Anda di halaman 1dari 24

BAB I

PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang

Stockpile merupakan salah satu unsur yang penting dalam kegiatan


penambangan batubara. Stockpile berfungsi sebagai penyangga antara pengiriman
dan produksi batubara. Batubara yang telah dieksploitasi ditumpuk pada suatu tempat
yang strategis (room stock) sebelum dilakukan pengiriman. Hal ini dimaksudkan
agar batubara terhindar dari gangguan jangka pendek maupun jangka panjang seperti
penurunan kualitas batubara karena oksidasi, pemanasan, dan degradasi.
Monitoring secara periodik perlu dilakukan sebagai kontrol dalam manajemen
stockpile. Salah satu hal terpenting pada manajemen stockpile yaitu monitoring
volume. Pengukuran volume batubara menuntut tingkat ketelitian tertinggi sehingga
cadangan dan produksi dapat diperkirakan untuk memenuhi nilai ekonomisnya.
Terdapat beberapa metode perhitungan volume batubara, salah satunya metode cut
and fill yang sering digunakan dalam kegiatan penambangan batubara. Metode
perhitungan volume menggunakan metode cut and fill memiliki prinsip menghitung
luasan dua penampang (base surface dan design surface) serta jarak antara
penampang atas dan penampang bawah tersebut (thickness).
Perhitungan volume stockpile batubara bisa dilakukan menggunakan beberapa
jenis perangkat lunak. Diantaranya adalah Minescape Mincom 4.119, Surpac Vision
6.12, dan AutoCAD Land Development Desktop 2009.
Masing-masing perangkat lunak memberikan informasi hasil hitungan volume
yang berbeda meski menggunakan metode yang sama. Kajian terhadap hasil
hitungan volume stockpile batubara menggunakan metode cut and fill pada beberapa
perangkat lunak tersebut perlu dilakukan sehingga dapat memberikan gambaran
perbandingan hasil dan komparasi hasil hitungannya.

Dalam proyek ini akan dilakukan kajian dan hitungan volume stockpile
menggunakan 3 jenis perangkat lunak yaitu ; Minescape Mincom 4.119, Surpac
Vision 6.12, dan AutoCAD Land Development Desktop 2009. Data stockpile yang
digunakan berasal dari PT. TANITO COAL site PT. Riau Bara Harum dengan
jumlah tumpukan stock coal sebanyak 20 buah.
I.2. Cakupan Kegiatan
Cakupan kegiatan dari proyek iniadalah :
1. Data pengukuran stockpile batubara PT. TANITO COAL site PT. Riau
Bara Harum, Jalan Raya Lintas Timur Sumatera, Kabupaten Indragiri Hulu
Riau.
2. Perhitungan volume cadangan batubara menggunakan metode cut and
filldengan menggunakan perangkat lunak Minescape Mincom 4.119,
Surpac Vision 6.12, dan AutoCAD Land Development Desktop 2009.
3. Analisis hasil terhadap DTM yang terbentuk, nilai perbedaan volume antar
perangkat lunak dan dengan uji statistik t.
I.3. Tujuan
Berdasarkan latar belakang yang telah dijelaskan sebelumnya, maka tujuan dari
proyek ini adalah :
1. Menghitung volume stockpile batubara metode cut and fill menggunakan
Minescape Mincom 4.119, Surpac Vision 6.12, dan AutoCAD Land
Development Desktop 2009.
2. Melakukan

komparasi

perhitungan

volume

stockpile

batubara

menggunakan metode cut and fill pada masing-masing perangkat lunak


tersebut.
I.4. Manfaat
Manfaat yang didapat dari penelitian ini adalah didapatkannya nilai hasil
hitungan volume menggunakan beberapa perangkat lunak serta dapat memberikan
informasi kepada pengguna untuk menentukan pilihan perangkat lunak dalam
pekerjaan perhitungan volume stockpile.

I.5. Landasan Teori


I.5.1. Stockpile
Stockpile merupakan suatu tumpukan material yang menjadi tempat
penyimpanan sementara sebelum dilakukan distribusi. Untuk tambang batubara
sendiri, material yang terdapat pada stockpile didapat dari hasil dumping ataupun
dari conveyor. Biasanya lokasi stockpile terletak di daerah yang strategis sehingga
mudah untuk didistribusikan misalnya di dekat daerah eksploitasi atau di dekat
pelabuhan. Bentuk dari stockpile dapat dilihat pada gambar I.1.

Gambar I.1.Stockpile batubara (Geodis-Ale, 2012)

Setiap stockpile memiliki fungsi yang berbeda. Stockpile yang dekat dengan
area eksploitasi biasanya dijadikan daerah Coal Preparation Plan ( CPP ). Fungsi
area CPP adalah untuk mempersiapkan batubara agar sesuai dengan standar
spesifikasi kelayakan batubara. Di area ini terdapat aktivitas penumpukan material,
pembersihan material, dan pencucian material.

