Anda di halaman 1dari 42

Lampiran 3:

PANDUAN PENYUSUNAN
RENCANA PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN IRIGASI
(RP2I).

Daftar Isi

Lampiran 3.1 : METODOLOGI...................................................................1

1.

LATAR BELAKANG..............................................................................................1

1.1

Maksud dan Tujuan..............................................................................................1

1.2

Keluaran................................................................................................................2

2. METODOLOGI PENYUSUNAN RP2I..........................................................................2


2.1

Langkah-langkah Penyusunan dan Pemutakhiran RP2I.................................2


2.1.1 Penyusunan RP2I Tahap I (Rencana Pengelolaan Irigasi)..........................................2
2.1.2 Penyusunan RP2I Tahap II (Rencana Pengembangan Irigasi)...................................6
2.1.3 Pemutakhiran RP2I.....................................................................................................7

2.2

Jadwal Penyusunan RP2I....................................................................................7

Daftar Gambar
Gambar 1 : Langkah-langkah dalam Penyusunan dan Pemutakhiran RP2I
Gambar 2: Jadwal Indikatif untuk Penyusunan RP2I
ANNEX :
Annex 1: Daftar FORMAT untuk RP2I
Annex 2: Contoh FORMAT- FORMAT untuk RP2I Tahap I

ii

Lampiran 3.2 : PANDUAN PENYUSUNAN RP2I Tahap I.......................10


Bab 1: PENDAHULUAN................................................................................................10
1.1 Latar Belakang........................................................................................................10
1.2 Ringkasan Kebijakan Pemerintah Daerah tentang Pengembangan Bidang
Pertanian........................................................................................................................10

Bab 2: GAMBARAN UMUM PERTANIAN DAN IRIGASI.............................................11


2.1 Kondisi Geografis...................................................................................................11
2.1.1 Topografi................................................................................................................... 11
2.1.2 Cuaca dan Musim.....................................................................................................11
2.1.3 Sumber Air (SWS).....................................................................................................11
2.1.4 Keadaan Daerah Aliran Sungai (DAS).......................................................................11
2.1.5 Ketersediaan Air untuk Irigasi...................................................................................12
2.1.6 Kelas Kesesuaian Lahan untuk Irigasi......................................................................12

2.2 Kondisi Demografi..................................................................................................12


2.2.1 Jumlah, Kepadatan dan Pendidikan Penduduk.........................................................12
2.2.2 Mata Pencaharian dan Tingkat Kemiskinan..............................................................12
2.2.3 Peran Wanita dalam Kegiatan Irigasi........................................................................12

2.3 Kondisi Sistem Irigasi............................................................................................13


2.3.1 Kelembagaan Pengelolaan Irigasi (KPI)....................................................................13
2.3.2 Aset Fisik Irigasi........................................................................................................14
2.3.3 Penyediaan Dana Pengelolaan Irigasi (DPI).............................................................16
2.3.4 Kerangka Peraturan Perundangan............................................................................16

2.4 Pendapatan Petani..................................................................................................16


2.4.1 Penguasaan dan Kepemilikan Lahan Irigasi.............................................................16
2.4.2 Pola Tanam dalam 5 Tahun Terakhir.........................................................................17
2.4.3 Produksi dan Produktivitas........................................................................................17
2.4.4 Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian............................................................17
2.4.5 Pendapatan dan Pola Pendapatan Petani Sawah Irigasi..........................................18

2.5 Ringkasan Masalah dan Upaya Pemecahannya..................................................18

iii

Bab 3:

RENCANA PENGELOLAAN IRIGASI............................................................19

3.1 Program Pengembangan Kelembagaan Pemerintah Daerah.............................19


3.1.1 Redefinisi Tugas untuk Kerjasama Operasional antar Instansi Pemerintah..............19
3.1.2 Pengembangan SDM di Instansi Pemerintah Daerah...............................................19
3.1.3 Kebutuhan Pelatihan SDM di Instansi Pemerintah Daerah.......................................20

3.2 Program Pemberdayaan Petani Pemakai Air.......................................................20


3.2.1 Program Pendampingan Masyarakat........................................................................20
3.2.2 Pengumpulan Data dan Penyusunan PSETK...........................................................21
3.2.3 Pengembangan P3A/GP3A/IP3A..............................................................................21

3.3 Program Pengelolaan Irigasi.................................................................................22


3.3.1 Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi..............................................................22
3.3.2 Rehabilitasi Jaringan Irigasi......................................................................................23
3.3.3 Pencegahan Alih Fungsi Lahan dan Pengamanan Jaringan Irigasi..........................23
3.3.4 Koordinasi Antar Instansi Terkait...............................................................................23
3.3.5 Peraturan Perundangan dan Rencana Aksi Pemerintah Daerah..............................24

3.4 Rencana Pembiayaan untuk Pelaksanaan RP2I.................................................24


3.4.1 Pengembangan Kelembagaan Pemerintah di Kabupaten.........................................24
3.4.2 Pemberdayaan Petani Pemakai Air...........................................................................24
3.4.3 Pengelolaan Irigasi...................................................................................................25

iv

Lampiran 3.3 : PANDUAN PENYUSUNAN RP2I Tahap II......................28

Bab 1: PENDAHULUAN................................................................................................28
1.1 Latar Belakang........................................................................................................28
1.2 Ringkasan RP2I Tahap I tentang Pengelolaan Irigasi.........................................28

Bab 2: POTENSI PENGEMBANGAN IRIGASI.............................................................28


2.1 Ringkasan Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai.......................28
2.2 Potensi Pengembangan Irigasi dalam Kabupaten..............................................28

Bab 3: RINGKASAN PROGRAM PENGEMBANGAN PERTANIAN............................29


3.1 Pengembangan Lahan, Sarana dan Prasarana Pertanian..................................29
3.2 Diversifikasi Tanaman dan Ketahanan dan Kemandirian Pangan....................29
3.3 Pemanfaatan Teknologi Ramah Lingkungan.......................................................29
3.4 Pembiayaan Pertanian dan Akses Kredit.............................................................30
3.5 Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian.......................................................30

Bab 4: RENCANA PENGEMBANGAN IRIGASI...........................................................30


4.1 Program Pembangunan Jaringan Irigasi..............................................................30
4.2 Program Peningkatan Jaringan Irigasi.................................................................31
4.3 Program Pengembangan Prasarana Pendukung................................................31
4.4 Program Kajian Dampak Lingkungan...................................................................31

Bab 5. RENCANA PEMBIAYAAN UNTUK PELAKSANAAN RP2I..............................31


5.1 Pembiayaan untuk Pengembangan Irigasi..........................................................31
5.2 Kompilasi Pembiayaan, Rencana Pengembangan dan Pengelolaan Irigasi....32
5.3 Kajian Finansial terhadap Rencana Pembiayaan................................................32

Bab 6: KEBUTUHAN LAIN-LAIN UNTUK PELAKSANAAN RP2I..............................33


6.1 Jaminan Mutu..........................................................................................................33
6.2 Cara Pelaksanaan (SOP)........................................................................................33
6.3 Peningkatan Sistem Informasi Manajemen (MIS)................................................34

Lampiran 3.1 : METODOLOGI

1. LATAR BELAKANG
1.1 Maksud dan Tujuan
Panduan ini dimaksudkan untuk membantu Pemerintah Daerah (provinsi dan kabupaten/kota)
dan pelaku pengelolaan irigasi lainnya (Kelembagaan Pengelola Irigasi) dalam penyusunan
RP2I untuk yang pertama kali, sedangkan tujuannya adalah untuk meningkatkan kinerja dalam
pengelolaan irigasi (terutama di tingkat kabupaten/kota) sesuai dengan peraturan perundangan
yang berlaku melalui:
1) Koordinasi antar instansi pemerintah bidang irigasi (Dinas PU, BAPPEDA, dan Dinas
Pertanian), baik pada tingkat pusat, provinsi, maupun kabupaten. Hal ini diperlukan
supaya program yang dilaksanakan oleh ke-tiga instansi tingkat kabupaten menjadi
terfokus dan lebih efektif. Juga, suatu Daerah Irigasi bisa menjadi wewenang instansi
pusat, provinsi atau kabupaten, sesuai dengan luasnya serta letaknya terhadap batas
administrasi. Oleh karena itu, koordinasi kegiatan antar instansi pemerintah pada tiga
tingkat menjadi penting sekali.
2) Penyelenggaraan perencanaan pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi
secara terpadu, dengan melibatkan seluruh stakeholder terkait bidang irigasi (Dinas
PU, BAPPEDA, Dinas Pertanian, P3A/GP3A/IP3A, Komisi Irigasi, dan elemen
masyarakat baik dari LSM, perguruan tinggi, maupun pengguna jaringan irigasi).
Perencanaan terpadu tersebut harus sesuai dengan kondisi yang ada di kabupaten
yang bersangkutan (ketersediaan air, lahan, tenaga manusia dan pasar untuk produk
pertanian), dan juga harus mempertimbangkan kemampuan finansial pada kabupaten
tersebut. Perencanaan ini bukan merupakan keharusan dari pemberi pinjaman,
akantetapi

menjadi

suatu

kebutuhan

untuk

kabupaten

sendiri

dalam

upaya

meningkatkan efisiensi jaringan irigasi serta produksi pertanian.


3) Peningkatan peran Petani Pemakai Air (P3A/GP3A/IP3A) dalam pelaksanaan PPSIP.
Sesuai dengan kebijakan Pemerintah, PPSIP harus dilaksanakan secara partisipatif,
dengan melibatkan Petani Pemakai Air secara aktif dalam pengabambilan keputusan,
perencanaan serta pelaksanaan.

4) Penerapan konsep Pengelolaan Aset Irigasi (PAI), sebagaimana diamanatkan dalam


PP No. 20 Tahun 2006 Tentang Irigasi, BAB X Pengelolaan Aset Irigasi (Pasal 65 s/d
Pasal 73).

1.2 Keluaran
Keluaran yang diharapkan dari Panduan Penyusunan RP2I ini adalah produk perencanaan
yang disusun oleh kabupaten, sesuai dengan Pedoman RP2I.
RP2I akan disusun oleh setiap kabupaten di Indonesia, dimulai dari kabupaten-kabupaten yang
mengikuti program PISP, WISMP dan NTB-WRMP.
Penyusunan RP2I yang pertama kali di suatu kabupaten direncanakan dalam 2 (dua) tahap:

Tahap I, berisi Program Pengelolaan Irigasi


(termasuk program pengembangan kelembagaan pemerintah di kabupaten yang
bersangkutan, dan program pemberdayaan petani pemakai air);

Tahap II, berisi Program Pengembangan Irigasi


(meliputi identifikasi potensi pengembangan irigasi di kabupaten,
pengembangan irigasi serta rencana pendanaan untuk 5 tahun kedepan).

rencana

Isi RP2I yang harus disusun dijelaskan secara rinci dalam buku Panduan ini.
Tabel-Tabel yang digunakan untuk menyusun RP2I Tahap I terdapat dalam ANNEX 1 dan 2.

2. METODOLOGI PENYUSUNAN RP2I


2.1 Langkah-langkah Penyusunan dan Pemutakhiran RP2I.
Gambar 1 memperlihatkan langkah-langkah utama dalam penyusunan dan pemutakhiran RP2I,
dan organisasi/petugas yang bertanggungjawab untuk melaksanakan setiap langkah. Berikut ini
dijelaskan secara singkat langkah-langkah dalam penyusunan RP2I.

