kesungguhan.
Dengan adanya kegiatan pemeliharaan ini maka fasilitas atau peralatan
perusahaan dapat dipergunakan untuk kegiatan produksi sesuai dengan rencana,
dan tidak mengalami kerusakan selama fasilitas/peralatan perusahaan tersebut
dipergunakan selama proses produksi. Oleh karena itu, suatu kalimat yang perlu
diketahui oleh orang pemeliharaan dan bagian lainnya bagi suatu pabrik adalah
pemeliharaan (maintenance) murah sedangkan perbaikan (repair) mahal.
Secara umum maintenance atau perawatan dapat dibagi dalam 7 bagian, 7
bagian tersebut dapat dilihat pada Gambar 2.5.

17

Gambar 2.5 Jenis-Jenis Maintenence


Sumber : (Suwardi Suparlan, 1999)

1) Preventive Maintenance
Preventive

maintenance

adalah

suatu

kegiatan

perawatan

yang

direncanakan baik itu secara rutin maupun periodik, karena apabila perawatan
dilakukan tepat pada waktunya akan mengurangi downtime dari peralatan.
Preventive maintenance dibagi menjadi:
a) Running Maintenance, adalah suatu kegiatan perawatan yang dilakukan
hanya bertujuan untuk memperbaiki equipment yang rusak saja dalam satu
unit. Unit produksi tetap melakukan kegiatan.
b) Turning Around Maintenance, adalah perawatan terhadap peralatan yang
sengaja dihentikan pengoperasiannya.
18

2) Repair Maintenance
Repair Maintenance merupakan perawatan yang dilakukan terhadap
peralatan yang tidak kritis, atau disebut juga peralatan-peralatan yang tidak
mengganggu jalannya operasi.

3) Predictive Maintenance
Predictive Maintenance merupakan kegiatan monitor, menguji, dan
mengukur peralatan-peralatan yang beroperasi dengan menentukan perubahan
yang terjadi pada bagian utama, apakah peralatan tersebut berjalan dengan normal
atau tidak.

4) Corrective Maintenance
Corrective Maintenance merupakan kegiatan perawatan yang dilakukan
untuk mengatasi kegagalan atau kerusakan yang ditemukan selama masa
waktu preventive maintenance. Pada umumnya, corrective maintenance bukanlah
aktivitas perawatan yang terjadwal, karena dilakukan setelah sebuah komponen
mengalami kerusakan dan bertujuan untuk mengembalikan kehandalan sebuah
komponen atau sistem ke kondisi semula. Pemeliharaan Corrective Maintenance
hanya dilakukan setelah peralatan atau mesin rusak. Bila strategi pemeliharaan ini
digunakan sebagai strategi utama akan menimbulkan dampak tingginya kegiatan
pemeliharaan yang tidak direncanakan dan inventori part pengganti

5) Break Down Maintenance.


Breakdown Maintenance merupakan perbaikan yang dilakukan tanpa
adanya rencana terlebih dahulu. Dimana kerusakan terjadi secara mendadak pada
suatu alat/produk yang sedang beroperasi, yang mengakibatkan kerusakan bahkan
hingga alat tidak dapat beroperasi.

6) Modification Maintenance.
Pekerjaan yang berhubungan dengan disain suatu peralatan atau unit.
Modifikasi bertujuan menambah kehandalan peralatan atau menambah tingkat
produksi dan kualitas pekerjaan.

19

7) Shut Down Maintenance


Shut Down adalah kegiatan perawatan yang dilakukan terhadap peralatan yang
sengaja dihentikan pengoperasiannya. Shutdown maintenance pada turbine gas
terdiri dari, Combustion Inspection, Hot Gas Path Ispection dan Major Inspection.
Batas-batas pekerjaan dapat dilihat seperti Gambar 2.7:

Gambar 2.6 Tipe Shutdown Maintenence


Sumber : (Robert F Hoeft , 2001)

a) Combustion Inspection.
Combustion Inspecsion merupakan shutdown jangka pendek yang
dibutuhkan untuk

memeriksa nozzle tingkat pertama, combustion liner,

transition piece dan crossfire tube. Komponen-komponen ini membutuhkan


pemeriksaan secara berkala, karena kerja yang dilakukan oleh turbin gas
bekerja terus menerus, sehingga sistem pembakaran yang buruk akan
menyebabkan pendeknya umur dari komponen-komponen tersebut terutama
bagian hilir seperti nozzle dan bucket turbin. Perawatan yang dilakukan pada
waktu combustion inspectionini adalah pemeriksaan pada bagian ruang bakar,
crossfire tube dan transition piece.
Pemeriksaan pada catatan packing menunjukkan adanya gesekan, bagian
atas dan bagian bawah dari diafragma dan bagian antara diameter horizontal
dan vertikal. Pemeriksaan pada thermocople yang rusak, pada turbin bucket
20

dan over plan secara visual, leading edge baik secara visual atau boroscape
pada nozzle turbin tingkat pertama dan bucket tingkat pertama terhadap
degradasi, pendapatan clerence. Pemeriksaan fuel nozzle terhadap pluging
pada bagian tutup dan mencatat hasil pemeriksaan. Untuk melakukan inspeksi
secara visual pada bagian rotating dan stationary pada compressor casing dan
casing turbin tanpa mengangkat atau membongkarnya adalah memakai
perangkat kerja dari borescope.

b) Hot Gas Path Inspection


Hot Gas Path Inspection adalah pemeriksaan pada daerah panas termasuk
dalam combustion inspection, hanya saja dalam Hot Gas Path Inspection ini
dilakukan lebih terperinci lagi mulai dari nozzle hingga bucket turbin. Adapun
komponen-komponen yang dibongkar dan diinspeksi antara lain :
Flame Detector.
Spring Position Spark Plug.
Combustion Chambers.
Cap and Liner Assembly.
Combustion Transition Piece Assembly.
Compressor Discharge and Frame Casing Assembly.
Support ring Assembly.
First Stage Nozzle.
Turbine Shell and Shoud Assembly.
Second Stage Nozzle
Inspeksi dilakukan secara visual dan juga dilakukan secara non visual.
Inspeksi

secara visual dengan melihat perubahan yang terjadi pada

komponen tanpa mata bantu, cukup dengan mata telanjang seperti perubahan
warna, perubahan bentuk, keretakan dan lain-lain. Inspeksi non visual
dilakukan dengan menggunakan alat bantu, seperti melihat keretakan bagian
dalam suatu logam dengan mengunakan radiografi, ultrasonografi dan
sebagainya.

21

Pemeriksaan komponen dilakukan di lapangan atau di ruang perawatan,


bahkan pemeriksaan dapat juga dilakukan di luar pabrik, seperti pemeriksaan
struktur mikro marrige bold yang dilakukan di Singapura.
Inspeksi lainnya yaitu pemeriksaan clearance pada daerah sekitar first
stage nozzle, second stage nozzle dan bucket turbin. Clearance yang diperiksa
pada saat hot gas path inspection tidak boleh kurang atau lebih dari ukuran
yang telah ditetapkan. Clearance yang terlalu besar akan mengurangi
efisiensi turbin sedangkan clearance yang terlalu kecil akan berpengaruh
pada keselamatan turbin walaupun efisiensi turbin semakin besar.

c) Major Inspection
Pemeriksaan ini meliputi unsur dari Combustion Inspection dan Hot Gas
Path Inspection. Kegiatan yang dilakukan antara lain pemeriksaan keretakan
sudu rotor dan stator. Clearence pada nozzle dan clearence pada compressor.
Pengikat dan penyekat nozzle serta diafragma diperiksa dari kemungkinan
adanya gesekan, pengerutan atau kerusakan yang disebabkan oleh panas.
Kompresor dari guide inlet fane diperiksa dari kemungkinan adanya kotoran,
pengikisan, karat dan kebocoran. Bantalan dari sheel (sekat) diperiksa
clearence-nya dan tingkat kehausan yang terjadi. Semua pemeriksaan ini
dilakukan berdasarkan spesifikasi yang ditetapkan oleh pabrik.