I.5.2. Digital Terrain Model (DTM)


Digital Terrain Model (DTM) adalah representasi statistik permukaan tanah
yang kontinyu dari titik-titik yang diketahui koordinat X, Y, dan Z nya pada suatu
sistem koordinat tertentu.(Li Zhilin dan Gold, 2005). Suatu DTM merupakan sistem
yang terdiri dari dua bagian, yaitu sekumpulan titik-titik yang mewakili bentuk
permukaan terrain yang disimpan pada memori komputer, dan Algoritma untuk

melakukan interpolasi titik-titik baru dari data titik yang diberikan atau menghitung
data lain. (Linkwitz, 1970)
DTM sendiri dapat diartikan sebagai representasi ketinggian dari suatu
continuous terrain atau permukaan (tanpa ada feature alam dan hand made) dalam
bentuk digital atau numeris, dalam sistem koordinat X, Y, Z. Pengertian DTM
mencakup tidak hanya tinggi (height) dan elevasi (elevation), tetapi juga unsur-unsur
morfologi yang lain seperti garis sungai, dsb. (Dipokusumo dkk, 1983). Ilustrasi
DTM ditunjukkan pada gambar I.2.

Gambar I.2. DTM (Digital Terrain Model).

1.5.2.1. Point-based modeling. Jika suatu titik yang memiliki ketinggian


digunakan untuk merealisasikan permukaan DTM, maka hasilnya adalah permukaan
planar yang bertingkat, seperti yang ditunjukkan pada Gambar I.3. di setiap titik
dapat dibangun permukaan planar (Li Zhilin dan Gold,2005). Jika permukaan planar
dibangun dari data titik individu yang digunakan untuk mewakili daerah kecil di
sekitar titik, maka seluruh permukaan DTM dapat dibentuk dengan serangkaian
permukaan terputus seperti bersebelahan yang ditunjukkan pada gambar I.3 berikut.

Gambar I.3 . Point-based modeling (Li Zhilin dan Gold, 2005).

Secara teoritis, pendekatan ini cocok untuk pola data teratur atau tidak ter
teratur,
karena hanya terkait dengan titik
titik-titik
titik individu. Namun, sejauh ini proses penentuan
batas-batas
batas wilayah dipengaruhi oleh setiap titik yang berdekatan, perhitungan akan
jauh lebih sederhana jika pola permukaan dibuat teratur seperti kotak persegi,
segitiga
gitiga sama sisi, segi enam, dll. Pendekatan ini sering digunakan pada (misalnya,
perhitungan total volume air, batu bara, dll). (Li Zhilin dan Gold,2005)
1.5.2.2. Triangle-based
based modeling (TIN).. TIN adalah salah satu metode untuk
merepresentasikan suatu surface (permukaan) dalam bentuk jaring jaring segitiga
(Li Zhilin dan Gold,2005). Dalam pembentukan TIN dibutuhkan setidaknya enam
titik yang dapat digunakan untuk pembentukan jaring segitiga. Tiga titik berada pada
node sebagai ujung sisi sisi segitiga dann tiga titik lainya merupakan titik luar yang
membentuk jaring segitiga lain.
Konsep pembentukan TIN didasarkan pada delaunay triangulation. Delaunay
triangulation merupakan suatu metode untuk membangun geometri segitiga dimana
metode ini memaksimalkan su
sudut
dut minimum dari semua sudut segitiga tersebut.
Gambar I.4 menyajikan pembentukan TIN dengan konsep Delaunay triangulation.

Gambar I.4 Pembentukan TIN dengan Delaunay Triangulation (Geodis-Ale,


(Geodis
2012).

1.5.2.3. Grid-based
based modeling
modeling. Pada grid-based modeling titik-titik
titik
tersebar
secara merata dan teratur pada seluruh permukaan model digital (DTM) dalam
interval tertentu. Titik DTM dapat berupa titik sampel maupun titik hasil interpolasi.
Permukaan model digital terbentuk oleh grid yang menghubungkan titik
titik-titik DTM
yang dapat dilihat pada gambar I.5

Gambar I.5. Grid-based modeling (Li Zhilin dan Gold,2005).

