Anda di halaman 1dari 45

SAMBUTAN

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena
berkat rahmat dan hidayahNya serta kerja keras penyusun telah berhasil menyusun
Materi Penyuluhan yang akan digunakan bagi para penyuluh dan pelaku utama
maupun pelaku usaha. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih kepada para
penyusun yang telah mencurahkan pikiran, waktu, dan tenaganya, sehingga materi ini
siap untuk digunakan.

Materi Penyuluhan merupakan salah satu bagian yang penting dalam


penyelenggaraan suatu penyuluhan agar pelaksanaan dapat berjalan dengan baik dan
tujuan dapat tercapai. Kami berharap materi ini akan memberikan kontribusi yang
positif terhadap pencapaian tujuan dari Penyelenggaraan Penyuluhan Kelautan dan
Perikanan.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan materi penyuluhan ini


masih banyak kekurangan. Kritik, usul, atau saran yang konstruktif sangat kami
harapkan sebagai bahan pertimbangan untuk penyempurnaannya di masa mendatang.

Jakarta, Nopember 2011

Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan


dan Perikanan

eBudidaya - http://ebudidaya.com

PENGANTAR

Materi penyuluhan ini berjudul Budidaya Ikan Arwana yang terdiri


dari 3 ruang lingkup yaitu Biologi Arwana, pemijahan dan pemeliharaan
arwana. Materi ini disajikan dengan sistematis agar dapat dengan mudah
dipahami oleh para pembaca kususnya pelaku utama dan atau pelaku
usaha/penyuluh perikanan sehingga akan meningkatkan kompetensi
dasar para pembudidaya ikan arwana
Diharapkan dengan meningkatnya kompetensi pelaku utama dan
atau pelaku usaha/penyuluh perikanan maka akan diiringi juga
peningkatan produksi dan banyaknya pembudidaya dan hobiis ikan
arwana, sehingga akan berdampak pada meningkatnya kesejahteraan
masyarakat perikanan kususnya dan masyarakat luas pada umumnya.

Penyusun

ii

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Daftar Isi

Sambutan............................................................................................................ i
Pengantar ............................................................................................................ ii
Daftar isi ............................................................................................................... iii
Daftar gambar ...................................................................................................... v
Daftar table .......................................................................................................... v
Petunjuk penggunaan modul ............................................................................... vi
Pendahuluan
1. Latar belakang ................................................................................................ 1
2. Deskripsi singkat ............................................................................................ 2
3. Tujuan ............................................................................................................ 2
Materi Pokok I
Biologi Arwana .................................................................................................... 3
A. Materi ............................................................................................................. 3
1. Klasifikasi dan taksonomi ikan arwana ...................................................... 3
2. Jenis arwana dan Negara asalnya ............................................................ 5
B. Latihan I ......................................................................................................... 10
C. Rangkuman .................................................................................................... 10
D. Evaluasi I ........................................................................................................ 10
iii

eBudidaya - http://ebudidaya.com

E. Umpan balik dan tindak lanjut ......................................................................... 11

Materi Pokok II
Pemijahan ........................................................................................................... 12
A. Materi ............................................................................................................. 12
1. Persiapan induk ........................................................................................ 12
2. Pemijahan dan penetasan ......................................................................... 14
3. Produktivitas .............................................................................................. 15
B. Latihan II ......................................................................................................... 17
C. Rangkuman .................................................................................................... 18
D. Evaluasi II ....................................................................................................... 18
E. Umpan balik dan tindak lanjut ......................................................................... 19
Materi Pokok III
Pemeliharaan Arwana .......................................................................................... 21
A. Materi ............................................................................................................. 21
1. Pemeliharaan larva .................................................................................. 21
2. Memilih arwana yang baik ........................................................................ 12
3. Menyiapkan akuarium dan kolam ............................................................. 23
4. Jenis pakan ............................................................................................... 26
5. Perawatan rutin ......................................................................................... 27
6. Penanggulangan penyakit ......................................................................... 28
B. Latihan III ....................................................................................................... 31
C. Rangkuman ................................................................................................... 31
D. Evaluasi III ..................................................................................................... 32
iv

eBudidaya - http://ebudidaya.com

E. Umpan balik dan tindak lanjut ........................................................................ 32


Kunci Jawaban .................................................................................................... 34
Daftar Pustaka .................................................................................................... 38
Daftar Istilah ........................................................................................................ 39

Daftar Gambar
Gambar 1. Ciri-ciri fisik arwana ............................................................................5
Gambar 2. Scleropages formosus ...............................................................................6
Gambar 3. Scleropages formasus ...............................................................................7
Gambar 4. Scleropages jardini...........................................................................8
Gambar 5. AnakanOsteoglossum bicirrhosum ............................................................9
Gambar 6. Telur arwana1 ..................................................................................15
Gambar 7. Anak arwana1 ..................................................................................16

Daftar Table

Table 1. produktivitas induk arwana ..................................................................... 17


Table 2. pengaruh pH air terhadap ikan ............................................................... 27
v

eBudidaya - http://ebudidaya.com

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Sepanjang waktu kepopuleran arwana di luar negeri dan dalam
negeri memang cukup lama. Begitu trend memelihara arwana di dalam
negeri meningkat ,bersamaan keluarnya peraturan tentang ikan cantik
yang perlu di lindungi itu,sejarah kehidupan arwana pun menjadi
berubah.

Arwana (Scleropages sp.) sebenarnya termasuk jenis ikan purba yang


hingga kini belum punah. Banyak nama yang melekat padanya,diantara
ikan siluk,ikan kayangan,ikan kalikasi,dan ikan kelasa.Bentuk badannya
gepeng dan bersisik besar meliuk-liuk indah saat berenang di
akuarium.Ditambah tumbuhnya dua sungut di ujung bibir bawah
membuat ikan ini mirip liong atau naga. Karena itu, tidak mengherankan
jika sebagian masyarakat menyabutnya dengan kimliong atau ikan naga
emas.

Layaknya

naga,arwanajuga

dianggap

sebagai

symbol

keberhasilan, keperkasaan, dan kejayaan.

