Anda di halaman 1dari 34

 

KUMPULAN ARTIKEL 
Arif Kristanta
Bagian 1 

 
DAFTAR ISI 
 

1. Judul .............................................................................................................................   1 
2. Daftar Isi .......................................................................................................................   2 
3. Mengapa Aliran Kharismatik (masih) Menarik ............................................................   3 
4. Kesalahpahaman tentang Mujizat ...............................................................................   6 
5. Bahasa Roh : Bagian 1 ..................................................................................................   11 
6. Bahasa Roh : Bagian 2 ..................................................................................................   16 
7. Menara Doa Jakarta : Gereja dengan Dua Wajah........................................................   18 
8. Tragedi Zakat dan Tragedi Perpuluhan ........................................................................   22 
9. Besar pasti Besar ..........................................................................................................   25 
10. Cara Pembaptisan ........................................................................................................   28 


 
Mengapa Aliran Kharismatik (masih) Menarik?
Sekalipun  pertumbuhan  aliran  Kharismatik  sudah  mencapai  puncaknya  pada  tahun  1990‐
an, namun pertanyaan di atas masih sangat relevan pada saat ini. Sekitar dua tahun yang lalu 
warga  kristiani  di  kota  Yogyakarta  dihebohkan  dengan  akan  adanya  “Yogya  Festival”  yang 
akhirnya batal dilaksanakan karena ada ancaman dari ormas tertentu dan juga tidak mendapat 
ijin dari aparat keamanan setempat. Bahkan sempat keluar fatwa dari ulama setempat bahwa 
haram hukumnya bagi umat tertentu untuk datang ke kegiatan tersebut. 
Saat  ini  pun  umat  Kristen  di  Yogyakarta  dibombardir  dengan  khotbah‐khotbah  tentang 
mujizat,  kesembuhan,  kemakmuran  dan  lain‐lain  melalui  pesawat  radio.  Tidak  sedikit  orang 
kristen  yang  tidak  mau  ke  gereja  karena  sudah  meresa  “dikenyangkan”  dengan  mendengar 
khotbah melalui radio. 
Sementara itu gereja‐gereja di tetangga kota Yogyakarta banyak yang gerah dengan adanya 
kegiatan dari sebuah gereja kharismatik (yang mengklaim sebagai gereja dengan pertumbuhan 
tercepat di Indonesia, bahkan di dunia) yang suka antar jemput bagi siapa saja yang mau ikut 
kebaktian  di  gerejanya,  tidak  peduli  apakah  orang  itu  adalah  anggota  dari  gereja  lain  atau 
bukan.  Ya,  siapa  sih  yang  tidak  mau  dimanja?  Mau  ke  gereja  aja  dijemput  pakai  bus,  dan 
suasana di gereja begitu mewah, dan diberi sajian musik dan khotbah yang meninabobokan? 
Nah, mengapa gerakan kharismatik (masih) menarik ? 
Dari  pengalaman kurang  lebih  20  tahun  menjadi  pengikut  aliran  kharismatik,  penulis 
menemukan beberapa alasan mengapa orang tertarik dengan aliran ini! 
1)  Keadaan yang suam‐suam di gerejanya. 
  Inilah  hal  yang  penulis  rasakan  ketika memutuskan  untuk  mengikuti  kegiatan  di  aliran 
kharismatik,  dan  yang  mungkin  juga  dirasakan  oleh  banyak  orang  yang  lainnya.  Banyak 
gereja  arus  utama  yang  kurang  peduli  terhadap  pertumbuhan  rohani  jemaatnya.  Banyak 
gereja yang mirip dengan organisasi sosial semata. Kristus dan kebenaran Alkitab jarang dan 
hampir  tidak  pernah  diberitakan  di  atas  mimbar,  sebaliknya  mimbar  lebih  banyak  dipakai 
untuk kuliah etika dan bagaimana hidup bermasyarakat yang baik. 
  Jujur  saja,  itulah  yang  penulis  rasakan  di  gereja  penulis  dan  mungkin juga  dirasakan  oleh 
banyak  orang  di  gerejanya  masing‐masing.  Nah,  kalau  ada  warga  jemaat  yang  sungguh‐
sungguh  telah  bertobat  dan  mau  mengenal  Kristus  dan  kebenara  Alkitab  lebih  dalam  lagi, 
maka  jangan  disalahkan  ketika  mereka  lari  ke  aliran  kharismatik  yang  memang  dalam 
khotbah‐khotbahnya  selalu  menyebut  nama  Kristus  dan  menggunakan  banyak  ayat‐ayat 
Alkitab dalam khotbahnya. Hal seperti inilah yang menyebabkan banyak orang yang aktif di 
gereja arus utama justru yang lebih duluan “lari’ ke aliran kharismatik! 
  Penulis  percaya  bahwa  sebenarnya  gerakan  kharismatik  dipakai  Tuhan  untuk 
menyadarkan pemimpin‐pemimpin gereja arus utama untuk sadar dari keadaannya yang 
suam‐suam kuku dan kembali menjadi gereja yang mengutamakan Kristus dan memegang 
ajaran murni dari Alkitab! 
  Namun  apa  yang  terjadi?  Justru  banyak  pemimpin  gereja  arus  utama  yang  menyalahkan 
para  pemimpin  gerakan  kharismatik  dan  jemaatnya  yang  “lari”  tanpa  mau  mengakui 


 
keadaannya  yang  suam‐suam  dan  memperbaikinya  sehingga  tidak  heran  kalau  saat  ini 
banyak gereja arus utama yang mulai “dicuekin” jemaatnya. 
  Gereja  di  mana  penulis  berjemaat  adalah  salah  satu  gereja  yang  demikian  ini.  Waktu  yang 
paling  ditunggu‐tunggu  adalah  ketika  pengkhotbah  berkata  “akhirnya  ….”,  ya,  karena 
khotbah pendeta maupun majelis tidak menarik dan tidak membuat jemaat bisa bertumbuh 
karena  isinya  hanya  hal‐hal  etika  dan  pratik  hidup  di  tengah‐tengah  masyarakat,  sehingga 
waktu  khotbah  adalah  waktu  yang  paling  menyesakkan  ketika  mengikuti  kebaktian  ……  ya 
ampun….. 
2)   Ajaran‐ajaran kharismatik sesuai dengan sifat dasar manusia yang berdosa yaitu suka yang 
supranatural,  maunya  dapat  banyak  dengan  cara  instan,  tanpa  kerja  keras,  dan  tetap 
menjadi manusia yang paling terhormat. 
a.  Mujizat 
  Siapa  sih  yang  tidak  suka  mendapatkan  mujizat?  Siapa  sih  tidak  suka sembuh  dengan 
mujizat  dan  gratis  dari  pada  keluar  uang  sangat  banyak  di  RS?  Lihat  saja  puluhan  ribu 
orang  yang  antri  untuk  mendapat  kesempatan  disembuhan  oleh  dukun  cilik  Ponari  di 
Jombang!  Sekalipun  empat  orang  telah  meninggal  karena  diinjak‐injak  pada  saat  antri 
berobat mereka tidak peduli. 
  Pada  saat  resesi  ekonomi  global  seperti  saat  ini  dimana  hidup  semakin  sulit  maka 
tawaran adanya mujizat untuk melepaskan dari kesulitan hidup merupakan berita yang 
paling  ditunggu‐tunggu  banyak  orang.  Orang‐orang  kristen  seperti  ini  sama  dengan 
ribuan orang yang antri di ruman dukun cilik Ponari, sudah tidak mau menggunakan akal 
sehatnya dan lebih mempercayai sesuatu yang mistik! 
  Faktanya  mujizat  memang  jadi  andalan  utama  dari  gerakan  kharsmatik  untuk  mencari 
“mangsanya”.  Salah  satu  radio  kristen  di  kota  Yogyakarta   menyiarkan  acara  “Mujizat 
setiap hari”. Mereka punya moto “ Alamilah mujizat setiap hari” . Lho, kalau sesuatu hal 
itu  terjadi  setiap  hari  maka  hal  itu  bukan  lagi  mujizat  namanya,  tetapi  sesuatu  yang 
sudah biasa. 
  Ketika  ada  salah  satu  anggota  gereja  ini  mengalami  mujizat  karena  pelayanan  gereja, 
jadi  pasti  dia  akan  dibawa  kemana‐mana  untuk  bersaksi  (dengan  sedikit  /  banyak  di 
besar‐besarkan)  dengan  maksud  supaya  banyak  orang  datang  ke  gerejanya  dan 
mengalami mujizat yang sama! 
b.  Janji hidup sukses, selalu menang, dan menjadi anak Raja yang terhormat. 
  Siapa sih yang tidak pingin semua di atas? Kalau ada orang kristen yang pikirannya masih 
dikuasi  hal‐hal  yang  duniawi  seperti  di  atas,  maka  ajaran  kharismatik  sangat  menarik 
baginya dan dia pasti mengikutinya, termasuk penulis dulu. 
  Penulis  berasal  dari  keluarga  miskin,  beli  Alkitabpun  tidak  mampu.  Nah  ketika  ada 
pengkhotbah  yang  mengajarkan  bahwa  orang  kristen  asal  percaya  dan  banyak  berdoa 
maka  Tuhan  pasti  memberkati  dengan  harta  melimpah,  selalu  berhasil  dan  sukses,  dan 
menjadi  orang  terhormat  (kepala)  maka  penulis  langsung  punya  mimpi  yang  indah 
sebagai  orang  kaya  raya  tanpa  bekerja keras,  cukup  dengan  banyak  berdoa  dan  puasa. 


 
Banyak  doa  banyak  berkat  (jasmani),  begitu  moto  penulis  menirukan  salah  seorang 
pengkhotbah terkenal. 
  Apalagi setelah penulis membaca buku‐buku dan mendengar khotbah‐khotbah dari para 
pemimpin  kharismatik  yang  sangat  terkenal  yang  semuanya  menggambarkan  betapa 
Tuhan memberkati mereka dengan berkat jasmani yang melimpah maka penulis semakin 
semangat mengikuti ajaran kharismatik. Jika bertahun‐tahun penulis belum mendapatkan 
mimpi tersebut penulis selalu menyalahkan diri bahwa penulis belum sungguh‐sungguh di 
dalam berdoa. 
  Dan orang‐orang seperti penulis dulu, yang miskin, punya utang banyak, punya masalah 
keluarga  yang  berat  dan  sebagainya  adalah  sasaran  empuk  bagi  gerakan  kharismatik  ini 
dan janji‐janji serta mimpi‐mimpi seperti di atas adalah umpan yang sangat menggiurkan 
untuk langsung dimakan tanpa perlu pikir panjang! 

    Akan  tetapi,  kita  juga  harus  jujur  bahwa  banyak  hal  yang  positif  dalam  gerakan 
kharismatik, misalnya semangat dalam berdoa, mendengar firman Tuhan, dan semangat 
pelayanan  kepada  Tuhan.  Untuk  itu  kita  harus  mengambil  hal‐hal  yang  positif  dari 
gerakan  kharismatik  tersebut.  Apabila  kita  mempunyai  semangat  yang  dimiliki  oleh 
gerakan  kharismatik  ini  dan  mempunyai  pengetahuan  doktrin  dan  ajaran  yang  benar‐
benar  keluar  dari  firman  Tuhan  (Alkitab)  maka  gereja  pasti  akan  tumbuh  dan  berbuah 
lebat. 


 
KESALAHPAHAMAN TENTANG MUJIZAT
1.   Setiap  hamba  Tuhan  yang  dalam  pelayanannya  banyak  terjadi  mujizat,  pastilah  hamba 
Tuhan yang sejati dan diutus oleh Tuhan. 
  Dalam berbagai debat yang menyangkut seorang hamba Tuhan, walaupun ajarannya telah 
benar‐benar  menyimpang  dari  Alkitab,  tetap  saja  jemaatnya  menyakini  bahwa 
pendeta/pemimpinnya benar‐benar utusan Tuhan yang dibuktikan dengan mujizat‐mujizat 
yang terjadi di dalam pelayanannya. Benarkah demikian?  
  Berita Alkitab:  
  Memang benar bahwa salah satu cara Tuhan untuk membuktikan bahwa seseorang adalah 
Rasul‐Nya melalui tanda‐tanda ajaib / mujizat yang menyertainya.  
  2 Korintus 12:12: 
  Segala  sesuatu  yang  membuktikan,  bahwa  aku  adalah  seorang  rasul,  telah  dilakukan  di 
tengah‐tengah  kamu  dengan  segala  kesabaran  oleh  tanda‐tanda,  mujizat‐mujizat  dan 
kuasa‐kuasa.  
  Ibrani 2:4 
  Allah  meneguhkan  kesaksian  mereka  oleh  tanda‐tanda  dan  mujizat‐mujizat  dan  oleh 
berbagai‐bagai  penyataan  kekuasaan  dan  karena  Roh  Kudus,  yang  dibagi‐bagikan‐Nya 
menurut kehendak‐Nya. 
  Tetapi harus diingat juga, bahwa pada akhir zaman ini, justru nabi‐nabi palsu dan mesias‐
mesias palsu‐lah yang paling banyak membuat mujizat dan tanda‐tanda yang dahsyat!  
  Matius 7:22 
  Pada  hari  terakhir  banyak  orang  akan  berseru  kepada‐Ku:  Tuhan,  Tuhan,  bukankah  kami 
bernubuat demi nama‐Mu, dan mengusir setan demi nama‐Mu, dan mengadakan banyak 
mujizat demi nama‐Mu juga?  
  Matius 24:24 
  Sebab  Mesias‐mesias  palsu  dan  nabi‐nabi  palsu  akan  muncul  dan  mereka  akan 
mengadakan tanda‐tanda yang dahsyat dan mujizat‐mujizat, sehingga sekiranya mungkin, 
mereka menyesatkan orang‐orang pilihan juga.  
  2 Tesalonika 2:9 ,10 
  Kedatangan  si  pendurhaka  itu  adalah  pekerjaan  Iblis,  dan  akan  disertai  rupa‐rupa 
perbuatan ajaib, tanda‐tanda dan mujizat‐mujizat palsu, dengan rupa‐rupa tipu daya jahat 
terhadap  orang‐orang  yang  harus  binasa  karena  mereka  tidak  menerima  dan  mengasihi 
kebenaran yang dapat menyelamatkan mereka.  
  Wahyu 16:14 
  Itulah  roh‐roh  setan  yang  mengadakan  perbuatan‐perbuatan  ajaib,  dan  mereka  pergi 
mendapatkan  raja‐raja  di  seluruh  dunia,  untuk  mengumpulkan  mereka  guna  peperangan 
pada hari besar, yaitu hari Allah Yang Mahakuasa.  
 
Beberapa tanda dari akhir zaman adalah:  
1) Banyak  nabi  palsu  dan  mesias  (yang  mengaku  diurapi  oleh  Allah)  palsu  akan 
bermunculan dan mengadakan tanda‐tanda ajaib dan mujizat‐mujizat.  


 
  Kalau kita baca perikop Matius 7: 15 – 23 dan Matius 13: 24 – 30, 36 – 43 sudah jelas 
bahwa nabi‐nabi palsu dan orang‐orang yang menganggap dirinya diurapi oleh Tuhan ini 
ada di dalam gereja dan  secara  kasat mata tidak bisa dibedakan dengan orang  Kristen 
sejati. Sama seperti sulitnya membedakan gandum dan lalang, demikian juga sulit untuk 
membedakan nabi‐nabi palsu dan mesias‐mesias palsu dengan nabi  dan utusan Tuhan 
yang  sejati.  Yang  jelas  diantara  hamba‐hamba  Tuhan  dan  orang‐orang  yang  mengaku 
diurapi  khusus  oleh  Tuhan  dan  yang  saat  ini  ada  di  gereja‐gereja  pasti  banyak  yang 
palsu. 
  Yang pasti, kepalsuan mereka akan sangat jelas pada saat penghakiman nanti:  
  Matius 7: 23 
  Pada  waktu  itulah  Aku  akan  berterus  terang  kepada  mereka  dan  berkata:  Aku  tidak 
pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada‐Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!" 
Jadi:  meskipun  mereka  melakukan  mujizat  dan  tanda  ajaib  demi  Nama  Tuhan  Yesus, 
Tuhan  tidak  pernah  mengenal  mereka,  apalagi  mengutus  mereka.  Lalu  dari  mana 
mujizat dan tanda ajaib yang mereka buat?  
 