I.5.3. Metode Perhitungan Volume Batubara


Metode perhitungan volume batubara pada dasarnya menggunakan prinsip
perhitungan volume dari bagian permukaan batubara yang dibatasi oleh penampangpenampang melintangnya. Perhitungan volume batubara dapat dilakukan dengan
beberapa metode, antara lain :
1. Metode garis kontur
2. Metode irisan melintang (Cross section)
3. Metode cut and fill

I.5.3.1. Metode garis kontur. Garis kontur adalah garis yang menghubungkan
titik-titik yang memiliki ketinggian yang sama, sehingga bidang yang dibentuk oleh
sebuah garis kontur adalah merupakan bidang datar. Luas penampang ditentukan
dengan luasan yang dibatasi oleh suatu garis kontur, sedangkan beda tinggi atau jarak
antar penampang ditentukan dari interval garis kontur, yaitu beda tinggi antara dua
garis kontur yang berurutan.
Penentuan volume dengan menggunakan garis kontur dapat ditentukan dengan
mengguanakan rumus end areas untuk setiap dua buah tampang yang berurutan.
Metode ini juga dipakai untuk digunakan pada endapan bijih dimana ketebalan dan
kadar mengecil dari tengah ke tepi endapan. Volume dapat dihitung dengan cara
menghitung luas daerah yang terdapat di dalam batas kontur, kemudian
mempergunakan prosedur-prosedur yang umum dikenal. Gambar I.6 merupakan
ilustrasi penentuan volume menggunakan metode garis kontur

Gambar I.6. Penentuan volume dengan garis kontur (Irvine, 1995).

Prosedur perhitungan volume dilakuka


dilakukann dengan metode garis kontur :

V=h

(I.1)

Keterangan gambar I.6 :


,

: Luas tampang

: Interval kontur/beda
/beda tinggi antar kontur

: Jumlah luasan

I.5.3.2. Metode irisan melintang ((cross section).. Irisan melintang diambil tegak
lurus terhadap sumbu proyek dengan interval jarak tertentu dalam metode ini.
Metode ini cocok digunakan untuk pekerjaan yang bersifat memanjang seperti
perencanaan jalan raya, jalan kereta api, saluran, penanggulan sungai,penggalian pipa
dan lain-lain.
Cara penentuan vo
volume dengan metode melintang dibagi
bagi menjadi beberapa
metode yaitu:
1. Metode potongan melintang rata
rata-rata
Dalam rumus ini volume didapat dengan mengalikan luas rata
rata-rata
dari irisan yang ada denga
dengann jarak antara irisan awal dan akhir.
Apabila irisan
irisan-irisan tersebut
antara irisan
Volume = V =

ke

, ..

dan jarak

= D maka :

..

. D . (I.2)

Gambar I.7. Penentuan volume dengan metode potongan melintang rata-rata


rata
(Irvine,
1995).

10

Keterangan gambar I.7 :


,

,..

: Luas tampang ke-1 sampai ke--n

: Jarak antar tampang awal dan tampang akhir

: Volume melintang rata-rata

2. Metode jarak rata


rata-rata
Metode ini digunakan untuk perhitungan volume yang telah
diketahui luas dari dua tampang dan jarak antara kedua tampang tersebut.
Misalnya

dan

adalah luas tampang atas dan bawah yang berjarak

D, maka rumus
umus perhitungan volumenya dinyatakan dengan pe
persamaan:

Volume = V = D .

.. (I.3)
(I.

Gambar I.8. Penentuan volume dengan metode jarak rata-rata (Irvine, 1995).

Keterangan gambar I.8 :


dan

: Luas tampang ke-1 dan ke-2

: Jarak antar masing-masing tampang

: Volume jarak rata-rata

3. Metode Prismoida
Metode ini adalah metode yang paling baik di antara metode
metodemetode yang lain. Prisma adalah sebuah bangun yang bidang sisi
sisi-sisinya
berupa bidang datar, sedangkan bidang alas dan atasnya sejajar. Rumus
prismoida dinyatakan dengan persamaan:

11

Volume = V =

. (A1 + 4AM + A2) . (I.4)


(I.

Dengan h adalah tinggi prisma, A1 dan A2 adalah luas alas


danatas, dan AM adalah luas penampang tengah yang diperoleh dari:

AM =

(I.5)

Gambar I.9. Penentuan volume dengan metode prismoida (Irvine, 1995).


Keterangan gambar :
A1 dan A2

: Luas tampang atas dan bawah

: Jarak antara A1 dan A2

: Luas penampang tengah

Prismoida adalah benda padat yang mempunyai dua permukaan


datar yang sejajar, bentuknya teratur dan tidak teratur, yang dapat
dihubungkan dengan permukaan baik datar maupun melengkung, yang
padanya dapat ditarik garis lurus dari salah satu ujung yang sejajar ke
ujung sejajar lainnya (Irvine, 1995).