Permintaan

arwana

setiap

tahun

meningkat,

tetapi

tidak

terpenuhi.Pasar ekspor terbentang luas.Mengandalkan tangkapan alam


jelas tak mungkin.Soalnya, memperdagangkan arwana tangkapan alam
dilarang.Menangkarkan jalan keluar yang tak dapat ditawar-tawar
lagi.Namun,tak

mudah

menghasilkan

arwana

ekspor.induk,pakan, dan kunci keberhasilan penangkaran.

eBudidaya - http://ebudidaya.com

kualitas

2. Deskripsi singkat
Penulisan materi penyuluhan ini adalah sebagai tambahan
pengetahuan dan panduan bagi para pelaku utama dan atau pelaku
usaha/penyuluh perikanan kususnya udang vaname. Materi penyuluhan
ini berjudul budidaya ikan Arwana(Scleropagessp) di dalamnya meliputi
biologi arwana, teknik pemijahan,pengelolaan pakan, pengelolaan
kualitas air, dan penanganan hama penyakit.
3. Tujuan Pembelajaran
Tujuan pembelajaran materi penyuluhan budidaya arwana adalah:
a. Pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat
menerapkan cara budidaya arwana dengan benar
b. Pelaku

utama

dan

atau

pelaku

usaha/penyuluh

perikanan

dapatmengidentifikasi jenis-jenis arwana dengan baik dan benar


c. Pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat
memahami sifat biologi arwana sebagai pengetahuan dasar dalam
melakukan budidaya arwana
d. Pelaku utama dan atau pelaku usaha/penyuluh perikanan dapat
menentukan atau benih arwana yang berkualitas untuk budidaya
arwana

eBudidaya - http://ebudidaya.com

MATERI POKOK I

Biologi Arwana

Setelah mempelajari materi penyuluhan ini pembudidaya atau pelaku utama


dapat memahami dan menjelaskan biologi ikan arwana yang meliputi : klasifikasi
dan morfologi dan berbagai jenis ikan arwana yang berkembang.

A. Materi
1. Klasifikasi Dan Toksonomi ikan Arwana
Menurut sistematika ilmu taksonomi (identifikasi organism berdasarkan
kelasnya) ternyata arwana tidak hanya digolongkan dalam satu genus. Ada
empat genus yang dikenal tetapi yang lazim dan

banyak diperdagangkan

hanya dua genus yaitu Scleropages dan Osteoglossum. Sementara itu arwana
asia sering disebut ikan naga, ikan kayangan atau ikan siluk karena berasal dari
genus Scleopages. Berikut adalah klasifikasi ikan arwana:

Filum

Chordata

Subfilum

Vertebrata

Kelas

Pisces

Sub Kelas

Teleostei

Ordo

Malacopterygii

Famili

Osteoglossidae (Bonytongues)

1. Arapaima

Genus

Spesies

arwana)

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Arapaima gigas (giant

2. Osteoglossum Spesies

Osteoglossum

Spesies

Osteoglossum ferreirai

Spesies

Scleropages formosus

Spesies

Scleropages guntberi

Spesies

Scleropages Leicbardti

Spesies

Scleropages Jardini

Spesies

Clupisudis

bicirrbosum

3. Scleropages

4. Clupisudis

nilot/Heterotis

Nilotic

(nile arowana)

Secara morfologis (ciri-ciri fisik),badan dan kepala arwana agak


padat. Tubuhnya pipih dan punggungnya datar, hampir lurus dari mulut
hingga sirip punggung. Garis lateral atau gurat sisi yang terletak di samping
kiri dan kanan tubuh arwana panjangnya antara 20-24 cm. bentuk mulutnya
mengarah keatas dan mempunyai sepasang sungut pada bibir bawah.
Ukuran mulutnya lebar dan rahangnya cukup kokoh.Giginya berjumlah 1517.Bagian insangnya di lengkapi dengan penutup insang. Letak sirip
punggungnya berdekatan dengan pangkal sirip ekor (caudal). Sirip
anusnya lebih panjang dari pada sirip punggung (dorsal), hampir mencapai
sirip perut (ventral).Panjang arwana arwana dewasa sangat variatif, antara
30-80 cm.

Sisiknya berukuran besar

dan permukaanya mengkilap. Bentuk

sisiknya berupa cycloid atau melingkar.Warnanya sangat variatif, antara


lain perak, hitam, emas, dan merah. Untuk lebih gampangnya, banyak
yang memberi

nama arwana berdasarkan warna sisiknya, misalnya

arwana hijau (green arowana), arwana hitam (black arowana), arwana


perak (silver arowana), arwana kuning (golden arwana), dan arwana merah
4

eBudidaya - http://ebudidaya.com

(red arwana). Arwana merah di bagi lagi menjadi tiga jenis, yakni merah
biasa (red banjar), merah kuning (golden red) dan sangat merah (super
red).

Gambar 1.Ciri-ciri fisik arwana.

2. Jenis Arwana dan Negara asalnya

a. Arwana Asia
Disebut sebagai ikan arwana asia karena terdapat di Asia
Tenggara. Ada 4 katagori, yaitu Indonesian Red Arwana, Indonesia Red
Tail Golden Arwana, Malaysian Golden Arwana,dan Green Arwana.
Sebenarnyan mereka satu jenis, hanya varietas atau varian warna
tubuhnya saja berbeda.Ciri khas ikan ini adalah adanya satu pasang
sungut (barbel), bersisik besar dan dapat tumbuh sampai 90 cm. Ikan
arowana muda memakan serangga, sedangkan yang dewasa memakan
ikan. Arwana merupakan jenis pengeram telur di mulut dengan jumlah

eBudidaya - http://ebudidaya.com

anak sekitsr 50 ekor. Waktu minimal penggadaan populasi sekitar 4,5


14 tahun.

Gambar 2.Scleropages formosus

b. Arwana Irian
Ukuran maksimal sekitar 1 meter, mempunyai hiasan noktah
titik - titik sehingga disebut

Spoted bonytounge. Ikan ini terdapat di

sungai Fitzroy Queensland, Australia dan melimpah di Papua sehingga


disebut Arowana Irian.Arwana ini hidup di air menggenang, terutama di
anak anak sungai.Hidup di permukaan sungai dekat vegetasi air. Ikan
territorial dan agresif terhadap ikan lain. Ikan predator dan kawin saat
musim hujan dengan suhu 20-30 derajat celcius.

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Gambar 3. Scleropages formasus

c. Arwana Australia
Ukuran

maksimal

sekitar

meter.

Pernah

dilaporkan

mempunyei berat sekitar 12,5 kg, hidup di air menggenang, di anakanak sungai dan rawa-rawa hutan. Seperti arowana lain, jenis ini juga
hidup di prmukaan sungai dekat vegetasi air. Ikan territorial,agresif
terhadap ikan lain. Musim kawin saat musim hujan dengan suhu sekitar
30oC. Ikan ini mengerami anaknya di mulut.Jumlah telur sekitar 30-130
ekor.

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Gambar 4. Scleropages jardini

d. Arwana Brazil Silver


Mempunyai ukuran maksimal 1,2 meter, berwarna keperakkan (silver)
dan sirip-sirip cerah kemerahan. Distribusi dan habitat dialam terdapat
di Sungai Amazone, Rupununi dan Oyapock di Amerika Selatan.Hidup
di air menggenang, di anak-anak sungai. Hidup dipermukaan sungai
dekat vegetasi air, ikan territorial,agresif terhadap ikan lain.
Ikan

ini

adalah

kelompok

predator

yang

menyerap

ikan,

udang,reptile,mamalia air,dan serangga dengan melompat keluar air.

