Anda di halaman 1dari 3

SURAT KEPUTUSAN

DIREKTUR UTAMA RSB. PERMATA SARANA HUSADA

Nomor : 0.1/SK-DIR/RSB-PSH/VII/2015

Tentang
KEBIJAKAN KEBERSIHAN TANGAN

MENIMBANG
: a. Bahwa untuk mencegah terjadinya infeksi nasokomial dan
penularan penyakit dari
petugas ke pasien dalam melakukan tindakan rumah sakit, maka
dipandang perlu
disusun kebijakan kebersihan tangan di rumah sakit
b. Bahwa bedasarkan butir ( a ) perlu ditetapkan dengan keputusan
direktur utama RSB.
Permata Sarana Husada

MENGINGAT

: 1. Undang-Undang No. 29 tahun 2014 tentang praktik kedokteran


2. Undang-undang No. 36 tahun 2009 tentang kesehatan

3. Undang-undang No. 44 tahun 2009 tentang rumah sakit


4.Peraturan menkes RI No. 1333/menkes/sk/Xll/1999 tentang standar pelayanan
rumah sakit
5. Keputusan MenKes RI No. 270 / Menkes / Per / III /2007 tentang manajemen
manajerial Pencegahan dan pengendalian Infeksi di Rumah Sakit dan Fasilitas
Pelayanan kesehatan lainnya
6. Keputusan Menkes RI N0. 382 / Menkes / SK / III / 2007 tentang pedoman
pencegahan dan pengendalian infeksi di Rs dan fasilitas lainnya

MEMUTUSKAN

Menetapkan
: KEPUTUSAN DIREKTUR UTAMA RSB. PERMATA SARANA HUSADA
TENTANG KEBIJAKAN
KEBERSIHAN TANGAN DI RSB. PERMATA SARANA HUSADA

Pertama
Husada

: Menetapkan kebijakan kebersihan tangan di RSB. Permata Sarana


sebagaimana tercantum dalam lampiran keputusan ini

Kedua
: Kebijakan kebersihan tangan ini dijadikan sebagai pedoman dan
acuan dalam
pengendalian penyakit infeksi di RSB. Permata Sarana Husada
Ketiga
: Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dengan ketentuan
dengan bilamana ini
kemudian hari terdapat kekeliruan dalam penetapannya akan diadakan
perbaikan
sebagaimana mestinya

Ditetapkan Di

: Tangerang

Selatan
Pada tanggal : tgl bulan thn
Direktur Utama,

DR. Novi Gracia SpOg

Lampiran Surat Keputusan Direktur Utama RSB.Permata Sarana Husada


Nomor

Tanggal

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------KEBIJAKAN KEBERSIHAN TANGAN


I.

II.

Pengertian :
Proses yang secara mekanik melepaskan kotoran dan debris dari kulit
tangan dengan menggunakan sabun biasa ( handsoap) dengan air
mengalir atau memakai cairan antiseptic berbasis alcohol ( handrub)
Tujuan :
Umum
Mencegah terjadinya infeksi rumah sakit yang berasal dari petugas
rumah sakit ke pasien maupun sebaliknya dan dari pasien ke pasien lain
melalui tangan petugas
Khusus :
1. Mencegah transmisi penyakit-penyakit yang ditularkan melalui kontak
2. Menurunkan angka kejadian infeksi rumah sakit
3. Meningkatkan kesadaran diri tentang perlunya melakukan kebersihan
tangan

III.

Kebijakan :
1. Penatalaksanaan Kebersihan Tangan
a. Kebersihan tangan dilaksanakan oleh semua petugas kesehatan,
pasien dan keluarga pasien yang terlibat dalam pelayanan
dirumahsakit
b. Kebersihan tangan dilakukan pada 5 kesempatan yaitu
- Sebelum kontak dengan pasien
- Sebelum tindakan asepsis
- Setelah terkena cairan tubuh pasien
- Setelah kontak dengan pasien
- Setelah kontak dengan lingkungan sekitar pasien
c. Kebijakan kebersihan tangan ini sesuai dengan WHO
2. Cara melakukan cuci tangan
a.

Anda mungkin juga menyukai