Anda di halaman 1dari 17

TUGAS AUDIT INVESTIGASI

KASUS PT ADARO ENERGY Tbk.


DOSEN : MASRUL HUDA, SE. M.Si

DISUSUN OLEH :

Kelompok IV

1. Nurliyah
2. Yahya Nuryanto

Semester : VII A PAGI

FAKULTAS EKONOMI JURUSAN AKUNTANSI


S-1

UNIVERSITAS PAMULANG

2010

KATA PENGANTAR

i
Segala puji bagi Allah SWT yang telah menolong hamba-Nya
menyelesaikan makalah ini dengan penuh kemudahan. Tanpa pertolongan
Dia mungkin penyusun tidak akan sanggup menyelesaikan dengan baik.

Makalah ini disusun agar pembaca dapat memperluas ilmu tentang


permasalahan yang ada di sekitar kita, yang kami sajikan berdasarkan
pengamatan dari berbagai sumber. Makalah ini memuat tentang “Kasus PT
Adaro Energy Tbk (ADRO)”. Walaupun makalah ini mungkin kurang
sempurna tapi juga memiliki detail yang cukup jelas bagi pembaca.

Penyusun juga mengucapkan terima kasih kepada Dosen Mata Kuliah


Etika Profesi Akuntansi, yaitu Bapak MASRUL HUDA, SE. M.Si yang telah
membimbing penyusun agar dapat mengerti tentang bagaimana cara
menyusun Makalah ini.

Semoga makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas


kepada pembaca. Kami sadar dalam penyusunan makalah ini terdapat
kekurangan.untuk itulah penyusun mohon untuk saran dan kritiknya. Terima
kasih.

Pamulang, Januari 2010

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

JUDUL ...........................................................................................
............. i

KATA
PENGANTAR ..................................................................................
... ii

DAFTAR
ISI.................................................................................................
iii

A. Identifikasi
Permasalahan................................................................ 1

B. Diagram................................................................................
............ 3
C. Mulai Ditemukannya Kasus dan
yang Orang Menemukan
Kasus......................................................... 4
D. Paragraf yang
Penting....................................................................... 7
E. Gambaran Umum Pihak yang
Terlibat .............................................. 9
F. Pemeriksa
Kasus................................................................................
10
G. Penjelasan
Bagan............................................................................... 11
H. Kesimpulan Sementara Pemegang Kunci dalam
Kasus..................... 11
I. Pihak yang Bertanggung
Jawab........................................................ 11

iii
J. Dampak Terhadap Individu atau
Masyarakat.................................... 12

DAFTARPUSTAKA............................................................................
.............. 13

A. Identifikasi Permasalahan
Transfer pricing diduga dilakukan dengan menjual batu bara
kepada Coaltrade salah satu perusahaan terafiliasi dengan harga miring,
yakni US$26 per ton pada 2005 dan US$29 pada tahun berikutnya.
Penjualan Adaro pada 2005, menurut sebuah dokumen hanya
US$697,1 juta dan US$1,003 miliar pada 2006. Padahal, kalau dihitung
berdasarkan harga pasar, total pendapatan pada 2005 mestinya
berjumlah US$1,287 miliar dan pada 2006 sebesar US$1,371 miliar. Itu
berarti ada selisih yang cukup besar antara hasil penjualan Adaro
berdasarkan perhitungan sendiri dengan nilai penjualan berdasarkan
harga pasar. Nilainya, kalau dirupiahkan mencapai Rp 9,121 triliun.
Belum dihitung royalti 13,5% yang harus dibayarkan kepada negara.
laporan keuangan Coaltrade. Dari tahun 2001 hingga 2003,
perusahaan itu hanya dioperasikan tiga orang. Mulai 2004 dioperasikan
lima orang, terdiri dari dua direktur, seorang manajer, dan dua
sekretaris. Dengan awak yang ramping itu, keuntungan bersih yang
dapat diraihnya toh tergolong luar biasa.