Matius 13: 41‐43 
Anak Manusia akan menyuruh malaikat‐malaikat‐Nya dan mereka akan mengumpulkan 
segala  sesuatu  yang  menyesatkan  dan  semua  orang  yang  melakukan  kejahatan  dari 
dalam Kerajaan‐Nya. Semuanya akan dicampakkan ke dalam dapur api; di sanalah akan 
terdapat  ratapan  dan  kertakan  gigi.  Pada  waktu  itulah  orang‐orang  benar  akan 
bercahaya seperti matahari dalam Kerajaan Bapa mereka. Siapa bertelinga, hendaklah 
ia mendengar!"  
Siapakah yang dijadikan sasaran empuk oleh nabi dan mesias palsu tersebut?  
a.  Mereka yang suka akan hal‐hal yang “supranatural’ dan mudah percaya akan setiap 
muizat.  
b.  Mereka yang lebih suka cerita‐cerita yang spektakuler dan menggebohkan dari pada 
pemberitaan yang Alkitabiah ( 2 Tes 2: 10)  
  Untuk itu, hati‐hatilah terhadap “hamba‐hamba” Tuhan yang lebih banyak mengobral 
mujizat dari pada pemberitaan Firman Tuhan yang Alkitabiah. Hati‐hatilah terhadap 
“hamba‐hamba”  Tuhan  yang  lebih  banyak  menyampaikan  kesaksian‐kesaksian  yang 
hebat‐hebat  tetapi  sedikit  (bahkan  tidak  pernah)  memberitakan  kebenaran  yang 
dihasilkan dari penyelidikan Alkitab yang sungguh‐sungguh dan mendalam. 
Waspadalah! – waspadalah!.  
 
2)  Dengan  mujizat‐mujizat  dan  tanda‐tanda  yang  dahsyat,  nabi‐nabi  dan  orang‐orang  yang 
mengaku  diurapi  ini  akan  berhasil  menggaet  para  pemimpin  dan  tokoh‐tokoh  yang 
penting di banyak negara. (Wahyu 16: 14)  
  Jadi;  jangan  heran  dan  bahkan  terkagum‐kagum  dengan  “hamba‐hamba”  Tuhan  yang 
berhasil medapatkan jemaat dari kalangan orang penting dan berpengaruh di negara ini, 
karena kemungkinan besar mereka adalah nabi‐nabi palsu.  
  Nah, agar Anda terhindar dari tipu daya nabi‐nabi palsu dan orang‐orang yang mengaku 
mendapat urapan khusus dari Tuhan caranya mudah:  
a.  Jangan  percaya  setiap  “hamba  Tuhan”  yang  mengandalkan  muzijat  dan  mengaku 
dirinya diurapi  khusus oleh  Tuhan.  Ujilah mereka dengan melihat apakah berita  yang 
disampaikan Alkitabiah atau ngacau, cuma comot ayat sana‐sini, nah untuk itu;  
b. Banyaklah belajar kebenaran Firman Tuhan.  


 
   
2. Untuk mengalami mujizat harus hidup suci dan punya iman yang hebat!  
  Ada seseorang yang sedang sakit dan dan dilayani oleh seorang “hamba Tuhan”. Walaupun 
“hamba  Tuhan”  itu  telah  berdoa  mati‐matian  eh,  penyakit  orang  itu  tidak  juga  sembuh‐
sembuh.  Untuk  amannya  sang  “hamba  Tuhan”  tadi  langsung  memvonis:  Anda  pasti  masih 
nyimpen dosa atau kalau tidak, iman Anda belum beres! Enak sekali….. sang “hamba Tuhan” 
tersebut ngomong ya!  
  Dalam  beberapa  kasus  yang  terjadi  di  Alkitab  memang  Tuha  Yesus  pernah  berkata: 
“Imanmulah  yang  meyembuhkan  engkau”,  tetapi  ada  beberap  kasus  lainnya  mujizat 
kesembuhan  terjadi  justru  ketika  seseorang  masih  berdosa  dan  belum  mengenal  (apalagi 
beriman pada) Tuhan Yesus.  
  Contoh :  
a.  Kasus  penyembuhan  orang  yang  sudah  38  tahun  sakit  di  kolam  Betesda  (Yoh  5:  1  –  18) 
Pada ayat 13,14 jelas bahwa ketika orang itu sudah sembuh ia belum mengenal Yesus dan 
dosanya baru diampuni setelah sembuh.  
b.  Kasus  orang  buta  yang  dicelikkan  oleh  Tuhan  Yesus  (  Yoh.  9) 
Dari  ayat  35  –  39  jelas  bahwa  orang  yang  disembuhkan  tersebut  baru  percaya  kepada 
Tuhan Yesus setelah sembuh / mengalami mujizat. Dan orang tersebut buta bukan karena 
dosanya tetapi karena rencana Allah dimana melaluinya Allah akan dimuliakan.  
 
  Di  sisi  lain,  ada  orang  yang  beriman  dan  hidup  baik,  toh  ketika  mereka  berdoa  mohon 
mujizat kesembuhan, Tuhan juga tidak mau sembuhkan. ( contoh Paulus dan Timotius)  
  Jadi,  mujizat  (misalnya  kesembuhan)  tidak  tergantung  pada  manusia  (baik  hamba  Tuhan 
maupun  yang  sakit),  tetapi  semata‐mata  tergantung  pada  otoritas  /  kedaulatan  dan 
kehendak Tuhan! Inilah mujizat / kesembuhan yang sejati.  
  Kalau  seorang  hamba  Tuhan  memang  berada  di  bawah  otoritas  dan  kedaulatan  Tuhan, 
cukup  hanya  sekali  ucap;  “sembuhlah  engkau!”,  maka  orang  itu  pasti  sembuh.  Jadi  tidak 
usah berteriak‐teriak dan berulang‐ulang mengucap ; ‘sembuh!”….. “sembuh!” …. Dan kalau 
ternyata tidak sembuh‐sembuh juga, langsung memvonis : pasti masih ada dosa atau iman 
Anda nggak beres! Kasihan deh lu yang mengikuti “hamba Tuhan” seperti ini! 
   Waspadalah ….  
 
3. Adanya muzijat dan tanda‐tanda yang dahsyat membuat orang mudah percaya pada Tuhan 
Yesus.  
  Ada  banyak  “hamba  Tuhan”  yang  menjadikan  mujizat  sebagai  “program  unggulan”  untuk 
mencari  jemaat.  Program‐program  siaran  rohani  di  Radio  dan  Televisi  banyak  yang 
menjanjikan  “mujizat  akan  terjadi  bagi  setiap  Anda  yang  mendengarkan  siaran  ini  atu 
melihat tayangan ini”. 
  Benarkah  dengan  menawarkan  mujizat  lantas  banyak  orang  yang  percaya  pada  Tuhan 
Yesus?  
  Memang, ada beberapa kasus yang demikian. Mujizat yang dialami oleh orang sakit selama 
38 tahun dan orang buta di atas ( point 2a dan 2b) membuat mereka percaya pada Tuhan 
Yesus, tetapi pada kasus lain tidak demikian.  
  Matius 11:20 
  Lalu Yesus mulai mengecam kota‐kota yang tidak bertobat, sekalipun di situ Ia paling banyak 
melakukan mujizat‐mujizat‐Nya:  


 
  Yohanes 12:37 
  Dan  meskipun  Yesus  mengadakan  begitu  banyak  mujizat  di  depan  mata  mereka,  namun 
mereka tidak percaya kepada‐Nya,  
  Dari dua ayat di atas saja sudah cukup membuktikan bahwa banyaknya mujizat yang terjadi 
(padahal  ini  mujizat  yang  sejati)  tidak  menjamin  banyak  orang  mau  percaya  kepada  Tuhan 
Yesus.  
  Saat  ini  yang  terjadi  justru  sebaliknya,  mujizat‐mujizat  yang  ditawarkan  oleh  para  “hamba 
Tuhan” membuat banyak orang:  
 
  1) Kecewa kepada Tuhan Yesus!  
  Begitu  banyaknya  tawaran  dan  nubuatan  :  Tuhan  pasti  sembuhkan,  Tuhan  pasti  buat 
mujizat, membuat banyak orang punya kepercayaan ikut Tuhan itu enak lho, sakit tinggal 
perintah  Tuhan  Yesus  sembuhkan  saya,  saya  pasti  sembuh.  Kesulitan  ekonomi?  Tinggal 
doa dalam nama Tuhan Yesus uang datang…. Eh ada orang kasih uang dsb. 
  Tapi  apa  yang  terjadi?  Justru  penderitaan  demi  penderitaan  lah  yang  dialami,  sakit 
bertahun‐tahun  tidak  sembuh,  utang  numpuk  dimana‐mana.  Lalu  mereka  berteriak  : 
Tuhan  dimana  Engkau?  Dimana  Kuasa‐Mu?  Mengapa  Kau  biarkan  anak‐ku  diperkosa, 
mengapa Kau biarkan anakku terlantar di jalanan, katanya Engkau pasti buat mujizat dan 
kuasaMu tidak terbatas!  
  Ingat! Tuhan sudah peringatkan: 
  Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan 
mengikut Aku. (Matius 16:24 )  
  Dan  jika  kita  adalah  anak,  maka  kita  juga  adalah  ahli  waris,  maksudnya  orang‐orang 
yang berhak menerima janji‐janji Allah, yang akan menerimanya bersama‐sama dengan 
Kristus,  yaitu  jika  kita  menderita  bersama‐sama  dengan  Dia,  supaya  kita  juga 
dipermuliakan bersama‐sama dengan Dia. (Roma 8:17 )  
  Sebab  kepada  kamu  dikaruniakan  bukan  saja  untuk  percaya  kepada  Kristus,  melainkan 
juga untuk menderita untuk Dia, (Filipi 1:29)  
  Ikutlah menderita sebagai seorang prajurit yang baik dari Kristus Yesus. (2 Timotius 2:3 )  
  Jadi, hati‐hatilah terhadap “hamba Tuhan” dan gereja yang hanya memberitakan tentang 
mujizat tanpa sedikitpun memperingatkan kepada jemaatnya untuk tetap setia dan tekun 
di  dalam  penderitaan,  karena  kemungkinan  besar  hamba  Tuhan  tersebut  nabi  palsu 
seperti  pada  zaman  Yehezkiel:  Oleh  karena,  ya  sungguh  karena  mereka  menyesatkan 
umat‐Ku  dengan  mengatakan:  Damai  sejahtera!,  padahal  sama  sekali  tidak  ada  damai 
sejahtera—mereka  itu  mendirikan  tembok  dan  lihat,  mereka  mengapurnya—(  Yehezkiel 
13:10 )  
  Oh iya … ya… berita tentang mujizat dan penderitaan bukankah bertentangan! Kalau kita 
tawarkan penderitaan pada jemaat, bukankah gereja kita tidak laku?  
 
2) Lebih membutuhkan mujizat dan mengagungkan hamba Tuhan‐nya dari pada membutuhkan 
Tuhan Yesus dan memuliakan‐Nya!  
  Waktu Jogja Festival mau dilaksanakan, panitia telah membuat baliho‐baliha di perempatan 
jalan raya, dan memuat iklannya di koran dengan ukuran yang besar. Coba tebak apa yang 
dituliskan pada baliho dan iklan di koran tersebut? Iya betul…. Tidak ada nama Tuhan Yesus 
sama sekali. Yang ada nama “hamba Tuhan” dan serangkaian mujizat yang bisa dibuatnya.  


 
  So, kalau ada orang yang datang ke acara tersebut, mereka butuh Tuhan Yesus atau butuh 
mujizat?  (Tetapi  syukurlah  acara  tersebut  dibatalkan  karena  “kuasa  Tuhan”  tidak  mampu 
mengatasi kekuatan beberapa orang yang keberatan terhadap acara tersebut! )  
  Demikian  juga  sewaktu  seorang  istri  dari  salah  satu  konglomerat  Indonesia  memberi 
kesaksian  lewat  layar  kaca  TVRI  atas  mujizat  yang  terjadi  di  keluarganya….  Coba  tebak  lagi 
nama  siapa  yang  paling  banyak  disebut  dan  disanjung  ….  Yang  jelas  bukan  nama  Tuhan 
Yesus!  
3) Menertawakan Kekristenan! 
  Adanya  berita‐berita  mujizat  di  kalangan  kekristenan  akhir‐akhir  ini  justru  menjadi  bahan 
tertawaan  bagi  orang‐orang  dari  agama  lain  dan  aliran  kepercayaan  lainnya.  Metode  yang 
dilakukan oleh “hamba‐hamba” Tuhan ini sudah pernah dipakai oleh para Wali Songo pada 
jaman  dulu  dan  juga  oleh  suatu  aliran  kepercayaan  (  Tri  Tunggal)  sampai  saat  ini.  Bahkan 
kalau  mau  jujur.  Mujizat‐mujizat  yang  dilakukan  oleh  para  Wali  Songo  dan  aliran 
kepercayaan ‘Tri Tunggal’ jauh lebih dahsyat dari mujizat para ‘hamba Tuhan”.  
  Contoh: 
Saat ini masih ada siaran langsung “kesembuhan” lewat layar televisi di salah satu TV lokal. 
Kalau  ada  orang  yang  sakit  tinggal  telepon  lalu  mengikuti  perintah  pengisi  acara,  maka 
sakitnya  akan  sembuh.  Bahkan  iklannya  di  salah  satu  media  cetak,  dalam  satu  halaman 
penuh dicantumkan kesaksian dari orang‐orang yang disembuhkan lengkap dengan foto dan 
alamat rumahnya. Bahkan ada penyakit yang ditransfer ke binatang segala!  
Akhirnya Dari semuanya ini bukan berarti penulis tidak percaya mujizat. Penulis percaya 
mujizat  masih  terjadi  bahkan  penulis  pernah  mendoakan  dua  orang  teman  penulis  yang  sakit 
dan  mereka  langsung  sembuh  seketika.  Tetapi  bagi  penulis  mujizat  bukan  yang  utama  dan 
harus  ditonjolkan.  Kita  harus  tetap  memprioritaskan  kebenaran  firman  Tuhan  di  atas  segala‐
galanya.  Peringatan  Tuhan  Yesus  tentang  banyaknya  nabi‐nabi  palsu  dan  orang‐orang  yang 
mengaku  diurapi  secara  khusus  oleh  Tuhan  dan  mereka  ini  akan  melakukan  banyak  mujizat‐
mujizat  dan  tanda‐tanda  sedemikian  rupa  dengan  tujuan  untuk  menyesatkan  orang‐orang 
pilihan Tuhan, membuat kita harus berhati‐hati terhadap berbagai gejala mujizat yang muncul 
di gereja.  Kalau kita belum mampu  membedakan mana mujizat  dari Tuhan dan mana mujizat 
dari  nabi‐nabi  palsu  dan  mesias‐mesias  palsu,  bukankah  akan  lebih  bijaksana  bila  kita 
menghindari pertemuan‐pertemuan yang mengesploitasi mujizat? 
 
Ingat lho! Iblis paling mudah memalsu mujizat dan Tuhan tidak  pernah menjamin bahwa Iblis 
tidak  bisa  menabur  benihnya  di  dalam  gereja‐Nya.  (Matius  13:  30,  39,  41)  Jangan  mau  ditipu 
kalau mujizat dilakukan dalam nama Tuhan Yesus pasti berasal dari Tuhan! (Matius 7: 15 – 23).  
 

