Anda di halaman 1dari 8

setiap obat selalu ada aturan pemakaiannya, terutama obat bebas atau obat bebas

terbatas. Karena pemakaian tidak sesuai aturan bisa berdampak luas, bisa
mengakibatkan komplikasi ringan hingga bisa merenggut jiwa. Lalu bagaimana cara
membaca etiket obat dan mengetahui apa yang ada di balik etiket obat tersebut ?
Sekilas pembahasannya

Quote:
1. Nama obat, umumnya ditulis dengan ukuran besar, dicetak tebal dengan warna
yang menyolok. Biasanya nama obat menjelaskan fungsi dan manfaat obat tersebut
secara umum.

Quote:
2. Bentuk obat, ada yang berupa cairan (obat tetes ataupun sirop), padat (bubuk
puyer, kapsul, tablet, kaplet atau krim) serta jelly (biasanya untuk obat luar).
Bentuk obat ini dibuat berdasarkan organ tubuh yang akan menggunakan dan
menyerapnya, seperti lambung, usus kecil atau kulit. Bentuk obat juga berfungsi
untuk melindungi obat dari kerusakan.

Quote:
3. Komposisi obat, terdiri atas isi atau kandungan yang ada pada obat, sangat
berperan penting untuk mencegah terjadinya komplikasi ataupun efek samping
pemakai obat saat mengkonsuminya.

Quote:
4. Golongan obat, terdapat 4 golongan obat berdasarkan tanda lingkaran yang
tertera pada kemasan, yaitu :

Quote:
a. Jenis obat bebas[quote]

menggunakan tanda lingkaran hijau bergaris tepi hitam. Obat jenis ini biasanya
banyak dijual secara bebas di warung-warung dan toko obat. Contohnya
parasetamol. Istilah lain untuk obat bebas adalah obat over the counter (OTC).

Quote:
b. Jenis obat bebas terbatas
Quote:

menggunakan tanda lingkaran biru bergaris tepi hitam. Biasanya pada kemasan
obat ini tertera pula peringatan sebgai berikut :
* p. No.1 : Awas!obat keras. Bacalah aturan pemakaiannya.
* p. No.2 : Awas!obat keras. Hanya untuk bagian luar dari badan
* p. No.3 : Awas!obat keras. Tidak boleh ditelan
* p. No.4 : Awas!obat keras. Hanya untuk dibakar
* p. No.5 : Awas!obat keras. Obat wasir, jangan ditelan.
Contoh obat ini adala CTM.

Quote:
c. Jenis obat dengan resep dokter
Quote:

menggunakan lingkaran merah bergaris tepi hitam dengan tulisan huruf k di


dalamnya. Semua jenis psikotropika dan antibiotik termasuk dalam golongan ini.
Sesuai dengan peraturan yang berlaku, hanya bisa dibeli dengan resep dokter.

Quote:
d. Jenis obat narkotika
Quote:

tanda yang diberikan untuk obat golongan narkotika adalah lingkaran berwarna
putih, dengan palang merah di dalamnya. Distribusi obat dalam golongan ini
diawasi secara ketat karena rawan penyalahgunaan sehingga hanya bisa dibeli
dengan resep asli.

Untuk pengobatan rutin, salinan resep bisa digunakan di apotek yang menyimpan
resep aslinya. Contoh narkotika yang dijual di apotek adalah codein.

Quote:
5. Dosis, merupakan keterangan takaran penggunaan obat. Contoh : dewasa 3 kali
sehari 1 sendok makan, anak-anak 2 kali sehari 1 sendok teh.

Quote:
6. Indikasi , merupakan keterangan tentang manfaat dan fungsi obat. Misal obat
batuk, obat influenza, obat untuk anak.

Quote:
7. Kontra Indikasi , merupakan peringatan dari komplikasi dan saat dimana obat
tidak boleh dikonsumsi, misal terdapat tanda peringatan " Tidak boleh dikonsumsi
bagi yang menderita tukak lambung".

Quote:
8. Cara Penyimpanan, adalah indikasi cara penyimpanan obat, perlu diperhatian
karena untuk menjaga kualitas dan manfaat obat. Misal " Simpan di tempat yang
sejuk" atau "Jauhkan dari jangkauan anak".

Quote:
9. Tanggal Kadaluarsa , adalah batas akhir waktu pemakaian obat, biasanya tertera
pada obat antibiotik.

Quote:
10. Nomor Registrasi, biasanya tercetak Reg.No , merupakan tanda bahwa obat
tersebut telah terdaftar pada Departemen Kesehatan.

Quote:
11. Nomor Produksi, adalah tanda yang dibuat oleh produsen obat yang
mengindikasikan kapan masa pembuatan obat.

Quote:

12. Volume atau Bobot Bersih, menunjukan berat bersih dan berapa banyak obat
untuk tiap-tiap kemasan. Misal Netto 100ml, isi : 4 tablet

Quote:
13. Nama Produsen , menunjukan perusahaan farmasi yang memproduksi obat
tersebut, misal Kimia Farma, kalbe Farma.

Quote:
Kaskuser yang baik adalah Kaskuser yang memberikan komentar dan kalau boleh
RATE sama CENDOL ya gan... Biar TS makin semangat ngeposting...