2.9. Komponen Turbin Gas


2.9.1. Komponen Utama
1) Air Inlet Section
Berfungsi untuk menyaring kotoran dan debu yang terbawa dalam udara
sebelum masuk ke kompresor. Bagian ini terdiri dari:
a) Air Inlet Housing
Air Inlet Housing merupakan tempat udara masuk dimana didalamnya
terdapat peralatan pembersih udara.
b) Inertia Separator
Inertia Separator berfungsi untuk membersihkan debu-debu atau partikel
yang terbawa bersama udara masuk.
22

c) Pre-Filter
Pre-Filter merupakan penyaringan udara awal yang dipasang pada inlet
house.
d) Main Filter
Main Filter merupakan penyaring utama yang terdapat pada bagian dalam
inlet house, udara yang telah melewati penyaring ini masuk ke dalam
kompresor aksial.
e) Inlet Bellmouth
Inlet Bellmouth berfungsi untuk membagi udara agar merata pada saat
memasuki ruang kompresor.
f) Inlet Guide Vane
Inlet Guide Vane merupakan blade yang berfungsi sebagai pengatur jumlah
udara yang masuk agar sesuai dengan yang diperlukan.

2) Compressor Section
Komponen utama pada bagian ini adalah aksial flow compressor,
berfungsi untuk mengkompresikan udara yang berasal dari inlet air section hingga
bertekanan tinggi sehingga pada saat terjadi pembakaran dapat menghasilkan gas
panas berkecepatan tinggi yang dapat menimbulkan daya output turbin yang
besar. Satu stage kompresor aksial tersusun atas dua bagian sudu yakni rotor dan
stator. Sudu rotor berbentuk aerofoil (semacam sayap pesawat) berfungsi untuk
mengakselerasi udara sehingga kecepatannya meningkat. Sedangkan sudu stator
berbentuk difuser, yang berfungsi untuk mengkonversi kecepatan udara tersebut
menjadi tekanan. Berikut akan dijabarkan mengenai kompresor rotor dan
kompresor stator:

a) Compressor Rotor Assembly


Merupakan bagian dari kompresor aksial yang berputar pada porosnya.
Rotor ini memiliki 17 tingkat sudu yang mengompresikan aliran udara secara
aksial dari 1 atm menjadi 17 kalinya sehingga diperoleh udara yang bertekanan
tinggi. Bagian ini tersusun dari wheels, stubshaft, tie bolt dan sudu-sudu yang
disusun kosentris di sekeliling sumbu rotor.

23

Gambar 2.7 Compressor Rotor Assembly


Sumber : (Rahmanta, 2011)

b) Compressor Stator
Compresor Stator terdiri dari:
(1) Inlet Casing
Inlet Casing merupakan bagian dari casing yang mengarahkan udara
masuk ke inlet bellmouth dan selanjutnya masuk ke inlet guide vane.
(2) Forward Compressor Casing
Forward Compressor Casing adalah bagian casing yang didalamnya
terdapat empat stage compresor blade.
(3) Aft Casing
Aft Casing adalah bagian casing yang didalamnya terdapat compressor
blade tingkat 5-10.
(4) Discharge Casing
Discharge Casing merupakan bagian casing yang berfungsi sebagai
tempat keluarnya udara yang telah dikompresi. Pada bagian ini terdapat
compressor blade tingkat 11 sampai 17.

24

Gambar 2.8 Compressor Stator


Sumber : (Rahmanta, 2011)

3) Combustion Section
Pada bagian ini terjadi proses pembakaran antara bahan bakar dengan
fluida kerja yang berupa udara bertekanan tinggi dan bersuhu tinggi. Hasil
pembakaran ini berupa energi panas yang diubah menjadi energi kinetik dengan
mengarahkan udara panas tersebut ke transition pieces yang juga berfungsi
sebagai nozzle. Fungsi dari keseluruhan sistem adalah untuk mensuplai energi
panas ke siklus turbin.
Sistem pembakaran ini terdiri dari komponen-komponen berikut yang
jumlahnya bervariasi tergantung besar frame dan penggunaan turbin gas.
Komponen-komponen itu adalah :
a) Combustion Chamber
Combustion Chamber, berfungsi sebagai tempat terjadinya pencampuran
antara udara yang telah dikompresi dengan bahan bakar yang masuk.
Combustion chamber yang ada disusun kosentris mengelilingi aksial flow
compressor dan disambungkan dengan keluaran kompresor udara dari

25

aksial flow compressor yang dialirkan langsung ke masing-masing


chambers. Zona pembakaran pada combustion chamber ada tiga yaitu:
(1) Primary Zone, merupakan tempat dimana bahan bakar berdifusi dengan
udara kompresor untuk membentuk campuran udara bahan bakar yang
siap dibakar.
(2) Secondary Zone, adalah zona penyempurnaan pembakaran sebagai
kelanjutan pembakaran pada primary zone.
(3) Dilution Zone, merupakan zona untuk mereduksi temperatur gas hasil
pembakaran pada keadaan yang diinginkan pada saat masuk ke first stage
nozzles.

b) Combustion Liners,
Combustion Liners, terdapat di dalam combustion chamber yang berfungsi
sebagai tempat berlangsungnya pembakaran.
Combustion liners di desain dengan satu seri lubang dan louvers yang
ditempatkan di dalam chambers. Digunakan untuk mencampurkan bahan
udara dari kompresor dan bahan bakar dari nozzel yang membakar
campuran ini.

c) Fuel Nozzle
Fuel Nozzle berfungsi sebagai tempat masuknya bahan bakar ke dalam
combustion liner.
Fuel nozzle terdapat pada ujung combustion chamber dan masuk ke
combustion liners. Fungsi dari fuel nozzle ini adalah untuk mengabutkan
bahan bakar dan mengarahkannya ke reaction zone pada ruang bakar.

d) Ignitors (Spark Plug)


Ignitors (Spark Plug), berfungsi untuk memercikkan bunga api ke dalam
combustion chamber sehingga campuran bahan bakar dan udara dapat
terbakar. Spark plugs terdapat pada bagian samping combustion chamber
dan masuk ke combustion liners. Spark plugs berfungsi untuk menyulut
campuran bahan bakar dan udara pada saat turbin gas start up. Pembakaran

26

akan terus terjadi selama suplai bahan bakar dan udara terus berlangsung.
Spark plugs terpasang pada sebuah pegas setelah proses pembakaran terjadi,
tekanan yang dihasilkan meningkat dan akan memaksa plugs naik menuju
casing dan mengeluarkan gas panas.

e) Transition Pieces
Transition Pieces, berfungsi untuk mengarahkan dan membentuk aliran gas
panas agar sesuai dengan ukuran nozzle dan sudu-sudu turbin gas.
Transition piece terdapat antara combustion liners dan first stage nozzle.
Alat ini digunakan untuk mengarahkan udara panas yang dihasilkan pada
combustion section ke first stage nozzle.

f) Cross Fire Tubes


Cross Fire Tubes, berfungsi untuk meratakan nyala api pada semua
combustion chamber. Cross fire tube berfungsi untuk menghubungkan
semua combustion chamber.

g) Flame Detector
Flame Detector, merupakan alat yang dipasang untuk mendeteksi proses
pembakaran terjadi.

Gambar 2.9 Combustion Section


Sumber : (Rahmanta, 2011).
27

4) Turbine Section
Turbine section merupakan tempat terjadinya konversi energi kinetik
menjadi energi mekanik yang digunakan sebagai penggerak kompresor aksial dan
perlengkapan lainnya.
Dari daya total yang dihasilkan kira-kira 60 % digunakan untuk memutar
kompresornya

sendiri,

dan

sisanya

digunakan

untuk

kerja

yang

dibutuhkan.Komponen-komponen pada turbin section adalah sebagai berikut :

a) Turbin Rotor Case


b) First Stage Nozzle, yang berfungsi untuk mengarahkan gas panas ke first
stage turbine wheel.
c) First Stage Turbine Wheel, berfungsi untuk mengkonversikan energi kinetik
dari aliran udara yang berkecepatan tinggi menjadi energi mekanik berupa
putaran rotor.
d) Second Stage Nozzle dan Diafragma, berfungsi untuk mengatur aliran gas
panas ke second stage turbine wheel, sedangkan diafragma berfungsi untuk
memisahkan kedua turbin wheel.
e) Second Stage Turbine, berfungsi untuk memanfaatkan energi kinetik yang
masih cukup besar dari first stage turbine untuk menghasilkan kecepatan
putar rotor yang lebih besar.

