Anda di halaman 1dari 11

PEKERJAAN TIANG PANCANG

UMUM

1.1. Persyaratan Umum


a. Kecuali ditentukan lain, semua pekerjaan pada spesifikasi ini seperti
terlihat atau terperinci harus sesuai dengan persyaratan dari seluruh
bagian dari kontrak dokumen
b. Pekerjaan ini meliputi pekerjaan setting out ( penentuan titik posisi tiang
dilapangan sesuai dengan gambar rencana), mobilisasi dan demobilisasi
alat, pengadaan dan pemancangan tiang pancang beton bertulang
termasuk percobaan pengetesan pada tiang, penggalian setempat dan
pemotongan kepala tiang. Panjang tiang yang dicantumkan pada gambar
adalah sebagai petunjuk untuk konraktor, tetapi konraktor harus
memutuskan panjang tiang yang sebenarnya yang diperlukan untuk
mencapai persyaratan pemancangan. Laporan penyelidikan tanah dan
percobaan pemancangan tiang pendahuluan akan diberikan pada
Kontraktor Pekerjaan Pondasi.

1.2. Lingkup Pekerjaan


a. Pekerjaan yang berhubungan : Kontraktor bertanggung jawab atas
fasilitas-fasilitas yang berkepentingan untuk pekerjaan ini seperti jalan-
jalan di proyek, tempat penumpukan tiang, galian pada setiap titik,
perlindungan terhadap fasilitas-fasilitas yang telah ada seperti pipa air,
kabel telepon, kabel listrik, pipa gas, saluran-saluran umum dan fasilitas-
fasilitas lainnya baik yang berada di lokasi proyek maupun di lokasi yang
bersebelahan dengan proyek.
b. Pekerjaan yang termasuk :
c. Pekerjaan Pondasi Tiang Pancang ini harus terdiri dari hal-hal berikut :
1 Penyediaan tiang pondasi dari beton precast
2 Pengadaan perlengkapan termasuk tenaga kerja
3 Pemancangan tiang pondasi
4 Percobaan test pembebanan tiang ( PDA Test)
5 Penyerahan semua data seperti ditentukan dalam spesifikasi dan
Pekerjaan Tiang Pancang
Hal 1 dari 11
seperti yang diminta oleh Engineer
6 Pemotongan kelebihan panjang dari tiang

1.3. Jaminan Mutu


a. Standar-standar Semua bahan-bahan dan pengerjaan harus sesuai
dengan standar-standar berikut :
1 PBI 1971 : Peraturan Beton Indonesia
2 SK SNI 03-2847-2002 : Tata Cara Penghitungan Struktur Beton Untuk
Bangunan Gedung
3 SII 0192-83 : Mutu dan Cara Uji Elektroda Las Terbungkus Baja
Karbon Rendah.
4 ASTM A-416 : Standard Specification for Uncoated Seven Wire Stress
Relieved Steel Strand For Prestressed Concrete.
5 ASTM A-82 : Standard Specification for Cold Drawn Steel Wire For
Concrete Reinforcement.
6 ASTM D-1143.81 : Standard Test Method for Piles (Reapproved 1987)
Under Static Axial Compressive Load.
7 ASTM D-3966.90 : Standard Test Method For Piles Under Lateral
Loads.
8. ASTM D-3689.90 : Standard Test Method For Individual Piles Under
Static Axial Tensile Load.

b. Jaminan Pabrik :
Produksi harus secara teratur dan terus menerus serta pengiriman bahan-
bahan harus dari jenis yang sesuai seperti disyaratkan.

c. Jaminan Pekerja :
1 Pekerjaan pemancangan tiang ini harus dikerjakan oleh tenaga kerja
dan pengawas yang berpengalaman dalam pemancangan tiang dari
jenis yang diusulkan, sedemikian sehingga mampu untuk mencapai
kapasitas tiang seperti yang disyaratkan pada berbagai macam kondisi
tanah yang akan dijumpai.