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Gambar 5.AnakanOsteoglossum bicirrhosum

e. Arwana Brazil Black


Dapat tumbuh sampai 1 meter, berwarna keperakkan (Silver) dengan
sirip kehitaman.Saat kecil mempunyai gelembung hitam seperti kutil
yang di bawah tutup insangnya.Hidup di Sungai Negro di Amerika
Selatan.Hidup di air menggenang, sering ada dipermukaan sungai dekat
vegetasi air. Ikan territorial, agresif terhadap ikan lain. Ikan predator
yang memakan ikan, udang serta serangga yang ditangkap dengan
cara melompat keluar dari air.

f.

Arwana Aureus

Terdapat di Indonesia dan layak disebut sebagai ikan arwana


Indonesia.Ikan ini baru ditemukan pada 2003 oleh beberapa ahli ikan

eBudidaya - http://ebudidaya.com

dari luar dan dalam negeri. Anak ikan yang ada didalam mulut induknya
bisa mencapai 100 ekor.
B. Latihan 1
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan benar!
1. Jelaskan secara singkat cirri fisik arwana yang baik
2. Ikan arwana memiliki beberapa jenis berdasarkan Negara asalnya, sebutkan
kategori arwana dari asia tenggara
3. Sebutkan berbagai jenis iakan arwana yang berkembang
4. Di alam ikan arwana hidup dan berkembang disungai dan air yang tergenang,
kapan ikan arwana melakukan pemijahan
C. Rangkuman
Menurut sistematika ilmu taksonomi (identifikasi organism berdasarkan kelasnya)
ternyata arwana tidak hanya digolongkan dalam satu genus. Ada empat genus yang
dikenal tetapi yang lazim dan

banyak diperdagangkan hanya dua genus yaitu

Scleropages dan Osteoglossum. Secara morfologis (ciri-ciri fisik),badan dan kepala


arwana agak padat. Tubuhnya pipih dan punggungnya datar, hampir lurus dari mulut
hingga sirip punggung. Sisiknya berukuran besar

dan permukaanya mengkilap.

Ukuran mulutnya lebar dan rahangnya cukup kokoh.Giginya berjumlah 15-17.


Berbagai jenis arwana dari berbagai negara asalnya adalah: Arwana Asia, Arwana
Irian , Arwana Australia, Arwana Brazil Silver, Arwana Brazil Black, dan Arwana
Aureus.
D. Evaluasi 1
Jawablah pertanyaan dengan (B) jika benar dan (S) jika salah.
1. Ikan arwana di asia tenggara memiliki empat kategori jenis arwana, yaitu:
Arapaima, Scleropages, Clupisudi, Osteoglossum

10

eBudidaya - http://ebudidaya.com

2. Cirri utama yang umum dikenal oleh masyarakat adalah bahwa arwana
mempunya sisik yang besar dan mengkilap, serta bentuk mulut yang panjang
3. Arwana Irian mampu tumbuh dan berkembang di air yang tergenang dan dapat
mencapai panjang 1 meter.
E.

Umpan balik dan tindak lanjut

Cocokan jawaban dengan kunci jawaban latihan dan evaluasi yang terdapat diakhir
materi ini.

Hitung jawaban yang benar, gunakan rumus berikut untuk mengetahui

tingkat penguasaan saudara terhadap materi ini.

Jumlah jawaban yang benar


X 100%

Tingkat penguasaan =
Jumlah soal
Arti tingkat penguasaan:
90-100%= baik sekali
80-89% = baik
70-79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, anda dapat meneruskan modul
selanjutnya. Jika masih dibawah 80% anda harus mengulangi kegiatan belajar
tersebut, terutama bagian yang belum dikuasai.
11

eBudidaya - http://ebudidaya.com

MATERI POKOK II

Pemijahan

Setelah mempelajari materi penyuluhan ini pembudidaya atau pelaku utama


dapat memahami dan menjelaskan teknik pemijahanikan arwana yang meliputi :
persiapan induk, pemijahan dan penetasan, serta produktivitas induk arwana.

A. Materi
1. Persiapan induk
Calon induk berumur 5-6 tahun. Panjang tubuh 60 cm dan bobot sekitar 4 kg.
Agar menghasilkan anakan yang murni dan berkualitas, strain kedua calon induk harus
sama. Hindari meyatukan ikan berbeda strain dalam satu kolam Syarat lain, calon
induk sehat dan bebas penyakit.
Ikan cacat bungkuk tidak layak dijadikan induk. Sebab, perut mengerut
sehingga kualitas sel telur kurang baik dan mudah mati. Yang juga dihindari sebagai
induk ikan bertutup insang tidak menututup sempurna, terutama pada induk jantan.
Sebab, ia kesulitan mengerami telur didalam mulut. Cacat lain seperti sungut terputus,
ekor patah, atau sisik berdiri masih layak. Sebab, tidak mempengaruhi kualitas telur
dan anakan.

Hingga saat ini belum ada satu pun penakar yang bisa menentukan jenis
kelamin arwana secara akurat. Dari pengamatan bertahun-tahun, beberapa penangkar
berpengalaman memberikan beberapa criteria penentuan jenis kelamin.
Arwana jantan:
12

eBudidaya - http://ebudidaya.com

bertubuh lebih panjang dan ramping

Kepala besar, mulut agak lebar,

dada dan sirip dada lebih panjang, serta

sirip punggung menyempit.

Arwana Betina:
-

tubuh lebih pendek, lebar, dan agak gemuk.

Kepala meruncing dengan mulut lebih kecil.

Dada dan sirip dada lebih pendek, dan

sirip punggung melebar.