I.5.3.3. Metode Cut and Fill.. Prinsip perhitungan volume batubara


menggunakan metode cut and fill adalah menghitung luasan dua penampang serta
jarak antara penampang atas dan penampang bawah tersebut. Dengan mengetahui
data penampang atas dan penampang bawah, maka dapat dihitung luas masingmasing penampang. Volume dihitung dari DTM yang dibentuk dari jaring-jaring
j

12

segitiga (TIN). Jaring segitiga inilah yang akan membentuk suatu geometri prisma
dari dua surface. Surface dibedakan menjadi dua yaitu design surface dan base
surface. Design surface merupakan surface yang akan dihitung volumenya
sedangkan base surface merupakan surface yang dijadikan sebagai alas.

Visualisasi penghitungan volume pada satu sampel jaring segitiga dapat dilihat
pada gambar I.10.

Gambar I.10 Visualisasi penghitungan volume dengan metode cut and fill
(Geodis-Ale, 2012)

Gambar I.10 menunjukan bahwa volume total dari suatu area dihitung dari
penjumlahan volume semua prisma. Volume prisma dihitung dengan mengalikan
permukaan proyeksi (Ai) dengan jarak antara pusat massa dari dua segitiga yaitu
desain surface dan base surface (di). Rumus penghitungan volume dengan prism
method dapat dilihat pada rumus I.6.(Geodis-Ale, 2012)

Vi= Ai.di ... ( I.6)


Keterangan :
Vi

:Volume prisma

Ai

: Luas bidang permukaan proyeksi

di

: Jarak antara pusat massa dua segitiga surface desain dan base desain.

13

Rumus penentuan volume di atas secara terperinci dapat dijelaskan oleh rumus
triangular prism dan rectangular prism yang dikemukakan oleh Pfilipsen. Rumus
rectangular prism dapat dilihat pada persamaan (I.7) dan( I.8) (Pfilipsen, 2006).

( )

hm =

..(I.7)

V = F x (hm ho)..(I.8)
Keterangan :
V

: Volume total

: Luas permukaan keseluruhan

hm

: Tinggi rata rata vertex

ho

: Tinggi pada bidang referensi horizontal

Persamaan rectangular prism merupakan turunan daripada persamaan


triangular prism.

Persamaan triangular prism dapat dilihat pada persamaan

(I.9),(I.10), dan (I.11) ( Pfilipsen, 2006)

hmi =

hi1 + hi2 + hi3



3

........................................ (I.9)

Vi=Fi x hmi

........................................ (I.10)

V=

........................................ (I.11)

V i = Fi x hmi

Keterangan :
i

: segitiga ke-i

: jumlah seluruh segitiga

hi1, hi2 : tinggi tiap titik pada satu segitiga


hmi

: tinggi rata-rata dari satu segitiga

: volume objek

Vi

: volume dari satu segitiga

Fi

: area dari satu segitiga

14

I.5.4. Boundary
Boundary adalah pembatas berupa file string yang tertutup. Boundary dipakai untuk
membatasi suatu daerah perhitungan volume pada metode cut and fill, atau dapat
juga digunakan menjadi batas desain area pertambangan

I.5.5. AutoCAD Land Development 2009


Autocad Land Development (ALD) merupakan software yang secara khusus
diaplikasikan dalam mengelola pemetaan dan dasar-dasar perancangan pekerjaan
sipil rekayasa. Autocad sendiri merupakan perangkat lunak komputer yang umum
digunakan untuk menyelesaikan pekajaan gambar teknik dengan kerumitan dan
ketelitian yang sangat tinggi.
Dalam mempelajari Autocad Land Development ada hal-hal yang perlu
diperhatikan, antara lain :
1. Autocad Land Development khusus diaplikasikan dalam mengelola pemetaan
dan dasar-dasar perancangan pekerjaan teknik sipil rekayasa namun mampu
membuat gambar-gambar dimensi seperti layaknya program Autocad biasa.
2. Autocad Land Development mempunyai sudut putar dengan nilai positif (+)
jika searah jarum jam dan sebaliknya.
3. Setting awal pada Autocad Land Development diperlukan untuk memulai
suatu proyek.
Fitur-fitur yang ditawarkan dalam Autocad Land Development, antara lain :
1.

Penentuan titik tembak

2.

Pembuatan kontur tanah

3.

Visualisasi kontur tanah 2D dan 3D

4.

Nilai kelandaian lahan

5.

Perhitungan cut dan fill.

