Anda di halaman 1dari 6

PEDOMAN PENGORGANISASIAN INSTALASI FARMASI

A. Struktur Organisasi
Pelayanan diselenggarakan dan diatur demi berlangsungnya pelayanan farmasi
yang efisien dan bermutu, berdasarkan fasilitas yang tersedia dan standar pelayanan
keprofesian universal. Untuk menggambarkan garis tanggung jawab struktural maupun
fungsional dan koordinasi didalam dan diluar pelayanan farmasi tercermin dalam bagan
organisasi Rumah Sakit dan bagan organisasi Instalasi farmasi.
STRUKTUR ORGANISASI INSTALASI FARMASI
....... JAKARTA
Kepala Instalasi
Farmasi

Ka. Gudang
Penerimaan

Ka. Farmasi Rawat Jalan


Farmasi Klinis

Pengelolaan

B. Uraian Tugas

Pelayanan
Kefarmasian

Manajemen Mutu

Apoteker/D3Farmasi/Asisten
Apoteker

Farmasi ....... di dalam melaksanakan pelayanan farmasi dipimpin oleh Kepala


Instalasi dibantu oleh tenaga Apoteker, Ahli Madya Farmasi dan Tenaga Menengah
Farmasi (Asisten Apoteker).
Uraian tugas job description bagi personalia instalasi farmasi:
1. Kepala Instalasi Farmasi
a. Bertanggung jawab atas hasil kerja satu orang atau lebih dari suatu organisasi
b. Penentu kebijakan
c. Motivator farmasis guna mendapatkan hasil kinerja yang baik
d. Memonitor perkembangan farmasis
e. Membuat plan kerja untuk mengembangkan farmasi di Rumah Sakit untuk
menjamin kualitas pelayanan yang baik
2. Bagian gudang farmasi
Perencanaan dan Pengadaan
a. Merencanakan kebutuhan perbekalan farmasi secara optimal
b. Menyiapkan perencanaan kebutuhan rutin perbekalan untuk triwulan
c. Mengadakan perbekalan farmasi
d. Menerima perbekalam farmasi sesuai spesifikasi yang berlaku
e. Menyimpan perbekalan farmasi
f. Mendistribusikan perbekalan farmasi ke unit-unit pelayanan

Penerimaan dan Penyimpanan


a. Melaksanakan penerimaan perbekalan farmasi yang diadakan di RS
b. Melaksanakan penyimpanan perbekalan farmasi yang dimiliki RS
c. Melaksanakan pengiriman perbekalan farmasi dari gudang ke unit-unit
distribusi
d. Penerimaan pengeluaran dari persediaan perbekalan farmasi yang ada di
gudang perbekalan
3. Bagian farmasi klinis
a. Melaksanakan pelayanan farmasi klinik
b. Mengidentifikasi masalah yang berkaitan dengan obat dan alat kesehatan
c. Mencegah dan mengatasi masalah yang berkaitan dengan obat dan alat kesehatan
d. Memantau efektifitas dan keamanan penggunaan obat dan alat kesehatan
e. Memberikan informasi obat kepada dokter, perawat, apoteker, maupun
pasien/keluarga.
4. Bagian depoRawat jalan
a. Melakukan Receiving, Skrining, Labeling, Dispensi, dan Konseling kepada pasien
b. Melakukan konseling dan informasi obat ke pasien rawat jalan
c. Melakukan indent (pemesanan ke gudang farmasi ) untuk stock di depo rawat
jalan
d. Melakukan pemantauan karyawan di IFRS rawat jalan dan delegasi tugas
e. Menerima arahan dan melaporkan kepada kepala IFRS segala pelaksanaan tugas
f. Melakukan stok opname didepo rawat jalan
5. Bagian Rawat Inap
Melakukan Receiving, Skrining, Labeling, Dispensi, dan Konseling kepada pasien
Melakukan konseling dan informasi obat ke pasien rawat inap
b. Melakukan dan memonitor ward stock
c. Melakukan indent ( pemesanan ke gudang farmasi) untuk stock obat di IFRS
rawat inap dan delegasi tugas
d. Melakukan pemantauan karyawan di IFRS rawati inap dan delegasi tugas
e. Melaporkan kepaa IFRS segala pelaksanaan tugasan
f. Melakukan rekam meik di IFRS rawat inap
6. Bidang Manajemen Mutu Farmasi
a. Memberikan pendidikan / pengetahuan kepada tenaga kefarmasian
b. Mengawasi / membimbing tenaga kerja baru
c. Mengawasi / membimbing pelajar/mahasiswa yang melakukan PKL/magang
diinstalasi farmasi
d. Melakukan penelitian yang berkaitan dengan kefarmasian