iv
Dari 2001 hingga 2005, menurut sumber itu, laba bersih
Coaltrade berturut-turut US$ 3,52 juta, US$ 17,08 juta, US$ 15,22 juta,
US$ 28,49 juta, dan US$ 42,4 juta. "Luar biasa sekali. Bagaimana bisa
meng-handle masalah administrasi, akuntansi, dan pemasaran dengan
karyawan sekecil itu. Bisa jadi, kalaupun mereka bekerja 24 jam sehari,
rasanya tak akan mampu," kata sang investment bank tadi.
Lebih jauh, ia membuka dokumen yang bertuliskan Adaro Offering
Bond Prospectus 22 November 2005. Di dalamnya termuat, antara lain,
laporan keuangan Adaro tahun 2005 (hingga kuartal ketiga) serta
hubungan antara Adaro dan Coaltrade.
Laporan itu menyebutkan, laba bersih Adaro dari 2001 hingga
kuartal ketiga 2005 berturut-turut adalah US$ 9,5 juta, 14,0 juta, US$
10,3 juta, US$ 17,1 juta, dan US$ 39,4 juta. "Nilainya pada beberapa
tahun terakhir lebih kecil dari Coaltrade yang hanya menjualkan batu
baranya," kata sumber Gatra itu pula.
Dari prospektus itu diketahui bahwa harga jual batu bara Adaro
yang berkualitas 5.200 kkal per kg disebut US$ 26,3 per ton. Padahal,
katanya pula, harga emas hitam di pasar internasional pada periode itu,
kalau dirata-rata, US$ 42,6 per ton. "Dengan selisih harga yang US$ 16
per ton itu, tentu saja keuntungan yang diraih Coaltrade menjadi besar
sekali," katanya.
Sebelumnya, Adaro juga terjerat serangkaian kasus hukum yang
sampai saat ini masih tercecer. Konflik di Adaro berawal ketika PT
Asminco pada 1997 mendapatkan fasilitas pinjaman kredit US$ 100 juta
dari Deutsche Bank. Asminco memberikan jaminan 40% sahamnya di
Adaro. Hampir 100% (tepatnya 99,9%) saham Asminco dimiliki PT
Swabara Mining & Energy. Sedangkan 74% saham PT Swabara Mining &
Energy dimiliki oleh Beckkett, perusahaan berbasis di Singapura.
Beckkett dan Swabara Mining & Energy juga bertindak sebagai penjamin
atas kredit Asminco. Pada 1998, Asminco tidak mampu memenuhi
kewajibannya membayar utang.
Setelah utang jatuh tempo, antara Deutsche Bank dan Asminco
sebenarnya tercapai kesepakatan memperpanjang pembayaran utang
hingga Juni 2002. Namun Asminco tidak dapat memenuhi kewajibannya.
Untuk itu, Deutsche Bank mengeksekusi saham yang digadaikan

v
Asminco. Saham itu dijual kepada PT Dianlia Setyamukti seharga US$
42,2 juta.
Sedangkan 74% saham Beckkett di PT Swabara Mining Energy
dijual oleh Deutshce Bank seharga US$800.000 kepada PT Mulhendi
Sentosa Abadi dan 40% saham PT Asminco di PT Indonesia Bulk
Terminal dijual oleh Deutshce Bank seharga US$1 juta.
Gugatan dari Beckett itu menyangkut rencana penjualan saham
oleh Deutsche Bank kepada PT Dianlia Setyamukti tidak pernah
diinformasikan kepada Beckkett. Nilai penjualan 40% saham Adaro itu
juga ditetapkan di bawah harga wajar. Pada 1997 saja, misalnya,
Deutsche Bank menilai 40% saham di PT Adaro dan PT International
Bulk Terminal sebesar US$297,7 juta.
Direktorat Jenderal Pajak telah menetapkan aturan teknis transfer
pricing di Indonesia yang ada saat ini adalah SE-04/PJ.7/1993 {BN No.
5400 hai. 1B-4B) tentang Petunjuk-petunjuk Penanganan Kasus-kasus
Transfer Pricing. SE ini terlalu umum sehingga secara teknis operasional
PT ADARO
sulit dipraktikkan. Belum lagi dalam Pasal 18 Ayat 3 UU No. 36/ 2008
Departeme
ENERGY
{BN No. Menilai adanya
Tbk7723 hai. 22B) tentang Pajak Penghasilan (PPh) telahnmemuat
ESDM
tindakan Transfer
ketentuanPenjualan
mengenaiditransfer pricing.
Terafiliasi bawah harga Pricing
pasar Ditjen
Pajak
Coal Trade Depkeu

Dilaporkan BP
B. Diagram
K

BAGAN ALUR
KASUS TRANSFER PRICING PT ADARO ENERGY Tbk BPK
Kejaksaan
Membant P
Agung
u