2.1.1 Penyusunan RP2I Tahap I (Rencana Pengelolaan Irigasi)


Untuk Tahap I hanya sampai rencana kegiatan pengelolaan irigasi (Langkah 1 s/d 9) dan
dijelaskan sbb:
Langkah 1: Membentuk Tim Penyusunan RP2I.
Untuk mempermudah koordinasi antara tiga instansi pemerintah yang membidangi Irigasi di
kabupaten yang bersangkutan, yaitu Bappeda, Dinas PU/SDA dan Dinas Pertanian, maka RP2I
disusun dengan cara membentuk Tim Penyusunan RP2I oleh Bappeda. Tim ini bersifat lintas
Dinas, dan difasilitasi oleh Bupati Kepala Daerah.
Langkah 2: Penyusunan Nota Kesepahaman (MoU) antara Level SDA.
2

Sebelum mulai penyusunan RP2I, diperlukan Nota Kesepahaman (MOU) antara instansi Dinas
PU/SDA di tingkat pusat, provinsi dan kabupaten/kota, berisi kesepakatan tentang
tanggungjawab pengelolaan DI-DI Pemerintah, untuk menjalin kerja sama dan menghindari
tumpang tindih dalam pekerjaan. Daftar DI yang dipakai mengacu kepada Keputusan Menteri
PU No 390 tahun 2007 tentang Penetapan Status Daerah Irigasi. MOU tersebut harus
menentukan DI-DI yang akan ditugas-bantukan dari satu tingkat kepada tingkat lain.
Tim Penyusun harus menyiapkan dua macam MoU sbb.:
a) MoU antara instansi terkait dalam kabupaten yang bertanggungjawab dalam
penyusunan RP2I, pelaksanaan dan pengendalian (difasilitasi oleh Bapeda
kabupaten).
b) MoU antara kabupaten dan instansi yang terlibat di tingkat provinsi dan pusat
(difasilitasi oleh Bapeda kabupaten) sbb:
Untuk DI-DI lintas kabupaten, diperlukan MoU antara kabupaten dan provinsi
yang berwenang untuk pengelolaan irigasinya;
ii. Untuk DI-DI lintas provinsi, diperlukan MoU antara kabupaten, provinsi dan
pusat;
iii. Untuk DI-DI utuh dalam kabupaten yang menjadi wewenang provinsi atau
pusat, juga diperlukan MoU antara kabupaten dan provinsi / pusat.
i.

Langkah 3: Pengumpulan Data yang diperlukan untuk RP2I Tahap I.


Tim Penyusun mencatat data yang diperlukan, yang akan dikumpulkan oleh 3 Instansi yang
membidangi irigasi. Informasi utama yang diperlukan adalah sbb:

KEBIJAKAN PEMERINTAH DAERAH:


(PERDA Irigasi, Strategi Pembangunan Daerah Bidang Pertanian dan Infrastruktur, Rencana
Tata Ruang di kabupaten, Program Pengembangan Pertanian.

INFORMASI UMUM:
(Kondisi fisik dan demografi di kabupaten, kondisi Pertanian, kinerja Komisi Irigasi, peran
wanita dalam kegiatan Irigasi).

DATA KEADAAN ASET FISIK IRIGASI PER DI:


(Jenis, kondisi dan tingkat berfungsinya Saluran dan Bangunan Air).

DATA KEADAAN P3A/GP3A/IP3A PER DI:


(Jumlah yang sudah dibentuk, Status, dan Kinerja).

DATA KEADAAN PERTANIAN PER KECAMATAN:


(Pola Tanam, Produksi dan Produktivitas, Pemasaran, Pendapatan Petani).

Semua data yang diperlukan untuk menyusun RP2I merupakan data sekunder, yang bisa
didapat dari dokumen yang sudah ada (seperti Renstra, PSETK dan laporan rutin tentang
operasi & pemiliharaan jaringan irigasi), KECUALI untuk data keadaan Aset fisik Irigasi per
Daerah Irigasi. Data tersebut merupakan data primer dari inventarisasi aset irigasi yang terbaru,
melalui program PAI.
3

Langkah 4: Kajian Kebijakan Daerah, Rencana Tata Ruang Daerah


Tim Penyusun harus mendapatkan dan menkaji instrumen perencanaan pembangunan daerah
yang berlaku di kabupaten yang bersangkutan, terutama Rencana Tata Ruang.
Langkah 5: Menyusun Ringkasan Kebijakan Daerah Bidang Pertanian
Bapeda Kabupaten harus membuat ringkasan tentang Kebijakan dan Strategi 5 tahun
Pembangunan Daerah Bidang Pertanian yang ada di kabupaten yang bersangkutan, dikutip
dari Renstra atau dokumen perencanaan yang lain. Tim Penyusun harus mengkaji kebijakan
tersebut sebelum memulai penyusunan RP2I.
Langkah 6: Identifikasi Masalah tentang Irigasi di Kabupaten
Dinas PU, BAPPEDA, dan Dinas Pertanian kabupaten bersama-sama dengan Komisi Irigasi
kabupaten, perwakilan Petani Pemakai Air (P3A/GP3A/IP3A) dan perwakilan elemen
masyarakat (LSM dan Perguruan Tinggi) mengadakan Diskusi Identifikasi Masalah tentang
Irigasi. Hal ini dilaksanakan dalam rangka pemetaan masalah tentang pengembangan dan
pengelolaan irigasi, dan menyamakan persepsi antara Dinas dengan Petani Pemakai Air
(P3A/GP3A/IP3A) dan menerima usulan dari P3A/GP3A dan wakil masyarakat.
Dalam hal di kabupaten yang bersangkutan terdapat Daerah Irigasi yang menjadi kewenangan
pusat dan/atau kewenangan provinsi, maka pihak kabupaten wajib mengikutsertakan
perwakilan dari Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS)/ Balai Wilayah Sungai (BWS) dan/atau
perwakilan dari Dinas PU provinsi;
Materi yang dibahas dalam Diskusi Identifikasi Masalah, adalah maslah-masalah utama yang
terjadi berkaitan dengan keberlanjutan sistem irigasi pada kabupaten yang bersangkutan, dan
usulan upaya pemecahannya, sebagai berikut :
a. Gambaran ketersediaan air dalam 5 tahun mendatang, berdasarkan kondisi daerah
aliran sungai (DAS) maupun perubahan iklim (dari keterangan BMG setempat);
b. Masalah utama tentang penguasaan lahan dan pemilikan lahan sawah irigasi,
gambaran tren ketersediaan lahan irigasi dalam 5 tahun mendatang;
c. Masalah utama tentang pola tanam, pemasaran hasil produksi pertanian serta
pendapatan petani sawah irigasi;
d. Masalah utama tentang keadaan Kelembagaan Pengelolaan Irigasi (KPI), termasuk
Dinas yang membidangi irigasi, Komisi Irigasi, dan kinerja Petani Pemakai Air
(P3A/GP3A/IP3A);
e. Masalah utama tentang penyediaan Dana Pengelolaan Irigasi (DPI);
f. Prioritas Daerah Irigasi untuk program pemeliharaan (berkala) jaringan irigasi dalam
5 tahun mendatang;
g. Prioritas Daerah Irigasi untuk program Rehabilitasi jaringan irigasi dalam 5 tahun
mendatang.
Langkah 7: Kajian kebutuhan pengembangan Kelembagaan di Kabupaten
4

Tim Penyusun harus mengkaji kebutuhan kelembagaan instansi pemerintah yang membidangi
irigasi di Kabupaten, sehubungan dengan:
a. Perkembangan terakhir Redefinisi Tugas untuk kerjasama operasional antar instansi
pemerintah daerah, sesuai Peraturan Daerah yang telah disusun oleh provinsi dan
kabupaten yang bersangkutan berkaitan dengan PP No 20 tahun 2006, PP No 38 tahun
2007 dan PP No 41 tahun 2007;
b. Kebutuhan staff per SKPD, sebagai implikasi dari perubahan tugas tersebut di atas;
c. Hasil dari Training Needs
pengembangan SDM.

Assessment

(TNA)

yang

terakhir,

dalam

rangka

Langkah 8: Penetapan DI-DI Prioritas


Komisi Irigasi menetapkan daftar DI prioritas, yang sesuai dengan aspirasi wakil P3A/GP3A.
Daftar ini akan menjadi acuan dalam menyusun program dalam RP2I.
Langkah 9: Penyusunan Draft RP2I Tahap I
Tim Penyusun mengkaji data yang dikumpulkan, dan menyusun draft RP2I sesuai dengan
Daftar Isi dan Format pada Pedoman RP2I dan Panduan Penyusunan RP2I ini. Pekerjaan ini
mencakup:
a) Penyusunan kegiatan untuk program 5 tahun;
b) Penyusunan estimasi biaya yang diperlukan untuk pelaksanaan program 5 tahun;
c) Penyusunan draft RP2I.
Langkah 10: Presentasi Draft RP2I Tahap I di Komir
Tim Penyusun mempresentasikan dan membahas draft RP2I Tahap I dengan Komisi Irigasi.

2.1.2 Penyusunan RP2I Tahap II (Rencana Pengembangan Irigasi)


Tahap II termasuk penyusunan program dan rencana kegiatan untuk pengembangan irigasi,
penetapan RP2I oleh Bupati, dan penyampaian RP2I kepada GP3A, dan dijelaskan sbb:
Langkah 1: Pengumpulan Data yang diperlukan untuk RP2I Tahap II.
Tim Penyusun mencatat data yang diperlukan, yang akan dikumpulkan oleh 3 Instansi yang
membidangi irigasi. Informasi utama yang diperlukan adalah Rencana Tata Ruang yang ada di
kabupaten, Rencana Induk (Pola) PSDA wilayah sungai yang ada di kabupaten, program
pengembangan pertanian yang berlaku di kabupaten, data tentang keberadaan dan kondisi
prasarana pendukung kegiatan irigasi yang ada, dan data harga satuan untuk pelaksanaan fisik
yang berlaku di Kabupaten.
Langkah 2: Kajian Kebutuhan Pengembangan bidang Pertanian di Kabupaten
Tim Penyusun harus mengkaji program kabupaten yang sudah ada tentang pengembangan
bidang pertanian, dan menyusun ringkasannya sebagai acuan untuk penyusunan program
pengembangan irigasi.
Langkah 3: Kajian Potensi pengembangan irigasi di Kabupaten
Tim Penyusun harus mengkaji rencana induk pengelolaan Sumber daya Air di wilayah sungai
(Pola PSDA-WS) yang relevan untuk wilayah lahan irigasi yang ada di kabupaten, untuk
mempertimbangkan potensi sumber daya air yang ada yang mendukung pembangunan atau
peningkatan jaringan irigasi.
Kegiatan ini juga harus termasuk kajian rencana tata ruang kabupaten, untuk memastikan
kesesuaian rencana pengembangan irigasi dengan rencana penggunaan lahan untuk perluasan
pemukiman atau industri pada masa mendatang.
Dari kajian tersebut, dibuat daftar DI yang potensial untuk dikembangkan (termasuk DI baru dan
DI yang dapat ditingkatkan), daftar kegiatan serta program pelaksanaan.
Langkah 4: Penyusunan Rencana Pembiayaan 5 Tahun untuk pelaksanaan RP2I
Dari program pengembangan jaringan irigasi, dibuat estimasi biaya untuk pelaksanaan selama
5 tahun ke depan.
Disusun kompilasi biaya untuk semua kegiatan RP2I yang direncanakan dalam periode 5 tahun,
termasuk program-program yang ada dalam RP2I Tahap I.
Langkah 5: Kajian Finansial terhadap Rencana Pembiayaan RP2I
Dibuat kajian kelayakan finansial terhadap total biaya hasil kompilasi. Kajian ini dilakukan
dengan menggunakan spreadsheet komputer yang sudah disediakan dari program PISP.
Langkah 6: Penyusunan draft RP2I Tahap II
Tim Penyusun menyusun draft RP2I sesuai dengan Daftar Isi dan Format pada Pedoman RP2I
dan Panduan Penyusunan RP2I ini.
Langkah 7: Presentasi draft RP2I Tahap II di Komisi Irigasi
6