e. Melakukan pemantauan, penilaian, tindakan, evaluasi dan umpan balik dalam


pengendalian mutu
f. Mengkoordinir program pendidikan dan pelatihan.
g. Mengembangkan dan memperbaiki sistem/ metode pelayanan instalasi farmasi.
C. Standar Ketenagaan

Peranan Apoteker di Instalasi Farmasi


Instalasi Farmasi mempunyai fungsi utama dalam pelayanan/jasa obat atas
dasar resep dan pelayanan obat tanpa resep, beroreantasi pada pelanggan/pasien
apakah obat yang di beirkan dapat menyembuhkan penyakit serta nefek
samping.Tanggung jawab dan tugas apoteker di Instalasi Farmasi ialah bertanggung
jawab atas obat resep, dan mamapu menjelaskan tetang obat pada pelanggan/pasien.
Dengan demikian bisa di ambil kesimpulan bahwa peranan penting dalam Instalasi
Farmasi adalah seorang Apoteker. Farmasi rumah sakit merupakan departemen atau
servis di dalam Rumah sakit yang di pimpin oleh Apoteker. Apoteker adalah
administrator rumah sakit di segala persoalan tetang penggunaan obat. Kriteria
Pelayanan farmasi antara lain:
a.

Instalasi farmasi rumah sakit dipimpin oleh seorang apoteker.

b.

Pelayanan kefarmasian diselenggarakan dan dikelola oleh apoteker yang


mempunyai pengalaman minimal 2 tahun di bagian rumah sakit.

c.

Apoteker telah terdaftar di Depkes dan mempunyai surat ijin kerja.

d.

Pada pelaksanaannya, apoteker dibantu oleh tenaga ahli madya farmasi dan
tenaga menengah farmasi.

e.

Kepala instalasi farmasi rumah sakit bertanggung jawab terhadap segala aspek
hukum dan peraturan-peraturan baik terhadap pengawasan distribusi maupun
administrasi barang.

f.

Setipa saat harus ada apoteker di tempat pelayanan untuk melangsungkan dan
mengawasi pelayanan kefarmasian dan harus ada pendelegasian wewenang yang
bertanggung-jawab jika kepala farmasi berhalangan hadir.

g.

Adanya staf farmasi yang jumlah dan kualifikasinya disesuaikan dengan


kebutuhan.

h.

Apabila ada pelatihan kefarmasian bagi mahasiswa fakultas farmasi atau


tenaga farmasi lainnya, harus ditunjuk apoteker yang memiliki kualifikasi
pendidik/pengajar untuk mengawasi jalannya pelatihan tersebut.

i.

Penilaian terhadap staf harus dilakukan berdasarkan tugas yang terkait dengan
pekerjaan fungsional yang diberikan dan juga pada penampilan kerja yang
dihasilkan dalam meningkatkan mutu pelayanan.

Sumber Daya Manusia Farmasi Rumah Sakit


Personalia Pelayanan Farmasi Rumah Sakit adalah sumber dayamanusia yang
melakukan pekerjaan kefarmasian di rumah sakityang termasuk dalam bagan
organisasi rumah sakit denganpersyaratan :
Terdaftar di Departeman Kesehatan
Terdaftar di Asosiasi Profesi
Mempunyai izin kerja
Mempunyai SK penempatan
Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan No. 1332/Menkes/SK/X/2002
yang dimaksud dengan :
1. Apoteker adalah mereka yang berdasarkan peraturan perundang-undangan yang
berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian di Indonesia sebagai Apoteker.
Persyaratan Apoteker di rumah sakit adalah

Ijazahnya telah terdaftar pada Departemen Kesehatan (DepKes).


