Anda di halaman 1dari 66

SPESIFIKASI TEKNIS

PEKERJAAN ELEKTRIKAL

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .................................................................................................................... i


1.0

PEKERJAAN SISTEM DISTRIBUSI LISTRIK............................................... 1


1.1 LINGKUP PEKERJAAN ...................................................................................................1
1.2 KEMAMPUAN OPERASI SISTEM DISTRIBUSI LISTRIK...........................................3
1.2.1 Sistem Distribusi Listrik ..............................................................................................3
1.2.2 Sistem Penerangan......................................................................................................4
1.3 PERSYARATAN PEKERJAAN PANEL TEGANGAN MENENGAH ............................5
1.3.1
1.3.2
1.3.3
1.3.4
1.3.5
1.3.6
1.3.7
1.3.8

Ketentuan Umum ........................................................................................................5


Konstruksi Box Panel ..................................................................................................5
Kelengkapan - kelengkapan.........................................................................................6
Persyaratan listrik ......................................................................................................7
Bus-bar.......................................................................................................................7
Load Break Switch ......................................................................................................7
Peralatan Ukur ...........................................................................................................7
Fuse tegangan menengah ............................................................................................8

1.4 PERSYARATAN PEKERJAAN KABEL TEGANGAN MENENGAH ............................8


1.4.1 Ketentuan Umum ........................................................................................................8
1.4.2 Data Teknis ................................................................................................................8
1.4.3 Persyaratan Pemasangan............................................................................................8
1.5 PERSYARATAN PEKERJAAN TRANSFORMATOR DAYA ........................................9
1.5.1
1.5.2
1.5.3
1.5.4
1.5.5

Ketentuan Umum ........................................................................................................9


Konstruksi ..................................................................................................................9
Kelengkapan-kelengkapan......................................................................................... 10
Persyaratan listrik .................................................................................................... 10
Persyaratan Pemasangan.......................................................................................... 11

1.6 PERSYARATAN PEKERJAAN PANEL TEGANGAN RENDAH ................................ 11


1.6.1
1.6.2
1.6.3
1.6.4
1.6.5
1.6.6

Konstruksi Box Panel ................................................................................................ 11


Bus-bar dan Terminal Penyambungan ....................................................................... 12
Circuit Breaker ......................................................................................................... 12
Alat Ukur / indikator ................................................................................................ 13
Tipe Panel ................................................................................................................ 15
Gambar Skema Rangkaian Listrik ............................................................................. 16

1.7 PERSYARATAN PEKERJAAN KABEL TEGANGAN RENDAH ................................ 16


1.7.1 Ketentuan Umum ...................................................................................................... 16
1.7.2 Jenis Kabel ............................................................................................................... 17
1.7.3 Persyaratan Pemasangan.......................................................................................... 17
1.8 PERSYARATAN TEKNIS PELAKSANAAN PEKERJAAN PERALATAN
INSTALASI ....................................................................................................................... 20
1.8.1 Outlet Daya .............................................................................................................. 20
1.8.2 Saklar Lampu Penerangan ........................................................................................ 20

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.9 PERSYARATAN TEKNIS PELAKSANAAN PEKERJAAN PENUNJANG


INSTALASI ....................................................................................................................... 21
1.9.1
1.9.2
1.9.3
1.9.4

Rigid Conduit............................................................................................................ 21
Metal Flexible Conduit.............................................................................................. 22
Rak Kabel ................................................................................................................. 23
Tray Kabel, Kabel Ladder dan Rak Kabel.................................................................. 23

1.10 PERSYARATAN TEKNIS PELAKSANAAN PEKERJAAN FIXTURE


PENERANGAN ................................................................................................................ 24
1.10.1 Armature Lampu ....................................................................................................... 24
1.10.2 Lampu Penerangan Buatan ....................................................................................... 24
1.11
1.12
1.13
1.14
1.15
1.16
1.17
1.18
1.19
1.20
1.21
1.22

EXIT LAMP ..................................................................................................................... 24


LAMPU DOWN LIGHT ................................................................................................... 25
LAMPU BARET ............................................................................................................... 25
LAMPU TAMAN .............................................................................................................. 25
LAMPU JALAN................................................................................................................ 25
TIANG LAMPU JALAN .................................................................................................. 26
LAMPU HIGH-MAST...................................................................................................... 26
TIANG LAMPU HIGH-MAST ........................................................................................ 27
DAILY TIMER ................................................................................................................. 27
KONTAKTOR .................................................................................................................. 27
LAMPU SOROT (FLOOD LIGHT) ................................................................................. 28
SISTEM PEMBUMIAN UNTUK PENGAMAN .............................................................. 28
1.22.1 Ketentuan umum ....................................................................................................... 28
1.22.2 Konstruksi ................................................................................................................ 28
1.22.3 Pemasangan ............................................................................................................. 29

2.0

SISTEM PENANGKAL PETIR ....................................................................... 30


2.1
2.2
2.3
2.4
2.5
2.6

3.0

LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................. 30


ELEKTRODA PENANGKAL PETIR / AIR TERMINATION ...................................... 30
HANTARAN TURUN ....................................................................................................... 31
ELEKTRODA PEMBUMIAN .......................................................................................... 31
BAK KONTROL / TERMINAL PENYAMBUNGAN ..................................................... 32
PENYANGGA DAN KLEM ............................................................................................. 32

PEKERJAAN SISTEM KOMUNIKASI TELEPON ...................................... 34


3.1 LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................. 34
3.2 KEMAMPUAN OPERASI ............................................................................................... 34
3.3 SENTRAL TELEPON LANGGANAN OTOMATIS....................................................... 37
3.3.1 Ketentuan Umum ...................................................................................................... 37
3.3.2 Data teknis................................................................................................................ 37
3.3.3 Persyaratan pemasangan .......................................................................................... 38
3.4
3.5
3.6
3.7
3.8

TERMINAL BOX TELEPON .......................................................................................... 38


KABEL INSTALASI ........................................................................................................ 38
OUTLET TELEPON ........................................................................................................ 38
PESAWAT TELEPON ..................................................................................................... 39
SISTEM PEMBUMIAN UNTUK PENGAMAN .............................................................. 39
3.8.1 Ketentuan umum ....................................................................................................... 39
3.8.2 Konstruksi ................................................................................................................ 39

ii

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

3.8.3 Pemasangan ............................................................................................................. 40

4.0

PEKERJAAN PENGINDERA KEBAKARAN ............................................... 41


4.1 LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................. 41
4.2 PENJELASAN SISTEM ................................................................................................... 41
4.2.1 Pusat Kontrol............................................................................................................ 41
4.2.2 Interface Panel ......................................................................................................... 42
4.2.3 Peralatan Pendeteksi. ............................................................................................... 42
4.3 KEMAMPUAN OPERASI ............................................................................................... 42
4.3.1 Ketentuan Umum ...................................................................................................... 42
4.3.2 Fire Detection dan Signaling..................................................................................... 43
4.3.3 Pemutusan Aliran Listrik........................................................................................... 43
4.4 PUSAT KONTROL DAN INTERFACE UNIT................................................................ 44
4.4.1
4.4.2
4.4.3
4.4.4
4.4.5
4.4.6

Ketentuan Dasar ....................................................................................................... 44


Power Supply ............................................................................................................ 44
Peralatan Indikasi Alarm .......................................................................................... 44
Konstruksi Enclosure ................................................................................................ 45
Kelengkapan Kelengkapan Lain ................................................................................ 45
Persyaratan Pemasangan.......................................................................................... 46

4.5 PERALATAN PENDETEKSI (INIATING DEVICES) ................................................... 46


4.5.1
4.5.2
4.5.3
4.5.4
4.5.5
4.5.6

Ketentuan Dasar ....................................................................................................... 46


Detektor Asap ........................................................................................................... 46
Detektor Manual ....................................................................................................... 47
Detektor Panas ......................................................................................................... 47
Paralel Indicator Lamp ............................................................................................. 47
Persyaratan Pemasangan.......................................................................................... 47

4.6 PERALATAN TANDA ALARM ...................................................................................... 48


4.6.1
4.6.2
4.6.3
4.6.4

Ketentuan Dasar ....................................................................................................... 48


Alarm Suara ( Audible Alarm ) .................................................................................. 48
Alarm Cahaya ( Visual Alarm ) ................................................................................. 48
Persyaratan Pemasangan.......................................................................................... 49

4.7 KABEL INSTALASI ........................................................................................................ 49


4.7.1 Persyaratan Pengerjaan............................................................................................ 49
4.7.2 Instalasi Penunjang................................................................................................... 49

5.0

PEKERJAAN SISTEM TATA SUARA (SOUND SYSTEM) ......................... 50


5.1 LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................. 50
5.2 TUJUAN PENGGUNAAN................................................................................................ 51
5.2.1 Sistem Tata Suara Public Address, ............................................................................ 51
5.2.2 Sistem Tata Suara 'Car Call', .................................................................................... 52
5.3 KEMAMPUAN OPERASI ............................................................................................... 52
5.3.1 Sistem Tata Suara Public Address, ............................................................................ 52
5.3.2 Sistem Tata Suara Car Call, ...................................................................................... 53
5.4 PERSYARATAN TEKNIS PELAKSANAAN PEKERJAAN ......................................... 53

iii

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

5.4.1
5.4.2
5.4.3
5.4.4
5.4.5

Peralatan Sentral Sistem Tata Suara ......................................................................... 53


Speaker..................................................................................................................... 57
Attenuator (Pengatur Kuat Suara) ............................................................................. 58
I n s t a l a s i ............................................................................................................ 58
Terminal Box Sistem Tata Suara ............................................................................... 59

5.5 SISTEM PEMBUMIAN UNTUK PENGAMAN .............................................................. 59


5.5.1 Ketentuan umum ....................................................................................................... 59
5.5.2 Konstruksi ................................................................................................................ 60
5.5.3 Pemasangan ............................................................................................................. 60

iv

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.0 PEKERJAAN SISTEM DISTRIBUSI LISTRIK


1.1

LINGKUP PEKERJAAN
1)

Lingkup pekerjaan Sistem Distribusi Listrik terdiri dari pengadaan dan


pemasangan semua material, peralatan, tenaga kerja dan lain-lain untuk
pemasangan, pengetesan, commissioning dan pemeliharaan yang sempurna
untuk seluruh instalasi listrik seperti dipersyaratkan dalam buku Persyaratan
Teknis Pelaksanaan Pekerjaan ini dan seperti ditunjukkan dalam Gambar
Pelaksanaan.

2)

Pekerjaan ini juga harus termasuk sertifikat pabrik dari peralatan yang akan
dipakai dan pekerjaan - pekerjaan kecil lain yang berhubungan dengan
pekerjaan ini yang tidak mungkin disebutkan secara terinci di dalam buku
Persyaratan Teknis Pelaksanaan Pekerjaan ini akan tetapi dianggap perlu untuk
keselamatan dan kesempurnaan fungsi dan operasi sistem distribusi listrik.

3)

Kontraktor harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan


baik dalam Persyaratan Teknis Pelaksanaan Pekerjaan ataupun yang tertera
dalam Gambar Pelaksanaan, dimana bahan dan peralatan yang digunakan
harus sesuai dengan ketentuan pada buku Persyaratan Teknis Pelaksanaan
Pekerjaan ini.

4)

Bila ternyata terdapat perbedaan antara spesifikasi bahan dan atau peralatan
yang dipasang dengan Persyaratan Teknis Pelaksanaan Pekerjaan yang
dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan kewajiban Kontraktor untuk
mengganti bahan atau peralatan tersebut sehingga sesuai dengan ketentuan
pada pasal ini tanpa adanya ketentuan tambahan biaya.

5)

Lingkup pekerjaan yang dimaksud adalah sebagai berikut :


a) Kabel Daya Tegangan Menengah.
Pekerjaan ini termasuk kabel dari gardu PLN ke tiang PLN 20KV dan
yang menghubungkan gardu PLN dengan Medium Voltage Main
Distribution Panel (MVMDP), menghubungkan MVMDP dan
Transformator Daya serta harus termasuk seluruh peralatan - peralatan
bantu yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem instalasi listrik.
b) Panel-Panel Daya Tegangan Menengah atau Medium Voltage Main
Distribution Panel (MVMDP).
Pekerjaan ini meliputi Incoming Panel, Metering Panel dan Out-going
Panel serta peralatan - peralatan bantu yang dibutuhkan untuk
kesempurnaan sistem instalasi listrik.
c) Transformator Daya.
Pekerjaan ini meliputi trafo daya serta kelengkapan-kelengkapan lain yang
dibutuhkan sesuai Persyaratan Teknis Pelaksanaan Pekerjaan Pelaksanaan

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

Pekerjaan dan Gambar Pelaksanaan serta persyaratan keamanan lain yang


diperlukan untuk kesempurnaan sistem.
d) Panel-Panel Daya Tegangan Rendah,
Pekerjaan ini meliputi Panel Distribusi Utama Tegangan Rendah ,
Subdistribution Panel, Panel-panel Daya dan Panel-panel Penerangan
termasuk seluruh peralatan peralatan bantu yang dibutuhkan untuk
kesempurnaan sistem instalasi listrik.
6)

Kabel-Kabel Daya Tegangan Rendah,


Pekerjaan ini meliputi kabel utama dari genset ke panel kontrol genset,
kemudian kabel-kabel yang digunakan untuk menghubungkan panel satu
dengan panel lainnya serta harus termasuk seluruh peralatan-peralatan bantu
yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem instalasi listrik.

7)

Instalasi Daya,
Pekerjaan ini meliputi seluruh instalasi listrik yang digunakan untuk
menghubungkan panel-panel daya dengan outlet-outlet daya dan peralatanperalatan listrik, seperti Exhaust Fan, Motor-motor Listrik pada peralatan
Sistem Mekanikal serta peralatan lain sesuai dengan Gambar Pelaksanaan
dan Buku Persyaratan Teknis Pelaksanaan Pekerjaan Pelaksanaan Pekerjaan.

8)

Instalasi Penerangan,
Pekerjaan ini meliputi seluruh instalasi listrik yang menghubungkan panelpanel penerangan dengan fixture lampu, baik didalam maupun diluar
bangunan, sesuai dengan Gambar Pelaksanaan dan Buku Persyaratan Teknis
Pelaksanaan Pekerjaan Pelaksanaan Pekerjaan.

9)

Fixture Lampu,
Yang termasuk didalam pekerjaan ini adalah armature lampu, fitting, ballast,
starter, capasitor, lampu-lampu dan peralatan-peralatan lain yang berhubungan
dengan item pekerjaan sesuai dengan standard pabrik yang dipilih.

10)

Sistem Pembumian Pengaman,


Yang termasuk didalam pekerjaan sistem pengebumian meliputi batang
elektroda pengebumian dan bare copper conductor atau kabel yang
menghubungkan peralatan yang harus dikebumikan dengan elektroda
pembumian termasuk seluruh peralatan-peralatan bantu yang dibutuhkan
untuk kesempurnaan sistem ini.

11)

Peralatan Penunjang Instalasi,


Pekerjaan ini meliputi junction box, conduit, sparing, doos outlet daya,
doos saklar, doos penyambungan, doos pencabangan, elbow, metal flexible
conduit, klem dan peralatan-peralatan lain yang dibutuhkan untuk

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

kesempurnaan Sistem Distribusi Listrik meskipun peralatan-peralatan ini


tidak disebutkan dan digambarkan dengan jelas didalam Gambar Pelaksanaan.
12)

Instalasi penangkal petir.


Pekerjaan ini meliputi kepala penangkal petir (splitzen) dari jenis electrostatic,
hantaran menurun, elektroda pembumian bak kontrol dan peralatan-peralatan
lain yang dibutuhkan untuk kesempurnaan Sistem Instalasi Penangkal Petir
meskipun peralatan--peralatan tersebut tidak disebutkan secara terinci dalam
Gambar Pelaksanaan.

1.2
1.2.1

13)

Peralatan bantu/pendukung lainnya yang diperlukan untuk kesempurnaan kerja


sistem, meskipun peralatan tersebut tidak disebutkan secara jelas atau
terperinci di dalam Gambar Pelaksanaan dan Persyaratan Teknis Pelaksanaan
Pekerjaan.

14)

Pekerjaan testing dan commissioning seluruh Sistem Distribusi Listrik,


Sistem Penerangan dan Sistem Penangkal Petir secara lengkap termasuk
pengujian trafo untuk pengujian pembebanan dan pengujian sistem
pemindahan beban serta sistem kontrol operasi.

