Anda di halaman 1dari 14

SEL

A. Sejarah Penemuan Sel


Berikut ini catatan mengenai sejarah penemuan sel :
1. Tahun 1665, Robert Hooke menemukan sel mati dari gabus kulit batang
quercus suber yang tinggal dinding selnya saja, tersusun seperti rumah lebah.
Ruang-ruang kecil tanpa isi sel itu disebut kemudian disebut sel.
2. Tahun 1770, Anthony Van Leeuwenhoek menemukan kloroplast pada daun
segar.
3. Tahun 1772, Bonaventuri Corti menemukan aliran plasma pada ganging chara
sp.
4. Tahun 1850 , kollicher menemukan mitokondria.
Teori tentang sel mempunyai konsep bahwa ;
1. Sel merupakan satuan struktur organism hidup
2. Sel merupakan satuan fungsi dalam organisme hidup
B. Pengertian Sel
Dalam Biologi,sel adalah kumpulan materi paling sederhana yang dapat hidup
atau merupakan unit terkecil penyusun semua makhluk hidup.Tubuh makhluk hidup
bersel banyak memiliki bentuk dan susunan sel yang beraneka ragam.Sel-sel itu
berkelompok membentuk massa dengan berbagai spesialisasi lapisan sel yang
berbeda.Pada makhluk hidup yang tubuhnya hanya terdiri dari satu sel,segala
fungsi kehidupannya dilakukan oleh sel tersebut.

C. Teori Tentang Sel


1. Teori Sel Robert Hooke (1635-1703)
Robert hooke adalah seorang polymath Inggris yang memainkan peranan
penting dalam revolusi ilmiah, melalui kerja eksperimen dan teoretis.
Dia Dilahirkan di Freshwater di Pulau Wight, Hooke menerima pendidikan awal di
Sekolah Westminster. Pada 1653, Hooke mendapatkan tempat di Christ Church,
Oxford. Di sana ia bertemu dengan Robert Boyle, dan mendapat pekerjaan
sebagai asistennya. Sejarah Penemuan Sel - Pada tahun 1665 yaitu pada umur
30 tahun , Robert Hooke mengamati sayatan gabus dari batang Quercus suber
menggunakan mikroskop. Ia menemukan adanya ruang-ruang kosong yang

dibatasi dinding tebal dalam pengamatannya. Robert Hooke menyebut ruang


ruang kosong tersebut dengan istilah cellulae artinya sel. Sel yang ditemukan
Robert Hooke merupakan sel-sel gabus yang telah mati. Sejak penemuan itu,
beberapa ilmuwan berlomba untuk mengetahui lebih banyak tentang sel.
2. Teori Sel Antony van Leeuwenhoek (16321723)
Antony van Leeuwenhoek atau Antonie Philips van Leeuwenhoek adalah
ilmuwan Belanda yang berasal dari Delft. Ia disebut sebagai "Bapak Biologi", dan
dianggap sebagai mikrobiolog pertama. Ia terlahir sebagai putra pembuat
keranjang. Ia terkenal atas pengembangan mikroskop dan kontrobusinya
terhadap didirikannya mikrobiologi. Ia adalah orang pertama yang mengamati
dan mendeskripsikan organisme bersel satu. Leeuwenhoek merancang sebuah
mikroskop kecil berlensa tunggal. Mikroskop itu digunakan untuk mengamati air
rendaman jerami. Ia menemukan organisme yang bergerak-gerak di dalam air,
yang kemudian disebut bakteri. Antonie van Leeuwenhoek merupakan orang
pertama yang menemukan sel hidup.
3. Teory Sel Robert Brown (1773-1858)
Robert brown (21 Desember 1773 10 Juni 1858) adalah botanis
Skotlandia yang memberikan sumbangan penting terhadap botani melalui
penemuan inti sel dan aliran sitoplasma. peningkatan pada desain lensa terjadi
dan membawa sel menjadi lebih dapat terfokus diamati. Robert Brown,
mengamati adanya titik buran yang selalu ada pada sel telur, sel polen atau
serbuk sari, sel dari jaringan anggrek yang sedang tumbuh.
Brown mengamati struktur sel pada jaringan tanaman anggrek dan melihat
benda kecil yang terapung-apung dalam sel yang kemudian diberi nama inti sel
atau nukleus. Berdasarkan analisanya diketahui bahwa inti sel selalu terdapat
dalam sel hidup dan kehadiran inti sel itu sangat penting, yaitu untuk mengatur
segala proses yang terjadi dalam sel.
4. Teori Sel Matthias Schleiden (1804-1881)
Schleiden seorang (5 April 1804 - 23 Juni 1881) adalah seorang ahli botani
Jerman dan pendiri teori sel, bersama dengan Theodor Schwann dan Rudolf
Virchow. Schleiden lahir di Hamburg dan didik di Heideberg sebiagai botani.
Schleiden mengadakan penelitian terhadap tumbuhan. Setelah mengamati tubuh