Telah mengucapkan Sumpah / Janji sebagai Apoteker.
Memiliki Surat Izin Kerja dari Menteri Kesehatan (MenKes)
Memenuhi syarat-syarat kesehatan fisik dan mental untuk melaksanakan

tugasnya sebagai Apoteker.


Tidak bekerja disuatu Perusahaan Farmasi dan tidak menjadi Apoteker
Pengelola Apotek (APA) di Apotek lain.
Dalam melakukan pekerjaan kefarmasian di rumah sakit, Apoteker dibantu

oleh Asisten Apoteker

yang telah memiliki Surat Izin Kerja (SIK). Keputusan

Menteri Kesehatan No. 679/MENKES/SK/V/2003, tentang Peraturan Registrasi dan


Izin Kerja Asisten Apoteker, yaitu :
a.

Surat Izin Asisten Apoteker adalah bukti tertulis atas kewenangan yang
diberikan kepada pemegang Ijazah Sekolah Asisten Apoteker atau Sekolah
Menengah Farmasi, Akademi Farmasi dan Jurusan Farmasi, Politeknik
Kesehatan, Akademi Analis Farmasi dan Makanan, Jurusan Analis Farmasi serta
Makanan Politeknik Kesehatan untuk menjalankan Pekerjaan Kefarmasian
sebagai Asisten Apoteker.

b.

Surat Izin Kerja Asisten Apoteker adalah bukti tertulis yang diberikan kepada
pemegang Surat Izin Asisten Apoteker untuk melakukan pekerjaan Kefarmasian
disarana kefarmasian.
Penyelenggaraan pelayanan kefarmasian dilaksanakan olehtenaga farmasi

profesional yang berwewenang berdasarkanundang-undang, memenuhi persyaratan


baik dari segi aspekhukum, strata pendidikan, kualitas maupun kuantitas
denganjaminan kepastian adanya peningkatan pengetahuan,keterampilan dan sikap
keprofesian terus menerus dalam rangkamenjaga mutu profesi dan kepuasan
pelanggan. Kualitas danrasio kuantitas harus disesuaikan dengan beban kerja
dankeluasan cakupan pelayanan serta perkembangan dan visi rumahsakit.

Distribusi Ketenagaan
Instalasi Farmasi ....... di dalam melaksanakan pelayanan farmasi dibagi
menjadi 3 (tiga) shift pelayanan dalam waktu 24 jam. Distribusi tenaga farmasi
ditempatkan pada 2 ( dua ) depo pelayanan yaitu depo farmasi IGD dan rawat jalan
dan depo farmasi rawat inap serta pelayanan gudang farmasi. Masing-masing
depopelayanan dan gudang farmasi di pimpin oleh apoteker.

Jenis Pelayanan
Pelayanan IGD (Instalasi Gawat Darurat)
Pelayanan rawat inap
Pelayanan rawat jalan
pelayanan gudang farmasi
Produksi obat (pengenceran alcohol)
Analisa Kebutuhan Tenaga di IFRS
Analisa kebutuhan tenaga disusun bersama-sama oleh panitia penyusun
Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja RS. Jumlah tenaga yang dibutuhkan
tergantung pada jenis pelayanan, komposisi shift jaga dan jumlah pasien yang
dilayani. Jumlah ketenagaan Instalasi Farmasi disusun setahun sekali berdasarkan data
tahun berjalan dan perkiraan perkembangan tahun yang dianggarkan.

Evaluasi Kinerja Tenaga IFRS


Evaluasi kinerja tenaga IF....... mengacu pada evaluasi kinerja karyawan RS
sesuai dengan uraian tugas dan tanggung jawabnya yang meliputi penilaian terhadap :
Kualitas Kerja
Kuantitas Kerja

Disiplin Kerja
Kecakapan
Tanggung Jawab
Loyalitas
Inisiatif
Kejujuran
Motivasi
Kerjasama
Komunikasi
Absensi

Evaluasi kinerja tersebut dilakukan setiap akhir tahun dan bersifat terbuka dan diharapkan
dapat memberikan umpan balik terhadap kinerja yang bersangkutan