15

Menu-menu yang terdapat dalam Autocad Land Development, antara lain :


1. Projects
2. Prototypes
3. Templates
4. Setup profile
5. Settings
6. Menu Paletters
I.5.5.1. Tipe data. Beberapa cara input data pada perangkat lunak AutoCAD
Land Development Desktop yang dapat dilakukan, yaitu :
1. Pendigitasian dokumen grafik dengan menggunakan alat bantu keyboard
atau petunjuk layar setelah ada permintaan pada waktu melakukan
penggambaran tertentu.
2. Menggunakan file standar pertukaran data yang mampu dihasilkan oleh
kebanyakan system CAD (Computer Aided Design), yang disebut file DXF.
3. Pemasukkan data menggunanakan proses import point dari file dengan
format tertentu seperti CSV,TXT, atau XLS.
I.5.5.2. Penggambaran dan pengeditan. AutoCAD Land Development Desktop
memiliki beberapa tool dalam melakukan editing dan penggambaran. Tool ini
berfungsi mempermudah pengguna, beberapa tool yang digunakan dalam proses
penggambaran dan pengeditan pada AutoCAD Land Development Desktop antara
lain pada menu Points : Points settings, Point management, Create Points, Create
Points-Intersections, Create Points-Alignments, Create Points-Surface, Create
Points-slope, Create Points-Interpolate, Import/export Points dll. Pada menu
Lines/Curves : Line, By Point, By Direction, By turned Angle, By Station/Offset, Line
Extension dll.

16

I.5.5.3. Fasilitas pembentukan permukaan digital. Beberapa fasilitas menu


Terrain untuk aplikasi pekerjaan tanah pada survei rekayasa yang dapat digunakan
untuk pembangunan model digital, perhitungan luas dan volume pada perangkat
lunak AutoCAD Land Development Desktop yaitu :
1. Terrain merupakan menu utama yang memberikan fasilitas untuk proses
pembentukan model digital dan perhitungan volume.
2. Terrain Model Explorer adalah perintah untuk menampilkan fasilitas
pembuatan data surface dan pembangunan surface. Fasilitas-fasilitas
tersebut termasuk informasi hasil dari proses pembuatan data surface dan
pembangunan surface.
3. Create New Surface adalah perintah untuk membuat surface baru.
4. Add Point Files adalah perintah untuk pembuatan data surface baru dari data
point.
5. Add Point Group adalah perintah untuk pembuatan data surface baru dari
data point.
6. Build merupakan perintah untuk membangun surface dari data yang sudah
dibentuk.
7. Create Contour adalah perintah untuk membuat garis kontur.
8. Site definition adalah perintah untuk pendefinisian area yang akan dilakukan
perhitungan luas dan volume.
9. Section adalah perintah untuk pembuatan penampang memanjang dan
melintang.
I.5.5.4. Perhitungan volume. Untuk menghitung volume pada perangkat lunak
ini menggunakan 2 data kontur yaitu data kontur design surface dan data kontur base
surface. Pada dasarnya perhitungan volume menggunakan perangkat lunak ini
dengan metode cut and fill, namun yang membedakan dengan perangkat lunak lain
yaitu data yang digunakan adalah data kontur. Pendefinisian volume pada perangkat
lunak AutoCAD Land Development Desktop memiliki 3 metode yaitu :
1. Grid volumes memiliki prinsip menentukan volume area hitungan
berdasarkan ketinggian tiap-tiap sudut grid, ketinggian tiap sudut grid

17

didapat melalui interpolasi titik koordinat pengukuran pada koordinat tiap


sudut grid.
2. Composite volume memiliki prinsip menentukan volume area hitungan
dengan penelusuran garis kontur untuk setiap interval ketinggian.
3. Section volume memiliki prinsip menentukan volume area hitungan dengan
metode tampang.

I.5.6. Surpac Vision 6.1.2


Surpac 6.1.2 Gemcom adalah perangkat lunak yang dikeluarkan oleh
Gemcom.inc, yang berguna dalam hal manajemen pertambangan baik operasi
tambang terbuka dan bawah tanah. Perangkat lunak ini dapat memberikan
kenampakan 3D (3 Dimensi) yang tentunya dengan pertimbangan dari aspek
keakurasian dan keefisienan. Surpac adalah sebuah software yang biasa
dipergunakan untuk melakukan pemodelan, analisa dan desaign terhadap lapis bawah
atau permukaan, Sofware ini memiliki banyak kelebihan dibandingkan dengan
Software yang biasa dipergunakan untuk menghitung Permukaan (surface) saja,
contohnya dalam perhitungan volume. Untuk dapat melakukan penghitungan volume
dengan surpac diperlukan data dua buah surface dimana surface pertama sebagai
design surface dan surface kedua sebagai alas atau base surface. Selain itu
diperlukan juga boundary ( batas) area yang akan dihitung volumenya.