tumbuhan, ia menemukan bahwa banyak sel yang tubuh tumbuhan. Akhirnya ia


menyimpulkan bahwa satuan terkecil dari tumbuhan adalah sel. Selain itu dia
juga berpendapat bahwa nukleus dan perkembangan sel erat hubungannya.
Berdasarkan hasil penelitiannya, Schleiden menyimpulkan bahwa masingmasing sel tanaman mengarah ke suatu kehidupan ganda, satu tergantung pada
kehidupannya sendiri dan yang lain sebagai bagian integral tanaman.
5. Teori Sel Theodor Schwann (1810-1882)
Schwann adalah seorang ahli fisiologi dan ahli zoologi Jerman. Banyak
kontribusi untuk biologi mencakup pengembangan teori sel, penemuan sel
Schwann dalam sistem saraf perifer, penemuan dan studi pepsin, penemuan
sifat organik ragi, dan penemuan metabolisme panjang. Schwann melakukan
penelitian terhadap hewan. Ternyata dalam pengamatannya tersebut ia melihat
bahwa tubuh hewan juga tersusun dari banyak sel. Selanjutnya ia menyimpulkan
bahwa satuan terkecil dari tubuh hewan adalah sel. Dari penelitian tersebut dia
menyimpulkan bahwa sel merupakan unit terkecil penyusun makhluk hidup.
6. Teori Sel Max Schultze (1825-1874)
Schultze lahir di Freiburg di Breisgau (Baden). Ia belajar kedokteran di
Greifswald dan Berlin, dan diangkat sebagai profesor luar biasa di Halle pada
1854 dan lima tahun kemudian profesor biasa anatomi dan histologi dan direktur
Institut Anatomi di Bonn. Ia meninggal di Bonn pada 16 Januari 1874. Dia adalah
kakak dari dokter kandungan Bernhard Sigmund Schultze (1827-1919). Schultze
menegaskan bahwa protoplasma merupakan dasar-dasar fisik kehidupan.
Protoplasma bukan hanya bagian struktural sel, tetapi juga merupakan bagian
penting

sel

sebagai

tempat

berlangsung

reaksi-reaksi

kimia

kehidupan.Protoplasma juga merupakan tempat terjadinya proses hidup. Dari


pendapat beberapa ahli biologi tersebut akhirnya melahirkan beberapa teori sel
antara lain:
a. sel merupakan unit struktural makhluk hidup;
b. sel merupakan unit fungsional makhluk hidup;
c. sel merupakan unit reproduksi makhluk hidup;
d. sel merupakan unit hereditas.
7. Teori Sel Rudolf Virchow (18211902)
Virchow adalah seorang dokter, patologis, sejarahwan, ahli biologi, dan
politikus Jerman. Virchow mempelajari ilmu kedokteran di Berlin pada akademi

militer Prussia. Ia lulus pada 1843 dan menjadi profesor pada 1847. Dengan
alasan politis, ia pindah ke Wrzburg dua tahun kemudian, dan bekerja dalam
bidang anatomi. Ia kembali ke Berlin pada 1856. Virchow dikenal dengan
berbagai penemuannya. Ia adalah orang pertama yang mengenal leukemia dan
amat dikenal dengan hukumnya: Omnis cellula e cellula ("setiap sel berasal dari
sel lainnya") yang ia kemukakan pada 1855. Hukum ini berdasarkan
penemuannya bahwa bukan seluruh organisme, melainkan kelompok sel tertentu
yang dalam keadaan tak sehat. Selain itu Rudolf Virchow mengemukakan sel
sebagai unit pertumbuhan terkecil makhluk hidup. Sel sebagai penyusun terkecil
makhluk hidup selain menjalankan suatu fungsi kehidupan juga mengalami
pertumbuhan. sel dapat mengalami perpanjangan ukuran maupun perbesaran
volume sel.
8. Teori Sel Johanes Purkinye (17871869)
Johanes adalah seorang ahli anatomi

