Anda di halaman 1dari 5

KELAINAN JARINGAN LUNAK RONGGA MULUT

1.
2.
3.
4.

CANDIDIASIS
GLOSSITIS
LEUKOPLAKIA
STOMATITIS

1. CANDIDIASIS ORAL
Kandidiasis adalah infeksi primer atau sekunder dari genus Candida, terutama
Candida albicans (C.albicans). Manifestasi klinisnya sangat bervariasi dari akut, subakut dan
kronis ke episodik. Kelainan dapat lokal di mulut, tenggorokan, kulit, kepala, vagina, jari-jari
tangan, kuku, bronkhi, paru, atau saluran pencernaan makanan, atau menjadi sistemik
misalnya septikemia, endokarditis dan meningitis. Proses patologis yang timbul juga
bervariasi dari iritasi dan inflamasi sampai supurasi akut, kronis atau reaksi granulomatosis.
Karena C.albicans merupakan spesies endogen, maka penyakitnya merupakan infeksi
oportunistik (Rippon RW, 1988).
ETIOLOGI
C.albicans, C. Tropicalis, C. Pseudotropicalis, C. Glabrata, C.krusei, dan
C.parapsilosis, tetapi yang tersering adalah C.albicans (Anne Field, 2003). Selain
C.albicans kandidiasis oral dapat juga disebabkan oleh C. dubliniensis (Wolff et al, 2008).
Penelitian pada tahun 2007 di Surabaya, Kandidiasis Oral pada pasien HIV/AIDS didapat
C.albicans 35,29% dan C.non-albicans 64,71% (C. tropicalis 29,41%, C.dubliniensis
14,71%, C.glabrata 14,71% dan C.guilliermondii 5,88%) (Hasrulliana dkk, 2010).
PATOGENESIS
Delapan puluh persen orang normal menunjukkan kolonisasi C.albicans pada
orofaring, traktus gastrointestinalis dan vagina. Perkembangan penyakit karena spesies
Candida bergantung pada interaksi kompleks antara organisme yang patogen dengan
mekanisme pertahanan tubuh pejamu. Infeksi kandida merupakan infeksi oportunistik
yangdimungkinkan karena menurunnya pertahanan tubuh pejamu (Wolff et al, 2008).

FAKTOR PREDISPOSISI

FAKTOR
Fisiologis
Trauma Jaringan

DESKRIPSI
Lanjut Usia, Bayi, Ibu Hamil
Iritasi mukosa, peralatan gigi, kebersihan

Terapi Antibiotik
Terapi Kortikosteroid
Kekurangan Gizi
Gangguan Endokrin

mulut yang buruk


Spektrum luas ( local ataupun sistemik)
Topikal, sistemik, dan inhaler
Diet karbohidrat yang tinggi
Diabetes melitus, Penyakit Addisons,

Keganasan
Hipofungsi kelenjar ludah

hipotiroid
Leukimia, Agranulositosis
Radiasi, sindrom Sjgrens, obat-obatan
Xerogenik

Faktor penting lainnya adalah perbedaan virulensi di antara spesies Candida. Juga dalam
mulainya infeksi kandida termasuk perlekatan Candida dengan sel epitel dan invasi
berikutnya. Mekanisme invasi masih tidak jelas tetapi mungkin menyangkut kerja enzim
keratinolitik, fosfolipase atau enzim proteolitik galur spesifik. Pseudohifa dapat menembus
intraselular kedalam korneosit. Ruang terang terlihat di sekitar Candida, menandakan suatu
proses lisis jaringan kulit epitel yang sedang berlangsung (Wolff et al, 2008). Bentuk hifa
maupun ragi (yeast) keduanya dapat menembus jaringan pejamu dan ke 2 bentuk
menunjukkan virulensi yang potensial dan berperanan infeksi pada manusia. Bentuk hifa
mempercepat kemampuan Candida invasi jaringan (Dignani et al, 2009).
GEJALA KLINIS
1. Kandidiasis oral (KO)
Kandidiasis oral ada 5 bentuk :
1.1. Kandidiasis pseudomembran akut
1.2. Kandidiasis atrofi akut
1.3. Kandidiasis atrofi kronis
1.4. Kandidiasis hiperplastik kronis
1.5. Kheilosis kandida
1.1. Kandidiasis pseudomembran akut
Kandidosis

pseudomembran

akut

disebut

juga

oral

thrush.

Tampak

plak/pseudomembran, putih seperti sari susu, mengenai mukosa bukal, lidah dan permukaan
oral lainnya (Wolff et al, 2008). Pseudomembran tersebut terdiri atas kumpulan hifa dan sel

ragi, sel radang, bakteri, sel epitel, debris makanan dan jaringan nekrolitik. Bila plak diangkat
tampak dasar mukosa eritematosa atau mungkin berdarah dan terasa nyeri sekali (Hay RJ,
2010)
1.2. Kandidiasis atrofi akut
Disebut juga midline glossitis, kandidosis antibiotik, glossodynia, antibiotic tongue,
kandidosis

eritematosa

akut.