5) Exhaust Section
Exhaust section adalah bagian akhir turbin gas yang berfungsi sebagai saluran
pembuangan gas panas sisa yang keluar dari turbin gas.Exhaust section terdiri dari
beberapa bagian yaitu :
a) Exhaust Frame Assembly.
b) Exhaust Diffuser Assembly.
Exhaust gas keluar dari turbin gas melalui exhaust diffuser pada exhaust frame
assembly, lalu mengalir ke exhaust plenum dan kemudian didifusikan dan dibuang
ke atmosfir melalui exhaust stack, sebelum dibuang ke atmosfir gas panas sisa
tersebut diukur dengan exhaust thermocouple dimana hasil pengukuran ini
digunakan juga untuk data pengontrolan temperatur dan proteksi temperatur trip.

28

Pada exhaust area terdapat 18 buah termokopel yaitu, 12 buah untuk temperatur
kontrol dan 6 buah untuk temperatur trip.

Gambar 2.10 Exhaust Frame


Sumber : (Rahmanta, 2011)

Exhaust gas keluar dari turbin gas melalui exhaust diffuser pada exhaust frame
assembly, lalu mengalir ke exhaust plenum dan kemudian didifusikan dan dibuang
ke atmosfir melalui exhaust stack, sebelum dibuang ke atmosfir gas panas sisa
tersebut diukurdengan exhaust thermocouple dimana hasil pengukuran ini
digunakan juga untuk data pengontrolan temperatur dan proteksi temperatur trip.
Pada exhaust area terdapat 18 buah termokopel yaitu, 12 buah untuk temperatur
kontrol dan 6 buah untuk temperatur trip
29

.
Gambar 2.11 Exhaust Diffuser
Sumber : (Rahmanta, 2011)

2.9.2. Komponen Penunjang


Ada 5 komponen penunjang dari turbin gas yaitu :
1) Starting Equipment
Berfungsi untuk melakukan start up sebelum turbin bekerja.

2) Coupling dan Accessory Gear


Berfungsi untuk memindahkan daya dan putaran dari poros yang bergerak ke
poros yang akan digerakkan. Ada tiga jenis coupling yang digunakan, yaitu:
a) Jaw Cluth, menghubungkan startingturbine dengan accessory gear dan
HP(High Pressure) turbin rotor.
30

b) Accessory Gear Coupling, menghubungkan accessory gear dengan HP


(High Pressure) turbin rotor.
c) Load Coupling, menghubungkan LP (Low Pressure)

turbin rotor

dengan kompressor beban.

3) Fuel System
Bahan bakar yang digunakan berasal dari fuel gas system dengan tekanan
sekitar 15 kg/cm2.
Fuel gas yang digunakan sebagai bahan bakar harus bebas dari cairan
kondensat dan partikel-partikel padat. Untuk mendapatkan kondisi tersebut diatas
maka sistem ini dilengkapi dengan knock out drum yang berfungsi untuk
memisahkan cairan-cairan yang masih terdapat pada fuel gas.

4) Lube Oil System


Lube oil system berfungsi untuk melakukan pelumasan secara kontinu pada
setiap komponen sistem turbin gas. Lube oil disirkulasikan pada bagian-bagian
utama turbin gas dan trush bearing juga untuk accessory gear dan yang lainnya.
Lube oil system terdiri dari:
a) Oil Tank (Lube Oil Reservoir)
b) Oil Quantity
c) Pompa
d) Filter System
e) Valving System
f) Piping System
g) Instrumen untuk oil
Pada turbin gas terdapat tiga buah pompa yang digunakan untuk mensuplai
lube oil guna keperluan lubrikasi, yaitu:
a) Main Lube Oil Pump, merupakan pompa utama yang digerakkan oleh HP
(High Pressure) shaft pada gear box yang mengatur tekanan discharge lube
oil.
b) Auxilary Lube Oil Pump, merupakan pompa lube oil yang digerakkan oleh
tenaga listrik, beroperasi apabila tekanan dari mainpump turun.

31

c) Emergency Lube Oil Pump, merupakan pompa yang beroperasi jika kedua
pompa diatas tidak mampu menyediakan lubeoil.

5) Cooling System
Sistem pendingin yang digunakan pada turbin gas adalah air dan udara. Udara
dipakai untuk mendinginkan berbagai komponen pada section dan bearing.
Komponen komponen utama dari cooling system adalah:
a) Off base Water Cooling Unit
b) Lube Oil Cooler
c) Main Cooling Water Pump
d) Temperatur Regulation Valve
e) Auxilary Water Pump
f) Low Cooling Water Pressure Swich

2.9.3. Prosedur Pengoperasian Turbin Gas


Prosedur yang harus dilakukan untuk mengoperasikan turbin gas sebagai
langkah awal adalah :
1) Rachet, dilakukan dengan memutar turbin seperempat lingkaran dalam waktu
satu menit secara terus menerus selama 10 hingga 12 jam untuk
mendistribusikan massa rotor, meratakan pelumasan pada bearing dan
journalshaft serta mencegah terjadinya pembengkokan
2) Rubbing Check, pemutaran turbin gas sampai 1350 rpm, kemudian dimatikan.
3) Cranking, setelah turbin gas dimatikan saat rubbing check, kemudian turbin
gas diputar 1200 rpm yang dilakukan selama 5 hingga 10 menit. Hal ini
dilakukan untuk membersihkan turbin gas dan kompresor dari debu dan
kotoran.
4) Fuel Gas Leak Check, putaran turbin dinaikkan kembali sampai 1850 rpm.
5) Flame Detector Check, putaran turbin diputar sampai 2000 rpm, kemudian
spark plug dinyalakan maka saat itu proses pembakaran mulai terjadi.
6) Over Trip Test, apabila diberikan penambahan fuel gas maka otomatis putaran
turbin gas meningkat hingga mencapai batas yang telah ditentukan.

32

7) Peak Load untuk, setelah itu turbin gas distart hingga mencapai putaran 5100
rpm. Kemudian turbin gas ini diberi beban secara bertahap hingga mencapai
nilai mendekati

maksimum, kemudian beban diturunkan setahap hingga

mencapai batas yang diinginkan.

33

BAB III
METODOLOGI

3.1

Tahapan Pelaksanaan Kerja Praktek


Pelaksanaan program kerja praktek ini dilakukan dalam beberapa tahapan

proses. Mulai dari proses studi literatur, pengumpulan data meliputi pengamatan
dan mempelajari secara langsung proses shutdown maintenence jenis Hot Gas
Path Inspection yang sedang dilakukan oleh pihak PLTG Teluk Lembu,
konsultasi dengan dosen pembimbing dan pembimbing lapangan mengenai
perawatan turbin gas pada PLTG Teluk Lembu pekanbaru, pengambilan data dan
pembuatan laporan selama

pelaksanaan kerja praktek di PLTD/G PT. PLN

(Persero) Teluk Lembu dapat dilihat pada Gambar 3.1 berikut :


Mulai

Study
Literatur
Pengumpulan Data:
-

Melakukan Pengamatan

Mempelajari secara langsung

Log Sheet

Konsultasi dengan dosen


pembimbing dan pembimbing
lapangan

A
Gambar 3.1 Tahapan Kegiatan

34

Pengolahan dan Analisa Data Berupa


Maintenence dan Performansi Turbin
Gas

Kesimpulan dan Saran

Selesai
ysjnajsss
ayas
Gambar 3.1 Tahapan Kegiatan (sambungan)
3.2

Kegiatan Kerja Praktek


Dalam pelaksanaan kerja praktek, penulis ditempatkan pada bagian PLTG

unit 3. Ketika itu PLTG unit 3 tersebut sedang mengalami perawatan, dan jenis
perawatan yang dilakukan adalah perawatan jenis Hot Gas Path Inspection
(HGPI). Dalam hal ini penulis melakukan pencarian informasi dari teori teori
maupun secara langsung mengenai perawatan turbin gas agar kinerja dari mesin
selalu optimal saat sedang beroperasi. Dalam mencari informasi penulis mendapat
beberapa sumber yang berbeda, diantaranya dari proses diskusi dengan teknisi,
survey lapangan dan studi literatur.