15)

Melatih tenaga operator dan maintenance dari Pemilik Bangunan serta


menyerahkan brosur Maintenance & Operation Manual.

16)

Melaksanakan Supervisi Pengoperasian Sistem dan Pemeliharaan.

KEMAMPUAN OPERASI SISTEM DISTRIBUSI LISTRIK


Sistem Distribusi Listrik
1)

Pada keadaan normal, seluruh beban dilayani oleh sumber catu daya listrik
utama yang berasal dari Jaringan Tegangan Menengah PLN (20 KV, 3 phasa,
50 Hertz) pada Gardu yang selanjutnya diturunkan melalui transformator
menjadi tegangan rendah 380/220 V di disribusikan ke LVMDP.1 dan
LVMDP 2.

2)

Pada saat sumber catu daya utama dari PLN mengalami gangguan, secara
otomatis seluruh kebutuhan daya dilayani oleh sumber catu daya cadangan
yang berasal dari Diesel Generating Set.

3)

Pada keadaan darurat (terjadi kebakaran), secara otomatis seluruh beban


dimatikan oleh signal listrik yang dikirimkan dari sentral Sistem Pengindera
Kebakaran (FACP) kecuali daya listrik untuk mencatu beban-beban khusus
peralatan bantu evakuasi.

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

4)

1.2.2

Pelepasan beban secara otomatis dilakukan oleh signal FACP dengan


menggerakkan shunt trip (tegangan kerja 12 V DC) pada outgoing circuit
breaker LVMDP.

Sistem Penerangan
1)

Klasifikasi Lampu Penerangan,


Lampu-lampu penerangan di dalam gedung dikategorikan sebagai berikut :
a) Lampu penerangan normal (normal lighting) yaitu lampu penerangan
buatan dengan intensitas penerangan yang sesuai persyaratan untuk
menjamin kelancaran kegiatan dalam gedung.
b) Lampu penerangan darurat (emergency lighting) yaitu lampu penerangan
buatan sebagai pengganti bila lampu penerangan normal terganggu (mati)
lampu ini akan menyala baik pada kondisi normal maupun darurat.
c) Lampu penerangan dalam gedung terdiri dari :
Escape lighting yaitu lampu penerangan darurat untuk menjamin
kelancaran dan keamanan evakuasi pada saat terjadi darurat kebakaran
emergency.
Emergency Exit lighting yaitu lampu penerangan darurat untuk penunjuk
jalan keluar yang aman pada saat terjadi darurat kebakaran.
Lampu - lampu penerangan yang disebutkan di atas beroperasi sebagai
berikut :

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.3
1.3.1

No.

Kondisi

Normal
Lighting

Lampu
Escape
Lighting

1.

Normal

Hidup

Hidup

Hidup

PLN

2.

Darurat Sumber
Daya PLN

Hidup

Hidup

Hidup

Genset

3.

Darurat

Mati

Hidup

Hidup

Batere

Exit
Lighting

Sumber
Daya

2)

Pada setiap ruangan kecuali Lobby, Lift dan Tangga, disediakan saklar-saklar
setempat untuk menyalakan atau mematikan lampu.

3)

Sistem penyalaan lampu penerangan luar dilakukan secara otomatis oleh


kombinasi kerja antara magnetic contactor dengan timer switch sehingga
penyalaan lampu penerangan luar tergantung pada operasi kedua alat tersebut.

PERSYARATAN PEKERJAAN PANEL TEGANGAN MENENGAH


Ketentuan Umum
1)

Medium Voltage Main Distribution Panel (MVMDP) terdiri dari panel :


a) Incoming Panel
b) Metering Panel
c) Outgoing (transformer protection) Panel

1.3.2

2)

MVMDP yang digunakan harus memenuhi SII dan SPLN atau standardstandard lain yang diakui dinegara Republik Indonesia serta mendapat
rekomendasi dari LMK.

3)

MVMDP yang digunakan harus mempunyai rekomendasi untuk dipasang di


daerah tropis.

4)

MVMDP harus diadakan pengetesan di pabrik pembuat disaksikan oleh


pemberi tugas (owner),konsultan perencana dan pengawas lapangan.

5)

MVMDP bersertifikat keaslian.

Konstruksi Box Panel


1)

Panel berupa indoor installation type dan berbentuk kubikal.

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

2)

Panel harus terbuat dari plat baja dengan ketebalan untuk dinding minimum 2
mm dan pintu minimum 3 mM, dengan rangka yang terbuat dari besi siku
atau besi plat yang dibentuk dan diberi cat dasar dengan meni tahan karat
serta difinish dengan powder coating warna abu abu.

3)

Pintu panel, saklar pembumian dan Load break Switch harus interlock
sehingga :
a) Pintu panel dapat dibuka bila saklar pembumian telah menutup / ON dan
sebaliknya pintu panel bisa ditutup bila saklar pembumian telah membuka.
b) Saklar pembumian dapat ditutup bila Load Break Switch telah membuka.
c) Load Break Switch dapat ditutup bila Saklar pembumian sudah terbuka.

1.3.3

4)

Tujuan interlock diatas bertujuan untuk keamanan terhadap operator dan


sistem.

5)

Dalam box panel harus disediakan sarana pendukung kabel yang dikebumikan
(grounding) dan bus-bar pembumian yang berfungsi untuk dudukan ujung
kabel pembumian.

Kelengkapan - kelengkapan
MVMDP dilengkapi dengan komponen-komponen panel sebagai berikut :
1)

Fuse tegangan menengah 32 A,

2)

Fuse Load Break Switch (FLBS) tegangan menengah 32 A,

3)

LBS 400 A untuk switching,

4)

Bus-bar dari tembaga dengan Zincromate,

5)

Saklar pembumian 630 A,

6)

Terminal ukur,

7)

Dudukan kabel (terminating),

8)

Capasitor voltage divider,

9)

Lampu indikator,

10)

Mimic diagram,

11)

Penunjuk untuk posisi saklar pembumian,

12)

Single phase protector.

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.3.4

Persyaratan listrik
Komponen komponen MVMDP mempunyai persyaratan teknis sebagai berikut :

1.3.5

1.3.6

1.3.7

1)

Tegangan kerja nominal

: 24 KV

2)

Tingkat ketahanan isolasi (untuk 1 menit)

: 50 KV

3)

Basic Insulation Lavel

: 25 KV

4)

Arus nominal

: 630 A

5)

Thermal withstand (1 detik)

: 14,5 KA

6)

Electrodynamic withstand (sesaat)

: 62,5 KA

Bus-bar
1)

Panel mempunyai tiga buah bus-bar phasa dan satu bar atau terminal untuk
pembumian yang terbuat dari tembaga dengan ukuran masing-masing 40x10
mm.

2)

Bus-bar ditempatkan pada compartement yang terpisah.

3)

Bus-bar dipasang menggunakan isolator sehingga kokoh dan tahan oleh


gangguan mekanis akibat electrodynamic force.

Load Break Switch


1)

Peralatan switching panel berupa Load break Switch dari jenis autopneumatic
dimana penutupan dan pembukaannya sangat cepat dan tidak tergantung
kecepatan operator.

2)

LBS dipasang pada 'fixed element'.

3)

LBS jenis SF-6

4)

LBS harus interlock dengan ACB trafo di LVMDP, dimana LBS masuk
terlebih dahulu kemudian ACB ( kondisi ini untuk menghindari Arus start
yang sangat besar/inrush current yang dapat mengakibatkan FUSE medium
voltage putus ).

Peralatan Ukur
MVMDP dilengkapi dengan peralatan ukur yang terdiri dari :
1)

Amperemeter,

2)

Voltmeter,

3)

KWH-meter,

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

4)

1.3.8

1.4
1.4.1

Trafo ukur tegangan menengah.

Fuse tegangan menengah


1)

Fuse digunakan untuk memproteksi transformator mempunyai rating 24 KV,


32 Ampere.

2)

Dilengkapi single phasing protector sedemikian rupa bila salah satu fuse putus,
maka Load Break Switch akan membuka.

PERSYARATAN PEKERJAAN KABEL TEGANGAN MENENGAH


Ketentuan Umum
1)

Kabel tegangan menengah digunakan untuk menghubungkan :


a) Gardu PLN dengan Tiang 20 KV PLN.
b) Gardu PLN dengan MVMDP.
c) MVMDP dengan Transformator Daya

2)

1.4.2

Kabel-kabel listrik yang digunakan harus sesuai dengan standard SII dan
SPLN atau standard-standard lain yang diakui dinegara Republik Indonesia
serta mendapat rekomendasi dari LMK.

Data Teknis
1)

Jenis kabel
dengan

N2XSY multi core atau single core sesuai

Gambar Pelaksanaan.

1.4.3

2)

Bahan konduktor

Tembaga

3)

Isolasi

XLPE

4)

Tegangan nominal

24 kV

5)

Ukuran kabel

Sesuai Gambar Pelaksanaan.

Persyaratan Pemasangan
1)

Pemasangan kabel instalasi tegangan rendah harus memenuhi peraturan PLN


dan PUIL atau peraturan lain yang diakui dinegara Republik Indonesia.

2)

Kabel harus diatur dengan rapi dan terpasang dengan kokoh sehingga tidak
akan lepas atau rusak oleh gangguan gangguan mekanis.

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.5
1.5.1

1.5.2

3)

Pembelokan kabel harus diatur sedemikain rupa sehingga jari-jari pembelokan


tidak boleh kurang dari 15 kali diameter luar kabel tersebut atau sesuai
dengan rekomendasi dari pabrik pembuat kabel.

4)

Setiap ujung kabel harus dilengkapi dengan sepatu kabel tipe press, ukuran
sesuai dengan ukuran luas penampang kabel serta dililit dengan excelcior tape
dan difinish dengan bahan isolasi ciut panas yang sesuai.

5)

Kabel yang menghubungkan antara gardu PLN dengan MVMDP dan antara
MVMDP dengan Trafo tidak boleh ada sambungan.

6)

Penarikan kabel harus menggunakan peralatan-peralatan bantu yang sesuai dan


tidak boleh melebihi strength dan stress maximum yang direkomendasikan
oleh pabrik pembuat kabel.

7)

Sebelum dilakukan pemasangan/penyambungan, bagian ujung awal dan ujung


akhir dari kabel daya harus dilindungi dengan 'sealing end cable', sehingga
bagian konduktor maupun bagian isolasi kabel tidak rusak.

8)

Kabel antara gardu PLN dengan MVMDP (di ruang trafo) dipasang dengan
cara ditanam langsung dalam tanah dan Rak Kabel (seperti tercantum dalam
Gambar Pelaksanaan).

PERSYARATAN PEKERJAAN TRANSFORMATOR DAYA


Ketentuan Umum
1)

Transformator daya yang digunakan harus memenuhi IEC standar dan SPLN
atau standard-standard lain yang diakui dinegara Republik Indonesia serta
mendapat rekomendasi dari LMK.

2)

Transformator yang digunakan harus mempunyai rekomendasi untuk dipasang


di daerah tropis.

3)

Transformator harus diadakan pengetesan di pabrik pembuat disaksikan oleh


pemberi tugas (owner),konsultan perencana dan pengawas lapangan.

4)

Tranformator bersertifikat keaslian.

Konstruksi
1)

Inti besi harus kokoh sehingga :


a) Dijamin tidak akan bergetar,
b) Rugi-rugi inti kecil.

2)

Kumparan terbuat dari tembaga harus mempunyai ketahanan dielektrik dan


mekanik yang cukup kuat.

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.5.3

3)

Selungkup (housing) terbuat dari pelat baja yang dicat dasar tahan karat dan
cat finish berwarna putih.

4)

Bushing isolator terbuat dari porcelin.

Kelengkapan-kelengkapan
Trafo dilengkapi dengan komponen-komponen sebagai berikut :

1.5.4

1)

Name plate,

2)

Elastimold Bushing,

3)

Kuping pengangkat,

4)

Tap changer,

5)

Roda,

6)

Terminal pengebumian.

Persyaratan listrik
1)

Kapasitas : 630kVA dan harus mampu dibebani sampai 125 % selama 15


menit.

2)

Tegangan kerja nominal


a) Sisi primer

: 20 kV,

b) Sisi sekunder

: 400/230 Volt.

3)

Jumlah phasa : 3

4)

Frekwensi : 50 Hz.

5)

Hubungan belitan : DYn-5

6)

Tap changer : 3 tap dengan 2,5%, 1,5% per tap

7)

Basic Insulation Level : 125 kV

8)

Applied voltage test 1 menit : 50 kV

9)

Efisiensi > 98 % dalam keadaan beban

10)

Jenis : Oil-immersed transformer.

11)

Impedansi : 4 %

10

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.5.5

1.6
1.6.1

Persyaratan Pemasangan
1)

Trafo ditempatkan pada ruang trafo seperti terlihat dalam Gambar


Pelaksanaan.

2)

Trafo dipasang pada dudukan setempat dengan perkuatan sedemikian rupa


sehingga tidak akan bergeser oleh gangguan mekanis.

PERSYARATAN PEKERJAAN PANEL TEGANGAN RENDAH


Konstruksi Box Panel
1)

Panel harus terbuat dari plat baja dengan rangka terbuat dari besi siku dengan
ukuran minimal 40x40x4 mM (free standing) atau plat besi yang terbentuk
(wall mounted).

2)

Rangka utama harus diberi tutup dari bahan plat baja dengan ketebalan
sebagai berikut :

No.

Panel

Dinding

Pintu

1.

LVMDP, SDP-FH, SDP, PP-FH

2,0 mM

3,0 mm

2.

LP, PP

1,6 mM

2,0 mm

3)

Plat penutup harus dikerjakan dengan baik dan setiap siku dari plat penutup ini
harus benar-benar 90o.

4)

Plat penutup kerangka panel harus disekrup dengan rapi yang dilengkapi cincin
plastic sebelum cincin besi terhadap kerangka panel. Plat penutup ini harus
dapat dilepas-lepas.

5)

Panel harus dilengkapi dengan tutup atas atau tutup bawah yang dapat dilepaslepas dan harus disiapkan lubang serta COMPRESSION CABLE GLAD
untuk setiap incoming dan outgoing feeder.

6)

Pada dinding belakang atau/dan samping diperlukan membuat lubang-lubang


ventilasi yang cukup.

7)

Lubang ventilasi ini harus dibuat dengan cara punch dan rapi.

8)

Pada bagian dalam dari dinding yang diberi ventilasi yang di-punch harus
dilengkapi tambahan dinding yang diberi lubang punch, hal ini untuk menjaga
masuknya benda-benda atau tusukan pada bagian bagian yang bertegangan
dari peralatan panel.

11

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.6.2

1.6.3

9)

Engsel yang digunakan harus kuat dan tidak menonjol serta harus diusahakan
tersembunyi serta rapi. Kunci dan handle pintu harus dari type Spagnolet
dengan tungkai penguat bawah dan atas dan dari bahan yang dilapisi vernikel.

10)

Rangka, penutup, cover plate dan pintu, seluruhnya harus diberi cat dasar dan
dilapisi dengan powder coating warna abu-abu.

11)

Ukuran panel diusahakan standard dan disediakan ruang yang cukup apabila
terdapat penambahan peralatan.

12)

Dalam box panel harus disediakan sarana pendukung kabel yang diketanahkan
(grounding) dan bus-bar pentanahan, yang berfungsi untuk dudukan ujung
kabel pentanahan.

13)

Pada circuit breaker, sepatu kabel, kabel incoming dan outgoing serta terminal
penyambungan kabel harus diberi indikasi/label/sign plates mengenai nama
beban atau kelompok beban yang dicatu daya listriknya. Label ini harus
terbuat dari plat aluminium atau sesuai standard DIN 4070.

14)

Pada bagian atas panel (dari ambang atas sampai dengan 12 cm dibawah
ambang atas panel atau disesuaikan dengan kebutuhan) harus disediakan
tempat untuk pemasangan lampu indikator, fuse dan alat-alat ukur. Bagian
tersebut merupakan bagian yang terpisah dari pintu panel dan kedudukannya
menetap (fixed).

Bus-bar dan Terminal Penyambungan


1)

Panel harus sesuai untuk sistem 3 phasa, 4 kawat dan mempunyai 5 bus-bar
dimana bus-bar pentanahan terpisah.

2)

Bus-bar dari bahan tembaga yang digalvanisasi dengan bahan perak.


Galvanisasi ini, termasuk pula bagian-bagian yang menempel pada bus-bar,
seperti sepatu kabel dan lain lain.

3)

Pemasangan kabel (untuk semua ukuran luas penampang kabel) pada bus-bar
dan terminal penyambungan harus menggunakan sepatu kabel.