10 
 
Bagian 1:
Fakta tentang Bahasa Roh : Di Alkitab dan di Jaman Sekarang
1) Sebagai salah satu tanda dari gereja yang am 
Mar 16:17, 18  
Tanda‐tanda ini akan menyertai orang‐orang yang percaya: 
1.mereka akan mengusir setan‐setan demi nama‐Ku, 
2.mereka akan berbicara dalam bahasa‐bahasa yang baru bagi mereka, 
3.mereka  akan  memegang  ular,  dan  sekalipun  mereka  minum  racun  maut,  mereka  tidak 
akan mendapat celaka; 
4.mereka akan meletakkan tangannya atas orang sakit, dan orang itu akan sembuh." 
  Sekalipun  banyak  ahli  teologia  meragukan  keaslian  dari  ayat  ini  (karena  ayat  ini  tidak  ada 
pada manuskrip Injil Markus yang paling awal) baiklah kita lihat apa maksud dari ayat ini. 
a.  Jelas  bahwa  keempat  tanda  di  atas  diperuntukkan  untuk  orang‐orang  percaya  (gereja 
secara  keseluruhan)  bukan  untuk  setiap  orang  percaya.  Kalau  tanda‐tanda  itu  ditujukan 
untuk  setiap  orang  percaya  maka  konsekuensinya  setiap  orang  percaya  harus  memiliki 
semua tanda‐tanda di atas. 
b.  Tanda‐tanda di atas ( kecuali minum racun maut) sudah digenapi oleh gereja mula‐mula : 
  ‐Mengusir setan  Kis 5: 16, Kis 8:7 dll 
  ‐Berbicara dalam bahasa‐bahasa yang baru Kis 2: 4 – 11 
  ‐Di gigit ular tidak mati Kis 28: 3,4,5 
  ‐Penyembuhan orang sakit Kis 5: 16 dll 
c.  Bahasa‐bahasa yang baru” ( Yunani : glossa, Inggris : tongues ) adalah bahasa‐bahasa dari 
suku / bangsa lain yang mempunyai struktur kalimat dan pengertian yang jelas dan dapat 
dimengerti oleh manusia. 
  Contoh di Kis 2: 4 ‐11. Ketika para murid ber”bahasa roh” maka orang Yahudi mendengar 
mereka berbicara dalam bahasa Yahudi, orang Kreta mendengar mereka berbahasa Kreta, 
orang Arab mendengar mereka berbahasa Arab”, dan sebagainya. 
 
Fakta sekarang: 
1.  Ada  beberapa  “hamba  Tuhan”  yang  menggunakan  ayat  ini  untuk  mengklaim  bahwa  setiap 
orang percaya harus ber”bahasa roh” sebagai tanda orang Kristen sejati, sehingga membuat 
orang Kristen yang tidak ber”bahasa roh” ragu‐ragu apakah mereka orang Kristen sejati atau 
tidak!  Ada  pertanyaan  yang  harus  dijawab  oleh  para  “hamba  Tuhan”  tersebut:  Mengapa 
hanya tanda ber”bahasa roh” yang ditekankan, bagaimana dengan 4 tanda yang lainnya? 
2.“Bahasa  roh”  saat  ini  berbeda  dengan  “bahasa  roh”  pada  Kisah  Para  Rasul.  Jelas  bahwa  di 
Kisah  Para  Rasul,  “bahasa  roh”  adalah  bahasa  yang  mempunyai  struktur  kalimat  dan  kata 
yang jelas dan dapat dimengerti oleh suku/bangsa lain. Tetapi “bahasa roh” saat ini adalah 
“bahasa”  yang  struktur  kalimat  dan  kata‐katanya  tidak  jelas.  Biasanya  hanya  terdiri  dari  2 
sampai 5 suku kata yang tidak jelas dan diulang‐ulang. 
Contoh : tra – la – la, tra – la – la dst , shikara‐kara‐ kara – mande .... dst 
Apakah ada bahasa dari suatu suku/bangsa yang mempunyai hanya 3 sampai 5 suku kata? 
 

11 
 
2)  Sebagai manifestasi Roh Kudus ketika Injil memasuki daerah/wilayah baru. 
  Bahasa roh di Kisah Para Rasul: 
  1.Di Yerusalem (Kis 2: 5‐11) 
  2.Di Kaisarea untuk orang non Yahudi (Kis 10: 46) 
  3.Di Efesus (kota internasional pada saat itu) (Kis 19: 6) 
  Bandingkan dengan amanat agung Tuhan Yesus : Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau 
Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi‐Ku di Yerusalem dan di seluruh 
Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi." 
  Jadi, bahasa roh yang terjadi di tiga tempat di atas menunjukkan bahwa Injil telah memasuki 
wilayah yang telah diamanatkan oleh Tuhan Yesus kepada para rasul, dan hanya terjadi satu 
kali di setiap tempat dan tidak terulang lagi. 
  Perlu  diingat  juga,  bahwa  peristiwa  terjadinya  bahasa  roh  di  atas  bersifat  dipkrispsi 
(menggambarkan)  yang  tidak  bisa  dijadikan  sebagai  suatu  ajaran  yang  harus  diikuti  oleh 
setiap orang Kristen. 
  Contoh: 
• Peristiwa pertobatan Saulus yang mengalami kebutaan dan tidak makan selama tiga hari 
tidak bisa dijadikan sebagai dasar ajaran bahwa setiap orang Kristen yang bertobat akan 
mengalami kebutaan dan harus puasa selama tiga hari. 
• Peristiwa  Tuhan  Yesus  dibabptis  di  sungai  Yordan  tidak  dapat  dijadikan  sebagai  dasar 
ajaran bahwa setiap orang Kristen harus dibaptis di sungai Yordan. 
  Demikian  juga,  peristiwa  terjadi  bahasa  roh  di  tiga  tempat  di  Kisah  Para  Rasul  tidak  bisa 
dijadikan sebagai dasar ajaran bahwa setiap gereja harus ada yang berbahasa roh. Tidak ada 
bukti di Alkitab bahwa setiap gereja dan orang percaya harus berbahasa roh. 
 
Fakta Sekarang: 
  Terdapat indikasi adanya pemaksaan bahasa roh di gereja‐gereja yang sudah lama berdiri. 

3)  Sebagai salah satu karunia dari banyak karunia 
  Dari  sekian  banyak  surat  penggembalaan  para  rasul  kepada  jemaat,  hanya  satu  surat  yang 
membahas tentang bahasa roh, itupun bukan berupa pujian tetapi teguran yang keras. 
  Fakta Alkitab: 
  I Kor 12:6 – 11, 27‐30  
  6.  Dan  ada  berbagai‐bagai  perbuatan  ajaib,  tetapi  Allah  adalah  satu  yang  mengerjakan 
semuanya dalam semua orang. 7 Tetapi kepada tiap‐tiap orang dikaruniakan penyataan Roh 
untuk kepentingan bersama. 8 Sebab kepada yang seorang Roh memberikan karunia untuk 
berkata‐kata  dengan  hikmat,  dan  kepada  yang  lain  Roh  yang  sama  memberikan  karunia 
berkata‐kata  dengan  pengetahuan.  9  Kepada  yang  seorang  Roh  yang  sama  memberikan 
iman, dan kepada yang lain Ia memberikan karunia untuk menyembuhkan. 10 Kepada yang 
seorang  Roh  memberikan  kuasa  untuk  mengadakan  mujizat,  dan  kepada  yang  lain  Ia 
memberikan  karunia  untuk  bernubuat,  dan  kepada  yang  lain  lagi  Ia  memberikan  karunia 
untuk  membedakan  bermacam‐macam  roh.  Kepada  yang  seorang  Ia  memberikan  karunia 
untuk berkata‐kata dengan bahasa roh, dan kepada yang lain Ia memberikan karunia untuk 
menafsirkan bahasa roh itu. 11 Tetapi semuanya ini dikerjakan oleh Roh yang satu dan yang 
sama,  yang  memberikan  karunia  kepada  tiap‐tiap  orang  secara  khusus,  seperti  yang 
dikehendaki‐Nya. 
 
27 Kamu semua adalah tubuh Kristus dan kamu masing‐masing adalah anggotanya. 28 Dan 

12 
 
Allah  telah  menetapkan  beberapa  orang  dalam  Jemaat:  pertama  sebagai  rasul,  kedua 
sebagai  nabi,  ketiga  sebagai  pengajar.  Selanjutnya  mereka  yang  mendapat  karunia  untuk 
mengadakan  mujizat,  untuk  menyembuhkan,  untuk  melayani,  untuk  memimpin,  dan  untuk 
berkata‐kata dalam bahasa roh. 29 Adakah mereka semua rasul, atau nabi, atau pengajar? 
Adakah  mereka  semua  mendapat  karunia  untuk  mengadakan  mujizat,  30  atau  untuk 
menyembuhkan,  atau  untuk  berkata‐kata  dalam  bahasa  roh,  atau  untuk  menafsirkan 
bahasa roh? 
  Jadi: 
Bahasa roh merupakan salah satu karunia Roh Kudus yang diberikan kepada beberapa orang 
percaya secara khusus dan sesuai dengan kehendak Roh Kudus. 
  Jadi, kalau kita memang tidak dikehendaki oleh Roh Kudus untuk menerima karunia bahasa 
roh, ya jangan memaksakan diri untuk bisa berbahasa roh, sampai kursus bahasa roh segala! 
Ya ampun..... 
  Demikian juga dengan para “hamba Tuhan” jangalah Anda memaksakan setiap orang Kristen 
untuk berbahasa roh, apalagi menghakimi orang yang tidak berbahasa roh sebagai tidak ada 
Roh  Kudusnya,  padahal  sangat  jelas  bahwa  tidak  semua  orang  percaya  mendapat  karunia 
bahasa roh! 
  1Kor 14:1,5, 18,19 
  Kejarlah  kasih  itu  dan  usahakanlah  dirimu  memperoleh  karunia‐karunia  Roh,  terutama 
karunia untuk bernubuat. 
  Aku suka, supaya kamu semua berkata‐kata dengan bahasa roh, tetapi lebih dari pada itu, 
supaya kamu bernubuat. Sebab orang yang bernubuat lebih berharga dari pada orang yang 
berkata‐kata  dengan  bahasa  roh,  kecuali  kalau  orang  itu  juga  menafsirkannya,  sehingga 
Jemaat  dapat  dibangun.  Aku  mengucap  syukur  kepada  Allah,  bahwa  aku  berkata‐kata 
dengan bahasa roh lebih dari pada kamu semua. Tetapi dalam pertemuan Jemaat aku lebih 
suka  mengucapkan  lima  kata  yang  dapat  dimengerti  untuk  mengajar  orang  lain  juga,  dari 
pada beribu‐ribu kata dengan bahasa roh. 
  Bagi Anda pemburu ( yang sangat ingin ) bahasa roh : 
• Kejarlah kasih terlebih dahulu. Tanpa adanya kasih semua karunia tidak ada gunanya / 
sia‐sia. 
• Mengapa  Anda  tidak  memburu  karunia  bernubuat?  Bukankah  karunia  nubuat  lebih 
berharga dan lebih bermanfaat bagi jemaat? 
• Lima  kata  dengan  bahasa  biasa  (mis  bhs  Indonesia)  lebih  baik  dan  bermanfaat  bagi 
jemaat bila dibanding dengan ribuan kata dalam bahasa roh ( padahal dalam prakteknya 
banyak orang Kristen cuma bisa lima kata bahasa roh) 
4)  Aturan ber”bahasa roh” 
I Kor 14: 27,28,37,38 
27 Jika ada yang berkata‐kata dengan bahasa roh, biarlah dua atau sebanyak‐banyaknya tiga 
orang, seorang demi seorang, dan harus ada seorang lain untuk menafsirkannya. 28 Jika tidak 
ada  orang  yang  dapat  menafsirkannya,  hendaklah  mereka  berdiam  diri  dalam  pertemuan 
Jemaat dan hanya boleh berkata‐kata kepada dirinya sendiri dan kepada Allah. 37 Jika seorang 
menganggap  dirinya  nabi  atau  orang  yang  mendapat  karunia  rohani,  ia  harus  sadar,  bahwa 
apa  yang  kukatakan  kepadamu  adalah  perintah  Tuhan.  38  Tetapi  jika  ia  tidak 
mengindahkannya, janganlah kamu mengindahkan dia. 
 
Aturan berbahasa roh di dalam persekutuan: 

13 
 
  1.  Paling  banyak  tiga  orang  secara  bergiliran  dan  harus  ada  yang  menafsirkan 
/menterjemahkan bahasa roh tersebut; 
  2.  Jika  tidak  ada  yang  menafsirkan/menerjemahkannya,  mereka  harus  berdiam  diri  /  tidak 
mengucapkan bahasa roh. 
  Aturan  ini  adalah  perintah  Tuhan  dan  kalau  ada  “hamba  Tuhan”/  jemaat  yang  tidak 
mengindahkannya,  maka  kita  juga  tidak  perlu  mengindahkan  “hamba  Tuhan”  /  jemaat 
tersebut! 
 
Fakta / praktek berbahasa roh jemaat saat ini: 
  Hampir semua anggota persekutuan / gereja yang berbahasa roh, baik song leader maupun 
jemaat  yang  hadir  berlomba‐lomba  untuk  “berbahasa  roh”  dan  tidak  ada  satupun  yang 
menafsirkannya. 
Jadi,  persekutuan  /  gereja  seperti  ini  sudah  tidak  mengindahkan  aturan  di  atas,  sehingga 
kitapun tidak perlu mengindahkan persekutuan / gereja tersebut! 
  So:  Jangan  hadiri  persekutuan  /  gereja  yang  dalam  pertemuan  ibadatnya  banyak  yang 
berlomba berbahasa roh tanpa satupun orang yang menafsirkannya! Ini perintah Tuhan lho! 
(ayat 37‐38) 
 
5)  Buah “berbahasa roh” 
  Fakta di Alkitab 
Apakah  karunia  bahasa  roh  di  jemaat  Korintus  dapat  membuat  jemaat  tersebut  dewasa? 
Ternyata jawabannya TIDAK! Jemaat Korintus yang merupakan satu‐satunya jemaat pada PB 
yang  mempraktekkan  bahasa  roh  dalam  kebaktiannya,  ternyata  merupakan  manusia 
duniawi,  jemaat  yang  belum  dewasa  di  dalam  Kristus,  yang  dibuktikan  dengan  adanya 
perselisihan, yang seorang merasa lebih hebat dari yang lainnya.( I Korintus 3: 1 – 5) 
  Fakta sekarang: 
  Saat  ini,  persekutuan  /  gereja  yang  mempraktekkan  bahasa  roh  ternyata  sama  seperti 
jemaat di Korintus, suka berselisih yang berujung pada perpecahan gereja. Bukankah gereja 
yang  paling  banyak  perpecahannya  adalah  gereja  yang  berbahasa  roh?  Belum  genap  20 
tahun usia gereja, sudah banyak pendetanya yang memisahkan diri membuat denominasi / 
gereja baru yang terpisah secara organisasi! 
  Bandingkan  dengan  gereja‐geraja  yang  usianya  lebih  dari  75  tahun  seperti  GMIT,  GKJ  dan 
sebagainya  yang  oleh  gereja  berbahasa  roh  dianggap  sebagai  gereja  tanpa  Roh  Kudus; 
Walaupun di dalam gereja tersebut kadang kala ada “keributan” antar pendeta dan jemaat 
tetapi dapat diselesaikan dengan baik dan sampai sekarang gereja tetap utuh tidak terpecah. 
Dan  walaupun  gereja  tersebut  mempunyai  warga  jemaat  lebih  dari  250.000  orang  dan 
sampai sekarang terus berkembang, tidak pernah menyombongkan diri sebagai gereja yang 
besar.  Coba  bandingkan  dengan  gereja  berbahasa  roh,  walaupun  anggotanya  baru  20.000 
orang  sudah  berkoar‐koar  sebagai  gereja  terbesar  dan  tercepat  pertumbuhannya,  apalagi 
sudah  terbukti  bahwa  sebagian  jemaatnya  nyrobot  dari  gereja  yang  dikatakan  tidak  punya 
Roh Kudus tadi. ( di Solo dan Jogja ada gereja yang menawarkan antar‐jemput secara gratis 
bagi orang yang mau beribadah di gerejanya). 
 