Keputusan

Karena kurang
bukti Kasus di SP3 Mencari bukti
vi
kan baru yang yang
lebih kuat
C. Mulai Ditemukannya Kasus dan yang Orang Menemukan
Kasus

Kasus transfer pricing batu bara yang ditemukan pada tahun


2005 sampai 2006 diduga dilakukan Adaro mencuat ke permukaan
setelah Staf Ahli Departemen ESDM Sudhono Iswahyudi bersama
Ditjen Pajak melaporkan ke Kejagung akhir tahun lalu. Jaksa Agung
Muda Intelijen Wisnu Subroto mengaku Kejagung telah menerima audit
BPKP. "Detail teknis yang menangani, jelas-jelas ada audit BPKP,"
katanya dalam pesan singkat yang diterima Bisnis, kemarin. Laporan
sebelumnya menyebutkan penghentian proses penyelidikan kasus
dugaan manipulasi dengan modus penjualan di bawah harga pasar

vii
(rransfer pricing) batu bara yang melibatkan PT Adaro Indonesia masih
dimungkinkan dibuka kembali.

Dirut Adaro Energy Boy Garibaldi Thohir menyatakan kasus


manipulasi pajak {transfer pricing) eperti yang diberitakan media massa
timbul Oktober - November 2007. "Tetapi masalah kasus pajak adalah
domain Dirjen Pajak, bukan domain perusahaan," ujar Boy dalam acara
paparan publik di Jakarta,kemarin. Ia menyatakan untuk mencapai
tahapan due dilliegence, Adaro Energy telah melalui tahapan yakni
penelitian secara teliti, detail aksi korporasi perseroan lembaga-lembaga
penunjang. Contohnya adalah audit dari lembaga akuntan publik
anggota Price Water House. Perseroan juga telah melakukan mini
expose di hadapan direksi Bursa Efek Indonesia.

Bukti baru Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM)


meminta Direktorat Jenderal Pajak dan Badan Pemeriksaan Keuangan
(BPK) menyelidiki kasus tersebut guna mencari bukti baru untuk
diserahkan kembali kepada Kejaksaan Agung. "Penghentian
penyelidikan oleh Jaksa Agung Muda Intelijen bukan berarti menutup
kasus ini," kata Staf Ahli Departemen ESDM Sudhono Iswahyudi
beberapa waktu lalu.

Seharusnya, lanjutnya, instansi lain seperti Dirjen Pajak dan BPK


mencari fakta baru. "Fakta iai nantinya akan kita serahkan ke Kejagung
agar kasus ini dibuka kembali." Sementara itu, Direktui Jen deral
Minerba Simon Sembiring mengakui kemungkinan adanya perbedaan
data yang dimiliki pihaknya dengan perhitungan BPW. Perbedaan itu
terjadi karena ESDM menghitungnya berdasarkan pengawasan tahun
berjalan. BPKP mengeluarkan data per akhir tahun komulatif.

Seperti diketahui, Kejagung membentuk tim khusus untuk


mengusut laporan praktik manipulasi harga (transfer pricing) batu bara
yang diduga dilakukan FP Adaro Indonesia. Tim khusus kasus Adaro
diketuai Bagindo Fachmi, yang sebelumnya menangani kasus
pembalakan liar di Sumut dengan tersangka Adelin Lis. Tim itu terdiri

viii
dari jaksa yang bertugas di bidang ekonomi dan keuangan dengan tugas
mengumpulkan data dari berbagai pihak.

Selama ini berbagai pihak menyatakan kasus transfer pricing batu


bara seperti kasus Adaro sulit dibuktikan karena tidak ada standar
harga. Sebelumnya Managing Director ICI Maydin Sipayung
mengatakan, ICI bisa digunakan untuk mengukur kewajaran harga batu
bara yang dijual Adaro.
“Misalkan, harga tahun 2005 US$ 40, tapi kemudian ada yang jual US$
20. Berarti kan ada perbedaan. Jadi bisa dipakai sebagai refensi,”
katanya.
ICI merupakan index harga batu bara yang dibuat di Indonesia melalui
berbagai sumber. Sejauh ini ada tiga jenis index batu bara, yaitu ICI
untuk batu bara berkalori 6.000 kilo kalori per kg (kkal/kg), 5.800
kkal/kg, dan 5.000 kkal/kg. Maydin menambahkan, rencananya pada
bulan Juni 2008 akan diluncurkan ICI untuk batu bara 4.200 kkal/kg.