4)

Bus-bar dan terminal penyambungan harus disusun dan dipegang oleh isolator
dengan baik, sehingga mampu menahan electro mechanical force akibat arus
hubung singkat terbesar yang mungkin terjadi.

Circuit Breaker
1)

Circuit breaker yang digunakan dari jenis MCB dan MCCB yang
dilengkapi dengan thermal overcurrent release dan electromagnetic overcurrent
release yang rating ampere trip-nya dapat diatur (adjustable).

2)

Outgoing circuit breaker dari Panel khusus untuk motor-motor tiga fasa harus
dilengkapi dengan proteksi kehilangan arus satu phasa.

12

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.6.4

3)

Circuit Breaker untuk proteksi motor-motor listrik harus menggunakan


Circuit Breaker yang dirancang khusus untuk pengaman motor (Circuit
Breaker tipe M) dan untuk motor-motor > 10 HP harus menggunakan
MCCB.

4)

Breaking capacity dan rating CB yang digunakan harus sebesar yang tercantum
dalam Gambar Pelaksanaan.

5)

Circuit Breaker dari jenis moulded case circuit breaker (MCCB) dengan rating
> 80 A harus menggunakan tipe yang rating ampere trip-nya dapat diatur
(adjustable).

6)

Pemasangan MCB harus menggunakan Omega Rail, sedangkan pemasangan


MCCB dan komponen komponen lain, seperti magnetic contactor, time switch
dan lain lain harus menggunakan dudukan plat.

7)

Pemasangan komponen-komponen tersebut harus rapi dan kokoh sehingga


tidak akan lepas oleh gangguan mekanis.

8)

Jika di dalam Gambar Pelaksanaan dinyatakan ada spare, maka spare tersebut
harus terpasang secara lengkap atau sesuai dengan keterangan pada Gambar.

9)

Semua Circuit Breaker harus diberi label / signplate yang terbuat dari
Alumunium mengenai nama beban atau kelompok beban yang di catu daya
listriknya. Label itu harus terbuat dari plat alumunium atau sesuai standard
DIN-4070.

Alat Ukur / indikator


1)

Panel panel dilengkapi dengan alat-alat ukur, seperti :


a) Volt meter & Selector switch,
b) Ampere meter,
c) Cosphi meter,
d) Frequensi meter,
e) Trafo arus,
f) KWH meter,
g) Indicator lamp & mini fuse,
Tidak semua panel dilengkapi dengan peralatan seperti diatas, melainkan
harus disesuaikan dengan Gambar Pelaksanaan.

2)

Volt meter dilengkapi dengan selector switch yang mempunyai mode 7 (tujuh)
posisi :
a) 3 kali phasa terhadap netral,
b) 3 kali phasa terhadap phasa,

13

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

c) posisi Off.
3)

Ampere meter yang digunakan mempunyai range pengukuran sesuai dengan


rating incoming Circuit Breaker, seperti pada tabel berikut ini:

No.

Rating incoming CB Panel

Ranges of Amperemeter

1.

2500 - 4000 A

0 - 3600/6300 A

2.

1500 - 3600 A

0 - 2500/4000 A

3.

800 - 1250 A

0 - 1500/2500 A

4.

630 - 1000 A

0 - 1000/2000 A

5.

500 - 630 A

0 - 600/1200 A

6.

350 - 400 A

0 - 400/ 600 A

7.

250 - 300 A

0 - 250/ 500 A

8.

125 - 200 A

0 - 200/ 400 A

9.

80 - 100 A

0 - 100/ 200 A

10.

50 - 63 A

0 - 60/ 120 A

11.

< 40 A

0 - 40/ 80 A

4)

Pengukuran arus yang besar harus menggunakan trafo arus yang dirancang
khusus untuk pengukuran. Rating trafo arus harus sesuai dengan rating
Amperemeter yang digunakan dan tahan menerima impact short circuit
terbesar yang mungkin terjadi.

5)

Rating trafo arus yang digunakan harus sesuai dengan tabel berikut ini :

No.

Ranges of Amperemeter

Rating Trafo arus

1.

0 - 1500/2500 A

2500/5

2.

0 - 1000/2000 A

1000/5

3.

0 - 600/1200 A

600/5

4.

0 - 400/ 800 A

400/5

5.

0 - 250/ 500 A

200/5

6.

0 - 200/ 400 A

200/5

7.

0 - 100/ 200 A

100/5

8.

0 - 60/ 120 A

Direct

9.

0 - 40/ 80 A

Direct

14

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

6)

Amperemeter yang dipasang pada panel utama selain mempunyai pointer


(jarum penunjuk) untuk menunjukkan besarnya arus listrik yang ada
dilengkapi juga dengan pointer lain yang berfungsi sebagai "Maximum
Demand Indicator"

7)

Lampu indikator yang digunakan adalah :


a) Warna merah untuk phasa R,
b) Warna kuning untuk phasa S,
c) Warna hijau untuk phasa T,

1.6.5

8)

Lampu-lampu indikator harus diproteksi dengan menggunakan mini fuse.

9)

Amperemeter dan Voltmeter harus menggunakan tipe Moving iron rectangular


dengan kelas alat 2,0 dan mempunyai dimensi sebagai berikut :

No.

Nama Panel

Dimensi Alat Ukur

1.

LVMDP, SDP dan PP-AB

96 x 96

2.

PP-LP

72 x 72

Tipe Panel
1)

Berdasarkan cara pemasangannya,


diklasifikasikan sebagai berikut :

panel-panel

tegangan

No.

Nama Panel

Tipe Panel

1.

LVMDP

Free Standing

2.

SDP

Free Standing

2.

LP,PP dan PP-AB

Wall Mounting

rendah

2)

Panel jenis Free Standing dipasang pada lantai kerja dengan lokasi seperti pada
Gambar Pelaksanaan. Pemasangan panel harus menggunakan dudukan
konstruksi baja dan harus diperkuat dengan mur baut atau dynabolt sehingga
tidak akan berubah posisi oleh gangguan mekanis.

3)

Panel jenis wall mounting dipasang flush mounting pada dinding tembok
dengan lokasi sesuai Gambar Pelaksanaan.

4)

Pemasangan panel pada dinding harus diperkuat dengan baut tanam (anchor
bolt) sehingga tidak akan rusak oleh gangguan mekanis.

15

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

5)

1.6.6

1.7
1.7.1

Box panel dan semua material yang bersifat konduktif yang berada di sekitar
panel listrik harus dihubungkan ke Sistem Pembumian Pengaman.

Gambar Skema Rangkaian Listrik


1)

Panel harus dilengkapi dengan gambar skema rangkaian listrik, lengkap


dengan keterangan mengenai bagian instalasi yang diatur oleh panel tersebut.

2)

Gambar skema rangkaian listrik dibuat dengan baik, dilaminasi plastik dan
ditempelkan pada pintu luar panel bagian dalam.

PERSYARATAN PEKERJAAN KABEL TEGANGAN RENDAH


Ketentuan Umum
1)

Persyaratan Teknis Pelaksanaan Pekerjaan ini berlaku untuk:


a) Kabel daya,
b) Instalasi daya,
c) Instalasi penerangan.

2)

Yang dimaksud dengan kabel daya adalah kabel yang menghubungkan antara
panel satu dengan panel yang lainnya termasuk peralatan bantu yang
dibutuhkan.

3)

Yang dimaksud dengan instalasi daya adalah kabel yang menghubungkan


panel-panel daya dengan beban-beban stop kontak, peralatan Sistem Tata
Udara dan Penghawaan (AC Split, Exhaust Fan), Pompa Air Bersih dan lainlain, sesuai dengan Gambar Pelaksanaan.

4)

Di dalam instalasi daya ini harus sudah termasuk outlet daya, conduit, sparing,
doos untuk outlet daya/penyambungan/pencabangan, flexible conduit dan
peralatan-peralatan bantu lainnya yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem
instalasi daya.

5)

Yang dimaksud dengan instalasi penerangan adalah kabel-kabel yang


menghubungkan antara panel-panel penerangan dengan fixture-fixture lampu
penerangan buatan.

6)

Di dalam instalasi penerangan ini harus sudah termasuk semua jenis / tipe
saklar, conduit, sparing, doos untuk saklar / penyambungan / pencabangan,
metal flexible conduit dan peralatan-peralatan bantu lainnya yang dibutuhkan
untuk kesempurnaan sistem instalasi penerangan buatan.

16

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.7.2

Jenis Kabel
1)

Kabel kabel listrik yang digunakan harus sesuai dengan standard SII dan
SPLN atau standard-standard lain yang diakui dinegara Republik Indonesia
serta mendapat rekomendasi dari LMK.

2)

Ukuran luas penampang kabel untuk jaringan instalasi listrik Tegangan


Rendah yang digunakan minimal harus sesuai dengan Gambar Pelaksanaan.

3)

Kabel listrik yang digunakan harus mempunyai rated voltage sebesar 500 Volt
dan/atau 600 Volt/1000 Volt.

4)

Tahanan isolasi kabel yang digunakan harus sedemikian rupa sehingga arus
bocor yang terjadi tidak melebihi 1 mA untuk setiap 100 M panjang kabel.

5)

Kecuali untuk instalasi yang harus beroperasi pada keadaan darurat (seperti
lift, fire pump dan lain-lain seperti ditunjukkan didalam Gambar Pelaksanaan)
kabel-kabel yang digunakan adalah kabel PVC dengan jenis kabel yang sesuai
dengan fungsi dan lokasi pemasangannya seperti tabel di bawah ini :

No.

1.7.3

Pemakaian

1.

Instalasi penerangan di dalam bangunan

2.

Instalasi penerangan di luar bangunan

3.

Instalasi dan kabel daya di dalam bangunan

Jenis Kabel
NYM
NYY,NYFGbY
NYY

6)

Pada kabel instalasi harus dapat dibaca mengenai merk, jenis, ukuran luas
penampang, rating tegangan kerja dan standard yang digunakan.

7)

Pada ujung kabel-kabel daya utama harus diberi label/sign-plate yang terbuat
dari alumunium mengenai nama beban yang dicatu daya listriknya atau nama
sumber yang mencatu daya kabel / beban tersebut.

8)

Sebelum melakukan pemesanan dan pengadaan kabel daya untuk incoming


cable panel daya & kontrol (PP/PC) alat-alat/motor listrik pada Sistem
Mekanikal/Plambing, terlebih dahulu harus melakukan koordinasi terhadap
Kontraktor Sistem Mekanikal / Plumbing tersebut.

Persyaratan Pemasangan
1)

Pemasangan kabel instalasi tegangan rendah harus memenuhi peraturan PLN


dan PUIL atau peraturan lain yang diakui di negara Republik Indonesia.

2)

Kabel harus diatur dengan rapi dan terpasang dengan kokoh sehingga tidak
akan lepas atau rusak oleh gangguan gangguan mekanis.

17

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

3)

Pembelokan kabel harus diatur sedemikain rupa sehingga jari-jari pembelokan


tidak boleh kurang dari 15 kali diameter luar kabel tersebut atau harus sesuai
dengan rekomendasi dari pabrik pembuat kabel.

4)

Setiap ujung kabel harus dilengkapi dengan sepatu kabel tipe press, ukuran
sesuai dengan ukuran luas penampang kabel serta dililit dengan excelcior tape
dan difinish dengan bahan isolasi ciut panas yang sesuai.

5)

Penyambungan kabel pada kabel daya, kabel instalasi daya dan instalasi
penerangan tidak diperkenankan kecuali untuk pencabangan pada kabel
instalasi daya dan instalasi penerangan.

6)

Penyambungan kabel untuk pencabangan harus dilakukan didalam junction


box atau doos serta dilengkapi dengan spring connector 3M sesuai dengan
persyaratan.

7)

Penarikan kabel harus menggunakan peralatan-peralatan bantu yang sesuai dan


tidak boleh melebihi strength dan stress maximum yang direkomendasikan
oleh pabrik pembuat kabel.

8)

Sebelum dilakukan pemasangan/penyambungan, bagian ujung awal dan ujung


akhir dari kabel daya harus dilindungi dengan 'sealing end cable', sehingga
bagian konduktor maupun bagian isolasi kabel tidak rusak.

9)

Pemasangan kabel di dalam tanah dilakukan dengan dua cara, yaitu :


a) Ditanam langsung di dalam tanah,
b) Ditanam di dalam tanah dengan dilindungi pipa GIP bila dilewati
kendaraan atau dilindungi pipa PVC bila tidak dilewati kendaraan.
c) Kabel daya listrik yang ditanam langsung didalam
tanah harus
mempunyai kedalaman minimal 70 cm di bawah permukaan tanah dengan
cara penanaman kabel sebagai berikut :
Disediakan galian kabel dengan kedalaman minimal 80 cm dan lebar
galian sesuai dengan jumlah kabel yang akan ditanam.
Diberi alas pasir setebal 10 cm.
Gelarkan kabel yang akan ditanam dan disusun serapi mungkin.
Timbuni lagi dengan pasir setebal 10 cm dan di atas pasir tersebut diberi
bata pelindung sebanyak 6 (enam) buah per meter.
Timbuni dengan tanah urug halus serta tanah galian dan usahakan tanah
galian yang digunakan bebas dari kerikil yang dapat merusak isolasi
kabel.
d) Kabel listrik yang ditanam di dalam tanah dengan menggunakan pipa GIP
sebagai pelindung harus dilengkapi dengan bak kontrol berukuran sesuai
Gambar Pelaksanaan. Bak kontrol tersebut dipasang pada setiap
pembelokan, pencabangan atau daerah-daerah tertentu lainnya sesuai
dengan modul pipa.

18

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

e) Setiap pipa hanya digunakan untuk sebuah kabel berinti banyak untuk
sistem 3 phasa atau empat kabel berinti tunggal untuk sistem 3 phasa.
f) Pipa tersebut harus mempunyai diameter dalam 1,5 kali total diameter luar
kabel yang dilindunginya.
g) Apabila kabel sistem 3 phasa yang ditanam dalam tanah lebih dari satu
buah, maka kabel-kabel tersebut harus disusun sejajar dengan jarak satu
sama lain minimal sebesar 7 cm.
h) Bak kontrol yang digunakan harus terbuat dari beton dan dilengkapi
dengan tutup yang memakai handle dan harus mudah dibuka.

10)

i)

Pada ujung pipa pelindung kabel harus dibentuk seperti corong, dihaluskan
sehingga bebas dari hal-hal yang dapat merusak kabel.

j)

Setelah kabel dipasang lubang ujung kabel tersebut harus disumbat dengan
bahan karet atau bahan- bahan lain yang tidak merusak kabel dan tidak
mudah rusak.

Pemasangan kabel didalam bangunan dapat dilakukan sebagai berikut :


a) Pada rak kabel,
b) Di dalam dinding.

11)

Pemasangan kabel pada rak kabel harus diperhatikan hal-hal sebagai berikut :
a) Kabel harus diatur rapi
b) Kabel harus diperkuat dengan klem pada setiap jarak 40 cm dengan
perkuatan mur baut pada dudukan/struktur rak.
c) Untuk kabel instalasi daya dan penerangan harus dilindungi dengan
conduit (di dalam High Impact Conduit).
d) Tidak diperkenankan adanya sambungan kabel didalam conduit kecuali
didalam kotak sambung atau kotak cabang.

12)

Pemasangan kabel dalam dinding harus memperhatikan hal hal sebagai berikut
:
a) Kabel harus dilindungi dengan sparing.
b) Sparing (pipa pelindung kabel yang ditanam dalam High Impact
Conduit) sebelum ditutup tembok harus disusun rapi dan diklem pada
setiap jarak 60 cm. Jika sparing tersebut berjumlah cukup banyak, maka
perkuatan tersebut harus dilakukan dengan menggunakan kombinasi
antara klem dan kawat ayam sehingga tersusun rapi dan kokoh.
c) Kabel instalasi yang datang dari conduit menuju sparing harus dilindungi
dengan 'metal flexible conduit' serta pertemuan antara conduit/sparing
dengan metal flexible conduit harus dilakukan dengan cara klem.
d) Untuk instalasi kabel expose harus di dalam Rigid Conduit.

19

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.8

1.8.1

1.8.2

PERSYARATAN
INSTALASI

TEKNIS

PELAKSANAAN

PEKERJAAN

PERALATAN

Outlet Daya
1)

Outlet daya dan plug yang digunakan harus memenuhi standard SII, SPLN,

2)

VDE/DIN atau standard-standard lain yang berlaku dan diakui di Indonesia.