3.2.1 Studi Literatur


Studi literatur yang dilakukan adalah mencari referensi teori yang relevan
dengan permasalahan mengenai maintenece turbin gas. Referensi tersebut
berisikan tentang proses pembongkaran, pembersihan dan pemasangan turbin
gas. Perawatan yang dilakukan pada PLTG unit 3 PLTD/G Teluk Lembu adalah
perawatan Hot Gas Path Inspection (HGPI). Perawatan Hot Gas Path Inspection
(HGPI) ini adalah perawatan yang yang mencakup perawatan pada ruang bakar,
kompresor, dan turbin.

35

3.2.2 Melakukan Pengamatan


Selama pelaksanaan kerja praktek ini selain melakukan studi literatur penulis
juga melakukan pengamatan secara visual mengenai proses perawatan Hot Gas Path
Inspection yang sedang dilakukan pada PLTG unit 3 di PLTD/G PT. PLN (Persero)
Teluk Lembu tetapi karena kondisi dari PLTG unit 3 tersebut saat itu sudah dalam
keadaan terbongkar penulis hanya melakukan pengamatan dari proses pembersihan
hingga pemasangan PLTG unit 3 di PLTD/G PT. PLN (Persero) Teluk Lembu.
3.2.3 Mempelajari Secara Langsung
Selama melaksanakan Kerja Praktek ini selain melakukan studi literatur
dan melakukan pengamatan penulis juga mempelajari secara langsung bagaimana
proses pembersihan dan pemasangan komponen-komponen PLTG yang sedang
dilakukan perawatan Hot Gas Path Inspection di PLTD/G PT. PLN (Persero)
Teluk Lembu.
3.2.4 Log Sheet
Agar dapat menghitung efisiensi dari turbin gas maka diperlukan data data
berupa temperatur, tekanan, dan pemakaian bahan bakar yang diperlukan selama
PLTG unit 3 beroperasi ( sebelum dilakukan perawatan Hot Gas Path Inspection)
yang telah dicatat oleh pihak PLTG, data inilah yang disebut dengan Log Sheet.
Data data yang digunakan adalah data pada tanggal 3 November 2014 pada pukul
21.00 WIB. Data data tersebut dapat dilihat pada Tabel 3.1

Tabel 3.1 Log Sheet PLTG Unit 3

36

3.2.5 Pengolahan Dan Analisis Data


Data yang telah dikumpulkan yaitu data temperatur kompresor dan gas
buang, data tekanan kompresor dan gas buang, dan juga data konsumsi bahan
bakar selanjutnya dilakukan pengolahan data untuk menghitung efisiensi dari
turbin gas . Setelah dilakukan pengolahan data maka langkah berikutnya yang
dilakukan yaitu analisa dan pembahasan. Data yang dianalisa adalah efisiensi
turbin gas berdasarkan perawatan yang dilakukan.

3.2.6 Kesimpulan Dan Saran


Setelah

dilakukan

analisa

dan

dilakukan

pembahasan

maka

langkah

selanjutnya adalah kesimpulan dan saran. Kesimpulan dari hasil efisiensi


turbin gas berdasarkan perawatan yang dilakukan dan rekomendasi

37

BAB IV
TUGAS KHUSUS
PERAWATAN TURBIN GAS PLTG UNIT 3
DI PT. PLN (Persero) SEKTOR PEMBANGKITAN PEKANBARU
UNIT PLTD/G TELUK LEMBU

4.1. Tujuan Tugas Khusus


Adapun tujuan dari tugas khusus ini adalah untuk mengetahui sistem
perawatan dan menghitung performansi turbin gas dari pembangkit listrik tenaga
gas (PLTG) di PT.PLN (Persero) Teluk Lembu Pekanbaru
4.2. Batasan Masalah
Adapun batasan masalah dari tugas khusus ini hanyalah membahas
perawatan dan performansi yang dilakukan pada turbin gas dari PLTG di PT.PLN
(Persero) Teluk Lembu Pekanbaru

4.3. Performa Turbin Gas Teoritis


Siklus ideal dari sistem turbin gas sederhana adalah siklus Brayton. Sistem
turbin gas

sederhana dengan siklus terbuka menggunakan ruang terbuka

menggunakan ruang bakar sedangkan sistem turbin gas sederhana dengan siklus
tertutup menggunakan alat-alat penukar kalor.

Gambar 4.1 Siklus Gas Terbuka


Sumber : (Wiranto Arismunadar, 2010)
38

Untuk mencari performasi turbin teoritis dibutuhkan data data yang telah
didapat sebelumnya dari log sheet sebagai berikut :
1) Beban

=21 MW = 21000 kW

2) Temperatur Lingkungan (T1)

= 350C = 308K (pekanbaru.go.id)

3) Temperatur Udara Tekan (T2)

= 8980F = 754 K

4) Temperatur Gas Buang (T4)

=9440F = 779 K

5) Tekanan udara Lingkungan (p1)

= 1 atm =101,33 kPa

6) Tekanan udara tekan (p2gage)

= 7,4 bar = 740 kPa

7) Tekanan absolut udara tekan (p2)

= (1+7,4)atm = 841,33 kPa

8) Debit Aliran Bahan Bakar (Qfuel)

= 1,025m3/jam

9) Berat jenis Bahan bakar (fuel)

= 870 kg/m3

10) Nilai kalor bahan bakar (LHV)

= 9240kkal/liter = 46829,7 kJ/kg

11) Laju Aliran massa bahan bakar (fuel)

= 1,776 kg/s

12) Laju aliran massa udara (udara)

= 113 kg/s

13) p4=p1

= 101,33 kPa

14) p3=p2

= 841,33 kPa

Dengan menggunakan data data diatas dan menggunakan persamaan 2.1


sampai 2.3 maka kita dapat mencari :
Temperatur udara tekan ideal (T2S)
2

(1)

T2S = T1(1)
T2S =

(1,41)
1,4

841,33 kpa
308K(101,33 )

T2S =563,88K
Temperatur Ruang Bakar (T3)
T3= T2 +

(LHV)
(cp)
kg
.46829,7 kJ/kg
s

113 .1,005 /

1,776

T3= 754 K + (

T3 = 1486,35 K
Temperatur Gas Buang Ideal (T4s)

39

T4s = T3(3)

(1)

101,33 kpa

T4s= 1486,35 K(

841,33 kpa

(1,41)
1,4

T4s= 811.86 K

Untuk persamaan 2.4 sampai persamaan 2.8 kita harus terlebih dahulu
mencari nilai cp nya dengan menggunakan persamaan 2.9
Mencari nilai cp
= + + 2 + 3
Maka :
Cp (T1) = (a + bT1 + cT12 +dT13) / 28,97
Cp (T1) = [28,11 + 0,1967 102 308 + 0,4802 105 308 2 +
( 1,966109 3083 )]/28,97
= 1,005 kJ/kg.K
Cp (T2) = (a + bT2 + cT22 +dT23) / 28,97
Cp (T2) = [28,11 + 0,1967 102 754 + 0,4802 105 754 2 +
( 1,966109 7543 )]/28,97
= 1,087 kJ/kg.K
Cp (T3) = (a + bT1 + cT12 +dT33) / 28,97
Cp (T3) =[28,11 + 0,1967102 1486,35 + 0,4802 105 1486,35

( 1,966109 1486,35 3 )] / 28,97


= 1,215 kJ/kg.K
Cp (T4) = (a + bT4 + cT42 +dT43) / 28,97
Cp (T4) = [28,11 + 0,1967 102 779 + 0,4802 105 779 2 +
( 1,966109 7793 )]/28,97
= 1,096 kJ/kg.K