Tim Penyusun mempresentasikan dan membahas draft RP2I Tahap II dengan Komisi Irigasi.
Wakil-wakil dari GP3A hadir dalam diskusi ini, sebagai anggota Komisi Irigasi.
Langkah 8: Penyusunan Final RP2I (Tahap I + II)
Setelah pembahasan dengan Komisi Irigasi, Tim Penyusun memperbaiki naskah RP2I bila
perlu, dan membuat versi Final, yang berisi Rencana Pengelolaan dan Rencana
Pengembangan irigasi.
Langkah 9: Penetapan RP2I dengan SK Bupati
RP2I versi final ditetapkan dengan Surat Keputusan Bupati, yang diproses oleh Bappeda
kabupaten.
Langkah 10: Penyampaian RP2I kepada GP3A di Kabupaten.
Setelah ditetapkan oleh Bupati, RP2I disampaikan kepada GP3A-GP3A yang ada di kabupaten
melalui rapat antara Instansi pemerintah yang membidangi irigasi dan wakil-wakil dari GP3A.

2.1.3 Pemutakhiran RP2I


Setelah RP2I ditetapkan, pelaksanaannya perlu dievaluasi tiap akhir tahun. Bila perlu, program
direvisi dan RP2I disesuaikan. Pekerjaan ini mencakup kegiatan berikut ini:
Langkah 1: Evaluasi Pelaksanaan RP2I tahun sebelumnya, oleh Tim Penyusun RP2I,
berkoordinasi dengan instansi pemerintah yang membidangi irigasi (tingkat kabupaten, provinsi
dan pusat), serta P3A/GP3A.
Langkah 2: Pemutakhiran Inventarisasi Aset Irigasi, oleh Dinas PU/SDA kabupaten, dengan
melibatkan P3A/GP3A, Juru Pengairan dan Pengamat Pengairan.
Langkah 3: Revisi DI-DI Prioritas bila perlu, oleh Komisi Irigasi.
Langkah 4: Revisi Program Kerja dan Biaya Tahunan, oleh Tim Penyusun RP2I.
Langkah 5: Revisi Dokumen RP2I, oleh Tim Penyusun RP2I

2.2 Jadwal Penyusunan RP2I


Jadwal indikatif untuk penyusunan RP2I Tahap I dan Tahap II dalam periode 2 tahun dapat
dilihat pada Gambar 2 berikut ini.

Gambar 1 : Langkah-langkah dalam Penyusunan dan Pemutakhiran RP2I .


Penyusunan RP2I Tahap I.

Gambar 2 : Jadwal Indikatif untuk Penyusunan RP2I

Lampiran 3.2 : PANDUAN PENYUSUNAN RP2I Tahap I.


RP2I Tahap I terdiri dari tiga Bab dan dilengkapi dengan Tabel-Tabel seperti yang diuraikan
dalam ANNEX 1 dan ANNEX 2.
Berikut ini terdapat penjelasan tentang penyusunan setiap Bab dalam RP2I Tahap I.

Bab 1: PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Disini dapat diuraikan latar belakang penyusunan RP2I pada kabupaten yang bersangkutan,
tahun penyusunannya dan nama-nama Anggota Tim Penyusun RP2I.

1.2 Ringkasan Kebijakan Pemerintah Daerah tentang Pengembangan


Bidang Pertanian
Dari informasi dan data yang dikumpulkan untuk penyusunan RP2I ini, dibuat ringkasan
informasi umum, dan dituangkan dalam FORMAT 1.01. Informasi umum menggambarkan
kondisi umum pertanian di kabupaten, status Perda tentang Irigasi, status dan keanggotaan
Komisi Irigasi, serta jumlah P3A/GP3A/IP3A yang telah dibentuk dan status hukumnya.
Dari informasi yang dikumpulkan mengenai luas areal pertanian (sawah irigasi dan sawah
tadah hujan), serta tingkat produksi padi rata-rata, dan program SRI yang dilaksanakan, dibuat
ringkasan Kondisi Pertanian per kecamatan, dan dituangkan dalam FORMAT 1.02. Tabel ini
menggambarkan total luas sawah irigasi yang ada dalam kabupaten, produksi padi rata-rata
tiap kecamatan, dan dibandingkan dengan hasil produksi padi yang telah dicapai melalui
program SRI di kabupaten.
Strategi dan Kebijakan Pembangunan Daerah tentang Bidang Pertanian yang sudah ada
dibuat ringkasannya oleh BAPEDA Kabupaten, dan dituangkan dalam FORMAT 1.03. Strategi
dan kebijakan ini harus dijadikan acuan dan memberi arahan kepada Tim Penyusun dalam
penyusunan RP2I.

10

Bab 2: GAMBARAN UMUM PERTANIAN DAN IRIGASI


2.1 Kondisi Geografis
2.1.1 Topografi
Gambaran umum kondisi lahan di kabupaten yang bersangkutan (datar atau berbukit,
kemiringan lahan, dll). Informasi ini disajikan sebagai tulisan singkat, ditambah Tabel, atau peta
bila data sudah tersedia.

2.1.2 Cuaca dan Musim


Gambaran umum kondisi cuaca di Kabupaten yang bersangkutan (distribusi hujan sepanjang
tahun, musim hujan, curah hujan rata-rata, dll).
Data iklim bulanan dapat diperoleh dari BMG/Balai SDA/Stasiun meteorologi Pertanian Kecil.
Data curah hujan bulanan dapat diperoleh dari Balai SDA, Dinas PU-SDA atau Proyek khusus.
Data yang dikumpulkan dianalisa untuk mendapatkan gambaran tentang keadaan curah hujan
di Kabupaten ybs, serta wilayah yang mendapat iklim yang sesuai untuk budidaya padi, atau
lebih sesuai untuk tanaman lain. Data curah hujan bulanan untuk beberapa stasiun yang dipilih
yang mempunyai data cukup lengkap dapat dipresentasikan dalam bentuk Tabel dan Grafik
curah hujan bulanan rata-rata.
Perubahan iklim menjadi fenomena yang penting untuk dipertimbangkan. Pada wilayah pesisir,
trend peningkatan elevasi laut pasang mulai menimbulkan abrasi tanah pantai, dan juga
berpengaruh pada efektifitas sistem drainase pada Daerah Irigasi di wilayah datar dekat laut.
Pada wilayah perbukitan, terjadi peningkatan intensitas curah hujan, yang mengakibatkan
banjir pada sungai dan erosi tanah dalam DAS. Kedua hal ini berpengaruh kepada kapasitas
bendung-bendung irigasi yang ada, dan fasilitas pencegahan masuknya lumpur pada saluran
induk (kantong lumpur). Pada bab ini perlu diidentifikasikan dampak yang mungkin akan terjadi
akibat perubahan cuaca di Kabupaten yang bersangkutan.

2.1.3 Sumber Air (SWS)


Nama SWS (satuan wilayah sungai) yang ada di Kabupaten yang bersangkutan, berserta
nama-nama sungai utama (disajikan dalam Tabel). Lihat FORMAT 2.01.
Penjelasan tentang keberadaan waduk yang dipakai untuk menyuplai air irigasi. Apabila data
pendukung memungkinkan dapat juga mencantumkan daftar mata air dan cekungan air tanah.

2.1.4 Keadaan Daerah Aliran Sungai (DAS)


Gambaran umum kondisi DAS yang ada di Kabupaten yang bersangkutan.
Informasi tentang keberadaan lahan kritis dapat diperoleh dari Balai Pengelolaan Hutan/ Dinas
Kehutanan Kabupaten/ Bapeda Kabupaten. Data dapat disajikan dalam bentuk Tabel atau
peta, bila sudah tersedia.

11

2.1.5 Ketersediaan Air untuk Irigasi


Informasi tentang ketersediaan air permukaan untuk irigasi (data tentang kuantitas dan
kualitas). Penjelasan tentang trend ketersediaan air pada 5 tahun terakhir, berkaitan dengan
keadaan DAS.
Informasi tentang wilayah potensi air tanah, dari Bapeda/ Dinas PU, disajikan dalam bentuk
Tabel atau peta, bila sudah tersedia.

2.1.6 Kelas Kesesuaian Lahan untuk Irigasi


Kelas Kesesuaian Lahan untuk irigasi adalah Kelas kemampuan lahan yang memberikan
gambaran tentang jenis tanaman yang sesuai untuk dikembangkan.
Data tersebut dapat diperoleh dari Dinas Pertanian, Bapeda Kabupaten, atau Badan Litbang
Pertanian. Data dapat disajikan dalam bentuk Tabel atau peta, bila sudah tersedia.

2.2 Kondisi Demografi


Pada sub-bab ini digambarkan secara umum keadaan demografi di Kabupaten, yang dapat
diperoleh dari data sekunder.
Sebagai sumber informasi, dapat diperoleh dari buku Kabupaten Dalam Angka, laporan
tahunan data Potensi Desa dan Kecamatan yang merupakan hasil sensus pertanian (sebagai
contoh: buku yang diterbitkan oleh Biro Pusat Statistik (BPS)), atau sumber data dan informasi
lainnya.

2.2.1 Jumlah, Kepadatan dan Pendidikan Penduduk


Pada sub-bab ini digambarkan mengenai jumlah penduduk di Kabupaten berdasarkan jenis
kelamin dan usia produktif, tingkat kepadatan penduduk dan tingkat pendidikannya. Data
merupakan data sekunder, dan disajikan dalam bentuk Tabel.
Bila data tersedia, data jumlah penduduk selama 5 tahun terakhir dapat disajikan dalam Tabel,
dengan gambaran trend dalam Grafik.

2.2.2 Mata Pencaharian dan Tingkat Kemiskinan


Pada sub-bab ini digambarkan mengenai mata pencaharian dan jumlah penduduk miskin. Data
merupakan data sekunder, dan disajikan dalam bentuk Tabel.

2.2.3 Peran Wanita dalam Kegiatan Irigasi


Pada sub-bab ini digambarkan sejauh mana keterlibatan dan peran wanita tani dalam kegiatan
pengelolaan irigasi.

12

2.3 Kondisi Sistem Irigasi


Sub-bab ini menggambarkan tentang kondisi sistem irigasi yang meliputi kondisi fisik prasarana
irigasi, manajemen irigasi, kelembagaan pengelola irigasi dan sumber daya manusianya. Untuk
itu, dalam tulisan ini mencakup :
o
o
o
o

Kelembagaan Pengelolaan Irigasi


Aset Fisik Irigasi
Penyediaan Dana Pengelolaan Irigasi
Kerangka Peraturan perundangan.