2 Kontraktor harus menyerahkan pernyataan tertulis kepada Engineer


Pekerjaan Tiang Pancang
Hal 2 dari 11
untuk menunjukkan bahwa pekerja yang akan terlibat dalam pekerjaan
ini berpengalaman untuk pekerjaan demikian.

d. Persyaratan lapangan
1 Kontraktor bertanggung jawab untuk memancang tiang dengan ukuran
dan jumlah seperti disyaratkan pada posisi seperti dinyatakan pada
gambar denah lokasi tiang, seperti yang telah disetujui oleh Engineer.
Kontraktor harus didukung oleh team supervisi yang dapat
dipertanggungjawabkan yang dilengkapi dengan peralatan yang presisi
dan sedikitnya dua orang memeriksa kelurusan dari setiap tiang
selama pemancangan.
2 Tiang-tiang pondasi harus dipancang sampai mencapai lapisan tanah
keras atau sesuai dengan petunjuk “pengawas yang ditunjuk”.
3 Urutan pemancangan tiang dalam satu kelompok harus sesuai dengan
petunjuk “pengawas yang ditunjuk”.
4 Tiang-tiang yang rusak akibat kelalain kontraktor atau ditolak, menjadi
tanggung jawab Kontraktor dan harus dikeluarkan dari proyek.

1.4. Perubahan dan Penambahan


a. Panjang tiang yang sebenarnya boleh dimodifikasi oleh Engineer setelah
pelaksanaan PDA test pada Tiang dan bilamana kondisi lapangan
mensyaratkan perubahan demikian.
b. Setiap perintah perubahan harus mendapat persetujuan tertulis dari
Engineer.

1.5. Penyerahan
Sedikitnya 2 (dua) minggu sebelum pekerjaan dimulai. Kontraktor harus
menyerahkan hal-hal berikut kepada Engineer.
a. Data Pabrik :
Data produk dari pabrik tentang tiang harus diserahkan oleh Kontraktor
untuk disetujui oleh Engineer.

b. Gambar kerja.
Kontraktor harus membuat dan menyerahkan gambar kerja metoda

Pekerjaan Tiang Pancang


Hal 3 dari 11
konstruksi, jadwal kerja, dan daftar perlengkapan kepada Engineer untuk
mendapat persetujuan.

1.6. Kondisi Kerja :


a. Kontraktor harus mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk
mencegah kerusakan dari tiang pancang pada waktu pengangkutan,
penyimpanan dan pemancangan.
b. Tiang pancang harus dirawat dan disimpan sedemikian rupa sehinga tidak
terjadi tegangan-tegangan yang melebihi rencana.
c. Tiang pancang harus ditumpuk pada tumpukan yang sesuai sehingga tidak
terjadi kerusakan pada beton atau pengotoran dari permukaan. Tumpukan
harus ditempatkan pada posisi sesuai dengan petunjuk (gambar) atau
telah disetujui oleh pengawas yang ditunjuk atau dalam posisi dimana
kemungkinan terjadi tekanan dan deformasi sekecil mungkin.
d. Pemberian tanda pada tiang pancang dicantumkan dengan cat pada tiap
interval/jarak 0.5 m. Panjang keseluruhan tiang harus dicantumkan
dengan cat atau bahan lain yang disetujui. Penunjuk panjang harus
diberikan pada interval setiap 1.0 m.

MATERIAL

1. Bahan-bahan tiang.
Bahan-bahan tiang yang akan dipakai pada pekerjaan ini harus sesuai dengan
persyaratan-persyaratan berikut :
A. Dimensi/Ukuran-ukuran :
1. Jenis tiang yang dipakai adalah tiang beton precast prestress dengan
ukuran bujur sangkar 250 x 250 mm dan 300 x 300 mm, seperti
ditunjukkan pada gambar-gambar struktur.
B. Beton Mutu beton minimum yang dipakai adalah K-500 Kg/cm2 , yang
harus sudah dicapai pada waktu pemancangan.
C. Penulangan :
1 Mutu Baja tulangan utama (BJTD) U-39, jumlah penulangan
4D16 untuk pancang uk. 300 x300 mm dan 4D14 mm untuk
Pekerjaan Tiang Pancang
Hal 4 dari 11
pancang uk. 250x250 mm.
2 Muta Baja tulangan spiral nail wire U-50 Φ 6 mm.

D. Peralatan Pemancangan.
1 Jenis peralatan pancang yang dipakai adalah Drop Hammer System
dengan spesifikasi sebagai berikut :
Hammer 2,5 ton, Crane 2 ton, Engine 48 HP 4 Cylinder, Electric TIG
Weld, Hammer Wire dia. ¾ dan Crane Wire dia, 5/8.
Overal Dimension : Height 10 mtr, Width 6 mtr dan Length 3,5 mtr.
2 Sebelum pekerjaan dimulai, Konraktor harus mengajukan data
lengkap dari peralatan yang akan dipergunakan, jadwal pemancangan
dan prosedur kerjanya termasuk mesin pancang dan peralatan yang
akan digunakan dilapangan
3 Cara pemancangan yang dipakai harus tidak menyebabkan
kerusakan pada bentuknya. Hamer (pemukul) harus dipilih yang
sesuai untuk tipe tiang dan sifat dari kekuatan tiang pancang tersebut.
4 Kondisi lapangan harus diperiksa untuk meyakinkan apakah
memungkinkan untuk penempatan peralatan pemancangan,
pelaksanaan pemancangan dan percobaan beban.