I.5.6.1. Tipe data. Format file data yang dapat digunakan dalam perangkat
lunak Surpac 6.1.2 Gemcom, yaitu :
1. Supac Files formatnya meliputi .mdl, .DTM, .str
2. Block Model Files formatnya meliputi .eco, .con, .res, .mod, .mdl, .fbm,
.bmr
3. Database Files formatnya meliputi .txt, .csv, .rej, .dbc, .sdb, .dsc, .ddb
4. Plotting Files formatnya meliputi .pf, .lf, .cf, .dwf
5. Macro And Script Files formatnya meliputi .tbc, .cmz, .cmd, .tcl18
6. External Text Files formatnya meliputi .txt, .csv
7. String Files formatnya meliputi .str

18

8. DTM Files formatnya meliputi .DTM


9. Surpac Work Areas formatnya meliputi .swa
10. DXF Files formatnya meliputi .dxf
11. Log Files formatnya meliputi .log
12. Note Files formatnya meliputi .not
13. System Files formatnya meliputi .ssi
I.5.6.2. Penggambaran dan pengeditan. Surpac memiliki beberapa tool yang
digunakan untuk membantu dalam kegiatan penggambaran dan pengeditan. Beberapa
tool yang digunakan dalam proses penggambaran dan pengeditan pada Surpac Vision
6.1.2, yaitu :
1. Digitise toolbar merupakan toolbar yang berisi beberapa tool yang
digunakan dalam proses digitising.
2. Edit toolbar merupakan toolbar yang berisi beberapa tool yang digunakan
dalam proses editing.
3. Inquiry toolbar merupakan toolbar yang berisi beberapa tool yang
digunakan untuk mengetahui informasi dari point dan segment.
I.5.6.3. Fasilitas pembentukan permukaan digital. Surpac mempunyai
kemampuan dalam membentuk DTM dari data koordinat yang telah dirubah dalam
format .str yang akan diubah menjadi *.dtm. Pada dasarnya pembentukan DTM pada
surpac menggunakan metode triangulasi irregular network (TIN) yang membentuk
model 3D yang solid. Beberapa tool yang digunakan dalam pembuatan DTM dan
boundary pada perangkat lunak Surpac 6.1.2, yaitu : create dtm from layer, create
dtm from string file, clip dtm by boundary string, line of intersect between 2 dtms,
drape string over dtm, drape segment over dtm, dan drape string range over dtm.
Visualisasi pembentukan model digital pada Surpac ditunjukan pada gambar I.11.

19

Gambar I.11. Pembentukan DTM pada perangkat lunak Surpac 6.12.

I.5.6.4. Perhitungan volume. Perhitungan volume dalam perangkat lunak ini


dimungkinkan dengan menggunakan data dari 2 DTM dalam format .dtm dan satu
string boundary sebagai batas dalam format .str. Beberapa tool yang digunakan
dalam perhitungan besarnya volume dan metode yang digunakan pada perangkat
lunak Surpac Vision 6.1.2 yaitu : cut and fill between dtms, net volume between dtms,
report volume of solids, end area method, dan by elevation from sections.
Metode penghitungan volume dalam surpac menggunakan metode cut and fill.
Dengan metode ini yang dihitung adalah besar volume galian dan timbunan. Prinsip
penghitungan volume dengan metode ini adalah rumus prisma (Geodis-Ale,2012).
Rumus ini merupakan pengembangan dari rumus dua tampang ( end area). Volume
dihitung dari DTM yang dibentuk dari jaring jaring segitiga (TIN). Jaring segitiga
inilah yang akan membentuk suatu geometri prisma dari dua surface. Surface
dibedakan menjadi dua yaitu design surface dan base surface.

Design surface

merupakan surface yang akan dihitung volumenya sedangkan base surface


merupakan surface yang dijadikan sebagai alas. Gambaran tentang cut and fill
disajikan dalam gambar I.12.

20

Design
surface

Base
surface

Gambar I.12. Cut and fill (sumber : homebuildinganswer,2012)

I.5.7. Minescape 4.119


Minescape adalah software yang diproduksi oleh Mincom.inc dan PT. Mitrais
Indonesia sebagai distributor resmi Mincom minescape. Minescape merupakan
perangkat lunak pemodelan tambang yang didesain khusus untuk industri
pertambangan. Karena menggunakan arsitektur yang terbuka, Minescape dapat
mengakomodasi semua aspek dari manajemen informasi teknis di situs tambang,
mulai dari perekaman data lubang bor sampai dengan penjadwalan produksi.
Software ini dirancang untuk operasi pertambangan menggunakan sistem open cut
dan underground (Mitrais, 2011). Minescape memiliki fungsi pemodelan geologi dan
desain tambang. Dengan berbagai fitur yang dimiliki seperti:
1. Stratmodel. MineScape Stratmodel menyediakan lingkungan kerja yang
canggih dimana deposit stratigrafi dimodelkan untuk mewakili geologi
setempat.
2. Block Model. Digunakan untuk sebuah pekerjaan permodelan deposit
dengan mengenalkan unsur-unsur geologi melalui pemuatan bentukbentuk yang ditafsirkan secara fisik atau interpolasi menggunakan
kumpulan-kumpulan material dan/atau zona, diikuti oleh serangkaian
algoritma.
3. Plot and viewer memiliki kemampuan penanganan patahan yang baik dan
mampu membuat model patahan pada deposit secara vertikal, normal, dan
bolak-balik, serta menyediakan pemodelan kualitas deposit stratigrafi.