2.3.1 Kelembagaan Pengelolaan Irigasi (KPI)


Menggambarkan kinerja dari pengelola irigasi, yaitu :
o
o
o

Dinas Yang membidangi irigasi


Komisi Irigasi
Perkumpulan petani pemakai air (P3A/GP3A/IP3A)

1) Dinas yang Membidangi Irigasi.


Memberikan gambaran tentang Lembaga yang terkait dengan pengelolaan irigasi di
Kabupaten, yaitu Bapeda, Dinas PU/SDA dan Dinas Pertanian (lampirkan Struktur
organisasi dari masing-masing Dinas).
Gambaran itu meliputi kegiatan apa yang menjadi tugas dan tanggung jawabnya dalam
pengelolaan irigasi, sesuai dengan role sharing yang dikeluarkan oleh BAPPENAS.
2) Status Sumberdaya Manusia di Pemerintahan Kabupaten
Gambaran ini meliputi kebutuhan pegawai berdasarkan kompetensi dan analisa jabatan
untuk masing masing unit kerja pada Dinas PU/SDA dan Dinas Pertanian, jumlah
pegawai yang ada dan tingkat pendidikannya, serta berapa diantaranya akan mencapai
usia masa pensiun dalam periode 5 tahun mendatang.
Gambaran umum tentang sumber daya manusia, lihat FORMAT 2.02.
3) Informasi & Kinerja Komisi Irigasi
Disini yang perlu diinformasikan adalah keberadaan Komisi Irigasi Kabupaten, sudah
terbentuk atau belum. Kalau sudah terbentuk bagaimana aktivitasnya, apakah sesuai
dengan tupoksinya. Kalau belum terbentuk, kapan akan dibentuk. Dan kegiatan tindak
lanjut dalam upaya peningkatan kinerja Komisi Irigasi
Untuk lebih jelasnya, melampirkan struktur organisasi Komisi Irigasi.
4) Informasi & Kinerja P3A/GP3A
Dalam sub-bab ini yang perlu diinformasikan adalah berapa jumlah P3A/GP3A/IP3A
dalam Kabupaten yang seharusnya dibentuk (berdasarkan dari luas dan jumlah DI), dan
berapa yang sudah terbentuk, serta bagaimana status hukumnya dan kinerjanya. Data
tersebut dapat diperoleh dari Bapeda dan Dinas Pertanian Kabupaten, dan disajikan
dalam RP2I menggunakan FORMAT 2.03.

13

2.3.2 Aset Fisik Irigasi


Menggambarkan kondisi aset fisik jaringan irigasi dan prasarana pendukungnya,di kabupaten
secara umum, yang meliputi : jumlah Daerah Irigasi, luas lahan, laju alih fungsi, Kondisi dan
fungsi jaringan irigasi maupun prasarana pendukungnya. Yang terdiri dari :
1) Kondisi Daerah Irigasi
Disini disiapkan data tentang semua Daerah Irigasi yang ada dalam Kabupaten, diringkas
menggunakan FORMAT 2.04. Data primer harus diambil dari Dinas PU/SDA.
Data ini mencakup daftar semua DI, lokasi DI menurut nama DAS, luas DI (baku dan
fungsional), klasifikasi utuh dalam Kabupaten atau lintas Kabupaten, wewenang
pengelolaan setiap DI (Pusat, Provinsi atau Kabupaten) pola tanam dan intensitas tanam,
dan tahun pelaksanaan inventarisasi aset fisik jaringan irigasi yang terbaru. Pada kolom
terakhir tabel data, diinformasikan apakah Dinas PU/SDA sudah memiliki Skema Jaringan
Irigasi pada tiap DI.
1) Kondisi Jaringan Irigasi
Perlu disusun laporan tentang aset-aset jaringan irigasi per DI dengan kondisinya.
Diperlukan 2 laporan: yang pertama melaporkan kondisi aset pada tahun pembuatan
RP2I yang pertama, berdasarkan survey/inventarisasi aset bila sudah tersedia, dan yang
kedua tentang tingkat kondisi aset yang diperkirakan akan dicapai pada akhir periode
perencanaan 5 tahun untuk RP2I, dengan asumsi bahwa semua investasi yang
direncanakan dapat terealisasi
Untuk pemutakhiran RP2I selanjutnya, laporan kondisi aset harus termasuk data tentang
kondisi pada 5 tahun terakhir untuk menunjukkan perubahan kondisi aset sejak periode
RP2I yang terakhir.
Untuk lebih jelas, menggunakan FORMAT 2.05A.
3) Fungsi dan Tingkat Pelayanan Jaringan Irigasi
Tingkat berfungsi dari semua aset perlu diukur terhadap Tingkat Pelayanan (Level of
Service = LoS) yang menjadi sasaran.
Pada tingkat DI, sasaran LoS adalah Intensitas Tanam total dalam satu tahun.
Berfunsinya jaringan irigasi diukur dengan menilai sejauh mana jaringan irigasi dapat
membawa dan mendistribusikan air yang diperlukan kepada semua petani untuk
memenuhui sasaran intensitas tanam tersebut.
Untuk bangunan-bangunan pembawa dan saluran, sasaran LoS adalah kapasitas debit
yang diperlukan untuk mencapai sasaran intensitas tanam. Berfungsinya aset ini diukur
dengan menilai sejauh mana aset tersebut dapat mengalirkan dan mengatur debit
sasaran tersebut.
Untuk fasilitas pendukung, LoS dan tingkat berfungsinya aset dinilai terhadap tugas aset
tersebut (yang mungkin tidak berdampak pada LoS jaringan irigasi).
Contoh: sebuah jembatan jalan desa harus bisa membawa kendaraan tunggal melintasi
saluran tanpa mempengaruhi aliran air dalam saluran; ini tidak berdampak langsung pada
14

LoS untuk jaringan irigasi kecuali lebar jembatan terlalu sempit, atau jembatan telah
roboh dan mengganggu aliran air. Oleh karena itu, tingkat berfungsinya jembatan tersebut
dinilai terhadap kapasitasnya (lebarnya cukup atau tidak) dan kekuatannya (bisa atau
tidak menerima beban dari kendaraan lalu lintas perdesaan).
Tingkat Pelayanan (LoS) harus ditentukan pada 3 (tiga) tingkatan di RP2I:
Tingkat

Tingkat Pelayanan ( LoS) yang ditargetkan

Kabupat
en

Produksi pertanian dan/atau luas tanam sawah


irigasi

DI

Intensitas tanam total per tahun

Aset

o Banunan pengatur: Tingkat pengaturan


o Bangunan pembawa & Saluran: kapasitas debit
o Fasilitas pendukung: pengelolaan yang
diperlukan untuk mencapi LoS untuk DI.

Tingkat fungsi dari setiap aset diukur dengan memakai 4 (empat) kategori (baik s/d tidak
berfungsi sama sekali).
Pada tingkat kabupaten dan DI, tingkat berfungsinya aset terhadap LoS dapat diukur
secara tepat (realisasi luas tanam total dibandingkan dengan luas rencana).
Untuk aset bangunan dan saluran, aspek fungsi dinilai secara subjektif oleh P3A/GP3A
/IP3A. Misalnya untuk suatu bangunan pengatur dapat ditanya tahun lalu sasaran
intensitas tanam dihilir bangunan ini adalah ... %; apakah sasaran ini dicapai, dan kalau
tidak, apakah bangunan ini yang menimbulkan masalah?
Diperlukan 2 laporan: yang pertama melaporkan tingkat fungsi pada tahun pembuatan
RP2I yang pertama, berdasarkan survey/inventarisasi aset bila sudah tersedia, dan yang
kedua tentang tingkat fungsi aset yang diperkirakan akan dicapai pada akhir periode
perencanaan 5 tahun untuk RP2I, dengan asumsi bahwa semua investasi yang
direncanakan dapat terealisasi.
Untuk pemutakhiran RP2I selanjutnya, laporan fungsi aset harus termasuk data tentang
fungsi pada 5 tahun terakhir untuk menunjukkan perubahan tingkat fungsi aset sejak
periode RP2I yang terakhir.
Untuk lebih jelas, menggunakan FORMAT 2.05B.
4) Keadaan Prasarana Pendukung
Di sub-bab ini dijelaskan mengenai jumlah dan kondisi dari prasarana pendukung milik
pemerintah yang ada, meliputi : kantor, perumahan dan kendaraan, dan dibuat tabel
menggunakan FORMAT 2.05D. Data primer harus diambil dari Dinas PU/SDA.

2.3.3 Penyediaan Dana Pengelolaan Irigasi (DPI)


Penyediaan Dana pengelolaan Irigasi dapat memberi gambaran mengenai kebutuhan dan
kecukupan untuk pendanaan dan sumber pendanaan untuk pengelolaan irigasi,
15

1) Sumber Dana Pengelolaan Irigasi


Disini perlu dijelaskan tentang sumber dana yang dapat dipakai untuk pengelolaan
irigasi, mis. APBD propinsi/kabupaten, APBN maupun ABLN.
2) Tingkat Pembiayaan O&P Irigasi selama 5 Tahun Terakhir.
Dijelaskan perkembangan biaya O&P Irigasi selama 5 tahun terakhir yang disediakan
oleh pemerintah untuk jaringan utama, dalam FORMAT 2.06A, dan O&P tersier oleh
petani dalam FORMAT 2.06B.
3) Alokasi DPI terhadap AKNPI
Dari data dalam butir (2) diatas, dijelaskan berapa perbandingan alokasi dana
pengelolaan irigasi (DPI) yang disediakan oleh pemerintah terhadap Kebutuhan Nyata
Pengelolaan Irigasi (AKNPI). Sebutkan alasan mengapa hal tersebut dapat terjadi.

2.3.4 Kerangka Peraturan Perundangan


Dalam rangka pelaksanaan pengelolaan irigasi, Pemerintah Daerah perlu menyusun suatu
PERDA, petunjuk pelaksanaan maupun petunjuk teknis bila perlu.
Sub-bab ini menggambarkan status PERDA tentang Irigasi di kabupaten ybs pada saat ini.

2.4 Pendapatan Petani


1. Dalam analisa diuraikan perkembangan sektor pertanian kabupaten dengan satuan analisa
kecamatan, karena data biasanya tersedia menurut desa/kecamatan, bukan per DI.
2. Mengenai referensi lahan dalam uraian selalu pada lahan sawah beririgasi apabila data
tersedia, selanjutnya diuraikan untuk total lahan sawah dan lahan tegalan/kering.
3. Data sekunder untuk keperluan ini antara lain dapat diambil dari Data Kabupaten Dalam
Angka, data Statistik Pada Dinas Pertanian, Data Statistik yang dikumpulkan oleh BPS
Kabupaten, seperti data Sensus Pertanian, Sensus Penduduk, SUSENAS, data Survey
Pertanian kerja sama BPS dan Direktorat Jenderal Pertanian Tanaman Pangan, dan informasi
dari PSETK.

