Anda di halaman 1dari 5

KEBIJAKAN MANAJEMEN PERBEKALAN YANG KADALUARSA

1.

PENDAHULUAN

1.1.

Penggunaan produk medis yang kadaluarsa memiliki risiko dan dapat membahayakan. Produk
medis yang kadaluarsa dapat berkurang efektifitasnya atau berisiko karena adanya perubahan
komposisi kimiawi atau penurunan potensi. Pada akhir tahun 1970an, U.S. Food and Drug
Administration (FDA) mulai mengharuskan penulisan tanggal kadaluarsa. Tanggal kadaluarsa
pada produk medis merupakan bagian yang kritikal untuk menentukan apakah produk tersebut
aman untuk digunakan dan akan bekerja sesuai yang diharapkan.

1.2.

Kebanyakan material medis (contoh, obat-obatan, cairan, larutan desinfektan, kateter, benang
jahit, dll) telah tercantum tanggal kadaluarsa. Setelah tanggal tersebut pabrik pembuat tidak
menjamin sterilitas, keamanan atau stabilitas dari barang tersebut.

1.3.

Persediaan CSSD diberikan tanggal kadaluarsa yang akan digunakan.

2.

TUJUAN

2.1.

Untuk standarisasi proses identifikasi, pelacakan dan pemeriksaan tanggal kadaluarsa dari
persediaan CSSD, obat-obatan, medical consumables, di semua gudang di unit dan farmasi di RS
Sehat Sejahtera.

2.2.

Untuk mengimplementasikan praktik terbaik demi meningkatkan efisiensi, melalui penggunaan


yang tepat dan keamanan pasien.

2.3.

Untuk memberikan pedoman yang jelas mengenai penanganan instrumen dan persediaan yang
kadaluarsa.

3.

CAKUPAN
Kebijakan ini ditujukan untuk semua staf RS Sehat Sejahtera yang berkaitan dengan penyediaan
perbekalan medik dan yang bekerja dengan pasien dan staff CSSD

4.

TANGGUNG JAWAB

4.1.

Chief Executive Officer (CEO) bertanggung jawab untuk memastikan pelaksanaan keseluruhan,
pemantauan dan revisi kebijakan ini dan kebijakan-kebijakan yang menghormati hak-hak pasien
berada telah dilakukan, dapat diakses dan dipahami oleh semua staf yang terkait.

4.2.

Kepala Divisi terlibat dalam lingkup kebijakan ini bertanggung jawab untuk memastikan bahwa
semua Manajer Layanan
4.2.1. Diseminasi kebijakan di daerah mereka tanggung jawab
4.2.2. Menerapkan kebijakan ini dalam wilayah tanggung jawab mereka
4.2.3. Mengidentifikasi dan mengalokasikan sumber daya yang tepat untuk mematuhi kebijakan ini
4.2.4. Memastikan bahwa semua staf di bawah pengawasan mereka telah mengikuti pelatihan
pada basis tahunan
4.2.5. Memastikan bahwa semua staf informasi dari kebijakan ini

4.3.

Semua manajer juga bertanggung jawab untuk memastikan bahwa internal audit telah dilakukan.

4.4.

Kepala Unit yang terkait dengan kebijakan ini bertanggung jawab terhadap implementasi dari
kebijakan ini di dalam ruang lingkup pekerjaan mereka dan memastikan bahwa:
4.4.1. Semua karyawan baru dan lama mempunyai akses dan terinformasi mengenai kebijakan ini
serta kebijakan, SPO dan formulir terkait lainnya
4.4.2. SPO yang berhubungan dengan kebijakan ini dilakukan dan dipantau untuk kepatuhannya.

KEBIJAKAN MANAJEMEN PERBEKALAN YANG KADALUARSA

4.5.

Semua staff terkait di dalam ruang lingkup kebijakan ini (farmasi, gudang, pembelian, manajemen
material dan staf lain yang bertanggung jawab terhadap implementasi kebijakan ini harus
memastikan:
4.5.1. Mengerti dan mematuhi kebijakan ini
4.5.2. Akan menggunakan kebijakan ini secara berkesinambungan dengan kebijakan dan SPO
lainnya.
4.5.3. Ketidakpatuhan terhadap kebijakan ini merupakan aksi indisipliner
4.5.4. Setiap anggota staf dapat mengisi laporan insiden jika ketidakpatuhan telah ditemukan.

5.