dan

ahli

faal

(fisiologi)

berkebangsaan Ceko. Johanes dilahirkan di Libochovice, Bohemia. Pada 1819 ia


selesai mengenyam pendidikan kedokteran di Universitas Praha. Di universitas
ini kelak ia ditunjuk menjadi profesor ilmu faal setelah menyelesaikan disertasi
doktoralnya. Penemuannya yang sangat terkenal adalah sel Purkinje, sebuah sel
saraf besar yang memiliki banyak cabang dendrit. Sel ini dapat ditemukan di otak
kecil. Selain itu dia adalah orang pertama yang mengajukan istilah protoplasma
untuk menamai bahan embrional sel telur.
9. Teori Sel Felix Dujardin (1802-1860)
Felix Dujardin (April 5, 1802 - April 8, 1860) adalah seorang ahli biologi
Perancis lahir di Tours. Ia diingat untuk penelitian tentang protozoa dan
invertebrata lainnya. Pada tahun 1840 ia diangkat sebagai profesor geologi dan
mineralogi di Universitas Toulouse, dan selama tahun berikutnya adalah seorang
profesor zoologi dan botani di Rennes. Kemudian dalam karirnya ia menjadi
anggota Acadmie des Prancis ilmu. Mengenai latar belakang pendidikan.
Dujardin dikenal karena karyanya dengan kehidupan binatang mikroskopis, dan
pada tahun 1834 mengusulkan bahwa kelompok baru organisme bersel satu
disebut Rhizopoda; berarti "akar-kaki". Nama itu kemudian diubah menjadi
Protozoa. Selain itu Dalam Foraminifera, ternyata dia menemukan sebuah

kehidupan formless substansi yang dinamakannya "sarcode"; yang kemudian


diganti oleh protoplasma oleh Hugo von Mohl, protoplasma itulah yang dia
anggap bagian terpenting dalam sel.
10. Teori Sel Henri Dutrochet (1776-1847)
Rene Joachim Henri Dutrochet (November 14, 1776 - 4 Februari 1847)
adalah seorang dokter ahli botani, Perancis dan fisiologi. Dutrochet lahir di
Poitou. Pada 1799 ia memasuki laut militer di Rochefort, tapi segera
meninggalkannya untuk bergabung dengan tentara Vendean. Pada 1802 ia mulai
studi kedokteran di Paris, dan ia kemudian ditunjuk dokter kepala rumah sakit di
Burgos. Henri Dutrochetmembuat hubungan antara sel-sel tumbuhan dan sel
hewan eksplisit, dan dia mengusulkan bahwa sel bukan hanya unit struktural
tetapi juga fisiologis. Henri Dutrochet juga mengemukakan Seluruh jaringan
organik adalah sel bulat kecil yang disatukan oleh kekuatan adesif sedarhana.
Dengan demikian, jaringan adalah kumpulan sel yang mengalami modifikasi.
D. Komponen Organel Sel.
Organel sel adalah benda-benda yang terdapat di dalam sitoplasma dan
bersifat hidup dan bertugas menjalankan fungsi-fungsi kehidupan.

1. Dinding Sel.
Ciri-ciri

: dinding sel tumbuhan sebagian besar terbentuk oleh polimer


karbohidrat (pektin,selulosa,hemiselulosa dan lignin) dinding sel
bakteri tersusun oleh peptidoglikan (suatu glikoprotein) dinding sel
pada fungi terbentuk dari kitin,dan dinding sel alga terbentuk dari

Fungsi

glikoprotein,pektin dan sakarida sederhana.


: memberikan perlindungan dan penyaring (filter) bagi struktur dan
fungsi sel sendiri mencegah kelebihan air yang masuk dalam sel
mengalirkan cairan melalui plasmodesmata.

