Anda di halaman 1dari 2

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Dalam kehidupan sehari-hari kita sering menjumpai orang yang
mengalami kelelahan mental atau biasa disebut juga stres. Stres tersebut tidak
hanya dalam kehidupan sosial-ekonominya saja tetapi juga dalam bekerja.
Pekerjaan yang terlalu sulit serta keadaan sekitar yang penat juga akan dapat
menyebabkan stres dalam bekerja. Banyak orang yang tidak menyadari gejala
timbulnya stres tersebut dalam kehidupannya padahal apabila kita mengetahui
lebih awal mengenai gejala stres tersebut kita dapat mencegahnya.
Pencegahan ini dapat dilakukan dengan maksud agar terjaminnya keamanan
dan kenyamanan dalam bekerja. Apabila seseorang yang mengalami stres
melakukan pekerjaan itu malah akan mengganggu kestabilan dalam bekerja.
Selain terkait dengan menurunnya produktivitas, stress kerja konon juga
bisa mengurangi kekebalan tubuh. Karena itu, ada kemungkinan bahwa si
penderita ini gampang terkena sakit, dari mulai yang berstadium rendah
sampai ke yang berstadium tinggi. Sedikit-sedikit minta izin atau sering tidak
masuk kantor. Ini jelas merugikan yang bersangkutan dan juga perusahaan.
Stress kerja juga bisa mengganggu komunikasi atau hubungan interpersonal
yang kerap dialami para penderita stress, adalah saat memerlukan bantuan
orang lain, akan tetapi dia tidak mampu mengekspresikannya atau
melakukannya dengan baik. Akibatnya mudah marah, mudah tersinggung,
mudah mengacaukan suasana keakraban, komunikasi yang agresif atau
submisif, apatis, dan lain-lain. Karena itu, hubungannya gampang berantakan
di tengah jalan, gampang putus, atau gampang ngambek, bisa jadi akan
membuat keselamatan kerjanya terabaikan.
Namun tidak dapat dipungkiri bahwa stres dalam bekerja pasti akan
terjadi pada setiap karyawan atau pekerja. Mereka mengalami stres karena
pengaruh dari pekerjaan itu sendiri maupun lingkungan tempat kerja.
Seseorang yang mengalami stres dalam bekerja tidak akan mampu
1

menyelesaikan pekerjaannya dengan baik. Di sinilah muncul peran dari


perusahaan untuk memperhatikan setiap kondisi kejiwaan ( stres ) yang
dialami oleh pekerjanya. Dalam hal ini dapat menentukan penanganan yang
terbaik bagi pekerja tersebut serta tidak mengurangi kinerja karyawan
tersebut.

B. Tujuan
1. Untuk lebih mengerti mengenai kelelahan mental termasuk juga stres
kerja.
2. Mengetahui cara mengukur kelelahan mental atau stres kerja di tempat
kerja.
3. Mengetahui kelelahan mental ( stres kerja ) yang terjadi di tempat kerja.
4. Agar kita mengetahui apa saja gejala kelelahan mental ( stres kerja ) dan
dampak yang dapat ditimbulkan oleh stres tersebut.
C. Manfaat
1. Bagi Praktikan
a. Menambah pengetahuan dan informasi tentang kelelahan mental
termasuk juga stres kerja.
b. Mengetahui bagaimana cara mengukur kelelahan mental ( stres kerja
).
2. Bagi Program Diploma 3 Hiperkes dan Keselamatan Kerja
a. Menambah kepustakaan tentang kelelahan mental termasuk juga
stres kerja di tempat kerja.
b. Menambah pengetahuan tentang kelelahan mental ( stres kerja )
pada mata kuliah Kesehatan Kerja II.