40

Cp (T4S) = (a + bT4 + cT42 +dT43) / 28,97


Cp (T4S) = [28,11 + 0,1967 102 811,86 + 0,4802 105 811,8 2 +
( 1,966109 811,863 )]/28,97
= 1,098 kJ/kg.K
Setelah nilai cp untuk T1, T2, T3, dan T4 telah didapatkan maka kita dapat
menggunakan persamaan 2.4 sampai 2.8 untuk mencari :
Panas masuk sistem Teoritis (qin)
qin = cp (T3-T2)
qin = (cp * T3)-( cp * T2)
qin = (1,215 kJ/kg.K *1486,35 K) - ( 1,087 kJ/kg.K*754K)
qin = 985,97 K
Panas Keluar Sistem Teoritis (qout)
qout = cp (T4-T1)
qout = (cp * T4)-( cp * T1)
qout = (1,096 kJ/kg.K *779K )- ( 1,005 kJ/kg.K *308K)
qout = 473,355 K
Kerja turbin ideal (wTs)
wTs = cp (T3-T4s)
wTs = ( cp * T3)-( cp * T4s)
wTs = (1,215 kJ/kg.K *1486,35 K)-( 1,098 kJ/kg.K * 811.86 K)
wTs = 913,58 kJ/kg
Kerja turbin Teoritis (wT)
wT = cp(T3-T4)
wT = ( cp * T3)-( cp * T4)
wT = (1,215 kJ/kg.K *1486,35 K ) (1,096 kJ/kg.K *779K)
wT = 929,78 kJ/kg

41

Efisiensi Turbin Teoritis (T)


T =
T =

wTs
wT

x100%

913,58 kJ/kg
929,78 kJ/kg

x 100%

T = 98,25 %
4.4. Performa Turbin Gas Aktual
Untuk mencari performasi turbin aktual dibutuhkan data data yang telah
didapat sebelumnya dari log sheet sebagai berikut :
1) Beban

= 21 MW = 21000 kW

2) Temperatur Lingkungan (T1)

= 350C = 308K (pekanbaru.go.id)

3) Temperatur Udara Tekan (T2)

= 3260C= 599K

4) Temperatur Gas Buang (T4)

= 4900C= 763K

5) Tekanan udara Lingkungan (p1)

= 1 atm =101,33 kpa

6) Tekanan udara tekan (p2gage)

= 7,4 bar = 740 kpa

7) Tekanan absolut udara tekan (p2)

= (1+7,4)atm = 841,33 kpa

8) Debit Aliran Bahan Bakar (Qfuel)

= 1,025m3/jam

9) Berat jenis Bahan bakar (fuel)

= 870 kg/m3

10) Nilai kalor bahan bakar (LHV)

= 9240kkal/liter = 46829,7 kJ/kg

11) Laju Aliran massa bahan bakar (fuel)

= 1,776 kg/s

12) Laju aliran massa udara (udara)

= 113 kg/s

13) p4=p1

= 101,33 kpa

14) p3=p2

= 841,33 kpa

Dengan menggunakan data data diatas dan menggunakan persamaan 2.1 sampai
2.3 maka kita dapat mencari :
Temperatur udara tekan ideal (T2S)
2

(1)

T2S = T1(1)
T2S= 308

841,33 kpa
K(101,33 )

(1,41)
1,4

T2S=563,88K

42

Temperatur Ruang Bakar (T3)


T3= T2 +

(LHV)
(cp)
kg
.46829,7 kJ/kg
s

113 .1,005 /

1,776

T3=599K +(

T3 = 1331,35 K
Temperatur Gas Buang Ideal (T4s)
4

T4s = T3(3)

(1)

101,33 kpa

T4s=1331,35 K(

841,33 kpa

(1,41)
1,4

T4s= 727.20 K
Untuk persamaan 2.4 sampai persamaan 2.8 kita harus terlebih dahulu mencari
nilai cp nya dengan menggunakan persamaan 2.9
Mencari nilai cp
= + + 2 + 3
Maka :
Cp (T1) = (a + bT1 + cT12 +dT13) / 28,97
Cp (T1) = [28,11 + 0,1967 102 308 + 0,4802 105 308 2 +
( 1,966109 3083 )]/28,97
= 1,005 kJ/kg.K
Cp (T2) = (a + bT2 + cT22 +dT23) / 28,97
Cp (T2) = [28,11 + 0,1967 102 599 + 0,4802 105 599 2 +
( 1,966109 5993 )]/28,97
= 1,056 kJ/kg.K
Cp (T3) = (a + bT1 + cT12 +dT33) / 28,97
Cp (T3) =[28,11 + 0,1967102 331,35 + 0,4802 105 1331,35

( 1,966109 1331,35 3 )] / 28,97

43

= 1,194 kJ/kg.K
Cp (T4) = (a + bT4 + cT42 +dT43) / 28,97
Cp (T4) = [28,11 + 0,1967 102 763 + 0,4802 105 763 2 +
( 1,966109 7633 )]/28,97
= 1,088 kJ/kg.K
Cp (T4S) = (a + bT4 + cT42 +dT43) / 28,97
Cp (T4S) = [28,11 + 0,1967 102 763 + 0,4802 105 763 2 +
( 1,966109 7633 )]/28,97
= 1,081 kJ/kg.K
Setelah nilai cp untuk T1, T2, T3, dan T4 telah didapatkan maka kita dapat
menggunakan persamaan 2.4 sampai 2.8 untuk mencari :
Panas masuk sistem aktual (qin)
qin = cp(T3-T2)
qin = (cp * T3)-( cp * T2)
qin = (1,194 kJ/kg.K *1331,35 K) - (1,056 kJ/kg.K*599K)
qin = 957,66 K
Panas Keluar Sistem Aktual (qout)
qout = cp (T4-T1)
qout = (cp * T4)-( cp * T1)
qout = (1,088 kJ/kg.K*763K )- ( 1,005 kJ/kg.K *308K)
qout = 520,97 K
Kerja turbin ideal (wTs)
wTs = cp(T3-T4s)
wTs = ( cp * T3)-( cp * T4s)
wTs = (1,194 kJ/kg.K *1331,35 K)-( 1,081 kJ/kg.K * 720,20 K)
wTs = 803,8 kJ/kg
44

Kerja turbin Aktual (wT)


wT = cp(T3-T4)
wT = =( cp * T3)-( cp * T4)
wT = (1,194 kJ/kg.K *1331,35 K) (1,088 kJ/kg.K*763K)
wT = 759,6 kJ/kg
Efisiensi Turbin Aktual (T)
T =
T =

wT
wTs

x100%

759,6 kJ/kg
803,8 kJ/kg

x 100%

T = 94,50 %
4.5. Pemeliharaan Turbin Gas (Hot Gas Path Inspection)
Hot Gas Path Inspection bisa dikategorikan sebagai pemeriksaan sistem
pembakaran, hanya saja pemeriksaan ini dilakukan lebih terperinci. Pemeriksaan
dilakukan mulai dari nozzle, combustion chamber, combustion liners, flow
sleeves, transition piece, turbine casing, air compressor, exhaust casing, barrel,
diaphragm assemblies hingga bucket turbin. Untuk memperpendek waktu
perawatan, maka sebelum dilakukan pemeriksaan ini suku cadang perlu
dipersiapkan dahulu sehingga inspeksi ini dalam prakteknya hanya berbentuk
buka, ganti, dan tutup kembali.
Bila pada pemeriksaan didapatkan ada komponen yang memerlukan
perbaikan, maka bagian tersebut diganti terlebih dahulu dengan yang baru untuk
kemudian diperbaiki dan disimpan sebagai cadangan. Pemeriksaan ini umumnya
dilakukan pada 32.000 jam operasi.
4.6. Masalah Pada Turbin Gas
Pada turbin gas ada beberapa masalah yang mungkin terjadi, komponen
yang biasanya terdapat masalah adalah transition piece, first stage nozzle dan
second stage nozzzle, first stage bucket dan second stage bucket, dan turbine
rotor. Berikut akan dijelaskan masalah yang terjadi pada turbin gas dan dapat
diamati selama proses pemeliharaan Hot Gas Path Inspection (HGPI).

