P. 1
info beasiswa

info beasiswa

5.0

|Views: 38,922|Likes:
Dipublikasikan oleh Zaenudin
info beasiswa untuk pelajar semua strata
info beasiswa untuk pelajar semua strata

More info:

Categories:Types, Brochures
Published by: Zaenudin on Feb 19, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/12/2015

pdf

text

original

1. Beasiswa Timur Tengah secara umum Beasiswa Timur Tengah yang meliputi negara-
negara Arab dan kawasan teluk, seperti : a. Mesir, b. Saudi Arabia, c. Kuwait, d. Uni
Emirat Arab,
e. Sudan, f. Aljazair, g. Yaman, h. dll
telah lama diselenggarakan oleh Departemen Agama bekerja sama dengan Kedutaan
Besar negara yang bersangkutan dan Perguruan Tinggi, Pondok Pesantren serta Madrasah
di Indonesia. Beasiswa yang meliputi jenjang pendidikan dari Madrasah Aliyah hingga
Perguruan Tinggi (S1 dan S2) tersebut telah mendapat respon yang sangat tinggi dari
para pelajar Indonesia, sehingga kesempatan beasiswa yang tersedia sering tidak
sebanding dengan jumlah pesertanya.
Diakui pula, bahwa kesempatan beasiswa Timur Tengah ini masih belum merata

dinikmati oleh para pelajar dan mahasiswa Indonesia yang berada di daerah-daerah, oleh
karena belum sampai atau sulitnya mendapatkan informasi tentang prosedur dan
persyaratan mengikuti beasiwa dimaksud, padahal secara kualitas mereka tidak kalah
memiliki peluang oleh karena background pendidikan mereka mayoritas dari pesantren.
Untuk itu dipandang perlu membuat panduan beasiswa Timur Tengah secara singkat agar
bisa disebarkan secara luas di tengah-tengah masyarakat, sehingga bisa diakses oleh
seluruh lapisan.
PERSYARATAN UMUM
Persyaratan yang dibutuhkan untuk mengikuti tes/seleksi beasiswa Timur Tengah, baik
tingkat Tsanawiyah maupun Perguruan Tinggi adalah:
a. Ijazah (Negeri atau swasta yang mengikuti Ujian Negara) yang dilegalisir sesuai
dengan jenjang pendidikan yang ditempuh.
b. Usia ijazah tidak lebih dari 2 (dua) tahun.
c. Surat rekomendasi dari Yayasan, Lembaga Pendidikan atau tokoh masyarakat yang
dikenal.
d. Warga Negara Indonesia.
e. Beragama Islam.
f. Mengisi formulir beasiswa.
g. Mengisi surat perjanjian menaati peraturan beasiswa.
h. Belum pernah mendapat beasiswa dari negara yang bersangkutan.
i. Tidak ada keluarga dekat yang sedang menerima beasiswa yang sama dari negara yang
bersangkutan.
j. Pas foto 4 cm × 6 cm sebanyak 6 lembar.
k. Pengikuti tes/seleksi yang diselenggarakan Departemen Agama RI. Bagi para peserta
yang telah mengikuti tes dan dinyatakan lulus sebagai penerima beasiwa secara sah,
selanjutnya akan diminta melengkapi persyaratan- persyaratan berikut:
a. Akte kelahiran dari kantor catatan sipil.
b. Surat keterangan kelakuan baik dari kepolisian.
c. Surat kesehatan yang menyatakan bahwa yang bersangkutan bebas dari penyakit
menular dan AIDS dari dokter ahli.
d. Pasport (diurus oleh yang bersangkutan) .
e. Seluruh persyaratan disalin/diterjemahk an dalam bahasa Arab dan dilegalisir sesuai
dengan aslinya.
Fasilitasyang diperoleh siswa/mahasiswa Fasilitas yang diberikan penerima beasiswa
Timur Tengah beragam sesuai dengan ketentuan negara yang bersangkutan, akan tetapi
secara umum fasilitas beasiswa secara umum
meliputi:
bebas biaya pendidikan,q
buku-buku pokok pelajaran,q
asrama, uang saku bulanan danq
tiket pulang.q
Oleh karena uang beasiswa bulanan (mukafa?ah) yang diterima siswa sering tidak
mencukupi kebutuhan primernya, maka orang tua/keluarga siswa biasanya masih harus
mengirim uang bulanan untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari siswa yang
bersangkutan.
Prosedur pendaftaran

