Anda di halaman 1dari 4

AMIDA

Dalam kimia, suatu amida biasanya adalah senyawa organik yang


mengandung gugus fungsional yang terdiri dari gugus asil (RC = O) terkait
dengan atom nitrogen (N). Istilah ini mengacu baik untuk kelas senyawa dan
kelompok fungsional dalam suatu senyawa. Istilah ini juga merujuk amida
untuk
membentuk terdeprotonasi amonia (NH3)
atau
amina,
sering
direpresentasikan sebagai R2N-anion.

Amida merupakan salah satu turunan dari asam karboksilat. Turunanturunan asam karboksilat memiliki stabilitas dan reaktifitas yang berbeda
tergantung pada gugus yang melekat pada gugus karbonil. Stabilitas dan
reaktifitas memiliki hubungan terbalik, yang berarti bahwa senyawa yang lebih
stabil umumnya kurang reaktif dan sebaliknya. Karena asil halida adalah
kelompok paling tidak stabil, masuk akal bahwa senyawa ini dapat secara kimia
diubah ke jenis lain. Karena amida adalah jenis yang paling stabil, secara logis
harus mengikuti bahwa amida tidak dapat dengan mudah berubah menjadi jenis
molekul lain.
TITIK LELEH
Metanamida adalah cairan pada suhu kamar (titik lebur : 3C), tetapi
amida lainnya dalam padatan. Sebagai contoh bentuk kristal
etanamida deliquescent berwarna
dengan
titik
leleh 82C.
Zat
deliquescent adalah salah satu senyawa yang mengambil H2O dari atmosfer.
Kristal etanamida hampir selalu tampak basah. Titik leleh amida tergolong
tinggi untuk ukuran molekul karena mereka dapat membentuk ikatan hidrogen.
Atom hidrogen dalam gugus NH2 cukup positif untuk membentuk ikatan
hidrogen dengan pasangan elektron mandiri pada atom oksigen dari molekul
lain.

Seperti yang kita lihat, ada banyak ikatan hidrogen yang dapat
dibentuk. Setiap molekul memiliki dua atom hidrogen sedikit positif dan dua
pasang elektron bebas pada atom oksigen.Ikatan hidrogen ini memerlukan
jumlah energi yang besar untuk memutuskannya. Oleh sebab itu titik leleh dari
senyawa-senyawa amida cukup tinggi
KURANGNYA SIFAT BASA PADA AMIDA
Tidak seperti senyawa-senyawa yang mengandung gugus -NH2,
amida merupakan senyawa netral. Senyawa yang mengandung gugus -NH2
seperti amonia, NH3, atau amina primer seperti metilamina, CH3 NH2 adalah
basa lemah. Pasangan elektron mandiri aktif pada atom nitrogen dalam amonia
dapat bergabung dengan sebuah ion hidrogen (proton) dari senyawa lain,
dengan kata lain ammonia bertindak sebagai basa.

KELARUTAN
Kelarutan dari amida dan ester secara kasar sebanding. Biasanya
amida kurang larut dibandingkan amina dan asam karboksilat yang sebanding
karena senyawa ini dapat dengan baik menyumbangkan dan menerima ikatan
hidrogen
KELOMPOK AMIDA
Para Amida adalah kelompok senyawa organik yang berasal dari
ammonia (NH3). Satu atau lebih dari hidrogen dari amonia digantikan dengan