2.4.1 Penguasaan dan Kepemilikan Lahan Irigasi


1. Dalam bagian ini diulas data mengenai penguasaan lahan irigasi (terdiri dari lahan milik,
sewa, sakap dan gadai) dan kepemilikan (milik yang digarap sendiri, disewakan, disakapkan,
atau digadaikan kepada pihak lainnya) lahan.
2. Data sekunder untuk keperluan ini diambil dari data Statistik Sensus Pertanian yang terakhir
dilakukan tahun 2003, apabila data ini belum tersedia di BPS Kabupaten. Mestinya data
Sensus Pertanian 1993 sudah ada, data ini bisa digunakan dan data ini dikeluarkan oleh BPS
Kabupaten bersangkutan. Data ini seharusnya bisa diminta pada BPS Kabupaten.
3. Dalam data Sensus Pertanian ini ada data mengenai penguasaan dan pemilikan lahan
sawah dan lahan kering/tegalan, dan juga data mengenai distribusi pemilikan dan penguasaan

16

lahan. Data Sensus ini juga mencakup jumlah rumah tangga pertanian tanaman pangan,
hortikultura, perkebunan, dan peternakan.
4. Perkembangan rumah tangga pertanian ini juga supaya diuraikan. Demikian juga dengan
data rumah tangga buruh tani juga tersedia pada Sensus Pertanian supaya juga disertakan
perkembangannya.

2.4.2 Pola Tanam dalam 5 Tahun Terakhir


1. Data ini tentunya tersedia pada Dinas Pertanian dan juga BPS Kabupaten. Disini diuraikan
perkembangan/perobahan pola tanam selama lima tahun terakhir ini. Jika terjadi perobahan
supaya disebutkan penyebab terjadinya perobahan ini, misalnya karena perobahan penyediaan
air, perobahan permintaan pasar, atau adanya perobahan lainnya yang mendorong petani
merobah pola tanamnya.
2. Dalam data Survey Pertanian yang dikumpulkan oleh BPS dan mungkin juga dikumpulkan
oleh Dinas Pertanian dikemukakan data luas tanam bulanan, luas panen bulalan, dan produksi
per musim tanam untuk tanaman padi sawah, palawija, dan hortikultura. Sedangkan untuk padi
sawah malah diperinci menurut lahan sawah beririgasi dan sawah lainnya. Kalau data tersedia
pola tanam menurut lahan sawah beririgasi dan sawah tidak beririgasi supaya juga dianalisa.
Data disajikan menggunakan FORMAT 2.07.

2.4.3 Produksi dan Produktivitas


1. Disini supaya diuraikan perkembangan produksi dan produktivitas tanaman padi, palawija,
sayuran, dan buah-buahan (semangka, melon) yang ditanam dilahan sawah beririgasi selama
lima tahun terakhir ini per Kecamatan dalam Kabupaten. Kalau terjadi perobahan supaya
disebutkan penyebab terjadinya perobahan baik peningkatan maupun penurunan.
2. Bila terjadi perobahan supaya diuraikan terjadinya perobahan tersebut
Data disajikan dalam FORMAT 2.08

2.4.4 Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian


1. Disini supaya diuraikan perkembangan pengolahan hasil dan perkembangan peralatan
pengolahan hasil pertanian lahan pertanian beririgasi, selama lima tahun terakhir ini. Komoditi
pertanian termasuk padi, palawija, dan hortikultura dilahan sawah.
2. Bila terjadi perubahan supaya diuraikan terjadinya perobahan tersebut. Juga diuraikan kalau
adanya bantuan peralatan pengolahan hasil yang dibantu pemerintah selama ini. Kalau ada
program bantuan peralatan pengolahan hasil yang diberikan pemerintah supaya disebutkan
sumber pendanaannya, dan bagaimana pengelolaannya ditingkat petani serta dampak dari
pemberian peralatan ini.

2.4.5 Pendapatan dan Pola Pendapatan Petani Sawah Irigasi


Data mengenai pendapatan dan pola pendapatan petani di lahan sawah beririgasi bisa
didapatkan dari dokumen PSETK yang pernah disiapkan.
Data disajikan menggunakan FORMAT 2.09

17

2.5 Ringkasan Masalah dan Upaya Pemecahannya


Dari hasil Diskusi Identifikasi Masalah dengan Komisi Irigasi, Dinas yang membidangi irigasi,
Petani (P3A/GP3A/IP3A) dan perwakilan masyarakat, serta data dan informasi yang
digambarkan mulai dari sub-bab 2.1 s/d 2.4, dibuatkan suatu ringkasan identifikasi masalah,
dan disusun dalam bentuk matriks bersama upaya pemecahannya dan instansi yang
bertanggung jawab. Informasi ini dipakai sebagai dasar penyusunan program dalam RP2I.
Informasi disajikan menggunakan FORMAT 2.10.

18

Bab 3:

RENCANA PENGELOLAAN IRIGASI

3.1 Program Pengembangan Kelembagaan Pemerintah Daerah


3.1.1 Redefinisi Tugas untuk Kerjasama Operasional antar Instansi
Pemerintah
Sub-bab ini berisi uraian mengenai pelaksanaan dan hasil upaya melaksanakan redefinisi tugas
perangkat daerah kabupaten yang membidangi irigasi dan yang memiliki kaitan fungsi dengan
pengembangan dan pengelolaan irigasi di kabupaten yang bersangkutan, termasuk gambaran
mengenai tata cara koordinasi dan kerjasama antar perangkat daerah tersebut.
Redefinisi tugas yang dimaksud merupakan perumusan kembali tugas pokok dan fungsi,
termasuk struktur organisasi dan tata kerja (SOTK) perangkat daerah yang membidangi irigasi
untuk disesuaikan dengan Peraturan Pemerintah No 20/2006 tentang Irigasi dan Peraturan
Menteri Pekerjaan Umum yang berkaitan (Permen PU No 30/PRT/M/2007 tentang Pedoman
Pengembangan dan Pengelolaan Sistem Irigasi secara Partisipatif; Permen PU No
31/PRT/M/2007 tentang Pedoman Mengenai Komisi Irigasi; Permen PU No 32/PRT/M/2007
tentang Pedoman Operasi dan Pemelihgaraan Jaringan Irigasi, dan Permen PU No
33/PRT/M/2007 tentang Pedoman Pemberdayaan P3A/GP3A/IP3A).
Informasi yang diuraikan setidaknya meliputi :

Perkembangan terakhir pelaksanaan proses perumusan kembali tugas perangkat daerah;

Produk hukum yang telah dilahirkan di tingkat kabupaten menyangkut tugas perangkat
daerah hasil perumusan kembali (Perda/SK Bupati);

Perubahan-perubahan penting dalam tugas, struktur organisasi dan tata kerja perangkat
daerah kabupaten sebagai hasil redefinisi tugas.

3.1.2 Pengembangan SDM di Instansi Pemerintah Daerah


Sub-bab ini berisi uraian mengenai rencana pengembangan SDM sebagai implikasi dari
perubahan tugas perangkat daerah yang membidangi irigasi setelah dilakukan perumusan
kembali. Rencana pengembangan SDM tersebut setidaknya meliputi informasi mengenai :

Jumlah kebutuhan rekrutmen staf per SKPD, dan program rekrutmen dalam 5 tahun;
Bentuk-bentuk kegiatan pengembangan SDM yang akan dilaksanakan dan sasarannya;
Tahapan dan jadwal waktu rencana pelaksanaan pengembangan selama 5 tahun.

Program disajikan menggunakan FORMAT 3.01.

19

3.1.3 Kebutuhan Pelatihan SDM di Instansi Pemerintah Daerah


Sub-bab ini menguraikan secara khusus rencana pelatihan SDM sebagai bagian dari rencana
pengembangan SDM (sebagaimana diuraikan pada Sub-bab 3.1.2). Gambaran yang lebih rinci
mengenai rencana pelatihan SDM di instansi-instansi pemerintah diuraikan pada sub-bab ini.
Informasi yang diuraikan setidaknya meliputi :

Gambaran umum kondisi kemampuan dan kesiapan staf dalam menjalankan tugastugasnya untuk mewujudkan pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi partisipatif;
Jenis-jenis pelatihan yang akan diselenggarakan dan sasarannya;
Jumlah staf/personil dan instansinya yang akan dilatih;
Tahapan dan jadwal waktu pelaksanaan pelatihan selama 5 tahun.

Program juga disajikan menggunakan FORMAT 3.01.

3.2 Program Pemberdayaan Petani Pemakai Air


Sub-bab ini menjelaskan tentang program pemberdayaan P3A/GP3A/IP3A.
Referensi yang bisa digunakan antara lain adalah:

Panduan Pendampingan oleh Tenaga Pendamping Masyrakat (TPM), yang diterbitkan


oleh Direktorat Jenderal Bina Pembangunan Daerah tahun 2007;

Panduan Penyusunan Profil Sosial Ekonomi Kelembagaan (PSETK) yang diterbitkan oleh
Direktorat Jenderal Bina Pembangunan Daerah tahun 2007, dan

Permen PU No.33 th.2007 tentang Pedoman Pemberdayaan P3A/GP3A/IP3A.

3.2.1 Program Pendampingan Masyarakat


Pada sub-bab ini mengambarkan :

Tugas Pendampingan (Aspek Kelembagaan, Teknik, Ekonomi) oleh TPM dan KPL;

Fasilitasi Penyusunan program kerja P3A/GP3A/IP3A;

Program pengadaan TPM dalam 5 tahun mendatang, serta biaya untuk gaji dll;

Peningkatan kapasitas TPM/KTPM dan KPL antara lain melalui Pelatihan pelatihan,
Workshop, dll.

Program disajikan menggunakan FORMAT 3.03.

20

3.2.2 Pengumpulan Data dan Penyusunan PSETK


Pada sub-bab ini mengambarkan :
a. Pengumpulan Data.

Jenis dan sumber data, meliputi indikator aspek sosial, ekonomi, teknis, dan aspek
kelembagaan.

Teknik pengumpulan data dilakukan secara partisipatif melalui penelusuran jaringan,


observasi, dan wawancara dengan masyarakat petani dengan dibantu instrumen isian
PSETK yang telah disediakan.

b. Penyusunan PSETK :
Pada uraian ini mengambarkan : Penentuan waktu dan lokasi penyusunan PSETK, Metode
pendekatan, proses pelaksanaan, pelaporan dan updating PSETK.
Program juga disajikan menggunakan FORMAT 3.03.

3.2.3 Pengembangan P3A/GP3A/IP3A


Pada sub-bab ini menjelaskan tentang kebutuhan P3A/GP3A/IP3A, jumlah P3A/GP3A/IP3A yang
sudah terbentuk, serta program fasilitasi pembentukan P3A/GP3A/IP3A, bersama biaya yang
diperlukan setiap tahun selama 5 tahun mendatang.
Program fasilitasi pembentukan P3A/GP3A disajikan menggunakan FORMAT 3.02A dan 3.02B.
Pelatihan P3A/GP3A/IP3A dapat dikelompokan dari tiga aspek yaitu aspek kelembagaan, aspek
teknis, dan aspek ekonomi. Pelatihan ini akan dilaksanakan oleh dua instansi, Dinas Pertanian
dan Dinas PU/SDA, sesuai dengan kewewenangnya. Jenis pelatihan yang dapat direncanakan
termasuk:
1. Pelatihan oleh Dinas Pertanian:

Penguatan kelembagaan P3A;

Penguatan kelembagaan GP3A/IP3A;

Intensifikasi, ekstensifikasi dan diversifikasi tanaman;

Sistem pengelolaan irigasi;

Akses kredit, input dan agribisnis;

ADT;

Studi banding ke pusat penelitihan pertanian;

Program petukaran petani ke provinsi / kabupaten lain;

Studi banding ke provinsi / kabupaten lain.


21

2. Pelatihan oleh Dinas PU/SDA:

Pelatihan desain partisipatif;

Pelatihan konstruksi partisipatif;

Pelatihan O&P.