Hampir tidak ada pedagang yang menjual induk siap pijah berumur di atas 5
tahun. Kebanyakan calon penakar mendapatkan induk dari hobiis yang bosen dengan
arwana dewasa. Karena langka, calon penangkar harus menyiapkan calon induk dari
ukuran kecil. Mereka mesti menunggu waktu 4-5 tahun. Keuntungannya, harga lebih
murah dan kualitas terjamin. Pembesaran calon induk sebaiknya bertahap. Selain
disesuaikan dengan ruang gerak dan aktivitas ikan, cara ini juga mempermudah
pemeliharaan dan perawatan.
Calon induk berumur dibawah dua tahun, atau panjang dibawah 30-35 cm
dipelihara diakuarium 60 cmx 60 cm x 120 cm, atau 80 cm x 70 cm x 150 cm. Setiap
akuarium diisi 5- 10 ekor. Yang berukuran lebih besar di pelihara dibak fiber 2 m x 1 m
x 1 m hingga berumur 5 tahun. Kepadatan sebuah bak 4 5 ekor.
Pakan induk arwana berupa kodok, ikan kecil,kelabang, kecoak,dan udang.
Ikan segar seperti teri juga bisa diberikan. Sebelum diberikan kepada arwana, kodok
yang baru dibeli ditampung dalam bak fiber untuk dicuci bersih. Dosis pakan 1-2
kg/hari/20 induk. Satwa amfibi itu diberikan dengan cara dilempar satu per satu hingga

13

eBudidaya - http://ebudidaya.com

habis tersantap. Pemberian pakan sebaiknya pada sore hari pukul 16.30 agar ikan
mau naik ke permukaan untuk menyantap pakan.
2. Pemijahan dan Penetasan
Setiap tahun arwana 2 kali memijah. Namun, jumlah telur dan masa birahi
induk mencari pasangan dengan cara saling berkejaran satu dengan yang lain.
Pasangan berjodoh akan berenang berduaan dipinggir kolam dan memisahkan diri dari
kelompok sampai saat berpijah. Untuk menjaga pasangannya, induk berjodoh akan
melawan jika ada induk lain yang mendekat.
Jika masa pendekatan selesai, pasangan siap kawin. Namun, proses
pemijahan tidak berlangsung begitu saja. Daya rangsang luar seperti curah hujan,
suhu, pH, dan kondisi air mengalir akan mempengaruhi induk betina melepas sel telur.
Arwana memijah setelah 2-3 hari hujan sehingga suhu air turun menjadi sekitar 27oC.
Setelah itu tidak ada hujan selama 2-3 minggu sampai suhu air meningkat menjadi
29oC.
Begitu betina mengeluarkan telur, jantan segera menyemprotkan sperma.
Proses itu berlangsung di dasar kolam selama 20-30 menit. Telur di buahi akan diambil
dan disimpan di dalam mulut si jantan. Induk betina akan menjaga dan melindungi
jantan dari gangguan di sekitarnya.
Proses pemijahan hingga pembuahan berlangsung 3 bulan. Sedangkan masa
pengeraman di dalam mulut 40-41 hari. Selama itulah induk jantan berpuasa. Ukuran
mulut jantan menjadi lebih besar dan rahang bawah menggelembung. Hingga menetas
larva tetap tersimpan dalam mulut induk jantan. Setelah mampu berenang pada umur
sekitar 2 minggu, larva dimuntahkan keluar dari mulut si jantan. Jika ini dibiarkan larva
yang baru menetas dapat dimakan kembali oleh si induk atau di mangsa arwana lain.
Karena itu larva perlu di panen paksa sebelum masa pengeraman berakhir.

14

eBudidaya - http://ebudidaya.com

3. Produktivitas
Induk yang produktif setelah berumur 4 tahun. Perbandingan jantan dan betina
1 : 1. Induk yang dipakai biasanya berasal dari alam (parent stock) atau dari anakan F
I. Tanda tanda induk yang berjodoh akan berenang berduaan dan memisahkan diri
dari kelompok sampai saatnya berpijah.
Arwana bukanlah ikan yang prolific (banyak telur).Itulah sebabnya ikan ini
termasuk yang dikhawatirkan punah, setiap tahun seekor induk rata rata hanya
menghasilkan anak 30 ekor.Pernah mencapai 60 ekor/induk/tahun tetapi kasus
tersebut umumnya sangat jarang.

Gambar 6.Telur Arwana

15

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Gambar 7. Anak Arwana

Untuk menghitung produktivitas induk arwana sebenarnya tidaklah sulit.


Jika seekor induk betina hanya mampu menghasilkan 40 60 butir telur
setahun, maka sejalan dengan survival rate pada setiap stadium, maka setelah
3 bulan hanya tersisa 6 27 ekor anakan arwana yang siap dilepas kepasaran.

Untuk lebih jelasnya produktivitas indukarwana dapat dilihat pada tabel


dibawah ini.

16

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Tabel 1. Produktivitas Induk Arwana


Stadium

Keterangan

Survival
Rate

Pemijahan

Menghasilkan telur sebanyak 40 60 butir

Larva ikan sepanjang 7 cm yang masih membawa yolk

50 -60 %

sac sampai umur 2 2,5 minggu

35 85 %

II

Panjang anak ikan 9 cm, cadangan kuning telur habis

III

Sebesar jari sepanjang 15 cm, umur 3 bulan setiap 90 %


musim pemijahan seekor jantan arwana menghasilkan
anakan arwana berumur 3 bulan sebanyak 6 27 ekor.

Sumber : Isaku Arwane, 1995 dalam Bambang Sarwono,

B. Latihan 2
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan benar!
5. Jelaskan criteria calon induk yang baik
6. Sebutkan cirri induk betina dan jantan
7. Sebutkan jenis pakan yang umum dikondumsi induk arwana

17

eBudidaya - http://ebudidaya.com

8. Berapa lama masa pengeraman telur arwana sampai menetas? Dimana tempat
pengeramannya?
9. Berapa banyak benih yang dihasilkan induk arwana dalam setahun?

C. Rangkuman
Calon induk berumur 5-6 tahun. Panjang tubuh 60 cm dan bobot sekitar 4 kg.
Agar menghasilkan anakan yang murni dan berkualitas, strain kedua calon induk
harus sama. Hindari meyatukan ikan berbeda strain dalam satu kolam Syarat lain,
calon induk sehat dan bebas penyakit
Cirri induk Arwana jantan:bertubuh lebih panjang dan ramping, kepala besar,
mulut agak lebar, dada dan sirip dada lebih panjang, serta sirip punggung
menyempit. Arwana Betina:tubuh lebih pendek, lebar, dan agak gemuk, kepala
meruncing dengan mulut lebih kecil, dada dan sirip dada lebih pendek, dan sirip
punggung melebar.
Setiap tahun arwana 2 kali memijah. Namun, jumlah telur dan masa birahi
induk mencari pasangan dengan cara saling berkejaran satu dengan yang lain.
Pasangan berjodoh akan berenang berduaan dipinggir kolam dan memisahkan diri
dari kelompok sampai saat berpijah. Untuk menjaga pasangannya, induk berjodoh
akan melawan jika ada induk lain yang mendekat.
Induk yang produktif setelah berumur 4 tahun. Perbandingan jantan dan betina
1 : 1. Induk yang dipakai biasanya berasal dari alam (parent stock) atau dari
anakan F I. Tanda tanda induk yang berjodoh akan berenang berduaan dan
memisahkan diri dari kelompok sampai saatnya berpijah.
D. Evaluasi 2
Jawablah pertanyaan dengan (B) jika benar dan (S) jika salah.