45

1) Transition Piece , fungsi dari transition piece adalah untuk mengarahkan aliran
udara panas dari combustion liner menuju ke turbin nozzle ada 3 faktor yang
menyebabkan kerusakan pada transition piece yaitu: Wear, Oxydation, Stress.
a) Wear, wear disebabkan oleh vibrasi yang dihasilkan dari stimulti
mechanical,dan juga dapat disebabkan oleh gesekan bagian karena
ekspansi termal saat starting dan perubahan beban.
b) Oxydation, oxidation terjadi karena overheating, biasanya setelah beberapa
deformasi awal karena gradient thermal.
c) Cracking, dapat disebabkan oleh getaran atau tekanan termal.
2) First stage nozzle dan second stage nozzle, fungsi dari stage nozzle adalah
untuk mengkonversi energi panas dan tekanan menjadi energi kinetik dan
meneruskan energi tersebut ke bucket. Masalah yang sering terjadi pada stage
nozzle ini adalah :
a) Oxidation,corrotion dan erotion,
b) Thermal fatique
c) Distortion dan creep

Gambar 4.2 Korosi pada Stage Nozzle

3) Turbine Shroud, fungsi pertama dari turbine shroud ini adalah untuk membuat
permukaan silindris unuk meminimalisir kebocoran akibat cleraeance.

46

Fungsi kedua dari turbin shroud adalah untuk menyediakan resistan termal
yang tinggi diantara gas panas (1200OF-648OC) dan comparative cold
shell(600OF-318OC). Dikarenakan panas yang tinggi dan kondisi kerja shroud
yang bergesekan maka kerusakan yang umum terjadi pada shroud adalah
permukanan shroud yang terkikis dan terbakar karena itu shroud tidak
mengalami perbaikan melainkan langsung diganti dengan yang baru, tetapi
karena spesifikasi shroud yang baru tidak sesuai dengan yang lama maka pihak
PLN tidak menggantinya dengan yang baru melainkan tetap menggunakan
shroud yang lama. Contoh kerusakan yang terjadi pada turbin shroud dapat
dilihat pada Gambar 4.3 dimana terlihat bahwa pada turbin shroud ada bagian
yang meleleh karena tidak mampu menahan panas yang dihasilkan oleh ruang
bakar.
Lokasi Rusak
Bakar Pada
Turbine Shroud

Gambar 4.3 Kerusakan pada Turbine Shroud

4) Combustion Liner dan Crossfire tube, combustion liner dan crossfire tube
berada di ruang bakar sehingga masalah yang sering terjadi adalah oxidasi dan
juga pecah pada crossfire tube. Hal ini disebabkan karena kondisi kerja dari
combustion liner dan crossfire tube itu sendiri, karena combustion liner dan
crossfire tube bekerja pada temperatur yang sangat tinggi yaitu mencapai
temperatur 13000C.

47

Lokasi Pecah
Pada Crossfire
Tube

Gambar 4.4 Crossfire Tube yang pecah


Selama melakukan proses maintenence HGPI ini PLTG Teluk Lembu telah
menyediakan komponen komponen yang diperiksa diatas sehingga komponen
komponen yang tersebut diatas tidak digunakan lagi atau langsung diganti
terkecuali untuk turbin shroud, turbin shroud tersebut tidak diganti karena jenis
pin dari shroud yang baru berbentuk silindris dan tidak bisa dipakai untuk
shroud baru karena pihak PLTG hanya mempunyai pin yang berbentuk plat dari
shroud yang lama.
4.7. Proses Pembongkaran Turbin Gas
1) Buka atap turbin dan panel samping
2) Lanjutkan

dengan

membuka

ruang

pembakaran

seperti

pada

Combustion Inspection
3) Pasang screw jack pendukung di bawah casing luar
4) Buka

setengah atomisasi udara atas dan atau berjenis gas, saluran

bahan bakar minyak


5) Buka

bagian atas pendingin pipa udara yang diperlukan untuk

membuka shell
6) Buka 2 baut penahan second stage nozzle axial

yang terletak di 45

derajat diatas horizontal joints


7) Buka baut vertikal antara shell turbin dan casing discharge. Buka baut
vertikal antara shell turbin dan exhaust hood dan baut horisontal joint
bolting

48

8) Termokopel output wheelspace pada bagian atas shell turbin harus


diputuskan. Jika junction box telah dikunci, mungkin perlu untuk
membuka junction box untuk membuka kabel
9) Buka clamping segmen atas dari corten sheets dari knalpot , untuk
memungkinkan pemindahan shell turbin
10) Dongkrak shell turbin di lubang dongkrak ulir atau beem yang telah
ada, pada pinggiran vertikal shell turbin dan casing debit kompresor
harus membuka 0,3 mm. Periksa jarak angkat dongkrak dengan dial
indicator.
11) Pin eksentrik untuk positionning nozzle sangat baik jika dilepas pada
saat ini sehingga mereka tidak akan diabaikan di reassembly. Shell
turbin tidak boleh dipasang kembali dengan pin eksentrik atau nozzle
aksial pin dalam posisi di bagian atas
12) Lepas bagian atas klem pemegang second stage nozzle, dan horizontal
joint bolting. Angkat dari bagian atassecond stage nozzle, pastikan lead
termokopel tidak terputus selama proses.
13) Lepas Allen-head horizontal joint bolting dari bagian dalam diagram
bagian atas,.
14) Dari lima transition piece (nomor 1, 2, 8, 9, 10) pada bagian atas turbin
buka baut dan segel sisi dari first stage nozzle. Lepaskan baut tengah
dari masing-masing bagian transition piece.
15) Dorong transition piece keluar dari nozzle ke dalam ruang pembakaran
luar
16) Lepaskan horizontal joint bolting dari first stage nozzle
17) Angkat bagian atas dari first stage nozzle.
18) Lima buah transition piece atas dilepaskan dari turbin setelah nozzle
dibuka.
19) Sebuah set lengkap clereances turbin harus diambil, maka bagian
bawah manifold gas atau atomisasi berjenis udara harus dihilangkan
bersama

dengan

garis

udara

pendingin

ke

bawah

setengah

shell. Akhirnya pin centering first stage dan second stage harus dilepas
20) Lepaskan 5 casing combustion luar bagian bawah nomor 3, 4, 5, 6, 7

49

21) Mulai dari horizontal joints dan bekerja menuju bottom center line,
melepaskan potongan transition piece yang tersisa.
22) Lepaskan cincin seal dari first stage nozzle pendukung cincin dalam
dan dua klem axial nozzle
23) Ratakan first stage nozzle dengan mengaitkan satu sisi ke hook dengan
kabel lurus dan luar dengan hoist rantai di hook. Lepaskan
thermocouples dari bagian bawah sisi kiri shell. Lepaskan bagian
bawah second stage nozzle.
4.8. Proses Pemeriksaan Dan Pembersihan Turbin Gas
4.8.1. Proses Pemeriksaan
1) Periksa dan catat kondisi pada turbin bucket pada semua stages
2) Periksa dan catat kondisi first stage nozzle
3) Periksa dan catat kondisi second stage nozzle. dan membandingkan
clereances asli untuk mencegah clereances
4) Periksa dan catat kondisi diagram packing
5) Periksa dan catat kondisi transition piece
6) Periksa dan catat kondisi crossfire tube
7) Periksa dan catat kondisi combustion liner
8) Periksa dan catat kondisi flame detector
9) Periksa dan catat kondisi busi
10) Periksa dan catat kondisi load coupling dan accessory coupling
11) Bersihkan Filter Gas
12) Kunjungan inlet duct, inlet plenum, inlet casing dengan VIGV blades.
Bersihkan jika diperlukan
13) Kunjungan knalpot pleno; perbaikan dengan pengelasan semua celah
yang terlihat.
4.8.2. Proses Pembersihan
Tujuan dilakukannya pembersihan ini adalah untuk menghilangkan karat
dan kerak yang menempel pada komponen-komponen turbin gas. Dalam
perawatan ini digunakan beberapa alat yaitu :
1) Amplas

50

2) Solar
3) Gerinda
4) Sikat kawat
5) Kain Lap
6) Anti Karat
Berikut ini adalah komponen-komponen yang dibersihkan selama proses
maintenence pada PLTG unit 3 berlangsung:
1) Sudu Kompresor Rotor dan Stator
Sudu Kompresor Rotor dan Stator dibersihkan dengan menggunakan
amplas dan solar pengunaan amplas dan solar untuk menghilangkan karat
yang menempel pada Sudu Kompresor Rotor dan Stator.