2. Membran Plasma.
Ciri-ciri

: Struktur

membran

plasma

terdiri

dari

protein

dan

lemak

(lipid),sehingga disebut lipoprotein. Sifatnya selektif permeabel,


artinya hanya dapat dilewati oleh molekul tertentu saja.

Fungsi

: sebagai transportasi (mengatur zat yang keluar masuk ke dalam


sel) sebagai tempat rekasi sebagai reseptor dan sebagai pelindung
cairan sel.

3. Retikulum Endolasma.
Ciri-ciri

: struktur berupa saluran kecil yang dilapisi membrane Terdiri dari RE

Fungsi

kasar (terdapat robosom) dan RE halus


: pada RE kasar berfungsi sebagai tempat sintesisi protein
sedangkan pada RE halus dimana tidak terdapat ribosom berfungsi
sebagai tempat sintesis lipid

4. Mitokondria.
Ciri-ciri

: terdiri dari dua lapis membran (membran dalam dan membran luar)
Membran dalam berlekuk-lekuk disebut Krista Pada bagian

Fungsi

membran dalam terdapat ATP sintase


: tempat respirasi aerob dalam sel Krista berguna untuk perluasan
permukaan bidang agar penyerapan oksigen makin banyak
Mengatur pemindahan enzim dan gerakan ATP dan ADP

5. Lisosom.
Ciri-ciri

: struktur berupa butiran kecil/bundar,berisi enzim pencerna yang

Fungsi

berfungsi dalam percernaan intrasel


: penghasil enzim pencernaan Penghasil

zat

kebal

Tempat

pencernaan makanan
6. Aparatus Golgi (Badan Golgi).
Ciri-ciri

: struktur berupa tumpukan kantung-kantung pipih dan banyak

Fungsi

ditemui pada sel-sel kelenjar


: berperan dalan proses ekskresi Membentuk protein dan asam inti
serta membentuk dinding dan membran sel

7. Ribosom.
Ciri-ciri

: tidak memiliki membranLetaknya ada yang menempel pada RE dan

Fungsi

ada pula yang bebas dalam sitoplasma


: berperan dalam sintesis protein

8. Sentriol.

Ciri-ciri

: strukturnya meliputi sekelompok mikrotubulus yang terdiri dari 9

Fungsi

tripet yang membentuk satu kesatuan yang disebut sentrosom


: berperan dalam proses pembelahan yang mengatur arah gerak
kromosom.

Berperan

dalam

pembentukan

benang-benang

gelendong
9. Sitoplasma.
Ciri-ciri

: tersusun atas unsur organik dan anorganik. Sifat cairannya koloid,

Fungsi

Memiliki gerak Brown dan bersifat gel


: sebagai medium dispersi (pelarut zat kimia). Tempat melekatnya
organel sel

10. Inti sel (Nukleus)


Ciri-ciri

: terdiri dari selaput inti,nukleoplasma dan anak inti. Terdapat

Fungsi

kromosom yang memiliki DNA


: mengatur segala kegiatan sel. Sebagai pembentuk RNA duta
(RNAd) dan RNA ribosom (RNAr)

11. Badan Mikro.


Ciri-ciri

: Berukuran sangat kecil dan terbungkus oleh membran tunggal.


Terdiri

dari

dua

macam,yaitu

peroksisom

dan

glioksisom.Peroksisom senantiasa berasosiasi dengan organel


yang lain,dan banyak mengandung enzim katalase dan oksidase
yang berfungsi untuk menghidrolisis peroksida air menjadi oksigen
dengan bantuan enzim katalase.Selain itu peroksisom juga
berperab dalam metabolisme lemak menjadi karbohidrat serta
perubahan purin.
12. Sitoskeleton.
Sitoskeleton

terdiri

atas

mikrotubulus,mikrofilamen

dan

filamen

antara.

Mikrotubulus memiliki bentuk berupa benang-benang silindris dan berfungsi


mempertahankan bentuk sel sedangkan mikrofilamen memiliki struktur lebih kecil
dari mikrotubulus dan berfungsi menetukan perubahan bentuk sel.
13. Plastida.