DEFINISI

5.1.

Tanggal Kadaluarsa : adalah tanggal sebelum kualitas dari obat-obatan atau produk medis dapat
diterima untuk penggunaan yang semestinya atau sesuai yang diharapkan.

5.2.

Persediaan di Central Sterilization Supply Department (CSSD) merupakan setiap produk di


CSSD yang dimaksudkan untuk penggunaan medis dan keperawatan selain obat-obatan.

5.3.

Obat-obatan merupakan obat yang dipilih untuk menyembuhkan berbagai gejala dari penyakit
atau kondisi medis, atau dapat digunakan sebagai obat preventif yang mempunyai manfaat di
masa depan.

5.4.

Medical consumable adalah setiap produk yang digunakan untuk tujuan medis selain obatobatan , contoh, kateter.

5.5.

Multidose Vial : adalah obat yang di kemas dengan maksud agar obat tersebut dapat digunakan
untuk dosis berganda atau digunakan oleh beberapa pasien dan berisi bahan pengawet.

6.

PERNYATAAN KEBIJAKAN

6.1.

Semua unit di RS Sehat Sejahtera harus mengikuti pedoman standar dalam mengidentifikasi dan
memeriksa tanggal kadaluarsa dari persediaan CSSD, obat-obatan, medical consumables, di
semua gudang di Unit dan farmasi.

6.2.

Tanggal kadaluarsa dari produk dapat ditulis seperti berikut: dd/mm/yy atau mm/yy. Jika tanggal
kadaluarsa ditulis dd/mm/yy, maka produk tersebut akan dianggap kadaluarsa pada tanggal
tersebut. Tetapi jika ditulis: mm/yy, maka produk tersebut kadaluarsa pada hari terakhir di bulan
tersebut
Tanggal kadaluarsa dapat dicetak di label atau distempel di atas botol atau karton; hal ini penting
untuk diketahui dan mematuhi tanggal kadaluarsa tersebut.

6.3.
6.4.

Semua persediaan CSSD, obat-obatan, dan material medis yang diberikan kepada pasien harus
digunakan sebelum tanggal kadaluarsa.

6.5.

Pada penerimaan batch baru pada persediaan CSSD, obat-obatan, medical consumable atau
bahan kimia, staf yang terkait harus memeriksa tanggal kadaluarsa pada bagian luar kemasan dari
produk tersebut.

6.6.

Semua staf yang berhubungan dengan persediaan CSSD, obat-obatan atau produk medis harus
memeriksa tanggal kadaluarsa dari produk tersebut sebelum mengeluarkan atau menggunakan
produk tersebut.

6.7.

Tanggal kadaluarsa dari produk harus jelas dan mudah dilihat, jika tidak, staf harus menolak untuk
menerima atau menyimpan produk tersebut.

Hal. 2 dari 5

KEBIJAKAN MANAJEMEN PERBEKALAN YANG KADALUARSA

6.8.

Staf harus memeriksa tanggal kadaluarsa dari persediaan CSSD, obat-obatan, dan medical
consumables, satu bulan sekali; produk yang mempunyai tanggal kadaluarsa yang sudah dekat
harus diberi tanda bendera dan disimpan di bagian depan rak agar digunakan terlebih dahulu.
6.8.1. Untuk wadah terbuka dari obat-obatan di area perawatan pasien, staf harus mengikuti tabel
tanggal kadaluarsa yang terlampir (lampiran 1), atau tanggal kadaluarsa dari pabrik.
Tanggal kadaluarsa harus tertulis di label wadah.
6.8.2. Jika obat tersebut dikeluarkan dari kemasan ganda/masal, maka tanggal kadaluarsa harus
ditulis di label sebagai tambahan dari nama dan nomor lot.
6.8.3. Semua barang pada 3 bulan sebelum tanggal kadaluarsa akan dikirim kembali ke farmasi
untuk diproses kepada supplier.
6.8.4. Semua obat-obatan dan produk medis yang kadaluarsa harus dikumpulkan, diberi label
kadaluarsa yang jelas dan disimpan di tempat terpisah untuk pembuangan.
6.8.5. Semua hal lainnya yang berhubungan dengan obat-obatan dan konsumabel medik dapat
mengacu pada kebijakan penyimpanan dan Perbekalan farmasi
6.8.6. Persediaan CSSD:
i.
Intrumen / peralatan medik yang akan di sterilkan dengan mesin Autoclave maupun
dengan mesin Sterrad harus menggunakan etiket / tanggal kadaluarsa, yang
fungsinya untuk mengetahui bahwa instrumen / peralatan medik tersebut dalam
keadaan steril / tidak melebihi batas waktu yang telah di tetapkan.
ii. Adapun CSSD Rumah Sakit Sehat Sejahtera menetapkan batas waktu masa
kadaluwarsa sebagai berikut :
Packing wipak disterilkan dengan mesin Autoclave : 1 bulan
Kertas Wrapping paper green disterilkan dengan mesin Autoclave: 6 bulan.
Kemasan yang disterilkan dengan mesin Sterrad : 6 bulan
iii. Semua tersebut diatas berlaku apabila kemasan diperlakukan dengan baik dan
kemasan tidak rusak.
iv. Persediaan CSSD Supply yang sudah dekat atau berada pada tanggal kedaluarsa
harus dikembalikan ke CSSD untuk diproses kembali.