3)

Outlet daya dan plug harus mempunyai spesifikasi sebagai berikut :


a) Rating tegangan

: 250 Volt

b) Rating arus

: 16 A atau lebih seperti pada Gambar Pelaksanaan

c) Tipe pemasangan

: Recessed

4)

Outlet daya dan plug harus mempunyai label yang menunjukkan merk pabrik
pembuat, standard produk, tipe dan rating arus serta tegangannya.

5)

Outlet daya untuk peralatan AC Split, Koridor, Machine Lift Room, Panel
Room harus dilengkapi dengan lampu indikator, saklar dan label

6)

Outlet daya yang digunakan jenis putar & tusuk kontak yang dilengkapi
dengan protector.

7)

Outlet untuk Gondola menggunakan jenis 'Waterproof'.

8)

Kontraktor harus mengkoordinasikan warna, bentuk dan ukuran outlet daya


dengan pihak Perencana Arsitektur/Interior.

9)

Outlet daya dipasang pada dinding atau partisi harus menggunakan doos
dengan ketinggian pemasangan 30 cm dari permukaan lantai atau ditentukan
oleh Perencana Interior.

10)

Tata letak outlet daya sesuai dengan Gambar Pelaksanaan dan harus
dikoordinasikan dengan tata letak furnitures.

Saklar Lampu Penerangan


1)

Saklar yang digunakan harus sesuai dengan standard PLN, SII dan VDE/DIN
atau standard-standard lain yang berlaku dan diakui di Indonesia.

2)

Saklar harus mempunyai spesifikasi sebagai berikut:


a) Rating tegangan

: 250 Volt

b) Rating arus

: minimal 10 A

c) Tipe

: recessed

20

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.9

1.9.1

3)

Saklar lampu harus mempunyai label yang menunjukkan merk pabrik


pembuat, standard produk, tipe dan rating arus serta tegangannya.

4)

Saklar harus dipasang pada dinding atau partisi dengan ketinggian 150 cm dari
permukaan lantai atau ditentukan oleh Perencana Interior. Pemasangan saklar
harus menggunakan doos.

5)

Tata letak saklar harus sesuai dengan


dikoordinasikan dengan Perencana Interior.

PERSYARATAN
INSTALASI

TEKNIS

PELAKSANAAN

Gambar

PEKERJAAN

Pelaksanaan

dan

PENUNJANG

Rigid Conduit
1)

Rigid conduit yang dipasang secara exposed menggunakan Rigid Steel


Conduit (RSC) type thickwall dengan ketebalan minimum 2 mm dan conduitconduit yang ditanam di dalam tembok atau beton menggunakan High Impact
Conduit.

2)

Conduit dan sparing harus mempunyai ukuran diameter dalam sebesar 1,5 kali
dari total diameter luar kabel yang dilindunginya dan ukuran minimum sebesar
3/4". Oleh karena itu, kontraktor sebelum memasang conduit harus rekonfirmasi dahulu terhadap kabel yang akan dilindunginya.

3)

Ujung ujung conduit harus dihaluskan dan diberi tules agar tidak merusak
isolasi kabel.

4)

Conduit untuk keperluan instalasi satu dengan instalasi lainnya harus


dibedakan dengan cara dicat finish dengan warna yang berbeda sebagai berikut
:
a) Instalasi listrik

warna hitam,

b) Instalasi fire alarm

warna merah,

c) Instalasi tata suara

warna putih,

d) Instalasi telepon

warna kuning,

5)

Pemakaian conduit disini dimaksudkan untuk finishing seluruh instalasi daya,


instalasi penerangan dan instalasi lainnya. Oleh karena itu pemasangannya
harus dilakukan serapi mungkin dan dikoordinasikan dengan pekerjaan
Finishing Arsitektur.

6)

Pemasangan pipa conduit di atas plafond harus dikoordinasikan dengan


penggunaan jalur untuk utilitas lain seperti instalasi komunikasi, fire alarm,
sound system, matv, ducting AC dan lain-lain sehingga tersusun rapi, kokoh
dan tidak saling mempengaruhi.

21

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.9.2

7)

Pemasangan pipa conduit atau sparing tidak boleh merusak atau mengganggu
instalasi utilitas lainnya.

8)

Dalam hal jalur pipa conduit pada Gambar Pelaksanaan diperkirakan tidak
mungkin lagi untuk dilaksanakan, maka Kontraktor wajib mencari jalur lain
sehingga Pelaksanaan mudah dan tidak mengganggu utilitas lain, tetapi tetap
harus sesuai dengan persyaratan.

9)

Pertemuan antara pipa sparing yang muncul dari dalam dinding dengan pipa
conduit di atas plafond harus menggunakan doos dan diantara doos tersebut
dipasang flexible conduit. Pemasangan flexible conduit tersebut harus
dilakukan dengan cara klem.

10)

Setiap sparing maupun conduit maximum hanya dapat diisi dengan 1 (satu)
kabel berinti banyak atau satu pasang kabel untuk phasa, netral dan grounding,
baik untuk kabel daya maupun untuk kabel lain.

11)

Conduit untuk instalasi listrik harus berjarak minimum 50 cm dari pipa air
panas.

12)

Jumlah sparing (conduit yang ditanam didalam beton) harus disediakan


minimum sebanyak 120 % dari jumlah kabel yang akan melewatinya atau
minimum mempunyai satu buah sparing lebih banyak dari jumlah kabel yang
akan melewatinya.

Metal Flexible Conduit


1)

Flexible conduit digunakan untuk melindungi kabel :


a) Yang ke luar dari conduit dan masuk ke dalam sparing.
b) Yang ke luar dari conduit ke titik titik lampu.
c) Yang ke luar dari conduit ke mesin-mesin atau beban-beban yang lainnya.
d) Pembelokan instalasi.
e) Dan keperluan lain seperti tercantum di dalam Gambar Pelaksanaan

2)

Penyambungan flexible conduit dengan conduit lain harus dilakukan di dalam


doos penyambungan.

3)

Ukuran conduit harus mempunyai diameter dalam minimum 1,5 kali total
diameter luar kabel yang dilindunginya.

4)

Flexible conduit yang digunakan harus tahan karat dan cukup kuat untuk
menahan gangguan gangguan mekanis yang mungkin terjadi.

5)

Pemasangan flexible conduit harus menggunakan klem.

22

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.9.3

1.9.4

Rak Kabel
1)

Rak kabel digunakan untuk menyanggqa kabel-kabel daya kabel instalasi daya,
penerangan serta kabel instalasi arus lemah.

2)

Rak kabel terbuat dari plat baja dengan ketebalan 2 mm yang dilapisi Hot
Dipped Galvanised dengan ketebalan lapisan minimum 50 M dan disesuiakan
dengan standart BS 729 (dalam shaft).

3)

Rak kabel harus dilengkapi dengan tutup (cover) rakrung penyangga kabel,
jarak antar ruang penyangga kabel maximum 50 cm.

4)

Rak kabel yang terpasang di daerah basement harus dicat dengan powder
coating dan difinish dengan warna disesuaikan / dikoordinasikan dengan
Perencana Arsitektur/Interior.

5)

Penggantung rak kabel dipasang pada plat beton dengan anchor bolt dan harus
kuat untuk menyangga rak kabel beserta isinya serta harus tahan pula
menahan gangguan-gangguan mekanis

6)

Rak kabel harus mempunyai penggantung yang dapat diatur (adjustable) yang
terbuat dari bahan besi. Persyaratan Teknis Penunjang Instalasi

Tray Kabel, Kabel Ladder dan Rak Kabel.


1)

Tray kabel digunakan untuk jalur kabel yang menghubungkan sumber daya
listrik yang berada dibangunan .

2)

Persyaratan teknis tray kabel sesuai gambar perencanaan.


a) Kabel ladder dan Rak kabel yang digunakan untuk menyangga
kabel daya kabel instalasi daya AC,DC,Fibre Optic .

kabel-

b) Kabel ladder dan rak kabel terbuat dari plat baja dengan ketebalan 2
mm yang dilapisi Hot Dipped Galvanised dengan
ketebalan lapisan minimum 50 mm dan disesuiakan dengan standart
BS 729 (dalam shaft).
c) Penggantung dan dudukan dipasang pada plat beton dengan anchor bolt
dan harus kuat untuk menyangga rak kabel beserta
isiannya serta harus tahan pula menahan gangguan-gangguan mekanis
d) Harus mempunyai penggantung yang dapat
terbuat dari bahan besi.

diatur (adjustable)

yang

e) Rak kabel yang dipergunakan arus kuat dan arus lemah harus dipisahkan
untuk menghindari kemungkinan adanya induksi
yang akan mengganggu fungsi sistem operasi. Jarak rak kabel arus kuat
dan arus lemah seperti
dalam gambar rancangan,.

23

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.10 PERSYARATAN
PENERANGAN

TEKNIS

PELAKSANAAN

PEKERJAAN

FIXTURE

1.10.1 Armature Lampu


1)

Armatur-armatur lampu harus memenuhi Persyaratan Teknis Pelaksanaan


Pekerjaan, bentuk dan penampilan sesuai dengan Gambar Pelaksanaan.

2)

Armatur-armatur lampu menggunakan produk lokal dengan standard kualitas


yang baik.

3)

Armatur-armatur lampu yang terbuat dari plat baja harus mempunyai ketebalan
plat minimal 0,7 mm, dicat dasar dengan meni tahan karat dan dicat finish
warna putih atau sesuai petunjuk Perencana Interior. Pengecatan ini
menggunakan cat bakar.

4)

Armatur lampu untuk lampu TL, PL, SL harus dilengkapi dengan komponenkomponen lampu berupa ballast, starter dan kapasitor dengan kualitas terbaik.

5)

Pemasangan armatur harus dipasang dengan baik dan kokoh sehingga tidak
mudah terlepas oleh gangguan-gangguan mekanis. Cara pemasangan lampu
harus sesuai dengan rekomendasi pabrik pembuat.

1.10.2 Lampu Penerangan Buatan


1)

Jenis-jenis lampu harus sesuai dengan Gambar Pelaksanaan.

2)

Lampu-lampu yang digunakan harus mempunyai kualitas terbaik.

3)

Lampu TL, PL, SL, PAR, HPLN harus dipilih dari jenis lampu yang
mempunyai efisiensi tinggi.

4)

Semua lampu yang digunakan harus mempunyai spesifikasi sebagai berikut :


a) Tegangan kerja

220 Volt - 240 Volt

b) Konsumsi daya

sesuai dengan Gambar Pelaksanaan

c) Frekuensi

50 Hertz

1.11 EXIT LAMP


1)

Lampu Exit ini harus menyala biasa dalam keadaan normal maupun pada
saat terjadi indikasi kebakaran.

2)

Sistem penyalaan Lampu Exit harus dilengkapi dengan Magnetic Contactor.

24

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

3)

Gelombang Electromagnetic yang ditimbulkan tidak boleh lebih besar dari


50 Oersted.

4)

Lampu Exit dilengkapi dengan :


a) High Temperature Rechargeable Nickle Cadmium Battery yang mampu
bekerja selama 2 jam operasi.
b) Change Over Switch
c) Converter Inverter.

1.12 LAMPU DOWN LIGHT


1)

Lampu turbular fluorescent PLC 13 watt dan 18 watt.

2)

Colour coolday light.

3)

Bi pin base.

4)

Starting time kurang dari 10 detik.

1.13 LAMPU BARET


1)

Lampu circulair fluorescent 20 watt.

2)

Colour coolday light.

3)

Starting time kurang dari 10 detik.

1.14 LAMPU TAMAN


1)

Lampu high pressure sodium 70 watt,lengkap dengan ballast ,kapasitor dan


tiang dengan ketinggian standar 3 meterr.

2)

Body painted cast aluminium,aluminium plate and steel square pole.

3)

Lantern painted metal aluminium reflector with tempered glass cover.

1.15 LAMPU JALAN


1)

Lampu high pressure sodium lengkap dengan ballast dan kapasitor.

2)

Rumah lampu dari bahan high pressure die-cast aluminium.

25

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

3)

Penutup lampu dari bahan glass.

4)

Reflector dari bahan aluminium murni dan T-POT.

5)

Distribusi cahaya sesuai standard CIE.

6)

Semua logam dibagian luar terbuat dari bahan stainless steel dan aluminium.

7)

Penutup lampu tetap tergantung pada rumah lampu walaupun clip pengancing
dilepas .

8)

Rumah lampu dirancang sedemikian rupa sehingga pemeliharaan dapat


dilakukan dari posisi atas.

9)

Dudukan komponen elektrik dapat dilepas untuk melakukan reparasi.

10)

Komponen kelistrikan dapat dengan mudah dipasang.

11)

Indeks proteksi lamp compartment IP 65 dan ballast compartment minimum IP


43.

1.16 TIANG LAMPU JALAN


1)

Material dari plat baja produksi krakatau steel tebal 3,2 mm.

2)

Finishing hotdip galvanized thickness 65 micron.

3)

Baseplate,ribplate dan anchor bolt.

4)

Tiang segi delapan (Octagonal ) galvanized .

5)

Double T atau single T ketinggian standard 9 meter atau 11 meter.

1.17 LAMPU HIGH-MAST


1)

Lampu HPI-T 1000 watt lengkap dengan ballast dan kapasitor.

2)

Rumah lampu dari bahan high pressure die-cast aluminium.

3)

Finished dengan cat epoxy.

4)

Standard warna hitam.

5)

Reflector dari bahan anodaized aluminium murni .

6)

Distribusi cahaya sesuai standard CIE.

26

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

7)

Integral controlgear ,ballast pada tray gear yang dapat digerakan.

8)

Tahan cuaca,silicon rubber set sealing gasket.

9)

IP ballast compartment IP 65.

10)

Electrical insulation Class I.

11)

Type lampu metal halide.

1.18 TIANG LAMPU HIGH-MAST


1)

Material dari plat baja produksi krakatau steel tebal 6 dan 4,5 mm.

2)

Finishing hotdip galvanized thickness 85 micron.

3)

Baseplate,ribplate ,anchor bolt dan automatic lowering.

4)

Tiang segi banyak (Polygonal ) galvanized .

5)

Tinggi tiang standard 25 meter.

1.19 DAILY TIMER


1)

Tegangan : 230 V.

2)

Frekuensi : 50 Hz.

3)

Kapasitas : 16 A .

4)

Minimum switching time : 15 menit.

5)

Back-up program : 100 jam.

6)

Cover : Transparan.

1.20 KONTAKTOR
1)

Tegangan

: 230 V.

2)

Frekuensi

: 50 Hz.

3)

Kapasitas

: 25 A .

4)

Pole

: 3.

27

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1.21 LAMPU SOROT (FLOOD LIGHT)


1)

Lampu sorot (flood light ) 1000 watt.

2)

Ambient temperatur 45 deg Celcius

3)

Index Proteksi IP 54 .

1.22 SISTEM PEMBUMIAN UNTUK PENGAMAN


1.22.1 Ketentuan umum
1)

Yang dimaksud dengan sistem pembumian untuk pengaman adalah


pembumian dari badan-badan peralatan listrik atau benda-benda di sekitar
instalasi listrik yang bersifat konduktif dimana pada keadaan normal bendabenda tersebut tidak bertegangan, tetapi dalam keadaan gangguan seperti
hubung singkat phasa ke badan peralatan kemungkinan benda-benda tersebut
menjadi bertegangan.

2)

Sistem pembumian ini bertujuan untuk keamanan/keselamatan manusia dari


bahaya tegangan sentuh pada saat terjadinya gangguan.

3)

Semua badan peralatan atau benda-benda disekitar peralatan yang bersifat


konduktif harus dihubungkan dengan sistem pembumian ini.

4)

Ketentuan-ketentuan lain harus sesuai dengan PUIL, SPLN dan standardstandard lain yang diakui di Negara Republik Indonesia.

1.22.2 Konstruksi
1)

Sistem pembumian terdiri dari grounding rod, kabel penghubung antara


benda-benda yang diketanahkan dan peralatan bantu lain yang dibutuhkan
untuk kesempurnaan sistem ini.

2)

Grounding rod dari sistem pembumian terbuat dari pipa GIP dan tembaga
dengan konstruksi seperti Gambar Pelaksanaan.

28

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

3)

Konduktor penghubung antara peralatan (yang digrounding) dengan grounding


rod terbuat dari 'bare copper conductor' atau kabel berisolasi sesuai dengan
Gambar Pelaksanaan.

4)

Tahanan sistem pembumian sedemikian rupa sehingga tahanan sentuh yang


terjadi harus lebih kecil dari 50 Volt.