Kemungkinan

merupakan

kelanjutan

kandidiasis

pseudomembran akut akibat menumpuknya pseudomembran. Daerah yang terkena tampak


khas sebagai lesi eritematosa, simetris, tepi berbatas tidak teratur pada permukaan dorsal
tengah lidah, sering hilangnya papila lidah dengan pembentukan pseudomembran minimal
dan ada rasa nyeri (Fidel Jr. PL, 2002). Sering berhubungan dengan pemberian antibiotik
spektrum luas (Hay RJ, 2010) serta kortikosteroid sistemik, inhalasi maupun topikal (Wolff et
al, 2008)
1.3. Kandidiasis atrofi kronis
Disebut juga denture stomatitis, denture-sore mouth (Hay RJ, 2010). Bentuk tersering
pada pemakai gigi palsu (1 di antara 4 pemakai) dan 60% di atas usia 65 tahun, serta wanita
lebih sering terkena. Gambaran khas berupa eritema kronis dan edema di sebagian palatum di
bawah prostesis maksilaris. Ada 3 stadium yang berawal dari lesi bintik-bintik (pinpoint)
yang hiperemia, terbatas pada asal duktus kelenjar mukosa palatum. Kemudian dapat meluas
sampai hiperemia generalisata dan peradangan seluruh area yang menggunakan gigi palsu.
Bila tidak diobati pada tahap selanjutnya terjadi hiperplasia papilar granularis. Kandidiasis
atrofi kronis sering disertai kheilosis kandida tidak menunjukkan gejala atau hanya gejala
ringan. C.albicans lebih sering ditemukan pada permukaan gigi palsu daripada dipermukaan
mukosa (Wolff, 2008). Bila ada gejala, umumnya pada pasien dengan peradangan granular
atau generalisata, keluhan dapat berupa rasa terbakar, pruritus dan nyeri ringan sampai berat
(Roseff SA,1993).

1.4. Kandidiasis hiperplastik kronis


Disebut juga leukoplakia kandida. Gejala bervariasi dari bercak putih, yang hampir
tidak teraba sampai plak kasar yang melekat erat pada lidah, palatum atau mukosa bukal

(Wolff et al, 2008). Keluhan umumnya rasa kasar atau pedih di daerah yang terkena. Tidak
seperti pada kandidiasis pseudomembran, plak disini tidak dapat dikerok. Harus dibedakan
dengan leukoplakia oral oleh sebab lain yang sering dihubungkan dengan rokok sigaret dan
keganasan. Terbanyak pada pria, umumnya di atas usia 30 tahun dan perokok (Hay RJ, 2010).
1.5. Kheilosis kandida
Sinonim perleche, angular cheilitis, angular stomatitis. Khas ditandai eritema, fisura,
maserasi dan pedih pada sudut mulut (Hay RJ, 2010). Biasanya pada mereka yang
mempunyai kebiasaan menjilat bibir atau pada pasien usia lanjut dengan kulit yang kendur
pada komisura mulut. Juga karena hilangnya dimensi vertikal pada 1/3 bawah muka karena
hilangnya susunan gigi atau pemasangan gigi palsu yang jelek dan oklusi yang salah.
Biasanya dihubungkan dengan kandidiasis atrofi kronis karena pemakaian gigi palsu (Wolff
et al, 2008).
Klasifikasi Kandidiasis Oral (KO) lainnya yaitu13 :
1. Kandidiasis oral primer
1.1. Bentuk akut
1.1.1. Pseudomembranous (Kandidiasis pseudomembranous)
1.1.2. Eritematous (Kandidiasis atrofi akut)
6
1.2. Bentuk Kronis
1.2.1. Hiperplastik : a. Nodular, b. Plak
1.2.2. Eritematous
1.3. Lesi berhubungan Candida
1.3.1. Denture Stomatitis (Kandidiasis atrofi kronis)
1.3.2. Angular Cheilitis (Kheilosis Kandida)
1.3.3. Glositis romboid median
1.3.4. Linear gingival erythema
2. Kandidiasis oral sekunder
Manifestasi oral Kandidiasis mukokutaneous sistemik sebagai
akibat penyakit seperti aplasia thymus dan sindroma
endokrinopati Kandidiasis
Glositis romboid median :
Merupakan bentuk lanjutan atau varian kandidiasis hiperplastik

kronis.2 Pada bagian tengah permukaan dorsal lidah terjadi atrofi


papila. 2,3
Linear gingival erythema13 :
- Bentuk terbaru dijumpai pada pasien HIV
- Lesinya berupa garis merah minimal 2 mm meluas antara papilla
gingiva yang berdekatan/ mengitari tepi gingiva.
- Dapat lokalisata pada tepi gingiva satu atau dua gigi atau
generalisata
- Ini dapat karena infeksi campuran bakteri dan jamur karena
dasarnya defisiensi imun generalisata.