6)  Bahasa roh sudah berhenti? 
  1 Kor 13:8‐10 

14 
 
  Kasih  tidak  berkesudahan;  nubuat  akan  berakhir;  bahasa  roh  akan  berhenti;  pengetahuan 
akan lenyap. Sebab pengetahuan kita tidak lengkap dan nubuat kita tidak sempurna. Tetapi 
jika yang sempurna tiba, maka yang tidak sempurna itu akan lenyap. 
 
Ketika Rasul Paulus menulis ayat‐ayat tersebut, kanon Alkitab belum ditutup sehingga Allah 
masih  menggunakan  karunia‐karunia  Roh  Kudus  untuk  membimbing  dan  membangun 
kehidupan  gereja‐Nya.  Tetapi  setelah  kanon  Alkitab  sudah  selesai  dan  sempurna  maka 
wahyu khusus sudah berhenti dan ditutup (Wahyu 22: 18,19). 
  Alkitab sudah cukup dan mampu memberi petunjuk dan bimbingan bagi setiap warga gereja. 
(II Tim 3: 16,17). 
  Bagi Anda pemburu bahasa roh, apakah Alkitab belum cukup untuk membangun iman Anda? 
 
7)  Bahasa roh dan perdukukan & agama primitif 
  Sudah bukan rahasia lagi, bahwa para dukun juga menggunakan “bahasa roh” ketika mereka 
membaca  mantra,  demikian  juga  suku‐suku  primitif  juga  berbahasa  roh  ketika  mereka 
memanggil‐manggil dewa mereka. 
  Tidak  ada  jaminan  bahwa  Iblis  tidak  bekerja  di  dalam  persekutuan  /  ibadah.  Di  dalam 
perumpaan  gandum  dan  lalang  (  Mat  13:  24  –  30;  36  –  43)  dinyatakan  bahwa  Iblis  juga 
menaburkan benih di tengah‐tengah gereja dan hal ini sengaja dibiarkan oleh Allah. Bahasa 
roh dan mujizat adalah dua hal yang paling gampang dipalsu oleh Iblis. 
  Nah,  bagi  Anda  pemburu  bahasa  roh,  hati‐hatilah  terhadap  setiap  bahasa  roh.  Bedakan 
apakah  itu  benar  dari  Roh  Kudus  (harus  ada  penafsirannya)  ataukah  dari  Iblis.  Kalau  Anda 
tidak  dapat  membedakan  (memang  sulit,sama  sulitnya  membedakan  gandum  dan  lalang) 
lebih  baik  urungkan  niat  Anda,  dari  pada  Anda  menyesal  di  kemudian  hari  karena  tertipu 
oleh  Iblis. 
Kalau Anda berbahasa roh untuk membangun iman Anda, lebih baik Anda banyak membaca 
Alkitab sambil memohon hikmat pada Tuhan, dan Tuhan pasti akan memberikannya dengan 
tidak menagguhkannya. 
 
8)  Bagi Anda yang tidak berbahasa roh: 
• Tetap  berbahagialah,  jangan  ragu‐ragu  terhadap  iman  Anda,  karena  Tuhan  pasti 
memberi Anda karunia lain yang lebih dan berguna baik bagi Anda pribadi maupun bagi 
gereja. 
• Jangan  merasa  minder  terhadap  saudara‐saudara  yang  berbahasa  roh,  karena  orang‐
orang besar yang telah Tuhan pakai untuk membangun gereja‐Nya juga tidak berbahasa 
roh,  seperti  Agustinus,  Martin  Luther,  Jhon  Calvin,  Billy  Graham,  dan  lain‐lainya  juga 
tidak berbahasa roh! 
 

15 
 
Bagian 2:
Kesalahpahaman tentang Bahasa Roh
1.  Bahasa roh di Kisah Para Rasul berbeda dengan bahasa roh di I Korintus. 
    Bahasa roh di Kisah Para Rasul merupakan mujizat bahasa yang terjadi satu kali di satu 
tempat.  Sebagai  mujizat  bahasa  roh  ini  berfungsi  meneguhkan  Injil  yang  diberitakan  oleh 
para rasul. 
    Sedangkan bahasa roh di Korintus merupakan fenomena yang biasa terjadi pada hampir 
di  semua  agama,  dan  Tuhan  berkenan  menggunakan  fenomena  ini  untuk  melengkapi 
pelayanan  di  gereja‐Nya.  Dengan  lengkapnya  kanon  kitab  suci,  peranan  bahasa  roh  sudah 
semakin berkurang dan bahkan mungkin tidak perlu digunakan lagi. 
2.   Setiap bahasa roh belum tentu berasal dari Roh Kudus. 
    Jangan gegabah meyakini bahwa kalau kita minta bahasa roh, dan bila kita benar‐benar 
berbahasa roh, maka bahasa roh itu berasal dari Tuhan. Sekali lagi, fenomena bahasa roh ini 
bukan hanya ada di kekristenan saja, tetapi juga ada di hampir semua agama. Walaupun kita 
sudah  minta  dalam  nama  Tuhan  Yesus,  nggak  ada  jaminan  bahwa  Iblis  terhalangi  untuk 
memberikan bahasa roh yang palsu. Kalau Iblis bisa berada di Firdaus dan di hadapan Allah, 
masak ia nggak bisa bebas di gereja? 
    Jangan juga mengira bahwa perasaan damai, tenang, seperti di surga dan sejenisnya itu 
pasti  buah  Roh  Kudus  akibat  berbahasa  roh.  Para  ahli  psikologi  sudah  mengadakan 
penelitian  bahwa  orang  yang  berbahasa  roh  (entah  itu  orang  Kristen  atau  bukan)  akan 
mengalami perasaan yang sama, yaitu seperti “trance” atau sama dengan orang yang pesta 
shabu‐shabu,  melayang‐melayang  …….  Juga  ditemukan  bahwa  orang  yang  paling  mudah 
berbahasa  roh  adalah  orang  yang  dalam  keadaan  stress  dan  mencari  sesuatu  untuk 
melepaskan  beban  beratnya.  Ya,  persis,   bahasa  roh  perananannya  persis  seperti  candu, 
sarana pelampiasan stress dan menikmati “kebebasan” semu. 
    Itulah  sebabnya,  biasanya  sebelum  “upacara”  pengucapan  bahasa  roh  dimulai,  jemaat 
diajak untuk menyanyi jingkrak‐jingkrak sampai lelah, dan ketika sudah capai, song leader / 
pengkhotbah minta agar jemaat mengosongkan pikirannya dan siap untuk menerima “roh”, 
dan  pada  saat  pikirannya  kosong  itulah  bahasa  roh  mulai  bermunculan…..tanpa  dapat 
dikendalikan,  saling  berlomba….  Padahal  Rasul  Paulus  sudah  melarang  pengucapan  bahasa 
roh yang tidak disertai penafsirannya di di depan umum. Kalau bahasa roh itu memang dari 
Roh Kudus, masak sih Roh Kudus berani berlawanan dengan firman yang diilhamkan Sendiri? 
3. Orang yang berbahasa roh punya kecendurungan untuk bersikap anti sosial dan anti logika. 
    Maaf,  penulis  dapat  menyimpulkan  demikian  karena  semua  teman  penulis  yang 
berbahasa roh memang demikian, nggak beda dengan orang‐orang di Korintus pada waktu 
itu. 
  Penulis mempunyai dua kasus: 
  a. Di suatu daerah ada persekutuan dari gereja A, sering mengadakan acara doa pada jam 12 
malam. Ya kalau doa biasa sih nggak apa‐apa dan bagus, tapi ini…. ya ampun.. sudah jam 
12  malam  mereka  berteriak‐teriak  dan  berbahasa  yang  aneh  –  aneh…  ya  terang  saja 
mereka dilempari dan diusir oleh warga di sekitarnya. 
    Melihat  hal  ini  penulis  jadi  ragu  kalau  penghancuran  gereja  dan  penganiayaan  yang 
terjadi  di  gereja  karena  semata‐mata  Nama  Tuhan  Yesus.  Mengapa?  Karena  banyak 

16 
 
gereja  yang  ditutup  dan  dilempari  oleh  warga  non‐Kristen  karena  memang  sikap 
jemaatnya yang anti sosial, dan tidak punya kepeduliaan terhadap lingkungan sekitar. 
    Buktinya,  sudah  8  tahun  ini  penulis  mengadakan  kebaktian  di  rumah  salah  satu  warga 
dimana kepala keluarganya muslim. Kamipun telah mendapatkan jaminan keamanan dari 
semua  RT,  Kadus,  LPMD  yang  ada  di  wilayah  kami.  Kalau  mereka  kami  undang  untuk 
natalan,  pasti  datang  dan  memberi  bantuan,  padahal  di  satu  kecamatan  kami  yang 
beragama Kristen hanya 30 orang. 
  b. Pada saat gempa bumi Mei 2006 ada seorang yang terkenal dengan pelayanan dunia roh 
(dan tentu saja fasih berbahasa roh) begitu yakin akan nubuat dari sohibnya bahwa akan 
ada stunami yang dahsyat sampai daerahnya (padahal jarak dari pantai masih 20 Km dan 
dengan ketinggian permukaan tanah puluhan meter dari permukaan laut). Maka setelah 
gempa  berhenti,  bukanya  menolong  orangtuanya  yang  tertimpa  tembok,  dan  tetangga‐
tetangganya  yang  membongkar  batu‐bata  untuk  mencari  sanak  saudaranya  yang 
tertimbun, eh ia dan keluargannya malah ngungsi ditempat yang aman dengan membawa 
jemaatnya yang juga sama‐sama meninggalkan anggota keluarganya yang tergeletak tak 
berdaya … edan! … inikah orang yang dipenuhi Roh Kudus? 
    Kalau orang‐orang seperti ini ndak percaya nubuatan palsu dari nabi palsu …. pasti banyak 
jiwa akan tertolong … dan udah pasti nama Tuhan akan dimuliakan … 
  Makanya,  Rasul  Paulus menyindir orang‐orang  yang  keranjingan  “dunia  roh”  ini  untuk 
menggunakan otak / akal budinya, karena itu juga pemberian Tuhan! (I Kor 14:15) 
4. Berdoa dalam bahasa roh bukan berarti Roh Kudus yang berdoa! 
  Ini salah kaprah dan sayangnya banyak yang percaya ini. 
  1 Korintus 14:14 
  Sebab jika aku berdoa dengan bahasa roh, maka rohkulah yang berdoa, tetapi akal budiku 
tidak turut berdoa. 
  Ketika Paulus berdoa dengan bahasa roh, siapa yang berdoa? Roh Kudus? Jelas tidak! Tetapi 
roh Rasul Paulus‐lah yang berdoa. Nah, karena Rasul Paulus tahu bahwa “dunia roh” itu 
nyrimpet‐nyrimpet bahaya dan Iblis suka main disana (ini tafsiran penulis aja lho) maka Rasul 
Paulus JUGA MENGGUNAKAN AKAL BUDInya. 
  1 Korintus 14:15 
  Jadi, apakah yang harus kubuat? Aku akan berdoa dengan rohku, tetapi aku akan berdoa 
juga dengan akal budiku; aku akan menyanyi dan memuji dengan rohku, tetapi aku akan 
menyanyi dan memuji juga dengan akal budiku. 
  Kalau memang doa dengan bahasa roh itu berarti Roh Kudus yang berdoa untuk Rasul 
Paulus, mengapa ia juga berdoa dengan akal budinya? Apakah doa Roh Kudus nggak manjur 
gitu? 

 
 
 
 
 
 
 
 

17 
 
GEREJA DENGAN DUA WAJAH

Pada  tanggal  15  April  2004  Menseneg  Bambang  Kesowo  dan  Guburnur  DKI  Sutiyoso 
telah  meresmikan  dimulainya  pembangunan  Menara  Jakarta  setinggi  588  (akan  menjadi 
menara tertinggi di dunia) yang sempat terbengkalai selama 9 tahun. Yang menarik adalah 
dalam  pembangunan  Menara  Jakarta  ini,  ada  keterlibatan  seorang  pendeta  “besar”  dari 
gereja “terbesar” di Indonesia. Pembangun menara ini pada mulanya memerlukan dana Rp. 
1,4 triliun, tetapi akhirnya membengkak menjadi Rp. 2,7 triliun. Menara direncanakan selesai 
pada tahun 2010/2011. 
Walaupun  bangyak  kritikan  disana‐sini  baik  dari  kalangan  gereja,  tokoh‐tokoh  Kristen 
seperti Theo Syafei, dari kalangan DPR dan MPR, serta dari kalangan lainnya, semuanya itu 
dianggap angin lalu ... bak anjing menggonggong, kafilah tetap berlalu. Apalagi kalau bukan 
“Tuhan” yang dijadikan bampernya. “Toh ini visi dari Tuhan, walaupun banyak tantangannya, 
“Tuhan” pasti bisa atasi semuanya” kilah sang pendeta. 
Nah, karena ini sudah menyangkut kekristenan, maka penulis perlu mengkritisinya. 
1. Dua wajah Menara (Doa) Jakarta. 
Kalau sang pendeta sedang berbicara di dalam gereja, dia selalu mengatakan:” ini adalah 
proyek orang Kristen, ini adalah Menara Doa orang Kristen, Menara doa ini akan menjadi 
Christian Center atau Praise and Worship Center”. 
  Tetapi, kalau bpk pendeta ini berbicara di luar gereja, ia akan bilang; “ini akan menjadi 
menara  kebanggaan  bangsa  dan  negara,  tempat  ini  akan  menjadi  pusat  gaya  hidup, 
disana ada mall besar, restoran putar, kafe, taman hiburan, hotel dll, tanpa menyinggung 
sedikitpun tentang visi dari “Tuhan”nya. 
  Ya  sudah  pastilah,  dua  wajah  ini  diperlukan  untuk  mengambil  hati  dari  para  pejabat 
negara  dan  masyarakat  non‐Kristen  agar  mereka  memberi  ijin  dan  tidak  mengganggu 
pembangunan menara doanya. 
  Nah,  kalau  memang  ini  dari  Tuhan,  apakah  Dia  mengajarkan  cara  munafik  seperti  ini? 
Apakah  seperti  ini  yang  dimaksud  dengan  tulus  seperti  merpati  dan  cerdik  seperti ular? 
Tanpa  disadari  oleh  sang  pendeta,  dua  wajah  yang  ia  tampilkan  akan  menyulut  “bom 
sara” yang sewaktu‐waktu bisa meledak dahsyat! Ungkapan bpk pendeta tentang Menara 
Jakarta  sebagai  menara  doa,  Christian  Center  dsb,  telah  termuat  di  website‐website 
muslim,  seperti  KAMMI,  Era  Muslim,  Front  Anti  Murtad,  Hidayattulah  dsb.  Mereka  ini 
terus  mengawasi  jalannya  pembangunan  Menara  Jakarta,  dan  jikalau  nanti  benar‐benar 
ada salah satu ruangan akan dijadikan sebagai Tempat Doa, dan sejenisnya .. tidak segan‐
segan mereka akan bertindak tegas. Kasus STT SETIA mereka anggap sebagai peringatan 
bagi akan adanya Menara Doa ini! 
  Kalau  ancaman  itu  nantinya  sungguh‐sungguh  dilaksanakan,  apakah  sang  pendeta  tadi 
akan berani bertanggung jawab terhadap keamanan orang‐orang Kristen yang tidak tahu 
apa‐apa tentang hal ini? 