Program pelatihan harus difokuskan pada DI-DI yang menjadi sasaran dalam 5 tahun periode
RP2I. Jumlah kegiatan pelatihan yang diprogramkan harus mempertimbangkan jumlah peserta
P3A/GP3A dari DI-DI tersebut yang dapat dilatih dalam setiap angkatan.
Program pelatihan P3A/GP3A disajikan menggunakan FORMAT 3.03 dan tambahan Format
sesuai dengan jenis pelatihan yang direncanakan.

3.3 Program Pengelolaan Irigasi


Dalam sub-bab ini dijelaskan tentang gambaran mengenai pengelolaan irigasi di kabupaten
beserta kendalanya dan program penanganan secara umum.
Program Pengelolaan Irigasi meliputi :
o
o
o
o
o

Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi


Rehabilitasi Jaringan Irigasi
Pencegahan Alih Fungsi Lahan dan Pengamanan Jaringan Irigasi
Koordinasi antar Instansi
Peraturan Perundangan dan Rencana Aksi Pemerintah Daerah Kabupaten.

Penyusunan program pengelolaan irigasi harus disusun berdasarkan kondisi dan fungsi jaringan
irigasi, sesuai dengan skala prioritas yang ditetapkan untuk DI-DI yang terdapat dalam
kabupaten, dengan memperhatikan kemampuan pendanaan pemerintah kabupaten/kota dan
kesiapan sumber daya manusianya. Supaya lebih jelas, perlu dilampirkan tabel program kegiatan
tersebut untuk jangka waktu 5 tahun.

3.3.1 Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi


Operasi dan Pemeliharaan rutin jaringan irigasi harus dilaksanakan setiap tahun. Kegiatan ini
merupakan kebutuhan minimal dari O&P Irigasi yang harus dipenuhi yaitu operasi, pemeliharaan
rutin, pemeliharaan berkala, perbaikan darurat, pengamanan dan kebutuhan mendesak lainnya.
Pelaksanaannya lihat Permen PU no 32/PRT/M/2007.
Program O&P disajikan menggunakan FORMAT 3.04.
Selain pemeliharaan rutin setiap tahun, juga terdapat kegiatan pemeliharaan berkala yang
direncanakan setiap beberapa tahun sekali. Kegiatannya berupa perbaikan dan penggantian aset
yang mengalami kerusakan. Perencanaan Pemeliharaan Berkala Jaringan Irigasi disusun
berdasarkan penelusuran jaringan.
22

Program pemeliharaan pada prioritas DI disajikan menggunakan FORMAT 3.05.

3.3.2 Rehabilitasi Jaringan Irigasi


Dengan mempertimbangkan keterbatasan dana, sumberdaya manusia dan tingkat kerusakannya,
rehabilitasi jaringan irigasi perlu diprogramkan tidak serentak dalam tahun yang sama, akan tetapi
dilakukan penjadwalan, sesuai dengan skala prioritas. Disini perlu ditampilkan Tabel yang
menunjukkan program kegiatan desain dan konstruksi untuk rehabilitasi DI-DI prioritas.
Program Rehabilitasi disajikan menggunakan FORMAT 3.06.

3.3.3 Pencegahan Alih Fungsi Lahan dan Pengamanan Jaringan Irigasi


Pada sub-bab ini dijelaskan tentang besarnya alih fungsi lahan irigasi yang telah terjadi di
Kabupaten selama 5 tahun terakhir, dan upaya pencegahannya yang telah dilaksanakan.
Dijelaskan pula tentang masalah pengamanan Jaringan Irigasi yang terjadi di Kabupaten, dan
jenis upaya pencegahannya yang telah dilaksanakan.
Pada sub-bab ini perlu diuraikan kegiatan pencegahan dan pengamanan yang direncanakan oleh
kabupaten. Contoh kegiatan adalah:
-

Sosialisasi fungsi lahan dan jaringan irigasi;

Pemasangan patok batas tanah sepanjang saluran irigasi, dan

Tindakan pencegahan untuk pengamanan jaringan irigasi, seperti pemasangan tanda larangan
penggunaan tanah pemerintah untuk pembangunan lain, dan tanda larangan pembuangan
sampah dalam saluran.

3.3.4 Koordinasi Antar Instansi Terkait


Pengelolaan irigasi tidak hanya merupakan tugas dan tanggung jawab Dinas kabupaten yang
membidangi irigasi saja, akan tetapi juga merupakan tugas bersama, minimal antara Bapeda,
Dinas yang membidangi pertanian dan Dinas yang membidangi irigasi, bersama-sama dengan
Komisi Irigasi dan petani pemakai air (P3A/GP3A/). Oleh sebab itu koordinasi antar lembaga yang
terkait dengan pengelolaan irigasi ini sangat diperlukan.
Agar koordinasi ini dapat berjalan dengan baik, harus dibuat perencanaan yang jelas, antara lain
penyusunan jadwal rapat Komir, jadwal pertemuan Bappeda & Dinas, dan lain-lain. Agar lebih
jelas perlu dibuatkan Tabel jadwal serta perkiraan biaya sebagai lampiran.
Hasilnya disajikan dalam FORMAT 3.07.

3.3.5 Peraturan Perundangan dan Rencana Aksi Pemerintah Daerah


Bila kabupaten belum mempunyai PERDA tentang irigasi, maka dalam rangka pelaksanaan RP2I,
kabupaten perlu menyusunnya terlebih dahulu.
Sub-bab ini menjelaskan tentang rencana penyusunan peraturan-peraturan Daerah yang masih
diperlukan untuk mendukung pelaksanaan PPSIP.
23

3.4 Rencana Pembiayaan untuk Pelaksanaan RP2I


3.4.1 Pengembangan Kelembagaan Pemerintah di Kabupaten
Sub bab ini menguraikan rencana pembiayaan untuk pengembangan Kelembagaan Pemerintah
di Kabupaten selama 5 tahun sebagaimana telah diuraikan pada Sub Bab 3.1. Komponen pokok
pembiayaan meliputi pengeluaran-pengeluaran untuk proses perubahan organisasi dan personil
sebagai hasil dari redefinisi tugas, dan pengeluaran untuk kegiatan pelatihan. Informasi yang
diuraikan pada bagian ini meliputi :
Jumlah biaya per komponen dan total
Sumber pembiayaan
Lampirkan FORMAT 3.01 jadwal pembiayaan selama 5 tahun.

3.4.2 Pemberdayaan Petani Pemakai Air


Sub bab ini menjelaskan mengenai rencana pembiayaan terkait pemberdayaan P3A/GP3A/ IP3A
selama 5 tahun kedepan yang meliputi beberapa aspek berikut ini.
A. Pembiayaan untuk Fasilitasi Pembentukan P3A/GP3A/IP3A
Pembiayaan dalam rangka Fasilitasi pembentukan P3A/GP3A/IP3A adalah sebagai berikut:

Orientasi Lapangan
o

Identifikasi awal lembaga petani

Identifikasi secara rinci kelembagaan petani

Musyawarah desa dalam rangka pembentukan organisasi P3A/GP3A/IP3A.

Penyusunan, pembahasan, dan pengesahan AD/ART.

Pengadaan sarana, prasarana dan operasional kantor.

Rencana pembiayaan dilampirkan dalam FORMAT 3.02A dan 3.02B.

B. Pembiayaan untuk Legalisasi P3A/GP3A/IP3A


Kegiatan Legalisasi P3A/GP3A/IP3A dilakukan melalui pengesahan Akte Notaris atau Pengadilan.
Item pembiayaan untuk kegiatan legalisasi adalah:

Pembuatan NPWP
24

Pembuatan Rekening Bank

Biaya pengesahan Akte Notaris atau Pengadilan.

C. Pembiayaan untuk Pelatihan P3A/GP3A/IP3A


Sub bab ini menguraikan rencana pembiayaan untuk kegiatan pelatihan yang direncanakan
dalam Bab 3.2 diatas.
Dari keseluruhan rangkaian kegiatan pemberdayaan P3A/GP3A/IP3A dapat dibiayai dari Iuran
Pengelola Irigasi, APBD, APBN atau sumber pembiayaan lainnya.
Hasilnya disajikan dalam FORMAT 3.03 dan tambahan format yang diperlukan.

3.4.3 Pengelolaan Irigasi


Sub bab ini menguraikan rencana pembiayaan untuk kegiatan-kegiatan pengelolaan irigasi di
Kabupaten selama 5 tahun sebagaimana telah diuraikan pada Sub Bab 3.3.
A. Pembiayaan untuk Operasi dan Pemeliharaan Rutin
Pembiayaan untuk Operasi dan Pemeliharaan rutin jaringan Irigasi merupakan kebutuhan
minimal yang harus disediakan oleh pemerintah agar jaringan irigasi berdaya guna dan berhasil
guna secara optimal dan berkelanjutan. Biaya ini adalah kebutuhan ditingkat lapangan/
Pengamat.
Biaya O&P rutin setiap tahun hampir selalu sama, berbeda hanya akibat dari inflasi saja. Untuk
RP2I, biaya yang dibutuhkan selama 5 tahun mendatang dapat dihitung dari total luas DI.
1)

Biaya untuk kegiatan Operasi

Kegiatan Operasi yang menjadi tanggung jawab pemerintah meliputi perencanaan dan
pelaksanaan pengambilan air dari sumbernya, pembagian dan pengaturan air ke petak petak
tersier. Untuk keperluan tersebut diperlukan biaya untuk :
a) Honorarium/upah Juru dan Petugas Operator Pintu Air non PNS.
b) Biaya perjalanan yang meliputi :
-

biaya perjalanan tetap Juru/Pengamat untuk memeriksa pekerjaan diwilayahnya;

Biaya perjalanan Juru Pengairan ke Kabupaten/pengamat;

Biaya perjalanan Staf pengamat ke lapangan dan ke Kabupaten;

c) Bahan untuk keperluan operasi misalnya pakaian kerja/topi/sepatu lapangan/jas hujan


untuk petugas, bahan alat tulis kantor (ATK) dll.
d) Peralatan Operasi antara lain : baterai, lampu, pengait stoplog dll.
25

e) Biaya rapat/pertemuan koordinasi dengan GP3A/IP3A, cetak Blanko/Form Operasi,


photo copy, langganan telpon, air, listrik dll.
2)

Biaya Pemeliharaan Rutin

Pemeliharaan Rutin merupakan kegiatan pemeliharaan jaringan irigasi yang secara terus
menerus harus dilakukan agar jaringan irigasi dapat berfungsi secara baik. Kegiatan ini pada
umumnya bersifat perawatan dan pencegahan, antara lain : pengangkatan sampah dari saluran,
babad rumput, penutupan bocoran, perapihan semak dll.
Kebutuhan biaya untuk pemeliharaan rutin meliputi :
a) Honorarium/upah Juru dan Petugas Pemeliharaan Rutin.
b) Biaya perjalanan yang meliputi :
-

Biaya perjalanan petugas untuk kelapangan;

Biaya perjalanan ke Kabupaten/ Kantor Pengamat.