1.22.3 Pemasangan
1)

Grounding rod harus ditanam langsung dalam tanah dengan bagian grounding
rod yang tertanam di dalam tanah minimum sepanjang 6 M dan masingmasing titik grounding rod mempunyai tahanan tidak lebih dari 1 Ohm.

2)

Grounding rod harus ditempatkan didalam bak kontrol yang tertutup. Tutup
bak kontrol harus mudah dibuka dan dilengkapi dengan handle.

3)

Bak kontrol ini mempunyai fungsi sebagai tempat terminal penyambungan dan
tempat pengukuran tahanan pembumian grounding rod.

4)

Ukuran bak kontrol harus sesuai dengan Gambar Pelaksanaan.

5)

Hantaran pembumian harus dipasang sempurna dan cukup kuat menahan


gangguan mekanis.

6)

Penyambungan bagian bagian hantaran pembumian yang tertanam didalam


tanah harus menggunakan sambungan las sedangkan penyambungan dengan
peralatan yang diketanahkan harus menggunakan mur-baut atau sesuai dengan
Gambar Pelaksanaan.

7)

Penyambungan hantaran pembumian dengan grounding rod harus


menggunakan mur baut berukuran M-10 sebanyak tiga titik. Penyambungan ini
dilakukan di dalam bak kontrol.

8)

Ukuran hantaran pembumian harus sesuai dengan yang tercantum didalam


Gambar Pelaksanaan.

9)

Sistem pembumian insdtalasi listrik harus terpisah dari sistem pembumian :


a) Pembumian instalasi sistem penangkal petir,
b) Pembumian sistem telepon,

29

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

2.0 SISTEM PENANGKAL PETIR


2.1

LINGKUP PEKERJAAN
1) Lingkup pekerjaan ini termasuk pengadaan semua material, peralatan, tenaga
kerja dan lain-lain untuk pemasangan, pengetesan, commissioning dan pemeliharaan
yang sempurna untuk seluruh instalasi sistem penangkal petir seperti dipersyaratkan
didalam buku Persyaratan Teknis ini dan seperti ditunjukkan pada Gambar
Pelaksanaan.
2) Pekerjaan ini harus termasuk juga pekerjaan-pekerjaan kecil lain yang berhubungan
dengan pekerjaan ini yang tidak mungkin disebutkan secara terinci di dalam buku
Persyaratan Teknis ini, tetapi dianggap perlu untuk keselamatan dan kesempurnaan
fungsi dan operasi instalasi sistem penangkal petir.
3) Item-item pekerjaan yang harus dilaksanakan adalah sebagai berikut :
a)

Elektroda penangkal petir ini termasuk batang penangkap petir (air


termination), dudukan air termination dan peralatan bantu lainnya yang
dibutuhkan untuk kesempurnaan instalasi sistem penangkal petir.

b)

Hantaran Turun,
Didalam item ini termasuk juga pipa pelindung dan klem untuk dudukan dan
pemasangan hantaran turun.

c)

Elektroda Pembumian,
Item ini meliputi batang pembumian, terminal penyambungan, bak kontrol
dan material - material bantu lainnya.

4) Instalasi sistem penangkal petir harus mengikuti Peraturan Umum Instalasi


Penangkal Petir atau peraturan peraturan lainnya yang berlaku di Indonesia, serta
harus mendapat rekomendasi dari Departemen Tenaga Kerja Republik Indonesia.
2.2

ELEKTRODA PENANGKAL PETIR / AIR TERMINATION


1) Elektroda penangkal petir ini terdiri dari :
a)

Air Termination/splitzen dari jenis konvensional atau eletctro static lightning


terminal.

b)

Tinggi splitzen 1 meter.

c)

Dudukan air termination yang terbuat dari fibre glass dengan diameter 70
mm dan ketinggian minimum 4 meter.

d)

Pemasangan dudukan air terminator harus tahan terhadap pengaruh goncangan


dan angin.

30

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

2) Air termination yang dipakai harus mendapat izin atau rekomendasi dari
Departemen Tenaga Kerja Republik Indonesia atau instansi lain yang berwenang.
3) Air termination yang dipakai dengan menggunakan air termination dari jenis
radioaktif.
4) Detail dan tata letak instalasi penangkal petir sesuai dengan Gambar Pelaksanaan.
6) Air termination harus terbuat dari bahan yang tahan untuk dialiri arus listrik yang
cukup besar tanpa terjadi kerusakan.
7) Elektroda penangkal petir harus dihubungkan dengan hantaran turun
8) Pemasangan penangkal petir harus diatur sedemikian rupa, sehingga semua bagian
atau benda yang berada di atap sampai dengan lantai semi basement harus dapat
terlindung oleh sistem instalasi penangkal petir.
2.3

HANTARAN TURUN
1) Hantaran turun berfungsi untuk mengalirkan muatan listrik petir yang diterima /
ditangkap oleh elektroda penangkal petir kekonduktor pembumian. Oleh karena itu,
hantaran turun harus dihubungkan secara sempurna, baik dengan elektroda
penangkal petir maupun elektroda pembumian.
2) Hantaran turun terbuat dari konduktor yang dirancang khusus untuk hantaran turun
sistem penangkal petir.
3) Hantaran turun yang digunakan harus mendapat rekomendasi dari pabrik
pembuatnya yang menyatakan bahwa kabel tersebut dapat digunakan untuk sistem
penangkal petir.
4) Hantaran turun yang digunakan mempunyai ukuran sesuai dengan standard produk
yang dipilih.
5) Hantaran turun harus dipasang dengan baik, lurus dan mempunyai kekuatan yang
cukup sehingga mampu menahan gangguan mekanis.

2.4

ELEKTRODA PEMBUMIAN
1)

Elektroda pembumian terbuat dari pipa GIP diameter 11/4" dan plat tembaga serta
lilitan kawat timah dengan konstruksi seperti tercantum didalam Gambar
Pelaksanaan.

2)

Elektroda pembumian harus ditanam langsung didalam tanah dengan panjang bagian
yang tertanam minimal sepanjang 12 M, telah mencapai lapisan air dan mempunyai
tahanan pentanahan sebesar 1 Ohm.

31

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

2.5

2.6

3)

Terminal penyambungan untuk menghubungkan elektroda pembumian dengan


hantaran turun harus dilakukan di Test Box. Penyambungan tersebut harus
menggunakan mur baut berukuran M-10 sebanyak tiga titik.

4)

Sistem pembumian untuk penangkal petir ini harus terpisah dari sistem pembumian
untuk sistem elektrikal lainnya.

BAK KONTROL / TERMINAL PENYAMBUNGAN


1)

Bak kontrol berfungsi sebagai tempat penyambungan antara hantaran penyalur petir
dengan elektroda pembumian (terminal pembumian) dan sebagai tempat untuk
melakukan pengukuran tahanan pembumian.

2)

Dimensi konstruksi bak kontrol sesuai dengan Gambar Pelaksanaan.

3)

Dinding dan tutup bak kontrol terbuat dari konstruksi beton.

4)

Bak kontrol mempunyai tutup yang dilengkapi dengan handle. Tutup bak kontrol
ini harus dapat dibuka dengan mudah.

PENYANGGA DAN KLEM


1)

Penyangga digunakan untuk memegang hantaran penyalur petir.

2)

Penyangga terbuat dari besi yang digalvanisasi sehingga tahan terhadap karat.

3)

Dimensi dan konstruksi penyangga sesuai dengan Gambar Pelaksanaan.

32

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

33

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

3.0 PEKERJAAN SISTEM KOMUNIKASI TELEPON


3.1

LINGKUP PEKERJAAN
1)

Lingkup pekerjaan ini termasuk pengadaan semua material peralatan, tenaga kerja
dan lain-lain untuk pemasangan, pengetesan, commissioning dan pemeliharaan yang
sempurna untuk seluruh sistem komunikasi telepon seperti dipersyaratkan didalam
buku Persyaratan Teknis ini dan seperti ditunjukkan di dalam Gambar Pelaksanaan.
Pekerjaan ini harus termasuk juga pekerjaan-pekerjaan lain yang berhubungan
dengan pekerjaan ini yang tidak mungkin disebutkan secara terinci didalam buku
Persyaratan Teknis ini tetapi dianggap perlu untuk kesempurnaan fungsi dan operasi
sistem komunikasi telepon.

2)

Item-item pekerjaan yang harus dilaksanakan adalah sebagai berikut :


a)

Sentral Langganan Telepon Otomatis/STLO yang digunakan adalah Private


Access Branch Exchange (PABX).

b)

Yang termasuk di dalam pekerjaan ini adalah unit PABX, Operator Console
yang dilengkapi dengan Direct Selector Switch (DSS), Printer, Main
Distribution Frame (MDF) dan Sumber Catu Daya Listrik Cadangan (Charger
& Ni-Cd Battery).

c)

Instalasi Telepon,
Yang termasuk didalam pekerjaan ini adalah terminal-terminal box, kabel
instalasi yang menghubungkan antara terminal box satu dengan terminal box
yang lainnya, kabel instalasi yang menghubungkan terminal box dengan
outlet-outlet telepon termasuk outlet-outlet telepon, metal doos serta conduit /
sparing pelindung kabel instalasi.

d)

Pesawat Telepon, dipilih pesawat telepon push button dialler.


Peralatan bantu yaitu peralatan-peralatan yang diperlukan untuk kesempurnaan
kerja sistem, meskipun peralatan tersebut tidak disebutkan secara jelas atau
terinci didalam Gambar Pelaksanaan dan Persyaratan Teknis Pelaksanaan
Pekerjaan.

e)
3.2

Penyambungan saluran telepon TELKOM, sesuai dengan ketentuan yang


berlaku untuk nomor saluran baru.

KEMAMPUAN OPERASI
1)

Sistem komunikasi ini harus dapat berfungsi sebagai :


a)

Sarana hubungan komunikasi telepon

b)

Sarana hubungan komunikasi intercom

c)

Sarana hubungan komunikasi data

34

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

2)

3)

Komunikasi antar extension (pesawat cabang)


a)

Sistem harus dapat difungsikan untuk komunikasi antar extension.

b)

Komunikasi antar extension tersebut harus dapat diprogram untuk bisa


komunikasi langsung, melalui operator atau sama sekali tidak dapat
berkomunikasi (diblok). Hal tersebut disesuaikan dengan ketentuan-ketentuan
yang berlaku.

Komunikasi dari extension (pesawat cabang) ke luar.


Sistem harus dapat difungsikan untuk komunikasi dari extension keluar suai dengan
tingkatan/jabatan yaitu:
a)

Tingkatan 1:
Extension yang diprogram untuk tidak bisa berkomunikasi keluar kecuali
disambungkan oleh operator.

b)

Tingkatan 2 :
Extension yang diprogram untuk bisa berkomunikasi keluar (tanpa melalui
operator) tetapi terbatas untuk dalam kota (sambungan lokal).

c)

Tingkatan 3 :
Extension yang diprogram untuk bisa berkomunikasi keluar (tanpa melalui
operator) tetapi terbatas untuk dalam kota (sambungan lokal) dan dalam
negeri (sambungan jarak jauh).

d)

Tingkatan 4 :
Extension yang diprogram untuk bisa berkomunikasi keluar (tanpa melalui
operator) dan tidak terbatas artinya dapat melakukan sambungan lokal, jarak
jauh dan sambungan international. Pemilihan extension yang masuk
ketingkatan 1,2,3 dan 4 ditentukan kemudian dan disesuaikan dengan
peraturan dan struktur organisasi, harus dapat diprogram secara bebas.

4)

Komunikasi dari luar ke dalam.


Komunikasi dari luar ke dalam harus dapat diprogram untuk dapat dihubungi
langsung dari luar atau tidak dapat dihubungi langsung dari luar kecuali melalui
operator.

5)

Sistem Konfrensi.
Sistem harus mampu untuk melakukan pembicaraan sistem konfrensi (pembicaraan
lebih dari dua orang) berupa:
a)

Extension

- extension - extension

...

35

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

6)

b)

luar

- extension - extension

...

c)

luar

- luar

... dll.

- extension

Sistem paging.
Sistem harus mampu berintegrasi dengan sistem tata suara (public address system,
car call dan lain-lain sesuai keinginan seperti ditunjukkan dalam Gambar
Pelaksanaan) sehingga memungkinkan melakukan paging dari pesawat telepon.

7)

Trafic metering.
Sistem harus dilengkapi dengan sarana "trafic metering unit' dan "printer", sehingga
mampu melakukan pencatatan mengenai trafic seperti nomor extension yang
melakukan pembicaraan, waktu pembicaraan, jam mulai melakukan pembicaraan,
lamanya pembicaraan dan lain lain sehingga dari hasil pencataan tersebut dapat
dilakukan analisa traffic. Hasil pengukuran tersebut dapat langsung di-print out.

8)

Penomoran pesawat cabang.


Penomoran extension harus dapat diprogram secara bebas dan flexible.

9)

Call hold and music call hold.


Setiap pesawat extension harus dapat menunda pembicaraan dengan pihak luar dan
kemudian mengambil atau melanjutkan kembali pembicaraannya dari pesawatnya
atau pesawat yang lain. Selama menunggu, lawan bicara diberi musik yang berasal
dari dalam PABX itu sendiri atau musik yang dari tape (luar) yang telah di
program untuk "call hold music".

10) Night Service,


Diluar jam kerja incoming call dapat dialihkan ke salah satu pesawat cabang lain
yang dipilih.
11) Salah satu nomor diperuntukkan khusus untuk pimpinan, sehingga bila pesawat
diangkat, maka akan langsung tersambung ke nomor TELKOM tersebut.
12) Panggilan ke pesawat pimpinan harus dapat diprogram untuk dijatuhkan ke telepon
sekretarisnya.
13) Kemampuan kemampuan lain yang harus dimiliki adalah:
a)

Automatic callback on busy station,

b)

Automatic callback on busy trunk,

c)

Last number dialling,

d)

Busy overide,

e)

Speed dialling,

36

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

f)
3.3
3.3.1

Fasilitas-fasilitas lain sesuai dengan rekomendasi dari produk yang dipilih.

SENTRAL TELEPON LANGGANAN OTOMATIS


Ketentuan Umum
1) PABX yang digunakan harus memenuhi standar atau spesifikasi TELKOM dan
CCITT yang dibuktikan oleh sertifikat yang dikeluarkan
2) PABX harus mempunyai kemampuan seperti ditunjukkan didalam item Kemampuan
Operasi di atas.
3) PABX yang digunakan harus mempunyai rekomendasi dari pabrik pembuatnya
untuk dipasang di daerah trofis dengan kondisi lingkungan

3.3.2

a)

Temperatur ruangan : 10 o C s/d 40 o C.

b)

Kelembaban relatif

: s/d 80 %

Data teknis
1) PABX yang digunakan dari jenis:
2) Digital, fully electronic microprocessor controlled communication system with
stored program.
a)

Kapasitas 10/100 dapat di Expandable sampai 30/300

b)

Switching system menggunakan teknologi Pulse Code Modulation dan time


devision multiplexing.

3) PABX harus mampu diextand (diperluas) untuk pengembangan dimasa yang akan
datang.
4) PABX mempunyai sumber catu daya listrik 220 Volt +10%, 1 Phasa, 50 Hertz.
5) Mempunyai catu daya listrik cadangan berupa batere yang mampu bekerja dalam
keadaan sumber catu daya utama PLN mengalami gangguan minimal 8 (delapan)
jam pada kondisi full traffics.
6) Unit catu daya listrik cadangan dilengkapi dengan Charger / Rectifier.
7) PABX harus dilengkapi dengan :
a)

2 buah operator console.

b)

buah printer.

8) Alat ukur.
a)

Main distribution frame (MDF),

37

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

b)
3.3.3

sistem grounding dengan tahanan sesuai yang direkomendasikan pabrik


pembuat PABX sehingga sistem bekerja sempurna.

Persyaratan pemasangan
1) PABX dipasang pada ruangan seperti dalam Gambar Pelaksanaan.
2) PABX dipasang dengan perkuatan sehingga tidak akan roboh, ruusak atau bergeser
oleh gangguan mekanis.

3.4

TERMINAL BOX TELEPON


1) Terminal Box Telepon terbuat dari plat baja dengan ketebalan minimum 2 mm.
Konstruksi las, dicat dengan meni tahan karat dan cat finish dengan warna yang
akan ditentukan kemudian oleh Perencana Interior.
2) Kapasitas terminal box disesuaikan dengan Gambar Pelaksanaan.
3) Terminal Box Telepon dipasang flush mounting pada dinding.
4) Terminal Box Telepon dilengkapi dengan pintu, kunci dan handle.
5) Penyambungan kabel instalasi telepon didalam terminal box dilakukan
menggunakan terminal penyambungan dari jenis 'sambungan jepit'.