18 
 
Ingat  kasus  Jogja  Festival  tahun  lalu.  Walaupun  panitia  yakin  bahwa  ini  adalah  visi  dari 
“Tuhan”  dan  “Tuhan”  pasti  menyertai,  toh  akhirnya  mereka  menyerah  juga  ketika 
Kapolda meminta membatalkan acara itu karena suasananya sudah tidak kondusif lagi. 
Tolong dong pak pendeta, pikir ulang visi “Tuhan” itu, karena visi itu akan membuat orang 
Kristen  semakin  menderita  lagi!  Penulis  ndak  yakin  “Tuhan”nya  bapak  akan  sanggup 
melawan orang‐orang nekad tersebut! 
( untuk membuktikan bahwa apa yang penulis tulis ini bukan karena ketakutan membabi 
buta,  tolong  cek  kebenarannya  dengan  Googling  pakai  kata  kunci  “menara  doa”,  dan 
jangan heran bila nanti akan banyak ditemukan di website muslim garis keras!) 
2. Menara Doa dan Orang Miskin 
Ketika  Bpk.  Theo  Syafei  mengritik  rencana  pembangunan  menara  ini  dengan  alasan 
dananya  dapat  digunakan  untuk  mengentaskan  kemiskinan  di  Indonesia  Bagian  Timur, 
dengan seenaknya salah satu pendukung sang pendeta tadi menggunakan ayat : “Karena 
orang‐orang miskin selalu ada padamu” (Matius 26 : 11) untuk menolak kritikan tersebut. 
Dia  menyamakan  motivasi  sang  pendeta  dengan  motivasi  perempuan  yang  mengurapi 
Tuhan Yesus.. ya jauhlah. 
Pencurahan  minyak  yang  sangat  mahal  memang  telah  dipakai  Tuhan  untuk  persiapan 
kematian‐Nya. Dan lagi perkataan “Karena orang‐orang miskin selalu ada padamu” bukan 
berarti  Tuhan  tidak  suka  para  murid  memberi  bantuan  pada  orang  miskin,  tetapi  itu 
digunakan untuk menegur Yudas yang menggunakan orang miskin untuk maksud liciknya 
(menguasi uang hasil penjualan minyak jika tidak jadi digunakan untuk mengurapi Tuhan 
Yesus). 
Nah, pada kasus pembangunan menara ini, orang yang pro sang pendeta tadi seharusnya 
memperhatikan  perintah  Tuhan  lewat  Rasul  Paulus  ini:  Bantulah  dalam  kekurangan 
orang‐orang kudus dan usahakanlah dirimu untuk selalu memberikan tumpangan! (Roma 
12:13) 
3. Menara doa dan Bait Allah 
Salah  satu  pendukung  sang  pendeta  tadi  yang  adalah  juga  seorang  pendeta  yang  dulu 
sering  muncul  di  RCTI,  sambil  mengutip  ayat  dari  Kitab  Yehezkiel  mengatakan  bahwa 
kalau Allah menghendaki bangunan Bait Allah harus besar, indah, dan luar biasa, masa sih 
ada orang Kristen yang nggak suka kalau ada hamba Tuhan yang mau bangun “Bait Allah” 
seperti itu? 
Weleh  ....  weleh  udah  jaman  gini  masih  punya  pikiran  seperti  itu!  Memangnya  saat  ini 
Allah masih butuh rumah di bumi untuk kediaman‐Nya, gitu pak pendeta? ] 
Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam 
kamu? (1 Korintus 3:16 )  
4. Menara doa dan Kepedulian sosial 
Kalau seandainya Menara Jakarta benar‐benar terwujud, dan ada ruangan yang diijinkan 
untuk  dijadikan  “ruang  doa”,  penulis  punya  harapan  ketika  nantinya  sang  pendeta  cs, 
naik  sampai  ke  bagian  atas  menara  untuk  berdoa,  kiranya  beliau  menyempatkan  diri 

19 
 
melihat ke bawah, dan dapat melihat masih banyak orang miskin di Jakarta yang hidup 
di pinggir kali dan di kolong jembatan, di tempat yang tidak layak, yang makan daging 
eks sampah makanan hotel, yang makan roti kadaluwarsa, dsb. Dan beliau akan tergerak 
untuk  mendoakannya.  Tidak  berhenti  sampai  disitu  saja,  ketika  sudah  selesai  berdoa, 
beliau berkenan mengunjungi orang‐orang miskin tadi untuk membantu sekedarnya. 
Hal ini masih merupakan harapan. Kenapa? 
Dulu,  ketika  gempa  bumi  memporakporandakan  daerah  kami  sehingga  banyak  rumah 
rata  dengan  tanah  sehingga  memaksa  banyak  orang  tidur  di  tenda‐tenda,  termasuk 
pendeta  kami  dan  sebagian  besar  jemaatnya,  kami  pernah  mengirim  surat  untuk 
memohon  bantuan  kepada  gereja‐gereja  dari  berbagai  denominasi  termasuk 
denominasi  sang  pendeta  tersebut.  Tetapi  hasilnya,  tidak  ada  satu  gerejapun  dari 
denominasi sang pendeta tadi yang memberi bantuan, walaupun sekedar ucapan untuk 
menyemangati  kami.  Bantuan  justru  berasal  dari  gereja‐gereja  yang  dianggap  kurang 
Roh  Kudusnya  seperti  GKE,  GPIB,  GKI,  GKJ  dan  sebagainya.  Karena  sebagian  besar 
bantuan  tersebut  untuk  membantu  pembangunan  rumah‐rumah  warga,  maka  dengan 
terpaksa kami hanya mampu membuat rumah untuk pak pendeta kami dengan ukuran 
2m  x  5m,  bahan  dari  anyaman  bambu.  Pendeta  kami  tinggal  di  rumah  yang  sangat‐
sangat tidak layak tersebut selama 2, 5 tahun. 
5. Menara doa dan kuasa Tuhan. 
Satu lagi alasan konyol  dari  para pendukung sang pendeta tadi. Bila  menara  doa  nanti 
benar‐benar  terjadi  maka  hal  itu  akan  menunjukkan  kuasa  Tuhannya  orang  Kristen  itu 
dahsyat  karena  umat‐Nya  dapat  membangun  membangun  menara  paling  tinggi  di 
dunia... 
Weleh... weleh ..... ini orang yang kebanyakkan makan kuasa Tuhan kali ya.... 
Tahun  2008  ini,  kalau  sesuai  dengan  rencana  “Burj  Dubai”  atau  Menara  Dubai  akan 
selesai  dibangun.  Menara  ini  akan  mempunyai  tinggi  sekitar  810  meter,  selisih  222 
meter dengan rencana Menara (Doa) Jakarta. 
Nah  lho,  apakah  dapat  diambil  kesimpulan  Tuhannya  orang  Dubai  lebih  berkuasa  dan 
lebih hebat dari Tuhannya orang Kristen? 
6. Menara doa dan doa. 
Penulis  ndak  habis  pikir,  apakah  sih  istimewanya  orang  Kristen  berdoa  di  tempat  yang 
tinggi?  Apa  biar  lebih  deket  sama  Tuhan  gitu?  Kalau  begitu  orang‐orang  di  Tibet  paling 
deket sama Tuhan dong! 
Bukankah  Tuhan  Yesus  tidak  membatasi  tempat  dimana  kita  dapat  berdoa  dan 
menyembah‐Nya?  Mengapa  sih  harus  mengeluarkan  tirlunan  rupiah  hanya  untuk 
membangun tempat untuk berdoa?  
Bagi orang‐orang yang percaya “peta teritorialnya” Iblis yang dibuat oleh Peter Wagner, 
maka  menara  doa  ini  sangat  penting.  Untuk  itulah  sebenarnya  menara  doa  yang  akan 
dibuat bukan hanya satu, ada lagi menara doa yang lain, yaitu milik saingan sang pendeta 
tadi.  Orang‐orang  ini  berkeyakinan  dengan  berdoa  di  tempat  yang  tinggi  mereka  akan 

20 
 
dapat mengklaim seluas mungkin wilayah yang dikuasai oleh Iblis. Semakin tinggi tempat 
mereka  berdoa,  semakin  luas  wilayah  yang  dapat  mereka  rebut  dan  kuasai  dari  tangan 
Iblis. 
Bingungkan Anda dengan teologi doa mereka?  
Penulis  ndak  tahu  dari  mana  Peter  Wagner  tahu  wilayah‐wilayah  /  teritorial  mana  saja 
yang dikuasai oleh Iblis dan anak buahnya! 
Yang jelas, Tuhan tidak pernah mengajarkan hal doa yang demikian itu! 
Matius 6:6 : 
Tetapi  jika  engkau  berdoa,  masuklah  ke  dalam  kamarmu,  tutuplah  pintu  dan  berdoalah 
kepada  Bapamu  yang  ada  di  tempat  tersembunyi.  Maka  Bapamu  yang  melihat  yang 
tersembunyi akan membalasnya kepadamu. 
7. Menara Doa dan Kemuliaan Allah 
Akhirnya, penulis tidak melihat hubungan antara rencana pembangunan Menara Jakarta 
ini dengan Kemuliaan Allah. Mungkin Anda melihatnya? 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
21 
 
TRAGEDI ZAKAT dan TRAGEDI PERSEPULUHAN 
Niat  mulia  berujung  petaka.  Itulah  yang  dialami  oleh  keluarga  H.  Syaichon,  warga  Gg. 
Pepaya  Pasuruan.  Sebagai  pengusaha  sukses,  ia  ingin  memberikan  2,5%  dari  penghasilannya 
untuk  berzakat  kepada  kaum  duafa,  sebagai  ketaatan  atas  perintah  Alloh  SWT‐nya.  Hal  ini 
sudah ia lakukan secara rutin setiap tanggal 15 bulan Romadon. 
Namun  bukannya  meringgankan  beban  hidup  kaum  duafa  (bahasa  halus  dari  orang  miskin), 
tetapi  hasilnya  justru  menewaskan  21  orang  dan  menyebabkan  belasan  lainnya  luka‐luka. 
Dalam  peristiwa  ini  Badan  Amil  Zakat  juga  mendapat  sorotan  tajam  karena  ternyata  banyak 
orang  yang  tidak  mempercayai  BAZ  ini  sehingga  mereka  melakukan  pembagian  zakat  secara 
sendiri‐sendiri.  Alasanya  apalagi  kalau  BAZ  ini  dicurigai  tidak  transparan  di  dalam  mengelola 
zakat.  Benar‐benar  sebuah  tragedi  yang  berdasarkan  pada  niat  tulus  nan  mulia  seorang  yang 
mau menaati Alloh‐nya. 
  
Apakah tragedi ini juga  terjadi di dalam Kekristenan? 
Sayang sekali, jawabannya, ya! Tragedi ini juga terjadi di kalangan gereja / Kekristenan, 
cuma dalam bentuk yang berbeda. 
Kalau seorang Muslim wajib memberikan 2,5% dari penghasilannya sebagai zakat, maka orang 
Kristen  diminta  untuk  memberikan  persepuluhan  kepada  TUHAN.  Sekali  lagi,  SEMUA  JENIS 
PERSEMBAHAN  (TERMASUK  PERSEPULUHAN)  yang  dipersembahan  oleh  orang  percaya 
ADALAH  MILIK  TUHAN  (Im.  27:  30),  bukan  milik  gereja  apalagi  milik  hamba  Tuhan  /  pendeta 
tertentu.  Dengan  demikian  pemanfaatannya  juga  harus  menurut  cara  yang  telah  ditetapkan 
oleh Tuhan. 
 Pemanfaatan Persembahan   Persepuluhan di dalam Perjanjian Lama 
1.     Untuk  Bani  Lewi  agar  mereka  dapat  menfokuskan  diri  pada  pelayanan  di  Kemah 
Pertemuan (Bil 18: 21). 
  Di sini perlu ditekankan bahwa persepuluhan itu untuk kelompok (Suku Lewi) yang jumlah 
orangnya banyak. Jadi persepuluhan BUKAN untuk perorangan / keluarga saja. 
2.    Disamping  untuk  Suku  Lewi,  persembahan  persepuluhan  juga  untuk  membantu  orang 
asing, anak yatim, dan janda agar mereka tidak berkekurangan (Ul 12:6) 
  Jadi,  persembahan  persepuluhan  juga  menjadi  haknya  orang‐orang  miskin  dan  yang 
berkekurangan. 
3.     Untuk  perbendaharaan  rumah  Tuhan  agar  korban‐korban  /  ibadah  dapat  terus  berjalan 
(Mal 3: 10) 
4.    Agar  pemanfaatan  persembahan  persepuluhan  dapat  berjalan  susuai  yang  semestinya 
sehingga  diperlukan  petugas  khusus  untuk  pengumpulannya,  pemanfaatannya,  dan 
pengawasannya. (Nehemia 10:27, 12:44) 
  Jadi, perlu ada lembaga/badan yang mengontrol pengelolaan persembahan/perpuluhan. 
 Pemanfaatan Persembahan  (termasuk Persepuluhan) di dalam Perjanjian Baru 
Walaupun di dalam Perjanjian Baru secara eksplisit tidak ada aturan penggunaan persembahan 
persepuluhan, namun ada prinsip penting dan contoh penggunaaan persembahan / perpuluhan 
sebagai berikut: 
1.     Pemberian  dan  pengelolaan  persembahan  persepuluhan  harus  memperhatikan  asas 
keadilan, belas kasihan, dan kasih Allah. ( Matius 23:23). 
2.     Persembahan persepuluhan tidak boleh menelantarkan orang lain ( Matius 15: 4,5) 

22 
 
3.   Persembahan  digunakan  untuk  pelayanan  pemberitaan  Firman  Tuhan  maupun  untuk 
pelayanan  diakonia  (orang  miskin,  jompo,  janda  dsb)  (Kis  6:1,  I  Kor  9:  13,  2  Kor  9:  12,  Fil 
4:16,17) 
4.    Sama  seperti  pada  PL,  pengelolaan  persembahan  tersebut  juga  memerlukan  suatu 
lembaga/ badan. Contoh : Stefanus dkk,  orang‐orang yang diutus rasul Paulus dsb. 
Pemanfaatan Persembahan (Persepuluhan) pada jaman ini. 
Memang  harus  diakui  bahwa  ada  beberapa  gereja  yang  sudah  benar  di  dalam  mengelola 
persembahan  jemaatnya.  Mereka  membentuk  lembaga/badan  khusus  untuk  mengelola  dan 
mengawasi  persembahann  tersebut.  Pendeta  tidak  campur  tangan  sama  sekali  di  dalam 
pengelolaan keuangan. Baik pendeta di kota maupun pendeta di pelosok akan mendapat biaya 
hidup  yang  sepantasnya  (asas  keadilan).  Gereja‐gereja  seperti  ini  juga  memprogramkan 
bantuan  orang  miskin,  janda,  dan  yang  membutuhan  bantuan  (diakonia),  serta  untuk  gereja 
lain  (asas  kasih).  Contohnya  adalah  gereja‐gereja  yang  membantu  gereja  kami  sewaktu  kena 
musibah. 
TETAPI,  ada  banyak  juga  gereja‐gereja  yang  persembahan  (terutama  persepuluhan)  dikelola 
sendiri oleh sang pendeta atau koleganya. Walaupun pengelolaan persembahan tersebut tidak 
transaparan, tetap saja jemaatnya percaya. Soalnya pendetanya kan hamba Tuhan yang sudah 
pasti benar dan suci! Kan sudah penuh Roh Kudus? 
  