Pendaftaran besiswa Timur Tengah terdiri dari dua kategori, tingkat Aliyah dan
Pergururan Tinggi (S1 dan S2).
Tingkat Aliyah diselenggarakan langsung oleh Departemen Agama Pusat yang dikerja-
kan oleh Direktorat Madrasah dan Pendidikan Agama Islam pada Sekolah Umum
(DITMAPENDA) dengan melalui surat edaran yang dikirim ke madrasah-madrasah dan
pondok pesantren yang berkualitas, atau peminat beasiswa bisa mendaftarkan dirinya ke
DITMAPENDA
Kantor Departemen Agama Pusat Lantai 7 Jl. Lapangan Banteng Barat no 3-4 Jakarta.
Waktu pendaftaran biasanya dilaksanakan pada pertengahan Mei sampai dengan
pertengahan Juni.
Tingkat Perguruan Tinggi, Departemen Agama melakukan kerjasama dan koordinasi
dengan Peguruan Tinggi di daerah-daerah, akan tetapi penentuan Peguruan Tinggi
tersebut sifatnya temporer dan untuk
mempermudah peminat beasiswa mengikuti pendaftaran dan seleksi di daerahnya
masing-masing dengan tanpa menutup kemungkinan peserta bisa mendaftar di tempat
lain. Berikut nama-nama Perguruan Tinggi yang baisanya ditunjuk Departemen Agama
untuk melaksanakan tes/seleksi beasiswa Timur Tengah:
Waktu pemberangkatan ke masing-masing negara yang dituju bagi peserta yang
dinyatakan lulus, biasanya dilaksanakan pada awal hingga pertengahan bulan September.
Materi Tes Tes dilaksanakan dalam dua tahap, tertulis dan lisan. Materi tes tulis untuk
tingkat Tsanawiyah meliputi:
a. Imla' dan Ta'bir (menulis dan mengarang dalam bahasa Arab).
b. Penguasaan dan praktek dasar-dasar tata bahasa Arab (Nahwu dan Shorof).
c. Dasar-dasar ilmu Islam (Tauhid, Fiqih, Quran, Hadist, Sejarah Islam,dll).
Tes lisan, materinya meliputi:
a. Hafalan Al Quran surat-surat pendek.
b. Baca Al Quran secara mujawwad (sesuai dengan ilmu Tajwid).
c. Membaca dan memahami kitab kuning (gundul).
d. Wawancara dalam bahasa Arab.
Untuk tingkat perguruan Tinggi, seleksi juga dilaksanakan dalam dua tahap, tertulis dan
lisan dengan jenis materi
yang hampir sama dengan tingkat Aliyah, akan tetapi muatan dan kualitas materi tentu
disesuaikan dengan jenjang dan tingkatan masing-masing. Khusus untuk program S2
materi tes lisan ditambah dengan hafalan Al Quran sekitar sepuluh juz.
PENUTUP
Panduan prosedur beasiswa ini bersifat elastis, dalam arti tidak mutlak dan bisa
mengalami perubahan-perubahan , akan tetapi secara umum para peminat beasiswa bisa
menjadikan panduan ini sebagai bahan informasi dan acuan dasar untuk bisa mengikuti
kompetisi seleksi beasiswa Timur Tengah.
2. Beasiswa di Arab Saudi
Dalam rangka kerjasama bilateral di bidang pendidikan, diinformasikan bahwa seluruh
mahasiswa di
universitas- universitas negeri Arab Saudi memperoleh beasiswa dan fasilitas yang
memadai. Adapun mahasiswa
bidang sains dan teknologi memperoleh beasiswa yang lebih besar daripada mahasiswa
bidang lain.