3.5

3.6

dengan

KABEL INSTALASI
1)

Kabel instalasi telepon menggunakan kabel PVC berukuran 0,6mM2 dengan


jumlah kabel per pesawat sesuai merk PABX terpilih.

2)

Kabel instalasi dipasang didalam pipa sparing/conduit yang diklem pada rak kabel
atau ditanam didalam dinding.

3)

Konduktor kabel instalasi telepon mempunyai inti solid yang terbuat dari bahan
tembaga.

4)

Pipa-pipa pelindung kabel instalasi telepon harus dibedakan dari pipa-pipa


pelindung kabel untuk keperluan instalasi yang lain dengan cara menandai dengan
cat finish berwarna hijau.

5)

Persyaratan Teknis mengenai instalasi penunjang seperti conduit, sparing, rak kabel
dan lainnya sama dengan persyaratan penunjang untuk instalasi sistem catu daya
listrik dan penerangan.

OUTLET TELEPON
Outlet telepon dipasang pada :

38

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

3.7

3.8
3.8.1

3.8.2

1)

Dinding dengan ketinggian pemasangan 30 cm dari permukaan lantai.

2)

Floor outlet box.

3)

Outlet telepon harus dibedakan dari outlet daya dan outlet data komputer.

4)

Outlet telepon dipasang pada dinding dengan menggunakan square metal box.

5)

Pemasangan outlet telepon harus diperkuat sehingga tidak mudah lepas oleh
gangguan mekanis. Sedangkan cara pemasangannya disesuaikan dengan
rekomendasi dari produk yang dipilih.

PESAWAT TELEPON
1)

Pesawat telepon cabang berupa pesawat telepon meja dengan tipe 'push button
dialler'.

2)

Persyaratan-persyaratan lain mengenai


rekomendasi dari produk yang pilih.

pesawat

telepon, sesuai dengan

SISTEM PEMBUMIAN UNTUK PENGAMAN


Ketentuan umum
1)

Yang dimaksud dengan sistem pembumian untuk pengaman adalah pembumian


dari badan-badan peralatan listrik atau benda-benda disekitar instalasi listrik yang
bersifat konduktif dimana pada keadaan normal benda-benda tersebut tidak
bertegangan, tetapi dalam keadaan gangguan seperti hubung singkat phasa ke badan
peralatan kemungkinan benda-benda tersebut menjadi bertegangan.

2)

Sistem pembumian ini bertujuan untuk keamanan/keselamatan manusia dari bahaya


tegangan sentuh pada saat terjadinya gangguan.

3)

Semua badan peralatan atau benda-benda di sekitar peralatan yang bersifat konduktif
harus dihubungkan dengan sistem pembumian ini.

4)

Ketentuan ketentuan lain harus sesuai dengan PUIL, SPLN dan standard-standard
lain yang diakui di Negara Republik Indonesia.

Konstruksi
1)

Sistem pembumian terdiri dari grounding rod, kabel penghubung antara bendabenda yang diketanahkan dan peralatan bantu lain yang dibutuhkan untuk
kesempurnaan sistem ini.

2)

Grounding rod dari sistem pembumian terbuat dari pipa GIP dan tembaga dengan
konstruksi seperti Gambar Pelaksanaan.

39

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

3.8.3

3)

Konduktor penghubung antara peralatan (yang digrounding) dengan grounding rod


terbuat dari 'bare copper conductor' atau kabel berisolasi sesuai dengan Gambar
Pelaksanaan.

4)

Tahanan sistem pembumian sedemikian rupa sehingga tahanan sentuh yang terjadi
harus lebih kecil dari 45 Volt.

Pemasangan
1)

Grounding rod harus ditanam langsung dalam tanah dengan bagian grounding rod
yang tertanam di dalam tanah minimum sepanjang 6M dan masing-masing titik
grounding rod mempunyai tahanan tidak lebih dari 1 Ohm.

2)

Grounding rod harus ditempatkan didalam bak kontrol yang tertutup. Tutup bak
kontrol harus mudah dibuka dan dilengkapi dengan handle.

3)

Bak kontrol ini mempunyai fungsi sebagai tempat terminal penyambungan dan
tempat pengukuran tahanan pembumian grounding rod. Ukuran bak kontrol harus
sesuai dengan Gambar Pelaksanaan.

4)

Hantaran pembumian harus dipasang sempurna dan cukup kuat menahan gangguan
mekanis.

5)

Penyambungan bagian bagian hantaran pembumian yang tertanam didalam tanah


harus menggunakan sambungan las sedangkan penyambungan dengan peralatan
yang diketanahkan harus menggunakan mur-baut atau sesuai dengan Gambar
Pelaksanaan.

6)

Penyambungan hantaran pembumian dengan grounding rod harus meng gunakan


mur baut berukuran M-10 sebanyak tiga titik. Penyambungan ini dilakukan di dalam
bak kontrol. Ukuran hantaran pembumian harus sesuai dengan yang tercantum
didalam Gambar Pelaksanaan.

7)

Sistem pembumian harus terpisah dari sistem pembumian :

8)

a)

Pembumian jaringan tegangan tinggi,

b)

Pembumian instalasi sistem penangkal petir,

c)

Pembumian sistem tgangan rendah,

Tata letak sistem pembumian harus sesuai dengan Gambar Pelaksanaan.

40

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

4.0 PEKERJAAN PENGINDERA KEBAKARAN


4.1

LINGKUP PEKERJAAN
1) Lingkup pekerjaan ini harus termasuk pengadaan semua material, peralatan, tenaga
kerja dan lain-lain untuk pemasangan, pengetesan, commissioning dan pemeliharaan
yang lengkap serta sempurna untuk seluruh pekerjaan sistem pengindera kebakaran
seperti dipersyaratkan didalam buku Persyaratan Teknis ini dan ditunjukkan di
dalam Gambar Pelaksanaan.
2) Dalam pekerjaan ini harus termasuk juga pekerjaan-pekerjaan lain yang tidak
mungkin disebutkan secara terperinci didalam buku Persyaratan Teknis ini tetapi
dianggap perlu untuk keamanan dan kesempurnaan fungsi dan operasi sistem
pengindera kebakaran secara keseluruhan.
3) Item-item pekerjaan yang termasuk di dalam pekerjaan ini adalah sebagai berikut :
a)

Pusat Kontrol,
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan-pekerjaan Central Processing Unit (CPU),
Monitor unit (Visual Display Unit), Printer, Annunciator panel, Interface
Panel dan peralatan-peralatan bantu lain yang dibutuhkan untuk kesempurnaan
sistem.

b)

Interface unit.
Dalam item pekerjaan ini harus termasuk pula batere cadangan berikut
charger-nya.

c)

Initiating Device,
Item pekerjaan ini meliputi pekerjaan Ionization Smoke Detector, Rate of Rise
and Fixed Temperature Detector, Fixed Temperature Detector dan Manual
Detector/Alarm.

d)

Alarm Device,
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan Visual Alarm Devices (lampu indikator
dan lampu exit) dan Audible Alarm Device (bell).

e)

Instalasi Sistem,
Pekerjaan ini meliputi Central Terminal Box, Terminal Box, pengkabelan
lengkap dengan conduit, sparing, metal doos untuk fixture unit, pencabangan
dan penyambungan serta peralatan bantu lainnya.

4.2
4.2.1

PENJELASAN SISTEM
Pusat Kontrol
1) Pusat kontrol merupakan pusat untuk melakukan
fungsi monitoring,
alerting/signalling dan controlling baik secara otomatis dan atau manual. Operasi

41

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

otomatis dilakukan berdasarkan suatu program tertentu yang telah ditentukan


sebelumnya sedangkan operasi manual berdasarkan suatu prosedur operasi tertentu
melalui input unit.
2) Pusat kontrol tersebut harus dapat memonitor dan mengontrol :

4.2.2

a)

Pendeteksi kebakaran dan tanda (alarm) kebakaran.

b)

Peralatan bantu evakuasi yang terdiri dari lampu exit, lampu emergency dan
lainnya.

c)

Lampu lampu penerangan.

d)

Pemutusan aliran listrik.

Interface Panel
1) Yang dimaksud dengan interface unit / Data Gathering Panel / Autotherm / IQ panel
/ Transponder atau nama lain sesuai produk terpilih adalah bagian sistem yang
menghubungkan antara peralatan input (peralatan deteksi) dan output unit (alarm
system, actuator unit dan lain lain) dengan pusat kontrol.
2) Interface unit berkemampuan untuk memonitor dan mengontrol sehingga apabila
komunikasi dengan pusat kontrol terputus/terganggu, interface unit dapat
mengambil alih fungsi monitoring dan controlling.

4.2.3

Peralatan Pendeteksi.
Peralatan pendeteksi dapat dikelompokkan sebagai berikut :
1) Pendeteksi kondisi area/ruang/tempat yang terdiri dari :
a)

Rate of rise and fixed temperature detector, fixed temperature detector,


ionization smoke detector dan manual station untuk mendeteksi kebakaran
dalam ruangan.

b)

Water level kontrol untuk mendeteksi kondisi air dalam ground reservoir
dan bahan bakar dalam tanki bahan bakar.

c)

Flow switch untuk mendeteksi adanya aliran air/udara dalam pipa/ducting.

2) Pendeteksi operasi peralatan yang disupervisi yang disesuaikan dengan jenis dan
kerja dari peralatannya.
4.3
4.3.1

KEMAMPUAN OPERASI
Ketentuan Umum
1) Sistem harus mampu melakukan fungsi monitoring yaitu memonitor :
a)

Kejadian atau kondisi ruang/tempat yang dilengkapi dengan peralatan deteksi


yang sesuai dengan tujuan penggunaannya.

42

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

b)

Kondisi operasi peralatan yang disupervisi.

2) Sistem harus mampu melakukan fungsi Alerting and Signaling yaitu bila terjadi
kondisi yang tidak normal, maka sistem secara otomatis akan memberikan tandatanda tertentu.
3) Sistem harus mampu melakukan fungsi Controlling yaitu mengoperasikan semua
sistem yang dikontrolnya. Pengoperasian tersebut harus dapat dilaksanakan dengan
cara:
a)

Secara otomatis berdasarkan kejadian, artinya apabila sistem mendeteksi


adanya ketidak wajaran maka secara otomatis sistem menjalankan fungsi
pengontrolan. Sebagai contoh apabila sistem mendeteksi adanya asap pada
suatu ruangan, maka sistem akan otomatis memberikan tanda alarm.

b)

Secara manual melalui pusat kontrol.

4) Pengoperasian seperti dijelaskan diatas harus dapat diprogram sesuai kebutuhan.


4.3.2

Fire Detection dan Signaling


1) Dari Pusat Kontrol, harus dapat diprogram (maupun dikerjakan secara manual)
perintah pengoperasian sistem. Adanya indikasi bahaya kebakaran dan bekerjanya
Control Point pada masing masing zone, dapat dimonitor/direkam oleh Fire Alarm
Control Panel dan ditandai dengan adanya alarm cahaya maupun alarm bunyi.
2) Dari pusat kontrol harus dapat dimonitor adanya 'ketidak wajaran operasi sistem'
baik pada bagian-bagian instalasi, power supply, monitor point, batere maupun pusat
kontrol sendiri.
3) Setelah pusat kontrol menerima Signal dari Initiating Devices, maka harus mampu
(secara otomatis) untuk memberikan perintah Tripping (Shunt Tripping) kepada
Circuit Breaker LVMDP, perintah pengoperasian fire hydrant pump, perintah
pengoperasian smoke vestibule ventilator dan lain-lain.
4) Pada tiap lantai disediakan pula Annunciator Panel yang menunjukkan lokasi/zone
terjadinya bahaya kebakaran.
5) Dari pusat kontrol harus dapat diprogram secara otomatis atau secara manual
untuk malakukan general alarm ke seluruh ruangan / lantai / gedung / zone
pengindera kebakaran.

4.3.3

Pemutusan Aliran Listrik


1) Pada saat terjadi indikasi bahaya kebakaran, maka dari pusat kontrol harus dapat
dikirim sinyal kontrol untuk pemutusan aliran listrik.
2) Pemutusan aliran listrik ini dilaksanakan melalui fasilitas 'shunt release unit' yang
dipasang pada sisi incoming panel utama pada jaringan Sistem distribusi Listrik.

43

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

4.4
4.4.1

PUSAT KONTROL DAN INTERFACE UNIT


Ketentuan Dasar
1) Pusat kontrol dan Interface unit yang digunakan adalah Nalog Full Addressable
dengan Presignal type yang bekerja pada sistem tegangan rendah (24 Volt DC) dan
tetap beroperasi dengan normal pada operating temperature 0 sampai dengan 40o C.
2) Digunakan peralatan-peralatan dengan sistem module (standard) yang ditempatkan
didalam Enclosure/Box.
3) Kabel untuk merangkai module harus Factory Made
'solderless'.

dan hubungannya secara

4) Pusat Kontrol dan interface unit dapat bekerja secara 'silenceable' maupun 'non
silenceable' untuk Alarm Signal Output dan Trouble Signal Output.
5) Wiring kesemua Initiating Devices (Monitor Point), Alarm Devices dan Releasing
Devices (Control Point) harus dilengkapi dengan alat-alat supervisi secara elektris,
untuk melihat adanya troubles yang terjadi melalui Pusat Kontrol dan interface unit.
6) Trouble yang perlu dideteksi yaitu Short Circuit, Open Circuit dan Ground Fault.
7) Pusat Kontrol dan interface unit harus dilengkapi dengan switch-switch kontrol
untuk reset silence switch, alarm lamp test switch, AC power failure switch, batere
equalizer normal switch dan beberapa switch kontrol yang tidak disebutkan di sini
(sesuai dengan produk terpilih).
4.4.2

Power Supply
1) Catu Daya Primer menggunakan sistem tegangan 220 V AC , 50 Hz, 1 phasa,
sistem 3 kawat dan dilengkapi dengan 'Electronics Voltage Stabilizer' sehingga
fluktuasi tegangan sumber berada pada batas kerja Pusat Kontrol dan interface unit.
2) Pusat Kontrol dan interface unit dilengkapi dengan stand by battery unit (24V-DC)
jenis Nickle Cadmium Battery, rechargeable yang dilengkapi dengan Chargernya.
3) Jika Primary Supply mengalami kegagalan, maka secara otomatis beban akan
dilayani oleh Stand by Battery.
4) Stand by Battery harus mampu melayani sistem selama 24 jam dalam Normal
Operation dan ditambah 30 menit dalam keadaan alarm (terjadi bahaya
kebakaran).

4.4.3

Peralatan Indikasi Alarm


FACP harus mempunyai lampu-lampu indikator untuk memberitahukan kepada Operator
tentang apa yang terjadi.

44

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

1) Indikasi True Alarm,


2) Lampu indikator berwarna merah :
a) Menandakan adanya initiating device yang aktif. Dari lampu indikator yang
menyala, juga dapat diketahui initiating device dari zone mana yang sedang
aktif.
b) Menandakan bahwa alarm devices pada zone yang sedang aktif tersebut juga
telah berbunyi/menyala.
c) Menandakan bahwa pemutusan daya listrik telah beroperasi.
d) Menandakan bahwa Smoke Vestibule Ventilator telah bekerja.
e) Menandakan bahwa fire hydrant pump telah bekerja.
3) Indikasi False Alarm,
Lampu indikator berwarna kuning:
a) Menandakan adanya trouble seperti: short circuit, open circuit dan lain lain.
Dalam kondisi seperti ini juga harus dapat diketahui mengenai wiring pada
bagian mana yang mengalami trouble.
b) Menandakan tegangan stand by battery lebih rendah dari harga yang diijinkan.
c) Menandakan catu daya primer mengalami kegagalan.
4) Indikasi Power Supply On.
Lampu indikator berwarna hijau, menandakan bahwa catu daya primer dalam
keadaan normal.
4.4.4

Konstruksi Enclosure
1) Enclosure harus merupakan Factory made dimana pintu enclosure dilengkapi
dengan kunci.
2) Khusus untuk switch-switch kontrol diberi pintu khusus yang dilengkapi dengan
kunci, sehingga jika akan dilakukan pengontrolan dari switch control tersebut tidak
perlu membuka seluruh pintu enclosure.
3) Enclosure harus dilapisi dengan cat dasar dan diberi cat akhir dengan warna merah
enamel.