7.

PELATIHAN
Semua staf terkait dengan kebijakan ini akan disosialisasikan,

8.

PEMANTAUAN DAN KEPATUHAN


Audit internal akan memantau implementasi dari kebijakan ini paling tidak setahun sekali.

9.

REFERENSI

9.1.

Taufik Hidayat, Buku Paduan CSSD Modern Rumah Sakit Pusat Pertamina, Jakarta

9.2.

Pedoman Pelayanan Pusat Sterilisasi (CSSD ) Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Sosial
RI Direktorat Jendral Pelayanan Medik Tahun 2001.

Hal. 3 dari 5

KEBIJAKAN MANAJEMEN PERBEKALAN YANG KADALUARSA

Lampiran 1 - Daftar Tanggal Kadaluwarsa Obat Dalam Wadah Yang Telah Dibuka Di Unit-Unit
Perawatan Pasien (In Patient & Out Patient)
Jenis
Obat Oral
berupa Cairan

Injectables

Detail

Tanggal Kedaluwarsa

Botol besar yang tidak perlu


diatur kembali
(misalnya dibagi-bagi dalam
botol kecil)

3 bulan sesudah membuka dengan kondisi


penyimpanan yang baik

Botol besar yang perlu diatur


kembali
(misalnya dibagi-bagi dalam
botol kecil)

Tanggal kedaluwarsa sesuai rekomendasi pabrik

Ampul

Segera buang sisanya setelah dipakai

Vial sekali pakai / Single dose


vials

Segera buang sisanya setelah dipakai

Vial dosis ganda


Multiple dose vials
(ada bahan pengawet)

30 hari sesudah membuka dengan kondisi


penyimpanan yang baik

Insulin

30 hari sesudah membuka dengan kondisi


penyimpanan yang baik

Topicals

Creams, ointments, lotions,


pastes

3 bulan sesudah membuka dengan kondisi


penyimpanan yang baik

Ophthalmics

Drops and ointments


(ada bahan pengawet)

30 hari sesudah membuka dengan kondisi


penyimpanan yang baik

Drops and ointments


(Tidak ada bahan pengawet)

Segera buang sisanya setelah dipakai

Inhalers

Inhaled medical devices as


Turbo halers, MDI, Evohalers

3 bulan sesudah membuka dengan kondisi


penyimpanan yang baik

Salbutamol

Obat/cairan untuk nebulasi

30 hari sesudah membuka dengan kondisi


penyimpanan yang baik

Nitroglycerin

Tablet Sublingual

8 minggu sesudah membuka dengan kondisi


penyimpanan yang baik.

Semprotan Sublingual

3 bulan sesudah membuka dengan kondisi


penyimpanan yang baik

Hal-hal yang harus diperhatikan :


1. Segera buang obat-obat diatas, jika ada tanda kerusakan atau ada perubahan fisik
2. Gunakan tanggal kedaluwarsa pabrik, jika tanggal kedaluwarsa pabrik lebih cepat dari pada tanggal
kedaluwarsa setelah wadah dibuka
3. Lakukan disinfektan pada injection port setiap kali akan mengambil obat dalam flacon/vial
4. Lakukan penyimpanan yang baik, untuk obat yang harus disimpan di lemari es, suhu lemari es di
lakukan monitor

Hal. 4 dari 5

KEBIJAKAN MANAJEMEN PERBEKALAN YANG KADALUARSA

Hal. 5 dari 5