Gambar 4.5 Pembersihan Sudu Kompresor Stator


2) Sudu Turbin
Sudu Turbin dibersihkan dengan menggunakan amplas dan solar
pengunaan amplas dan solar untuk menghilangkan karat yang menempel
pada Sudu Turbin

51

Gambar 4.6 Pembersihan Sudu Turbin

3) Casing Turbin
Casing Turbin dibersihkan menggunakan gerinda dan sikat kawat untuk
menghilangkat

karat

yang

ada,

kemudian

dibersihkan

kembali

mengunakan solar agar debu dan karat yang tersisa hilang.

Gambar 4.7 Pembersihan Casing Turbin


52

4) Pembersihan Casing Ruang Bakar


Casing ruang bakar dibersihkan menggunakan gerinda dan sikat kawat
untuk menghilangkan kerak dan karat yang ada pada casing ruang bakar.

Gambar 4.8 Pembersihan Casing Ruang Bakar


5) Casing Kompresor
Casing kompresor dibersihkan menggunakan gerinda dan sikat kawat
untuk menghilangkat karat yang ada, kemudian dibersihkan kembali
mengunakan solar agar debu dan karat yang tersisa hilang.

Gambar 4.9 Pembersihan Casing Kompresor

53

4.9. Proses PemasanganTurbin Gas


1) Dengan bagian dalam turbin shell dan discharge casing benar-benar
bersih, lapisi second stage nozzle spring seal dengan anti-seize, dan,
ketika dalam posisi, dan didukung pada lifting rig, masukkan dan baut
shims pendukung. Kemudian turunkan nozzle ke shims. Masukkan
centering pin bawah. Jangan memaksa pin, tapi sentak nozzel
transversel

untuk

memungkinkan

pin

untuk

masuk

secara

bebas. Memasang dua atau lebih axial holding pin dan kencangkan.
Periksa untuk memastikan masuknya axial holding pin belum
menggantikan tempat nozzle. Pasang setengah bagian bawah inter stage
packing dan spring.
2) Pasang kembali first stage wheel space termokopel ke posisi sisi kiri
bawah di shell. Hal ini paling baik dilakukan sebelum lebih jauh
merakit dilakukan di area saluran second stage untuk mencegah
kesulitan, karena ini adalah perakitan agak sulit jika mencoba setengah
bagian atas nozzle di tempatnya.
3) Roll di bagian bawah first stage nozzle dengan cara yang sama dengan
yang di mana itu dibuka. Sementara nozzel tetap didukung pada lifting
rig, masukkan kunci pendukung horizontal joint dan baut yang
ketat. Pasang segel "L" ke bagian bawah. Pastikan joint segel yang
terpasang setidaknya 19 / 15mm (3/4 "- 1" ) dari joint segmen nozzle
dan ikuti dengan cincin seal
4) Pasang first stage nozzle locating eksentrik pin untuk bagian bawah.
5) Pasang dua strip kemasan ke dalam segel alur luar first stage
nozzle. Perhatian harus diketahui bahwa dudukan strip tidak sejalan,
sehingga dapat meminimalkan kemungkinan kebocoran.
6) Pasang

lima buah transition piece ke bagian setengah bawah

turbin. Mulai urutan pemasangan dengan chamber no 5, yang


merupakan bagian bawah vertikal pusat-line, dan bekerja ke atas dari
titik itu. Pastikan bahwa transiton piece sepenuhnya terlibat dalam

54

nozzle dan "F" klem pada discharge casing sebelum dikunci dengan
menggunakan baut. Setelah transition piece no 4 dan no 6 terpasang,
pasang segel samping dan mengunci kombinasi baut. Lanjutkan dengan
memasang dua buah transition piece tersisa di bagian bawah yaitu no 3
dan no 7
7) Pasang casing combustion luar ke setengah bawah turbin. Gunakan
gasket baru pada casing dan memperbaikinya di alur dengan
menggunakan grease
8) Ambil satu set lengkap accesibble clereance dan merekam data pada
turbin gas.
9) Pasang transition piece bagian atas lima buah masing-masing dan
mendorong mereka maju ke casing ruang bakar. Hal ini untuk
memungkinkan first stage nozzle yang akan dipasang.
10) Memasang "L" segel ke bagian setengah atas nozzle. Berikan sebuah
tanda untuk mencegah dua horizontal joint L dari kesalahan
pemasangan.
11) Pasang bagian atas first stage nozzle. Pastikan bahwa empat strip segel
masih terpasang untuk segel alur di dinding samping dalam dan luar
nozzle.
12) Pasang dua strip packing ke bagian atas dinding samping luar alur dan
ujung belakang ke packing dalam alur bawah.
13) Pasang klem ke first stage nozzle horizontal joint dan memeriksa
clearence dari lug ke clamp "U" .
14) Pasanglima buah transition piece bagian atas (nomor 1, 2, 8, 9, dan 10)
ke first stage nozzle.
15) Pasang bagian atas diafragma dalam untuk second stage nozzle.

55

16) Pasang bagian atas second stage nozzle dan pasangkan termokopel
mengarah melalui dua tabung terbuka di partisi pada setiap sisi garis
tengah vertikal. Pasang klem nozzle dan memeriksa dan merekam
clearence pada lembar izin yang tepat.
17) Ikat termokopel mengarah sekitar slot kunci di bagian setengah atas
nozzle dan mengarahkan termokopel tersebut sehingga dapat masuk
melalui lubang di shell turbin.
18) Melapisi permukaan mating dari shell turbin dan discharge casing
dengan film cahaya anti-seize. Periksa apakah semua aman dalam
wilayah shell sebelum memasang shell. Merakit shell dan termokopel
mengarah melalui lubang sebagai shell diturunkan.
19) Baut shell sesuai dengan urutan perbautan disediakan di bagian pratices
maintenace.
20) Pasang kembali first stage nozzle dan second stage nozzle eksentrik
pin. Jangan memaksa pin ke dalam slot mereka. Bongkar nozzle dalam
arah yang diperlukan melalui lubang sampai pin dapat dengan mudah
masuk. Pasang kembali tahap kedua kedua aksial mempertahankan
busi.
21) Lepas semua jack dukungan dari bawah unit.
22) Pasang kembali liners ruang bakar. Tutup seperti yang dijelaskan di
bagian pemeriksaan pembakaran.
23) Pasang kembali bahan bakar gas, pipa minyak, pipa atomisasi udara,
dan pipa air ekstraksi.
4.9.1. Point Tertentu Untuk Lihat Selama Pemasangan
1) Sepuluh liners pembakaran harus dari jenis yang sama: cover, lengan,
kerucut, dll ....
2) Liners pembakaran dengan busi dan detektor api harus mempunyai
lubang yang sesuai.

56

3) Periksa jumlah yang sebenarnya dari lubang, pada crossfire tube.


4) Periksa instalasi dan posisi nozel bahan bakar dalam pembakaran liners
yang benar, terutama dalam hal turbulator.
4.9.2. Desassemblies Dan Pemeriksaan Pada Compartment Aksesori
1) Kopling aksesori

Hub bersih

Menggantikan grease untuk kopling tanpa sistem minyak pelumas

Ganti gasket ring ketika mulai rusak

Memeriksa dengan baik penampilan gigi pada hub

2) Bersihkan Clutch Coupling

Menghapus perlindungan dan membersihkan kopling

Mengubah secara manual mengubah hub inlet kopling memeriksa


bantalan rol torque converter.

3) Periksa kebocoran pada semua sistem

Buka penutup semua roda gigi. Periksa semua roda gigi

4) Periksa kebocoran pada semua sistem

Perbaiki semua kebocoran yang ditemukan selama menjalankan unit

4.10. Running Test


1) Untuk mesin diesel
Secara terencana, dengan buku pegangan produsen diesel sebagai panduan,
berikut pemeriksaan yang direkomendasikan :
a)

Pada interval memeriksa tingkat oli mesin diesel dan gunakan oli dan lube
filter yang direkomendasikan sesuai dengan spesifikasi untuk siaga atau
penggunaan jarang. Fungsi mesin diesel ini cukup riskan: ada kedepan,
perawatan khusus dari sistem minyak pelumas yang diperlukan. Tidak ada
kebocoran minyak diperbolehkan, dan penggunaan minyak pelumas yang
tepat adalah wajib. Seharusnya tidak ada air dalam minyak pelumas
mesin. Filter harus tetap bersih.