Selain beasiswa yang mencapai SR 850,00 hingga SR 2.500,00, setiap tahun mahasiswa
memperoleh:
a. Tiket gratis ke Tanah Air selama 3 bulan.
b. Akomodasi.
c. Subsidi makan.
d. Kesehatan.
Pemberian beasiswa kepada mahasiswa Indonesia diberikan secara G to P. Secara rinci,
pemberian beasiswa dilakukan secara berikut:
2.1 Universitas Islam Imam Muhammad bin Saud di Riyadh Universitas ini memberikan
beasiswa hanya untuk program S2 dan S3 bagi lulusan LIPIA (cabang Universitas Islam
Imam Muhammad bin Saud) di Jakarta yang telah lulus seleksi. Selama menjadi
mahasiswa Lembaga Ilmu Pengetahuan Islam dan Arab (LIPIA) Jakarta, mahasiswa telah
memperoleh beasiswa dari Kerajaan Arab Saudi. (lihat beasiswa LIPIA, halaman 62)
Beasiswa yang diberikan untuk program pasca sarjana adalah sebesar SR 900,00. Selain
itu, mereka juga memperoleh tiket liburan tahunan, akomodasi, subsidi makan dan
kesehatan.
Bagi mahasiswa program S1, informasi beasiswa dapat diperoleh di Sekretariat LIPIA
Jl. Warung Buncit Raya no. 5 A,
Telp. 7814485, 7814486 Fax. 7826002,
Pasar Minggu, Jakarta Selatan
atau
PO Box 3345 Jakarta 10002
2.2 Universitas Raja Saud, Riyadh.
Universitas pertama di Riyadh ini membuka jurusan agama dan umum (sosial politik,
pertanian, kedokteran, ekonomi dan lain-lain). Selain program S1, universitas ini juga
memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk memasuki seluruh jurusan. Peminat
mendaftarkan diri langsung ke Universitas Raja Saud, dan setelah lulus seleksi, mereka
dipanggil ke Riyadh dengan biaya Universitas. Biasanya, mahasiswa belajar dulu di
Lembaga Bahasa Arab selama 1 dan 2 tahun sebelum melanjutkan pendidikan ke S1.
Beasiswa yang diberikan oleh Universitas Raja Saud adalah SR 850,00 untuk S1 dan SR
890,00 untuk S2 dan S3. Mahasiswa juga
memperoleh tiket untuk berlibur setiap tahun, akomodasi, subsidi makan dan kesehatan.
Mahasiswa juga diberi
kesempatan untuk membantu beberapa kegiatan di universitas dengan imbalan.
2.3 Universitas Islam Madinah
Universitas ini setiap tahun mengirimkan timnya ke pesantren-pesantren dari yayasan
keagamaan dan melakukan
seleksi langsung di tempat. Mahasiswa yang diterima akan mendapatkan panggilan ke
Madinah atas biaya universitas.
Universitas ini membuka kesempatan untuk belajar di program S1, S2 dan S3. Selain
beasiswa sebesar SR 850,00 hingga 890,00, mahasiswa memperoleh akomodasi
(termasuk yang berkeluarga) , subsidi makan dan kesehatan.
2.4 Universitas Ummul Qura Makkah
Calon mahasiswa mendaftar langsung ke universitas, dan setelah itu diseleksi. Prosedur
pendaftaran dan perolehan beasiswa sama dengan prosedur yang berlaku di Universitas
Raja Saud, Riyadh.

2.5 Universitas Perminyakan dan Pertambangan Raja Fahd, Dhahran.
Universitas yang menggunakan bahasa Inggris dalam kegiatan perkuliahan ini merupakan
universitas berciri sains dan teknologi bertaraf internasional. Sebanyak lebih 60 % dari
dosen yang mengajar di universitas tersebut adalah warga asing, termasuk 3 dari
Indonesia. Karena besarnya minat warga Saudi untuk masuk universitas ini, warga asing
hanya diberi jatah untuk belajar di program S2 dan S3. Mereka memperoleh beasiswa dan
fasilitas yang lebih baik dibanding rekan-rekan mereka di perguruan tinggi lainnya.
Mendaftar ke universitas ini cukup melalui internet atau surat. Calon yang lulus seleksi
akan dipanggil dan
mendapatkan penggantian biaya tiket. Mahasiswa di universitas ini tidak mendapat tiket
gratis untuk liburan.
Tiga universitas negeri lainnya belum membuka kesempatan belajar kepada warga asing,
termasuk orang Indonesia.
Dewasa ini mahasiswa Indonesia yang belajar di Arab Saudi baru mencapai 188 orang.
Karena itu upaya untuk
meningkatkan jumlah mahasiswa Indonesia penerima beasiswa patut terus dilakukan.
Upaya ini dimaksudkan, antara lain, mengangkat citra dan harkat bangsa Indonesia di
mata masyarakat Saudi. Pendekatan G to G tetap diharapkan melalui saling kunjung
pejabat terkait dan pimpinan perguruan tinggi kedua negara, serta penyebarluasan
informasi untuk kesempatan memperoleh beasiswa.
Alamat Universitas- universitas negeri di Arab Saudi
1. King Saud University
PO Box 2454 iyadh 11451 Saudi Arabia
Ph. (01) 467 0000, Fax (01) 467 7580
2. King Abdul Aziz University
PO Box 1540 Jeddah 21441 Saudi Arabia
Ph. (02) 687 9033, 687 9130, Fax (02) 689 0425, 695 2121
3. King Fahd University of Petroleum and Minerals (KFUPM)
PO Box 306, Dhran 31261 Saudi Arabia
Ph. (03) 860 0000, Fax (03) 824 4560
4. King Faisal University
PO Box 380 Ahsa 31982 Saudi Arabia
Ph. (03) 580 1243, 580 1864, Fax (03) 580 1240
5. Al-Imam Muhammad Ibn Saud Islamic University (IMSIU)
PO Box 5701 Riyadh 11432 Saudi Arabia
Ph. (01) 258 0012, 258 0020, Fax (01) 659 0271
6. Ummul Qura University
PO Box 715 Makkah 21421 Saudi Arabia
Ph. (02) 557 4644, 564 528, Fax (02) 556 4560
7. Islamic University of Madinah (IUM)
PO Box 170 Madinah, Saudi Arabia
Ph. (04) 847 0131, 847 0008, Fax (04) 824 4560
8. King Khalid University (KKU)
Abha, Saudi Arabia

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->