18

eBudidaya - http://ebudidaya.com

1. Induk arwana yang cacat bungkuk tidak layak dijadikan induk. Sebab, perutnya
akan mengerut sehingga kualitas sel telur kurang baik dan mudah mati.
2. Salah satu cirri induk arwana yang berkualitas adalah mempunyai tutup insang
yang membuka sehingga menyebabkan daya tarik tersendiri.
3. Calon induk arwana yang ideal memiliki umur 5-6 tahun dengan bobot
mencapai 4 kg, sehingga mampu menghasilkan benih yang berkualitas.
4. Di alam ikan arwana melakukan pemijahan pada awal musim kemarau pada
suhu 30oC.
5. Satu ekor arwana dengan bobot 5 kg mampu menhghasilkan telur sebanyak
1000 butir.
6.
E.

Umpan balik dan tindak lanjut

Cocokan jawaban dengan kunci jawaban latihan dan evaluasi yang terdapat diakhir
materi ini.

Hitung jawaban yang benar, gunakan rumus berikut untuk mengetahui

tingkat penguasaan saudara terhadap materi ini.

Jumlah jawaban yang benar


X 100%

Tingkat penguasaan =
Jumlah soal
Arti tingkat penguasaan:
90-100%= baik sekali
80-89% = baik
70-79% = cukup
< 70% = kurang
19

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, anda dapat meneruskan modul
selanjutnya. Jika masih dibawah 80% anda harus mengulangi kegiatan belajar
tersebut, terutama bagian yang belum dikuasai.

20

eBudidaya - http://ebudidaya.com

MATERI POKOK III

Pemeliharaan Arwana

Setelah mempelajari materi penyuluhan ini pembudidaya atau pelaku utama


dapat memahami dan menjelaskan teknik pemeliharaan arwana yang meliputi :
perawatan larva arwana, memilih arwana yang baik, pakan dan penanggulangan
penyakit

A. Materi
1. Perawatan larva
Larva yang baru dipanen ditempatkan di akuarium bervolume air 100
liter. Kepadatan 10-15 ekor larva per akuarium. Pakan belum diberikan
karena di kantung perut masih menempel kuning telur (yolksak) sebagai
sumber nutrisi. Perhatikan kesehatan larva dan kualitas air. Itu untuk
menjamin daya hidup (survival rate) hingga 75-90%. Gunakan air tanah
untuk pemeliharaan larva. Saring dan endapkan lebih dahulu sebelum di
gunakan. Kadar besi maksimal 0,4 ppm, suhu air 28oC, dan pH 6,5-7.
Perubahan suhu dan pH secara mendadak menyebabkan kematian larva.
Pemasangan heater selama1x24 jam dan lampu akuarium menjaga
suhu tetap stabil. Untuk menjaga pH stabil sebaiknya ganti air secara
teratur dan kontinu 3 x sehari. Caranya, sedot air akuarium dan kotoran
yang mengendap. Saat tinggi air sekitar2-3 cm air baru dimasukkan ke
akuarium, tetapi penyedot tetap dilakukan hingga semua kotoran terbuang.
Kebutuhan oksigen dipenuhi dengan memasang aerator.
Pakan baru diberikan setelah kuning telur habis dikonsumsi larva. Saat
itu larva 1,5 bulan dengan panjang 7-8 cm. jenis pakan untuk larva berupa
21

eBudidaya - http://ebudidaya.com

udang atau ikan kecil berukuran 1-2 cm. pakan diberikan sedikit demi
sedikit hingga larva menolak makan.
Arwana siap jual jika ukuran mencapai ukuran 12 cm, atau 2 bulan
setelah panen. Sesuai peraturan CITES arwana harus dipasangi mikrocip
sebelum diperdangangkan. Ini sebagai tanda arwana hasil tangkaran.
2. Memilih Arwana yang baik
Secara umum, ciri-ciri arwana yang baik dapat dilihat dari gerakan, bentuk
badan,kepala ekor dan sisik.
a. Gerakan. Arwana yang sehat gerakannya lincah,selalu berenang
menjelajahi seluruh ruang akuarium, dan gesit menyambar makanan
yang diberikan.
b. Ciri fisik.
Beberapa ciri fisik sebagai berikut
-

Bentuk badan yang baik adalah punggung memanjang dan


lurus, tidak bengkok, tidak bungkuk atau berpunuk, dan
berkesan kekar. Tidak ada bagian tubuh yang cacat atau luka,
dan berwarna cerah.

Arowana yang bagus bermulut lebar, letaknya di atas moncong.


Rahang bawah lebih panjang dan tidak putus. Pada dagunya
terdapat dua buah sungut yang panjang dan tidak putus.
Pasalnya sungut yang sudah putus tidak dapat tumbuh lagi
sehingga menjadi cacat permanen.

Mata arwana yang baik adalah bulat dan besar. Tidak melotot
atau menonjol keatas dan kebawah (juling), tidak buta. Insang
normal, tutupnya keras dan rapat, dan tidak melengkung keluar.

Ekor dan sisik. Arwana yang bagus memiliki bentuk ekor lebar
dan bulat seperti kipas. Hindari memilih arwana yang ekornya

22

eBudidaya - http://ebudidaya.com

memiliki bintik-bintik putih. Pilih yang permukaanya mengilap


dan tidak memproduksi lendir yang terlalu banyak.
-

Bentuk kepala arwana. Pilih yang tutup insangnya keras dan


rapat, matanya tidak juling, rahang kokoh, mulut lebar dan
sungutnya masih utuh.

Sisik yang prima. Tersusun rapi, tidak kasar, mengilap, dan tidak
luka atau mengelupas.

Arwana berkualitas tinggi memiliki bentuk ekor yang lebar dan


bulat mirip kipas. Pilih yang ekornya masih mulus, tidak ada
bekas gigitan, dan tidak berbintik bintik putih.

3. Mempersiapkan Akuarium dan kolam

Perlengkapan akuarium atau kolam yang memadai menjadi syarat penting


dalam mendukung cara pemeliharaan yang baik.

Akuarium dan perlengkapannya


-

Untuk arwana kecil yang berukuran sekitar 10 cm perlu

disiapkan akuarium berukuran 70 x 35 x 35 cm dengan tebal kaca 5


mm. Pasang lampu penerang dengan daya 20 watt dan filter air Dymen
600.
-

Untuk arwana yang berukuran besar dapat digunakan akuarium

berukuran 220 x 85 x85 cm dengan tebal dinding kaca 12-15 mm.


Pasang lampu penerang dengan daya 120 watt. Lengkapi dengan filter
Eheim 2034.

23

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Peralatan pokok dalam akuarium :

a.

Aerator

Aerator atau vibrator gunanya untuk memasok oksigen dalam akuarium


dan mengusir karbondioksida.

b.

Filter

Filter yang sering dipasang untuk akuarium arwana yaitu filter temple
yang portable atau filter gantung yang dipasang pada bagian atas
akuarium.

c.