57

b)

Cooling system, termasuk baut dan selang, harus diperiksa untuk


kebocoran dan keausan.

c)

Selama setiap pemeriksaan layanan, waktu versus kecepatan harus


dibandingkan dengan kondisi start up awal. Hal ini untuk memastikan
bahwa output torsi sesuai dari converter torsi diesel untuk kecepatan mesin
diesel yang diberikan.

d)

Selama setiap perbaikan yang direncanakan dari turbin gas, yang terbaik
adalah untuk memeriksa pengaturan governor, injeksi minyak diesel dan
operasi mesin utama. Hal ini termasuk menentukan apakah Governor dan
pengaturan tekanan bahan bakar berada di batas

maksimal untuk

memastikan kekuatan penuh dari starting awal. Pengaturan yang terlalu


rendah dapat menyebabkan uncopling dini mekanisme kopling
2) Untuk motor listrik
Prosedur perawatan untuk motor listrik ditetapkan yang meliputi
kebersihan, pelumasan, dan pendinginan yang memadai untuk mencegah
kerusakan isolasi. Jangan lalai untuk memeriksa tegangan suplai, frekuensi,
dan saat ini untuk membandingkan dengan pembacaan papan nama. Sebagai
awal berarti untuk turbin gas, beban tinggi, durasi pendek, siklus. Karena
motor biasanya dioperasikan hanya beberapa menit sehari, itu diterapkan
dengan faktor pelayanan yang relatif tinggi yang berarti penolakan panas
tinggi. Kebersihan untuk memastikan perpindahan panas yang efisien dan
cukup pasokan pendingin udara penting untuk menjamin keandalan sistem
awal.
Secara manual mengubah poros motor, untuk memeriksa apakah bantalan bola
berada dalam kondisi yang baik.

3) Sistem pendingin udara


a) Perlu untuk melepaskan poros horisontal untuk proses pembersihan,
checking, dan perubahan grease (grease yang sama seperti untuk accesorry
kopling).
b) Secara manual menghidupkan motor fan untuk memeriksa apakah bola
bantalan berada dalam kondisi yang baik.
58

c) Bersihkan radiator (menggunakan air)


d) Lepaskan kaleng air, pada pendingin, dalam kasus suhu normal diamati, saat
berjalan.
e) Periksa PH air.

4) Sistem pembakaran
Untuk bahan bakar gas
a) Periksa filter Sargo, pada inlet turbin gas. Jika terlalu kotor, bersihkan
b) Dengan atomisasi mekanik, mengganti kartrid filter pada LP dan HP filter.
Untuk bahan bakar minyak dengan atomisasi kompresor udara. Sama seperti
untuk distilat ringan, namun, sebelum berhenti unit, jangan lupa untuk
memeriksa kompresor udara atomisasi untuk getaran.
4.11. Analisis Data
Proses maintenece yang dilakukan pada PLTG Teluk Lembu adalah
shutdown maintenence dimana jenis dari shutdown maintenence ada 3 jenis yaitu :
Combustion inspection (CI) , Hot Gas Path Inspection (HGPI), dan mayor
inspection (MI). Proses maintenece yang dilakukan selama penulis melakukan
kerja praktek adalah proses maintenece Hot Gas Path Inspection (HGPI) yang
dilakukan setiap dua tahun sekali. Dalam proses maintenece Hot Gas Path
Inspection (HGPI) bagian yang diperiksa adalah dari bagian auxilary gear sampai
load gear. Selama proses maintenece terdapat beberapa komponen yang rusak dan
diganti dengan yang baru yaitu : Transition Piece, First Stage nozzle dan Second
Stage nozzle, Turbin Shroud, Combustion Liner dan Crossfire Tube
Berdasarkan analisa terhadap data yang telah dilakukan didapat bahwa
efisiensi dari turbin aktual sebesar 94,50%, nilai efisiensi ini lebih kecil
dibandingkan dengan

efisiensin

turbin

secara teoritis

sebesar

98,25%.

Berdasarkan persentase efisiensi tersebut dapat dilihat efisiensi turbin telah


berkurang sebesar 3,75%. Hal ini dapat disebabkan oleh penggunaan komponen
yang tidak sesuai standar oleh pihak PLTG Teluk Lembu dan juga dapat
dikarenakan karena usia dari PLTG unit 3 itu sendiri yang telah beroperasi sejak
tahun 1998.
59

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Dari hasil perhitungan dan pembahasan dapat diambil kesimpulan,
1) Perawatan yang dilakukan di PLTG Teluk Lembu adalah shutdown
maintenence dimana jenis dari shutdownmaintenence yang dilakukan
adalah Hot Gas Path Inspection (HGPI)
2) Permasalahan yang sering terjadi pada PLTG Teluk Lembu adalah pada
komponen :
Transition Piece (Terjadi Oksidasi dan Korosi)
First Stage nozzle dan Second Stage nozzle (Terjadi Oksidasi dan
Korosi )
Turbin Shroud (Terbakar karena bekerja pada temperatur yang
tinggi)
Combustion Liner dan Crossfire Tube (Terjadi Pecah pada
Crossfire tube)
3) Efisiensi turbin gas pada PLTG unit 3 PLTG Teluk Lembu berkurang
sebesar 3,75% dimana hal ini dapat disebabkan oleh karena penggunaan
komponen yang tidak sesuai standar oleh pihak PLTG Teluk Lembu.
5.2. Saran
Adapun saran yang dapan penulis berikan antara lain adalah :
1) Proses perawatan sebaiknya dilakukan sesuai dengan prosedur (SOP)
yang telah ditentukan.
2) Untuk mencapai umur real dari setiap komponen, komponen -komponen
yang digunakan sebaiknya memenuhi standar yang sesuai dengan yang
telah ditentukan.
3) Untuk meningkatkan efisiensi dari turbin gas, sebaiknya dilakukan
pemeriksaan terhadap komponen yang telah dibeli untuk memastikan
tidak ada kekurangan dan cacat pada komponen baru tersebut sehingga
komponen baru tersebut .

60

DAFTAR PUSTAKA
Ahyari, Agus, 2002, Manajemen Produksi , Badan Penerbit Faklutas Ekonomi
UGM, Yogyakarta

Assauri, Sofjan, 2004 , Manajemen Produksi dan Operasi Edisi Revisi 2004,
Lembaga Penerbit FE-UI, Jakarta.

Arismunadar ,Wiranto, 2010, Turbin gas dan motor propulsi, ITB , Bandung

Atlantique , Alsthom Guide Book, 1981, Gas Turbine Maintenece

Boyce, Meherwan P., 2001 ,Gas Turbine engineering handbook, Gulf Profesional
Publishing,Texas

Cengel, A.Yunus. 1989.

Thermodynamics An Engineering Approach Fifth

Edition, McGraw Hill Companies, New York.

Corder, A.S,

1992, Teknik Manajemen Pemeliharaan,ter, K. Hadi Erlangga,

Jakarta

Daryus, Asyari, 2007, Diktat Manajemen Pemeliharaan Mesin, Universitas Darma


Persada , Jakarta

Hoeft , Robert F, dan Janawitz, Jamisan, dan Keck, Richard, 2001, Heavy Duty
Gas Turbine Operating and Maintenance Consideration, GE Power System,
Atlanta.

61

Leda, Jeremias, 2010, Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) Ujung Pandang,
Karya Tulis Ilmiah, Makasar.

http://www.pekanbaru.go.id/wilayah-geografis/. (diakses 20 Februari 2015)

Rahmanta, 2011, Inisiator Aceh Power Investment.


http://Rahmanta13.files.wordpress.com/2011/05.turbin_gas. (diakses 28 Februari
2015)

Satria, Ardiansyah, 2010, contoh perhitungan siklus Brayton turbin


gas.http://academica.edu/9274418/contoh_perhitungan_siklus_brayton_turbin_gas
.html. (diakses 20 Februari 2015)

Setiawan, F.D, 2008, Pemelihara Mekanikal Mesin Produksi, Maximus,


Yogyakarta.

Suparlan , Suwardi ,1999, Perawatan Mesin, ITB, Bandung

62

LAMPIRAN