4.4.5

Kelengkapan Kelengkapan Lain


1) Peralatan Recording yang terdiri dari Dot Matrik Printer.
2) Peralatan Monitoring yang terdiri dari Visual Display Unit.
3) Peralatan lain sesuai dengan fungsi sistem yang diharapkan.

45

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

4.4.6

Persyaratan Pemasangan
Pemasangan enclosure secara wall mounting dengan tata letak / penyusunan disesuaikan
atau dikoordinasikan dengan modul ruang kontrol dan peralatan lain yang ada di ruangan
tersebut.

4.5
4.5.1

PERALATAN PENDETEKSI (INIATING DEVICES)


Ketentuan Dasar
1) Initiating Devices yang digunakan terdiri dari Automatic Initiating Devices dan
Manual Initiating Devices dimana Automatic Initiating Devices yang digunakan
terdiri dari Ionization Smoke Detector, Combination Rate of Rise and Fixed
Temperature Detector dan Fixed Temperature Detector.
2) Manual Initiating Devices yang digunakan jenis Break glass dan Pre-Signal Alarm.
3) Rangkaian Initiating Devices yang digunakan jenis surface mounting.
4) Rangkaian Initiating Devices harus menggunakan End of Line Resistance (EOLR)
yang ditempatkan dalam Electrical Box (metal doos) atau sesuai dengan
Rekomendasi dari pabrik pembuat.

4.5.2

Detektor Asap
1) Ionization Smoke Detector yang digunakan harus jenis Completely Solid State,
pengionisasiannya menggunakan bahan radioaktif berkadar rendah dengan sistem 2
ruang ionisasi (two ionization chamber) sehingga sensitivity deteksinya stabil
walaupun terjadi perubahan kondisi lingkungan.
2) Ionization Smoke Detector harus mempunyai switch untuk mengatur tingkat
sensitivitas (2 posisi) dan mempunyai indikator alarm (LED) yang menyala jika
kondisi alarm.
3) Ionization Smoke Detector harus mampu mendeteksi daerah kebakaran (detector
coverage area) minimal seluas 80 M2 pada ketinggian ceiling 4,5 M.
4) Ionization Smoke Detector bekerja pada tegangan nominal sebesar 24 Volt dan
tetap bekerja normal pada tegangan kerja + 25% diatas nominal.
5) Ionization Smoke Detector harus mampu bekerja dengan normal pada kondisi
temperatur kerja 0 - 60o C, Air Velocity 90 m/menit dan Relative Humidity 95%.
6) Kontraktor harus mengatur posisi pemasangan Ionization Smoke Detector sehingga
sistem pendeteksi kebakaran bekerja dengan tepat dan LED Alarm terlihat dengan
jelas dari arah pintu masuk.

46

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

4.5.3

Detektor Manual
1) Manual Initiating Devices atau Manual Alarm Station yang digunakan jenis Pre
Signal Alarm dimana Manual Initiating ini juga dilengkapi dengan kunci untuk
General Alarm.
2) Manual Initiating Devices yang digunakan jenis Pulling Handle dengan
Breakglass Cover atau jenis lain sesuai dengan merk yang dipilih.
3) Kontraktor harus menyediakan Glass Cover sebanyak 20% dari jumlah Manual
Initiating Devices yang terpasang untuk spare.
4) Manual Initiating Devices harus tetap dapat dioperasikan dengan baik pada
temperatur operasi 0 - 60o C dan pada Relative Humidity 95%.
5) Manual Initiating Devices dari bahan metal difinish dengan cat merah enamel,
dipasang pada dinding secara inbow dengan menggunakan metal doos (sesuai
dengan rekomendasi dari pabrik). Sedangkan yang dipasang pada kolom-kolom
beton menggunakan Surface Mounting Box menggunakan box khusus untuk Manual
Initiating Devices sesuai dengan merk yang dipilih.

4.5.4

Detektor Panas
1) Rate of Rise and Fixed Temperature Detector yang digunakan mempunyai Rate of
Rise Setting sebesar 8o C/menit dan fixed temperature setting 56oC.
2) Rate of Rise and Fixed Temperature Detector harus mampu mendeteksi di dalam
suatu ruangan minimal seluas 40 M2 pada ketinggian ceiling 4,5 M.

4.5.5

Paralel Indicator Lamp


1) Paralel Lamp Indicator yang dimaksud adalah lampu indikator yang dipasang
paralel dengan Initating Devices pada zone bersangkutan.
2) Apabila Initiating Devices mengindikasikan adanya bahaya kebakaran, maka secara
otomatis lampu indikator tersebut harus menyala sehingga mudah dilakukan
pemeriksaan terhadap zone yang sedang bekerja.
3) Lampu Indikator tersebut dipasang pada kosen pintu dengan box (metal doos yang
merupakan Factory Product).

4.5.6

Persyaratan Pemasangan
1) Pemasangan Initiating Devices harus menggunakan metal doos.
2) Heat Detector,
a) Pemasangan Heat Detector setiap 40 M, minimum 1 (satu) buah detector dan
jarak maximum dari dinding 4,4 M.

47

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

b) Pemasangan Heat Detector langsung menempel pada plafond (lihat gambar


detail pemasangan).
3) Smoke Detector,
Pemasangan Smoke Detector setiap 80M, minimum 1 (satu) detector dan jarak
maximum ke dinding 6,7 M. Jarak pemasangan Smoke Detector ke plafond
minimum 30m dan maximum 200 mm.
4.6
4.6.1

PERALATAN TANDA ALARM


Ketentuan Dasar
1) Alarm Devices yang digunakan terdiri dari Audible Alarm Devices dan Visual
Alarm Devices.
2) Audible Alarm Devices yang digunakan terdiri dari Bell (buzzer) sedang Visual
Alarm Devices digunakan Flashlight Lamp.
3) Semua rangkaian Alarm Devices harus menggunakan/dipasang EOLR walaupun di
dalam Gambar Pelaksanaan tidak ditunjukkan dengan nyata dan EOLR harus
ditempatkan didalam metal doos.

4.6.2

Alarm Suara ( Audible Alarm )


1) Alarm suara yang digunakan berupa Bell 24V DC atau 220V AC.
2) Bell mempunyai Sound Level kira-kira 100 dB pada jarak 1M pada tegangan kerja
masing masing.
3) Bell harus dapat bekerja pada tegangan nominal dan harus tetap dapat bekerja pada
tegangan + 25% di atas nominal.
4) Box Alarm Bell harus dibuat Corrosion Proof dicat warna enamel dan didisain
untuk pemasangan di dalam ruangan.

4.6.3

Alarm Cahaya ( Visual Alarm )


1) Visual Alarm Devices yang digunakan dari jenis High Intensity Flash Lighting
dengan nyala lampu berwarna merah.
2) Visual Alarm jenis Electronic Flashing dengan menggunakan kapasitor sebagai
penyimpan muatan listrik.
3) Visual Alarm harus tetap dapat bekerja pada kondisi tegangan sebesar + 25% di
atas tegangan nominalnya.
4) Daya Flash Light 15 W dengan kecepatan 60 flash/menit.

48

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

4.6.4

Persyaratan Pemasangan
1) Dalam pemasangan, Visual Alarm Devices dipasang di bawah Audible Alarm
Devices (Horn) atau bersebelahan.
2) Pemasangan Alarm Devices harus menggunakan Metal Doos.
3) Ukuran 119 x 119 x 54 (mm) atau ukuran lain sesuai dengan produk yang dipilih.

4.7
4.7.1

KABEL INSTALASI
Persyaratan Pengerjaan
1) Kecuali kabel untuk keperluan Emergency Call (Voice Communication) semua
wiring (kabel) instalasi baik yang ada di dalam FACP dan LFACP maupun diluar
panel kontrol harus digunakan kabel jenis Solid Conductor (bukan Stranded
Conductor) dari bahan tembaga.
2) Kecuali instalasi untuk control point ke Terminal Tripping, semua instalasi ke
circuit yang ada menggunakan kabel PVC dengan ukuran luas penampang kabel
minimal 1,5 m2 atau sesuai Rekomendasi dari produk terpilih.
3) Semua kabel instalasi, kecuali untuk kabel jenis tahan api harus dimasukkan dalam
conduit/sparing yang sesuai (minimal 3/4").
4) Semua instalasi harus dilengkapi dengan kabel supervisi atau harus memenuhi
instalasi sistem pengindera kebakaran kelas A.
5) Hal ini harus diperhatikan dalam pemilihan jumlah kabel untuk setiap titik
instalasi.

4.7.2

Instalasi Penunjang
Persyaratan Teknis Pelaksanaan Pekerjaan mengenai instalasi penunjang seperti konduit,
sparing, rak kabel dan lain-lain sama dengan persyaratan penunjang untuk instalasi
daya listrik.

49

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

5.0 PEKERJAAN SISTEM TATA SUARA (SOUND SYSTEM)


5.1

LINGKUP PEKERJAAN
1) Lingkup pekerjaan ini termasuk pengadaan semua material, peralatan, tenaga
kerja dan lain-lain untuk pemasangan, pengetesan, commissioning dan pemeliharaan
yang sempurna untuk seluruh sistem tata suara seperti dipersyaratkan didalam buku
Persyaratan Teknis ini dan seperti ditunjukkan didalam Gambar Pelaksanaan.
Pekerjaan ini harus termasuk juga pekerjaan-pekerjaan lain yang berhubungan
dengan pekerjaan ini yang tidak mungkin disebutkan secara terinci di dalam buku
Persyaratan Teknis ini tetapi dianggap perlu untuk kesempurnaan fungsi dan operasi
sistem tata suara.
2) Kontraktor harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik dalam
buku Persyaratan Teknis ini ataupun yang tertera dalam Gambar Pelaksanaan,
dimana bahan-bahan dan peralatan yang digunakan sesuai dengan ketentuan pada
buku Persyaratan Teknis ini. Bila ternyata terdapat perbedaan antara spesifikasi
bahan dan atau peralatan yang dipasang dengan Persyaratan Teknis yang
dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan kewajiban Kontraktor untuk mengganti
bahan atau peralatan tersebut sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini
tanpa adanya ketentuan tambahan biaya. Lingkup pekerjaan yang dimaksud adalah
sebagai berikut :
3) Sistem Tata untuk Public Address' yaitu Tata Suara untuk koridor, lobby utama dan
lain-lain yang terdiri dari :
a) Sentral Tata Suara Public Address'.
Pekerjaan ini meliputi komponen-komponen sebagai berikut :
- Mixer pre amplifier
- Power amplifier
- Chime microphone/remote microphone
- Unit mixing yang dilengkapi dengan filter
- Cassette deck recorder
- Radio tuner
- Chime generator
- Monitoring panel
- Speaker selector
- Blower
- Perforated panel & blank panel
- Compressor limiter
- Rak sentral tata suara
- Alat-alat bantu dan alat-alat penunjang lainnya
4) Instalasi

50

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

Yang termasuk kedalam pekerjaan instalasi meliputi pekerjaan terminal box tata
suara, wiring tata suara lengkap dengan conduitnya, attenuator serta kelengkapan
lainnya yang dibutuhkan untuk kesempurnaan kerja sistem tata suara.
5) Ceiling Speaker
Yang termasuk kedalam pekerjaan ini meliputi ceiling speaker, box speaker,
dudukan speaker, grille, matching transformer dan peralatan bantu untuk
pemasangan speaker.
6) Sistem Tata Suara "Car Call".
a) Sentral tata suara 'Car call'.
Pekerjaan ini meliputi komponen-komponen sebagai berikut :
- Mixer & power amplifier
Remote microphone
- Rak sentral tata suara
- Compressor/limiter
- Noise operated gain controller.
- Alat-alat bantu dan alat-alat penunjang lainnya
b) Instalasi.
Yang termasuk kedalam pekerjaan instalasi meliputi pekerjaan ter- minal
terminal box tata suara, wiring tata suara lengkap dengan conduitnya serta
kelengkapan lainnya yang dibutuhkan untuk kesempurnaan kerja sistem tata
suara.
c) Horn speaker.
Yang termasuk kedalam pekerjaan ini meliputi speaker, dudukan speaker dan
peralatan bantu untuk pemasangan speaker.
7) Sistem Pembumian Pengaman,
Yang termasuk didalam pekerjaan sistem pengebumian meliputi batang elektroda
pengebumian dan bare copper conductor atau kabel yang menghubungkan peralatan
yang harus dikebumikan dengan elektroda pembumian termasuk seluruh peralatanperalatan bantu yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem ini.
5.2
5.2.1

TUJUAN PENGGUNAAN
Sistem Tata Suara Public Address,
1) Sistem Tata Suara ini digunakan untuk area Public Address mempunyai 3 (tiga)
tujuan, yaitu :
a) Back Ground Music
b) Paging and Messaging
c) Emergency Call

51

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

2) Pemasangan Sistem Tata Suara untuk Public Address ini diatur sedemikian rupa,
sehingga mempunyai urutan prioritas seperti tersebut di bawah ini :
a) Emergency Call
b) Paging and Messaging
c) Back Ground Music
3) Sistem Tata Suara disusun di dalam rak yang ditempatkan di Ruang Kontrol.
4) Dalam kondisi biasa, Sistem Tata Suara digunakan sebagai back ground music yang
dilayani dari Ruang Kontrol.
5) Tidak semua speaker digunakan untuk sarana penunjang ketiga tujuan seperti
tersebut di atas. Ada speaker hanya untuk tujuan b) dan ada speaker untuk tujuan a),
b) dan c).
6) Untuk ruang-ruang yang dilengkapi dengan speaker untuk tujuan c), di setiap
ruangan disediakan minimal sebuah pengatur tingkat kuat suara (attenuator) untuk
melayani semua speaker yang terpasang didalam ruang tersebut. Pengatur tingkat
kuat suara ini juga dapat 'menghidupkan'/'mematikan, speaker di ruang tersebut.
Pengaturan tingkat kuat suara dilakukan secara bertingkat dengan menggunakan
variable resitance devices.
5.2.2

Sistem Tata Suara 'Car Call',


1) Sistem tata suara ini digunakan pada area parkir
messaging menuju bagian luar bangunan/area parkir.

untuk tujuan paging dan

2) Pemasangan sistem tata suara 'Car Call' ini diatur sedemikian rupa, sehingga
memberikan tingkat kuat suara yang cukup merata di setiap area parkir.
3) Peralatan sentral sistem tata suara disusun di dalam kabinet yang ditempatkan di
ruang Kontrol.
4) Untuk sarana sistem tata suara 'Car Call' digunakan horn speaker khusus yang
dilengkapi dengan matching transformer.
5) Sentral sistem tata suara dilengkapi dengan peralatan switching untuk mengatur
pengoperasian kelompok horn speaker.
5.3
5.3.1

KEMAMPUAN OPERASI
Sistem Tata Suara Public Address,
Pemasangan/pengaturan Sistem Tata Suara Public Address System' sedemikian rupa
sehingga mampu dioperasikan sebagai berikut :
1) Untuk keperluan paging dan messaging dan untuk keperluan tertentu lainnya harus
dapat dilakukan secara remote dari ruang kontrol, yaitu :

52

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

a) Menghidupkan sistem tata suara jika saat itu sedang dimatikan.


b) Menghentikan back ground music yang sedang berlangsung.
c) Menghidupkan speaker yang dimatikan dari pengatur tingkat kuat suara di
setiap ruangan yang dilengkapi dengan sistem tata suara.
d) Mengambil alih fungsi seluruh speaker yang terpasang didalam bangunan untuk
keperluan paging dan messaging atau emergency call, walaupun pada saat itu
sedang difungsikan sebagai sarana back ground music.
e) Mengembalikan fungsi sistem tata suara ke keadaan semula, yaitu sebelum
dioperasikan untuk paging dan messaging atau emergency call.
2) Untuk paging dan messaging tingkat kuat suara di setiap speaker sama dan tidak
dipengaruhi oleh posisi pengatur tingkat kuat suara yang dipasang di setiap
ruangan. Tingkat kuat suara untuk paging dan messaging dapat diset secara terpusat
dari sentral sistem tata suara.
3) Nada-nada yang mengawali paging dan messaging serta emergency call harus
mempunyai nada-nada yang cukup spesifik (berbeda dengan sumber audio
lainnya).
4) Back ground music dapat diprogram untuk cassette deck, atau radio tuner.
5.3.2

Sistem Tata Suara Car Call,


1) Untuk sarana keperluan car call digunakan horn speaker yang di tempatkan di area
parkir.
2) Pengoperasian sistem dan pengaturan tingkat kuat suara horn speaker dilakukan
dari ruang Kontrol.
3) Ketentuan-ketentuan untuk keperluan 'Emergency Call' seperti tersebut di atas,
berlaku pula untuk sistem Car Call.