DAN MULAILAH TRAGEDI TERJADI.... 
Di satu pihak, ada beberapa pendeta yang mempunyai beberapa rumah mewah (baca villa) baik 
di dalam maupun di luar negeri (biasanya pilih Australia dan AS), deposito milyaran rupiah, dan 
kalau ada anaknya yang ultah, sekali pesta minimum habis 200 juta rupiah ....dst. 
Tapi,  di  pihak  lain  banyak  pendeta  (walaupun  masih  satu  denominasi)  khususnya  yang 
melayani  di  daerah  /  pelosok  untuk  hidup  sehari‐hari  saja  sangat  susah,  sehingga  harus  kerja 
sampingan.  Jangankan  untuk  pesta,  untuk  beli  sepeda  motor  agar  dapat  melayani  jemaatnya 
dengan  baik  pun  baru  sekedar  mimpi  di  siang bolong.  Hasilnya....bayak  jemaat  yang  terlantar 
karena kurang dilayani.... 
Lho, padahal persepuluhan kan seharusnya untuk Suku Lewi ( baca kelompok pendeta) bukan 
ketua Suku Lewi ( baca pengurus Sinode) ya? 
Walaupun persembahan gereja ini bisa mencapai milyaran rupiah per bulannya... jangan harap 
gereja Anda yang kecil akan ditolong jika minta bantuan ke sana! Pendeta segolongannya  dan 
juga jemaatnya sendiri saja nggak pernah diperhatikan, apalagi gereja lain..... 
Kalau nggak percaya, tanya aja pada anggota jemaatnya.. pernah nggak mereka dikunjungi oleh 
pendeta  besarnya.  Kalau  sakit,  pukan  pendetanya  yang  datang,  tapi  justru  jemaatnya  yang 
diminta  datang  ke  gereja  /  KKR.  Tetapi  ada  juga  yang  rajin  datang  ke  rumah  warga  jemaat  ... 
yaitu kartu tagihan persepuluhan ..he......he....... 
Pemimpin gereja seperti ini beranggapan bahwa persembahan dari jemaatnya ya untuk gereja 
dan  pemimpinnya  saja,  enak  aja  ..  gereja  lain  mau  minta  bagian.......  makanya  doa  semalam 
suntuk agar  ada konglomerat yang bertobat sehingga nantinya dapat kasih perpuluhan ratusan 
juta per bulan.... 
SUNGGUH TRAGIS DAN IRONIS SEKALI ... 
Walaupun  sangat  ironis,  ada  saja  orang‐orang  yang  masih  membela  para  pendeta  besar 
hartanya ini. Katanya; itu bukan karena persembahan saja lho, ada juga karena nulis buku, bikin 
album, ngisi seminar sampai ke luar negeri dsb...... 

23 
 
Untuk  hamba  Tuhan  yang  demikian  ini,  kalau  memang  sungguh‐sungguh  penuh  Roh  Kudus, 
ikutlah teladan Rasul Paulus: 
I Kor 9:14,15,18 
Demikian pula Tuhan telah menetapkan, bahwa mereka yang memberitakan Injil, harus hidup 
dari pemberitaan Injil itu.   Tetapi aku tidak pernah mempergunakan satupun dari hak‐hak itu. 
Aku  tidak  menulis  semuanya  ini,  supaya  akupun  diperlakukan  juga  demikian.  Sebab  aku  lebih 
suka  mati  dari  pada...!  Sungguh,  kemegahanku  tidak  dapat  ditiadakan  siapapun  juga!   Kalau 
demikian  apakah  upahku?  Upahku  ialah  ini:bahwa  aku  boleh  memberitakan  Injil  tanpa  upah, 
dan bahwa aku tidak mempergunakan hakku sebagai pemberita Injil. 
  
Ya,  kalau  memang  dari  usahanya  sendiri  sudah  dapat  mencukupi  kebutuhan  hidupnya  dan 
keluarganya,  ya mbok  hak  yang  yang  seharusnya  diterima  sebagai  pendeta  (termasuk 
persepuluhan)  dibagikan  kepada  pendeta‐pendeta  di  pedesaan  yang  banyak  hidup  dengan 
uang  pas‐pasan  bahkan  kekurangan  ..  bukankah  mereka  juga  “kaum  Lewi”  yang  juga  berhak 
atas perpuluhan umat Tuhan! 
Ingat  persembahan  apapun  adalah  milik  Tuhan,  bukan  milik  satu  gereja  saja,  apalagi  milik 
seorang pendeta! Dan Tuhan sudah mengatur bagaimana agar para pendeta entah di desa atau 
di  kota  besar  dapat  menfokuskan  pelayanannya....  tetapi  kenyataannya  gereja  yang  katanya 
dipenuhi  Roh  Kudus,  justru  menimbun  persembahan  itu  untuk  pendetanya  sendiri  tanpa 
memperdulikan  pendeta‐pendeta  lainnya  yang  susah  payah  untuk  bertahan  hidup  dan 
melayani.  Bukannya  Tuhan  tidak  peduli  akan  hidup  mereka  dan  pelayanannya... Tuhan  sudah 
peduli...  hanya  pendeta  di  kota  besarlah  yang  yang  sebagian  “membutakan”  matanya  dan 
“menulikan” telinganya sehingga hak mereka tidak pernah sampai ke mereka ... 
Untuk  para  hamba  Tuhan  sejati  yang  melayani  tanpa  mendapatkan  persembahan  / 
persepuluhan  dari  umat  Tuhan,  penulis  salut  dengan  Anda‐Anda. Di  surga  Anda  akan 
mendapatkan  kemuliaan yang jauh lebih besar dari para hamba Tuhan yang ketika di bumi 
sudah  berlimpah  harta  benda,  berlimpah  pujian  dari  umatnya,  dan  berlimpah  kemuliaan 
duniawi (Ini kalau mereka jadi ke surga)  Teruslah giat melayani Tuhan dan jangan sampai iri 
hati dan terpengaruh dengan mereka! 
  
HIMBAUAN PADA “SYAICHON‐SYAICHON” KRISTEN 
WAHAI para penggusaha dan konglomerat, kalau Anda tidak ingin seperti H. Syaikon....... jangan 
persembahkan  perpuluhan  Anda  pada  gereja  seperti  itu.  Sebab  secara  tidak  langsung  Anda 
telah  turut  Andil  di  dalam  “mematikan”  pelayanan‐pelayanan  hamba‐hamba  Tuhan  sejati  di 
daerah‐daerah terpencil / pelosok / pedesaan. 
Contohlah  konglomerat  HJK  yang  telah  memberikan  persembahan  puluhan  milyar  rupiah 
kepada  suatu  Yayasan  /  Badan  untuk  membantu  gereja‐gereja  yang  lemah,  jemaat  yang 
kekurangan,  anak‐anak  koster  dan  anak‐anak  pendeta  yang  kesulitan  biaya  pendidikannya, 
untuk  membantu  biaya  kuliah  pendeta,  dan  untuk  membantu  pensiunan  pendeta  yang  hidup 
dalam kekurangan.... dan tentu saja semuanya itu dipantau dan dikontrol oleh akuntan publik 
yang terpecaya! ITU KALAU ANDA MEMANG BENAR‐BENAR INGIN JADI BERKAT! 
Akhirnya, 
Yakobus 1:27  
Ibadah  yang  murni  dan  yang  tak  bercacat  di  hadapan  Allah,  Bapa  kita,  ialah  mengunjungi 
yatim  piatu  dan  janda‐janda  dalam  kesusahan  mereka,  dan  menjaga  supaya  dirinya  sendiri 
tidak dicemarkan oleh dunia. 

24 
 
BELAJAR DARI FENOMENA NII
Ada  satu  ormas  Islam  yang  tumbuh  dengan  sangat  pesat  bahkan  spektakuler,  yaitu  Negara 
Islam Indonesia (NII) faksi al Zaytun yang dipimpin oleh Panji Gumilang. Gerakan ini merupakan 
kelanjutan dari Darul Islam. Nama “Negara” dipakai karena struktur organisasi ini sama persis 
dengan struktur pemerintahan suatu negara. Disana ada jabatan presiden, menteri, gubernur, 
bupati  dst  (bandingkan  dengan  struktur  organisasi  Bala  Keselamatan  yang  sama  dengan 
struktur militer). 
Nah, apa yang menarik dari NII Alzaytun ini?  
1)  mampu  menarik  simpati  para  pejabat  negara  dan  artis  sehingga  hal  ini  dijadikan  sarana 
untuk  perekrutan  anggota  baru  sehingga  pada  tahun  2004  jumlah  anggota  dewasanya 
sekitar 25.000 orang  
2) mampu membangun pusat kegiatan yang besar dan megah yaitu Al‐Zaytun dan diresmikan 
oleh presiden Habibi.  
3)  mampu  membentuk  jaringan  yang  luas,  hampir  di  seluruh  Indonesia  dalam  waktu  yang 
singkat pula!  
Apa yang membuat NII bisa sedemikian besar?  
1)  Mempunyai  seorang  pemimpin  yang  kharismatik  yaitu  Panji  Gumilang.  Ketika  ia  “khotbah” 
kata‐katanya  mampu  mempesona  pendengar  seolah‐olah  mereka  terhinoptis  sehingga 
mudah  percaya  kepada  setiap  yang  diucapkan  oleh  sang  pemimpin.  Kaum  intelektualpun 
(baca  mahasiswa)  mudah  percaya  kepada  pemimpin  ini  sehingga  merelakan  diri  menjadi 
anggota kelompok ini.  
2)  Kelompok  ini  menggunakan  kejayaan  Islam  sebagai  sarana  untuk  mencari  anggota.  Agar 
kejayaan  itu  (pasti  ada  unsur  kemakmuran  dan  kesejahteraan)  dapat  tercapai  maka  setiap 
anggota  baru  wajib  memberikan  “upeti”.  Di  tengah‐tengah  krisis  ekonomi  dan  banyak 
masyarakat yang hidup susah, maka janji ini sangat ampuh untuk merekrut anggota.  
3) Dari kesaksian mantan anggota NII, orang yang sudah menjadi anggota akan mengalami “cuci 
otak”  melalui  indoktrinisasi  ajaran‐ajaran  Islam  (tentu  saja  yang  sudah  disesuaikan  dengan 
tujuan kelompok ini) sedemikian rupa sehingga tidak bisa menggunakan akal sehatnya lagi. 
Mereka menjadi orang yang lupa keluarga dan masyarakat di sekelilingnya (ekslusif) bahkan 
tidak segan menghalkan darah orang tuanya sendiri dan merampok.  
Kontroversi NII  
1.  Kelompok  ini  telah  menggelembungkan  hasil  pilpres  2004  untuk  capres  tertentu  karena 
capres tersebut telah membantu kelompok ini.  
2.  Karena  anggota  cuma  punyak  kewajiban  untuk  memberi  dan  tidak  punya  hak  untuk  diberi 
maka para pengurus kelompok ini banyak yang hidup mewah dan berkelimpahan di tengah‐
tengah  anggotanya  yang  banyak  hidup  dengan  berkekurangan.  3.  Banyak  orang  tua  yang 
sungguh‐sungguh menderita karena anak‐anak mereka telah benar‐benar melupakan orang 
tuanya. Ya, para orangtua ini benar‐benar merasa kehilangan anak mereka.  
  Sumber :  
  Acara “Secret Operation” Metro TV, Rabu, 17 September jam 22.00 – 22.30 WIB http://nii‐
alzaytun.blogspot.com/ (3 September 2008)   
   http://swaramuslim.net/more.php?id=2254_0_1_0_M  http://www.mail‐
archive.com/keluarga‐sejahtera@yahoogroups.com/msg03413.html  

25 
 
 
Sekarang,  mari  kita  lihat  di  dunia  kekristenan  Fenomena  cepat  tumbuh  besar  juga  ada  di 
kalangan  gereja.  Ada  beberapa  gereja  yang  tumbuh  sangat  pesat  dan  mampu  membangun 
pusat  kegiatan  yang  besar  dan  megah  seperti  NII.  Dan  kalau  mau  jujur,  sebenarnya  cara‐cara 
yang dipakai oleh gereja‐gereja tersebut mirip sekali bahkan boleh dikataka sema dengan cara 
NII:  
1)  Gereja‐gereja  seperti  itu  biasanya  mengandalkan  seorang  pendeta/pemimpin  yang 
kharismatik.  Kata‐katanya  mampu  menghinoptis  jemaatnya  sehingga  mereka  akan  percaya 
mentah‐mentah  apa  saja  yang  dikatakan  sang  pendeta  walaupun  sering  tidak  masuk  akal 
dan  tidak  Alkitabiah  sama  sekali.  Pendeta  ini  begitu  mempesona  jemaatnya  sehingga 
dianggap  tidak  bisa  salah.  Kalau  sang  pendeta  diusik  dan  kikritik  oleh  pihak  lain,  maka 
pengusik dan pengritik langsung dikatai: awas jangan mengakimi, apalagi menghakimi orang 
yang  diurapi  Tuhan,  nanti  Tuhan  akan  menghukum  kamu,  dsb.  Nah,  orang‐orang  kristen 
yang  tidak  kuat  dalam  memahami  doktrin‐doktrin  yang  benar,  akan  mudah  terbujuk  dan 
terpengaruh dengan tokoh‐tokoh yang berkharisma seperti itu!  
2)  Gereja‐gereja  seperti  itu  bisanya  juga  memberi  janji  yang  menggiurkan  kepada  jemaatnya: 
misalnya  kemakmuran  (hidup  berkelimpahan)  dan  mujizat.  Kalau  beriman  kepada  Tuhan 
pasti akan diberkati: sakit disembuhkan, utang dilunaskan, miskin jadi kaya, yang bodoh jadi 
pinter, staff  jadi  manager  dst.  Siapa  yang  tidak  tergiur  dengan janji‐janji  manis seperti  itu? 
Ayat‐ayat seperti ini : 
   Luk 9:23 Kata‐Nya kepada mereka semua: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus 
menyangkal  dirinya,  memikul  salibnya  setiap  hari  dan  mengikut  Aku,  tidak  pernah 
diberitakan. Apalagi yang seperti ini: Luk 6:24 Tetapi celakalah kamu, hai kamu yang kaya, 
karena dalam kekayaanmu kamu telah memperoleh penghiburanmu.  
  Ayat favorit dari gereja‐gereja seperti ini adalah: Mat 11:28 Marilah kepada‐Ku, semua yang 
letih  lesu  dan  berbeban  berat,  Aku  akan  memberi  kelegaan  kepadamu.  Berbeban  berat  = 
hutang, sakit penyakit, seret jodoh, seret rejeki, seret karier, dsb  Kelegaan = kemakmuran, 
naik  pangkat,  mujizat,  gampang  jodoh,  dsb  Tetapi  ayat  berikutnya  sering  diabaikan...  Mat 
11:29  Pikullah  kuk  yang  Kupasang  dan  belajarlah  pada‐Ku,  karena  Aku  lemah  lembut  dan 
rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan.  
3)  Tanpa  disadari,  jemaat  dari  gereja‐gereja  seperti  ini  otaknya  sudah  “dicuci”  dengan 
pengalaman‐pengelaman  sang  pendeta  yang  spektakuler  dan  supranatural.  Saat  khotbah 
sang pendeta hanya mengutip ayat firman Tuhan sebentar saja dan sisanya diisi kesaksian‐
kesaksian  sang  pendeta  yang  luar  biasa,  sering  bolak  balik  ke  surga,  jalan‐jalan  di  neraka, 
diajar  langsung  sama  Tuhan  Yesus,  bertemu  Abraham  dan  sebagainya.  Hasilnya  adalah 
jemaat  yang  nggak  tahu  apa‐apa  tentang  firman  Tuhan.  Kalau  diajak  membahas  tentang 
ayat‐ayat  firman  Tuhan  dan  sudah  mentok  maka  jawaban  dari  jemaat  seperti  ini  adalah: 
karena Tuhan sudah bilang sama pendeta ... maka pasti benar .....buktinya ..... pendeta bisa 
buat  mujizat  ini  dan  itu  .....  Pendeta  sudah  “diberkati”  ini  dan  itu  dst.  Jangan  coba  debat 
pakai  akal  sehat  dengan  jemaat  dari  gereja  seperti  itu  ...  karena  nggak  ada  gunanya... 
otaknya sudah diisi penuh dengan kata‐kata pendetanya yang dianggap pasti benar!  
4) Sama seperti anggota NII yang hanya punya kewajiban untuk memberi tetapi tidak punya hak 
untuk  diberi,  maka  gereja‐gereja  seperti  ini  juga  sangat  menekankan  persepuluhan  tetapi 
mengesampingkan pelayanan diakonia kepada jemaatnya. Bayangkan kalau gereja seperti ini 
punya  1.000  jemaat  dewasa  dan  masing‐masing  memberi  persepeluhan  Rp.  100  ribu  /  bln 
maka rata‐rata setiap bulannya jemaat ini mendapat pemasukan Rp. 100 jt. Nah kalau punya 
10.000  jemaat?  Berapa  juta  pemasukannya?  (Bandingkan  dengan  NII  yang  konon 