Ciri-ciri

: memiliki

bentuk

berupa

warna.Terbagi atas:
a. Kloroplas,merupakan

butiran-butiran
plastida

yang

berwarna

mengandung
hijau

karena

mengandung zat hijau daun (klorofil). Terdiri atas klorofil a


(warna hijau biru) dan klorofil b (warna hijau kuning)
b. Kromoplas,merupakan plastida berwarna selain hijau karena
adanya pigmen melanin (hitam), likopin (merah), xantiphil
(kuning), karoten (jingga), fikosianin (biru) dan fikoeritrin (coklat)
c. Leukoplas/Amiloplas,merupakan
plastida
yang
tida
Fungsi

mengandung zat warna


tempat terjadinya fotosintesis
cadangan

makanan

(kloroplas),tempat

(leukoplas)

dan

pemberi

menyimpan
warna

pada

daun,bunga buah dan lain-lain (kromoplas).


14. Vakuola.
Ciri-ciri

: struktur berupa selapis membran disebut tonoplas yang berfungsi


menjaga terkanan turgor sel. Berbentuk rongga bulat,berisi
senyawa kimia tertentu atau produk metabolisme sel yang

Fungsi

mengandung berbagai macam zat sesuai jenis selnya


: tempat cadangan makanan,zat-zat organik dan

lain-lain,

menyimpan sisa metabolisme seperti alkaloid,kristal kalsium


oksalat,getah karet dan tannin, menyimpan minyak astiri dan
menyimpan pigmen antosianin untuk warna mahkota bunga,
mengadakan sirkulasi zat dalam sel.
E. Sel Hewan
Hewan memiliki organel yang khas pada selnya,yaitu sentriol yang tidak
terdapat pada sel tumbuhan.
1. Sentriol
Sentriol merupakan sepasang struktur seperti silinder yang memiliki lubang
tengah dan tersusun dari protein mikrotubulus. Anggota pasangan sentriol
biasanya terletak pada posisi menyudut ke arah kanan satu sama lain.
Sentriol tersusun dari mikrotubulus yang membentuk suatu struktur protein
seperti jala yang tampak berdekatan dengan kromosom selama pembelahan sel

(metosis dan meiosis). Jala tersebut dinamakan benang spindel. Pada ujung lain,
jala ini berdekatan dengan bagian ujung sentriol. Sentriol berperan untuk
mengatur polaritas (kutub) pembelahan sel hewan dan mengatur pemisahan
kromosom selama pembelahan.
2. Vakuola
Pada beberapa jenis hewan bersel satu ditemukan adanya vakuola,
misalnya pada amoeba dan paramecium.Pada paramecium terdapat dua macam
vakuola,yaitu:
a. Vakuola kontraktil atau vakuola berdenyut, khas untuk hewan bersel satu
yang hidup di air tawar. Vakuola ini berpran menjaga tekanan osmotik
sitoplasma, atau sering disebut sebagai alat osmoregulato.
b. Vakuola nonkontraktil atau vakuola tak berdenyut, bertugas mencernakan
makanan,sehingga sering disebut vakuola makanan.

F. Sel Tumbuhan
Tumbuhan memiliki bagian-bagian sel yang membedakannya dengan sel
hewan.Bagian-bagian sel tersebut adalah sebgai berikut.
1. Dinding Sel
Dinding sel merupakan bagian terluar dari sel.Dinding sel tumbuhan
berfungsi sebagai pelindung dan penunjang sel tumbuhan.Dinding sel yang
terbentuk pada waktu sel membelah disebut dinding primer dan setelah
mengalami penebalan,berubah menjadi dinding sekunder.Dinding Primer sel
merupakan selaput tipis yang tersusun atas serat-serat selulosa.serat-serat
selulosa tersebut amat kuat daya regangnya.
Diantara
dinding
dua
sel
yang

berdekatan,terdapat

lamela

tengah,tersusun atas magnesium dan kalsium pektat yang berupa gel.Diantara


dua sel yang bertetangga,terdapat pori. Melalui pori ini plasma dua sel
bertetangga

dihubungkan

oleh

benang-benang

plasma

yang

dikenal

dengan plasma modesmata.