5.4
5.4.1

PERSYARATAN TEKNIS PELAKSANAAN PEKERJAAN


Peralatan Sentral Sistem Tata Suara
1) Power Amplifier,
a) Power Amplifier yang digunakan mempunyai output daya(rms) seperti yang
ditunjukkan di dalam Gambar Pelaksanaan.
b) Power Amplifier dilengkapi 'relay switching' untuk meng'hidup'kan speaker (jika
dimatikan dari attenuator) dan dapat pula dikontrol secara remote dari Sentral
Sistem Pengindera Kebakaran untuk keperluan Emergency Call.
c) Fully Microprocessor Power Amplifier mempunyai pengatur tingkat kuat suara
(Volume Control), Indicator Lamp, Over Load dan Short Circuit Protection,

53

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

baik pada input power supply maupun beban dan mempunyai data teknis sebagai
berikut :
Distorsi : lebih kecil dari 3% THD pada rating power outputnya .
Load Voltage : 50, 70 & 100 V
Freq. Response : 50 - 14.000 Hz + 3 dB
Power supply : 220V AC, 50 Hz & 24V DC
Ambient Temp. range : 0 - 60oC, amplifier harus tetap bekerja normal pada
daerah tersebut.
2) Mixer Pre Amplifier,
a) Mixer Pre Amplifier ini dilengkapi dengan Filter dan Switching Unit.
b) Switching Unit untuk switching urutan prioritas secara remote. Switching Unit
tidak boleh menimbulkan noise untuk Sistem Tata Suara.
c) Filter ini digunakan untuk frekuensi orang berbicara dan musik.
d) Data teknis, Mixer Pre Amplifier,
Distorsi : lebih kecil dari % THD pada rating power outputnya.
Freq. Response : 20 - 20.000 Hz + 3 dB
Power Supply
: 220V AC, 50 Hz dan 24V DC
Input : Impedansi sensitivitas sesuai dengan setiap input sumber audio
yang digunakan sehingga dapat bekerja dengan match. Input disesuaikan
dengan kebutuhan dan dilengkapi dengan spare input sebanyak 1 atau
lebih untuk masing-masing jenis module input.
3) Cassette Deck Recorder,
a) Fully Transistorized Cassette Deck Recorder dilengkapi dengan Play Button,
Push Button, Rewind Button, Forward Button, Lampu Indikator, Head Phones
Jack dan lain-lain
b) Untuk Cassette Deck Recorder dapat digunakan dari merk yang berbeda
dengan peralatan Sistem Tata Suara lainnya. Data teknis, sebagai berikut :
Freq.Response : 40 - 15.000 Hz + 3dB (with normal tape) 40 - 12.000 Hz +
1dB (with chrome tape)
S/N Ratio : Better than 50 dB.
WOW/Flutter : 0,1 % (WRMS) maximum
Tape Speed Accurary : 1 %
Power Supply
: 220V AC, 50 Hz
c) Kabel penghubung dari Cassette Deck Recorder ke Amplifier menggunakan
Stereo to Mono Consversion Cable Device.
d) Cassette Deck Recorder ditempatkan di atas meja operator (termasuk lingkup
pekerjaan). Meja built-in buatan pabrik.
4) Chime Generator,
a) Chime Generator ini dapat diaktifkan secara remote dari Emergency
Microphone.
b) Mempunyai nada-nada yang dapat diprogram untuk keperluan di atas.

54

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

c) Power Supply 220V AC, 50 Hz dan 24V DC.


d) Graphic Analizer.
e) Data data teknis graphic equalizer adalah sebagai berikut :
Frequency Response
: + 1dB, 20 Hz to 20 kHz
Total Harmonic Distortion : +Less than 0.2% at 1 kHz all sliders at 0
position rated output.
Equalization Center Frequencies : 31.5Hz to 16kHz 31.5Hz, 40Hz, 50Hz,
63Hz, 80Hz, 100Hz, 125Hz, 160Hz, 200Hz, 250Hz, 315Hz, 400Hz,
500Hz, 630Hz, 800Hz, 1kHz, 1.25kHz, 1.6 kHz, 2kHz, 2.5kHz,
3.15kHz, 4kHz, 5kHz, 6.3kHz, 8kHz, 10kHz, 12.5kHz, 16kHz.
Equalization Control : + 12 dB
Input Level Control : + 12 dB
Rated Input Level : + 4dB (Input level Control set for 0 position
Rated Output Level : +4 dB with 600 ohm load
Max. Input Level : 24 dB at 1 kHz
Max. Output Level : 24 dB with 600 ohm load
Input Impedance : 10 k ohms (balanced)
Output Impedance : 600 ohms (balanced)
High Pass Filter : 18 dB/octave Adjustable - Cut off , frequency : 15 Hz
Low Pass Filter : 12 dB/octave, Adjustable Cut off frequency : 8 kHz to 25
kHz
Hum and Noise : - 103 dB (EQ IN, all sliders at 0 position, IHF-A
weighted)
Indicators : A red LED for output clipping , A green LED for equalizer IN,
A green LED for power ON
Protect : AC fail safe
AC line Voltage : AC Mains 50 Hz.
f) Dynamic Microphone.
Data-data teknis:
Type : Dynamic 3 position voicing switc (Off/Vocal/Music)
Freq. Response : 50 - 18.000 Hz
Polar Pattern : Cardioid
Impedance : 250 Ohms balanced
Output Level :
Power level-56dB Complete with padded cloth storage
bag, stand mounting and adaptor, removeable windscren mic cable 4.5M
and 20M.
Stand & boom
: Metal tripod base Height 96-158 cM, Boom arm
with 73 cM length.
5) Radio Tuner.
Data teknis adalah sebagai berikut :
a) Tuning range :
FM : 87.5 MHz - 108 MHz, 50 kHz step
AM : 522 kHz - 1611 kHz, 9 kHz step
b) Sensitivity :

55

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

FM : 2.5 V/98 MHz for 30 dB quieting


AM : 20 V/999 kHz for 20 dB quieting

c) IF frequency :
FM : 10.7 MHz
AM : 455 kHz
d) Antenna Impedance : 75 ohms, unbalanced
e) Tuning Control : Auto/Manual switchable
f) Preset frequencies :
FM : 4 frequencies
AM : 4 frequencies
g) Memory backup : for7 days (After DC power is cut off)
h) Output level : -20 dBV
i)

Output Impedance : 10k ohms, unbalanced

j)

Distortion : Less than 1 %

k) Signal to Noise Ratio: Better than 65 dB


l)

Power requirements : 20 V DC - 24 V DC

m) Indicators
Frequency : Red numeric LED
Memory : Red LED
n) Preset : 4 x Green LED frequencies
o) Auto Tuning : Orange LED
p) Programming Function :Muting; When priority function of a modulelocated at
the right hand side is activated, output level of these modules decrease
automatically by 60 dB. The muting level is adjustable with the slide switch
and the semi-fixed volume on the printed circuit board. Complete with AM &
FM antenna
6) Remote Microphone.
Data teknis adalah sebagai berikut :
a) Control : 18-Channel
b) Output : 0 dB, 600 ohms balanced
c) Power Source : 24 V DC
d) Distortion : less than 1 %
e) Prog. Function : st-in-1st served priority, cascade priority
f) Indicators :
Busy : red LED
Speech : green LED
Chime
: red LED
Switches : Talk switch non lock type, Individual lock type

56

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

7) Rack Sistem Tata Suara.


Data-data teknis adalah sebagai berikut :
a) Dimension : disesuaikan dengan merk sound systtem yang terpilih.
b) Bahan terbuat dari pelat baja dengan ketebalan 1.6mM, dicat tahan karat dan offwhite finish, dengan dilengkapi :
Blower : AC mains 50 Hz, manual/off/auto switch control, 1500 ml/mon
ventilation, use for air in and out system.
Main power switch control : 220 V, 50 Hz, 1-phasa.
Main junction panel for AC mains 50 Hz 5 x 2 -unswitched outlet 2 x 1 kVA
Blank and perforated dengan dimensi sesuai merk terpilih.
Monitor panel.
8) Compressor Amplifier/limiter,
a) Compression ratio : 1 : 1 - 30:1
b) Treshold level : - 20 dBs s/d + 20 dBs,
c) Input : 2 channel
d) Output : 2 channel
e) Frequency response : 20 s/d 20 000 Hz.
f) Sumber daya : 220 Volt ac, 50 Hz, 1 phasa.
9) Speaker Selector.
Switch :
a) Zone selector speaker
b) all zone lengkap dengan remote control fasility.
c) Jumlah : Sesuai kebutuhan
5.4.2

Speaker
1) Ceiling Speaker,
a) Ceiling Speaker dan Matching Transformer ditempatkan didalam suatu box
speaker dipasang reccessed ceiling pada plafond dan difinish dengan Speaker
Grille. Bentuk dan warnanya ditentukan kemudian oleh Perencana Interior.
b) Data Teknis.
Rated Power : 3/6 Watt
Impedansi input : 3,3 k Ohm
Frequency Response
: 100 - 16.000 Hz
SPL minimum (1m,1W) : 90 Db
Sisi Primer Matching Transformer mempunyai 3 (tiga) buah tap untuk
100, 70 dan 50 Volt.
2) Horn Speaker,

57

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

a) Horn Speaker dipasang seperti ditunjukkan dalam Gambar Pelaksanaan.


b) Data Teknis :
Rated Power : 15 Watt (input, rms)
Frequency Response : 100 - 12.000 Hz
SPL minimum (1m,1W) : 90 dB
5.4.3

Attenuator (Pengatur Kuat Suara)


1) Attenuator dengan transformer, flush mounting mempunyai On-Off Plate berbentuk
segi empat yang warnanya ditentukan kemudian oleh Perencana Interior.
2) Data Teknis.
a) Rated Voltage : 100 Volt (minimum).
b) Rated Power : 1,6 beban speaker dilayani (minimum).
c) Ketinggian pemasangan 1,25 M dari lantai, tetapi jika pada ketinggian
tersebut ada jendela, maka ketinggian 0,70 M dari lantai disesuaikan dengan
keadaan dimana attenuator tersebut akan ditempatkan.

5.4.4

Instalasi
1)

Spesifikasi seluruh instalasi Sistem Tata Suara untuk bangunan ini menggunakan
kabel yang mempunyai tegangan kerja 100 Volt.

2)

Kabel instalasi untuk ke speaker dipergunakan kabel jenis 'PVC Insulated' dengan
jumlah inti dan luas penampang kabel seperti tercantum didalam Gambar
Pelaksanaan.

3)

Kabel yang digunakan untuk attenuator dihubungkan sedemikian rupa sehingga


sistem dapat bekerja dengan baik dan benar.

4)

Kabel instalasi yang digunakan dimasukkan dalam conduit atau sparing dan setiap
pipa hanya boleh diisi dengan satu pasang kabel.

5)

Jika pemasangan kabel ini paralel dengan kabel daya listrik, maka harus
mempunyai jarak minimum 30 cM.

6)

Pada dasarnya pipa untuk kabel sistem tata suara dipasang pada rak kabel atau
ditanam di dalam dinding.

7)

Sistem Tata Suara didalam Gambar Pelaksanaan tidak mengikat dan penambahan
alat diperbolehkan. Penambahan alat harus disesuaikan dengan kemampuan
peralatan yang ada pada setiap produk yang dipilih, sehingga pengoperasian dari
Sistem Tata Suara tersebut tetap berada kemampuan puncak.

8)

Kontraktor Sistem Tata Suara berkewajiban men-chek dan menyesuaikan kabel


instalasi agar dapat berfungsi dan bekerja dengan baik dan sesuai dengan

58

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

Persyaratan Teknis Pelaksanaan Pekerjaan dan rekomendasi dari produk sistem tata
suara yang terpilih.
9)

Pipa instalasi tata suara harus dibedakan dengan pipa-pipa untuk keperluan utilitas
lainnya.

10) Persyaratan Teknis mengenai instalasi penunjang seperti conduit, sparing, rak
kabel dan lain lain sama dengan persyaratan penunjang untuk instalasi sistem daya
listrik dan penerangan.
5.4.5

5.5
5.5.1

Terminal Box Sistem Tata Suara


1)

Terminal Box terbuat dari plat baja dengan ketebalan minimum 2 mm konstruksi
las, dicat dengan meni tahan karat dan cat finish dengan warna yang akan
ditentukan kemudian oleh Perencana Interior.

2)

Kapasitas terminal box disesuaikan dengan Gambar Pelaksanaan.

3)

Terminal Box dipasang flush mounting pada dinding.

4)

Terminal Box dilengkapi dengan pintu, kunci dan handle.

5)

Penyambungan kabel instalasi sistem tata suara didalam terminal box dilakukan
dengan menggunakan terminal penyambungan dari jenis 'screw type'.

SISTEM PEMBUMIAN UNTUK PENGAMAN


Ketentuan umum
1)

Yang dimaksud dengan sistem pembumian untuk pengaman adalah pembumian


dari badan-badan peralatan listrik atau benda-benda di sekitar instalasi listrik yang
bersifat konduktif dimana pada keadaan normal benda-benda tersebut tidak
bertegangan, tetapi dalam keadaan gangguan seperti hubung singkat phasa ke
badan peralatan kemungkinan benda-benda tersebut menjadi bertegangan.

2)

Sistem pembumian ini bertujuan untuk keamanan/keselamatan manusia dari bahaya


tegangan sentuh pada saat terjadinya gangguan.

3)

Semua badan peralatan atau benda-benda di sekitar peralatan yang bersifat


konduktif harus dihubungkan dengan sistem pembumian ini.

4)

Ketentuan ketentuan lain harus sesuai dengan PUIL, SPLN dan standard-standard
lain yang diakui di Negara Republik Indonesia.

59

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

5.5.2

5.5.3

Konstruksi
1)

Sistem pembumian terdiri dari grounding rod, kabel penghubung antara bendabenda yang diketanahkan dan peralatan bantu lain yang dibutuhkan untuk
kesempurnaan sistem ini.

2)

Grounding rod dari sistem pembumian terbuat dari pipa GIP dan tembaga dengan
konstruksi seperti Gambar Pelaksanaan.

3)

Konduktor penghubung antara peralatan (yang digrounding) dengan grounding rod


terbuat dari 'bare copper conductor' atau kabel berisolasi sesuai dengan Gambar
Pelaksanaan.

4)

Tahanan sistem pembumian sedemikian rupa sehingga tahanan sentuh yang terjadi
harus lebih kecil dari 45 Volt.

Pemasangan
1)

Grounding rod harus ditanam langsung dalam tanah dengan bagian grounding rod
yang tertanam di dalam tanah minimum sepanjang 6 M dan masing masing titik
grounding rod mempunyai tahanan tidak lebih dari 1 Ohm.

2)

Grounding rod harus ditempatkan di dalam bak kontrol yang tertutup. Tutup bak
kontrol harus mudah dibuka dan dilengkapi dengan handle. Bak kontrol ini
mempunyai fungsi sebagai tempat terminal penyambungan dan tempat pengukuran
tahanan pembumian grounding rod. Ukuran bak kontrol harus sesuai dengan
Gambar Pelaksanaan.

3)

Hantaran pembumian harus dipasang sempurna dan cukup kuat menahan gangguan
mekanis.

4)

Penyambungan bagian bagian hantaran pembumian yang tertanam di dalam tanah


harus menggunakan sambungan las sedangkan penyambungan dengan peralatan
yang diketanahkan harus menggunakan mur-baut atau sesuai dengan Gambar
Pelaksanaan.

5)

Penyambungan hantaran pembumian dengan grounding rod harus menggunakan


mur baut berukuran M-10 sebanyak tiga titik. Penyambungan ini dilakukan di
dalam bak kontrol.

6)

Ukuran hantaran pembumian


Gambar Pelaksanaan.

7)

Sistem pembumian Tata Suara harus terpisah dari sistem pembumian :

harus sesuai dengan yang

tercantum di dalam

a) Pembumian Jaringan Tegangan Tinggi,


b) Pembumian Instalasi Sistem Penangkal Petir,
c) Pembumian Sistem Tegangan Rendah,

60

Spesifikasi Teknis Pekerjaan Elektrikal

d) Pembumian Sistem Pengindera Kebakaran,


e) Pembumian Sistem Telepon.

61

Anda mungkin juga menyukai