Meski demikian, Direktur Pembinaan Usaha Mineral dan Batu Bara


Departemen ESDM MS Marpaung menyatakan, Departemen ESDM
menyerahkan pada Kejaksaan Agung apakah ICI akan digunakan dalam
penyidikan kasus Adaro. “Pokoknya kita sudah serahkan data-data yang
diminta Kejagung. Tidak ada yang ditutup-tutupi,” katanya.

Menurutnya, salah satu indikasi terjadinya transfer pricing adalah


menjual dengan harga di bawah harga yang seharusnya, atau ada fee
yang terlalu tinggi untuk trader.

Departemen ESDM siap memberikan data tambahan ke


Kejaksaan Agung terkait kasus praktik manipulasi harga (transfer
pricing) batu bara yang diduga dilakukan PT Adaro Indonesia.

Menurut Direktur Pembinaan Usaha Mineral dan Batubara


Departemen ESDM MS Marpaung di Jakarta, Minggu (10/2), pihaknya
memang sudah memberikan data dan keterangan ke Kejaksaan Agung
terkait kasus tersebut.

ix
Tapi, kami siap memberikan data tambahan kalau memang
diperlukan pihak kejaksaan, ujarnya. Data yang telah diberikan ESDM
itu, ungkap Marpaung, adalah data penjualan antara tahun 2001-2005
yang menjadi obyek pemeriksaan Kejaksaan Agung.

Meski Marpaung tidak menyebutkan data-data tambahan apa saja


yang bisa diberikan pihaknya, namun ada sejumlah data yang bisa
dipakai untuk penyelidikan ini. Antara lain laporan keuangan Coaltrade
5-6 tahun terakhir, perjanjian ekslusif Coaltrade-Adaro, harga jual rata-
rata Adaro ke Coaltrade dibandingkan harga jual rata-rata Adaro dengan
non Coaltrade, dan harga jual Adaro ke Coaltrade serta harga jual Adaro
ke non Coaltrade dibandingkan harga internasional dalam masa yang
sama.

Marpaung menambahkan pihaknya mendukung langkah Kejakaan


Agung mengusut kasus tersebut, karena kalau memang terbukti akan
menambah penerimaan negara.

Sebelumnya, Kejaksaan Agung meminta Departemen ESDM dan


Ditjen Pajak Depkeu mengeluarkan data baru terkait kasus tersebut.
Jaksa Agung Muda (JAM) Intelijen Wisnu Subroto mengatakan data baru
diperlukan karena Tim Khusus Kejaksaan Agung yang menangani kasus
itu belum menemukan titik terang.

Direktur Pelaksana ndonesian Coal-price Index(ICI) Maydin


Sipayung pernah mengatakan, Kejaksaan Agung bisa menjadikan ICI
sebagai patokan harga batubara terkait ada tidaknya transfer pricing.
Sebab, ICI menjadi rujukan harga batu bara baik di pasar domestik
maupun internasional.

Menurut dia, saat ini, sudah sekitar 60 perusahaan batu bara


yang memakai patokan ICI. Hanya Adaro, perusahaan batu bara yang
besar yang belum menggunakan ICI.

Komisi VII DPR RI sebelumnya juga sudah minta agar Kejaksaan


Agung melakukan audit investigasi Kejaksaan Agung untuk memeriksa

x
dugaan manipulasi harga (transfer pricing) batubara yang dilakukan PT
Adaro Indonesia.

D. Paragraf yang Penting

Seperti diberitakan sebelumnya, kasus ini mencuat akibat


pertarungan konglomerat Sukanto Tanoto dengan Edwin Soeradjaya Cs.
Dari situlah muncul dugaan PT Adaro Indonesia menjual batubara di
bawah harga pasar kepada perusahaan afiliasinya di Singapura
Coaltrade Services International Pte, Ltd pada 2005 dan 2006.

Oleh Coaltrade, batubara itu dijual lagi ke pasar sesuai harga


pasaran. Hal ini dimaksudkan guna menghindari pembayaran royalti dan
pajak yang harusnya dibayarkan ke kas negara.

Dalam dokumen laporan keuangan Coaltrade pada 2002-2005,


terlihat laba Coaltrade lebih tinggi dari Adaro. Laporan keuangan,
tersebut menimbulkan kecurigaan, bagaimana mungkin Adaro yang
memiliki tambang kalah dengan trader. (DannyDarussalam.com Tax
Center)

Sekretaris Dirjen Mineral Batubara dan Panas Bumi Departemen


ESDM Bambang Setiawan mengatakan, melalui audit investigasi,
diharapkan penyelidikan kasus transfer pricing Adaro mendapatkan
kepastian.

