Anda di halaman 1dari 6

Balasan kepada sibakhil

Taufiq seorang saudagar kaya,tetapi


bersifat bakhil. Isterinya,Mariam
seorang yang baik hati dan cantik.
Mereka hidup mewah dengan rezeki
yang melimpah-ruah.

Pada suatu hari, ketika mereka


hendak makan tengah hari, terdengar
seseorang memberikan salam. Maka,
taufiq pun membuka pintu dengan
muka bengis.

wahai tuan, berilah saya sedikit


makanan. Saya sangat lapar, kata
pengemis itu.
menganggu sahaja. Pergi kamu dari
sini! jerit taufiq.

Pengemis itu pun pergi dengan rasa


kecewa. Dia berdoa agar ALLAH
membalas sifat angkuh saudagar kaya
itu.

siapakah yang datang tadi? Tanya


isterinya. ah, pengemis meminta
makanan! Aku sudah halau dia,
jawab taufiq. kasihannya. Bukankah
ada banyak makanan d sini, kata

Mariam yang kecewa dengan sifat


bakhil suaminya itu.

biarlah dia usahakan sendiri, jangan


hendak menghabiskan harta kita
sahaja! kata taufiq dengan angkuh.
Tiga bulan kemudian, perniagaan
taufiq mengalami kerugian hingga dia
muflis. Dia terpaksa menceraikan
sterinya kerana tidak mampu
memberi nafkah.
Kehidupan taufiq semakin melarat.
Dia terpaksa menjadi pengemis dan
menagih simpati orang ramai untuk
mendapatkan makanan.

Pada suatu hari, taufiq tiba di sebuah


rumah mewh. Dia memberikan salam
sambil merayu meminta makanan.
Rupa-rupanya, rumah mewah itu
adalah milik Osman. Kebetulan, ketika
itu Mariam sedang menghidangkan
makanan untuk suaminya.
wahai isteriku, berikan ayam
panggang itu kepada pengemis itu.
Kasihan dia, kata Osman kepada
marim
Mariam sangat terkejut kerana
pengemis itu adalah bekas suaminya.

Maka, diapun memberikan ayam


panggang tadi kepada pengemis itu.
Sementara itu, taufiq tidak perasan
wanita itu adalah bekas isterinya.
Marim menceritakan kepada Osman
bahawa pengemis itu adalah bekas
suaminya yang dahulunya kaya, tetapi
bakhil dan angkuh terhadap seorang
pengemis.
Suaminya terkejut mendengar cerita
Mariam itu.
sesungguhnya akulah pengemis di
rumah kamu dahulu. Tidak aku
sangka, Allah telah menukar kekyaan
dan kemiskinan antara kami. Olwh itu,

jadikanlah kejadian ini sebagai iktibar


hidup kita, ujar Osman.
Mariam sangat terkejut mendengar
kata2 suaminya itu. Dia bersyukur
kerana bertemu jodoh dengan suami
yang baik dan beriman.