Batang tumbuhan umumnya lebih keras dibandingkan dengan tubuh
manusia. Seorang ,manusia dapat mencubit manusia lainnya, tetapi tidak dapat

mencubit pohon berkayu.Hal ini dikarenakan bagian luar sel tumbuhan tersusun
dari dinding sel yang amat keras.bahan utama penyusun dinding sel berupa zat
kayu,yaitu selulosa yang tersusun dari glukosa.Selain selulosa,dindingbsel juga
mengandung zat lain,misalnya pektin,hemi selulosa, dan glikoprotein.
2. Vakuola
Vakuola

merupakan

vakuola.Sebenarnya

organel

vakuola

bermembran

terdapat

pada

yang
sel

berisi

hewan

cairan

dan

sel

tumbuhan.Namun,Vakuola pada tumbuhan memiliki bentuk dan fungsi yang


lebih nyata dibandingkan vakuola pada sel hewan,Tumbuhan yang masih muda
memiliki sel dengan ukuran yang kecil,tetapi pada tumbuhan yang bertambah
besar

dan

dewasa,vakuola

tampak

membesar,bahkan

mendominasi

sitoplasmadan mendesak sitoplasma ke tepi dinding sel.Seperti yang terlihat


pada gambar berikut.
Pada

dasarnya

lingkungannya,

cairan

sehingga

air.Akibatnya,vakuola

sitoplasma

terjadi

membesar

bersifat

osmosis,
dan

hipertonik

terhadap

vakuola

menyerap

yaitu

meningkatkan

tekanan

air

di

dalamnya (tekanan turgor) serta mendesak membran vakuola (Tonoplas) ke


arah

sitoplasma.Sitoplasma

meneruskan

tekanannya

ke

arah

dinding

sel.Tekanan turgor berguna untuk mengatur gerakan osmosis cairan dari luar
ke dalam sel,Dinding sel cukup kuat menahan tekanan sitoplasma,membatasi
volume sitoplasma,dan mencegah sel pecah.Di lain pihak,tekanan dari luar sel
kepada

tonoplas

cukup

kuat

untuk

memelihara

turgiditas

sel (latin,turgidus=menggelembung).
Fungsi utama vakuola adalah untuk memasukkan air melalui tonoplas
untuk membangun turgor sel.Selain itu,fungsi fakuola yang lain adalah sebagai
berikut:
a. Adanya pidmen antosian,seperti antosianin,memberiikan kemungkinan
warna cerah yang menarik pada bunga, pucuk daun, dan buah.
b. Kadang kala vakuola tumbuh mengandung enzim hidrolitik yang dapat
bertindak sebagai lisosom waktu sel masih hidup.
c. Menjadi tempat penimbunan sisa metabolisme, seperti kristal kalsium
oksalat, alkalois, tanin, dan lateks(getah).Sel khusus yang mempunyai

vakuola dengan tugas menampung lateks disebut latisifer.Latisifer banyak


ditemukan pada batang karet,dan tumbuhan sefamilinya.
d. Tempat penyimpanan zat makanan seperti sukrosa,garam mineral,dan
inulin terlarut yang sewaktu-waktu dapat digunakan oleh sitoplasma.
3. Plastida
Plastida adalah organel bermembran lengkap,dengan bentuk dan fungsi
yang bermacam-macam. Organel ini hanya ditemukan pada sel tumbuhan,
berupa butir-butir yang mengandung pigmen. Plastida merupakan hasil
perkembangan dari badan kecil yang dikenal proplastida yang banyak di daerah
merismatik. Dalam perkembangannya, proplastida dapat berubah menjadi tiga
tipe, yaitu tipe kloroplas, kromoplas, dan leukoplas.
a. Kloroplas
Kloroplas merupakan organel yang mengandung klorofil. Klorofil
berfungsi pada saat fotosintesis. Struktur kloroplas terdiri dari membran
luar yang berguna untuk melewatkan molekul-molekul berukuran kurang
dari 10 kilodalton tanpa selektivitas.Membran dalambersifat selektif
permeabel dan berguna untuk memilih molekul keluar masuk dengan
transpor aktif; Stroma merupakan cairan kloroplas yang berguna untuk
menyimpan

hasil

fotosintesis

dalam

bentuk

pati

(amilum);

dan tilakoid tempat terjadinya fotosintesis.