3. Bahan-bahan lain yang harus disediakan.


Penggunaan bahan-bahan khusus : Konraktor harus menyediakan bahan
khusus seperti bahan tambahan, perlengkapan las, pencegah karat dan semua
bahan lain yang tidak disyaratkan disini. Percobaan-percobaan ataupun biaya
tambah lainnya sehubungan dengan pemakaian dari bahan-bahan tersebut
diatas adalah sepenuhnya tanggung jawa Kontraktor.

PELAKSANAAN

1. Persiapan
A. Seminggu sebelum dimulainya pekerjaan Kontraktor harus mengajukan
usulan mengenai urutan rencana pemancangan yang harus diatur
sedemikian rupa sehingga tidak akan saling mengganggu.
Pekerjaan Tiang Pancang
Hal 5 dari 11
B. Metoda pemancangan, perlengkapan, jadwal dan tahapan/urutan harus
mendapat persetujuan dari Engineer. Persetujuan demikian tidak
membebaskan Kontraktor dari tanggung jawabnya untuk pemancangan
tiang yang lancar dan bermutu tinggi. Semua kerusakan, keterlambatan dan
tambahan biaya yang disebabkan karena pemilihan metode harus
ditanggung oleh Kontraktor.
C. Pengawas yang ditunjuk dapat meminta perubahan urutan pemancangan
dari waktu ke waktu apabila diaggap perlu.
D. Pemancangan tiang harus dilakukan dalam suatu operasi yang menerus dan
tidak terganggu.
E. Kontraktor harus memancang tiap tiang pancang tepat pada ordinat yang
telah ditentukan pada dokumen pelaksanaan, setiap koordinat tiang harus
mendapat persetujuan dari pengawas yang ditunjuk sebelum mulai
pemancangan.
F. Kontraktor harus berusaha agar semua perlengkapan siap pakai untuk
menjamin pemancangan tiang tepat pada lokasinya selama pemancangan.
G. Kontraktor harus mencegah pergeseran/pergerakan dari tiang yang sudah
terpancang selama tiang-tiang selanjutnya dipancang ataupun karena
fasilitas-fasilitas lainnya.
H. Kontraktor tidak diijinkan mendongkrak, atau mencoba untuk memindahkan
atau membentuk tiang-tiang yang terpancang diluar posisi sebenarnya baik
pada waktu maupun setelah pemancangan.

2. Pemancangan Tiang
A. Alat pukul (Hammer) dan penghentian pemancangan tiang.
1 Untuk memancang tiang harus dipakai suatu alat pukul dari jenis diesel
(a diesel hammer type). Dalam pemilihan “driving diesel hammer”
haruslah dari berat yang memadai agar tidak merusak tiang. “Hammer”
harus mempunya persyaratan minimum : berat ram
2 Tiang-tiang harus dipancang sampai mencapai kedalaman yang
ditunjukkan dalam gambar struktur atau dengan final set yang disetujui.

Pekerjaan Tiang Pancang


Hal 6 dari 11
3 Tiang-tiang harus dipancang secara akurat, pada lokasi yang tepat;
pada garis yang benar baik secara lateral maupun longitudinal seperti
ditunjukkan dalam gambar.
4 Toleransi yang diijinkan tidak boleh melebihi yang dipersyaratkan dan
tiang-tiang harus diarahkan selama pemancangan dan bila perlu harus
dibantu/ diganjal untuk dapat menjaga posisi yang benar. Apabila ada
tiang yang berubah bentuk atau bengkok, maka tidak boleh dipaksa
untuk meluruskannya kembali kecuali dengan persetujuan tertulis dari
pengawas yang ditunjuk.

B. Test untuk mutu tiang.


Apabila pada waktu pemancangan suatu tiang, jumlah pukulan sangat tinggi
( lebih dari 2000 ) atau apabila tiang dicurigai retak atau patah, P. I. T ( Pile
Integrated Test ) atau test sejenis yang disetujui oleh Engineer harus
dilakukan.