Boy mengatakan kasus transfer pricing yang diduga merugikan


pajak negara ini pertama kali muncul pada Oktober 2007. Kasus ini
sempat ditangani Kejaksaan Agung (Kejagung) dan akhirnya Kejagung
menutup kasus tersebut pada awal 2008.

Kasus transfer pricing Adaro yang beberapa waktu lalu juga


sempat diberitakan sejumlah media massa diduga berawal dari upaya
perusahaan itu untuk menghindari pajak penghasilan yang besarnya 45
persen.

xi
Melalui perusahaan afiliasinya di Singapura yang ternyata juga
dimiliki pemegang saham yang sama dengan Adaro, Coaltrade,
perusahaan itu hanya terkena pajak 10 persen.

Selain tentunya, Coaltrade mendapatkan keuntungan berlipat


ganda karena batu bara yang dibeli dari Adaro dipatok di angka 32 dolar
AS per ton. Padahal, di akhir 2007, harga batu bara telah menembus 95
dolar AS per ton. (ANTARA News)

Kejaksaan Agung (Kejakgung) menyatakan, tidak menemukan


masalah dalam kasus dugaan manipulasi harga (transfer pricing) ekspor
batubara yang dilakukan PT Adaro Indonesia. Hal tersebut diutarakan
Jaksa Agung Muda Intelijen (JAM Intel), Whisnu Subroto, di Jakarta, Senin
(11/2). ''Kasus Adaro sudah diteliti dan nggak ada masalah,'' kata
Whisnu.

Menurut Whisnu, Kejakgung tidak bekerja sendiri dalam


menyelidiki kasus Adaro. Instansi seperti Badan Pengawas Keuangan
dan Pembangunan (BPKP), Departemen Energi dan Sumber Daya
Mineral (ESDM), Direktorat Jenderal Pajak Departemen Keuangan, juga
ikut mengaudit proses transaksi ekspor batubara yang dilakukan PT
Adaro.

Hasil penyelidikan, tambah Whisnu, menyimpulkan PT Adaro telah


melunasi semua kewajiban dalam proses ekspor batubara sejak 2001
hingga sekarang. Whisnu menyebutkan, kewajiban tersebut, antara lain,
pembayaran pajak, royalti, jumlah tonase ekspor, hingga penentuan
siapa pembelinya telah dilunasi sesuai ketentuan.

Direktur Ekonomi dan Moneter pada JAM Intel, Sutan Bagindo


Fahmi, menambahkan, kesimpulan penghentian penyelidikan kasus
Adaro didasarkan pada hasil penelitian terhadap dokumen-dokumen
yang diberikan Departemen ESDM dan Direktorat Jenderal Pajak
Departemen Keuangan. ''Dokumen yang diberikan kepada kami malah
mendukung, transaksi yang dilakukan Adaro telah sesuai ketentuan,''
kata Fahmi. (Republika)

xii
Dirut Adaro Energy Boy Garibaldi Thohir menyatakan kasus
manipulasi pajak {transfer pricing) eperti yang diberitakan media massa
timbul Oktober - November 2007. Tetapi masalah kasus pajak adalah
domain Dirjen Pajak, bukan domain perusahaan," ujar Boy alam acara
paparan publik di Jakarta,kemarin. a menyatakan untuk mencapai
tahapan due dilliegence, Adaro Energy telah melalui tahapan akni
penelitian secara teliti, detail aksi korporasi perseroan lembaga-lembaga
penunjang. ontohnya adalah audit dari lembaga akuntan publik anggota
Price Water House. Perseroan uga telah melakukan mini expose di
hadapan direksi Bursa Efek Indonesia. (Media Indonesia)

Dalam kerja sama audit investigasi, menurut Sekretaris Ditjen


Minerbapum, Ditjen Pajak akan berperan penting. Sebab hanya instansi
itu yang mempunyai kewenangan menelusuri seluk-beluk pengenaan
pajak terkait ekspor batu bara. (http://akuntanpublikindonesia.com/)