Lampu

Lampu akuarium biasanya dipasang pada penutup akuarium, sehingga


tersembunyi dan hanya pantulannya saja yang kelihatan menerangi
arwana.

d.

Thermometer

Thermometer dipakai untuk mengetahui suhu air akuarium.

e.

Heater dan thermostat

Alat pemanas yang sering dipakai untuk menaikan suhu air adalah
heater dan thermostat.Alat ini sangat penting, bukan saja untuk
menaikan suhu hingga berada pada kisaran yang optimum, namun juga
untuk mencegah agar suhu senantiasa stabil.

f.

Kertas pH dan alat pengukur pH lainnya

Kertas pH dibutuhkan untuk mengetahui keasaman dari air akuarium,


karena

arwana

membutuhkan

air

yang

24

eBudidaya - http://ebudidaya.com

sedikit

asam

sampai

netral.Untukmenetahui cocok tidaknya keasaman air itu bisa dipakai


kertas lakmus dan alat pengukur pH lainya, seperti pH tester.

g.

Alat alat lainnya

Alat lainnya yang dibutuhkan dalam perawatan arwana misalnya selang


plastic penyifon, ember plastic untuk menampung dan membuang
kotoran, batu apung pembersih kaca, kain lap, dan lainya.
Kolam dan Perlengkapanya
Kolam arowana harus memenuhi persyaratan fisik dan higienis sebagai
berikut :
-

Dasar dan dinding kolam harus kedap air dan kuat menahan air.

Kolam harus mudah diisi air dan mudah dikeringkan dalam waktu
singkat.

Luas kolam antara 50-1.000 m2

Bentuk kolam sebaiknya empat persegi panjang.

Dasar kolam dibuat miring, sekitar 20-30 derajat kearah saluran


keluar.

Buat kedalaman kolam antara 1-2 meter.

Buat tempat pemasukan dan pengeluaran air, misalkan berupa pipa


paralon yang dapat diputar.

Persyaratan fisik kolam sangat menentukan keberhasilan budidaya :


-

Buat kontruksi kolam yang memungkinkan untuk membersihkan


kolam.

Kolam pemijahan sekaligus sebagai kolam penetasan dapat berupa


kolam tanah atau kolam tembok.

Proses pendederan dapat dilakukan di akuarium.

25

eBudidaya - http://ebudidaya.com

4. Jenis Pakan
Aspek pakan yang perlu diperhatikan tidak hanya menyangkut jenis dan
jumlah pakan, tetapi juga tehnik pemberiannya.Makanan yang masih
hidup lebih disukai arwana. Berikut ini disajikan berbagai jenis makanan
arwana :

1. Kelelabang (Scolopedra subspinipes)


Kelelabang alias lipan adalah makanan yang paling digemari oleh
ikan arwana. Kelelebang tidak menularkan penyakit sehingga lebih
aman jika diberikan.
2. Katak (Rana cancrivora)
Katak yang sering diberikan kepada arwana adalah jenis katak
sawah (Ranacancrivora) yang ukuran tubuhnya masih kecil alias
anakan.
3. Kadal (Mabouya multifasciata)
Yang dipakai sebagai umpan arwana adalah kadal anakan atau
yang ukuran tubuhnya masih kecil, kira-kira seukuran jari kelingking
sampai jari.Jika diukur dari kepala hingga ujung ekor, panjang
antara 5-40 cm.

4. Jangrik (Teleogryllus testaceus)


Ada tiga jenis jangrik yang bisa dimanfaatkan untuk makanan
arwana, yakni jangrik besar atau gangsir (Brachytrypesportentosus),
jangrik hitam (Gryllus bimaculatus),dan jangrik coklat (Teleogryllus
testaceus).
5. Ikan Hidup
Benih atau ikan berukuran kecil yang sering diberikan antara lain
ikan mas (Cyprinus carpio), guppy (Poecilia reticulate), molly
(Poecilia mollinesia), atau ikan sepat (Tricbogaster pectoralis)
26

eBudidaya - http://ebudidaya.com

5. Perawatan rutin

Pemeriksaan suhu air


Pemeriksaan suhu air dalam akuarium arwana harus dilakukan
setiap hari.Apabila ternyata suhu air terlalu dingin maka perlu
dipasang heater.

Pemeriksaan pH air
Arwana biasanya menghendaki air dengan pH netral atau sedikit
asam.untuk

mengecek

pH

air

cukup

dilakukan

minggu

sekali.Untuk mengetahui pH air akuarium secara tepat bisa dipakai


alat pH tester atau soil tester.
Table 2. Pengaruh pH Air terhadap ikan
pH

Pengaruh pada Ikan

4-5

Tingkat keasaman yang mematikan dan tidak ada


reproduksi

4-6,5

Pertumbuhan ikan menjadi lambat

6,5-9

Baik untuk pertumbuhan ikan

>10

Tingkat basa yang mematikan

Mengganti air
Kotoran atau hasil ekskresi arwana lumayan banyak. Sisa buangan
arwana ini perlu segera dikeluarkan karena akan membusuk yang
lebih lanjut bisa berakibat menurunkan kualitas air.
Parameter kualitas air yang disyaratkan untuk budidaya arwana
adalah :

Suhu 25 30 derajat C,

pH 6,0 7,0,
27

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Kandungan Oksigen lebih dari 5 ppm, dan

Kandungan Karbondioksida kurang dari 2,5 ppm.

Pemeliharaan alat alat


Peralatan pertama yang mesti kita perhatikan adalah filter. Filter
yang tertempel dalam akuarium harus secara periodic dibersihkan
bagian dalamnyaagar bisa berfungsi seperti semula.
Selanjutnya aerator terkadang aerator tidak tahan lama, terutama
karet klepnya. Alat lain yang tidak boleh luput adalah heater atau
thermostat, jika alat ini rusak akibatnya sama dengan filter.

6. Penanggulangan Penyakit

Identifikasi Penyakit
Ada

dua

penyebab

yang

menjadikan

arwana

menderita

penyakit.Penyebab pertama dikenal dengan parasite dan kedua non


parasite.Penyakit arwana yang non parasite misalnya karena
guncangan suhu, penurunan pH, keracunan, tidak mau makan,
kekurangan oksigen, dan lainnya.
-

Jenis Obat
Obat - obat arwana bisa dibedakan menjadi dua.Pertama adalah
obat - obatan standar, artinya belum dicampur dengan aquades atau
aquabides, sedang kelompok dua adalah obat obatan siap pakai.

Berbagai penyakit arwana


1.