26 
 
perbulannya  dapat  mengumpulkan  Rp.  10  Milyar  dari  anggotanya)  Hasilnya  luar  biasa 
bukan?  Untuk  itu  gereja‐gereja  seperti  ini  akan  mudah  membangun  gedung  gereja  yang 
besar  dan  megah,  tidak  lupa  full  AC  sehingga  jemaat  yang  hadir  akan  merasa  nyaman, 
apalagi dengar khotbah yang lucu, dan dongeng‐dongeng yang indah ... membuat stress jadi 
hilang  dan  pikiran  plong  –  plong.  Firman  Tuhan?  Ah,  itu  urusan  nanti  saja  yang  penting 
Tuhan sudah “menjamah” hidupku!  
5) Sama seperti NII, gereja‐gereja seperti ini juga bersifat ekslusif. Nggak mau bergaul dengan 
masyarakat di sekitarnya. Mereka menganggap sebagai gereja yang dipenuhi Roh Kudus dan 
dibangun sendiri  oleh  Tuhan  Yesus.  Gereja  yang  lain  kurang  Roh  Kudus  dan  dibangun  oleh 
manusia.  Kalau  mengadakan  KKR  mereka  mengajak  gereja‐gereja  yang  lainnya  untuk  ikut 
bergabung,  tetapi  kalau  gantian  gereja  lain  ngajak  kegiatan,  gereja  seperti  ini  menolak 
bergabung!  Nah,  dengan  cara  seperti  inilah  banyak  warga  yang  lemah  doktrinnya  akan 
mudah “dicaplok” sama gereja yang serba “wah” tersebut. Tetapi kalau dikatakan “mencuri 
domba”  gereja  seperti  itu  berkilah:”Siapa  yang  mencuri?  Lha  wong  mereka  datang  dengan 
sukarela... salah sendiri mengapa nggak mau  kasih “makan” domba  dengan makanan yang 
“lezat‐lezat”!  
Nah, kalau demikian apa bedanya antara gereja yang pesat pertumbuhannya seperti di atas 
dengan  fenomena  NII?.  Benarkah  gereja  itu  tumbuh  karena  Tuhan  bekerja  dibelakangnya? 
Silahkan pembaca menyimpulkan sendiri! 
 

27 
 
CARA BAPTISAN:  
DISELAMKAN DALAM AIR  ATAU 
DICURAHKAN/DIPERCIKAN  DENGAN AIR? 
 
Cara pembaptisan menjadi pro dan kontra yang tidak habis‐habisnya dikalangan orang Kristen. 
Ada  gereja  yang  begitu  fanatik  terhadap  cara  baptisan  selam  sehingga  mereka  menganggap 
baptisan  dengan  curah/percik  tidak  sah  sehingga  wajib  diulang,  bahkan  ada  pendeta  yang 
berani bersumpah bahwa satu‐satunya cara baptisan yang diperintahkan langsung oleh Tuhan 
Yesus  adalah  diselamkan!  Benarkah  klaim‐klaim  yang  demikian  itu?  Mari  kita  kupas  tuntas 
apakah  benar baptisan harus dilakukan secara diselamkan! 
Ada  dua  hal  yang  akan  kita  lakukan,  yaitu  membongkar  dasar/alasan  baptis  selam,  dan 
menunjukkan ketidakmungkinan baptisan selam. 
Alasan mereka yang menyakini pembaptisan harus diselam. 
Berikut ini adalah beberapa  dasar / alasan orang yang menyakini baptisan selam: 
1. Baptisan  berasal  dari  kata  “baptisma”  yang  berarti  membenamkan  /  menyelamkan  / 
mencelupkan. 
2. Yesus dibabtis secara selam dengan indikasi ada kalimat “ ..... keluar dari air” (Matius 3:16,  
Markus 1:10) 
3. Baptisan selam sesuai dengan simbol dikuburkan dan dibangkitkan bersama Kristus (Roma 
6:4) 
 
Sekarang mari kita bahas dasar / alasan tersebut, apakah benar‐benar sesuai dengan fakta 
dan apa yang dimaksudkan oleh berita Alkitab? 
1)  Benarkah dibaptis harus berarti diselamkan? 
  Setiap kata dalam bahasa tertentu sangat dimungkinkan untuk mengalami perluaskan arti / 
makna sehingga sebuah kata dapat mempunyai lebih dari satu arti atau makna, bahkan arti 
yang baru bisa tidak sesuai dengan arti yang semula. 
  Sebagai  contoh  kata  berlayar.  Pada  mulanya  berlayar  hanya  mempunyai  satu  arti  yaitu 
mengarungi  lautan / sungai dengan menggunakan layar. Tetapi saat ini mengarungi lautan 
dengan menggunakan kapal bermesin (tanpa layar) bisa juga disebut dengan berlayar. Jadi 
berlayar tidak harus menggunakan layar! 
  Demikian juga dengan kata baptis. Dalam tata bahasa Yunani, kata baptis telah mengalami 
perluasan  arti  sehingga  tidak  hanya  berari  diselamkan  saja,  tetapi  juga  dapat  diartikan 
sebagai membasuh dengan air, mencuci, membersihkan diri sendiri, dan mandi. Baptis juga 
berarti tindakan / upa cara yang melambangkan suatu hal. 
  Mari kita lihat di dalam Alkitab. 
‐ Mar 7:4  dan kalau pulang dari pasar mereka juga tidak makan kalau tidak lebih dahulu 
membersihkan dirinya. Banyak warisan lain lagi yang mereka pegang, umpamanya hal 
mencuci  cawan,  kendi  dan  perkakas‐perkakas  tembaga  (dan  peralatan  untuk  tidur, 
duduk, atau makan – tambahan sesuai bahasa aslinya) 
 
 Kata membersihkan pada ayat di atas dalam bahasa aslinya adalah “baptizō” , sedangkan 
kata mencuci bahasa aslinya adalah “baptismos” 

28 
 
Kalau  kata  membersihkan  dan  mencuci  di  atas  diartikan  dengan  menyelamkan,  maka 
konsekuensi  logisnya  adalah  bahwa  di  setiap  rumah  /  keluarga  orang  Israel  pada  waktu  itu 
harus  mempunyai  kolam  yang  besar  dan  penuh  dengan  air  karena  akan  digunakan  untuk 
menyelamkan  diri  sebelum  makan,  dan  menyelamkan  perkakas  rumah  tangga  seperi  meja, 
tempat tidur, dan sebagainya. Apakah ini yang terjadi? Tidak bukan? 
Untuk  membersihkan  diri  mereka  tidak  perlua  menyelamkan  dirinya  dalam  air,  dan  untuk 
mencuci  perkakas  rumah  tangga  tidak  harus  menyelamkan  barang‐barang  tersebut  ke  dalam 
air. Semuanya itu dapat dilakukan (bahkan umum dilakukan) dengan cara mencurahkan air ke 
tubuh, dan barang‐barang rumah tangga lainnya. 
‐ Ibrani  9:10    karena  semuanya  itu,  di  samping  makanan  minuman  dan  pelbagai  macam 
pembasuhan, hanyalah peraturan‐peraturan untuk hidup insani, yang hanya berlaku sampai 
tibanya waktu pembaharuan.  
  Kata asli dari “pembasuhan” di atas adalah “baptismos”.  
  Sudah  jelas  bahwa  penulis  kitab  Ibrani  mengartikan  kata  baptis  bukan  sebagai  menyelam, 
tetapi membasuh, dan membasuh tidak harus dan tidak perlu diselamkan. 
‐ 1 Kor 10:2  Untuk menjadi pengikut Musa mereka semua telah dibaptis (baptizō) dalam 
awan dan dalam laut.  
Apakah ketika bangsa Israel keluar dari Mesir mereka  menyelam ke dalam awan dan ke dalam 
laut?  Tidak  bukan?  Kata  “dibaptis”  disini  menunjukkan  suatu  “upacara”  dimana  seseorang  / 
sekelompok orang dinyatakan menjadi anggota suatu kelompok dalam hal ini menjadi pengikut 
Musa! 
‐ Kisah  22:16    Dan  sekarang,  mengapa  engkau  masih  ragu‐ragu?  Bangunlah,  berilah 
dirimu  dibaptis  dan  dosa‐dosamu  disucikan  sambil  berseru  kepada  nama  Tuhan! 
Kata dibaptis disini dipakai sebagai simbol  penyucian dosa 
 
Kesimpulan  :  Kata  baptis  mempunyai  perluasan  arti  sehingga  tidak  boleh  hanya  diartikan 
dengan  menyelam,  tetapi  dapat  juga  diartikan  dengan  membasuh,  mencuci,  membersihkan, 
suatu upacara penyucian, pembasuhan / pembersihan, dan upacara untuk menghormati orang 
yang  masuk  menjadi  anggota  suatu  kelompok.  Mengartikan  baptis  semata‐mata  hanya 
sebagai menyelam saja adalah tindakan main paksa dan tidak sesuai dengan Alkitab. 
 
2)  Apakah “keluar dari air” berarti keluar dari dalam air setelah menyelam? 
  Kata “keluar dari air” tidak harus (bahkan tidak biasa) diartikan sebagai keluar dari dalam air 
setelah menyelam. Kata yang tepat dipakai seharusnya adalah “muncul dari dalam air”. Kata 
“keluar  dari  air”  lebih  umum  digunakan  untuk  menggambarkan  orang  yang  keluar  dari 
genangan air. Sebelumnya orang tersebut berada di dalam genangan air ( genangan air bisa 
setinggi lutut atau diatas lutut, bahkan bisa di bawah lutut).  
  Kata  ini  juga  dipakai  oleh  Lukas  untuk  menggambarkan  bahwa  setelah  Filipus  membaptis 
orang Etiopia, mereka keluar dari (genangan) air.  
  Kisah Para Rasul 8:36, 39 
  Mereka melanjutkan perjalanan mereka, dan tiba di suatu tempat yang ada (sedikit)  air.  
  Dan setelah mereka keluar dari air, Roh Tuhan tiba‐tiba melarikan Filipus dan sida‐sida itu 
tidak melihatnya lagi.  
  Kalau “keluar dari  air” diartikan sebagai  “muncul dari dalam air”  maka hal yang aneh akan 
terjadi, yaitu mereka bisa menyelam di tempat yang sedikit air, dan ketika baptisan terjadi, 
Filipus dan orang Etiopia sama‐sama menyelam!  Aneh Bukan? 

29 
 
  Jadi,  “keluar  dari  air”  tidak  bisa  diartikan  “keluar  dari  dalam  air  setelah  menyelam”,  tetapi 
lebih tepat diartikan sebagai keluar dari genangan air. 
   
  Demikian juga yang terjadi pada peristiwa pembaptisan Tuhan Yesus 
  Mari  kita  lihat  peristiwa  baptisan  Tuhan  Yesus  secara  utuh  biar  lebih  gamblang 
memahaminya. 
  Matius 3:16  Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit 
terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas‐Nya, 
  Mar 1:9, 10  Pada waktu itu datanglah Yesus dari Nazaret di tanah Galilea, dan Ia dibaptis di 
sungai  Yordan  oleh  Yohanes.      Pada  saat  Ia  keluar  dari  air,  Ia  melihat langit  terkoyak,  dan 
Roh seperti burung merpati turun ke atas‐Nya.  
  Luk  3:21,  22 Ketika seluruh orang  banyak itu telah dibaptis  dan ketika  Yesus juga  dibaptis 
dan sedang berdoa, terbukalah langit  dan turunlah Roh Kudus dalam rupa burung merpati 
ke atas‐Nya. Dan terdengarlah suara dari langit: "Engkaulah Anak‐Ku yang Kukasihi, kepada‐
Mulah Aku berkenan."  
  Dari  penggambaran  ketiga  penulis  Injil  tentang  peristiwa  pembatisan  Tuhan  Yesus  dapat 
dijelaskan sebagai berikut: 
‐ Peristiwa “Tuhan Yesus keluar dari air” merupakan peristiwa yang terjadi setelah proses 
pembaptisan selesai(Matius 3:16). Dengan kata lain, “keluar dari air” bukanlah bagian 
dari proses pembaptisan sehingga “Tuhan Yesus keluar dari air” tidak mengindikasikan 
apa‐apa bahwa Tuhan Yesus dibaptis secara selam. 
‐ Pada  saat  Tuhan  Yesus  keluar  dari  air,  ada  dua  peristiwa  yang  terjadi,  Tuhan  Yesus 
dalam posisi sedang berdoa dan Roh seperti merpati turun ke atas‐Nya (Mat. 3:16, Mar 
1:10, Lukas 3:21).  
  Kalau  “keluar  dari  air”    sama  dengan  keluar  dari  dalam  air  setelah  menyelam, 
bagaimana  mungkin  Lukas    dapat  melihat  Tuhan  Yesus  sedang  berdoa  di  dalam  air? 
Atau, apakah wajar jika orang berdoa di dalam air? 
‐ Ada dua  kemungkinan proses pembatisan Tuhan Yesus: 
  Kemungkinan pertama, Tuhan Yesus dibabtis di genangan sungai Yordan persis di bagian 
pinggir  sungai  (dekat  dengan  daratan).  Pada  saat  Tuhan  Yesus  dibaptis  (dengan 
mencurahkan  air  ke  atas  kepala‐Nya)  Ia  dalam  posisi  berdoa.  Setelah  proses 
pembaptisan selesai, dalam posisi masih berdoa, Tuhan Yesus keluar dari genangan air, 
dan  tepat  ketika  menginjakkan  kaki‐Nya  ke  tanah  (daratan)  turunlah  Roh  ke  atas‐Nya 
dan terdengar suara dari langit. 
  Kemungkinan kedua, begitu keluar dari air dan menginjakkan kaki‐Nya ke tanah, Tuhan 
Yesus  langsung  berlutut  (Lukas  melaporkan  Tuhan  Yesus  sedang  berdoa)  dan  pada 
waktu itulah Roh turun ke atas‐Nya  
  Jadi,  kalimat  “Tuhan  Yesus  keluar  dari  air”  tidak  mengindikasikan  apa‐apa  tentang  cara 
pembaptisan  Tuhan  Yesus,  karena  peristiwa  tersebut  terjadi  setelah  proses  pembatisan 
selesai.  
3)  Apakah  baptisan  selam  sesuai  dengan  simbol  dikuburkan  dan  dibangkitkan  bersama 
Kristus? 
  Sebenarnya  kunci  dari  jawaban  di  atas  adalah  bagaiamana  cara  Tuhan  Yesus  dikuburkan. 
Orang  yang  pro  baptisan  selam  kemungkinan  membayangkan  Tuhan  Yesus  dikuburkan 
dengan  cara  dimasukkan  ke  dalam  tanah  dan  ditimbun  dengan  tanah.  Dengan  kata  lain, 
waktu  dikubur  Tuhan  Yesus  berada  di  bawah  permukaan  tanah  sama  dengan  orang  yang 
menyelam yang berada di bawah permukaan air. Benarkah demikian? 