[quote]setiap obat selalu ada aturan pemakaiannya, terutama obat bebas atau obat
bebas terbatas. Karena pemakaian tidak sesuai aturan bisa berdampak luas, bisa
mengakibatkan komplikasi ringan hingga bisa merenggut jiwa. Lalu bagaimana cara
membaca etiket obat dan mengetahui apa yang ada di balik etiket obat tersebut ?
Sekilas pembahasannya[/quote]

[quote][b]1. Nama obat[/b], umumnya ditulis dengan ukuran besar, dicetak tebal
dengan warna yang menyolok. Biasanya nama obat menjelaskan fungsi dan
manfaat obat tersebut secara umum.[/quote]

[quote][b]2. Bentuk obat[/b], ada yang berupa cairan (obat tetes ataupun sirop),
padat (bubuk puyer, kapsul, tablet, kaplet atau krim) serta jelly (biasanya untuk
obat luar). Bentuk obat ini dibuat berdasarkan organ tubuh yang akan

menggunakan dan menyerapnya, seperti lambung, usus kecil atau kulit. Bentuk
obat juga berfungsi untuk melindungi obat dari kerusakan.
[/quote]

[quote][b]3. Komposisi obat[/b], terdiri atas isi atau kandungan yang ada pada obat,
sangat berperan penting untuk mencegah terjadinya komplikasi ataupun efek
samping pemakai obat saat mengkonsuminya.[/quote]

[quote][b]4. Golongan obat[/b], terdapat 4 golongan obat berdasarkan tanda


lingkaran yang tertera pada kemasan, yaitu :

[quote][b]a. Jenis obat bebas[/b][quote]


[img]http://u.kaskus.us/4/vqqvukb5.jpg[/img][/quote]
menggunakan tanda lingkaran hijau bergaris tepi hitam. Obat jenis ini biasanya
banyak dijual secara bebas di warung-warung dan toko obat. Contohnya
parasetamol. Istilah lain untuk obat bebas adalah obat over the counter (OTC).
[/quote]

[quote][b]b. Jenis obat bebas terbatas[/b][quote]


[img]http://u.kaskus.us/4/a7dkpwml.jpg[/img][/quote]
menggunakan tanda lingkaran biru bergaris tepi hitam. Biasanya pada kemasan
obat ini tertera pula peringatan sebgai berikut :
* p. No.1 : Awas!obat keras. Bacalah aturan pemakaiannya.
* p. No.2 : Awas!obat keras. Hanya untuk bagian luar dari badan
* p. No.3 : Awas!obat keras. Tidak boleh ditelan
* p. No.4 : Awas!obat keras. Hanya untuk dibakar
* p. No.5 : Awas!obat keras. Obat wasir, jangan ditelan.
Contoh obat ini adala CTM.
[/quote]

[quote][b]c. Jenis obat dengan resep dokter[/b][quote]


[img]http://u.kaskus.us/4/aaxl5qhv.jpg[/img][/quote]
menggunakan lingkaran merah bergaris tepi hitam dengan tulisan huruf k di
dalamnya. Semua jenis psikotropika dan antibiotik termasuk dalam golongan ini.
Sesuai dengan peraturan yang berlaku, hanya bisa dibeli dengan resep dokter.
[/quote]

[quote][b]d. Jenis obat narkotika[/b][quote]


[img]http://u.kaskus.us/4/7entcxwn.jpg[/img][/quote]
tanda yang diberikan untuk obat golongan narkotika adalah lingkaran berwarna
putih, dengan palang merah di dalamnya. Distribusi obat dalam golongan ini
diawasi secara ketat karena rawan penyalahgunaan sehingga hanya bisa dibeli
dengan resep asli.

Untuk pengobatan rutin, salinan resep bisa digunakan di apotek yang menyimpan
resep aslinya. Contoh narkotika yang dijual di apotek adalah codein.
[/quote]

[quote][b]5. Dosis[/b], merupakan keterangan takaran penggunaan obat. Contoh :


dewasa 3 kali sehari 1 sendok makan, anak-anak 2 kali sehari 1 sendok teh.[/quote]

[quote][b]6. Indikasi [/b], merupakan keterangan tentang manfaat dan fungsi obat.
Misal obat batuk, obat influenza, obat untuk anak.[/quote]

[quote][b]7. Kontra Indikasi [/b], merupakan peringatan dari komplikasi dan saat
dimana obat tidak boleh dikonsumsi, misal terdapat tanda peringatan " Tidak boleh
dikonsumsi bagi yang menderita tukak lambung".[/quote]

[quote][b]8. Cara Penyimpanan[/b], adalah indikasi cara penyimpanan obat, perlu


diperhatian karena untuk menjaga kualitas dan manfaat obat. Misal " Simpan di
tempat yang sejuk" atau "Jauhkan dari jangkauan anak".[/quote]

[quote][b]9. Tanggal Kadaluarsa [/b], adalah batas akhir waktu pemakaian obat,
biasanya tertera pada obat antibiotik.[/quote]

[quote][b]10. Nomor Registrasi[/b], biasanya tercetak Reg.No , merupakan tanda


bahwa obat tersebut telah terdaftar pada Departemen Kesehatan.[/quote]

[quote][b]11. Nomor Produksi[/b], adalah tanda yang dibuat oleh produsen obat
yang mengindikasikan kapan masa pembuatan obat.[/quote]

[quote][b]12. Volume atau Bobot Bersih[/b], menunjukan berat bersih dan berapa
banyak obat untuk tiap-tiap kemasan. Misal Netto 100ml, isi : 4 tablet[/quote]

[quote][b]13. Nama Produsen [/b], menunjukan perusahaan farmasi yang


memproduksi obat tersebut, misal Kimia Farma, kalbe Farma. [/quote]

[QUOTE]Kaskuser yang baik adalah Kaskuser yang memberikan komentar dan kalau
boleh [B][SIZE="6"][COLOR="Yellow"]RATE [/COLOR][/SIZE][/B]sama [B][SIZE="6"]
[COLOR="Lime"]CENDOL[/COLOR][/SIZE][/B] ya gan... Biar TS makin semangat
ngeposting...[/QUOTE]

Anda mungkin juga menyukai