Penyakit gigit ekor


Penyakit yang sering menghampiri arwana adalah penyakit gigit ekor,
gejalanya menunjukan perilaku yang lain dari biasanya. Ditandai
dengan arwana kelihatan gelisah dengan berenang hilir mudik,

28

eBudidaya - http://ebudidaya.com

beberapa hari kemudian sirip ekor akan robek-robek selaputnya


sehingga mirip sisir.

2.

Tutup insang melengkung


Penyebab pertama tutup insang melengkung bisa dikarenakan
kualitas air dalam akuarium kurang baik, terutama suhunya.
Penyebab lain karena pemberian obat yang kelewat dosis, serangan
sejenis bakteri, atau karena air dalam akuarium rendah kandungan
oksigennya.

3.

Mogok makan
Arwana yang mogok makan biasanya sudah sering diberi kelabang
hidup. Mereka akan enggan menerima makanan lain, bila setelah
seminggu arwana belum juga mau makan sebaiknya sediakan ikan
hidup karena tahan hidup. Untuk menjaga agar arwana tidak juling
sebaiknya dipilih ikan penghuni permukaan, yang paling tepat yaitu
guppy.

4.

Penyakit Mata Juling


Penyakit ini bisa timbul karena banyak hal.Terlalu seringnya mereka
memburu ikan kecil didasar atau pojok akuarium dianggap sebagai
salah satu penyebab yang utama.
Mata yang melorot juga dikarenakan arwana kurang mendapatkan
sinar matahariyang cukup.

5.

Dubur ikan merah dan membengkakdubur arwana yang merah dan


membengkak disebabkan karena makanan yang diberikan tidak
bersih. Akibatnya pencernaan terganggu sehingga arwana kesulitan
mengeluarkan ekskresinya.
29

eBudidaya - http://ebudidaya.com

6.

Sisik Berdiri
Sisik berdiri dan kadang ada sebagian yang membusuk, biasanya di
sebabkan oleh lingkungan yang terlalu kotor.Perggantian air secara
rutin dapat menghindarkan arwana dari penyakit ini.

7.

Tulang punggung bengkok


Penyebab pertama karena adanya serangan bakteri yang merasuk
kedalam tubuh arwana sehingga mengakibatkan pertumbuhan
punggung tidak normal.

8.

Ekor patah
Ekor patah disebabkan karena akuarium yang terlalu sempit.Selain
itu penyebabnya bisa karena penanganan yang kurang baik.

9.

Sungut Tumbuh Pendek


Arwana yang bersungut tidak imbang ini boleh jadi karena
ditempatkan dalam akuarium yang terlalu kecil.

10.

Ekor dan Sirip mengerut


Ekor dan sirip yang mengerut bisa terjadi bila air dalam akuarium
terlampau kotor atau karena suhunya terlalu rendah.

11.

Sungut menjorok kebawah


Arwana

yang

sehat

adalah

yang

sungutnya

kedepan.Namun

sering

arwana

sungutnya

lunglai,

menjorok
menjorok

kebawah.Ini merupakan pertanda arwana berada pada lingkungan


yang tidak semestinya.

30

eBudidaya - http://ebudidaya.com

B. Latihan 3
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan benar!
1. Larva ikan arwana yang baru menetas tidak perlu diberikan makan karena
masih mempunyai kuning telur dibadannya. Apa nama kuning telur tersebut
dan apa funngsinya
2. Jelaskan criteria arwana yang baik
3. secara teknis kolam untuk memelihara arwana harus memiliki persyaratan,
jelaskan.
4. sebutkan beberapa perlengkapan pokok dalam sebuah akuarium untuk
pemeliharaan arwana
5. Sebutkan beberapa jenis penyakit yang sering terjadi pada pemeliharaan ikan
arwana
C. Rangkuman
Larva yang baru dipanen ditempatkan di akuarium bervolume air 100
liter. Kepadatan 10-15 ekor larva per akuarium. Pakan belum diberikan karena
di kantung perut masih menempel kuning telur (yolksak) sebagai sumber
nutrisi. Pakan baru diberikan setelah kuning telur habis dikonsumsi larva. Saat
itu larva 1,5 bulan dengan panjang 7-8 cm. jenis pakan untuk larva berupa
udang atau ikan kecil berukuran 1-2 cm. pakan diberikan sedikit demi sedikit
hingga larva menolak makan.
Secara umum, ciri-ciri arwana yang baik dapat dilihat dari gerakan,
bentuk badan,kepala ekor dan sisik. Arwana berkualitas tinggi memiliki bentuk
ekor yang lebar dan bulat mirip kipas. Pilih yang ekornya masih mulus, tidak
ada bekas gigitan, dan tidak berbintik bintik putih.
Aspek pakan yang perlu diperhatikan tidak hanya menyangkut jenis dan jumlah
pakan, tetapi juga tehnik pemberiannya.Makanan yang masih hidup lebih
disukai arwana diantaranya adalah: jangkrik, kelabang, ikan kecil, kadal, dan
katak
31

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Secara rutin harus dilakukan pemeriksaan terhadap kualitas air


pemeliharaan arwana agar ikan dapat hidup sehat, parameter air yang ideal
untuk peeliharaan ikan arwana adalah Suhu 25 30oC,pH 6,0 7,0,Kandungan
Oksigen lebih dari 5 ppm, dan Kandungan Karbondioksida kurang dari 2,5 ppm.

D. Evaluasi 3
Jawablah pernyatanyaan dengan (B) jika benar dan (S) jika salah.
1. Ikan arwana memiliki masa pengerapan telur dan larva yang cukup lama yaitu
1,5 tahun sampai ikan benar-benar kuat dan telah habis kuning telurnya
2. Perlengkapan akuarium arwana yang berfungsi sebagai pensuplay oksigen
adalah vibrator
3. Heather dan thermostat merupakan salah satu peralatan pokok dalam
akuarium yang berfungsi sebagai penstabil panas atau suhu air
4. Jenis pakan alami untuk ikan arwana sangat bervariasi diantaranya: jangkrik,
kelabang, ikan-ikan kecil, katak dan kadal
5. Dalam memelihara arwana, penting dilakukan pemeriksaan secara rutin
terhadap kualitas air pemeliharaan terutama pH air. Jika terjadi perubahan pH
air sampai mencapai kurang dari 6 maka pertumbuhan ikan akan lambat.

E.

Umpan balik dan tindak lanjut

Cocokan jawaban dengan kunci jawaban latihan dan evaluasi yang terdapat diakhir
materi ini.

Hitung jawaban yang benar, gunakan rumus berikut untuk mengetahui

tingkat penguasaan saudara terhadap materi ini.

32

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Jumlah jawaban yang benar


X 100%

Tingkat penguasaan =
Jumlah soal

Arti tingkat penguasaan:


90-100%= baik sekali
80-89% = baik
70-79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, anda dapat meneruskan modul
selanjutnya. Jika masih dibawah 80% anda harus mengulangi kegiatan belajar
tersebut, terutama bagian yang belum dikuasai.