Kloroplas banyak terdapat pada daun dan organ tubuh lainnya yang
berwarna hijau. Klorofil dapat dibedakan menjadi berbagai macam,yaitu:
1) Klorofil a : menampilkan warna hijau biru
2) Klorofil b : menampilkan warna hijau kuning
3) Klorofil c : menampilkan warna hijau cokelat
4) Klorofil d : menampilkan warna hijau merah.
b. Kromoplas
Kromoplas adalah plastida yang memberikan aneka ragam warna
nonfotosintesis, seperti pigmen merah,oranye,kuning,dll..Pigmen yang
termasuk kelompok kromoplas antara lain:
1) Karoten, menimbulkan warna kuning jingga dan merah,misalnya pada
wortel
2) Xantofil, Menimbulkan warna kuning pada daun yang telah tua

3) Fikosianin, Memberikan warna biru pada ganggang


4) Fikosiantin,Memberikan warna cokelat pada ganggang
5) Fikoeritrin, Memberikan warna merah pada ganggang.
c. Leukoplas
Leukoplas

adalah

plastida

tidak

berwarna

atau

berwarna

putih.Umumnya terdapat pada organ tumbuhan yang tidak terkena sinar


matahari, khususnya pada organ penyimpanan cadangan makanan.
Leukoplas biasanya berguna untuk menyimpan cadangan makanan, seperti
amilum dan protein pada sel-sel batang ketela pohon dan sel-sel akar pada
kentang.
Leukoplas dibedakan menjadi tiga macam,yaitu:
1) Amiloplas, yaitu leukoplas yang berfungsi membentuk dan menyimpan
amilum,
2) Elaioplas (lipidoplas), yaitu leukoplas yang berfungsi untuk membentuk
dan menyimpan lemak atau minyak,
3) Proteoplas, yaitu leukoplas yang berfungsi menyimpan protein.
G. Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan
Salah satu perbedaan yang paling mencolok antara sel hewan dan sel
tumbuhan adalah keberadaan dinding sel pada sel tumbuhan yang menjadi
penopang mekanis bagi sel tumbuhan sehingga tumbuhan terlihat lebi kokoh.
Organel lain yang juga menjadi ciri khas yang hanya dimiliki oleh sel tumbuhan
adalah plastida yang mengandung pigmen warna. Plastida terdiri atas kloroplas,
kromoplas, dan leukoplas. Sementara itu, salah satu organel yang tidak ada pada
tumbuhan adalah sentriol. Berikut tabel perbedaan antara sel hewan dan sel
tumbuhan dengan beberapa pembeda.
No

Pembeda

Sel tumbuhan

Sel hewan

Dinding sel

Ada

Tidak ada

Vakuola

Ada

Hanya
sebagian kecil

Plastida

Ada

Plamodesmata

ada

Tidak ada
Tidak ada

Sentriol
(sentrosom)

Tidak ada

Ada

Lisosom

Tidak ada

Ada

Bahan timbunan

Protein dan zat Lemak dan


tepung
glikogen

Karakter sel hewan dan sel tumbuhan yang membedakan keduanya, antara lain :
Sel Hewan :
1.

Ukurannya lebih kecil dari sel tumbuhan

2.

Bentuknya tidak tetap

3.

Tidak mempunyai dinding sel

4.

Tidak memiliki plastida

5.

Sebagian memiliki vakuola kecil, umumnya memiliki vesikel.

6.

Memiliki sentriol

7.

Memiliki lisosom

8.

Inti sel berukuran lebih besar dari vesikel

9.

Menyimpan energi dalam bentuk butiran glikogen

Sel Tumbuhan :
1.

Ukurannya lebih besar dari sel hewan

2.

Bentuknya cenderung tetap

3.

Mempunyai dinding sel dan membran sel

4.

Memiliki plastida

5.

Memiliki vakuola

6.

Tidak memiliki sentriol

7.

Tidak memiliki lisosom

8.

Ukuran vakuola lebih besar dari inti

9.

Menyimpan energi dalam bentuk zat tepung (pati)

Tugas Biologi

SEL

Disusun Oleh :

YUSTIKA
XI MIPA I

SMA NEGERI 5 PALU


2015

Anda mungkin juga menyukai