c) Bahan untuk keperluan Pemeliharaan misalnya bahan bakar/pelumas untuk genset ,


mesin potong rumput, pakaian kerja/topi/sepatu lapangan/jas hujan utk petugas, bahan
alat tulis kantor (ATK), gembok dll.
d) Peralatan O&P antara lain : pengadaan cangkul, sabit/parang, mesin potong rumput,
alat bantu operasi dll.
e) Biaya rapat/pertemuan koordinasi dengan GP3A/IP3A, cetak Blanko/Form
Pemeliharaan.
Rencana pembiayaan dilampirkan dalam FORMAT 3.04.
B. Biaya Pemeliharaan Berkala
Pemeliharaan berkala meliputi perbaikan jaringan irigasi yang pelaksanaannya dapat
diprogramkan sesuai dengan skala prioritas. Besarnya biaya sesuai dengan perkiraan biaya
perbaikan dari hasil penelusuran jaringan irigasi. Untuk pekerjaan yang dapat ditunda
pelaksanaannya (rangking II, III dst) perkiraan kebutuhan biaya dapat ditambahkan laju
kerusakan yang besarnya antara 2%-10% pertahun. Dalam menghitung kebutuhan untuk ini
harus diperhitungkan biaya desain dan kontruksinya.
Program pembiayaan pemeliharaan pada prioritas DI disajikan menggunakan FORMAT 3.05.
Bila sistem pengelolaan aset irigasi (PAI) belum dimulai pada Kabupaten, estimasi biaya untuk
konstruksi pemeliharaan berkala dapat dihitung secara pro-rata dari luas total DI. Bila PAI sudah
dipakai, maka estimasi biaya yang diperlukan untuk 5 tahun didepan dapat diperloleh dari sistem
PAI, yang berdasarkan kondisi jaringan irigasi.
C. Pembiayaan untuk Rehabilitasi Jaringan Irigasi
26

Rehabilitasi Jaringan Irigasi diprogramkan apabila fungsi jaringan irigasi sudah sangat rendah
(<40%) sehingga tidak akan efisien lagi bila dilakukan operasi. Untuk keperluan rehabilitasi ini
harus dilakukan perencanaan secara menyeluruh terhadap jaringan irigasi, dan dihitung
kebutuhan biaya untuk pembuatan desain dan konstruksinya. Pembiayaan rehabilitasi cukup
besar, sehingga harus disesuaikan dengan kemampuan keuangan pemerintah, kecukupan
sumber daya manusianya dan efisiensi pemanfaatan airnya.
Program pembiayaan desain dan konstruksi Rehabilitasi pada DI prioritas disajikan menggunakan
FORMAT 3.06.
D. Pembiayaan Pencegahan Alih Fungsi Lahan dan Pengamanan Jaringan Irigasi
Biayanya meliputi :
Sosialisasi fungsi Lahan dan Jaringan irigasi;

Pemasangan Patok Batas tanah disepanjang saluran irigasi dan tanda

larangan;
-

Rapat Koordinasi antar instansi terkait;

Tindakan pencegahan untk pengamana jaringan irigasi;

Upaya pencegahan alih fungsi lahan dsb.


E. Pembiayaan Koordinasi antar Instansi Terkait
Pelaksanaan pengelolaan Irigasi merupakan kegiatan antar sektor, oleh sebab itu perlu adanya
koordinasi yang intensif diantara kelembagaan pengelolaan irigasi (Komir, Dinas terkait, dan
Gabungan P3A). Kegiatan ini tak akan berjalan dengan baik tanpa ditunjang dengan penyediaan
dana.
Kebutuhan biaya untuk kegiatan ini harus disiapkan setiap tahun, meliputi:
-

honor komisi dan staf sekretariat Komisi Irigasi;

Biaya Rapat Komisi Irigasi;

Biaya keperluan administrasi dll.

Supaya lebih jelas, rencana pembiayaan disajikan dalam bentuk Tabel.


F. Pembiayaan Penyusunan dan Penetapan Peraturan Perundangan Baru
Bila masih diperlukan instrumen peraturan (seperti Perda), maka disini biaya yang diperlukan
dalam 5 tahun mendatang untuk penyusunan dan penetapannya dirinci.

Lampiran 3.3 : PANDUAN PENYUSUNAN RP2I Tahap II.


RP2I Tahap II terdiri dari enam Bab dan dilengkapi dengan Tabel-Tabel seperti dalam daftar
ANNEX 1.
27

Berikut ini terdapat penjelasan tentang penyusunan setiap Bab dalam RP2I Tahap II.

Bab 1: PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Disini dapat diuraikan latar belakang penyusunan RP2I Tahap II, tahun penyusunannya dan
nama-nama Anggota Tim Penyusun RP2I.

1.2 Ringkasan RP2I Tahap I tentang Pengelolaan Irigasi


Disini dijelaskan ringkasan program Pengelolaan Irigasi dari hasil penyusunan RP2I Tahap I.

Bab 2: POTENSI PENGEMBANGAN IRIGASI


2.1 Ringkasan Pola Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai
Sumber air yang ada dalam suatu wilayah sungai diperlukan untuk berbagai macam kegiatan
manusia, yang paling dominan di Indonesia masih untuk kegiatan pertanian, khususnya untuk
sektor irigasi. Dalam sub-bab ini dijelaskan inti dari rencana induk pengelolaan Sumber Daya Air
di wilayah sungai (Pola PSDA-WS) di wilayah sungai yang terdapat di kabupaten, khususnya
mengenai rencana penggunaan sumber daya air untuk pengelolaan dan pengembangan irigasi.

2.2 Potensi Pengembangan Irigasi dalam Kabupaten


Dalam sub-bab ini dijelaskan lebih rinci tentang potensi sumber air yang ada, meliputi air tanah,
air permukaan dan rawa, dan kemungkinkan untuk mengembangkan irigasi, baik dengan cara
single ataupun conjunctive use.
Juga perlu diuraikan tentang Rencana Tata Ruang kabupaten dan efek dari perluasan
kota/perumahan atau penggunaan lahan lainya kepada luas sawah irigasi yang ada pada saat
RP2I disusun.

Bab 3: RINGKASAN PROGRAM PENGEMBANGAN PERTANIAN


Pada Bab ini disajikan ringkasan dari program pengembangan pertanian yang berlaku di
kabupaten, sebagai dasar untuk rencana pengembangan irigasi. Program-program pertanian
dapat terdiri dari:

28

3.1 Pengembangan Lahan, Sarana dan Prasarana Pertanian


Dalam sub-bab ini diuraikan program yang direncanakan dalam 5 tahun mendatang, tentang:
1. Program rehabilitasi, konservasi dan rencana perluasan lahan sawah beririgasi dalam
kabupaten. Disini supaya diuraikan dalam rangka melestarikan ketahanan pangan, apakah ada
kemungkinan untuk memperluas lahan beririgasi dalam kabupaten
2. Program rehabilitasi prasarana jaringan irigasi tersier, serta jalan usaha tani.
3. Program pengembangan perbenihan melalui pengembangan kebun pembibitan bibit unggul
baik untuk padi, palawija maupun untuk hortikultura.
4. Pengembangan alat dan mesin pertanian pengolahan lahan, serta alat dan mesin prapanen
lainnya yang dibutuhkan oleh petani untuk meningkatkan efisiensi usahataninya.
Agar lebih jelas perlu dibuatkan Tabel ringkasan kegiatan untuk 5 tahun mendatang.

3.2 Diversifikasi Tanaman dan Ketahanan dan Kemandirian Pangan


Untuk mendukung program diversifikasi, diperlukan tahapan kegiatan yang dapat dilaksanakan
oleh Dinas Pertanian, termasuk program pembinaan pengembangan keterampilan dan
pengetahuan petani mengelola dan mengembangkan diversifikasi pertanian dan peningkatan
pendapatan petani.
1. Dalam bagian ini supaya diuraikan program diversifikasi pertanian/tanaman yang akan
dilaksanakan pada masa yang akan datang dalam upaya untuk meningkatkan pendapatan
petani.
2. Juga diuraikan kebutuhan atau dukungan yang diperlukan untuk mendukung upaya
diversifikasi yang direncanakan dan upaya apa yang diperlukan. Dalam dukungan ini termasuk
perbaikan sistem irigasi yang diperlukan untuk dapat mendukung upaya diversifikasi pertanian
yang diprogramkan ini.
Untuk lebih jelasnya, ringkasan program diuraikan dalam Tabel.

3.3 Pemanfaatan Teknologi Ramah Lingkungan


1. Disini supaya diuraikan pengalaman pelaksanaan pemanfaatan teknologi ramah lingkungan
oleh Dinas Pertanian, termasuk tanggapan petani, kendala yang dihadapi dalam pelaksanaanya
serta upaya yang telah dilakukan untuk mengatasinya.
2. Belajar dari pengalaman yang diuraikan diatas, diuraikan rencana dan program yang akan
dilakukan untuk mencoba mengatasi persoalannya.
Untuk lebih jelasnya, ringkasan program diuraikan dalam Tabel.

29

3.4 Pembiayaan Pertanian dan Akses Kredit


1. Supaya dikemukakan pelajaran dari berbagai program pembiayaan program yang lalu, seperti
KUT, Ketahanan Pangan, dan Program Pembiayaan lainnya. Pelajaran apa yang bisa ditarik dari
berbagai bentuk program pembiayaan yang lalu itu.
2. Pembiayaan melalui lembaga keuangan formal biasanya memerlukan persaratan jaminan
berupa Sertifikat Tanah. Kalau sebagian besar petani belum memiliki Sertifikat Tanah, maka perlu
ada program Sertifikasi Tanah rakyat melalui Program PRONA dan BPN. Kredit Ketahanan
Pangan, SP3 dan LUEP yang disalurkan melalui Bank Komersial juga memerlukan jaminan
berupa Sertifikat Tanah. Disini diuraikan Program sertifikasi tanah, serta kegiatan lain yang
direncanakan oleh kabupaten dalam rangka meningkatkan pendapatan petani dan
penanggulangan kemiskinan.
Untuk lebih jelasnya, ringkasan program sertifikasi tanah dan kegiatan lain diuraikan dalam Tabel.

3.5 Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian


Dalam bagian ini perlu diuraikan program pemerintah kabupaten dalam upaya untuk memperbaiki
pengolahan dan pemasaran hasil pertanian. Untuk lebih jelasnya, ringkasan program dapat
diuraikan dalam Tabel.

Bab 4: RENCANA PENGEMBANGAN IRIGASI


4.1 Program Pembangunan Jaringan Irigasi
Disini disajikan daftar Daerah Irigasi baru yang dapat dibangun, berdasarkan kajian ketersediaan
air, dan memenuhi 8 persyaratan pembangunan irigasi seperti yang tertuang dalam surat Menteri
PU N0. IR.02.04-MN/913 tanggal 20 Desember 1986 sbb:
Persyaratan pembangunan irigasi baru:
1.

Air cukup dan menenuhi syarat kuantitas dan kualitas;

2.

Tanah cocok untuk Pertanian beririgasi;

3.

Pemilikan dan status tanah jelas, tidak ada sengketa tanah;

4.

Ada petani penggarap dan bersedia berpartisipasi;

5.

Tersedia akses kepasar pada dua musim;

6.

Tersedia akses kelokasi untuk pembangunannya;

7.

Gangguan banjir/genangan tidak sulit ditanggulangi;

8.

Didukung oleh instansi terkait, dan merupakan prioritas


daerah.

30

Pada daftar DI supaya diidentifikasikan jumlah dan ukuran / kapasitas bendung, saluran dan
bangunan utama yang diperlukan untuk menyediakan prasarana jaringan irigasi baru tersebut,
guna memperkiraan nilai investasi yang diperlukan untuk pembangunan. Program pembangunan
disajikan dalam bentuk Tabel, dengan rencana jadwal pelaksanaan selama 5 tahun ke depan.