C. Pemeriksaan naiknya kembali suatu tiang akibat pemancangan tiang


didekatnya ( heave check )
Lakukan suatu heave check pada pemancangan kelompok tiang yang
pertama, dan pada kelompok tiang yang dipilih seperti ditunjukkan pada
gambar.
1 Periksa “heave” dengan mengukur panjang dan dengan mencatat
elevasi pada masing-masing tiang segera setelah pemancangan selesai.
2 Periksa ulang elvasi-elevasi dan panjang setelah semua tiang pada
suatu kelompok selesai dipancang.
3 Bila ujung ( tip ) tiang mengalami “heave” lebih dari 6 mm dari posisi asli,
tiang tersebut harus dipukul kembali.

D. Penilaian dari kapasitas daya dukung.


Tiang-tiang harus dipancang sampai mencapai final set yang diijinkan oleh
pengawas yang ditunjuk. Pengukuran langsung dari set dan rebound harus
memberikan kapasitas tiang yang ekivalen dengan beban kerja yang
disyaratkan. Set harus ditentukan dilapangan. Set haruslah dibuktikan
dengan dua percobaan. Nilai konstanta yang akan dipakai untuk

Pekerjaan Tiang Pancang


Hal 7 dari 11
memodifikasi rumus akan ditaksir oleh Engineer setelah tiang pertama
selesai dipancang dan setelah grafik rebound/set diperoleh.

E. Tiang-tiang yang rusak atau salah tempat. Apabila suatu tiang rusak pada
waktu pemancangan, percobaan atau oleh sebab lain atau salah letak atau
gagal karena kelalaian kontraktor, Kontraktor diwajibkan untuk mengadakan
penambahan tiang pada posisi yang ditentukan oleh Engineer sedemikian
sehingga akhirnya dihasilkan daya dukung yang disyaratkan.

F. Pendataan Pemancangan Tiang

Kontraktor harus mengambil data dari setiap tiang yang dipancang dan
dilengkapi dengan paraf pengawas yang ditunjuk pada masing-masing data,
setiap hari. Pemancangan, set dan rebound dari setiap tiang harus
mengikuti persetujuan Engineer. Data pemancangan setiap tiang harus
diserahkan kepada pengawas yang ditunjuk dan tembusan ( copy )-nya
harud disimpan oleh Kontraktor. Data laporan harus meliputi hal-hal berikut :

1 Nama Proyek
2 Nomor tiang
3 Tanggal pemancangan
4 Cuaca
5 Set, rebound dan tinggi jatuh (ram height) pada pukulan terakhir (last ten
blow )
6 Dalamnya pemancangan dari level tanah
7 Level tanah
8 panjang tiang
9 Jenis alat pukul ( Hammer type )
10 Sambungan yang dipakai, jumlah dan jenisnya ( kalau ada sambungan )
11 Waktu / saat mulai dan waktu selesai pemancangan
12 Jumlah pukulan dan rata-rata set tiap 0.5 meter
13 Tinggi jatuh yang sebenarnya ( actual ram stroke )
14 Semua informasi lain seperti yang disyaratkan Engineer.
15 Metoda pengukuran set dan rebound harus disetujui oleh Engineer.

Pekerjaan Tiang Pancang


Hal 8 dari 11
Record di atas harus menunjukkan satu seri pengukuran set selama
seluruh proses pemancangan. Apabila pemancangan suatu tiang
dimulai, maka harus dilakukan sampai selesai dan mencapai set yang
disyaratkan ( kecuali waktu penyambungan ).

H. Kepala tiang
1. Setelah pemancangan selesai dilaksanakan, Kontraktor wajib untuk
memotong kelebihan panjang tiang pancang sedemikian sehingga
panjang stek tulangan setelah pemotongan kepala tiang minimum 40
diameter tulangan tiang pancang terbesar, sebagai pengikat ke poor
( pile cap ).
Setelah pemancangan selesai, Kontraktor harus segera melanjutkan
dengan memeriksa level dan mencatat posisi-posisi tiang secara detail
dan akurat serta membandingkannya dengan posisi yang dicantumkan
pada gambar denah tiang. Kontraktor harus menyediakan surveyor di
lapangan untuk pekerjaan tersebut.

2 Stek tulangan tiang setelah permotongan kepala tiang ( panjang


minimum 40 diameter ) harus dalam keadaan bersih, lurus dan baik.
3 Kepala tiang setelah dipotong harus dibersihkan dengan sikat kawat.
4 Batas pemotongan kepala tiang harus tepat sesuai dengan petunjuk/
gambar.