21

4. Drill & Blast memungkinkan ahli rancang ledakan memperoleh


lingkungan CAD 3D yang interaktif dimana ledakan optimal dapat dengan
cepat direncanakan, dan lubang-lubangnya diproyeksikan ke permukaan.
5. Open Cut merupakan tool untuk membuat dan mengeksplorasi pilihan
desain untuk perencanaan tambang open cut. Pada fitur ini pengguna juga
bisa menghitung volume baik timbunan maupun stockpile menggunakan
metode cut and fill.
Hal yang paling mendasar dari desain minescape adalah fitur-fiturnya yang
terbuka dan dapat diperluas. Lingkungan minescape mendukung beberapa produk
dengan fungsi yang spesifik yang memungkinkan Anda secara interaktif membuat
dan mengembangkan model-model geologi dan rancangan tambangan secara detail
dan tiga dimensi (3D). Minescape dirancang untuk digunakan oleh semua profesional
tambang seperti surveyor, geologist, dan mine engineer. Fleksibilitas yang dimiliki
oleh minescape memungkinkannya untuk digunakan dalam perencanaan tambang
jangka pendek dan jangka panjang untuk tambang batubara maupun bijih.

I.5.7.1. Tipe data. Format data dan file yang digunakan dalam perangkat lunak
Minescape 4.119 adalah:
1. DXF format menggunakan ekstensi file .dxf
2. AS2482 dan ASCII menggunakan ekstensi file .txt, .csv, .prn, .xls
3. Surpac menggunakan ekstensi file .str, .dtm.
4. Triangle atau DTM menggunakan ekstensi file .tri, .edg, .vrt
5. Tabel Files menggunakan ekstensi file.tab, .tmp
Perangkat lunak ini juga mampu mengimport dari format file lain seperti : M2
Blocks, Load, M2 Limit, M2 Culture, M2 Fault Plots, Vulcan, Moss-Genio, Surpac,
Microlynk, dan Features.

I.5.7.2. Penggambaran dan pengeditan. Minescape memiliki beberapa tool


yang digunakan untuk membantu dalam kegiatan penggambaran dan pengeditan.
Beberapa tool yang digunakan dalam proses penggambaran dan pengeditan
pada Minescape 4.119, yaitu :

22

1. Page merupakan menu yang digunakan untuk membuka produk dan


mencetak.
2. Edit merupakan menu yang digunakan untuk editing, ploting, dan convert
3. View merupakan menu yang mengatur tentang tampilan yang ada pada
minescape.
4. Draw merupakan menu yang digunakan untuk penggambaran titik dan
garis.
5. Settings merupakan menu yang digunakan untuk mengatur dalam
pengambaran maupun editing.
6. Model merupakan menu yang digunakan untuk pembentukan DTM
7. Graphics merupakan menu yang digunakan dalam pembentukan kontur.
I.5.7.3. Fasilitas pembentukan permukaan digital. Pada perangkat lunak
minecsape pembentukan permuakaan digital menggunakan metode triangular
irregular network (TIN) yang membentik model 3D yang solid. Tool yang
digunakan dalam pembentukan model digital ada pada menu Triangles :
1. Data memiliki fungsi untuk membuat triangle dari data ASCII.
2. Design memiliki fungsi untuk membuat triangle dari data design.
3. Table memiliki fungsi untuk membuat data dari table.
4. Boundary memiliki fungsi untuk membuat boundary polygon triangle yang
sudah dibuat.
I.5.7.4. Perhitungan volume. Perhitungan volume dalam perangkat lunak ini
dengan menggunakan data dari 2 triangles yang terdiri dari triangle stockpile dan
triangles bedding. Metode yang digunakan dalam perhitungan volume pada
perangkat lunak ini yaitu menggunakan metode cut and fill. Dengan metode ini yang
dihitung adalah besar volume galian dan timbunan. Prinsip penghitungan volume
dengan metode ini adalah rumus prisma (Geodis-Ale,2012). Rumus ini merupakan
pengembangan dari rumus dua tampang (end area). Volume dihitung dari DTM yang
dibentuk dari jaring jaring segitiga (TIN).