E. Gambaran Umum Pihak yang Terlibat


Pihak yang terlibat dalam kasus ini adalah Direksi PT Adaro Energy Tbk
antara lain :
Presiden Komisaris : Edwin Soeryadjaya
Komisaris : Ir. Subianto
Komisaris : Ir. Theodore Permadi Rachmat
Komisaris : Ir. Thomas Trikasih Lembong
Komisaris : Graham Hecmond Wong
Direksi
Presiden Direktur : Garibaldi Thohir
Direktur : Cjia Ah Hoo
Direktur : Sandiaga Salahudin Uno
Direktur : Christian Ariano Rachmat
Direktur : David Tendian
Direktur : Alastair Bruce Grant
dan pengelola perusahaan Coaltrade :
Dari tahun 2001 hingga 2003, perusahaan itu hanya dioperasikan tiga
orang. Mulai 2004 dioperasikan lima orang, terdiri dari dua direktur

xiii
(Anna Yeo Lae Choo dan…), seorang manajer, dan dua sekretaris (Tan
Kee Boon).
F. Pemeriksa Kasus
Permeriksaan kasus ini dilakukan Kejaksaan Agung dipimpin
oleh jaksa Sultan Bagindo Fahmi dibantu oleh Badan Pemeriksa
Keuangan dan Pembangunan (BPKP), Kementrian Energi
Sumber Daya Mineral (ESDM), dan DirJen Pajak.
Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral siap bekerja sama
dengan Ditjen Pajak untuk melakukan audit investigasi penjualan ekspor
batu bara PT Adaro Indonesia, guna menuntaskan dugaan adanya
praktik permainan harga (transfer pricing).
Sekretaris Ditjen Mineral Batu bara dan Panas Bumi Departemen
ESDM Bambang Setiawan mengatakan melalui audit investigasi,
diharapkan penyelidikan kasus transfer pricing Adaro mendapatkan
kepastian.
"Sebenarnya audit investigasi perlu dilakukan terhadap semua
kontraktor batu bara. Tetapi karena Adaro yang ramai ditengarai
melakukan transfer princing, Departemen [Energi dan Sumber Daya
Mineral] siap bekerja sama dengan Ditjen Pajak untuk melakukan audit
investigasi," ujarnya di Jakarta kemarin.
Bambang mengakui pengungkapan kasus dugaan permainan
harga dalam penjualan batu bara Adaro kepada anak perusahaannya di
Singapura (Coaltrade International Service Ltd) itu, sudah masuk
wilayah hukum yakni kewenangan di Kejaksaan Agung.
Departemen ESDM, menurutnya, sejauh ini sudah bersikap
kooperatif dengan memberikan dokumen yang dibutuhkan oleh
lembaga penyidik tersebut. Namun, dia tidak tahu kenapa penyelidikan
kasus itu berhenti di tengah jalan.
Dalam kerja sama audit investigasi, menurut Sekretaris Ditjen
Minerbapum, Ditjen Pajak akan berperan penting. Sebab hanya instansi
itu yang mempunyai kewenangan menelusuri seluk-beluk pengenaan
pajak terkait eks por batu bara.
Hingga kini, penelusuran dirjen pajak soal Adaro masih belum
kelar. Tapi, kasus Adaro juga sudah masuk kejaksaan agung. Jaksa
Agung Muda Intelijen, Wisnu Subroto, mengaku sedang mengumpulkan

xiv
data kasus ini. Tiga orang pejabat departemen energi dan sumber daya
mineral juga sudah diperiksa, termasuk MS Marpaung (direktur
pengusahaan mineral dan batubara ditjen mineral, batu bara dan panas
bumi).
Dijelaskan Wisnu, Dari hasil penelitian, seluruh penjualan
batubara telah sesuai isi kontrak yang dibuat. "Mereka itu menjual
batubara sesuai dengan isi kontrak. Dalam kontrak itu, harganya tidak
bisa disamakan dengan harga sekarang. Kontraknya kan sudah lama.
Semua kontraknya ada.

G. Penjelasan Bagan
Tahun 2005 dan 2006 PT Adaro melakukan penjualan Batu Bara
kepada perusahaan afiliasinya (Coaltrade) yang berada di Singapura di
bawah harga pasar. DirJen Pajak dan Departemen ESDM menilai adanya
tindakan Transfer Pricing lalu melaporkannya keKejaksaan Agung.
Kejaksaan Agung meminta bantuan kepada Departemen ESDM, Dirjen
Pajak, BPK, BPKP untuk mendapatkan bukti yang cukup membawa
pengadilan namun setelah diselidiki terdapat kurang bukti sehingga
kasus tersebut di SP3 kan oleh kejaksaan agung. Kejaksaan Agung
bersama Departemen ESDM, Dirjen Pajak, BPK, BPKP mencari kembali
bukti baru yang kuat agar dapat diajukan ke pengadilan.