33

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Kunci Jawaban
Materi pokok 1
Latihan 1

1. Cirri fisik arwana yang baik

Secara morfologis (ciri-ciri fisik),badan dan kepala arwana agak


padat.

Tubuhnya pipih dan punggungnya datar

Sisiknya berukuran besar dan permukaanya mengkilap

Giginya berjumlah 15-17

Gurat sisi terdapat disamping kanan dan kiri tubuhnya

2. Kategori arwana dari asia tenggara


-

Indonesian Red Arwana,

Indonesia Red Tail Golden Arwana,

Malaysian Golden Arwana,dan

Green Arwana .

3. Ikan arwana umumnya memijah pada awal musim penghujan dengan


suhu air di alam 30oC
4. Jenis-jenis ikan arwana yang berkembang
-

Arwana Irian

Arwana Australia

Arwana Brazil Silver

Arwana Aureus

Arwana Brazil Black

34

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Evaluasi 1
1. S
2. B
3. B

Materi pokok 2
Latihan 2
1. Kriteria Calon induk yang baik:
-

Calon induk berumur 5-6 tahun.

Panjang tubuh 60 cm dan bobot sekitar 4 kg.

Agar menghasilkan anakan yang murni dan berkualitas, strain kedua


calon induk harus sama.

Calon induk sehat dan bebas penyakit.

2. Arwana jantan:
-

bertubuh lebih panjang dan ramping

Kepala besar, mulut agak lebar,

dada dan sirip dada lebih panjang, serta

sirip punggung menyempit.


Arwana Betina:

tubuh lebih pendek, lebar, dan agak gemuk.

Kepala meruncing dengan mulut lebih kecil.

Dada dan sirip dada lebih pendek, dan


35

eBudidaya - http://ebudidaya.com

sirip punggung melebar.

3. Pakan induk arwana berupa kodok, ikan kecil,kelabang, kecoak,dan


udang. Ikan segar seperti teri juga dapat dimanfaatkan sebagai
pakan
4. Lama pengerama telur 40-41 hari di dalam mulut jantan
5. Seekor induk arwana rata-rata menhasilkan 30 ekor benih setahun
Evaluasi 2
7. B

9. S

8. S

10. S

9. B

Materi pokok 3
Latihan 3
1. Yolksak, fungsinya adalah sebagai cadangan makanan/nutrisi selama
sebelum mendapatkan asupan makanan dari luar yaitu setelah berumur
1,5 bulan
2. Kriteria arwana yang baik
- Arwana yang sehat gerakannya lincah
- Bentuk badan yang baik adalah punggung memanjang dan lurus,
tidak bengkok
- bermulut lebar, letaknya di atas moncong
- Mata arwana yang baik adalah bulat dan besar.
- bentuk ekor lebar dan bulat seperti kipas
- tutup insangnya keras dan rapat, matanya tidak juling
3. Persyaratan kolam arwana
-

Dasar dan dinding kolam harus kedap air dan kuat menahan air.

36

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Kolam harus mudah diisi air dan mudah dikeringkan dalam waktu
singkat.

Luas kolam antara 50-1.000 m2

Bentuk kolam sebaiknya empat persegi panjang.

Dasar kolam dibuat miring, sekitar 20-30 derajat kearah saluran


keluar.

Kedalaman kolam antara 1-2 meter.

Tempat pemasukan dan pengeluaran air, berupa pipa paralon


yang dapat diputar.

4. Peralatan pokok dalam akuarium arwana: aerator, filter, thermometer,


heather, dan lampu
5. Beberapa jenis kelainan /penyakit pada ikan arwana
-

Penyakit gigit ekor

Tutup insang melengkung

Mogok makan

Penyakit Mata Juling

Dubur ikan merah dan membengkak

Sisik Berdiri

Tulang punggung bengkok

Ekor patah

Sungut menjorok kebawah

Ekor dan Sirip mengerut

Sungut Tumbuh Pendek

Evaluasi 3
1. S

4. B

2. S

5. B

3. B
37

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Daftar Pustaka
Effendi,I. 2004. Pengantar Akuakultur. PT Penebar Swadaya. Depok
Emiliana, 2003. Arwna si Ikan Naga. Agromedia pustaka. Jakarta
Budi,E.K. 2009. Ensiklopedia popular ikan air tawar. Lily publisher. Yogyakarta
Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya. budidaya perikanan arwana
merah. Diambil pada tanggal 20 november 2011 dari world wide web:
http://www.warintekjogja.com/warintek/warintekjogja/warintek_v3/datadigital
/bk/arwana.pdf

Susanto, heru. 2001. Arwana. Penebar swadaya. Jakarta.


Trubus. 2002. Panduan praktis tangkarkan arwana kualitas ekspor. Majalah
trubus. Jakarta

38

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Daftar Istilah

Aklimatisasi, proses penyesuaian lingkungan


Dosis, takaran
Fertilisasi, pembuahan
Klasifikasi, pengelompokan
Morfologi, bentuk tubuh bagian luar dari suatu makhluk hidup
Pemijahan, proses perkawinan ikan antara induk jantan dan betina
SR (survival rate), tingkat kelulus hidupan
Thelicum, alat kelamin betina pada induk udang
Taksonomi, identifikasi organism berdasarkan kelasnya
Yolk sac, kuning telur sebagai cadangan makanan sebelum larva ikan medapan
asupan makan

39

eBudidaya - http://ebudidaya.com

Petunjuk Penggunaan Modul

1. Pelajari daftar isi serta skema kedudukan modul dengan cermat dan teliti
karena dalam skema modul akan nampak kedudukan modul yang
sedang Anda pelajari ini antara modul-modul yang lain.
2. Perhatikan langkah-langkah dalam melakukan pekerjaan dengan benar
untuk mempermudah dalam memahami suatu proses pekerjaan,
sehingga diperoleh hasil yang optimal.
3. Pahami setiap teori dasar yang akan menunjang penguasaan materi
dengan membaca secara teliti. Bilamana terdapat evaluasi maka
kerjakan evaluasi tersebut sebagai sarana latihan.
4. Jawablah soal dengan jawaban yang singkat dan jelas serta kerjakan
sesuai dengan kemampuan Anda setelah mempelajari modul ini.
5. Bila terdapat penugasan, kerjakan tugas tersebut dengan baik dan bila
perlu konsultasikan hasil penugasan tersebut kepada guru/instruktur.
6. Catatlah semua kesulitan anda dalam mempelajari modul ini untuk
ditanyakan pada guru/instruktur pada saat tatap muka. Bacalah referensi
lain yang ada hubungan dengan materi modul ini agar Anda
mendapatkan pengetahuan tambahan.

vi

eBudidaya - http://ebudidaya.com