Jaring segitiga inilah yang akan

membentuk suatu geometri prisma dari dua surface.


Pada perangkat lunak Minescape 4.119 Surface dinamakan triangle. Design
triangle merupakan triangle yang akan dihitung volumenya sedangkan base triangle

23

merupakan triangle yang dijadikan sebagai alas. Beberapa tool yang digunakan
dalam perhitungan besarnya volume yang digunakan pada perangkat lunak
Minescape 4.119, yaitu triangle volume dan triangle cut and fill. Gambar I.13
menggambarkan design 2 triangle dalam proses perhitungan volume menggunakan
triangle cut and fill.

Gambar I.13. Triangle pada perangkat lunak Minescape 4.119.

Berikut ini merupakan tabel perbandingan anatara ketiga perangkat lunak.

Tabel I.1 perbandingan antara ketiga perangkat lunak


AutoCAD Land
Development Desktop
Tipe data

CSV, TXT dan XLS

Penggambaran dan

Terdapat pada menu

pengeditan

Points dan Line/Curves

Fasilitas pembentukan

Terrain Model Explorer

permukaan digital

dan Create Countour

Surpac Gemcom

Mincom minescape

String file

TXT, CSV dan PRN

Terdapat pada menu

Terdapat pada menu

Digitize, Edit dan

Page, Edit, Draw,

Inquiry

Model dan Grapichs

Create DTM

Triangles

24

Perhitungan volume

Format data output

Cut and fill dengan

Cut and fill Volume,

metode Grid Volume,

end

Composite volume dan

elevation

Site volume

sections

Hanya

terbatas

pada

area

dan

by
from

Triangle cut and fill

Format data berupa

Format

format data dxf dan

string,

triangles tlf, Design

dwg

database serta tab file

DTM,

geo

dgn,

data

berupa

surface,

tml,

serta tab file


Permodelan 3D

Pembentukan
3D
prinsip

model

menggunakan
jaring-jaring

TIN yang solid

Pembentukan
3D
prinsip

model

menggunakan
DTM

dari

jaring-jaring TIN dan

Triangles
dari
polinomial

dibentuk
interpolasi
berbasis

kriging

membentuk model 3D
yang solid
Proses perhitungan
volume

Prosesnya

lebih

Prosesnya

relatif

Prosesnya

kompleks karena perlu

simple karena pada

karena

pendefinisian

proses

volumenya

stratum,

perhitungan

simple
perhitungan
hanya

site pada perhitungan

volume cut and fill

membutuhkan 2 data

volumenya.

hanya membutuhkan

berupa

dua data DTM dan

surface dan triangles

sebuah data kontur

bedding

triangles

I.5.8. Uji t dua sampel


Dalam statistik diperlukan syarat bahwa data yang akan dianalisis harus
berdistribusi normal. Untuk itu perlu dilakukan pengujian normalitas data. Salah satu
cara untuk pengujian normalitas data antara lain dilakukan dengan uji t. Pada proyek
ini menggunakan data independent karena data tidak saling berkaitan satu sama lain.
Uji t dua sampel digunakan untuk membandingkan (membedakan) apakah kedua
data (variable) tersebut sama atau berbeda. Uji komparatif berfungsi untuk menguji
kemampuan generalisasi (signifikasi hasil penelitian yang berupa perbandingan
keadaan variable dari dua rata-rata sampel). Rumus uji t dua sample dengan n 30
dapat dilihat pada persamaan (Supranto, 2001) berikut ini :

25

t hitung =

( )

)
.( I.12 )

( )

Keterangan rumus :
dan

: Jumlah sample

dan

: Rerata sample ke-1 dan ke-2


: Simpangan baku

dan

: Variansi sample ke-1 dan ke-2

t hitung mempunyai Distribusi t dengan derajat kebebasan sebesar

2.

hipotesis kemudian dituliskan sebagai berikut :


Ho

: Hitungan volume perangkat lunak A tidak berbeda signifikan dengan


hitungan volume perangkat lunak B

Ha

: Hitungan volume perangkat lunak A berbeda signifikan dengan hitungan


volume perangkat lunak B
Ho (hipotesis nol) diterima jika (-t /2 < t hitung < t /2) yang ditunjukkan

pada gambar I.14 berikut ini.

/2

/2
100-

-t /2

t /2

Gambar I.14. Grafik uji t dua sampel

Jika t hitung ada pada daerah yang tidak diarsir maka volume yang dihitung
menggunakan perangkat lunak A tidak berbeda signifikan dengan volume yang
dihitung dengan menggunakan perangkat lunak B