H. Kesimpulan Sementara Pemegang Kunci dalam Kasus


Pemegang kunci dalam kasus ini adalah Direksi dari pihak adaro dan
Coaltrade karena kedua belah pihak tersebut yang menjalankan
usahanya.

I. Pihak yang Bertanggung Jawab


Pihak yang bertanggungjawab dalam kasus ini adalah Direksi PT Adaro
Energy Tbk antara lain :
Presiden Komisaris : Edwin Soeryadjaya
Komisaris : Ir. Subianto
Komisaris : Ir. Theodore Permadi Rachmat
Komisaris : Ir. Thomas Trikasih Lembong
Komisaris : Graham Hecmond Wong

xv
Direksi
Presiden Direktur : Garibaldi Thohir
Direktur : Cjia Ah Hoo
Direktur : Sandiaga Salahudin Uno
Direktur : Christian Ariano Rachmat
Direktur : David Tendian
Direktur : Alastair Bruce Grant
dan pengelola perusahaan Coaltrade :
Dari tahun 2001 hingga 2003, perusahaan itu hanya dioperasikan tiga
orang. Mulai 2004 dioperasikan lima orang, terdiri dari dua direktur
(Anna Yeo Lae Choo dan…), seorang manajer, dan dua sekretaris (Tan
Kee Boon).

J. Dampak Terhadap Individu atau Masyarakat


Berdasarkan dokumen yang diterima TRUST dari seorang aparat
pajak, diketahui bahwa penjualan Adaro untuk tahun 2005 tercatat
hanya US$697,1 juta dan tahun 2006 sebesar US$1,003 miliar. Kalau
penjualan itu dihitung berdasarkan harga pasar, maka pada tahun 2005
(harga pasar US$48 per ton) Adaro seharusnya mendapat penghasilan
US$1,287 miliar dan tahun 2006 sebesar US$1,371 miliar(harga pasar
US$40).
Selisih antara hasil penjualan Adaro (berdasarkan harga yang
ditentukan sendiri) dengan nilai penjualan berdasarkan harga pasar
ternyata amat besar. Jika di rupiahkan, sekitar Rp9,121 triliun selama 2
tahun. Dari jumlah itu, kalau dihitung nilai royaltinya saja, yang 13,5%,
maka potensi pemasukan Negara mencapai Rp1.231 triliun.
selain terhadap indikasi kerugian negara, proses hukum terhadap
perbuatan melawan hukum dalam kasus perpajakan juga harus dilihat
ada tidaknya penyalahgunaan wewenang atau kolusi lainnya.
"Dalam pelanggaran hukum tak hanya soal kerugian negara atau
tidak. Apalagi, dalam UU KPK Pasal 2 dan Pasal 3 memungkinkan
penanganan hukum terhadap penyalahgunaan itu, tapi bisa dalam arti
lebih luas, penyalahgunaan otoritas dan wewenang pun bisa berarti
pelanggaran hukum," ujar Patra.

xvi
DAFTAR PUSTAKA

http://www.ortax.org/ortax/?
mod=berita&page=show&id=1390&q=adaro&hlm=11
http://www.inilah.com/berita/ekonomi/2008/06/06/32119/kpk-usut-kasus-
adaro/
http://antikorupsi.org/indo/content/view/12959/2/
http://terkini.info/2008/02/10/esdm-siap-beri-data-tambahan-kasus-
adaro.html
http://www.pajakonline.com/engine/artikel/art.php?artid=2297
http://www.sinarharapan.co.id/berita/0801/18/eko03.html
http://www.koranindonesia.com/2008/02/10/esdm-siap-beri-data-tambahan-
kasus-adaro/
http://akuntanpublikindonesia.com/iapi/index.php?
option=com_content&task=view&id=458&Itemid=1
http://www.gatra.com/2007-09-05/artikel.php?id=107452
http://bataviase.co.id/node/12441?page=5
http://www.pajak.go.id/index.php?view=article&id=5551%3Aadaro-
serahkan-kasusnya-ke-ditjen-pajak&option=com_content&Itemid=182

xvii