4.2 Program Peningkatan Jaringan Irigasi


Disini disajikan daftar Daerah Irigasi yang sudah ada yang dapat ditingkatkan, berdasarkan kajian
ketersediaan air dan persyaratan lain yang diuraikan diatas. Pada daftar DI tersebut supaya
dijelaskan jenis peningkatan jaringan irigasi, seperti:

Peningkatan fungsi jaringan (misalnya jaringan irigasi setengah teknis menjadi teknis);

Peningkatan kondisi jaringan;

Penambahan luas areal pelayanan jaringan.

Program peningkatan disajikan dalam bentuk Tabel, dengan rencana jadwal pelaksanaan selama
5 tahun ke depan.

4.3 Program Pengembangan Prasarana Pendukung


Prasarana pendukung yang diperlukan untuk pengelolaan irigasi termasuk bangunan kantor yang
memadai, rumah jaga pintu, rumah juru yang dekat dengan lokasi, gudang yang mencukupi,
kendaraan, alat pemroses data, dan alat atau mesin untuk pemeliharaan jaringan irigasi.
Untuk keperluan ini harus dibuatkan Tabel berisi jumlah yang dibutuhkan, inventaris bangunan /
alat yang sudah ada beserta kondisinya, dan rencana pengadaan untuk mencukupi kebutuhan.

4.4 Program Kajian Dampak Lingkungan


Sub-bab ini menjelaskan tentang kebutuhan kajian lingkungan seperti REA, UPL/UKL atau Amdal
untuk mendukung program pengembangan irigasi dalam 5 tahun mendatang, dan instansi yang
bertanggung jawab untuk penyusunannya.

Bab 5. RENCANA PEMBIAYAAN UNTUK PELAKSANAAN RP2I


5.1 Pembiayaan untuk Pengembangan Irigasi
Disini diuraikan dalam Tabel jumlah dana yang diperlukan untuk kegiatan-kegiatan
pengembangan irigasi, sesuai program dalam Bab 4, serta kebutuhan dana setiap tahun selama
5 tahun ke depan.

31

5.2 Kompilasi Pembiayaan untuk Rencana Pengembangan dan


Pengelolaan Irigasi
Dari kebutuhan dana untuk masing-masing kegiatan untuk pelaksanaan RP2I (Pengelolaan dan
Pengembangan), dibuat kompilasi dalam Tabel, dengan program pembiayaan tahunan.
Hasilnya disajikan dalam FORMAT 5.03.

5.3 Kajian Finansial terhadap Rencana Pembiayaan


Rencana pembiayaan yang diusulkan dalam RP2I dikaji kelayakannya terhadap benefit yang
diperkiraan akan terjadi setelah peningkatan kondisi jaringan irigasi serta peningkatan
pendapatan petani. Analisi biaya dan benefit tersebut dilakukan dengan memakai biaya investasi
finansial serta harga produksi pertanian finansial, karena harga finansial lebih relevan terhadap
pengambilan keputusan di tingkat Kabupaten. (Sebagai pembandingan, analisa Ekonomi
menggunakan harga yang memperhitungkan nilai ekonomi dari investasi terhadap ekonomi suatu
Negara, dengan cara menyetel harga untuk menghindari distorsi, serta menggunakan harga
internasional untuk komoditas yang diperdagangkan antara negara). Dengan demikian, harga
finansial adalah biaya investasi dari Rencana Pembiayaan dalam RP2I, dan harga input serta
harga produksi pertanian dapat diambil dari Dinas Pertanian Kabupaten.
Analisa dilakukan untuk DI-DI yang ada dalam Kabupaten, dan hasilnya dijumlahkan untuk
mendapatkan nilai rata-rata Kabupaten. Dengan cara ini, kelayakan investasi dapat dilihat untuk
tiap DI, dan untuk seluruh Kabupaten, dan rencana pembiayaan dapat diperbaiki bila perlu.
Untuk mempermudah perhitungan, sudah disiapkan sebuah Spreadsheet dalam format Excel
untuk menghitung indikator-indikator finansial (IRR, NPV serta B/C rasio) untuk tiap DI, dan untuk
nilai rata-rata Kabupaten. Untuk meminimalkan data yang diperlukan, analisa dibatasi hanya
untuk produksi tanaman padi pada musim hujan serta musim kemarau. Mungkin juga terdapat
benefit dari perluasan areal irigasi, atau dari tanaman selain padi, tetapi kedua hal ini tidak
dipertimbangkan.
Data input yang diperlukan dalam Spreadsheet terdiri dari :

nama DI;
luas sawah irigasi dalam DI;
nilai investasi dan nilai O&P dari RP2I;
luas tanaman padi yang terjadi sekarang pada musim hujan dan musim kemarau (jumlah
untuk MTII dan MTII);
perkiraan luas tanaman padi pada dua musim seperti diatas, bila rencana RP2I tidak
dilaksanakan;
perkiraan luas tanaman padi pada dua musim seperti diatas, bila rencana RP2I
dilaksanakan. Dalam hitungan, peningkatan luas padi diperkirakan akan tercapai bertahap
selama 3 tahun setelah perbaikan fisik dilaksanakan;

32

hasil padi (ton/ha GKG) saat sekarang pada dua musim seperti diatas, dan asumsi pada
kondisi yang akan datang, baik bila RP2I dilaksanakan, maupun bila RP2I tidak
dilaksanakan;
harga padi (Rp juta/ ton GKG) sekarang pada dua musim seperti diatas, dengan asumsi
harga tidak akan berubah secara signifikan;
jumlah biaya produksi padi (Rp juta/ha) saat sekarang pada dua musim seperti diatas, dan
asumsi pada kondisi yang akan datang, baik bila RP2I dilaksanakan, maupun bila RP2I
tidak dilaksanakan.

Berdasarkan data tersebut, indikator finansial dapat dihitung dalam Spreadsheet, termasuk nilai
IRR, NPV serta rasio B/C dengan menggunakan nilai diskon 12%.

Bab 6: KEBUTUHAN LAIN-LAIN UNTUK PELAKSANAAN RP2I


6.1 Jaminan Mutu
Pengelolaan jaringan irigasi ditujukan untuk menjamin keberlanjutan system irigasi. Beberapa hal
yang mempengaruhi keberlanjutan system irigasi antara lain adalah :
o
o
o

Adanya kepuasan dan keikutsertaan dari masyarakat pengguna air irigasi;


Keandalan ketersediaan air irigasi dan
mutu (kwalitas) jaringan irigasi.

Untuk menjamin ketiga hal tersebut diperlukan upaya berupa management jaminan mutu yang
menyangkut pelayanan dan kwalitas phisik jaringan irigasi.
Manual dan prosedur yang ada yang dikembangkan di bawah Unit Jaminan Kualitas dari
Direktorat Jenderal Pengembangan Sumber Daya Air (DGWRD) berdasarkan ISO9001: 1994.
Pelaksanaannya difokuskan pada:
a.
b.
c.
d.
e.

Pembentukan Tim Inti Dinas;


Pelatihan staf;
Pengembangan Rencana Kualitas (Quality Plan);
Audit kualitas internal (Internal Quality Audit);
Monitoring & Evaluasi (Tinjauan Management).

6.2 Cara Pelaksanaan (SOP)


Cara Pelaksanaan = Standard Operation Practices (SOP).
Untuk mendukung pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang direncanakan dalam RP2I diperlukan
suatu referensi Cara Pelaksanaan sebagai acuan praktis yang merupakan standard minimal yang
harus dipenuhi, untuk menjamin mutu pekerjaan, serta meminimalkan dampak negatif pada
lingkungan, untuk mendukung keberlanjutan jaringan irigasi.
33

6.3 Peningkatan Sistem Informasi Manajemen (MIS)


Untuk penyusunan RP2I diperlukan banyak data seperti informasi tentang SDM, nama dan lokasi
DI-DI, intensitas tanam, kondisi aset irigasi, daftar P3A/GP3A dan status hukumnya, pelatihan
yang telah diadakan, dst. Data tersebut perlu disimpan dalam bentuk digital sebagai Management
Information System (MIS) yang mudah diakses dan dapat diupdate tiap tahun.
Pada bab ini perlu diuraikan kebutuhan dan upaya kabupaten untuk membentuk MIS yang lebih
baik untuk keperluan penyimpanan data.

34

ANNEX I :
DAFTAR FORMAT UNTUK RP2I (Tahap I dan II).

Daftar FORMAT untuk RP2I Tahap I:


FORMAT

1.01

Informasi Umum

FORMAT

1.02

Ikhtisar Kondisi Pertanian per Kecamatan

FORMAT

1.03

Ikhtisar Strategi dan Kebijakan Pembangunan Daerah Bidang Pertanian

FORMAT

2.01

Sumber Air yang Ada (SWS dan Waduk)

FORMAT

2.02

Status SDM pada Instansi Pemerintah Tingkat Kabupaten

FORMAT

2.03

Informasi dan Kinerja Petani Pemakai Air

FORMAT

2.04

Ikhtisar Kondisi Daerah Irigasi

FORMAT

2.05A Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Bendung)

FORMAT

2.05B Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Saluran)

FORMAT

2.05C Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Bangunan - Bagian I)

FORMAT

2.05C Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Bangunan - Bagian II)

FORMAT

2.05C Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Bangunan - Bagian III)

FORMAT

2.05D Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Fasilitas Pendukung)

FORMAT

2.06A Tingkat Pembiayaan O&P Irigasi pada 5 Tahun Terakhir (Jaring. Utama)

FORMAT

2.06B Tingkat Pembiayaan O&P Irigasi pada 5 Tahun Terakhir (Jaring. Tersier)

FORMAT

2.07

Pola Tanam dan Produksi per Kecamatan 5 Tahun Terakhir

FORMAT

2.08

Produktivitas Tanaman per Kecamatan dari Lahan Irigasi 5 Th Terakhir

FORMAT

2.09

Pendapatan Petani Sawah Irigasi per Kecamatan 5 Tahun Terakhir

FORMAT

2.10

Ringkasan Masalah tentang Irigasi dan Upaya Pemecahan

FORMAT

3.01

Program Pengembangan SDM di Instansi Pemerintah

FORMAT

3.02A Program Fasilitasi Pembentukan P3A

FORMAT

3.02B Program Fasilitasi Pembentukan GP3A

FORMAT

3.03

Prioritas DI: Program Pengembangan P3A/GP3A

FORMAT

3.04

Rencana O&P Irigasi (Jaringan Utama)

FORMAT

3.05

Prioritas DI: Program Pemeliharaan & Pengamanan Jaringan Irigasi

FORMAT

3.06

Prioritas DI: Program Rehabilitasi Jaringan Irigasi


35

Daftar FORMAT untuk RP2I Tahap II:


FORMAT

4.01

Program Pembangunan Jaringan Irigasi & Drainase

FORMAT

4.02

Program Peningkatan Jaringan Irigasi & Drainase

FORMAT

4.03

Program Pengembangan Prasarana Pendukung Pengelolaan Irigasi

FORMAT

4.04

Program Kajian Dampak Lingkungan

FORMAT

5.01

Rencana Pembiayaan untuk Pengembangan Irigasi

FORMAT

5.02

Kompilasi Rencana Pembiayaan untuk Periode 5 Tahun

FORMAT

5.03

Kajian Finansial terhadap Rencana Pembiayaan.

36

ANNEX 2 :
CONTOH FORMAT- FORMAT UNTUK RP2I (Tahap I)

37

Anda mungkin juga menyukai