kelompok asam organik untuk menghasilkan amida primer, sekunder, atau


tersier. Bentuk paling sederhana dari amida adalah suatu amida primer yang
memiliki CONH2 (ada ikatan rangkap antara karbon dan oksigen). Sebuah
amida sekunder dihasilkan ketika dua atom hidrogen diganti dan memiliki
rumus umum (RCO) 2NH. Sebuah amida tersier memiliki rumus umum (RCO)
3N. Semua amida memiliki akhir-amida sebagai bagian dari nama mereka.
Tidak ada perbedaan dibuat antara tiga jenis dalam penamaan mereka.
Para amida umumnya padatan kristal yang dapat larut dalam alkohol
dan eter. Amida dihidrolisis untuk garam amonium dengan katalisis oleh asam
atau basa. Proses ini adalah titik awal untuk pembuatan sejumlah asam organik.
Reaksi dengan asam nitrat menghasilkan asam karboksilat secara langsung
sebagai produk. Dehydration dari amida adalah disebabkan oleh pemanasan
dengan pentoksida fosfor dan produk dari reaksi ini adalah alkil sianida. Jika
bereaksi dengan larutan sodium hidroksida dan bromin, amida
ditransformasikan ke dalam amina yang sesuai. Reaksi ini dikenal sebagai
Hofmann degradasi, seorang kimiawan Jerman August von Hofmann (18181892). Cara lain untuk menghasilkan amina dari amida adalah dengan
pengurangan. Ini dilakukan pada tekanan 250 atmosfer dan suhu 490F
(250C). Reaksi reduksi ini memerlukan penggunaan oksida tembaga, oksida
kromium, atau litium hidrida aluminium sebagai katalis. Halogenation dari
amida bisa terjadi untuk memberikankloro yang tepat atau bromoamides.
Amida dapat dibedakan dari senyawa yang lain dengan perebusan
dengan larutan sodiumhidroksida. Setelah penundaan singkat, mereka
mengeluarkan amonia. Garam ammonium apabila diperlakukan dengan cara
yang sama segera mengeluarkan amonia dan nitrogen sehingga menghasilkan
senyawa lain yang tidak mengandung amonia.
Amida primer disusun oleh amonia atau amina bereaksi dengan asam
klorida, anhidrida,atau ester. amida sekunder dan tersier yang dibuat dengan
mereaksikan amida primer ataunitril dengan asam organik. amida primer lemah
dasar dan dapat membentuk senyawa denganlogam seperti natrium, kalium,
merkuri, dan kadmium, meskipun amida logam berat dapat meledak. Amida
alkilasi digunakan dalam reaksi penggantian reagen yang melibatkan ion,karena
mereka adalah pelarut yang baik untuk reaksi ini.
Amida termudah adalah methanamide, HCONH2. Ini adalah satusatunya anggota grupyang merupakan cairan pada suhu dan tekanan standar
(STP). Methanamide diproduksidengan mereaksikan karbon monoksida dan
amoniak bersama di bawah tekanan. Sepertiamida lain, itu adalah pelarut yang
baik untuk berbagai senyawa organik dan anorganik. Paraamida telah
ditinggikan leleh dan titik didih karena adanya ikatan hidrogen.
Sebuah ikatan peptida adalah ikatan kimia yang terbentuk di antara
dua molekul ketika kelompok karboksil dari satu molekul bereaksi dengan
gugus amina dari molekul lain,sehingga melepaskan sebuah molekul air (H2O).
Ini adalah reaksi sintesis dehidrasi (jugadikenal sebagai reaksi kondensasi), dan

biasanya terjadi antara asam amino. Yang dihasilkanC (O) NH ikatan disebut
ikatan peptida, dan molekul yang dihasilkan merupakan sebuah amida.
Fungsional atom empat kelompok -C (= O) NH-link disebut peptida.
Polipeptida danprotein adalah rantai asam amino yang disatukan dengan ikatan
peptida, seperti tulangpunggung PNA
Sebuah ikatan peptida bisa dipatahkan oleh hidrolisis amida
(penambahan air). Ikatan peptida protein yang ada dalam metastabil, yang
berarti bahwa di hadapan air mereka akan pecah secara spontan, merilis 2-4
kkal/mol 12 dari energi bebas namun proses ini sangat lambat. dalam organisme
hidup, proses ini difasilitasi oleh enzim. organisme hidup juga menggunakan
enzim untuk membentuk oblogasi peptida; proses ini membutuhkan energi
bebas. panjang gelombang dari absornsi untuk ikatan peptida adalah 190-230
nm
PERMASALAHAN:
Dari artikel diatas dikatakan bahwa asil halida adalah kelompok
paling tidak stabil, masuk akal bahwa senyawa ini dapat secara kimia diubah ke
jenis lain. Sedangkan amida adalah jenis yang paling stabil, secara logis harus
mengikuti bahwa amida tidak dapat dengan mudah berubah menjadi jenis
molekul lain. yang ingin saya tanyakan adalah bagaimana agar kita dapat
mengubah amida menjadi jenis molekul lain dengan mudah?