I. Sambungan tiang dan pengelasan :


1 Kontraktor atau pabrik pembuat tiang pancang harus menyerahkan
system sambungan tiang untuk disetujui Engineer sebelum pemasangan
di lapangan.
2. Detail dari sambungan harus terdiri dari :
a. Sistem sambungan yang akan dipakai.
b. Detail pengelasan dan mutu dari bahan pengelasan
c. Prosedur pengelasan

J. Laporan dan pemeriksaan pekerjaan pondasi tiang.


Pada waktu selesainya pekerjaan pondasi tiang, sebuah laporan yang tepat

Pekerjaan Tiang Pancang


Hal 9 dari 11
harus segera dibuat dan diserahkan dalam rangkap 3 (tiga ) kepada
pengawas yang ditunjuk. Hal-hal berikut harus termasuk juga di dalam
laporan :
1 Ringkasan pekerjaan ( sketsa, metoda, tanggal waktu mengerjakan ,
dan lain-lainnya )
2 Laporan tentang pukulan ( blows )
3 Laporan harian pekerjaan untuk pemancangan :
a. Waktu yang disyaratkan untuk pemancangan
b. Jumlah pukulan
c. kedalaman pemancangan
d. Nilai pemancangan akhir
e. Nilai rebound
f. Daya dukung akhir yang diijinkan
4 Laporan test Tiang Pancang ( PDA Test ).
5 Denah ( lay out ) tiang dan toleransinya.

3 PENGUJIAN PONDASI TIANG PANCANG ( PDA TEST ).

A. Umum:
1 Pelaksanaan pengujian tiang pondasi dilakukan setelah tiang yang
dipilih telah dipancang selama 14 hari untuk memberikan kesempatan
tanah mencapai pemulihan dari kondisi pemancangan.Pekerjaan tiang
disekitar lokasi pengujian harus dihentikan selama proses pengujian.
2 Kontraktor wajib menyediakan semua pekerja dam material/peralatan
yang diperlukan untuk persiapan, pelaksanaan, dan pengukuran hasil
pengujian.
3 Selama proses dan operasional pengujian pondasi tiang pancang ,
Kontraktor wajib menyediakan dan menempatkan tenaga kerja yang ahli
untuk mengoperasikan, mengamati dan mencatat pengujian.
4 Pengujian pondasi tiang harus dilakukan pada tiang-tiang pondasi yang
dipilih oleh Perencana/ Pengawas.
5 Pondasi tiang yang akan diuji harus mempunyai bahan dan ukuran yang

Pekerjaan Tiang Pancang


Hal 10 dari 11
sama dengan pondasi-pondasi tiang yang digunakan sebagai pondasi
tiang di proyek tersebut dan harus dipancang dengan alat
pancang,metoda dan prosedur yang sama.

B. Beban Uji Standar Terhadap Tiang Pancang.


Beban aksial tekan penuh terhadap tiang uji harus minimal 2 ( dua) kali
dari beban rencana ( = 2x 70 ton = 140 ton ) sesuai dengan ASTM D
1143-81, atau sesuai petunjuk Pengawas/Perencana.

C. Peralatan dan Perangkat Pembebanan


Pembebanan tiang dilakukan dengan menggunakan metoda PDA ( Pile
Dynamic Analisys ) dengan beban jumlah beban equivalent dengan
minimum 1.1 kali beban uji.

D. Prosedur Pembebanan :
Beban uji vertikal harus dilakukan sesuai dengan spesifikasi pembebanan
dinamik yang dilakukan oleh Pelaksana PDA.

E. Standar Kegagalan Uji beban Tiang Pondasi :


1 Kegagalan pada tiang uji dianggap terjadi bila dalam proses pengujian
dihasilkan nilai-nilai analisa dinamis tiang pancang yang
mengindikasikan kemampuan daya dukung yang tidak sesuai dengan
daya dukung rencana.
2 Uji beban tidak mungkin diselesaiakan karena ketidakstabilan sistem
pembebanan ,kerusakan pilecap, alat ukur atau kesalahan lainnya yang
dilakukan oleh kontraktor.
3 Ada bagian tiang yang ditemukan retak, hancur atau berubah bentuk
dari bentuk asalnya atau arahnya, melengkung dari posisi awal atau
kondisi lainnya yang dianggap membahayakan.

Pekerjaan Tiang Pancang


Hal 11 dari 11