30 
 
  Lukas 23: 53  Dan sesudah ia menurunkan mayat itu, ia mengapaninya dengan kain lenan, 
lalu  membaringkannya  di  dalam  kubur  yang  digali  di  dalam  bukit  batu,  di  mana  belum 
pernah dibaringkan mayat. 
Joh 19:42  Karena hari itu hari persiapan orang Yahudi, sedang kubur itu tidak jauh letaknya, 
maka mereka meletakkan mayat Yesus ke situ.  
  Ternyata, mayat Tuhan Yesus tidak dikubur di dalam tanah, tetapi diletakkan /dibaringkan di 
atas permukaan tanah / batu. Yang jelas, sebelum dan setelah Tuhan Yesus bangkit, posisi‐
Nya tetap berada di atas permukaan tanah. Lalu, bagian mana yang sesuai dengan baptisan 
selam? Kalau Tuhan Yesus dikuburkan sesuai dengan tatacara orang Indonesia menguburkan 
mayat,  itu  baru  sesuai!  Ketika  orang  diselamkan,  itu    menggambarkan  Tuhan  Yesus 
dimasukkan  ke  dalam  tanah,  dan  ketika  orang  itu  muncul  dari  dalam  air  menggambarkan 
ketika  Tuhan  Yesus  bangkit  dari  kubur.  TETAPI    TUHAN  YESUS  TIDAK  DIKUBUR  DENGAN 
CARA  SEPERTI  ITU,  dengan  demikian  baptisan  secara  selam  tidak  dapat  dipakai  sebagai 
simbol dikuburkan dan dibangkitkan bersama Kristus. 
 
Setelah  membongkar  habis  dasar‐dasar  yang  dipakai  oleh  saudara‐saudara  yang  mereka 
sangat  yakin  bahwa  baptisan  yang  benar  adalah  hanya  dengan  cara  selam,  sekarang 
waktunya untuk menunjukkan ketikdakmungkinan baptisan dilakukan secara selam. 
1).  Berdasarkan tata bahasa. 
  Yohanes 1:26  Yohanes menjawab mereka, katanya: "Aku membaptis dengan air; tetapi di 
tengah‐tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal, 
  Yohanes  1:31    Dan  aku  sendiripun  mula‐mula  tidak  mengenal  Dia,  tetapi  untuk  itulah  aku 
datang dan membaptis dengan air, supaya Ia dinyatakan kepada Israel." 
  Kalau benar, bahwa pembatisan dilakukan dengan cara selam, maka kata di depan kata air 
seharusnya bukan kata “dengan” tetapi “di dalam “. 
  Kalimat “membaptis dengan air” menunjukkan bahwa air adalah sarana untuk pembaptisan, 
sedangkan  kalau  benar  bahwa  baptisan  dilakukan  dengan  selam,  maka  air  bukan  sekedar 
sarana tetapi tempat untuk menyelamkan orang yang dibabtis. 
  “Membaptis dengan air” juga menunjukkan bahwa ada pembaptisan yang bukan dengan air, 
yaitu  pembaptisan  dengan  darah  binatang  dan  dengan  abu.    Baik  pada  zaman  perjanjian 
lama maupun pada zaman Tuhan Yesus, sudah dikenal secara umum bahwa darah binatang 
sering  digunakan  dalam  upacara‐upacara  penyucian  orang  /  benda,  dan  juga  untuk 
pentahbisan seseorang menjadi anggota suatu kelompok. 
‐ Ibrani 9:10  karena semuanya itu, di samping makanan minuman dan pelbagai macam 
pembasuhan / (upacara penyucian – BIS) (dalam bahasa aslinya pembatissan) hanyalah 
peraturan‐peraturan  untuk  hidup  insani,  yang  hanya  berlaku  sampai  tibanya  waktu 
pembaharuan.  
‐ brani 9:13  Sebab, jika darah domba jantan dan darah lembu jantan dan percikan abu 
lembu  muda  menguduskan  mereka  yang  najis,  sehingga  mereka  disucikan  secara 
lahiriah, 
Yang menjadi persoalan adalah, jikalau pembaptisan pada waktu itu dilakukan secara selam, 
apakah  mungkin  ada  orang  diselamkan  di  dalam  darah?  Dan  lagi,  apakah  ada  media  lain 
selain air, dimana orang dapat diselamkan di dalamnya? 
Jadi  jelaslah,  dengan  adanya  kalimat  “membaptis  dengan  air”  menunjukkan  bahwa 
pembaptisan  tidak  mungkin  dilakukan  dengan  cara  diselamkan  dalam  air,  tetapi  bisa 
dilakukan  dengan  mencurahkan  air,  mengoleskan  air,  atau  memercikkan  air  pada  orang 

31 
 
yang dibaptis. Sekali lagi dalam peristiwa baptisan, air adalah alat, bukan tempat baptisan 
dilangsungkan. 
 
2)   Peristiwa orang‐orang dibaptis Yohanes 
  Matius 3:6  Lalu sambil mengaku dosanya mereka dibaptis oleh Yohanes di sungai Yordan. 
and they were baptized of him in the river Jordan, confessing their sins. (ASV) 

  Pada  saat  baptisan  berlangsung  ,  ada  dua  peristiwa  yang  terjadi  secara  bersamaan,  yaitu 
orang yang dibaptis mengaku dosa, dan Yohanes membaptisnya.   Nah,  kalau  benar 
mereka  dibaptis  secara  selam,  bagaimana  mungkin  mereka  bisa  mengaku  dosa  di  dalam 
air, dan dengan waktu yang sangat singkat pula?  
  Mungkin  ada  yang  membatah,  bisa  saja  pengakuan  dosa  itu  dilakukan  di  dalam  hati!  Ini  
adalah  bantahan  yang  tidak  bisa  diterima  karena  bahasa  asli  yang  dipakai  Matius  adalah 
“exomologeo” yang bearti berkata‐kata sesuatu  kepada orang lain , atau bisa juga diartikan 
upacara ucapan syukur. Jelas pengakuan dosa disini adalah sesuatu yang terlihat! 
  Atau  bantahan  lainnya,  bisa  saja setelah  selesai  mengaku,  kemudian  Yohanes  membaptis 
mereka. Ini juga tidak sesuai dengan laporan Matius. Matius melaporkan bahwa pengakuan 
dosa dan baptisan terjadi bersama‐sama. 
  Jadi, Yohanes tidak mungkin membaptis selam! 
 
3) Pembaptisan Tuhan Yesus 
  Luk 3:21, 22 Ketika seluruh orang banyak itu telah dibaptis dan ketika Yesus juga dibaptis 
dan sedang berdoa, terbukalah langit  dan turunlah Roh Kudus dalam rupa burung merpati 
ke atas‐Nya. Dan terdengarlah suara dari langit: "Engkaulah Anak‐Ku yang Kukasihi, kepada‐
Mulah Aku berkenan." 
  Kalau kita menggabungkan  laporan Lukas dengan laporan Matius  dan Markus, jelas bahwa 
pada saat dibaptis, Tuhan Yesus dalam keadaan  sedang  berdoa (tidak sama dengan orang‐
orang  Yahudi,  Tuhan  Yesus  tidak  mengaku  dosa,  karena  memang  tidak  pernah  berbuat 
dosa).  Kalau  Tuhan  Yesus  dibaptis  secara  selam,  Pertanyaannya  adalah,  apakah  mungkin 
Lukas  dapat  melihat  Tuhan  Yesus  berdoa  di  dalam  air?  Yang  sangat    mungkin  adalah  pada 
saat pembaptisan, Tuhan Yesus dalam sikap berdoa dan Yohanes mencurahkan / mengolesi / 
memercikkan  air  ke  Tuhan  Yesus.  Segera  setelah  Yohanes  selesai  mencurahkan  air,  Tuhan 
Yesus keluar dari genangan air dan tepat pada saat kaki Tuhan Yesus berada di tanah, Roh 
seperti burung merpati turun ke atas‐Nya. 
  Sekali  lagi,  kalau  Tuhan  Yesus  dibaptis  selam,  maka  kita  akan  kesulitan  menjelaskan 
bagaimana dan kapan Tuhan Yesus berdoa pada saat pembatisan‐Nya! 
 
4) Baptisan Jemaat pertama ( Kis 2: 41) 
  Ada  kira‐kira  tiga  ribu  orang  yang  dibaptis  dalam  waktu  sehari  dan  di  tengah‐tengah  kota. 
Untuk baptisan dengan cara  selam, maka para murid harus mencari mata air atau sungai di 
tengah  kota,  atau  kalau  tidak  demikian,    mereka  membuat  kolam  dan  mencari  air  yang 
sangat banyak sehingga cukup untuk menyelamkam 3000 ribu orang.  
  Tetapi  bukan  seperti  itu  yang  terjadi.  Pada  saat  3000  orang  itu  menerima  perkataan  Rasul 
Petrus, mereka langsung dibaptis. Dan dalam hal ini, yang sangat mungkin adalah baptisan 
dengan curah/percik, karena untuk membaptis 3000 orang dengan cara curah/percik  tidak 
diperlukan  air  yang  sangat  banyak,  apalagi  sember  air  /  kolam  /  sungai,  sehingga  mereka 
tidak perlu pergi ke tempat lain. 

32 
 
 
5) Baptisan Saulus ( Kis 9 : 18) 
  Salulus  atau Paulus dibaptis oleh Ananias di dalam rumah milik Yudas dari Tarsus. Setelah 
dibaptis Saulus makan (karena tiga hari tidak makan / minum). Kesimpulannya adalah bahwa 
pada  saat  dibaptis  Saulus  tidak  kemana‐mana.  Ia  tetap  berada  di  tempat  dimana  Ananias 
menumpangkan  tangan  ke  atasnya,  sehingga  tidak  mungkin  Saulus  dibaptis  secara  selam. 
Kalau  Saulus  dibaptis  secara  selam,  maka  Saulud  dab  Ananias  harus  keluar  ruangan  untuk 
mencari  kolam  yang  besar  atau  ke  luar  kota  untuk  mencari  sungai!  Tetapi  hal  itu  tidak 
dilakukan! Jadi, pastilah pastilah Saulus dibaptis bukan dengan cara diselamkan! 
 
  Dan  pada  baptisan  yang  lain  seperi  baptisan  keluarga  Kornelius,  baptisan  keluarga  Kepala 
Penjara, dan lainnya, dimana pada umumnya terjadi di dalam rumah, maka hampir mustahil 
bila  dilakukan  secara  selam,  mengingat  pada  zaman  itu  rumah‐rumah  tidak  dilengkapi 
dengan kolam yang besar! 
 
6) “Baptisan” orang Israel Perjanjian Lama 
  1 Kor 10:2  Untuk menjadi pengikut Musa mereka semua telah dibaptis (baptizō) dalam 
awan dan dalam laut.  
  Apakah  ketika  bangsa  Israel  keluar  dari  Mesir  mereka    menyelam  ke  dalam  awan  dan  ke 
dalam laut? Tidak bukan? Yang terjadi adalah kemungkinan mereka terkena curahan air dari 
awan (gerimis / hujan) dan juga percikan air laut yang. Yang jelas pada waktu itu orang Israel 
tidak  tenggelam  /  menyelam  di  dalam  air  laut  dan  di  dalam  awan,  sebaliknya  justru  orang 
Mesir‐lah  yang  dipaksa  menyelam  di  dalam  air  laut!  Nah,  sekarang  tinggal  pilih,  mau 
menerima baptisan cara orang Israel, atau dengan cara orang Mesir .. he.....he... 
 
7) Baptisan air dikaitkan dengan baptisan Roh Kudus 
  Baik Yohanes Pembaptis maupun Rasul Petrus mengaitkan baptisan air dengan baptisan Roh 
Kudus. Baptisan air dimaksudkan  sebagai tanda yang kelihatan dari karya Roh Kudus (yang 
tidak kelihatan) pada orang‐orang percaya. Bagaimanakah baptisan Roh Kudus pada gereja 
mula‐mula digambarkan? 
  Kisah  1:8    Tetapi  kamu  akan  menerima  kuasa,  kalau  Roh  Kudus  turun  ke  atas  kamu,  dan 
kamu akan menjadi saksi‐Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke 
ujung bumi. 
  Kis  2:  1‐3      Ketika  tiba  hari  Pentakosta,  semua  orang  percaya  berkumpul  di  satu  tempat. 
Tiba‐tiba turunlah dari langit suatu bunyi seperti tiupan angin keras yang memenuhi seluruh 
rumah, di mana mereka duduk;  dan tampaklah kepada mereka lidah‐lidah seperti nyala api 
yang bertebaran dan hinggap pada mereka masing‐masing. 
  Kisah  10:45    Dan  semua  orang  percaya  dari  golongan  bersunat  yang  menyertai  Petrus, 
tercengang‐cengang,  karena  melihat,  bahwa  karunia  Roh  Kudus  dicurahkan  ke  atas 
bangsa‐bangsa lain juga, 
 
  Dalam    baptisan  Roh  Kudus  di  atas  jelaslah  bahwa  Roh  Kudus  digambarkan  sebagai  turun 
(dicurahkan)  dan  seperti  lidah  api  hinggap  pada  masing‐masing  orang  percaya.  Apakah 
baptisan  selam  dapat  melambangkan  baptisan  Roh  Kudus  tersebut?  Jelas  tidak!  Karena 
orang‐orang tersebut tidak masuk ke dalam Roh Kudus, dan mereka tidak berada di dalam 
nyala api!  

33 
 
  Justru baptisan curah/percik‐lah yang secara tepat digunakan sebagai lambang dari baptisan 
Roh Kudus. Ketika dalam baptisan curah/percik, air dicurahkan (turun) ke atas kepala orang 
percaya, dan bukankah tetesan air itu bentuknya mirip seperti lidah api? 
 
  Penulis percaya tujuh point di atas sudah cukup untuk membuktikan bahwa sesungguhnya cara 
baptisan  yang  lebih  tepat  dan  masuk  akal  serta  sesuai  dengan  penggambaran  Alkitab    adalah 
dilakukan secara curah / percik. 
  Kalau  saudara‐saudara  kita  tepat  yakin  bahwa  baptisan  yang  sah  dan  benar  adalah  secara 
selam, coba baca baik‐baik artikel uraian  dengan didasari akal sehat, dan juga perhatikan hal‐
hal berikut ini juga! 
a. Kalau  baptisan  harus  dilakukan  secara  selam,  bagaimanakah  kita  membaptis  orang  yang 
sakit  parah  dan  terbaring  di  tempat  tidur  serta    tidak  bisa  kemana‐mana?  Apakah  kita 
menolak pembaptisan orang itu karena tidak mungkin orang tersebut diselamkan? 
b. Bagaimanakah  juga  kita  membaptis  seseorang  di  daerah  kutub  utara  atau  di  daerah 
dataran tinggi dimana sebagian besar air membeku? 
c. Adalah  suatu  hal  yang  sangat  mungkin  terjadi  bahwa  pada  suatu  saat  nanti  sebagian 
penduduk bumi ini akan tinggal di bulan atau planet lain atau di luar angkasa (sekarang saja 
sudah  ada  beberapa  orang  yang  tinggal  di  ruang  angkasa,  dan  ada  lembaga  yang  sedang 
menyiapkan  untuk  mengadakan  tour  ke  bulan).  Nah,  apabila  ada  orang  yang  bertobat  di 
tempat‐tempat  tersebut  dan  minta  dibaptis,  dari  mana  kita  dapatkan  air  untuk 
meyelamkan mereka? 
Penulis percaya bahwa baptisan yang diperintahkan oleh Tuhan Yesus adalah baptisan yang 
dapat  dilakukan  dimana  saja  dan    kapan  saja  (dimana  seseorang  sudah  benar‐benar 
bertobat  dan  lahir  baru),  dan  untuk  hal  ini  baptisan  secara  selam  tidak  dapat  menenuhi 
syarat, karena ada beberapa kasus dimana baptisan secara selam tidak mungkin dilakukan. 
 
Nah, sekarang kesimpulan ada di tangan Anda! Yang jelas cara baptisan bukanlah hal yang 
terpenting  dan  juga  tidak  menyelamatkan.  Dalam  hal  baptisan  Tuhan  hanya  memberi 
rambu‐rambu  dimana  air  sebagai  sarananya  dan  dilakukan  dalam  nama  Bapa,  Anak,  dan 
Roh Kudus! Sehingga kalau ada sebagian pihak yang mementingkan suatu cara (selam) dan 
memaksakan cara itu  pada pihak lain, maka itu namanya TER – LA ‐ LU ..... (apa ya?) 
 

34